Anda di halaman 1dari 181

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN

DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI


CUACA EKSTRIM

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas tersusunnya
Laporan

Pendahuluan

Ded

Peningkatan

Prasarana

Pelabuhan

Penyeberangan Di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka


Antisipasi Cuaca Ekstrim Tahun 2012 ini. Laporan Pendahuluan ini
dibuat untuk memenuhi kewajiban pelaporan kegiatan sesuai dengan
kerangka kerja yang telah ditetapkan.
Laporan Pendahuluan ini disusun dengan melibatkan berbagai pihak
dan instansi terkait sehingga diharapkan dapat menjadi acuan dalam
pelaksanaan kegiatan selanjutnya. Ucapan terima kasih juga kami
sampaikan kepada pihak-pihak yang terlibat langsung maupun tidak
langsung dalam penyusunan laporan ini.
Besar harapan kami agar laporan ini dapat bermanfaat dan sesuai
dengan sasaran yang telah ditetapkan dan disepakati bersama.

Bandung, Mei 2012

PT. Marga Nusantara Persada

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................i
DAFTAR ISI.............................................................................................i
DAFTAR TABEL.....................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.................................................................................vi

BAB 1PENDAHULUAN.........................................................................1-1
1.1

Latar Belakang.......................................................................1-1

1.2

Maksud, Tujuan, dan Sasaran................................................1-2

1.2.1 Maksud.............................................................................1-2
1.2.2 Tujuan..............................................................................1-2
1.2.3 Sasaran............................................................................1-2
1.3

Ruang lingkup........................................................................1-3

1.3.1 Ruang lingkup wilayah.....................................................1-3


1.3.2 Ruang lingkup pekerjaan..................................................1-6
1.3.3 Ruang Lingkup Kegiatan, Literatur dan Studi Terkait.......1-7
1.3.4 Batasan Pekerjaan.........................................................1-14
1.4

Kerangka Pikir Studi.............................................................1-17

1.5

Sistematika Pelaporan.........................................................1-18

BAB 2GAMBARAN UMUM WILAYAH....................................................2-1


1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.1

Gambaran Umum Wilayah Provinsi........................................2-1

2.1.1 Provinsi Sumatera Utara..................................................2-1


2.1.2 Provinsi Sumatera Barat..................................................2-3
2.2

Gambaran Umum Kota Sibolga..............................................2-5

2.2.1 Letak dan Wilayah Administrasi.......................................2-5


2.2.2 Letak Geografis................................................................2-6
2.2.3 Identifikasi Sosial Kependudukan.....................................2-7
2.2.4 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi.....2-7
2.2.5 Inventarisasi Profil Transportasi.......................................2-8
2.3

Gambaran Umum Kabupaten Kepulauan Mentawai...............2-9

2.3.1 Letak dan Wilayah Administrasi.......................................2-9


2.3.2 Identifikasi Sosial Kependudukan...................................2-10
2.3.3 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi...2-11
2.3.4 Inventarisasi Profil Transportasi.....................................2-11
2.4

Gambaran Umum Kabupaten Nias.......................................2-17

2.4.1 Letak dan Wilayah Administrasi.....................................2-17


2.4.2 Tinjauan Kebijakan Pengembangan Transportasi...........2-21
2.4.3 Identifikasi Sosial Kependudukan...................................2-30
2.4.4 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi...2-31
2.4.5 Inventarisasi Profil Transportasi.....................................2-36
2.5

Gambaran Umum Lokasi Pekerjaan.....................................2-40

2.5.1 Pelabuhan Sibolga..........................................................2-40


2.5.2 Pelabuhan Nias..............................................................2-45
2.5.3 Pelabuhan Tuapejat........................................................2-50
2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

BAB 3RENCANA KERJA.......................................................................3-1


3.1

Persiapan...............................................................................3-1

3.1.1 Penyelesaian Administrasi...............................................3-1


3.1.2 Mobilisasi Personil dan Peralatan.....................................3-1
3.1.3 Persiapan Pekerjaan Lapangan........................................3-1
3.1.4 Pendefinisian Kebutuhan Pengguna.................................3-2
3.2

Survei Lapangan Dan Kemajuan Yang Dicapai.......................3-4

3.2.1 Survei Bidang Sosial dan Ekonomi...................................3-4


3.2.2 Survei Bidang Teknik........................................................3-4
3.3

Kajian Studi Kelayakan...........................................................3-6

3.3.1 Kajian Aspek Ekonomi......................................................3-6


3.3.2 Kajian Aspek Teknik..........................................................3-6
3.3.3 Kajian Aspek Lingkungan.................................................3-7
3.4

Pelaporan Dan Diskusi...........................................................3-8

3.5

Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan...............................................3-9

BAB 4METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN................................4-1


4.1

Survei Bidang Sosial Dan Ekonomi........................................4-1

4.2

Survei Topografi.....................................................................4-2

4.2.1 Peralatan Survei...............................................................4-2


4.2.2 Pengamatan Azimuth Astronomis....................................4-2
4.2.3 Pembuatan Titik Tetap (Bench Mark)................................4-3
4.2.4 Penentuan Kerangka Dasar Horizontal.............................4-4
4.2.5 Penentuan Kerangka Dasar Vertikal.................................4-8
3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.2.6 Pengukuran Situasi Rinci..................................................4-9


4.2.7 Pengolahan dan Analisis Data Survei Topografi.............4-10
4.3

Survei Batimetri...................................................................4-12

4.3.1 Penentuan Jalur Sounding..............................................4-12


4.3.2 Peralatan Survei.............................................................4-12
4.3.3 Koreksi Kedalaman.........................................................4-13
4.3.4 Pengikatan Terhadap Elevasi Referensi..........................4-14
4.4

Survei Hidro-Oseanografi.....................................................4-15

4.4.1 Peralatan Survei.............................................................4-15


4.4.2 Pengamatan Pasang Surut.............................................4-15
4.4.3 Pengukuran Arus............................................................4-16
4.4.4 Peramalan Gelombang...................................................4-17
4.4.5 Pengambilan Contoh Sedimen.......................................4-18
4.4.6 Pengolahan dan Analisis Data Survei Hidro-Oseanografi...418
4.5

Survei Penyelidikan Tanah...................................................4-29

4.5.1 Peralatan Survei.............................................................4-29


4.5.2 Metodologi Survey.........................................................4-29
4.5.3 Pengolahan dan Analisis Data Survei Penyelidikan Tanah..437
4.6

Analisis Finansial..................................................................4-38

4.7

Analisis Sosial Ekonomi........................................................4-39

4.8

Analisis Lingkungan Fisik.....................................................4-40

4.9

Analisis Kebutuhan Fasilitas.................................................4-41


4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.9.1 Fasilitas Perairan Pelabuhan...........................................4-41


4.9.2 Fasilitas Darat Pelabuhan...............................................4-55
BAB 5 ADMINISTRASI PELAKSANAAN PEKERJAAN.............................5-1
5.1

Tahapan Pekerjaan.................................................................5-1

5.2

Waktu Pelaksanaan................................................................5-3

5.3

Organisasi Pelaksana Pekerjaan.............................................5-4

5.4

Rencana Kerja Selanjutnya....................................................5-6

5.4.1 Pelaksanaan Survei..........................................................5-6


5.4.2 Penyusunan Laporan Interim...........................................5-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

DAFTAR TA
Tabel 2. 1 ............................Daftar Kabupaten/ Kota di Sumatera Utara
...........................................................................................2Tabel 2. 2 .............Jumlah pelabuahan kabupaten Kepulauan Mentawai
.........................................................................................2-13
Tabel 2. 3 ..........Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut Kabupaten
Kepulauan Mentawai........................................................2-14
Tabel 2. 4 ..........Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut Kabupaten
Kepulauan Mentawai........................................................2-15
Tabel 2. 5 ..................Jumlah penumpang naik-turun di pelabuhan laut
Kabupaten Kepulauan Mentawai......................................2-16
Tabel 2. 6 ......................................Jumlah Penduduk di Kabupaten Nias
.........................................................................................2-30
Tabel 2. 7 ......................................Hasil Perkebunan di Kabupaten Nias
.........................................................................................2-32
Tabel 2. 8 ...............Jumlah Perusahaan dan Industri di Kabupaten Nias
.........................................................................................2-33
Tabel 2. 9 ...................Jumlah Kunjungan Wisatawan di Kabupaten Nias
.........................................................................................2-34
Tabel 2. 10 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Nias
.........................................................................................2-36
Tabel 2. 11 Pertumbuhan Ekonomi Indonesia, Sumatera Utara dan
Nias...................................................................................2-36

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 12 Perkembangan Banyaknya Bus Umum Menurut Trayek


dan Daya Muat
Penumpang.......................................................................2-37
Tabel 2. 13 Jumlah Kunjungan Pesawat Terbang, Penumpang, dan
Banyak Barang
melalui Pelabuhan Udara Binaka Gunung Sitoli................2-38
Tabel 2. 14 Perkembangan Jumlah Penumpang Kapal Laut melalui
Pelabuhan.........................................................................2-38
Tabel

2.

15

Perkembangan

Banyaknya

Barang

Dimuat

dan

Dibongkar melalui
Pelabuhan.........................................................................2-39
Tabel 2. 16 Perkembangan Jumlah Penumpang Kapal Laut melalui
Pelabuhan.........................................................................2-46
Tabel

2.

17

Perkembangan

Banyaknya

Barang

Dimuat

dan

Dibongkar melalui
Pelabuhan.........................................................................2-46
Tabel 2. 18 Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut Tuapejat,
Kabupaten
Kepulauan Mentawai........................................................2-50
Tabel 2. 19 Jumlah penumpang naik-turun di pelabuhan laut
Tuapejat, Kabupaten
Kepulauan Mentawai........................................................2-51
Tabel 2. 20 Jumlah bongkar muat barang di pelabuhan Tuapejat,
Kabupaten
Kepulauan Mentawai........................................................2-52

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

YTabel 3. 1 ............................................Matriks Pelaksanaan Pekerjaan


.......................................................................................3-10Y
Tabel 4. 1 .................................................Elevasi Penting Pasang Surut
.........................................................................................4-20
Tabel 4. 2 ...........................Komponen Kegiatan Kelayakan Lingkungan
.........................................................................................4-41
Tabel 4. 3

Prakiraan Komponen Lingkungan Yang Terkena Dampak

4-4

Tabel 5. 1 ..............................................Matriks Pelaksanaan Pekerjaan


...........................................................................................5-

DAFTAR GAMBA
8

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 1. 1 Lokasi tua pejat, kep.Mentawai, Sumatera Barat.........1-4


Gambar 1. 2 Lokasi sibolga, sumatera utara.....................................1-5
Gambar 1. 3 Lokasi nias, sumatera utara..........................................1-6
Gambar 1. 4 Kerangka Pikir Studi..................................................1-17Y
Gambar 2. 1 Peta Lokasi Sumatera Utara.........................................2-1
Gambar 2. 2 Peta Lokasi Sumatera Barat..........................................2-5
Gambar 2. 3 Peta Lokasi Kota Sibolga...............................................2-6
Gambar 2. 4 Peta Lokasi Kabupaten Kepulauan Mentawai..............2-10
Gambar 2. 5 Persentase jumlah penduduk menurut Kecamatan....2-11
Gambar 2. 6 Peta Lokasi Kabupaten Nias........................................2-18
Gambar 2. 7 Lokasi Sibolga, Sumatera Utara..................................2-41
Gambar 2. 8 Pelabuhan Sibolga......................................................2-42
Gambar 2. 9 Lokasi pelabuhan-pelabuhan Nias, Sumatera Utara...2-48
Gambar 2. 10 Gambaran pelabuhan Nias.......................................2-49
Gambar 2. 11 Lokasi Tua Pejat, Kep.Mentawai, Sumatera Barat

2-5

Gambar 3. 1 Pendekatan Umum Dan Metodologi Pelaksanaan


Pekerjaan

3-

Gambar 4. 1 Pengamatan Azimuth....................................................4-3


Gambar 4. 2 Definisi Besaran-Besaran Yang Terlibat Dalam Koreksi
Kedalaman.......................................................................................4-14
Gambar 4. 3 Bagan Alir Perhitungan Dan Peramalan Perilaku Pasang
Surut................................................................................................4-20

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 4. 4 Bagan (Platform) Tempat Penyelidikan Tanah Di Laut4-30


Gambar 4. 5 Komponen Penentu Kedalaman Kolam Pelabuhan......4-44
Gambar 4. 6 Penentuan Kedalaman Alur.........................................4-46
Gambar 4. 7 Lebar Alur Untuk Satu Kapal.......................................4-47
Gambar 4. 8 Lebar Alur Untuk Dua Kapal........................................4-47
Gambar 4. 9 Gaya-Gaya Yang Bekerja Pada Kapal..........................4-49
Gambar 4. 10 Kondisi Mooring Kapal...............................................4-50
Gambar 4. 11 Denah dan Potongan Catwalk...................................4-51
Gambar 4. 12 Ukuran pada dinding kantilever berusuk

4-5

Gambar 5. 1 Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan..................5-5

10

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Kelancaran transportasi merupakan komponen yang sangat penting


dalam

meningkatkan

ekonomi

masyarakat

di

suatu

daerah,

khususnya daerah dengan potensi ekonomi yang tinggi namun masih


terhambat oleh keterbatasan sarana dan prasarana transportasi.
Angkutan

penyeberangan

adalah

salah

satu

bentuk

sistem

transportasi yang diperlukan untuk menjangkau daerah-daerah yang


dibatasi

oleh

sungai

dan

laut.

Dengan

adanya

angkutan

ini

diharapkan dapat dipenuhi kebutuhan transportasi antar daerah yang


menunjang

pembangunan/perkembangan

wilayah

yang

bersangkutan. Dengan demikian, kegiatan angkutan penyeberangan


bukanlah merupakan kegiatan yang berdiri sendiri, tapi berkaitan erat
dengan

aspek-aspek

ekonomi

dan

sosial

yang

berada

dalam

jangkauan pelayanan angkutan penyeberangan tersebut.


Wilayah Indonesia merupakan wilayah kepulauan dengan struktur
pulau besar dan kecil yang membentang dari barat ke timur. Pulau
Sumatera merupakan salah satu pulau terbesar di indonesia yang
menyokong pertumbuhan ekonomi. Pelabuhan Penyeberangan di
Wilayah Perairan Barat Sumatera, yaitu Sibolga (Sumut), Nias dan Tua
Pejat (Kep. Mentawai) merupakan pelabuhan penyeberangan yang
ramai

dilalui

oleh

kendaraan

dan

penumpang.

Posisi

ke-tiga

pelabuhan yang merupakan pintu gerbang utama bagi kendaraan


Laporan Pendahuluan | 1-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

yang akan dan dari kedua pulau tersebut. Kapasitas pelayanan


pelabuhan mengalami peningkatan dan penambahan seiring dengan
perkembangan jumlah penumpang dan kendaraan yang melintas di
jalur ini. Tetapi ke-tiga pelabuhan penyeberangan ini berada pada
perairan terbuka di Samudra Pasifik. Kondisi perairan yang terbuka
pada lokasi tersebut sering mengalami gelombang tinggi, terutama
pada musim-musim tertentu. Sehingga mengakibatkan kapal-kapal
kesulitan saat akan sandar di pelabuhan-pelabuhan tersebut.
Agar operasional pelabuhan dapat tetap berjalan, maka dipandang
perlu untuk melakukan regenerasi terhadap sarana yang sesuai
dengan kondisi perairan yang ada. Dengan adanya perubahan
kapasitas sarana pada pelabuhan penyeberangan tersebut, sehingga
perlu

dilakukan

studi

DED

Peningkatana

Prasarana

Pelabuhan

Penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka


Antisipasi Cuaca Ekstrim.

1.2 Maksud, Tujuan, dan Sasaran


1.2.1 Maksud
Maksud

dari

peningkatan

pekerjaan
fasilitas

untuk

mendapatkan

suatu

arahan

pelabuhan penyeberangan Wilayah Perairan

Barat Sumatera Sumatera (Sibolga/Sumut, Nias dan Tua Pejat/Kep.


Mentawai, Sumbar)
pembangunan
Arahan

ini

serta mendapatkan suatu rincian detil terkait

peningkatan
akan

fasilitas

digunakan

pengembangan

pelabuhan

sebagai

dasar

penyeberangan.
untuk

rencana

fasilitas

pelabuhan penyeberangan.

Laporan Pendahuluan | 1-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

1.2.2 Tujuan
Tujuan dari pekerjaan ini untuk meningkatkan pelayanan pelabuhan
penyebrangan di wilayah perairan Barat Sumatera (Sibolga/Sumut,
Nias

dan

Tua

Pejat/Kep.

Mentawai,

Sumbar)

dalam

upaya

meningkatkan aksesibilitas transportasi dalam upaya meningkatkan


kinerja ekonomi di kawasan yang terhubungkan oleh transportasi
tersebut.
1.2.3 Sasaran
Sasaran

dari

pekerjaan

acuan/pedoman

ini

dalam

adalah

tersedianya

pelaksanaan

data

sebagai

pembangunan

dan

pengembangan pelabuhan penyeberangan di wilayah perairan barat


sumatera (Sibolga/Sumut, Nias dan Tua Pejat/Kep.

Mentawai,

Sumbar).

1.3 Ruang lingkup


1.3.1 Ruang lingkup wilayah
Lokasi

studi

terletak

di

wilayah

perairan

barat

sumatera

(Sibolga/Sumut, Nias dan Tua Pejat/Kep. Mentawai, Sumbar). Peta


lokasi studi dapat dilihat di halaman berikut ini.

Gambar 1. 1 Lokasi tua pejat, kep.Mentawai, Sumatera Barat

Laporan Pendahuluan | 1-3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 1. 2 Lokasi sibolga, sumatera utara

Laporan Pendahuluan | 1-4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 1. 3 Lokasi nias, sumatera utara

1.3.2 Ruang lingkup pekerjaan


Ruang lingkup pekerjaan ini meliputi kegiatan :

Survei dan Pengumpulan Data


Penyusunan Detail Desain

Laporan Pendahuluan | 1-5

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

1.3.3 Ruang Lingkup Kegiatan, Literatur dan Studi Terkait


1.3.3.1

Ruang lingkup kegiatan

Pekerjaan dilakukan dalam beberapa Tahapan, yaitu :


A. Survey, terdiri dari :
a. Survey Pendahuluan meliputi:

Inventarisasi

sosial

ekonomi,

pemerintah dan daerah terkait,

inventarisasi
inventarisasi

kebijakan
stakeholder

dan aspirasi stakeholders mengenai kebijakan pembangunan

pelabuhan;
Analisa
dan

transportasi sampai 25 tahun yang akan datang;


Survey Lokasi berupa survey lahan, batas kepemilikan lahan

evaluasi

terhadap

perkiraan

permintaan

dan status lahan, estimasi tapak awal dermaga, estimasi


kebutuhan

lahan,

ketersediaan

patok

pengukuran (benchmark) dan penilaian atas alternatif lokasi

dermaga;
Survey harga satuan setempat untuk bahan material konstruksi
berdasarkan dokumen harga satuan yang diterbitkan oleh

instansi pemerintah maupun asosiasi konstruksi;


survey harga satuan untuk bahan/material/peralatan/personil
yang bersifat khusus atau spesifik di quarry maupun di
pabrik/distributor barang terdekat.

B. Survey Gelombang dan Arus


Dalam studi ini dilakukan pengukuran gelombang dan arus dengan
menggunakan
Acoustic

Doppler

Current

Profiler

(ADCP).

Prinsip

kerja

ADCP

berdasarkan perkiraan kecepatan, baik secara horizontal maupun


vertikal menggunakan efek Doppler untuk menghitung kecepatan
Laporan Pendahuluan | 1-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

radial relatif, antara instrumen (alat) dan hamburan di laut. Prinsip


dasar perhitungan dari perhitungan arus/gelombang yaitu kecepatan
orbit gelombang yang berada dibawah permukaan dapat diukur dari
keakuratan ADCP. ADCP

mempunyai dasar yang menjulang,dan

mempunyai sensor tekanan untuk mengukur pasang surut dan


rata-rata kedalaman laut. Personil yang mempergunakan peralatan
tersebut harus cukup berpengalaman.

C. Survei Pasang Surut


Data pasang surut diperlukan untuk menentukan elevasi muka air
diperairan
sekitar pelabuhan dan untuk keperluan hidrooseanografi. Pasang
surut

akan

mempengaruhi tinggi gelombang yang terjadi di lokasi studi. Pada


waktu

air

surut dimana kedalaman lokasi studi kecil, gelombang yang terjadi


juga

kecil;

dan

sebaliknya pada waktu air pasang gelombang akan besar. Data


pasang

surut

didapat dari pengukuran selama 30 hari berturut-turut dengan


interval

waktu

jam. Dalam studi ini dilakukan pengukuran pasang surut dengan


menggunakan
Tide Gauge. Tide gauge adalah perangkat untuk mengukur perubahan
muka

laut.

Perubahan muka laut bisa disebabkan oleh pasang naik dan surut
muka

laut

harian (gaya tarik bulan dan matahari), angin dan tsunami.

Laporan Pendahuluan | 1-7

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengamatan dilaksanakan dengan metode pengamatan langsung


yaitu

dengan

cara memasang alat automatic tide gauge pada tempat-tempat yang


dipilih

dan

dikenal dengan nama stasiun pasut. Cara ini untuk pengamatan


jangka

panjang

baik sekali digunakan. Hasil pengamatan yang diperoleh tidak


merupakan
besaran-besaran

yang

permukaan

langsung

menunjukkan

air

kedudukan

laut.

Untuk mendapatkan besaran-besaran mengenai kedudukan air laut


itu,

harus

dilakukan perubahan dari grafik yang diperoleh kedalam suatu


harga
didasarkan

yang
dari

pembacaan

rambu

sebagai

pasut

yang

dipasang

skala

pembanding (standard).

D. Survey Pengukuran Angin


Dalam studi ini dilakukan pengukuran dan arah angin dengan
menggunakan
Anemometer. Anemometer termasuk alat Non recording yaitu
alat

yang

digunakan bila datanya harus dibaca pada saat-saat tertentu dalam


memperoleh
data. Anemometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur
arah

dan

kecepatan angin. Satuan meteorologi dari kecepatan angin adalah


Knots

(Skala

Beaufort). Sedangkan satuan meteorologi dari arah angin adalah 0 o Laporan Pendahuluan | 1-8

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

360o

serta

arah mata angin. Anemometer harus ditempatkan di daerah terbuka.

E.

Survey Bathimetri

Pembuatan

titik tetap utama (referensi benchmark) yang

merupakan titik awal


vertikal.

pengukuran arah
Titik

horizontal

tetap

dan

(referensi

benchmark) tersebut ditetapkan dan diikatkan vertikal dengan


pengukuran

pasang

surut

(peilschaal)

di

perairan

yang

ditentukan. Benchmark juga diikatkan dengan menggunakan


pengukuran

horizontal poligon

dan

GPS.

Titik

ini

harus

ditempatkan ditempat yang aman dan mudah terlihat. Titik


referensi

tersebut

diukur

berdasarkan

sistem

koordinat

geografis;
Pemeruman (kedalaman air) dengan referensi kedudukan air
surut terendah (LLWS) sesuai dengan pengikatan pasang surut

(peilschaal);
Pengukuran dan penggambaran garis pantai berdasarkan
kedudukan

air

pasang tertinggi (HHWS) dan kedudukan air surut terendah

(LLWS);
Penandaan (marking)

posisi

benda-benda

yang

dapat

mengganggu

pelayaran dalam koordinat geografis;


Pengamatan arus simultan, arus dominan sedimentasi, abrasi

sedimen melayang (suspended sediment);


Penelitian gelombang perairan, gelombang

gelombang utama (dominan);


Penelitian pasang surut pada peilschaal minimal 15 piantan

(kontinyu) dengan interval bacaan minimal 30 menit;


Mencari
dan
meneliti
data
dari instansi
lain

pecah

dan

yang

bersangkutan untuk dipergunakan sebagai pembanding;


Laporan Pendahuluan | 1-9

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Menggambarkan

seluruh

data

dalam butir-butir di atas dalam bentuk peta;


Membuat gambar-gambar potongan/profil untuk

tempat yang dianggap penting;


Survey bathymetri dilakukan dalam areal dengan radius 2 mile
dari
sejauh 2 mile;
Peralatan yang
Wild

tersebut
tempat-

tapak

dermaga, termasuk penelitian

hydrography

To,

Sextant

access fairway selebar 50 m

dipergunakan

antara

lain

Theodolite,

Echo Sounder, GPS (Global Position System) dan


yang

memenuhi

syarat

(TOR)

dan

mempunyai

ketepatan dan ketelitian yang tinggi.

F.

SurveyPenyelidikan Tanah

1.

Survey Sondir (Penyelidikan Tahanan Tanah)

Jumlah titik sondir untuk masing-masing lokasi dermaga adalah


sebanyak

2 lokasi di perairan;
Penyondiran dilakukan dengan pembacaan manometer tiap
interval 20 cm sampai tercapai kedalaman tanah keras (nilai
tahanan

conus

lebih

besar

dari

200

Kg/cm2).

Apabila

kedalaman percobaan sudah mencapai kedalaman 30 meter


dibawah

permukaan

tanah/sea

bed

tetapi

masih

belum

didapat nilai tahanan conus lebih besar dari 200 Kg/cm2 maka
dapat

dipertimbangkan

penyondiran

tersebut

untuk

dihentikan, dengan catatan bahwa hasil yang diperoleh sudah

cukup untuk mendukung desain yang akan dikerjakan;


Letak titik-titik penyondiran digambar didalam peta. Hasilnya
digambar dalam

bentuk

grafik sondir yang memperlihatkan

besarnya tahanan yang menunjukkan perkiraan letak lapisan

Laporan Pendahuluan | 1-10

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

tanah keras dan dilengkapi dengan keterangan yang dianggap

perlu misalnya letak sea bed, HHWS, LLWS, dan sebagainya;


Metoda penyondiran mengikuti standar ASTM D-3441-86
Method for deep, quasi static cone and friction - Cone

penetration test;
Peralatan sondir yang dipergunakan harus memenuhi syarat
ketelitian yang tinggi dan siap dipakai

berdasarkan

koreksi

terakhir dari pihak yang berwenang.

2.

Survey Pengeboran (Penyelidikan dan Pengujian Mekanika

Tanah)

Jumlah titik-titik bor di masing-masing lokasi tapak dermaga


adalah

sebanyak 2 lokasi titik boring di perairan;


Hasil dari pekerjaan boring berupa

boring

log

yang

memperlihatkan perkiraan jenis lapisan tanah, letak lapisan


tanah dan letak lapisan tanah keras yang ditunjukkan dalam
nilai SPT, serta pengambilan contoh tanah untuk pengujian di
laboratorium

berupa

undisturbed

samples

dan disturbed

samples;
Pengeboran dilakukan sampai kedalaman 30 meter dibawah
permukaan tanah/ sea bed serta dilakukan uji Standard
Penetration Test (SPT) dan dilakukan pengambilan contoh
tanah, pengeboran dengan air (wash boring) tidak dibenarkan.
Pengeboran

dapat

dihentikan

apabila

nilai

Standard

Penetration Test (SPT) sudah mencapai nilai 60 pada lapisan


dengan ketebalan tiga meter. Jika pada kedalaman 30 meter
belum ditemukan tanah keras (N>60), maka pelaksana agar
menghubungi pemilik pekerjaan untuk berkoordinasi;

Laporan Pendahuluan | 1-11

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengujian Standard Penetration Test (SPT) dilakukan pada


interval kedalaman satu meter atau pada tiap-tiap pergantian
jenis tanah. Sedangkan pengambilan

contoh

dilakukan

setiap

undisturbed

interval

samples,

kedalaman
sedangkan

samples diambil sebanyak

tanah
meter

ini
untuk

untuk disturbed

mungkin atau dapat dilakukan

setiap kedalaman 0,5 meter sehingga untuk setiap titik

pengeboran dapat digambar boring log yang lengkap.


Metoda pengujian SPT mengikuti standard ASTM D-1587-84
Standard Method for Penetration Test and Split Barrel Sample
of Soil. Metode pengambilan contoh tanah sesuai dengan
standard ASTM D-1587-83 Practice for Thin-Walled Tube

Sampling Soil.
Peralatan dan metode untuk pekerjaan pengeboran dan
pengambilan contoh tanah mengikuti standar ASTM D-420-87
Standard Guide for Investigation
Rock

dan

ASTM

and

Sampling

Soil

and

D-1452-80 Standard Practice for soil

Investigation and Sampling by Auger Borrings dan ASTM D2488-84 Standard Practice for Description and Identification
of Soil (Visual - Manual Procedure).
B. Analisis dan Penyajian Data
1.

Analisis Peningkatan Prasarana Pelabuhan Penyeberangan di


Wilayah Perairan Barat Sumatera dalam Rangka Antisipasi Cuaca
Ekstrim

Analisis

dan

pemodelan

penyeberangan
Analisis peningkatan

penyeberangan
Analisis
kelayakan

fasilitas
lokasi

kebutuhan
dan
dan

operasi

transportasi
pelabuhan

ketersediaan

lahan

pengembangan

Laporan Pendahuluan | 1-12

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Analisis manfaat pengembangan fasilitas pelabuhan terhadap

perkembangan ekonomi wilayah perairan Barat Sumatera


Analisis manfaat pengembangan fasilitas pelabuhan terhadap

biaya ekonomi transportasi dan faktor kemudahan transportasi


Analisis finansial terkait operasionalisasi fasilitas pelabuhan

penyeberangan yang dikembangkan


Estimasi
pengaruh
pengembangan

fasilitas

pelabuhan

terhadap

aspek

lingkungan fisik dan non fisik


Penyusunan skenario pembangunan

berdasarkan

prioritas

kebutuhan
fasilitas yang dikembangkan

2.

Penyusunan

dokumen

review

masterplan

pengembangan

pelabuhan penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera


dalam Rangka Antisipasi Cuaca Ekstrim

Pembuatan peta tata ruang kawasan sekitar pelabuhan yang

dimaksud
Interaksi antara lokasi pembangunan dengan sistem kegiatan
kota/wilayah di sekitarnya hinterland (daerah belakang) yang
dilayani oleh fasilitas pembangunan yang dibuat kegunaan
pembangunan terhadap wilayah hinterland dan simpul/lintasan

di sekitarnya
Pengaturan konstruksi bangunan yang direncanakan
Pengaturan aspek perairan di sekitar lokasi pembangunan
Kondisi eksisting di sekitar lokasi pengembangan (sebelum

dibangun)
Kondisi rencana

pengembangan (setelah dibangun)


Kebutuhan fisik dan ruang untuk pembangunan dermaga
Zonasi di sekitar dermaga yang akan dibangun
Kondisi eksisting di lokasi dermaga (sebelum dibangun)
Layout rencana konstruksi dermaga

(pengaturan

zonasi)

di

sekitar

lokasi

Laporan Pendahuluan | 1-13

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Layout tahapan konstruksi dermaga (berikut item, durasi dan


biaya)

3.

Pembuatan peta

Peta Wilayah Kerja meliputi Peta Propinsi, Peta Kabupaten, Peta

Lintas dan Inzet Peta Lokasi


Peta Batimetri dengan sistem grid Lintang Bujur dan sistem

grid Kartesian skala 1:5.000


Peta Bahaya Pelayaran Sekitar Pelabuhan dengan sistem grid

lintang bujur skala 1:5.000


Peta Topografi dengan sistem grid Kartesian skala 1:1.000
Peta Batas Lahan dan Penggunaan Lahan dengan sistem grid

skala 1:1000
Laporan Pengamatan Pasang Surut meliputi tipe pasang surut,
ketinggian-ketinggian referensi pasang surut dan koefisien

pasang surut
Laporan Pengamatan Arus, Angin dan Gelombang meliputi
arus, angin dan gelombang dominan dalam waverose dan
windrose serta peramalannya dalam kurun waktu minimal 25

tahunan.
Laporan Pengamatan Garis Pantai meliputi letak abrasi dan
sedimentasi, arah sedimentasi atau abrasi dan estimasi
perubahan garis pantai minimal 25 tahunan.

4. Pengujian laboratorium

Contoh tanah tersebut di atas diperiksa di laboratorium untuk


mendapat parameter-parameter tanah antara lain berupa
Laporan Pendahuluan | 1-14

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

index properti, structural property, diskripsi jenis dan klasifikasi

tanah.
Pengujian contoh tanah undisturbed, meliputi : Grain size
analysis, Atterberg limits, Insitu bulk and dry density, Natural
Moisture content, Consolidation

characteristic,

Share

strenght characteristic, Permeability characteristic.


Pengujian
contoh
tanah
disturbed
dilakukan

untuk

mendapatkan deskripsi tanah, jenis, bentuk, warna, sifat butir,


serta

kandungan

mineral

tanah,

meliputi:

Lithologic

description, Bentuk, warna dan sifat butiran.


Pemodelan sedimentasi, abrasi dan hidrooseanografi
Pemodelan struktur bangunan dan pelabuhan

C. Rekomendasi pembangunan
D. Pembuatan laporan desain dan dokumen tender

1.3.4 Batasan Pekerjaan


Batasan pekerjaan pada pekerjaan ini meliputi :
A. Review Dokumen Kelayakan Pelabuhan Penyeberangan, meliputi :
1. Identifikasi dan memperkirakan potensi demand, kebutuhan
pengembangan, indikasi
biaya

fisik

dan

lokasi

pola

pengembangan,

implementasi

indikasi

pengembangan

transportasi berdasarkan survey maupun studi sebelumnya;


2. Identifikasi tingkat kelayakan teknis, kelayakan ekonomi,
kelayakan finansial dan kelayakan operasional berdasarkan
survey dan studi sebelumnya;
3. Penentuan karakteristik kapal/sarana yang cocok untuk
diterapkan pada lintasan;

Laporan Pendahuluan | 1-15

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4. Mengevaluasi dan mereview rencana induk, DLKR/DLKP dan


indikasi

lingkungan

di lokasi terpilih berdasarkan survey maupun studi sebelumnya.

B. Penyusunan Survey Fisik terinci, meliputi :


1. Pelaksanaan dan analisa survey topografi dan bathymetri;
2. Pelaksanaan dan analisa survey penyelidikan tanah;
3. Penelitian terhadap faktor oceanografi, cuaca dan iklim
terhadap konstruksi pelabuhan;
4. Survey terhadap kemudahan mobilisasi bahan, personil dan
peralatan;
5. Pembuatan peta utilitas dan fungsional fasilitas pokok dermaga
baru.

C. Penyusunan Rancangan Detail, meliputi :


1. Perhitungan struktur tanah dan bangunan;
2. Pembuatan gambar detil konstruksi;
3. Perencanaan Fasilitas Utama Pelabuhan;
4. Perencanaan Fasilitas Penunjang Pelabuhan;
5. Perencanaan Material Konstruksi;
6. Perhitungan Konstruksi;
7. Perencanaan Metodologi Konstruksi;
8. Manajemen dan Pentahapan Konstruksi.
9. Estimasi volume pekerjaan dan biaya;
10.
Estimasi pentahapan pembangunan.

D. Laporan Desain yang terdiri dari:


1. Laporan Pendahuluan;
2. Laporan Interim;
3. Draft Laporan Akhir, yang memuat antara lain :
a. Pembuatan Gambar Desain Konstruksi Dermaga;
b. Pembuatan Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS);
c. Pembuatan Bill of Quantity;
d. Pembuatan Rencana Anggaran Biaya (Engineering Estimate).
4. Laporan Akhir;
Laporan Pendahuluan | 1-16

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

5. Album Gambar;
6. Nota Desain;
7. Executive Summary

1.4 Kerangka Pikir Studi

Laporan Pendahuluan | 1-17

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 1. 4 Kerangka Pikir Studi

1.5 Sistematika Pelaporan


Pemaparan

Laporan

Pendahuluan

ini

akan

dilakukan

melalui

sistematika sebagai berikut :

Laporan Pendahuluan | 1-18

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Bab I Pendahuluan
Bab ini berisi latar belakang, maksud dan tujuan, sasaran pekerjaan,
ruang lingkup,

kerangka pikir studi serta sistematika pembahasan

pelaporan ini.

Bab II

Gambaran umum wilayah

Bab ini berisi gambaran umum wilayah provinsi (Letak geografis, Luas
wilayah, batas, dan Jumlah daerah Administrasi), gambaran umum
kabupaten(Letak
Pengembangan

dan

Wilayah

Transportasi,

Administrasi,
Identifikasi

Tinjauan

Sosial

Kebijakan

Kependudukan,

Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi, Inventarisasi


Profil Transportasi) dan gambaran umum lokasi pekerjaan.

Bab III Rencana kerja


Bab ini berisi persiapan (Administrasi dan Peralatan), Survei lapangan
dan kemajuan yang dicapai (Survei bidang sosial dan Ekonomi, Survei
bidang teknik), kajian awal, kajian studi kelayakan, pelaporan dan
diskusi, dan jadwal pelaksanaan pekerjaan.

Bab IV Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan


Pada Bab ini akan diuraikan mengenai konsep pendekatan dalam
pelaksanaan pekerjaan dan metodologi pelaksanaan pekerjaan secara
detail.
Bab ini berisi Survei bidang sosial dan ekonomi, Survei topografi,
Survei Batimetri, Survei hidro-oseanografi, Survei lingkungan, Analisis
finansial, Analisis sosial ekonomi, Analisis lingkungan fisik, Analisis

Laporan Pendahuluan | 1-19

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

pengembangan wilayah dan tata ruang, dan Analisis kebutuhan


fasilitas.
Bab V Administrasi pelaksanaan pekerjaan
Bab ini berisi tahapan pekerjaan, waktu pelaksanaan, organisasi
pelaksanaan pekerjaan serta rencana kerja selanjutnya berisi tentang
rencana kerja yang akan dilakukan oleh konsultan setelah laporan
pendahuluan selesai.

Laporan Pendahuluan | 1-20

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Laporan Pendahuluan | 1-21

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

BAB 2
GAMBARAN UMUM
WILAYAH
2.1 Gambaran Umum Wilayah Provinsi
2.1.1 Provinsi Sumatera Utara
2.1.1.1

Letak Geografis

Provinsi Sumatera Utara terletak pada 1 - 4 Lintang Utara dan 98 100 Bujur Timur. Sumatra Utara pada dasarnya dapat dibagi atas:

Pesisir Timur

Pegunungan Bukit Barisan

Pesisir Barat

Kepulauan Nias

Pesisir timur merupakan wilayah di dalam provinsi yang paling pesat


perkembangannya karena persyaratan infrastruktur yang relatif lebih
lengkap

daripada

wilayah

lainnya.

Wilayah

pesisir

timur

juga

merupakan wilayah yang relatif padat konsentrasi penduduknya


dibandingkan wilayah lainnya. Pada masa kolonial Hindia-Belanda,
wilayah ini termasuk residentie Sumatra's Oostkust bersama provinsi
Riau.
Di wilayah tengah provinsi berjajar Pegunungan Bukit Barisan. Di
pegunungan ini terdapat beberapa wilayah yang menjadi kantongkantong konsentrasi penduduk. Daerah di sekitar Danau Toba dan
Laporan Pendahuluan | 2-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pulau

Samosir,

merupakan

daerah

padat

penduduk

yang

menggantungkan hidupnya kepada danau ini.

Laporan Pendahuluan | 2-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pesisir

barat

komposisi

merupakan

penduduk

wilayah

yang

yang

terdiri

cukup

dari

sempit,

dengan

masyarakat

Batak,

Minangkabau, dan Aceh. Namun secara kultur dan etnolinguistik,


wilayah ini masuk ke dalam budaya dan Bahasa Minangkabau
(Sumber: id.wikipedia.org).

Gambar 2. 1 Peta Lokasi Sumatera Utara

2.1.1.2

Luas

Wilayah,

Batas,

dan

Jumlah

Daerah

Administrasi
Luas daratan Provinsi Sumatera Utara 71.680 km dengan batas
wilayah sebagai berikut:
Utara
Selatan

: Provinsi Aceh dan Selat Malaka


: Provinsi Riau, Provinsi Sumatera Barat, dan

Samudera Indonesia
Laporan Pendahuluan | 2-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Barat

: Provinsi Aceh dan Samudera Indonesia

Timur

: Selat Malaka

Terdapat 419 pulau di propisi Sumatera Utara. Pulau-pulau terluar


adalah pulau Simuk (kepulauan Nias), dan pulau Berhala di selat
Sumatera (Malaka). Kepulauan Nias terdiri dari pulau Nias sebagai
pulau utama dan pulau-pulau kecil lain di sekitarnya. Kepulauan Nias
terletak di lepas pantai pesisir barat di Samudera Hindia. Pusat
pemerintahan terletak di Gunung Sitoli. Kepulauan Batu terdiri dari 51
pulau dengan 4 pulau besar: Sibuasi, Pini, Tanahbala, Tanahmasa.
Pusat pemerintahan di Pulautelo di pulau Sibuasi. Kepulauan Batu
terletak di tenggara kepulauan Nias.
Pulau-pulau lain di Sumatera Utara: Imanna, Pasu, Bawa, Hamutaia,
Batumakalele, Lego, Masa, Bau, Simaleh, Makole, Jake, dan Sigata,
Wunga.
Di Sumatera Utara saat ini terdapat dua taman nasional, yakni Taman
Nasional Gunung Leuser dan Taman Nasional Batang Gadis. Menurut
Keputusan Menteri Kehutanan, Nomor 44 Tahun 2005, luas hutan di
Sumatera Utara saat ini 3.742.120 hektare (ha). Yang terdiri dari
Kawasan Suaka Alam/Kawasan Pelestarian Alam seluas 477.070 ha,
Hutan Lindung 1.297.330 ha, Hutan Produksi Terbatas 879.270 ha,
Hutan Produksi Tetap 1.035.690 ha dan Hutan Produksi yang dapat
dikonversi seluas 52.760 ha.
Namun angka ini sifatnya secara de jure saja. Sebab secara de facto,
hutan yang ada tidak seluas itu lagi. Terjadi banyak kerusakan akibat
perambahan dan pembalakan liar. Sejauh ini, sudah 206.000 ha lebih
hutan di Sumut telah mengalami perubahan fungsi. Telah berubah
menjadi lahan perkebunan, transmigrasi. Dari luas tersebut, sebanyak
163.000 ha untuk areal perkebunan dan 42.900 ha untuk areal
transmigrasi.
Laporan Pendahuluan | 2-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 1 Daftar Kabupaten/ Kota di Sumatera Utara


No
.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33

Kabupaten/Kota
Kabupaten Asahan
Kabupaten Batubara
Kabupaten Dairi
Kabupaten Deli Serdang
Kabupaten Humbang
Hasundutan
Kabupaten Karo
Kabupaten Labuhanbatu
Kabupaten Labuhanbatu
Selatan
Kabupaten Labuhanbatu
Utara
Kabupaten Langkat
Kabupaten Mandailing Natal
Kabupaten Nias
Kabupaten Nias Barat
Kabupaten Nias Selatan
Kabupaten Nias Utara
Kabupaten Padang Lawas
Kabupaten Padang Lawas
Utara
Kabupaten Pakpak Bharat
Kabupaten Samosir
Kabupaten Serdang Bedagai
Kabupaten Simalungun
Kabupaten Tapanuli Selatan
Kabupaten Tapanuli Tengah
Kabupaten Tapanuli Utara
Kabupaten Toba Samosir
Kota Binjai
Kota Gunungsitoli
Kota Medan
Kota Padangsidempuan
Kota Pematangsiantar
Kota Sibolga
Kota Tanjungbalai
Kota Tebing Tinggi

Ibu kota
Kisaran
Limapuluh
Sidikalang
Lubuk Pakam
Dolok
Sanggul
Kabanjahe
Rantau
Prapat
Kota Pinang
Aek Kanopan
Stabat
Panyabungan
Gunung Sitoli
Lahomi
Teluk Dalam
Lotu
Sibuhuan
Gunung Tua
Salak
Pangururan
Sei Rampah
Raya
Sipirok
Pandan
Tarutung
Balige
Binjai Kota
-

Laporan Pendahuluan | 2-3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Sumber : id.wikipedia.org
Pusat

pemerintahan

Sumatera

Utara

terletak

di

kota

Medan.

Sebelumnya, Sumatera Utara termasuk ke dalam Provinsi Sumatra


sesaat Indonesia merdeka pada tahun 1945. Tahun 1950, Provinsi
Sumatera Utara dibentuk yang meliputi eks karesidenan Sumatera
Timur, Tapanuli, dan Aceh. Tahun 1956, Aceh memisahkan diri
menjadi Daerah Istimewa Aceh.
Sumatera Utara dibagi kepada 25 kabupaten, 8 kota (dahulu
kotamadya), 325 kecamatan, dan 5.456 kelurahan/desa.

2.1.2 Provinsi Sumatera Barat


Sumatera Barat adalah salah satu provinsi di Indonesia yang terletak
di pesisir barat pulau Sumatera dengan ibu kota Padang. Sumatera
Barat berbatasan langsung dengan Samudra Hindia di sebelah barat,
provinsi Jambi dan provinsi Bengkulu di sebelah selatan, provinsi Riau
di sebelah timur, dan provinsi Sumatera Utara di sebelah utara.
Berdasarkan data

dari

Badan Pusat Statistik, Sumatera

Barat

merupakan salah satu dari sebelas provinsi di Indonesia yang paling


sering dikunjungi oleh para wisatawan.
2.1.2.1

Letak Geografis

Sumatera Barat terletak di pesisir barat bagian tengah pulau


Sumatera, memiliki dataran rendah di pantai barat, serta dataran
tinggi vulkanik yang dibentuk oleh Bukit Barisan. Garis pantai provinsi
ini seluruhnya bersentuhan dengan Samudera Hindia sepanjang 375
km. Kepulauan Mentawai yang terletak di Samudera Hindia dan
beberapa puluh kilometer dari lepas pantai Sumatera Barat termasuk
dalam provinsi ini.

Laporan Pendahuluan | 2-4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Sumatera Barat memiliki beberapa danau, di antaranya adalah danau


Singkarak yang membentang di kabupaten Solok dan kabupaten
Tanah Datar dengan luas 130,1 km, danau Maninjau di kabupaten
Agam dengan luas 99,5 km, dan danau Kembar di kabupaten Solok
yakni danau Diatas dengan luas 31,5 km, dan danau Dibawah
dengan luas 14,0 km .
Beberapa sungai besar di pulau Sumatera berhulu di provinsi ini, di
antaranya adalah sungai Siak, sungai Rokan, sungai Inderagiri
(disebut sebagai Batang Kuantan di bagian hulunya), sungai Kampar,
dan Batang Hari. Semua sungai ini bermuara di pantai timur
Sumatera, di provinsi Riau dan Jambi. Sementara sungai-sungai yang
bermuara di provinsi ini berjarak pendek, di antaranya adalah Batang
Anai, Batang Arau, dan Batang Tarusan.

Laporan Pendahuluan | 2-5

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 2 Peta Lokasi Sumatera Barat

2.1.2.2

Luas

Wilayah,

Batas,

dan

Jumlah

Daerah

Administrasi
Provinsi yang identik dengan kampung halaman Minangkabau ini
memiliki luas 42.297,30 km2, terdiri dari 12 kabupaten dan 7 kota
dengan jumlah penduduk lebih dari 4.800.000 jiwa, serta memiliki
391 pulau yang 191 diantaranya belum bernama. Sementara
pembagian wilayah administratif sesudah kecamatan di seluruh
kabupaten (kecuali kabupaten Kepulauan Mentawai) adalah bernama
nagarisebelumnya tahun 1979 diganti dengan nama desa, namun
sejak 2001 dikembalikan pada nama semula.

2.2 Gambaran Umum Kota Sibolga


2.2.1 Letak dan Wilayah Administrasi
Kota Sibolga adalah salah satu kota di provinsi Sumatera Utara,
Indonesia. Kota ini terletak di pantai barat pulau Sumatera, membujur
sepanjang pantai dari utara ke selatan dan berada pada kawasan
teluk yang bernama Teluk Tapian Nauli, sekitar 350 km dari kota
Medan.

Laporan Pendahuluan | 2-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.2.2 Letak Geografis


Secara geografis wilayah Sibolga terletak antara 1 42'1 46' Lintang
Utara dan 98 44' - 98 48' Bujur Timur

Gambar 2. 3 Peta Lokasi Kota Sibolga


2.2.2.1

Luas Wilayah

Kota Sibolga secara administratif terdiri dari


3 Kecamatan dan 16 Kelurahan dan Luas
2.778 Ha atau 27, 78 Km, dengan jumlah
penduduk 86.441 jiwa.

2.2.2.2

Topografi

Kota Sibolga dipengaruhi oleh letaknya yaitu berada pada daratan


pantai, lereng, dan pegunungan. Terletak pada ketinggian berkisar
antara 0 - 150 meter dari atas permukaan laut, dengan kemiringan
Laporan Pendahuluan | 2-7

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

lahan kawasan kota ini bervariasi antara 0-2 % sampai lebih dari 40
%.

2.2.2.3

Klimatologi

Iklim kota Sibolga termasuk cukup panas dengan suhu maksimum


mencapai 32 C dan minimum 21.6 C. Sementara curah hujan di
Sibolga cenderung tidak teratur di sepanjang tahunnya. Curah hujan
tertinggi terjadi pada bulan November dengan jumlah 798 mm,
sedang hujan terbanyak terjadi pada Desember yakni 26 hari.
2.2.3 Identifikasi Sosial Kependudukan
Berdasarkan perhitungan Badan Pusat Statistik kota Sibolga tahun
2008, penduduk kota Sibolga adalah 94.616 jiwa. Dengan wilayah
seluas 3.356,60 ha di daratan Sumatera dan urban growth seluas
644,53 ha berarti kepadatan penduduk pada wilayah pemukiman
adalah 8.785 jiwa per km. Sementara pertumbuhan penduduk setiap
tahunnya sekitar 1.99 %. Masyarakat Sibolga terdiri dari bermacam
etnis, antara lain Batak Toba, Batak Mandailing, dan Minangkabau.
Namun dalam kesehariannya, bahasa yang dipergunakan adalah
Bahasa Minangkabau logat pesisir.
2.2.4 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi
Kota Sibolga yang merupakan sebuah kota kecil di pesisir pantai barat
Sumatera memiliki potensi yang besar dibidang perikanan. Selama ini
perekonomian Kota Sibolga sangat didukung oleh besarnya hasil dari
perikanan laut. Secara umum perekonomian

Laporan Pendahuluan | 2-8

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Kota Sibolga masih ditopang dari sektor pertanian (28,58%) yang


disusul oleh sektor perdangangan, hotel dan restoran yaitu sebesar
14,42%.Yang dimadsud dengan Sektor pertanian adalah perikanan .
Komoditi andalan yang menjadi primadana di Kota Sibolga adalah
produksi

perikanan

berlimpah.Nelayan

laut

yang

cukup

umumnya

yang

menangkap ikan di perairan Teluk Tapian


Nauli, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan,
Nias,

Aceh

Selatan,

bahkan

sampai

perairan Sumatera Barat dan Bengkulu


mendaratkan ikan diwilayah ini. Penangkapan ikan merupakan
penyumbang utama bagi kegiatan perekonomian Kota Sibolga.
2.2.5 Inventarisasi Profil Transportasi
2.2.5.1

Angkutan Darat

Jalan merupakan prasarana pengangkutan yang penting untuk


memperlancar

dan

mendorong

kegiatan

perekonomian.

Makin

meningkatnya usaha pembangunan menuntut pula peningkatan


pembangunan jalan untuk memudahkan mobilitas penduduk dan
memperlancar lalu lintas barang dari satu daerah ke daerah lain.
Panjang jalan di Kota Sibolga di tahun 2009 adalah 63.087 km yang
terbagi atas jalan nasional (8,520 km) dan jalan kabupaten/kota
(54,567 km). Sedangkan menurut kelas jalan, sebagian besar jalan di
Sibolga berklasifikasi kelas III Jalan Kota dengan kondisi jalan 32.239
km baik; 7.907 km sedang; 13.086 km rusak; 9.855 km rusak berat.
2.2.5.2

Angkutan Laut

Jumlah kunjungan kapal di pelabuhan Sibolga tahun 2009 adalah 948


unit dengan jumlah penumpang dan barang yang diangkut masingmasing 123.112 orang dan 42.855 ton. Lalu lintas penumpang kapal
Laporan Pendahuluan | 2-9

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

laut di pelabuhan Sibolga yang tiba dan berangkat terjadi penurunan.


Penumpang yang tiba sebanyak 95.605 orang dan penumpang yang
berangkat sebanyak 117.079 orang.

2.3 Gambaran Umum Kabupaten Kepulauan Mentawai


2.3.1 Letak dan Wilayah Administrasi
Kabupaten Kepulauan Mentawai adalah salah satu kabupaten yang
terletak di provinsi Sumatera Barat, Indonesia. Kabupaten ini dibentuk
berdasarkan UU RI No. 49 Tahun 1999 dan dinamai menurut nama asli
geografisnya. Kabupaten ini terdiri dari 4 kelompok pulau utama yang
berpenghuni yaitu Pulau Siberut, Pulau Sipora, Pulau Pagai Utara dan
Pulau Pagai Selatan yang dihuni oleh mayoritas masyarakat suku
Mentawai. Selain itu masih ada beberapa pulau kecil lainnya yang
berpenghuni namun sebahagian besar pulau yang lain hanya
ditanami dengan pohon kelapa.
2.3.1.1

Letak Geografis

Secara Geografis Kabupaten Kepulauan Mentawai terletak di antara


0o50' - 3o30' LS - 97o330' - 100o30' BT, luas wilayahnya adalah
6.011,35 Km2.
Perbatasan wilayahnya adalah:
Sebelah Timur

: Kabupaten Padang Pariaman, Kabupaten Pesisir


Selatan & Kota Padang,

Sebelah Barat

: Samudera Indonesia,

Sebelah Utara

: Kabupaten Nias Provinsi Sumatera Utara,

Sebelah Selatan : Kabupaten Bengkulu Utara, wilayah ini terbagi atas


10 Kecamatan dan 43 Desa.

Laporan Pendahuluan | 2-10

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 4 Peta Lokasi Kabupaten Kepulauan Mentawai


2.3.1.2

Topografi

Kabupaten Kepulauan Mentawai merupakan kabupaten kepulauan


yang terletak memanjang dibahagian paling barat pulau Sumatera
dan dikelilingi oleh Samudera Hindia.
Kepulauan Mentawai merupakan bagian dari serangkaian pulau nonvulkanik dan gugus kepulauan itu merupakan puncak-puncak dari
suatu punggung pegunungan bawah laut.
2.3.2 Identifikasi Sosial Kependudukan
Jumlah penduduk Kabupaten Kepulauan Mentawai pada tahun 2010
berdasarkan hasil sensus penduduk 2010 adalah 76.173 orang yang
terdiri dari penduduk laki-laki sebanyak 39.504 orang dan penduduk
perempuan sebanyak 36.669 orang, atau mengalami peningkatan
sekitar 2,07% jika dibandingkan dengan jumlah penduduk pada tahun

Laporan Pendahuluan | 2-11

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2009 yang tercatat sebanyak 74.625 orang. Sumber :

Badan Pusat Statistik

Kabupaten kepulauan Mentawai

Gambar 2. 5 Persentase jumlah penduduk menurut


Kecamatan
2.3.3 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi
Komoditi unggulan Kabupaten Kepulauan Mentawai yaitu sektor
pertanian,

Perkebunan

dan

jasa.

Sektor

pertanian

komoditi

unggulannya adalah Jagung dan Ubi kayu, Sub sektor perkebunan


komoditi yang diunggulkan berupa Kakao, karet, lada, Nilam, Kelapa
dan cengkeh. Pariwisatanya yaitu wisata alam, wisata adat dan
budaya.
Sebagai penunjang kegiatan perekonomian, diKabupaten ini tersedia
2 bandar udara, yaitu Bandara Siberut dan Bandara Rokot. Untuk
transportasi laut tersedia 4 pelabuhan, antara lain Pelabuhan Tua
Pejat,

Pelabuhan

Muara

Siberut,

Pelabuhan

Muara

Sikabaluan,

Pelabuhan Sikakap.

Laporan Pendahuluan | 2-12

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.3.4 Inventarisasi Profil Transportasi


Data mengenai transportasi dihimpun berdasarkan informasi dari dua
Dinas

Kimpraswil

kabupaten

kepulauan

Mentawai

mengenai

infrastruktur jalan dan jembatan serta Dinas Perhubungan kabupaten


kepulauan Mentawai mengenai pengangkutan laut.
Berdasarkan informasi dari Dinas Kimpraswil, total panjang jalan
seluruh kecamatan mencapai 465 Km.
Sementara itu berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun dari
Dinas Perhubungan kabupaten kepulauan Mentawai, menunjukan
bahwa kabupaten kepulauan Mentawai pada tahun 2010 ini hanya
memiliki 12 buah pelabuhan laut yang meliputi 8 buah merupakan
pelabuhan berjenis beton, 1 buah berjenis besi, i buah berjenis kayu,
dan 2 buah pelelangan ikan. Sebanyak 3 pelabuhan terdapat
kecamatan Sikakap, 5 pelabuhan terdapat di Kecamatan Sipora Utara
dan Sipora Selatan, 3 pelabuhan di Kecamatan Siberut Selatan, dan 1
pelabuhan di Kecamatan Siberut Utara. Dan di Kabupaten ini tersedia
2 bandar udara, yaitu Bandara Siberut dan Bandara Rokot.

Laporan Pendahuluan | 2-13

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 2 Jumlah pelabuahan kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-14

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Laporan Pendahuluan | 2-15

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 3 Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut


Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-16

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Sementara jumlah kapal yang masuk ke Pelabuhan Kabupaten


Kepulauan Mentawai
Tabel 2. 4 Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut
Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-17

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 5 Jumlah penumpang naik-turun di pelabuhan laut


Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-18

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Laporan Pendahuluan | 2-19

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.4 Gambaran Umum Kabupaten Nias


2.4.1 Letak dan Wilayah Administrasi
Kabupaten Nias adalah salah satu kabupaten di Sumatera Utara yang
terletak di pulau Nias. Ibukotanya Gunung Sitoli dapat ditempuh
dengan perjalanan laut dari Sibolga selama 10 jam, atau dengan
perjalanan udara dari Medan selama 1 jam menggunakan pesawat
SMAC (Fokker F-50) dan Merpati (CN 235). Dalam bahasa daerah Nias,
Pulau Nias disebut dengan istilah Tano Niha. Kabupaten Nias ini
berada pada koordinat: 012'-132' LU 97 - 98 BT
2.4.1.1

Letak Geografis

Wilayah/Area Border Kabupaten Nias adalah :


1.

Sebelah Utara dengan Pulau-pulau Banyak, Propinsi Nanggroe

Aceh Darussalam
2.

Sebelah Selatan dengan Kabupaten Nias Selatan

3.

Sebelah Timur dengan Pulau-pulau Mursala, Kabupaten Tapanuli

Tengah
4.

Sebelah Barat dengan Samudera Hindia.

Luas Kabupaten Nias adalah 3.495,39 Km2 atau 4,8 persen dari Luas
Propinsi Sumatera Utara, sebagian besar berada di pulau daratan Nias
dan sebagian berada di beberapa pulau-pulau kecil.

Laporan Pendahuluan | 2-20

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 6 Peta Lokasi Kabupaten Nias

2.4.1.2

Pembagian Daerah Administrasi

Berdasarkan keputusan DPRD Kabupaten Nias Nomor : 02/KPTS/2000


tanggal 1 Mei 2000 tentang persetujuan pemekaran Kabupaten Nias
menjadi dua kabupaten, Keputusan DPRD Propinsi Sumatera Utara
Nomor

: 19/K/2002 tanggal 25 Agustus 2002, Undang-Undang

Republik Indonesia Nomor 9 tahun 2002 tanggal 25 Februari 2003


tentang Pembentukan Kabupaten Nias Selatan, Kabupaten Pakpak
Barat, dan Kabupaten Humbang Hasundutan, dan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 29 tahun 2002 tanggal 28 Juli 2003, maka
Kabupaten Nias resmi dimekarkan menjadi dua Kabupaten yaitu
Kabupaten Nias dan Kabupaten Nias Selatan.

Laporan Pendahuluan | 2-21

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Dengan demikian wilayah Kabupaten Nias yang tadinya terdiri dari 22


kecamatan, sekarang menjadi 14 kecamatan karena 8 kecamatan
telah masuk ke wilayah Kabupaten Nias Selatan.
Pembagian daerah administratif Kabupaten Nias terdiri dari :
1. Kecamatan

= 14 Kecamatan

2. Kelurahan
3. D e s a

= 4 Kelurahan
= 439 Desa

4. Lorong pada Kelurahan

= 18 Lorong

Kecamatan yang masuk wilayah Kabupaten Nias sebagai berikut :


1. Kecamatan Idanogawo
2. Kecamatan Bawolato
3. Kecamatan Sirombu
4. Kecamatan Mandrehe
5. Kecamatan Gido
6. Kecamatan Lolofitu Moi
7. Kecamatan Gunung Sitoli
8. Kecamatan Hiliduho
9. Kecamatan Alasa
10. Kecamatan Namohalu Esiwa
11. Kecamatan Lahewa
12. Kecamatan Afulu
13. Kecamatan Tuhemberua
14. Kecamatan Lotu
2.4.1.3

Topografi

Kondisi alamnya/topografi berbukit-bukit sempit dan terjal serta


pegunungan. Tingginya diatas permukaan laut bervariasi antara 0800 m, terdiri dari dataran rendah sampai bergelombang mencapai
24 %, dari tanah bergelombang sampai berbukit-bukit 28,8 % dan
dari berbukit sampai pegunungan 51,2 % dari keseluruhan luas
daratan.

Laporan Pendahuluan | 2-22

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Dengan kondisi topografi yang demikian berakibat sulit membuat


jalan-jalan lurus dan lebar. Oleh karena itu kota-kota utama terletak di
tepi pantai.
Kabupaten Nias terdiri dari 28 buah pulau besar dan kecil. Ibukota
kabupaten adalah

Gunung Sitoli berkedudukan di Pulau Nias.

Banyaknya pulau yang dihuni adalah sebanyak 12 buah, dan yang


tidak dihuni 16 buah.
Luas Pulau Pulau Besar :
1. Pulau Nias 3.495,39 Km2
2. Pulau Bawa 12,50 Km2
3. Pulau Hinako
10,80 Km2
Penyebaran pulau - pulau menurut Kecamatan/
a.
b.
c.
d.
e.

Kecamatan
Kecamatan
Kecamatan
Kecamatan
Pulau Nias

Lahewa
Sirombu
Bawolato
Tuhemberua

= 14 buah pulau
= 10 buah pulau
= 2 buah pulau
= 1 buah pulau
= 1 buah pulau

Jumlah
2.4.1.4

.= 28 buah pulau

Klimatologi

Kabupaten Nias terletak di daerah Khatulistiwa sehingga curah hujan


cukup tinggi. Curah hujan dalam setahun 3.287 mm atau rata rata
274 mm per bulan dan banyaknya hari hujan dalam setahun 271 hari
atau rata-rata 22 hari perbulan pada tahun 2003. Akibat tingginya
curah hujan mengakibatkan kondisi alamnya sangat lembab dan
basah. Musim kemarau dan hujan silih berganti dalam setahun.
Di

samping

struktur

batuan

dan

susunan

tanah

yang

labil

mengakibatkan sering terjadi banjir bandang yang mengakibatkan


patahan jalan-jalan aspal dan longsor di sana sini, bahkan sering
ditemui daerah aliran sungai yang berpindah-pindah.

Laporan Pendahuluan | 2-23

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Keadaan iklim dipengaruhi oleh Samudera Hindia. Pada tahun 2003


suhu udara berkisar antara 21,2 C - 30,3C dengan kelembaban
sekitar 89-92 % dan kecepatan angin antara 5-6 knot/jam. Curah
hujan tinggi dan relatif turun hujan sepanjang tahun yang sering kali
dibarengi dengan badai besar. Musim badai laut biasanya berkisar
antara bulan September sampai Nopember, tetapi kadang terjadi juga
pada bulan Agustus, sehingga cuaca bisa berubah secara mendadak.
2.4.2 Tinjauan Kebijakan Pengembangan Transportasi
Tujuan pengembangan sistim jaringan transportasi di Kabupaten Nias
adalah untuk meningkatkan perekonomian wilayah dan hubungan
eksternal (regional dan inter regional) melalui peningkatan dan
pengadaan jaringan transportasi secara efektif dan efisien, sehingga
kebutuhan akan sarana/prasarana transportasi akan terakomodasi.
2.4.2.1

Rencana Sistim Transportasi Darat

Pengembangan

sistim

transportasi

darat

ditujukan

untuk

meningkatkan hubungan internal dan untuk menunjang terjadinya


pola pelayanan/struktur tingkat pelayanan yang pada akhirnya akan
menunjang hubungan fungsional sebagai dasar mencapai struktur
ruang

yang

inginkan.

Belum

berkembangnya

struktur

ruang

Kabupaten Nias seperti yang telah direncanakan disebabkan masih


sangat minimnya jaringan transportasi d
pengembangan

yang

telah

ditetapkan

arat. Sehingga pusat


tidak

berkembang

sebagaimana mestinya, bahkan tidak mampu melayani daerah


belakangnya serta timbulnya kecenderungan daerah belakang lebih
berkembang, seperti pada pusat SWP I Dilahewa dan SWP III di
Tetesua

yang

masing-masing

harus

bersaing

dengan

Kota

Tuhemberua dan Lolowau


Pencapaian struktur tingkat pelayanan yang diinginkan memberikan
konsekuensi untuk meningkatkan hubungan antar wilayah (internal).
Laporan Pendahuluan | 2-24

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Peningkatan hubungan ini dimanifestasikan dalam peningkatan sistim


jaringan pergerakan yang terdiri dari komponen jaringan jalan,
angkutan umum dan simpul pergerakan (terminal).
Jaringan Jalan
Pengembangan sistim jaringan jalan terdiri dari pembuatan jalan baru
dan peningkatan kulitas serta status jaringan jalan yang telah ada.
Pengembangan sistim jaringan jalan ini disesuaikan dengan kondisi
fisik,

simpul

hubungan

eksternal,

perkembangan

wilayah

dan

geografis.
Pengembangan jaringan jalan tersebut juga disesuaikan dengan
hirarki sistim jaringan jalan yang berlaku, peraturan teknik jalan raya
walaupun belum dapat diterapkan sepenuhnya tetapi minimal dapat
di pakai sebagai acuan.
Pengembangan sistim jaringan jalan di Kabupaten Nias tersebut
diuraikan berikut :
a.

Pengembangan dan peningkatan jalan lingkar (ring road) pulau

nias, untuk peningkatan hubungan internal antar pusat SWP yang


merupakan simpul hubungan eksternal Kabupaten

Nias. Pusat

SWP ini umumnya terletak di pesisir pantai, yaitu Kota Gunung


Sitoli, Teluk Dalam, Tetesua (sirombu) dan Lahewa. Jaringan jalan
lingkar ini merupakan jaringan jalan primer dengan DMJ sebesar
12 meter dan lebar perkerasan minimal 2x3,25 meter.
b. Pengembangan dan peningkatan hubungan antara pusat SWP
sebagai pusat pelayanan dengan pusat kecamatan hinterlandnya
yang tidak dilintasi jalan lingkar, yaitu :

Jalur Gunung Sitoli-Hiliduho Ombolata (Alasa)-Tumula

Jalur Gunung Sitoli-Lolofitu Moi-Mandrehe-Sirombu

Jalur Lolofitu Moi-Lolowau

Laporan Pendahuluan | 2-25

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Jalur Ombolata-Lotu

Jalur Hiliweto (Gido)-Lolofitu Moi

Jalur Mandrehe-Ombolata

Jalur Gomo-Dahana Bawolato

Jalur Lahusa-Gomo-Gunung Sitoli

Jalur Lolowau-Tuhemberua (pembantu Kecamatan)-Tetehosi

Jalur Amandraya-Hiliorudua-Teluk Dalam

Jaringan jalan lingkar ini merupakan jaringan jalan primer dengan


DMJ sebesar 10 meter dan lebar perkerasan minimal 2x2,75
meter.
c.

Pengembangan

kecamatan

dan

dengan

peningkatan

desa-desa

hubungan

disekitarnya

antara

dengan

pusat

pelayan

jaringan jalan local primer dan kolektor sekunder yang memiliki


DMJ sebesar 7,5 meter dan lebar perkerasan minimum 1x4,50 m.
d. Khusus untuk jalan arteri primer yang melintasi daerah
perkotaan dan daerah pengembangan kawasan pengembangan
pariwisata jaringan jalan ditingkatkan hingga lebar perkerasan
minimal mencapai 2x3,50 meter.
e. Peningkatan dan pengembangan

jaringan

jalan

menuju

kawasan obyek wisata, yaitu :

Jalur Bawolowalani-Bawomataluo

Jalur Moale-Gomo

Jalur lainnya yang memungkinkan.

Jaringan jalan lingkar ini merupakan jaringan jalan primer atau


sekunder dengan DMJ sebesar 10 meter dan lebar perkerasan
minimal 2x2.75 meter.

Laporan Pendahuluan | 2-26

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

f. pengembangan jalan lingkar Pulau Tanah Hamasa di Kecamatan


Pulau-Pulau Batu dengan DMJ sebesar 7,5 meter dan lebar
perkerasan minimal 1x4,50 meter.
g. Pengembangan dan peningkatan jaringan jalan di daerah
perkotaan dan kawasan pengembangan kegiatan pariwisata
sesuai dengan hirarki jaringan jalan yang ada.
h. Pengembangan dan peningkatan jaringan jalan menuju sentra
produksi hasil pertanian.
Pengembangan jaringan jalan di Pulau Nias tersebut akan membentuk
2 pola jaringan utama, yaitu :
a.

Jaringan utama berupa jalan lingkar sebagai jaringan arteri

primer.
b. Jaringan

utama

berupa

jalan

tengah

Pulau

Nias

yang

menghubungkan pusat kecamatan di bagian tengah sebagai


jaringan arteri sekunder.
c. Masing-masing pusat kecamatan di bagian tengah dapat
diakses melalui jalan lingkar (arteri primer) baik melalui pusat
SWP pada jalan lingkar maupun tidak.
d. Pengembangan jaringan jalan tersebut akan meningkatkan
interaksi antara pusat-pusat pelayanan dan pusat pelayanan
dengan daerah belakangnya.
Angkutan Umum
Beberapa pertimbangan dalam pengembangan angkutan umum,
antara lain jaringan jalan, factor teknis jalan raya, kondisi fisik,
bangkitan pergerakan penduduk dan jarak tempuh. Pola pergerakan
penduduk

dengan

jaringan

transportasi

darat

termasuk

dalam

jangkauan pergerakan dekat sampai menengah.


Pengembangan angkutan umum di Kabupaten Nias diuraikan sebagai
berikut :
a. Angkutan umum penumpang.
Laporan Pendahuluan | 2-27

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Untuk

hubungan

antar

desa

dan

desa

dengan

pusat

kecamatan dikembangkan jenis angkutan jarak dekat dengan

kapasitas 12-20 penumpang.


Untuk hubungan antar kecamatan
angkutan

jarak

menengah

penumpang.
Untuk
angkutan

umum

dikembangkan

dengan

khusus

kapasitas

kegiatan

jenis
20-30

pariwisata

dikembangkan jenis angkutan umum yang fleksibel dengan

daya angkut maksimum 30 penumpang.


Peningkatan pemasangan rambu-rambu lalu lintas.
Peningkatan keselamatan penumpang dan pejalan kaki.

b. Angkutan umum barang

Untuk semua jenis jalan arteri,maka jenis angkutan barang


yang dikembangkan adalah truk angkutan barang dengan
beban gander maksimum 3500 kg atau total beban (GVW) 8

ton.
Untuk jaringan jalan arteri primer pada saat tertentu dapat
dilalui oleh jenis truk dengan beban gandar maksimum 5500

kg atau total beban (GVW) 14 ton.


Beban angkutan untuk semua jenis jalan disesuaikan dengan
kelas jaringan jalan, minimal dapat menerima beban sebesar 3
ton.

Terminal
Pengembangan terminal ditujukan untuk memperlancar pergerakan
penumpang dan barang, mendukung pergerakan secara regional dan
inter-regional

dan

meningkatkan

peran

pusat-pusat

pelayanan

dimana lokasi terminal berada. Berdasarkan hasil analisis yang


dilakukan

untuk

menentukan

lokasi

terminal,

maka

prioritas

pengembangan terminal dititik beratkan pada simpul hubungan


regional dan inter-regional, yaitu Kecamatan Teluk Dalam, Gunung
Sitoli, Sirombu dan Lahewa.
Laporan Pendahuluan | 2-28

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengembangan terminal tersebut meliputi, jenis terminal, skala


pelayanan dan peran terminal terhadap kegiatan pusat pelayanan.
Pengembangan terminal di Kabupaten Nias, meliputi :
a. Pengembangan terminal regional di Kota Gunung Sitoli, Teluk
Dalam, Tetesua (Sirombu) dan Lahewa yang didukung oleh
kegiatan

perdagangan

regional

dan

meningkatkan

peranan

pelabuhan laut sebagai simpul hubungan regional dan interregional dengan luas terminal minimum 4 Ha.
b. Pengembangan sub-terminal di pusat kecamatan yang merupakan
simpul internal jaringan jalan dan memiliki potensi pergerakan
penduduk yang tinggi, yaitu Kota Tetehosi, Lolowau, Tuhemberua
dengan luas terminal minimum 1,5 Ha.
c. Pembangunan terminal angkutan kota di daerh perkotaan, yaitu
Kota Gunung Sitoli dan Teluk Dalam.
d. Pengembangan

terminal

disekitar

kawasan

pariwisata

yang

berfungsi sebagai areal parkir.


2.4.2.2

Rencana Sistim Transportasi Laut

Sebagai daerah kelautan (maritim), maka transportasi angkutan laut


memegang

peranan

sangat

penting

dalam

hubungan

nasional,regional, inter-regional dan internal.


Pertimbangan tersebut didasarkan atas besarnya peranan pelayanan
transportasi laut untuk hubungan tersebut yang dianggap lebih
ekonomi dibandingkan dengan transportasi udara. Dengan lancarnya
hubungan tersebut, maka akan memacu perkembangan daerah
dengan meningkatnya pergerakan barang dan penumpang (orang).
Pengembangan angkutan laut tersebut meliputi, jenis pelayanan
angkutan, jenis angkutan (kapal), pelabuhan laut dan jalur angkutan
laut (rute pelayaran).
Laporan Pendahuluan | 2-29

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Jalur Angkutan Laut


Pengembangan jalur angkutan laut di Kabupaten

Nias dipengaruhi

oleh hubungan interaksi kegiatan perekonomian regional Kabupaten


Nias dan antar kecamatan serta perkembangan kegiatan pariwisata
baik dalam jaringan regional maupun nasional. Pengembangan jalur
angkutan laut dan jenis pelayanan jalur angkutan tersebut, diuraikan
sebagai berikut :
a. Peningkatan pelayanan rute Gunung Sitoli-Sibolga
b. Peningkatan pelayanan rute Gunung Sitoli dengan daerah
lainnya

diseluruh

indonesi

terutama

simpul

pergerakan

wisatawan, yaitu Jakarta, Medan, Surabaya, Lombok, Batam dan


Ujung Pandang.
c. Peningkatan pelayanan rute Teluk Dalam-Sibolga
d. Pengembangan rute Lahewa-Sibolga
e. Pengembangan rute Sirombu-Sibolga
f. Pengembangan rute Pulau Tello-Sibolga
g. Peningkatan rute Pulau Tello-Sibolga
h. Pengembangan rute Gunung Sitoli, Teluk Dalam, Lahaewa,
Pulau Tello dengan wilayah lainnya di pantai Barat Sumatra, yaitu
Sorkam, Barus dan Sikara-kara.
i. Pengembangan rute angkutan pantai Barat dan Timur pulau Nias.
j. Pengembangan jalur wisata Pulau Hinako - Pulau-Pulau Batu
Moale - Teluk Dalam-Sehe-Nuza-Afulu-Lahewa.
Angkutan Laut
Pengembangan angkutan laut dipengaruhi oleh intensitas, jenis
pengangkutan dan rute pelayaran.
Pengembangan angkutan laut di Kabupaten Nias, antara lain :
a. Perlunya

peningkatan

kapasitas

angkutan

penyeberangan

melalui pelabuhan Gunung Sitoli baik untuk pengangkutan


barang maupun penumpang.

Laporan Pendahuluan | 2-30

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

b. Pengembangan jenis angkutan penumpang sejenis kapal ferry


yang melayani angkutan barang dan penumpang di melalui
pelabuhan Teluk Dalam dan Lahewa.
c. Pengembangan jenis angkutan barang dan penumpang sejenis
kapal interinsuler melalui pelabuhan Pulau Tello dan Sirombu.

Jenis angkutan angkutan laut yang dapat dikembangkan adalah :


a. Kapal Frighters, kapal yang secara reguler melayani angkutan
penumpang dan barang dengan bobot diatas 10.000-35.000
DWT dengan orientasi pelayaran dalam negeri (jarak jauh).
b. Kapal Ferry, kapal yang secara rutin setiap harinya melayani
angkutan penumpang dan barang dengan bobot diatas 300
penumpang dengan orientasi pelayaran penyeberangan jarak
dekat (regional dan inter-regional).
c. Kapal Linier (interinsuler), kapal yang secara rutin melayani
pengangkutan penumpang dan barang dengan bobot mati antara
200-1500 DWT.
d. Kapal Roll On Roll Of Vadvechicle Ferryes, yaitu sejenis kapal
layer yang dapat mengangkut barang dan penumpang jarak
dekat antar pulau.
e. Kapal Cruise, sejenis kapal layar dan kapal motor dengan
kapasitas penumpang 10-20 orang untuk melayani jalur wisata.
Pelabuhan Laut
Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam pengembangan
pelabuhan laut,antara lain :
a.

Intesitas kegiatan arus barang dan penumpang.

b.

Jenis kegiatan yang mendominasi kegiatan pelabuhan.

c.

Fungsi hubungan terhadap daerah/wilayah lainnya.

Laporan Pendahuluan | 2-31

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

d.

Pengembangan potensi penangkapan ikan laut.

Berdasarkan

uraian

tersebut

dan

hasil

analisis

terhadap

pengembangan jalur angkutan laut dan jenis angkutan laun, maka


pengembangan pelabuhan laut dikabupaten

Nias adalah sebagai

berikut :
a.

Prioritas pertama adalah pengembangan pelabuhan Gunung


Sitoli sebagai pelabuhan utama hubungan nasional dan interregional Kabupaten Nias. Sebagai pelabuhan laut utama, maka
pelabuhan Gunung Sitoli dikembangkan sebagai pelabuhan
barang

dan

penumpang.

Pengembangan

tersebut

meliputi

fasilitas pelayanan penumpang yang meliputi ruang tunggu


penumpang,

sub

terminal

(angkutan

darat),

pelayanan

administrasi, dan fasilitas pendukung lainnya (perdagangan,


utilitas dan lain-lain). Sedangkan untuk fasilitas pelayanan
pengangkutan barang dibutuhkan fasilitas penunjang gudang
penyimpanan, peralatan pengangkat (crane, forklift dan lainlain), dermaga antrian angkutan dan lain-lain.
b.

Prioritas kedua adalah pengembangan pelabuhan Teluk Dalam


sebagai pelabuhan inter-regional juga pelayanan khusus jalur
wisata. Peningkatan pelabuhan Teluk Dalam ini ditujukan untuk
melayani angkutan penumpang, barang dan jalur wisata.

c.

Prioritas

ketiga

adalah

sebagai

pelabuhan

pengembangan

inter-regional

dan

pelabuhan
local.

Lahewa

Peningkatan

pelabuhan Lahewa ini ditujukan untuk melayani angkutan


penumpang dan barang.
d.

Prioritas keempat adalah pengembangan pelabuhan Pulau Tello


dan Sirombu sebagai pelabuhan lokal. Peningkatan pelabuhan
kedua pelabuhan ini ditujukan khusus untuk melayani angkutan
barang, pangkalan penangkapan ikan dan jalur Wisata.
Laporan Pendahuluan | 2-32

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengembangan pelabuhan-pelabuhan tersebut diharapkan dapat


meningkatkan intensitas kegiatan perekonomian dimasing-masing
daerah. Dengan demikian akan meningkatkan perannya sebagai
pusat pelayanan untuk daerah hinterlandnya.
2.4.2.3
Selain

Rencana Sistim Transportasi Udara


menggunakan

transportasi

laut,

alternative

lain

untuk

hubungan regional dan nasional juga dilayani dengan transportasi


udara.

Transportasi

udara

inilebih

mempercepat

pergerakan

penumpang dan barang, namun mempunyai kapasitas pelayanan


yang relatif terbatas, karena tingginya biaya operasi. Dengan
demikian sangat sulit untuk mengembangkantransportasi udara
sebagai transportasimasa hubungan regional kabupaten Nias untuk
meningkatkan pertumbuhan perekonomian daerah.

Angkutan Udara
Pengembangan
penerbangan

angkutan
dan

jenis

udara

meliputi

pelayanan

jalur

pengangkutan.Pengembangan

jalur

penerbangan Kabupaten Nias meliputi :


a.

Pengembangan jalur penerbangan domestik (dalam negeri)


terutama jalur jaringan kegiatan pariwisata , yaitu :

b.

Gunung Sitoli-Batam-Jakarta
Gunung Sitoli-Padang-Jakarta
Gunung Sitoli-Medan
Pengembangan jalur pengembangan internasional terutama jalur
jaringan kegiatan pariwisata, Yaitu Gunung Sitoli-Medan-Penang
(Malaysia)-Singapura.
Laporan Pendahuluan | 2-33

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

c.

Pengembangan jalur penerbangan perintis, yaitu :


Gunung Sitoli-Sibisa-Bisa (Tapanuli Utara)
Gunung Sitoli-Pulau Tello
Pulau Tello-Medan

Bandar Udara
Pengembangan bandara udara dipengaruhi oleh pengembangan jalur
transportasi udara dan perkembangan arus barang dan penumpang.
Pengembangan

tersebut

dimanifestasikan

dengan

kemampuan

bandara untuk pendaratan jenis pesawat yang lebih besar. Disamping


itu

sebagaimana

telah

telah

diuraikan

sebelumnya,

maka

pengembangan lokasi bandara diupayakan untuk dapat berintegrasi


dengan sarana transportasi lainnya dan diupayakan dapat memacu
pertumbuhan perekonomian daerahmelalui pengembangan kegiatan
lainnya secara terpadu, menyeluruh dan merata.
Oleh karena itu pengembangan lokasi bandara harus memenuhi
criteria sebagai berikut:
a.

mampu mengakomodir kebutuhanekternal nasional dan regional


untuk mendukung kegiatan distribusi barang dan jasa serta
aktifitas pariwisata.

b.

Mampu merangsang pertumbuhan dsn perkembangan daerah


secara keseluruhan (multiplier effect).

c.

Menghindari pemusatan kegiatan di lokasi sekitar bandara.

d.

Sesuai dengan ketentuan teknis kelayakan penerbangan.

e.

Dapat berintegrasi dengan pengembangan sistim transportasi


lainnya, yaitu transportasi darat dan laut yang dimanifestasikan
mampu mendukung perkembangan dan optimalisasi kedua jenis
transportasi tersebut.

Laporan Pendahuluan | 2-34

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka lokasi bandara yang ada


saat ini, yaitu Bandara Binaka di Kecamatan Gido (19 km dari Kota
Gunung Sitoli) dan Bandara Lasondre di Kecamatan Pulau-Pulau Batu.
2.4.3 Identifikasi Sosial Kependudukan
Kabupaten Nias merupakan Kabupaten yang kesembilan terbesar
jumlah penduduknya di Propinsi Sumatera Utara setelah Medan, Deli
Serdang, Asahan, Langkat, Labuhan Batu, Simalungun, Tapanuli
Selatan dan Serdang Bedagai.
Menurut hasil Sensus Penduduk Aceh dan Nias (SPAN) 2005 penduduk
Kabupaten Nias berjumlah 441.832 jiwa. Penduduk Kabupaten Nias
tersebar di 14 wilayah kecamatan. Kecamatan dengan penduduk
terbanyak adalah Gunung Sitoli (17,2 persen), meski wilayahnya
bukan yang terluas (6,1 persen).. Lalu terbanyak kedua adalah
Kecamatan Gido (11.2 persen) yang luas wilayahnya hanya 8,9 %

Tabel 2. 6 Jumlah Penduduk di Kabupaten Nias


Jenis Kelamin
Total
Perempu
Laki-laki
an
Idano Gawo
16.317
16.503
32.820
Bawolato
11.053
11.675
22.728
Gido
24.786
24.807
49.593
Lolofitu Moi
15.509
17.007
32.516
Sirombu
8.004
8.616
16.620
Mandrehe
22.265
23.547
45.812
Hiliduho
13.919
14.982
28.901
Gunung Sitoli
37.898
38.119
76.017
Tuhemberua
20.377
20.913
41.290
Lotu
5.692
5.951
11.643
Alasa
15.166
15.410
30.576
Nawohalu Esiwa
7.002
6.935
13.937
Lahewa
14.855
15.053
29.908
Afulu
4.642
4.829
9.471
Jumlah
217.485
224.347
441.832
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias
Kecamatan

Laporan Pendahuluan | 2-35

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Secara gabungan wilayah Kabupaten Nias dan kabupaten Nias


Selatan, laju pertumbuhan penduduk per tahun mengalami
penurunan yang cukup berarti :

Periode 1980 1990 : 2.32 persen

Periode 1990 2000 : 1.55 persen

Periode 2000 2005 : 0.79 persen

2.4.4 Identifikasi Potensi Sumberdaya Dan Sektor Ekonomi


2.4.4.1

Tanaman Bahan Makanan

Jika dirinci menurut kecamatan, maka kecamatan Tuhemberua, dan


Gido merupakan pusat produksi padi di Kabupaten Nias. Pada Tahun
2004 produksi padi di kecamatan Tuhemberua 13.939 ton atau
sebesar 20,09 % dari total produksi padi kabupaten Nias. Sementara
produksi padi kecamatan Gido mencapai 13.591 ton atau 19,59 %
dari total produksi padi Kabupaten Nias.
Produksi kacang tanah, kacang kedelai dan kacang hijau di Kabupaten
Nias pada tahun 2004 masing-masing 2.31,39 ton, 11,8 ton, dan
113,34 ton. Kecamatan Alasa merupakan penghasil kacang tanah
terbesar di Kabupaten Nias, Kecamatan Lotu sebagai satu-satunya
penghasil kacang kedelai, sedangkan penghasil kacang hijau terbesar
ada di kecamatan Lahewa.
2.4.4.2

Perkebunan

Komoditi yang terdapat di Kabupaten Nias saat ini antara lain karet,
kopi, coklat, kelapa, cengkeh, pala dan nilam. Pada tahun 2004, luas
tanaman kelapa rakyat di Kabupaten Nias sekitar 31.996 Ha dan
merupakan

komodiri

yang

paling

besar

dari

seluruh

komoditi

perkebunan di kabupaten Nias disusul perkebunan karet dengan luas


18.997 Ha. Kecamatan Alasa merupakan pusat perkebunan karet

Laporan Pendahuluan | 2-36

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

rakyat di kabupaten Nias, sementara untuk kelapa terbesar ada di


kecamatan Lahewa.
Produksi kelapa pata tahun 2004 adalah sebesar 28.796,4 ton diikuti
produksi karet sebesar 11.398,2 ton. Sementara produksi coklat, kopi
dan nilam untuk tahun 2004 masing-masing adalah sebesar 583,2
ton, 69 ton, dan 210 ton.

Tabel 2. 7 Hasil Perkebunan di Kabupaten Nias


Jenis Tanaman
1. K a r e t
2. K e l a p a
3. K o p i
4. Cengkeh
5. P a l a
6. N i l a m
7. Kapulaga
8. Kakao

Tahun
2000
14.238,
0
42.820,
0
808,0

2001
14.090,
0
42.892,
0
772,0

2002
17.486,
0
43.817,
0
788,0

2003
11.415,
0
28.884,
0
515,0

2004
11398,
2
28796,
4
69,0

132,0

89,0

89,0

58,1

55,7

14,0

15,0

31,0

20,2

20,6

371,0

273,0

312,0

203,0

210,6

354,0

392,0

846,0

568,5

583,2

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

2.4.4.3

Kehutanan

Produk hasil hutan tahun 2004 di Kabupaten Nias hanya berupa kayu
bulat (plywood) sebesar 18.750 m3. Dimana hutan produksi hanya
terdapat di kecamatan Tuhemberua seluas 5.421 Ha.
2.4.4.4

Peternakan

Populasi ternak yang terbesar di Kabupaten Nias pada tahun 2004


adalah ternak babi dengan jumlah 56.576 ekor disusul ternak
kambing 12.321 ekor.

Laporan Pendahuluan | 2-37

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.4.4.5

Perikanan

Produksi ikan Kabupaten Nias pada tahun 2004 tercatat 5.675,73 ton
ikan laut dan 21,3 ton ikan air tawar (Tabel 5.5.1). Jumlah nelayan di
Kabupaten Nias pada tahun 2004 adalah 3.290 nelayan. Jenis alat
penangkap ikan yang digunakan di Kabupaten Nias pada umumnya
adalah Pukat Tepi, Jaring Ins. Hanyut, Jaring Ins. Tepi, Trammel Net dan
Bagan Tancap.
2.4.4.6

Perindustrian

Di Indonesia, sektor industri dikelompokkan atas industri skala besar,


sedang, kecil dan rumah tangga yang berdasarkan jumlah tenaga
kerja yang bekerja pada industri tersebut.
Jumlah perusahaan besar dan sedang di kabupaten Nias pada tahun
2004 tercatat sebanyak 483 perusahaan yang berarti mengalami
peningkatan sebanyak 7 perusahaan dari tahun 2003

Tabel 2. 8 Jumlah Perusahaan dan Industri di Kabupaten Nias


Perincian/Detail

2000

2001

2002

2003

2004

430

449

460

475

475

3. Perusahaan Kecil

1.795

1.869

1.973

1.687

1.826

Jumlah/Total

2.226

2.319

2.434

2.163

2.309

38

38

39

42

40

2. Koperasi

135

142

146

154

109

3. CV

324

361

530

563

487

1.637

1.680

1.765

1.873

1.575

16

16

16

16

14

Jumlah/Total

2.152

2.239

2.498

2.650

2.227

Jumlah Keseluruhan

4.378

4.558

4.932

4.813

4.536

I. Menurut Golongan Usaha


1. Perusahaan Besar
2. Perusahaan Menengah

II. Menurut Bentuk Badan


Hukum :
1. PT.

4. Firma (Fa)
5. Perorangan
6. Badan Usaha Lain (BUL)

Laporan Pendahuluan | 2-38

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

2.4.4.7
Salah

Pariwisata
satu

sektor

andalan

kabupaten

Nias

sebagai

sumber

pendapatan daerah adalah sektor pariwisata. Pada tahun 2004


menurut data Dinas Pariwisata, tercatat jumlah wisatawan yang
berkunjung

sebanyak

3.455

wisatawan

yang

terdiri

dari

323

wisatawan asing dan 3.132 wisatawan domestik. Berdasarkan data


tahun 2003, tercatat kurang lebih 117 muskala yang ada di
Kabupaten Nias yang terdiri dari tempat rekreasi, rumah adat dan lain
sebagainya.

Tabel 2. 9 Jumlah Kunjungan Wisatawan di Kabupaten Nias

2000

Wisatawan
Domesti
Asing
k
3.541
8.675

2001

3.541

4.849

8.390

2002

3.565

8.692

12.257

2003

540

6.278

6.818

2004

323

3.132

3.455

Tahun

Jumla
h
Total
12.216

Sumber : BPS Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

2.4.4.8

Fasilitas Umum

Air Minum
Pengadaan air minum untuk kabupaten Nias ditangani oleh 2
perusahaan air minum daerah yaitu PDAM Tirta Umbu dan PDAM Tirta
Nadi. Pada Tahun 2004 air bersih yang disalurkan PDAM Tirta Nadi
tercatat sebanyak 1.170.466 m3 untuk 3.660 pelanggan senilai
kurang lebih 1.170,9 juta rupiah. Sementara yang disalurkan oleh
PDAM Tirta Umbu sebesar 192.830 m3 untuk 895 pelanggan senilai
119,6 juta rupiah.
Laporan Pendahuluan | 2-39

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Listrik
Sebagian besar kebutuhan tenaga listrik kabupaten Nias dipenuhi
oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan sebagian kecil lainnya
dipenuhi oleh listrik non PLN. Jumlah listrik yang terjual pada tahun
2004 sebesar 18,38 MWh, dengan nilai penjualan sebesar 10.365 juta
rupiah).
Pendidikan
Peningkatan partisipasi sekolah penduduk tentunya harus diimbangi
dengan penyediaan sarana fisik pendidikan maupun tenaga pengajar
(guru) yang memadai.. memberikan gambaran yang jelas mengenai
jumlah sekolah, kelas, lokal, maupun jumlah tenaga pengajar (guru)
pada tahun ajaran 2004/2005 untuk seluruh jenjang pendidikan dasar
sampai menengah. Di tingkat Pendidikan Dasar jumlah sekolah pada
T.A. 2004/2005 ada sebanyak 419 buah dengan jumlah siswa
sebanyak 78.324 siswa dan
Sementara

sebanyak jumlah guru 3.137 orang.

jumlah Sekolah Menengah Tingkat Pertama

(SMTP)

sebanyak 63 buah, dengan jumlah siswa sebanyak 19.551 siswa, dan


jumlah guru sebanyak 1.128 orang. Pada tahun yang sama jumlah
Sekolah Menengah Tingkat Atas (SMTA) ada sebanyak 31 buah,
dengan jumlah siswa sebanyak 11.393 siswa, dan jumlah guru
sebanyak 504 orang. Jumlah perguruan tinggi/akademi pada tahun
2004/2005 adalah sebanyak 4 buah yang kesemuanya adalah
perguruan tinggi milik swasta.
Kesehatan
Ketersediaan sarana kesehatan berupa rumah sakit, puskesmas dan
sarana kesehatan lainnya, merupakan faktor utama dalam menunjang
perbaikan kualitas hidup. Jumlah rumah sakit yang ada di Kabupaten
Nias pada tahun 2004 adalah sebanyak 1 buah. Jumlah puskesmas
sebanyak 18 buah dan puskesmas pembantu sebanyak 100 buah,
Laporan Pendahuluan | 2-40

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

ditambah dengan apotik, klinik bersalin, balai pengobatan swasta,


dan toko obat sebanyak 43 buah.
2.4.4.9

Keuangan daerah

Realisasi penerimaan rutin Kabupaten Nias pada tahun 2004 tercatat


sebesar 33,597 milyar rupiah yang terdiri dari Pendapatan Asli Daerah
(PAD) sebesar 8,661 milyar rupiah, dan penerimaan bagi hasil
pajak/bukan pajak sebesar 24,937 milyar rupiah.
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Nias pada tahun
2004 sebesar 2.093.675,49 juta rupiah. Sektor pertanian menjadi
sektor yang memiliki peranan terbesar sebesar 44,67 persen, diikuti
sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar 20,95 persen dan
jasa-jasa

sebesar 11,44 persen. PDRB per kapita kabupaten Nias

sebesar 4.845.506,43 rupiah.

Tabel 2. 10 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)


Kabupaten Nias

2000

Menurut
Harga
Berlaku/Curr
ent
Market Price
1.324.377,50

2001

1.484.546,31

462.014,72

2002

1.627.700,40

481.929,14

2003

1.849.687,86

507.177,74

2004

2.093.675,49

536.753,16

Tahun
Year

Menurut Harga
Konstan/Constant
Market Price
455.933,83

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Nias pada tahun 2004 sebesar 5,83


persen meningkat dari tahun sebelumnya sebesar 5,24 persen.

Tabel 2. 11 Pertumbuhan Ekonomi Indonesia, Sumatera Utara


dan Nias
Laporan Pendahuluan | 2-41

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2000

Kabupaten
Nias
3,73

Sumatera
Utara
4,83

2001

1,33

3,65

3,32

2002

4,31

4,07

3,38

2003

5,24

4,48

5,51

2004

5,83

5,58

Tahun

Indonesia
4,84

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

2.4.5 Inventarisasi Profil Transportasi


2.4.5.1

Angkutan Darat

Jalan merupakan prasarana pengangkutan yang penting untuk


memperlancar

dan

mendorong

kegiatan

perekonomian.

Makin

meningkatnya usaha pembangunan menuntut pula peningkatan


pembangunan jalan untuk memudahkan mobilitas penduduk dan
memperlancar lalulintas barang sari satu daerah ke daerah lain.

Tabel 2. 12 Perkembangan Banyaknya Bus Umum Menurut


Trayek
dan Daya Muat Penumpang
Dari Gunung Sitoli
ke Kecamatan

2001

2002

2003

2004

18

14

10

12

01.

Idano Gawo

02.

Bawolato

03.

Sirombu

04.

Mandrehe

05.

Gido

24

15

06.

Lolofitu Moi

07.

Hiliduho

08.

Alasa

09.

Namohalu Esiwa

10.

Lahewa

Laporan Pendahuluan | 2-42

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2001

Dari Gunung Sitoli


ke Kecamatan

2002

2003

2004

11.

Afulu

12.

Tuhemberua

17

12

13.

Lotu

61

22

30

46

11

43

25

60

32

35

Kab. Nias

Keterangan : A = Daya Muat

1 - 10 orang

B = Daya Muat 11 - 20 orang

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

2.4.5.2

Angkutan Udara

Lalu lintas penerbangan pada tahun 2004 tercatat kunjungan pesawat


sebanyak 592 kunjungan. Jumlah penumpang yang datang berjumlah
11.374

penumpang

dan

yang

berangkat

berjumlah

12.221

penumpang. Sementara barang yang dibongkar tercatat 149.275 kg


dan yang dimuat sebesar 108.217 kg.

Tabel 2. 13 Jumlah Kunjungan Pesawat Terbang, Penumpang,


dan Banyak Barang melalui Pelabuhan Udara Binaka Gunung
Sitoli
Tahun
Perincian

200
0

200
1

2002

2003

2004

98

*)

274

457

592

- Datang

799

*)

2.781

8.161

11.374

- Berangkat

928

*)

3.110

8.403

12.221

- Transit

983

*)

269

356

563

1. Kunjungan Pesawat
Terbang
2. Penumpang (orang)

3. Barang (Kg)

Laporan Pendahuluan | 2-43

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tahun
Perincian

200
0
1046
4
1074
5

- Dimuat
- Bongkar

2.4.5.3

200
1
*)
*)

2002

2003

2004

31.59
7
31.85
9

83.98
5
96.28
1

108.21
7
149.27
5

Angkutan Laut

Pada tahun 2004 jumlah pelabuhan laut yang ada di kabupaten Nias
tercatat ada 3 pelabuhan yang terletak di kecamatan Gunung Sitoli,
kecamatan Sirombu dan kecamatan Lahewa. Dari ketiga pelabuhan
tersebut tercatat 1.476 kunjungan kapal.
Jumlah penumpang melalui pelabuhan laut mengalami penurunan
pada tahun 2004 dibanding tahun sebelumnya. Dimana jumlah
penumpang pada tahun 2004 tercatat sebesar 230.361 penumpang
yang lebih sedikit dibanding angka tahun 2003 sebesar 265.656
penumpang. Sebaliknya untuk jumlah barang yang dibongkar dan
dimuat meningkat dari tahun sebelumnya sebesar 186.851 ton
menjadi 189.806 ton pada tahun 2004.

Tabel 2. 14 Perkembangan Jumlah Penumpang Kapal Laut


melalui Pelabuhan
Pelabuhan
1. Sirombu

- Datang
Berangkat

2. Gunung
Sitoli

- Datang

3. Lahewa

Berangkat
- Datang
Berangkat

Jumlah

Tahun
2000

2001

2002

2003

2004

92.731

110.802

119.726

130.243

122.291

98.977

116.733

119.780

133.749

107.191

2.025

612

153

1.133

620

1.452

1.422

557

531

259

212.853

242.384

240.216

265.656

230.361

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

Laporan Pendahuluan | 2-44

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 15 Perkembangan Banyaknya Barang Dimuat dan


Dibongkar melalui Pelabuhan
Tahun

Pelabuhan
1. Sirombu

2000

2001

2002

2003

2004

175

747

1.819

118

343

71

796

224

27.608

31.057

31.816

32.233

37.463

80.955

97.764

101.448

144.886

142.402

7.322

3.965

1.922

3.559

6.008

6.021

3.022

1.672

3.558

3.591

157.505

166.571

136.858

186.851

189.806

- Muat
Bongkar

2. Gunung
Sitoli

- Muat

3. Lahewa

Bongkar
- Muat
Bongkar

Jumlah

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

Untuk jalur transportasi penyeberangan melalui laut menuju ke Pulau


Nias selama ini dermaga yang digunakan untuk tambat adalah
dermaga milik PT. Pelindo I, route ini dilayani oleh dua buah kapal
penyeberangan yaitu:

KMP Belanak (1144 GRT);


KM Barau (500 GRT).

Route tersebut berjarak 85 mil dan dapat dicapai dalam waktu


tempuh 9 - 10 jam dengan jadwal perjalanan penyeberangan setiap
hari, selain itu rute penyeberangan Gunung sitoli Sibolga juga
dilayani oleh beberapa buah kapal milik swasta

2.5 Gambaran Umum Lokasi Pekerjaan


2.5.1 Pelabuhan Sibolga
Pelabuhan Sibolga terletak diteluk Tapian Nauli pantai barat pulau
Sumatera dan merupakan pelabuhan alam. Secara administratif
Laporan Pendahuluan | 2-45

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

berada di daerah tingkat II Kabupaten Tapanuli Tengah. Kegiatan


utama

pelabuhan

ini

selain

melayani

angkutan

barang

juga

menghubungkan jalur ferry ke daerah kunjungan wisata pulau Nias.


Komoditi dominan dari daerah hinterlandnya adalah karet, kopra,
plywood serta bungkil.
Letak Pelabuhan pada koordinat 010 43' 48 LU dan 980 46' 57 BT,
Area Lego Jangkar : Koordinat 010 44' 00 LU dan 980 45' 45 BT

Laporan Pendahuluan | 2-46

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 7 Lokasi Sibolga, Sumatera Utara

Laporan Pendahuluan | 2-47

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Status Pelabuhan, Pelabuhan Umum yang diusahakan, Terbuka untuk


perdagangan luar negeri, Status tidak wajib pandu, Kelas Pelabuhan
adalah Pelabuhan Kelas III

Gambar 2. 8 Pelabuhan Sibolga


2.5.1.1

Alur Dan Kolam

Alur panjang 4 mil, lebar 2.185M, kedalaman 19 mlws, pintu masuk


Poncan Gadang dengan Batu Buruk. lebar 185 lampu merah dari
lampu hijau. Luas Kolam 660.000 m2 dengan kedalaman 9 mlws

2.5.1.2

Hidro Oceanografi

Hidrografi
Pantai sekitar Pelabuhan Sibolga berliku-liku, terjal dan sepanjang
pantai berbatu dan berkarang. Dasar lautnya lumpur pasir. Alur
Pelabuhan ini panjangnya 3 mil dengan lebar 250 m dan kedalaman 9
M LWS. Kedalaman di muka dermaga dan sekitarnya hanya 3 m LWS,
sehingga kapal- kapal besar harus berlabuh lebih kurang 450 m dari
dermaga pada kedalaman laut 30 m LWS.
Laporan Pendahuluan | 2-48

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pasang Surut
Waktu tolok : GMT + 07.00
Muka surutan terletak 70 cm di bawah Duduk Tengah (Zo = 70 cm)
Tunggang air rata-rata pada pasang perbani 72 cm.
Tunggang air rata-rata pada pasang mati 20 cm.
Pasang surut cendrung terjadi di siang hari dengan tinggi gelombang
0,2-0,3 m kecuali bila terjadi di angin keras tinggi gelombang dapat
mencapai 1m.
Arus
Arus yang berpengaruh di daerah tersebut adalah sesuai dengan sifat
pasutnya yaitu arus pasut harian ganda yang beraturan.
Cuaca
Di daerah Sibolga dan sekitarnya hampir tidak ada musim kering.
Jumlah hari kering rata-rata hanya 12 hari perbulan, dengan jumlah
hari hujan mencapai 21 hari. Jumlah curah hujan rata -rata pertahun
berkisar antara 4.000 mm - 5000 mm. Curah hujan terbesar berada
pada periode Maret- Mei serta periode Nopember - Desember dengan
curah hujan rata - rata 250 mm - 550 mm perbulan.
Penglihatan
Umumnya penglihatan adalah 10 - 20 km, kecuali bila terjadi hujan,
penglihatan bisa 4 - 8 km. Pada Bulan Desember - Mei pada waktu
hujan dan kabut pagi kadang - kadang jarak penglihatan kurang dari
0,5 km.
Tekanan Udara
Laporan Pendahuluan | 2-49

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tekanan udara bervariasi antara 1009,7 mb - 1012,2 mb. Amplitudo


harian 0,2 - 0,4 mb.
2.5.1.3

Fasilitas Dan Peralatan

Dermaga
Dermaga Serba Guna
Kontruksi beton, kapasitas 15 dwt panjang 103.5 m, kedalaman 7
mlws, peruntukan Antar Pulau dan Luar Negeri dan Penumpang.
Dermaga Ferry
Kontruksi beton, kapasitas 0.5 dwt panjang 35 m, kedalaman 5-6
mlws, peruntukan Antar Pulau dan Luar Negeri dan Penumpang.
Kontruksi beton, kapasitas 0.5 dwt panjang 25.70 m, kedalaman 5-6
mlws, peruntukan Antar Pulau dan Luar Negeri dan Penumpang.
Gudang
Tertutup Luas 900 m2 kapasitas 3 ton/m3
Lapangan Penumpukkan
Lantai Aspal Luas 2.400m2 kapasitas 3 ton/m3
Terminal Penumpang
Kelas C, Luas 304 m2, kapasitas 200 orang
Peralatan Bongkar Muat
Forklift 2 unit 3 ton
Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM)
Jumlah 84 orang, 7 gang dgn kemampuan 13 ton/gang/jam
Tarif Pelayanan Jasa Pelabuhan
Jasa Labuh (per GT/Kunjungan)
- Kapal Niaga Rp, 75,-(rupiah) 0.100 $(dollar)
Laporan Pendahuluan | 2-50

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

- Kapal Bukan Niaga Rp, 50,- (rupiah) 0,080 $(dollar)


Jasa Tambat (per GT/Etmal)
- Dermaga (Beton,Besi/Kayu) Rp 50,- (rupiah)0.100 $(dollar)
- Breasting, dolpin dan pelampung Rp 50,- (rupiah) 0.055 $(dollar)
- Pinggiran Rp 50,- (rupiah)0.026 $(dollar)
Jasa Pemanduan
- Tarif Tetap
- Tarif Variabel
Jasa Air Kapal
- Rp 10.000,- (rupiah) 5 $(dollar) per ton
LAIN-LAIN :
- Jumlah Petugas Port State Control : Tidak ada
- Hari Kerja Pelabuhan : 6 (enam) hari (Senin - Sabtu)
- Jam Kerja Pelabuhan : 13 jam (08:00 22:00 WIB)
- Hari Kerja Kantor : 5 (lima) hari (Senin - Jum'at)
- Jam Kerja Kantor : 08:00- 17:00 Wib
- Fasilitas Telepon : (0631) 22875 (kantor)
- Stasiun Radio Pantai : Sibolga Radio / PKB 3
- Fasilitas Perbankan : BI, BNI, Bank Sumut, BRI
- Rumah Sakit : RSU Ferdinand Lumban Tobing
- Pemadam Kebakaran : Pemko Sibolga
(sumber: www.indonesianmaritimnews.com)

Laporan Pendahuluan | 2-51

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.5.2 Pelabuhan Nias


Pulau Nias adalah pulau yang terletak di sebelah barat Pulau
Sumatera. Kebutuhan Niasdalam jumlah yang besardidatangkan
dari

Sumatera

melalui

Sibolga,

melalui

pelayaran.

Sebaliknya

komoditi Nias, seperti kopra, karet, dll, dibawa ke Sumatera melalui


jalur yang sama. Pada tahun 2004 jumlah pelabuhan laut yang ada di
kabupaten Nias tercatat ada 3 pelabuhan yang terletak di kecamatan
Gunung Sitoli, kecamatan Sirombu dan kecamatan Lahewa. Dari
ketiga pelabuhan tersebut tercatat 1.476 kunjungan kapal.
Jumlah penumpang melalui pelabuhan laut mengalami penurunan
pada tahun 2004 dibanding tahun sebelumnya. Dimana jumlah
penumpang pada tahun 2004 tercatat sebesar 230.361 penumpang
yang lebih sedikit dibanding angka tahun 2003 sebesar 265.656
penumpang. Sebaliknya untuk jumlah barang yang dibongkar dan
dimuat meningkat dari tahun sebelumnya sebesar 186.851 ton
menjadi 189.806 ton pada tahun 2004.

Tabel 2. 16 Perkembangan Jumlah Penumpang Kapal Laut


melalui Pelabuhan
Pelabuhan
1. Sirombu
2. Gunung Sitoli
3. Lahewa
Jumlah

Tahun
2000

2001

2002

2003

2004

- Datang

- Berangkat

- Datang

92.731

110.802

119.726

130.243

122.291

- Berangkat

98.977

116.733

119.780

133.749

107.191

- Datang

2.025

612

153

1.133

620

- Berangkat

1.452

1.422

557

531

259

212.853

242.384

240.216

265.656

230.361

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

Tabel 2. 17 Perkembangan Banyaknya Barang Dimuat dan


Dibongkar melalui Pelabuhan

Laporan Pendahuluan | 2-52

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tahun

Pelabuhan
1. Sirombu
2. Gunung Sitoli
3. Lahewa

2000

2001

2002

2003

2004

- Muat

175

747

1.819

118

- Bongkar

343

71

796

224

- Muat

27.608

31.057

31.816

32.233

37.463

- Bongkar

80.955

97.764

101.448

144.886

142.402

- Muat

7.322

3.965

1.922

3.559

6.008

- Bongkar

6.021

3.022

1.672

3.558

3.591

157.505

166.571

136.858

186.851

189.806

Jumlah

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nias

Untuk jalur transportasi penyeberangan melalui laut menuju ke Pulau


Nias selama ini dermaga yang digunakan untuk tambat adalah
dermaga milik PT. Pelindo I, route ini dilayani oleh dua buah kapal
penyeberangan yaitu:
KMP Belanak (1144 GRT);
KM Barau (500 GRT).
Route tersebut berjarak 85 mil dan dapat dicapai dalam waktu
tempuh 9 - 10 jam dengan jadwal perjalanan penyeberangan setiap
hari, selain itu rute penyeberangan Gunung sitoli Sibolga juga
dilayani oleh beberapa buah kapal milik swasta.

Laporan Pendahuluan | 2-53

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 9 Lokasi pelabuhan-pelabuhan Nias, Sumatera


Utara

Laporan Pendahuluan | 2-54

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 10 Gambaran pelabuhan Nias

Laporan Pendahuluan | 2-55

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

2.5.3 Pelabuhan Tuapejat


Berdasarkan

informasi

yang

berhasil

dihimpun

dari

Dinas

Perhubungan Kabupaten Kepulauan Mentawai, menunjukan bahwa


Kabupaten Kepulauan Mentawai pada tahun 2010 ini memiliki 12
buah Pelabuhan Laut , Sementara jumlah kapal yang masuk ke
Pelabuhan Tuapejat, Kabupaten Kepulauan Mentawai adalah
Tabel 2. 18 Jumlah kunjungan kapal di Pelabuhan laut
Tuapejat, Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-56

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Frekuensi terbanyak dari total penumpang yang naik-turun terdapat


di Kecamatan Sipora Utara yaitu Pelabuhan Tuapejat mengingat
kecamatan ini merupakan lokasi dari Ibukota Kabupaten Kepulauan
Mentawai. Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten kepulauan Mentawai
Tabel 2. 19 Jumlah penumpang naik-turun di pelabuhan laut
Tuapejat, Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-57

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Tabel 2. 20 Jumlah bongkar muat barang di pelabuhan


Tuapejat, Kabupaten Kepulauan Mentawai

Laporan Pendahuluan | 2-58

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 2. 11 Lokasi Tua Pejat, Kep.Mentawai, Sumatera


Barat

Laporan Pendahuluan | 2-59

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Laporan Pendahuluan | 2-60

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

BAB 3
RENCANA KERJA
3.1 Persiapan
Pekerjaan persiapan ini meliputi penyelesaian administrasi, mobilisasi
personil

dan

peralatan,

persiapan

pekerjaan

lapangan,

dan

pengumpulan data tahap awal.


3.1.1 Penyelesaian Administrasi
Masalah administrasi yang harus diselesaikan terutama meliputi
administrasi kontrak dan legalitas personil yang akan ditugaskan
untuk

melaksanakan

pekerjaan

ini,

baik

di

lingkungan

intern

konsultan maupun untuk berhubungan dengan pihak lain.


3.1.2 Mobilisasi Personil dan Peralatan
Bersamaan

dengan

penyelesaian

administrasi,

konsultan

akan

melakukan mobilisasi personil dan peralatan yang diperlukan dalam


pekerjaan ini. Kemudian setelah semua personil dimobilisir, dilakukan
rapat

koordinasi

penyelesaian

untuk

pekerjaan

menentukan
ini

agar

langkah-langkah

didapatkan

hasil

kerja

guna
yang

maksimal.
3.1.3 Persiapan Pekerjaan Lapangan
Selain persiapan-persiapan yang dilakukan di kantor, dilakukan juga
persiapan di lapangan. Persiapan pekerjaan lapangan ini meliputi
penyiapan kantor di lokasi proyek dan pekerjaan persiapan untuk
survei-survei. Sedangkan pekerjaan persiapan untuk survei meliputi
Laporan Pendahuluan | 3-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

pembuatan program kerja (jadwal kerja lebih rinci) dan penugasan


personil, pembuatan peta kerja, penyiapan peralatan survei dan
personil,

penyiapan

surat-surat

ijin/surat

keterangan,

dan

pemeriksaan alat-alat survei.


3.1.4 Pendefinisian Kebutuhan Pengguna
Pendefinisian
dilakukan.

ulang

Hal

ini

kebutuhan
penting

pemakai
mengingat

sangat

penting

penjelasan

untuk

pekerjaan

sebelumnya belum dijelaskan secara teknis dan bagaimana hasil


(produk) yang mencerminkan keinginan pengguna jasa dan kualitas
pekerjaan yang harus dihasilkan oleh konsultan. Pendefinisian ulang
kebutuhan pemakai ini harus sudah diselesaikan sebelum laporan
pendahuluan dibuat. Dengan demikian, laporan pendahuluan yang
dibuat oleh konsultan akan menjadi acuan konsultan dan pemilik
pekerjaan (pengguna jasa) dalam pelaksanaan pekerjaan ini.

Laporan Pendahuluan | 3-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 3. 1 Pendekatan Umum Dan Metodologi Pelaksanaan


Pekerjaan
Laporan Pendahuluan | 3-3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

3.2 Survei Lapangan Dan Kemajuan Yang Dicapai


Untuk pelaksanaan pekerjaan ini dibutuhkan data-data yang berguna
untuk pekerjaan analisa dalam perencanaan teknis selanjutnya. Datadata yang dibutuhkan dalam pekerjaan ini diantaranya :
3.2.1 Survei Bidang Sosial dan Ekonomi
Survei bidang sosial dan ekonomi meliputi :

Inventarisasi sosial ekonomi, inventarisasi kebijakan pemerintah


dan daerah terkait, inventarisasi stakeholder dan aspirasi

stakeholders mengenai kebijakan pembangunan pelabuhan;


Analisa
dan
evaluasi
terhadap
perkiraan
permintaan

transportasi sampai 25 tahun yang akan datang;


Survey Lokasi berupa survey lahan, batas kepemilikan lahan
dan status lahan, estimasi tapak awal dermaga, estimasi
kebutuhan lahan, ketersediaan patok pengukuran (benchmark)

dan penilaian atas alternatif lokasi dermaga;


Survey harga satuan setempat untuk bahan material konstruksi
berdasarkan dokumen harga satuan yang diterbitkan oleh
instansi pemerintah maupun asosiasi konstruksi;

3.2.2 Survei Bidang Teknik


3.2.2.1

Survei Topografi dan Bathimetri

Survei topografi dan bathimetri ini bertujuan untuk memperoleh data


lapangan sebagai gambaran bentuk permukaan tanah berupa situasi
dan ketinggian serta posisi kenampakan yang ada baik untuk area
darat maupun area perairan laut di depan calon pelabuhan. Hasil dari
survei ini kemudian disajikan dengan peta dasar skala 1 : 5.000 dan
peta kerja skala 1 : 1.000 dengan interval kontur 0.5 m.
Survei topografi dan bathimetri meliputi :
Survei Topografi
Laporan Pendahuluan | 3-4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pemasangan Bech Mark (BM) dan patok kayu


Pengukuran poligon (kerangka dasar horizontal).
Pengukuran sipat datar (kerangka dasar vertikal).
Pengukuran situasi detail.
Perhitungan hasil pengukuran.

Survei Bathimetri

Menentukan patok-patok tetap referensi.


Pengukuran kedalaman menggunakan

echosounder

dan

pengukuran posisi menggunakan satelit GPS (Global Positioning

System).
Perhitungan dan pengolahan hasil pengukuran.

3.2.2.2
Survei

Survei Hidro-Oceanografi
hidro-oseanografi

bertujuan

untuk

mendapatkan

data

pengukuran, pengamatan dan sampel sebagai gambaran yang


sebenarnya tentang kondisi oceanografi dari perairan di sekitar lokasi
yang meliputi kondisi pasang surut, arus, gelombang dan sedimen.
Survei hidro-oseanografi meliputi :

Pengamatan pasang surut (15 hari).


Pengukuran arus.
Pengamatan gelombang.
Pengambilan contoh air.
Pengambilan contoh sedimen.

3.2.2.3

Survei Penyelidikan Tanah

Survei penyelidikan tanah dilakukan untuk mengetahui karakteristik


dan besaran-besaran tanah di lokasi rencana pelabuhan. Survai ini
terdiri dari pemboran mesin dan pengujian sondir dengan jumlah titik
sebagai berikut :

Pemboran mesin di darat


Pemboran mesin di laut
Pengujian sondir di darat

: 2 titik
: 4 titik
: 2 titik
Laporan Pendahuluan | 3-5

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengujian sondir di laut

: 4 titik

Dalam kegiatan survei mekanika tanah terdapat dua jenis pengujian


yaitu pengujian langsung di lapangan dan pengujian laboratorium,
yaitu :
1.

Pengujian langsung di lapangan berupa


o Standard Penetration Test (SPT) dan
o Sondir (Dutch Cone Penetration Test, DCPT), sedangkan

2.

pengujian di laboratorium dilakukan terhadap contoh tanah tak

terganggu (undisturbed sample) yang diambil dari lokasi survei.


Pengujiannya berupa
o Index Properties : Specific Gravity, Atterberg Limit, Unit
Weight, Porosity, Grainsize Analysis, Permeability, Dan lainlain
o Engineering Properties : Direct Shear Test, Consolidation
Test, Triaxial Test, Compaction Test

3.3 Kajian Studi Kelayakan


Kelayakan teknis adalah merupakan beberapa hal yang perlu
diperhatikan dan menjadi faktor penentu dalam penentuan dimensi
desain teknis yang ada. Faktor-faktor ini berkaitan dengan keadaan
fisik lokasi proyek.
3.3.1 Kajian Aspek Ekonomi
Kajian kelayakan ekonomi dimaksudkan untuk melihat aspek dari
aktivitas investasi (pembangunan dan pengadaan) serta kegiatan
operasi

dan

pemeliharaan,

kelayakan

dilakukan

dengan

memperhatikan beberapa tinjauan berikut:

Jumlah Kebutuhan/Demand
Kebutuhan Dana
EIRR
Laporan Pendahuluan | 3-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

3.3.2 Kajian Aspek Teknik


Faktor-faktor yang harus diperhitungkan dalam perencanaan teknis
adalah sebagai berikut:
A. Kondisi Fisik
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Topografi.
Bathimetri.
Gelombang.
Arus.
Pasang surut.
Sedimentasi.
Meteorologi, angin, hujan, temperatur.
Geologi dan mekanika tanah.

B. Operasional Pelabuhan
a.
b.
c.
d.

Dimensi kapal (panjang, lebar, draft).


Manuver kapal.
Lalu lintas kapal.
Operasi bongkat muat.

C. Material dan metode rencana pelaksanaan konstruksi


a.
b.
c.
d.

Jenis konstruksi.
Material konstruksi.
Peralatan konstruksi.
Kemampuan pelaksana konstruksi.

3.3.3 Kajian Aspek Lingkungan


Analisa kelayakan lingkungan ini bertujuan untuk mengetahui sejauh
mana pengaruh kegiatan pelaksanaan pekerjaan pembangunan
pelabuhan penyeberangan mempunyai dampak terhadap lingkungan
di sekitarnya. Komponen kegiatan yang ditelaah adalah :

Kegiatan Prakonstruksi
Kegiatan Konstruksi
Kegiatan Pasca Konstruksi

Laporan Pendahuluan | 3-7

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

3.4 Pelaporan Dan Diskusi


Sesuai dengan ruang lingkup Kerangka Acuan Kerja (KAK), maka pihak
konsultan

selaku

pelaksana

pekerjaan

akan

membuat

dan

menyerahkan laporan-laporan hasil pekerjaan kepada pengguna jasa


dengan rincian sebagai berikut :
1.

Laporan Pendahuluan (Inception Report) -15 eksemplar


Laporan pendahuluan harus disiapkan dan diserahkan kepada
pemberi pekerjaan dalam jangka waktu tiga puluh (30) hari
kalender dari tanggal efektif kerja di dalam kontrak kerja.
Laporan ini berisi penjabaran kerangka acuan yang meliputi latar
belakang studi, maksud dan tujuan, ruang lingkup, jenis-jenis
data yang dicari, metode/pendekatan studi, strategi yang akan
ditempuh serta cara perolehan data. Dicantumkan pula langkahlangkah, rencana pentahapan pekerjaan, organisasi, format
pendataan, dan hal-hal yang dianggap perlu.

2.

Laporan Antara (Interim Report) -15 eksemplar


Laporan antara harus disiapkan dan diserahkan kepada pemberi
pekerjaan dalam jangka waktu sembilan puluh (90) hari kalender
dari tanggal efektif kerja di dalam kontrak kerja.
Di samping bab pendahuluan yang berisi latar belakang, tujuan,
ruang lingkup, dan metoda studi, laporan ini juga berisi antara
lain sekurang kurangnya memuat hasil survey pendahuluan, hasil
survey topographi, bathymetri, indikasi kelayakan dan review
masterplan.

3.

Konsep

Laporan

Akhir

(Draft

Final

Report)

15

eksemplar
Konsep laporan akhir harus disiapkan dan diserahkan kepada
pemberi pekerjaan dalam jangka waktu seratus delapan puluh
Laporan Pendahuluan | 3-8

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

(180) hari kalender dari tanggal efektif kerja di dalam kontrak


kerja. Konsep Laporan Akhir sekurang kurangnya telah memuat
hasil pembahasan survey penyelidikan tanah, kelayakan, draft
rencana desain, dan perkiraan biaya konstruksi.

4.

Laporan Akhir (Final Report)

Penggandaan Final Report

5 buku

lbum Gambar Desain (A3) 5 buku

RKS dan BOQ

RAB

lbum Gambar Desain (A1) 5 buku

Executive Summary

Penggandaan CD

5 buku
5 buku

5 eksemplar
10 buah

Laporan akhir harus disiapkan dan diserahkan kepada pemberi


pekerjaan dalam jangka waktu duaratus sepuluh (210) hari
kalender dari tanggal efektif kerja di dalam kontrak kerja.Laporan
Akhir

merupakan

hasil

akhir

studi

yang

merupakan

penyempurnaan dari konsep laporan akhir setelah dibahas


bersama dengan Tim Pengarah dan Tim Teknis.
Dalama

LAporan

Akhir

sekurang-kurangnya

sudah

meliputi

Pembuatan Gambar Desain Konstruksi Dermaga, Pembuatan


Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS), Pembuatan Bill Of
Quantity, Pembuatan Rencana Anggaran Biaya (Engineering
Estimate)

Laporan Pendahuluan | 3-9

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

3.5 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


Rencana kerja pekerjaan DED Peningkatan Prasarana Pelabuhan
Penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka
Antisipasi Cuaca Ekstrim

ini disusun berdasarkan tahapan dalam

metodologi yang telah disampaikan sebelumnya sesuai dengan


jangka waktu pelaksanaan adalah 210 (duaratus sepuluh hari
kalender).
Adapun secara lengkap rencana kerja tersebut adalah sebagai
berikut:

Tabel 3. 1 Matriks Pelaksanaan Pekerjaan

Laporan Pendahuluan | 3-10

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

BAB 4
METODOLOGI
PELAKSANAAN PEKERJAAN
4.1 Survei Bidang Sosial Dan Ekonomi
Survei bidang sosial ekonomi meliputi :

Inventarisasi

sosial

ekonomi,

inventarisasi

kebijakan

pemerintah dan daerah terkait, inventarisasi stakeholder dan


aspirasi

stakeholders

mengenai

kebijakan

pembangunan

pelabuhan;
Analisa dan

transportasi sampai 25 tahun yang akan datang;


Survey Lokasi berupa survey lahan, batas kepemilikan lahan

evaluasi

terhadap

perkiraan

permintaan

dan status lahan, estimasi tapak awal dermaga, estimasi


kebutuhan lahan, ketersediaan patok pengukuran (benchmark)

dan penilaian atas alternatif lokasi dermaga;


Survey harga satuan setempat untuk bahan
konstruksi

berdasarkan

diterbitkan

oleh

instansi

dokumen

harga

pemerintah

material

satuan

maupun

yang

asosiasi

konstruksi;
Survey harga satuan untuk bahan/material/peralatan/personil
yang bersifat khusus atau spesifik di quarry maupun di
pabrik/distributor barang terdekat.

Laporan Pendahuluan | 4-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.2 Survei Topografi


4.2.1 Peralatan Survei
Peralatan yang digunakan dalam survei topografi:

Total Station Topcon GPT 7001i.


Prisma.
Pita ukur 50 meter.
Jalon.
Echosounder Garmin 178C Sounder.
GPS Garmin Handheld.
Handy Talky AICOM.
Perahu Motor.
Valeport Tide Log 740.

4.2.2 Pengamatan Azimuth Astronomis


Pengamatan matahari dilakukan untuk mengetahui arah/azimuth awal
yaitu:

Sebagai koreksi azimuth guna menghilangkan kesalahan

akumulatif pada sudut-sudut terukur dalam jaringan poligon.


Untuk menentukan azimuth/arah titik-titik kontrol/poligon

yang tidak terlihat satu dengan yang lainnya.


Penentuan sumbu X untuk koordinat bidang datar pada
pekerjaan pengukuran yang bersifat lokal/koordinat lokal.

Pengamatan azimuth astronomis dilakukan dengan:

Alat ukur yang digunakan Theodolite T2


Jumlah seri pengamatan 4 seri (pagi hari)
Tempat pengamatan, titik awal (BM.1)

Dengan melihat metoda pengamatan azimuth astronomis pada


Gambar 4.1, Azimuth Target (T) adalah:
T = M + atau T = M + (T - M )
di mana:
T

azimuth ke target
Laporan Pendahuluan | 4-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

azimuth pusat matahari

(T)

bacaan jurusan mendatar ke target

(M)

bacaan jurusan mendatar ke matahari

sudut mendatar antara jurusan ke matahari dengan

jurusan ke target

U (Geografi)
Matahari

M T

Target
A

Gambar 4. 1 Pengamatan Azimuth

4.2.3 Pembuatan Titik Tetap (Bench Mark)


BM dipasang di tempat yang stabil, aman dari gangguan dan mudah
dicari. Setiap BM akan difoto, dibuat deskripsinya, diberi nomor dan
kode.

Penentuan

koordinat

(x,

y,

z)

BM

dilakukan

dengan

menggunakan pengukuran GPS, poligon dan sipat datar. Pada setiap


pemasangan BM akan dipasang CP pendamping untuk memudahkan
pemeriksaan.
Tata cara pengukuran, peralatan dan ketelitian pengukuran sesuai
dengan ketentuan yang berlaku. Titik ikat yang dipakai adalah BM
lama yang terdekat.

Laporan Pendahuluan | 4-3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Bentuk,

ukuran

dan

konstruksi

Bench

Mark

besar

berukuran

(20x20x100) cm dengan jumlah BM sebanyak 2 buah. Bench Mark


besar dipasang seperti berikut:
a.

BM harus dipasang pada jarak setiap 2,5 km sepanjang jalur

poligon utama atau cabang. Patok beton tersebut harus ditanam


ke dalam tanah sepanjang kurang lebih 50 cm (yang kelihatan di
atas tanah kurang lebih 20 cm) ditempatkan pada daerah yang
lebih aman dan mudah dicari. Pembuatan tulangan dan cetakan
BM dilakukan di Base Camp. Pengecoran BM dilakukan dilokasi
pemasangan.

Pembuatan

skets

lokasi

BM

untuk

deskripsi.

Pemotretan BM dalam posisi "Close Up", untuk lembar deskripsi


BM.
Pen kuningan

6 cm

Pipa pralon PVC 6 cm

Pelat marmer 12 x 12

Nomor titik

Tulangan tiang 10
Dicor beton
Sengkang 5-15

Dicor beton

Beton 1:2:3

20
Pasir dipadatkan

40

Benchmark

b.

Control Point

Baik patok beton maupun patok-patok polygon diberi tanda

benchmark (BM) dan nomor urut, ditempatkan pada daerah yang


lebih aman dan mudah pencariannya.
c. Untuk memudahkan pencarian patok sebaiknya pada pohonpohon disekitar patok diberi cat atau pita atau tanda-tanda
tertentu.
d. Untuk patok kayu harus dibuat dari bahan yang kuat dengan
ukuran (3x5x50) cm3 ditanam sedalam 30 cm, dicat merah dan
dipasang paku di atasnya serta diberi kode dan nomor yang
teratur.

Laporan Pendahuluan | 4-4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.2.4 Penentuan Kerangka Dasar Horizontal


Pada

dasarnya

ada

beberapa

macam

cara

untuk

melakukan

pengukuran titik kerangka dasar horizontal, diantaranya yaitu dengan


melakukan pengukuran dengan menggunakan satelit GPS (Global
Positioning System) dan dengan pengukuran poligon. Keuntungan
menggunakan metoda GPS untuk penentuan titik kerangka dasar
horizontal yaitu:
o Waktu pelaksanaan lebih cepat.
o Tidak perlu adanya keterlihatan antar titik yang akan diukur.
o Dapat dilakukan setiap saat (real time), baik siang maupun
malam.
o Memberikan posisi tiga dimensi yang umumnya bereferensi ke
satu datum global yaitu World Geodetic System 1984 yang
menggunakan ellipsoid referensi Geodetic Reference System
1980.
o Proses pengamatan relatif tidak tergantung pada kondisi terrain
dan cuaca.
o Ketelitian posisi yang diberikan relatif tinggi.
Sedangkan kerugiannya antara lain:
o Datum untuk penentuan posisi ditentukan oleh pemilik dan
pengelola satelit. Pemakai harus menggunakan datum tersebut,
atau kalau tidak, ia harus mentransformasikannya ke datum yang
digunakannya (transformasi datum).
o Pemakai tidak mempunyai kontrol
pengoperasian

sistem.

Pemakai

dan

hanya

wewenang

dalam

mengamati

satelit

sebagaimana adanya beserta segala konsekuensinya.


o Pemrosesan data satelit untuk mendapatkan hasil yang teliti,
relatif tidak mudah. Banyak faktor yang harus diperhitungkan
dengan baik dan hati-hati.
Spesifikasi pengamatan GPS untuk memperoleh titik kerangka utama
ini adalah:
Laporan Pendahuluan | 4-5

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengamatan dilakukan secara double difference dengan metode

static atau rapid static.


Lama pengamatan 30-45 menit setiap sesi pengamatan.
Panjang tiap baseline maksimal 2.5 kilometer.
Masking angle adalah sebesar 15 derajat.
GPS receiver yang digunakan adalah GPS single frekuensi baik L1

atau L2.
RMS error dari setiap koordinat hasil perhitungan maksimum
adalah 1 mm.

Pengukuran titik kontrol horizontal


poligon, harus

yang

dilakukan dalam bentuk

terikat pada ujung-ujungnya. Dalam pengukuran

poligon ada dua unsur penting yang perlu diperhatikan yaitu jarak
dan sudut jurusan.
Pengukuran titik kontrol horizontal (titik poligon) dilaksanakan dengan
cara mengukur jarak dan sudut menurut lintasan tertutup. Pada
pengukuran poligon ini, titik akhir pengukuran berada pada titik awal
pengukuran. Pengukuran sudut dilakukan dengan pembacaan double
seri, dimana besar sudut yang akan dipakai adalah harga rata-rata
dari

pembacaan

tersebut.

Azimut

awal

akan

ditetapkan

dari

pengamatan matahari dan dikoreksikan terhadap azimut magnetis.


a.

Pengukuran Jarak
Pengukuran jarak dilakukan dengan menggunakan pita ukur 100
meter.

Tingkat

ketelitian

menggunakan pita

ukur,

hasil

pengukuran

jarak

dengan

sangat tergantung kepada

cara

pengukuran itu sendiri dan keadaan permukaan tanah. Khusus


untuk pengukuran jarak pada daerah yang miring dilakukan
dengan cara seperti di gambar berikut
Jarak AB = d1 + d2 + d3

Laporan Pendahuluan | 4-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Untuk menjamin ketelitian pengukuran jarak, maka dilakukan


juga pengukuran jarak optis pada saat pembacaan rambu ukur
sebagai koreksi.

d1

d2
1
d3
2

b.

Pengukuran Sudut Jurusan


Sudut jurusan sisi-sisi poligon adalah besarnya bacaan lingkaran
horisontal alat ukur sudut pada waktu pembacaan ke suatu titik.
Besarnya sudut jurusan dihitung berdasarkan hasil pengukuran
sudut mendatar di masing-masing titik poligon.

sudut mendatar

AB

bacaan skala horisontal ke target kiri

AC

bacaan skala horisontal ke target kanan

Pembacaan sudut jurusan poligon dilakukan dalam posisi


teropong biasa (B) dan luar biasa (LB) dengan spesifikasi teknis
sebagai berikut:

Jarak antara titik-titik poligon adalah 50 m.


Alat ukur sudut yang digunakan Theodolite T2.
Alat ukur jarak yang digunakan pita ukur 100 meter.
Jumlah seri pengukuran sudut 4 seri (B1, B2, LB1, LB2).
Selisih sudut antara dua pembacaan 5 (lima detik).
Ketelitian jarak linier (KI) ditentukan dengan rumus
berikut.
Laporan Pendahuluan | 4-7

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

KI

2
x

fy

1 : 5.000

Bentuk geometris poligon adalah loop.

AB

AC

A
C

4.2.5 Penentuan Kerangka Dasar Vertikal


Kerangka dasar vertikal diperoleh dengan melakukan pengukuran
sipat datar pada titik-titik jalur poligon. Jalur pengukuran dilakukan
tertutup (loop), yaitu pengukuran dimulai dan diakhiri pada titik yang
sama. Pengukuran beda tinggi dilakukan double stand dan pergi
pulang. Seluruh ketinggian di traverse net (titik-titik kerangka
pengukuran) telah diikatkan terhadap BM

Laporan Pendahuluan | 4-8

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Penentuan posisi vertikal titik-titik kerangka dasar dilakukan dengan


melakukan pengukuran beda tinggi antara dua titik terhadap bidang
referensi (BM) seperti digambarkan pada gambar berikut :

Slag 2
Slag 1
b1

m21

b2
m1

Bidang Referensi
D

Pengukuran waterpas mengikuti ketentuan sebagai berikut:

Jalur pengukuran dibagi menjadi beberapa seksi.


Tiap seksi dibagi menjadi slag yang genap.
Setiap pindah slag rambu muka menjadi rambu belakang

dan rambu belakang menjadi rambu muka.


Pengukuran dilakukan double stand pergi pulang pembacaan

rambu lengkap.
Pengecekan baut-baut tripod (kaki tiga) jangan sanpai
longgar. Sambungan rambu ukur harus betul. Rambu harus

menggunakan nivo.
Sebelum melakukan pengukuran, alat ukur sipat datar harus
dicek dulu garis bidiknya. Data pengecekan harus dicatat

dalam buku ukur.


Waktu pembidikan, rambu harus diletakkan di atas alas besi.
Bidikan rambu harus diantara interval 0,5 m dan 2,75 m.
Setiap kali pengukuran dilakukan 3 (tiga) kali pembacaan

benang tengah, benang atas dan benang bawah.


Kontrol pembacaan benang atas (BA), benang tengah (BT)

dan benang bawah (BB), yaitu : 2 BT = BA + BB.


Selisih pembacaan stand 1 dengan stand 2 < 2 mm.
Jarak rambu ke alat maksimum 50 m
Setiap awal dan akhir pengukuran dilakukan pengecekan

garis bidik.
Laporan Pendahuluan | 4-9

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Toleransi salah penutup beda tinggi (T).


T = 10 D mm dimana:
D = Jarak antara 2 titik kerangka dasar vertikal dalam satu

kilo meter.

4.2.6 Pengukuran Situasi Rinci


Dimaksudkan untuk mendapatkan data situasi dan detail lokasi
pengukuran. Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pengukuran
situasi, yaitu:

Pengukuran situasi detail dilakukan dengan cara Tachymetri.


Ketelitian alat yang dipakai adalah 20.
Poligon tambahan jika diperlukan dapat diukur dengan

metode Raai dan Vorstraal.


Ketelitian poligon raai untuk sudut 20 n, dimana n =

banyaknya titik sudut.


Ketelitian linier poligoon raai yaitu 1 : 1000.
Kerapatan titik detail harus dibuat sedemikian rupa sehingga
bentuk

topografi

dan

bentuk

buatan

manusia

dapat

digambarkan sesuai dengan keadaan lapangan.


Sketsa lokasi detail harus dibuat rapi, jelas dan lengkap
sehingga memudahkan penggambaran dan memenuhi mutu

yang baik dari peta.


Sudut poligon raai dibaca satu seri.
Ketelitian tinggi poligon raai 10 cmD (D dalam km).

Dengan cara tachymetri ini diperoleh data-data sebagai berikut:

Azimuth magnetis.
Pembacaan benang diafragma (atas, tengah, bawah).
Sudut zenith atau sudut miring.
Tinggi alat ukur.

Laporan Pendahuluan | 4-10

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Berdasarkan besaran-besaran tersebut diatas selanjutnya melalui


proses hitungan, diperoleh Jarak datar dan beda tinggi antara dua titik
yang telah diketahui koordinatnya (X, Y, Z).

4.2.7 Pengolahan dan Analisis Data Survei Topografi


Berdasarkan data topografi yang diperoleh selanjutnya melalui proses
hitungan, diperoleh Jarak datar dan beda tinggi antara dua titik yang
telah diketahui koordinatnya (X, Y, Z).
Untuk menentukan tinggi titik B dari titik A yang telah diketahui
koordinat (X, Y, Z), digunakan rumus sebagai berikut :
Berdasarkan data topografi yang diperoleh selanjutnya melalui proses
hitungan, diperoleh Jarak datar dan beda tinggi antara dua titik yang
telah diketahui koordinatnya (X, Y, Z).
Untuk menentukan tinggi titik B dari titik A yang telah diketahui
koordinat (X, Y, Z), digunakan rumus sebagai berikut :

TB = TA + H
Untuk menghitung jarak datar (Dd)
1

H 100 Ba Bb Sin2m TA Bt
2

Dd =
2

Dd = 100 (Ba

DoCos m

Bb)Cos2m

dimana:
TA

Titik tinggi A yang telah diketahui

TB

Titik tinggi B yang akan ditentukan


Laporan Pendahuluan | 4-11

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Beda tinggi antara titik A dan B

Ba

Bacaan benang diafragma atas

Bb

Bacaan benang diafragma bawah

Bt

Bacaan benang diafragma tengah

TA

Tinggi alat

Do

Jarak optis[100(Ba-Bb)]

sudut miring

Mengingat akan banyaknya titik-titik detail yang diukur, serta


terbatasnya kemampuan jarak yang dapat diukur dengan alat
tersebut, maka akan diperlukan titik-titik bantu yang membentuk
jaringan polygon kompas terikat sempurna. Sebagai konsekuensinya
pada jalur polygon kompas akan terjadi perbedaan arah orientasi
utara magnetis dengan arah orientasi utara peta sehingga sebelum
dilakukan hitungan, data azimuth magnetis diberi koreksi Boussole
supaya menjadi azimuth geografis.
Hubungan matematik koreksi Boussole (C) adalah:

C=g-m
dimana:
G = Azimuth Geografis
M = Azimuth Magnetis
Pada pelaksanaannya kerapatan titik detail akan sangat tergantung
pada skala peta yang akan dibuat, selain itu untuk keadaan tanah
yang

mempunyai

perbedaan

tinggi

yang

ekstrim

dilakukan

pengukuran lebih rapat. Hasil dari pengukuran berupa data ray dari
masing-masing ruas dalam jalur polygon yang menyajikan ketinggian
Laporan Pendahuluan | 4-12

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

titik-titik tanah yang dipilih dan posisi bangunan yang dianggap


penting.
Hasil perhitungan koordinat titik dalam tiap ray lalu diikatkan pada
masing-masing patoknya sehingga didapatkan posisinya terhadap
bidang referensi. Secara jelas titik-titik ini dapat dilihat pada gambar
topografi yang memiliki skala rinci.

4.3 Survei Batimetri


4.3.1 Penentuan Jalur Sounding
Jalur

sounding

adalah

jalur

perjalanan kapal yang melakukan


sounding dari titik awal sampai ke
titik akhir dari kawasan survei. Jarak
antar jalur sounding yang digunakan
adalah 100 m, sejauh 1,0 km ke arah laut. Pada bagian yang
mengalami abrasi, jalur sounding dibuat dengan jarak 50 m. Untuk
tiap jalur sounding dilakukan pengambilan data kedalaman perairan
setiap jarak 25 m. Titik awal dan akhir untuk tiap jalur sounding
dicatat dan kemudian di-input ke dalam alat pengukur yang
dilengkapi dengan fasilitas GPS, untuk dijadikan acuan lintasan
perahu sepanjang jalur sounding.
4.3.2 Peralatan Survei
Peralatan survei yang diperlukan pada pengukuran batimetri adalah:

Laporan Pendahuluan | 4-13

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Echo

Sounder

GPSMap

perlengkapannya.
mempunyai

fasilitas

Positioning

System)

memberikan
kerangka

dan

Alat

ini

GPS

posisi

(Global

yang

akan

alat

pada

horisontal

dengan

bantuan satelit. Dengan fasilitas ini,


kontrol posisi dalam kerangka horisontal dari suatu titik tetap
di darat tidak lagi diperlukan. Selain fasilitas GPS, alat ini
mempunyai

kemampuan

untuk

mengukur

kedalaman

perairan dengan menggunakan gelombang suara yang

dipantulkan ke dasar perairan.


Notebook. Satu unit portable computer diperlukan untuk
menyimpan data yang di-download dari alat GPSMap setiap

300 kali pencatatan data.


Perahu. Perahu digunakan untuk membawa surveyor dan
alat-alat pengukuran menyusuri jalur-jalur sounding yang
telah ditentukan. Dalam operasinya, perahu tersebut harus
memiliki beberapa kriteria, antara lain:
Perahu harus cukup luas dan nyaman untuk para
surveyor dalam melakukan kegiatan pengukuran dan
downloading data dari alat ke komputer, dan lebih baik
tertutup dan bebas dari getaran mesin.
Perahu harus stabil dan mudah bermanuver pada
kecepatan rendah.
Kapasitas bahan bakar harus sesuai dengan panjang
jalur sounding.

Laporan Pendahuluan | 4-14

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

SATELIT

TAMPAK SAMPING

TAMPAK BELAKANG
READER

ANTENA

ANTENA

Permukaan Air Laut

TRANDUSER

TRANDUSER

DASAR LAUT

Papan

duga.

Papan

duga

digunakan pada kegiatan pengamatan fluktuasi muka air di


laut.
Peralatan

keselamatan.

Peralatan

keselamatan

yang

diperlukan selama kegiatan survei dilakukan antara lain life


jacket.

4.3.3 Koreksi Kedalaman


Data yang tercatat pada alat GPSMap adalah jarak antara tranducer
alat ke dasar perairan. Tranducer tersebut diletakkan di bagian
belakang kapal, di bawah permukaan air yang terpengaruh oleh
pasang surut. Oleh sebab itu diperlukan suatu koreksi kedalaman
terhadap jarak tranducer ke permukaan air dan koreksi kedalaman
terhadap pasang surut.
Gambar 4.2 menampilkan sketsa definisi besaran-besaran panjang
yang terlibat dalam proses koreksi tersebut.
Dari definisi-definisi di atas maka elevasi dasar saluran dihitung dari
nol papan duga adalah (ED) :

ED = Z + A Keterangan :
EMA =

Elevasi muka air diukur dari nol papan duga.

Kedalaman air hasil sounding (jarak dasar perairan ke

tranducer)
Laporan Pendahuluan | 4-15

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Jarak tranducer ke muka air

Gambar 4. 2 Definisi Besaran-Besaran Yang Terlibat Dalam


Koreksi Kedalaman

4.3.4 Pengikatan Terhadap Elevasi Referensi


Hasil dari koreksi pertama (koreksi terhadap jarak tranducer ke muka
air dan terhadap pasang surut) menghasilkan elevasi dasar perairan
terhadap nol papan duga. Elevasi ini kemudian diikatkan kepada
elevasi LLWL yang dihitung pada pengolahan data pasang surut.
Pengikatan

terhadap

persamaan berikut ini :

LLWL

dapat

dicari

dengan

menggunakan

EDLWS = ED - ELWS

dimana:
EDLWS

ED

Elevasi dasar perairan relatif terhadap nol papan duga

ELWS =

Elevasi dasar perairan relatif terhadap LLWL

Elevasi LWS relatif terhadap nol papan duga

Dengan demikian LLWL berada pada elevasi + 0.00m.

Laporan Pendahuluan | 4-16

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.4 Survei Hidro-Oseanografi


Survei hidro-oseanografi dilakukan untuk mendapatkan gambaran
mengenai kondisi perairan setempat yaitu kondisi pasang surut, arus,
dan sedimen. Sehubungan hal tersebut maka pekerjaan yang
dilakukan dalam survei hidro-oseanografi ini meliputi pengamatan
pasang surut, pengukuran arus, dan pengambilan contoh sedimen.
4.4.1 Peralatan Survei
Peralatan survei hidro-oseanografi terdiri :

Total Station Topcon GPT 7001i.

Valeport Tide Log 740.

Currentmeter.

Alat pelampung.

Kompas.

Tabung-tabung sampel.

4.4.2 Pengamatan Pasang Surut


Data pasang surut diperlukan untuk menentukan elevasi muka air
rencana

bagi

reverment),

perencanaan

mengetahui

tipe

fasilitas
pasang

perairan
surut

(dermaga

yang

terjadi

dan
dan

meramalkan fluktuasi muka air. Data masukan untuk analisa pasang


surut ini adalah data hasil pengamatan pasang surut di lapangan.
Urutan analisa pasang surut adalah sebagai berikut:

Menguraikan komponen-komponen pasang surut.


Penentuan tipe pasang surut yang terjadi.
Meramalkan fluktuasi muka air akibat pasang surut.
Menghitung elevasi muka air penting.

Menguraikan komponen-komponen pasang surut adalah menguraikan


fluktuasi muka air akibat pasang surut menjadi komponen-komponen
Laporan Pendahuluan | 4-17

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

harmonik penyusunnya. Besaran yang diperoleh adalah amplitudo


dan fasa setiap komponen. Metode yang biasa digunakan untuk
menguraikan komponen-komponen pasang surut adalah metode
Admiralty dan Least Square. Pengamatan pasang surut dilakukan
pada lokasi yang representatif dengan lama pengamatan 15 x 24 jam.
Pengamatan dilakukan dengan cara memasang alat duga muka air
yang dibaca setiap jam. Elevasi hasil pengamatan

muka air

selanjutnya diikatkan pada titik tetap yang ada (Bench Mark).


Penentuan muka air dilakukan dengan menggunakan komponen
pasang surut yang telah dihasilkan. Dari penentuan tersebut dapat
ditentukan beberapa elevasi muka air penting seperti. Dari beberapa
elevasi muka air tersebut, dipilih salah satu muka air yang akan
digunakan sebagai acuan dalam perencanaan yang disebut elevasi
muka air rencana.
4.4.3 Pengukuran Arus
Tujuan

pengukuran

arus

adalah

untuk

mendapatkan

besaran

kecepatan dan arah arus yang akan berguna dalam penentuan sifat
dinamika

perairan

lokal.

Metoda

pelaksanaan

pengukuran

ini

dijelaskan sebagai berikut:

Pengukuran arus dilakukan pada beberapa lokasi dimana


arus mempunyai pengaruh penting.

Penempatan titik

pengamatan ini disesuaikan dengan kondisi oceanography


lokal

dan

pendahuluan

ditentukan

hasil

(reconnaissance

studi

pengamatan/survei

survey).

Yang

dilakukan

adalah: pengukuran distribusi kecepatan, dalam hal ini


pengukuran dilakukan di beberapa kedalaman dalam satu

penampang.
Pengamatan kecepatan arus dilakukan pada kedalaman 0.2d,
0.6d, 0.8d seperti yang ditampilkan pada gambar di bawah.
Laporan Pendahuluan | 4-18

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pengukuran arus akan dilakukan pada 2 saat, yaitu pada saat


pasang tertinggi (spring tide) dan surut terendah (neap tide).
Lama pengukuran masing-masing selama 24 jam dengan
interval waktu tertentu, yaitu dari saat surut sampai dengan
saat surut berikutnya atau pada saat pasang ke saat pasang
berikutnya atau disebut 1 siklus pasang surut.

Di samping mengetahui besar arus, arah arus juga diamati.

4.4.4 Peramalan Gelombang


Salah satu cara peramalan gelombang adalah dengan melakukan
pengolahan data angin. Prediksi gelombang disebut hindcasting jika
dihitung berdasarkan kondisi meteorologi yang telah lalu dan disebut
forecasting jika berdasarkan kondisi meteorologi hasil prediksi.
Prosedur perhitungan keduanya sama, perbedaannya hanya pada
sumber data meteorologinya. Metode perhitungan gelombang dengan
cara

hindcasting

menggunakan

metode

SMB

(Sverdrup-Munk-

Brechneider).
Gelombang laut yang akan diramal adalah gelombang laut dalam
yang dibangkitkan oleh angin di laut dalam suatu perairan, kemudian
merambat ke arah pantai dan pecah seiring dengan mendangkalnya
perairan dekat pantai. Hasil peramalan gelombang berupa tinggi
gelombang signifikan (HS) dan perioda gelombang signifikan untuk
Laporan Pendahuluan | 4-19

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

tiap arah angin utama (TS). Untuk peramalan gelombang dengan cara
pengolahan data angin ini diperlukan data angin minimal 10 tahun.
Data yang diperlukan untuk peramalan gelombang terdiri dari:

Kecepatan angin.

Arah angin.

Durasi/waktu bertiupnya angin.

4.4.5 Pengambilan Contoh Sedimen


Pekerjaan ini mencakup pengambilan contoh sedimen suspensi dan
dasar.

Peralatan

pengambilan

contoh

air

(sedimen

suspensi)

menggunakan satu unit botol yang dilengkapi dengan katup-katup


pemberat. Botol yang digunakan, dimasukkan pada kedalaman yang
dikehendaki di titik pengambilan sampel air. Sampel air yang didapat,
disimpan dalam botol plastik untuk di tes di laboratorium.
Dalam pengambilan sampel air, terdapat dua metoda pengambilan
yaitu grab sample dan composite sample. Grab sample adalah
pengambilan sampel dilakukan dengan sekali ambil pada kedalaman
tertentu. Sementara composite sample adalah pengambilan sampel
pada kedalaman air yang berbeda dan kemudian digabung menjadi
satu sampel. Metoda yang dipilih untuk diterapkan dalam pekerjaan
ini adalah composite sample.
Sementara pengambilan sampel sedimen dasar menggunakan satu
unit grabber seperti yang diilustrasikan pada gambar di bawah.
Grabber dengan kondisi mulut terbuka diturunkan dengan mengulur
tali hingga membentur tanah dasar laut/sungai. Saat tali ditarik
kembali, secara otomatis mulut grabber akan menggaruk material di
bawahnya hingga tertutup. Dengan demikian grabber yang telah
memuat material dasar ditarik ke atas. Sampel material dasar
Laporan Pendahuluan | 4-20

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

tersebut dimasukkan ke dalam wadah plastik yang diberi tanda untuk


dites di laboratorium.
4.4.6 Pengolahan dan Analisis Data Survei Hidro-Oseanografi
a.

Pasang Surut

Perhitungan konstanta pasang surut dilakukan dengan menggunakan


metode Admiralty. Hasil pencataan diambil dengan interval 1 jam
sebagai input untuk Admiralty dan konstanta pasang surut. Dengan
konstanta pasang surut yang ada pada proses sebelumnya dilakukan
penentuan jenis pasang surut menurut rumus berikut:
NF

K 1 O1
M2 S 2

Dimana jenis pasut untuk nilai NF:


0 - 0,25

semi diurnal

0,25 - 1,5

mixed type (semi diurnal dominant)

1,5 - 3,0

mixed type (diurnal dominant)

>3,0

diurnal

Selanjutnya dilakukan peramalan pasang surut untuk 15 hari yang


dipilih bersamaan dengan masa pengukuran yang dilakukan. Hasil
peramalan tersebut dibandingkan dengan pembacaan elevasi di
lapangan untuk melihat kesesuaiannya. Dengan konstanta yang
didapatkan dilakukan pula peramalan pasang surut untuk masa 20
tahun sejak tanggal pengamatan. Hasil peramalan ini dibaca untuk
menentukan elevasi-elevasi penting pasang surut yang menjadi ciri
daerah tersebut sebagaimana disajikan pada dibawah.
Dari elevasi penting pasang surut yang ada maka ditetapkan nilai
LLWL sebagai elevasi nol acuan. Disamping itu dari peramalan untuk

Laporan Pendahuluan | 4-21

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

masa 20 tahun ke depan akan didapatkan nilai probabilitas dari


masing-masing elevasi penting di atas.

Data Pasut

Admiralty

Komponen Pasang Surut Jenis Pasang Surut

Peramalan pasang Surut 15Peramalan


Hari
pasang Surut 20 Tahun

Perbandingan Hasil Ramalan dengan


Pengukuran
Elevasi
Probabilitas
Penting Lapangan
Pasang
Kejadian
Surut
Tiap elevasi Penting Pasang Surut

Laporan Pendahuluan | 4-22

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 4. 3 Bagan Alir Perhitungan Dan Peramalan Perilaku


Pasang Surut
Tabel 4. 1 Elevasi Penting Pasang Surut
Jenis Elevasi Penting
HHWL

Highest High Water Level

MHWS

Mean High Water Spring

MHWL

Mean High Water Level

MSL

Mean Sea Level

MLWL

Mean Low Water Level

MLWS

Mean Low Water Spring

LLWL

Lowest Low Water Level

b.

Curah Hujan

Data-data

hidrologi

digunakan

untuk

kepentingan

pekerjaan

perencanaan teknis terutama yang berkaitan dengan perencanaan


sistem drainase. Data yang digunakan adalah data curah hujan
maksimum dari tabel curah hujan di lokasi yang diperoleh dari Badan
Geofisika Dan Meteorologi setempat, maka kita dapat. Curah hujan
rencana adalah curah hujan dengan periode ulang tertentu yang
kemudian dipakai untuk perencanaan fasilitas drainase. Penentuan
curah hujan rencana dengan periode ulang tertentu dapat dihitung
menggunakan metode analisa frekuensi. Beberapa metoda yang
sangat dikenal antara lain adalah Metoda Normal, Log Normal,
Pearson III dan , Log Pearson Type III. Metoda yang dipakai nantinya
Laporan Pendahuluan | 4-23

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

harus ditentukan dengan melihat karakteristik distribusi hujan daerah


setempat. Periode ulang yang akan dihitung pada masing-masing
metode adalah untuk periode ulang 2, 5, 10, 25, 50 serta 100 tahun.
c.

Angin

Posisi bumi terhadap matahari yang berbeda-beda dan berubah-ubah


sepanjang tahun akan menyebabkan perbedaan temperatur pada
beberapa bagian bumi. Hal ini akan menjadikan perbedaan tekanan
udara pada bagian-bagian bumi tersebut. Gerakan udara dari tekanan
tinggi menuju tekanan rendah disebut dengan angin.
Angin merupakan pembangkit gelombang laut. Oleh karena itu data
angin dapat digunakan untuk memperkirakan tinggi dan arah
gelombang di lokasi. Data angin yang diperlukan adalah data angin
maksimum harian tiap jam berikut informasi mengenai arahnya yang
diperoleh dari Badan Geofisika dan Meteorologi setempat. Data angin
diklasifikasikan berdasarkan kecepatan dan arah yang kemudian
dihitung besarnya persentase kejadiannya. Arah angin dinyatakan
dalam bentuk delapan penjuru arah mata angin (Utara, Timur Laut,
Timur, Tenggara, Selatan, Barat Daya, Barat dan Barat Laut).
Kecepatan angin disajikan dalam satuan knot, di mana:
1 knot
1 mil laut
1 knot
d.

=
=

1 mil laut / jam

6080 kaki (feet) = 1853,18 meter


=

0,515 meter / detik

Gelombang

Gelombang

merupakan

faktor

penting

di

dalam

perencanaan

pelabuhan. Gelombang digunakan untuk merencanakan bangunanbangunan pelabuhan seperti dermaga, kolam, revertment, serta
fasilitas-fasilitas lainnya.

Laporan Pendahuluan | 4-24

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Salah satu cara peramalan gelombang adalah dengan melakukan


pengolahan data angin. Prediksi gelombang disebut hindcasting jika
dihitung berdasarkan kondisi meteorologi yang telah lalu dan disebut
forecasting jika berdasarkan kondisi meteorologi hasil prediksi.
Prosedur perhitungan keduanya sama, perbedaannya hanya pada
sumber data meteorologinya. Metode perhitungan gelombang dengan
cara

hindcasting

menggunakan

metode

SMB

(Sverdrup-Munk-

Brechneider).
Gelombang laut yang akan diramal adalah gelombang laut dalam
yang dibangkitkan oleh angin di laut dalam suatu perairan, kemudian
merambat ke arah pantai dan pecah seiring dengan mendangkalnya
perairan dekat pantai. Hasil peramalan gelombang berupa tinggi dan
perioda gelombang signifikan untuk tiap arah angin utama. Data-data
yang diperlukan untuk peramalan gelombang terdiri dari:

Kecepatan angin.
Arah angin.
Durasi/waktu bertiupnya angin.

Untuk peramalan gelombang dengan cara pengolahan data angin ini


diperlukan data angin minimal 10 tahun.
Fetch adalah daerah pembentukan gelombang yang diasumsikan
memiliki kecepatan dan arah angin yang relatif konstan. Bagan alir
penentuan fetch efektif sebagai berikut:
Pada kenyataan, angin bertiup dalam arah yang bervariasi atau
sembarang sehingga panjang fetch diukur dari titik pengamatan
dengan interval 50. Penghitungan panjang fetch efektif ini dilakukan
dengan menggunakan bantuan peta topografi lokasi dengan skala
yang cukup besar, sehingga dapat terlihat pulau-pulau/daratan yang
mempengaruhi pembentukan gelombang di suatu lokasi. Penentuan
titik fetch diambil pada posisi laut dalam dari perairan yang diamati.
Ini karena gelombang laut yang dibangkitkan oleh angin terbentuk di
Laporan Pendahuluan | 4-25

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

laut dalam suatu perairan, kemudian merambat ke arah pantai dan


pecah seiring dengan mendangkalnya perairan dekat pantai.
1.

Gunakan data kecepatan angin maksimum.

2.

Tentukan durasi x (untuk Indonesia diambil t = 3 jam).

3.

Hitung kecepatan angin untuk durasi 3 jam dengan langkah

sebagai berikut:
t

1609
Ut

Ut

45
1,277 0,296 tanh 0,9 log

U 3600
t

UX
0,15 logX 1,5334
U 3600

di mana:

4.

UX

kecepatan angin 3 jam

Ut

kecepatan angin dari data angin

Hitung durasi minimum (tmin)

t min

gF
0,0161 ln 2
V

V
6,5882 e
g

2,2024
2

gF

0,3692 ln

gF

V2

0,8798ln

di mana:

5.

kecepatan angin = UX

percepatan gravitasi

panjang fetch efektif

Periksa harga dari tmin.


Jika x > tmin : gelombang terbatas fetch
Laporan Pendahuluan | 4-26

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Jika x < tmin : gelombang terbatas waktu


6.

Hitung tinggi dan periode gelombang signifikan berdasarkan

kondisi yang ada.


Dari tinggi dan periode gelombang (HS dan TS) yang didapatkan dari
perhitungan masing-masing data angin kemudian dilakukan analisa
frekuensi dengan menggunakan metode Gumbell untuk memperoleh
tinggi dan periode gelombang untuk periode ulang H2, H5, H10, H25,
H50

dan H100 menurut arah datang gelombang. Hasil penentuan

gelombang berdasarkan analisa frekuensi ini yang digunakan untuk


perencanaan teknis fasillitas selanjutnya.
Tinggi dan perioda gelombang yang diperoleh dari hasil peramalan
gelombang dengan menggunakan data angin yang ada kemudian
dikelompokkan menurut bulan kejadian. Langkah selanjutnya dicari
persentase kejadian tinggi dan periode gelombang setiap bulannya
menurut besar dan arahnya yang disajikan dalam tabel dan wave
rose.

e.

Arus Pantai

Arus pantai di dekat pantai berkaitan erat proses penjalaran


gelombang menuju pantai. Gelombang yang menjalar ke pantai
membawa massa air dan momentum dalam arah penjalaran sehingga
Laporan Pendahuluan | 4-27

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

menimbulkan arus di dekat pantai. Arus yang timbul akan membawa


material ke pantai sehingga menimbulkan pengendapan sepanjang
pantai (sedimentasi) atau sebaliknya membawa material pembentuk
pantai ke tempat lain (erosi).
Nearshore Zone
Breaker Zone

Surf Zone

Swash Zone
Berms

Dune

Breaker

LLWL

Beach Face

Longshore Bar

Offshore

Inshore

Foreshore

Backshore

Pada gambar di atas, daerah pantai dibagi menjadi backshore dan


foreshore. Batas antara kedua zona adalah puncak berm, yaitu titik
dari runup maksimum pada kondisi gelombang normal. Surf zone
terbentang dari titik di mana gelombang pertama kali pecah sampai
titik runup di sekitar lokasi gelombang pecah. Di lokasi gelombang
pecah terdapat longshore bar, yaitu gundukan pasir dasar yang
memanjang sepanjang pantai.
Perilaku arus dan gelombang kaitannya dengan proses pergerakan
material di daerah pantai dapat dilihat sebagai berikut:
1.

Offshore Zone
Offshore zone adalah daerah yang terbentang dari lokasi
gelombang pecah ke arah laut. Pada daerah ini gelombang dan
arus menimbulkan gerak orbit partikel air dengan orbit lintasan
partikel tidak tertutup sehingga menimbulkan transpor massa
Laporan Pendahuluan | 4-28

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

air yang disertai dengan terangkatnya sedimen dasar dalam


arah menuju pantai dan meninggalkan pantai.
2.

Surf Zone
Daerah surf zone adalah daerah antara gelombang pecah dan
garis pantai yang ditandai dengan penjalaran gelombang
setelah pecah ke arah pantai. Gelombang pecah menimbulkan
arus

dan

turbulensi

yang

sangat

tinggi

yang

dapat

menggerakkan sedimen dasar. Kecepatan partikel air hanya


bergerak dalam arah penjalaran gelombang saja.
3.

Swash Zone
Daerah swarf zone adalah daerah pantai di mana gelombang
dan arus yang sampai di garis pantai menyebabkan massa air
bergerak ke atas dan kemudian turun kembali pada permukaan
pantai. Gerak massa air tersebut disertai dengan terangkutnya
sedimen.
Dari ketiga daerah tersebut, karakteristik gelombang dan arus
pada daerah surf zone dan swash zone adalah yang paling
penting. Arus yang terjadi di ke dua daerah tersebut sangat
tergantung dengan arah datang gelombang

f.

Transpor Sedimentasi

Transpor sedimen pantai adalah gerak sedimen di daerah pantai yang


disebabkan oleh gelombang dan arus yang terjadi di daerah antar
gelombang pecah dan garis pantai. Gelombang yang pecah dengan
membentuk sudut terhadap garis pantai akan menimbulkan arus
sepanjang pantai (longshore current) sehingga daerah transpor
sedimen pantai terbentang dari garis pantai sampai tepat di luar
daerah gelombang pecah.

Laporan Pendahuluan | 4-29

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Transpor

sedimen

banyak

menyebabkan

permasalahan

dalam

pencegahan sedimentasi serta erosi pantai. Oleh sebab itu prediksi


transpor sedimen sepanjang pantai untuk berbagai kondisi adalah
sangat

penting

dilakukan.

Transpor

sedimen

pantai

dapat

diklasifikasikan menjadi:
1.

Onshore Offshore Transport


Transpor sedimen yang menuju dan meninggalkan pantai serta
mempunyai arah rata-rata tegak lurus garis pantai.

2.

Longshore Transpot
Transpor sedimen sepanjang pantai dan mempunyai arah ratarata sejajar garis pantai. Di daerah lepas pantai biasanya hanya
terjadi transpor menuju dan meninggalkan pantai, sedangkan di
daerah dekat pantai terjadi kedua jenis transpor sedimen di
atas.

g.

Pemodelan Gelombang Dan Arus

Permodelan

gelombang dan arus dilakukan untuk mengoptimalkan

layout masterplan yang direncanakan. Gelombang yang menjalar


menuju ke pantai mengalami perubahan akibat adanya perubahan
kedalaman atau karena adanya rintangan yang menghalangi (lihat
Sub Bab 2.5.5). Perubahan gelombang akan berpengaruh terhadap
arus yang ditimbulkan oleh gelombang tersebut serta terhadap
sedimen

yang

dibawa

oleh

arus.

Untuk

itu

perlu

dilakukan

permodelan untuk memprediksi keadaan gelombang, arus dan


sedimentasi pada layout serta dampak yang mungkin ditimbulkan.
Untuk melakukan permodelan gelombang, arus dan sedimentasi di
lokasi, dipilih model numerik RCPWAVE. Hasil simulasi dari pemodelan
RCPWAVE yang akan disajikan berupa pola distribusi tinggi gelombang
dalam bentuk plot garis-garis kontur tinggi gelombang. Simulasi ini
Laporan Pendahuluan | 4-30

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

didasarkan pada arah gelombang yang mungkin terjadi di kawasan


kajian. Data-data yang

dibutuhkan masukan RCPWAVE sebagai

berikut:
1.

Bathimetri Perairan
Agar memberikan hasil yang baik, analisa refraksi/difraksi
memerlukan kawasan perairan yang agak luas. Pada bagian
peta tersebut akan digambarkan kawasan perairan untuk
analisa refraksi/difraksi. Pada batas laut paling luar dari perairan
diambil suatu anggapan bahwa gelombang yang ada atau
terbentuk berupa gelombang sempurna yang belum mengalami
refraksi / difraksi. Sedang pada kawasan di sebelah dalam
(dekat pantai) dilakukan simulasi yang lebih teliti, dengan peta
batimetri yang digunakan adalah peta dengan skala 1:2.000,
kemudian dibuatkan grid perairan untuk simulasi transformasi
refraksi dan difraksi gelombang pada lokasi.

2.

Tinggi Gelombang
Tinggi gelombang yang digunakan sebagai data masukan model
numerik ini adalah tinggi gelombang yang diperoleh dari hasil
pasca-kiraan gelombang berdasarkan data angin. Data angin
sekunder yang digunakan diusahakan diambil dari lokasi
pengamatan yang mempunyai karakteristik tidak jauh berbeda
dengan karakteristik lokasi kajian.

3.

Arah Datangnya Gelombang


Untuk daerah kajian refraksi dan difraksi, arah yang ditinjau
adalah arah-arah yang menghadap ke laut bebas atau relatif
bebas.

4.

Perioda Gelombang

Laporan Pendahuluan | 4-31

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Dalam proses perhitungan tinggi gelombang rencana, informasi


mengenai perioda dan arah gelombang telah hilang karena
besaran

yang

menjadi

obyek

perhitungan

adalah

tinggi

gelombang.
Tinggi gelombang rencana yang diperlukan sebagai data input
model RCPWAVE ini ditetapkan dengan cara sebagai berikut:
a.

Dari

hasil

pasca-kiraan

gelombang,

diambil

tinggi

gelombang yang terbesar dengan periodenya untuk tiap


arah yang mendatangkan gelombang pada tiap tahunnya.
b. Dari tabel tersebut untuk tiap tahun diambil gelombang
terbesar,
gelombang

tidak

peduli

terbesar

arahnya.

tanpa

Dengan

mempedulikan

mengambil
arah,

maka

informasi mengenai arah gelombang sudah hilang dalam


analisa selanjutnya.
c. Dilakukan analisa

harga

ekstrim

berdasarkan

data

gelombang terbesar tahunan yang telah tersusun dari


langkah sebelumnya. Dengan cara analisa harga ekstrim
yang didasarkan pada tinggi gelombang ini, maka informasi
mengenai

perioda

gelombang

hilang

dalam

langkah

selanjutnya.
d. Metode yang digunakan yaitu metode Gumbell. Analisa
frekuensi adalah kejadian yang diharapkan terjadi, rata-rata
sekali setiap N tahun atau dengan perkataan lain tahun
berulangnya N tahun.
e. Pilih gelombang rencana dengan nilai periode ulang
tertentu. Setelah mendapatkan tinggi gelombang rencana
untuk periode ulang tertentu tersebut kemudian dianalisa
periode gelombang yang sesuai.

Laporan Pendahuluan | 4-32

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.5 Survei Penyelidikan Tanah


Survey ini bertujuan untuk mendapatkan data kekuatan tanah
sebagai dasar pijakan untuk perencanaan struktur bangunan. Adapun
ruang lingkupnya meliputi :
1.

2.

Survey Lapangan yang mencakup :


Sondir/CPT dengan kedalaman minimal 30 m
Bor mesin dengan kedalaman minimal 30 m
Pengambilan contoh tanah (terganggu dan tidak terganggu)
Analisa Laboratorium

Index Properties : Specific Gravity, Atterberg Limit, Unit

Weight, Porosity, Grainsize Analysis, Permeability, Dan lain-lain


Engineering Properties : Direct Shear Test, Consolidation Test,
Triaxial Test, Compaction Test

4.5.1 Peralatan Survei


Peralatan Survei penyelidikan tanah :

Dutch Cone Penetrometer


Diesel Engine
Casing
Drilling Rod
Tabung Sample
Piston dan Piston Rod
Mata Bor Piston Rod

4.5.2 Metodologi Survey


Pekerjaan

penyelidikan

ini

dimaksudkan

untuk

mendapatkan

parameter-parameter karakteristik batuan/tanah dari tiap lapisan


maupun

daya

dukung

tanahnya

guna

keperluan

perencanaan

pondasi, analisa settlement,land sliding dan sebagainya. Pekerjaan


yang perlu dilakukan pada penyelidikan ini meliputi :

Persiapan
Laporan Pendahuluan | 4-33

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pada tahapan ini dilakukan studi literatur, laporan-laporan


terdahulu yang berkaitan dengan geologi teknik dan mekanika
tanah yang mencakup areal rencana. Dalam tahapan awal ini
dilakukan mobilisasi peralatan dan personil.
Penyelidikan Lapangan
Didalam tahapan ini akan dilakukan beberapa kegiatan yang
meliputi pekerjaan pemboran tangan dan pembuatan sumuran
uji (test pit) yang kesemuanya akan dilakukan dalam waktu
yang bersamaan. Pekerjaan ini akan dilaksanakan segera
setelah layout master plan disetujui, sehingga letak bangunanbangunan laut maupun darat yang direncanakan sudah tetap.
Pada pekerjaan lapangan yaitu sondir dan boring, apabila
pelaksanaannya dilakukan di laut maka terlebih dahulu dibuat
bagan/plat form yang berdiri di atas tiang pancang kayu atau
bambu yang ditanam/dipancang pada areal titik sondir. Bagan
ini

berfungsi

sebagai

tempat

untuk

meletakkan

mesin

penyelidikan tanah dan tempat untuk melakukan kegiatan


penyelidikan.

tripod
mesin bor
bagan

muka air laut

stang bor

dasar laut

Gambar 4. 4 Bagan (Platform) Tempat Penyelidikan Tanah Di


Laut
Laporan Pendahuluan | 4-34

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Metoda pelaksanaan pekerjaan penyelidikan tanah ini dapat diuraikan


sebagai berikut :
Pemboran
Pekerjaan pemboran ini dimaksudkan untuk mengetahui susunan
lapisan tanah/batuan yang berada dibawah permukaan, dan
bersamaan

dengan

pekerjaan

ini

akan

diambil

contoh

tanah/batuan secara terus menerus baik yang tidak terganggu


maupun contoh tanah terganggu untuk dilakukan pengujian di
laboratorium, selain itu juga akan dilakukan pengujian parameter
kekerasan/kepadatan

lapisan

secara

langsung

di

lapangan

dengan metoda pengujian penetrasi (SPT).


Pekerjaan ini akan dilakukan dengan bor mesin jenis Tone atau
YBM. Pengambilan contoh tanah dilakukan dengan interval
kedalaman 3,00 meter sampai dengan kedalaman 30 meter.
Contoh tanah yang terambil merupakan contoh tanah terganggu
dan akan disimpan dalam peti contoh tanah dimulai dari bagian
kiri atas untuk kedalaman paling atas dan berturut dibawahnya
untuk meter selanjutnya yang masing-masing dibatasi dengan
sekat-sekat, untuk memudahkan deskripsi lapangan maupun
urut-urutan

lapisan

tanah/batuan

yang

terdapat

dibawah

permukaan. Untuk menjaga berkurangnya kandungan air yang


dapat mengakibatkan rusaknya contoh ini, maka sebelum
dimasukkan ke peti contoh, contoh tanahnya akan dibungkus
dengan plastik yang ukurannya sesuai dengan kayu/bambu yang
berukuran sama dan dicat warna merah, sedangkan untuk
bagian yang contoh tanah diambil untuk penelitian laboratorium,
Laporan Pendahuluan | 4-35

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

tempat yang kosong akan diganti dengan kayu/bambu yang dicat


warna hijau.
Pada setiap peti contoh akan diberi label dengan cat tentang
lokasi, nomor titik bor, selang kedalaman, nomor kotak dan nama
proyek dan selanjutnya pada papan penutupnya diberi segel dan
pengunci. Dan setiap peti contoh setelah terisi penuh dan diberi
label akan segera diambil fotonya untuk dokumentasi.
Beberapa contoh tanah yang mewakili lapisan-lapisan tanah
akan dibawa ke laboratorium untuk mengetahui sifat-sifatnya
(indeks/physical properties).
Selama pekerjaan pemboran berlangsung muka air tanah untuk
setiap lubang bor akan selalu diamati/diukur.
Pekerjaan pemboran ini akan dilakukan sebanyak 4 (tiga) titik bor
(mesin) di perairan, dan 2 (dua) titik bor di darat, dengan
kedalaman masing-masing 30 meter dan 30 meter (untuk boring
di darat) disesuaikan dengan kondisi lapangan.
Sondir
Jumlah sondir ditentukan sebanyak 3 titik pada lokasi rencana
bangunan laut dan 2 titik pada daerah rencana bangunan darat
dengan kedalaman sondir mencapai lapisan tanah keras yaitu
lapisan dengan tahanan konus qc > 200 kg/cm2.
Pekerjaan ini dilakukan dengan alat sondir kapasitas 2,5 ton
dengan

kedalaman

penyondiran

maksimum

40

dari

permukaan tanah atau telah mencapai lapisan tanah dengan


tahanan konus sebesar 200 kg/cm2. Prosedure pelaksanaan
pekerjaan sondir akan mengikuti standar ASTM D3441-86;
Method

for

Deep,

Quasi-Static

Cone

and

Friction

Cone

Penetration Test of Soil.


Laporan Pendahuluan | 4-36

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Hasil dari pekerjaan sondir berupa grafik sondir yang menyajikan


besarnya tekanan konus qc dan jumlah hambatan pelekat (JHP),
versus kedalaman. Pembacaan sondir dilakukan selang interval
20 cm, dengan titik elevasi 0 (nol) berada di permukaan tanah
setempat pada saat penyelidikan.
Beberapa hal penting yang dapat diperoleh dari penyelidikan
tanah melalui sondir, antara lain:
Perkiraan kedalaman tanah keras sesuai dengan spesifikasi
pekerjaan.
Perkiraan ketebalan tiap jenis tanah.
Dengan dapat diperkirakannya ketebalan lapisan tanah, maka
dapat diperkirakan penurunan yang mungkin terjadi akibat
pembebanan.
Pengujian Penetrasi (SPT)
Maksud dari pengukuran penetrasi ini untuk mengetahui derajat
kepadatan relatif dari lapisan-lapisan tanah yang merupakan
salah satu parameter untuk perhitungan pondasi.
Pengujian ini akan dilakukan didasar lubang bor pada setiap
kemajuan pemboran 1,5 meter atau setiap perubahan lapisan
tanah dan akan dilakukan terus sampai dasar lubang bor dari
jumlah kedalaman yang direncanakan. Peralatan yang digunakan
adalah tabung belah SPT (Splite Spoon/Raymond Sampler) yang
bagian dalamnya bergaris tengah 34,93 mm dengan panjang
bagian dalamnya adalah 63,5 cm, tumbukan standar dengan
berat 63,5 kg dan pipa peluncur dengan penahan tumbukan.
Dasar lubang bor yang akan diuji harus diberikan dari kotoran bor
(cutting), kemudian peralatan (splite spoon) dipasang diujung
stang bor dan ditumbuk dengan standar dengan tinggi jatuh 76,2
cm dan dicatat jumlah tumbukan setiap kemajuan 15,24 cm
Laporan Pendahuluan | 4-37

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

sampai mencapai kemajuan kedalaman 45,72 cm. Apabila


kemajuan kedalaman belum mencapai Sondir
Jumlah sondir ditentukan sebanyak 3 titik pada lokasi rencana
bangunan laut dan 2 titik pada daerah rencana bangunan darat
dengan kedalaman sondir mencapai lapisan tanah keras yaitu
lapisan dengan tahanan konus qc > 200 kg/cm2.
Pekerjaan ini dilakukan dengan alat sondir kapasitas 2,5 ton
dengan

kedalaman

penyondiran

maksimum

40

dari

permukaan tanah atau telah mencapai lapisan tanah dengan


tahanan konus sebesar 200 kg/cm2. Prosedure pelaksanaan
pekerjaan sondir akan mengikuti standar ASTM D3441-86;
Method

for

Deep,

Quasi-Static

Cone

and

Friction

Cone

Penetration Test of Soil.


Hasil dari pekerjaan sondir berupa grafik sondir yang menyajikan
besarnya tekanan konus qc dan jumlah hambatan pelekat (JHP),
versus kedalaman. Pembacaan sondir dilakukan selang interval
20 cm, dengan titik elevasi 0 (nol) berada di permukaan tanah
setempat pada saat penyelidikan.
Beberapa hal penting yang dapat diperoleh dari penyelidikan
tanah melalui sondir, antara lain:
Perkiraan kedalaman tanah keras sesuai dengan spesifikasi
pekerjaan.
Perkiraan ketebalan tiap jenis tanah.
Dengan dapat diperkirakannya ketebalan lapisan tanah, maka
dapat diperkirakan penurunan yang mungkin terjadi akibat
pembebanan.
Pengujian Penetrasi (SPT)

Laporan Pendahuluan | 4-38

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Maksud dari pengukuran penetrasi ini untuk mengetahui derajat


kepadatan relatif dari lapisan-lapisan tanah yang merupakan
salah satu parameter untuk perhitungan pondasi.
Pengujian ini akan dilakukan didasar lubang bor pada setiap
kemajuan pemboran 1,5 meter atau setiap perubahan lapisan
tanah dan akan dilakukan terus sampai dasar lubang bor dari
jumlah kedalaman yang direncanakan. Peralatan yang digunakan
adalah tabung belah SPT (Splite Spoon/Raymond Sampler) yang
bagian dalamnya bergaris tengah 34,93 mm dengan panjang
bagian dalamnya adalah 63,5 cm, tumbukan standar dengan
berat 63,5 kg dan pipa peluncur dengan penahan tumbukan.
Dasar lubang bor yang akan diuji harus diberikan dari kotoran bor
(cutting), kemudian peralatan (splite spoon) dipasang diujung
stang bor dan ditumbuk dengan standar dengan tinggi jatuh 76,2
cm dan dicatat jumlah tumbukan setiap kemajuan 15,24 cm
sampai mencapai kemajuan kedalaman 45,72 cm. Apabila
kemajuan kedalaman belum mencapai 45,72 cm dan jumlah
tumbukan pada selang kedua dan ketiga atau hanya pada selang
pertama

telah

mencapai

50

tumbukan,

maka

pengujian

diberhentikan dan dicatat berapa penurunan tabung SPT. Contoh


tanah yang

terambil dari pengujian ini akan disimpan dalam

kantong plastik dan disimpan dalam peti contoh serta diletakkan


pada

kedalaman

yang

sama

dengan

selang

kedalaman

pengujian.
Pengambilan

Contoh

Tanah

Tak

Terganggu

(Undisturbed

Sampling)
Maksud dari pengambilan contoh tanah tak terganggu ini adalah
untuk mendapatkan contoh tanah yang mendekati keadaan
aslinya,

sehingga

parameter-parameter

yang

didapat

dari

Laporan Pendahuluan | 4-39

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

pengujian laboratorium akan sama atau minimal mendekati


keadaan sebenarnya. Pengambilan contoh tanah tak terganggu
ini akan dilakukan didalam lubang bor pada setiap selang
kedalaman 3 meter atau setiap perubahan lapisan tanah dan
pengambilan

contoh

yang

pertama

akan

dilakukan

pada

kedalaman 3 meter dari muka tanah setempat.


Apabila pengambilan contoh ini bersamaan dengan pelaksanaan
pengujian penetrasi standar, maka untuk menjaga keaslian sifat
tanahnya, pekerjaan pengambilan contoh tanah akan dilakukan
lebih dahulu.
Peralatan yang akan digunakan untuk mengambil contoh tanah
tak terganggu ini adalah "Thin Wall (Shelby) Tube" yang bergaris
tengah minimum 68 mm dengan panjang 60 mm. Cara
pengambilan contoh tanah ini ialah dengan cara ditekan dan
tidak

boleh

diputar

ataupun

ditumbuk

sebelum

mencapai

kedalaman/panjang yang direncanakan.


Setelah

contoh

tanah

selesai

didiskripsi,

untuk

menjaga

berkurangnya kandungan air tanah asli, maka pada kedua ujung


tabung akan segera ditutup dengan parafin dan disimpan pada
tempat yang tidak dapat mengurangi sifat keaslian dari contoh
tanah tersebut. Jumlah contoh tanah tidak terganggu yang akan
diambil dalam pekerjaan ini disesuaikan dengan TOR.
Pengujian Laboratorium Mekanika Tanah
Maksud dari pengujian laboratorium mekanika tanah ini adalah
untuk mengetahui index properties dan engineering properties
dari masing-masing lapisan tanah yang diambil contoh tanahnya
baik yang terganggu maupun yang tak terganggu. Hal mana
parameter-parameter yang didapatkan dari hasil pengujian
laboratorium ini akan merupakan salah satu dasar perhitungan
Laporan Pendahuluan | 4-40

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

untuk perencanaan kestabilan lereng, pemadatan, penurunan


dari rencana tanggul dan bangunan pelengkapnya. Pelaksanaan
pengujian di laboratorium adalah sebagai berikut :

Specific Gravity
Tes ini dilakukan untuk mengetahui berat jenis tanah.
Prosedur standar yang dipakai adalah ASTM D854-83 (1983)
dan SK SNI M-08-1993-03.

Kadar Air
Tes ini dilakukan untuk mengetahui kadar air atas contoh
tanah.
Pelaksanaan tes ini mengacu pada prosedur standar ASTM D
2216-80 (1980) dan SNI 1965-1990-F.

Density Test
Pengujian ini dimaksudkan untuk mengetahui density dari
contoh tanah dalam kondisi asli (bulk) dan kondisi kering
(dry). Tes ini mengacu pada prosedur standar ASTM D9254-83
(1983) dan SNI 1964-1990-F.

Saringan ( Grain Size Analysis)


Tes ini dilakukan untuk mengetahui pembagian butiran
contoh tanah. Prosedur standar yang dipakai adalah ASTM
D422-63 (1972/1963).

Atterberg Limit
Tes ini dilakukan untuk mengetahui batas cair, batas plastis
dan indeks plastisitas tanah. Tes tersebut mengacu pada
prosedur standar ASTM D4318-84 (1984) dan SNI 1967-1990F. Tes Atterberg Limit dan analisis saringan selanjutnya
dipakai untuk klasifikasi tanah menurut USCS.
Laporan Pendahuluan | 4-41

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Triaxial Compression dan Direct Shear Test


Tes ini dilakukan untuk mendapatkan nilai c dan tanah
(shear strength of soil). Untuk tes triaxial dilakukan 3 jenis tes
yaitu

tes

Unconsolidated

Undrained

(CU),

Undrained

Consolidated

(UU),

Drained

Consolidated

(CD).

dan

tes

Unconfined Compression. Tes-tes tersebut diperlukan untuk


menentukan

parameter

shear

strength

tanah

yang

merepresentasikan kondisi sebenarnya di lapangan, yang


berguna untuk analisis stabilitas untuk kondisi end of
construction, long term, ataupun pada setiap step konstruksi
dam (construction sequence).
Tes direct shear mengacu pada ASTM D3080. Tes triaxial
compression mengacu pada prosedur standar ASTM D285087 (1987).

Consolidation Test
Tes ini bertujuan untuk memperoleh nilai compression index
Cc dan coefficient of consolidation Cv yang selanjutnya
dipergunakan untuk memprediksi besarnya penurunan dam.
Tes ini mengacu pada prosedur standar ASTM D2435-(1983 ).

Pengolahan Data
- Membuat log bor beserta hasil test
- Memberikan penilaian terhadap masalah daya dukung
-

tanah, kemampatan lereng, penurunan dan lain-lain.


Membahas bahan konstruksi alam yang ada sebagai
bahan bangunan berdasarkan aspek keteknikan dan
material

yang

bersangkutan

dengan

jarak,

metoda

eksploitasi dan peralatan yang sesuai untuk digunakan.

Laporan Pendahuluan | 4-42

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.5.3

Pengolahan dan Analisis Data Survei Penyelidikan


Tanah

Pekerjaan analisa penyelidikan tanah dilakukan untuk mendapatkan


parameter-parameter tanah yang akan digunakan dalam perencanaan
teknis, khususnya yang berkaitan dengan perencanaan struktur
bawah bangunan.
Cone Penetrasion Test (CPT)
Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menentukan lapisan-lapisan
tanah berdasarkan tahanan ujung konus qc (kg/cm2) dan nilai lekatan
Lf (kg/cm2) setiap kedalaman pada alat sondir dengan kapasitas 2.5
ton dengan kedalaman penetrasi 20 cm. Analisa perhitungan yang
dapat dilakukan adalah:
1.

Hambatan lekat:
HL

(JP PK)

di mana:

2.

JP

jumlah perlawanan

PK

perlawanan penetrasi konus

Cf

faktor koreksi/kalibrasi alat

Cf

A/B

tahap pembacaan 20 cm

luas konus/luas torak = 10

Jumlah hambatan lekat:


JHLi

SHL

kedalaman lapisan yang ditinjau

Hasil penyondiran berupa grafik nilai perlawanan konus dan nilai


lekatan yang disajikan dalam bentuk grafik yang menghasilkan
Laporan Pendahuluan | 4-43

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

hubungan antara kedalaman dan nilai perlawanan konus qc (kg/cm2)


dan nilai lekatan Lf (kg/cm2).
Pemboran Inti (Core Drilling)
Tujuan pemboran ini adalah untuk mendapatkan contoh-contoh tanah
dasar yang akan digunakan untuk analisa laboratorium. Pemboran
dilaksanakan dengan mesin bor sistem putaran dan pengambilan
sampel dilakukan memakai tabung.
Uji Penetrasi Standar (SPT)
Uji Penetrasi Standar (SPT) dilakukan untuk memperoleh nilai N yang
dipakai untuk membuat perkiraan kondisi lapisan tanah bawah untuk
perhitungan kapasitas dukung pondasi. Harga N didefinisikan sebagai
jumlah pukulan dengan palu seberat 140 lb (63 kg) yang dijatuhkan
bebas setinggi 30 in (75 cm), untuk memasukan tabung standar (split
spoon sampler) sepanjang 24 in (60 cm) kedalaman tanah. Nilai N
dihitung sebagai jumlah 2 x 6 inches pukulan akhir dari 3 x 6 inches
penetrasi. Hasil pengujian SPT ini kemudian digambarkan dalam
grafik bor log.

4.6 Analisis Finansial


Analisa

kelayakan

finansial

untuk

pembangunan

pelabuhan

penyeberangan Kabupeten sibolga-nias dan kep.mentawai dilakukan


dengan menggunakan 4 metode, yaitu :
a.

Metode Net Present Value (NPV)

metode ini menghitung selisih antara nilai sekarang (present value)


dengan nilai sekarang (present value) penerimaan-penerimaan kas
bersih (net cash flow) dimasa yang akan datang. Apabila nilai
sekarang penerimaan-penerimaan kas bersih dimasa yang akan
datang lebih besar dari pada nilai sekarang investasi, maka proyek
Laporan Pendahuluan | 4-44

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

dinyatakan layak sehingga dapat diterima, sedangkan apabila lebih


kecil (NPV negatif), maka proyek dinyatakan tidak layak dilaksanakan.
b.

Metode Internal Rate of Return (IRR)

Metode ini menghitung tingkat bunga yang menyamakan nilai


sekarang investasi dengan nilai sekarang penerimaan-penerimaan
kas bersih di masa-masa mendatang. Apabila tingkat bunga ini lebih
besar dari pada tingkat bunga relevan (tingkat keuntungan yang
disyaratkan), maka investasi dinyatakan layak, sedangkan bila lebih
kecil dinyatakan tidak layak.
c.

Metode Payback Period

Metode ini mengukur seberapa cepat investasi bisa kembali. Karena


itu satuan hasilnya bukan presentase, melainkan satuan waktu
(bulan, tahun dan sebagainya). Jika periode payback ini lebih pendek
daripada

yang

disyaratkan,

maka

proyek

dinyatakan

layak,

sedangkan jika lebih lama maka proyek dinyatakan tidak layak untuk
dilaksanakan.
d.

Metode Benefit Cost Ratio (BCR)

Metode ini membandingkan antara manfaat yang dihasilkan dengan


biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh manfaat tersebut. Suatu
usaha dinyatakan layak apabila benefit cost rasionya lebih besar dari
1 (BCR>1) dan bila BCR = 0 maka manfaat yang diperoleh sama
besarnya dengan biaya yang dikeluarkan, serta bila BCR<1, maka
biaya yang dikeluarkan lebih besar dibandingkan manfaat.

4.7 Analisis Sosial Ekonomi


Kajian kelayakan ekonomi dimaksudkan untuk melihat aspek dari
aktivitas investasi (pembangunan dan pengadaan) serta kegiatan

Laporan Pendahuluan | 4-45

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

operasi

dan

pemeliharaan,

kelayakan

dilakukan

dengan

memperhatikan beberapa tinjauan berikut:


Jumlah Kebutuhan/Demand
Jumlah kebutuhan/permintaan akan transportasi pelabuhan akan
sangat

berpengaruh

terhadap

kelayakan

dalam

rencana

pengembangannya. Pelayanan transportasi yang tidak sesuai


dengan jumlah kebutuhan akan menyebabkan sistem transportasi
tersebut kurang berfungsi secara optimal.

Kebutuhan Dana
Dalam

pemenuhan

kebutuhan

akan

transportasi

diperlukan

pengadaan sarana dan prasarana sesuai dengan kebutuhan, untuk


itu diperlukan dana

pada tiap-tiap tahapan pengembangannya

yang meliputi biaya investasi, operasional dan perawatannya.


EIRR
Analisis dilakukan dengan melakukan evaluasi terhadap Benefit
dan Cost dengan memperhitungkan suatu Discounting Factor /
Faktor Diskonto dan tingkat inflasi.
Evaluasi kelayakan ini diharapkan dapat berguna bagi pemrakarsa
dan

instansi

pemerintah

lainnya

dalam

proses

pengambilan

keputusan, perencanaan dan penyusunan detail rinci.


Sedangkan bagi masyarakat, evaluasi ini akan bermanfaat sebagai
informasi mengenai manfaat (benefit) serta dampak lain yang
mungkin

terjadi

dengan

adanya

kegiatan

pengembangan

transportasi pelabuhan.

Laporan Pendahuluan | 4-46

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.8 Analisis Lingkungan Fisik


Analisa kelayakan lingkungan ini bertujuan untuk mengetahui sejauh
mana pengaruh kegiatan pelaksanaan pekerjaan pembangunan
pelabuhan penyeberangan mempunyai dampak terhadap lingkungan
di sekitarnya. Komponen kegiatan yang ditelaah adalah :

Tabel 4. 2 Komponen Kegiatan Kelayakan Lingkungan

Tabel 4. 3 Prakiraan Komponen Lingkungan Yang Terkena


Dampak

Laporan Pendahuluan | 4-47

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

4.9 Analisis Kebutuhan Fasilitas


4.9.1 Fasilitas Perairan Pelabuhan
a)

Kolam Pelabuhan

Perairan yang menampung kegiatan kapal untuk bongkar muat,


berlabuh, mengisi persediaan dan memutar kapal dinamakan kolam
pelabuhan. Parameter-parameter bagi perencanaan kolam pelabuhan
adalah sebagai berikut :

Bathimetri laut (kedalaman perairan).


Elevasi muka air rencana yang ada (hasil analisa pasang surut).
Kondisi angin di perairan (arah dan kecepatan).
Arah, kecepatan dan tinggi gelombang pada perairan (hasil

peramalan gelombang).
Arus yang terjadi di perairan.
Ukuran
kapal
rencana
dan

rencana

manuver

yang

diperbolehkan.
Perairan yang relatif tenang.
Lebar dan kedalaman perairan disesuaikan dengan kebutuhan.
Kemudahan gerak kapal (manuver).
Meskipun batas lokasi kolam pelabuhan sulit ditentukan secara tepat,
akan tetapi biasanya dibatasi oleh daratan, penahan gelombang,
konstruksi dermaga atau batas administratif pelabuhan.
Di samping parameter-parameter yang telah dijelaskan di atas, kolam
pelabuhan juga harus memenuhi syarat sebagai berikut :
Cukup luas sehingga dapat menampung semua kapal yang
datang berlabuh dan masih dapat bergerak dengan bebas.
Cukup lebar sehingga kapal dapat melakukan manuver dengan
bebas yang merupakan gerak melingkar yang tidak terputus.

Cukup dalam sehingga kapal terbesar masih bisa masuk ke


dalam kolam pelabuhan pada saat air surut.
b)

Luas Kolam

Laporan Pendahuluan | 4-48

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Untuk perencanaan luas kolam yang ada, kemudahan manuver kapal


menjadi salah satu faktor yang perlu diperhatikan. Mengingat hal
tersebut, maka perlu disediakan area pada kolam untuk dapat
menampung

kegiatan

yang

dilakukan

oleh

kapal

mulai

dari

kedatangan sampai berangkat dengan membuat perencanaan kolam


sebagai berikut:

Perlu disediakan kolam putar untuk manuver kapal.


Perlu adanya area bongkar muat kapal.
Perlu disediakan area tambat terpisah dengan area bongkar.

Dengan demikian persamaan untuk menghitung kebutuhan luas


kolam pelabuhan adalah:
A = ATR + AB + AT
di mana:
ATR

AB =

luas area bongkar muat (m2)

AT =

luas area tambat (m2)

c)

luas kolam putar (turning basin) (m2)

Kolam Putar (Turning Basin)

Turning basin atau kolam putar diperlukan agar kapal dapat mudah
berbalik arah. Luas area untuk perputaran kapal sangat dipengaruhi
oleh ukuran kapal, sistem operasi dan jenis kapal. Radius kolam putar
diperkirakan sebesar 1,5 kali ukuran panjang kapal maksimum
sehingga luas kolam putar menjadi:
ATR =

(1,5.L)2

di mana:
ATR =

luas kolam putar (m2)

panjang

kapal

maksimum

yang

akan

berlabuh

di

pelabuhan (m)
Laporan Pendahuluan | 4-49

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

d)

Area Bongkar Muat

Kolam pelabuhan diperlukan untuk kegiatan berlabuh untuk bongkar


muatan,

persiapan

operasi

(loading),

dan

lain

sebagainya.

Diperkirakan luas kolam untuk keperluan tersebut tidak kurang dari


sebagai berikut:
ABM

3 (n.l.b)

luas area bongkar muat yang dibutuhkan (m2)

di mana:
ABM
n

jumlah kapal berlabuh di pelabuhan

panjang kapal (m)

lebar kapal (m)

e)

Area Tambat

Bila kolam direncanakan untuk dapat menampung kapal bertambat


dengan catatan tidak mengganggu kegiatan bongkar muat dan
manuvering kapal yang akan keluar masuk kolam pelabuhan, maka
luas area tambat yang dibutuhkan adalah:
AT =

n.(1,5.L) x (4/3.B)

di mana:

f)

panjang kapal (m)

lebar kapal (m)

Kedalaman Kolam

Kedalaman kanal dan pelabuhan ditentukan oleh faktor-faktor draft


kapal dengan muatan penuh, tinggi gelombang maksimum (< 50 cm),
tinggi ayunan kapal (squat) dan jarak aman antara lunas dan dasar
perairan.. Rumus untuk menghitung kedalaman

kolam dapat

diberikan sebagai berikut:


Laporan Pendahuluan | 4-50

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

d+S+C

di mana:
D

draft kapal (m)

squat kapal (m)

clearance/jarak aman (m)

LLWL

Kapal
S

d
D
C

Gambar 4. 5 Komponen Penentu Kedalaman Kolam Pelabuhan

g)

Alur Pelayaran

Alur pelayaran digunakan untuk mengarahkan kapal yang akan


masuk ke kolam pelabuhan. Perairan di sekitar alur harus cukup
tenang terhadap pengaruh gelombang dan arus laut. Perencanaan
alur pelayaran didasarkan ukuran kapal terbesar yang akan masuk ke
Laporan Pendahuluan | 4-51

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

kolam pelabuhan. Parameter bagi perencanaan kedalaman dan lebar


alur adalah sebagai berikut:

Bathimetri laut (kedalaman perairan).


Elevasi muka air rencana yang ada (hasil analisa pasang

surut).
Kondisi angin di perairan (arah dan kecepatan).
Arah, kecepatan dan tinggi gelombang pada perairan (hasil

peramalan gelombang).
Arus yang terjadi di perairan.
Ukuran kapal rencana dan

diperbolehkan.
Jumlah lintasan kapal yang melalui alur pelayaran.
Angka kemudahan pengontrolan kemudi kapal rencana.
Trase (alignment) alur pelayaran dan stabilitas bahan dasar

perairan.
Koordinasi dengan fasilitas lainnya.
Navigasi yang mudah dan aman.

rencana

manuver

yang

Kedalaman Alur
Kedalaman air diukur terhadap muka air referensi nilai rerata dari
muka air surut terendah pada saat pasang kecil (neap tide) dalam
periode panjang, yang disebut LLWL (Lowest Low Water Level).
Kedalaman alur total adalah:
H = d +G + R + P + S + K
di mana:
d

draft kapal (m)

gerak vertikal kapal karena gelombang dan squat (m)

ruang kebebasan bersih (m)

ketelitian pengukuran (m)

pengendapan sedimen antara dua pengerukan (m)

toleransi pengerukan (m)

Laporan Pendahuluan | 4-52

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Pendekatan untuk penentuan kedalaman alur adalah:


H = LLWL - draft kapal - clearance

LWS
Kapal
Draft

Clearance

Gambar 4. 6 Penentuan Kedalaman Alur


Lebar Alur
Lebar alur pelayaran dihitung dengan memakai persamaan sebagai
berikut:
Alur pelayaran untuk satu kapal
Lebar = 1,5B + 1,8B + 1,5B
Alur pelayaran untuk dua kapal
Lebar = 1,5B + 1,8B + C + 1,8B + 1,5B
di mana:
B = lebar kapal (m)
C = clearence/jarak aman antar kapal (m), diambil = B

Laporan Pendahuluan | 4-53

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 4. 7 Lebar Alur Untuk Satu Kapal

1,5 B

1,8 B

1,8 B

Kapal

Kapal

1,5 B

Gambar 4. 8 Lebar Alur Untuk Dua Kapal

Kemiringan lereng alur pelayaran ditentukan berdasarkan analisa


stabilitas lereng yang harganya tergantung pada jenis material dasar
perairan dan kedalaman alur.
h)

Mooring Dolphin

Mooring Dolphin pada dermaga merupakan tempat tertambatnya


kapal yang dihubungkan oleh tali yang kuat ke Bolder, untuk itu
struktur dari Mooring Dolphin harus sangat kuat karena menahan
beban kapal yang bersandar pada dermaga. Gaya-gaya yang bekerja
pada struktur Mooring Dolphin adalah :
Gaya Tambat
Gaya tambat (mooring) dari kapal pada prinsipnya merupakan gayagaya horizontal dan vertikal yang disebabkan oleh angin dan arus.
Sistem mooring (tambat) didesain untuk dapat mengatasi gaya-gaya
akibat kombinasi angin dan arus. Keseluruhan gaya angin dan arus
yang terjadi dapat dimodelkan sebagai gaya-gaya dalam arah
transversal dan longitudinal yang dikombinasikan dengan gaya
Laporan Pendahuluan | 4-54

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

momen terhadap sumbu vertikal yang bekerja di tengah kapal.


Perhitungan gaya-gaya di atas menggunakan persamaan-persamaan
berikut:

Gaya Angin Transversal

Gaya angin transversal terjadi apabila angin datang dari arah lebar
( = 900).
FTW = 1,1.Qw.Aw
di mana:

QW

tekanan angin (kg/m2)

AW

luas bagian yang tertiup angin (m2)

Gaya Angin Longitudinal

Gaya angin longitudinal dapat dibedakan atas:


Angin datang dari arah haluan (= 00)
FLW = 0,42.Qw.Aw
Angin datang dari arah buritan ( = 1800)
FLW = 0,5.Qw.Aw
di mana:

QW

tekanan angin (kg/m2)

AW

luas bagian yang tertiup angin (m2)

Gaya Arus Transversal


FTC = 0,22.QC.LOA.d.
di mana:
Qc

tekanan arus (kg/m2)

LOA

panjang kapal (m)


Laporan Pendahuluan | 4-55

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

draft kapal (m)

Gaya Arus Longitudinal

FLC = 0,07.QC.B.d.

di mana:
Qc

= tekanan arus (kg/m2)

= lebar kapal (m)

= draft kapal (m)

Transfer gaya-gaya angin dan arus dilakukan dengan notasinya x, y,


dan xy. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 4. 9 Gaya-Gaya Yang Bekerja Pada Kapal.


1.

Gaya longitudinal pada tengah-tengah kapal, Fx:


Fx = FLW ( = 00) FLW ( = 1800) FLC

Gaya transversal pada tengah-tengah kapal, Fy:


Fy = FTW + FTC
Momen terhadap sumbu vertikal, MXY:
LBP . Fy

cMxy =

Besarnya LBP (Length Between Perpendicular) dapat dicari dengan


persamaan berikut:

Laporan Pendahuluan | 4-56

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gaya Pada Tali


Gaya pada tali/pengikat merupakan gaya reaksi akibat adanya gaya
tambat yang bekerja pada tali-tali penahan kapal. Sistem gaya yang
bekerja

disederhanakan

dengan

mengasumsi

bahwa

gaya

longitudinal yang bekerja akan ditahan oleh spring lines dan untuk
gaya transversal oleh breasting lines.
Tali

atau

pengikat

diasurnsikan

kapal

mempunyai

untuk

tiap-tiap

karakteristik

gaya

yang

sama

yang

bekerja

dan

analisa

memperhitungkan sudut-sudut yang dibentuk antara tali dan garis


sejajar dermaga. Rumus-rumus perhitungan gaya spring lines dan
breasting lines adalah:
2.

Gaya satu tali pada breasting lines

Fbreasting =
3.

Fx
2. cos b

Gaya satu tali pada spring lines


Fy

Fspring =

2. cos s

di mana:
Fx

gaya mooring longitudinal (ton)

Fx

gaya mooring transversal (ton)

sudut breasting tali ()

sudut springl tali ()

Laporan Pendahuluan | 4-57

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 4. 10 Kondisi Mooring Kapal


i)

Catwalk

Kontruksi catwalk merupakan jembatan penghubung antara dolphindolphin yang digunakan oleh petugas tambat sandar kapal pada saat
kegiatan sandar dan tambat kapal sedang berlangsung.

Gambar 4. 11 Denah dan Potongan Catwalk.

Dalam perencanaan catwalk beban hidup untuk catwalk diambil


sebesar 150 kg/m2. Lantai catwalk terbuat dari kayu kelas 1 dengan
ketebalan 50 mm. Perencanaan struktur catwalk terdiri dari:

Perencanaan Balok

Analisis struktur balok dilakukan dengan model tumpuan sederhana,


dimana bentang terpanjang adalah 10.5 meter. Untuk balok induk
digunakan baja profil IWF 450.200.8.12 sedangkan balok pengikat IWF
200.200.8.12.
Laporan Pendahuluan | 4-58

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

10.5

Beban q
1. Beban mati
Berat kayu

= x 0.05 x 1.0

Berat sendiri balok

= 0.025 ton/m1

= 0.0662 ton/m1 (WF

450.200.8.12)
Berat railing

= 0.025 ton/m1

Total beban mati

= 0.1162 ton/m1

2. Beban hidup
Beban hidup di pelat

= 0.50 x 150 kg/cm2

0.075

ton/m1
Beban P
Berat dari balok pengikat WF 200.200.8.12

= 49.9 kg/m

Reaksi balok pengikat RA = RB

=qL

0.0499 x 0.9
= 0.022455 ton
Dengan panjang bentang 10.5 m maka dipasang balok pengikat
setiap 3.00 m.
Data penampang balok WF 450.200.8.12
A = 84.3 cm2
Ix = 28700 cm4
Iy = 1580 cm4

ix = 18.5
iy = 4.33

Wx = 1290
Wy = 159

Mutu Baja SS41


Laporan Pendahuluan | 4-59

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

= 1400 kg/cm2 = 812 kg/cm2

E baja = 2.1 x 106


MDL = 1/8 q L 2

= 1/8 x 0.1162 x (10.5)2

= 1.601 ton m

VDL = q L

= x 0.1162 x 10.5

= 0.61 ton m

DL

= 5/384 q L4/EIx = 5/384 x 0.1162 x 10504/((2.1x106)(28700))


= 0.305 cm

Momen dan geser beban mati akibat beban P adalah sebagai berikut :

P
a

Untuk a < x < L

maka M = a (L-x)/L * P
V = - (a/L) P

Untuk x < a

maka M = bx/L * P
V = (b/L) P

0,029472188

-0,005614

0,058944375

0,0112275

0,029472188

0,00561375

Total

0,11788875

0,0112275

Laporan Pendahuluan | 4-60

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

DLP = 2(1/48 x 22.45 x (1250)3 / (2.1 x 106 x 28700))

= 2 x 0.015 = 0.030 cm
maka,
MDL = 1.601 ton m + 0,11788875

= 1.718 ton m

VDL = 0.61 ton m + 0,0112275

= 0.621 ton m

DL

= 0.335 cm

= 0.305 cm + 0.030

Akibat beban hidup,


MDL = 1/8 q L 2

= 1/8 x 0.075 x (10.5)2

1.033

= x 0.075 x 10.5

= 0.39 ton

ton m
VDL = q L
m
DL

= 5/384 q L4/EIx = 5/384 x 0.075 x 10504/((2.1x106)(28700))

= 0.197 cm
Dalam kondisi layanan (service) diperoleh,
M

= 3.875 ton m

= 1.19 ton m

= 0.695 cm

Chek penampang
h
75
tb
L
b
1.25
h
ts

kriteria profil tidak berubah bentuk (PPBBI, bab 5.1.1)

Laporan Pendahuluan | 4-61

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

450
56.25 75
8
3000
200
1.25
450
12

C1

OK ... Penampang tidak berubah bentuk

L.h 3000 .450

562 .5
b.t s
200 .12

C 2 0.63x

E
0.63x 2.1x10 6 / 1400 945

250<C1<C2

Chek Tegangan

M 3.875 x10 5

300 .39 kg / cm 2
Wx
1290

< kip

........ OK

V
1.19 x10 3

33 .05 kg / cm 2
hxt web
45 x 0.8

< kip

........ OK

Chek Lendutan

L 1250

3.47
360 360

= 0.695 cm <

....... OK

Kesimpulan untuk balok utama digunakan Balok WF 450.200.8.12

Perencanaan Dudukan Catwalk

Dudukan catwalk pada breating dolphin maupun mooring dolphin


dibuat berupa kantilever/konsol yang diilustrasikan sebagai berikut :
R

= 2 x (1.2x0.1162 + 1.6x0.075) x 12

= 0.6 x R = 0.6 x 6.2256 = 3.734 ton m

6.2265

ton
Mu

37340000 N-mm
Laporan Pendahuluan | 4-62

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Beton K-225 BJTD-40

fc = 390 Mpa

Mu 37340000

46.67 KN - m
0.8
0.8
Mn A s .f y .(d a / 2)
Mn

46.67 A s .390 x10 3.(0.520 28.235 A s )


2

11011650 A s 202800 A s 46.67 0


A s 584 mm 2

dimana

a = As. fy. / (0.85 x fc x b )

= 56.47As

Maka digunakan tulangan tarik 6 12mm.

4.9.2 Fasilitas Darat Pelabuhan


1.

Dinding Penahan Tanah

Untuk melaksanakan perencanaan dinding penahan tanah, langkahlangkah kegiatan adalah sebagai berikut:
1. Memperkirakan ukuran/dimensi yang diperlukan dari dinding
penahan tanah.
2. Mencari besarnya tekanan tanah baik secara analistis maupun
secara grafis berdasarkan cara yang sesuai dengan tipe dinding
penahan tanahnya, apakah dengan cara Coulomb atau cara
Rankine.
3. Lebar dasar dinding penahan tanah harus cukup untuk mobilisasi
daya dukung tanahnya atau dengan perkataan lain, tegangan
yang bekerja akibat konstruksi ditambah dengan gaya-gaya
lainnya tidak melebihi gaya dukung ijin. Disamping itu diusahakan

Laporan Pendahuluan | 4-63

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

agar tegangan yang timbul pada dasar dinding penahan tanah


adalah tekan.
4. Perhitungan kekuatan struktur dari konstruksi dinding penahan
tanah, yaitu dengan memeriksa tegangan geser dan tegangan
tekan yang diijinkan dari struktur dinding penahan tanah.
5. Dinding penahan tanah harus aman terhadap stabilitas gesernya
(sliding stability).
6. Dinding penahan tanah harus aman terhadap stabilitas gulingnya
(overtuning stability).
7. Tinjauan terhadap lingkungan lokasi dari penempatan dinding
penahan tanah.
Dinding penahan tanah harus terletak pada suatu daerah dimana
stabilitas

dari

kemiringan

lerengnya

memenuhi

suatu

angka

keamanan tertentu yaitu:


SF > 1,50 untuk pembebasan tetap
SF > 1,30 untuk pembebasan sementara, termasuk ada
gempanya

Dimensi dinding penahan tanah dalam perancangan, dibedakan atas:


a)

Dinding gravitasi (gravity wall)

Pada umumnya untuk perencanaan gravity wall dilaksanakan sebagai


berikut :

Laporan Pendahuluan | 4-64

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Untuk mendapatkan total

tekanan tanah yang bekerja,

perhitungan dengan grafis apabila digunakan cara coulomb.


Pada umumnya dihitung dengan cara Rankine, apabila tinggi
dinding penahan tanah H > 6,00 meter.
b)

Dinding Kantilever (Kantilever Walls)

Perhitungan mencari tekanan tanah dilakukan dengan cara Rankie.

c)

Dinding Kantilever Berusuk (Counterfort Walls)

Perhitungan mencari tekanan tanah pada dinding kantilever berusuk


digunakan cara Rankie.

Gambar 4. 12 Ukuran pada dinding kantilever berusuk

2.

Causeway
Laporan Pendahuluan | 4-65

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Yang dimaksud causeway disini adalah jalan yang menghubungkan


antara fasilitas darat dan fasilitas laut sebuah dermaga.
Pekerjaan causeway yang dimaksud meliputi reklamasi urugan
tanah , pemadatan tanah, galian tanah.
A.

Urugan Tanah
Pekerjaan

ini

terdiri

dari

pengambilan,

pengangkutan,

penempatan tanah atau bahan-bahan butiran yang disetujui


untuk

penimbunan

sebagaimana

diperlukan

untuk

pembentukan tempat proyek menurut garis, kelandaian dan


ketinggian dari penampang melintang yang ditentukan atau
disetujui.
Jenis timbunan berdasarkan material terbagi dalam dua jenis
yaitu timbunan biasa dan timbunan dengan bahan-bahan
terpilih.
Pekerjaan tersebut tidak termasuk bahan-bahan timbunan yang
ditempatkan sebagai alas untuk pipa atau saluran beton.
B.

Pekerjaan Pemadatan Tanah


Pekerjaan ini terdiri dari galian, penanganan, pembuangan atau
penumpukan dari tanah atau batuan atau bahan-bahan lainnya
yang diperlukan untuk pelaksanaan yang memuaskan dari
pekerjaan.
Pekerjaan tersebut umumnya diperlukan untuk pembangunan
saluran air dan selokan, untuk pembentukan parit atau pondasi
untuk pipa, gorong-gorong, saluran atau struktur kecil lainnya,
untuk pekerjaan stabilisasi dan pembersihan longsoran, untuk
bahan-bahan konstruksi galian tambahan atau pembuangan
bahan-bahan

sisi

galian

dan

pada

umumnya

untuk

pembentukan tempat kerja yang sesuai dengan spesifikasi ini


Laporan Pendahuluan | 4-66

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

dan memenuhi garis kelandaian dan penampang melintang


yang terllihat dalam gambar atau sebagaimana diperintahkan
oleh proyek.
Jenis galian akan kelompokkan sebagai galian umum atau
galian berbatu. Galian biasa terdiri dari semua galian yang tidak
diklasifikasikan sebagai galian batu. Galian batu akan terdiri
dari galian batu bulat besar yang mempunyai volume 1.0 meter
kubik atau lebih besar dari semua batuan atau bahan-bahan
keras lainnya yang dalam pendapat proyek adalah kurang
praktis untuk menggali tanpa menggunakan alat bertekanan
udara. Pada umumnya peledakan tidak akan diperkenankan.
Galian ini tidak termasuk bahan-bahan yang menurut proyek
dapat dilonggarkan/dilepaskan dengan suatu mesin penggaruk
hidrolik tunggal yang ditarik oleh sebuah traktor dengan berat
minimum 15 ton dan tenaga kuda netto sebesar 180 HP.
C.

Galian dan Timbunan untuk Struktur


Pekerjaan ini akan terdiri dari galian tanah atau batuan untuk
pondasi jembatan dan struktur lainnya seperti gorong-gorong
persegi, gorong-gorong pelat, sebagaimana diperlukan untuk
pelaksanaan agar memperoleh hasil yang memuaskan sesuai
dengan pekerjaan ini.
Pekerjaan akan mencakup galian struktural, urugan kembali
struktur yang selesai dengan bahan-bahan yang memenuhi
syarat, pembuatan dan pembongkaran cofferdamdan turap
papan, pemompaan, pengeringan, penimbaan, pembuangan
bahan-bahan yang tidak memenuhi syarat dan setiap operasi
lainnya yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan yang
sesuai.

3.

Sarana Bantu Navigasi Pelayaran


Laporan Pendahuluan | 4-67

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Sarana bantu navigasi pelayaran adalah sarana yang dibangun atau


terbentuk secara alami yang berada di luar kapal yang berfungsi
membantu navigator dalam menentukan posisi dan/atau haluan kapal
serta memberitahukan bahaya dan/atau rintangan pelayaran untuk
kepentingan keselamatan berlayar. Adapun jenis dan fungsi sarana
bantu navigasi pelayaran terdiri dari:
I.

Jenis sarana bantu navigasi pelayaran terdiri dari:

a.

Sarana bantu navigasi pelayaran visual, meliputi:

b.

pada siang hari dikenal dari warna, tanda puncak, bentuk

bangunan, kode huruf & angka;


pada malam hari dapat dikenal dari irama dan warna cahaya.
Sarana bantu navigasi pelayaran elektronik

Sarana bantu navigasi pelayaran elektronik digunakan untuk


menyampaikan informasi melalui gelombang radio atau sistem
elektromagnetik lainnya untuk menentukan arah dan posisi
kapal.
c.

Sarana bantu navigasi pelayaran audible.


Sarana bantu navigasi pelayaran audible digunakan untuk
menyampaikan

informasi

mengenai

posisi

sarana

bantu

navigasi pelayaran melalui suara. Sarana ini ditempatkan pada


sarana bantu navigasi pelayaran visual di daerah berkabut atau
pandangan terbatas.
II.

Sarana bantu navigasi pelayaran berfungsi untuk:


a. menentukan posisi dan/atau haluan kapal;
b. memberitahukan adanya bahaya/rintangan pelayaran;
c. menunjukkan batas-batas alur pelayaran yang aman;
d. menandai garis-garis pemisah lalu lintas kapal;
Laporan Pendahuluan | 4-68

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

e. menunjukkan kawasan dan/atau kegiatan khusus di perairan;


f. penunjukan batas negara.

4.

Dermaga Bongkar Muat

A.

Dermaga Rampdoor
Sebagaimana

mestinya

dalam

proses

bongkar muat kapal, salah satu jenis alat


bongkar muat berupa ramp door. Peralatan
semacam jembatan penghubung antara
kapal dan dermaga. Ramp door umumnya
terletak pada haluan atau buritan kapal. Saat merapat di
dermaga, ramp door akan membuka ke bawah layaknya
gerbang benteng tempo dulu. Saat ramp door terbuka maka
muatan bisa dikeluarkan dari lambung
kapal.
Selain terdapat pada kapal, ramp door juga
bisa terdapat pada badan dermaga. Untuk
sistem ramp door ini biasa digunakan pada
dermaga dermaga bongkar muat kapal barang ataupun
tongkang. Seperti halnya ramp door pada badan kapal, ramp
door pada badan dermaga disesuaikan pada badan kapal saat
kapal sandar.

B.

Dermaga Curah
Dermaga curah, adalah dermaga yang kusus digunakan untuk
bongkar muat barang curah yang biasanya menggunakan ban
berjalan (conveyor belt). Barang curah bisa dalam bentuk cairan
dan curah kering. Untuk mengangkut barang curah cair
Laporan Pendahuluan | 4-69

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

biasanya digunakan kapal-kapal tangki ultra (super tanker) dan


untuk bongkar muatnya antara dermaga dengan tempat-tempat
penimbunan muatan curah (tangki/silo) antara dermaga dengan
tempat-tempat penimbunan muatan curah cair ini dihubungkan
melalui pipa dan dicurahkan dengan tenaga pompa. Sedangkan
peralatan yang digunakan untuk barang curah kering biasanya
digunakan suatu kombinasi dari peralatan penghisap, grab,
hopper, dan conveyor. Selain daripada itu ada juga dermaga
curah yang langsung loading barang curah nya langsung dari
truk ke atas kapal/tongkang.

Laporan Pendahuluan | 4-70

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

BAB 5

ADMINISTRASI
PELAKSANAAN
PEKERJAAN

5.1 Tahapan Pekerjaan


Tahapan pelaksanaan studi dan teknik analisis yang akan dilakukan
dalam

pekerjaan

DED

Peningkatan

Prasarana

Pelabuhan

Penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka


Antisipasi Cuaca Ekstrim , yang digunakan untuk mencapai setiap
tujuan dan sasaran beserta menyelesaikan persoalan yang telah
dirumuskan sebelumnya.
Setiap tahap studi disusun untuk menyelesaikan kegiatan dan
diarahkan pada beberapa tahapan berikut ini:
Survey :
-

Survey Pendahuluan
o Inventarisasi

sosial

ekonomi,

inventarisasi

kebijakan

pemerintah dan daerah terkait, inventarisasi stakeholder dan


aspirasi

stakeholders

pelabuhan;
o Analisa dan

mengenai

evaluasi

kebijakan

terhadap

pembangunan

perkiraan

permintaan

transportasi sampai 25 tahun yang akan datang;


o Survey Lokasi berupa survey lahan, batas kepemilikan lahan
dan status lahan, estimasi tapak awal dermaga, estimasi
kebutuhan

lahan,

ketersediaan

patok

pengukuran

(benchmark) dan penilaian atas alternatif lokasi dermaga;


o Survey harga satuan setempat untuk bahan material
konstruksi

berdasarkan

dokumen

harga

satuan

yang

Laporan Pendahuluan | 5-1

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

diterbitkan

oleh

instansi

pemerintah

maupun

asosiasi

konstruksi;
o Survey harga satuan untuk bahan/material/peralatan/personil
yang bersifat khusus atau spesifik di quarry maupun di
pabrik/distributor barang terdekat.
-

Survey Gelombang dan Arus

Survey Pasang Surut

Survey Pengukuran Angin

Survei Bathymetri

Survey Penyelidikan Tanah (Sondir dan Pengeboran)

Analisis dan Penyajian Data :


-

Analisis Peningkatan Prasarana Pelabuhan Penyeberangan di


Wilayah Perairan Barat Sumatera dalam Rangka Antisipasi Cuaca
Ekstrim
o Analisis

dan

pemodelan

penyeberangan
o Analisis peningkatan
penyeberangan
o Analisis
kelayakan

fasilitas
lokasi

kebutuhan
dan
dan

operasi

transportasi
pelabuhan

ketersediaan

lahan

pengembangan
o Analisis manfaat pengembangan fasilitas pelabuhan terhadap
perkembangan ekonomi wilayah perairan Barat Sumatera
o Analisis manfaat pengembangan fasilitas pelabuhan terhadap
biaya

ekonomi

transportasi

dan

faktor

kemudahan

transportasi
o Analisis finansial terkait operasionalisasi fasilitas pelabuhan
penyeberangan yang dikembangkan
o Estimasi pengaruh pengembangan

fasilitas

pelabuhan

terhadap aspek lingkungan fisik dan non fisik


Laporan Pendahuluan | 5-2

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

o Penyusunan skenario pembangunan berdasarkan prioritas


kebutuhan fasilitas yang dikembangkan
-

Penyusunan

dokumen

review

masterplan

pengembangan

pelabuhan penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera


dalam Rangka Antisipasi Cuaca Ekstrim
o Pembuatan peta tata ruang kawasan sekitar pelabuhan yang
dimaksud
o Interaksi antara lokasi pembangunan dengan sistem kegiatan
kota/wilayah di sekitarnya
o Hinterland (daerah belakang) yang dilayani oleh fasilitas
pembangunan yang dibuat
o Kegunaan pembangunan terhadap wilayah hinterland dan
simpul/lintasan di sekitarnya
o Pengaturan konstruksi bangunan yang direncanakan
o Pengaturan aspek perairan di sekitar lokasi pembangunan
o Kondisi eksisting di sekitar lokasi pengembangan (sebelum
dibangun)
o Kondisi rencana
o
o
o
o
o

(pengaturan

zonasi)

di

sekitar

lokasi

pengembangan (setelah dibangun)


Kebutuhan fisik dan ruang untuk pembangunan dermaga
Zonasi di sekitar dermaga yang akan dibangun
Kondisi eksisting di lokasi dermaga (sebelum dibangun)
Layout rencana konstruksi dermaga
Layout tahapan konstruksi dermaga (berikut item, durasi dan
biaya)

Pengujian Laboratorium

Pembuatan Peta

5.2 Waktu Pelaksanaan


Rencana kerja pekerjaan DED Peningkatan Prasarana Pelabuhan
Penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka
Antisipasi Cuaca Ekstrim

ini disusun berdasarkan tahapan dalam


Laporan Pendahuluan | 5-3

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

metodologi yang telah disampaikan sebelumnya sesuai dengan


jangka waktu pelaksanaan adalah 210 (duaratus sepuluh hari
kalender).
Adapun secara lengkap rencana kerja tersebut adalah sebagai
berikut:
Tabel 5. 1 Matriks Pelaksanaan Pekerjaan

5.3 Organisasi Pelaksana Pekerjaan


Pelaksanaan DED Peningkatan Prasarana Pelabuhan Penyeberangan
di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam Rangka Antisipasi Cuaca
Ekstrim

dilaksanakan

dengan

prinsip-prinsip

organisasi

yang

professional sehingga dengan adanya organisasi kerja ini diharapkan


dapat memberikan informasi dan petunjuk pelaksanaan bagi semua
pihak yang terkait. Adapun masukan/informasi yang dapat dilihat dari
struktur organisasi kerja tersebut, antara lain berupa: bentuk
organisasi, tugas dan tanggung jawab dan sebagainya.
Organisasi kerja Konsultan disusun dengan tujuan pokok antara lain :
Laporan Pendahuluan | 5-4

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Terciptanya koordinasi yang baik antara Pemberi Tugas dan pihak

terkait lainnya.
Terciptanya koordinasi yang baik antar Tim Konsultan, agar
pekerjaan dapat benar-benar dilaksanakan secara efektif, efisien,
dengan berpedoman pada rencana / schedule yang telah dibuat,
agar pekerjaan

dapat diselesaikan tepat

pada waktunya dan

dapat memenuhi persyaratan teknis yang ditetapkan.


Terciptanya Koordinasi Tim Pelaksana dengan Pihak Pemberi

Kerja.
Hubungan dan Koordinasi dengan Pihak Pemberi Kerja dalam
pelaksanaan

DED

Peningkatan

Prasarana

Pelabuhan

Penyeberangan di Wilayah Perairan Barat Sumatera Dalam


Rangka Antisipasi Cuaca Ekstrim ini diperlukan hubungan dan

koordinasi yang sinergi antara Konsultan dan Pemberi Kerja.


Konsultan akan bekerja sama sepenuhnya dengan pemberi kerja
dan instansi terkait lainnya sesuai kebijakan dan ketentuan

ketentuan yang berlaku.


Pelaksanaan Pekerjaan ini ditangani oleh sebuah tim yang terdiri
dari seorang Ketua Tim yang dibantu oleh Tenaga-tenaga Ahli

beserta tenaga pendukungnya.


Tim Konsultan dalam pelaksanaan

pekerjaan

mempunyai

Struktur Organisasi yang menggambarkan tugas, koordinasi


pekerjaan dan letak tanggung jawab masing-masing personil
didalamnya.

Laporan Pendahuluan | 5-5

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Gambar 5. 1 Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan

5.4 Rencana Kerja Selanjutnya


5.4.1 Pelaksanaan Survei
Pelaksanaan survey yang akan dilaksanakan konsultan terdiri dari:

Survey Pendahuluan
Survei Sosial Ekonomi
Survey Fisik/ Teknis
- Survei Topografi dan Bathimetri
- Survei Hidro-Oceanografi
- Survei Penyelidikan Tanah

5.4.2 Penyusunan Laporan Interim


Laporan antara harus disiapkan dan diserahkan kepada pemberi
pekerjaan dalam jangka waktu sembilan puluh (90) hari kalender dari
tanggal efektif kerja di dalam kontrak kerja.
Laporan Pendahuluan | 5-6

DED PENINGKATAN PRASARANA PELABUHAN PENYEBERANGAN


DI WILAYAH PERAIRAN BARAT SUMATERA DALAM RANGKA ANTISIPASI
CUACA EKSTRIM

Di samping bab pendahuluan yang berisi latar belakang, tujuan,


ruang lingkup, dan metoda studi, laporan ini juga berisi antara lain
sekurang kurangnya memuat hasil survey pendahuluan, hasil survey
topographi, bathymetri, indikasi kelayakan dan review masterplan.

Laporan Pendahuluan | 5-7