Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNOLOGI SEDIAAN LIQUIDA DAN SEMISOLIDA


Sediaan Krim dengan Bahan Aktif Gentamisin Sulfat

Disusun oleh:

Nama

: Ajeng Septhiani

NIM

: P17335114034

Kelompok

: IV (empat)

Kelas

: I-A

Dosen Pembimbing: Hanifa Rahma, M. Si., Apt.

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES BANDUNG


JURUSAN D-III FARMASI
2015

SEDIAAN KRIM DENGAN BAHAN AKTIF GENTAMISIN


SULFAT DENGAN KADAR 0,1%

I.

II.

TUJUAN PERCOBAAN
1. Mampu menentuan formula dan mengevaluasi dengan tepat sediaan krim
dengan bahan aktif gentamisin sulfat.
LATAR BELAKANG
Pada praktikum ini akan dibuat sediaan krim dengan bahan aktif gentamisin sulfat.

Krim adalah bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut
atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai (Kemenkes RI, 2014). Krim merupakan istilah
yang digunakan dalam dunia farmasi, kedokteran dan kosmetik. Krim biasanya digunakan
untu pemakaian pada kulit atau membran mukosa. Krim adalah sediaan solid kental,
umumnya berupa emulsi M/A (krim berair) atau emulsi A/M (krim berminyak) (The Council
of The Royal Pharmaceutical Society of Great Britain, 1994). Pada praktikum ini dibuat krim
tipe air dalam minyak. Karena bahan aktif yang digunakan memiliki kelarutan yang larut
dalam air, sehingga bahan aktif disimpan dalam fase dalam yaitu air.
Beberapa keuntungan sediaan krim yaitu mudah dipakai, mudah dicuci dan
dihilangkan dari kulit dan pakaian, tidak lengket untuk tipe minyak dalam air dan
memberikan dispersi obat yang baik pada permukaan kulit.
Gentamisin adalah antibiotik golongan aminoglikosida yang bersifat bakterisida
terhadap banyak bakteri aerob, gram-negatif dan terhadap beberapa strain stafilokokus.
Dalam sel, aminoglikosida mengikat sub unit ribosom 30S, dan sampai batas tertentu untuk
sub unnit ribosom 50S, menghambat sintesis protein dan menghasilkan kesalahan dalam
transkripsi kode genetik bakteri. Organisme patogen berikut biasanya sensitif terhadap
gentamisin, diantaranya: strain Gram-negatif, spesies Brucella, Calymmatobacterium,
Campylobacter, Citrobacter, Escherichia, Enterobacter, Francisella, Klebsiella, Proteus,
Providencia, Pseudomonas, Serratia, Vibrio, Yersini dan Neisseria. Di antara organisme
Gram-positif seperti strain Staphylococcus aureus, Listeria monocytogenes dan beberapa
strain Staphylococcus epidermidis, Enterococci dan Streptococcus. (Sweetman, 2009).
Gentamisin juga telah diterapkan untuk pemakaian topikal pada infeksi kulit
digunakan gentamisin dengan konsentrasi 0,1%, kadar tersebut merupakan kadar yang
disarankan,

tetapi penggunaan tersebut juga dapat menyebabkan timbulnya resistensi.

Konsentrasi 0,3% digunakan dalam penggunaansediaan topikal untuk mata dan telinga
(Sweetman, 2009).
Sediaan ditujukan untuk penggunaan topikal pada kulit dan gentamisin sulfat sebagai
bahan aktif memiliki kelarutan yang larut dalam air (Kemenkes RI, 2014), maka dibuat
sediaan krim tipe air dalam minyak agar bahan aktif yaitu gentamisin berada di fase dalam
yaitu air. Selain itu bahan aktif memiliki pemerian yang tidak berbau, untuk menambah nilai
tampilan dalam hal aroma dan untuk meningkatkan akseptabilitas pasien maka pada sediaan
ditambahkan pengaroma.
Dosis pemakaian krim gentamisin sulfat yaitu 2 sampai 3 kali sehari, dioleskan
(Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1978).

III.

TINJAUAN PUSTAKA
1. Bahan aktif : Gentamisin Sulfat
Zat Aktif

Gentamisin Sulfat

Struktur

(Martindale
36th ed. 2009, p: 282)
Rumus
molekul

(British Pharmacopoeia 2009, p: 2751)


Titik lebur

218-237C
(http://www.chemicalbook.com/ChemicalProductProperty_E
N_CB2733991.htm)

Pemerian

Serbuk; putih sampai kekuning-kuningan. (FI V hlm. 491)

Kelarutan

Larut dalam air; tidak larut dalam etanol, dalam aseton, dalam
kloroform, dalam eter dan dalam benzen. (FI V hlm. 491)

Stabilitas

Panas: Gentamisin Sulfat bila disimpan pada suhu 4 atau


25 dalam jarum suntik plastik sekali pakai selama 30
hari menimbulkan endapan cokelat dibeberapa kasus.

(Martindale 36th ed. 2009, p: 282)


Cahaya: Tidak ditemukan dalam literatur Martindale 36th
ed. 2009, JP 15th ed., BP ed. 2009, FI V, European pharm

5th ed., USP 30-NF 25, TPC 12th ed. 1992.


Air: Gentamisin Sulfat dalam larutan air cukup asam
sampai

sangat

basa

secara

kimiawi

stabil

dan

menunjukkan dekomposisi di air buffer mendidih (pH 2

14). (TPC 12th ed. 1992, p: 880)


pH: Larutan Gentamisin Sulfat dalam pH asam mungkin
membasakan karbondioksida. (Martindale 36th ed. 2009,
p: 282)

Inkompabilitas

Aminoglikosida yang aktif dalam vitro oleh berbagai penisilin


dan sefalosporin melalui interaksi dengan cincin beta-laktam,
tingkat inaktivasi tergantung pada suhu, konsentrasi, dan
durasi kontak. Perbedaan aminoglikosida bervariasi dalam
stabilitas mereka, dengan amikasin rupanya yang paling tahan
dan tobramycin paling rentan terhadap inaktivasi; gentamisin
dan netilmisin adalah stabilitas menengah. Beta laktam juga
bervariasi dalam kemampuan mereka untuk menghasilkan
inaktivasi, dengan ampisilin, benzilpenisilin, penisilin dan
antipseudomonal

seperti

karbenisilin

dan

tikarsilin

memproduksi inaktivasi ditandai. Inaktivasi juga telah


dilaporkan dengan asam klavulanat. Gentamisin juga tidak

sesuai dengan furosemid, heparin, sodium bikarbonat (pH


asam larutan gentamisin mungkin membebaskan karbon
dioksida), dan beberapa solusi untuk nutrisi parenteral.
Interaksi dengan persiapan memiliki pH basa (seperti
sulfadiazin sodium) , atau obat yang tidak stabil pada pH
asam ( misalnya eritromisin garam ), yang cukup dapat
diharapkan

Mengingat

potensi

mereka

untuk

ketidakcocokan, gentamisin dan lainnya aminoglikosida harus


umumnya tidak dicampur dengan obat lain dalam jarum
suntik atau larutan infus atau diberikan melalui intravena yang
sama
line. Ketika aminoglikosida diberikan dengan beta laktam,
mereka umumnya harus diberikan pada lokasi terpisah.
(Martindale 36th ed. 2009, p: 282)
Keterangan

Merupakan antibiotik golongan aminoglikosida yang

lain

memiliki aksi bakterisida terhadap banyak bakteri aerob, gram


negatif dan terhadap beberapa strain stafilokokus. (Martindale
36th ed. 2009, p: 282)

Penyimpanan

Dalam wadah tertutup rapat. (FI V hlm. 492)

Kadar

Dalam sediaan digunakan Gentamisin Sulfat dengan kadar

penggunaan

0,1%.

2. Parafin Cair
Zat

Parafin Cair

Sinonim

Avatech; Drakeol; minyak mineral berat; petrolatum cair berat;


petrolatum cair; minyak parafin; paraffinum Liquidum; Sirius;
putih minyak mineral. (HOPE 6th ed. 2009 p: 445)

Struktur

Tidak ditemukan dalam literatur Martindale 36th ed. 2009, JP


15th ed., BP ed. 2009, FI V, European pharm 5th ed., USP 30NF 25, TPC 12th ed. 1992.

Rumus

C14-C18 (HOPE 6th ed. 2009 p: 446)

molekul
Titik lebur

20C
(http://www.perrigo.com.au/upload/product/document/LIQ014
77F_MSDS.pdf)

Pemerian

Cairan berminyak, jernih, tidak berwarna, bebas atau praktis


bebas dari fluoresensi. Dalam keadaan dingin tidak berbau,
tidak berasa dan jika dipanaskan berbau minyak tanah lemah.
(FI V hlm. 869)

Kelarutan

Parafin Cair tidak larut dalam air, dan dalam etanol; larut
dalam minyak menguap; dapat bercampur dengan minyak
lemak; tidak bercampur dengan minyak jarak. (FI V hlm.869)

Stabilitas

Minyak mineral mengalami oksidasi bila terkena panas dan


cahaya. Oksidasi dimulai dengan pembentukan peroksida,
yang menunjukkan periode induksi. Dalam kondisi biasa,
periode induksi mungkin waktu berbulan-bulan atau bertahuntahun. Namun, setelah jejak peroksida adalah terbentuk,
oksidasi lebih lanjut autokatalitik dan hasil yang sangat
cepat. Hasil oksidasi dalam pembentukan aldehid dan
asam organik, yang memberi rasa dan bau. Stabilizer mungkin
ditambahkan untuk menghambat oksidasi; hydroxyanisole
butylated, butylated hydroxytoluene, dan alpha tocopherol
yang paling umum digunakan antioksidan. (HOPE 6th ed. 2009

Inkompabilita

p: 446)
Parafin cair inkompatibel dengan oksidator kuat. (HOPE 6th

ed. 2009 p: 446)

Keterangan

Kegunaan: emolien; pelumas; pelarut; adjuvant vaksin.

lain

(HOPE 6th ed. 2009 p: 445)

Penyimpanan

Parafin cair harus disimpan dalam wadah kedap udara,


dilindungi dari cahaya, di tempat yang sejuk dan kering.
(HOPE 6th ed. 2009 p: 446)

Kadar
penggunaan

Salep optalmik

: 3,0 60,0%

Sediaan otik
Emulsi topikal

: 0,5 3,0%
: 1,0 32,0%

Larutan topikal : 1,0 20,0%


Salep topikal

: 0,1 95,0%

(HOPE 6th ed. 2009 p: 446)


Dalam sediaan digunakan parafin cair sebanyak 5%.

3. Cetostearyl Alkohol
Zat

Cetostearyl Alkohol

Sinonim

Stearil alkohol; setil stearil alkohol; Crodacol CS90; Lanette O;


Speziol C16-18 Pharma; Tego Alkanol 1618; Tego Alkanol 6855.
(HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Struktur

Tidak ditemukan dalam literatur Martindale 36th ed. 2009, JP 15th


ed., BP ed. 2009, FI V, European pharm 5th ed., USP 30-NF 25,
TPC 12th ed. 1992.

Rumus

Setostearil alkohol campuran alkohol alifatik padat terutama

molekul

terdiri dari stearil (C18H38O) dan setil (C16H34O) alkohol. (HOPE


6th ed. 2009 p: 150)

Titik lebur

4956 C (HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Pemerian

Massa putih atau warna krem, serpihan, pellet, atau granul.


Mempunyai karakteristik aroma manis yang lemah. Pada
pemanasan, cetostearil alcohol melebur menjadi cairan bebas
bahan tersuspensi, jernih, tidak berwarna atau kuning pucat.
(HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Kelarutan

Larut dalam etanol (95%), eter dan minyak; praktis tidak larut
dalam air. (HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Stabilitas

Cetostearil alkohol stabil di bawah kondisi normal penyimpanan.


Cetostearil alkohol harus disimpan di wadah tertutup baik, tempat
sejuk dan kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Inkompabilita

Inkompatibel dengan oksidator kuat dan garam logam. (HOPE 6th

ed. 2009 p: 150)

Keterangan

Emolien, emulgator, peningkat viskositas. (HOPE 6th ed. 2009 p:

lain

150)

Penyimpanan

Dalam wadah tertutup baik, jauh dari oksidator kuat, di tempat


sejuk dan kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 150)

Kadar
penggunaan

25 % (HOPE 6th ed. 2009 p: 150)


Dalam sediaan kadar yang digunakan adalah 5%.

4. Cetomacrogolum 1000

Zat

Cetomacrogolum 1000

Sinonim

Collone NI; Crodex N; Emulgade 1000 NI; Ester Wax NF;


Lipowax P; Masurf Emulsifying Wax NF; Permulgin D;
Polawax; Ritachol 2000; T-Wax. (HOPE 6th ed. 2009 p: 777)

Struktur

(http://apps.who.int/phint/en/p/docf/)
Rumus

(C2H4O)nC16H34O (http://apps.who.int/phint/en/p/docf/)

molekul
Titik lebur

Tidak kurang dari 38 C. (http://apps.who.int/phint/en/p/docf/)

Pemerian

Putih atau putih pucat lilin padat atau serpihan yang mencair
ketika dipanaskan untuk memberikan cairan hampir tidak
berwarna yang jelas. Lilin pengemulsi nonionik memiliki bau
samar dari setostearil alkohol. (HOPE 6th ed. 2009 p: 777)

Kelarutan

Praktis tidak larut dalam air (formula emulsi), larut dalam alkohol
dan mudah larut dalam eter, kloroform, lebih larut dalam pada
pelarut hidrokarbon dan aerosol propellants. (HOPE 6th ed. 2009
p: 777)

Stabilitas

Cetomacrogolum 1000 merupakan bahan stabil dan harus


disimpan dalam wadah tertutup baik ditempat yang sejuk dan
kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 777)

Inkompabilita

Cetomacrogolum 1000 inkompatibel dengan tannin, phenol dan

bahan fenolik, resirsinol dan benzokain. Dapat mengurangi


khasiat antibakteri senyawa amonium kuartener. (HOPE 6th ed.
2009 p: 777)

Keterangan

Emulsifying agent; solubilizing agent; stiffening agent. (HOPE

lain

6th ed. 2009 p: 777)

Penyimpanan

Cetomacrogolum 1000 harus disimpan dalam wadah tertutup


baik ditempat yang sejuk dan kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 777)

Kadar

Emulsifying agent dengan konsentrasi 15% untuk krim. (HOPE

penggunaan

6th ed. 2009 p: 777)


Dalam sediaan kadar yang digunakan adalah 3%.

5. BHT (Butil Hidroksi Toluen)


Zat

BHT (Butil Hidroksi Toluen)

Sinonim

Agidol;

BHT;

2,6-bis(1,1-dimethylethyl)-4-methylphenol;

butyl-hydroxytoluene;

butylhydroxytoluenum;

Dalpac;

dibutylated hydroxytoluene; 2,6-di-tert-butyl-p-cresol; 3,5-ditert-butyl-4-hydroxytoluene; E321; Embanox BHT; Impruvol;


Ionol

CP;Nipanox

BHT;OHS28890;Sustane;Tenox

BHT;Topanol;Vianol. (HOPE 6th ed. 2009 p: 75)


Struktur

(HOPE 6th ed. 2009 p: 75)


Rumus

C15H24O (HOPE 6th ed. 2009 p: 75)

molekul
Titik lebur

70C.(HOPE 6th ed. 2009 p: 75)

Pemerian

Butylated hydroxyl toluene merupakan kristal padat berwarna


kuning putih atau pucat dengan bau fenolik yang samar.

(HOPE 6th ed. 2009 p: 75)


Kelarutan

Praktis tidak larut dalam air, gliserin, propilenglikol, solusi


hidroksida alkali, dan asam mineral berair. Bebas larut dalam
aseton, benzena, etanol (95%), eter, methanol, toluene, minyak
tetap, dan minyak mineral. Lebih larut dari butylated
hydroxyanisole dalam minyak dan lemak makanan. (HOPE 6th
ed. 2009 p: 75)

Stabilitas

Paparan cahaya, kelembaban, dan panas menyebabkan


perubahan warna dan hilangnya aktivitas. (HOPE 6th ed. 2009
p: 76)

Inkompabilita

Butylated hydroxytoluene adalah fenolik dan mengalami

reaksi karakteristik fenol. Hal ini tidak kompatibel dengan


oksidator kuat seperti peroksida dan permanganates. Kontak
dengan agen oksidasi dapat menyebabkan pembakaran
spontan. Garam besi menyebabkan perubahan warna dengan
hilangnya aktivitas. Pemanasan dengan jumlah katalitik asam
menyebabkan dekomposisi yang cepat dengan rilis dari
isobutene gas yang mudah terbakar. (HOPE 6th ed. 2009 p:
76)

Keterangan

Kegunaan: Antioksidan. (HOPE ed. 6th p: 75)

lain
Penyimpanan

Butylated hydroxytoluene harus disimpan dalam wadah


tertutup baik, terlindung dari cahaya, di tempat yang sejuk dan
kering. (HOPE ed. 6th p: 76)

Kadar

-Carotene 0.01%

penggunaan

Edible vegetable oils 0.01%


Minyak esensial and perasa 0.020.5%
Fats and oils 0.02%
Minyak ikan 0.010.1%
Inhalasi 0.01%
Injeksi IM 0.03%
Injeksi IV 0.00090.002%

Formulasi Topikal 0.00750.1%


Vitamin A 10 mg per juta unit (HOPE 6thed. 2009 p: 75)
Kadar yang digunakan pada sediaan : 0,01%.

6. Na-EDTA
Zat

Na-EDTA

Sinonim

Edetas Dinatrii; EDTA disodium; etilendiaminatetraasetat


disodium; edathamil disodium; dinatrium edetat; Asam edetic,
garam disodium. (HOPE 6th ed. 2009 p: 242)

Struktur

(HOPE 6th ed. 2009 p: 242)


Rumus

C10H14N2Na2O8 (anhydrous)

molekul

C10H18N2Na2O10 (dihydrate)
(HOPE 6th ed. 2009 p: 242)

Titik lebur

Dekomposisi pada 2528C untuk dihidrat. (HOPE 6th ed. 2009


p: 243)

Pemerian

Kristal putih, bubuk, tidak berbau dengan rasa sedikit asam.


(HOPE 6th ed. 2009 p: 243)

Kelarutan

Na-EDTA praktis tidak larut dalam dalam kloroform dan eter,


sedikit larut dalam etanol (95%), 1 bagian larut dalam 11
bagian air. (HOPE 6th ed. 2009 p: 243)

Stabilitas

Na-EDTA kehilangan air kristal jika dipanaskan sampai 120C.


Larutan encer dinatrium edetat dapat disterilkan dengan
autoclaving. Harus disimpan dalam wadah bebas alkali. Na-

EDTA higroskopis dan tidak stabil bila terkena air. (HOPE 6 th


ed. 2009 p: 243)
Inkompabilita

Dinatrium

edetat

sebagai

asam

lemah

menggeser

karbondioksida dari karbonat dan bereaksi dengan logam


untuk membentuk hidrogen. Hal ini tidak sesuai dengan zat
pengoksidasi kuat, basa kuat, ion logam dan paduan logam.
(HOPE 6th ed. 2009 p: 243)

Keterangan

Kegunaan: Chellating agent. (HOPE ed. 6th p: 242)

lain
Penyimpanan

Na-EDTA higroskopis

dan

tidak

stabil

saat

terkena

kelembaban. Ini harus disimpan dalam wadah tertutup baik di


tempat yang sejuk, tempat yang kering. (HOPE ed. 6th p: 243)
Kadar

Dinatrium edetat digunakan sebagai agen chelating di

penggunaan

berbagai
sediaan

farmasi,

termasuk

obat

kumur,

tetes

mata

persiapan, dan persiapan topikal, (1-3) biasanya pada


konsentrasi antara 0,005 dan 0,1% w / v.
Kadar yang digunakan pada sediaan : 0,05%.
7. Vaselin Album
Zat

Vaselin Album

Sinonim

Merkur; mineral jelly; petroleum jelly; Silkolene; Snow White;


SoftWhite; vaselinum flavum; yellow petrolatum; yellow
petroleumjelly.
(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, p: 482)

Struktur

Rumus

molekul
Titik lebur

3860 C
(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, p: 482)

Pemerian

Masa lunak, lengket, bening, putih; sifat ini tetap setelah zat

dileburkan

dan

dibiarkan

hingga

dingin

tanpa

diaduk.

Berfluoresensi lemah, juga jika dicairkan; tidak berbau; hampir


tidak berasa.
(Farmakope Indonesia Edisi V, hlm 1312)
Kelarutan

Praktis tidak larut dalam aseton, etanol. Etanol (95%) panas atau
dingin, gliserin, dan air ; larut dalam benzene, karbon disulfide,
kloroform, eter, heksana, dan minyak atsiri.
(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, p: 482)

Stabilitas

Petrolatum merupakan bahan stabil karena sifat hidrokarbonnya


tidak aktif; sebagian besar masalah stabilitas terjadi karena
adanya
paparan

sejumlah
cahaya,

kotoran

kecil

kotoran.

ini

dioksidasi

dapat

Pada
menjadi

menghitamkan petrolatum dan menghasilkan bau yang tidak


diinginkan. Luasnya oksidasi bervariasi tergantung pada sumber
petrolatum dan tingkat perbaikan. Oksidasi dapat dihambat oleh
dimasukkannya

antioksidan

butylatedhydroxyanisole,

yang

sesuai

seperti

hydroxytoluenebutylated,

atau

alphatocopherol. Petrolatum tidak boleh dipanaskan untuk waktu


yang lama. Suhu yang diperlukan untuk mencapai fluiditas
lengkap (sekitar 70oC). (Handbook Of Pharmaceutical Excipients
6th Ed 2009, p: 482)
Inkompabilita

Merupakan bahan inert yang tidak dapat bercampur dengan

banyak bahan.
(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, hal 482)

Keterangan
lain
Penyimpanan

Emolien, basis salep


(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, hal 482)
Harus disimpan di wadah tertutup, terlindungi dari cahaya, dalam
tempat sejuk dan kering.
(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, hal 482)

Kadar

Emolien krim topikal : 10-30%

penggunaan

Emulsi topikal

: 4- 25%

Salep topikal

: sampai 100%

(Handbook Of Pharmaceutical Excipients 6th Ed 2009, hal 482


Kadar yang digunakan pada sediaan : 25%.)
8. Propilen glikol
Zat

Propilen glikol

Sinonim

1,2 - Dihidroksipropana ; E1520 ; 2 - hidroksipropanol ;


metiletilenaglikol ; metilglikol ; propana - 1,2 - diol ;
propilenglikolum . (HOPE 6th ed. 2009 p: 592)

Struktur

(HOPE 6th ed. 2009 p: 592)


Rumus

C3H8O2 (HOPE 6th ed. 2009 p: 592)

molekul
Titik lebur

-59 C.(HOPE 6th ed. 2009 p: 592)

Pemerian

Tidak berwarna, kental, cairan praktis tidak berbau jelas


dengan manis, rasa sedikit pedas menyerupai glisein. (HOPE
6th ed. 2009 p: 592)

Kelarutan

Larut dalam aseton, kloroform, etanol 95%, glisein, air, larut


pada 1 dalam 6 bagian eter, tidak larut dalam minyak mineral
ringan atau minyak tetap, tetapi akan melarutkan beberapa
mintak esensial. (HOPE 6th ed. 2009 p: 592)

Stabilitas

Pada suhu dingin, propilen glikol stabil dalam wadah yang


tertutup, tetapi pada suhu tinggi, ditempat terbuka cenderung
mengoksidasi

sehinggal

menimbulkan

produk

seperti

propionaldehida, asam laktat, asam piruvat, asam asetat.


Propilen glikol secara kimiawi stabil bila dicampur dengan
etanol 95%, gliserin, air. Larutan dalam air dapat disterilkan

dengan autoklaf. Propilen glikol higroskopis dan harus


disimpan dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya,
ditempat sejuk dan kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 593)
Inkompabilita

Propilen glikol tidak kompatibel dengan reagen pengoksidasi

seperti kalsium permanganat.(HOPE 6th ed. 2009 p: 593)

Keterangan

Kegunaan: Pelarut metilparaben dan propilparaben. (HOPE

lain

ed. 6th p: 592)

Penyimpanan

Propilen glikol bersifat higroskopis dan harus disimpan dalam


wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya, di tempat yang
sejuk dan kering. (HOPE ed. 6th p: 592)

Kadar
penggunaan

Humektan Topikal : 15%


Pengawet larutan dan semisolida : 15-30%
Pelarut atau pelarut campuran :
larutan aerosol : 10-30%
larutan oral : 10-25%
parenteral : 10-60%
Topikal : 5-80% (HOPE 6thed. 2009 p: 592)
Kadar yang digunakan pada sediaan : ? %.

9. Metilparaben
Zat

Metilparaben

Sinonim

Aseptoform M; CoSept M; E218; metil 4hidroksibenzoikasam ester; metagin; Metil Chemosept;


metilis parahidroksibenzoat;metil p-hidroksibenzoat; Metil
Parasept; Nipagin M; SolbrolM; Tegosept M; Uniphen P-23.
(HOPE 6thed. 2009 p: 441)

Struktur

(HOPE 6th ed 2009 p: 441)


Rumus

C8H8O3(HOPE 6th ed. 2009 p: 441)

molekul
Titik lebur

1251280C (HOPE 6th ed. 2009 p: 443)

Pemerian

Hablur kecil, tidak berwara atau serbuk hablur, putih; tidak


berbau atau berbau khas lemah; sedikit rasa terbakar. (FI V
hlm.856)

Kelarutan

Sukar larut dalam air, dalam benzen dan dalam karbon


tetraklorida; mudah larut dalam etanol dan dalam eter. (FI IV
hlm.856)

Stabilitas

Larutanencer metilparabenpada pH3-6


disterilisasidenganautoklafpada 1200C selama 20 menit,
tanpadekomposisi. Larutanencermetilparaben pada pH 3-6
stabil (kurangdari 10% dekomposisi) sampaisekitar 4 tahun di
suhu kamar, sedangkanlarutanmetilparabenpada pH 8 atau di
atasterjadi hidrolisiscepat (10% ataulebihsetelahsekitar 60
penyimpananharipadasuhukamar). (HOPE 6th ed. 2009 p: 443)

Inkompabilitas

Metilparaben telah dilaporkan tidak dapat bercampur


denganbahanlain, sepertibentonit, magnesium trisilikat, talk,
tragakan, natrium alginat,minyakesensial,sorbitol, dan
atropin. Metilparaben juga bereaksi dengan berbagai gula dan
alcohol gula yang terkait. Penyerapan Metilparaben oleh
plastic juga telah dilaporkan.; jumlah yang diserap tergantung
pada jenis plastik. Telah dinyatakan bahwa low-density dan

high-density polietilen botol tidak menyerap metilparaben.


Metilparaben berubah warna dengan adanya besi dan tunduk
pada hidrolisis oleh basa lemah dan asam kuat. (HOPE 6th ed.
2009 p: 443)
Keterangan

Kegunaan: Pengawet antimikroba. (HOPE 6th ed. 2009 p:

lain

441)

Penyimpanan

Metilparaben harus disimpan dalam wadah yang tertutup di


tempat yang sejukdankering. (HOPE 6th ed. 2009 g: 443)

Kadar

Pada sediaan oral dan suspensi : 0,015-0,2% (HOPE 6th ed.

penggunaan

2009 p: 442)
Kadar yang digunakan pada sediaan : 0,53%.

10. Propilparaben
Zat

Propilparaben

Sinonim

Aseptoform P; CoSept P; E216; propil 4-hidroksibenzoat asam


ester; Nipagin P; Nipasol M; propagin; Propil Aseptoform;
propilbutex; Propil Chemosept; propilparahidroksibenzoat;
propil p hidroksibenzoat; Propil Parasept; Solbrol P; Tegosept
P; Uniphen P-23.(HOPE 6th ed. 2009 p: 596)

Struktur

(HOPE 6th ed. 2009 p: 596)


Rumus

C10H12O2(HOPE 6th ed. 2009 p: 596)

molekul
Titik lebur

95-99 C (www.chemblink.com/products/94-13-3.htm)

Pemerian

Serbuk atau hablur kecil, tidak berwarna. (FI V hlm. 1072)

Kelarutan

Sangat sukar larut dalam air, sukar larut dalam air mendidih,
mudah larut dalam etanol dan dalam eter. (FI V hlm. 1072)

Stabilitas

Larutan encer propilparaben pada pH 3-6 dapat disterilkan


dengan autoklaf, tanpa dekomposisi. Pada pH 3-6, larutan
stabil (kurang dari 10% dekomposisi sampai sekitar 4 tahun
pada suhu kamar, sedangkan pada pH 8 atau diatas akan terjadi
hidrolisis cepat (10% atau lebih setelah 60 hari pada suhu
kamar.(HOPE 6th ed. 2009 p: 597)

Inkompabilita

Aktivitas antimikroba dari propilparaben berkurang jauh pada

surfaktan nonionik sebagai akibat dari micellization.


Penyerapan propilparaben oleh plastik telah dilaporkan,
dengan jumlah yang diserap tergantung pada jenis plastik.
Magnesium silikat alumunium, magnesium trisilikat, oksida
besi kuning, dan biru laut juga telah dilaporkan dapat
menyerap propilparaben sehingga mengurangi efektivitas
pengawet. Propilparaben berubah warna dengan adanya besi
dan terjadi hidrolisis cepat oleh basa lemah dan asam kuat.
(HOPE 6th ed. 2009 p: 597)

Keterangan
lain
Penyimpanan

Pengawet antimikroba.
ADI metilparaben : 10 mg/kg bb. (HOPE 6th ed. 2009 p: 598)
Propilparaben harus disimpan dalamwadah yang tertutup
dalam sejuk dan kering. (HOPE 6th ed. 2009 p: 597)

Kadar

Larutan oral dan suspensi : 0,01-0,02%. (HOPE 6th ed. 2009

penggunaan

p: 596)
Kadar yang digunakan pada sediaan : 0,01%.

11. Water
Zat

Water

Sinonim

Aqua purificata; Hidrogen Oksida. (HOPE6thed. 2009 p: 766)

Struktur

O
Rumus

H2O (HOPE6th ed. 2009 p: 766)

molekul
Titik lebur

00C (HOPE6thed. 2009 p: 766)

Pemerian

Cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa.


(HOPE 6thed. 2009 p: 766)

Kelarutan

Bercampur dengan sebagian besar pelarut polar. (HOPE 6thed.


2009 p: 766)

Stabilitas

Air secara kimiawi stabil di semua keadaan fisiknya, (cair, es


dan uap). (HOPE 6th ed. 2009 p: 766)

Inkompabilita

Dalam formulasi farmasetika air dapat bereaksi dengan obat-

obatan dan eksipien lain yang rentan terhadap hidrolisis


(terdekomposisi dengan adanya air atau uap air) pada
peningkatan suhu, air bereaksi secara kuat dengan logam
alkali dan bereaksi cepat dengan alkali tanah dan oksidasinya
seperti kalsium oksida dan magnesium oksida. Air juga
bereaksi dengan komposisi yang bervariasi,dengan beberapa
bahan organic dan kalsium karbida. (HOPE6thed. 2009 pg:
768)

Keterangan

Kegunaan: Pelarut. (HOPE 6thed. 2009 p: 766)

lain
Penyimpanan

Dalam penyimpanan dan distribusi air harus dilindungi dari


ion dan organik kontaminasi, yang akan menyebabkan
peningkatan konduktivitas dan jumlah karbon organik. Air
juga harus dilindungi terhadap masuknya partikel asing dan
mikroorganisme

sehingga

pertumbuhan

mikroba

dapat

dicegah atau diminimalkan. Air untuk tujuan tertentu harus


disimpan dalam wadah yang sesuai. (HOPE6th ed. 2009 p:
766)

SPESIFIKASI SEDIAAN

1
2
3
4
5
6
7

Bentuk sediaan
Warna
Bau
pH sediaan
Kadar sediaan
Volume sediaan
Viskositas

: Krim
: Putih
: Mawar
: 4,5-6,5
: 0,1%
: 5 gram/tube
: 10000-20000 cPs

DOSIS
2 sampai 3 kali sehari setelah mandi, dioleskan. (Fornas edisi II 1978 hlm. 135)

TINJAUAN PUSTAKA
Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi yang mengandung satu atau lebih
bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai (mengandung air tidak
kurang dari 60%). Krim ada dua tipe yakni krim tipe M/A dan tipe A/M. Krim yang dapat
dicuci dengan air (M/A), ditujukan untuk penggunaan kosmetika dan estetika. Krim dapat
digunakan untuk pemberian obat melalui vagina (Syamsuni, 2006).
Stabilitas krim akan rusak jika sistem campurannya terganggu oleh perubahan suhu
dan perubahan suhu dan perubahan komposisi ( adanya penambahan salah satu fase secara
berlebihan). Pengenceran krim hanya dapat dilakukan jika sesuai pengenceran yang cocok,
yang harus dilakukan dengan teknik aseptis. Krim yang sudah diencerkan harus digunakan
dalam waktu 1 (satu) bulan (Syamsuni, 2006).
Basis pada krim dan salep adalah sama, terbagi menjadi 4 kelompok, yaitu:
A. Basis berminyak/hidrokarbon (oleagenous)
Basis hidrokarbon juga dikenal sebagai basis berminyak, bebas air, inkoporasi air
hanya dalam jumlah kecil dan dengan kondisi yang cukup sulit. Peran utama untuk basis ini
meliputi efek emuliensa (melunakkan), dapat bertahan pada kulit untuk periode waktu yang
cukup lama, mencegah penguapan kelengasan kelembaban dari kulit menuju atmosfer dan
tidak mudah tercuci. Basis hidrokarbon berkerja pula sebagai pembalut oklusif sehingga
meningkatkan hidrasi kulit dengan cara menurunkan kecepatan hilangnya air permukaan.
Juga tidak mengering atau berubah pada proses penuaan. Basis hidrokarbon semisolida

meliputi hidrokarbon cair C16 hingga C30 rantai lurus dan bercabang, terjerat dalam matriks
kristal halus dari hidrokarbon solida berbobot molekul tinggi.
B. Basis absorpsi (absorption base)
Basis absorpsi bersifat hidrofilik, material anhidrous atau basis hidrous (emulsi A/M)
yang mempunyai kemampuan mengabsorpsi air tambahan. Dengan penambahan lanolin,
lanolin isolat, kolesterol, lanosterol atau sterol terasetilasi membuat basis hidrokarbon
menjadi hidrofil. Campuran hidrofil tersebut dikenal sebagai basis absorpsi, hanya saja kata
absorpsi kurang tepat. Walaupun basis mengabsorpsi larutan air dianggap emulsi A/M,
sebetulnya basis absorpsi tidak mengabsorpsi air pada saat berkontak, hanya sesudah cukup
diagitasi basis absorpsi menjadi salap konvesional yang mengandung pengemulsi A/M dalam
jumlah yang cukup besar.
C. Basis tercuci air (water removable base)
Kelompok ini merupakan basis emulsi yang luas digunakan karena dapat tercuci dari
kulit atau pakaian dengan air. Dapat mengandung komponen larut air atau tidak larut air. Dari
sudut teurapeutik, basis tercuci air menunjukkan kemampuan mengabsorpsi buangan serum
(serous) pada kondisi dermatologi.
Basis tercuci air membentuk lapis tipis (film) semi permeabel pada lokasi aplikasi sesudah
penguapan air. Dalam hal ini basis terdiri dari 3 bagian komponen; fasa minyak, pengemulsi,
dan fasa air. Fasa minyak merupakan fasa internal, terdiri dari petrolatum atau liquid
petrolatum. Komponen lain yang ditambahkan ke dalam fasa minyak, seperti setil dan stearil
alkohol, membentuk fasa minyak secara menyeluruh.
D. Basis larut air (water soluble base)
Basis ini hanya mengandung komponen larut air. Basis larut air diacu juga sebagai
bebas lemak (minyak) karena tidak mengandung minyak (oleagenious). Inkoporasi larutan air
sulit dilakukan karena sistem akan segera melunak dengan penambahan air, baik digunakan
untuk bahan nonair maupun bahan padat. Mayoritas komponen basis terdiri dari
polietilenglikol yang merupakan basis larut air (Agoes, 2012).

Penggolongan Krim
Krim terdiri dari emulsi minyak dalam air atau disperse mikrokristal asamasam

lemak atau alkohol berantai panjang dalam air, yang dapat dicuci dengan air dan lebih

ditujukan untuk pemakain kosmetika dan estetika. Krim dapat juga digunakan untuk
pemberian obat melalui vaginal. Ada 2 tipe krim yaitu krim tipe minyak dalam air (m/a) dan
krim tipe air dalam minyak (a/m). Pemilihan zat pengemulsi harus disesuaikan dengan jenis
dan sifat krim yang dikehendaki. Untuk krim tipe a/m digunakan sabun polivalen, span, adeps
lanae, kolsterol dan cera. Sedangkan untuk krim tipe m/a digunakan sabun monovalen,
seperti trietanolamin, natrium stearat, kalium stearat dan ammonium stearat. Selain itu juga
dipakai tween, natrium lauryl sulfat, kuning telur, gelatinum, caseinum, cmc dan
emulygidum. Kestabilan krim akan terganggu/rusak jika sistem campurannya terganggu,
terutama disebabkan oleh perubahan suhu dan perubahan komposisi yang disebabkan
perubahan salah satu fase secara berlebihan atau zat pengemulsinya tidak tercampurkan satu
sama lain.
Pengenceran krim hanya dapat dilakukan jika diketahui pengencernya yang cocok dan
dilakukan dengan teknik aseptic. Krim yang sudah diencerkan harus digunakan dalam jangka
waktu 1 bulan. Sebagai pengawet pada krim umumnya digunakan metil paraben (nipagin)
dengan kadar 0,12% hingga 0,18% atau propil paraben (nipasol) dengan kadar 0,02% hingga
0,05%. Penyimpanan krim dilakukan dalam wadah tertutup baik atau tube ditempat sejuk,
penandaan pada etiket harus juga tertera obat luar. Cream M/A Biasanya digunakan pada
kulit, mudah dicuci, sebagai pembawa dipakai pengemulsi campuran surfaktan. Sistem
surfaktan ini juga bisa mengatur konsistensi. Campuran Pengemulsi Yang Sering Dipakai :
Sifat Emulsi M/A Untuk Basis Cream : Dapat diencerkan dengan air. Mudah dicuci
dan tidak berbekas. Untuk mencegah terjadinya pengendapan zat maka ditambahkan zat yang
mudah bercampur dengan air tetapi tidak menguap (propilen glikol). Formulasi yang baik
adalah cream yang dapat mendeposit lemak dan senyawa pelembab lain sehingga membantu
hidrasi kulit.

Cream A/M Konsistensi dapat bervariasi, sangat tergantung pada komposisi

fasa minyak & fasa cair. Cream ini mengandung zat pengemulsi A/M yang spesisifik, seperti :
Ester asam lemak dengan sorbitol. Garam garam dari asam lemak dengan logam bevalensi
(Ansel, 1989).

Alasan Pembuatan Sediaan Krim


Alasan Pembuatan Alasan pembuatan preparat ini untuk mendapatkan efek emolien

atau pelembut jaringan dari preparat tersebut dan keadaan permukaan kulit. Karena emulsi
yang dipakai pada kulit sebagai obat luar bisa dibuat sebagai emulsi m/a (minyak dalam air)
atau emulsi a/m (air dalam minyak), tergantung pada berbagai faktor seperti sifat zat

terapeutik yang akan dimasukan ke dalam emulsi. Zat obat yang akan mengiritasi kulit
umumnya kurang mengiritasi jika ada dalam fase luar yang mengalami kontak langsung
dengan kulit. Tentu saja dapat bercampurnya dan kelarutan dalam air dan dalam minyak dari
zat obat yang digunakan dalam preparat yang di emulsikan menentukan banyaknya pelarut
yang harus ada dan sifatnya yang meramalkan fase emulsi yang dihasilkan .
Pada kulit yang tidak luka, suatu emulsi air dalam minyak biasanya dapat dipakai
lebih rata karena kulit diselaputi oleh suatu lapisan tipis dari sabun dan permukaan ini lebih
mudah dibasahi oleh minyak daripada oleh air. Suatu emulsi air dalam minyak juga lebih
lembut ke kulit, karena ia mencegah mengeringnya kulit dan tidak mudah hilang bila kena air.
Sebaliknya jika diinginkan preparat yang mudah dihilangkan dari kulit dengan air, harus
dipilih suatu emulsi minyak dalam air, harus dipilih suatu emulsi minyak dalam air. Seperti
untuk absorpsi, abnsorpsi melalui kulit (absorpsi perkutan) bisa ditambah dengan mengurangi
ukuran partikel dari fase dalam (Ansel, 1989).

Kelebihan menggunakan sediaan cream adalah:


Mudah menyebar rata
Praktis
Lebih mudah dibersihkan atau dicuci dengan air terutama tipe m/a (minyak dalam air)
Cara kerja langsung pada jaringan setempat
Tidak lengket, terutama pada tipe m/a ( minyak dalam air )
Bahan untuk pemakaian topical jumlah yang diabsorpsi tidak cukup beracun, sehingga

pengaruh aborpsi biasanya tidak diketahui pasien.


Aman digunakan dewasa maupun anak anak.
Memberikan rasa dingin, terutama pada tipe a/m ( air dalam minyak )
Bisa digunakan untuk mencegah lecet pada lipatan kulit terutama pada bayi, pada fase

a/m ( air dalam minyak ) karena kadar lemaknya cukup tinggi.


Bisa digunakan untuk kosmetik, misalnya mascara, krim mata, krim kuku, dan deodorant.
Bisa meningkatkan rasa lembut dan lentur pada kulit, tetapi tidak menyebabkan kulit
berminyak (Ansel, 1989).

Kekurangan menggunakan Sediaan Krim adalah :


Mudah kering dan mudah rusak khususnya tipe a/m ( air dalam minyak ) karena
terganggu system campuran terutama disebabkan karena perubahan suhu dan perubahan
komposisi disebabkan penambahan salah satu fase secara berlebihan atau pencampuran 2

tipe crem jika zat pengemulsinya tidak tersatukan.


Susah dalam pembuatannya, karena pembuatan cream mesti dalam keadaan panas.
Mudah lengket, terutama tipe a/m ( air dalam minyak )
gampang pecah, disebabkan dalam pembuatan formulanya tidak pas.
pembuatannya harus secara aseptic

Pada kulit yang tidak luka, suatu emulsi air dalam minyak biasanya dapat dipakai lebih
rata karena kulit diselaputi oleh suatu lapisan tipis dari sabun dan permukaan ini lebih
mudah dibasahi oleh minyak daripada oleh air. Suatu emulsi air dalam minyak juga lebih
lembut ke kulit, karena ia mencegah mengeringnya kulit dan tidak mudah hilang bila
kena air. Sebaliknya jika diinginkan preparat yang mudah dihilangkan dari kulit dengan
air, harus dipilih suatu emulsi minyak dalam air, harus dipilih suatu emulsi minyak dalam
air. Seperti untuk absorpsi, abnsorpsi melalui kulit (absorpsi perkutan) bisa ditambah
dengan mengurangi ukuran partikel dari fase dalam (Ansel, 1989).

Formulasi dan Metode Pembuatan


Formula pembentuk krim: Krim merupakan sediaan semi solid, berupa emulsi minyak

dalam air atau air dalam minyak. Berikut ini adalah bahanbahan penyusun sediaan krim:
-

Zat berkhasiat
Sifat fisika dan kimia dari bahan atau zat berkhasiat dapat menentukan cara

pembuatan dan tipe krim yang dapat dibuat, apakah krim tipe minyak dalam air atau tipe air
dalam minyak.
-

Minyak
Salah satu fase cair yang bersifat nonpolar

Air.
Salah satu fase cair yang bersifat polar. Untuk pembuatan digunakan air yang telah

dididihkan dan segera digunakan setelah dingin.


-

Pengemulsi
Umumnya berupa surfaktan anion, kation atau nonion.pemilihan surfaktan didasarkan

atas jenis dan sifat krim yang dikehendaki. Untuk krim tipe minyakair digunakan zat
pengemulsi seperti trietanolaminil stearat dan golongan sorbitan, polisorbat, poliglikol,
sabun. Untuk membuat krim tipe air-minyak digunakan zat pengemulsi seperti lemak bulu
domba, setil alkohol, stearil alkohol, setaseum dan emulgida (Ansel, 1989).

Bahan tambahan; Untuk sediaan semi solid agar peningkatan penetrasi pada

kulit:
Zat untuk memperbaiki konsistensi Konsistensi
Sediaan topikal diatur untuk mendapatkan bioavabilitas yang maksimal, selain itu

juga dimaksudkan untuk mendapatkan formula yang estetis dan acceptable. Konsistensi
yang disukai umumnya adalah sediaan yang dioleskan, tidak meninggalkan bekas, tidak

terlalu melekat dan berlemak. Hal yang penting lain adalah mudah dikeluarkan dari tube.
Perbaikan konsistensi dapat dilakukan dengan mengatur komponen sediaan emulsi
diperhatikan ratio perbandingan fasa. Untuk krim adalah jumlah konsentrat campuran zat
pengemulsi.
-

Zat pengawet.
Pengawet yang dimaksudkan adalah zat yang ditambahkan dan dimaksudkan untuk

meningkatkan stabilitas sediaan dengan mencegah terjadinya kontaminasi mikroorganisme.


Karena pada sediaan krim mengandung fase air dan lemak maka pada sediaan ini mudah
ditumbuhi bakteri dan jamur. Oleh karena itu perlu penambahan zat yang dapat mencegah
pertumbuhan mikroorganisme tersebut. Zat pengawet yang digunakan umumnya metil
paraben 0.12 % sampai 0,18 % atau propil paraben 0,02% - 0,05 %.
-

Pendapar
Pendapar dimaksudkan untuk mempertahankan pH sediaan untuk menjaga stabilitas

sediaan. pH dipilih berdasarkan stabilitas bahan aktif. Pemilihan pendapar harus


diperhitungkan ketercampurannya dengan bahan lainnya yang terdapat dalam sediaan,
terutama pH efektif untuk pengawet. Perubahan pH sediaan dapat terjadi karena: perubahan
kimia zat aktif atau zat tambahan dalam sediaan pada penyimpanan karena mungkin
pengaruh pembawa atau lingkungan. Kontaminasi logam pada proses produksi atau wadah
(tube) seringkali merupakan katalisator bagi pertumbuhan kimia dari bahan sediaan.
-

Pelembab
Pelembab atau humectan ditambahkan dalam sediaan topical dimaksudkan untuk

meningkatkan hidrasi kulit. Hidrasi pada kulit menyebabkan jaringan menjadi lunak,
mengembang dan tidak berkeriput sehingga penetrasi zat akan lebih efektif. Contoh zat
tambahan ini adalah: gliserol, PEG, sorbitol.
-

Pengompleks (sequestering)
Pengompleks adalah zat yang ditambahkan dengan tujuan zat ini dapat membentuk

kompleks dengan logam yang mungkin terdapat dalam sediaan, timbul pada proses
pembuatan atau pada penyimpanan karena wadah yang kurang baik. Contoh : Sitrat, EDTA,
dsb.
-

Anti Oksidan
Antioksidan dimaksudkan untuk mencegah tejadinya ketengikan akibat oksidasi oleh

cahaya pada minyak tidak jenuh yang sifatnya autooksidasi, antioksidan terbagi atas : a. Anti
oksidan sejati (anti oksigen) Kerjanya: mencegah oksidasi dengan cara bereaksi dengan
radikal bebas dan mencegah reaksi cincin. Contoh: tokoferol, alkil gallat, BHA, BHT. b. Anti

oksidan sebagai agen produksi. Zat-zat ini mempunyai potensial reduksi lebih tinggi sehingga
lebih mudah teroksidasi dibandingkan zat yang lain kadangkadang bekerja dengan cara
bereaksi dengan radikal bebas. Contoh; garam Na dan K dari asam sulfit. c. Anti oksidan
sinergis. Yaitu senyawa yang bersifat membentuk kompleks dengan logam, karena adanya
sedikit logam dapat merupakan katalisator reaksi oksidasi. Contoh: sitrat, tartrat, EDTA.
-

Peningkat Penetrasi.
Zat tambahan ini dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah zat yang terpenetrasi agar

dapat digunakan untuk tujuan pengobatan sistemik lewat dermal (kulit).


Syarat-syarat:
-

Tidak mempunyai efek farmakologi.


Tidak menyebabkan iritasi alergi atau toksik.
Bekerja secara cepat dengan efek terduga (dapat diramalkan).
Dapat dihilangkan dari kulit secara normal.
Tidak mempengaruhi cairan tubuh, elektrolit dan zat endogen lainnya.
Dapat bercampur secara fisika dan kimia dengan banyak zat.
Dapat berfungsi sebagai pelarut obat dengan baik.
Dapat menyebar pada kulit.
Dapat dibuat sebagai bentuk sediaan.
Tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa.
Pada umumnya senyawa peningkat penetrasi akan meningkatkan permeabilitas kulit

dengan mengurangi tahanan difusi stratum corneum dengan cara merusaknya secara
reversible. Contoh; dimetil sulfida (DMSO), zat ini bersifat dipolar, aprotik dan dapat
bercampur dengan air, pelarut organik pada umumnya (Ansel, 1989).
Metode Pembuatan
- Metode Pelelehan ( fusion)
Zat khasiat maupun pembawa dilelehkan bersama-sama, setelah meleleh diaduk
sampai dingin. Yang harus diperhatikan: kestabilan zat khasiat.
-

Metode Triturasi
Zat yng tidak larut dicampur dengan sedikit basis, sisa basis ditambahkan terakhir. Di

sini dapat juga digunakan bantuan zat organik untuk melarutkan zat khasiatnya. Pada skala
industri dibuat dalam skala batch yang cukup besar dan keberhasilan produksi sangat
tergantung dari tahap-tahap pembuatan dan proses pemindahan dari satu tahap pembuatan ke
tahap yang lain. Untuk menjaga stabilitas zat berkhasiat pada penyimpanan perlu

diperhatikan, antara lain: . Kondisi temperatur /suhu . Kontaminasi dengan kotoran .


Kemungkinan hilangnya komponen yang mudah menguap (Ansel, 1989).

IV.

PENDEKATAN FORMULA
No

V.

Nama Bahan

Jumlah

Kegunaan

.
1.
2.
3.
4.

Gentamisin Sulfat
BHT
Metilparaben
Propilparaben

0,1% b/b
0,01% b/b
0,1% b/b
0,01% b/b

5.

Propilen glikol

0,53% b/b

Bahan aktif
Antioksidan
Pengawet antimikroba
Pengawet antimikroba
Pelarut metilparaben dan

6.
7.

Vaselin album
Cetostearyl Alkohol

25% b/b
5% b/b

propilparaben
Basis krim
Emolien dan peningkat

8.

Parafin Cair

5% b/b

viskositas
Emolien dan Pelarut

9.
10.
11.
12.

Cetomacrogolum 1000
Na-EDTA
Oleum Rosae
HCl 0,1 N/NaOH 0,1

3% b/b
0,05% b/b
q.s
q.s

BHT
Emulgator
Chellating agent
Pengaroma
Adjust pH (bila perlu)

13.

N
Aquadest

Ad 100%

Pelarut

PENIMBANGAN
Dibuat sediaan 5 tube (@ 5 gram)
5 g 5tube
25 g

Total sediaan dilebihkan 5%


25 g+

( 1005 25 g)

25 g+ 1,25 g

26,25 g
No
.
1.

Nama Bahan
Gentamisin sulfat

Jumlah yang Ditimbang


0,1 g
x 26,25 g
100 g

0,02625 g 0,026 g

2.

BHT

0,01 g
x 26,25 g
100 g

0,002625 g 0,0026 g
3.

Metilparaben 0,1%

0,1 g
x 26,25 g
100 g
0,02625 g 0,026 g

Kelarutan dalam PPG 1 : 5 (HOPE 6th ed. 2009, p. 443)


= 0,026 g x 5
4.

= 0,13 g
0,01 g
x 26,25 g
= 100 g

Propilparaben
0,01%

0,002625 g 0,0026 g
Kelarutan dalam PPG 1 : 3,9 (HOPE 6th ed. 2009, p. 443)
= 0,0026 g x 3,9
5.

= 0,01014 g
0,01 g
26,25 g( 0,026 g+0,0026 g+0,026 g+ 0,13 g+ 0,0026 g+ 0,01 g )

Basis krim

26,25 g0,1972 g
26,05 g 26 g

Basis

krim

dilebihkan

20%

(Metode triturasi)

20
x 26 g )
( 100

26 g +

26 g +5,2 g
31,2 g

Vaselin album 25
%

25 g
x 31,2 g
100 g
7,8 g

Parafin cair 5%

5g
x 31,2 g
100 g
1,56 g

Cetostearil alkohol
5%

5g
x 31,2 g
100 g
1,56 g

Cetomakrogolum
1000/Emulsifying

wax 3%

3g
x 31,2 g
100 g
0,936 g 0,94 g

Na-EDTA 0,05%

0,05 g
x 31,2 g
100 g
0,0156 g 0,016 g

Basis

sebelum

( vaselin album+ parafin cair +cetostearil alkohol+cetomakrogolum 1000+ N

ditambah 20%

( 25 +5 +5 +3 +0,05 ) 26,25 g
38,05 26,25 g

38,05
x 26,25 g
100
9,98 g 10 g

6.

Aquadest

26,25 g( 0,026 g+0,0026 g+0,026 g+ 0,13 g+ 0,0026 g+ 0,01 g+10 g )


26,25 g10,1972 g
16,05 g 16,1 g

Aquadest
dilebihkan 20%

16,1 g+

20
x 16,1 g)
( 100

= 16,1 g+3,22 g
19,32 g 19,32 ml

VI.
A.
1.
2.
3.
B.

PROSEDUR PEMBUATAN

Pembuatan air bebas CO2 (FI IV hal. 1124)


500 ml air dipanaskan sampai mendidih dalam beaker glass 500 ml.
Hitung 30 menit setelah mendidih.
Setelah 30 menit beaker glass ditutup dan didinginkan.
Penimbangan
1. Gentamisin sulfat ditimbang sebanyak 100 gram di beaker glass 100 ml dengan
menggunakan timbangan analitik.
2. Vaselin Album ditimbang sebanyak 7,8 gram di kertas perkamen dengan
menggunakan timbangan analitik.
3. Paraffin cair ditimbang sebanyak 1,56 gram di beaker glass 50 ml dengan
menggunakan timbangan analitik.
4. Metilparaben ditimbang sebanyak 0,026 gram di kertas perkamen dengan
menggunakan timbangan analitik.
5. Propilparaben ditimbang sebanyak 0,0026 gram di kertas perkamen dengan
menggunakan timbangan analitik.
6. BHT ditimbang sebanyak 0,0026 gram di kertas perkamen dengan menggunakan
timbangan analitik.
7. Propilen glikol ditimbang sebanyak 1,56 gram di cawan penguap dengan
menggunakan timbangan analitik.
8. Cetostearil alkohol ditimbang sebanyak 1,56 gram di kertas perkamen dengan
menggunakan timbangan analitik.
9. Cetomacrogolum ditimbang sebanyak 0,94 gram di kertas perkamen dengan
menggunakan timbangan analitik.
10. Na-EDTA ditimbang sebanyak 0,016 gram di kertas perkamen dengan menggunakan

timbangan analitik.
11. Aquadest di ukur sebanyak 10 ml dan 9,2 ml di gelas ukur 10 ml.
C. Pembuatan Sediaan Krim Gentamisin Sulfat.
1. Mortir dan stamper dipanaskan dengan cara digunakan air panas ke dalam mortir
sampai suhunya 60o-70oC
2. Vaselin album yang telah ditimbang sebanyak7,8 g di kertas perkaman, paraffin cair
yang telah ditimbang sebanyak 1,56 g dicawan penguap, cetostearil alkohol yang
telah ditimbang sebanyak 1,56 g dan cetomacrogolum 1000 yang telah ditimbang
sebanyak 0,94 g dimasukkan dan dicampurkan ke dalam beaker glass 50 ml (beaker
glass fase minyak). Campuran dilebur diatas hotplate hingga suhu mencapai 60o-70oC.
3. Na-EDTA yang telah ditimbang sebanyak 0,016 g di kertas perkamen dan aquadest
yang telah diukur sebanyak 19,2 ml di gelas ukur 10 ml dimasukkan kedalam beaker

glass 50 ml (beaker glass fase air). Campuran dilebur diatas hotplate hingga suhu
mencapai 60o-70oC.
4. Pada keadaan suhu yang sama, Fase ar dan fase minyak dimasukkan secara
bersamaan kedalam mortir. Kemudian digerus kuat sampai terbentuk massa krim.
Basis krim ditimbang sebanyak 26 gram di kertas perkamen. Dimasukkan kembali
kedalam mortir.
5. Gentamisin sulfat ditimbang sebanyak 0,026 g di kertas perkamen, dimasukkan
kedalam mortir, digerus hingga homogen.
6. BHT ditimbang sebanyak 0,0026 g di kertas perlamen, dimasukkan kedalam cawan
penguap, paraffin cair ditambahkan sebanyak 0,0026 g. BHT diaduk hingga larut,
dimasukkan kedalam mortir, digerus hingga homogen. Cawan penguap dibilas
menggunakan aquadest secukupnya sebanyak 2 kali, hasil bilasan dimasukkan
kedalam mortir, digerus hingga homogen.
7. Metilparaben ditimbang sebanyak 0,026 di kertas perkamen, Metilparaben
dimasukkan kedalam cawan penguap, propilen glikol ditambahkan sebanyak 0,13 g.
Metilparaben diaduk hingga larut, dimasukkan kedalam mortir, digerus hingga
homogen. Cawan penguap dibilas menggunakan aquadest secukupnya sebanyak 2
kali, hasil bilasan dimasukkan kedalam mortir, digerus hingga homogen.
8. Popilparaben ditimbang sebanyak 0,0026 di kertas perkamen, Propilparaben
dimasukkan kedalam cawan penguap, propilen glikol ditambahkan sebanyak 0,01 g.
Propilparaben diaduk hingga larut, dimasukkan kedalam mortir, digerus hingga
homogen. Cawan penguap dibilas menggunakan aquadest secukupnya sebanyak 2
kali, hasil bilasan dimasukkan kedalam mortir, digerus hingga homogen.
9. Campuran yang telah homogen ditambahkan oleum rosae sebanyak 3 tetes.
10. Campuran ditimbang masing-masing 5 g untuk 4 tube dengan digunakannya kertas
perkamen.
11. Campuran yang telah ditimbang masing-masing 5 gram dimasukkan ke dalam
masing-masing tube.
12. Masing-masing tube diberikan etiket dan dimasukkan kedalam kemasan sekunder
beserta brosur.
VII.
No

DATA PENGAMATAN EVALUASI SEDIAAN


Jenis
evaluasi

Organoleptik

Prinsip evaluasi

Jumla
h

sampel
FISIKA
Pemeriksaan visual meliputi
1 tube

Hasil
pengamatan
Warna: Putih

Syarat

Warna: Putih

pengamatan bau dan warna

1.

Bau: Mawar

terhadap campuran.

Bau: Mawar
Zat warna tidak

Sediaan

Teteskan sedikit krim pada


2.

Tipe Krim

kaca arloji, tambahkan


pewarna methylene blue.

termasuk ke
1 tube

dalam krim
tipe air dalam

Amati perubahan yang terjadi.

minyak.

terlarut dan tidak


berdifusi homogen
pada fase eksternal
berupa air.
(Martin, Farmasi
Fisika, hlm. 11441145).
Ukuran globl
berkisar 0,1-10

Menentukan ukuran globul


3.

Penentuan
ukuran globul

m dan

rata-rata dan distribusinya


dalam selang waktu tertentu

1 tube

Dispensasi

dengan menggunakan

distribusi normal

mikroskop.
4.

Viskositas

mengikuti
(Farmasi Fisika,

Viskositas

hlm. 1144).
Viskositas sediaan

viskosimeter stormer.

sediaan 150 P

1000-2000 cP.

Tekan tombol on/off yang

setara dengan

terdapat dibagian belakang

15.000 cP.

Dengan menggunakan

hingga viskometer dalam


-

keadaan on.
Tombol pengunci berfungsi
agar kotakan tidak dapat
turun dan naik saat kita
pakai maka tombol
pengunci harus diputar
hingga benar-benar

terkunci rapat.
Tombol putaran berfungsi
untuk menurunkan dan
menaikkan spindle ke

dalam cairan.
Pilih spindle yang tepat

1 tube

sesuai dengan kekentalan


cairannya. Spindel yang
besar digunakan pada
larutan yang cair/encer dan
-

sebaliknya.
Sebelum spindle
dimasukkan dalam cairan,
maka harus dipasang dulu
dengan memegang bagian
atas kemudian dipasangkan
pada viskometer bagian
bawah diputar searah jarum

jam.
Setelah cairan dimasukkan
ke dalam beaker, spindle
yang sudah terpasang
dicelupkan dalam cairan
dengan tombol putaran
sampai ujung bagian
bawah tenggelam dan
penyangga mencapai dasar
beaker tetapi tidak

menempel.
Tekan tombol on pada
bagian depan dan baca
angka yang paling lama

muncul.
Jika spindle yang
digunakan tidak sesuai
dengan kekentalan cairan
maka data tidak akan

5.

Homogenitas

terbaca pada layar.


Mengamati keragaman

1 tube

Sediaan

Partikel berukuran

distribusi ukuran partikel di

dinyatakan

seragam dan

kaca arloji.

homogen.

terdistribusi

merata.
Menentukkan pH krim dengan
menggunakan indikator pH
universal, dengan cara
6.

pH sediaan

mengencerkan terlebih dulu

1 tube

sediaan krim yang telah dibuat

pH sediaan

pH sediaan sekitar

6,0.

4,5-6,5.

dengan sejumlah air sebelum


dicek pH-nya.
Bobot bersih rata-

7.

Isi minimum

Ambil contoh 10 wadah berisi

rata dari 10 wadah

zat uji. Hilangkan etiket yang

tidak kurang dari

dapat mempengaruhi bobot

Tube kosong:

pada waktu isi wadah

2,231 g

dikeluarkan. Bersih dan

Sediaan dalam

keringkan wadah, timbang

tube: 7,238 g

satu persatu. Keluarkan isi

Bobot sediaan

secara kuantitatif dari masing-

dalam tube:

masing wadah, potong ujung

1 tube

bobot sediaan

wadah, cuci dengan pelarut

dalam tube

sesuai, hati-hati agar tutup

bobot tube

wadah dan bagian lain tidak

kosong =

terpisah, keringkan, timbang

7,328 g

wadah kosong tersebut .

2,231= 5,097 g

bobot yang tertera


pada etiket, dan
tidak ada satu
wadah pun yang
bobot bersih isinya
kurang dari 80%
dari bobot yang
tertera pada etiket
untuk bobot 60
gram atau kurang.
Tidak kurang dari
95% dari bobot

Perbedaan antara dua

yang tertera pada

penimbangan adalah bobot

etiket untuk bobot

bersih isi wadah.

lebih dari 60 gram


dan kurang dari

8.

1 tube

Dispensasi

150 gram.
Bahan aktif

Uji pelepasan

Uji pelepasan bahan aktif

bahan aktif

dengan menggunakan kulit

dinyatakan mudah

ular atau selofan.

terlepas dari
sediaan apabila
waktu tunggu
(bahan aktif dapat

melewati kulit ular


atau selofan)
semakin kecil.
Uji difusi zat aktif dari sediaan

9.

Uji difusi zat

dengan menggunakan

aktif dari

membran yang memiliki

sediaan

komposisi lemak yang sesuai

1 tube

Dispensasi

dengan kulit manusia.


Yield value antara
100-1.000
dines/cm3

10.

Yield value suatu sediaan

menunjukkan

viskoelastis dapat ditentukan

kemampuan

dengan menggunakan

mudah

penetrometer. Dilakukan uji

tersebar.Nilai di

dipercepat dengan: agitasi/

bawah ini

Stabilitas

sentrifugasi yaitu sediaan

krim

disentrifugasi dengan

sediaan terlalu

kecepatan tinggi (30.000

lunak dan mudah

RPM. Amati ada pemisahan

mencair, di atas

atau tidak. (Lachman, hlm.

nilai tersebut

1081)

menunjukkan

1 tube

Dispensasi

menunjukkan

terlalu keras dan


tidak dapat
tersebar.
Menggunakan desikator
vacum dan penambahan
11.

Uji

methylen blue. Jika tube

kebocoran

mengalami kebocoran tube isi

Tube tidak
1 tube

Dispensasi

mengalami
kebocoran.

akan keluar dan berwarna biru.


12.

Efektivitas
pengawet

BIOLOGI
1 tube
Pilih mikroba uji, pilih media
yang sesuai untuk
pertumbuhan mikroba uji,

Dispensasi

Tidak terjadi
peningkatan lebih
tinggi dari log 0,5

unit terhadap nilai

13.

pembuatan inokula. (FI V,

log mikroba awal.

hlm. 1355)

(FI V, hlm.1356)

Penetapan

Lakukan penentapan potensi

potensi

seperti tertera pada penetapan

antibiotik

potensi antibiotik secara

Dispensasi

mikrobiologi. (FI V, hlm. 492)


Hasil yang diperoleh
sesuai dengan
Kandungan
14.

parameter
Lakukan dengan cara

zat

menggunakan proses

antimikroba

kromatografi gas.

operasional

1 tube

kromatografi gas
seperti yang tertera
pada tabel.

KIMIA
Menunjukkan
maksimum hanya
pada bilangan
gelombang yang
Spektrum serapan inframerah
11.

sama seperti pada

Identifikasi

zat yang didispersikan dalam

zar aktif

kalium bromida P. (FI V, hlm.

BPFI. Menunjukkan

482)

rekasi sulfat seperti

1 tube

Dispensasi

gentamisin sulfat

pada uji identifikasi


umum. (FI V, hlm.
482)
Potensi setara
dengan tidak kurang
12.

Penetapan

Lakukan penetapan dengan

kadar zat

cara kromatografi cair kinerja

aktif

tinggi seperti tertera pada

terhadap zat yang

kromatografi. (FI V, hlm.482)

telah dikeringkan. .

dari 590g per mg


1 tube

Dispensasi

gentamisin dihitung

(FI V, hlm.482)

VIII. PEMBAHASAN
Krim adalah bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat
terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai (Kemenkes RI, 2014). Krim ada dua
tipe yakni krim tipe M/A dan tipe A/M. Krim yang dapat dicuci dengan air (M/A), ditujukan
untuk penggunaan kosmetika dan estetika. Krim dapat digunakan untuk pemberian obat
melalui vagina (Syamsuni, 2006). Pada praktikum ini dibuat krim tipe air dalam minyak,
karena bahan aktif yang digunakan bersifat larut air sehingga bahan aktif diinginkan berada
di fase dalam yaitu air.
Krim terdiri atas dua fase terpisah yaitu air dan minyak, sehingga diperlukan
penambahan suatu emulgator yang dapat menyatukan kedua fase yang tidak saling bercampur
tersebut menjadi emulsi yang homogen dan stabil. Untuk mencegah penggabungan kembali
globul-globul minyak, dengan membentuk lapisam film diantara globul-globul tersebut
sehingga proses penggabungan menjadi terhalang, pada formulasi sediaan krim gentamisin
sulfat ditambahkan emulgator yaitu cetostearil alkohol dan cotemacrogolum 1000.
Penambahan basis krim cetostearyl alkohol dan cetomacrogolum 1000 dikarenakan sediaan
krim yang dibuat adalah tipe air dalam minyak. Cetostearyl alkohol dan cetomacrogolum
1000 merupakan emulgator yang cocok untuk krim tipe air dalam minyak.
Semua krim memerlukan bahan antimikroba karena fase air mempermudah
pertumbuhan mikroorganisme. Selain itu, sediaan digunakan sebagai multiple dose

dan

disimpan dalam jangka waktu lama. Oleh karena itu pada sediaan ditambahkan bahan
pengawet yaitu metilparaben dan propilparaben. Kombinasi metilparaben dan propil paraben
sebagai pengawet digunakan untuk meningkatkan aktivitas pengawet dan spektrum yang
lebih luas.
Metilparaben memiliki kelarutan yang sukar larut dalam air dan propilparaben
memiliki kelarutan yang sangat sukar larut dalam air (Kemenkes RI, 2014). Metilparaben dan
propilparaben memiliki kelarutan yang mudah larut dalam propilen glikol. Maka dalam hal
ini, pada sediaan digunakan propilen glikol yang berfungsi sebagai pelarut metilparaben dan
propil paraben. Propilen glikol dengan konsentrasi 10% seharusnya digunakan pada sediaan.
Karena propilen glikol 10% dapat berfungsi sebagai penetration enhancer atau peningkat
penetrasi. Bahan aktif yang digunakan yaitu gentamisin sulfat memiliki log P atau koefisien
partisi yang bernilai negatif. Nilai koefisien partisi yang negatif menyebabkan bahan aktif

sulit diabsopsi oleh kulit, sehingga perlu penambahan bahan yang dapat meningkatkan
absorpsi.
Gentamisin adalah antibiotik aminoglikosida yang bersifat bakterisida terhadap
banyak bakteri aerob, gram-negatif dan terhadap beberapa strain stafilokokus. Dalam sel,
aminoglikosida mengikat sub unit ribosom 30S, dan sampai batas tertentu untuk sub unnit
ribosom 50S, menghambat sintesis protein dan menghasilkan kesalahan dalam transkripsi
kode genetik bakteri. Organisme patogen berikut biasanya sensitif terhadap gentamisin,
diantaranya: strain Gram-negatif, spesies Brucella, Calymmatobacterium, Campylobacter,
Citrobacter, Escherichia, Enterobacter, Francisella, Klebsiella, Proteus, Providencia,
Pseudomonas, Serratia, Vibrio, Yersini dan Neisseria. Di antara organisme Gram-positif
seperti strain Staphylococcus aureus, Listeria monocytogenes dan beberapa strain
Staphylococcus epidermidis, Enterococci dan Streptococcus. (Sweetman, 2009).
Gentamisin juga telah diterapkan untuk pemakaian topikal pada infeksi kulit
digunakan gentamisin dengan konsentrasi 0,1%, kadar tersebut merupakan kadar yang
disarankan,

tetapi penggunaan tersebut juga dapat menyebabkan timbulnya resistensi.

Konsentrasi 0,3% digunakan dalam penggunaansediaan topikal untuk mata dan telinga
(Sweetman, 2009). Dosis pemakaian krim gentamisin sulfat yaitu 2 sampai 3 kali sehari,
dioleskan (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1978). Pemakaian krim disarankan
setelah mandi karena pada keadaan tersebut kondisi kulit masih lembab dan sel-sel mati pada
kulit sudah dibersihkan, sehingga kulit akan lebih mudah mengabsorpsi.
Absorpsi bahan dari luar kulit ke posisi bawah kulit tercakup masuk ke dalam aliran
darah, disebut sebagai absorpsi perkutan. Pada umunya, absorpsi perkutan dari bahan obat
ada pada preparat dermatologi seperti cairan, gel, salep, krim atau pasta tidak hanya
bergantung pada sifat kimia dan fisika dari bahan obat saja, tapi juga pada sifat apabila
dimasukkan ke dalam pembawa farmasetika dan pada kondisi dari kulit. Cukup dikenal
bahwa walaupun pembawa farmasetika tidak dapat lebih jauh menembus kulit, atau
membawa bahan obat melalui kulit, terhadap kadar dan tingkat penembus kulit, pembawa
tidak mempengaruhi laju dan derajat penetrasi zat obat, dan derajat serta laju penetrasi variasi
dengan berbedanya obat dan berbedanya pembawa. Oleh karena itu untuk absorpsi perkutan
dan efektivitas teurapeutik, tiap kombinasi obat harus diuji secara sendiri-sendiri (Ansel,
1989).

Pada permukaan kulit ada lapisan dari bahan yang diemulsikan terdiri dari campuran
kompleks dari cairan berlemak, keringat dan lapisan tanduk yang dapat terkelupas, yang
terakhir dari lapisan sel epidermis yang tealah mati yang disebut lapisan tanduk atau
stratum corneum dan letaknya langsung dibawah lapisan yang diemulsikan. Dibawah lapisan
tanduk yang teratur terdapat lapisan penghalang epidermis yang hidup atau stratum
germinativum, dan dermis atau kulit sesungguhnya (Ansel, 1989).
Pembuluh darah kapiler dan serabut-serabut syaraf timbul dari jaringan lemak
subkutan masuk ke dalam dermis dan sampai pada epidermis. Kelenjar keringat berada pada
jaringan subkutan menghasilkan produknya dengan cara pembuluh keringat menemukan
jalannya ke permukaan kulit. Kelenjar lemak dan folikel rambut yang berpangkal pada
dermis dan lapisan subkutan juga menemukan jalannya ke permukaan dan nampak seperti
pembuluh dan rambut berturut-turut (Ansel, 1989).
Mungkin obat dapat berpenetrasi kulit yang utuh setelah pemakaian topikal melalui
dinding folikel rambut, kelenjar keringat atau kelenjar lemak atau antara sel-sel dari selaput
tanduk. Sebenarnya bahan obat yang dipakai mudah memasuki kulit yang rusak atau pecahpecah, akan tetapi sesungguhnya penetrasi semacam itu bukan absorpsi perkutan yang benar
(Ansel, 1989).
Apabila kulit utuh, maka cara utama untuk penetrasi obat umumnya melalui lapisan
epidermis, lebih baik pada folikel rambut atau kelenjar keringat, karena luas permukaan
terakhir lebih kecil dibandingkan dengan daerah kulit yang tidak mengandung elemen
anatomi ini. Selaput yang menutupi lapisan tanduk umumnya tidak terus-menerus dan
sebenarnya tidak mempunyai daya tahan terhadap penetrasi. Karena susunan dari bermacammacam

selaput dengan proposi lemak dan keringat yang di produksi dan derajat daya

lepasnya melalui pencucian serta penguapan keringat, selaput bukan penghalang yang
sesungguhnya terhadap pemindahan obat selama tidak memiliki komposisi, ketebalan atau
kelanjutan tertentu (Ansel, 1989).
Absorpsi perkutan suatu obat pada umumnya disebabkan oleh penetrasi langsung obat
melalui stratum corneum, tebal lapisan datar mengeringkan sebagian demi sebagian jaringan
mati yang membentuk permukaan kulit paling luar. Stratum corneum terdiri dari kurang lebih
40% protein (pada umumnya keratin) dan 40% air dengan lemak berupa perimbangannya
terutama sebagai trigliserida, asam lemak bebas, kolesterol dan fosfat lemak. Kandungan
lemak dipekatkan dalam fase ekstraseluler stratum corneum dan sebegitu jauh akan

membentuk membran mengelilingi sel. Komponen lemak dipandang sebagai faktor utama
yang secara langsung bertanggung jawab terhadap rendahnya penetrasi obat melalui stratum
corneum. Sekali molekul obat melalui stratum corneum kemudian dapat terus melalui
jaringan epidermis yang lebih dalam dan masuk ke dermis apabila obat mencapai lapisan
pembuluh kulit maka obat tersebut siap untuk diabsorpsi ke dalam sirkulasi umum (Ansel,
1989).
Stratum corneum sebagai jaringan keratin akan berlaku sebagai membran buatan
yang semi permeable, dan molekul obat mempenetrasi dengan cara difusi pasif. Jadi, jumlah
obat yang pindah menyebrang lapisan kulit tergantung pada konsentrasi obat, kelarutannya
dalam air dan koefisien partisi minyak atau airnya. Bahan-bahan yang mempunyai sifat larut
dalam keduanya, minyak dan air, merupakan bahan yang baik untuk difusi melalui stratum
corneum seperti juga melalui epidermis dan lapisan-lapisan kulit (Ansel, 1989).
Pada pembuatan krim, yang perlu diperhatikan adalah proses pencampuran meliputi
suhu dan waktu. Pencampuran kedua fase harus benar-benar pada suhu yang sama dan dalam
waktu bersamaan. Agar massa krim dapat mengembang dengan baik dan stabil, digunakan
mortir dan stamper yang panas. Kecepatan pengadukan harus konstan, stabil, dan seksama.
Pencampuran berlangsung terus hingga campuran mengalami pendinginan dengan sendirinya
hingga sekitar 25 C dan berubah konsistensinya menjadi massa krim setengah padat. Pada
praktikum ini, sediaan krim dibuat dengan menggunakan metode triturasi. Karena gentamisin
sulfat sebagai bahan aktif merupakan antibiotik, antibiotik dikhawatirkan tidak tahan panas.
Oleh karena itu digunakan metode triturasi dalam pembuatan sediaan.
Metode pembuatan sediaan krim ada dua, yaitu metode fusion dan metode triturasi.
Pada metode fusion, zat aktif ditambahkan langsung ke dalam fasa minyak/fasa air pada saat
pembuatan basis krim. Metode ini digunakan untuk bahan aktif yang tahan panas. Sedangkan
pada metode triturasi, zat aktif ditambahkan di akhir, setelah basis terbentuk.
Sediaan ditujukan untuk pemakaian topikal sehingga diperlukan pelembab/pelembut,
untuk meningkatktan akseptabilitas pasien maka pada sediaan ditambahkan vaselin album
dan parafin cair. Vaselin album merupakan basis krim yang mudah teroksidasi. Oleh karena
itu, pada sediaan ditambahkan antioksidan yaitu butil hidroxy toluen. BHT sebagai
antioksidan memiliki kelarutan yang praktis tidak larut dalam air dan lebih larut dalam
minyak mineral, maka BHT dilarutkan dalam parafin cair yang merupakan minyak mineral.

Bahan aktif yaitu gentamisin sulfat memiliki pemerian yang tidak berbau (Kemenkes
RI, 2014), untuk menambah nilai tampilan dalam hal aroma dan utnuk meningkatkan
akseptabilitas pasien, maka pada sediaan ditambahkan pengaroma yaitu oleum rossae.
Sediaan harus disimpan dalam wadah tertutup rapat sehingga mencegah penguapan dan
kontaminasi isinya. Bahan dan konstruksinya harus tahan terhadap absorpsi atau difusi isinya.
Maka sediaan disimpan dalam tube yang terbuat dari logam alumunium. Pengunaan wadah
yang terbuat dari logam dapat menimbulkan terbentuknya kelat, untuk mencegah hal tersebut
pada sediaan harus ditambahkan pengompleks, maka pada sediaan ditambahkan chelating
agent yaitu Na EDTA.
Sediaan krim dibuat dengan menggunakan metode triturasi. Basis krim yang
dipanaskan akan menguap dan akan kehilangan bobot. Untuk mengantisipasi kehilangan
bahan selama proses pembuatan, maka penimbangan basis krim dilebihkan 20%. Agar massa
krim yang dimasukkan ke tube tidak kurang, maka total massa krim dilebihkan 5%.
Setelah sediaan selesai dibuat dilakukan evaluasi. Pada evaluasi organoleptik, sediaan
krim diperiksa meliputi pengamatan warna, bau, dan struktur sediaan. Hasil evaluasinya yaitu
warna putih, bau mawar, massa semi solida krim.
Pada evaluasi pH dengan menggunakan indikator pH universal, sediaan krim
diencerkan terlebih dulu dengan sejumlah air, baru kemudian dicek pH-nya. Hasil yang
diperoleh pH sediaan sekitar 6,0.
Pada evaluasi homogenitas, sediaan krim diambil sedikit dengan mengggunakan
sudip, kemudian dioleskan pada kaca arloji dan diratakan. Hasil yang diperoleh sediaan
dinyatakan homogen karena dapat dilihat secara visual, partikel berukuran seragam dan
terdidtribusi merata. Setelah dilakukan evaluasi homogenitas, dilanjutkan dengan evaluasi
tipe krim. Sediaan krim yang dioleskan secara merata di kaca arloji, ditetesi zat warna
methylen blue. Hasil yang diperoleh sediaan krim yang dibuat adalah tipe air dalam minyak,
karena zat warna methylen blue ketika diteteskan tidak tersebar dan hanya pada satu titik. Jika
tipe sediaan krim yang dibuat adalah tipe minyak dalam air, maka zat warna methylen blue
akan terlarut dan berdifusi pada fase eksternal yaitu air. Karena methylen blue larut dalam
air.
Pada evaluasi viskositas dengan meggunakan viskometer stormer, angka yang tercatat
pada layar menunjukkan 150 P atau setara dengan 15.000 cP. Hal ini tidak sesuai dengan
spesifikasi viskositas sediaan yang telah ditetapkan. Praktikan terlalu rendah dalam
memperkirakan viskositas sediaan yang akan dibuat. Evaluasi yang terakhir dilakukan, yaitu

evaluasi uji isi minimum. Evaluasi ini dilakukan dengan cara menimbang tube kosong
sebelum diisi sediaan, kemudian menimbang kembali tube yang telah diisi sediaan, selisih
antara bobot tube yang diisi sediaan dengan bobot tube kosong merupakan bobot isi bersih
sediaan.
IX.

KESIMPULAN

Formula yang tepat untuk sediaan yang dibuat adalah sebagai berikut:
No

Nama Bahan

Jumlah

Kegunaan

.
1.
2.
3.
4.

Gentamisin sulfat
BHT
Metilparaben
Propilparaben

0,1% b/b
0,01% b/b
0,1% b/b
0,01% b/b

5.

Propilen glikol

0,53% b/b

Bahan aktif
Antioksidan
Pengawet antimikroba
Pengawet antimikroba
Pelarut
metilparaben

6.
7.
8.
9.

Cetomacrogolum 1000
Vaselin album
Paraffin liquid
Cetostearyl alkohol

3% b/b
25% b/b
5% b/b
5% b/b

propilparaben
Emulgator
Emollient
Emollient, pelarut BHT
Emollient, viscosity increasing,

0,05% b/b
0,26% b/b
Ad 100%

emulgator
Chelating agent
Pengaroma
Pembawa

10.
11.
12.

Na EDTA
Oleum rossae
Aquadest

dan

Berdasarkan hasil evaluasi didapatkan bahwa hasil evaluasi organoleptik dari sediaan
adalah berwarna putih dan beraroma mawar. pH sediaan didapatkan sekitar 6,0. Homogenitas
sediaan dinyatakan homogen. Nilai viskositas sediaan adalah 15.000 cPs. Tipe krim sediaan
adalah krim air dalam minyak. Isi minimun sediaan adalah 5,097 gram.
Berdasarkan hasil tersebut, sediaan dinyatakan memenuhi syarat karena sebagian
besar hasil evaluasi sesuai dengan spesifikasi sediaan yang telah ditetapkan, walaupun ada
sebagian hasil evaluasi yang tidak sesuai dengan spesifikasi sediaan, namun bukan
merupakan parameter kritis.

X.

DAFTAR PUSTAKA

Agoes, Goeswin. 2012. Sediaan Farmasi Likuida-Semisolida (SFI-7). Bandung. Penerbit ITB
Ansel, H.C. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi edisi IV. Jakarta . UI Press.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Farmakope Indonesia Edisi Kelima.
Jakarta: Departemen Kesehatan.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1978. Formulariium Nasional Edisi Kedua.
Jakarta: Departemen Kesehatan.

Lachman, L., Lieberman H. A., Kanig, J. L. 1994. Teori dan Praktek Farmasi Industri
diterjemahkan oleh Siti Suyatmi, Edisi III. Jakarta: Universitas Indonesia.
Martin, A. 1990. Farmasi Fisika. Jakarta: Universitas Indonesia Press.
Rowe, Raymond C, dkk. 2009. Handbook of Pharmaceutical Excipients 6th Edition. London:
Pharmaceutical Press and American Pharmacist Association.
Sweetman, S. C. 2009. Martindale Thirty-sixth Edition The Complete Drug Reference.
London: The Pharmaceutical Press.
Syamsuni, A. 2006. Ilmu Resep. Jakarta: EGC
The Council of The Royal Pharmaceutical Society of Great Britain. 1994. The
Pharmaceutical Codex, 12th ed. London: The Pharmaceutcical Press.
The Departement Of Health British. 2009. British Pharmacopoeia 15th edition. London:
British Pharmacopoeia Commission.

XI.

LAMPIRAN

Evaluasi homogenitas

Evaluasi tipe krim

Kemasan

Evaluasi viskositas

Etiket

Brosur

Gentamina
Gentamisin Sulfat

Krim
Tiap gram mengandung:
Gentamisin Sulfat yang setara dengan 1 mg Gentamisin.
FARMAKOLOGI
Gentamina mengandung Gentamisin Sulfat yang dapat
digunakan sebagai Antibakteri yang bersifat bakterisid.
INDIKASI
Gentamina diindikasikan untuk infeksi superficial yang peka
terhadap Gentamisin Sulfat.
Bakteri yang sensitif terhadap krim Gentamina termasuk :
Streptococci (beta-hemolitik grup A, alfa-hemolitik),
Staphylococcus aureus, Bakteri gram negatif, Pseudomonas
aeroginosa, Aerobacter aerogenes, Escherichia coli, Proteus
vulgaris, dan Klebsiella pneumoniae.

EFEK SAMPING
Kadang-kadang terjadi iritasi (eritema atau pruritus).

PERINGATAN DAN PERHATIAN


Jika terjadi iritasi atau superinfeksi, pengobatan harus dihentikan
dan diberikan pengobatan yang tepat.
Tidak dianjurkan untuk pemakaian terus-menerus baik oleh
perorangan maupun di rumah sakit, karena dapat menimbulkan
resistensi.

CARA PAKAI
2 sampai 3 kali sehari setelah mandi, dioleskan pada bagian yang
sakit.
KEMASAN
Tube dengan isi bersih 5 g.
No. Reg. : DKL1515002729A1
PENYIMPANAN
Simpan pada suhu kamar (25

), terlindung dari cahaya.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.


KETERANGAN
HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

Dibuat oleh:
PT PHARAFAM FARMA
Bandung Indonesia