Anda di halaman 1dari 15

SEDIAAN LULUR DENGAN EKSTRAK TEH HIJAU

Tanggal Praktikum : 13 September 2014


Disusun Oleh:
Kelompok II
1. Fransiska Vita Handayani

0661 11 126

2. Anisa

0661 11 136

3. Budi Nurikhsan

0661 11 1

4. Dwiliana Hanura

0661 11 1

Nama Dosen :

Nama Asisten :

1. Dr. Haryanto Susilo

1. Nur Sevtiana

2. Noerlla

2. Lely Eprianti
3. Ochti

PROGAM STUDI FARMASI


LABORATORIUM FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PAKUAN
BOGOR

KATA PENGANTAR
Puji dan Syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan hidayatnya kepada kami yang sampai saat ini kami dapat
menjalankan kuliah dengan baik. Dengan adanya laporan praktikum dari mata kuliah
kosmetologi , sehingga saya lebih memahami tentang mata kuliah ini. Dalam praktikum
kosmetologi ini dengan judul praktikum Sediaan Lulur Ekstrak Teh Hijau yang
dilaksankan pada tanggal 13 september 2014 , dengan membuat laporan praktikum ini
kami dapat lebih mendalami tentang materi materi tersebut.
Semoga laporan praktikum yang kami buat membuahkan hasil yang maksimal
dan bagi para pembaca semoga dapat lebih memahami tentang praktikum kosmetologi
lebih dalam lagi. Terima kasih juga kepada dosen dosen khususnya kosmetologi yang
telah membimbing saya selama pembelajaran kosmetologi dan praktikum kosmetologi.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat nantinya.

Hormat kami,

Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN

I.2

Latar Belakang
Kosmetika tradisional adalah kosmetika yang terdiri dari bahan-bahan yang

berasal dari alam dan diolah secara tradisional. Di samping itu, terdapat kosmetika semitradisional, yaitu kosmetika tradisional yang pengolahannya dilakukan secara modern
dengan mencampurkan zat-zat kimia sintetik ke dalamnya. Seperti bahan pengawet,
pengemulsi dan lain-lain.Keberadaan kosmetika tradisional yang dibuat dengan cara
tradisional dari bahan baku alami, tidak dapat dipungkiri telah diakui dan dirasakan
manfaatnya bagi masyarakat. Lulur ini adalah versi tradisional dari bodyscrub. Tujuannya
adalah menghilangkan lapisan kulit yang mati pada kulit tubuh, mencerahkan kulit
sekaligus menghilangkan bau tak sedap, mengabsropsi kotoran dan sebagai abrasiver,
peeling sel kulit mati pada lapisan tanduk, merangsang pertumbuhan sel kulit baru.
Bahan-bahan lulur ini dibuat dengan memanfaatkan beberapa jenis tanaman yang
berkhasiat dan telah lama terbukti digunakan orang-orang tua jaman dahulu untuk
perawartan kulit seperti kunyit, kencur yang mampu membersihkan dan menjadikan kulit
sehat dan berseri.
I.2

Tujuan

Mempelajari lebih dalam mengenai kosmetika sediaan lulur dengan bahan alami.

Mempelajari dan mengetahui tentang pembuatan sediaan lulur yang sesuai dengan
standar yang berlaku.

Memahami tentang pengujian dalam sediaan kosmetika terutama dalam sediaan


lulur.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Kosmetika
Menurut FEDERAL FOOD AND COSMETIC ACT (1958) sesuai dengan definisi
dalam Peraturan Menteri Kesehatan R.I. No.220/Men Kes/Per/IX/76. Kosmetika adalah
bahan atau campuran bahan untuk digosokkan, dilekatkan, dituangkan, dipercikkan atau
disemprotkan pada, dimasukkan dalam, dipergunakan pada badan manusia dengan
maksud

untuk

membersihkan,

memelihara,

menambah

daya

tank

dan

mengubah rupa dan tidak termasuk golongan obat. Zat tersebut tidak boleh mengganggu
faal kulit atau kesehatan tubuh secarakeseluruhan. Dalam definisi ini jelas dibedakan
antara kosmetika dengan obat yang dapatmempengaruhi struktur dan faal tubuh.
Kosmetika Tradisional
Kosmetika tradisional adalah kosmetika yang terdiri dari bahan-bahan yang
berasal dari alam dan diolah secara tradisional. Di samping itu, terdapat kosmetika semitradisional, yaitu kosmetika tradisional yang pengolahannya dilakukan secara modern
dengan mencampurkan zat-zat kimia sintetik ke dalamnya. Seperti bahan pengawet,
pengemulsi dan lain-lain. Kegunaan kosmetika ini dalam ilmu kedokteran baik untuk
pemeliharaan kesehatan kulit maupun untuk pengobatan masih memerlukan penelitian
lebih lanjut.
Kegunaan dan Fungsi
Pembagian yang dipakai di Bagian Kosmetologi Ilmu Penyakit Kulit dan
Kelamin, berdasarkan kegunaan dan cara bekerjanya kosmetika dibagi dalam kelompok:
1. Kosmetika pemeliharaan dan perawatan kulit terdiri dari :
a. Pembersih (cleansing)
b. Pelembab (moisturizing)
c. Pelindung (protecting)
d. Penipis (thinning)
2. Kosmetika wangi-wangian
3. Kosmetika rambut

4. kosmetika kuku
Kegunaan untuk kesehatan kulit
Dari definisi dan pembagian kosmetika, jelas bahwa tujuan pemakaian kosmetika
adalah pemeliharaan/perawatan, penambahan daya tarik/rias dan menambah bau-bauan.
Sebagai bagian dari tubuh, kulit mendapat porsi yang paling besar dar tujuan tersebut.
Sudah barang tentu ketiga tujuan penggunaan kosmetika tidak boleh mengganggu kulit
pada khususnya dan kesehatan tubuh pada umumnya. Dengan demikian pengetahuan
tentang kesehatan bagi semua pihak yang tersangkut paut (involve) : baik produsen,
distributor maupun konsumen, merupakan hal dasar yang mutlak dimiliki agar tujuan
mulia dari kosmetika tidak salah arah. Untuk kesehatan kulit, kegunaan kosmetika
terutama terletak pada kemampuan perawatan dan pemeliharaannya. Kulit harus
dibersihkan, karena kulit selalu terpapar (expose) pada lingkungan luar yang penuh polusi
di samping adanya kotoran dari tubuh sendiri yang keluar lewat alat-alat sekretoar
(lemak, keringat dan keratinisasi). Untuk hal ini dapat dilakukan dengan berbagai bahan
pembersih, air, minyak atau padat. Harus diingat bahwa derajat kebersihan dari kulit dari
setiap manusia tidak sama satu sama lainnya, tergantung dari faktor endogen dan eksogen
tadi.
Kosmetika pembersih dengan bahan dasar air, seperti air mawar, mungkin tidak
dapat melarutkan semua kotoran yang melekat di kulit kita. Oleh karena itulah dibuat
orang kosmetika dengan bahan dasar air + alkohol atau air + sabun. Kosmetika
pembersih dengan bahan dasar minyak seperti oil of Ulan atau minyak bayi banyak
dipakai untuk melarutkan bahan-bahan kotoran yang larut dalam minyak. Bila ingin tak
terlalu lengket (sesak) dapat digunakan kosmetika pembersih dengan bahan dasar minyak
+ air, seperti krem pembersih. Kosmetika pembersih dengan bahan dasar padat, meskipun
jarang digunakan; tetapi dapat ditemui. Kulit yang kurang lembab/berminyak atau kering
dapat diberikan kosmetika pelembab berupa minyak atau kombinasinya dengan air.
Secara alamiah sebenarnya kulit membentuk skin surface lipid yang berguna
untuk proteksi terhadap penguapan air dari sel-sel kulit (in sensible water loss
perspiration).Pada keadaan-keadaan tertentu (tua, udara kering), minyak permukaan ini
berkurang. Kosmetika pelembab dan pelindung kulit biasanya berbentuk bahan dasar
minyak yang berguna untuk menambah minyak permukaan kulit yang kurang seperti

terdapat pada moisturising cream, night cream dan sebagainya. Pada orang-orang di mana
kulit masih menggambarkan kemampuannya untuk membentuk minyak permukaan kulit
dengan baik atau bahkan berlebih -lebihan, kosmetika pelembab ini tentu tidak banyak
gunanya. Kulit adalah pagar terluar dari tubuh yang melindungi tubuh dari berbagai
pengaruh/ trauma luar yang dapat merusakkannya, seperti sinar matahari, panas, tekanan,
tarikan, goresan, zat-zat kimia, kuman-kuman penyakit, jamur dan sebagainya.
Kosmetika pelindung terhadap sinar matahari (sunscreen) adalah kosmetika yang
mengandung zat yang menahan komponen sinar matahari yang dapat merusakkan kulit
yaitu U.V.B. ( : 2900 A 310 A). Tabir sinar matahari yang biasa dipakai
adalah : PABA, ester salisilat, ester asam antranilat, asetofenon, tanin, fenol dan
sebagainya. Perlindungan terhadap cuaca dingin maupun panas adalah sama dengan
perlindungan terhadap kehilangan air dari kulit. Dengan kosmetika yang sama sekaligus
dapat pula dilindungi kulit terhadap debu zat kimia yang dapat bereaksi merusakkan
kulit. Sampai saat ini belum dikembangkan kosmetika yang dapat melindungi kulit
terhadap sinar radioaktif.
Kosmetika pelindung terhadap trauma mekanik bersifat sebagai pelumas kulit
(lubricants). Kadang-kadang kulit perlu pula ditipiskan. Lapisan sel tanduk, lapisan kulit
terluar, secara alamiah akan diganti lapis perlapis dalam waktu kira-kira 3 minggu. Pada
keadaankeadaan tertentu, lapisan ini tetap melekat, umpamanya oleh adanya kotoran,
minyak, keringat yang terlalu banyak, sehingga terlihat kesan seolah-olah kulit tersebut
tebal. Adanya iritasi kronis dapat pula menebalkan kulit dengan secara setempat.
Kosmetika penipis kulit (thinning) biasanya mengandung bahan-bahan serbuk dengan
partikel -partikel besar yang kita gosokkan ke kulit akan bekerja sebagai sikat amplas.
Lulur
Scrubing atau luluran, merupakan metode kecantikan terlama dan terbukti untuk
merawat tubuh kita. tidak hanya baik untuk kulit, bila rajin melulur kulit kita akan awet
muda dan tidak bau badan. Lulur sebagai bahan pembersih tidak hanya akan
membersihkan kulit saja akan tetapi dengan tambahan ramuan alami akan menjadikan
kulit anda lebih halus, lembut, dan bercahaya.
Bahan-bahan lulur ini dibuat dengan memanfaatkan beberapa jenis tanaman yang
berkhasiat dan telah lama terbukti digunakan orang-orang tua jaman dahulu untuk

perawartan kulit seperti kunyit, kencur yang mampu membersihkan dan menjadikan kulit
sehat dan berseri.
Manfaat Lulur / Body Scrub
1.

Lulur / Body Scrub membantu kita untuk menyehatkan kembali dan merawat kulit

kita supaya tidak kusam, memutihkan kulit, mengencangkan dan menyehatkan kulit.
2.

Lulur / Body Scrub membantu kita untuk membuang semua sisa-sisa tumpukan sel-

sel kulit mati dan memberi nutrisi bagi kulit.


3.

Lulur / Body Scrub membuat kulit menjadi halus.

Ekstrak Teh Hijau


Lulur dengan menggunakan bahan utama teh hijau berfungsi untuk membantu
regenerasi sel kulit mati serta baik untuk antioksidan. Teh hijau terkenal dengan khasitnya
yang mengandung banyak anti oksidan. Mengandung vitamin C 5x sebanyak sebuah
lemon, teh hijau disebut berguna untuk menaikkan pembuluh darah dan sistem sirkulasi
dan mencegah kuman. Vitamin C inilah yang menjadi alasan utama sehingga teh hijau
telah lama dipertimbangkan di Jepang sebgai sebuah cara efektif mengusir masuk angin.
Antioksidan yang penuh khasiat. Katekin dikatakan dapat menjaga sel-sel dari penuaan
dan membantu mencegah tekanan darah tinggi dan diabetes. Katekin telah diperkenalkan
sebagai sebuah senyawa dalam produk banyak makanan dan suplemen, dan telah sukses
dalam penjualan banyak produk untuk benda-benda antibakteri.
Taksonomi Teh Hijau
Kingdom

: Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)


Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi

: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas

: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)

Sub Kelas

: Dilleniidae

Ordo

: Theales

Famili

: Theaceae

Genus

: Camellia

Spesies

: Camellia sinensis (L.)O.K

Pengertian Kesehatan Kulit


Memiliki kulit sehat merupakan keinginan setiap orang, akan tetapi tidak semua
orang memiliki pengatahuan yang cukup untuk mendapatkan kulit sehat. Perlakukan
yang benar dan tepat akan berakibat baik bagi kesehatan kulit, tetapi perlakukan yang
salah terhadap kulit dapat berakibat buruk bagi kesehatan kulit. Oleh karena itu perlu
untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan kesehatan kulit dan bagaimana ciri-ciri
kulit yang sehat. Kesehatan merupakan keadaan baik seluruh badan serta bagian
bagiannya, bebas dari sakit.
Kulit merupakan bagian terluar dari tubuh manusia yang bisa langsung dilihat dari
luar dengan mata telanjang. Jadi kesehatan kulit sering mencerminkan keadaan atau
kondisi kulit yang sehat atau terbebas dari penyakit. Keadaan kulit sering mencerminkan
kesehatan dan kebersihan seseorang, karena itu kesehatan kulit sangat penting untuk
diperhatikan. Meskipun jenisnya berbeda, setiap kulit yang sehat biasanya ditandai
dengan :
a. Memiliki kelembaban yang cukup dengan pH 4,5 6,5.
b. Senantiasa kenyal dan kencang
c. Menampilkan kecerahan warna kulit yang sesungguhnya
d. Bersih dari noda, jerawat, penyakit kulit dan jamur
e. Segar dan bercahaya
f. Memiliki sedikit kerutan sesuai usia

BAB III
Metode Kerja
II.1

Alat dan bahan


Alat yang digunakan :

II.2

Spatula

Sudip

Mortar

Beaker glass

Pot plastic sebagai wadah


Bahan yang digunakan

Ekstrak teh hijau

1.0 gram

Emulgid

7,5 gram

Paraffin cair

7,5 gram

Metil Paraben

0,5 gram

Propil paraben

0,5 gram

Tepung beras

10 gram

Aquadest

23,9 ml

Parfume

QS

Cara Pembuatan
1. Di panaskan aquadest dan nipagin dalam beaker glass
2. Kemudiaan dipanaskan seluruh fase minyak (emulgid, paraffin cair, dan
nipasol) dalam beaker glass yang lainnya.
3. Dicampurkan sediaan no 1 dan no 2 dalam mortar panas, sambil diaduk
sampai homogen.
4. Ditambahkan ekstrak daun the hijau dan tepung beras, aduk sampai rata.
5. Kemudiaan ditambahkan perfume secukupnya, diaduk sampai homogen.
6. Dimasukkan kedalam pot plastic.

II.3

Cara Pengujian

Uji organoleptik

pH dengan pH meter atau kertas pH : diambil 6 gram dari sediaan yang tealh jadi

: warna, aroma, kerataan, kehalusan

kemudiaan dicampurkan 45ml air suling diaduk kemudiaan masukkan kertas pH.

Aplikasi

: Lulur diaplikasikan ketangan, kemudiaan digosok gosok.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1

Hasil
1. Pemanasan bahan untuk basis lulur

2.Tahap pencampuran semua bahan

3. Pengujian kerataan lulur yang telah dibuat

4. Pengujian pada tangan

setelah digosok
IV.2

Pembahasan
Pada praktikum kali ini kami membuat suatu sediaan kosmetika yaitu lulur

dengan zat aktif ekstrak teh hijau. Dalam praktikum ini kami membuat 1 resep dengan
pembuatan yang terlihat mudah namun sulit untuk menjadikan sebuah basis dari
pembuatan lulur yang baik. Lulur yang memiliki kegunaan untuk merawat,
membersihkan dan menjaga kesehatan kulit yang mencapai kulit bagian epidermis dan
memberikan kelembapan bagi kulit sehingga kulit mampu berregenarasi dengan baik.
Lulur yang kami buat mendapatkan kesulitan ketika membuat basis karena basis yang
dibuat harus dalam mortar panas dan pengadukan yang konstan yang hampir sama
perlakuan nya dengan membuat sediaan cream, apabila dalam pengadukan tidak konstan
maka basis tidak dapat mengembang sehingga pada saat ditambahkan dengan ekstrak teh

hijau dia akan mengencer dan tidak dapat melekat dikulit ketika digunakan. Dalam
penambahan bahan harus dibantu karena pengadukan dan penambahan lebih baik
bersamaan sehingga lulur mendapatkan hasil yang diinginkan.
Dalam sediaan lulur untuk kesehatan kulit dan peremajaan kulit yang berada di
epidermis yang tersusun atas lapisan tanduk (lapisan korneum) dan lapisan Malpighi.
Lapisan korneum merupakan lapisan kulit mati, yang dapat mengelupas dan digantikan
oleh sel-sel baru. Lapisan Malpighi terdiri atas lapisan spinosum dan lapisan
germinativum. Lapisan spinosum berfungsi menahan gesekan dari luar. Lapisan
germinativum mengandung sel-sel yang aktif membelah diri, mengantikan lapisan sel-sel
pada lapisan korneum. Lapisan Malpighi mengandung pigmen melanin yang memberi
warna pada kulit.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kesehatan Kulit
Keadaan kulit mencerminkan kesehatan umum tubuh secara keseluruhan sebagai
suatu organ, kulit tidak hanya menutupi tubuh, tetapi kulit juga memberikan sistem
kekebalan. Sangatlah penting untuk menjaga agar kulit senantiasa dalam keadaan sehat.
Sebelum melakukan langkah perawatan perlu diketahui faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi kesehatan kulit, antara lain :
a. Pola makan dan diet yang tidak benar
b. Kosmetika yang tidak cocok dengan jenis kulit
c. Penyakit kulit dan jamur
d. Sinar matahari dan polusi udara
e. Hormon yang tidak seimbanga, misalnya saat haid, hamil atau stres
f. Kebiasaan tertentu seperti merokok atau minum minuman keras
Dalam pengujian lulur ini dilakukan tes organoleptik terlihat jelas tidak ada
perubahan warna setelah beberapa hari disimpan, kemudiaan untuk aroma kami
menggunakan aroma mangga dan setelah beberapa hari +/- 4 hari lulur yang dibuat masih
terjaga aromanya memiliki nilai +++ kemudian untuk pengujian kerataan atau kestabilan
pada lulur mendaptkan hasil yang baik karena pada waktu pengadukan kami sangat
konstan sehingga kerataan yang didapat setelah beberapa hari tidak terjadi penggumpalan
pada lulur ekstrak teh hijau. Kemudiaan setelah diaplikasikan ketangan cukup
memberikan kelembapan yang baik dan mendapatkan penggosokan yang baik pula

sehingga kotoran pada tangan dapat terangkat walaupun belum sempurna seperti yang
diinginkan.

BAB IV
Kesimpulan
Luluran, merupakan metode kecantikan terlama dan terbukti untuk merawat tubuh
kita. tidak hanya baik untuk kulit, bila rajin melulur kulit kita akan awet muda dan tidak
bau badan. Lulur sebagai bahan pembersih tidak hanya akan membersihkan kulit saja
akan tetapi dengan tambahan ramuan alami akan menjadikan kulit anda lebih halus,
lembut, dan bercahaya.
Lulur yang kelompok kami buat mengahsilkan pengujian yang baik, sehingga
lulur kami masih sesuai yang diinginkan walaupun belum sempurna.

Daftar Pustaka
Wasitaatmaja, SM, 1997, Penuntun Ilmu Kosmetik medik, UI Press, Jakarta.

Eddy Tano, Dipl, Chem. Eng. Teknik Membuat Kosmetik dan Tip Kecantikan.1996
Jakarta. Penerbit Rineka Cipta
Dr. Retno Iswari Traggono, SpKK, Dra Fatwa Latifah, Apt. Buku Pegangan Ilmu
Pengetahuan Kosmetik. 2007. Jakarta. PT Gramedia Pustaka Utama
Sjarif M. Wasitaatmadja. Penuntun Ilmu Kosmetik Medik. 1997. Penerbit Universitas
Indonesia. Jakarta

Anda mungkin juga menyukai