Anda di halaman 1dari 9

A.

Konsep Dasar Penyakit


1. DEFINISI
Kenyamanan atau rasa nyaman adalah suatu keadaan dimana telah
terpenuhinya kebutuhan dasar manusia yaitu kebutuhan akan ketentraman (suatu
kepuasan yang meningkatkan penampilan sehari-hari), kelegaan (kebutuhan telah
terpenuhi), dan transenden (keadaan tentang sesuatu yang melebihi masalah dan
nyeri).
Kenyamanan adalah keadaan bebas dari cedera fisik dan psikologis atau bisa
juga keadaan aman dan tentram (Potter & Perry. 2006)
Perubahan kenyamanan adalah suatu keadaan dimana individu mengalami
sensasi yang tidak menyenangkan dalam berespon terhadap suatu rangsangan yang
berbahaya.
Nyeri adalah suatu sensori subyektif dan pengalaman emosional yang tidak
menyenangkan berkaitan dengan kerusakan jaringan yang aktual atau potensial atau
yang dirasakan dalam kejadian-kejadian dimana terjadi kerusakan. (Potter & Perry,
2005).
Gangguan rasa nyeri adalah sebagai suatu keadaan yang tidak menyenangkan
akibat terjadinya rangsangan fisik maupun dari serabut saraf dalam tubuh ke otak dan
diikuti oleh reaksi fisik, fisiologis maupun emosional.
2. KLASIFIKASI
Nyeri dapat diklasifikasikan kedalam beberapa golongan berdasarkan tempat,
sifat, berat ringannya nyeri dan waktu lamanya serangan.
a. Nyeri berdasarkan tempatnya
1) Superfisial yaitu nyeri yang terasa pada permukaan tubuh misalnya kulit
2) Visceral dalam yaitu nyeri yang terasa pada permukaan tubuh yang lebih
dalam
3) Refered pain yaitu nyeri dalam yang disebabkan karena penyakit organ atau
struktur dalam tubuh yang ditransmisikan kebagian tubuh di daerah yang
berbeda, bukan daerah asal nyeri
4) Radiasi yaitu sensasi nyeri meluas dari tempat awal cedera ke bagian tubuh
yang lain.
b. Nyeri berdasarkan sifatnya
1) Incidental pain yaitu nyeri yang timbul sewaktu waktu atau hilang
2) Steady pain yaitu nyeri yang timbul dan menetap serta dirasakan dalam
waktu yang lama.
3) Paroxysmal pain yaitu nyeri yang dirasakan berintensitas tinggi dan kuat
sekali. Nyeri biasanya menetap sekitar 10 15 menit, lalu menghilang
kemudian timbul lagi.
c. Nyeri berdasarkan berat ringannya

1) Nyeri rendah yaitu nyeri dengan intensitas rendah


2) Nyeri sedang yaitu nyeri yang menimbulkan reaksi
3) Nyeri berat yaitu nyeri dengan intensitas yang tinggi
d. Nyeri berdasarkan waktu lamanya serangan
1) Nyeri akut yaitu nyeri yang dirasakan dalam waktu yang singkat dan berakhir
kurang dari 6 bulan, sumber dan daerah nyeri diketahui dengan jelas seperti
luka operasi.
2) Nyeri kronis yaitu nyeri yang dirasakan lebih dari 6 bulan dan polanya
beragam.
3. EPIDEMIOLOGI
Gangguan rasa nyaman biasanya menyangkut tentang ketidaknyamanan pasien
terhadap rasa nyeri. Gangguan rasa nyaman dapat terjadi pada semua umur dan jenis
kelamin yang berisiko tinggi terhadap gangguan rasa nyaman adalah orang dengan
post operasi, post cedera, dan tumor
4. ETIOLOGI (PENYEBAB)
Penyebab nyeri dapat diklasifikasikan kedalam 2 golongan yaitu penyebab
yang berhubungan dengan fisik dan berhubungan dengan psikis.
a. Secara fisik misalnya penyebab nyeri adalah trauma ( mekanik, thermal, kimiawi,
maupun elektrik )
1) Trauma mekanik menimbulkan nyeri karena ujung ujung saraf bebas
mengalami kerusakan akibat benturan, gesekan, ataupun luka.
2) Trauma thermal menimbulkan nyeri karena ujung saraf reseptor mendapat
rangsangan akibat panas atau dingin
3) Trauma kimiawi terjadi karena tersentuh zat asam atau basa yang kuat
4) Trauma elektrik dapat menimbulkan nyeri karena pengaruh aliran listrik
yang kuat mengenai reseptor rasa nyeri.
b. Neoplasma menyebabkan nyeri karena terjadinya tekanan atau kerusakan
jaringan yang mengandung reseptor nyeri dan juga jepitan atau metaphase.
c. Peradangan adalah nyeri yang diakibatkan karena adanya kerusakan ujung-ujung
saraf reseptor akibat pembengkakan.
d. Gangguan sirkulasi dan kelainan pembuluh darah, biasanya pada pasien infark
miokard dengan tanda nyeri pada dada yang khas.
5. FAKTOR PREDISPOSISI
a. Makna nyeri
Makna seseorang yang dikaitkan dengan nyeri mempengaruhi pengalaman nyeri
dan cara seseorang beradaptasi terhadap nyeri. Ini dikaitkan cara kita dengan
latar belakang budaya individu tersebut.
b. Perhatian

Tingkat

seorang

klien

memfokuskan

perhatiannya

pada

nyeri

dapat

mempengaruhi persepsi nyeri.


c. Ansietas
Cemas meningkatkan persepsi terhadap nyeri dan nyeri bisa menyebabkan
seseorang cemas.
d. Pengalaman sebelumnya
Seseorang yang pernah berhasil mengatasi nyeri dimasa lampau, dan saat ini
nyeri yang sama timbul, maka ia akan lebih mudah mengatasi nyerinya Mudah
tidaknya seseorang mengatasi nyeri tergantung pengalaman di masa lalu dalam
mengatasi nyeri.
e. Pola koping
Pola koping adaptif akan mempermudah seseorang mengatasi nyeri dan
sebaliknya pola koping yang maladaptive akan menyulitkan seseorang mengatasi
nyeri.
f. Support keluarga dan social
Individu yang mengalami nyeri seringkali bergantung kepada anggota keluarga
atau teman dekat untuk memperoleh dukungan dan perlindungan.
g. Nilai Agama ( Taylor dan Le Mane )
Pada beberapa agama, individu menganggap nyeri dan penderitaan sebagai cara
untuk membersihkan dosa. Pemahaman ini membantu individu menghadapi nyeri
dan menjadikan sebagai sumber kekuatan. Pasien dengan kepercayaan ini
mungkin menolak analgetik dan metode penyembuhan lainnya; karena akan
mengurangi persembahan mereka.
h. Usia
Anak belum bisa mengungkapkan nyeri, sehingga perawat harus mengkaji
respon nyeri pada anak. Pada orang dewasa kadang melaporkan nyeri jika sudah
patologis dan mengalami kerusakan fungsi.
Pada lansia cenderung memendam nyeri yang dialami, karena mereka
mengangnggap nyeri adalah hal alamiah yang harus dijalani dan mereka takut
kalau mengalami penyakit berat atau meninggal jika nyeri diperiksakan.
i. Jenis kelamin
Gill (1990) mengungkapkan laki-laki dan wanita tidak berbeda secara signifikan
dalam merespon nyeri, justru lebih dipengaruhi faktor budaya
ex: tidak pantas kalau laki-laki mengeluh nyeri, wanita boleh mengeluh nyeri.
j. Kultur
Orang belajar dari budayanya, bagaimana seharusnya mereka berespon terhadap
nyeri misalnya seperti suatu daerah menganut kepercayaan bahwa nyeri adalah
akibat yang harus diterima karena mereka melakukan kesalahan, jadi mereka
tidak mengeluh jika ada nyeri.

6. PATOFISIOLOGI
Stimulus nyeri mengirimkan impuls melalui serabut perifer. Serabut nyeri
memasuki medula spinalis dan menjalani salah satu dari beberapa rute saraf dan
akhirnya sampai didalam massa berwarna abu-abu di medula spinalis. Terdapat pesan
nyeri yang dapat berinteraksi dengan inhibitor, mencegah stimulus nyeri sehingga
tidak mencapai otak atau transmisi tanpa hambatan ke korteks serebral.
Sekali stimulus nyeri mencapai korteks serebral, maka otak akan
menginterpretasikan kualitas nyeri dan memproses informasi tentang pengalaman dan
pengetahuan yang lalu serta asosiasi kebudayaan dalam upaya mempersepsikan diri.
Semua kerusakan seluler disebabkan oleh stimulus termal, kimiawi, atau
stimulus listrik menyebabkan pelepasan substansi yang menghasilkan nyeri.

7. PATHWAY
Stimulus penghasil nyeri ( kimia, termal, mekanik )

Serabut saraf perifer

Medula spinalis

Korteks serebral

Persepsi dan kualitas nyeri

Gangguan rasa nyaman (nyeri akut/ kronik)


8. GEJALA KLINIS
a. Vokalisasi :
1) Mengaduh

2) Menangis
3) Sesak napas
4) Mendengkur
b. Ekspresi wajah
1) Meringis
2) Menggeletukan gigi
3) Mengernyitkan dahi
4) Menutup mata dan mulut dengan rapat atau membuka mata dan mulut
dengan lebar.
5) Menggigit bibir
c. Gerakan tubuh
1) Gelisah
2) Imobilisasi
3) Ketegangan otot
4) Peningkatan gerakan jari dan tangan
5) Gerakan melindungi bagian tubuh
d. Interaksi social
1) Mengindari percakapan
2) Focus hanya pada aktivitas untuk menghilangkan nyeri
3) Menghindari kontak social
4) Penurunan rentang perhatian
9. PEMERIKSAAN FISIK
Inspeksi di area nyeri
Palpasi dengan menekan secara perlahan dan sistemastik, raba daerah nyeri yang
paling ringan terlebih dahulu, observasi respon klien.
10. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIC/ PENUNJANG
Pemeriksaan diagnostik sangat penting dilakukan agar dapat mengetahui
apakah ada perubahan bentuk atau fungsi dari bagian tubuh pasien yang dapat
menyebabkan timbulnya rasa nyeri seperti :
a. Melakukan pemeriksaan laboratorium dan radiologi
b. Menggunakan skala nyeri
1) Ringan = Skala nyeri 1-3 : Secara objektif pasien masih dapat
berkomunikasi dengan baik
2) Sedang = Skala nyeri 4-6 : Secara objektif pasien dapat menunjukkan lokasi
nyeri, masih merespon dan dapat mengikuti instruksi yang diberikan
3) Berat = Skala nyeri 7-9 : Secara objektif pasien masih bisa merespon, namun
terkadang klien tidak mengikuti instruksi yang diberikan.
4) Nyeri sangat berat = Skala 10 : Secara objektif pasien tidak mampu
berkomunikasi dan klien merespon dengan cara memukul.

11. THERAPHY
a. Relaksasi
Relaksasi merupakan kebebasan mental dan fisik dari ketegangan dan stress.
Teknik relaksasi memberikan individu kontrol diri ketika terjadi rasa tidak
nyaman atau nyeri stress fisik dan emosi pada nyeri. Dalam imajinasi terbimbing
klien menciptakan kesan dalam pikiran, berkonsentrasi pada kesan tersebut
sehingga secara bertahap klien dapat mengurangi rasa nyerinya.
b. Teknik imajinasi
Biofeedback merupakan terapi perilaku yang dilakukan dengan memberikan
individu informasi tentang respon fisiologis misalnya tekanan darah.
Hipnosis diri dapat membantu mengubah persepsi nyeri melalui pengaruh sugesti
positif dan dapat mengurangi ditraksi
Mengurangi persepsi nyeri adalah suatu cara sederhana untuk meningkatkan rasa
nyaman dengan membuang atau mencegah stimulus nyeri.
c. Teknik Distraksi
Teknik distraksi adalah pengalihan dari focus perhatian terhadap nyeri ke
stimulus yang lain. Ada beberapa jenis distraksi yaitu ditraksi visual (melihat
pertandingan, menonton televise,dll), distraksi pendengaran (mendengarkan
music, suara gemericik air), distraksi pernafasan ( bernafas ritmik), distraksi
intelektual (bermain kartu).
d. Terapi dengan pemberian analgesic
Pemberian obat analgesic sangat membantu dalam manajemen nyeri seperti
pemberian obat analgesik non opioid (aspirin, ibuprofen) yang bekerja pada saraf
perifer di daerah luka dan menurunkan tingkatan inflamasi, dan analgesic opioid
(morfin, kodein) yang dapat meningkatkan mood dan perasaan pasien menjadi
lebih nyaman walaupun terdapat nyeri.
e. Immobilisasi
Biasanya korban tidur di splint yang biasanya diterapkan pada saat kontraktur
atau terjadi ketidakseimbangan otot dan mencegah terjadinya penyakit baru
seperti decubitus.
12. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan nyeri dilakukan dengan 2 cara yaitu terapi farmakologik dan
nonfarmakologik.

Terapi

farmakologik,

menggunakan

analgesik. terapi

farmakologik dilakukan dengan nafas dalam, guided imaginary, distraksi.


B. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan
1. PENGKAJIAN (DATA SUBJEKTIF DAN OBJEKTIF)
- Kaji adanya faktor faktor yang menyebabkan nyeri:
a. Pembedahan
b. Prosedur diagnostic infasif
c. Trauma (fraktur, luka bakar)
d. Lamanya penekanan pada bagian tubuh karena imobilitas

non

e. Penyakit kronis ( kanker )


f. Gangguan akut ditandai oleh sumbatan pada aliran darah
Kaji nyeri yang berhubungan dengan PQRST :
a. P = Problem : pencetus nyeri
Faktor faktor yang merangsang nyeri
1) Apa yang membuat nyeri bertambah buruk?
2) Apa yang mengurangi nyeri
b. Q = Quality : kualitas nyeri
1) Nyeri dirasakan seperti apa?
2) Apakah nyeri dirasakan tajam, tumpul, ditekan dengan berat, berdenyut
sperti diiris, atau tercekik?
c. R = Region : lokasi nyeri
1) Dimana nyeri tersebut?
2) Apakah nyeri menyebar atau menetap pada satu tempat?
d. S = Squerity = intensitas nyeri
1) Apakah nyeri ringan sedang atau berat?
2) Seberapa berat nyeri yang dirasakan?
e. T = Time : waktu
1) Berapa lama nyeri dirasakan?
2) Apakah nyeri terus menerus atau kadang kadang?

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Nyeri akut b/d agen cidera fisik
b. Nyeri kronis b/d cidera fisik

3. RENCANA TINDAKAN
NO
1.

TUJUAN
setelah dilakukan
tindakan
keperawatan
selama 3x24
jam,masalah nyeri
teratasi dengan
kriteria hasil :
a. adanya
penurunan
intensitas nyeri
b. ketidaknayaman
akibat nyeri
berkurang

INTERVENSI
1. Kaji nyeri
2. Ajarkan teknik
relaksasi

pada

pasien.
3. Pemberian
analgetik

sesuai

advise.
4. Observasi TTV

RASIONAL
1. Untuk
mengetahui
daerah nyeri,kualitas,k
apan nyeri dirasakan,
faktor pencetus,berat
ringannya nyeri yang
dirasakan.
2. Untuk
mengajarkan
pasien apa bila nyeri
timbul.
3. Untuk mengurangi rasa
nyeri.
4. Untuk
mengetahui
keadaan umum pasien

c. tidak
menunjukan
tanda-tanda
fisik dan
perilaku dalam
nyeri akut
2.

Setelah dilakukan

1. Kaji

keadaan 1. Untuk mengetahui keadaan

tindakan

umum,

keperawatan

TTV serta efek-

daerah

selama 3x24jam

efek penggunaan

nyeri,kualitas,kapan nyeri

nyeri berkurang

pengobatan

dirasakan, faktor pencetus,

dengan kriteria
hasil :
a. tidak
mengekspresika
n nyeri secara
verbal atau pada
wajah
b. tidak ada posisi
tubuh yang
melindungi
c. tidak ada
kegelisahan
atau ketegangan
otot
d. tidak
kehilangan
nafsu makan
e. frekuensi nyeri
dan lamanya
episode nyeri
dilaporkan
menengah atau
ringan

PQRST,

jangka panjang
2. Bantu
pasien
mengidentifikasi
tingkat nyeri
3. Ajarkan
pola

nyeri yang dirasakan serta


mengetahui efek
penggunaan obat secara
2. Untuk mengetahui tingkat

yang adekuat
4. Kolaborasi
analgesic

berat ringannya

jangka panjang

istirahat/tidur

pemberian

umum pasien, : mengetahui

obat

nyeri pasien
3. Untuk mengurangi

rasa

nyeri secara adekuat


4. Untuk mengurangi

rasa

nyeri

4. EVALUASI
Evaluasi terhadap masalah nyeri dilakukan dengan menilai kemampuan dalam
merespon rangsangan nyeri diantaranya:
a. Hilangnya perasaan nyeri
b. Menurunnya intensitas nyeriadanya respon fisiologis yanga baik
c. Pasien mampu melakukan aktifitas sehari hari tanpa keluhan nyeri