Anda di halaman 1dari 9

Fraktur Clavicula

lihat artikel lain


-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

1.

I. PENDAHULUAN
Fraktur adalah retaknya tulang, biasanya disertai dengan cedera di jaringan sekitarnya.
Clavicula merupakan salah satu tulang yang sering mengalami fraktur apabila terjadi
cedera pada bahu karena letaknya yang superfisial. Pada tulang ini bisa terjadi banyak
proses patologik sama seperti pada tulang yang lainnya yaitu bisa ada kelainan
congenital, trauma (fraktur), inflamasi, neoplasia, kelainan metabolik tulang dan yang
lainnya. Fraktur clavicula bisa disebabkan oleh benturan ataupun kompressi yang
berkekuatan rendah sampai yang berkekuatan tinggi yang bisa menyebabkan terjadinya
fraktur tertutup ataupun multiple trauma.
Clavicula adalah tulang yang paling pertama mengalami pertumbuhan pada masa fetus,
terbentuk melalui 2 pusat ossifikasi atau pertulangan primer yaitu medial dan lateral
clavicula, dimana terjadi saat minggu ke-5 dan ke-6 masa intrauterin. Kernudian
ossifikasi sekunder pada epifise medial clavicula berlangsung pada usia 18 tahun sampai
20 tahun. Dan epifise terakhir bersatu pada usia 25 tahun sampai 26 tahun.
1. II. INSIDENS DAN EPIDEMIOLOGI
Menurut data epidemiologi pada orang dewasa insiden fraktur clavicula sekitar 40
kasus dari 100.000 orang, dengan perbandingan laki-laki perempuan adalah 2 : 1.
Fraktur pada midclavicula yang paling sering terjadi yaitu sekitar 85% dari semua
fraktur clavicula, sementara fraktur bagian distal sekitar 10% dan bagian proximal
sekitar 5%.
Sekitar 2% sampai 5% dari semua jenis fraktur merupakan fraktur clavicula. Menurut
American Academy of Orthopaedic Surgeon, frekuensi fraktur clavicula sekitar 1 kasus
dari 1000 orang dalam satu tahun. Fraktur clavicula juga merupakan kasus trauma pada
kasus obstetrik dengan prevalensi 1 kasus dari 213 kasus kelahiran anak yang hidup.
1. III. ETIOLOGI
Penyebab farktur clavicula biasanya disebabkan oleh trauma pada bahu akibat
kecelakaan apakah itu karena jatuh atau kecelakaan kendaraan bermotor, namun
kadang dapat juga disebabkan oleh faktor-faktor non traumatik. Berikut beberapa
penyebab pada fraktur clavicula yaitu :
(1,2,3,4)

(4)

(1,5,6)

(1,2,6)

(2,4.6,7,8)

Fraktur clavicula pada bayi baru lahir akibat tekanan pada bahu oleh simphisis pubis
selama proses melahirkan.
Fraktur clavicula akibat kecelakaan termasuk kecelakaan kendaraan bermotor, jatuh dari
ketinggian dan yang lainnya.
Fraktur clavicula akibat kompresi pada bahu dalam jangka waktu lama, misalnya pada
pelajar yang menggunakan tas yang terlalu berat.
Fraktur clavicula akibat proses patologik, misalnya pada pasien post radioterapi,
keganasan clan lain-lain.
1. IV. ANATOMI
Clavicula merupakan tulang yang berbentuk huruf S, bagian medial melengkung lebih
besar dan menuju ke anterior. Lengkungan bagian lateral lebih kecil dan menghadap ke
posterior. Ujung medial clavicula disebut extremitas sternalis, membentuk persendian
dengan sternum, dan uJung lateral disebut extremitas acromialis, membentuk
persendian dengan acromion.
Facies superior clavicula agak halus, dan pada facies inferior di bagian medial terdapat
tuberositas costalis. Disebelah lateral tuberositas tersebut terdapat sulcus subclavius,
tempat melekatnya m. Subclavius, dan disebelah lateralnya lagi terdapat tuberositas
coracoidea, tempat melekat lig. Coracoclaviculalis.
Pada facies medialis clavicula terdapat foramen nutricium, yang dilalui oleh pembuluh
darah.
RIGHT CLAVICLE Features

(1,2,4,9)

(1,2,4,9)

(9)

Gambar 1. Anatomi clavicula

( dikutip dari kepustakaan 7 )

1.

V. KLASIFIKASI
Pengklasifikasian fraktur clavicula didasari oleh lokasi fraktur pada clavicula tersebut.
Ada tiga lokasi pada clavicula yang paling sering mengalami fraktur yaitu pada bagian
midshape clavikula dimana pada anak-anak berupa greenstick, bagian distal clavicula
dan bagian proksimal clavicula. Menurut Neer secara umum fraktur klavikula
diklasifikasikan menjadi tiga tipe yaitu :
Tipe I : Fraktur pada bagian tengah clavicula. Lokasi yang paling sering terjadi fraktur.
(1,2,6,10,17)

Gambar 2 Fraktur midclavicula

( dikutip dari Kepustakaan No.1 )

Tipe II : Fraktur pada bagian distal clavicula. Lokasi tersering kedua mengalami fraktur
setelah midclavicula.
Gambar 3. Fraktur distal clavicula

( dikutip dari kepustakaan No.1)

Tipe III : Fraktur pada bagian proksimal clavicula. Fraktur yang paling jarang terjadi dari
semua jenis fraktur clavicula, insidensnya hanya sekitar 5%.
Gambar 4. Fraktur proksimal clavicula

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

Ada beberapa subtype fraktur clavicula bagian distal, menurut Neer ada 3 yaitu :
1.

Tipe I : merupakan fraktur dengan kerusakan minimal, dimana ligament tidak


mengalami kerusakan.
2. Tipe : merupakan fraktur pada daerah medial ligament coracoclavicular.
Gambar 8. Fraktur clavicula distal subtype II

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

1.

Tipe III : merupakan fraktur pada daerah distal ligament coracoclavicular dan
melibatkan permukaan tulang bagian distal clavicula pada AC joint.
Gambar 9. Fraktur clavicula distal subtype III

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

CLAVICLE FX DISTAL Third


Neer. COOR 58:53
1. VI. PATOFISIOLOGI
Fraktur clavicula paling sering disebabkan oleh karena mekanisme kompressi atau
penekanan, paling sering karena suatu kekuatan yang melebihi kekuatan tulang
tersebut dimana arahnya dari lateral bahu apakah itu karena jatuh, keeelakaan
olahraga, ataupun kecelakaan kendaraan bermotor.
Pada daerah tengah tulang clavicula tidak di perkuat oleh otot ataupun ligamentligament seperti pada daerah distal dan proksimal clavicula. Clavicula bagian tengah
juga merupakan transition point antara bagian lateral dan bagian medial. Hal ini yang
menjelaskan kenapa pada daerah ini paling sering terjadi fraktur dibandingkan daerah
distal ataupun proksimal.
1. VII. DIAGNOSIS
1) Gejala Klinis
Diagnosis dari fraktur clavicula biasanya didasari dari mekanisme kecelakaan dan lokasi
adanya ekimosis, deformitas, ataupun krepitasi. Pasien biasanya mengeluh nyeri setelah
terjadinya kecelakaan tersebut dan sulit untuk mengangkat lengan atau bahu. Fraktur
pada bagian tengah clavicula, pada inspeksi bahu biasanya asimetris, agak jatuh
kebawah, lebih kedepan ataupun lebih ke posterior.
(1)

(1,2)

(1,2,16)

Gambar 5. Gambaran klinis fraktur clavicula

( dikutip dari kepustakaan No.7 )

Diagnosis pasti untuk fraktur clavicula ialah berdasarkan pemeriksaan radiologi. Secara
praktis diagnostik dibuat berdasarkan anamnesis misalnya apakah ada riwayat trauma,
dan pemeriksaan fisik bias kita dapatkan pembengkakan daerah clavicula atau aberasi,
diagnosanya akan lebih mudah apabila yang terjadi adalah fraktur terbuka.
Pneumotoraks biasa didapatkan pada pasien dengan fraktur clavicula terutama yang
mengalami multiple traumatik, dilaporkan sekitar lebih dari 3% dengan fraktur
clavicula mengalami pneumotoraks. Pneumotoraks diakibatkan masuknya udara pada
ruang potensial antara pleura viseral clan parietal. Dislokasi fraktur vertebra torakal
juga dapat ditemukan bersama dengan pneumotoraks. Laserasi paru merupakan
penyebab tersering dari pnerumotoraks akibat trauma tumpul.
2) Pemeriksaan Radiologi :
a) Plain Photo
Mid clavicula
Evaluasi pada fraktur clavicula yang standar berupa proyeksi anteroposterior (AP) yang
dipusatkan pada bagian tengah clavicula. Pencitraan yang dilakukan harus cukup luas
untuk bisa menilai juga kedua AC joint dan SC joint. Bisa juga digunakan posisi oblique
dengan arah dan penempatan yang baik. Proyeksi AP 20-60 dengan cephalic terbukti
cukup baik karena bisa meminimalisir struktur toraks yang bisa mengganggu
pembacaan.
(1,2,6,7)

(1,2,4,6,7,17)

Gambar 6. Fraktur midclavicula dengan proyeksi AP with cephalic tilt

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

Karena bentuk dari clavicula yang berbentuk S, maka fraktur menunjukkan deformitas
multiplanar, yang menyebabkan susahnya menilai dengan menggunakan radiograph
biasa. CT scan, khususnya dengan 3 dimensi meningkatkan akurasi pembacaan.
Medial clavicula dan SC joint
Proyeksi standar untuk menilai SC joint adalah posteroanterior (PA), lateral dan
oblique. Fraktur medial clavicula dan cedera pada SC joint biasanya sulit dinilai dengan
pencitraan yang biasa karena adanya overlap clavicula dengan sternum dan costa
pertama. Sebagai catatan penting, ossifikasi sekunder pada bagian proksimal clavicula
tidak akan nampak pada usia sebelum 12 tahun dan mungkin sampai umur 25 tahun.
Sehingga pada gambaran radiograph biasa akan sulit membedakan antara suatu fraktur
dengan dislokasi pads SC joint.
Gambar 7. Proyeksi rockwood

(dikutip dari kepustakaan No.1 )

Lateral clavicula dan AC joint


Pemeriksaan radiologi pada sisi yang mengalami cedera kadang-kadang cukup sulit,
namun beberapa pemeriksaan membandingkan penampakan pada daerah cedera
tersebut. Proyeksi AP pada AC joint digunakan 15 inclinasi cephalic, sepanjang tulang
scapula. Normal alignment pada sendi dengan proyeksi AP apabila ukuran celah sendi
kurang dari 5 mm dan facies bagian bawah akromion dan distal clavicula tidak terputusputus.
b) CT Scan
Medial clavicula dan SC joint
CT scan memegang peranan yang penting dalam mendiagnosa fraktur clavikula bagian
medial dan cedera pada SC joint. CT scan seharusnya digunakan dengan mencakup SC
joint dan secara otomatis setengah dari kedua clavicula untuk membandingkan satu sisi
dengan sisi yang lain.
Gambar 8. CT scan faraktur clavicula

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

Jika didapatkan ada kelainan pada vascular, bisa kita nilai dengan menggunakan
intravenous contras..
Lateral clavicula dan AC joint
CT scan merupakan salah satu alat pencitraan di bidang radiologi yang cukup sensitif
dalam menegakkan diagnosa. CT scan kadang-kadang digunakan untuk mendiagnosa
fraktur intra-artikular atau stress fraktur pada AC joint. Meskipun demikian CT scan
terbatas untuk menilai sekitar jaringan lunak termasuk kapsula, ligament dan sendi
sinovial.
1.

VIII. DIAGNOSIS BANDING


Fraktur clavicula didiagnosis banding dengan beberapa kelainan yaitu fraktur kosta,
fraktur sternum, dislokasi sendi bahu, dan rotator cuff injury.
1. 1. Fraktur kosta
Penyebab paling sering pada fraktur kosta adalah trauma tumpul pada dinding dada,
tergantung lokasi yang mengalami trauma bisa menyebabkan fraktur 1 tulang costa atau
lebih. Pada pasien dengan fraktur kosta bisa menyebabkan terjadinya pneumotoraks,
hematotoraks karena perdarahan atau cedera pada fleksus brakhialis untuk fraktur
kosta I III. Untuk fraktur kosta I III gejala dan tanda bisa mirip dengan fraktur
clavicula, harus bisa dibedakan dengan seksama pada pemeriksaan radiologi .
(1,2,6,11)

(12)

Gambar 9. fraktur kosta

( dikutip dari kepustakaan No. 12 )

1.

2. Fraktur sternum
Fraktur sternum paling sering karena trauma pada dada, biasanya disertai dengan
trauma pada jantung dan paru-paru. Untuk mendiagnosis fraktur sternum biasanya
dipakai plain photo proyeksi lateral seperti pada gambar dibawah ini.
(13)

Gambar 10. Fraktur sternum

( dikutip dari kepustakaan No.1 )

1.

3. Dislokasi sendi bahu


Dislokasi sendi pada bahu ada 4 jenis yaitu anterior dislocation, posterior dislocation,
multidirectional instability dan inferior dislocation. Paling sering adalah anterior
dislocation sekitar 85% dari semua dislokasi sendi bahu. Pasien dengan dislokasi sendi
bahu juga bisa mengeluh nyeri, bengkak ataupun susah menggerakkan lengan
.(14)

Gambar 11. anterior dislocation

( dikutip dari Kepustakaan No.14 )

1.

4. Rotator cuff injury pada bahu


Pasien dengan rotator cuff injury biasanya datang dengan keluhan utama nyeri pada
persendian bahu disertai dengan kekakuan, terbatasnya pergerakan sendi bahu dan
krepitasi. Pemeriksaan yang paling akurat pada kelainan ini adalah MRI.
(15)

Gambar 12. rotator cuff injury (MRI)

( dikutip dari kepustakaan No. 15 )

1.

IX. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan pada fraktur clavicula ada dua pilihan yaitu dengan tindakan bedah
atau operative treatment dan tindakan non bedah atau nonoperative treatment
Tujuan dari penanganan ini adalah untuk menempatkan ujung-ujung dari patah tulang
supaya satu sama lain saling berdekatan dan untuk menjaga agar mereka tetap
menempel sebagaimana mestinya sehingga tidak terjadi deformitas dan proses
penyembuhan tulang yang mengalami fraktur lebih cepat.
. (2,3,5,6)

Proses penyembuhan pada fraktur clavicula memerlukan waktu yang cukup


lama.Penanganan nonoperative dilakukan dengan pemasangan saling selama 6 minggu.
Selama masa ini pasien harus membatasi pergerakan bahu, siku dan tangan. Setelah
sembuh, tulang yang mengalami fraktur biasanya kuat dan kembali berfungsi. Pada
beberapa patah tulang, dilakukan pembidaian untuk membatasi pergerakan. atau
mobilisasi pada tulang untuk mempercepat penyembuhan. Patch tulang lainnya harus

benar-benar tidak boleh digerakkan (immobilisasi). Imobilisasi bisa dilakukan melalui:


(2,3,5,6,10)

1.

Pembidaian : benda keras yang ditempatkan di daerah sekeliling tulang.


b. Pemasangan gips : merupakan bahan kuat yang dibungkuskan di sekitar tulang yang
patah Modifikasi spika bahu (gips klavikula) atau balutan berbentuk angka delapan atau
strap klavikula dapat digunakan untuk mereduksi fraktur ini, menarik bahu ke
belakang, dan mempertahankan dalam posisi ini. Bila dipergunakan strap klavikula,
ketiak harus diberi bantalan yang memadai untuk mencegah cedera kompresi terhadap
pleksus brakhialis dan arteri aksilaris. Peredaran darah dan saraf kedua lengan harus
dipantau.

1.

Penarikan (traksi) : menggunakan beban untuk menahan sebuah anggota, gerak pada
tempatnya.
Gambar 15. Fraktur sternum

( dikutip dari kepustakaan No. 13 )

d. Fiksasi internal : dilakukan pembedahan untuk menempatkan piringan (plate) atau


batang logam pada pecahan-pecahan tulang atau sering disebut open reduction with
internal fixation (ORIF).
Gambar 16. Fiksasi internal

( dikutip dari kepustakaan No. 13 )

1.

Fiksasi eksternal
Immobilisasi lengan atau tungkai menyebabkan otot menjadi lemah dan menciut.
Karena itu sebagian besar penderita perlu menjalani terapi fisik.

1.

X. KOMPLIKASI
Komplikasi pada fraktur clavicula dapat berupa : (2,6,10)

Malunion.
Malunion merupakan suatu keadaan dimana tulang yang patah telah sembuh dalam
posisi yang tidak seharusnya, membentuk sudut, atau miring. Komplikasi seperti ini
dapat dicegah dengan melakukan analisis yang cermat sewaktu melakukan reduksi, dan
mempertahankan reduksi itu sebaik mungkin terutama pada masa awal periode
penyembuhan.
Gejala malunion pada clavicula dapat menyebabkan penderita tidak puas. Gejala
sebelum operasi termasuk kelemahan, nyeri, gejala-gejala neurologik, dan munculnya
perasaan yang cemas (bahu yang semakin memburuk dengan gejala-gejala lainnya)

Nonunion
Lebih umum terjadi pada fraktur yang ditangani dengan cara operasi, khususnya pada
studi sebelumnya. Secara keseluruhan, angka non union yang lebih kurang dari 1 %
hingga yang lebih besar dari 10%, telah dilaporkan.
Paling banyak pada fraktur 1/3 distal tetapi hasilnya secara fungsional memperlihatkan
kepuasan.
Penanganan operasi termasuk stabilisasi dan graft tambahan pada tulang memberikan
hasil yang memuaskan serta fiksasi dengan plate dan peralatan intermedullary.
Fraktur 1/3 tengah dengan lebih dari 2 cm dan fraktur 1/3 lateral menjadi faktor resiko
lebih tinggi nonunion.

Komplikasi neurovaskular, bisa menyebabkan timbulnya trombosis dan


pseudoaneurisma pada arteri axillaris dan vena subclavian kemudian bisa menyebabkan
timbulnya cerebral emboli. Kerusakan nervus supraclavicular menyebabkan timbulnya
nyeri dinding dada.
Refraktur, fraktur berulang pada clavicula yang mengalami fraktur sebelumnya.
Pneumothoraks biasa didapatkan pada pasien dengan fraktur clavicula terutama yang
mengalami multiple traumatik, diakibatkan oleh karena robeknya lapisan pleura
sehingga masuk udara pada ruang potensial antara pleura viseral dan parietal.
1. XI. PROGNOSIS
Prognosis jangka pendek dan panjang sedikit banyak bergantung pada berat ringannya
trauma yang dialami, bagaimana penanganan yang tepat dan usia penderita. Pada anak
prognosis sangat baik karena proses penyembuhan sangat cepat, sementara pada orang
dewasa prognosis tergantung dari penanganan, jika penanganan baik maka komplikasi
dapat diminimalisir. Fraktur clavicula disertai multiple trauma memberi prognosis yang
lebih buruk daripada pognosis fraktur clavicula murni.
DAFTAR PUSTAKA
1. Hahn B. Clavicle, Fractures and Dislocations. In: Bruno MA, Coombs BD, Pope TL,
Krasny RM, Chew FS, editors [online]. 2007 [cited 2008 January 4];[14 screens].
Available from: URL:http://www.emedicine.com.
2. Trurnble TE, Budoff JE, Cornwall R, editors. Hand, Elbow and Shoulder: Core
Knowledge in orthopaedics. I ed. Philadelphia: Mosby Elsevier; 2006. p. 623-7.
3. Available from: URL:http://www.racingmaster.com

(1,2,6,7)

(2,6,11)

4. Housner JA, Kuhn JE. Clavicle Fractures, 2003 December [cited 2008 Agust 5]; Vol 31.
No 12. Available from: URL:http://www.sportsmedicine.com
5. Crowther CL, editor. Primary Orthopedic Care. d ed. Philadelphia: Mosby Elsevier;
2004. p. 46-7
6. Browner BD, Levine AM, Jupiter JB, Trafton PG, editors. Skeletal Trauma: Basic
science, Management and reconstruction. 3th ed. Philadelphia: Saunders Elsevier;
2003. p. 1633-47
7. Mettler FA, editor. Essentials of Radiology. I ed. Philadelphia: Saunders Company;
1996. p.293-300
8. Available from: URL:http://www.aofoundation.org
9. Luhulima, JW, editor. Musculosceletal. I 4th ed. Makassar: FKUH; 2004.p. 6-7.
2