Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN SISTEM ANTRIAN

COUNTER BARANG di HARTONO ELEKTRONIK

Oleh:
Muhammad Nasrudin

1314100068

Dedi Setiawan

1314100071

Dosen:
Dra. Sri Mumpuni Retnaningsih, MT

JURUSAN STATISTIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUANALAM
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

SURABAYA
2015
LAPORAN SISTEM ANTRIAN
COUNTER BARANG di HARTONO ELEKTRONIK

Oleh:
Muhammad Nasrudin

1314100068

Dedi Setiawan

1314100071

Dosen:
Dra. Sri Mumpuni Retnaningsih, MT

JURUSAN STATISTIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUANALAM
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

SURABAYA
201 5
ABSTRAK
Dalam kehidupan sehari hari kita sering menjumpai antrian, mulai dari antrian membeli
tiket, antrian membayar dikasir, dan masih banyak lagi lainnya. Dalam kasus antrian inidapat
dianalisis menggunakan teori antrian asalkan waktu antar kedatangan dan waktu pelayanan
pelanggan berdistribusi eksponensial. Untuk mengetahui penerapan teori antrian kami
melakukan penelitian, penelitian ini telah dilaksanakan di Hartono Elektronik Cabang
Kertajaya Indah Jln. Soekarno-Surabaya, yang kami amati adalah counterbarang yang ada
pada lantai 3. Data yangdikumpulkan adalah waktu antar kedatangan pelanggan dalam sistem
dan juga waktu pelayanan pelanggan. Dari hasil analisis diketahui bahwa waktu antar
kedatangan dan pelayanan pelanggan berdistribusi eksponensial sehingga dapat dilanjutkan
untuk analisis teori antrian. Setelah dilakukan perhitungan laju rata-ratakedatangan nasabah
= 10 orang per jam dan laju pelayanan nasabah = 7.058 orang ~ 7 orang dalam per jam.
Untuk proporsi petugas pada counter barang di lantai 3 Hartono Elektronik sebesar 70 % dari
waktu kerjanya.
Kata Kunci : antrian, distribusi eksponensial, kedatangan, pelayanan.

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ...................................................................................... .............
ABSTRAK ....................................................................................................................
DAFTAR ISI .................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................
1.1

Latar belakang ...............................................................................................

1.2

Rumusan Masalah .........................................................................................

1.3

Tujuan ............................................................................................................

1.4

Manfaat ..........................................................................................................

1.5

Asumsi Yang Digunakan ...............................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................


2.1

Teori Antriandan Struktur Dasar Sistem Antrian ..........................................

2.2

Terminologi dan Notasi .................................................................................

2.3

Model Antrian Infinite ...................................................................................


2.3.1

Model Sistem Antrian dengan Jumlah Server Satu..............................

2.3.2

Model Sistem Antrian dengan Jumlah Server Lebih Dari Satu ...........

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ..................................................................


3.1

Sumber Data ..................................................................................................

3.2

Variabel Penelitian ........................................................................................

3.3

Alat dan Bahan ..............................................................................................

3.4

Langkah Kerja ...............................................................................................

3.5

Diagram Alir ..................................................................................................

BAB IV ANALISIS DANPEMBAHASAN


4.1

Model Sistem Antrian....................................................................................

4.2

Uji Eksponensial ............................................................................................


4.2.1

Waktu antar Kedatangan .....................................................................

4.2.2

Waktu Pelayanan ................................................................................

4.3

Utilitas Sistem Antrian ............................................................................

4.4

Probabilitas Petugas/Server Menganggur ......................................................

4.5

Rata-rata Jumlah Pelanggan ..........................................................................


4.5.1 Rata-rata Jumlah Pelanggan dalam Antrian ........................................
4.5.2 Rata-rata Jumlah Pelanggan dalam Sistem ..........................................

4.6

Rata-rata Waktu Menunggu...........................................................................


4.6.1 Rata-rata Waktu Menunggu Dalam Antrian ........................................
4.6.2 Rata-rata Waktu Menunggu Dalam Sistem..........................................

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1

Kesimpulan..................................................................................................

5.2

Saran ............................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Sistem Anrian ..........................................................................................
Gambar 2.2 ModelSingle Server, Single Phase...........................................................
Gambar 2.3 ModelSingle server, Multi phase .............................................................
Gambar 2.4 ModelMulti Server, Single Phase ...........................................................
Gambar 2.5 ModelMulti Server, Multi Phase ............................................................
Gambar 3.1 Diagram Alir Pembuatan Laporan Antrian..............................................
Gambar 4.1 Model Sistem Antrian di Counter Barang Hartono ElektronikKertajaya
Indah Lantai 3 .........................................................................................
Gambar 4.2 ProbabilityPlotWaktu Antar Kedatangan Pelanggan di Counter Barang
Hartono Elektronik Kertajaya Indah Lantai 3 ........................................
Gambar 4.3 Probability Plot Waktu Pelayanan

di Counter Barang Hartono

Elektronik Kertajaya Indah Lantai 3 ......................................................

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Antrian adalah suatu garis tunggu dari pelanggan yang ingin mendapatkan

layanan dari server (pelayan). Antrian terjadi karena kelebihan pelanggan sedangkan
kemampuan server tidak mampu memenuhi dalam waktu tertentu. Contoh kasus
antrian yang sering kita jumpai adalah antrian di depan loket untuk mendapatkan tiket
kereta api atau tiket bioskop, pada pintu jalan tol, pada teller bank, customer service
bank, pada kasir supermarket. Masalah antrian tersebut, dapat dianalisis dengan
perhitungan matematis yang disebut teori antrian, dengan syarat waktu antar
pelanggan masuk dalam sistem antrian dan mendapatkan pelayanan server
berdistribusi eksponensial .
Untuk mengetahui penerapan teori antrian secara langsung kami melakukan
pengamatan sistem antrian di Counter Barang pada lantai 3 di Hartono Elektronika
Jln. Ir. Soekarno. Jasa layanan yang diberikan adalah pengambilan barang dan
pengecekan barang. Pada pengamatan ini di catat waktu kedatatangan pelanggan,
waktu pelanggan mulai dilayani dan juga waktu pelanggan selesai dilayanai
(mendapatkan barang). Hasil pengamatan tersebut selanjutnya dilakukan perhitungan
matematis sehingga dapat diketahui rata-rata jumlah pelanggan yang datang pada
sistem antrian di counter per satuan waktu dan jumlah pelanggan yang dapat dilayani
server per satauan waktu barang tersebut yang datang rata rata jumlah pelanggan, rata
rata waktu yang diperlukan pelanggan untuk mendapat pelayanan.
1.2

Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang digunakan sebagai acuan untuk analisis adalah sebagai

berikut.
1.

Bagaimana model sistem antrian dari pengambilan barang ?

2.

Apakah waktu antar kedatangan dan waktu pelayanan dari sistem antrian
pengambilan barang di Hartono Elektronika Kertajaya Indah?

3.

Bagaimana utilitas sistem antrian pada counter barang (pengambilan barang) di


HartonoElektronika Kertajaya Indah?

4.

Berapa probabilitas pelayan/servercounter barang (pengambilan barang) di


HartonoElektronika Kertajaya Indah menganggur ?

5.

Beraparata-rata jumlah pelanggandalam antrian dan sistem pada pengambilan


barang di counter barang HartonoElektronika Kertajaya Indah?

6.

Beraparata-rata waktu pelanggan di dalam antrian dan sistem pada pengambilan


barang di counter barang HartonoElektronika Kertajaya Indah?

1.3

Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah, maka tujuan yang akan dicapai dalam kegiatan

praktikum ini, yaitu sebagai berikut.


1.

Mengetahui model sistem antrian pelanggan Counter Barang (Pengambilan


Barang) di Hartono Elektronika Kertajaya Indah yang akan mengambil barang
yang telah mereka beli.

2.

Mengetahui waktu antar kedatangan waktu pelayanan pelanggan Counter


Barang

(Pengambilan

Barang)

di

HartonoElektronika

Kertajaya

Indahberdistribusi eksponensial atau tidak.


3.

Mengetahui utilitas sistem antrian pada Counter Barang (Pengambilan Barang)


di HartonoElektronika Kertajaya Indah.

4.

Mengetahui probabilitas petugas Counter Barang (Pengambilan Barang) di


HartonoElektronika Kertajaya Indah yang menganggur.

5.

Mengetahui rata-rata jumlah pelanggandalam antrian dan sistem pada


pengambilan barang di counter barang HartonoElektronika Kertajaya Indah .

6.

Mengatuhirata-rata waktu pelanggan di dalam antrian dan sistem pada


pengambilan barang di counter barang HartonoElektronika Kertajaya Indah

1.4

Manfaat
Manfaat yang dapat diperoleh dari melakukan percobaan yang telah dilakukan

adalah dapat memahami pengertian dan konsep teori antrian dan dapat menyelesaikan
perumusan masalah dari percobaan ini menggunakan teori antrian sehingga dapat
memanfaatkannya dalam kehidupan sehari-hari.

1.5

Asumsi Yang Digunakan


Asumsi yang digunakan dalam kasus ini adalah :

1.

Server yang diamati tetap.

2.

Populasi pelanggan tidak terbatas (infinite) dan pelanggan tiba satu per satu.

3.

Model sistem antriannya berbentukMultiServer-Single Phase.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Teori Antrian dan Struktur Dasar Sistem Antrian


Teori antrian memuat studi matematika dari antrian atau garis tunggu, dimana

garis tunggu adalah suatu fenomena umum yang terjadi karena permintaan sekarang
untuk dilayani melebihi kapasitas sekarang untuk dilayani(Retnaningsih & Irhamah,
2011).
Struktur dasar sistem antrian diasumsikan bahwa sistem antrian mengikuti
Pelanggan yang datang memerlukan jasa pelayanan yang disebut input atau sumber.
Pelanggan-pelanggan tersebut masuk sistem antrian dan bergabung dengan pelangganpelanggan yang lain yang sedang menunggu untuk dilayani, dimana pada waktu
tertentu pelanggan-pelanggan yang sedang menunggu tersebut dipilih untuk dilayani,
cara memilih pelanggan untuk dilayani ini disebut dengan disiplin antrian, sedangkan
yang melayani pelanggan disebut sebagai pelayan atau server. Setelah pelanggan
selesai dilayani, maka pelanggan keluar dari sistem atau disebut dengan
output.(Retnaningsih & Irhamah, 2011).
Untuk lebih jelasnya gambar model sistem antrian dapat dilihat pada Gambar 2.1
dibawah ini.
Sumber
Input

SERVER
ANTRIANGambar 2.1Sistem Antrian

Keluaran
Output

Dengan melihat Gambar 2.1 dapat dijelaskan istilah-istilah yang digunakan


dalam laporan ini, antara lain:
2.1.1 Sumber (Input)
Sumber (Input) disebut juga populasi adalah pelanggan yang datang untuk minta
jasa pelayanan. Ukuran dari pada input adalah jumlah pelanggan yang minta jasa
pelayanan dari waktu ke waktu. Sumber atau masukan diasumsikan finite atau infinite,
sehingga input disebut juga terbatas atau tidak terbatas. Karena perhitungan jauh lebih
mudah untuk kasus infinite, maka asumsi infinite sering digunakan jika ukuran

inputrelatif besar. Asumsi umum dari sumber (input) mengikuti proses poisson dan
waktu antar kedatangan pelanggan ke sistem antrian berdistribusi eksponensial dimana
kedatangan untuk masuk sistem antrian terjadi secara random. (Retnaningsih &
Irhamah, 2011).
2.1.2 Antrian
Antrian disebut juga garis tunggu, atau pelanggan-pelanggan yang sedang antri,
yaitu jumlah pelanggan maksimum yang diijinkan untuk menunggudilayani dalam
sistem antrian.Antrian finiteartinya panjang antrian terbatas, yaitu pelanggan yang
berada dalam sistem antrian dibatasi jumlahnya.(Retnaningsih & Irhamah, 2011)
2.1.3 Disiplin Antrian
Disiplin Antrian adalah caraserver memilih anggota antrian untuk dilayani.
Contoh disiplin antrian adalah sebagai berikut (Retnaningsih & Irhamah, 2011):
a.

Yang datang pertama, yang dilayani terlebih dahulu First Come First Served
(FCFS) / First In First Out (FIFO). Disiplin antrian ini yang paling sering
digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

b.

Prioritas, anggota antrian yang mempunyai prioritas tinggi akan dilayani terlebih
dahulu.

c.

Random, semua anggota antrian mempunyai kesempatan yang sama untuk


dilayani dulu.

d.

Yang datang terakhir, yang akan dilayani terlebih dahulu Last In First Out
(LIFO). Disiplin ini hampir tidak pernah digunakan dalam kehidupan seharihari.

2.1.4 Pelayanan
Pelayanan dalam system antrian dapat memuat satu atau lebih proses pelayanan.
Proses pelayanan ini disebut juga phase, dimana setiap proses pelayanan memuat satu
server atau lebih. Server atau pelayanan adalah individu baik orang atupun mesin yang
akan memberikan jasa pelayanan kepada anggota antrian. Waktu yang diperlukan oleh
server untuk melayani satu anggota antrian disebut sebagai waktu pelayanan, dimana

distribusi waktu pelayanan diasumsikan berdistribusi eksponensial.(Retnaningsih &


Irhamah, 2011).
Dalam teori sistem antrian terdapat empat struktur model pelayanan, yaitu:
a.

Single Server, Single Phase


Sumber
Input

Keluaran

SERVER

AGNaT
mR
baIrA2N
.2Model Single Server - Single Phase

Output

Single Server, Single Phase artinya dalam sistem antrian tersebut hanya ada satu
server dan setiap pelanggan hanya dilayani satu kali proses pelayanan.
b.

Single Server, Multi Phase


Sumber
Input 1

SERVER
ANTRIAN

Input 2
Output 2

SERVER

Keluaran
Output 2

Gambar 2.3Model Single Server- MultiPhase

Single Server, Multi Phase artinya dalam sistem antrian tersebut hanya ada satu
server dan setiap pelanggan dilayani lebih dari satu kali proses pelayanan.
c.

Multi Server, Single Phase


SERVER1

Sumber

SERVER2

Input

SERVER 3

Keluaran
Output

Gambar 2.4 Model Multi Server - Single Phase

Multi Server, Single Phaseartinya dalam sistem antrian tersebut ada lebih dari
satu server dan setiap pelanggan hanya dilayani satu kali proses pelayanan.
d.

Multi Server, MultiPhase


Sumber

SERVER1

Output 1

Input

SERVER2

Input 2

SERVER1

Keluaran

SERVER2

Output

Gambar 2.5Model Multi Server - Multi Phase

Multi Server, MultiPhaseartinya dalam sistem antrian tersebut mempunyailebih


dari satu server dan setiap pelanggan dilayani lebih dari satu kali proses pelayanan.

2.1.5 Keluaran (Output)


Keluaran (Output) adalah pelanggan yang keluar dari sistem antrian karena
sudah selesai mendapatkan pelayanan secara lengkap.(Retnaningsih & Irhamah, 2011)
2.2

Terminologi dan Notasi


Dalam sistem antrian ada beberapa terminologi dan notasi yang digunakan, yaitu

sebagai berikut:
a. : Jumlah pelanggan dalam sistem antrian pada waktu t

b. :Probabilitas terdapat n pelanggan dalam sistem antrian pada waktu t

c.

d. n

e.

:Jumlah server (fasilitas pelayanan)parallel.

: Laju kedatangan rata-rata pelanggan pada sistem antrian yang datang


persatuan waktu
:Waktu antar kedatanganper satuan waktu yaitu selisih antara suatu
kedatangan dengan kedatangna berikutnya

f.

: Laju pelayanan rata-rata pada sistem antrianpelanggan yang dilayani per

g.

: Waktu pelayanan per satuan waktu , yaitu waktu yang diperlukan server

satuan waktu

untuk melayani satu pelanggan

h.

:Utilitas sistem (kegunaan sistem)

i.

: Panjang antrian yaitu ekspektasi jumlah pelanggan dalam antrian (rata-rata

j.

: ekspektasi jumlah pelanggan dalam antrian (rata-rata jumlah pelanggan

k.
l.

jumlah pelanggan yang sedang antri)


yang sedang antri dan yang sedang dilayani)
: ekspektasi waktu menunggu dalam sistem antrian (rata-rata waktu yang
diperlukan dalam antrian dan pelayanan)
: ekspektasi waktu menunggu dalam antrian (rata-rata waktu yangdiperlukan
menunggu dalam antrian)
(Retnaningsih & Irhamah, 2011)

2.3

Model Antrian Infinite


Dalam peneitian kali ini, digunakan model antrian dengan panjang infinite,

dimana kedatangan pelanggan ke sistem antrian berdistribusi poisson, dan waktu


pelayanannya berdistribusi eksponensial. Model antrian semacam ini dapat dinyatakan
dalam bentuk symbol M/M/s/I/I dimana symbol pertama M menunjukkan tingkat
kedatangan yang berdistribusi poisson, M yang kedua waktu pelayanan berdistribusi
eksponensial, symbol s menunjukkan jumlah server, symbol keempat I menunjukkan
sumber populasi infinite (tidak terbatas), dan symbol terakhir I menunjukkan panjang
antrian infinite (tidak terbatas). Model antrian ini mengasumsikan bahwa rata-rata laju
kedatangan dan rata-rata laju pelayanan konstan. (Retnaningsih & Irhamah, 2011).
2.3.1 Model Sistem Antrian dengan Jumlah Server Satu (M/M/1/I/I)
Model sistem antrian (M/M/1/I/I) menunjukkan bahwa kedatangan pelanggan
mengikuti proses poisson dengan waktu antar kedatangan berdistribusi eksponensial,
waktu pelayanan berdistribusi eksponensial, jumlah server sebanyak 1, serta sumber
populasi (input) dan panjang antrian sifatnya tidak terbatas, dimana n = untuk n =
0,1,2, dan n = untuk n = 1,2,
Dengan menggunakan persamaan balance, probabilitas ada n di dalam sistem
dirumuskan dengan:

dimana

P P0 P

sehingga

Akibatnya

(2.1)

1+
=1

1
(

=0 )

P = (1- ; untuk n = 0,1,2,...

= 1 =

1- (2.2)
(2.3)

(2.4)

Dengan cara yang sama diperoleh bahwa :


=
=1( 1)

(2.5)

(2.6)

(2.7)
(Retnaningsih & Irhamah, 2011)

2.3.2 Model Sistem Antrian dengan Jumlah Server Lebih Dari Satu (M/M/s/I/I)
Model ini menunjukkan bahwa waktu antar kedatangan berdistribusi
eksponensial, waktu pelayanan berdistribusi eksponensial, jumlah server sebanyak s,
serta sumber populasi dan panjang antrian bersifat tidak terbatas, dimana n = dan n
= untuk n = 1,2,3,
0

=10
+
!

Sehingga jika 0
dan jika


!(1)2

Lq

! 0

(2.10)

(2.11)
(2.12)

(2.9)

Dengan cara yang sama diperoleh:


(2.8)

! 1

(2.13)
1

(2.14)
(Retnaningsih & Irhamah, 2011)

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1

Sumber Data
Pada praktikum ini data yang digunakan adalah data primer. Sumber data yang

diperoleh dari hasil pengamatan antrian pada hari Senin, 27April 2015 pukul 17.3018.10 WIB dan Rabu, 29 April 2015 pukul di HartonoElektronika Kertajaya Indah,
yang berada di Jalan Ir. H. Soekarno 35C, Surabaya.
3.2

Variabel Penelitian
Terdapat beberapa variabel penelitian dalam pengamatan antrian yaitu rata-rata

jumlah pelanggan dalam sistem antrian sebagai variabel bebas, waktu antar
kedatangan pada sistem antrian dan waktu pelayanan pada sistem antrian sebagai
variabel kontrol. Disini yang kami kami amati pada sistem antrian counter barang di
lantai 3 Hartono Elektronika Kertajaya Indah, dan server yang kami amati adalah
semua server, namun untuk analisinya hanya server 1 saja.
3.3

Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam melakukan pengamatan dan mengerjakan
laporan antrian adalah sebagai berikut.
1.

Lembar pengamatan

2.

Jam tangan

3.

Alat tulis (bolpoin dan pensil)

3.4

Langkah Kerja
Langkah kerja yang dilakukan dalam pengamatan dan mengerjakan laporan

antrian adalah sebagai berikut.


1.

Merumuskan masalah yaitu menentukan tenpat pengamatan untuk praktikum


antriaan kali ini kami mengamati counter barang lantai 3 di Hartono Elektronik
Kertajaya Indah, Surabaya

2.

Mengumpulkakan data dengan langsung melakukan pengamatan pada sistem


antrian tersebut yang dicatat adalah waktu antar kedatangan pelanggan yang

masuk dalam sistem, waktu awal mulainya pelanggan dilayani dan juga waktu
pelanggan selesai dilayani ( mendapat barang yang mereka beli )
3.

Selanjutnya melakukan studi literatur dengan buku paket

4.

Mengolah data hasil pengamatan dengan menggunakan teori antrian yang sudah
diajarkan.

5.

Menganalisis data hasil pengamatan

6.

Menginterpretasikan data hasil pengamatan

7.

Menarik kesimpulan dan memberikan saran

3.5

Diagram Alir
Diagram alir menggambarkan alur perjalanan pembuatan laporan ini, mulai dari

proses perumusan masalah hingga pemberian kesimpulan dan saran. Diagram alir
yang dipakai dalam laporan ini adalah sebagai berikut
Selesai

Merumuskan masalah
Mengumpulkan data hasil pengamatan

Studi literatur

Mengolah data hasil pengamatan


Menganalisis data hasil pengamatan
Menginterpretasikan data hasil pengamatan

Menarik kesimpulan dan memberikan saran

Selesai
Gambar 3.1 Diagram Alir Pembuatan Laporan Antrian

BAB IV
ANALISIS DAN PEMBAHASAN
4.1

Model Sistem Antrian


Di Hartono Elektronik Jln. Soekarno ini terdapat 3 lantai dan setiap lantainya

memiliki Counter Barang, setiap counter memiliki 2 server, sehingga kami penelitian
kami hanya mengamati sistem antrian di counter barang pada lantai 3 saja. Model
sistem antriannya dapat ditulis dengan notasi (M/M/2/I/I). Model sistem antrian
(M/M/2/I/I) menunjukkanbahwa pelanggan berdistribusi poisson dengan waktu antar
kedatangan berdistribusi eksponensial, waktu pelayanan berdistribusi eksponensial,
jumlah server sebanyak 2, serta jumlah sumber populasi (input) dan panjang antrian
sifatnya tidak terbatas (infinite). Dalam kasus anrian 2 server diasumsikan bahwa
setiap server memiliki tingkat pelayanan yang sama sehingga disini kami hanya
menggunakan server 1 dalam menganalisisnya.Model antrian tersebut dapat
digambarkan sebagai berikut :

Sumber

ANTRIAN

Input

SERVER 1

Keluaran

SERVER 2

Output

Gambar 4.1 Model Sistem Antrian di Counter Barang Hartono Elektronik


Kertajaya Indah Lantai 3

4.2

Uji Eksponensial
Pada analisis kasus antrian, waktu antar kedatangan dan waktu pelayanan harus

berdistribusi eksponensial untuk bisa mewakili data keseluruhan sehingga dapat


dianalisis dengan teori antrian. Pengujian distribusi eksponensial menggunakan
minitab. Dalam pengujian distribusi eksponensial ini menggunakan tingkat
kepercayaan 95% ( = 5%).

4.2.1 Waktu antar Kedatangan


Untuk mengetahui waktu antar kedatangan berdistribusi eksponensial atau tidak,
digunakan pengecekan dengan probability plot, dengan menggunakan

minitab.

Berikut ini hasil analisis menggunakan minitab untuk waktu antar kedatangan
pelanggan dalam sistem antrian.
Probability Plot of Waktu Antar Kedatangan
Exponential - 95% CI

99

Mean
N
AD
P-Value

Percent

90
80
70
60
50
40
30

6
17
1,622
0,148

20
10
5
3
2
1

0,1

1
10
Waktu Antar Kedatangan

100

Gambar 4.2ProbabilityPlotWaktuAntar Kedatangan Pelanggan


di Counter Barang Hartono Elektronik Kertajaya Indah Lantai 3

Berdasarkan probability plot gambar 4.2 dapat diketahui nilai P-value sebesar 0.148.
yang kita gunakan sebesar 0.05, sehingga nilai P-value > 0.05

maka dapat

disimpulkan bahwa waktu antar kedatangan pelanggan di sistem antrian counter


barang Hartono berdistribusi eksponensial.
4.2.2 Waktu Pelayanan
Untuk dapat di analisis menggunakan teori antrian antar pelayanan juga harus
berdistribusi eksponensial. Berikut ini merupakan probability plot dari waktu
pelayanan pelanggan di counter barang Hartono.

Probability Plot of Waktu Pelayanan


Exponential - 95% CI

99

Mean
N
AD
P-Value

Percent

90
80
70
60
50
40
30

8,5
10
0,456
>0,250

20
10
5
3
2
1

0,1

1
Waktu Pelayanan

10

100

Gambar 4.3Probability Plot Waktu Pelayanandi Counter Barang


Hartono Elektronik Kertajaya Indah Lantai 3

Pada gambar 4.3 diatas dapat dilihat nilai dari P-value yang nilanya sebesar >
0.250, dan kami tetap menggunakan CI sebesar 95 % ( = 0.05 ), sehingga
mengakibatkan nilai P-value > dari 0.05. Dapat disimpulkan bahwa waktu pelayanan
di counter barang Hartono Elektronika di Jln. Soekarno ini memiliki distribusi
eksponensial.
4.3

Utilitas Sistem Antrian

Utilitas sistem merupakan proporsi server bekerja atau melayani server. Nilai

dari utilitas sistem didapat dari pembagian dari tingkat kedatangan ( ) oleh tingkat
pelayanan ( ). Nilai dari dan adalah sebagai berikut.
1

Nilai diperoleh dari , sehingga nilanya sebesar.

Total waktu antar kedatangan

= 102 menit

Jumlah pelanggan

= 17 pelanggan

Rata-rata waktu antar kedatangan =


Sehingga nilai
pelanggan/jam

102
17

= 6 menit/pelanggan
1
6

0,1667

pelanggan/menit

10

Artinya, dalam waktu se-jam rata rata pelanggan yang datang untuk mengantri
mendapatkan barang yang telah meeka beli sebanyak 10 orang.

Sedangkan nilai diperoleh dari , sehingga nilainya sebesar.

Total waktu pelayanan di server 1

= 85 menit

Jumlah pelanggan yang dilayani diserver 1 = 10 pelanggan


Rata-rata waktu pelayanan di server 1

Sehingga nilai server 1

pelanggan/jam

85

= 8.5 menit/pelanggan

10

8.5

0,1176 pelanggan/menit ~ 7

Artinya pelanggan yang dilayani pada counter barang di server 1 setiap jam-nya
sebanyak 7 orang.
Sehingga nilai utilitas diperoleh sebagai berikut:

O
sP

0,1667
2 x0.1176

0.708

Dilihat dari data tersebut dapat diketahui bahwa server counter barang pada
lantai 3 di Hartono Elektronika Kertajaya Indah, Surabaya yang melayani pengambilan
barang yang telah dibeli oleh pelanggan didapatkan utilitas sistemnya sebesar 0.708.
Karena U > 0,6 maka bisa dikatakan bahwa server tersebut mempunyai prosentase
sibuk sebesar 70% dari waktu kerjanya
4.4

Probabilitas Petugas/Server Menganggur


Petugas counter barang di Hartono Elektronika Kertajaya Indah, Surabaya di

lantai 3 menganggur jika dan hanya jika tidak ada pelanggan yang mengantri untuk
mengambil barang yang telah mereka beli. Besarnya kemungkinan terjadinya petugas
menganggur yaitu
0
Po

1
(1.4167) 0 (1.4167)1


0!
1!

=10
!

! 1

(1.4167) 2


2!(1  (0.708)

1
1  1.4167  3.440

0,1707

Dari hasil perhitungan diatas didapatkan bahwa probabilitas petugas counter


barang Hartono Elektronika Kertajaya Indah, Surabaya di lantai 3 semua menganggur
sebesar 0.1707.
Sedangkan probabilitas ada 1 petugas server bekerja dihitung sebagai berikut.

1
0
!

1.4167 1
1!

0.1707 = 0.24183069

Jadi dari perhitungan diatas dapat diperoleh nilai 1 yang artinya probabilitas

ada 1 pelanggan dalam sistem sebesar 0.25418

Sedangkan untu probabilitas ada server yang mengganggur adalah


0 1 0.1707 + 0.24183069 = 0.41253069

Jadi propabilitas petugas counter barang di Hartono Elektroonik Kertajaya


Indah pada lantai 3 ada yang menganggur sebesar 0.4125.
4.5

Rata-Rata Jumlah Pelanggan


Rata-rata jumlah pelanggan yang mengantri dibagi menjadi dua, yaitu rata-rata

jumlah pelanggan dalam antrian dan rata-rata jumlah pelanggan dalam sistem,
maksudnya jumlah pelanggan dalam antrian adalah jumlah pelanggan yang berbaris
untuk mengantri, sedangkan jumlah pelanggan dalam sistem antrian adalah jumlah
pelanggan yang sedang mengantri unttuk dilayani dan yang sedang dilayani.
4.5.1 Rata-rata Jumlah Pelanggan dalam Antrian
Rata-rata jumlah pelanggan dalam antrian dapat dihitung menggunakan

rumus seperti di bawah ini.

0.1707 1.4167 2 0.708


2!10.7082

! (1 )2

1.426 pelanggan ~ 2 pelanggan

Setelah dihitung secara matematis didapatkan nilai sebesar 1.426 ~ 2. Jadi

rata-rata jumlah pelanggan yang mengantri untuk mengambil barang yang telah

mereka beli di counter barang Hartono Elektronik Kertajaya Indah, Surabaya lantai 3
sebanyak 2 pelanggan.
4.5.2 Rata-rata Jumlah Pelanggan dalam Antrian
Untuk rata-rata jumlah pelanggan dalam sistem dapat dihitung menggunakan

rumus seperti di bawah ini.

1.426 1.4167 2.8432 pelanggan ~ 3 pelanggan

Berdasarkan perhitungan diatas, maka rata-rata jumlah pelanggan dalam sistem


pada pengambilan barang yang telah mereka beli adalah sebanyak 3 pelanggan.
Maksudnya jumlah pelanggan yang sedang mengantri dan yang sedang dilayani di
dalam antrian pengambilan barang pada counter barang lantai 3 Hartono Elektronika
sebanyak 3 pelanggan.
4.6

Rata-Rata Waktu Menunggu


Rata-rata waktu menunggu dibagi menjadi dua, yaitu rata-rata waktu

menunggu dalam antrian dan rata-rata waktu menunggu dalam sistem. Rata-rata waktu
menunggu dalam antrian maksudnya rata-rata waktu yang diperlukan pelanggan untuk
menunggu mendapat pelayanan, sedangkan waktu menunggu dalam sistem adalah
waktu yang digunakan pelanggan saat mulai masuk anrian hingga selesai dilayani.
4.6.1 Rata-rataWaktu Menunggudalam Antrian
Rata-rata waktu menunggu dalam antrian dapat dihitung menggunakan

rumus seperti di bawah ini.

1.426

0.1667

8.559 menit

Sehingga rata-rata waktu menunggu semua pelanggan yang akan mengambil


barangdi counter barang pada lantai 3 di Hartono Elektronik Kertajaya Indah yang
telah mereka beli dalam antrian adalah selama 8.559 menit.

4.6.2 Rata-rata Waktu Menunggu dalam Sistem


Rata-rata waktu menunggu dalam sistem dapat dihitung menggunakan

rumus seperti di bawah ini.

8.559

0.1176

17.059 menit

Berdasarkan perhitungan diatas, maka rata-rata waktu menunggu dalam


pelanggan mulai dari masuk antrian sampai pelanggan mendapat barang yang mereka
beli di HartonoElektronika Kertajaya Indah, Surabaya selama 17.059 menit.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan
Dari pengamatan dan analisis yang telah dilakukan, didapatkan kesimpulan

seperti berikut:
1.

Dalam sistem antrian pengambilan barang yang telah dibeli oleh pelanggan di
HartonoElektronika Kertajaya Indah lantai 3, model sistem antriannya adalam
(M/M/2/I/I).

2.

Berdasarkan

hasil

pengamatan

waktu

antar

kedatangan

pelanggan

HartonoElektronika Kertajaya Indah, Surabayaberdistribusi eksponensial karena


nilai p-value ( 0.148 ) > ( 0.05 ) dan waktu pelayanan juga berdistribusi
eksponensial dengan nilai sebesarp-value ( > 0.250 ) > ( 0.05 ).
3.

Utilitas petugas/server pada sistem antrian dicounter barang Hartono


Elektronika Kertajaya Indah, Surabayalantai 3 dengan server sebanyak 2 yaitu
sebesar 0.7, yang berarti bahwa server tersebut sibuk dan rata-rata server sibuk
sebesar 70% dari waktunya.

4.

Probabilitas petugas counter barang Hartono Elektronika Kertajaya Indah,


Surabaya lantai 3 yang melayani pengambilan barang yang telah dibeli oleh
pelanggan adalah sebesar 0.1707. Sehingga, bisa dikatakan petugas tersebut
selalu sibuk.

5.

Rata-rata jumlah pelanggan yang mengantri untuk mengambil barang yang telah
mereka

beli

dicounter

barangHartono

Elektronika

Kertajaya

Indah,

Surabayalantai 3 sebanyak 1.426 ~ 2 pelanggan dan rata-rata jumlah pelanggan


yang sedang mengantri dan yang sedang dilayani padaantrian ini sebanyak
2.8432 ~ 3 pelanggan pelanggan.
6.

Rata-rata waktu menunggu semua pelanggan yang akan mengambil barang di


yang telah mereka beli dalam antriancounter barangHartono Elektronika
Kertajaya Indah, Surabayalantai 3 adalah selama 8.559 menit dan waktu ratarata yang dibutuhkan pelanggan mulai dari masuk antrian sampai selesai

dilayani oleh petugas HartonoElektronika Kertajaya Indah, Surabaya untuk


mengambil barang yang telah mereka beli adalah selama 17.059 menit.
5.2

Saran
Untuk memaksimalkan pelayanan kepada pelanggan, sebaiknya suatu sistem

pelayanan memberikan fasilitas pelayanan yang optimal. Fasilitas pelayanan perlu


diusahakan agar tidak kurang dari optimal karena apabila suatu sistem mempunyai
fasilitas kurang dari jumlah optimal maka akan berakibat adanya pembeli yang tidak
terlayani.

DAFTAR PUSTAKA
Irhamah dan Retnaningsih, Sri Mumpuni.(2011). Riset Operasi (Teori dan
Aplikasi).ITSPRESS: Surabaya
P. Siagian, (1987). Penelitian Operasional : Teori Dan Praktek, Cetakan ke-l. Penerbit
UI: Jakarta
Anonim.

2008.

Teori

Tersedia:http://ghostyoen.files.wordpress.com/2008/02/simulasiantrian.pdf.Diakses tanggal 6 Desember 2013.

Antrian.

LAMPIRAN 1.1
Tabel Lama Waktu antar Kedatangan (menit) dan Waktu Pelayanan (menit)
Waktu
No. Kedatangan
(Pukul)

Waktu
Antar

Mulai Dilayani

Kedatangan

(Pukul)

(Menit)

Selesai

Waktu

Dilayani Pelayanan
(Pukul)

(Menit)

Senin, 27 April 2015 pukul 17.30 18.10


1

17.38

17.38 (Server 1)

17.55

17

17.48

17.47 (Server 2)

17.55

17.54

17.55 (Server 1)

17.56

17.59

17.59 (Server 2)

18.10

11

Rabu, 29 April 2015 pukul 13.30 15.00


1

13.30

13.41 (Server1)

13.44

13.33

13.45 (Server2)

13.52

13.39

13.44 (Server1)

13.56

12

13.44

13.53 (Server2)

13.56

13.48

13.56 (Server1)

14.07

11

13.52

13.56 (Server2)

14.05

14.02

10

14.05 (Server2)

14.22

17

14.07

14.07 (Server1)

14.12

14.09

14.12 (Server1)

14.13

10

14.19

10

14.19 (Server1)

14.21

11

14.22

14.22 (Server2)

14.27

12

14.23

14.23 (Server1)

14.41

18

13

14.29

14.29 (Server2)

14.45

16

14

14.43

14

14.43 (Server1)

14.58

15

15

14.51

14.52 (Server2)

14.56

LAMPIRAN 1.2