Anda di halaman 1dari 3

VERIFIKASI PEMBERIAN OBAT DI RUANG

PERAWATAN
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1 dari 2

RS. CIJANTUNG KESDAM JAYA


JL. Mahoni Cijantung II
Telp. Fax

SPO
(STANDAR PROSEDUR
OPERASIONAL)

Tanggal terbit

Ditetapkan di Jakarta
Kepala Rumah Sakit

dr. Wiganda, Sp. B.


Mayor Ckm NRP.11930097170669
PENGERTIAN

1. Verifikasi adalah proses pemeriksaan data apakah


sudah sesuai dengan aturan atau tidak.
2. Obat ialah suatu bahan atau paduan bahan-bahan
yang dimaksudkan untuk digunakan dalam
menetapkan diagnosis, mencegah, mengurangkan,
menghilangkan, menyembuhkan penyakit atau
gejala penyakit, luka atau kelainan badaniah dan
rohaniah pada manusia atau hewan dan untuk
memperelok atau memperindah badan atau bagian
badan manusia termasuk obat tradisional.

TUJUAN

1. Sebagai pedoman petugas dalam pemberian obat


kepada pasien di ruang perawatan.
2. Untuk menghindari kesalahan dalam pemberian

KEBIJAKAN

Kebijakan Kepala Rumah Sakit Tk. IV Kesdam Jaya


Cijantung tentang Pelayanan Farmasi.

PROSEDUR

1. Cuci tangan terlebih dahulu sebelum melaksanakan


pemberian obat kepada pasien.
2. cocokkan label obat yang kakna diberikan dengan
instruksi / catatan pemberian obat oleh dokter.
3. Lakukan pemberian obat dengan sebelumnya
memastikan dilaksanakannya 7 benar :
a. Benar Pasien : Tanyakan nama pasien,
tanggal lahir, cocokkan dengan gelang
pasien (nama, tanggal lahir dan nomer
Rekam Medik), cek nama dokter yang
meresepkan pada catatan pemberian obat,
serta kartu obat

4.
5.
6.
7.

8.

b. Benar Obat : Memastikan bahwa obat


generik sesuai dengan nama dagang obat,
pasien tidak alergi pada kandungan obat
yang didapat, memeriksa identitas obat
dengan catatan.
c. Benar Dosis : Memastikan dosis yang
diberikan sesuai dengan rentang pemberian
dosis untuk cara pemberian terebut, berat
badan dan umur klien, periksa dosis pada
label obat untuk membandingkan dengan
dosis yang sesuai pada catatan pemberian
obat. Lakukan perhitungan dosis secara
akurat.
d. Benar waktu pemberian : Periksa waktu
pemberian obat sesuai dengan waktu yang
tertera pada catatan pemberian obat
(misalnya obat yang diberikan 2 kali sehari,
maka pada catatan pemberian obat akan
tertera waktu pemberian jam 6 pagi dan jam
6 sore).
e. Benar Cara Pemberian : Memeriksa label
obat untuk memastikan bahwa obat tersebut
dapat
diberikan
sesuai
cara
yang
diinstruksikan, dan periksa cara pemberian
pada catatan pemberian obat.
f. Benar Kadaluarsa : Memeriksa label
obatuntuk memastikan bahwa obat tersebut
belum atau tidak kadaluarsa
g. Benar Informasi / dokumentasi : Memberikan
informasi
mengenai
tentang
cara
pemakaian, kadaluarsa, bila terjadi efek
samping obat dan dokumentasi yang benar.
Fokuskan persiapan pada satu obat
Hitung dosis, jumlah, dan item obat
jika tidak yakin dengan perhitungan yang telah
dibuat, lakukan cross cek dengan perawat lain.
Periksa kembali catatan pemberian obat / Instruksi
dokter untuk memastikan pasien menerima obat
sesuai dengan yang telah disiapkan.
Gunakan teknik aseptik saat mulai atau mengambil
setiap obat, setelah memeriksa label obat untuk
kedua kalinya.
Siapkan obat pada baki obat setelah memeriksa
label untuk ketiga kalinya sebelum mepersiapkan
obat yang lain. Periksa kembali catatan pemberian

obat pada rekam medik.


Tempatkan semua peralatan pada baki dan obat
siap diberikan oleh perawat.
Untuk obat yang diberikan dengan larutan infus,
label setiap larutan infus dicantumkan nama, nomor
rekam medik, tanggal lahir / umur, nama obat dan
identitas lain yang diperlukan.
yakinkan bahwa obat sudah digunakan oleh pasien.
UNIT TERKAIT

1. Instalasi Rawat Inap


2. Instalasi Farmasi
3. Instalasi Rawat jalan