Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN TETAP

PRAKTIKUM SATUAN PROSES


IDENTIFIKASI SENYAWA HIDROKARBON DAN
SENYAWA ORGANIK JENUH DAN TIDAK JENUH

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 2
1) ASTRI WIDYA SARTIKA
2) DINA SAFITRI
3) M. ANJAS ABDUL KHOLIK
4) MAIDIA YUNITA
5) MUHAMMAD MARCO SAIPUTRA
6) RAHMAD RENDI SETIADY
7) RIZKA RAHMAWATI
8) TRI LESTARI
KELAS
DOSEN PEMBIMBING

(061440410791)
(061440410793)
(061440410796)
(061440410798)
(061440410798)
(061440410805)
(061440410808)
(061440410811)

: 2 EG.B
: Lety Trisnaliany, S.T., M.T.

JURUSAN TEKNIK KIMIA


PROGRAM STUDI TEKNIK ENERGI DIV
POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
TAHUN 2014-2015

IDENTIFIKASI SENYAWA HIDROKARBON DAN


SENYAWA ORGANIK JENUH DAN TIDAK JENUH

I.

II.

TUJUAN
Mengetahui kelarutan dari hidrokarbon alifatis dan aromatis
Mengamati dengan seksama perubahan reaksi yang terjadi
ALAT YANG DIGUNAKAN
Tabung reaksi, rak ( 8, 1 buah )
Pipet ukur 10 ml ( 1 buah )
Bola karet ( 1 buah )
Gelas ukur ( 1 buah )
Gelas kimia ( 1 buah )
Botol Aquadest ( 1 buah )

III.

BAHAN YANG DIGUNAKAN


Benzene (C6H6)
Asam Sulfat (H2SO4)
Paraffin Cair
Asam Nitrat (HNO3)
Minyak Kelapa
Etanol (C2H5OH)
Aquadest

IV.

DASAR TEORI
Hidrokarbon merupakan persenyawaan organic yang paling sederhana yang
hanya terdiri dari atom karbon dan atom hidrogen. Meski secara biologis
persenyawaan-persenyawaan hidrokarbon tidak penting, tetapi persenyawaanpersenyawaan biologis dapat dipandang sebagai turunan dari hidrokarbon (hidrokarbon
dipandang sebagai persewaan induk). Keluarga Hidrokarbon dapat digambar dalam
diagram yang dilukiskan pada gambar berikut ini :
Hidrokarbon

Hidrokarbon Alifatik
Hidrokarbon Aromatik.
- Alkana
- Alkena
- Alkuna
Semua persenyawaan hidrokarbon bersifat non polar, sehingga ikatan antar
molekulnya sangat lemah. Karena itu hidrokarbon yang berat molekulnya rendah
berbentuk gas. Karena sifat non polar ini, hidrokarbon akan mudah larut dalam pelarut-

pelarut berpolaritas rendah seperti karbon tetraclorida (CCl 3), chloroform (CHCl3),
benzena (C6H6) dan eter (R-O-R). Selain itu hidrokarbon mempunyai kerapatan yang
lebih kecil dari air.
Klasifikasi/Penggolongan Hidrokarbon (terdiri dari atom C dan H)
Berdasarkan bentuk rantai karbonnya :
Hidrokarbon alifatik = Senyawa hidrokarbon dengan
rantai terbuka jenuh (ikatan tunggal) maupun tidak
jenuh (ikatan rangkap)
Hidrokarbon alisiklik = Senyawa hidrokarbon dengan
rantai melingkar/tertutup (cincin)
Hidrokarbon aromatic =
Senyawa hidrokarbon
dengan rantai melingkar (cincin) yang mempunyai
ikatan antar atom C tunggal dan rangkap secara
selang-seling/bergantian (konjugasi)
Berdasarkan jenis ikatan antar atom karbonnya :
Hidrokarbon jenuh = Senyawa hidrokarbon yang
pada rantai karbonnya semua berikatan tunggal
Hidrokarbon tak jenuh = hidrokarbon yang pada
rantai karbonnya terdapat ikatan rangkap dua atau
rangkap tiga. Hidrokarbon yang mengandung ikatan
rangkap dua disebut alkena dan hidrokarbon yang
mengandung ikatan rangkap tiga disebut alkuna
ALKANA
merupakan hidrokarbon alifatik jenuh yaitu hidrokarbon dengan rantai terbuka
dan semua ikatan karbon-karbonnya merupakan ikatan tunggal. Alkana juga
disebut parafin yang berarti mempunyai daya ainitas kecil (sukar bereaksi).
Rumus umum alkana yaitu : (CnH2n+2) ; n = jumlah atom C
Sumber dan Kegunaan Alkana
Alkana adalah komponen utama dari gas alam dan minyak bumi.
Kegunaan alkana, sebagai :
Bahan bakar
Pelarut
Sumber hidrogen
Pelumas
Bahan baku untuk senyawa organik lain
Bahan baku industri
ALKENA

adalah senyawa hidrokarbon yang mempunyai satu ikatan rangkap dua ( C=C )
pada rantai karbonnya. Sehingga alkena yang paling sederhana mempunyai 2
atom C. Alkena disebuut juga olefin dari kata olefiant gas (gas yang membentuk
minyak).
Rumus umum alkana yaitu : (CnH2n) ; n = jumlah atom C
Sumber dan Kegunaan Alkena
Alkena dibuat dari alkana melalui proses pemanasan atau dengan bbantuna katalisator
(cracking). Alkena suku rendah digunakan sebgai bahan baku industri plastik, karet
sintetik, dan alkohol.
ALKUNA
adalah hidrokarbon alifatis tak jenuh yang mempunyai satu ikatan rangkap tiga (
C C ) pada rantai karbonnya. Dibandingkan dengan alkana dan alkena yang
ssuai, alkuna mempunyai lebih jumlah atom (H) yang lebih sedikit.
Rumus umum alkana yaitu : (CnH2n-2) ; n = jumlah atom C
Sumber dan Kegunaan Alkuna
Alkuna yang mempunyai nilai ekonomis penting hanyalah etuna (asetilena), C 2H2. Gas
asetilena digunakan untuk mengelas besi dan baja
Sifat-sifat Hidrokarbon
Sifat Kimia
1) Reaksi-reaksi pada Alkana
Alkana tergolong zat yang sukar bereaksi sehingga disebut paraffin yang
artinya afinitas kecil. Reaksi terpenting dari alkana adalah rekasi
pembakaran, substitusi dan perengkahan (cracking).
Pembakaran
Pembakaran sempurna alkana menghasilkan gas CO 2 dan uap air, sedangkan
pembakaran tidak sempurna alkana menghasilkan gas CO dan uap air, atau
jelaga (partikel karbon).
Substitusi
Atom H dari alkana dapat digantikan oleh atom lain, khususnya
golongan halogen.
Penggantian atom H oleh atom lain atau gugus lain disebut reaksi
substitusi.
Salah satu reaksi substitusi terpenting dari alkana adalah halogenisasi
yaitu penggantian atom H alkana dengan atom halogen, khususnya
klorin (klorinasi).
Klorinasi dapat terjadi jika alkana direaksikan dengan klorin.
Perengkahan atau cracking

Perengkahan adalah pemutusan rantai karbon menjadi potonganpotongan yang lebih pendek
Perengkahan dapat terjadi bila alkana dipanaskan pada suhu dan
tekanan tinggi tanpa oksigen
Reaksi ini juga dapat dipakai untuk membuat alkena dari alkana. Selain
itu juga dapat digunakan untuk membuat gas hidrogen dari alkana.

2) Reaksi-reaksi pada Alkena


Pembakaran
Seperti halnya alkana, alkena suku rendah mudah terbakar. Jika dibakar
di udara terbuka, alkena menghasilkan jelaga lebih banyak dari pada
alkana. Hal ini terjadi karena alkena mempunyai kadar C lebih tinggi
dari pada alkana, sehingga pembakaran menuntut/memerlukan lebih
banyak oksigen.
Pembakaran sempurna alkena menghasilkan gas CO2 dan uap air
Adisi (penambahan = penjenuhan)
Reaksi terpenting dari alkena adalah reaksi adisi yaitu reaksi penjenuhan
ikatan rangkap
Polimerisasi
Adalah reaksi penggabungan molekul-molekul sederhana menjadi
molekul yang besar
Molekul sederhana yang mengalami polimerisasi disebut monomer,
sedangkan hasilnya disebut polimer.
3) Reaksi-reaksi pada Alkuna
Reaksi-reaksi pada alkuna mirip dengan alkena ; untuk menjenuhkan
ikatan raangkapnya, alkuna memerlukan pereaksi 2 kali lebih banyak
dibandingkan dengan alkena.
Reaksi-reaksi terpenting dalam alkena dan alkuna adalah reaksi adisi
dengan H2, adisi dengan halogen (X 2) dan adisi dengan asam halida
(HX)
Pada reaksi adisi gas HX (X = Cl, Br, atau I) terhadap alkena dan
alkuna berlaku aturan Markovnikov.

V.

LANGKAH KERJA
5.1. Hidrokarbon Alifatik (Alkana)
Masukkan 1 ml asam sulfat pekat kedalam tabung reaksi
Menambahkan 1 ml alkana (paraffin cair)
Mengocok hingga berubah warna dan amati
Mengulangi percobaan sekali lagi
5.2. Hidrokarbon Alisiklik (Benzena)
Menyediakan 2 tabung reaksi dan masing-masing tabung diisi dengan 1 ml
aquadest
Menambahkan 1 ml etanol pada tia-tiap tabung kemudian tetesi dengan
Benzena pada masing-masing tabunng sebanyak 1 ml secara perlahan lahan
Mengamati perubahan yang terjadi
Mengulangi percobaan sekali lagi
5.3. Sifat Benzena sebagai Pelarut
Menyediakan 4 tabung reaksi, dua tabung masing-masing diisi dengan 1 ml
aquades dan dua tabung yang lain diisi dengan 1ml benzene
Menambahkan parafin dan minyak sebnayak-banyak 1 ml pada tabung 1 dan
2 yang berisi aquadest
Mengulangi perlakuan diatas terhadap tabung 3 dan 4 yang berisi benzene
Mengamati perubahan yang terjadi
Mengulangi sekali lagi
5.4. Nutrisi Benzena
Menyediakan 1 tabung reaksi kemudian mengisinya dengan 1 ml asam sulfat
pekat
Menambahkan dengan 3 ml asam Nitrat pekat secara perlahan-lahan.
Melakukan prosedur ini pada ruang asam.
Menetesi dengan 1 ml benzena (mengamati perubahan yang terjadi )
Menuangkan 25 ml aquades secara perlahan-lahan (melakukan di ruang
asam ), mengamati perubahan yang terjadi.
Mengulangi sekali lagi.

VI.

DATA PENGAMATAN
5.1. Hidrokarbon Alifatik (Alkana)
Perlakuan (Paraffin + H2SO4)
Sebelum dihomogenkan

Ketika dihomogenkan

Ketika didiamkan beberapa saat

5.2. Hidrokarbon Alisiklik (Benzena)


Perlakuan
Aquadest + Etanol

Aquadest + Etanol + Benzena

5.3. Sifat Benzena sebagai Pelarut


Perlakuan
Benzena + Paraffin

Pengamatan
H2SO4 dan Paraffin terpisah (ada 2 lapisan)
H2SO4 dilapisan bawah berwarna bening dan
Paraffin dibagian atas berwarna keruh
berbau
H2SO4 dan Paraffin bercampur (larut)
Berbau
Berwarna jingga
Terbentuk 2 lapisan antara H2SO4 dan Paraffin
Berbau tetapi tidak menyengat
Tidak larut dalam H2SO4
Lapisan Paraffin berada diatas dengan warna
kuning keruh dan dibagian bawah adalah
H2SO4 berwarna jingga

Pengamatan
Etanol larut dalam Aquadest
Bening (tidak berwarna)
Memiliki bau khas
Tidak larut
Memiliki sekat pemisah
Memiliki bau yang khas
Aquadest berada dibagian atas dan tidak
berwarna, sedangkan campuran benzena dan
etanol berada dibagian bawah dan berwarna
putih keruh

Pengamatan
Tidak larut dalam benzena
Berbau
Berwarna putih keruh

Aquadest + Paraffin

Benzena + Minyak

Aquadest + Minyak

5.4. Nutrisi Benzena


Perlakuan
1 ml H2SO4 + 3 ml HNO3

Berwarna bening
Tidak larut dalam Aquadest, terdapat 2 lapisan
dibawah paraffin dan dibagian atas adalah
aquadest
Tidak berbau
Larut dalam benzena
Berwarna kuning bening
Tidak berbau
Tidak larut dalam aquadest, terdapat 2 lapisan
dibagian bawah adalah aquadest berwarna
bening dan dibagian atas adalah minyak
berwarna kuning
Tidak berbau

Pengamatan
Larut dalam H2SO4
Reaksi berlangsung secara eksoterm
(suhu panas)
Berwarna bening kekuningan
Campuran Nitrasi + Benzena
Tidak larut, terdapat dua lapisan, dibagian atas
larutan benzena dan dibagian bawah adalah
larutan campuran nitrasi
Berbau tetapi tidak menyengat
Campuran Nitrasi + Benzena + Larutan menjadi homogeen
25 ml Aquadest
Reakis menghasilkan asap
Berbau menyengat
Reaksi berlangsung eksoterm (dalam suhu
tinggi)

VII.

ANALISIS DATA
Berdasarkan percobaan dan pengamatan yang telah dilakukan, terdapat empat
subjudul percobaan dan pengamatn yang dilakukan, yaitu hidrokarbon alifatik (alkana)
dengan campuran paraffin + H2SO4 ; hidrokarbon alisiklik (benzena) dengan campuran
pertama adalah aquadest + etanol dan campuran kedua adalah aquadest + etanol +
benzena ; sifat benzena sebagai pelarut dengan campuran pertama benzena + paraffin,
campuran kedua aquadest + paraffin, campuran benzena + minyak, Aquadest + minyak
; nutrisi benzena dengan campuran 1 ml H 2SO4 + 3 ml HNO3, Campuran Nitrasi +
Benzena, Campuran Nitrasi + Benzena + 25 ml Aquadest.
Pada percobaan Hidrokarbon Alifatik (alkana) dilakukan pencampuran antara
Paraffin yang ditambahkan H2SO4 lalu terjadi dua lapisan/terbentuk dua lapisan antara
H2SO4 dan Paraffin dengan H 2SO4 lapisan bawah (berwarna bening) dan Paraffin
dibagian atas (dalam keadaan keruh), dan kedua lapisan tersebut berbau dengan bau
yang menyengat. Lalu dihomogenkan dan berubah warna menjadi jingga dan kedua
senyawa larut (tercampur). Setelah didiamkan beberapa saat Paraffin dan H 2SO4
membentuk sua lapisan kembali dengan bau yang tidak menyengat dengan lapisan
Paraffin dibagian atas (berwarna kuning keruh) dan H 2SO4 dibagian bawah (berwarna
jingga). Pada percobaan ini terjadi reaksi Sulfonasi karena alkana yang bereaksi dengan
asam sulfat bereaksi dalam jumlah yang sedikit.
Pada percobaan hidrokarbon alisiklik (benzena), pertama-tama dilakukan
pencampuran aquadest + etanol dan larut dengan mengeluarkan bau yang khas dan
berwarna bening llau campuran ini ditambahkan benzena dan dihomogenkan. Setelah
dihomogenkan terdapat sekat pemisah dengan aquadest dibagian atas dan campuran
benzena + etanol dibagian bawah (berwarna putih keruh). Hal ini dikarenakan benzena
tidak dapat bercampur dengan senyawa yang bersifat polar.
Pada percobaan sifat benzena sebagai pelarut, percobaan pertama benzena +
paraffin, campuran ini berbau dan berwarna putih keruh dan dalam percobaan ini
didapat bahwa benzena tidak larut dalam paraffin. Pada percobaan kedua Aquadest
yang ditambahkan paraffin tidak larut dan membentuk dua lapisan dengan lapisan
dibagian bawah adalah paraffin dan dibagian atas adalah aquadest dan berwarna bening
serta tidak berbau. Pada percobaan ketiga, benzena yang ditambahkan minyak ternyata
campuran inni dapat larut dan menghasilkan campuran yang berwarna kuning bening.
Pada percobaan keempat yaitu aquadest yang ditambahakan dengan minyak, tidak
mengalami kelarutan walaupun telah dihomogenkan sehingga campuran ini
membentuk dua lapisan dengan lapisan atas adalah minyak dan lapisan bawah adalah
air. Hal ini dikarenakan karena adanya perbedaan massa jenis minyak dan aquadest
juga karena sifat minyak yang non polar berbeda sengan air yang polar. Pada percobaan

ini reaksi yang terjadi adalah reaksi halogenasi sebagian yaitu pada campuran benzena
dan minyak, sedangkan pada campuran paraffin dan benzena tidak mengalami reaksi
hidrogenasi.
Pada percobaan nutrisi benzena, H 2SO4 dapat larut dengan HNO 3 setelah
dicampurkan dengan reaksi yang terjadi adalah secara eksoterm dan campuran ini
menghasilkan campuran yang berwarna bening kekuningan. Pada campuran nitrasi +
benzena, larutan ini tidak dapat larut dan membentuk dua lapisan dengan lapisan atas
adalah benzena dan lapisan bawah bawah adalah campuran nitrasi. Lalu pada campuran
nitrasi + benzena + 25 ml aquadest, campuran ini menjadi homogen dan mengeluarkan
asap serta bau yang menyengat. Adapun reaksi yang berlangsung adalah secara
eksoterm atau dalam suhu tinggi. Dan apabila ketiga campuran pada nutrisi benzena ini
digabungkan menjadi satu maka dapat membentuk nitrobenzena dengan sifat yang
mudah meledak apabila dalam keadaan uap. Adapun reaksi pembentukan nitrobenzena
adalah sebagai berikut :

2H2SO4 + 3HNO3 2HSO4- + H3O+ + NO2+


Benzena + NO2+ + H2O Nitrobenzena + NO2 + H3O+
VIII.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan
antara lain sebagai berikut.
1. Hidrokarbon adalah senyawa yang terdiri dari unsur karbon (C) dan hidrogen (H)
2. Benzena merupakan sikloheksena yaitu senyawa siklik yang memiliki ikatan
rangkap dua aromatik dengan rumus strukur C6H6.
3. Pada percobaan pertama terjadi reaksi Sulfonasi, reaksi Substitusi pada percobaan
kedua, reaksi hidrogenasi sebagian pada percobaan ketiga, dan reaksi Nitrasi pada
percobaan keeempat.
4. Sifat benzena yang tidak larut membentuk lapisan kedua dengan cincin berbentuk
awan berwarna putih.

DAFTAR PUSTAKA

Jobsheet Pratikum Satuan Proses. 2014-2015. Identifikasi Senyawa Hidrokarbon dan Senyawa
Organik Jenuh dan Tak Jenuh. Palembang : Politeknik Negeri Sriwijaya.

GAMBAR ALAT

Gelas Kimia

Air

Rak

Tabung

Pipet Ukur

Bola Karet

Gelas Ukur

Anda mungkin juga menyukai