Anda di halaman 1dari 29

I; PENDAHULUAN

Partus adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari
dalam uterus melalui vagina ke dunia luar.1 Partus merupakan proses saat janin
dan plasenta serta membrannya keluar dari uterus ke dunia luar. Partus
didefinisikan sebagai kontraksi uterus yang teratur yang menyebabkan
penipisan dan dilatasi serviks sehingga hasil konsepsi dapat keluar dari uterus.
Partus meliputi tiga proses, yaitu: perubahan aktivitas miometrium dari pola
kontraksi iregular yang lama dengan frekuensi rendah yang disebut kontraktur
menjadi pola yang regular, sering dan berintensitas tinggi yang disebut
kontraksi. Terjadi perlunakan dan dilatasi serviks, dan pecahnya membran
janin.2
Persalinan yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan proses
persalinan tidak berjalan lancar sehingga lama persalinan lebih lama dari
normal atau terjadi partus lama. Persalinan lama adalah persalinan yang telah
berlangsung 12 jam atau lebih tanpa kelahiran bayi dimana fase laten lebih dari
8 jam dan dilatasi serviks di kanan garis waspada pada partograf.3
Faktor-faktor yang mempengaruhi lamanya persalinan meliputi faktor ibu,
faktor janin, dan faktor jalan lahir. Faktor ibu meliputi paritas, his dan usia.
Faktor janin meliputi sikap, letak, malposisi dan malpresentasi, janin besar, dan
kelainan kongenital seperti hidrosefalus. Sedangkan faktor jalan lahir meliputi
panggul sempit, tumor pada pelvis, kelainan pada serviks dan vagina.1
Penatalaksanaan pada partus lama antara lain dengan melakukan induksi
persalinan, vakum ekstraksi, dan seksio sesar. Sebelum keputusan untuk
melakukan tindakan tersebut diambil, pertimbangkan secara teliti risiko yang
mungkin terjadi. Tindakan yang diambil secara cepat ini akan berdampak pada
penurunan angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB) di
Indonesia yang masih tinggi. Menurut data survei kesehatan Indonesia (SDKI)
tahun 2007, AKI berjumlah 359 per 100.000 kelahiran hidup, AKB 34 per 1000

kelahiran hidup, angka kematian neonaus (AKN) 19 per 1000 kelahiran hidup.
Upaya penurunan AKI difokuskan pada penyebab langsung kematian ibu, yang
terjadi 90% pada saat persalinan. Kasus kematian ibu segera setelah persalinan
juga banyak, meliputi perdarahan 28%, eklamsia 24%, infeksi 11%, partus
macet 5%, abortus 5%, trauma obstetrik 5%, emboli 3%, dan lain-lain 11%.4

II; PARTUS LAMA


1; Definisi

Persalinan atau partus lama adalah persalinan yang telah berlangsung 12


jam atau lebih tanpa kelahiran bayi dimana fase laten lebih dari 8 jam dan
dilatasi serviks di kanan garis waspada pada partograf. 3 Partus lama disebut
juga distosia, didefinisikan sebagai persalinan yang abnormal atau sulit.
Sebab-sebabnya dapat dibagi dalam tiga golongan yaitu kelainan his,
kelainan janin dan kelainan jalan lahir.1

2; Etiologi

Faktor- faktor penyebab partus lama antara lain:1


a; Passanger

Letak dan presentasi janin dalam rahim merupakan salah satu faktor
penting yang berpengaruh terhadap proses persalinan. Menurut Manuaba,
95% persalinan terjadi dengan letak belakang kepala.1 Mekanisme
persalinan merupakan suatu proses dimana kepala janin berusaha
meloloskan diri dari ruang pelvis dengan menyesuaikan ukuran kepala
janin dengan ukuran pelvis melalui proses sinklitismus, sinklitismus
posterior, sinklitismus anterior, fleksi maksimal, rotasi internal, ekstensi,
ekspulsi, rotasi eksternal dan ekspulsi total, namun pada beberapa kasus
proses ini tidak berlangsung dengan sempurna, karena adanya kelainan
letak dan presentasi sehingga proses tersebut pada umumnya berlangsung
lama, akibat ukuran dan posisi kepala janin selain presentasi belakang
yang tidak sesuai dengan ukuran rongga panggul.5
Kelainan letak dan presentasi atau posisi tersebut antara lain :

Posisi Oksipitalis Posterior Persisten (POPP)

Gambar 1. Posisi Oksipitalis Posterior Persisten


Pada letak belakang kepala biasanya ubun-ubun kecil akan memutar
ke depan dengan sendirinya dan janin lahir secara spontan. Kadangkadang UUK tidak berputar ke depan, tetapi tetap berada di belakang,
yang disebut posisi oksipitalis posterior persisten. Dalam menghadapi
persalinan dimana UUK terdapat di belakang, kita harus sabar, sebab
rotasi ke depan kadang-kadang baru terjadi di dasar pangggul. Dalam

hal ini persalinan akan menjadi lebih lama dan dapat terjadi perlukaan
pada perineum.6

Presentasi Belakang Kepala Oksiput Melintang


Presentasi belakang kepala oksiput melintang adalah keadaan dimana
kepala sudah masuk panggul sedangkan ubun-ubun masih disamping,
terjadi

karena

putaran

paksi

terlambat

sehingga

persalinan

berlangsung lama.6

Presentasi Puncak Kepala


Presentasi puncak kepala adalah keadaan dimana puncak kepala
merupakan bagian terendah, hal ini terjadi apabila derajat defleksinya
ringan. Pada umumnya presentasi puncak kepala merupakan
kedudukan sementara yang kemudian berubah menjadi presentasi
belakang kepala. Mekanisme persalinannya hampir sama dengan
posisi oksipitalis posterior persistens, sehingga keduanya sering kali
dikacaukan satu dengan yang lainnya. Perbedaannya ialah : pada
presentasi puncak kepala tidak terjadi fleksi kepala yang maksimal,
sedangkan lingkaran kepala yang melalui jalan lahir adalah
sirkumferensia frontooksipitalis dengan titik perputaran yang berada
dibawah symfisis ialah glabella.5

Presentasi Dahi
Presentasi dahi adalah keadaan dimana kedudukan kepala berada
diantara fleksi maksimal dan defleksi maksimal, sehingga dahi
merupakan bagian terendah.

Gambar 2. Presentasi dahi

Pada umumnya presentasi dahi ini merupakan kedudukan yang


bersifat sementara dan sebagian besar akan berubah menjadi
presentasi muka dan presentasi belakang kepala. Komplikasi yang
bisa terjadi pada presentasi dahi adalah partus kasep, robekan hebat
dan ruptur uteri, sedangkan pada anak mortalitas tinggi, saat
memimpin persalinan harus diobservasi apakah dapat lahir spontan,
bila ada indikasi dan syarat terpenuhi lakukan ekstrasi forsep atau
vacum, bila ada indikasi lakukan seksio sesar.5
Presentasi Muka
Presentasi muka adalah letak kepala tengadah (defleksi) sehingga
bagian kepala yang terletak paling rendah ialah muka. Letak ini
merupakan letak defleksi paling maksimal, jadi oksiput dan
pungggung berhubungan rapat, muka terlihat kebawah, jadi seperti
orang menjolok mangga.6

Gambar 3. Presentasi muka


Menurut Wikndjosastro, pada umumnya penyebab presentasi
muka adalah keadaan-keadaan yang menekan terjadinya defleksi
kepala atau keadaan-keadaan yang menghalangi terjadinya fleksi
kepala. Oleh karena itu presentasi muka dapat ditemukan pada
panggul sempit atau pada janin besar. Multiparitas dan perut gantung
juga merupakan faktor yang memudahkan terjadinya presentasi muka.
Selain itu kelainan janin seperti anosefalus dan tumor dileher bagian
depan dapat mengakibatkan presentasi muka. Kadang-kadang
presentasi muka juga dapat terjadi pada kematian janin intrauterin,
akibat otot-otot janin yang telah kehilangan tonusnya.6

Persalinan muka dapat berlangsung tanpa kesalahan karena kepala


masuk panggul dengan sirkumferensia trachelo parietal yang hanya
sedikit lebih besar dari sub oksipito bregmatika, tetapi kesulitan
persalinan terjadi karena kesempitan panggul dan janin besar, selain
itu muka tidak dapat melakukan dilatasi serviks secara sempurna.6
Kira-kira 10% keadaan ini dagu berada dibelakang dan menetap,
janin cukup bulan tidak mungkin lahir pervaginam, kecuali janin mati,
kesulitan kelahiran disebabkan kepala sudah berada dalam defleksi
maksimal dan tidak mungkin menambah defleksinya lagi sehingga
kepala dan badan terjepit dalam panggul dan persalinan tidak akan
maju. Tetapi persalinan dapat dilakukan dengan ekstraksi vakum,
forseps atau seksio sesar.6
Presentasi Rangkap atau Ganda
Presentasi rangkap atau ganda adalah keadaan dimana disamping
kepala janin didalam rongga panggul dijumpai tangan, lengan atau
kaki atau keadaan dimana disamping bokong janin dijumpai lengan.5

Gambar 4. Presentasi rangkap


Presentasi rangkap atau ganda adalah bagian kecil menumbung
disamping bagian besar janin dan bersama-sama memasuki panggul,
sehingga ukuran yang akan melalui jalan lahir menjadi besar dan tidak
sesuai dengan ukuran pintu bawah panggul.7

Letak Sungsang

Gambar 5. Letak sungsang


Letak sungsang adalah janin letaknya memanjang (membujur) dalam
rahim, kepala berada di fundus dan bokong berada dibawah, sehingga

bagian bokong yang lunak tidak dapat menekan dengan keras pada
serviks untuk melakukan dilatasi, karena itu persalinan lebih lama dan
mudah terkena infeksi, pada janin bisa terjadi asfiksia. Faktor yang
memegang

peranan

terjadinya

presentasi

bokong

diantaranya

multiparitas, hamil kembar, hidramnion, hidrosefalus, plasenta previa


dan panggul sempit.5

Letak Lintang

Gambar 6. Letak lintang


Letak lintang adalah bila sumbu memanjang janin jadi menyilang
sumbu memnajang ibu secara tegak lurus atau mendekati 90, pada
keadaan ini persalinan tidak dapat berjalan spontan karena ukuran
letak janin yang melintang dan ukuran terbesar tidak bisa melalui jalan
lahir, kecuali pada anak kecil (prematur) atau anak yang sudah mati
dan menjadi lembek, keadaan ini dapat berakibat pada terjadinya
ruptur uteri, partus lama, KPD dan sudah terjadi infeksi, pada anak
trauma partus, hipoksia, prolaps tali pusat dan KPD.8

Kehamilan Ganda
Pada kehamilan ganda sering terjadi malpresentasi dan posisi kedua
janin, sehingga proses persalinan berlangsung lama. Beberapa
kombinasi posisi yang sering dijumpai adalah kedua janin dalam letak
membujur, letak membujur presentasi bokong, letak lintang dan
presentasi bokong dan lain-lain.

Janin besar atau ada kelainan kongenital


Proses persalinan merupakan proses mekanik, dimana suatu benda
didorong keluar melalui ruang panggul oleh suatu tenaga. Benda yang

didorong adalah janin dan akan didorong melalui ruang pelvis,


sehingga kesesuaian antara besar janin dan rongga panggul sangat
berpengaruh pada proses persalinan disebut imbang foto pelvis, yang
menentukan imbang foto pelvis adalah kepala. Besar kepala janin
dapat diukur sebelum partus atau waktu partus. Besar kepala janin
rata-rata tergantung dari besarnya janin, oleh karena itu sebagai
ukuran digunakan berat badan janin. Ada beberapa perkiraan berat
badan janin, antara lain:6
; Ukuran kehamilan dan taksiran persalinan (rumus Naegle)
; Berat badan ditaksir melalui palpasi kepala pada abdomen (butuh

pengalaman lama)
; Perhitungan menurut Mac Donald
; Rumus Johnson Toshack
b; Passage

Kelainan-Kelainan Panggul
Panggul

merupakan

salah

satu

bagian

yang

penting

dan

mempengaruhi proses persalinan disebut faktor passage. Berbagai


kelainan panggul dapat mengakibatkan persalinan berlangsung lama
antara lain: kelainan bentuk panggul dan kelainan ukuran panggul
baik ukuran panggul luar maupun ukuran panggul dalam.

CPD (Cephalopelvic Disproportion)


Cephalopelvic disproportion bisa terjadi akibat pelvis sempit dengan
ukuran kepala janin normal atau pelvis normal dengan janin besar atau
kombinasi antara janin besar dengan pelvis sempit. CPD tidak bisa
didiagnosa sebelum usia kehamilan tersebut dimana kepala bayi
8

belum mencapai ukuran lahir normal. Beberapa predisposisi faktor


resiko meliputi ibu bertubuh kecil dengan kecurigaan bayi besar, DM,
atau makrosomia

Ketuban Pecah Dini


Ketuban pecah dini adalah keadaan pecahnya selaput ketuban sebelum
persalinan. Dalam keadaan normal, selaput ketuban pecah dalam
proses persalinan. Komplikasi yang timbul akibat Ketuban Pecah Dini
bergantung pada usia kehamilan. Dapat terjadi infeksi maternal
ataupun neonatal, persalinan prematur, hipoksia karena kompresi tali
pusat, deformitas janin, meningkatnya insiden seksio sesar atau
gagalnya persalinan normal.1

c; Power

Kelainan His
Faktor power atau his dan kekuatan yang mendorong janin keluar
adalah faktor yang sangat penting dalam proses persalinan, his yang
tidak normal baik kekuatan maupun sifatnya dapat menghambat
kelancaran persalinan. Beberapa bentuk kelainan his yang dapat
terjadi pada persalinan adalah :
1; Inersia Uteri

Inersia uteri adalah kelainan his yang kekuatannya tidak adekuat


untuk melakukan pembukaan serviks atau mendorong janin keluar.
Sifat his biasa yaitu kontraksi dari fundus lebih kuat dan lebih dulu
dari bagian lain dan peranan fundus tetap menonjol, tetapi

kekuatannya lemah, frekwensinya jarang dan durasinya lebih


singkat, dan jarang daripada biasa. Keadaan umum penderita
biasanya baik dan rasa nyeri tidak seberapa. Selama ketuban masih
utuh umumnya tidak berbahaya, bagi ibu maupun janin, kecuali
persalinan berlangsung terlalu lama, dalam hal terakhir ini
morbiditas ibu dan mortalitas janin baik. Insersi uteri dibagi
menjadi:1
a; Inersia Uteri Primer
Terjadi pada awal fase laten, sejak permulaan his tidak kuat, hal
ini harus dibedakan dengan his pendahuluan yang juga lemah
dan kadang menjadi hilang (fase labour).
b; Inersia Uteri Sekunder

Terjadi pada fase aktif atau kala I dan II. Pada permulaan his
baik, kuat dan teratur tapi dalam keadaan lebih lanjut terjadi
inersia uteri, his menjadi lemah kembali.
Dalam mengahadapi insersi uteri, harus diadakan penilaian
yang seksama untuk menentukan sikap yang harus diambil. Jangan
dilakukan tindakan yang tergesa-gesa untuk mempercepat lahirnya
janin. Tidak dapat diberikan waktu yang pasti, yang dipakai sebagai
pegangan untuk membuat diagnosis insersi uteri atau untuk
memulai terapi aktif.1
Inersia uteri memerlukan pengalaman dan pengawasan yang
teliti terhadap persalinan. Pada fase laten diagnosis akan lebih sulit,
tetapi bila sebelumnya telah ada his yang kuat dan lama, maka
diagnosis inersia uteri sekunder akan lebih mudah. Inersia uteri
menyebabkan

persalinan

akibatnya terhadap ibu.7

10

berlangsung lama dengan

akibat-

Diagnosis insersi uteri paling sulit ditegakkan pada masa laten.


Kontraksi uterus yang disertai dengan rasa nyeri, tidak cukup untuk
menjadi dasar utama diagnosis bahwa persalinan sudah dimulai.
Untuk sampai pada kesimpulan ini diperlukan kenyataan bahwa
sebagai akibat kontraksi itu terjadi perubahan pada serviks yakni
pendataran dan atau pembukaan. Kesalahan yang sering dibuat
ialah mengobati seseorang penderita untuk insersi uteri padahal
persalinan belum mulai (false labour).1
2; His terlampau kuat

His terlampau kuat atau disebut juga hypertonic uterine


contraction. Walaupun pada golongan coordinated uterine
contraction bukan merupakan penyebab distosia. Namun, hal ini
dibicarakan juga disini dalam bagian kelainan his. His yang terlalu
kuat dan terlalu efisien menyebabkan persalinan selesai dalam
waktu yang sangat singkat. Partus yang sudah selesai kurang dari 3
jam dinamakan partus presipitatus yang ditandai oleh sifat his yang
normal, tonus otot diluar his juga biasa, kelainannya terletak pada
kekuatan his. Bahaya partus presipitatus bagi ibu ialah terjadinya
perlukaan luas pada jalan lahir, khususnya vagina dan perineum.
Bayi bisa mengalami perdarahan dalam tengkorak karena bagian
tersebut mengalami tekanan kuat dalam waktu yang singkat.1
Batas antara bagian atas dan segmen bawah rahim atau
lingkaram retraksi menjadi sangat jelas dan meninggi. Dalam
keadaan demikian lingkaran ini dinamakan lingkaran retraksi

11

patologik atau lingkaran Bandl. Ligament rotunda menjadi tegang


serta lebih jelas teraba, penderita merasa nyeri terus-menerus dan
menjadi gelisah. Akhirnya, apabila tidak diberi pertolongan,
regangan segmen bawah uterus melampaui kekuatan jaringan
sehingga dapat menyebabkan terjadinya ruptur uteri.1
3; Incoordinate uterine action

Incoordinate uterine action adalah kelainan his pada persalinan


berupa perubahan sifat his yang berubah-ubah, tidak ada koordinasi
dan sinkronisasi antar bagian atas, bagian tengah dan bawah,
sehingga his tidak efisien mengadakan pembukaan serviks apalagi
dalam pengeluaran janin, sehingga dapat menyebabkan persalinan
tidak maju.8
Disamping itu, tonus otot uterus yang menaik menyebabkan
rasa nyeri yang lebih keras dan lama bagi ibu dapat pula
menyebabkan hipoksia pada janin. His jenis ini juga disebut
sebagai incoordinated hypertonis uterine contraction. Kadangkadang pada persalinan lama dengan ketuban yang sudah lama
pecah, kelainan his ini menyebabkan spasmus sirkuler setempat,
sehingga terjadi penyempitan kavum uteri pada tempat itu. Ini
dinamakan lingkaran kontraksi atau lingkaran kontriksi. Secara
teoritis lingkaran ini dapat terjadi dimana-mana, tapi biasanya
ditemukan pada batas antara bagian atas dengan segmen bawah
uterus.

12

Lingkaran kontriksi tidak dapat diketahui dengan pemeriksaan


dalam, kecuali kalau pembukaan sudah lengkap, sehingga tangan
dapat dimasukkan kedalam kavum uteri.noleh sebab itu, jika
pembukaan belum lengkap, biasanya tidak mungkin mengenal
kelainan ini dengan pasti. Ada kalanya persalinan tidak maju
karena kelainan pada serviks yang dinamakan distosia servikalis.
Kelainan ini bias primer atau sekunder. Distosia servikalis
dinamakan primer kalau serviks tidak membuka karena tidak
mengadakan relaksasi berhubungan dengan incoordinate uterine
action. Penderita biasanya seorang primigravida. Kala I menjadi
lama, dan dapat diraba jelas pinggir serviks yang kaku. Kalau
keadaan ini dibiarkan, maka tekanan kepala terus-menerus dapat
menyebabkan nekrosis jaringan serviks dan dapat mengakibatkan
lepasnya bagian tengah serviks secara sirkuler. Distosia servikalis
sekunder disebabkan oleh kelainan organic pada servik, misalnya
karena jaringan parut atau karena karsinoma. Dengan his kuat
serviks bisa robek dan robekan ini dapat menjalar ke bagian bawah
uterus. Oleh karena itu, setiap ibu yang pernah operasi pada
serviks, selalu harus diawasi persalinannya di rumah sakit.1
Faktor lain yang menyebabkan partus lama yaitu:
a; Primigravida Usia Tua

Partus kasep sering dijumpai pada kehamilan dengan umur lebih dari 35
tahun. Umur lebih dari 35 tahun merupakan salah satu penyebab dari

13

berbagai komplikasi seperti kelainan his, yang berakibat pada persalinan


lama dan persalinan kasep.7
b; Grandemultipara dan Perut Gantung

Pada grandemultipara sering didapatkan perut gantung, akibat regangan


uterus

yang

berulang-ulang

karena

kehamilan

dan

longgarnya

ligamentum yang memfiksasi uterus, sehingga uterus menjadi jatuh ke


depan, disebut perut gantung. Perut gantung dapat mengakibatkan
terjadinya gangguan his karena posisi uterus yang menggantung ke depan
sehingga bagian bawah janin tidak dapat menekan dan berhubungan
langsung serta rapat dengan segmen bawah rahim. Akhirnya partus dapat
berlangsung lama.6
c; Usia

Usia ibu merupakan salah satu faktor resiko yang berhubungan dengan
kualitas kehamilan atau kesiapan ibu dalam reproduksi. Menurut
Wiknyosastro, menyatakan bahwa faktor ibu yang memperbesar resiko
kematian perinatal adalah pada ibu dengan umur lebih tua. 5 Menurut
Mochtar, kelompok umur kurang dari 20 tahun dan lebih dari 35 tahun
merupakan kelompok berisiko dan kelompok umur 20 sampai 35 tahun
merupakan kelompok umur yang aman. Pada usia kurang dari 20 tahun
alat-alat reproduksi belum sempurna sehingga sering timbul komplikasi
persalinan. Umur lebih dari 35 tahun berhubungan dengan mulainya
terjadi regenerasi sel-sel tubuh terutama dalam hal ini adalah
endometrium akibat usia biologis jaringan dan adanya penyakit. Ibu
hamil pada usia 36 tahun meskipun mental dan sosial ekonomi lebih
mantap tapi fisik dan alat reproduksinya sudah mengalami kemunduran,
serviks menjadi kaku untuk berdilatasi. Primipara dengan usia agak

14

lanjut, kekakuan serviks yang berlebihan dapat menjadi penyebab


distosia dan persalinan lama.8
Ibu primigravida usia tua yaitu primigravida yang berumur diatas 35
tahun sering ditemui perineum yang kaku dan tidak elastis, hal tersebut
akan menghambat persalinan kala II dan dapat meningkatkan resiko
terhadap janin. Menurut Manuaba, usia reproduksi sehat adalah 20 tahun
sampai 35 tahun. Faktor umur disebut-sebut sebagai penyebab dan
predisposisi terjadinya berbagai komplikasi yang terjadi pada kehamilan
dan persalinan, antara lain penyebab kelainan his, atonia uteri, plasenta
previa,dan lain-lain.5
d; Paritas

Paritas adalah jumlah kehamilan dan persalinan yang telah mencapai


batas viabilitas tanpa memperhatikan jumlah anak apakah tunggal atau
multipel. Paritas adalah jumlah kehamilan dimana bayi yang dilahirkan
mampu hidup diluar kandungan.
Pembagian paritas terdiri dari:

Primipara : bila seorang wanita pernah melahirkan satu kali janin


viabel, tanpa mengingat janinnya apakah hidup atau mati pada saat
lahir, juga ibu yang sedang in partu untuk anak 1

Multipara : bila seorang wanita telah melahirkan dua kali sampai


empat kali janin yang mencapai batas viabel

Grandemultipara : adalah wanita yang melahirkan lima orang anak


atau lebih

Persalinan lama terutama pada primi biasanya berkenaan dengan belum


atau kurangnya persiapan dan perhatian dalam menghadapi persalinan

15

Pada grandemultipara sering didapatkan perut gantung, akibat regangan


uterus

yang

berulang-ulang

karena

kehamilan

dan

longgarnya

ligamentum yang memfiksasi uterus, sehingga uterus menjadi jatuh ke


depan, disebut perut gantung. Perut gantung dapat mengakibatkan
terjadinya gangguan his karena posisi uterus yang megantung ke depan
sehingga bagian bawah janin tidak dapat menekan dan berhubungan
langsung serta rapat dengan segmen bawah rahim. Akhirnya partus dapat
berlangsung lama.6
3; Tanda dan gejala
a; Pada ibu:

Dehidrasi

Tanda infeksi
Temperatur tinggi, nadi dan pernapasan, meteorismus abdomen.

Pemeriksaan abdomen
Meteorismus, lingkaran Bandle tinggi, nyeri segmen bawah rahim

Pemeriksaan lokal vulva-vagina


Edema vulva, cairan ketuban berbau, cairan ketuban bercampur
mekonium

Pemeriksaan dalam
Edema serviks, bagian terendah sulit didorong ke atas, terdapat kaput
pada bagian terendah

Akhir dari persalinan lama


Ruptur uteri imminen sampai rupture uteri, kematian karena
perdarahan dan atau infeksi

16

Pembukaan serviks mengarah ke sebelah kanan garis waspada


partograf.

Pembukaan serviks kurang dari 1 cm per jam.

Frekuensi kontraksi kurang dari 2 kali dalam 10 menit dan lamanya


kurang dari 40 detik

b; Pada janin:

Djj cepat, hebat, iregular bahkan negatif

Air ketuban terdapat mekoneum kental kehijau-hijauan, cairan berbau

Caput succedenium yang besar

Molase kepala yang hebat

Kematian janin dalam kandungan

Kematian janin intrapartal

4; Diagnosis

Diagnosis Persalinan Lama yaitu:9

tanda dan gejala


serviks tidak membuka, tidak didapatkan his/ his tidak teratur
belu
pembukaan serviks tidak melewati 4 cm sesudah 8 jam
fase
pembukaan serviks melewati kanan garis waspada partograf
fase
frekwensi his kurang dari 3 his per 10 menit dan lamanya kurang dari 40
in
detik
pembukaan serviks dan turunnya bagian janin yang dipresentasika tidak
di
maju sedangkan his baik
pembukaan serviks dan turunnya bagian janin yang dipresentasika tidak
maju dengan kaput, terdapat maulase hebat, edema serviks, tanda rupture ob
uteri imminens, gawat janin
kelainan presentasi (selain verteks dengan oksiput anterior)
m
pembukaan serviks lengkap, ibu ingin mengedan, tetapi tidak ada
kal
kemajuan penurunan

5; Penatalaksanaan
a; Insersi uteri

17

Dahulu sering diajarkan bahwa menunggu adalah sikap yang terbaik


dalam menghadapi insersi uteri selama ketuban masih utuh. Pendapat ini
dianut karena bahaya besar yang menyertai tindakan pembedahan pada
waktu itu. Sekarang kebenaran sikap menunggu itu ada batasnya, karena
didasari bahwa menunggu terlalu lama dapat menambah bahaya
kematian janin dan karena risiko tindakan pembedahan kini sedah lebih
kecil daripada dahulu.1
Setelah diagnosis insersi uteri ditetapkan, harus diperiksa keadaan
serviks, presentasi serta posisi janin, turunnya kepala janin dalam
panggul, dan keadaan panggul. Kemudian harus disusun recana
menghadapi persalinan yang lamban ini. Apabila ada disproporsi
sefalopelvik yang berarti, sebaiknya diambil keputusan untuk melakukan
seksio sesar. Apabila tidak ada disproporsi atau ada disproporsi ringan
dapat diambil sikap lain. Keadaan penderita sementara itu diperbaiki dan
kandung kencing serta rektum dikosongkan. Apabila kepala atau bokong
janin sudah masuk kedalam panggul, penderita disuruh berjalan-jalan.
Tindakan sederhana ini kadang-kadang menyebabkan his menjadi kuat
dan selanjutnya

persalinan menjadi lancar. Pada waktu pemeriksaan

dalam ketuban boleh dipecahkan. Memang sesudah tindakan ini


persalinan tidak boleh berlangsung terlalu lama. Namun, tindakan
tersebut dapat dibenarkan karena dapat merangsang his sehingga
mempercepat jalannya persalinan. Kalau diobati dengan oksitosin, 5
satuan oksitosin dimasukkan dalam larutan glukosa 5% dan diberikan
secara infus intravena dengan kecepatan kira-kira 12 tetes permenit dan
perlahan-lahan dapat dinaikkan sampai kira-kira 50 tetes, bergantung
pada hasilnya. Kalau 50 tetes tidak memberikan hasil yang diharapkan,

18

maka tidak banyak gunanya memberikan oksitosin dalam dosis yang


lebih tinggi. Bila infus oksitosin diberikan, penderita harus diawasi
dengan ketat dan tidak boleh ditinggalkan. Kekuatan dan kecepatan his
dan keadaan denyut jantung janin harus diperhatikan dengan teliti. Infus
harus diberhentikan apabila kontraksi uterus berlangsung lebih dari 60
detik atau kalau denyut jantung janin menjadi cepat atau menjadi lambat.
Menghentikan infus umumnya akan segera memperbaiki keadaan. Sangat
berbahaya memberikan oksitosin pada panggul sempit dan pada adanya
regangan segmen bawah uterus, demikian pula oksitosin jangan diberikan
pada grande multipara dan pada penderita yang pernah mengalami seksio
sesar atau miomektomi, karena memudahkan terjadinya ruptur uteri.
Pada penderita dengan partus lama dan gejala-gejala dehidrasi dan
asidosis, disamping pemberian oksitosin dengan jalan infus intravena
gejala-gejala tersebut perlu diatasi.1
Maksud pemberian oksitosin ialah untuk memperbaiki his sehingga
serviks dapat membuka. Satu ciri khas oksitosin ialah bahwa hasil
pemberiannya tampak dalam waktu singkat. Oleh karena itu, tidak ada
gunanya memberikan oksitosin berlarut-larut. Sebaiknya oksitosin
diberikan beberapa jam saja. Kalau ternyata tidak ada kemajuan,
pemberiannya dihentikan supaya penderita dapat beristirahat. Kemudian
dicoba lagi untuk beberapa jam. Kalau masih tidak ada kemajuan, lebih
baik dilakukan seksio sesar. Oksitosin yang diberikan dengan suntikan
intramuskular dapat menimbulkan incoordinate uterine action. Akan
tetapi, ada kalanya, terutama dalam kala II, hanya diperlukan sedikit
penambahan kekuatan his supaya persalinan dapat diselesaikan. Disini
seringkali 0,5 satuan oksitosin intramuskulus sudah cukup untuk

19

mencapai hasil yang diinginkan. Oksitosin merupakan obat yang sangat


kuat, yang dahulu dengan pemberian sekaligus dalam dosis besar sering
menyebabkan kematian janin karena kontraksi uterus terlalu kuat dan
lama, dan dapat menyebabkan pula timbulnya ruptur uteri. Pemberian
intravena dengan jalan infus (drip inrtavena) yang memungkinkan
dosisnya sedikit emi sedikit telah mengubah gambaran ini dan sudah pula
dibuktikan bahwa oksitosin dengan jalan ini dapat diberikan dengan
aman apabila penentuan indikasi, pelaksanaan, dan pengawasan
dilakukan dengan baik.1
b; His terlalu kuat
Pada partus presipitatus tidak banyak yang dapat dilakukan karena
biasanya bayi sudah lahir tanpa ada seseorang yang menolong. Kalau
seseorang ibu sudah mengalami partus presipitatus, kemungkinan
kejadian ini akan berulang pada persalinan beikutnya. Oleh karena itu,
sebaiknya ibu tersebut dirawat sebelum persalinan, sehingga pengawasan
dapat dilakukan dengan baik. Pada persalinan keadaan diawasi dengan
cermat, dan episiotomi dilakukan pada waktu yang tepat untuk
menghindari terjadinya ruptur perineum tingkat ke-3. Bilamana his kuat
dan ada rintangan yang menghalangi lahirnya janin, dapat timbul
lingkaran retraksi patologik, yang merupakan tanda bahaya akan terjadi
ruptur uteri. Dalam keadaan demikian janin harus dilahirkan dengan cara
yang memberikan trauma minimal bagi ibu dan anak.1
c; Incoordinate uterine action

Kelainan ini hanya dapat diobati dengan simptomatis karena belum ada
obat yang dapat memperbaiki koordinasi fungsional antara bagian-bagian
uterus. Usaha yang dapat dilakukan ialah mengurangi tonus otot dan
mengurangi kekuatan penderita. Hal ini dapat dilakukan dengan

20

pemberian analgetik, seperti morfin dan petidin. Akan tetapi, persalinan


tidak boleh berlangsung berlarut-larut apalagi kalau ketuban sudah pecah.
Dalam hal ini pada pembukaan belum lengkap, perlu dipertimbangkan
seksio sesar. Lingkaran kontriksi dalam kala I biasanya tidak diketahui,
kecuali kalau lingkaran ini terdapat dibawah kepala janin sehingga dapat
diraba melalui kanalis servikalis. Jikalau diagnosis lingkaran kontriksi
dalam kala I dapat dibuat, persalinan harus diselesaikan dengan seksio
sesar. Biasanya lingkaran kontriksi dalam kala II baru diketahui setelah
usaha melahirkan dengan cunam gagal. Dengan tangan yang dimasukkan
kedalam kavum uteri untuk mencari sebab kegagalan cunam, lingkaran
kontriksi mingkin dapat dihilangkan dan janin dapat dilahirkan dengan
cunam. Apabila tindakan gagal dan janin masih hidup, terpaksa dilakukan
seksio sesar.1
Pada distosia servikalis primer diambil sikap seperti pada
incoordinate uterine action. Pada distosia servikalis sekunder harus
dilakukan seksio sesar sebelum jaringan parut servik robek, yang dapat
menjalar keatas sampai segmen bawah uterus.1
d; Kelainan kala I

Fase laten memanjang


Friedman dan Sachtleben mendefinisikan fase laten berkepanjangan
apabila lama fase ini lebih dari 20 jam pada nulipara dan 14 jam pada
ibu multipara. Faktor-faktor yang mempengaruhi durasi fase laten
antara lain adalah anastesi regional atau sedasi yang berlebihan,
keadaan serviks yang buruk (misal tebal, tidak mengalami pendataran,
atau tidak membuka) dan persalinan palsu. Istirahat atau stimulasi

21

oksitosin sama efektif dan amannya dalam memperbaiki fase laten


yang berkepanjangan.1

Fase aktif memanjang


Kemacetan pembukaan didefinisikan sebagai tidak adanya perubahan
serviks dalam 2 jam, dan kemacetan penurunan sebagai tidak adanya
penurunan janin dalam 1 jam . Prognosis persalinan yang
berkepanjangan dan macet cukup berbeda, sekitar 30 % ibu dengan
persalinan

berkepanjangan

mengalami

disporposi

sefalopelvik,

sedangkan kelainan ini di diagnosis pada 45% ibu yang mengalami


gangguan kemacetan persalinan. Faktor lain yang berperan dalam
persalinan yang berkepanjangan adalah sedasi berlebihan, anastesi
regional, dan malposisi janin. Yang dianjurkan untuk persalinan yang
berkepanjangan

adalah

penatalaksanaan

menunggu,

sedangkan

oksitosin dianjurkan untuk persalinan yang macet tanpa CPD.1

Kala II lama
Tahap ini berawal saat pembukaan serviks telah lengkap dan berakhir
dengan keluarnya janin. Median durasinya adalah 50 menit untuk
nulipara dan 20 menit untuk multipara. Tetapi angka ini juga sangat
bervariasi. Pada ibu dengan paritas tinggi yang vagina dan
perineumnya sudah melebar, dua atau tiga kali usaha mengejan setelah
pembukaan lengkap mungkin cukup untuk mengeluarkan janin.
Sebaliknya, pada seorang ibu dengan panggul sempit atau janin besar,
atau dengan kelainan gaya ekspulsif akibat anestesi regional atau
sedasi yang berat, maka kala dua dapat sangat memanjang. Kilpatrick
dan Laros melaporkan bahwa rata-rata persalinan kala II, sebelum

22

pengeluaran janin spontan, memanjang sekitar 25 menit oleh anestesi


regional. Seperti telah disebutkan, tahap panggul atau penurunan janin
pada persalinan umumnya berlangsung setelah pembukaan lengkap.
Selain itu, kala II melibatkan banyak gerakan pokok yang penting agar
janin dapat melewati jalan lahir. Selama itu terdapat aturan-aturan
yang membatasi durasi kala II. Kala II persalinan pada nulipara
dibatasi 2 jam dan diperpanjang sampai 3 jam apabila digunakan
analgetik regional. Untuk miltipara satu jam adalah batasnya,
diperpanjang menjadi 2 jam pada penggunaan analgetik regional.1
Setelah pembukaan lengkap, sebagian ibu tidak dapat menahan
keinginan untuk mengejan atau mendorong setiap kali uterus
berkontraksi. Biasanya, mereka menarik nafas dalam, menutup
glotisnya, dan melakukan kontraksi otot abdomen secara berulang
dengan kuat menimbulkan peningkatan tekanan intraabdomen
sepanjang kontraksi. Kombinasi gaya yang ditimbulkan oleh kontraksi
uterus dan otot abdomen akan mendorong janin ke bawah. Menuntun
ibu yang bersangkutan untuk mengejan yang kuat, atau membiarkan
mereka mengikuti keinginan mereka sendiri untuk mengejan,
dilaporkan tidak memberi manfaat.1
6; Komplikasi
a; Komplikasi yang terjadi pada ibu yaitu:1

Persalinan lama dapat menimbulkan konsekuensi serius bagi salah satu


atau keduanya sekaligus.

Infeksi intrapartum
Infeksi adalah bahaya yang serius yang mengancam ibu dan janinnya
pada partus lama, terutama bila disertai pecahnya ketuban. Bakteri
23

didalam cairan amnion menembus amnion dan menginvasi desidua


serta pembuluh korion sehingga terjadi bakteremia dan sepsis pada ibu
dan janin. Pneumonia pada janin, akibat aspirasi cairan amnion yang
terinfeksi, adalah konsekuensi serius lainnya. Pemeriksaan serviks
dengan jari tangan akan memasukkan bakteri vagina kedalam uterus.
Pemeriksaan ini harus dibatasi selama persalinan, terutama apabila
dicurigai terjadi persalinan lama.1

Ruptur uteri
Penipisan abnormal segmen bawah uterus menimbulkan bahaya serius
selama partus lama, terutama pada ibu dengan paritas tinggi dan pada
mereka dengan riwayat seksio sesar. Apabila disproporsi antara kepala
janin dan panggul sedemikian besar sehingga kepala tidak cakap
(engaged) dan tidak terjadi penurunan, segmen bawah uterus menjadi
sangat teregang kemudian dapat menyebabkan ruptur. Pada kasus ini
mungkin terbentuk cincin retraksi patologis yang dapat diraba sebagai
sebuah krista transversal atau obliq yang berjalan melintang di uterus
antara simfisis dan umbilikus. Apabila dijumpai keadaan ini,

diindikasikan persalinan perabdominal segera.1


Cincin retraksi patologis
Walaupun sangat jarang, dapat timbul konstriksi atau cincin lokal
uterus pada persalinan yang berkepanjangan. Tipe yang paling sering
adalah cincin retraksi patologis Bandl, yaitu pembukaan cincin
retraksi normal yang berlebihan. Cincin ini sering timbul akibat
persalinan yang terhambat, disertai peregangan dan penipisan
berlebihan segmen bawah uterus. Pada situasi semacam ini dapat
terlihat jelas sebagai suatu indentasi abdomen dan menandakan
ancaman akan rupturnya segmen bawah uterus. Konstriksi uterus lokal

24

jarang dijumpai saat ini karena terhambatnya persalinan secara


berkepanjangan tidak lagi dibiarkan. Konstriksi lokal ini kadangkadang masih terjadi sebagai konstriksi jam pasir (bourglass
constriction) uterus setelah lahirnya kembar pertama. Pada keadaan
ini, konstriksi tersebut kadang-kadang dapat dilemaskan dengan
anastesi umum yang sesuai dan janin dilahirkan secara normal., tetapi
kadang-kadang

seksio

sesar

yang

dilakukan

dengan

segera

menghasilkan prognosis yang lebih baik bagi kembar kedua.1

Pembentukan fistula
Apabila bagian terbawah janin menekan kuat ke pintu atas panggul,
tetapi tidak maju untuk jangka waktu yang cukup lama, bagian jalan
lahir yang terletak diantaranya dan dinding panggul dapat mengalami
tekanan yang berlebihan. Karena gangguan sirkulasi, dapat menjadi
nekrosis yang akan jelas dalam beberapa hari setelah melahirkan
dengan

munculnya

fistula

vesikovaginal,

vesikoservikal,

atau

retrovaginal. Umumnya nekrosis akibat penekanan ini pada persalinan


kala dua yang berkepanjangan. Dahulu, saat tindakan operasi ditunda
selama mungkin, penyulit ini sering dijumpai, tetapi saat ini jarang
terjadi kecuali di negara-negara yang belum berkembang.1

Cedera otot-otot dasar panggul


Saat kelahiran bayi, dasar panggul mendapat tekanan langsung dari
kepala janin serta tekanan kebawah akibat upaya mengejan ibu. Gayagaya ini meregangkan dan melebarkan dasar panggul sehingga terjadi
perubahan fungsional dan anatomis otot, saraf, dan jaringan ikat.
Terdapat semakin besar kekhawatiran bahwa efek-efek pada otot dasar
panggul selama melahirkan ini akan menyebabkan inkontinensia urin

25

dan alvi serta prolaps organ panggul. Karena kekhawatiran ini, dalam
sebuah jajak pendapat baru-baru ini terhadap ahli bidan di Inggris,
30% menyatakan kecenderungan melakukan seksio sesar daripada
persalinan pervaginam dan menyambut alasan pilihan mereka yaitu
menghindari cedera dasar panggul.1
b; Pada janin

Partus lama itu sendiri dapat merugikan. Apabila panggul sempit dan
juga terjadi ketuban pecah lama serta infeksi intrauterus, risiko janin dan
ibu akan muncul. Infeksi intrapartum bukan saja menjadi penyulit yang
serius pada ibu, tetapi juga merupakan penyebab penting kematian janin
dan neonatus. Hal ini disebabkan bakteri di dalam cairan amnion
menembus selaput amnion dan menginvasi desidua serta pembuluh
korion, sehingga terjadi bakterimia pada ibu dan janin. Pneumonia janin,
akibat aspirasi cairan amnion yang terinfeksi, adalah konsekuensi serius
lainnya.1

Caput Suksedaneum
Apabila panggul sempit, sewaktu persalinan sering terjadi caput
suksedaneum yang besar dibagian terbawah kepala janin. Kaput ini
dapat berukuran cukup besar dan menyebabkan kesalahan diagnosis
yang serius. Kaput dapat hampir mencapai dasar panggul sementara
kepala sendiri belum cakap. Dokter yang kurang berpengalaman dapat
melakukan upaya secara prematur dan tidak bijak untuk melakukan
ekstraksi forseps. Biasanya kaput suksedaneum, bahkan yang besar
sekalipun. Akan menghilang dalam beberapa hari.1

Molase kepala janin

26

Akibat tekanan his yang kuat, lempeng-lempeng tulang tengkorak


saling bertumpang tindih satu sama lain di sutura-sutura besar, suatu
proses yang disebut molase (molding, moulage). Biasanya batas
median tulang parietal yang berkontak dengan promontorium
bertumpang tindih dengan tulang disampingnya. Hal yang sama
terjadi pada tulang-tulang frontal. Namun, tulang oksipital terdorong
kebawah tulang parietal. Perubahan-perubahan ini sering terjadi tanpa
menimbulkan kerugian yang nyata. Di lain pihak, apabila distorsi
yang terjadi mencolok, molase dapat menyebabkan robekan
tentorium, laserasi pembuluh darah janin, dan perdarahan intrakanial
pada janin.1

III; KESIMPULAN

Partus lama merupakan persalinan yang sulit yang ditandai adanya hambatan
kemajuan dalam persalinan, kemajuan persalinan dinilai dari kemajuan
pembukaan serviks, kemajuan bagian terendah janin, dan bila janin sudah
sampai dibidang hodge III atau lebih rendah dinilai dari ada atau tidaknya
putaran paksi dalam.
Penyebab dari persalinan lama dapat dibagi dalam tiga golongan besar
yaitu: Persalinan lama karena kekutan kekuatan yang mendorong anak tidak
memadai, seperti: kelainan his, kekuatan mengejan kurang kuat, adanya
kelainan letak atau fisik janin, adanya kelinan pada jalan lahir.

27

Diagnosis ditegakkan berdasarkan atas penilaian faktor-faktor penyebab


partus lama. Komplikasi yang dapat ditimbulkan partus lama bisa berupa
infeksi intrapartum, ruptur uteri, cincin retraksi patologis, pembentukan
fistula, cedera otot dasar panggul, kaput suksedaneum dan molase kepala
janin. Pengelolaan partus lama terdiri dari pengelolaan umum dan khusus

DAFTAR PUSTAKA

1; Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka

Sarwono Prawirohardjo. 2010


2; Heffner, L dan Schust, D. At a Glance Sistem Reproduksi, Edisi 2. Jakarta:

Erlangga. 2006
3; Manuaba, I.B.G. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB. Jakarta: EGC.

1998, 156
4; Saifudin, AB; Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan

neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Parwirohardjo. 2001


5; Depkes

RI.

Profil

kesehatan

Indonesia.

http://www.google.com/url?

28

Jakarta:

Depkes

RI

2012

sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0CCgQF
jAB&url=http%3A%2F%2Fwww.depkes.go.id%2Fresources%2Fdownload
%2Fpusdatin%2Fprofil-kesehatanindonesia%2Fprofil-kesehatan-indonesia2012.pdf&ei=3ZNVLypB82yuASJh4BI&usg=AFQjCNEF2X9riZ2nfmaAUYH2Tko8R07NwA
&bvm=bv.81828268,d.c2E
6; Wiknjosastro, Hanifa. Dkk., Ilmu kandungan edisi ketiga cetakan keempat.

Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono PrawiroHardjo. 2002


7; Mochtar, Rustam, Sinopsis Obstetri. Edisi 2. Jilid 1. Jakarta: Buku Kedokteran

EGC. 1998
8; Cunningham .F. G.,Obstetri Williams edisi 21. Jakarta: Penerbit Buku

Kedokteran EGC. 2006


9; Prawihardjo, Sarwono. Buku Pedoman Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal

dan Neonatal. Jakarta :Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. 2002

29