Anda di halaman 1dari 5

KONTRAKSI OTOT

A. Pengertian Kontraksi otot


Mekanisme kerja otot pada dasarnya melibatkan suatu perubahan dalam keadaan yang
relatif dari filamen-filamen aktin dan miosin. Selama kontraksi otot, filamen-filamen tipis
aktin terikat pada dua garis yang bergerak ke Pita A, meskipun filamen tersebut tidak
bertambah banyak.Namun, gerakan pergeseran itu mengakibatkan perubahan dalam
penampilan sarkomer, yaitu penghapusan sebagian atau seluruhnya garis H. selain itu filamen
myosin letaknya menjadi sangat dekat dengan garis-garis Z dan pita-pita A serta lebar
sarkomer menjadi berkurang sehingga kontraksi terjadi. Kontraksi berlangsung pada interaksi
antara aktin miosin untuk membentuk komplek aktin-miosin.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa kontraksi otot adalah proses
terjadinya pengikatan aktin dan miosin sehingga otot memendek. Aktin merupakan bentuk
jaring otot yang berfungsi untuk membentuk permukaan sel, pigmen penyusun otot yang
berdinding

tipis,

protein

yang

merupakan

unsure

kontraksi

dalam

otot.

Sedangkan Miosin adalah protein dalam otot yang mengatur kontraksi dan relaksasi filament
penyusun otot yang berdinding tebal. Periode kontraksi otot terdiri dari:
1. Periode Latent (PL) Periode pemberian rangsang sampai terjadinya respon.
2. Periode Kontraksi (PK) Periode pemendekan otot atau kontraksi.
3. Periode Relaksasi (PR) Periode kembalinya otot pada keadaan semula setelah mengalami
kontraksi.
Karakteristik Otot
a.

Kontraktibilitas yaitu kemampuan untuk memendek

b.

Ekstensibilitas yaitu kemampuan untuk memanjang

c.

Elastisitas yaitu kemampuan untuk kembali ke ukuran semula setelah memendek atau memanjang

B. Faktor-faktor yang mempengaruhi kontraksi otot


Kontraksi otot dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain :
1. Treppe atau staircase effect, yaitu meningkatnya kekuatan kontraksi berulang

kali pada suatu serabut otot karena stimulasi berurutan berseling beberapa
detik. Pengaruh ini disebabkan karena konsentrasi ion Ca2+ di dalam serabut
otot yang meningkatkan aktivitas miofibril.
2. Summasi, berbeda dengan treppe, pada summasi tiap otot berkontraksi

dengan kekuatan berbeda yang merupakan hasil penjumlahan kontraksi dua


jalan (summasi unit motor berganda dan summasi bergelombang).

3. Fatique adalah menurunnya kapasitas bekerja karena pekerjaan itu sendiri.


4. Tetani adalah peningkatan frekuensi stimulasi dengan cepat sehingga tidak

ada peningkatan tegangan kontraksi.


5. Rigor terjadi bila sebagian terbesar ATP dalam otot telah dihabiskan,

sehingga kalsium tidak lagi dapat dikembalikan ke RS melalui mekanisme


pemompaan.
Metode pergeseran filamen dijelaskan melalui mekanisme kontraksi pencampuran
aktin dan miosin membentuk kompleks akto-miosin yang dipengaruhi oleh ATP. Miosin
merupakan produk, dan proses tersebut mempunyai ikatan dengan ATP. Selanjutnya ATP
yang terikat dengan miosin terhidrolisis membentuk kompleks miosin ADP-Pi dan akan
berikatan dengan aktin. Selanjutnya tahap relaksasi konformasional kompleks aktin, miosin,
ADP-pi secara bertahap melepaskan ikatan dengan Pi dan ADP, proses terkait dan terlepasnya
aktin menghasilkan gaya fektorial.
C. Mekanisme Kontraksi Otot
Dimulai dengan pembentukan kolin menjadi Asetilkolin yang terjadi di dalam otot.
Proses itu akan diikuti dengan penggabungan antara ion kalsium, troponium, dan tropomisin.
Penggabungan ini memacu penggabungan miosin dan aktin menjadi aktonmiosin.
Terbentuknya Aktonmiosin menyebabkan sel otot memendek (berkontraksi) pada plasma sel,
ion kalsium akan berpisah dari troponium sehingga aktin dan miosin juga terpisah dan otot
akan kembali relaksasi. Yang terjadi pada waktu kontraksi, filamen Aktin akan meluncur atau
mengerut diantara miosin kedalam zona H (Zona H adalah bagian terang antara 2 pita),
dengan demikian serabut otot memendek atau yang tetap panjang adalah pita A (pita Gelap),
sedngkan pita I (pita terang) dan zona H bertambah pendek waktu kontraksi.
Lalu ujung miosin dapat mengikat ATP dan menghidrolisis menjadi ADP. Beberapa
energi dilepaskan dengan cara memotong pemindahan ATP ke miosin yang berubah ke
konfigurasi energi tinggi. Miosin yang berenergi tinggi ini kemudian mengikatkan diri
dengan kedudukan khusus pada aktin membentuk jembatan silang. Kemudian simpanan
energi miosin dilepaskan dan ujung miosin lalu beristirahat dengan energi rendah pada saat
ini terjadi relaksasi.

D. Energi Pada Otot

ATP merupakan sumber energi utama untuk kontraksi otot. ATP berasal dari oksidasi
karbohidrat dan lemak. Kontraksi Otot merupakan interaksi antara Aktin dan miosin yang
memerlukan ATP
ATP ADP+P Aktin + Miosin Aktonmiosin
ATP ase
Sebelum ATP berekasi dengan Aktin dan miosin terlebih dahulu ATP dipecah menjadi
ADP dan Asam fosfat (H3PO4). Dan jika kontraksi Otot terus berlagsung otot menggunakan
cadangan energi dalam bentuk kreatinfosfat dan oksimioglobin.
Kreatinfosfat merupakan persenyawaan fosfat berenergi tinggi yang terdapat dalam
konsentrasi tinggi otot yang selanjutnya kreatinfosfat dipecah menjadi kreatin dan asam
fosfat dan membebaskan energi. Dan energi yang dibebaskan tadi digunakan untuk
menyintesis ATP bersama ADP.
Kreatin
Fosfo kreatin + ADP Kreatin + ATP
Fosfokinase
Dan pemecahan ATP dan Fosfokreatin untuk menghasilkan energi tidak memerlukan
oksigen sehingga fase kontraksi otot disebut fase Anaerob. Jadi pada kontraksi otot energi
yang digunakan berupa ATP yang diubah menjadi ADP dan ADP bersama fosfokreatin
mensintetis ATP.
Otot yang berkontraksi dalam waktu lama dapat mengalami kelelahan, hal ini
disebabkan menurunnya ATP dan fosfokreatin, sedangkan ADP, AMP dan Asam laktat naik
konsentrasinya dan kontraksi otot yang terus menerus bekerja memerlukan Energi banyak
dan menghabiskan cadangan oksigen otot. Dalam keadaan demikian, Energi untuk kontraksi
diperoleh dari pemecahan glikogen kram otot.
Sehingga dalam keadaan istirahat, Otot berelaksasi dan Asam laktat dioksidasi
menjadi Air (H2O) dan karbondioksida (CO2) dan membebaskan energi sehingga energi yang
dibebaskan untuk pembentukan ATP dan Fosfokreatin yang digunakan untuk berelaksasi. Dan
energi yang dibebaskan juga digunakan untuk membentuk kembali glikogen dari asam laktat
Skema Energi
ATP

ADP+H3PO4+Energi ( untuk pemanfaatan seketika)

Kreatinfosfat

kreatin + H3PO4 + Energi (sintesis ATP dan ADP)

Glikogen

Asam laktat+Energi (untuk risintesis kreatinfosfat)

Asam laktat+O2

H2O+CO2+Energi (risintesis asam laktat menjadi glikogen)

Kaku mayat
Rigor Mortis atau kaku mayat adalah salah satu tanda fisik kematian. Rigor Mortis dapat
dikenali dari adanya kekakuan yang terjadi secara bertahap sesuai dengan lamanya waktu
pasca kematian hingga 24 jam setelahnya.
Fisiologi
Rigor Mortis terjadi akibat hilangnya adenosina trifosfat (ATP) dari otot-otot tubuh manusia.
ATP digunakan untuk memisahkan ikatan aktin dan myosin pada otot sehingga otot dapat
berelaksasi, dan hanya akan beregenerasi bila proses metabolisme terjadi, sehingga bila
seseorang mengalami kematian, proses metabolismenya akan berhenti dan suplai ATP tidak
akan terbentuk, sehingga tubuh perlahan-lahan akan menjadi kaku seiring menipisnya jumlah
ATP pada otot.
Kronologi
Ikatan antara aktin dan myosin di otot manusia akan menetap (menggumpal) dan terjadilah
kekakuan jenazah. Rigor mortis akan mulai muncul 2 jam postmortem (setelah kematian).
Ciri fisik akan semakin dapat teridentifikasi hingga mencapai mencapai titik maksimal pada
12 jam postmortem. Namun setelah itu, ciri ini akan berangsur-angsur menghilang sama
seperti dengan kemunculannya. Pada 12 jam setelah kekakuan maksimal (24 jam
postmortem) kaku jenazah sudah tidak ada lagi. Faktor-faktor yang memengaruhi terjadinya
kaku jenazah adalah suhu tubuh, volume otot dan suhu lingkungan. Makin tinggi suhu tubuh
makin cepat terjadi kaku jenazah. Rigor mortis diperiksa dengan cara menggerakkan sendi
fleksi dan antefleksi pada seluruh persendian tubuh.
Hal-hal memiliki tanda fisik sama namun berbeda dari rigor mortis atau kaku jenazah adalah:
1. Cadaveric Spasmus, yaitu kekakuan otot yang terjadi pada saat kematian dan menetap
sesudah kematian akibat hilangnya ATP lokal saat mati karena kelelahan atau emosi
yang hebat sesaat sebelum mati.
2. Heat stiffening, yaitu kekakuan otot akibat koagulasi protein karena panas sehingga
serabut otot memendek dan terjadi flexi sendi. Misalnya pada mayat yang tersimpan
dalam ruangan dengan pemanas ruangan dalam waktu yang lama.

3. Cold stiffening, yaitu kekakuan tubuh akibat lingkungan yang dingin sehingga terjadi
pembekuan cairan tubuh dan pemadatan jaringan lemak pada lapisan subkutan
sampai otot