Anda di halaman 1dari 28

I.

PENDAHULUAN

A. Standart Kompetensi (SK)


Setelah menyelesaikan praktikum ini mahasiswa harus mampu
memahami dan melakukan prosedur pemberian nutrisi enteral secara tepat
B. Deskripsi
Modul ini membahas tentang konsep pemberian nutrisi enteral.
Pengalaman belajar diperoleh melalui pengalaman belajar ceramah,
penelaahan kasus, simulasi, role play, praktik laboratorium, praktik klinik,
praktik lapangan dan penugasan perorangan maupun kelompok untuk
meningkatkan pemahaman dan ketrampilan klinis mahasiswa dalam
pemberian nutrisi enteral via NGT sebagai hasil kolaborasi ditatanan
pelayanan kesehatan.
Setelah proses pembelajaran ini, akan dilakukan evaluasi dalam
bentuk tes formatif dan tugas, serta lembar kerja yang harus diselesaikan.
Kemampuan yang dihasilkan sangat dipengaruhi oleh ketepatan dalam
mengerjakan evaluasi yang diberikan.
Dengan memperhatikan dan mengikuti penjelasan modul ini akan
dapat menambah pemahaman tentang materi yang disajikan. Tentunya
dengan diadakan keaktifan dan pengembangan dalam materi sehingga akan
tercapai hasil yang optimal sesuai tujuan pembelajaran.
C. Prasyarat
Untuk dapat mengikuti kegiatan ini mahasiswa diwajibkan untuk
lulus MK Anatomi Fisiologi, KDM I.

D. Petunjuk Penggunaan Modul


1. Bacalah standar kompetensi dan materi pokok pembelajaran yang ada
diawal setiap modul untuk pedoman belajar
2. Pelajari dengan seksama uraian materi sampai benar-benar menguasai
materi tersebut.
3. Persiapkan alat yang dibutuhkan dalam pembelajaran sebelum dimulainya
proses pembelajaran
4. Kalau

mengalami

kesulitan

dalam

mempelajari

suatu

materi,

berkonsultasilah kepada guru/ fasilitator


5. Kerjakan semua soal latihan /tugas-tugas dengan seksama sendiri karena
kompetensi akan meningkat melalui proses internal dalam diri sendiri.
6. Nilailah pekerjaan bersama fasilitator/guru secara jujur untuk mengukur
kemampuan dalam meguasai kompetensi
7. Jika berdasarkan skor-skor tersebut disarankan mengulang , mengulanglah
dengan lapang dada , dan jika direkomendasikan untuk melanjutkan,
silakan melanjutkan.
8. Jujurlah kepada diri sendiri karena keberhasilan akan ditentukan oleh
kompetensi yang dimiliki, bukan oleh skor/nilai yang diperoleh secara
tidak semestinya.
E. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan mahasiswa mampu:
a. Menjelaskan definisi dari tindakan pemasangan NGT dengan tepat.
b. Menyebutkan tujuan dari tindakan pemasangan NGT dengan tepat.
c. Menyebutkan indikasi dari tindakan pemasangan NGT dengan tepat.
d. Menyebutkan dan mempersiapkan alat-alat yang diperlukan untuk
pemasangan NGT dengan benar.
e. Mendemonstrasikan tindakan pemasangan NGT dengan benar.
f. Mengetahui dan memahami kebutuhan kalori dan nutrisi dalam
keadaan istirahat dan sakit
g. Mendemontrasikan pemberian nutrisi via NGT secara benar

F. Cek Kemampuan
a. Apa yang anda ketahui tentang tindakan pemasangan NGT ?
b. Sebutkan tujuan dari tindakan pemasangan NGT ?
c. Sebutkan indikasi dari tindakan pemasangan NGT ?
d. Sebutkan alat-alat yang diperlukan untuk pemasangan NGT ?
e. Bagaimana langkah-langkah dalam prosedur tindakan pemasangan
NGT ?
f. Jelaskan cara penghitungan kebutuhan kalori dan nutrisi dalam
keadaan istirahat dan sakit?
g. Bagaimana prosedur pemberian nutrisi via NGT ?

II.

PEMBELAJARAN

A. Rencana Belajar Peserta didik


Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Kuliah
Kode Mata Kuliah
Beban Studi
Penempatan
Standar Kompetensi

: Kebutuhan Dasar Manusia


: WAT 4. 03
: 4 SKS (T:2, P:2)
: Semester II
: Melaksanakan prosedur pemberian nutrisi enteral

Kompetensi Dasar

: Melaksanakan tindakan pemasangan NGT

Materi Pokok

:
a. Definisi dari tindakan pemasangan NGT
b. Tujuan tindakan pemasangan NGT dengan
tepat.
c. Indikasi dari tindakan pemasangan NGT
d. Persiapan alat-alat yang diperlukan untuk
pemasangan NGT
e. Prosedur tindakan pemasangan NGT
f. Kebutuhan kalori dan nutrisi dalam keadaan
istirahat dan sakit
g. Prosedur pemberian nutrisi via NGT

K
Melaksanakan
tindakan
pemasangan
NGT

Mahasiswa dapat
mengidentifikasi
pelaksanakan
tindakan
pemasangan NGT
dan pemberian
nutrisi enteral

1. Definisi dari tindakan

2x60
menit

pemasangan NGT
2. Tujuan tindakan

pemasangan NGT dengan


tepat
3. Indikasi dari tindakan

pemasangan NGT
4. Persiapan alat-alat yang

diperlukan untuk
pemasangan NGT
5. Prosedur tindakan

pemasangan NGT
6. Kebutuhan kalori dan

nurisi dalam keadaan


istirahat dan sakit
7. Prosedur pemberian nutrisi
via NGT

Ceramah
Curah
pendapat
Diskusi

LCD

Test formatif

Alimul,Azis
A.2006.Pengantar
Kebutuhan
Da
Manusia
Buku.1&2.Jakarta:
emba Medika
IqbaWahit & N
C.2008.Buku
A
Kebutuhan
Da
Manusia.Jakarta:E
Kusyati,Eri.2006.K
ampilan
Prosedur
Laboratorium.Jaka
:EGC

B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan kegiatan pembelajaran
a. Mahasiswa mampu menjelaskan definisi dari tindakan
pemasangan NGT dengan tepat.
b. Mahasiswa mampu menyebutkan tujuan dari tindakan
pemasangan NGT dengan tepat.
c. Mahasiswa mampu menyebutkan indikasi dari tindakan
pemasangan NGT dengan tepat.
d. Mahasiswa mampu menyebutkan dan mempersiapkan alat-alat
yang diperlukan untuk pemasangan NGT dengan benar.
e. Mahasiswa mampu mendemonstrasikan tindakan pemasangan
NGT dengan benar.
f. Mahasiswa mampu mengetahui dan memahami kebutuhan
kalori dan nutrisi dalam keadaan istirahat dan sakit
g. Mahasiswa mampu mendemontrasikan pemberian nutrisi via
NGT secara benar

2.

Uraian materi
PEMASANGAN NASO GASTRIC TUBE
a.

Pengertian Pemasangan Naso Gastric Tube


Pemasangan selang nasogastrik (NGT= Naso Gastric Tube)
adalah prosedur invasif yang berguna untuk tujuan terapeutik dan
diagnostik. Dua tujuan umum pemasangan NGT di layanan klinis
adalah memberikan nutrisi yang diperlukan untuk pasien yang tidak
dapat melalui mulut, dan untuk melakukan evaluasi dari isi perut
pasien dengan curiga perdarahan pada gastrointestinal bagian atas.
Pemasangan selang nasogastrik untuk tujuan ini dan lainnya
dianggap

lebih

mudah

dan

kurang

traumatis

bagi

pasien

dibandingkan dengan penempatan tabung orogastric, dengan sayarat


tindakan ini dilakukan dengan hati-hati. Komplikasi serius, seperti

aspirasi isi lambung dapat terjadi, tetapi hal ini dapat diminimalkan
ketika pasien kooperatif, posisi yang benar, dan cukup siap untuk
prosedur ini. Perlindungan jalan napas sangat penting pada pasien
koma atau tidak sadar. Selang Nasogastrik atau NG tube adalah suatu
selang yang dimasukkan melalui hidung sampai ke lambung. Sering
digunakan untuk memberi nutrisi dan obat-obatan kepada seseorang
yang tidak mampu untuk mengkonsumsi makanan, cairan, dan obatobatan secara oral. Juga dapat digunakan untuk mengeluarkan isi
dari lambung dengan cara diaspirasi/ dialirkan.
b.

Tujuan dan Manfaat Tindakan


Nasogastic Tube digunakan untuk:
1. Memungkinkan evakuasi isi lambung (cairan, udara, darah,
racun) dan atau kumbah lambung.
2. Untuk memasukkan cairan (memenuhi kebutuhan cairan atau
nutrisi) dan obat-obatan oral
3. Untuk membantu memudahkan diagnosa klinik melalui analisa
substansi isi lambung
4. Persiapan sebelum operasi dengan general anasthesia
5. Menghisap

dan

mengalirkan

untuk

pasien

yang

sedang

melaksanakan operasi pneumonectomy untuk mencegah muntah


dan kemungkinan aspirasi isi lambung sewaktu recovery
(pemulihan dari general anasthesia).

c.

Indikasi
1. Pasien tidak sadar.
2. Pasien dengan masalah saluran cerna bagian atas (misal: stenosis
esofagus, tumor pada mulut, tumor pada faring atau tumor pada
esofagus).
3. Pasien dengan kesulitan menelan.
4. Pasien paska bedah pada mulut, faring atau esofagus.

5. Pasien yang mengalami hematemesis.


6. Pasien yang mengalami IFO (Intoksikasi Fosfat Organik).
d.

Perhatian :
1. Riwayat masalah sinus atau nasal ( infeksi, sumbatan, polip dll )
2. Kesadaran
3. Refleks Vagal
4. Perdarahan karena prosedur yang agresif
5. Selang NGT masuk ke trakea
6. Diharapkan pasien telah menerima penjelasan yang cukup tentang
prosedur dan tujuan tindakan.
7. Pasien yang telah mengetahui dengan jelas segala sesuatu tentang
tindakan yang akan dilakukan pasien atau keluarga diharuskan
menandatangani informed consent

e.

Cara mengukur panjang NGT


Menentukan panjang selang yang akan dimasukkan pada setiap
pasien dapat dilakukan dengan 2 metode, yaitu:
a. Diukur dari ujung hidung ke daun telinga lalu ke procesus
xyphoideus.
b. Diukur dari ubun-ubun besar ke ujung hidung lalu ke procesus
xyphoideus.

f.

Cara memastikan NGT sudah tepat masuk di lambung


Setelah selang terpasang sesuai panjang yang telah ditentukan,
anjurkan klien untuk rileks, dan lakukan tes untuk mengetahui posisi
selang NGT sudah benar dan tepat dilambung, dengan cara sebagai
berikut

1. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam lambung


(lakukan double check).

10

2. Aspirasi cairan lambung dengan spuit (bila perlu lakukan


pemeriksaan pH cairan lambung).
3. X ray
g.

Perencanaan Keperawatan Untuk Menghindari Beberapa


Komplikasi
1. Komplikasi Mekanis
1) Agar sonde tidak tersumbat
Perawat atau pasien harus teratur membersihkan sonde
dengan menyemprotkaan air atau teh sedikitnya tiap 24 jam,
bila aliran nutrisi enteral sementara terhenti, sonde harus harus
dibersihkan setiap 30 menit dengan menyemprotkan air atau
teh.
2) Agar sonde tidak mengalami dislokasi
Sonde harus dilekatkan dengan sempurna di sayap
hidung dengan plaster yang baik tanpa menimbulkan rasa sakit
dan iritasi, dan posisi kepala pasien lebih tinggi dari alas
tempat tidur.
2. Komplikasi Pulmonal aspirasi
a) Kecepatan aliran nutrisi enteral tidak boleh terlalu tinggi,
dengan memakai gaya gravitasi
b) Letak sonde mulai hidung sampai ke lambung harus sempurna,
untuk mengontrol letak sonde tepat di lambung, kita
menggunakan stetoskop guna auskultasi lambung sambil
menyemprot udara melalui sonde.
3. Komplikasi yang disebabkan oleh tidak sempurnanya
kedudukan sonde
a) Sebelum sonde dimasukkan, harus diukur dahulu secara
individual (pada setiap pasien) dan beri tanda dengan plester.
b) Sonde harus diberi tanda setinggi permukaan lubang hidung.

11

c) Sonde harus diletakkan dengan sempurna di sayap hidung


dengan plester yang baik tanpa menimbulkan rasa sakit.
d) Perawat dan pasien harus selalu mengontrol letak tanda dari
sonde, apakah masih tetap tidak berubah (tergeser).
h.

Pemasangan NGT
Insersi slang nasogastrik meliputi pemasangan slang plastik lunak
melalui nasofaring klien kedalam lambung. Slang mempunyai lumen
berongga yang memungkinkan baik pembuangan sekret gastrik dan
pemasukan cairan ke dalam lambung.
Pelaksanaan

harus

seorang

profesional

kesehatan

yang

berkompeten dalam prosedur dan praktek dalam pekerjaannya.


Pengetahuan dan keterampilan dibutuhkan untuk melakukan
prosedur dengan aman adalah Kehati-hatian dalam prosedur
pemasangan dan kebijaksanaan penatalaksanaan NGT. Pengetahuan
yang mendalam pada pasien (misalnya: perubahan anatomi dan
fisiologi yang dapat membuat sulitnya pemasangan NGT tersebut
i.

Persiapan Pasien
1. Perkenalan diri dan mengucapkan salam
2. Anamnesis untuk mengetahui riwayat penyakit pasien
3. Informed Consent, menerangkan hal-hal yang terkait dengan
- Arti dan tujuan pemasangan NGT
- Prakiraan lama pemasangan NGT, penggantian 5-7 hari
- Kemungkinan timbulnya rasa sakit/ tidak nyaman sewaktu insersi
(pemasukan)
- Meminta pasien untuk kooperatif
- Menyampaikan anjuran kepada pasien untuk melaporkan apabila:
Selang Naso Gastric tube terlepas
Fiksasi tidak kuat atau terlepas
- Menyampaikan larangan pada pasien untuk:

12

Menarik, mencabut atau menindih selang naso gastric


j.

Peralatan
1. NGT (Feeding Tube) sesuai ukuran:
a. Dewasa : 16-18 Fr
b. Anak-anak : 9-10 Fr
c. Bayi : 6 Fr
2. 1 buah handuk kecil.
3. 1 buah perlak.
4. Jelly/lubricant.
5. Sarung tangan bersih.
6. Spuit 50 cc.
7. Plester atau hipafix.
8. Benang wol (bila ada).
9. Gunting.
10. Tongue Spatel.
11. Penlight atau senter.
12. Stetoskop.
13. Bengkok.

k.

1.

Langkah Pemasangan

a. Mengkaji kebutuhan klien untuk pemasangan NGT.


b. Mengkaji apakah pasien kooperatif.
c. Inspeksi keadaan rongga mulut dan rongga hidung.

2.
3.

d. Palpasi abdomen.
Cek kembali hasil kolaborasi dengan Dokter, kebutuhan pemasangan NGT
Menjelaskan prosedur dan tujuan pemasangan NGT serta hal-hal yang harus

4.

dilaporkan dan dihindari pada klien dan keluarga.


Mempersiapkan alat-alat dan mengatur posisinya di samping tempat tidur,

5.
6.

memindahkan peralatan yang tidak diperlukan.


Menjaga privacy klien dengan memasang penghalang atau menutup pintu.
Mencuci tangan dan menggunakan sarung tangan.

13

7.

b. Berdiri di samping klien, di sisi yang sama dengan lubang hidung yang
akan diinsersi dan dekatkan alat-alat.
c. Atur klien dalam posisi Fowler (kecuali ada kontraindikasi) dengan
meletakkan bantal di belakang kepala dan bahu.
d. Pasang perlak di atas bantal dan handuk di atas dada.

8.

e. Letakkan bengkok di samping pasien


Tentukan panjang selang yang akan dimasukkan dan beri tanda dengan
plester.
- Terdapat 2 metode:
a. Diukur dari ujung hidung ke daun telinga lalu ke procesus xyphoideus.
b. Diukur dari ubun-ubun besar ke ujung hidung lalu ke procesus

xyphoideus.
9. Beri jelly pada selang yang akan dipasang.
10 a. Instruksikan klien agar kepala dalam posisi ekstensi lalu masukkan selang
dengan hati-hati melalui lubang hidung (klien mungkin merasa ingin
muntah).
b. Bila terasa ada tahanan masukkan selang sambil diputar (jangan
11

dipaksakan).
a. Bila sudah terasa melewati batas kerongkongan, minta klien untuk
membuka mulut dan lihat dengan bantuan tongue spatel dan senter apakah
selang melingkar di dalam kerongkongan atau mulut.
b. Bila selang melingkar di dalam kerongkongan atau mulut, maka tarik
kembali selang, anjurkan klien istirahat kemudian olesi selang dengan jelly
dan pasang pada lubang hidung yang lain dengan cara yang sama. (selang
diganti???).
c. Bila tidak, fleksikan kepala klien (sampai posisi kepala dan leher lurus)
kemudian masukkan selang sampai melewati nasofaring. Saat dimasukkan,

anjurkan klien untuk menelan (bila pasien sadar).


12 a. Masukkan terus selang sampai panjang yang telah ditentukan.
b. Perhatikan bila klien batuk-batuk dan sianosis (jika batuk-batuk dan
sianosis dimungkinkan masuk dalam jalan nafas, sehingga tarik selang).
13 Setelah selang terpasang sesuai panjang yang telah ditentukan, anjurkan
klien untuk rileks, kemudian lakukan tes untuk mengetahui apakah posisi

14

selang NGT sudah benar, dengan cara sebagai berikut


a. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam lambung (lakukan
double check).
b. Aspirasi cairan lambung dengan spuit (bila perlu lakukan pemeriksaan pH
cairan lambung).
c. X ray
Fiksasi selang dengan plester yang telah disediakan atau dengan benang lalu
14
15
16
17

fiksasi kembali benang dengan plester


Merapikan klien dan tempat tidur klien.
Membersihkan dan mengembalikan alat-alat pada tempat semula
Melepas sarung tangan dan mencuci tangan
Dokumentasikan tindakan pada status klien

PEMBERIAN NUTRISI ENTERAL MELALUI NASO GASTRIC TUBE


a.

Pengertian
Suplai nutrisi setiap hari secara adekuat memegang peranan penting
untuk pasien kritis dan pasien yang dalam perawatan baik di Pusat
Pelayanan Primer (Puskesmas) maupun di Rumah Sakit pada umumnya .
Adapun tujuan dari pemberian nutrisi ini adalah untuk memelihara
kesehatan pasien dan untuk meningkatkan ketahanan tubuh terhadap
penyakit. Nutrisi dapat diberikan secara enteral ataupun parenteral. Nutrisi
enteral artinya pemberian nutrisi diberikan melalui jalur saluran
gastrointestinal, bisa per oral ataupun melalui pemasangan NGT
(Nasogastric tube) jika pemberian per oral mengalami gangguan. Namun,
apabila jalur enteral tidak adekuat ataupun tidak memungkinkan, maka
pemberian nutrisi pasien dapat dilakukan secara parenteral.
Jenis

nutrisi

yang

diberikan

tergantung

berdasarkan

cara

pemberiannya, kondisi pasien, dan aktivitas pasien tersebut. Apabila terjadi


gangguan komposisi tubuh akibat pemberian makronutrien yang tidak
adekuat (Karbohidrat, lemak, protein) ataupun mikronutrien (vitamin,
mineral, trace element) yang disebut dengan kondisi malnutrisi, akan
mengakibatkan penurunan berat (massa) badan, massa organ dan yang
terpenting adalah menyebabkan terjadinya penurunan fungsi organ. Untuk

15

itu, bantuan nutrisi sangat dibutuhkan agar dapat menghindarkan pasien


dari kekurangan ataupun kelebihan kalori, meminimalkan efek starvasi,
dan menyediakan kebutuhan makronutrien dan mikronutrien dalam jumlah
yang tepat.
Penghitungan kalori dan kebutuhan makro/mikronutrien harus
berdasarkan kebutuhan pasien. Pada modul ini fokus utama yang akan
dipelajari adalah penghitungan kalori dan kebutuhan makronutrien dari
seseorang. Adapun pemberian terapi nutrisi dipertimbangkan apabila
kondisi pasien sudah mulai stabil, misalnya perdarahan sudah terkontrol,
ataupun sudah teresusitasi dari keadaan syok. Beberapa literatur
menyebutkan pemberian makanan enteral dini 24-72 jam. (NB: Starvasi
adalah suatu keadaan dimana terjadi kekurangan asupan energi dan unsurunsur nutrisi essensial yang diperlukan tubuh dalam beberapa hari
sehingga

mengakibatkan

terjadinya

perubahan

perubahan

proses

metabolisme unsur-unsur utama didalam tubuh)


Pemberian nutrisi enteral diberikan pada pasien yang sama sekali
tidak bisa makan, makanan yang masuk tidak adekuat, pasien dengan sulit
menelan, pasien dengan luka bakar yang luas. Pada pasien dengan keadaan
trauma berat, luka bakar dan status katabolisme, maka pemberian nutrisi
enteral sebaiknya sesegera mungkin dalam 24 jam.
Kontra indikasi pemberian nutrisi enteral adalah keadaan dimana
saluran cerna tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya, kelainan
anatomi saluran cerna, iskemia saluran cerna, dan peritonitis berat. Pada
pasien

dengan

pembedahan,

pemberian

nutrisi

enteral

harus

dikonfirmasikan dengan tanda munculnya flatus. Pada prinsipnya,


pemberian formula enteral dimulai dengan dosis rendah dan ditingkatkan
secara bertahap sampai mencapai dosis maksimum dalam waktu seminggu.
Makanan enteral yang telah disediakan sebaiknya dihabiskan dalam waktu
maksimal 4 jam, waktu selebihnya akan membahayakan karena
kemungkinan makanan tersebut telah terkontaminasi bakteri.
b.

Kebutuhan Makronutrien:

16

1. Karbohidrat : 60-70 % dari kebutuhan kalori, menghasilkan energi 4


kkal/gram
2. Lipid : 30-40% total kalori , menghasilkan energi 9 kkal/g.
- Dibanding makronutrien lainnya, lipid menghasilkan energi lebih banyak,
penting untuk integritas dinding sel, sintesa prostaglandin, vitamin larut
lemak dan obat-obatan. Bila tidak digunakan sebagai sumber energi dapat
terjadi defisiensi asam lemak essensial yang dapat menyebabkan:
dermatitis, alopecia, penurunan immunologis, serta perlemakan hati.
3. Protein : Kebutuhan protein 1,5 g/kg/hari.
- Protein merupakan sumber nitrogen
- Pada pasien dengan penyakit hati dan ginjal proporsi kebutuhan protein
dikurangi
Sebagai tambahan, untuk kebutuhan elektrolit:
- Natrium : Kebutuhan 1 meq/Kg/hr
- Kalium : Kebutuhan 1-2 meq/kg/hr
- Kalsium : Kebutuhan 0,1 meq/kg/hr
- Fosfat : Kebutuhan 0,7 meq/kg/hr
- Mg : Kebutuhan 0,1 meq/kg/hr
- Klorida dan asetat
Apabila terdapat kekurangan asam folat dapat menyebabkan
pansitopenia. Kekurangan tiamin menyebabkan terjadinya encefalopati
dan defisiensi vitamin K menyebabkan terjadi perdarahan. Trace Elemen:
Zinc, Besi/ferrum, Tembaga, Mn, Co, Yod, Cr, Molybdenum, Se

c.

Dasar penentuan kebutuhan nutrisi


Kebutuhan energi dipengaruhi oleh maturitas, derajat stres, adanya
sepsis atau kondisi kritis. Besarnya energi yang diperlukan dihitung
berdasarkan BB ideal menurut TB. Pada bayi prematur memerlukan 150
kalori per kg BB, sedangkan bayi dengan BB normal memerlukan 100-120

17

kalori per kg BB. Kebutuhan energi akan meningkat ataupun menurun


tergantung pada faktor aktifitas, komposisi tubuh dan stadium penyakit.
Komponen energi ekspenditur harian pada anak adalah: metabolisme
basal, aktivitas fisik, energy untuk pertumbuhan, efek termik dari makan,
termoregulasi, kehilangan (feses). Perkiraan Resting Energy Expenditure
(REE) adalah berdasarkan jenis kelamin, BB, TB, dan umur. Selanjutnya
ditambahkan faktor koreksi (pertumbuhan, stres operasi, aktifitas dsb).
d.

Cara penghitungan Resting Energy Expenditure (REE)


1. Menurut Harris Benedict BMR
- Laki-laki :6.47+13.75BB+5.0TB-6.76U
- Perempuan :655.1+9.65BB+1.85TB-4.68U
2. WHO pada Anak
- REE Laki-laki 0-3 tahun : 60.9BB-54
- 3-10 tahun : 22.7BB+495
- Perempuan 0-3 tahun : 61BB-51
- 3-10 tahun : 22.5BB+499
3. Altman & Dittmer
- REE Laki-laki berumur 3-16 tahun :19.56BB+506.16
- Perempuan berumur 3-16 tahun :18.67BB+578.64
4. Maffeis
- REE Laki-laki berumur 6-10 tahun :1287+28,6BB+23.6H-69.1A
- Perempuan berumur 6-10 tahun :1552+35.8BB+15.6H-36.3A
REE ditentukan sesuai umur sebagai berikut:
Umur (tahun) REE (kkal/kgBB/hari)
- 0-1 : 55
- 1-3 : 57
- 4-6 : 48
- 7-10 : 40
- 11-14 (Laki/Perempuan) : 32/28
- 15-18 (Laki/Perempuan) : 27/25

e.

Faktor-faktor penambahan pada REE:


Faktor perkalian
- Pemeliharaan : 0.2
- Aktifitas : 0.1-0.25

18

- Demam : 0.13/per derajat > 38C


- Trauma sederhana : 0.2
- Luka multipel : 0.4
- Terbakar : 0.5-1
- Sepsis : 0.4
- Pertumbuhan : 0.5
f.

Rumus kebutuhan energi:


Total Factor = Pemeliharaan + Activitas + Demam + Trauma sederhana +
Luka Multipel + Terbakar + Pertumbuhan
Pemberian kalori yang memadai akan memberikan pertumbuhan
bayi/anak yang memadai. Protein diberikan secara bertahap. Pada
pemberian awal, sebaiknya diberikan protein 1,2-1,5 g/kgBB/hari.
Pemberian mikronutrien terindikasi bila anak hanya mendapatkan volume
makanan dalam jumlah yang sedikit.
Untuk penghitungan kebutuhan kalori, ada 2 rumus yang dapat
digunakan:
1. Kebutuhan Kalori = BEE x aktifitas x Stress
- BEE= BMR= Basal Energy Expenditure
Laki-laki : 66,47 + 13,7BB + 5TB - 6,76U
Perempuan : 665,1 + 9,56BB + 1,85TB - 4,67U
- Aktifitas:
- Tempat Tidur/TT : 1,2
- Turun dari TT : 1,3
- Stress:
Operasi kecil : 1,2
Trauma otot/tulang : 1,35
Sepsis berat : 1,6
Luka bakar berat : 2,1
2. Rule of Thumb
Kebutuhan Kalori: 25-30 Kkal/KgBB/Hr

g.

Komposisi formula untuk makanan enteral

19

Makanan enteral sebaiknya mempunyai komposisi yang seimbang.


Kalori non protein dari sumber karbohidrat berkisar 60-70%; bisa
merupakan polisakarida, disakardida mapun monosakarida. Glukosa
polimer merupakan karbohidrat yang lebih mudah diabsorpsi. Sedangkan
komposisi kalori non protein dari sumber lemak berkisar antara 30-40%;
bisa merupakan lemak bersumber dari Asam Lemak Esensial (ALE/EFA).
Lemak ini mempunyai konsentrasi kalori yang tinggi tetapi sifat
abrsorpsinya buruk. Lemak MCT merupakan bentuk lemak yang mudah
diabsorpsi. Protein diberikan dalam bentuk polimerik (memerlukan enzim
pankreas) atau peptida. Protein whey terhidrolisis merupakan bentuk
protein yang lebih mudah diabsorpsi daripada bentuk asam amino bebas.
Pada formula juga perlu ditambahkan serat; serat akan mengurangi risiko
diare dan mengurangi risiko konstipasi, memperlambat waktu transit
makanan pada saluran cerna, merupakan kontrol glikemik yang baik. Serat
juga mempromosikan fermentasi di usus besar sehingga menghasilkan
SCFA yang merupakan faktor trofik. SCFA menyediakan energi untuk sel
epitel untuk memelihara integritas dinding usus.
h.

Jenis-Jenis cairan enteral dan kandungan nutrisi

i.

Nama
Panenteral (KH 48,6%)
Ensure (KH 62,9%)
Peptisol (KH 80,6%)
Entrasol (KH 75,7%)
Proten(KH 67,7%)
Peptamen (KH 58,1%)
GlucernaSR (KH
61,7%)
Diabetasol (KH 71%)
Nefrisol (KH 71%)
Hepatosol(KH 88,7%)
Pemberian nutrisi enteral
Keuntungan:
- Merupakan alur fisiologis

kalori
1000
1000
1000
1000
1000
1000
1000

KH
436
540
672
672
521,6
500
528

lemak
462
318
162
216
248,4
360
327,6

Protein
30,6
35,3
55,9
28
47,2
30
50

1000
1000
1000

596
723,2
765

243
207
97

31
19,2
34,5

20

- Memberikan efek trophik pada GI, yang dapat mencegah terjadinya


atropi usus, serta mencegah terjadinya translokasi mikroba
- Mencegah komplikasi metabolik dan infeksi
- Dapat menjaga fungsi hepar
- Mempermudah pengaturan kebutuhan cairan dan elektrolit
- Dapat memberikan nutrisi secara lebih lengkap
- Lebih murah
Jenis pipa yang digunakan untuk pemberian enteral: polyvinylcloride
(PVC), silicone, polyurethane. Nutrisi yag dapat diberikan secara enteral:
susu formula, nutrisi suplemen
Pemberian nutrisi enteral dapat dilakukan: continuous feeding (CF) dan
intermitten tube feeding (ITF)
Pertimbangan pemilihan continous feeding (CF):
- Lebih mudah ditoleransi terutama untuk pasien dengn gangguan absorbsi,
serta lebih jarang terjadinya refluk
- Pada penderita yang dalam keadaan kritis, sebaiknya diawali dengan
continous feeding baru dilanjutkan dengan intermittent kalau kondisi
klinisnya sudah membaik
- Dianjurkan pada pemberian nutrisi yang langsung dimasukkan ke usus
kecil
- Dianjurkan pada bayi aterm/ prematur yang menderita intoleransi
makanan yang persisten, instabilitas sistem nafas, atau mengalami reseksi
usus secara bermakna
Pertimbangan pemilihan intermittent tube feeding (ITF):
- Lebih fisiologis dan praktis untuk dilanjutkan di rumah
- Pada penderita yng secara medis sudah lebih stabil
- Penderita dapat lebih bebas bergerak
- Merangsang hormon gastrin, yang terutama perlu untuk bayi prematur
guna pematangan gastrointestinal

21

j.

Pedoman pemberian continuous feeding (CF)

Berat badan sesuai Tetesan awal

Penambahan tetesan/ Kecepatan yang

umur
2,0-15 kg

2-15 cc/ jam

hari
2-15 cc/jam

harus dicapai
15-55 cc/jam

16-30 kg

1cc/kg/jam
8-25 cc/ jam

1cc/ kg
8-16 cc/jam

45-90 cc/jam

(0,5-1 cc/kg/jam)
15-25 cc/jam

(0,5 cc/kg)
15-25 cc/ jam

70-130 cc/jam

(0,5cc/kg/jam)
25 cc/jam

(0,5 cc/kg)
25 cc/jam

90-150 cc/jam

30-50 kg
>50 kg
Persiapan alat

1. Spuit 50 cc atau corong / tempat makanan cair yang ada ukurannya.


2. Makanan cair.
3. Obat oral (bila ada).
4. Tissue makan.
5. Perlak.
6. Stetoskop.
7. Bengkok.
8. Syringe pump (continous tube feeding)

Langkah-langkah
1.

a. Cek instruksi Dokter.


b. Cek jadwal pemberian makanan atau obat.
c. Kaji posisi selang NGT untuk menentukan ketepatan selang.
d. Auskultasi bising usus.

2
3

e. Palpasi abdomen.
Menjelaskan prosedur dan tujuan tindakan pada klien dan keluarga.
Mempersiapkan alat-alat dan mengatur posisinya di samping tempat tidur.

4
5

Mencuci tangan.
a. Berdiri di samping klien dan dekatkan alat-alat.
b. Atur klien dalam posisi Fowler (kecuali terdapat kontraindikasi) dengan
meletakkan bantal dibelakang kepala dan bahu.
c. Pasang perlak di atas bantal, tissue di atas dada dan bengkok di samping

22

klien.
6

a. Dengan spuit ambil residu lambung (atau buka penutup selang dan
biarkan residu mengalir dengan sendirinya), kemudian ukur dan buang.
b. Bila residu lambung >50 cc, warna residu kehitaman atau warna dan
bentuk residu lambung sama dengan warna makanan pada pemberian
sebelumnya, segera lapor pada Dokter.
c. Bila residu <50 cc, warna tidak kehitaman, lanjutkan dengan pemberian

makanan.
a. Letakkan ujung selang di atas kepala klien dan sambungkan ujung
selang dengan spuit 50 cc atau dengan corong.
b. Biarkan makanan masuk ke lambung secara lambat sesuai gaya
gravitasi.
c. Setelah selesai tutup kembali ujung selang.
Merapikan klien dan tempat tidur klien.
Membersihkan dan mengembalikan alat-alat pada tempat semula.
Mencuci tangan.
Dokumentasikan tindakan pada status klien.

8
9
10
11
.
3. Rangkuman

Pemasangan selang nasogastrik (NGT= Naso Gastric Tube)


adalah prosedur invasif yang berguna untuk tujuan terapeutik dan
diagnostik. Dua tujuan umum pemasangan NGT di layanan klinis adalah
memberikan nutrisi yang diperlukan untuk pasien yang tidak dapat
melalui mulut, dan untuk melakukan evaluasi dari isi perut pasien dengan
curiga perdarahan pada gastrointestinal bagian atas.
Pemasangan selang nasogastrik (NGT= Naso Gastric Tube)
adalah prosedur invasif yang berguna untuk tujuan terapeutik dan
diagnostik. Dua tujuan umum pemasangan NGT di layanan klinis adalah
memberikan nutrisi yang diperlukan untuk pasien yang tidak dapat
melalui mulut, dan untuk melakukan evaluasi dari isi perut pasien dengan
curiga perdarahan pada gastrointestinal bagian atas.
Pemberian nutrisi enteral diberikan pada pasien yang sama sekali
tidak bisa makan, makanan yang masuk tidak adekuat, pasien dengan
sulit menelan, pasien dengan luka bakar yang luas. Pada pasien dengan

23

keadaan trauma berat, luka bakar dan status katabolisme, maka


pemberian nutrisi enteral sebaiknya sesegera mungkin dalam 24 jam

4. Tugas
Bentuklah kelompok dengan masing masing kelompok 10
mahasiswa.
Buat skenario kasus dan analisis kasusnya serta lakukan simulasi
pemberian pengobatan.
5.

Tes formatif

1.

Pemasangan NGT adalah suatu teknik pemasangan selang menuju


organ
a. jejunum

b. lambung

c. ileum

d. duedonum

2. Tujuan pemsangan NGT pada pasien keracunan adalah..


a. Evakuasi isi lambung dan atau kumbah lambung.
b. Untuk memasukkan cairan (memenuhi kebutuhan cairan atau
nutrisi) dan obat-obatan oral
c. Untuk membantu memudahkan diagnosa klinik melalui analisa
substansi isi lambung
d. Persiapan sebelum operasi dengan general anasthesia
3. Indikasi pemasangan NGT adalah kecuali
a.Pasien tidak sadar.
b. Pasien dengan masalah saluran cerna bagian atas
c. Pasien dengan kesulitan menelan.
d. Pasien paska bedah hernia.
4. Ukuran NGT dewasa adalah
a. 4 Fr

b. 9 Fr

c.10-12 Fr

d. 16-18 Fr

24

5. Cara memastikan NGT sudah tepat masuk yaitu dengan cara


a. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam lambung
b. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam usus
c. Melakukan auskultasi diabdomen
d. Perkusi Lambung

6. Kunci jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

B
A
D
D
A

7. Lembar kerja
Setelah

mempelajari

modul

ini,

peserta

didik

harus

bisa

mengidentifikasi langkah pemberian tindakan pengobatan dan mampu


mendemonstrasikan prosedur pemberian pengobatan.

PANDUAN
PEMASANGAN NGT
NO.
1

KEGIATAN
PERSIAPAN ALAT
NGT (Feeding Tube) sesuai ukuran:
a. Dewasa : 16-18 Fr
b. Anak-anak : 9-10 Fr
c. Bayi : 6 Fr
1 buah handuk kecil.
1 buah perlak.
Jelly/lubricant.
Sarung tangan bersih.
Spuit 10 cc.

YA

TIDAK

25

3
4
5
6
7
8

10
11

12

Plester atau hipafix.


Benang wol (bila ada).
Gunting.
Tongue Spatel.
Penlight atau senter.
Stetoskop.
Bengkok.
a. Mengkaji kebutuhan klien untuk pemasangan NGT.
b. Mengkaji apakah pasien kooperatif.
c. Inspeksi keadaan rongga mulut dan rongga hidung.
d. Palpasi abdomen.
Cek kembali instruksi Dokter.
Menjelaskan prosedur dan tujuan pemasangan NGT pada klien dan
keluarga.
Mempersiapkan alat-alat dan mengatur posisinya di samping tempat
tidur, memindahkan peralatan yang tidak diperlukan.
Menjaga privacy klien dengan memasang penghalang atau menutup
pintu.
Mencuci tangan dan menggunakan sarung tangan.
a. Berdiri di samping klien, di sisi yang sama dengan lubang hidung
yang akan diinsersi dan dekatkan alat-alat.
b. Atur klien dalam posisi Fowler (kecuali ada kontraindikasi) dengan
meletakkan bantal di belakang kepala dan bahu.
c. Pasang perlak di atas bantal dan handuk di atas dada.
d. Letakkan bengkok di atas dada.
Tentukan panjang selang yang akan dimasukkan dan beri tanda
dengan plester.
- Terdapat 2 metode:
a. Diukur dari ujung hidung ke daun telinga lalu ke procesus
xyphoideus.
b. Diukur dari ubun-ubun besar ke ujung hidung lalu ke procesus
xyphoideus.
Beri jelly pada selang yang akan dipasang.
a. Instruksikan klien agar kepala dalam posisi ekstensi lalu masukkan
selang dengan hati-hati melalui lubang hidung (klien mungkin
merasa ingin muntah).
b. Bila terasa ada tahanan masukkan selang sambil diputar jangan
dipaksakan
a. Bila sudah terasa melewati batas kerongkongan, minta klien untuk
membuka mulut dan lihat dengan bantuan tongue spatel dan senter
apakah selang melingkar di dalam kerongkongan atau mulut.
b. Bila iya, tarik kembali selang, anjurkan klien istirahat kemudian
olesi selang dengan jelly dan pasang pada lubang hidung yang lain
dengan cara yang sama.
c. Bila tidak, fleksikan kepala klien dan masukkan selang sampai
melewati nasofaring. Saat dimasukkan, anjurkan klien untuk menelan

26

(bila pasien sadar).


13

a. Masukkan terus selang sampai panjang yang telah ditentukan.


b. Perhatikan bila klien batuk-batuk dan sianosis.

15
16

Setelah selang terpasang sesuai panjang yang telah ditentukan,


anjurkan klien untuk rileks, kemudian lakukan tes untuk mengetahui
apakah posisi selang NGT sudah benar, dengan cara sebagai berikut
a. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam lambung
(lakukan double check).
b. Aspirasi cairan lambung dengan spuit (bila perlu lakukan
pemeriksaan pH cairan lambung).
Fiksasi selang dengan plester yang telah disediakan atau dengan
benang.
Merapikan klien dan tempat tidur klien.
Membersihkan dan mengembalikan alat-alat pada tempat semula.

17

Melepas sarung tangan dan mencuci tangan.

18

Dokumentasikan tindakan pada status klien.

14

Jumlah skor yang diperoleh mahasiswa


N=

X 100
Skor maksimal

KRITERIA PENILAIAN
Baik
:
sekali
Baik
:
Cukup
:
Kurang
:

85 100
75 81
60 74
< 56

III.

EVALUASI

A. Kognitif Skill
1. Pemasangan NGT adalah suatu teknik pemasangan selang menuju
organ
a. jejunum

b. lambung

c. ileum

d. duedonum

27

2. Tujuan pemsangan NGT pada pasien keracunan adalah..


a. Evakuasi isi lambung dan atau kumbah lambung.
b. Untuk memasukkan cairan (memenuhi kebutuhan cairan atau
nutrisi) dan obat-obatan oral
c. Untuk membantu memudahkan diagnosa klinik melalui analisa
substansi isi lambung
d. Persiapan sebelum operasi dengan general anasthesia
3. Indikasi pemasangan NGT adalah kecuali
a.Pasien tidak sadar.
b. Pasien dengan masalah saluran cerna bagian atas
c. Pasien dengan kesulitan menelan.
d. Pasien paska bedah hernia.
4. Ukuran NGT dewasa adalah
a. 4 Fr

b. 9 Fr

c.10-12 Fr

d. 16-18 Fr

5. Cara memastikan NGT sudah tepat masuk yaitu dengan cara


a. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam lambung
b. Masukkan udara 10-15 cc dengan spuit ke dalam usus
c. Melakukan auskultasi diabdomen
d. Perkusi Lambung

B. Psikomotor Skill
KETERAMPILAN: PEMBERIAN TINDAKAN PENGOBATAN
FORMAT BUKU BIMBINGAN DAN UJIAN KETERAMPILAN LABORATORIUM (LOG
BOOK)

HARI/TGL
PELAKSANAAN

PROSES PENCAPAIAN
KETERAMPILAN
DGN
MANDIRI
BIMBINGAN
(M)
(B)

KOMENTAR PEMBIMBING

TTD
PEMBIMBING
DAN CAP

28

C. Attitude Skill
FORMAT BUKU BIMBINGAN DAN UJIAN KETERAMPILAN LABORATORIUM (LOG
BOOK)
HARI/TGL
PELAKSANAAN

PROSES PENCAPAIAN
SIKAP
BAIK
KURANG BAIK

KOMENTAR PENGUJI

D. Produk yang dihasilkan


Masing-masing kelompok membuat laporan pendahuluandari tindakan
pengobatan yang dilakukan.
E. Alokasi Waktu
2 x 60 menit pembelajaran di kelas dan 1 x 60 menit di laboratorium.
F. Kunci Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.

B
A
D
D
A

TTD
PEMBIMBING
DAN CAP