Anda di halaman 1dari 12

RENCANA KEGIATAN MINGGUAN,

LAPORAN PENDAHULUAN,
DAN LAPORAN ASUHAN KEPERAWATAN

ASFIKSIA
Periode : 17 22 Agustus 2015
Disusun untuk Memenuhi Tugas Laporan Individu Profesi Ners Departemen
Pediatri
di Ruang Edelweis RSUD Ngudi Waluyo Wlingi

Oleh :
ANGGRAENI CITRA S.
NIM. 105070200131007

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2015

ASFIKSIA
1. PENGERTIAN
Asfiksia neonaturum adalah keadaan bayi baru lahir yang tidak dapat
bernapas spontan dan teratur dalam satu menit setelah lahir (Mansjoer,2005).
Asfiksia neonatorum adalah suatu keadaan bagi bayi baru lahir yang gagal
bernafas secara spontan dan teratur segera setelah lahir

sehingga dapat

menurunkan O2 dan mungkin meningkatkan CO2 yang menimbulkan akibat buruk


dalam kehidupan lebih lanjut. Adanya perubahan pertukaran gas dan transport
O2 selama kehamilan dan

persalinan mempengaruhi oksigenasi sel-sel tubuh

mengakibatkan terjadinya gangguan fungsi sel.


Asfiksia pada bayi baru lahir (BBL) menurut IDAI (Ikatatan Dokter Anak
Indonesia) adalah kegagalan nafas secara spontan dan teratur pada saat lahir
atau beberapa saat setelah lahir (Prambudi, 2013).
Menurut AAP asfiksia adalah suatu keadaan yang disebabkan oleh
kurangnya O2 pada udara respirasi, yang ditandai dengan:
1. Asidosis (pH <7,0) pada darah arteri umbilikalis
2. Nilai APGAR setelah menit ke-5 tetep 0-3
3. Menifestasi neurologis (kejang, hipotoni, koma atau hipoksik iskemia
ensefalopati)
4. Gangguan multiorgan sistem.
(Prambudi, 2013).
2. KLASIFIKASI
Menurut Mochtar (2008), klasifikasi klinis asfiksia dibagi dalam 2 macam, yaitu
sebagai berikut :
a) Asfiksia Livida yaitu asfiksia yang memiliki ciri meliputi warna kulit kebirubiruan, tonus otot masih baik, reaksi rangsangan masih positif, bunyi jantung
reguler, prognosis lebih baik.
b) Asfiksia Pallida yakni asfiksia dengan ciri meliputi warna kulit pucat,
tonus otot sudah kurang, tidak ada reaksi rangsangan, bunyi jantung
irreguler, prognosis jelek.

Berikut ini adalah tabel APGAR score untuk menentukan Asfiksia (Ghai,
2010).

Menurut Mochtar (2008) setiap bayi baru lahir dievaluasi dengan nilai
APGAR, tabel tersebut di atas dapat digunakan untuk menentukan tingkat
atau

derajat

asfiksia,

apakah

ringan, sedang, atau asfiksia berat dengan

klasifikasi sebagai berikut:


1) Asfiksia berat (nilai Apgar 0-3)
Memerlukan resusitasi segera secara aktif,
terkendali.

Pada

pemeriksaan

fisik

dan

pemberian

oksigen

ditemukan

frekuensi

jantung

100x/menit, tonus otot buruk, sianosis berat, dan terkadang pucat, refleks
iritabilitas tidak ada.
2) Asfiksia sedang (nilai Apgar 4-6)
Memerlukan resusitasi dan pemberian

oksigen

sampai

bayi

dapat

bernapas kembali. Pada pemeriksaan fisik ditemukan frekuensi jantung lebih


dari 100X/menit, tonus otot kurang baik atau baik, sianosis, refleks iritabilitas
tidak ada.
3) Bayi normal atau sedikit asfiksia (nilai Apgar 7-10)
Bayi dianggap sehat dan tidak memerlukan tindakan istimewa.
3. FAKTOR RESIKO
Beberapa faktor tertentu diketahui dapat menjadi penyebab terjadinya
asfiksia pada bayi baru lahir, diantaranya:
1) Faktor Ibu
a. Umur Ibu
Umur, tinggi badan dan berat badan wanita merupakan faktor risiko
kehamilan. Wanita yang berumur 15 tahun atau lebih muda meningkatkan
risiko preeklamsi (sebuah tipe tekanan darah tinggi yang berkembang
selama

kehamilan). Wanita

yang

berumur

35

tahun

atau

lebih

meningkat risikonya dalam masalah-masalah seperti tekanan darah


tinggi,

gestasional

diabetes (diabetes yang berkembang pada saat

kehamilan) dan komplikasi selama kehamilan (Bobak, 2005). Pada umur


kurang dari 20 tahun, organ-organ reproduksi belum berfungsi dengan
sempurna, sehingga bila terjadi kehamilan dan persalinan akan mudah
mengalami komplikasi. Selain itu, kekuatan

otot-otot

perineum

dan

otot-otot perut belum bekerja secara optimal (Saifuddin, 2006).


b. Hipertensi pada Kehamilan
c. Pendarahan antepartum
Perdarahan antepartum merupakan perdarahan pada kehamilan di atas
22 minggu

hingga

dilahirkan. Komplikasi

menjelang
utama

persalinan

dari

yaitu

perdarahan

sebelum

antepartum

bayi
adalah

perdarahan yang menyebabkan anemia dan syok yang menyebabkan


keadaan ibu semakin jelek. Keadaan ini yang menyebabkan gangguan ke
plasenta yang mengakibatkan anemia pada janin bahkan terjadi syok
intrauterin yang mengakibatkan kematian janin intrauterine. Bila janin
dapat diselamatkan, dapat terjadi berat badan lahir rendah, sindrom gagal
napas dan komplikasi asfiksia (Wiknjosastro, 2005).
d. Solusio Plasenta
Terlepasnya sebagian atau seluruh plasenta, pada lokalisasi yang
normal, sebelum janin lahir pada umur kehamilan 20 minggu atau lebih.
Atau terlepasnya plasenta pada fungus/korpus uteri sebelum janin
lahir. Pasien yang mengalami resiko tinggi adalah kehamilan tua,
multiparitas, hipertensi, eklamsi, preklamsi dan perokok. Komplikasi
pada

solusio

plasenta

biasanya

adalah

berhubungan dengan

banyaknya darah yang hilang, infeksi, syok neurogenik oleh karena


kesakitan, gangguan pembekuan darah dan gagal ginjal akut.

Pada

janin akan terjadi asfiksi, prematur, infeksi dan berat badan lahir
rendah (Farrer, 2001).
2) Faktor plasenta
Plasenta merupakan akar janin untuk menghisap nutrisi dari ibu dalam
bentuk O2, asam amino, vitamin, mineral dan zat lain dan membuang sisa
metabolisme janin dan O2. Pertukaran gas antara ibu dan janin dipengaruhi
oleh luas kondisi plasenta. Gangguan pertukaran gas di plasenta yang akan
menyebabkan asfiksia janin. Fungsi plasenta akan berkurang sehingga tidak
mampu memenuhi kebutuhan O2 dan memberikan nutrisi pada metabolisme
janin. Asfiksia janin terjadi bila terdapat gangguan mendadak pada plasenta.
Kemampuan untuk transportasi O2 dan membuang CO2 tidak cukup

sehingga metabolisme janin berubah menjadi anaerob dan akhirnya asidosis


dan PH darah turun (Mochtar, 2008). Dapat terjadi pada situasi :
- Lilitan tali pusat
- Tali pusat pendek
- Simpul tali pusat
- Prolapsus tali pusat
3) Faktor Bayi
a. Bayi prematur (sebelum 37 minggu kehamilan)
WHO (2001) menyebutkan bahwa usia hamil sebagai kriteria untuk bayi
prematur adalah yang lahir sebelum 37 minggu dengan berat lahir di
bawah 2500 gram. Bayi lahir kurang bulan mempunyai organ dan alat-alat
tubuh yang belum berfungsi normal untuk bertahan hidup diluar rahim.
Makin muda umur kehamilan, fungsi organ tubuh bayi makin kurang
sempurna, prognosis juga semakin buruk. Karena
berfungsinya

masih

belum

organ-organ tubuh secara sempurna seperti sistem

pernafasan maka terjadilah asfiksia.


b. Berat Bayi Lahir (BBL)
c. Kelainan bawaan (kongenital),

misalnya

hernia

diafragmatika,

asfiksia/stenosis pernafasan, hipoplasia paru dan lain-lain.


d. Air ketuban bercampur mekonium (warna kehijauan). Janin yang
mengalami hipoksia

atau

gangguan

suplai

oksigen dapat

menyebabkan meningkatnya gerakan usus sehingga mekonium (tinja


janin) akan dikeluarkan dari dalam usus ke dalam cairan ketuban yang
mengelilingi bayi di dalam rahim. Mekonium ini kemudian bercampur
dengan air ketuban dan membuat ketuban berwarna hijau dan kekentalan
yang bervariasi.
4) Faktor neonatus
Depresi pusat pernafasan pada bayi baru lahir dapat terjadi karena beberapa
hal, yaitu:
a. Pemakaian obat analgesi/ anastesi yang berlebihan sehingga ibu
secara langsung

dapat

menimbulkan

depresi

pusat

pernafasan

janin.
b. Trauma persalinan, misalnya perdarahan intrakranial.
4. PATOFISIOLOGI
Pernapasan spontan bayi baru lahir tergantung pada keadaan janin
pada masa hamil dan persalinan. Proses kelahiran sendiri selalu menimbulkan
asfiksia ringan yang bersifat sementara. Proses ini sangat perlu untuk merangsang

hemoreseptor pusat pernapasan untuk terjadinya usaha pernapasan yang


pertama yang kemudian akan berlanjut menjadi pernapasan yang teratur. Pada
penderita asfiksia berat usaha napas ini tidak tampak dan bayi selanjutnya dalam
periode apneu. Pada tingkat ini di samping penurunan frekuensi denyut jantung
(bradikardi) ditemukan pula penurunan tekanan darah dan bayi nampak lemas
(flasid). Pada asfiksia berat bayi tidak bereaksi terhadap rangsangan dan tidak
menunjukan upaya bernapas secara spontan. Pada tingkat pertama gangguan
pertukaran gas/transpot O2 (menurunnya tekanan O2 darah) mungkin hanya
menimbulkan asidosis respiratorik, tetapi bila gangguan berlanjut maka akan
terjadi metabolisme anaerob dalam tubuh bayi sehingga terjadi asidosis metabolik,
selanjutnya akan terjadi perubahan kardiovaskuler. Asidosis dan gangguan
kardiovaskuler dalam tubuh berakibat buruk terhadap sel-sel otak, dimana
kerusakan sel-sel otak ini dapat menimbulkan kematian atau gejala sisa (squele)
(Depkes RI, 2005).
5. MANIFESTASI KLINIS
Asfiksia biasanya merupakan akibat hipoksia janin yang menimbulkan
tanda-tanda klinis pada janin atau bayi berikut ini:
a) DJJ lebih dari 100x/menit atau kurang dari 100x/menit tidak teratur.
b) Mekonium dalam air ketuban pada janin letak kepala.
c) Tonus otot buruk karena kekurangan oksigen pada otak, otot, dan organ
lain
d) Depresi pernafasan karena otak kekurangan oksigen
e) Bradikardi (penurunan frekuensi jantung) karena kekurangan oksigen
f)

pada otot-otot jantung atau sel-sel otak.


Tekanan darah rendah karena kekurangan oksigen pada otot jantung,
kehilangan darah atau kekurangan aliran darah yang kembali ke

plasenta sebelum dan selama proses persalinan.


g) Takipnu (pernafasan cepat) karena kegagalan absorbsi cairan paru-paru
atau nafas tidak teratur/megap-megap.
h) Sianosis (warna kebiruan) karena kekurangan oksigen di dalam darah.
i) Penurunan terhadap spinkter
j) Pucat
(Depkes RI, 2007)
6. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
1) Palpasi : kepala teraba di fundus, bagian bawah bokong dan punggung di kiri
atau kanan.
2) Auskultasi: Denyut Jantung Janin (DJJ) paling jelas terdengar pada
tempat yang lebih tinggi dari pusat.

3) Pemeriksaan dalam: dapat diraba os sakrum, tuber ischii, dan anus,


kadang-kadang kaki.
4) Pemeriksaan abdomen: perasat Leopold I IV
5) USG: USG idealnya digunakan untuk memastikan perkiraan klinis presentasi
bokong dan, bila mungkin, untuk mendeteksi anomali janin.
6) Foto sinar-X (rontgen) : bayangan kepala di fundus.
(Manuaba, 2007)
7. PENATALAKSANAAN
Asfiksia bayi biasanya merupakan kelanjutan dari anoksia/hipoksia janin.
Resusitasi dapat dilihat dari berat ringannya derajat asfiksia, yaitu dengan cara
menghitung nilai APGAR (Novita, 2011).
Menurut Novita (2011), prinsip melakukan tindakan resusitasi yang perlu
diingat adalah :
a. Memberikan lingkungan yang baik pada bayi dan mengusahakan saluran
pernapasan tetap bebas serta merangsang timbulnya pernapasan, yaitu
agar oksigen dan pengeluaran CO2 berjalan lancar.
b. Memberikan bantuan pernapasan secara aktif pada bayi yang menunjukan
usaha pernapasan lemah.
c. Melakukan koreksi terhadap asidosis yang terjadi.
d. Menjaga agar sirkulasi darah tetap baik.
Menurut Ilyas (2004), alat-alat resusitasi yang perlu dipersiapkan meliputi
sebagai berikut :
a. Meja resusitasi dengan kemiringan kurang dari 10 derajat.
b. Guling kecil untuk menyangga/ekstensi
c. Lampu untuk memanaskan badan bayi
d. Penghisap slim
e. Oksigen
f. Spuit ukuran 2,5 cc atau 10 cc
g. Penlon back atau penlon masker
h. ETT (endo trakheal tube)
i. Laringoskop
j. Obat-obatan (natrium bikarbonat 7,5% (meylon), dekstrose 40%, kalsium
glukonas, dekstrose 5%, dan infus set).
Menurut Novita (2011), resusitasi dilakukan sesuai dengan derajat asfiksia.
Penatalaksanaan

penanganan

bayi

dengan

asfiksia

bertujuan

untuk

mempertahankan kelangsungan hidup dan membatasi gejala sisa.


a. Asfiksia ringan-bayi normal (skor apgar 7-10)
Tidak memerlukan tindakan yang istimewa, seperti pemberian lingkungan
suhu yang baik pada bayi, pembersihan jalan napas bagian atas dari
lendir dan sisa-sisa darah, jika diperlukan memberikan rangsangan,

selanjutnya observasi suhu tubuh, apabila cenderung turun untuk sementara


waktu dapat dimasukan kedalam inkubator.
b. Asfiksia sedang (skor apgar 4-6)
Menerima bayi dengan kain yang telah

dihangatkan,

kemudian

membersihkan jalan nafas. Melakukan stimulasi agar timbul refleks


pernapasan. Bila dalam 30-60 detik tidak timbul pernapasan spontan,
ventilasi aktif harus segera dimulai.Ventilasi yang aktif yang sederhana
dapat dilakukan secara frog brething. Cara tersebut dikerjakan dengan
meletakan kateter O2 intranasal dan O2 dialirkan dengan 1-2 liter/menit.
Agar saluran napas bebas, bayi diletakan dalam posisi dorsofleksi kepala.
Apabila belum berhasil maka lakukan tindakan rangsangan pernapasan
dengan menepuk-nepuk telapak kaki, bila tidak berhasil juga maka
pasang penlon masker kemudian di pompa 60x/menit. Bila bayi sudah
mulai bernafas tetapi masih sianosis, berikan kolaborasi terapi natrium
bikarbonat 7,5% dengan dosis 2-4 cc/kg berat badan bersama dektrose
40% sebanyak 1-2 cc/kg berat badan dan diberikan melalui umbilikalis.
c. Asfiksia berat (skor apgar 0-3)
Menerima bayi dengan kain hangat, kemudian membersihkan jalan nafas
sambil memompa jalan nafas dengan ambu bag. Berikan oksigen 4-5
liter/menit. Apabila tidak berhasil biasanya dipasang ETT (endo tracheal
tube), selanjutnya bersihkan jalan nafas melalui lubang ETT. Bila bayi
bernafas namun masih sianosis maka berikan tindakan kolaborasi berupa
natrium bikarbonat 7,5% sebanyak 6cc dan dektrose 40% sebanyak 4cc.
Bila asfiksia berkelanjutan, maka bayi masuk ICU dan infus terlebih
dahulu.

INTERVENSI
No.
1.

Diagnosa Keperawatan dan Tujuan


Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d
produksi mukus banyak
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan

Intervensi
1. Tentukan kebutuhan oral/
suction tracheal.
2. Auskultasi

keperawatan, bersihan jalan nafas

sebelum

kembali efektif.

suction.

Dengan kriteria hasil :


a. Tidak menunjukkan demam
b. Tidak menunjukkan cemas
c. Rata-rata repirasi dalam batas
normal
d. Pengeluaran sputum melalui jalan
nafas

suara
dan

3. Beritahu keluarga tentang

3. Membantu memberi

suction.

benar pada keluarga

4. Bersihkan daerah bagian


selesai dilakukan.
5. Monitor

status

PaCO2 dalam batas normal.

oksigen

pasien,

status

sebelum,

i.

4. Mencegah obstruksi

tracheal setelah suction

f.

h. Tidak adanya sianosis.

2. Pernapasan bising,

menunjukkan tertaha

hemodinamik

g. Tidak menunjukkan kegelisahan.

nafas

sesudah

e. Tidak ada suara nafas tambahan


Mudah dalam bernafas.

Rasion
1. Untuk memungkinka

segera

selama

sesudah suction

dan

5. Membantu

untuk

perbedaan status ok
sesudah suction.

j.

PaO2 dalam batas normal.

k. Keseimbangan perfusi ventilasi


2.

Pola

nafas

tidak

efektif

b.d

1. Pertahankan

hipoventilasi/ hiperventilasi

jalan

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan

melakukan

keperawatan

lender

selama

proses

keperawatan diharapkan pola nafas

kepatenan

nafas

2. Auskultasi

dengan

jalan

Kriteria hasil :

penurunan ventilasi

mengi menyertai ob
3. Berikan oksigenasi sesuai

/kegagalan pernafas

kebutuhan

c. Tidak ada bunyi nafas tambahan

3. Memaksimalkan

d. Kecepatan dan irama respirasi


dalam batas normal
Kerusakan pertukaran

2. Bunyi nafas menuru

nafas obstruksi sek

a. Pasien menunjukkan pola nafas

3.

terakumulasi dari na

nafas

untuk mengetahui adanya

b. Ekspansi dada simetris

menghilangk

pengisapan

menjadi efektif

yang efektif

1. Untuk

gas

b.d

menurunkan kerja na
1. Kaji bunyi paru, frekuensi

1. Penurunan

bunyi

ketidakseimbangan perfusi ventilasi

nafas, kedalaman nafas

menunjukkan atelek

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan

dan produksi sputum

menunjukkan

keperawatan

selama

proses

secret/ketidakmamp

keperawatan diharapkan pertukaran

membersihkan jalan

gas teratasi

menimbulkan

Kriteria hasil :

pernafasan.

a. Tidak sesak nafas

2. Pantau

b. Fungsi paru dalam batas normal

saturasi

O2

dengan oksimetri

pe

2. Penurunan kandung
dan/atau saturasi

PaCO2 menunjukka

intervensi/perubahan

3. Alat dalam mempe


yang dapat terjadi
3. Berikan
4.

Risiko cedera b.d anomali kongenital

oksigen

tambahan yang sesuai.


1. Cuci
tangan
setiap

tidak terdeteksi atau tidak teratasi

sebelum

pemajanan pada agen-agen infeksius

merawat bayi

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan


keperawatan

selama

proses

dan

penurunan

ve

permukaan alveolar

1. Mengurangi kontami

sesudah

2. Pakai sarung tangan steril

2. Mencegah

infeksi/kontaminasi s

keperawatan diharapkan risiko cidera

3. Lakukan pengkajian fisik

dapat dicegah

secara rutin terhadap bayi

Kriteria hasil :

baru

a. Bebas dari cidera/ komplikasi

pembuluh darah tali pusat

b. Mendeskripsikan aktivitas yang

dan adanya anomali

tepat dari level perkembangan


anak

lahir,

perhatikan

3. Untuk mengetahui a
pada bayi.

4. Ajarkan keluarga tentang


tanda dan gejala infeksi

c. Mendeskripsikan

teknik

pertolongan pertama

dan melaporkannya pada


pemberi

pelayanan

kesehatan

4. Membantu
mendapatkan

ke

pengetahuan yang b

5. Berikan agen imunisasi


sesuai

indikasi

dan gejala infeksi b

penanganan yang be

(imunoglobulin hepatitis B
dari vaksin hepatitis B bila
serum ibu mengandung
antigen

permukaan

hepatitis

(Hbs

5. Membantu member

terhadap agen infeks

Ag),

antigen inti hepatitis B


(Hbs Ag) atau antigen E
(Hbe Ag).

5.

Risiko

ketidakseimbangan

suhu

1. Hindarkan

tubuh b.d kurangnya suplai O2 dalam

kedinginan

dan

darah

tempatkan

pada

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan

lingkungan yang hangat.

keperawatan

selama

proses

keperawatan diharapkan suhu tubuh


normal

pasien

dari

2. Monitor temperatur dan


warna kulit.

2. Mengetahui terjadiny

3. Monitor TTV.

Kriteria hasil :

3. Perubahan

a. Temperatur badan dalam batas

tanda-

signifikan akan mem

normal
b. Tidak terjadi distress pernafasan

1. Menghindari terjadin

regulasi ataupun m
4. Jaga

temperatur

suhu

tubuh.

c. Tidak gelisah

tubuh

d. Perubahan warna kulit

hangat.

e. Bilirubin dalam batas normal

bayi

5. Tempatkan

agar

tetap

BBL

pada

inkubator bila perlu.

4. Menghindari terjadin

5. Mambantu BBL te
keadaan

yang

keadaannya.
DAFTAR PUSTAKA
Fatkhiyah. 2008. Hubungan Antara Persalinan Ketuban Pecah Dini dengan Kejadian
Asfiksia Neonatorum di RSUD Dr. Soeselo Kabupaten Tegal. STIKES Bhamada
Slawi
Prawirohardjo, Sarwono (2001), PELAYANAN KESEHATAN MATERNAL DAN
NEONATAL, JNPKKR-POGI , Edisi 4, Jakarta.
Prawirohardjo, Sarwono (2002), ILMU KEBIDANAN, Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawiroharjo, Edisi 3, Jakarta.
Carpenito, Linda Jual (2001), DIAGNOSA KEPERAWATAN, EGC, Jakarta.
Depkes, (2000), PELATIHAN ASUHAN BERSIH DAN AMAN, KANWIL DEPKES
PROP. JAWA TIMUR, Jakarta

Anda mungkin juga menyukai