Anda di halaman 1dari 19

1

Morfologi kapang khamir

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Fungi atau cendawan adalah mikroorganisme heteritrofik,
mereka memerlukan senyawa organik untuk nutrisinya. Bila mereka
hidup dari benda organic mati yang terlarut, mereka disebut
asporofit. Saprofit menghancurkan sisa-sisa tumbuhan dan hewan
yang kompleks, menguraikanya menjadi zat-zat kimia yang lebih
sederhana, yang kemudian dikembalikan kedalam tanah, dan
selanjutnya meningkatkan kesuburannya.
Khamir merupakan bagian dari kelompok kapang dan dibedakan
dari hampir semua jamur yang lain oleh sifatnya yaitu bersel
tunggal dan membelah diri secara bertunas. Pengetahuan yang perlu
untuk mikrobiologi hanyalah pengetahuan tentang klasifikasi dalam
genus dan spesies. Klasifikasi pada tingkat ini didasarkan atas
kemampuannya membentuk spora, bentuk dan jumlah spora yang
dihasilkan setiap askus, bentuk sel dan cara perbanyakan sel
seperti

pertunasan

multipolar

atau

bipolar,

pembentukan

pseodomiselium dan berbagai ragam uji biokimia dan fisiologis


seperti fermentasi gula dan asimilasi serta penggunaan nitrogen.
Berdasarkan pada uji-uji tersebut diatas, para

ahli taksonomi

khamir mengenal sekitar 40 genus khamir yang terdiri dari sekitar


400 spesies yang berbeda.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

B. Tujuan Praktikum
Tujuan dari percobaan kali ini adalah untuk mengetahui dan
memahami morfologi kapang dan kamir.
C. Manfaat Praktikum
Dapat memahami prinsip bagaimana cara pertumbuhan jamur
kapang dan kamir secara mikroorganisme.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori Umum
Kapang dan khamir merupakan kelompok mikroorganisme yang
termasuk filum Fungi. Kehadiran mikroorganisme di lingkungan terutama
di perairan dapat bersifat menguntungkan, karena kemampuannya dalam
merombak senyawa organik komplek menjadi senyawa sederhana yang
sangat dibutuhkan tanaman sebagai sumber nutriennya. Fungsi lain dari
fungi adalah menghasilkan berbagai jenis enzim, vitamin, hormon tumbuh,
asam-asam organik dan antibiotik. Sementara itu dari segi merugikan,
kehadiran fungi ini dapat menimbulkan berbagai jenis penyakit yang
membahayakan bagi organisme lain terutama manusia. Beberapa contoh
kapang dan khamir penyebab penyakit yang dapat ditemukan di perairan,
baik pada kolam, sungai, danau maupun laut adalah; Aspergillus spp,

Penicillium

spp.,

Pythiopsis,

Saprolegnia

parasitica,

Isoachlya,

Leptolegnia, Candida spp, dan Rhodotorulla spp. Selain bakteri, mikroba


patogen lain yang sering ditemukan pada badan air yang tercemar juga
sangat membahayakan kesehatan manusia. Mikroba yang dimaksud adalah
kapang dan khamir (Noverita, 2009).
Pembuatan preparasi khamir tidak jauh beda dengan pembuatan
reparasi

jamur,

yakni

dengan

cara

mengambil

sedikit

aquades

menggunakan pipet dan dileakkan di permukaan object glass, kemudian


mengambil khamir dengan menggunakan jarum ose dan diletakkan diatas

object glass yang terdapat aquades dan ditutup dengan cover Glass.
Isolasi khamir dilakukan dengan cara mencuci bersih seluruh bagian
tanamn cengkeh, kemudian memotong bagian pangkal batang dan

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

mengambil daun cengkeh utuh. Metode isolasi yang digunakan adalah


menggunakan metode pencucian, yakni dengan merendam bagian pangkal
batan dan daun cengkeh ke dalam air steril (aquades steril) sebanyak 100
ml untuk pangkal batang, dan 200 ml untuk daun. Khamir yang telah
tumbuh kemudian dimurnikan dengan mengambil koloni tunggal dan
menggoreskannya pada media YMA baru. Kemudian diamati dan dilihat
pada hari ke 2-3, yang kemudian dilakukan pemurnian kembali sampai
menemukan isolat murni (Shofiana, 2015).
Jamur merupakan salah satu produk holtikultura yang dapat
dikembangkan untuk memperbaiki keadaan gizi masyarakat, salah satunya
adalah

jamur

tiram

(Harlistaria).

keanekaragaman hayati
mengisolasi kapang

Eksplorasi

untuk

mengungkap

mikoflora kapang tidak lepas dari cara

dari substrat alaminya. Karena tiap jenis kapang

memiliki relung habitat, sifat-sifat, ciri dan karakter yang berbeda,


maka kapang membutuhkan cara dan metode pengisolasian yang berbeda
pula. Secara umum isolasi kapang dari habitat alaminya dapat dilakukan
melalui dua

pendekatan, yaitu metode isolasi langsung dan tidak

langsung. Metode isolasi yang digunakan akan sangat menentukan jenis


kapang yang akan diperoleh. Kapang yang berhasil diisolasi dari substrat
alaminya

lebih

lanjut

membutuhkan

serangkaian

penanganan,

pemeliharaan, dan penyimpanan untuk ditelaah lebih lanjut aktifitas


maupun potensinya (Ilyas, 2007).
Identifikasi

jamur

dilakukan

dengan

mengamati

beberapa

karakter morfologi secara makroskopis dan mikroskopis. Pengamatan


hasil makroskopis meliputi: warna koloni, tekstur koloni, bentuk koloni,
dan bentuk tepi koloni. Pengamatan hasil mikroskopis meliputi: stuktur
hifa, organ reproduksi, bentuk spora dan konidia, dan sel kaki.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

Pengamatan Secara Mikroskopis dilakukan dengan membuat preparat


jamur. Biakan murni sel jamur dipulaskan secara aseptis menggunakan
jarum ose ke atas permukaan gelas benda yang telah ditetesi larutan
KOH 10%, kemudian ditetesi tinta Parker hingga rata. Setelah itu,
preparat ditutup dengan gelas penutup dan diamati dengan perbesaran
terkecil sampai terbesar menggunakan mikroskop cahaya (Ilyas,2007).
Adanya mikroorganisme yang tumbuh di satu bahan pangan sangat
berpengaruh pada kualitas produknya. Secara spesifik dikatakan bahwa
tepung terigu yang terkontaminasi fungi akan berpengaruh pada produk
olahannya seperti roti dan pastry karena akan menyebabkan penurunan
kualitas. Meskipun fungi biasanya mati dengan proses baking, namun
terkontaminasi tersebut biasanya terjadi setelah baking, Sedangkan
pada saat mencampur adonan, kontaminasi fungi dapat berasal dari
lingkungannya dan lebih lanjut pertumbuhan fungi pada tepung, roti dan

pastry dapat menyebabkan kontaminasi mikotoksin (Pratiwi, 2002).


Media yang umum digunakan untuk menganalisis kapang pada
produk makanan termasuk yang diacu dalam metode SNI 2332.7.2009
(BSN, 2009) adalah Potato Dextrose Agar (PDA). Masalah yang dihadapi
dalam penggunaan PDA sebagai media untuk menghitung j umlah kapang
adalah adanya pertumbuhan yang melebar pada jenis kapang tertentu
hingga memenuhi cawan petri dan menghambat pertumbuhan kapang lain.
Akibatnya, selain menyulitkan penghitungan koloni, jumlah yang terhitung
juga tidak akurat karena adanya koloni yang terhambat pertumbuhannya.
Hal ini terjadi terutama bila terdapat kapang-kapang yang sifat koloninya
mudah menyebar seperti Rhizopus spp. dan Mucor spp. Masalah yang
sering dihadapi dengan penggunaan media ini adalah seringnya terjadi
kegagalan dalam pengamatan morfologi dan penghitungan jumlah koloni

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

kapang akibat tumbuhnya koloni yang menyebar sehingga menghambat


atau menutupi koloni yang lain. Dichloran Rose Bengal Chloramphenicol
(DRBC) telah diperkenalkan sebagai media yang lebih baik untuk
menganalisis jumlah kapang karena mengandung dikloran dan pewarna

rose bengal untuk menahan pertumbuhan kapang yang menyebar (Indriati,


2010).
Bahan pangan dengan kadar air tinggi umumnya dapat ditumbuhi
oleh semua jenis mikroorganisme, tetapi karena bakteri dapat tumbuh
lebih cepat dibandingkan kapang dan khamir, maka kerusakan oleh bakteri
lebih banyak dijumpai. Oleh karena kapang dan khamir dapat tumbuh pada
nilai aktivitas air yang lebih rendah dari pada bakteri, maka bahan pangan
lebih kering dan berkadar gula tinggi cenderung untuk mengalami
kerusakan akibat organisme tersebut. Diperlukan bahan pengemas yang
tepat bagi produk permen karamel sehingga daya simpan produk akan
lebih lama serta menjaga mutu produk itu sendiri. Selain itu, kemasan
juga penting untuk menambah nilai estetika pada produk sehingga akan
menjadi lebih menarik (Susilawati, 2011).
Udara sebenarnya penuh dengan spora jamur berukuran sangat
kecil, dan di bawah kondisi yang mendukungnya, spora ini dapat tumbuh di
hampir semua bahan organik (termasuk roti). Jamur yang sering tumbuh
dipermukaan roti dikenal dengan istilah kapang. Pada roti, enzim kapang
akan memecah dinding sel dari bahan organik yang membentuk roti
menjadi senyawa molekuler yang lebih sederhana. Beberapa jenis kapang
dapat menyebabkan keracunan makanan, yang dapat menyebabkan kram
perut, demam, diare, muntah-muntah dan mual. Penyebab dari keracunan
ini bukan hanya kapang itu sendiri tapi juga bisa disebabkan adanya
bakteri seperti Salmonella atau E. coli yang berkembang seiring dengan

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

berkembangnya kapang. Pertolongan pertama yang dapat dilakukan jika


mengkonsumsi roti berjamur adalah : 1. Jangan memberikan pertolongan
apapun kepada korban yang tidak sadar/pingsan. Segera bawa ke rumah
sakit. 2. Bila korban dalam keadaan sadar dan terjaga : Muntah dan diare
merupakan reaksi tubuh terhadap racun yang masuk, ini merupakan cara
yang terbaik agar racun keluar dari dalam tubuh, namun harus dijaga agar
tubuh tidak mengalami dehidrasi dengan memberikan minum cairan
elektrolit dalam jumlah sedikit namun sering. Tidak ada antidotum untuk
keracunan karena kapang,Berikan arang aktif (diberikan segera selambat
lambatnya

jam

setelah

mengkonsumsi

roti

yang

berkapang)

(Swamedikasi 2012).

B.Uraian Bahan
1. Agar (Ditjen POM, 1979: 74).
Nama resmi

: Agar

Nama lain

: Agar-agar

Pemerian

: Berkas potongan memanjang, tipis seperti selaput dan


berlekatan, atau berbentuk
butiran,
kekuningan

jingga

lemah

sampai

putih

keping, serpih atau


kekuningan,
kekuningan

abu-abu

atau

tidak

berwarna, tidak berbau atau berbau lemah, rasa


berlendir, jika lembab liat, ika kering rapuh
Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, larut dalam air mendidih

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

Produksi

: Difco TM. Bocton, Dickinson and company

Sparks,

MD 21152 USA
2. Akuades (Ditjen POM, 1979:96).
Nama resmi
: Aqua destillata
Nama lain
: Air suling
RM/ BM
: H2O / 18,02
Pemerian
: Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak
Penyimpanan
Stabilitas

mempunyai rasa
: Dalam wadah tertutup baik.
: Air adalah salah satu bahan kimia yang stabil dalam
bentuk Fisik (es , air , dan uap). Air

harus disimpan

dalam wadah yang sesuai. Pada saat penyimpanan dan


penggunaannya

harus

terlindungi

dari

kontaminasi

partikel - pertikel ion dan bahan organik yang dapat


menaikan

konduktivitas dan jumlah karbon organik.

Serta harus terlindungi dari partikel partikel lain dan


mikroorganisme yang dapat tumbuh dan merusak fungsi
OTT

air.
: Dalam formula air dapat bereaksi dengan bahan
eksipient lainya yang mudah terhidrolisis

3. Dekstrosa ( Ditjen POM, 1995:300)


Nama resmi

: Dextrosum

Nama Lain

: Dekstrosa ; Glukosa

RM / BM

: C6H12O6.H20 / 180,16

Pemerian

: Hablur tidak berwarna, serbuk halus atau butiran


putih, tidak berbau, rasa manis.

Kelarutan

: Mudah larut dalam air, sangat mudah larut dalam air


mendidih, larut dalam etanol mendidih sukar larut dalam
etanol.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

Morfologi kapang khamir

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

Produksi

: Difco TM. Bocton, Dickinson and company


Sparks, MD 21152 USA

4. Gliserol (Ditjen POM, 1979:271)


Nama resmi
: Glycerolum
Nama lain
: Gliserol, gliserin
RM/BM
: C3H8O3/92,10
Pemerian
: Cairan seperti sirop; jernih, tidak berwarna; tidak
berbau; manis diikuti rasa hangat. Higroskopik. Jika
disimpan beberapa lama pada suhu rendah dapat
memadat membentuk massa hablur tidak berwarna
yang tidak melebur hingga suhu mencapai lebih kurang
200C
: Dapat campur dengan air, dan dengan etanol (95%)

Kelarutan

P; praktis tidak larut dalam kloroform P, dalam eter P


dan dalam minyak lemak.
Penyimpanan
: Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan
: Zat tambahan
5. Metilen blue (Ditjen POM, 1995 : 554)
Nama Resmi
: Methylthionin chloridum
Nama Bahan
: Metiltionin Klorida
RM
: C16H18CIN3S.3H2O
Pemerian
: Hablur atau serbuk hablur hijau tua, berkilau
seperti perunggu, tidak berbau atau praktis tidak
berbau. Stabil diudatra, larutan dalam air dan
dalam etanol berwarna biri tua.
Kelarutan
: Larut dalam air dan dalam kloroform
Penyimpanan
: Dalam wadah tertutup baik.
6. Kentang ( Solanum tuberosum )
Klasifikasi (Tjitrosoepomo, 2007)
Regnum

: Plantae

Divisio

: Spermatophyt

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

10

Morfologi kapang khamir

Sub Divisio

: Angiospermae

Class

: Dicotyledoneae

Sub Class

: Sympetalae

Ordo

: Solanales

Familia

: Solanaceae

Genus

: Solanum

Species

: Solanum tuberosum

Kegunaan

: Untuk ekstraknya, sebagai sumber nutrient mikroba.

Morfologi (Tjitrosoepomo, 2007)


Bagian batang yang terletak dibawah permukaan tanah tumbuh daundaun kecil seperti sisik pada ketiak daun terdapat tunas ketiak yang
dapat tumbuh menjulur secara diageotropik. Buku-buku (internode) yang
memanjang dan melengkung pada bagian ujungnya disebut stolon. Umbi
Kentang merupakan bagian dari batang yang berfungsi sebagai tempat
menyimpan cadangan makanan serta untuk berproduksi. Tanaman
Kentang yang berasal dari umbi tidak terdapat akar utama tetapi hanya
akar halus atau akar serabut saja yang panjangnya dapat mencapai 60
cm. Dalam tanah akar banyak terdapat kedalaman 20 cm.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

11

Morfologi kapang khamir


BAB III
METODE KERJA

A. ALAT DAN BAHAN


1. Alat

Alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain:


- Batang ose
- Bunsen
- Cawan petri
- Deck glass
- Electromantel
- Inkubator
- Kaca objek
- Mikroskop
- Pipet tetes
2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain:
- Alkohol 70%
- Aluminium voil
- Asam tartrat
- Gliserol 10%
- Kertas bekas
- Kertas saring
- Metilen blue
- PDA sintesis
- Roti yang telah berjamur
- Sarung tangan
- Tissue
A. Cara Kerja
1. Pengamatan mikroskopis secara langsung
Cara kerja dari pengamatan mikroskopis ini adalah :
Disiapkan alat dan bahan.
Dilakukan penanaman jamur 3-4 minggu
Disiapkan alat dan bahan.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

12

Morfologi kapang khamir

Diambil kaca objek dan diletakkan diatasnya 1 ose sampel biakan

jamur roti.
Ditetesi 1 tetes metilen blue lalu tutup rapat dengan deck glass.
Diamati dibawah mikroskop.

2. Pengamatan mikroskopis secara tidak langsung


Disiapkan alat dan bahan
Diletakkan kertas saring, aluminium voil yang telah dibentuk

menjadi huruf V, kaca objek, dan deck glass.


Letakkan diatas kaca objek 1 ose biakan jamur roti dan
ditambahkan 1 tetes medium PDA, ditutup dengan menggunakan

deck glass.
Kertas saring yang berada dibawah sebagai alas aluminium voil

bentuk V ditetesi gliserol 10% kemudian cawan ditutup


Diinkubasi selama 3-5 x 24 jam pada suhu kamar.
Diamati dibawah mikroskop.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

13

Morfologi kapang khamir

BAB IV
HASIL PEMBAHASAN
A. HASIL PENGAMATAN
B. PEMBAHASAN
Banyak istilah yang dipergunakan untuk menyebut jamur atau
fungi, seperti cendawan, kapang, lapuk atau khamir. Jamur yang
berbentuk filament disebut kapang, sedangkan khamir biasanya untuk
sebutan yang uniseluler dan yang lebih mencolok penampilannya
disebut jamur, misalnya jamur merang, jamur kelentos, dan jamur
hijau. Untuk mempermudah menyebut digunakan satu kata nama yaitu
fungi. Fungi berasal dari bahasa yunani yaitu mykes yang berarti jamur
atau fungi.
Khamir adalah mikroorganisme bersel tunggal dengan ukuran
antara 5 dan 20 mikro. Biasanya berukuran 5 sampai 10 kali lebih
besar dari bakteri. Beberapa jenis spesies umum digunakan untuk
membuat roti, fermentasi minuman beralkohol, dan bahkan digunakan
percobaan sel bahan bakar. Kebanyakan khamir merupakan anggota
divisi Ascomycota, walaupun ada juga yang digolongkan dalam
Basidiomycota. Beberapa jenis khamir, seperti Candida albicans, dapat
menyebabkan infeksi pada manusia (kandidiasis).Lebih dari seribu
spesies khamir telah diidentifikasi. Khamir yang paling umum
digunakan adalah Saccharomyces cerevisiae. Pertumbuhan khamir
dapat terjadi secara unisel juga dapat melakukan perkembangan
dengan pertunasan. Istilah khamir umumnya digunakan untuk bentukbentuk yang menyerupai jamur dari kelompok Ascomycetes yang tidak
berfilamen tetapi uniseluler berbentuk ovoid atau spheroid.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

14

Morfologi kapang khamir

Khamir ada yang bermanfaat ada pula yang membahayakan bagi


manusia. Fermentasi khamir banyak digunakan dalam pembuatan roti,
bir, wine, vinegar dan sebagainya dalam bentuk ragi. Khamir yang tidak
diinginkan adalah yang pada makanan dan menyebabkan kerusakan pada
saurkraut, juice buah, sirup, molase, madu, jelly, daging dan
sebagainya.
Khamir termasuk cendawan, tetapi berbeda dengan kapang
karena bentuknya yang terutama uniseluler. Reproduksi vegetatif
terjadi dengan cara pertunasan. Sebagian sel tunggal khamir tumbuh
dan berkembang biak lebih cepat dibandingkan kapang yang tumbuh
dengan pembentukan filamen. Berdasarkan sifat metabolismenya,
Khamir dibedakan menjadi dua yaitu, khamir fermentasi dan oksidatif.
Khamir fermentasi atau fermentative dapat melakukan fermentasi
alkohol yaitu dengan memecah glukosa dengan jalur glikolisis.
Khamir dapat tumbuh dalam media cair dan padat dengan cara
yang sama seperti bakteri.

Khamir kebanyakan berkembangbiak

secara aseksual atau pertunasan. Pertunasan yaitu suatu proses


penonjolan protoplasma keluar dari dinding sel seperti pembentukan
tunas, pembesaran, dan akhirnya pelepasan diri menjadi sebuah sel
khamir baru. Mula-mula timbul suatu gelembung kecil dari permukaan
sel induk. Gelembung ini secara bertahap membesar, dan setelah
mencapai ukuran yang sama dengan induknya terjadi pengerutan yang
melepaskan tunas dari induknya. Sel yang baru terbentuk selanjutnya
akan memasuki tahap pertunasan kembali. Bagi kebanyakan khamir
seperti Sacharomyces cerevisae, tunas dapat berkembang dari setiap
bagian sel induk (pertunasan multipolar), tetapi bagi beberapa spesies
hanya pada bagian tertentu saja. Pada khamir-khamir dengan

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

15

Morfologi kapang khamir

pertunasan bipolar (spesies Hanseniaspora) pembentukasn tunas


terbatas pada dua bagian sel yang berlawanan dan sel berbentuk jeruk
(lemon) atau bentuk apikulatif. Pada spesies dari genus Trigonopsis,
pertunasan terbatas pada tiga titik dari permukaan segitiga. Beberapa
jenis khamir dapat berkembangbiak dengan pembelahan.
Perkembang biakan jamur yaitu dengan spora, cara bagaimana
spora dibuat dapat bersifat
(seksual).

vegetatif (aseksual) dan generatif

Secara vegetatif dapat dilakukan dengan fragmentasi

miselium, pembentukan tunas dan pembentukan spora aseksual


(dihasilkan

oleh

Ascomycetes.

satu

sel

tanpa

fertilisasi)

ex.

Pycomycetes,

Secara generatif, adalah dengan fusi 2 sel. Proses

seksual hanya terjadi antara hifa atau spora

yang tipe kelaminnya

berbeda.
khamir adalah salah satu mikroorganisme yang termasuk dalam
golongan fungi yang dibedakan bentuknya dari mould (kapang) karena
berbentuk uniseluler. khamir dapat diklasifikasikan berdasarkan pada
karakteristik morfologinya namun demikian sifat fisiologi juga
dipentingkan

bagi

para

ahli

mikrobiologi

pangan.

Karakteristik

morfologi Yeast dideterminasi menggunakan uji mikroskopis.Bentuk


khamir dapat sperikal sampai ovoid, kadang dapat membentuk miselium
semu.Ukuran juga bervariasi.Struktur yang dapat diamati meliputi
dinding sel, sitoplasma, vakuola air, globula lemak dan granula.
Kebanyakan khamir melakukan reproduksi secara aseksual
melalui

pembentukan

tunas

secra

multilateral

ataupun

polar.

Reproduksi secara seksual menghasilkan askospora memalui konjugasi


dua sel atau konjugasi dua askospora yang menghasilkan sel anakan
kecil.Jumlah spora dalam askus bervariasi tergantung macam yeastnya.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

16

Morfologi kapang khamir

Selain

itu,

khamir

sangat

mudah

dibedakan

dengan

mikroorganisme yang lain misalnya dengan bakteri, yeast mempunyai


ukuran sel yang lebih besar dan morfologi yang berbeda. Sedangkan
dengan protozoa, yeast mempunyai dinding sel yang lebih kuat serta
tidak melakukan photosintesis bila dibandingkan dengan ganggang atau
algae.Dibandingkan dengan kapang dalam pemecahan bahan komponen
kimia yeast lebih efektif memecahnya dan lebih luas permukaan serta
volume hasilnya lebih banyak.
khamir dapat dibedakan atas dua kelompok berdasarkan sifat
metabolismenya

yaitu

bersifat

fermentatif,

oksidatif

ataupun

keduanya. Yeast yang oksidatif dapat tumbuh dengan membentuk


lapisan film pada permukaan medium cair sedangkan yang fermentatif
biasanya tumbuh dalam cairan medium. Jenis fermentatif dapat
melakukan fermentasi alkohol yaitu memecah gula (glukosa) menjadi
alkohol dan gas contohnya pada produk roti. Sedangkan oksidatif
(respirasi) maka akan menghasilkan carbon dioksida dan air. Keduanya
bagi yeast adalah dipergunakan untuk energi walaupun energi yang
dihasilkan melalui respirasi lebih tinggi dari yang melalui fermentasi.
Bakteri merupakan organisme yang paling banyak jumlahnya dan
lebih tersebar luas dibandingkan mahluk hidup yang lain .Bakteri
memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di darat hingga lautan dan
pada tempat-tempat yang ekstrim.Bakteri ada yang menguntungkan
tetapi ada pula yang merugikan. Bakteri memiliki ciri-ciri yang
membedakannya dengan mahluk hidup yang lain. Bakteri adalah
organisme uniselluler dan prokariot serta umumnya tidak memiliki
klorofil dan berukuran renik (mikroskopis).

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

17

Morfologi kapang khamir

Perbedaan utama dari kapang dan khamir adalah khamir


merupakan sel tunggal (Uniseluler) sedangkan kapang bersel ganda
(Multiseluler). Perbedaan lainnya yaitu kapang mempunyai filamen yang
berbentuk benang dan merupakan suatu bentuk pertumbuhan, apabila
organisme tersebut merupakan saprofit dalam tanah atau dalam
medium lainnya.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan

percobaan

yang

telah

dilakukan

dapat

disimpulkan bahwa jamur roti memiliki morfologi, spora, stolon,


sporangium, dan rizoid.
B. Saran
Jamur selain

ada

yang

merugikan

juga

ada

yang

menguntungkan. Sebagai mahasiswa farmasi, patut untuk dapat


membiakkan jamur yang dapat digunakan dalam kehidupan manusia
terutama sebagai obat-obatan.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

18

Morfologi kapang khamir

DAFTAR PUSTAKA

Harlistaria Meta Fitri, Wignyanto Dan Dhita Morita Ikasari., Analisis


Kelayakan Teknis Dan Finansial Produksi Sosis Jamur Tiram Pada
Skala Industri Kecil (Studi Kasus Di Budidaya Jamur Tiram Wahyu
Kota Mojokerto), Jurnal Industria Vol 1 (2).

Ilyas, M. 2007. Isolasi Dan Identifikasi Mikoflora Kapang Pada Sampel


Serasah Daun Tumbuhan Di Kawasan Gunung Lawu, Surakarta, Jawa
Tengah. Biodivesitas. Vol. 8 (2).

Indriati, Ninoek, Nandang Priyanto, Dan Radestya Triwibowo., 2010,


Penggunaan Dichloran Rose Bengal Chloramphenicol Agar (Drbc)
Sebagai Media Tumbuh Kapang Pada Produk Perikanan, Jurnal
Pascapanen Dan Bioteknologi Kelautan Dan Perikanan Vol. 5 (2).

Noverita., 2009, Identifikasi Kapang Dan Khamir Penyebab Penyakit Manusia


Pada Sumber Air Minum Penduduk Pada Sungai Ciliwung Dan Sumber
Air Sekitarnya, Vis Vitalis, Vol. 02 (2) : Issn 1978-9513

Pratiwi A. Rika, dan Anjarsari., 2002, Deteksi Ergosterol Sebagai Indikator


Kontaminasi Cendawan Pada Tepung Terigu, Jurnal. Teknol. dan
Industri Pangan, Vol. XIII (3).

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM

19

Morfologi kapang khamir

Shofiana Rosy Husna, Liliek Sulistyowati, Anton Muhibuddin., 2015,


Eksplorasi Jamur Endofit Dan Khamir Pada Tanaman Cengkeh
(Syzygium Aromaticum) Serta Uji Potensi Antagonismenya Terhadap
Jamur Akar Putih (Rigidoporus Microporus), Jurnal Hpt Vol. 3 (1) :
Issn : 2338 4336

Susilawati Dan Putri Cyntia Dewi., 2011, Pengaruh Jenis Kemasan Dan Lama
Penyimpanan Terhadap Sifat Kimia, Mikrobiologi Dan Organoleptik
Permen Karamel Susu Kambing, Jurnal Teknologi Dan Industri Hasil
Pertanian Vol. 16 (1).

Swamedikasi, S., 2012, Alternatif Herbal Untuk Kesehatan Prostat, Infopom,


Vol.13 (5) : Issn 1829 9334.

MUHAMAD ERWIN
F1F1 13 032

SRI MURNI
,MM