Anda di halaman 1dari 5

Pemeriksaan VDRL Carbon Antigen

Nama :

Ni Kadek Dwi Anjani

NIM

P07134013021

I.
II.

Tujuan
Untuk mendeteksi adanya antibody non treponemal pada sampel serum.
Dasar Teori
Sifilis adalah penyakit menular seksual yang sangat infeksius,
disebabkan oleh bakteri berbentuk spiral, Treponema pallidum subspesies
pallidum. Schaudinn dan Hoffmann pertama kali mengidentifikasi
Treponema pallidum sebagai penyebab sifilis pada tahun 1905. Schaudin
memberi nama organisme ini dari bahasa Yunani trepo dan nema, dengan
kata pallida dari bahasa Latin (Efrida ; 2014).
Penularan bakteri ini biasanya melalui hubungan seksual (membran
mukosa vagina dan uretra), kontak langsung dengan lesi/luka yang
terinfeksi atau dari ibu yang menderita sifilis ke janinnya melalui plasenta
pada stadium akhir kehamilan (Lukehart; 2005)
Pemeriksaan / Tes serologi terhadap sifilis (TSS), yaitu :
Tes nontreponemal / Tes cardiolipin (reagen): Venereal Disease
Research Laboratory test (VDRL), rapid plasma reagin (RPR).
Tes treponemal / Tes spesifik: Treponema pallidum Haemaglutination
Test (TPHA), Treponema pallidum Particle Agglutination Test (TPPA),
Fluorescent

Treponemal

Antibody

Absorption

Test

(FTA-abs),

Microhemagglutination Assay for Antibodies to Treponema pallidum


(MHA-TP), Treponemal Enzyme Immunoassay (EIA) untuk deteksi
Imunoglobulin G (IgG), Imunoglobulin G dan M (IgG dan Ig M), atau
Imunoglobulin M (IgM) (Young; 2000)
Pemeriksaan sifilis dengan metode VDRL mudah dilakukan, cepat
dan sangat baik untuk skrining. Uji VDRL dilakukan untuk mengukur
antibody IgM dan IgG terhadap materi lipoidal (bahan yang dihasilkan dari
sel host yang rusak) sama halnya seperti lipoprotein, dan mungkin
kardiolipin berasal dari treponema (Efrida; 2014).
III.

Alat Dan Bahan


a. Alat
1. Slide test (latar putih)
2. Disposable dropper

3. Mikropipet 50

IV.

dan tip

4. Tabung serologi
b. Bahan
1. Sampel serum
2. Tissue
3. NaCl 0,9%
Prosedur Kerja
Tes Kualitatif
1. Semua APD digunakan dengan baik, benar dan lengkap
2. Alat dan bahan yang akan digunakan disiapkan
3. Sampel diteteskan sebanyak satu tetes (50 ) pada slide test
4. Reagen dihomogenkan dan diteteskan satu tetes pada slide test yang
sudah diisi sampel
5. Slide test digoyangkan goyangkan selama 8 menit
6. Dilihat secara makroskopis dicahaya yang bagus
7. Hasil positif akan menunjukkan agregasi hitam besar
8. Sampel negative akan menunjukkan hasil abu abu halus
Tes Kuantitatif
1. Tabung disiapkan sebanyak 5 buah dan diberi label

, , ,

2. Pengenceran berseri dilakukan dengan cara memipet 50


masing masing tabung
3. Pada tabung pertama

dimasukkan 50

dihomogenkan. Setelah itu dipipet 50

sampel,

saline ke
kemudian

pada tabung pertama lalu

dimasukkan dan dihomogenkan pada tabung kedua, dst


4. Pada tabung pertama dipipet 50 lalu diteteskan pada slide test
5. Reagen diteteskan pada slide test sama, dihomogenkan lalu slide test
digoyangkan selama 8 menit
6. Hasil dilihat secara makroskopi. Hasil positif menunjukkan adanya

V.

flokulasi
7. Perlakuan yang sama dilakukan pada setiap pengenceran
Interpretasi Hasil
Uji Kualitatif
- Reaktif
: Bila tampak gumpalan sedang atau besar ditengah
dan dipinggir lingkaran

Reaktif lemah : Bila tampak gumpalan kecil kecil halus pada

pinggir lingkaran
- Non reaktif : Bila tidak nampak flokulasi/ gumpalan
Uji Kuantitatif
Lingkaran terakhir yang memberikan hasil pemeriksaan positif (terjadi
VI.

flokulasi
Hasil
Data Pasien
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Hasil Pemeriksaan

:
:
:
:

Putu Agus W
39 Tahun
Laki-laki
Negatif ( - )
Tidak terjadi flokulasi

VII. Pembahasan
Uji Venereal Disease Research Laboratory (VDRL) merupakan
pemeriksaan slide microflocculation untuk sifilis yang menggunakan
antigen yang terdiri dari kardiolipin, lesitin, dan kolesterol. Antigen tersebut
disuspensikan dalam cairan bufer salin, membentuk flokulasi ketika
digabungkan dengan antibodi lipoidal pada serum atau cairan serebrospinal
pasien sifilis.

Tahap Pre Analitik


Darah diambil dari salah satu vena pasien atas nama Putu Agus
W (Laki laki/ 39 Tahun), kemudian darah yang telah diperoleh
ditampung pada tabung tanpa anti koagulan lalu disentrifuge untuk
memperoleh serum. Spesimen harus berada di suhu ruangan, 23 -29 0C
pada saat pemeriksaan berlangsung. Jika pemeriksaan ditunda lebih
dari 4 jam, tabung spesimen ditutup dan disimpan pada refrigerator
dengan suhu 20 80C. Jika pemeriksaan ditunda lebih dari 5 hari,

spesimen dibekukan pada suhu dibawah -200C.


Tahap Analitik
1. Uji Kualitatif
Alat-alat dan bahan untuk pemeriksaan VDRL disiapkan dan
dikondisikan dengan suhu ruang. Serum dipipet sebanyak 50 l
dengan mikropipet, kemudian letakkan diatas slide test (berlatar
putih). Kemudian diteteskan reagen sebanyak satu tetes ke slide
test yang telah berisi sampel serum pasien. Dan dihomogenkan

selanjutnya digoyang-goyangkan selama 8 menit. Lihat hasilnya


secara makroskopi ada tidaknya flokulasi dibawah cahaya yang
baik.
Jika pada uji kualitatif ini menunjukkan hasil yang positif,
maka dapat dilanjutkan ke uji kuantitatif.
2. Uji Kuantitatif
Alat-alat dan bahan untuk pemeriksaan VDRL disiapkan dan
dikondisikan dengan suhu ruang. Disiapkan tabung sebanyak 5
buah dan diberi label
dan dimasukkan

50

saline dipipet

ke masing masing tabung. Pada tabung

pertama dimasukkan 50

sampel, kemudian dihomogenkan.

Setelah itu dipipet 50

pada tabung pertama tadi, lalu

dimasukkan dan dihomogenkan pada tabung kedua, dst.


Pada tabung pertama dipipet 50 lalu diteteskan pada slide
test. diteteskan pada slide test sama, dihomogenkan lalu slide test
digoyangkan selama 8 menit. Kemudian diamati ada tidaknya
flokulasi secara makroskopi dibawah pencahayaan yang baik. Jika
pemeriksaan menunjukkan hasil yang positif, maka dilanjutkan ke
pengamatan terhadap tabung kedua (pengenceran

) dengan

perlakuan yang sama seperti tabung pertama tadi, dst.


Tahap Pasca Analitik
Untuk mendiagnosis sifilis, hasil pemeriksaan VDRL reaktif
harus digabung dengan pemeriksaan treponema reaktif lainya seperti
Fluorescent

Treponemal

Antibody

Absorption

dan

Microhemagglutination Assay for Antibodies to Treponema pallidum.


Hasil VDRL reaktif dapat bermakna infeksi baru atau lama dengan
treponema patogen, meskipun hasil reaksi positif palsu dapat juga
terjadi. Hasil reaksi positif palsu dapat disebabkan oleh kesalahan
laboratorium dan serum antibodi yang tidak ada hubungannya dengan
sifilis. Hasil VDRL nonreaktif tanpa gejala klinik sifilis dapat berarti

tidak terinfeksi sifilis dan pengobatan yang efektif. Apabila hasil


VDRL non-reaktif disertai dengan gejala klinik sifilis, dapat berarti
sifilis primer dini, reaksi prozone pada sifilis sekunder. Inkubasi dari
infeksi sifilis tidak dapat disingkirkan dari hasil VDRL non-reaktif.
Pada pemeriksaan VDRL Carbon Antigen terhadap pasien atas
nama Putu Agus W (Laki laki / 39 tahun) diperoleh hasil VDRL
yang negative / non-reaktif yaitu tidak terjadi flokulasi. Karena pada
uji kualitatif diperoleh hasil negative, maka tidak dilanjutkan ke uji
kuantitatif.
Darah dari pasien yang baru terkena sifilis ataupun yang masih dalam
masa inkubasi bersifat infeksius. Waktu berkembangbiak Treponema
pallidum selama masa aktif penyakit secara invivo 30-33 jam. Lesi primer
muncul di tempat kuman pertama kali masuk, biasanya bertahan selama 4-6
minggu dan kemudian sembuh secara spontan.
VIII. Kesimpulan
Berdasarkan pemeriksaan VDRL Carbon Antigen terhadap pasien atas
nama Putu Agus W (Laki-laki / 39 Tahun) diperoleh hasil negative yaitu
tidak terjadi flokulasi.
IX.

Daftar Pustaka
Efrida. 2014. Imunopatogenesis Treponema pallidum dan Pemeriksaan
Serologi. Jurnal Kesehatan Andalas. Vol. 3 No. 3.
Lukehart SA. 2005. Syphilis. In: Spirochetal Diseases, Harrisons
Principles of Internal Medicine, editors Kasper DL, fauci AS,
Longo DL, Braunwald E, Jameson JL, 16th ed, McGraw Hills,
New York. p: 977-988.
Young H. 2000. Guidelines for serological testing for syphilis. Sex Transm
Dis. 76: 403 -5.