Anda di halaman 1dari 3

STRUKTUR JARINGAN PENDUKUNG GIGI

Periodentium terdiri dari 2 bagian :


1. Gingiva
Secara anatomi terdiri dari :
a. Marginal gingival
Yaitu bagian dari free gingiva yang terletak di labial/bukal dan palatal/lingual
Letaknya kurang lebih 1 mm
Merupakan salah satu dinding dari sulcus gingival
b. Attachment gingival
Bagian dari gusi yang melekat dari jaringan semen dan tulang alveolar
Terletak mulai dari lekukan yang disebut free gingival groove
Letaknya 1 9 mm dan tergantung letak gigi individu
Gingiva yang melekat pada jaringan semen : gingival semental
Gingiva yang melekat pada tulang alveolar : gingival alveolar
c. Interdental papilla
Gingiva yang terletak antara 2 gigi
3 bentuk papilla :
- Pyramid : gigi anterior
- Tenda : gigi posterior
- Segitiga : pada pandangan vestibular
Bagian dari gusi yang mengisi ruang interdental sampai dibawah titik kontak gigi

2. Attachment apparatus
I.
T.alveolar
Terbagi atas :
Ekstrenal plate dari cortical bone
Dinding tipis bagian dalam dari soket merupakan tulang kompak
Cancellicus trabeculae, diantara 2 lapisan kompak, terdiri dari tulang cancelicus
supporting
II.
Ligamen periodontal
Yaitu jaringan ikat disekeliling akar gigi yang penuh dengan pembuluh darah kapiler dan
menghubungkan gigi dengan tulang alveolar
Terdiri dari serabut periodontal :
Alveolar crest fiber
Horizontal fiber
Oblique fiber
Periapikal fiber

Interradikular fiber
III.
Sementum
Yaitu sumber utama pembentuk kolagen fibrils. Jaringan ikat termineralisasi yang membalut akar
gigi serta merupakan tempat tertanamnya serabut gingival dan ligamen periodontal.

Terbagi 2 :
- Acellular cementum
Pertama kali terbentuk pada sepertiga servikal atau setengah akar, dan tidak mengandung sel.
Terbentuk sebelum gigi mencapai dataran oklusal
- Cellular cementum
Terbentuk setelah gigi mencapai dataran okusal, irregular, dan mengandung sel

HISTOLOGI GIGI
Email
Disusun oleh enamel rods yang dibungkus oelh matriks organic.
Struktur lain dari enamel :
- Structureless outer enamel layer
Ditemukan pada gigi decidui dan 70% pada gigi permanen
- Parikymata
Alur dangkal pada permukaan enamel dimana lines of retzius berakhir
- Enamel rod end
Bentuknya konkaf, dalam dan tajam. Merupakan tempat melekatnya plak penyebab karies.
Enamel rod end lebih dalam pada daerah insisisal dan oklusan serta paling dangkal pada daerah
servikal.
- Neonatal line
Perluasan dari line of retzius, garis antara 2 bagian enamel pada gigi decidui.
- Enamel lamellae
Sangat tipis dan merentang dari permukaan enamel ke DEJ, jarang meluas sampai ke dentin
- Cracks
Sangat sempit, strukturnya seperti fissure yang terdapat hampir pada semua permukaan. Tepi
terluar dari enamel lamellae
- Enamel tufts
Merupakan enamel rod dan substansi interprismatik yang mengalami hipokalsifiikasi
-

Enamel spindle

Matriks dentin yang masuk ke dalam enamel dengan akhiran menebal.


Dentin
Dihasilkan oleh odontoblast. Diproduksi bertahap 4 8 mikrometer per hari. Setelah
dentinogenesis odontoblast masih hidup, sehingga dapat memperbaiki diri. Dentin diproduksi
terus selama hidup sehingga menyebabkan rongga pulpa menyempit..