Anda di halaman 1dari 20

PRAKTIKUM IV

MENENTUKAN LD 50 (LETHAL DOSE)


SUPERMETRIN (SUTRIN 100 EC) PADA TIKUS

Oleh :
KELOMPOK 2
Lilik Erawati

201310410311037

Susi Melindah

201310410311052

Rully Claudia Natasya

201310410311056

Karuna Widitarani

201310410311059

Luthvi Diah Virginaty

201310410311057

Ratna Puspita Sari

201310410311062

Ihha Nurul Fatimah

201310410311065

M. Rizky Mukhlis

201310410311165

Alfian Iryanto

201310410311152

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2014

Kata Pengantar
Bismillahirrohmanirrohim,
Puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan taufik
serta hidayah-Nya kepada kita semua sehingga penulisan makalah

ini dapat

terselesaikan, dengan judul Menentukan LD50 (Lethal Dose Supermetrim (sutrin


100 ec) Pada Tikus.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1.

Ibu Nailis Syifa, S.Farm., M.Sc., Apt. selaku Dosen Mata Kuliah Praktikum
Farmakologi yang telah memberikan dorongan moril untuk melakukan penulisan
makalah.

2.

Kakak-kakak asisten yang telah membimbing penyusun dalam menyelesaikan


makalah ini.

3.

Kedua orang tua penyusun yang telah memberikan dorongan moril dan material.

4.

Semua pihak yang telah memberi semangat penyusun dalam menyelesaikan


makalah ini yang tidak dapat penyusun sebutkan satu-persatu.
Penyusun menyadari bahwa penulisan makalah ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, penyusun bersedia menerima kritik dan saran dari
pembaca guna perbaikan penulisan makalah untuk di masa yang akan datang.

Malang, Oktober 2014

Penyusun

Farmakologi I

Page 2

Daftar Isi
Kata Pengantar.........................................................................2
I. Tujuan Instruksional Khusus...................................................4
II. Dasar Teori......................................................................... 5
III.

Alat dan Bahan.................................................................9

IV.

Prosedur Kerja................................................................10

V. Table Pengamatan..............................................................11
VI.

Hasil Pengamatan............................................................13

VII. Pembahasan...................................................................15
VIII. Kesimpulan.................................................................... 19
IX.

Daftar Pustaka................................................................21

Farmakologi I

Page 3

I.

Tujuan Instruksional Khusus


1. Mengamati perubahan aktivitas perilaku setelah pemberian supermetrin secara
personde.
2. Menentukan LD50 supermetrin pada tikus

Farmakologi I

Page 4

II.

Dasar Teori
Pestisida merupakan suatu zat atau campuran zat yang khusus digunakan untuk
mengendalikan, mencegah, dan menangkis, angguan serangga, binatang pengerat, jasad
renik, yang dianggap, hama serta semua zat atau campuran zat yang digunnakan untuk
mengatur pertumbuhan tanaman dan pengering tanaman.
Pendekatan penilaian keamanan obat dapat dilakukan dengan tahapan berikut :
1. Menentukan LD 50
2. Melakukan percobaan toksisitas, sub akut, dan kronis untuk menentukan no
effect level
3. Melakukan percobaan kasinogenitas, dan mutagenesis yang merupakan bagian
dari penyaringan keamanan.
Salah satu tujuan melakukan uji toksisitas adalah untuk menentukan LD 50. LD 50
(Lethal dose) adalah dosis yang menimbulkan kematian pada 50 % individu.
Perhitungan LD 50 didasarkan atas perhitungan statistik. Nilai LD 50 bisa berbeda
0,002 sampai 16 kali bila dilakukan berbagai macam laboratorium, karena itu harus
dijelaskan lebih lanjut tentang prosedur yang dipakai, misal berat badan dan umur tikus,
zat pelarut, jantan atau betina, lingkungan dan sebagainya.
Uji toksisitas akut tidak hanya bertujuan untuk menentukan nilai LD 50, tetapi juga
untuk melihat berbagai perubahan tingkah laku, adalah stimulasi atau depresi SSP,
perubahan aktivitas motorik dan pernafasan tikus, serta untuk mendapatkan gambar
tentang sebab kematian. Oleh sebab itu uji toksisitas ini harus dilengkapi dengan
pemeriksaan laboratorium klinik dan pembuatan sediaan histoogik dari organ yang
dianggap dapat memperlihatkan kelainan. Kematian yang timbul oleh kerusakan pada
hati, ginjal, atau system nematopasis tidak akan terjadi pada hari pertama tapi timbul
paling cepat hari ketiga.

Toksisitas adalah suatu keadaan yang menandakan adanya efek toksik/racun yang
terdapat pada bahan sebagai sediaan single dose atau campuran. Toksisitas akut ini
diteliti pada hewan percobaan yang menunjukkan evaluasi keamanan dari kandungan

Farmakologi I

Page 5

kimia untuk penggunaan produk rumah tangga, bahan tambahan makanan, kosmetik,
obat-obatan, dan sediaan biologi. Uji toksisitas dilakukan untuk mendapatkan informasi
atau data tentang toksisitas suatu bahan (kimia) pada hewan uji. Secara umum uji
toksisitas dapat dikelompokkan menjadi uji toksisitas jangka pendek/akut, dan uji
toksisitas jangka panjang. Uji toksisitas akut dimaksudkan untuk mendapatkan
informasi tentang gejala keracunan, penyebab kematian, urutan proses kematian dan
rentang dosis yang mematikan hewan uji (Lethal dose atau disingkat LD50) suatu
bahan.
Uji toksisitas akut merupakan efek yang merugikan yang timbul segera sesuda
pemberian suatu bahan sebagai dosis tunggal, atau berulang yang diberikan dalam 24
jam. Uji toksisitas akut dirancang untuk menentukan atau menunjukkan secara kasar
median lethal dose (LD50) dari toksikan. LD50 ditetapkan sebagai tanda statistik pada
pemberian suatu bahan sebagai dosis tunggal yang dapat menyebabkan kematian 50%
hewan uji (Frank,1996). Jumlah kematian hewan uji dipakai sebagai ukuran untuk efek
toksik suatu bahan (kimia) pada seke lompok hewan uji. Jika dalam hal ini hewan uji
dipandang sebagai subjek, respon berupa kematian tersebut merupakan suatu respon
diskretik. Ini berarti hanya ada dua macam respon yaitu ada atau tidak ada kematian.
Quantal respon , yaitu jumlah respon pada sekelompok hewan uji terhadapdosis tertentu
suatu obat atau bahan.
Pengamatan terhadap efek ini dilakukan untuk menentukan jumlah respon dari
suatu respon diskretik (all or noneresponse) pada suatu kelompok hewan uji. Jumlah
respon tersebut dapat 100%, 99%, 50%, 20%, 10%, atau 1%. Respon yang bersifat
diskret itu dapatberupa kematian, aksi potensial, dan sebagainya, Dosis dibuat sebagai
suatu peringkat dengan kelipatan logaritmik yang tetap. Dosis terendah merupakan
dosis yang tidak menyebabkan timbulnya efek atau gejala keracunan, dan dosis tertinggi
merupakan dosis yang menyebabkan kematian semua (100%) hewan uji. Cara
pemberian obat atau bahan yang diteliti harus disesuaikan pada pemberiannya pada
manusia, sehingga dapat mempermudah dalam melakukan ekstrapolasi dari hewan ke
manusia.
Dalam uji toksisitas akut, penentuan LD50 dilakukan dengan cara menghitung
jumlah kematian hewan uji yang terjadi dalam 24 jam pertama sesudah pemberian dosis
tunggal bahan yang diteliti menurut cara yang ditunjukkan oleh para ahli. Namun

Farmakologi I

Page 6

demikian, kematian dapat terjadi sesudah 24 jam pertama karena proses keracunan
dapat berjalan lambat. Gejala keracunan yang muncul sesudah 24 jam menunjukkan
bahwa bahan obat atau bahan itu mempunyai titik tangkap kerja pada tingkat yang lebih
bawah sehingga gejala keracunan dan kematian seolah-olah tertunda (delayedtoxicity).
Oleh karena itu banyak ahli berpendapat bahwa gejala keracunan perlu diamati sampai 7
hari bahkan juga sampai 2 minggu. Sediaan yang akan diuji dipersiapkan menurut cara
yang sesuai dengan karakteristik bahan kimia tersebut, dan tidak diperbolehkan adanya
perubahan selama waktu pemberian. Untuk pemberian per oral ditentukan standar
volume yang sesuai dengan hewan uji.
Uji toksisitas subkronis adalah uji ketoksikan suatu senyawa yang diberikan dengan
dosis berulang pada hewan uji tertentu, selama kurang dari tiga bulan. Uji ini ditujukan
untuk mengungkapkan spectrum efek toksik senyawa uji serta untuk memperlihatkan
apakah spectrum efek toksik itu berkaitan dengan takaran dosis. Uji Toksisitas Subkronik (Jangka Pendek) Uji ini dimaksudkan untuk mengungkapkan berbagai efek
berbahaya yang dapat terjadi jika suatu senyawa digunakan selama waktu tertentu,
selama waktu tertentu, serta untuk menunjukkan apakah berbagai efek tersebut
berkaitan dengan dosis. Kegunaan uji toksisitas sub-kronik adalah untuk mengetahui
efek samping dan kontraindikasi obat yang diuji. Uji ini dilakukan dengan memberikan
bahan tersebut berulang-ulang, biasanya setiap hari atau lima kali seminggu, selama
jangka waktu kurang lebih 10% dari masa hidup hewan; yaitu 3 bulan untuk tikus, dan 1
atau 2 tahun untuk anjing. Tetapi beberapa peneliti menggunakan jangka waktu yang
lebih pendek, misalnya pemberian zat kimia selama 14 dan 28 hari.
Uji Toksisitas Kronik (Jangka Panjang) Pada dasarnya uji toksisitas kronik sama
dengan toksisitas sub-akut. Perbedaannya hanya terletak pada lamanya pemberian dosis
dan masa pengamatannya. Percobaan jenis ini mencakup pemberian obat secara
berulang selama 36 bulan atau seumur hewan, misalnya 18 bulan untuk mencit, 24
bulan untuk tikus, dan 710 tahun untuk anjing dan monyet. Memperpanjang percobaan
kronik untuk lebih dari 6 bulan tidak akan bermanfaat, kecuali untuk percobaan
karsinogenik. Umumnya satu atau lebih jenis binatang yang digunakan. Kecuali tidak
ditunjukkan, tikuslah yang digunakan, anjing dan primata merupakan pilihan
berikutnya. Karena ukurannya yang kecil, tikus tidak cocok digunakan dalam studi
toksisitas jangka panjang, meskipun mereka sering digunakan dalam studi

Farmakologi I

Page 7

karsinogenesitas. Jantan dan betina dalam jumlah yang sama digunakan. Umumnya 40100 tikus ditempatkan dalam kelompok masing-masing dosis dan juga dalam kelompok
kontrol. Penggunaan anjing dan primata non manusia jauh lebih sedikit.

III. Alat dan Bahan

Farmakologi I

Page 8

Kapas, kain, spuit, kasa, klem


Kandang, tikus 3 ekor
Alcohol
Sutrin 100 ec (dosis 25mg/kgBB, 100mg/kgBB, 400mg/kgBB)

IV. Prosedur Kerja


Siapkan sonde yang berisi sutrin 100 ec

Farmakologi I

Page 9

Tikus 1

Tikus 2

Tikus 3

25 mg/kg BB

100mg/kgBB

400 mg/kg BB

Pegang tikus dalam posisi terlentang secara gentle

Berikan sutrin 100 ec personde

Amati perilaku masing-masing tikus

V.

Table Pengamatan
Meni

Nomor

Postur

Aktivita

Ataxi

Rightin

Test

Analgesi

Ptosi

Mat

eksperime

tubuh

s motor

g reflex

kas

a
+

n
5 1. 122
Farmakologi I

Page 10

10

15

30

60

2.
3.
1.
2.
3.
1.
2.
3.
1.
2.
3.
1.
2.
3.

90
104
122
90
104
122
90
104
122
90
104
122
90
104

+++
++
+
+++
+++
+
+++
+++
+
+++
+++
+
+++
+++

++++
++
+
++++
+++
+
++++
+++
+
++++
+++
+
++++
+++

+++
++
+
+++
+++
+
+++
+++
+
+++
+++
+
+++
+++

+
+
+
+
++
+
+
+++
+
++
+++
+
+
+++

+
+
+
+
+
+
++
+++
+
+
+++
+
+
+++

++
++
+
+
+
+
+
++
+
+
++
+
+
++

+
+
+
++
++
+
+
++
+
+
+
+
+
+++

Keterangan
1. Postur tubuh
+
: Jaga
++
: Ngantuk
+++ : Tidur
2. Aktivitas motor
+
++
+++
++++
3. Ataksia
+
++
+++
4. Righting reflex
Farmakologi I

: kepala dan punggung tegak


: kepala tegak, punggung mulai datar
: kepala dan punggung datar
: gerak spontan
: gerak spontan bila dipegang
: gerak menurun saat dipegang
: tidak ada gerak spontan pada saat dipegang
: inkoordinasi terlihat kadang kadang
: inkoordinasi jelas terlihat
: tidak dapat berjalan lurus

Page 11

+
++
+++
5. Test kasa
+
++
+++
++++
6. Analgesika
+
++
7. Ptosis
+
++
+++

: diam satu posisi


: diam dua posisi
: diam pada waktu terlentang
: tidak jatuh apabila kasa dibalik dan digoyang
: jatuh apabila kasa dibalik
: jatuh apabila posisi kasa 90o
: jatuh apanila posisi kasa 45o
: respon berkurang pada saat kaki dijepit
: tidak ada respon pada saat kaki dijepit
: ptosis kurang dari
:
: selutruh pulpebra tertutup

Dicatat causa kematian respirasi atau cardiac assets.

VI. Hasil Pengamatan


Dosis

Respon tidur (+/-) pada tikus

% Indikasi yang
berespon

50 mg

1
-

2
-

3
-

4
-

5
-

6
-

0%

100 mg

50%

400 mg

100%

Farmakologi I

Page 12

Grafik untuk menentuan LD50


120
100
80
60

Persentase respon indikasi (%)

40

Respon mati

20

50%

Dosis

Perhitungan dosis
Tikus 1
: 122 gram 25 mg/kgBB
Tikus 2: 90 gram 100 mg/kgBB
Tikus 3
: 104 gram 400 mg/kgBB
Dosis sutrin 100ec
Tikuss 1 ( 25mg/kgBB ) 25mg / 1000g = x / 122 g
= 3,05mg
3,05mg / x = 20,04 / 1000 ml
= 0,1522 ml
Tikus 2 (100mg/kgBB ) 100mg/1000g = x / 90 g
= 9mg
1.
2.
3.

9mg / x = 20,04 / 1000ml


= 0,449 ml
Tikus 3 ( 400mg/kgBB ) 400mg / 1000g = x / 104 g
= 41,6mg
Farmakologi I

Page 13

41,6mg/x = 20,04 / 1000ml


= 2,076 ml
Penentuan LD50 dengan Persamaa Regresi (y = bx + a)
Dari data di atas, di peroleh hasil perhitungan regresi sbb :
A

= 8,3333

= 0,2381

= 0,9449

masukkan ke persamaan y = a + bx
50

= 8,3333 + 0,2381 x

= 174,99 mg /kg BB 175 mg /kg BB

Keterangan

X = LD50

VII. Pembahasan
LD 50 (Lethal Dose 50) adalah dosis yang menimbulkan kematian pada 50%
individu. Nilai dapat berbeda 0,002 sampai 16 kali bila dilakukan berbagai macam
laboratorium. Jadi harus dijelaskan lebih lanjut tentang prosedur yang dipakai, misal
berat badan, umur tikus, zat pelarut, jenis kelamin, lingkungan dan sebagainya.
Pada peraktikum kami prosedur yang digunakan adalah berat badan dengan rincian
sebagai berikut :
Tikus

Berat Badan

Dosis

Dosis

Yang Sediaan 20,04

Diberikan
1
122 g
25 mg/Kg BB
2
90 g
100 mg/Kg BB
3
104 g
400 mg/Kg BB
Ket :Hasil, tikus dosis 2 dan 3 mati.

Farmakologi I

3,05 mg
9 mg
41,6 mg

mg/ml
0,1522 ml
0,449 ml
2,076 ml

Page 14

Analisa dari data kelas pada tabel di atas, didapatkan hasil bahwa LD 50 terjadi
pada tikus dosis II dan III yaiti 100 mg dan 400 mg. Pada dosis III (400 mg) langsung
dapat teramati selang beberapa detik setelah pemberian pestisida tikus langsung mati.
Berbeda dengan tikus dosis II (100 mg) baru bisa teramati setelah 24 jam.
Uji toksisitas akut tidak hanya bertujuan untuk menentukan LD 50, tetapi juga
untuk melihat berbagai perubahan tingkah laku, adakah stimulasi atau depresi sistem
saraf pusat, perubahan aktivitas motorik & pernapasan tikus serta untuk mendapat
gambaran tentang sebab kematian.

Dari data perubahan tingkah laku di atas dapat kita analisa, bahwa tikus dosis II
(100 mg) menunjukkan perubahan tingkah laku yang lebih tajam dari tikus dosis I (25
mg), dan akhirnya pada 24 jam berikutnya tikus dosis II pun mati. Ini dikarenakan dosis
yang diberikan melebihi LD 50. Karena dari data regresi yang telah dibahas
sebelumnya, kita mengetahui LD 50 pada 174,99 mg. Banyak alasan yang dapat
menyebabkan tikus II mati, misalnya faktor berat badan dan umur tikus, zat pelarut,
jantan atau betina, lingkungan, dan sebagainya, sedangkan pada tikus dosis I (25 mg), ia
baru bisa diamati setelh 3 hari (mati/tidak). Jika ia mati, berati telah terjadi kerusakan
pada organ antara lain pada hati, ginjal, atau sistem hematopoisis.
PESTISIDA
Pestisida adalah zat kimia yang digunakan untuk membasmi organisme yang
tidak diinginkan keberadaannya. Termasuk dalam golongan pestisida adalah insektisida.
Insektisida

ada

yang

bersifat

antikolinesterase

yaitu

menghambat

enzim

asetilkolinesterase (yang menguraikan Ach menjadi asetil dan kolin) sehingga Ach
menumpuk di tempat reseptor Ach. Akibatnya stimulasi reseptor kolinergik di seluruh
tubuh berlangsung lebih lama. Obat-obatan ini dibagi menjadi 2 kelas, yaitu:
1. Golongan Karbamat (ester asam karbamat)

Farmakologi I

Page 15

Disebut juga asetilkolinesterase reversible, mempunyai mula kerja singkat (5 15 menit) dan masa kerjanya juga singkat (30 menit 6 jam). Golongan ini
dihidrolisis secara lambat oleh kolinesterase.
2. Golongan OrganoFosfat (ester asam fosfat)
Disebut juga golongan irrevesible, senyawa organofosfat mempunyai masa kerja
yang sangat lama, membentuk kompleks yang stabil dengan enzim serta
dihidrolisis dalam waktu hari atau berminggu-minggu.

3. Golongan OrganoKlorin
Insektisida OC merupakan racun kontak dan racun perut, efektif untuk
mengendalikan larva, nimfa dan imago dan kadang-kadang untuk pupa dan telur.
Cara kerja (Mode of Action) OC belum diketahui secara lengkap. Secara umum
dapat dikatakan bahwa keracunan serangga oleh insektisida tersebut ditandai
dengan terjadinya gangguan pada sistem syaraf pusat yang mengakibatkan
terjadinya hiperaktivitas, gemetaran, kejang-kejang dan akhirnya terjadi
kerusakan syaraf dan otot serta kematian.
4. Golongan Piretroid Sintetik (SP)
Kelompok SP merupakan tiruan dari bahan aktif insektisida botani Piretrum
yaitu Sinerin I yang berasal dari bunga Chrysanthenum cinerariaefolium.
Sebagai insektisida botani piretrum memiliki keunggulan yaitu daya knockdown
yang tinggi tetapi sayangnya di lingkungan bahan alami ini tidak bertahan lama
karena mudah terurai oleh sinar ultraviolet.Dari rangkaian penelitian kimiawi
dengan melakukan sintesis terhadap susunan kimia piretrum dapat diperoleh
bahan kimiawi yang memiliki sifat insektisidal mirip dengan piretrum dan bahan
tersebut mempunyai kemampuan untuk bertahan lebih lama di lingkungan serta
dapat diproduksi di pabrik.
5. Golongan Fumigan
Fumigan sangat mudah menguap, kebanyakan mengandung satu atau lebih gas
halogen yaitu Cl, Br dan F. Banyak yang sangat beracun bagi serangga hama
sehingga dapat membunuh serangga di ruang tertutup. Oleh karena itu fumigan
banyak digunakan untuk mengendalikan hama simpanan/gudang, hama rumah
kaca, dan rayap. Beberapa fumigan juga digunakan untuk perlakuan tanah.

Farmakologi I

Page 16

Beberapa contoh fumigan antara lain : CH3Br, Kloropikrin, Naftalena, dan lainlain.

6. Golongan Minyak
Minyak tanah sejak abad ke 18 telah digunakan untuk mengendalikan serangga
yang merugikan manusia antara lain untuk nyamuk dan hama buah-buahan.
Masalah utama yang dihadapi dalam penggunaan minyak tanah adalah
fitotoksisitasnya yang tinggi. Oleh karena itu sebelum digunakan minyak tanah
harus disuling lebih dahulu dengan tehnik tertentu. Minyak tanah yang telah
disuling efektif untuk pengendalian tungau, aphid dan kutu-kutu tanaman.
7. Golongan Insektisida Lain
Masih banyak kelompok insektisida lain di luar yang telah disebutkan
sebelumnya seperti Formamidin, Tiosianat, Organotin dan lain-lain. Termasuk
dalam kelompok ini adalah pestisida Anorganik yang sudah lama tidak
digunakan lagi setelah adanya insektisida organik sintetik. Termasuk dalam
Anorganik adalah Kalium Arsenat, Pb Arsenat, Kriolid dan Belerang. Umumnya
pestisida tersebut adalah racun perut. Kelemahan pestisida anorganik adalah
toksisitas tinggi untuk mamalia termasuk manusia, residu di lingkungan
persisten, ftotoksisitas tinggi, masalah ketahanan hama terhadap insektisida dan
efisikasinya lebih rendah bila dibandingkan insektisida organik sintetik.
Antikolinesterase
Antikolinesterase

secara

tidak

langsung

bersifat

kolinomimetik.

Obat

Antikolinesterase yang banyak digunakan merupakan senyawa kuartener yang tidak


dapat melewati sawar darah-otak dan mempunyai efek sentral yang dapat diabaikan.
Obat ini secara oral absorpsinya buruk. Fisostigmin(eserin) adalah suatu amina tersier
dan kelarutannya dalam lemak jauh lebih tinggi. Fisotigmin di absorpsi dengan setelah
pemberian secara lokal atau oral (misalnya sebagai obat tetes mata) dan masuk sampai
ke dalam otak.

Farmakologi I

Page 17

VIII. Kesimpulan
Pada percobaan kali ini digunakan sutrin dengan dosis 25 mg/kgBB; 100
mg/kgBB; 400 mg/kgBB. Pemberian dosis sutrin 25 mg/kgBB pada tikus 1 tidak
menunjukan onset of action pada 60 menit selama pengamatan, dan juga tidak
mengalami perubahan prilaku yang tidak spesifik
Pemberian dosis sutrin 100mg/kgBB pada tikus 2 menunjukan onset of action
pada menit ke-5 karena terjadi perubahan perilaku yang ditandai dengan postur tubuh
yang sudah mulai tidur, tidak ada gerak saat dipegang, jalan inkoordinasi yang terlihat
jelas.
Pemberian dosis sutrin 400mg/kgBB pada tikus 3 menunjukan onset of action
pada menit ke-5 karena terjadi perubahan perilaku yang ditandai dengan postur tubuh
yang mulai mendatar dan gerak spontan saat dipegang, gerak inkoordinasi jelas terlihat,
dan tidak ada respon pada saat telapak kaki dijepit.
Jadi, dalam percobaan ini dapat disimpulkan bahwa dosis sutrin yang
memberikan dosis kematian (LD50) adalah sutrin 100 mg/kgBB dengan indikasi yang
berespon sebesar 50% karena sesuai dengan pengertian LD50 yang memberikan
kematian pada 50% individu. Sedangkan pada dosis maksimal yang diberikan yaitu
400mg/kgBB, merupakan LD100 yang sudah tentu dapat menimbulkan kematian pada
seluruh tikus.
Pestisida bersifat toksik. Pada manusia efek utama yang ditimbulkan adalah
menghambat asetilkonlin esterase yang menyebabkan aktivitas kolinergik yang
berlebihan perangsangan reseptor kolinergik secara terus menerus akibat penumpukan
asetilkolin yang tidak dihidrolisis. Penghambatan asetilkolin esterase juga menimbulkan
polineuropati (neurotoksisitas) mulai terbakar sampai kesemutan, terutama di kaki
akibat kesukaran sensorik dan motorik dapat meluas ke tungkai dan kaki (terjadi
ataksia).

Efek toksik pestisida yang lain adalah hipersalivasi, kontraksi ginjal, miosis,
depresi pernafasan. Hal ini di sebabkan oleh mekanisme kerja pestisida yang
Farmakologi I

Page 18

menghambat pengeluaran asetilkolin esterase pada aktifitas kolinergik sehingga reseptor


kolinergik merangsang pengeluaran asetilkolin terus-menerus tanpa di hidrolisis yang
menyebabkan terjadinya akumulasi asetilkolin. Toksik pestisida sangat terpengaruh
pada cara masuknya pestisida ke dalam tubuh.

Farmakologi I

Page 19

IX. Daftar Pustaka


Neal, Michael J.(2006). At a Glance Farmakologi Medis. Edisi Kelima. Jakarta: Penerbit
Erlangga. Hal. 8
Katzung, BG. 1997.Farmakologi Dasar dan Klinik, Edisi 6. EGC: Jakarta, Hal. 354-356
Snaryo. 2004. Farmakologi dan Terapi. Jakarta: Bagian Farmakologi Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia
http://www.wartamedika.com/2008/02/obat-supermetrin-valium.html
FK UI. (1981). Farmakologi dan Terapi ed. 2. Jakarta: Balai Penerbit FK UI.
Goodman & Gillman (2007). Dasar Farmakologi dan Terapi ed. 10. Jakarta: EGC.

Farmakologi I

Page 20