Anda di halaman 1dari 7

HUBUNGAN DENGAN DEWAN KOMISARIS

DAN
KOMITE AUDIT
Dewan komisaris mulai menyadari nilai yang diberikan oleh komite audit
sebagai instrumen kontrol dan suatu cara untuk meningkatkan kualitas
dari praktik-praktik pelaporan keuangan perusahaan.
Pedoman profesional dari IIA telah menguraikan berbagai tugas dan
tanggungjawab dari direktur audit dalam hubungannya dengan komite
audit.
Persyaratan dari SEC pada tahun 2000 dan UU Sarbanes-Oxley pada
tahun 2002, komite audit dari perusahaan-perusahaan juga dibebani
dengan tanggungjawab khusus.
SEC

memberikan

syarat

tambahan

pengungkapan

komite

audit

diantaranya:
-

Mengharuskan

auditor

independen

perusahaan

melakukan

penelaahan atas informasi laporan keuangan sebelum disampaikan


kepada SEC.
-

Memperluas persyaratan untuk jenis perusahaan yang semakin luas


pada akhir tahun fiskal mengenai penyusunan rekonsiliasi dengan
benar dan penjelasan atas setiap penyesuaian yang dilakukan pada
informasi kuartalan yang telah dilaporkan sebelumnya.

Mengharuskan perusahaan untuk memasukkan laporan dengan


syrat kuasa mereka mengenai apakah komite audit telah: (i)
menelaah dan membahas laporan keuangan yang telah diaudit
dengan manajemen; (ii) melakukan pembahasan dengan auditor
independen
dibahas;

mengenai

(iii)

permasalahan

menerima

dari

yang

auditor

diharuskan

mereka,

untuk

pengungkapan

sehubungan dengan independensi dari auditor; (iv) melakukan


diskusi dengan auditor tentang independensi mereka.
Undang-undang

Sarbanes-Oxley

bertanggungjawab

atas

independensi,

pengawasan

perusahaan.

dan

menyatakan

penunjukkan,
dari

bahwa

pembayaran

auditor

komite

audit

kompensasi,

independen

dari

luar

UU Sarbanes-Oxley juga mensyaratkan agar KAP yang telah memberikan


jasa auditnya kepada klien tidak dapat melaksanakan jasa-jasa non-audit
berikut ini kepada kliennya:
1. Akuntansi atau jasa-jasa lainnya yang berhubungan dengan catatn
akuntansi laporan keuangan klien.
2. Perancangan dan implementasi sistem informasi keuangan.
3. Jasa penilaian atau valuasi, opini-opini atas kewajaran, atau laporanlaporan yang sifatnya memberikan kontribusi.
4. Jasa-jasa aktuaria.
5. Jasa-jasa outsourcing dan audit internal.
6. Fungsi-fungsi manajemen atau aktifitas SDM.
7. Broker atau dealer, penasihat investasi, atau investasi perbankan.
8. Jasa hukum dan jasa tenaga ahli yang tidak berhubungan dengan audit.
Tujuan komite audit adalah untuk membantu dewan komisaris dalam
memenuhi

tanggungjawab

pengawasannya

atas

proses

pelaporan

keuangan, sistem kontrol internal, proses audit, dan proses perusahaan


dalam mengawasi kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan
serta kode perilaku.
Wewenang komite audit adalah untuk melakukan atau memberikan
wewenang untuk melakukan investigasi terhadap seluruh permasalahan
yang terdapat dalam di dalam lingkup tanggungjawabnya.
Komposisi komite audit terdiri paling sedikit tiga orang dan tidak boleh
lebih dari enam orang anggota dewan komisaris. Dewan atau komite yang
mewakili akan menunjuk para anggota dan ketua komite. Paling tidak satu
anggota akan ditunjuk sebagai ahli keuangan yang memahami masalah
keuangan.
Rapat komite audit diadakan paling sedikit empat kali dalam setahun, dan
tidak menutup kemungkinan diadakannya rapat-rapat tambahan. Apabila
diperlukan, komite audit dapat mengundang manajemen atau pihak luar
lain untuk menghadiri rapat tersebut..
Tanggungjawab komite audit adalah sebagai berikut:
I. Laporan Keuangan

Menelaah masalah-masalah akuntansi dan pelaporan yang signifikan,


termasuk

transaksi-transaksi

yang

rumit

atau

tidak

umum

serta

memahami dampak yang ditimbulkan kepada laporan keuangan.


Bersama-sama dengan manajemen dan auditor eksternal melakukan
penelaahan

atas

hasil-hasil

audit,

termasuk

kendala-kendala

yang

dihadapi.
Melakukan

penelaahan

atas

laporan

keuangan

tahunan,

dan

mempertimbangkan apakah laporan keuangan tahunan telah lengkap dan


memuat seluruh informasi serta sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum.
Melakukan penelaahan atas bagian-bagian dari laporan keuangan dan
pelaporan peraturan terkait sebelum diterbitkan.
Melakukan penelaahan bersama-sama dengan manajemen dan auditor
eksternal

terhadap

seluruh

permasalahan

yang

perlu

untuk

dikomunikasikan kepada komite.


Mendapatkan

pemahaman

mengenai

bagaimana

manejemen

mengembangkan informasi keuangan interim, serta sifat dan luas


keterlibatan auditor internal dan eksternal di dalamnya.
Melakukan penelaahan laporan keuangan interim dengan manajemen dan
auditor eksternal sebelum disampaikan kepada pihak penyelenggara.
II. Kontrol Internal
Mempertimbangkan

efektifitas

sistem

kontrol

internal

perusahaan

termasuk keamanan dan kontrol teknologi informasi.


Memahami lingkup penelaahan auditor internal dan eksternal atas
pelaporan keuangan dan temuan-temuan yang diperoleh.
III. Audit Internal
Bersama-sama

dengan

manajemen

dan

direktur

audit

melakukan

penelaahan atas akta, rencana, aktifitas, penempatan staf, dan struktur


organisasi dar fungsi audit internal.
Memastikan bahwa tidak terdapat pembatasan yang tidak berdasar.
Menelaah

efektvitas

terhadap standar IIA.

fungsi

audit

internal,

termasuk

kepatuhannya

Secara rutin melakukan pertemuan terpisah dengan direktur audit untuk


membahas hal-hal yang perlu dibahas secara pribadi.
IV. Audit Eksternal
Melakukan penelaahan terhadap lingkup dan pendekatan audit yang
ditawarkan oleh auditor eksternal, termasuk koordinasi kegiatan audit
dengan audit internal.
Melakukan penelaahan terhadap prestasi auditor eksternal.
Melakukan

penelaahan

dan

mendapatkan

pernyataan

dari

auditor

mengenai hubungan antara auditor dengan perusahaan.


Melakukan

pertemuan

terpisah

dengan

auditor

eksternal

untuk

mendiskusikan hal-hal yang oleh komite atau auditor dianggap sebagai


sesuatu yang harus didiskusikan secara pribadi.
V. Kepatuhan
Melakukan penelaahan atas efektivitas dari sistem yang mengawasi
kepatuhan terhadap hukum dan undang-undang.
Melakukan penelaahan atas temuan-temuan dari setiap pemeriksaan oleh
badan-badan penyelenggara dan observasi oleh auditor lain.
Melakukan penelaahan atas proses untuk menyampaikan kode etik
kepada para karyawan dan mengawasi kepatuhan terhadap pelaksanaan
kode etik tersebut.
Mendapatkan

update

terbaru

tentang

hukum

dan

peraturan

dari

manajemen atau penasihat hukum.


VI. Tanggungjawab Pelaporan
Memberikan laporan kepada dewan komisaris mengenai aktivitas komite,
isu-isu, dan rekomendasi terkait secara rutin.
Memberikan suatu celah terbuka untuk berkomunikasi dengan audit
internal, audit eksternal, dan dewan komisaris.
Memberikan laporan tahunan kepada para pemegang saham, yang
menbguraikan

mengenai

komposisi

dari

para

anggota

komite,

tanggungjawab dan bagaimana ia dapat diberhentikan.


Melakukan penelaahan atas laporan-laporan lain yang diterbitkan oleh
perusahaan.

Direktur Audit dan Dewan Komisaris


IIA telah menerbitkan standar 2060 yang menyatakan bahwa direktur
audit hendaknya memberikan laporan secara rutin kepada dewan dan
manajemen senior mengenai tujuan, wewenang, tanggungjawab, dan
kinerja dari aktivitas audit internal secara relatif terhadap rencana yang
telah dibuat. Pelaporan juga sebaiknya meliputi eksposur-eksposur dari
risiko yang signifikan dan masalah-masalah pengendalian, masalah
penyelenggaraan perusahaan, dan masalah-masalah lain sesuai dengan
yang dibutuhkan atau diminta oleh dewan dan manajemen senior.
Hubungan dengan Komite Audit
Pada

Desember

2002,

IIA

menerbitkan

Practice

Advisory

2060-2,

Relationship with Audit Committee. Advisory tersebut menjelaskan


bahwa adanya kelompok pengawasan lain dalam organisasi dengan nama
lain namun memiliki fungsi pengawasan seperti komite audit. Direktur
audit sebaiknya mempertimbangkan kelompok tersebut sebagai entitas
pengawasan dengan cara:
Memberikan bantuannya untuk memastikan bahwa akta, dan proses yang
telah dilakukan berjalan dengan benar.
Memastikan akta, peranan, dan aktivitas dari audit internal telah jelas
dimengerti dan responsif terhadap kebutuhan dari komite audit.
Memelihara komunikasi yang terbuka dan efektif dengan komite audit dan
ketuanya.
Aktivitas

audit

internal

hendaknya

juga

membantu

komite

untuk

memastikan bahwa mereka telah memahami, mendukung dan menelaah


seluruh bantuan yang dibutuhkan dari fungsi audit internal.
Struktur Komite Audit
Tanggungjawab dari komite audit sebaiknya dinyatakan secara spesifik di
dalam sebuah akta resmi yang tertulis dan disetujui oleh dewan komisaris.
Agar independen dan objektif, komite audit sebaiknya sepenuhnya terdiri
dari komisaris-komisaris dari luar organisasi. Jumlah dari anggota komite
audit biasanya memiliki tiga hingga lima orang anggota.

Interface Komite Audit


Komite audit akan ber-interface dengan manajemen, auditor eksternal,
dan auditor internal. Interface tersebut dapat tercapai apabila diambil
langkah-langkah berikut ini:
Memberikan agenda rapat dengan lengkap kepada para anggota komite
dan pihak yang akan mereka temui jauh-jauh hari sebelum rapat
dilaksanakan.
Memastikan bahwa rapat akan dilakukan secara informatif dan terus
terang.
Memastikan bahwa seluruh laporan-laporan keuangan dan dokumendokumen SEC yang relevan secara rutin didistribusikan kepada para
anggota komite.
Hubungan pelaporan dan Pengawasan dari Komite Audit
Hubungan pelaporan sebaiknya memastikan adanya akses yang tidak
terbatas dari direktur audit kepada komite. Hubungan pengawasan
sebaiknya tidak sampai kepada hanya sebuah ketentuan bahwa auditor
internal melakukan penelaahan atas catatan-catatan keuangan dan
akuntansi, laporan, dan sisstem saja. Untuk memastikan fungsi audit
internal telah seimbang, sebaiknya memeprtimbangkan:
Filosofi audit dari perusahaan
Independensi audit perusahaan
Masalah-masalah logistik, seperti jumlah dan lokasi staf.
Presentasi kepada Komite Audit
Dua klasifikasi umum:
Presentasi mengenai operasi dan status dari organisasi audit internal.
Laporan dari audit-audit yang spesifik dan mendapat perhatian dari
komite audit.
Apa yang Diharapkan komite Audit dari Auditor Internal
Apabagian mana dari agenda audit yang perlu diubah?

Mengapakontrol merupakan suatu hal yang kritis; satf audit internal


memberikan informasi mengenai pengembangan dan kegunaannya.
KapanUrgensi itu baik: kapan adalah sekarang.
BagaimanaaPenggunaan metodolog audit yang imajinatif dan inovatif.
Di manaDi mana adalah di manapun terjadi perubahan.
SiapaSiapa adalah keseluruhan organisasi. Semuanya adalah mitra
audit.
Apa yang Dikhawatirkan oleh Komite Audit
Tuntutan hukum. Kemungkinan terjadinya tuntutan hukum.
Sistem informasi. Kecukupan dari sistem informasi manajemen.
Standar. Kepatuhan perusahaan terhadap standa etika dan hukum.
Barang-barang modal. Pengeluaran untuk barang modal.
Kepatuhan. Tidak mengikuti persyaratan dari peraturan pemerintah.
Kinerja. Kinerja yang tidak memuaskan dari direktur utama.
Latar belakang organisasi. Tidak mengenal latar belakang organisasi.