Anda di halaman 1dari 2

PENANGANAN PASIEN CODE BLUE

PROSEDUR
TETAP

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

SPO-02/MEDIS/0021

00

1 dari 2

Ditetapkan
Direktur RS Bethsaida

Tanggal Terbit
03 Oktober 2012
Dr. Bina Ratna Kusuma Fitri,MM

Pengertian

Code Blue adalah penanganan pasien yang jatuh pada kegawat daruratan di
lingkungan Hospital

Tujuan

Mengatasi kegawatdaruratan medis pasien

Kebijakan
Prosedur

Unit Terkait

Dapat dilakukan oleh dokter dan perawat di unit-unit khusus.


1. Memastikan pasien memang membutuhkan pertolongan segera demi
menyelamatkan hidupnya
2. Petugas yang menemukan segera menghubungi operator untuk
mengumumkan status Code Blue dengan menyebutkan lokasi kejadian
3. Team akan dipimpin oleh dokter jaga lantai dibantu oleh perawat lantai
4. Team medis lain berasal dari UGD dan Emergency datang dengan membawa
tas emergency
5. Lakukan RJP pada pasien sesuai ACLS
6. Membebaskan jalan napas :
a. Buka mulut pasien dengan tehnik cros finger, lihat adanya bendabenda asing, bersihkan.
b. Posisi kepala extensi dengan tehnik head chin lift.
7. Melakukan observasi pernafasan dengan cara melihat, mendengar dan
merasakan (5-10 detik), bila tidak ada tanda-tanda napas spontan lakukan
ventilasi buatan 2x dengan ambu bag.
8. Melakukan cek nadi karotis dengan waktu 3-5 detik, bila tidak teraba denyut
nadi: lakukan kompresi jantung luar dengan cara 30 kompresi dan 2x ventilasi
dengan kecepatan kompresi 100x per menit (dengan 1 atau 2 penolong).
9. Melakukan cek nadi karotis ulang setelah 5 siklus kompresi jantung dan paru
a. Jika nadi tidak teraba lanjutkan kompresi jantung dan paru
b. Jika nadi teraba lanjutkan dengan pemberian ventilasi
10. Memasang monitor EKG dan lihat nilai irama jantung, jika :
a. VF / VT tanpa nadi, lakukan defibrilasi dengan hitungan joule : 6
joule/kg BB.
b. Asistole / PEA lanjutkan dengan kompresi.
11. Melakukan evaluasi tindakan di atas, jika belum berhasil, lakukan intubasi
dan pemasangan infus jika belum terpasang.
12. Jika pasien sudah terintubasi maka kompresi jantung dan ventilasi berjalan
masing-masing dengan kecepatan kompresi 100x/menit, kecepatan bagging
1x/6detik atau 10x/menit.
13. Memberi terapi sesuai dosis/instruksi dokter :
a. Adrenalin 0,1cc/kg BB dengan konsentrasi 1/10.000
14. Melakukan CPR/resusitasi maximal 30 menit, jika tidak berhasil atau setelah
ada tanda kematian, hentikan CPR, jika berhasil observasi tanda vital,
kesadaran, pupil dan warna kulit. Jika memungkinkan pasien dipindahkan ke
PICU.
15. Membereskan pasien dan alat-alat.
16. Mencuci tangan.
17. Mendokumentasikan dalam rekam medis pasien di sistem Medical Record
Elektronik.
Unit Rawat Inap, Unit Khusus dan UGD.

PENANGANAN PASIEN CODE BLUE


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

SPO-02/MEDIS/0021

00

2 dari 2