Anda di halaman 1dari 33

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Indonesia adalah negara yang kaya akan sumber daya alam. Terutama
kandungan bahan galian industri yang ada di Negara ini benar-benar sangat
melimpah. Salah satunya adalah batugamping, cadangannya tersebar merata
hampir diseluruh penjuru nusantara, sehingga merupakan potensi yang sangat
besar.
Dewasa ini kebutuhan akan bahan galian industri dari hari ke hari terus
meningkat. Hal ini berlaku juga pada batugamping. Permintaan pasar akan
batugamping dari hari ke hari terus meningkat. Ini disebabkan oleh fungsi
batugamping sendiri sebagai bahan baku utama sebuah komoditi. Batugamping
banyak digunakan pada industri semen, cat, kosmetik, kertas, tekstil, pasta gigi,
konstruksi bangunan, pertanian, dll. Begitu pula PT. Paper-Paper yang bergerak di
bidang industri kertas membutuhkan pasokan batugamping sebesar 1120 ton/hari
yang akan mulai berproduksi pada awal tahun 2009.
1.2 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari kegiatan pembuatan perencanaan peremuk
batugamping adalah sebagai berikut :
1. Membuat diagram alir pengolahan batugamping.
2. Megetahui perhitungan material balance.
3. Menentukan alat-alat apa saja yang dibutuhkan.
4. Menentukan tata letak dari alat-alat tersebut.
1.3 Genesa Batugamping
Pembentukan Batu Gamping
Batu kapur (Gamping) merupakan salah satu mineral industri yang banyak
digunakan oleh sektor industri ataupun konstruksi dan pertanian, antara lain untuk
bahan bangunan, batu bangunan bahan penstabil jalan raya, pengapuran untuk
pertanian dll. Batu kapur (Gamping) dapat terjadi dengan beberapa cara, yaitu
secara organik, secara mekanik, atau secara kimia. Sebagian besar batu kapur
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

yang terdapat di alam terjadi secara organik, jenis ini berasal dari pengendapan
cangkang/rumah kerang dan siput, foraminifera atau ganggang, atau berasal dari
kerangka binatang koral/kerang. Batu kapur dapat berwarna putih susu, abu muda,
abu tua, coklat bahkan hitam, tergantung keberadaan mineral pengotornya.
Mineral karbonat yang umum ditemukan berasosiasi dengan batu kapur adalah
aragonit (CaCO3), yang merupakan mineral metastable karena pada kurun waktu
tertentu dapat berubah menjadi kalsit (CaCO3). Mineral lainnya yang umum
ditemukan berasosiasi dengan batu kapur atau dolomit, tetapi dalam jumlah kecil
adalah Siderit (FeCO3), ankarerit (Ca2MgFe(CO3)4), dan magnesit (MgCO3).
Kalsium karbonat (CaCO3) dengan kemurnian dan kehalusan yang tinggi
banyak diperlukan dalam industri tapal gigi, cat, farmasi, kosmetik, karet, kertas,
dan lain lain, baik sebagai bahan dasar maupun bahan penolong. Untuk kebutuhan
itu, Indonesia masih mendatangkan CaCO3 dari luar negeri. Umumnya bahan itu
dibuat secara kimia dari suspensi kapur padam dan gas karbon dioksid. Di
Indonesia banyak terdapat batu kapur atau marmer yang berupa serpihan atau
butir kecil yang dibuang sia sia. Di samping itu, gas CO2 juga banyak yang belum
dimanfaatkan. Pembuangan kedua jenis bahan itu dapat mencemari lingkungan.
Oleh karena itu, kalau serbuk limbah marmer disuspensikan dalam air dan
direaksikan dengan CO2 akan diperoleh Ca(HCO) yang tidak banyak tercampur
zat pengotor. Selanjutnya Ca(HCO3)2 mudah berubah menjadi CaCO3 murni.
Pada penelitan ini akan direaksikan suspensi batu kapur dan gas CO2 seperti
pembentukan stalakmit dan stalaktit di alam.
Mula Jadi
Batu Kapur dapat terjadi dengan beberapa cara yaitu secara organik secara
mekanik atau secara kimia sebagian batu kapur dialam terjadi secara organik.
Jenis ini berasal dari pengembangan cangkang atau rumah kerang dan siput.
Untuk batu kapur yang terjadi secara mekanik sebetulnya bahannya tidak jauh
beda dengan batu kapur secara organik yang membedakannya adalah terjadinya
perombakan dari bahan batu kapur tersebut kemudian terbawa oleh arus dan
biasanya diendapkan tidak jauh dari tempat semula. Sedangkan yang terjadi secara
kimia jenis batu kapur yang terjadi dalam kondisi iklim dan suasana lingkungan
tertentu dalam air laut ataupun air tawar.
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

1.4 Sifat Fisik Batugamping


Batugamping merupakan salah satu golongan batuan sedimen yang paling
banyak jumlahnya.Batugamping itu sendiri terdiri dari batugamping non-klastik
dan batugamping klastik.
Batugamping non-klastik, merupakan koloni dari binatang laut antara lain
dari Coelentrata, Moluska, Protozoa dan Foraminifera atau batugamping ini sering
jyga disebut batugamping Koral karena penyusun utamanya adalah Koral.
Batugamping Klastik, merupakan hasil rombakan jenis batugamping nonklastik melalui proses erosi oleh air, transportasi, sortasi, dan terakhir
sedimentasi.selama proses tersebut banyak mineral-mineral lain yang terikut yang
merupakan pengotor, sehingga sering kita jumpai adanya variasi warna dari
batugamping itu sendiri. Seperti warna putih susu, abu-abu muda, abu-abu tua,
coklat, merah bahkan hitam.
Secara kimia batugamping terdiri atas Kalsium karbonat (CaCO3). Dialam
tidak jarang pula dijumpai batugamping magnesium. Kadar magnesium yang
tinggi

mengubah

batugamping

dolomitan

dengan

komposisi

kimia

CaCO3MgCO3.
Adapun sifat dari batugamping adalah sebagai berikut :
a. Warna : Putih,putih kecoklatan, dan putih keabuan
b. Kilap : Kaca, dan tanah
c. Goresan : Putih sampai putih keabuan
d. Bidang belahan : Tidak teratur
e. Pecahan : Uneven
f. Kekerasan : 2,7 3,4 skala mohs
g. Berat Jenis : 2,387 Ton/m3
h. Tenacity : Keras, Kompak, sebagian berongga
Dibeberapa daerah endapan batu batugamping seringkali ditemukan di gua
dan sungai bawah tanah. Hal ini terjadi sebagai akibat reaksi tanah. Air hujan yang
mengandung CO3 dari udara maupun dari hasil pembusukan zat-zat organic
dipermukaan, setelah meresap ke dalam tanah dapat melarutkan batugamping
yang dilaluinya. Reaksi kimia dari proses tersebut adalah sebagai berikut :
CaCO3 + 2 CO2 + H2O Ca (HCO3)2 + CO2
Ca (HCO3)2 larut dalam air, sehingga lambat laun terjadi rongga di dalam
tubuh

batugamping

tersebut.

Secara

geologi,

batugamping

erat

sekali

hubungannya dengan dolomite. Karena pengaruh pelindian atau peresapan unsure


PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

magnesium dari air laut ke dalam batugamping, maka batugamping tersebut dapat
berubah menjadi dolomitan atau jadi dolomite. Kadar dolomite atau MgO dalam
batugamping yang berbeda akan memberikan klasifikasi yang berlainan pula pada
jenis batugamping tersebut.
1.5 Teknik penambangan
Teknik penambangan batugamping dilakukan dengan tambang terbuka, dalam
bentuk kuari tipe sisi bukit (side hill type). Kegiatan awal penambangannya
meliputi kegiatan pembersihan lahan, pengupasan lapisan penutup, baru kegiatan
utama

penambangan

yang

terdiri

dari

pembongkaran,

pemuatan,

dan

pengangkutan.
1. Pembersihan Lahan.
Kegiatan ini bertujuan untuk membersihkan pohon-pohon atau semak-semak
dari lahan yang akan ditambang, sehingga tidak akan mengganggu pada waktu
melakukan kegiatan pengupasan lapisan penutup. Jika tidak dilakukan
pembersihan lahan akan mengganggu kegiatan lapisan tanah penutup.
Pembersihan lahan dilakukan dengan bulldozer. Pemilihan alat bulldozer adalah
dengan pertimbangan untuk mempermudah kerja karena banyak terdapat vegetasi
yang berupa pohon-pohon besar.
2. Pengupasan Lapisan Penutup.
Kegiatan ini bertujuan untuk mengupas lapisan tanah yang menutupi
batugamping, sehingga batugamping yang memenuhi syarat dapat ditambang
dengan mudah. Lapisan penutup ini bisa berupa tanah, batuan lunak/lapuk yang
menutupi bahan galian. Pengupasan dilakukan dengan alat bulldozer.
3. Pembongkaran.
Pembongkaran merupakan kegiatan untuk melepaskan material dari batuan
induk agar material tersebut mudah untuk dilakukan pengolahan. Pembongkaran
yang dilakukan yaitu dengan cara peledakan, sampai diperoleh hasil bongkah
yang diinginkan. Target produksi yang diinginkan adalah 300 ton per jam. Dari
hasil peledakan tersebut didapatkan fragmen batuan dengan distribusi :
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

- 900 + 850 mm = 9 % = 25%


- 850 + 800 mm = 14 % = 25%
- 800 + 750 mm = 30 % = 30%
- -750 =20 %
4. Pemuatan.
Alat muat yang digunakan untuk penambangan batugamping antara lain
berupawheel loader.
5. Pengangkutan.
Alat angkut yang digunakan untuk penambangan batugamping berupa dump
truck yang berfungsi sebagai pengangkut material ke tempat penimbunan
sementara sebelum masuk ke tempat pengolahan. Jarak dari lokasi penambangan
ke tempat pengolahan kurang lebih 2 km. Batu gamping yang diangkut oleh alat
angkut di tempatkan pada stock yard untuk melakukan pengeringan dan proses
lebih lanjut.
1.6 Pemanfaatan Batugamping
Adapun pemanfaatan dari kapur diantaranya adalah :
a. Bahan bangunan
Bahan bangunan yang dimaksud adalah kapur yang dipergunakan untuk
plester,adukan pasangan bata, pembuatan semen tras ataupun semen merah.
b. Bahan penstabilan jalan raya
c. Pemaklaian kapur dalam bidang pemantapan fondasi jalan raya termasuk rawa
yang dilaluinya. Kapur ini berfungsi untuk mengurangi plastisitas, mengurangi
penyusutan dan pemuaian fondasi jalan raya.
d. Sebagai pembasmi hama
e. Sebagai warangan timbal (PbAsO3) dan warangan kalsium (CaAsO3) atau
sebagai serbuk belerang untuk disemprotkan.
f. Bahan pupuk dan insektisida dalam pertanian
Apabila ditaburkan untuk menetralkan tanah asam yang relatife tidak banyak
air, sebagai pupuk untuk menambah unsur kalsium yang berkurang akibat
panen, erosi serta untuk menggemburkan tanah. Kapur ini juga dipergunakan
sebagai disinfektan pada kandang unggas, dalam pembuatan kompos dan
g.

sebagainya
Penjernihan air

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

Dalam penjernihan pelunakan air untuk industri , kapur dipergunakan bersamasama dengan soda abu dalam proses yang dinamakan dengan proses kapur
soda.
h. Batu Gamping (caco3) Sebagai Pupuk Alternatif Penetralisir Keasaman Tanah
Semua material yang mengandung senyawa Ca dapat digunakan sebagai bahan
pengkapuran untuk menetralisir keasaman tanah, yaitu meningkatkan pH tanah
yang pada dasarnya menambahkan Ca dan menurunkan Al.
i. Batugamping keprus sebagai campuran agregat pada lapis pondasi agregat
kelas

Bertujuan untuk mengkaji kemungkinan pemakaian batugamping keprus


sebagai bahan campuran agregat pada lapis pondasi agregat kelas B.
j. Batugamping sebagai bahan baku semen
Batu gamping sebagai salah satu bahan baku pembuatan semen, dengan
eksplorasi yang tidak bijaksana, lambat laun warisan dunia yang unik dan
terbentuk ribuan tahun ini akan hilang dan hanya menjadi cerita anak cucu kita
kelak, jika kita tidak ikut membantu melestarikannya.
1.7 perkembangan dan prospeksi
Secara prosentase, kontribusi sektor pertambangan dan penggalian terhadap
Produk Domestik Bruto termasuk relatif kecil daripada dengan sektor lain, yaitu
(0,36 % per tahun), tetapi secara angka ternyata cukup mengejutkan (427 milyar
rupiah dalam kurun 1996-1999). Namun demikian, khusus konsumsi bahan galian
batu gamping ternyata relatif stabil, tidak terganggu oleh tingkat ekonomi yang
semakin terpuruk. Hal ini ditunjukkan oleh kebutuhan batu gamping untuk bahan
baku semen masih tetap menjanjikan. Jumlah penduduk yang semakin dewasa dan
bertambah setiap tahun (2%) merupakan alasan bahwa kebutuhan rumah sebagai
sarana tempat tinggal masih tetap pilihan nomor satu. Industri lain pemakai batu
gamping memegang peran yang tidak dapat dipisahkan karena konstribusi
terhadap total konsumsi cukup nyata, seperti industri pertanian, kertas dan banyak
lagi yang lain. Kondisi iitu, secara tidak langsung memberikan dampak positif
bagi pengusahaan pertambangan batu gamping.
Prospek pemasaran di dalam negeri

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

Perluasan areal pertanian melalui program transmigrasi, terutama di daerah


dengan tingkat keasaman tanah tinggi, seperti di Sumatera, Kalimantan, dan
Sulawesi dapat memberi pengaruh positif terhadap tingkat pemakaian batu
gamping di Indonesia.
Di sektor konstruksi/jalan untuk beberapa tahun ke depan selama situasi
ekonomi belum pulih peningkatan prospek pemakaian batu gamping relatif stabil.
Namun demikian tidak menutup kemungkinan dengan pembuatan jalan bebas
hambatan yang melalui rawa dapat meningkatkan pabrik semen dan tentu saja
bertambahnya pemakaian batu gamping untuk semen.
Berdasarkan hal tersebut diperkirakan kebutuhan batu gamping di luar sektor
industri akan semakin besar di masa datang. Disisi lain, potensi batu gamping
yang besar dan tersebar dan kemungkinan pemanfaatan yang terus meningkat di
sektor industri pemakai memberikan harapan yang baik bagi munculnya produsen
baru dalam usaha pertambangan batu gamping.
Orientasi Ekspor
Perkembangan penyediaan dan per-mintaan batu gamping di negara
kawasan ASEAN memberikan petunjuk tentang adanya peluang ekspor
batugamping Indonesia ke kawasan ini. Malaysia dan Filipina misalnya,
perkembangan produksi di kedua negara lebih sedikit dengan konsumsinya.
Dari kajian terhadap kebutuhan batu gamping sektor industri di luar logam,
Malaysia untuk 1995 saja membutuhkan batu gamping 22-23 juta ton, tidak
termasuk kebutuhan di sektor konstruksi dan bangunan sebesar 5 juta ton setiap
tahun.
Informasi itu diharapkan dapat menjadi peluang yang sangat baik bagi
produsen di Indonesia. Namun demikian seperti halnya bahan galian lainnya,
kesempatan itu pada prakteknya sangat sulit. Ada sesuatu yang tak nyata dalam
masalah bahan baku mineral, baik batu gamping atau bahan galian lain sangat
sulit untuk menembus pasar ekspor. Padahal kalau dilihat dari sisi potensi, hampir
semua jenis mineral dapat diketemukan di Indonesia.

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

BAB II
MATERIAL BALANCE

1. ROM
Bongkah bongkah hasil peledakan di kuari penambangan dibawa ke
stockyard menggunakan Dumbtruck. Distribusi ukuran hasil penambangan Batu
Gamping adalah :
-900 + 850 mm = 25%
-850 + 800 mm = 25%
-800 + 750 mm = 30%
-750 mm = 20%
2. Hopper
Bongkahan dari Stockyard dimuat menggunakan Wheel Loader dan
ditumpahkan ke tempat penampungan sementara yang disebut Hopper. Distribusi
ukuran hasil penambangan Batu Gamping dari Stockyard adalah :
900 + 850 mm = 25%
-850 + 800 mm = 25%
-800 + 750 mm = 30%
-750 mm = 20%
3. Feeder
Dari Hopper material di tumpahkan ke Feeder, yaitu tempat yang dapat
mengontrol masuknya material dari hopper untuk masuk ke dalam unit peremuk.
Distribusi ukuran umpan hasil penambangan Batu Gamping adalah :
900 + 850 mm = 25%
-850 + 800 mm = 25%
-800 + 750 mm = 30%
-750 mm = 20%

4. Impact Crusher
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114

Material masuk ke peremuk I yaitu Impact Crusher merk Nordberg dari


Metso. Closed setting : 100 mm
RR (Reduction Ratio) : 900 mm/150 mm = 6 (Primary crushing 4-7). Distribusi
ukuran umpan hasil penambangan Batu Gamping adalah :
900 + 850 mm = 25%
-850 + 800 mm = 25%
-800 + 750 mm = 30%
-750 mm = 20%
5. DDVS I (Double Deck vibrating Screen)
Distribusi ukuran produk Impact crusher :
- 150 + 90 mm: 10 % x 300 tpj

= 30 tpj

- 90 +50 mm : 30% x 300 tpj

= 90 tpj

- 50 mm

= 180 tpj

: 60 % x 300 tpj

Deck I

Berdasarkan ukuran terbesar produk yang dihasilkan diperoleh setting dengan


ukuran 90 mm dengan effisiensi 95 %
Berat material yang lolos
Effisiensi =

x 100%

Berat material yang seharusnya lolos


Berat material yang seharusnya lolos

= 270 tpj

Berat material yang lolos

= 0,95 x 270 tpj


= 256,5 tpj

Distribusi ukuran produk screen I deck I adalah :


-

150 + 90 mm

: 10 % x 300 tpj

= 30 tpj

90 + 50 mm

: 30% x 300 tpj

= 90 tpj

50 mm

: 60 % x 300 tpj

= 180 tpj

Ukuran (mm)

Oversize (tpj)

Undersize (tpj)

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 10

Distribusi (tpj)

-150 + 90 mm

30

30

-90 +50 mm

13,5

-50 mm
Total

43,5

76,5

90

180

180

256,5

300

Produk undersize pada deck I akan menjadi umpan pada deck II sedangkan
produk oversize akan menjadi umpan bagi peremuk II.

Deck I

Opening

: 50 mm

Efisien

: 95 %

Berat Material yang seharusnya lolos = 180 tpj


Berat Material yang lolos

= 0,95 x 180 mm = 171 tpj

Ukuran

Oversize

Undersize

Distribusi

( mm )
- 90 + 50
- 50
Total

( tpj )
90
9
99

( tpj )

( tpj )
90
180
270

171
171

6. Cone Crusher
Crusher kedua yang digunakan yaitu Cone Crusher. Ukuran umpan terbesar
yang berasal dari peremuk pertama adalah 150 mm dengan Reduction Ratio (RR)
7,5 sehingga diperoleh ukuran produk terbesar sebagai berikut :
RR =

Ukuran terbesar umpan =

150 mm = 15

Ukuran terbesar produk

10 mm

Berdasarkan ukuran terbesar produk diperoleh setting dari crusher II adalah 4 mm


Distribusi ukuran produk Crusher II (Cone Crusher) :
-10 + 5 mm

= 17,5 % x 300 = 36,75 tpj

-5 + 1 mm

= 32,9 % x 300 = 69,09 tpj

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 11

-1 mm

= 19,6 % x 300 = 41,16 tpj

7. DDVS II (Double Deck vibrating Screen)


Screen II terdiri atas 2 deck :
Distribusi umpan yang masuk pada screen II :

-10 + 5 mm

= 17,5 % x 300 = 52,5 tpj

-5 + 1 mm

= 32,9 % x 300 = 98,7 tpj

-1 mm

= 19,6 % x 300 = 58,8 tpj

Deck I
Opening

= 5 mm

Effisiensi

= 90 %

Berat material yang seharusnya lolos = 157,5 tpj


Berat material yang lolos

= 0,90 x 157,5 tpj


= 141,75 tpj

Ukuran
( mm )
-10 + 5 mm
-5 + 1 mm
-1 mm
Total

Oversize

Undersize

Distribusi

( tpj )
52,5
15,75

( tpj )

( tpj )
52,5
98,7
58,8
210

68,25

82,95
58,8
141,75

Produk oversize akan menjadi Produk I dengan ukuran 10 + 5 mm, sedangkan


produk undersize akan menjadi umpan pada deck II.

Deck II
Distribusi umpan yang masuk pada Deck II :
- 5 + 1 mm
- 1 mm

= 98,7 tpj
= 58,8 tpj

Opening

= 1 mm

Effisiensi

= 90 %

Berat material yang seharusnya lolos = 58,8 tpj


PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 12

Berat material yang lolos

= 0,90 x 58,8 tpj


= 52,92 tpj

Ukuran

Oversize

Undersize

Distribusi

( mm )
-5+1
-1
Total

( tpj )
98,7
5,88
104,58

( tpj )

( tpj )
98,7
58,8
157,5

52,92
52,92

Produk oversize akan menjadi Produk II ukuran - 5 + 1 mm, sedangkan produk


undersize menjadi Produk II dengan ukuran 1 mm..

BAB III
PEMILIHAN ALAT
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 13

Densitas batugamping diasumsikan 2 ton/m3. produksi sebesar 300


ton/jam.
1. Alat Angkut
Untuk memindahkan material dari tambang ke hopper digunakan dump
truck dengan spesifikasi :
Merk

: Caterpillar

Type

: 769 D

Maximum capacity

: 34 ton

Struck Capacity

: 17 m3

Heaped Ccapacity

: 24,2 m3

Performance :
Maximum speed

: 75 km/h

Turning radius

; 19,8 m

Kecepatan maksimum dumptruck adalah 75 km/jam. Jarak quary ke Stock


yard adalah 2 km. Dalam pengangkutan dipilih :

Kecepatan 35 km/jam untuk dumptruk dalam keadaan isi


Kecepatan 45 km/jam untuk dump truck dalam keadaan kosong

Untuk pemuatan dan pengangkutan :


Waktu muat

Waktu angkut
menit/jam

= 2 menit

2 km
x 60 menit
30 km/ jam

menit/jam

x 60

= 3,4 menit

Waktu tumpah

Waktu kembali

2 km
35km / jam

= 1 menit

2 km
x 60 menit
40 km/ jam

= 2,6 menit

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 14

2 km
45 km / jam

x 60

Cycle time (Ct)

= 9 menit

Jumlah jam kerja = 8 jam/ hari ( 1 shift )


Efisiensi kerja = 85 %
Waktu kerja efektif = 85% x 8 jam/hari = 6,8jam/hari ~ 7 jam/hari
Produksi per hari = 300 ton/jam x 7 jam/hari = 2.100 ton/hari
Jumlah trip/hari

7 jam/hari
x 60 menit / jam
10 menit /trip

7 jam/hari
x 60 menit/jam
9 menit/trip

= 47 trip/hari
Produksi dumptruck = 47 x 34 ton x MA x EU
= 47 x 34 ton x 0.85 x 0.8
= 1086,64 ton/hari
2100 ton / hari
1086,64ton / hari

1.400 ton/hari
714 ton/ hari

Truck yang dibutuhkan =

= 1,93 ~ 2 buah

dumptruck
(LAMPIRAN A)
2. StockYard
Sebelum material dari quary direduksi ukuranya, material terlebih dahulu
ditampung di stock yard. Penggunaan stockyard dimaksudkan apabila produksi
material dari quary berhenti maka produksi pengolahan tidak akan terganggu.
Kapasitas stockyard dirancang untuk 5 hari :

50 m
30 m
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 15

60 m

40 m

Densitas : 2 ton/m3
Kapasitas stock yard dalam 5 hari :
= 7 jam/hari x 5 hari x (300 tpj 2 ton/m3 )
= 5.250 m3
Diketahui :
Tinggi = 3 m
Luas atas = (30 x 50)m
= 1500 m2
Luas Bawah = (40 x 60)m
= 2400 m2
Volume = 1/3 (3m)x[1500+2400+(15001/2x24001/2)]m2
= 5797 m3

3. Wheel Loader
Untuk memindahkan material dari stock yard ke hopper menggunakan wheel
loader dengan spesifikasi sebagai berikut :
Merk

: Caterpillar

Model

: 950G

Kapasitas bucket : 2,5 m3


(LAMPIRAN B)
4. Hopper
Hopper yang akan dibuat harus memiliki kapasitas yang lebih besar dari
pada kapasitas dumptruck. Hopper yang dibuat adalah hasil rancangan sendiri.
Lebar hopper harus lebih besar dari lebar bak dumptruck agar material yang
dtumpahkan dapat masuk kedalam hopper. Hopper dibuat dengan ukuran sebagai
berikut :
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 16

Bagian atas :
Tinggi

: 0,5 m

Lebar

:5m

Panjang

:8 m

Bagian Bawah :
Tinggi

:3m

Lebar

:1m

Panjang

:2m
4m

8m
0,5 m

3m

1m

2m
Dimensi Hopper

Volume 1 = 5 x 8 x 0,5 = 20 m3

Luas atas = 5 x 8 = 40 m2

Luas bawah = 1 x 2 = 2 m2
luas atas xluas bawah
1

Volume 2 = /3 x tinggi x ( luas atas + luas bawah +

40 x 2
1

= /3 x 3 x ( 40 + 2 +

= 50,94 m3
Volume total Hopper = Volume 1 + Volume 2
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 17

= 20 + 50,94
= 71 m3

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 18

5. Feeder
Berdasarkan peremuk pertama yang akan digunakan yaitu Impact Crusher
type NP1313, maka digunakan feeder dengan merk yang sama dengan spesifikasi
sebagai berikut :
Merk

= Shanghai Zenith

Type

= GZD

Width x length

= 1100 x 4200 mm

Power

= 20 kW

Maximum Tonnage

= 260-420 t/h

Top size in the feed

= 950 mm

Approximate Weight = 4520 kg


(LAMPIRAN C)
6. Impact Crusher
Untuk peremuk I digunakan Impact Crusher dengan merk yang sama
karena dengan menggunakan merk yang sama diharapkan kinerja dari alat akan
maksimal, spesifikasi sebagai berikut :
Merk

= Nordberg

Tipe

= NP1313

Size feed opening

= 1320 mm x 1200 mm

Kapasitas

= 300 t/h

Motor Horse Power

= 250 Hp

Speed

= 700 Rpm

(LAMPIRAN D)
7. Screen
Untuk menentukan spesifikasi alat yang digunakan , berdasarkan atas luas
screen.
C
m3
B x G xV x H x E x M x O x D xT xW

A=
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 19

Ada beberapa factor yang perlu diperhatikan adalah :

C = Total umpan, misalkan = 300 tpj

B = Basic capacity passing though a square of screen, didapat dengan


memasukkan opening ayakan missal : 90 mm, maka akan didapat harga
kapasitas dasar 96 ton.jam-1.m-2

G = Bulk Density Factor


Faktor G diperoleh dari bulk density material dibagi dengan 1,6. Untuk
material dengan densitas 2 ton/m-3.Faktornya = 2/1,6 = 1,25

V = Oversize factor
Diperoleh dari jumlah persen material yang tidak lolos dalam lubang
ayakan, material yang tidak lolos, material yang tidak lolos : 10 %, maka
harga V = 0,92

H = Halfsize Faktor
Didapat dari jumlah persen material yang lolos pada setengah opening
misal : 45 mm = 55 % maka harga H = 1,1

E = Efficiency Faktor
Merupakan perhitungan prosentase material dalam umpan pada tiap-tiap
deck yang sebenarnya lolos melalui lubang ayakan dibandingkan dengan
jumlah material yang diperkirakan lolos. Misalkan pada deck I effisiensi =
95 %, maka didapatkan effisiensinya = 0,77

M = Moist Condition Factor


Faktor kondisi material basah bila materialnya berbentuk gravel, crushed
stone maupun sticky stone. Pada lubang ayakan 100 mm, material crushed
stone mempunyai kandungan air 0%, moist condition factor = I (tidak ada
dalam grafik) untuk material andesit kandungan air hamper tidak ada jadi
factor M nilainya 1.

O = Open area factor


Misalkan pada opening 90 mm, dari table dapat dilihat percent of open are
factor sebesar 43,5, kemuadian dari grafik didapat nilai O sebesar 0,83

D = Deck Faktor

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 20

Factor ini menunjukkan efektif lamanya pengayakan tiap deck. Dari table
didapat untuk top deck nilainya 1.

T = Type of deck factor


Bentuk permukaan ayakan juga mempengaruhi kapasitas ayakan. Untuk
lubang ayakan berbentuk square maka harga factornya 1.

W = Wet Screen factor


Digunakan untuk menghitung penigkatan kadar air dalam sejumlah
material yang dapat lolos melalui lubang ayakan. Untuk pengayakan cara
kering factor W tidak digunakan, atau nilainya 1.

Luas ayakan yang digunakan (AR) = F1 x F2 x A


F1 = Effective screen area ratio (normaly 1.0 ~ 1.2 )
F2 = Allowance ( normaly 1.0 ~ 1.25 )
Screen I

Screen II

Deck I

Deck II

Deck I

Deck II

Opening

90

50

Effisiensi

95

95

90

90

Oversize

14,5

33

22,75

34,86

Undersize

85,5

57

47,25

17,64

Factor C

300

270

210

157,5

Factor B

96

70

20

Factor G

1,25

Factor V

0,92

1,01

0,99

1,05

Factor H

1,91

1,34

1,145

0,5528

1,25

1,25

Screen I

Factor E

1,25

Screen II

Deck I

Deck II

Deck I

Deck II

0,77

0,77

0,99

0,99

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 21

Factor M

Factor D

0,9

0,9

Factor O

0,83

0,8

0,98

0,62

Factor T

Factor W

2,226

4,112

7,638

8,59

F1

F2

1,2

1,2

1,2

1,2

AR

2,6712

4,9344

9,1656

10,3

DDVSC I

Deck I
C
m3
B x G xV x H x E x M x O x D xT xW

A=
300
m3
96 x 1,25 x 0,92 x 1,91 x 0,77 x 1 x 1 x 0,83 x 1 x 1

A=
= 2,2226
AR = F1 x F2 x A
= 1 x 1,2 x 2,2226
= 2,6712 m2

Deck II
C
m3
B x G xV x H x E x M x O x D xT xW

A=
270
m3
70 x 1,25 x 1,01x 1,34 x 0,77 x 1 x 0,9 x 0,8 x 1 x 1

A=
= 4,112
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 22

AR = F1 x F2 x A
= 1 x 1,2 x 4,112
= 4,9344 m2
DDVSC II

Deck I
C
m3
B x G xV x H x E x M x O x D xT xW

A=
210
m
20 x 1,25 x 0,99 x 1,145 x 0,99 x 1 x 1 x 0,98 x 1 x 1

A=
= 7,638
AR = F1 x F2 x A
= 1 x 1,2 x 7,638
= 9,1656 m2

Deck II
C
m3
B x G xV x H x E x M x O x D xT xW

A=
157,5
m
5 x 1,25 x 1,05 x 0,5 x 0,99 x 1 x 0,9 x 0,62 x 1 x 1

A=
= 8,59
AR = F1 x F2 x A
= 1 x 1,2 x 8,59
= 10,3 m2

(LAMPIRAN E)

Spesifikasi Screen I DDVS (Double Deck Vibration Screen) :


Untuk mamisahkan ukuran material yang keluar dari Impact Crusher.
Oversize dari deck I dan undersize akan masuk alat Peremuk II (Cone Crusher)
dan oversize deck II akan menjadi produk I . Berdasarkan luas deck I dan deck II
dari screen I = 2,6712 m2 dan 4,9344 m2 maka speck alat yang memenuhi :
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 23

Merk

= Nordberg

Tipe

= CVB1540-2P

Width x Length

= 1500 x 4000 mm

Luas

= 6 m2

Motor Output

= 15 Kw

(LAMPIRAN F)
Spesifikasi Screen II DDVS (Double Deck Vibration Screen) :
Untuk memisahkan ukuran material yang keluar dari Cone Crusher akan
masuk ke Screen II (DDVS). Berdasarkan luas deck dari screen II = 9,165 m2,
maka speck alat yang memenuhi :
Merk

= Nordberg

Tipe

= CVB2050-2P

Width x Length

= 2000 x 5000 mm

Luas

= 10 m2

Motor Output

= 22 kW

(LAMPIRAN G)
8. Cone Crusher
Untuk peremukan yang kedua digunakan alat Cone Crusher dengan
spesifikasi sebagai berikut :
Merk

: Nordberg

Type

: Cone Crusher GP 200

Kapasitas

: 210-240 ton/jam

Close setting : 4 mm
Width x Length: 1312 x 1448 mm
(LAMPIRAN H)

9. Belt Conveyor
Belt Conveyor dari Impact Crusher ke DDVSC
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 24

Conveyor 1 menghubungkan Impact Crusher ke DDVSC dengan spesifikasi


alat:
Merk

: Nordberg

Model

: NB 500

Through angle

: 35o

Lebar belt

: 820 mm

Tinggi

:3m

Kemiringaan

: 20 0

Jarak datar

3m
tan 20

3m
0,363

8,264 m

3 2 8,264 2 9,13m

Panjang konveyor :

9,13
3
8,264

Belt Conveyor dari DDVSC ke Cone Crusher


Tinggi

:3m

Through angle

: 45 0

Jarak datar

3m
tan 30

3m
0,57

3 2 5,2 2 6m

Panjang konveyor :

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 25

5,2 m

6
3

5,2

Belt Conveyor dari Cone Crusher ke DDVSC


Tinggi

:3m

Through angle

: 45 0

Jarak datar

3m
tan 30

3m
0,577

5,2 m

3 2 5,2 2 6m

Panjang konveyor :

6
3

5,2

Belt Conveyor dari DDVSC ke Stock pile 1


Tinggi

:7m

Kemiringaan

: 300

Jarak datar

7m
tan 30

7m
0,577

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 26

12,13 m

7 2 12,13 2 14m

Panjang konveyor :

14

12,13

Belt Conveyor dari DDVSC ke Stock pile 2


Tinggi

:6m

Kemiringaan

: 30 0

Jarak datar

6m
tan 30

6m
0,577

= 10,4 m

6 2 0,577 2 12m

Panjang konveyor :

12
6

10,4

Belt Conveyor dari DDVSC ke Stock pile 3


Tinggi

:7m

Kemiringaan

: 30 0

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 27

Jarak datar

7m
tan 30

7m
0,577

= 12,12m

7 2 12,12 2 14m

Panjang konveyor :

1
4

12,1

Belt Conveyor dari DDVSC ke Stock pile 4


Tinggi

:6m

Kemiringaan

: 30 0

Jarak datar

6m
tan 30

6m
0,577

= 10,4 m

6 2 0,577 2 12m

Panjang konveyor :

12
6

10,4

(LAMPIRAN I)
10. STOCK PILE
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 28

Jam Kerja/ hari

= 8 jam/hari

Hari Kerja/ minggu

= 6 hari kerja

Produksi

= 300 ton/ jam


( Setiap dua hari sekali diambil dari stockpile )

Sudut Gelincir () = 25o

a. Produk I (-90+50mm)
= 90 x 8 jam x 2 hari : 2 t/m3

Volume Total

= 720 m3 / hari

Tan 250

0,466 r

=t

Volume Kerucut
3 x Volume Kerucut
3 x 720
2160
r
t
t

t
r

= 1/3 x Luas Alas x tinggi


= Luas Alas x tinggi
= 3,14 r2 x 0,466 x r
= r3
= 12,93 m
= 0,466 x r
=6m

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 29

b. Produk II (-10+5mm)
Volume Total

= 52,5 x 8 jam x 2 hari : 2 t/j


= 420 m3 / minggu

t
r

Tan 25
0,466 r

=t

Volume Kerucut
3 x Volume Kerucut
3 x 420
1260
r
t
t

= 1/3 x Luas Alas x tinggi


= Luas Alas x tinggi
= 3,14 r2 x 0,466 x r
= r3
= 10,8 m
= 0,466 x r
=5m

c. Produk III (-5+1 mm)


Volume Total

= 98,7 x 8 jam x 2 hari : 2 t/j


= 789,6 m3 / minggu

t
r

Tan 25
0,466 r

=t

Volume Kerucut
= 1/3 x Luas Alas x tinggi
3 x Volume Kerucut = Luas Alas x tinggi
3 x 789,6
= 3,14 r2 x 0,466 x r
2368,8
= r3
r
= 13 m
t
= 0,466 x r
t
= 6,21 m
d. Produk IV (- 1 mm)
PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112
RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 30

Volume Total

= 58,8 x 8 jam x 2 hari : 2 t/j


= 470,4 m3 / minggu

t
r

Tan 25
0,466 r

=t

Volume Kerucut
3 x Volume Kerucut
3 x 470,4
1411,2
r
t
t

= 1/3 x Luas Alas x tinggi


= Luas Alas x tinggi
= 3,14 r2 x 0,466 x r
= r3
= 11,22 m
= 0,466 x r
= 5,23 m

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 31

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Tujuan yang bisa diambil yaitu dengan adanya laporan ini diharapkan kita
dapat memiliki gambaran mengenai sektor industri pertambangan, mengetahui
pengolahan yang baik diharapkan dapat memanfaatkan peluang yang ada
dengan mengolah bahan galian industri yang ada.
2. Umpan terbesar yang berasal dari tambang adalah 900 mm dengan kapasitas
300 tpj. Ukuran produk yang diinginkan konsumen adalah :
- 90 + 50 mm

= 30 %

- 10 + 5 mm

= 17,5 %

- 5 + 1 mm

= 32,9 %

= 19,6 %

- 1 mm

3. Pemilihan alat yang digunakan dalam proses pengolahan batugamping


berdasarkan ukuran umpan terbesar dan kapasitas dari material. Untuk
peremukan digunakan impact crusher dan Cone Crusher. Sedangkan untuk
proses screening digunakan Double Deck Vibrating Screen. Dalam pemilihan
alat kami berpedoman pada efektifitas dan ekonomis.

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 32

DAFTAR PUSTAKA

1. Caterpillar Performance Handbook, Edition 31


2. Metso Minerals North and Central America, 3073 South Chase
Avenue. Milwaukee, WI 53207.\
3. Metso Minerals (China),19/F, The Exchange Beijing, Tower 4, China
Merchants Centre, No. 118 Jian Guo Lu Yi Chaoyang District
4. Yanto Indonesianto. 2013. Pemindahan Tanah Mekanis. Program Studi
Teknik Pertambangan, UPN Veteran, Yogyakarta
5. http://www.shanghai-crusher.com/
6. Tobing Recky, dkk. 2012. Laporan Resmi Rancangan Pabrik Peremuk.
Yogyakarta.

PRIHATININGTYAS FEBIANI 112110112


RIZA AHMAD IMAMMUDDIN 112110114 33