Anda di halaman 1dari 4

5.

Mekanisme Keseimbangan Statis dan Dinamis

Fungsi utriikulus dan sakulus dalam menjaga kesembangan statis


Penempatan bermacam macam sel rambut pada bermacam macam arah dalam makula
dan utrikulus dan sakulus merupakan hal yang penting sehingga pada berbagai posisi kepala
akan terangsang bermacam macam sel rambut. Pola perangsangan bermacam macam sel
rambut akan mengabarkan pada otak tentang posisi kepala sehubungan dengan daya tarik
gravitasi. Selanjutnya sistem saraf motoriik vestibular serebelar dan reticular otak
merangsang otot otot yang menjaga keseimbangan.

Keseimbangan dinamis
Ketika tubuh mengalami percepatan, massa yang lebih besar dari cairan di sekelilingnya
jatuh ke belakang, yakni ke silia-silia sel rambut. Kemudian mekanisme ketidakseimbangan
dikabarkan ke pusat-pusat saraf sehingga orang merasa seperti terjatuh ke belakang. Otomatis
orang akan mencondongkan badannya ke depan sampai pergeseran resultane statokonia ke
anterior tadi sama dengan kecenderungan resultante statokonia(percepatan) untuk atuh ke
belakang karena akselerasi tersebut. Pada titik ini sistem saraf akan dapat merasakan keadaan
keseimbangan yang sebenarnya.

KOORDINASI GERAKAN
Pengaturan gerakan tubuh dilakukan oleh sistem saraf pusat secara
keseluruhan yaitu melibatkan korteks serebri, medula spinalis, batang otak, dan
dibantu oleh ganglia basalis dan serebelum dalam mengendalikan gerakan yang
kompleks.

Tingkat Spinal
Pola-pola gerakan setempat untuk semua daerah otot pada tubuh telah

terpogram dalam medula spinalis, sebagai contoh refleks menghindar yang telah
terpogram yang mendorong setiap bagian tubuh untuk menjauh dari sumber
rasa nyeri. Medula juga merupakan lokus bagi pola-pola kompleks gerakan
ritmik, seperti gerakan anggota tubuh ke depan dan ke belakang untuk berjalan,
ditambah aktivitas timbal balik dari sisi tubuh yang berlawanan. Semua program

pada medula ini dapat diperintahkan menjadi suatu aksi oleh pengatur motorik
tingkat yang lebih tinggi mengambil alih kendali.

Tingkat Otak Belakang


Otak belakang melakukan dua fungsi utama untuk pengaturan motorik

umum pada tubuh yaitu memelihara tonus aksial tubuh dengan tujuan untuk
berdiri tegak, terus menerus melakukan modifikasi terhadap berbagai tingkat
tonus pada otot-otot, dalam responnya terhadap informasi yang terus-menerus
datang dari aparatus vestibular untuk tujuan memelihara keseimbangan.

Tingkat kortikospinal
Sistem kortikospinal menyediakan banyak sekali sinyal motorik bagi

medula spinalis. Sebagian kerjanya dilakukan melalui perintah yang terangkai


menjadi bermacam-macam pola gerak medula pada pengatur motorik, serta
dapat

mengubah

intensitas

berbagai

pola

atau

memodifikasi

saat

pelaksanaannya atau sifat-sifat lainnya.

Fungsi Serebelum
Fungsi serebelum berhubungan dengan semua tingkat pengatur motorik.

Bersama medula spinalis, serebelum terutama berfungsi untuk menguatkan


refleks regang, sehingga bila otot yang berkontraksi lalu mendapat beban yang
berlebihan, maka sinyal refleks regang yang panjang dijalarkan ke semua arah
melalui serebelum dan kembali lagi ke medula yang dengan kuat mempermudah
efek penahan beban pada refleks regang dasar.

Pada tingkat batang otak, serebelum berfungsi untuk membuat gerakan


sikap

tubuh,

terutama

gerakan

cepat

yang

dibutuhkan

oleh

sistem

keseimbangan, untuk kelancaran gerakan yang berlangasung terus menerus


tanpa disertai osilasi yang abnormal.
Pada tingkat korteks serebri, serebelum berfungsi untuk menghasilkan
banyak perintah motorik asesorius, terutama untuk menimbulkan tenaga
motorik ekstra yang kemudian mengkontraksikan otot secara cepat dan kuat
pada saat dimulainya suatu gerakan. Saat mendekati akhir dari gerakan,

serebelum kemudian menghidupkan otot-otot antagonis pada saat yang tepat


dan dengan kekuatan yang sesuai untuk menghentikan gerakan pada titik yang
diinginkan.

Selain

itu,

serebelum

berfungsi

pada

tingkat

perencanaan

pengaturan motorik kemajuan gerakan, dari gerakan saat ini yang berlangsung
cepat dan dalam arah tertentu ke gerakan cepat berikutnya pada arah yang lain.

Fungsi Ganglia Basalis


Ganglia Basalis merupakan pengatur motorik penting yang berfungsi

dalam membantu korteks untuk melaksanakan pola-pola gerakan di bawah


sadar tetapi yang telah dipelajari dan membantu merencakan pola-pola gerakan
yang paralel dan berurutan dimana pikiran harus melaksanakan bersama-sama
untuk menyempurnakan kerja yang bertujuan penuh.
Terdapat tingkat pengaturan yang lebih tinggi, yaitu lintasan ganglia
basalis-korteks serebri yang lain, yang dimulai dari proses berpikir otak dan
menghasilkan seluruh urutan kerja untuk berespons terhadap setiap situasi yang
baru.
Bagian penting dari ganglia basalis dalam proses perencanaan adalah
korteks somatosensorik, khususnya bagian posterior dan bagian tengah dari
lobus parietalis, dimana koordinasi spasialseluruh bagian tubuh seseorang
berlangsung dengan segera dan secara terus-menerus diperhitungkan, dan
bahkan koordinasi spasial dari hubungan tubuh dengan lingkungan fisiknya.

Gambar XI : Gambaran koordinasi semua bagian sistem pengatur motorik


dalam menghasilkan gerakan

Anda mungkin juga menyukai