Anda di halaman 1dari 21

ASUHAN KEBIDANAN

PADA BAYI Ny N DENGAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH


DI RUANG 11 (PERINATOLOGI) RUMAH SAKIT SAIFUL ANWAR
6 DESEMBER - 18 DESEMBER 2010
MALANG

Di susun oleh :
INTAN PRATIWI
NIM : 0802100028

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN MALANG
JURUSAN KEBIDANAN
PROGRAM STUDI KEBIDANAN MALANG
2010

LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN KEBIDANAN PADA BAYI Ny N DENGAN BERAT BADAN LAHIR
RENDAH
DI RUANG 11 (PERINATOLOGI) RUMAH SAKIT SAIFUL ANWAR
6 DESEMBER - 18 DESEMBER 2010
MALANG

Mahasiswa

Intan Pratiwi
NIM : 0802100028
Pembimbing Institusi

Pembimbing Klinik

Budi Suharno, S.kp

Titik Sulistyo Rahayu, Amd. Keb.

NIP : 19590304 198401 1001

NIP : 19551221 1982 12 2001

Kepala Ruang 11 (perinatologi)

Agustin Liestya Ningsih Amd. Keb.


NIP : 19550817 1982 07 2001

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT, karena atas rahmat-Nya penyusun
dapat menyusun menyelesaikan laporan studi kasus mengenai Asuhan Kebidanan Pada By Ny
N dengan Berat Badan Lahir Rendah di Ruang (perinatologi) RSSA malang. Asuhan
Kebidanan ini untuk memenuhi salah satu tugas pada mata kuliah Praktek Klinik Kebidanan.
penyusun mengucapkan banyak terima kasih pada :
1. Ibu Temu Budiarti, SST. M.Pd selaku Ketua Jurusan Kebidanan poltekkes kemenkes malang
yang telah memberikan izin untuk praktek klinik kebidanan..
2. Ibu Didien Ika Setyarini selaku ketua Program Studi Kebidanan yang telah memberikan izin
untuk praktek klinik kebidanan.
3. Agustin Liestya Ningsih Amd. Keb. selaku kepala ruangan Ruang 11 (perinatologi) RSSA
malang
4. Budi Suharno, S.kp selaku dosen pembimbing institusi yang telah membimbing dalam
menyelesaikan makalah ini.
5. Titik Sulistyo Rahayu, Amd. Keb. Selaku pembimbing lahan di ruang 11 (perinatologi) RSSA
malang.
6. Orang tua yang selalu memberikan dukungan moral, spiritual dan material serta semangat
sehingga laporan studi kasus ini dapat terselesaikan.
7. Rekan-rekan yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini.
Penyusun berharap semoga asuhan kebidanan ini dapat bermanfaat bagi kita semua, dan
dapat menambah pengetahuan kita.
Penyusun menyadari bahwa asuhan kebidanan ini masih jauh dari kesempurnaan
sehingga penyusun mengharapkan kritik dan saran bersifat membangun, atas kritik dan sarannya
penyusun mengucapkan terima kasih.

Malang, Desember 2010

Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

BBLR adalah bayi denga berat badan lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang
masa gestasi. Sejak tahun 1961 WHO telah mengganti istilah premature baby dengan low
birth weight baby (bayi dengan berat badan lahir rendah). Hal ini dilakukan karena tidak
semua bayi kurang dari 2500 gram pada waktu lahir bayi premature.
Data SKRT 1995 menun jukkan bahwa 41% ibu hamil menderita kurang energy kronik
(KEK) dan 51% menderita anemia gizi (Depkes 1966). Masalah ini mengakibatkan pada
masa hamil akan menghambat pertumbuhan janin dengan akan menimbulkan resiko pada
bayi dengan berat badan lahir rendah. (Depkes RI 2000) BBLR sampai sekarang tetap
menjadi masalah kesehatan masyarakat, tingginya kasus berat bayi lahir rndah merupakan
salah satu indicator rendahnya status kesehatan masyarakat.
Berat bayi saat lahir dapat menjadi indicator kesehatan masyarakat predictor pertumbuhan
bayi dan daya tahan hidup bayi.resiko kesehatan dan kematian cukup tinggi oleh karena
gangguan pertumbuhan dan imaturitas organ, insiden BBLR 15,5 17% dari kelahiran hidup
95% dinegara sedang berkembang, 30-40% disebabkan KMK. Penyebab tingginya angka
kejadian BBLRantara lain factor janin (gawat janin, kehamilan multiple, kelaainan
kromosom, infeksi), factor plasenta (plasenta previa, abruption oplasenta, disfungsi plasenta),
factor rahim (inkompensi serviks), factor ibu (polihidramnion, infeksi, hipertensi, penyakit
jantung, ginjal, mal nutrisi, anemia, perokok, alcohol, narkoba) dan banyak lagi factor lain.
Kejadian BBLR beresiko tinggi terhadap keadaan bayi karena organ-organ dalam tubuh bayi
belum sempurna, sehingga mudah terjadi komplikasi, misalnya infeksi, hipotermi, sindroma
gangguan pernafasan dan infeksi. Oleh karena itu BBLR perlu perawatan yang intensif.
1.2 TUJUAN

1.2.1

1.2.2

tujuan umum
setelah melaakukan praktek klinik kebidanan, mahasiswa mampu melaksanakan asuhan
kebidanan pada bayi dengan BBLR.
tujuan khusus
a. melakukan pengkajian data pada bayi Ny N
b. mengidentifikasi masaalah dan diagnose pada bayi Ny N
c. membuat rencana asuhan tindakan untuk bayi Ny N

d. melakukan tindakan asuhan sesuai dengan intervensi dalam asuhan


e. mengvaluasi hasil pelaksanaan tindakan untuk menentukan asuhan kebidanan
selanjutnya
1.3 METODE PENULISAN

Metode penulisan adalah studi kepustakaan dalam bentuk studi kasus yaitu mencari
gambaran yang lebih jelas dari proses kebidanan yang terjadi saat ini.
a. Pemeriksaan
Melakukan pengamatan langsung, pemeriksaan fisik yaituinspeksi, palpasi dan
auskultasi.
b. Pengkajian catatan medic dan kepustakaan
Mengkaji keadaan klien dengan menggunakan catatan medic dan buku kepustakaan yang
berhubungan dengan BBLR.
1.4 SISTEMATIKA PENULISAN
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
1.2 Tujuan penelitian
1.3 Metode penelitian
1.4 Sistematika penulisan
BAB II TINJAUAN TEORI
2.1 landasan teori BBLR
2.2 Konsep manajemen kebidanan
BAB IIITINJAUAN KASUS
3.1 pengkajian
3.2 identifikasi diagnose masalah
3.3 intervensi
3.4 implementasi
3.5 evaluasi
BAB IV PEMBAHASAN
BAB V PENUTUP
5.1 kesimpulan
5.2 saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1 Landasan teori BBLR


1. Definisi
BBLR adalah bayi baru lahir yang berat badan lahirnya pada sat kelahiran kurang
dari 2500 gram, (sampai dengan 2499 gram).

(IKA 3. 1985. 1052)


BBLR adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang
gestasi.

(www.luluch blogspot.com)
BBLR adaalah semua bayi dengan BBL < 2500 gram.
Pada kongres European Perinatal Medicine ke II di London (1970) telah
diusulkan definisi sebagai berikut :
a. Bayi kurang bulan adalah bayi dengan masa kehamilan kurang dari 37 mnggu
(257 hari)
b. Bayi cukup bulan adalah bayi dengan masa kehamilan mulai 37 minggu
sampai 42 miinggu (259 293hari)
c. Bayi lebih bulan adalah bayi dengan masa kehamilan mulai dari 42 minggu
atau lebih (294 hari atau lebih).
Dengan pengertian seperti yang telah diterangkan diatas, bayi BBLR dapat dibagi
menjadi dua golongan yaitu :
a) Prematuritas murni

Masa gestasinya < 37 minggu dan berat badannya sesuai berat badan
untuk masa gestasi itu / biasa disebut neonates kurang bulan sesuai untuk
masa kehamilan.
b) Dismaturitas
Bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya untuk
masa gestasi itu. Berarti bayi mengalami retardasi pertunbuhan
intrauterine dan merupakan bayi yang kecil untuk masa kehamilannya
(KMK).
(IKA 3. 1985 : 1952)
2. Insiden BBLR
- 15,5 % - 17 % dari kelahiran hidup.
- 0.5 % dinegara sedang berkembang.
- 30 % - 40 % disebabkan KMK
Data SKRT 1995 menujukkan bahwa 41% ibu hamil menderita Kurang Energi Kronis
(KEK) dan 51% menderita anemia gizi (Depkes, 1996) masalah ini mengakibatkan pada
saat hamil akan menghambat pertumbuhan janin sehingga akan menimbulkan resiko pada
bayi dengan berat badan lahir rendah. Ibu dengan KEK maka kemungkinan akan
melahirkan dengan BBLR diprediksikan sebesar 81,4% kemungkinan untuk melahirkan
anak dengan BBL > 2500 gram.
(Sovand, multiply.com.2007)
3. Penyebab BBLR
a) Faktor janin

:- gawat janin
- kehamilan multiple
- kelainan kromosom
- infeksi

b) Faktor plasenta

:- plasenta previa
- obruptio plasenta
- disfungsi plasenta

c) Faktor serviks

: - inkompetensi serviks

d) Faktor ibu

: - polihidramnion
- infeksi
- hipertensi
- penyakit kronis
- mal nutrisi
- perokok, alcohol, narkotika.
(Lovands, multiply.com.2006)

a) Berdasarkan BBL
- BBLR : BBL < 2500 gram
- BBLRS : BBL 1000 1500 gram
- BBLASR: < 1000 gram
b) Berdasarkan umur kehamilan
- kurang bulan / preterm / premature

: UK < 37 minggu

- cukup bulan / aterm / aterm

: UK 37 42 minggu

- lebih bulan / post aterm / serotinus

: UK > 42 minggu

5. Karakteristik
a) BB < 2500 gram, PB < 45 cm, lingkar kepala < 33 cm, lingkar dada < 30 cm.
b) Gerakan kurang aktif.
c) Kepala > badan, rambut tipis, halus, ubun-ubun besar, sutura lebar.
d) Telinga elastic, daun telinga menekan pada kepala.
e) Pernafasan belum teratur dan sering mengalami apneu.
f) Puting susu belum terbentuk dengan sempurna.

g) Kulit tipis, transparan, lanugo banyak terutama diwajah, pelipis dan lengan.
h) Lemak subkutan kurang
i) Genetalia belum sempurna, pada laki-laki testis belum turun, pada wanita labia mayora
belum terbentuk.
j) Reflek hisap dengan menelan serta reflek batuk masih lemah.
k) Retardasi pertumbuhan / washing.

6. Diagnostik dan gejala klinik


-

Sebelum bayi lahir


a) Pada anamnese sering dijumpai adanya riwayat abortus, partus prematurus dan lahir
mati.
b) Pembesaran uterus tidak sesuai dengan kehamilan.
c) Pergerakan janin yang pertama (quickening) terjadi lebih lambat, gerakan janin lebih
lambat walau gerakan janin sudah agak lanjut.
d) Bertambahnya BB ibu lambat, atau tidak sesuai menurut yang seharusnya.
e) Sering dijumpai kehamilan dengan oligohidramnion atau bias pula dengan
hidramnion, hiperemesis gravidarum dan pada hamil lanjut dengan taksemia

gravidarum, atau perdarahan antepartum.


Setelah bayi lahir
a) Bayi dengan retardasi pertumbuhan intrauterineSecara klasik tampak seperti bayi
kelaparan, tanda-tanda bayi ini adalah tengkorak kepala keras,gerakan bayi terbatas,
vernik caseosa sedikit atau tidak ada, kulit tipis, kering, berlipat-lipat, mudah
diangkat, abdomen cekung atau rata, jaringan lemak bawah kulit sedikit,tali pusat
b)

tipis, lembek dan berwarna kehijauan.


Bayi premature, yang lahir sebelum usia kehamilan 37 minggu.
Vernik caseosa ada, jaringan lemak bawah kulit sedikit,tulang tengkorak lunak,
mudah bergerak, tonus otot hipotonik, muka seperti boneka, abdomen buncit, tali

c)
d)

pusat tebal dan segar,menangis lemah, kulit tipis, merah dan transparan.
Bayi small for date, sama dengan bayi retardasi pertumbuhan intrauterine.
Bayi premature kurang sempurna pertumbuhan alat-alat dalam tubuhnya karena itu
sangat peka terhadap gangguan pernafasan, infeksi, trauma kelahiran, hipotermi dan

sebagainya. Pada bayi kecil untuk masa kehamilan alat-alat dalam tubuh lebih
berkembang dibandingkan dengan bayi premature BB sama, karena itu akan lebih
mudah hidup diluar rahim, namun tetap lebih peka terhadap infeksi dan hipotermi
dibandingkan bayi matur dengan berat badan normal.
(Mochtar, Rustam. 1998:449)

7. kemungkinan penyakit pada BBLR


a) Bayi premature
- Gangguan pernafasan idiopatik oleh karena surfaktan kurang sehingga alveoli
colaps, imaturitas organ paru.
- Pneumonia aspirasi.
- Perdarahan intraventrikuler.
- Fibrosis pada retina.
- Hiperbilirubin.
b) Bayi KMK
- Aspirasi mekoneum (pneumotorak).
- Kadar Hb meningkat oleh karena hipoksi kronis dalam uterus.
- Hipoglikemia.
- Asfiksia, perdarahan baru massif.
- Hipotermia.
- Infeksi sepsis.

8. Penatalaksanaan problem pada BBLR yaitu :


a) Bentuk tubuh
Permukaan tubuh relative lebih luas sehingga BBLR banyak kehilangan panas dan
cairan melalui kulit.
b) Prinsip pencegahan hipotermia
- Tunda memandikan bayi

pakai minyak kelapa.

- Tempatkan pada incubator atau tenmpat hangat.


- Perhatikan status aman bila pasang infuse jika perlu.
- Bungkus bayi dengan selimut metode kangguru.
- O2 bila perlu.
c) Nutrisi
- Minum pada bayi premature
- Pada 2 jam pertama beri ASI (coba 0 5%) untuk cegah turunnya BB > 10%.
- ASI diberikan dengan pipet (sendok) sedikit sedikit.

- Susu yang mengandung lemak (mudah dicerna).


- Frekuensi pemberian 3 jam sekali.
- Pada bayi KMK
Reflek hisap sudah membaik.
Enzim pencernaan > aktif.
Cadangan glikogen sedikit mudah hipoglikemia.
Pemberian cairan parenteral tens sampai enteral tercukupi.

BAB III
TINJAUAN KASUS
I. Pengkajian
Tanggal 6 desember 2010 pukul 18:00 WIB
A. Data subyektif
1. Biodata
Nama bayi
: By Ny N
Tanggal lahir : 2 desember 2010
Pukul
: 04 : 50 WIB
Jenis kelamin : perempuan
Umur
: 4 hari
Anak ke
: pertama
Diagnose medis : BBLR
Nama ibu
: Ny N
Umur
: 40 tahun
Agama
: islam
Pendidikan
: SD
Pekerjaan
: IRT
Alamat
: Mulyoagung, malang
2. Keluhan utama

Nama ayah
Umur
Agama
Pendidikan
Pekerjaan
Alamat

: Tn D
: 40 tahun
: islam
: SD
: Buruh pabrik
: Mulyoagung,malang

Keadaan umum bayi lemah, bayi malas minum.


3. Riwayat kehamilan dan persalinan sekarang
Kehamilan
Anak ke
: pertama
UK
: 36 37 minggu
Riwayat sakit selama hamil
: Riwayat penyakit menahun
: Riwayat operasi
: Riwayat keturunan kembar
: Riwayat syok
: Persalinan
Bayi lahir pada tanggal 2 desember 2010 pukul 04:50 WIB dengan
persalinan pervaginam normal. Bayi mengalami asfiksia sedang dengan
BBL : 1800 gram, PBL : 45cm, LK ; 32cm, LD : 30cm, LILA : 5cm, caput
(+), anus (+), cacat (-), ketuban hijau.
4. Riwayat neonatal
Bayi lahir secara spontan belakang kepala di RSSA malang. Bayi lahir langsung
menangis, tangisan lemah, nafas spontan, tonus otot lemah, AS 3 5, langsung
ditempatkan ditempat yang hangat, diposisikan, dibersihkan jalan nafas,
dikeringkan, bayi lahir UK 36 37 minggu, bayi di VTP sebanyak 60 kali selama
30 menit, kain basah diganti kain kering, BBL : 1800 gram, PB : 45cm, lingkar
kepala : 32cm, lingkar dada : 30cm.
5. Riwayat kebiasaan sehari-hari
Nutrisi
Bayi hanya minum ASI / PASI dengan disendoki, bayi kesulitan menelan

sehingga hanya minum sedikit dari yang disediakan.


Eliminasi
Bayi BAB 3x / hari dan BAK 5 7 x / hari.
Istirahat
Bayi hanya tidur di box bayi.
Aktivitas
Cukup, bayi menangis jika lapar, gerakan aktif.

B. Data obyektif
1. Pemeriksaan umum
KU
: lemah

Kesadaran
TTV

: composmentise
:
HR
: 148 x / menit
RR
: 52 x / menit
Suhu : 36,8 c
BBL : 1800 gram

PBL
LK
LD

: 45cm
: 32cm
: 30cm

2. Pemeriksaan fisik
Rambut
: hitam, bersih, tipis.
Kepala
: kepala lebih besar dari badan, tidak terdapat benjolan abnormal.
Muka
: tidak oedema, ikterus (-), sianosis (-)
Mata
: simetris, konjungtiva merah muda, sclera putih.
Hidung
: tidak ada secret, tidak ada pernafasan cuping hidung.
Leher
: tidak ada pembesaran kelenjar tyroid dan bendungan vena
Thoraks

jugularis.
: simetris, retraksi musculus intercostalis (-), putting susu sudah

Abdomen

tampak,tidak ada ronchi maupun wheezing.


: tidak ada benjolan abnormal, tidak buncit, tali pusat sudah lepas,

Genetalia
Ekstermitas
Reflek

Integument

turgor kulit baik.


: labia mayora sudah menutupi labia minora.
: gerakan aktif, tidak oedema, tidak kuning, suhu akral hangat.
:
-Reflek moro
: (+) cukup
-Reflek rooting
: (+) baik
-Reflek swallowing : (+) lemah
-Reflek sucking
: (+) cukup
: turgor kulit baik

3. Pemeriksaan penunjang
o DL (cobas micros)
Leukosit
: 12000 l
Hb
: 18,4 gr/dl
Hematokrit : 53%
Trombosit
: 36000 l
o Analisa elektrolit
Natrium
: 136 M mol / l
Kalium
: 4,9 M mol / l
Chloride
: 73 M mol / l
Calcium
: 8,1 mg / dl
o Blood gas analisa
Suhu
: 36,7C
PCO
: 7,370 mmHg
PCO2
: 28,0 mmHg
PO2
: 103,9 mmHg
HCO3
: 103,9 mmHg

o O2 saturasi arteral 92,8%


o Base excess 7.8%
II.

Identifikasi Diagnosa dan Masalah


Dx
: Bayi Ny N dengan BBLR hari ke 4.
Ds
:Do
: Bayi lahir pada tanggal 2 desember 2010 pukul 04:50 WIB.
Bayi lahir ada usia kehamilan 36-37 minggu
BBL : 1845 gram
PBL : 45 cm
Masalah
1) Terjadi gangguan asupan nutrisi sehubungan dengan reflek menelan yang
lemah
Ds
:Do
: BBL
: 1800 gram
PBL
: 45 cm
BB sekarang
: 1845 gram
2) Resiko tinggi terhadap keseimbangan suhu tubuh
Ds
:Do
: suhu tubuh 36,8 c
Turgor kulit baik
3) Potensial terjadi infeksi sehubungan dengan BBLR dan daya tahan tubuh
yang lemah
Ds
:Do
: KU ; cukup
BB : 1845 gram

III.

Intervensi
Dx
Tujuan
KH

: Bayi Ny N dengan BBLR hari ke 4


: permasalahan pada bayi teratasi
Pertumbuhan bayi normal
:
o KU
: baik
Suhu : 36,5 37,5 c
o Kesadaran
: CM
RR
: 40 60 x / menit
o Nadi
: 120 160 x / menit
o Berat badan tidak terus turun lebih dari 10% BBL

Intervensi
1. Rawat bayi dalam box bayi yang hangat
R
: termoregulasi bayi BBLR belum sempurna
2. Observasi TTV

: TTV adalah parameter proses dalam tubuh sehingga apabila


terjadi kelainan dapat segera diketahui dan dapat diatasi

3. Jaga bayi dan lingkungan tetap kering


R
: mencegah seminimal mungkin kehilangan panas melalui
evaporasi
4. Bersihkan bayi setiap hari
R
: Menekan sekecil mungkin kehilangan panas melalui evaporasi
dan membuat bayi merasa nyaman.
Masalah
1. Terjadi gangguan asupan nutrisi sehubungan dengan reflek menelan yang
lemah.
Tujuan : kebutuhan nutrisi bayi terpenuhi.
KH
: BB tidak turun melebihi 10% dari BBL.
Intervensi
a) Observasi intake dan output
R : memantau keseimbangan nutrisi yang masuk dengan yang
dikeluarkan.
b) Timbang BB setiap hari
R : untuk mengetahui pertumbuhan bayi (terjadi pengurangan atau
penambahan berat badan bayi).
2. Resiko tinggi terhadap perubahan suhu tubuh.
Tujuan : suhu tubuh bayi tetap stabil dalam batas normal.
KH
: suhu tubuh normal 36,5C 37,5C
: akral hangat
Intervensi
a) Pertahankan suhu lingkungan dalam zona termoneural
R : termoregulasi bayi BBLR belum sempurna.
b) Kaji frekuensi pernafasan, perhatikan tarchipnea (frekuensi lebih besar
dari 60x/menit)
R : bayi menjadi tarchipnea dalam respons terhadap peningkatan
kebutuhan O2 dan pengeluaran kelebihan CO2
c) Memandikan bayi dengan cepat untuk menjaga supaya bayi tidak
hipotermi,

hanya

membukka

bagian

tubuh

tertentu

dan

memandikannya dengan segera.


R : mengurangi kemungkinan kehilangan panas melalui evaporasi
dan konveksi, membantu menghemat energy.
d) Perhatikan tamnda-tanda dehidrasi.

:dehidrasi dapat terjadi dalam hubungannya dengan peningkatan

3x dan 4x lipat dalam kehilangan air tidak kasat mata.


3. Potensial t5erjadi infeksi sehubungan dengan daya tahan tubuh yang
lemah.
Tujuan : tidak terjadi infeksi.
KH
: suhu btidak lebih dari 38C , KU : baik, kes : CM, suhu : 36,5C
37,5C, RR : 40-60 x/ menit, nadi : 120-160 x / menit.
Intervensi
a) Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi
R : cuci tangan dapat membunuh kuman yang menyebabkan infeksi.
b) Selalu menjaga kebrsihan bayi.
R : mencegah timbulnya infeksi nosokomial.
c) Lakukan program terapi.
R : antibioitik diberikan untuk membantu mencegah terjadinya
infeksi.
IV.

Implementasi
Dx
: By Ny N dengan BBLR Hari ke 4.
1) Merawat bayi dalam box yang hangat.
2) Mengobservasi TTV sebagai parameter proses dalam tubuh.
3) Menjaga bayi dan lingkungan tetap kering yaitu dengan mengganti popok,
pakaian dan selimut bayi jika basah terkena BAB / BAK.
4) Membersihkan bayi setiap hari.
Masalah
1) Terjadi gangguan asupan Terjadi gangguan asupan nutrisi sehubungan
dengan reflek menelan yang lemah.
a) mengobservasi intake dan output untuk memantau keserimbangan
nutrisi yang masuk.
b) Timbang BB setiap hari, untuk mengetahui pertumbuhan bayi,
apakah berat badan bayi meningkat atau menurun.
2) Resiko tinggi terhadap perubahan suhu tubuh.
a) mempertahankan suhu lingkungan dalam zona termoneural karena
termoregulasi bayi BBLR belum sempurna.
b) mengkaji frekuensi pernafasan,kaji tarchipnea.
c) Memandikan bayi dengan cepat untuk menjaga supaya bayi tidak
hipotermi.
d) memperhatikan tanda-tanda dehidrasi (turgor kulit baik, bibir tidak
kering, suhu tidak lebih dari 38C)

e) Potensial t5erjadi infeksi sehubungan dengan daya tahan tubuh yang


lemah.
a) mencuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi
b) menjaga kebersihan bayi yaitu dengan mengganti popok, pakaian dan
selimut bayi bila basah terkena BAB /BAK.
R : mencegah timbulnya infeksi nosokomial.
c) meakukan program terapi.
V.

Evaluasi
Tanggal 2 desember pukul 18 : 30 WIB.
Dx
: By Ny N dengan BBLR hari ke 4.
S
:O
: KU : lemah
RR
: 52 x / menit.
Kes : CM
Suhu : 36,8 C
BB : 1845 gram
HR : 148 x / menit
A
: By Ny N dengan BBLR hari ke 4.
P
: - observasi TTV, jaga bayi tetap hangat dan kering.
- bersihkan bayi setiap hari
Masalah
1) Terjadi gangguan asupan nutrisi sehubungan dengan refek menelan yang
lemah.
S
O
A
P

:: keadaan umum : lemah.


reflek sucking cukup dan swallowing lemah.
: sebagian masalah teratasi.
: - observasi intake dan output.
- kaji reflek sucking dan swallowing.

2) Resiko tinggi terhadap perubahan suhu tubuh.


S
:O
: suhu 36,8 C
: turgor kulit baik
: bayi tidak sianosis
: akral hangat
A
: tidak terjadi hipotermi.
P
: - observasi suhu tubuh bayi
: - mengganti pakaian sehabis mandi, dihangatkan dengan handuk,
kemudian diganti pampers, baju dan bedong.
3) Potensial teradi infeksi sehubungan dengan BBLR dan daya tahan tubuh
yang lemah.
S
:-

O
A
P

: suhu tubuh tidak melebihi 38C


: tidak terjadi infeksi
: - cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi.
: - jaga kebersihan bay
: - lanjutkan terapi

BAB IV
PEMBAHASAN
Bayi NY N dilahirkan pada UK 36 37 minggu pada tanggal 2 desember 2010 jam 04 :
50 WIB dengan persalinan pervaginam normal, ketuban kental berwarna hijau, bayi tidak
langsung menangis, BBL : 1845 gram, PBL : 45 cm, LK : 32 cm, LD : 30cm, caput (+) besar,

anus (+), cacat (-), bayi tidak langsung menetek karena reflek menghisap dan menelan belum
ada. Pada saat bayi lahiir, langsung diposisikan sedikit ekstensi dibersihkan dengan
endotracheal suction lender dan darah dari mulut, bayi di VTP sebanyak 60 x selama 30
menit, dibersihkan seluruh tubuh, kain basah diganti kain kering kemudian dievaluasi.
Dari pengkajian yang dilakukan pada tanggal 6 desember 2010 jam 18 : 00 WIB diperoleh
data keadaan umum bayi lemah, RR : 52 x / menit, HR : 148 x / menit, suhu : 36,8 C, BBL :
1800 gram, PBL : 45cm, LK : 32 cm, LD : 30cm, caput (+) besar, anus (+), cacat (-), reflek
lemah dan tiak ikterus.
Berdasarkan data diatas didapatkan diagnose bahwa By Ny N mengalami BBLR.
Penulis juga menemukan permasalahan pada By Ny N yaitu gangguan asupan nutrisi
sehubungan dengan reflek menelan yang lemah.
Setelah menentukan intervensi yang tepat maka segera dilakukan tindakan atau
implementasi pada pasien, dan didapatkan hasil bahwa masalah dapat diatasi sebagian dan
planning / rencana selanjutnya adalah melanjutkan intervensi.

BAB V
PENUTUP
V.1 Kesimpulan
Setelah melakukan pengkajian dan asuhan kebidnan, penulis dapat menyimpulkan
beberapa hal sebagai berikut :
1) Dalam melakukan pengkajian data, penulis dapat memperolehnya dari status
pasien dan dari hasil pemeriksaan petuas sendiri.

2) Dari hasil pengkajian dan pemeriksaan, By Ny N dengan BBLR didapatkan


data bahwa klien dalam keadaan lemah dan mempunyai masalah antara lain
gangguan asupan nutrisi sehubungan dengan reflek menelan yang lemah.
3) Dari diagnose dan masalah yang ada, penulis menetukan intervensi yang tepat
dan melakukan penanganan sesuai dengan intervensi (implementasi).
4) Setelah melakukan implementasi, dilakukanlah evaluasi pada klien dan
didapat bahwa keadaan klien masih lemah dan sebagian ,asalah teratasi,
rencana selanjutnya adalah melanjutkan intervensi.
V.2 Saran
1) Saran untuk keluarga pasien
Tetap berdoa semoga bayinya selalu dalam keadaan baik.
Meningkatkan kerja sama dengan petugas kesehatan.
Mengirim ASI setiap 3 jam sekali.
2) Saran untuk petugas
Merawat bayinya sesuai kebutuhan.
Mengetahui ketidaknormalan bayinya.
Mengobservasi keadaan bayinya.
Bias memotivasi keluarga.

DAFTAR PUSTAKA

Arief, dkk. 2009. Neonatus & Asuhan Keperawatan Anak. Jakarta. Nuha Medika.
Manuaba. 1998. Ilmu Kebidanan, penyakit kandungan dan KB. Jakarta : EGC.
Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta. EGC.
Saiful Bahri, Abdul. 2001. Buku Acuan Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta:
JNPKP dan YBP SP.
Sarwono. 1999. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBP SP.