Anda di halaman 1dari 15

BLOK KEDOKTERAN KELUARGA

SUMMARY AND JOURNAL APPRAISAL ARTIKEL


TERAPI

Oleh :
Adroew Pasca Perdana
1102011011
Kelompok A3

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS YARSI
20114-2015

SKENARIO
Seorang pria berusia 57 tahun datang ke dokter dengan keluhan sakit kepala dan rasa berat di
bagian tengkuk selama seminggu ini hilang timbul.Gejala lebih sering di rasakan pasien apabila
pasien kurang istirahat atau saat emosi. Dari hasil pemeriksaan tanda vital didapatkan tekanan
darah pasien 160/100 mmHg. Dari hasil wawancara pasien masih sering merokok setidaknya 1
bungkus dalam 2 hari ayah pasien meninggal akibat stroke hemorrhagic dan memiliki takanan
darah tinggi yang tidak terkontrol. Pasien pernah mengkonsumsi amlodipine(10mg) dengan
perindopril(8mg) 1 kali sehari 3 bulan yang lalu dan sudah berhenti mengkonsumsinya. Ia
mendapat info dari salah satu saudaranya mengkonsumsi amlodipine(10mg) dengan
olmesartan(40mg) sangat efektif untuk menurunkan darah tingginya.
Question : Manakah yang lebih efektif untuk terapi hipertensi, amlodipine dengan olmesartan
atau amlodipine dengan perindopril?
PICO
P
I
C
O

: Pria 57 tahun menderita hipertensi


: Amlodipine dengan perindopril
: Amlodipine dengan olmesartan
: Amlodipine dengan olmesartan lebih efektif untuk penderita hipertensi

Keyword : Angiotensin-converting enzyme inhibitor;Angiotensin II receptor


antagonist;calcium channel blocker;cardiology;central systolic blood pressure;fixed-dose
combination;non-invasive CV analysis system;uncontrolled hypertension.
Source/database : springerlink.com
Limitation : 5 years
Result : 1 result

Terapi obat kombinasi olmesartan/amlodipine apakah lebih unggul dalam


mengurangi
tekanan
darah
aorta
dibandingkan
dengan
perindopril/amlodipine:randmosasi,double-blind trial pada pasien hypertensi
Abstract
Introduksi
Sudah diketahui bahwa calcium channel blocker amilodipine(AML) di tambah blokade dari
system renin-angiotensin oleh angiotensin-converting enzyme inhibitor,perindopril(PER).tujuan
dari penelitian ini adalah untuk membandingkan efek obat dari PER/AML dengan blokade
system renin-angiotensin oleh angiotensin II receptor blocker olmesartan(OLM) dan AML.
metode
dalam waktu 2-4 minggu pasien di berikan AML 10 mg sebelum randomisasi hingga 24 minggu
dengan double-blind treatment obat kombinasi OLM/AML 40/10 mg atau PER/AML 8/10
mg.dan pasien di intervensi oleh obat Hydrochlorothiazide pada minggu ke 4,8, atau 12 pada
pasien yang memiliki tekanan darah yang tidak adekuat.
Hasil
Dari 600 pasien,,486 yang di randomisasi(244 mendapatkan OLM/AML 40/10 mg dan 242
mendapatkan PER/AML 8/10 mg).pengurangan CSBP(central systolic blood preassure) pada
terapi OLM/AML lebih besar (14,50,83 mmhg) di bandingkan PER/AML (10,40,84 mmhg)
dalam integrated superior test OLM/AML lebih unggul di bandingkan PER/AML
(<0.0001).pada hasil akhirnya 75,6% pasien yang menggunakan terapi OLM/AML dapat
mencapai tekanan darah yang normal(rata-rata systol/diastol <140/90 mmhg) di bandingkan
57,5% pasien PER/AML(<0.0001)
Kesimpulan
Kombinasi OLM/AML lebih unggul di bandingkan PER/AML dalam mengurangi CSBP dan
pengukuran efek lainnya,termasuk peningkatan yang signifikan dalam normalisasi tekanan
darah.

I. VALIDITY: Apakah hasil penelitian ini valid?


Petunjuk Primer
1. Apakah penempatan pasien kedalam kelompok terapi dirandomisasi?
Ya, dilakukan randomisasi dari minggu ke 4 sampai 24 dengan double blinded, terlihat pada
bagian Methods halaman 3

dan juga terandomisasi dikarnakan penelitian di lakukan di 16 tempat yang berbeda di


spanyol dan memiliki kriteria terntentu

Setelah randomisasi pasien dikelompokkan ke dalam 2 kelompok yang mendapatkan terapi


OLM/AML dan PER/AML, terlihat pada bagian results halaman 5

2. Apakah semua pasien yang dimasukkan ke dalam penelitian dipertimbangkan dan


disertakan dalam pembuatan kesimpulan?
a. Apakah follow-up lengkap?
Ya, lengkap untuk semua pasien, terlihat di bagian Results di halaman 5

b. Apakah semua pasien dianalisis pada kelompok randomisasi semula?


Ya, pada bagian Results di halaman 5

Petunjuk Sekunder
1. Apakah pasien, petugas kesehatan dan staf peneliti dibutakan terhadap terapi?
Pasien dan dokter dibutakan karena menggunakan metode double blinded

2. Apakah pada awal penelitian kedua kelompok sama?


Ya, dijelaskan di bagian Results halaman 5

Halaman 6

3. Disamping intervensi eksperimen, apakah kedua kelompok mendapat perlakuan yang


sama?
Selain dari kedua kelompok mempunyai characteristic yang sama,dan peneliti memiliki
kualifikasi terhadap pasien yang di teliti(methods halaman 3)

kedua kelompok juga mendapatkan perlakuan intervensi obat maupun randomisasi obat
berdasarkan obat yang sudah di konsumsi sebelumnya.
Intervention Halaman 3-4

II.
I.

IMPORTANCE: Apa hasilnya?


Berapa besar efek terapi?
Keterangan:
RRR (Relative Risk Reduction) : berapa persen terapi yang diuji memberi perbaikan
dibanding kontrol
ARR ( Absolute Risk Reduction) : beda proporsi kesembuhan atau kegagalan antara
terapi eksperimen dan kontrol
EER (Experimental Event Rate) : proporsi kegagalan pada kelompok eksperimental
CER (Control Event Rate) : proporsi kegagalan pada kelompok kontrol
NTT (Number needed to treat) : berapa jumlah pasien yang harus diterapi dengan obat
eksperimental untuk memperoleh tambahan satu kesembuhan atau menghindari
kegagalan
RR (relative risk) : resiko pasien yang mendapatkan terapi eksperimen di banding
control

Efek terapi:

a. Hasil : perbandingan PER/AML dan OLM/AML mengalami perubahan tekanan


darah sampai akhir pemeriksaan berdasarkan Reappraisal ESH 2009(SBP/DBP
<140/90 mmHg)
EER = 24.4%
CER = 42.5%
RR = EER / CER = 24.4% / 42.5% = 0,574
RRR = 1 RR = 1 0.574 = 0.426 = 42.6%
ARR = CER EER = 42.5% 24.4%= 18.1%
NNT = 1 / ARR = 1 / 18.1% = 0.055
Efek terapi juga dijelaskan pada bagian conclusion halaman 12

II.

Bagaimana presisi estimasi efek terapi?


Dijelaskan di bagian discussion halaman 11

Discussion halaman 12

III.

APPLICABILITY: Apakah hasil tersebut akan membantu saya dalam melayani


pasien?
1. Apakah hasil ini dapat diterapkan untuk pasien saya?
Ya,Jika hanya melihat faktor resiko tanpa melihat etnis,karena ada kriteria inklusi dan

ekslusi yang dapat diterapkan.pada pasien skenario diantaranya berumur >50


tahun,perokok,dan memiliki riwayat keluarga hypertensi dan gangguan cerebrrovaskular
desease(stroke hemorrhagic).
Halaman 3 Methods

Halaman 6

tetapi dalam pemberian harus di pertimbang kan tentang masalah etnis,karena study ini
hanya di lakukan pada etnis caucasian di spanyol.halaman 12 Discussion

2. Apakah semua pengukuran yang penting sudah dipertimbangkan?


Ya,.semua pertimbangan sudah dilakukan melihat dari efek samping paling terbanyak
adalah edema perifer,nasopharingitis dan batuk pada kedua terapi kombinasi
tersebut.untuk itu diberikan hydrochlortriazid.
Safety/tolerability halaman 10

3. Apakah manfaat terapi tersebut melebihi harm dan biayanya?


Ya,karena dari hasil jurnal kombinasi OLM/AML dapat membantu mengurangi resiko
cardiovaskular disease dan mengurangi kerusakan organ yang di sebabkan oleh tekanan
darah yang tinggi.tetapi hal ini belum bisa di pastikan pada etnis orang indonesia.
Discussion halaman 12