Anda di halaman 1dari 93

Laporan Kerja Praktek PT.

Semen Gresik
(Persero), Tbk

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Setiap mahasiswa Universitas Islam Indonesia diharapkan

siap untuk

dikembangkan ke bidang yang sesuai dengan spesifikasinya. Sejalan dengan upaya


tersebut, kerjasama dengan industri perlu untuk ditingkatkan. Salah satu bentuk kerjasama
yang diterapkan oleh Universitas Islam Indonesia(UII) Yogyakarta dengan bidang
perindustrian nasional adalah dengan diadakannya Kunjungan Industri, Kerja Praktek,
dan lain sebagainya. Pemahaman tentang permasalahan di dunia industri akan banyak
diperlukan untuk menunjang pengetahuan secara teoritis yang didapat dari materi
perkuliahan, sehingga mahasiswa dapat menjadi salah satu sumber daya manusia yang
siap menghadapi tantangan era globalisasi pada dunia kerja yang akan dihadapinya.
Kerja praktek merupakan salah satu kurikulum wajib yang harus ditempuh oleh
mahasiswa Teknik Industri Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta. Selain itu
kegiatan tersebut diharapkan dapat menambah pengetahuan tentang hal-hal yang terjadi di
dunia industri dan untuk mendapatkan pengalaman tentang dunia kerja. Pada kerja praktek
kali ini kami memilih PT. SEMEN INDONESIA (PERSERO) Tbk, Pabrik Tuban, karena
mengingat terdapat hubungan antara bidang perusahaan dengan bidang akademis yang
kami pelajari khususnya dalam perkuliahan. Di samping itu, PT. SEMEN INDONESIA
(PERSERO) Tbk, Pabrik Tuban merupakan perusahaan besar dengan kualitas baik
sehingga kami yakin akan mendapatkan banyak pengalaman dan pengetahuan yang bisa
kami pelajari.

1.2 Tujuan dan Manfaat


Sebagai salah satu prasyarat mahasiswa sebelum melaksanakan tugas akhir kuliah
adalah melaksanakan kerja praktek. Pelaksanaan kerja praktek secara umum dimaksudkan
untuk mengenalkan mahasiswa dengan realitas dunia kerja dan dapat menerapkan teoriteori di bangku kuliah dengan kondisi riil di lapangan.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


1

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

Pemilihan kerja praktek di industri semen, khususnya di pabrik PT Semen


Indonesia (Persero) Tbk., dimaksudkan untuk mempelajari kegiatan-kegiatan yang ada di
pabrik yang meliputi :
Pengendalian proses produksi semen dimulai dari perencanaan dan
pengawasan penambangan bahan baku hingga produk jadi siap jual ke
konsumen.
Kegiatan yang erat hubungannya dengan bidang teknik industri (sesuai dengan
Industrial Engineering).
Manfaat dari pelaksanaan kerja praktek ini adalah:
Mendapatkan pengalaman dalam suatu lingkungan kerja dan mendapat
peluang untuk memahami permasalahan yang terjadi dalam pabrik dan cara
penanggulangannya serta melaksanakan studi perbandingan antara teori yang
didapat di kuliah dengan penerapannya di pabrik.
Menambah wawasan mengenai PT Semen Indonesia (Persero ) Tbk secara
umum,memahami proses produksi semen, laboratorium, utilitas,pengendalian
proses, Keselamatan dan Kesehatan kerja (K3) serta unit Pemeliharaan
Penanggulangan Polusi di PT. Semen Indonesia (Persero ) Tbk
Memperoleh pemahaman yang komprehensif akan dunia industri.
1.3

Metodelogi Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode:
Wawancara
Kami melakukan wawancara dengan pihak-pihak yang bertanggung jawab
terhadap unit yang dikendalikannya. Seperti wawancara pada bagian
Pengendalian proses, Perencanaan dan pengawasan tambang, crusher, serta
perencanaan bahan dan produksi.
Observasi
Pada saat berada di lapangan, kami berkeliling dan mengamati proses pembuatan
semen dan alat yang digunakannya.
Pencarian Pustaka

Jurusan Teknik Industri FTI UII


2

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

Untuk menunjang data yang kami dapatkan dilapangan, kami juga

mencari

referensidari beberapa buku yang berhubungan dengan proses pembuatan semen


yang dilakukan olehPTSemenIndonesia (Persero)Tbk.
1.4

Metodelogi Penyusunan Laporan


Pengumpulan data dengan berbagai metode yang telah dijelaskan sebelumnya
yakni mencari data dilapangan kemudian membandingkannya dengan referensi
yang kami dapatkan. Kemudian kami rangkum serta kami susun sesuai format
laporan PT Semen Indonesia (persero)Tbk.

1.5

Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek


Kerja praktek dilaksanakan mulai tanggal 1september 2014 sampai 30
sepetember2014.
Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek adalah PT Semen Indonesia (Persero) Tbk,
Pabrik Tuban.

1.6

Nama Unit Kerja Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek


Unit Kerja

: Biro Pengendalian Proses

Jurusan Teknik Industri FTI UII


3

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

BAB II

PROFIL PT. SEMEN INDONESIA (Persero), Tbk.


2.1

Sejarah PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk.


PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. merupakan sebuah badan usaha lama yang
didirikan melalui akte no. 41, yang dibuat oleh Raden Mr. Soewandi, notaries di
Jakarta pada tanggal 25 Maret 1953. Pada saat didirika legal statusnya adalah
Naamlodze Veennotschap (NV) dengan nama Pabrik Semen Indonesia. Perusahaan
ini mengalami beberapa kali perubahan baik perubahan legal statusnya maupun juga
kepemilikannnya. Pada tanggal 17 April 1961, status perusahaan ini dirubah dari NV
menjadi Perusahaan Negara (PN Persero), berdasarkan Peraturan Pemerintah No.
132 tahun 1961. Akte No. 81 tanggal 24 Oktober 1969 legal statusnya berubah
menjadi Perseroan Terbatas Persero (PT. Persero), dengan nama yang sama, dibuat
oleh J.N. Siregar SH. Terakhir melalui akte No. 92 tanggal 27 Juni 2008, dibuat oleh
Indah Fatmawati SH., Notaris di Jakarta, tentang penyesuaian dengan UndangUndang Perseroan Terbatas No. 40 tahun 2007.
Akte No. 92 tersebut sudah mendapat pengesahaan dari Menteri Hukum dan
HAM, dengan SK No. AHU-30822.AH.01.02, tanggal 3 Juli 2008. Sebelumnya
pada tanggal 23 Desember 1987, perusahaan ini sudah mendapat persetujuan dari
Menteri kKeuangan RI, sesuai dengan SK No. 859/KMK.01/1987, tentang
penawaran saham kepada masyarakat. Kemudian Badan Pengaas Pasar Modal dan
Lembaga Keuangan menyetujui pencatatan saham PT. Semen INDONESIA mulai
tanggal 4 Juli 1991. Kemudian pada bulan Juni 1997 perusahaan ini merubah
namanya menjadi PT. SEMEN INDONESIA Tbk (PT. SG Tbk).
Pada bulan Juni 1998 modal dasar PT. SG Tbk ditingkatkan menjadi Rp
2.000.000 juta dan modal ditempatkan sebesar Rp 593.152 juta yang telah disetor
penuh. Kemudian pada bulan Oktober 1998 sebuah perusahaan industry semen dari
Mexico, yaitu CEMENTO MEXI-CANOS S.A de C.V. (CEMEX SA de CV)
menguasai sekitar 24,9% saham PT. SG Tbk. Masuknya perusahaan asing dari
Mexico tersebut sangat membantu perkembangan dan operasi PT. SG Tbk., karena

Jurusan Teknik Industri FTI UII


4

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

pada waktu itu situasi perekonomian di Indonesia kurang baik. Setelah berlangsung
kurang lebih 6 tahun lamanya, pada bulan Mei 2006 seluruh saham CEMEX SA de
CV dibeli oleh PT. RAJAWALI Corporation seharga US$ 337 juta.
Walaupun terjadi berbagai perubahan didalam perusahaan ini, namun sejak
Juni 1998 hingga saat ini tidak ada perubahan disektor permodalannya. Menurut
informasi terakhir, pemegang saham PT. SG Tbk. Adalah Pemerintah Indonesia
menguasi 51% kemudian sisanya dikuasi oleh PT. RAJAWALI Corporation. Ltd
sebesar 24,9% dan masyarakatluas sebesar 24,1%.

2.2

Visi dan Misi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk.


Sebagai salah satu industri semen yang terbesar di Indonesia, PT.SEMEN
INDONESIA (Persero), Tbk mempunyai visi dan misi sebagai pengantar
keberhasilan di masa mendatang.
2.2.1

Visi Perusahaan
Menjadi Perusahaan Persemenan Terkemuka di Indonesia dan Asia
Tenggara.

2.2.2

Misi Perusahaan
1. Memproduksi, memperdagangkan semen dan produk terkait lainnya
yang berorientasikan kepuasan konsumen dengan menggunakan
teknologi ramah lingkungan.
2. Mewujudkan manajemen perusahaan berstandar internasional dengan
menjunjung tinggi etika bisnis dan semangat kebersamaan, serta
bertindak proaktif, efisien dan inovatif dalam setiap karya.
3. Memiliki keunggulan bersaing dalam industri semen domestik dan
internasional.
4. Memberdayakan dan mensinergikan unit-unit usaha strategik untuk
meningkatkan nilai tambah secara berkesinambungan.
5. Memiliki komitmen terhadap peningkatan kesejahteraan pemangku
kepentingan (stakeholders) terutama pemegang saham, pegawai dan
masyarakat sekitar.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


5

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

2.3

Lokasi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk.


PT. Semen Indonesia (Persero), Tbk adalah perusahaan pembuat semen yang

membawahi empat perusahaan semen yaitu:

PT. Semen Gresik (Persero) Tbk yang bertempat di Tuban Jawa Timur

PT. Semen Tonasa (Persero), Tbk yang bertempat di Tonasa Pangkep - Makassar,
Sulawesi Selatan

PT. Semen Padang (Persero), Tbk yang bertempat di Indarung Padang Sumatera
selatan

PT. Thang Long Cement yang bertempat di Quang ningh Vietnam utara & Ho chi
min city Vietnam selatan.
Direktur Keuangan

2.4

Struktur Organisasi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk.


PT. Semen Indonesia memiliki struktur organisasi yang selalu mengalami
penyempurnaan untuk menciptakan sistem kerja yang efektif dan efisien.
Perkembangan tersebut mengikuti kebijaksanaan pemerintah dan situasi nasional
serta disesuaikan dengan kebutuhan pabrik yang menyangkut keadaan sosial,
ekonomi, dan politik.
Struktur organisasi PT. Semen Indonesia menurut Keputusan Direksi Nomor
005/Kpts/Dir/2012 yaitu sebagai berikut :

Direktur Komersial

Jurusan Teknik Industri FTI UII


6

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Gresik


(Persero), Tbk

Direktur Produksi& Litbang

Jurusan Teknik Industri FTI UII


7

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Tugas, Wewenang dan Tanggung Jawab Dewan Direksi yang ada Di PT. Semen
Indonesia:
a.

Direktur Utama
Bertugas memimpin dan bertanggung jawab secara mutlak terhadap seluruh
operasional pabrik, termasuk didalamnya adalah penandatanganan Memorandum Of
Understanding. Direktur Utama membawahi langsung Direktur Pengembangan Usaha
& Strategi Bisnis, Direktur Produksi& Litbang, Direktur Engineering & Proyek,
Direktur Komersial, Direktur SDM & Hukum, Direktur Keuangan, Tim Office of The
CEO, Internal Audit Grup, Sekretaris Perusahaan, Departemen CSR, Dewan Inovasi

b.

Direktur Pengembangan Usaha & Strategi Bisnis


Bertugas dan bertanggung jawab dalam pengembangan usaha dan strategi baru
dengan mengembangkan perusahaan, pengembangan energi, dan perluasan bahan baku
sehingga dapat menghasilkan produk-produk yang lebih baik.Direktur pengembangan
usaha & strategi bisnis membawahi tiga departemen, yaitu Departemen Capex,
Departemen Perluasan Bahan Baku, Departemen Pengembangan Perusahaan.

c.

Direktur Produksi& Litbang


Bertugas mengawasi kegiatan proses produksi serta bertanggung jawab pada
pelaksanaan kegiatan produksi mulai dari pengadaan bahan baku sampai dihasilkan
produk semen serta menghasilkan inovasi atau penemuan baru untuk peningkatan
efisiensi pabrik. Direktur Produksi& Litbang membawahi Departemen Litbang Energi,
Material & Lingkungan, Departemen Litbang Aplikasi Produk, Depertemen Litbang
Teknologi & Produk, Departemen Teknik & Produktivitas serta Departemen SVP
Produksi yang membawahi lima departemen yaitu Departemen Produksi Bahan Baku,
Departemen Produksi Terak I, Departemen Produksi Terak II, Departemen Produksi
Semen, Departemen Teknik & Jaminan Mutu.
d.

Direktur Enjiniring & Proyek


Bertugas merancang bangunan pabrik sesuai kebutuhan. Direktur Enjiniring &
Proyek membawahi Departemen Rancang Bangun, Departemen Layanan Proyek,
Departemen Engineering Knowledge & Inovasi, dan Manajemen Proyek.

e.

Direktur Komersial
Bertugas mengatur pemasaran produk semen. Direktur Komersial membawahi
Departemen Pemasaran, Departemen Pengadaan Strategis, Departemen Distribusi

Jurusan Teknik Industri FTI UII


8

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

&Logistik dan SVP Komersial yang membawahi Departemen Penjualan, Departemen


Distribusi & Transportasi dan Departemen Pengadaan.
f.

Direktur SDM & Hukum


Bertanggung jawab dalam mengawasi sumberdaya manusia, baik pengembangan,
manajeman resiko yang kemungkinan terjadi serta menangani sarana umum yang
berfungsi untuk menunjang produktifitas sumbee daya manusia. Direktur Sumber Daya
Manusia & Hukum membawahi Departemen SDM Group, Departemen Hukum dan
GRC, Departemen Center of Dynamic Learning, dan Departemen Aset Group.

g.

Direktur Keuangan
Bertugas dan bertanggung jawab dalam keseluruhan keuangan pabrik, termasuk
urusan hutang maupun piutang, serta mengelola teknologi informasi. Direktur keuangan
membawahi Departemen Keuangan Grup, Departemen Operasi ICT, Departemen
Strategic Performance Management, Tim Pengembangan ICT serta SVP Keuangan
yang membawahi Departemen Akuntansi & Keuangan dan Departemen SDM.

2.5

Sistem Manajemen PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk.


Sistem Manajemen Semen Indonesia (SMSG) diimplementasikan mencakup:
Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008.

(diadopsi tahun 1996)


Sistem

Manajemen

Mutu

(QMS)

merupakan

sekumpulan

prosedur

terdokumentasi dan praktek-praktek standar untuk manajemen system yang bertujuan


menjamin kesesuaian dari suatu proses dan produk (barang dan atau jasa) tehadap
kebutuhan atau persyaratan tertentu, dimana kebutuhan atau persyaratan tertentu
tersebut ditentukan atau dispesifikasikan oleh pelanggan dan organisasi.
Adapun manfaat secara kualitatif dalam menerapkan system manajemen mutu
ISO 9001:2008 sebagai berikut:
o Meningkatkan Kepercayaan Pelanggan
o Jaminan Kualitas Produk dan Proses
o Meningkatkan Produktivitas perusahaan & market gain
o Meningkatkan motivasi, moral & kinerja karyawan
o Sebagai alat analisa kompetitor perusahaan
o Meningkatkan hubungan saling menguntungkan dengan pemasok
Jurusan Teknik Industri FTI UII
9

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

o Meningkatkan cost efficiency & keamanan produk


o Meningkatkan komunikasi internal
o Meningkatkan image positif perusahaan
o Sistem terdokumentasi
o Media untuk Pelatihan dan Pendidikan

Metodologi yang digunakan dalam penerapan QMS adalah Plan Do Check


Action (PDCA). dengan model sistem manajemen mutu berdasarkan proses.
Continual Improvement of The Quality
Managemen
t
Responsibilit

Custom
ers

Requir
ement
s

Measuremen
t,
Analysis,and
Improvement

Resource
Management

Product
Realizati
on

Inpu
t

Product

Custom
ers
Sati
sfac
tion

Outp
ut

Legend :
Value adding
activities
Information

Gambar 2.2 Model Sistem Manajemen Mutu berdasarkan Proses


flow

Sistem Manajemen Lingkungan (SML) ISO 140001:2004.


(diadopsi tahun 2000)
Sistem

manajemen

lingkungan

merupakan

system

manajemen

yang

mengidentifikasikan, memahami dan mengendalikan dampak negative atas kegiatan


perusahaan terhadap lingkungan.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


10

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Tujuan secara menyeluruh dari penerapan system manajemen lingkungan (SML)


ISO 14001 sebagai standart internasional untuk mendukung perlindungan lingkungan
dan pencegahan pencemaran yang seimbang dengan kebutuhan social ekonomi.
Adapun manfaat utama dari penerapan system manajemen lingkungan ISO
14001:2004 antara lain:
o Dapat mengindetifikasi, memperkirakan dan mengatasi resiko lingkungan yang
mungkin timbul.
o Dapat menekan biaya produksi, dapat mengurangi kecelakaan kerja, dapat
memelihara hubungan baik dengan mayarakat, pemerintah dan pihak-pihak yang
peduli terhadap lingkungan.
o Memberi jaminan kepada konsumen mengenai komitmen pihak manajemen puncak
terhadap lingkungan.
o Dapat mengangkat citra perusahaan, meningkatkan kepercayaan konsumen dan
memperbesar terhadap lingkungan.
o Menunjukkan ketaatan perusahaan terhadap Peraturan Perundang-undangan yang
berkaitan dengan lingkungan.
o Mempermudah memperoleh izin dan akses kredit bank.
o Dapat meningkatkan motivasi para pekerja.
Metodologi yang digunakan dalam penerapan EMS adalah Plan Do Check
Action (PDCA). Berikut model sistem manajemen lingkungan yang diterapkan.
Environmen
tal Policy
Continual
Improveme
nt

Planning

Managemen
t Review

Implementa
tion and
Operation
Checking

Gambar 2.3 Model Sistem Manajemen Lingkungan


Jurusan Teknik Industri FTI UII
11

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) dan OHSAS


18001:2007.
(SMK3 diadopsi tahun 1998 dan OHSAS tahun 2008)
Sistem Manajemen K3 (SMK3) adalah bagian dari system manajemen secara
keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab,
pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan,
penerapan, pencapaian, pengkajian dan pemeliharaan kebijakan keselamatan dan
kesehatan kerja dalam rangka pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja
guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan efektif. (Permen 05/MEN/1996).
Adapun tujuan penerapan SMK3 adalah menciptkan suatu system keselamatan
dan kesehatan kerja di tempat kerja dengan melibatkan unsure manajemen, tenaga
kerja, kondisi dan lingkungan kerja yang terintegrasi dalam rangka mencegah dan
mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta terciptanya tempat kerja yang
aman, efisien, dan efektif.
Metodologi yang digunakan dalam penerapan manajemen sistem OHS adalah
Plan Do Check Action (PDCA) dengan model sistem manajemen K3.
OH & S
Policy
Continual
Improvemen
t

Planning

Management
Review

Implementat
ion and
Operation
Checking
and
Corrective
Action

Gambar 2.4 Model Sistem Manajemen K3

Jurusan Teknik Industri FTI UII


12

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Sistem Manajemen Mutu Laboratorium ISO 17025:2005.


(diadopsi tahun 2005)
Sistem Manajemen Mutu laboratoriumdisusun berdasarkan tuntutan dari sebuah
laboratorium yang melakukan pengujian agar untuk meningkatkan kompetensi dan
kepercayaan terhdap hasil uji yang abash dan valid.
Manfaat dari penerapan system manajemen mutu laboratorium pengujian ISO
17025:2005 adalah :
o Meningkatkan kemampuan dan kepercayaan pada laboratorium kalibrasi dan
laboratorium pengujian melalui penerapan persyaratan yang berlaku
o Memudahkan penghapusan hambatan non-pajak perdagangan melalui penerimaan
hasil kalibrasi dan hasil uji antar Negara
o Memudahkan kerjasama antar laboratorium dan antar instalansi dalam tukar
menukar informasi, penglaman dan harmonisasi standard dan prosedurnya
Sistem Manajemen Mutu Laboratorium ISO 17025:2005.
Sistem manajemen risiko didefinisikan sebagai proses identifikasi, pengukuran
dan control keuangan dari sebuah resiko yang mengancam asset dan penghasilan dari
sebuah perusahaan atau proyek yang dapat menimbulkan kerusakan atau kerugian pada
perusahaan tersebut.
Manfaat manajemen risiko dalam perusahaan sangat jelas maka secar implicit
terkandung didalamnya suatu atau lebih sasaran yang akan dicapai manajemen risiko
antara lain sebagai berikut:
o Survival
Jurusan Teknik Industri FTI UII
13

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

o Kedamaian pikiran

o Memperkecil biaya
o Menstabilkan pendapatan perusahaan
o Memperkecil atau meniadakan gangguan operasi perusahaan
o Melanjutkan pertumbuhan perusahaan
o Merumuskan tanggung jawab sosial perusahaan terhadap karyawan dan masyarakat
SMSG merupakan sistem manajemen yang terpadu dengan basis integrasi ISO
9000 untuk menjamin bahwa fungsi-fungsi manajemen seperti perencanaan,
pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan dapat dijalankan dengan baik. Siklus
yang ada didalam SMSG tersebut merupakan proses pembelajaran yang berkelanjutan
untuk memastikan perubahan yang direncanakan selaras dengan sasaran strategis
perusahaan. Pemantauan dan evaluasi terhadap pencapaian sasaran strategis perusahaan
salah satunya dengan mekanisme penerapan SMSG secara konsisten sebagai dasar
pengelolaan perusahaan.
Sistem manajemen lingkungan diterapkan pada kegiatan, produk, dan jasa yang
berdampak pada lingkungan di Indonesia, Tuban dan Gudang Penyangga, meliputi:
Kegiatan

Produk

Jurusan Teknik Industri FTI UII


14

Jasa

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Penyiapan Bahan

Batu kapur pecah

Penambangan

Pengolahan Bahan

Tanah liat produk

Pengadaan :

Pembakaran

Umpan klin

Bahan baku

Penggilingan

Bahan bakar batubara

Batu kapur

Pengantongan/Penyerahan

Terak

Tanah liat

Pengujian Terak dan Semen

Semen

Gypsum

Fly ash

Copper slag

Bahan bakar

IDO

Batu bara

Kantong semen

Pemeliharaan

Tenaga kerja

Alat-alat berat

Distribusi dan
transportasi :
-

Terak

Semen

- Batu kapur
Gambar 2.5Tabel Kegiatan, Produk dan Jasa di PT Semen Indonesia
2.6.

ProdukPT. Semen Indonesia (PERSERO), Tbk.


Jenis semen yang diproduksi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk. adalah semen
portland yang dapat didefinisikan sebagai berikut: semen portland adalah semen
hidrolis yang dihasilkan dengan cara menghaluskan klinker yang terdiri dari silikatsilikat kalsium yang bersifat hidrolis, bersama bahan tambahan yang biasanya
digunakan adalah gypsum.
Adapun semen portland yang diproduksi PT. Semen Indonesia (Persero) Tbk. ada
tiga jenis yaitu:
1. Ordinary Portland Cement (OPC)
Merupakan semen yang dipakai untuk semua konstruksi, yang tidak memerlukan
persyaratan atau sifat-sifat khusus, seperti ketahanan sulfat, panas hidrasi, dan

Jurusan Teknik Industri FTI UII


15

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

sebagainya. Semen tipe ini mempunyai kandungan C2S lebih kecil daripada
kandungan C3S , dengan kandungan C3S antara 55%-56% sedangkan kandungan
SO3 1,3%-1,4%. Semen tipe ini mempunyai sifat antara moderat heat cement dan
high early strength cement.
2. Pozzolan Portland Cement (PPC)
Semen Portland pozzolan merupakan suatu bahan pengikat hidrolis yang dibuat
dengan menggiling bersama-sama terak semen Portland dan bahan yang mempunyai
sifat pozzolan, biasanya digunakan trass. Semen ini tahan terhadap asam ataupun
garam, cocok untuk bangunanbangunan dekat laut. Menurut ASTM bahan pozzolan
yang ditambahkan antara 15%-40%. Semen tipe ini mempunyai kandungan C 2S
lebih besar daripada C3S, sedangkan kandungan SO3 antara 1,2%-1,3%. Semen tipe
ini mempunyai kuat tekan awal agak rendah akan tetapi kuat tekan selanjutnya lebih
stabil.
3. Special Blended Cement (SBC)
Special Blended Cement adalah semen khusus yang diciptakan untuk pembangunan
mega proyek jembatan Surabaya-Madura (Suramadu) dan cocok digunakan untuk
bangunan di lingkungan air laut. Dikemas dalam bentuk curah.
2.7. Anak Perusahaan
Sebagai pendukung operasional pabrik PT. Semen Indonesia,Tbk memiliki
beberapa anak perusahaan penghasil semen maupun non semen, Afiliasi dan Lembaga
penunjang, antaralain:
1.

Anak Perusahaaan Penghasil Semen

PT Semen Padang
PT Semen Padang terletak di Indarung, Padang, Sumatera Barat.

Mempunyai kapasitas sebesar 5.900.000 ton per tahun yang dihasilkan oleh
kelma tahap pabriknya. Jenis produk yang dihasilkan berupa : Ordinary Portland
Cement (OPC), PozzolanPotland Cement (PPC), Oil Weel Cement (OWC), Super
MasonryCement (SMC). PT Semen Padang sebagai pemasok terbesar di
Sumatera. Selain itu produknya juga dipasarkan ke Jawa Barat dan sebagian ke
Kalimantan.

PT Semen Tonasa

Jurusan Teknik Industri FTI UII


16

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Terletak di Biringere, Pangkep, Sulawesi Selatan. Total kapasitas terpasang


3.500.000 ton per tahun yang dihasilkan dari ketiga tahap pabriknya. Jenis produk
yang dihasilkan berupa : OrdinaryPortland Cement (OPC), Super Masonry
Cement (SMC), Fly AshCement. PT Semen Tonasa sebagai pemasok semen
dikawasan timur Indonesia.
2.

Anak Perusahaan bukan Penghasil


Semen

PT. Industri Kemasan Semen Indonesia (IKSG)


Terletak di Tuban, Jawa Timur. Bergerak dalam pembuatan kantong semen

dan kantong industri kmia.

PT. Kawasan Industri Indonesia


Terletak di Indonesia, Jawa Timur. Bidang usahanya meliputi : penjualan

lahan industri, penjualan ruko, persewaan tanah industri, persewaan Bangunan


Pabrik Siap Pakai, persewaan gudang, persewaan kantor dan persewaan ruko.

PT. Eternit Indonesia


Memproduksi asbes semen gelombang besar, kecil, genteng fiber semen,

flat semen, cerobong, ventilasi, penutup cahaya, pagar dan tangki septis.

PT. United Traktor Semen Indonesia (UTSG)


Terletak di Tuban,Jawa Timur. Bergerak dalam bidang usaha pertambangan
galian yang berupa bahan mentah yan diperlukan untuk pembuatan semen, bidang
usaha pemasaran bebagai macam galian, bidang usaha lain yang ada
hubungannya dengan pemanfaatan peralatan yang dimiliki perusahaan termasuk
didalamnya pekerjaan sipil dan angkutan, bidang jasa konsultan, pertambangan
yang merupakan sarana pelengkap atau penunjang lajunya pengembangan
perusahaan.

PT. Varia Usaha


Bergerak dalam bidang jasa pengangkutan, perdagangan atau distribusi
semen dan pertambangan.

PT. Swadaya Graha

Jurusan Teknik Industri FTI UII


17

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Bergerak dalam bidang developer, kontraktor sipil dan listrik, kontraktor


mekanikal, workshop dan manufactur. Untuk mendukung usaha tersebut, PT
Swadaya Graha memiliki alat konstruksi dan alat berat.
3.

Afiliasi
PT. Swabina Gatra

Bergerak dalam bidang pembersih kantor (Cleaning Service), persewaan gudang dan
kendaraan serta travel biro.

PT Varia Usaha Beton

Bidang usahanya meliputi industri beton dan bahan bangunan, yang terdiri dari tahap
beton siap pakai, tahap beton pracetak, tahap beton ringan dan tahap jasa seperti
pengelolaan gudang semen.

PT Waru Abadi

Bergerak dalam bidang Perdagangan Bahan Bangunan, Angkutan dan Pergudangan


Jasa Konstruksi dan Kayu Olahan.

PT Varia Usaha Bahari

PT Varia Usaha Dharma Segara

PT Varia Usaha Lintas Segara

PT Varia Usaha Barito

PT Konsultan Semen Indonesia

4.

Lembaga Penunjang
Koperasi Warga Semen Indonesia

Bergerak dalam bidang pertokoan barang-barang konsumsi, bahan bangunan,


distributor semen, percetakan, serta penjahitan.

Semen Indonesia Foundation

Mengelola pendidikan meliputi : Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, SMP, SMU,


STM, Lembaga Bimbingan Belajar serta pelayanan jasa psikologik, kesehatan, dan
social.

PT Cipta Nirmala

Bergerak dalam bidang layanan kesehatan untuk umum (Rumah Sakit) dan farmasi.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
18

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Dana Pensiun Semen Indonesia

Mengelola dan mengembangkan dana yang terkumpul untuk program pensiun para
pegawai.

Yayasan Wisma Semen Indonesia

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1

Definisi Semen

Jurusan Teknik Industri FTI UII


19

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Semen diartikan sebagai bahan perekat yang mempunyai sifat yang mampu mengikat
bahan-bahan padat menjadi satu kesatuan yang kompak dan kuat.
Semen Portland adalah semen hidrolis yang dihasilkan dengan cara mengiling terak
atau clinkeryang terdiri atas kalsium silikat yang bersifat hidrolis yang apabila dilakukan
prosespengilingan bersama-sama dengan bahan tambahan berupa satu atau lebih bentuk
kristal senyawa gypsum dan boleh ditambah dengan bahan tambahan lain.
3.2 Bahan Pembuatan Semen
3.2.1 Bahan Baku Utama Pembuatan Semen
1. Batu Kapur

Susunan batu-batuan yang mengandung 85 % CaCO 3 atau lebih sering disebut


batu kapur (gamping) atau dengan istilah Limestone.

Oksida yang terkandung didalamnya adalah CaO.

Pengujian kualitasnya didasarkan kadar CaO, MgO dan kadar air (H2O).

Di alam, batu kapuryang baik biasanya mengandung CaO sebesar 52% - 54%
sertaMgO<17%.

Dibedakan atas kandungan CaCO3 nya:


a. Batu Kapu kadar tinggi (High Grade), kandungan CaCO3nya tinggi, yaitu:
Lebih dari 97 99 %, MgO max 2 % sifatnya rapuh.
b. Batu Kapur kadar menengah (middle grade), kadar CaCOnya 88 - 90 %, MgO
max 2 %, sifat rapuh dan kurang keras.
c. Batu Kapur mutu rendah (Low Grade),kadar CaCO3nya rendah yaitu berkisar
85 87 %.

Sifat Fisis:

Fase

Warna

: Putih Kekuningan

Kadar Air

: 7-10 H2O

: Padat

Jurusan Teknik Industri FTI UII


20

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Bulk Dencity

Specific Gravity

Kandungan CaCO3 : 85-93%

Kandungan CaO

: 1,3 ton/m3

: 2,4 gram/cm3

Low Lime

:40-44%

High Lime

: 51-53%

Kuat Tekan

: 31,6 N/mm2

Silica Ratio

: 2,6

Alumina Ratio

:2,57

Sifat Kimia

Mengalami Kalsinasi
CaCO3 CaO + CO2
Warna Batu Kapur adalah putih dan akan berubah menjadi agak kecoklatan
jika terkontaminasi tanah liat atau senyawa besi. Komponen terbanyakpada batu
kapur adalah:
CaCO3, Al2O3, Fe2O3, SiO2 dan mineral lain dengan konsentrasi kecil.
2. Tanah Liat atau Clay

Tanah Liat mempunyai rumus senyawa kimia 2SiO3.2H2O (kaolinite) yang pada
umumnya dikenal masyarakat sebagai lempung atau clay.

Tanah liat berfungsi sebagai pembentuk senyawa clinker (C3A dan C4AF).

Oksida yang terkandung didalamnya adalah Al2O3

Pengujian kualitasnya didasarkan kadar Al2O3 dan kadar air (H2O).

Di alam, tanah liat yang baik biasanya mengandung SiO 2 sebesar 60% - 70%
serta 14%<Al2O3 <17%.

3.2.2 Bahan Koreksi Pembuatan Semen


Bahan mentah ini dipakai apabila ada kekurangan pada salah satu komponen oksida
mineral pada pencampuran bahan mentah utama. Bahan ini antara lain :
1. Pasir Besi (Fe2O3)

Pasir Besi dengan Fe2O3 (Ferri Oksida) sebagai komposisi tertinggi (70-80%)
terdapat pada sepanjang pantai selatan pulau jawa.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


21

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Selain sebagai bahan koreksi, pasir besi juga digunakan sebagai penghantar
panas dalam pembentukan clinker dalam klin.

Sejak tahun 1998 sebagai pengganti pesir Besi digunakan Copper slage. Bahan
ini berasal dari limbah sisa pemurnian tembaga yang dihasilkan pabrik PT.
SMELTEHING Co,Gresik. Kandungan Fe2O3nya sekitar 52-64%. Bentuk
fisiknya berupa granular dan berwarna merah kehitaman.

2. Pasir Silika (SiO2)

Pasir Silika berupa pasir bewarna putih/kekuningan, banyak ditemukan

disepanjang pantai pulau jawa.


Mempunyai kandungan SiO2 yang tinggi 90-95%. Ini dipakai terus sebagai bahan

tambahan pada pembuatan semen apabila kadar SiO2nya masih rendah.


Pengujian kualitasnya didasarkan kadar SiO2dan kadar air (H2O).

3. Limestone High Grade (CaCO3)


Jika dalam proses pembuatan semen diindikasikan kadar CaOnya kurang maka
dapat digunakan Limestone High Grade atau (kadar CaO > 90%) sebagai bahan
koreksi.
3.2.3 Bahan Tambahan Pembuatan Semen
1. Gypsum

Gypsum merupakan bahan alam sebagai mineral calsium sulfat berbentuk hydrous
(CaSO4.2H2O) yang disebut gypsum alam. Sedangkan gypsum sintetis
(purified&granular) juga banyak diperoleh dari limbah pabrik Petrokimia Gresik,
PLTU dan lainnya.

Gypsum berperan sebagai bahan retarder untuk memperlambat waktu pengikatan


semen.

Oksidanya dikenal sebagai SO3.

Pengujian kualitasnya didasarkan kadar CaSO4.2H2O dan kadar air (H2O).

Gypsum ini digunakan untuk bahan tambahan pembuatan semen type I atau
semen OPC.
Spesifikasi Gypsum:

Fase

: padat

Warna

: putih kotor

Jurusan Teknik Industri FTI UII


22

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Kadar air

Bulk density

Ukuran material

: 10 % H2O

: 1,4 ton/m3
: 0-30 mm

2. Trass

Trass merupakan pasir gunung yang banyak mengandung senyawa silika aktif.

Trass berperan sebagai material ketiga semen karena mengandung silika aktif atau
pozzolan yang bereaksi dengan CaO bebas.

Oksidanya dikenal sebagai SiO2.

Pengujian kualitasnya didasarkan kadar PA, SiO2, R2O3 dan kadar air (H2O).

PT SG menggunakan trass untuk memproduksi semen PPC (Portland Pozzoland


Cement) yang dikonsumsi dari beberapa daerah Rembang dengan transportasi
truck.

3.3

Proses Pembuatan Semen


Proses pembuatan semen pada dasarnya melalui lima tahapan, yaitu: proses
penyiapan bahan baku, proses pengolahan bahan, proses pembakaran, proses
penggilingan akhir, proses pengisian. Bahan baku utuma untuk pembuatan semen
adalah 80 % batu kapur, 15 % tanah liat, 4 % pasir silica, dan 1 % pasir besi.
Proses pembuatan semen ada dua macam yaitu proses basah dan proses kering.
Proses yang digunakan PT Semen Gresik Pabrik Tuban adalah proses kering.
Pada proses kering bahan baku dipecah dan digiling sampai kadar air 1%. Bahan
baku yang telah digiling dicampur dalam blending silo untuk mendapatkan campuran
yang homogen dengaan menggunakan udara tekan. Dan tepung yang telah homogen ini
diumpankan ke kiln selanjutnya didinginkan dan dicampur dengan gypsum dengan
perbandingan tertentu untuk kemudian digiling hingga menjadi semen.
Reaksi utama pembuatan semen berlangsung di Rotary Kiln pada suhu 900 1450
o

C, fase cair, dimana reaksi bersifat irreversibel dan secara total bersifat endotermis.

Dapat dikatakan bersifat endotermis karena bahan bakar yang dibutuhkan dalam
pembuatan semen jumlahnya jauh lebih besar daripada panas yang dikeluarkan dalam
reaksi.
Keuntungan menggunakan proses kering :
Jurusan Teknik Industri FTI UII
23

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

a. Kiln yang digunakan relatif pendek

b. Panas yang dibutuhkan rendah sehingga bahan bakar yang digunakan sedikit
c. Kapasitas besar
d. Biaya operasi rendah
Kerugian menggunkan proses kering :
a. Kadar air sangat mengganggu operasi karena material menjadi lengket
b. Impuritas alkali menyebabkan penyempitan pada saluran
c. Campuran kurang homogen
d. Banyak debu yang dihasilkan maka dibutuhkan penangkap debu
Proses pembuatan semen dimulai dari penyiapan bahan baku, meliputi bahan baku
utama yaitu batu kapur dan tanah liat, serta bahan baku koreksi yaitu batu kapur
koreksi, cooper slag dan pasir silica. Batu kapur dengan diameter kurang dari 120 cm
diambil, diangkut dan dihancurkan dengan alat pemecah batu kapur yang disebut
limestone crusher hingga diameternya kurang dari 9 cm, sedangkan tanah liat dengan
diameter kurang dari 50 cm diambil, diangkut dan dipotongpotong dengan clay cutter
hingga diameternya kurang dari 9 cm. Setelah mengalami proses size reduction, batu
kapur dicampur dengan tanah liat menjadi limestone clay mix dengan komposisi sesuai
dengan ketentuan dari laboratorium, untuk batu kapur 80%, sedangkan untuk tanah
liat 20%, kemudian campuran ini disimpan di dalam limestone clay mix storage
dalam bentuk pile yang nantinya akan dicampur dengan bahan baku koreksi di dalam
raw mill. Bahan baku koreksi berupa batu kapur high grade yang memiliki diameter
kurang dari 9 cm diperoleh dari penambangan, sedangkan pasir silika dan cooper slag
yang diameternya masingmasing 5 cm dan 3 cm diperoleh dari pemasok.
Bahan baku dari masingmasing storage dicampur dengan proporsi tertentu sesuai
dengan ketentuan laboratorium, perbandingan paling banyak pada pile mix 91-96%,
sedangkan bahan koreksi yaitu batu kapur koreksi sekitar 45 %, serta cooper slag dan
pasir silica sekitar 23 %. Bahanbahan mentah ini kemudian digiling dan dikeringkan
pada mesin penggiling roller mill menjadi tepung raw material dengan ukuran 170
mesh yang berarti bahwa dalam 1 in2 terdapat 170 lubang. Material yang lolos dari
roller mill maksimal 16%. Tepung raw material disimpan di blending silo agar lebih
homogen yang siap diumpankan ke unit pembakaran.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


24

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Tepung raw material yang telah mengalami homogenizing di blending silo


diumpankan ke preheater, selanjutnya dibakar di dalam tanur putar atau rotary kiln.
Proses pembakaran ini mengakibatkan terjadinya reaksi calsinasi lanjut, serta reaksi
pembentukan terak/clinker yang tersusun dari senyawasenyawa C2S, C3A, C4AF, dan
C3S. Terak dengan temperatur 14500C ini kemudian didinginkan secara mendadak pada
clinker cooler hingga temperatur 820C sampai membentuk kristal clinker kemudian
disimpan pada penampung terak atau clinker dome.
Terak dari clinker dome ditambahkan dengan zat additive, penambahan gypsum
pada OPC sebanyak 3-5% dan penambahan trass pada PPC maksimal 17%. Sebelum
penambahan dilakukan, zat additive ini dihancurkan dahulu dengan alat crusher dari
diameter >3cm menjadi partikel berdiameter <3cm, selanjutnya digiling bersamasama
pada mesin penggiling yang disebut ball mill. Produk dari penggilingan akhir ini adalah
pada PPC dengan blaine 350 20 m 2/kg sedangkan pada OPC dengan blaine 340 20
m2/kg, lalu disimpan pada silo-silo semen.
Semen dikemas dengan berat 40 kg untuk semen PPC, 50 kg untuk semen OPC,
kantong ukuran jumbo 1 ton dengan menggunakan mesin packer automatis atau dalam
bentuk curah untuk tangki truck pada unit pengisian (packing plant). Semen siap
didistribusikan melalui darat maupun laut.
Gambar 3.1 Blok Diagram Proses Produksi

Jurusan Teknik Industri FTI UII


25

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

3.4

Jenis, Komposisi dan Sifat Semen


Komposisi semen terdiri atas senyawa-senyawa utama (mineralmineral
potensial) sebagai penyusun semen yang terbentuk dari keempat oksida utama, yaitu :
a.

C3S : Tricalsium Silicate, Alite. Sifatnya hampir sama dengan


sifat semen, yaitu apabila ditambahkan air maka akan menjadi kaku dan dalam
beberapa jam saja pasta semen akan mengeras. C3S menunjang penyusunan
kekuatan awal semen tinggi dan menimbulkan panas hidrasi kurang lebih 500
joule/gram. Kandungan C3S pada Semen Portland bervariasi antara 20 - 60%.

b. C2S :

Dicalcium Silicate, Belite. Pada penambahan air segera terjadi

reaksi, menyebabkan pasta mengeras dan menimbulkan sedikit panas yaitu 250
joule/gram. Pasta yang mengeras, perkembangan kekuatannya stabil dan lambat
pada beberapa minggu, kemudian mencapai kekuatan tekan akhir hampir sama
dengan C3S. Kandungan C2S pada Semen Portland bervariasi antara 20-60%.
c. C3A:

Tricalcium Aluminate, Aluminate phase. Dengan air bereaksi

menimbulkan panas hidrasi yang tinggi yaitu 850 joule/gram. Perkembangan


Jurusan Teknik Industri FTI UII
26

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

kekuatan terjadi pada satu sampai dua hari, tetapi sangat rendah. Kandungan C3A
bervariasi antara 0-16%.
d. C4AF:

Tetra Alumino Ferrit, Ferrite phase. Dengan air bereaksi

dengan cepat dan pasta terbentuk dalam beberapa menit, menimbulkan panas
hidrasi 420 joule/gram. Kandungan C4AF pada Semen Portland bervariasi antara
1-16 %. Ini mempengaruhi warna abuabu dari semen.
3.4.1 Semen Portland
Semen Portland adalah semen hidrolis yang dihasilkan dengan cara menggiling
terak. Semen Portland terutama terdiri atas kalsium silikat yang bersifat hidrolis yang
digiling bersama-sama dengan bahan tambahan berupa satu atau lebih bentuk kristal
senyawa kalsium sulfat dan boleh ditambah dengan bahan tambahan lain. Definisisecara
umum Semen Portland adalah hydroulis binder yang dibuat dengan menggiling halus
Clinker Semen Portland dengan menambahkan 4 5 % Gypsum (CaSO4 . H2O).
Komposisi Kimia Semen Portland:

CaO antara 60-65%

SiO2 antara 19-25%

Al2O3 antara 2-8%

Fe2O3 antara 0,3-6%

MgO antara 1-6%

SO3 antara 1-3%

Alkali antara 0,5-1,5%


Komposisi spesifik Semen Portland tergantung pada jenis semen dan komposisi bahan

baku yang dipergunakan.


Pengujian Sifat Fisika Semen Portland
a. Kehalusan (fineness)

Blaine : kehalusan semen berdasarkan luas permukaan cm2/gram, artinya semakin


tinggi blaine maka semakin luas permukaan partikelnya sehingga semakin halus
semen.

Mesh :kehalusan semen berdasarkan ayakan 45 mikron,artinya semakin halus


semen maka yang lolos ayakan tersebut semakin banyak. Standar SG minimal 85%

Jurusan Teknik Industri FTI UII


27

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

lolos ayakan 45 mikron dengan alat Blaine (Air Permiability Meter). Semakin besar
nilai mesh maka semakin halus sehingga kuat tekan awal tinggi.
b. Waktu pengikatan (Setting Time)

Waktu pengikatan semen merupakan fungsi dari gypsum sebagai retarder. Waktu
pengikatan semen tidak boleh terlalu cepat dan tidak boleh terlalu lambat. Hal ini
bertujuan untuk mengendalikan sifat plastisitas dan workability dari adonan mortar
dan beton. Adapun pengukurannya biasa dilakukan dengan Vicat atau Gillmore test.

Dipengaruhi oleh jumlah dan jenis gypsum yang ditambahkan.

Kandungan C3A semen tinggi, waktu pengikatan semakin pendek.

Faktor lain yang mempengaruhi:


a. Temperatur
b. Kandungan SO3
c. Perbandingan semen dan air
d. Kelembaban udara ruangan
e. Kehalusan semen
f. Air kristal gypsum

c.Pengujian cepat kaku


False Set (pengikatan semu): pengembangan kekakuan pada kondisi awal tanpa
evolusi banyak panas dari pasta semen,mortar,atau beton.Kekakuan dapat
dihilangkan dan bisa plastis kembali dengan pengadukan. False set terjadi karena
pada operasi penggilingan klinker dan gypsum dilaksanakan pada suhu operasi yang
terlalu tinggi sehingga terjadi dihidrasi (pelepasan kristal hidrat) dari CaSO 4.2H2O
menjadi CaSO4.1/2 H2O.
a. Pasta adalah campuran antara semen dan air pada perbandingan tertentu.
b. Mortar adalah campuran antara semen, air dan pasir pada perbandingan tertentu.
c. Beton adalah campuran antara semen, air, pasir dan kerikil pada perbandingan
tertentu, kadang-kadang ditambahkan bahan tambahan (admixtur).
Flash Set (pengikatan cepat): pengembangan kekakuan pada kondisi awal dengan
evolusi panas lebih besar dari pasta semen,mortar, atau beton. Dapat kembali
normal dengan pengadukan dan penambahan air. Dapat menimbulkan kesulitan
Jurusan Teknik Industri FTI UII
28

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

pada penanganan dan pengecoran beton, penurunan kuat tekan dan memperbesar
pnyusutan.Penyebabnya:
-Perubahan bentuk gypsum dehidrat menjadi hemidrat dan anhidrat selama proses
penggilingan.
-Kandungan C3A tinggi.
d. Kuat Tekan Mortar
Faktor yang mempengaruhi tekan semen hidrolis yaitu Kalsium silikat (C2S dan
C3S) memberikan kontribusi tertinggi pada pengembangan kuat tekan, tetapi dengan
kecepatan yang berbeda.
Faktor yang mempengaruhi tekan semen hidrolis yaitu Kalsium silikat (C2S dan C3S)
memberikan kontribusi tertinggi pada pengembangan kuat tekan, tetapi dengan
kecepatan yang berbeda.

C3S berkontribusi penting untuk pengembangan kekuatan dalam 4 minggu pertama


dan C2S mulai berperan setelahnya.

C3A berkontribusi untuk kekuatan awal (pengaruh proses hidrasi).

Alkalis meningkatkan kekuatan awal dan menurunkan kekuatan akhir.

Mikrostruktur klinker.

e. Kekekalan bentuk
Syarat ini untuk pengendalian agar pada beton tidak terjadi pemuaian atau
penyusutan, karena dapat mengakibatkan kerusakan pada konstruksi. Pengujian untuk
mengukur sifat pemuaian dari pasta semen yang disebabkan oleh hidrasi CaO dan MgO.
Alat yang dapat dipakai untuk mengukur kekekalan bentuk adalah alat Le Chattelier
Expansion atau Autoclave.
f. Panas hidrasi
Hal ini diperlukan untuk mengontrol panas yang dilepas/ditimbulkan pada reaksi
hidrasi semen ini tidak terlalu besar, sebab akan dapat menimbulkan keretakan pada
beton. Pada pembuatan beton masa seperti dam atau raft foundation, selalu dikendalikan
agar suhu (temperature) beton tidak terlalu tinggi.
g. Pemuaian karena Sulfat
Syarat ini diperlukan hanya untuk semen dengan ketahanan tinggi terhadap sulfat
(jenis V).
h. Warna
Jurusan Teknik Industri FTI UII
29

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Di dalam standart SNI maupun ASTM, tidak ada persyaratan mengenai warna
semen. Disamping itu semen, baik gelap atau pucat, tidak ada pengaruhnya terhadap
kuat tekan atau kualitas semen. Warna semen ditentukan oleh kandungan C4AF dan
MgO, semakin tinggi kandungan C4AF dan MgO akan membuat warna semen menjadi
lebih gelap. Di sisi lain, MgO adalah komponen negatif pada semen yang apabila
jumlahnya terlalu banyak, dalam waktu yang lama dapat menyebabkan pemuaian pada
beton, dan ini dikenal sebagai Magnesia expansion, sehingga di dalam standart SNI
dan ASTM kandungan MgO dibatasi maksimum 5 %. Sedangkan pada C 4AF, semakin
tinggi C4AF maka C3A menjadi semakin rendah dan ini mengakibatkan kuat tekan
semen menjadi semakin rendah.
Pengujian Sifat Fisika Semen Portland
Pengujian dengan wet analisis (gravimetri,titrimetri/volumetrik) dan instrumentasi
(X-Ray Fluorescence).
a. Kapur bebas (Freelime)
b. Bagian tak larut (Insoluble Matter)
c. Hilang pada pemijaran (Lol)
d. Oksida-oksida semen dan alkalis misal SiO2, Al2O3,Fe2O3,CaO,MgO
Hidrasi dan Pengerasan Semen Portland

Pengikatan dan pengerasan semen


Apabila semen dicampur dengan air, maka akan terjadi proses hidrasi. Secara fisika
akan nampak terjadi pasta yang plastis dan dapat dibentuk, sampai beberapa waktu, lalu
mulai terjadi pengerasan dan tidak dapat dibentuk.

Proses hidrasi semen


Semen terdiri atas beberapa senyawa, dengan demikian hidrasi semen terdiri dari
beberapa reaksi kimia yang berjalan bersamaan. Sebagaimana telah disebutkan diatas,
bahwa semen mempunyai kandungan oksida utama yaitu C3S, C2S, C3A dan C4AF.
Oksida-oksida ini apabila ditambahkan air akan bereaksi sebagai berikut:
C3S + Air C S H + Ca(OH)2

+ Ca(OH)2

C2S + Air C S H + Ca(OH)2


C3A + Air C A H + Panas tinggi
Jurusan Teknik Industri FTI UII
30

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

C3A + Gypsum + Air ettringite/trisulphate (menunda pengerasan)


C4AF + Air C A F H + Ca(OH)2
Faktor-faktor yang mempengaruhi hidrasi semen adalah:
- Umur

- Admixture

- Komposisi semen

- Temperatur

- Kehalusan semen

- Perbandingan jumlah air dan semen

Jenis Semen Portland dan Kegunaannya


Semen Portland diklasifikasikan dalam lima jenis, yaitu :
a. Semen portland tipe I (Ordinary Portland Cement)
Semen yang dikenal dengan semen abu-abu ini digunakan untuk keperluan umum, tidak
memerlukan persyaratan khusus yaitu :

Tidak memerlukan ketahanan sulfat

Tidak memerlukan persyaratan panas hydrasi

Tidak memerlukan kekuatan awal yang tinggi


Kegunaan :
Gedung, jembatan, jalan raya, rumah pemukiman
Gedung, jembatan, jalan raya, rumah pemukiman.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


31

Memenuhi :

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

SNI 15 - 2049 2004

ASTM C 150 - 04

BSS 12 - 78/89/91

JIS R 5210 - 1981

b.Semen portland tipe II (Moderate Sulfat Resistance Cement)

Semen yang mempunyai ketahanan terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang.
Semen ini digunakan untuk keperluan konstruksi yang memerlukan persyaratan :
Tahan terhadap sulfat sedang yaitu terhadap air tanah yang mengandung sulfat antara
0,08 - 0,17 % atau yang dinyatakan mengandung SO3+ 125 ppm.

Tahan terhadap panas hydrasi sedang

Kegunaan :
Dermaga, bendungan
Bangunan di tanah berawa, bergambut dan tepi pantai
Soil cement
Jurusan Teknik Industri FTI UII
32

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Misalnya untuk bangunan di pinggir laut, tanah rawa, dermaga, saluran irigasi, beton
massa dan bendungan.
Memenuhi :

SNI 15 - 2049 - 2004

ASTM C 150 04

c. Semen portland tipe III (High Early Strenght Cement) :


Semen

jenis ini merupakan semen yang dikembangkan untuk memenuhi

kebutuhan bangunan yang memerlukan kekuatan tekan awal yang tinggi setelah proses
pengecoran dilakukan dan memerlukan penyelesaian secepat mungkin.

Memenuhi :
SNI 15 - 2049 - 2004
ASTM C 150 - 04
Semen ini digunakan untuk keperluan konstruksi yang memerlukan kekuatan awal yang
tinggi pada fase permulaan setelah pengikatan terjadi.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
33

Kegunaan :

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Pembuatan jalan beton

Landasan lapangan udara

Bangunan tingkat tinggi

Bangunan dalam air yang tidak memerlukan ketahanan thp sulfat.


d.Semen portland tipe IV (Low Heat PC)
Semen portland yang dalam penggunaannya memerlukan kalor hidrasi rendah.
e. Semen portland tipe V (High Sulfat Resistant)
Semen portland tipe V dipakai untuk konstruksi bangunan-bangunan pada
tanah/air yang mengandung sulfat tinggi dan sangat cocok untuk instalasi pengolahan
limbah pabrik, konstruksi dalam air, jembatan, terowongan, pelabuhan dan pembangkit
tenaga nuklir.

Memenuhi :

SNI 15 - 2049 - 2004

ASTM C 150 - 04
Semen ini cocok dipakai untuk konstruksi bangunan yang memerlukan persyaratan :
Jurusan Teknik Industri FTI UII
34

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Tahan terhadap sulfat tinggi, air tanah yang mengandung sulfat 0,17 - 1,67 %
(mengandung SO3 125 - 250 ppm).
Kegunaan :

Bangunan instalasi pengolahan limbah pabrik

Konstruksi dalam air

Jembatan, terowongan, dermaga


3.4.2 Semen Portland Pozollan (PPC)
Semen Portland Pozolan (PPC) merupakan suatu semen hidrolis yang terdiri dari
campuran yang homogen antara semen Portland dengan pozolan halus, yang diproduksi
dengan menggiling klinker semen portland dan pozzolan bersama-sama, atau mencampur
secara merata bubuk semen portland dengan bubuk pozolan, atau gabungan antara
menggiling dan mencampur, dimana kadar pozolan 6 % sampai dengan 40 % massa semen
portland
pozzolan.Pozzolan adalah bahan yang mengandung silika atau senyawanya dan alumina,
yang tidak mempunyai sifat mengikat seperti semen, akan tetapi dalam bentuknya yang halus
dan dengan adanya air, senyawa tersebut akan bereaksi secara kimia dengan kalsium
hidroksida pada suhu kamar membentuk senyawa yang mempunyai sifat seperti semen.

Memenuhi :

SNI 15 - 0302 - 2004


Jurusan Teknik Industri FTI UII
35

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

ASTM C 595 03 a

Portland Pozzolan Cement (PPC) (1998). Jenis semen ini untuk konstruksi umum dan
tahan terhadap sulfate dan panas hidrasi sedang.
Kegunaan :

Perumahan

Bendungan, dam dan irigasi

Bangunan tepi pantai dan daerah rawa/gambut

Bahan bangunan seperti genteng, hollow brick, polongan, ubin dll.


Macam-macam Pozzolan
1. Pozzolan alam (Natural Pozzolan)
Pozzolan yang terdapat di alam, seperti abu vulkanis atau purnice, tanah diatome atau
tufa.

2. Pozzolan buatan (Africial Pozzolan)


Pozzolan yang didapat dari hasil pembakaran tanah liat, pembakaran batubara, berupa
abu terbang (fly ash) dan abu sekam.
Jenis Semen Portland Pozzolan
Portland Pozzolan Cemen(PPC)diklasifikasikan dalam empat jenis, yaitu :
1. Jenis IP-U yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk semua tujuan
pembuatan adukan beton.
2. Jenis IP-K yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk semua tujuan
pembuatan adukan beton, semen untuk tahan sulfat sedang dan panas hidrasi sedang.
3. Jenis P-U yaitu semen portland pozolan yang dapat dipergunakan untuk pembuatan beton
dimana tidak disyaratkan kekuatan awal yang tinggi.
4. Jenis P-K yaitu semen porland pozolan yang dapat dipergunakan untuk pembuatan beton
dimana tidak disyaratkan kekuatan awal yang tinggi, serta untuk tahan sulfat sedang dan
panas hidrasi rendah.
Sifat-Sifat Fisika Semen Portland Pozzolan
Sifat-sifat Semen Portland Pozzolan (PPC) secara umum sebagai berikut:
a. Sifat pengerjaan (Workability)

Jurusan Teknik Industri FTI UII


36

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Campuran beton dan mortar menggunakan Semen Portland Pozzolan (PPC)


mempunyai sifat pengerjaan (workability) yang lebih mudah dan lebih baik daripada
campuran menggunakan Semen Portland jenis I (PC I). Hal ini terlihat bahwa adukan
mortar atau beton menggunakan Portland Pozzolan (PPC) memiliki plastisitas yang lebih
baik dibandingkan dengan yang menggunakan semen portland jenis I (PC I). Dengan
nilai slup yang sama akan diperoleh bahwa beton menggunakan PPC lebih workable dari
PC I, dan faktor kepadatan beton menggunakan PPC menjadi lebih tinggi dari beton yang
menggunakan PC I.

b. Waktu pengikatan
Penambahan Pozzolan pada Semen Portland akan memperpanjang waktu
pengikatan. Selisih waktu pengikatan akhir antara Semen Portland dengan Semen
Portland Pozzolan (PPC) sebesar 45 menit.
c. Panas hidrasi dan suhu beton
Apabila semen ditambahkan air, maka akan terbentuk Ca(OH)2 (kalsium hidroksida)
sebanyak 30 % bagian berat semen, menurut persamaan reaksi:
2 (3CaO.SiO2) + 6 H2O 3CaO.2SiO2.3H2O + 3Ca(OH)2
2 (2CaO.SiO2) + 4 H2O 3CaO.2SiO2.3H2O + Ca(OH)2
Reaksi antara silica aktif dari Pozzolan dengan kalsium hidroksida berjalan lambat,
sehingga berkembangnya panas selama proses hidrasi berjalan lambat. Karena hidrasi
berjalan lambat maka Semen Portland Pozzolan (PPC) mempunyai panas hidrasi yang
lebih rendah dari Semen Portland Jenis I (PC I), dan relatif sama dengan semen portland
jenis II (PC II). Panas hidrasi semen berhubungan erat dengan suhu beton, sehingga
beton yang menggunakan Semen Portland Pozzolan (PPC) akan mempunyai suhu beton
yang lebih rendah dari beton yang menggunakan Semen Portland jenis I (PC I).
d. Kekuatan tekan
Dengan penambahan bahan Pozzolan pada Semen Portland, maka akan menurunkan
kekuatan awal. Oleh karena pada Semen Portland Pozzolan (PPC) masih terjadi reaksi
antara silica aktif dari Pozzolan dengan kalsium hidroksida yang berjalan terus dalam

Jurusan Teknik Industri FTI UII


37

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

waktu yang lama, maka kekuatan PPC pada umur yang lama akan bisa lebih tinggi dari
Semen Portland jenis I (PC I).
e. Keawetan (durability)
Sebagaimana diketahui kalsium hidroksida hasil reaksi semen dengan air adalah
basa kuat, sehingga beton tidak tahan terhadap asam dan lingkungan yang mengandung
garam atau sulfat. Dengan adanya Pozzolan, maka peranan kalsium hidroksida akan
diperkecil, karena kalsium hidroksida akan bereaksi dengan silica dan alumina aktif yang
berasal dari Pozzolan membentuk kalsium silikat hidrat (CSH) dan kalsium aluminat
silikat hidrat (CASH), menurut persamaan:
Ca(OH)2 + AS CSH + CASH
Sehingga dengan berkurangnya Ca(OH)2 beton akan mempunyai ketahanan yang
lebih baik. Disamping itu, dengan

adanya

Pozzolan

juga

akan memperkecil

kandungan
C3A, sehingga beton akan lebih tahan terhadap garam dan sulfat.
Kegunaan Semen Portland Pozzolan (PPC)

Konstruksi beton untuk bangunan-bangunan umum dan bertingkat tinggi.

Konstruksi beton massa yang membutuhkan panas hidrasi dan suhu beton yang
rendah, seperti Raft Foundation dan Dam / Bendungan.

Konstruksi bangunan di tepi pantai, bangunan dan saluran irigasi, dan tempat-tempat
dengan lingkungan garam agresif, dimana diperlukan bangunan yang tahan terhadap
serangan garam sulfat.

Bangunan yang memerlukan kekedapan tinggi seperti bangunan sanitasi dan bak
penampungan air.

Pekerjaan plesteran yang membutuhkan sifat pengerjaan yang plastis dan permukaan
yang lebih halus.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


38

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1

Struktur Organisasi Unit Kerja


Biro Pengendalian
Proses

Staf Evaluasi Proses

Seksi Pengendalian
Proses

Seksi Operasi
Utilitas

Gambar 4.1.1 Struktur Organisasi Biro Pengendalian Proses


4.2

Tugas Pokok Unit Kerja


Pengendalian Proses adalah unit kerja yang bertanggung jawab mengontrol dan

mengendalikan kualitas bahan dalam proses, mulai bahan tambang sampai menjadi produk
semen.
Adapun tugas pokok unit kerja biro pengendalian proses:
Jurusan Teknik Industri FTI UII
39

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

1. Mengendalikan bahan atau mengendalikan kualitas dengan cara mengatur


komposisibahan mellalui perbandingan komposisi agar dapat mencapai target yang
diinginkan
2. Melakukan preparasi sampel yang akan di analisa
3. Menganalisis kandungan beberapa unsur dalam sampel menggunakan X-Ray
4. Menjaga dan memantau peralatan di Unit Pengendalian Proses agar dapat beroperasi
secara standart
5. Mensupport peralatan proses operasi secara standart
Pengendalian kualitas dalam industri semen dilakukan pada tiap-tiap titik proses,
yaitu pada penyiapan bahan mentah, penggilingan bahan baku, pembakaran dan pendinginan
klinker, penggilingan semen, pengantongan dan hasil akhir yaitu semen. Kualitas ditentukan
atau dibatasi oleh parameter-parameter yang ada yang meliputi sifat kimia dan fisika dari
bahan. Pengambilan titik sampling atau tempat/lokasi pengambilan contoh ditentukan agar
bisa mewakili bahan sebelum diproses maupun setelah diproses.

4.3

Penjelasan Singkat Tugas Unit Kerja


1. Mengendalikan bahan atau mengendalikan kualitas dengan cara mengatur
komposisi bahan melalui perbamdingan komposisi agar dapat mencapai target yang
diingikan, Bahan-bahan mulai dari proses penambangan hingga hasil operasi finish
mill diambil sampelnnya kemudian dianalisis untuk mengetahui kadar unsur
didalamnya sehingga dapat ditentukan perbandingan komposisi yang diinginkan
untuk mencapai target melalui sistem komputerisasi yang telah di setting otomatis
2. Melakukan preparasi sampel yang akan dianalisa
Sampel yang didatangkan dengan mencuplik bagian sampel dari proses
penambangan hingga finish mill disiapkan sebelum dilakukan analisa menggunakan
X-Ray mulai dari proses penggilingan untuk menghaluskan sampel, ditimbang,
dipress untuk analisa X-Ray, dilakukan pengukuran moisture balance untuk
mengukur kadar air serta pengukuran blaine untuk mengetahui luas permukaan, dan
mesh menggunak air jet shieve.
3. Menganalisa kandungan beberapa unsur dalam sampel menggunakan X-Ray

Jurusan Teknik Industri FTI UII


40

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Sampel yang telah dipreparasi dianalisis kadar unsurnya menggunakan X-Ray


dengan sumber tube dimana X-Ray uang digunakan mempunyai 9 channel untuk
menganalisis 9 kadar unsur, yaitu SiO 2, Na2O, Al2O3, Fe2O3, CaO, MgO, K2O, Cl,
dan SO3.
4. Menjaga dan memantau peralatan di Unit Pengendalian Proses agar dapat
beroperasi ssecara standart.
Dalam pelaksanaannya dilakukan pemantauan secara rutin untuk mengecek ada
tidaknya trouble pada peralatan serta dilakukan servis peralatan secara rutin dan
bergilir. Perlatan dijaga dengan cara dilakukan pembersihan secara berkala.
5. Mensupport peralatan proses secara standart
Bila ada trouble pada alat, maka segera dilakukan perbaikan pada alat baik servis
oleh tenaga ahli dari perusahaan maupun servis dengan bantuan tenaga dari luar
perusahaan yang terpercaya dan ahli dalam bidangnya.

4.4.

Tugas Khusus
4.4.1. Definisi Perencanaan Produksi
Perencanaan produksi dapat di definisikan sebagai proses untuk merencanakan
system produksi sehingga permintaan pasar dapat dipenuhi dengan jumlah yang tepat,
waktu penyerahan yang tepat dan biaya produksi minimum. Petugas perencanaan
produksi, tugasnya lebih banyak pada mana manajemen bagaimana suatu produk
diproses di dalam pabrik dari bahan baku hingga siap dikirim. Perencanaan produksi
harus mempunyai sifat-sifat sebagai berikut :
1. Berjangka
Waktu proses produksi merupakan proses sangat kompleks. Proses tersebut
memerlukan keterlibatan bermacam-macam tingkat keterampilan tenaga kerja,
peralatan modal, dan informasi yang biasanya dilakukan secara terus-menerus
dalam jangka waktu yang sangat lama. Pendekatan yang biasa dilakukan adalah
dengan membuat rencana produksi yang mencakup periode waktu tertentu dan
Jurusan Teknik Industri FTI UII
41

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

akan diperbarui bila periode waktu tersebut sudah tercapai. Dalam perencanaan
produksi, biasanya kita jumpai tiga jenis perencanaan berdasarkan periode waktu
yang dicakup oleh perencanaan tersebut, yaitu :
a. Perencanaan produksi jangka panjang
b. Perencanaan produksi jangka menengah
c. Perencanaan produksi jangka pendek
2. Berjenjang
Perencanaan produksi harus dilakukan secara bertahap dan berjenjang.
Artinya, perencanaan produksi level rendah, dimana perencanaan produksi level
yang lebih rendah adalah penjabaran dari perencanaan produksi level yang lebih
tinggi.
3. Berkelanjutan
Perencanaan produksi disusun untuk satu periode tertentu yang merupakan
masa berlakunya rencana tersebut. Setelah habis masa berlakunya maka harus
dibuat rencana produksi baru untuk periode waktu berikutnya.
4. Terukur
Selama pelaksanaan produksi, realisasi dari rencana produksi akan selalu
dimonitor untuk mengetahui ada atau tidaknya penyimpangan dari rencana yang
ditetapkan.
5. Realistis
Rencana produksi yang dibuat haruslah sesuai dengan kondisi perusahaan,
sehingga target yang ditetapkan merupakan nilai yang realistic untuk dapat dicapai
dengan kondisi yang dimiliki perusahaan pada saat rencana tersebut dibuat.
6. Akurat
Perencanaan produksi harus dibuat berdasarkan informasi-informasi yang
akurat tentang kondisi internal dan eksternal sehingga angka-angka yang
dimunculkan dalam target produksi dapat dipertanggung jawabkan.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
42

7. Menantang

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Rencana produksi yang baik harus menetapkan target produksi yang hanya
dapat dicapai dengan usaha yang sungguh-sungguh.

4.4.1.1.

Make to Order
Suatu strategi yang digunakan apabila perusahaan tersebut hanya mempunyai
desain produk dan beberapa material standar dalam system inventory, dari produkproduk yang telah dibuat sebelumnya. Aktifitas proses pembuatan produk bersifat
khusus yang disesuaikan dengan setiap pesanan dari pelanggan. Produsen
menawarkan harga dan waktu penyerahan berdasarkan atas permintaan pelanggan
itu. Dalam strategy Make to Order perusahaan mempunyai resiko yang sangat kecil
berkaitan dengan investasi dan inventory.

4.4.1.2.

Make to Stock
Suatu strategi yang digunakan apabila perusahaan tersebut memiliki inventory
yang terdiri dari produk akhir (finished product) untuk dapat dikirim dengan segera
apabila ada permintaan dari pelanggan. Dalam strategi Make to Stock, sikls waktu
dimulai ketika produsen menspesifikasikan produk, memperoleh bahan baku (raw
material), dan memproduksi produk akhir untuk disimpan dalam stok. Apabila
pelanggan memesan produk, dengan asumsi bahwa produk itu telah disimpan
dalam stock, produsen akan mengambil produk itu dari stock dan mengirimkan
kepada pemesan.
Dalam strategi Make to Stock, perusahaan industry memiliki resiko yang
tinggi berkaitan dengan investasi inventory, karena pesanan pelanggan secara
actual tidak dapat diidentifikasi secara tepat dalam proses produksi.

4.4.1.3. Sistem Produksi Semen di Finish Mill Tuban I PT Semen Indonesia


Untuk proses produksiya, Finish Mill Tuban I akan memproduksinya semen
sesuai dengan permintaan dari bagian produksi pusat. Jadi system produksinya
menganut system Make to Stock.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


43

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Jurusan Teknik Industri FTI UII


44

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.2. Kapasitas Produksi

4.4.4.

4.4.3. Tabel 4.1 Data produksi semen di Finish Mill Tuban I selama satu tahun pada periode 2013
4.4.5.
P R O D U K S I
4.4.6.
PEMAKAIAN BAHAN FINISH MILL
4.4.14.
Batu
4.4.8.
P
4.4.9.
PR
4.4.13.
4.4.12.
K
2013
RODUK
ODUKSI
4.4.10.
4.4.11.
Fly
Gypsu
a
SI KILN
SEMEN
Klinker
Trass
As
m
p
TB.1
TB.1
h
u
r
4.4.22.
4.4.18.
JAN

4.4.16.
204,539.
12

4.4.17.
258,208.8
0

4.4.23.

PEB

4.4.24.
214,403.
14

4.4.25.
238,290.9
9

4.4.31.

MAR

4.4.32.
241,516.
06

4.4.33.
249,911.0
7

4.4.15.

192,
705.
87

4.4.26.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


45

183,
584.
20
4.4.34.
190,
092.

4.4.19.
41,7
50.8
1

4.4.27.
33,1
82.5
3
4.4.35.
37,7
28.5

4.4.20.
12,7
76.2
8

4.4.28.
9,31
9.96
4.4.36.
9,57
3.33

4.4.21.
7,9
92.
92

4.4.29.
9,2
14.
72
4.4.37.
8,4
96.

4,
4
6
0.
0
4
4.4.30.
3,
7
6
3.
5
2
4.4.38.
4,
1

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

14

4.4.42.
4.4.39.

APR

4.4.40.
179,578.
99

4.4.41.
260,381.3
6

MEI

4.4.48.
195,376.
36

4.4.49.
266,150.6
3

196,
051.
10

4.4.50.
4.4.47.

200,
775.
81

4.4.58.
4.4.55.

JUN

4.4.63.

JUL

4.4.56.
89,402.0
9

4.4.57.
217,355.8
7

4.4.64.
255,162.
51

4.4.65.
283,272.3
8

Jurusan Teknik Industri FTI UII


46

164,
629.
77
4.4.66.
205,

4.4.43.
42,0
35.6
1

4.4.51.
47,3
34.7
4

4.4.59.
36,7
40.8
1
4.4.67.
59,1

81

4.4.44.
11,1
04.4
0

4.4.52.
9,39
6.13

4.4.60.
8,45
6.66
4.4.68.
10,8

4.4.45.
8,3
64.
82

4.4.53.
7,8
94.
28

4.4.61.
5,2
38.
41
4.4.69.
6,1

1
7.
9
7
4.4.46.
4,
4
4
2.
2
4
4.4.54.
4,
5
4
9.
1
0
4.4.62.
4,
2
7
5.
8
6
4.4.70.
6,

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

594.
59

4.4.74.
4.4.71.

AGS

4.4.72.
270,823.
90

4.4.73.
227,111.7
6

166,
755.
98

4.4.82.
4.4.79.

4.4.87.
4.4.95.

SEP

4.4.80.
225,350.
64

4.4.81.
230,583.4
8

OKT

4.4.88.
264,665.
72

4.4.89.
242,370.1
8

4.4.96.
230,608.
34

4.4.97.
261,225.0
5

NOP

Jurusan Teknik Industri FTI UII


47

169,
796.
51

15.7
2

4.4.75.
43,5
68.4
1

4.4.83.
45,2
31.1
2

98.3
3

4.4.76.
8,45
9.46

4.4.84.
8,62
9.66

4.4.90.

4.4.91.

184,
015.
22
4.4.98.

41,7
44.4
6
4.4.99.

4.4.100.

200,
491.
29

40,3
70.1
3

12,4
08.7
2

4.4.92.
9,55
2.11

71.
88

4.4.77.
4,7
14.
18

4.4.85.
7,7
63.
75

1
0
9.
5
3
4.4.78.
4,
5
3
0.
7
4
4.4.86.
1,
5
4
0.
1
4

4.4.93.
8,5
95.
42
4.4.101.
8,6
13.
81

4.4.94.
4.4.102.
8
3
6.

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.103.
4.4.111.
4.4.112.

DES

4.4.104.
229,725.
67

4.4.105.
270,234.0
9

0
3
4.4.106.

4.4.107.

4.4.108.

207,
379.
72

41,0
33.8
6

13,3
97.1
4

4.4.109.
9,1
28.
34

Jadwal Induk Produksi


Pada dasarnya jadwal induk produksi (Master Production Schedule) merupakan suatu pernyataan tentang

produksi akhir (termasuk part pengganti dan suku cadang) dari suatu perusahaan industry manufaktur yang merencanakan
produksi output berkaitan dengan kuantitas dan periode waktu. Dengan kata lain jadwal induk produksi adalah suatu set
perencanaan yang mengidentifikasikan kuantitas dari item tertentu yang dapat dan akan dibuat oleh suatu perusahaan
manufaktur (dalam satuan waktu oleh Vince Gasperz, 2002).
4.4.113.
4.4.3.1. Fungsi Utama Jadwal Induk Produksi
a. Menyediakan atau memberikan input kepada system perencanaan kebutuhan material dan kapasitas (material and
capacity requirements planning).
b. Menjadwalkan pesanan-pesanan produksi dan pembelian (production and purchase order) untuk item-item MPS.
c. Memberikan landasanuntuk penentuan kebutuhan sumber daya dan kapasitas.
d. Memberikan basis untuk pembuatan janji tentang penyerahan produk (delivery promises) kepada pelanggan.
4.4.3.2. Tujuan Jadual Induk Produksi
a. Memenuhi target tingkat pelayanan kepada konsumen.
b. Efisiensi dalam penggunaan sumber daya produksi.
c. Mencapai target tingkat produksi.
4.4.3.3. Kriteria-Kriteria Dasar Jadual Induk Produksi
a. Jenis item tidak terlalu banyak.
b. Dapat diramalkan kebutuhannya.
c. Mempunya Bill of Material (BOM) sehingga dapat ditentukan komponen dan bahan bakunya.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
48

4.4.110.
-

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

d. Dapat diperhitungkan dalam menentukan kebutuhan kapasitas.


e. Menyatakan konfigurasi produk yang dapat dikirim (produk akhir tertentu atau komponen berlevel tinggi dari produk
akhir tertentu).
4.4.114.
4.4.115.
4.4.3.4. Input Utama Jadwal Induk Produksi
a. Data permuntaan total merupakan salah satu sumber data bagi proses penjadwalan produksi induk berkaitan dengan
ramalan penjualan (sales forecast) dan pesanan-pesanan (order).
b. Status inventory berkaitan dengan informasi tentang on-hand inventory, stok yang dialokasikan untuk penggunaan
tertentu (allocated stock), pesanan-pesanan produksi dan pembelian yang dikeluarkan (released production and purchase
orders), dan firm planned orders.
c. Rencana produksi memberikan sejumlah batasan kepada MPS. MPS harus menjumlahkan untuk menentukan tingkat
produksi, inventory, dan sumber-sumber lain dalam rencana produksi itu.
d. Data perencanaan berkaitan dengan aturan-aturan lot-sizing yang harus digunakan, stok pengaman (safety stock) dan
waktu tunggu (lead time).
e. Informasi berupa kebutuhan kapasitas untuk mengimplementasikan MPS menjadi salah satu input bagi MPS.
4.4.3.5. Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan Jadwal Induk Produksi
a. Lead Time adalah waktu (banyaknya periode) dibutuhkan untuk memproduksi atau membeli suatu item.
b. On Hand adalah posisi inventory awal yang secara fisik tersedia dalam stok.
c. Lot Size adalah kuantitas dari item yang biasanya dipesan dari pabrik atau pemasok.
d. Safety stock adalah stok tambahan dari item yang direncanakan untuk berada didalam inventory yang dijadikan sebagai
stok pengaman guna mengatasi fluktuasi dalam ramalan penjualan, pesanan-pesanan pelanggan dalan waktu singkat,
penyerahan item untuk pengisian kembali inventory.
e. Time Bucket pembagian planning periode yang digunakan dalam MPS atau MRP.
f. Time Phase Plan adalah penyajian perencanaan, dimana demand, order inventory disajikan dalam time bucket.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
49

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

g. Time Foreces adalah batas waktu penyesuaian pesanan.


h. Demand Time Fence (DTF) adalah periode mendatang dari MPS dimana dalam periode ini perubahan-perubahan
terhadap MPS tidak diijinkan atau tidak diterima karena akan menimbulkan kerugian biaya yang besar akibat
ketidaksesuaian atau kekacauan jadwal.
i. Planning Time Fence (PTF) adalah periode mendatang dari MPS dimana dalam periode ini perubahan-perubahan
j.
k.
l.
m.

terhadap MPS dievaluasi guna mencegah ketidaksesuaian atau kekacauan jadwal yang akan menimbulkan kerugian.
Time Periods for Display adalah banyaknya periode waktu yang ditampilkan dalam format MPS.
Saes Plan (Sales Forecast) adalah rencana penjualan atau peramalan penjualan untuk item yang dijadwalkan itu.
Actual Orders merupakan pesanan-pesanan yang diterima dan bersifat pasti.
Profected Available Balance (PAB) merupakan informasi proyeksi on-hand inventory dari waktu ke waktu selama

horizon perencanaan MPS.


n. Master Production Schedule (MPS) merupakan jadwal produksi atau manufacturing yang diantisipasi untuk item tertentu.
o. Planning horizon adalah jangka waktu perencanaan yang digunakan.
4.4.3.6. Jenis Order Dalam MPS
a. Planning Order yaitu order yang rencananya akan di released dan dibuat setelah mempertimbangkan demand-suplay.
b. Firm Planned Order yaitu order yang direncanakan akan dibuat diperusahaan tersebut tetapi belum di released (masih
perkiraan).
c. Order yaitu pesanan yang telah dibuat dan diperintahkan untuk dibuat atau dikerjakan.
4.4.116.
4.4.117. Perencanaan Kebutuhan Material
4.4.118.
Untuk merencanakan kebutuhan material diperiode yang akan dating, diperlukan data permintaan dari periode
sebelumnya sebagai acuan.
4.4.119.

Tabel 4.2 data produksi semen plant 1 tahun 2013

Jurusan Teknik Industri FTI UII


50

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.120. 4.4.121.
(t)
ulan

4.4.122. P
roduksi
(dalam
ton)

Jurusan Teknik Industri FTI UII


51

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.123. 4.4.124. J
1
anuari
4.4.126. 4.4.127.
(t)
ulan

4.4.129. 4.4.130. F
2
ebruari
4.4.133. 4.4.134.
3
aret

4.4.136. 4.4.137.
4
pril

4.4.139. 4.4.140.
5
ei

4.4.142. 4.4.143.
6
uni

4.4.145. 4.4.146.
7
uli

4.4.148. 4.4.149. A
8
gustus
4.4.151. 4.4.152. S
9
eptembe

4.4.125.
258,208.8
0
4.4.128. P
roduksi
(dalam
ton)
4.4.131.
238,290.9
9
4.4.132.
4.4.135.
249,911.0
7
4.4.138.
260,381.3
6
4.4.141.
266,150.6
3
4.4.144.
217,355.8
7
4.4.147.
283,272.3
8
4.4.150.
227,111.7
6
4.4.153.
230,583.4

Jurusan Teknik Industri FTI UII


52

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.154. 4.4.155. O
10
ktober
4.4.157. 4.4.158. N
11
ovember
4.4.160. 4.4.161. D
12
esember
4.4.163.

Jumlah

8
4.4.156.
242,370.1
8
4.4.159.
261,225.0
5
4.4.162.
270,234.0
9
4.4.164.
3,005,095
.66

4.4.165.

Produksi Semen Tuban I Tahun 2013


300,000.00
250,000.00
200,000.00
150,000.00
100,000.00
50,000.00
-

4.4.166.
4.4.167.

Gambar 4.4.1 Diagram Produksi Semen Tuban 1 Tahun 2013

Jurusan Teknik Industri FTI UII


53

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.168.

4.4.4.1.

Peramalan Permintaan Produksi Tahun 2014


4.4.169.
Peramalan permintaan adalah perkiraan tingkat permintaan suatu produk dalam suatu periode tertentu
untuk masa yang akan dating. Tujuan peramalan adalah agar produksi yang dihasilkan optimum, artinya sesuai dengan
kebutuhan konsumen dan sumber daya yang ada. Biasanya peramalan permintaan dihitung berdasarkan data actualpada
periode sebelumnya.
a. Metode Simple Moving Average ( 5 Periode )
4.4.170. Metode rata-rata banyak digunakan untuk menentukan trend dari suatu deret waktu. Dengan menggunakan
metode rata-rata ini, deret berkala dari data asli dirubah menjadi deret rata-rata bergerak yang lebih baik. Metode ini
digunakan untuk data perubahannya tidak cepat dan tidak mempunyai karakteristik musiman atau seasonal. Model rata-rata
bergerak mengestimasi permintaan periode berikutnya sebagai rata-rata data permintaan actual dari periode terakhir.
1) Peramalan produksi semen Finish Mill Tuban I untuk tahun 2014
4.4.171.
Permintaan untuk bulan januari
4.4.172.
d1 = Agustus + ..+ November + Desember / t persamaan 4.1
4.4.173.
= ( 227,111.76 + 230,583.48 + 242,370.18 + 261,225.05 + 270,234.09 ) / 5
4.4.174.
= 246,304.91 ton
4.4.175.
Untuk perhitungan bulan Februari (d2) dan selanjutnya ada di table 4.4.3
4.4.176.
2) Hasil peramalan produksi semen di sector finish mill tuban I untuk tahun 2014.
4.4.177.
4.4.178. Tabel 4.3 Peramalan produksi semen (Finish Mill) dengan metode Simple Moving Average

4.4.179.
Bulan

4.4.180.
Produksi
Tahun
2013
(ton)

4.4.181.
Peramal
an
Tahu
n
2014
(ton)

Jurusan Teknik Industri FTI UII


54

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.182.
Januari
4.4.185.
Februar
i

4.4.188.
Bulan

4.4.191.
Maret
4.4.194.
April
4.4.197.
Mei
4.4.200.
Juni
4.4.203.
Juli
4.4.206.
Agustu
s

4.4.183.
258,20
8.80
4.4.186.
238,29
0.99
4.4.189.
Produksi
Tahun
2013
(ton)
4.4.192.
249,91
1.07
4.4.195.
260,38
1.36
4.4.198.
266,15
0.63
4.4.201.
217,35
5.87
4.4.204.
283,27
2.38
4.4.207.
227,11
1.76

4.4.184.
246,30
4.91
4.4.187.
252,52
4.32
4.4.190.
Peramal
an
Tahu
n
2014
(ton)
4.4.193.
254,06
5.82
4.4.196.
255,57
4.00
4.4.199.
255,40
5.26
4.4.202.
254,58
8.57
4.4.205.
246,41
7.98
4.4.208.
255,41
4.26

Jurusan Teknik Industri FTI UII


55

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.209.
Septem
ber
4.4.212.
Oktobe
r
4.4.215.
Novem
ber
4.4.218.
Desem
ber
4.4.221.
Jumlah

4.4.210.
230,58
3.48
4.4.213.
242,37
0.18
4.4.216.
261,22
5.05
4.4.219.
270,23
4.09

4.4.211.
250,85
4.40
4.4.214.
244,89
4.82
4.4.217.
240,13
8.73
4.4.220.
248,91
2.57
4.4.223.

4.4.222.

3,005,
095.6
6
4.4.224.

3,005,
095.66

Jurusan Teknik Industri FTI UII


56

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Peramalan Produksi
260,000.00
255,000.00
250,000.00
245,000.00
240,000.00
235,000.00
230,000.00

4.4.225.
4.4.226. Gambar 4.4.2 Diagram Produksi Dengan Metode Simple Moving Average 5 periode
4.4.227.
b. Metode Centered Moving Average ( 5 Periode )
4.4.228. Metode CMA ini termasuk dalam metode moving average. Perbedaan metode ini dengan SMA yaitu CMA
menggunakan titik tengah data actual sebagai acuannya sedangkan SMA menggunakan 5 data periode sebelumnya sebagai
data olahnya.
1) Peramalan Produksi Semen (Finish Mill) Tuban I Tahun 2014
4.4.229.
Permintaan untuk bulan januari
4.4.230.
d1 = November + .. + Februari + Maret / t .Persamaan 4.2
4.4.231.
= ( 261,225.05 + 270,234.09 + 258,208.80 + 238,290.99 + 249,911.07 ) / 5
4.4.232.
= 255,574 ton
4.4.233.
Untuk perhitungan bulan februari (d2) dan selanjutnya ada di tabel 4.4.4
2) Hasil Peramalan Produksi Semen (Finish Mill) Tuban I Pada Taun 2014
4.4.234. Tabel 4.4 Peramalan produksi semen (finish mill) dengan metode centered moving average
Jurusan Teknik Industri FTI UII
57

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.235.
Bulan

4.4.238.
Januari
4.4.241.
Februari
4.4.244.
Maret
4.4.247.
April
4.4.250.
Mei
4.4.253.
Juni
4.4.256.
Juli
4.4.259.
Agustus
4.4.262.

4.4.236. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.239.
258,208.
80
4.4.242.
238,290.
99
4.4.245.
249,911.
07
4.4.248.
260,381.
36
4.4.251.
266,150.
63
4.4.254.
217,355.
87
4.4.257.
283,272.
38
4.4.260.
227,111.
76
4.4.263.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


58

4.4.237. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.240.
255,574.00
4.4.243.
255,405.26
4.4.246.
254,588.57
4.4.249.
246,417.98
4.4.252.
255,414.26
4.4.255.
250,854.40
4.4.258.
244,894.82
4.4.261.
240,138.73
4.4.264.

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Septembe
r

4.4.265.
Oktober

4.4.268.
Bulan
4.4.271.
Novembe
r
4.4.274.
Desembe
r
4.4.277.
Jumlah

230,583.
248,912.57
48
4.4.266.
4.4.267.
242,370.
246,304.91
18
4.4.269. P
4.4.270. Per
roduksi
amalan
Semen
Produksi
Tahun
Tahun
2013
2014 (ton)
(ton)
4.4.272.
4.4.273.
261,225.
252,524.32
05
4.4.275.
4.4.276.
270,234.
254,065.82
09
4.4.278.
4.4.279.
3,005,09
3,005,095.6
5.66
6
4.4.280.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


59

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Peramalan Produksi Tahun 2014


260,000.00
255,000.00
250,000.00
245,000.00
240,000.00
235,000.00
230,000.00

4.4.281.
4.4.282. Gambar 4.4.3 Diagram Peramalan Produksi Dengan Metode Centered Moving Average 5 Periode
4.4.283.
c. Metode Exponensial Smoothing
4.4.284.
Diasumsikan = 0, 3
1) Peramalan Produksi Semen (Finish Mill) Tuban I Pada Tahun 2014
4.4.285.
Permintaan untuk bulan januari
4.4.286.
d1 = d1 = 258,208.80
4.4.287.
Permintaan untuk bulan februari
4.4.288.
d2 = d1 + (1-)d1 ..persamaan 4.3
4.4.289.
= 0,3 (258,208.80) + (1-0,3)258,208.80
4.4.290.
= 258,208,80 ton
4.4.291.
Untuk perhitungan bulan maret dan selanjutnya ada di table 4.4.5
4.4.292.
2) Hasil Peramalan Produksi Semen (Finish Mill) Tuban 1 Pada Tahun 2014
4.4.293. Tabel 4.5 Peramalan produksi semen (finish mill) dengan metode Exponensial Smoothing 0,3
Jurusan Teknik Industri FTI UII
60

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.294.
Bulan

4.4.297.
Januari
4.4.300.
Februari
4.4.303.
Maret
4.4.306.
April
4.4.309.
Mei
4.4.312.
Juni
4.4.315.
Juli
4.4.318.
Agustus
4.4.321.

4.4.295. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.298.
258,208.
80
4.4.301.
238,290.
99
4.4.304.
249,911.
07
4.4.307.
260,381.
36
4.4.310.
266,150.
63
4.4.313.
217,355.
87
4.4.316.
283,272.
38
4.4.319.
227,111.
76
4.4.322.

4.4.296. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.299.
258,208.80
4.4.302.
258,208.80
4.4.305.
252,233.46
4.4.308.
251,536.74
4.4.311.
254,190.13
4.4.314.
257,778.28
4.4.317.
245,651.56
4.4.320.
256,937.80
4.4.323.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


61

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Septembe
r

4.4.324.
Oktober
4.4.327.
Novembe
r
4.4.330.
Desembe
r
4.4.333.
Jumlah

230,583.
48
4.4.325.
242,370.
18
4.4.328.
261,225.
05
4.4.331.
270,234.
09
4.4.334.
3,005,09
5.66

247,989.99
4.4.326.
242,768.04
4.4.329.
242,648.68
4.4.332.
248,221.59
4.4.335.
3,016,373.8
6
4.4.336.

Peramalan Produksi Tahun 2014


260,000.00
255,000.00
250,000.00
245,000.00
240,000.00
235,000.00
230,000.00

4.4.337.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
62

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.4.2.

4.4.338. Gambar 4.4.4 Diagram Peramalan Produksi Dengan Metode Exponensial Smoothing
4.4.339.
Perhitungan Standart Error
4.4.340. Beberapa metode lebih ditentukan untuk meringkas kesalahan (error) yang dihasilkan oleh fakta
(keterangan) pada teknik peramalan. Sebagian besar dari pengukuran ini melibatkan rata-rata beberapa fungsi dari
perbedaan antara nilai actual dan nilai peramalannya. Perbedaan antara nilai observasi dan nilai ramalan ini sering
dimaksud sebagai residual.
4.4.341.
Satu metode untuk mengevaluasi metode peramalan menggunakan jumlah dari kesalahankesalahan yang absolut. The Mean Absolute Deviation (MAD) mengukur ketepatan ramalan dengan merata-rata
kesalahan dugaan (nilai absolut masing-masing kesalahan). MAD paling berguna ketika orang yang menganalisa ingin
mengukur kesalahan ramalan dalam unit yang sama sebagai deret asli.
4.4.342.
4.4.343.
4.4.344.
4.4.345.

The Mean Squared Error (MSE) adalah metode lain untuk mengevaluasi metode peramalan.

Masing-masing kesalahan atau sisa dikuadratkan. Kemudian dijumlahkan dan dibagi dengan jumlah observasi.
Pendekatan ini mengatur kesalahan peramalan yang besar karena kesalahan-kesalahan itu dikuadratkan. Suatu teknik
yang menghasilkan kesalahan moderat mungkin lebih baik untuk salah satu yang memiliki kesalahan kecil tapi kadangkadang menghasilkan sesuatu yang sangat besar. Berikut ini rumus untuk menghitung MSE :

4.4.347.

4.4.346.
Ada kalanya persamaan ini sangat berguna untuk menghitung kesalahankesalahan peramalan

dalam bentuk presentase daripada jumlah. The Mean Absolute Percentage Error (MAPE) dihitung dengan
Jurusan Teknik Industri FTI UII
63

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

menggunakan kesalahan absolut pada tiap periode dibagi dengan nilai observasi yang nyata untuk periode itu.
Kemudian, meratarata kesalahan persentase absolut tersebut. Pendekatan ini berguna ketika ukuran atau besar variabel
ramalan itu penting dalam mengevaluasi ketepatan ramalan. MAPE mengindikasi seberapa besar kesalahan dalam
meramal yang dibandingkan dengan nilai nyata pada deret. Metode MAPE digunakan jika nilai Yt besar. MAPE juga
dapat digunakan untuk membandingkan ketepatan dari teknik yang sama atau berbeda dalam dua deret yang sangat
berbeda dan mengukur ketepatan nilai dugaan model yang dinyatakan dalam bentuk rata-rata persentase absolut
kesalahan. MAPE dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:

4.4.349.

4.4.348.
Ada kalanya perlu untuk menentukan apakah suatu metode peramalan bias (peramalan tinggi

atau rendah secara konsisten). The Mean Percentage Error (MPE) digunakan dalam kasus ini. MPE dihitung dengan
mencari kesalahan pada tiap periode dibagi dengan nilai nyata untuk periode itu. Kemudian, merata-rata kesalahan
persentase ini. Jika pendekatan peramalan tak bias, MPE akan menghasilkan angka yang mendekati nol. Jika hasilnya
mempunyai presentase negatif yang besar, metode peramalannya dapat dihitung. Jika hasilnya mempunyai persentase
positif yang besar, metode peramalan tidak dapat dihitung. MPE dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:
4.4.350.
a. Metode Simple Moving Average
4.4.351. Tabel 4.6 Perbandingan produksi semen tahun 2013 dengan hasil peramalan menggunakan metode
Simple Moving Average

Jurusan Teknik Industri FTI UII


64

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.352.
Bulan
4.4.355.
Januar
i
4.4.358.
Februa
ri
4.4.361.
Maret
4.4.364.
April
4.4.367.
Mei
4.4.370.
Juni
4.4.374.
Juli
4.4.377.
Agust
us
4.4.380.

4.4.353. Pr
oduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.356.
258,208.8
0
4.4.359.
238,290.9
9
4.4.362.
249,911.0
7
4.4.365.
260,381.3
6
4.4.368.
266,150.6
3

4.4.354. Pera
malan
Produksi
Tahun 2014
(ton)
4.4.357.
246,304.91
4.4.360.
252,524.32
4.4.363.
254,065.82
4.4.366.
255,574.00
4.4.369.
255,405.26
4.4.372.
254,588.57
4.4.373.

4.4.371. 21
7,355.87
4.4.375.
283,272.3
8
4.4.378.
227,111.7
6
4.4.381.

4.4.376.
246,417.98
4.4.379.
255,414.26
4.4.382.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


65

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Septe
mb
er
4.4.383.
Oktob
er
4.4.386.
Nove
mb
er
4.4.389.
Desem
ber
4.4.392.
Jumla
h

4.4.398.

4.4.399.
Bulan
4.4.409.
Januar
i
4.4.414.
Februa

230,583.4
8

250,854.40

4.4.384.
242,370.1
8

4.4.385.
244,894.82

4.4.387.
261,225.0
5

4.4.388.
240,138.73

4.4.390.
270,234.0
9
4.4.393.
3,005,095
.66

4.4.391.
248,912.57
4.4.394.
3,005,095.66

4.4.395.
4.4.396.
4.4.397.
Tabel 4.7 Tabel perhitungan Mean Absolute Deviation pada metode SMA
4.4.400.
Peri
o
d
e
4.4.410.
1
4.4.415.
2

4.4.401. Pr
oduksi
4.4.411.
258,208.8
0
4.4.416.
238,290.9

Jurusan Teknik Industri FTI UII


66

4.4.402. Pera
malan

4.4.403.
MAD

4.4.412.
246,304.91

4.4.413.
11903.888

4.4.417.
252,524.32

4.4.418.
13068.609

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

ri

4.4.419.
Maret

4.4.420.
3

4.4.424.
April

4.4.425.
4

4.4.429.
Mei

4.4.430.
5

4.4.434.
Juni

4.4.435.
6

4.4.439.
Juli

4.4.440.
7

4.4.444.
Agust
us
4.4.449.
Septe
mb
er
4.4.454.
Oktob
er
4.4.459.
Nove
mb
er

4.4.445.
8

9
4.4.421.
249,911.0
7
4.4.426.
260,381.3
6
4.4.431.
266,150.6
3
4.4.436.
217,355.8
7
4.4.441.
283,272.3
8
4.4.446.
227,111.7
6

4.4.422.
254,065.82

4.4.423.
10097.323

4.4.427.
255,574.00

4.4.428.
8774.833

4.4.432.
255,405.26

4.4.433.
9168.940

4.4.437.
254,588.57

4.4.438.
13846.233

4.4.442.
246,417.98

4.4.443.
17133.113

4.4.447.
255,414.26

4.4.448.
18529.287

4.4.450.
9

4.4.451.
230,583.4
8

4.4.452.
250,854.40

4.4.453.
18722.802

4.4.455.
10

4.4.456.
242,370.1
8

4.4.457.
244,894.82

4.4.458.
17102.986

4.4.460.
11

4.4.461.
261,225.0
5

4.4.462.
240,138.73

4.4.463.
17465.107

Jurusan Teknik Industri FTI UII


67

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.464.
Desem
ber

4.4.465.
12

4.4.466.
270,234.0
9

4.4.467.
248,912.57

4.4.469.

4.4.470.

4.4.471.

4.4.472.

4.4.468.
17786.475
4.4.473.

4.4.474.
4.4.475. Tabel 4.8 Tabel perhitungan MAPE , MPE dan MSE

4.4.476.
Bulan

4.4.477.
Peri
o
d
e

4.4.478.
et2

4.4.479.
| et
4.4.480. 4.4.481.
|
4.4.482.
M
et /
M
4.4.483.
A
/
Y
P
MSE
P
t
E
Y
E
t

4.4.495. 4.4.496.
4.4.492.
Januar
i

4.4.493.
1

4.4.494.
1417025
49.5

0
.
0
5

0
.
0
5
4.4.504.

4.4.503.
4.4.500.
Febru
ari

4.4.501.
2
4.4.502.
2025876
82.9

0
.
0
6

(
0
.
0
6
)

4.4.497. 4.4.498.
4.6
4.6
4.4.499.
1
1
1417025
%
%
49.5
4.4.506.
0
4.4.505.
.
5.2
6
4.4.507.
9
8
1012938
%
%
41.4

Jurusan Teknik Industri FTI UII


68

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.512.

4.4.514.
(
0
1
0
.
4.4.513.
.
.
0
4.0
0
0
2
8
1
2
)
%
%
4.4.522.
4.4.519. 4.4.520.
0
0
0
4.4.521.
.
.
.
3.5
2
0
0
2
9
2
2
%
%
4.4.527. 4.4.528.
4.4.511.

4.4.508.
Maret

4.4.509.
3
4.4.510.
1726196
4.18

4.4.516.
April

4.4.517.
4

4.4.524.
Mei

4.4.525.
5

4.4.518.
2311071
0.17

4.4.526.
1154629
33.5

0
.
0
4

0
.
0
4

4.4.538.
(
0
2
0
.
4.4.537.
.
.
1
5.8
3
4.4.539.
1
7
8
8
2310456
7
)
%
%
58.2
4.4.543. 4.4.544. 4.4.545. 4.4.546. 4.4.547.
4.4.535.

4.4.540.

4.4.533.
6

4.4.541.

4.4.534.
1386273
949
4.4.542.

4.4.523.
5777677.
542

4.4.529. 4.4.530.
3.6
0.5
4.4.531.
3
7
2309258
%
%
6.69

4.4.536.

4.4.532.
Juni

4.4.515.
5753988.
061

Jurusan Teknik Industri FTI UII


69

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

| et

Bulan

Peri
o
d
e

|
et2

/
Y

et /
Y
t

A
P
E

M
P
E

MSE

4.4.559. 4.4.560.
4.4.556.
Juli

4.4.557.
7

4.4.558.
1358246
505

0
.
1
3

0
.
1
3

4.4.562.
0
4.4.561.
.
6.9
1
4.4.563.
0
8
1940352
%
%
14.9

4.4.568.
4.4.567.
4.4.564.
Agust
us

4.4.572.
Septe
m
be
r

4.4.565.
8
4.4.566.
8010316
19.5

0
.
1
2
4.4.575.

4.4.573.
9
4.4.574.
4109101
97.6

0
.
0
9

(
0
.
4.4.569.
1
7.5
2
9
)
%
4.4.576.
(
0
.
0
9
)

4.4.570.
1
.
7
4.4.571.
2
1001289
%
52.4

4.4.578.
2
4.4.577.
.
7.7
5
4.4.579.
2
0
4565668
%
%
8.63

Jurusan Teknik Industri FTI UII


70

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.584.

4.4.586.
(
0
2
0
.
4.4.585.
.
.
0
7.0
3
0
1
6
6
1
)
%
%
4.4.594.
4.4.591. 4.4.592.
1
0
0
4.4.593.
.
.
.
7.1
4
0
0
5
1
8
8
%
%
4.4.602.
4.4.599. 4.4.600.
0
0
0
4.4.601.
.
.
.
7.2
6
0
0
1
3
8
8
%
%
4.4.583.

4.4.580.
Oktob
er

4.4.581.
10

4.4.588.
Nove
m
be
r

4.4.589.
11

4.4.596.
Dese
m
be
r

4.4.597.
12

4.4.582.
6373827
.327

4.4.590.
4446327
22.5

4.4.598.
4546072
15.1

Jurusan Teknik Industri FTI UII


71

4.4.587.
637382.7
327

4.4.595.
4042115
6.59

4.4.603.
3788393
4.59

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk
5
4
3
2

UCL

LCL

0
-1 1

10

11

12

TS

-2
-3
-4

4.4.604.
4.4.605.

-5

4.4.606.

Gambar 4.4.5 Grafik Tracking Signal pada metode SMA


4.4.607.
b. Metode Centered Moving Average
4.4.608. Tabel 4.9 Perbandingan produksi semen tahun 2013 dengan hasil peramalan menggunakan metode
Simple Moving Average

4.4.609.
Bulan

4.4.612.
Januari
4.4.615.
Februari

4.4.610. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.613.
258,208.
80
4.4.616.
238,290.

4.4.611. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.614.
255,574.00
4.4.617.
255,405.26

Jurusan Teknik Industri FTI UII


72

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.618.
Maret

4.4.621.
Bulan

4.4.624.
April
4.4.627.
Mei
4.4.630.
Juni
4.4.633.
Juli
4.4.636.
Agustus
4.4.639.
Septembe
r
4.4.642.
Oktober

99
4.4.619.
249,911.
07
4.4.622. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.625.
260,381.
36
4.4.628.
266,150.
63
4.4.631.
217,355.
87
4.4.634.
283,272.
38
4.4.637.
227,111.
76
4.4.640.
230,583.
48
4.4.643.
242,370.
18

4.4.620.
254,588.57
4.4.623. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.626.
246,417.98
4.4.629.
255,414.26
4.4.632.
250,854.40
4.4.635.
244,894.82
4.4.638.
240,138.73
4.4.641.
248,912.57
4.4.644.
246,304.91

Jurusan Teknik Industri FTI UII


73

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.645.
Novembe
r
4.4.648.
Desembe
r

4.4.646.
261,225.
05
4.4.649.
270,234.
09
4.4.652.
3,005,09
5.66

4.4.647.
252,524.32
4.4.650.
254,065.82

4.4.653.
3,005,095.6
6
4.4.654.
4.4.655. Tabel 4.10 Tabel perhitungan Mean Absolute Deviation pada metode CMA
4.4.651.
Jumlah

4.4.656.
Bulan

4.4.657.
Periode

4.4.658. P
roduksi

4.4.659. Per
amalan

4.4.666.
Januari

4.4.667.
1

4.4.668.
258,208.
80

4.4.669.
255,574.00

4.4.671.
Februari

4.4.672.
2

4.4.673.
238,290.
99

4.4.674.
255,405.26

Jurusan Teknik Industri FTI UII


74

4.4.660.
MA
D
4.4.670.
263
4
.
8
4.4.675.
987
4
.
5
4

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.676.
Maret

4.4.681.
April

4.4.686.
Mei

4.4.677.
3

4.4.682.
4

4.4.687.
5

4.4.678.
249,911.
07

4.4.683.
260,381.
36

4.4.688.
266,150.
63

4.4.691.
Juni

4.4.692.
6

4.4.693.
217,355.
87

4.4.696.

4.4.697.

4.4.698.

4.4.679.
254,588.57

4.4.680.
814
2
.
1
9

4.4.684.
246,417.98

4.4.685.
959
7
.
4
9

4.4.689.
255,414.26

4.4.690.
982
5
.
2
6

4.4.694.
250,854.40

4.4.695.
137
7
0
.
8

4.4.699.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


75

Per

4.4.700.

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Bulan

4.4.706.
Juli

4.4.711.
Agustus

Periode

roduksi

4.4.707.
7

4.4.708.
283,272.
38

4.4.712.
8

4.4.716.
Septemb
er

4.4.717.
9

4.4.721.
Oktober

4.4.722.
10

4.4.713.
227,111.
76

4.4.718.
230,583.
48

4.4.723.
242,370.
18

amalan

4.4.709.
244,894.82

MA
D
4.4.710.
172
8
6
.
1

4.4.714.
240,138.73

4.4.715.
167
5
3
.
7

4.4.719.
248,912.57

4.4.720.
169
2
8
.
7

4.4.724.
246,304.91

Jurusan Teknik Industri FTI UII


76

4.4.725.
156
2
9
.

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.726.
Novemb
er

4.4.731.
Desemb
er

4.4.727.
11

4.4.732.
12

4.4.736.
4.4.737.

4.4.728.
261,225.
05

4.4.733.
270,234.
09

4.4.729.
252,524.32

4.4.730.
149
9
9
.
4

4.4.734.
254,065.82

4.4.735.
150
9
6
.
8

Tabel 4.11 Tabel perhitungan MAPE , MPE dan MSE

4.4.738.
Bulan
4.4.756.
Januar
i

4.4.739.
Perio
de
4.4.757.
1

4.4.740.
et2

4.4.741.
4.4.750.
4.4.742.
| et | / Yt

4.4.758. 4.4.759.
4.4.760.
6942171
0.01
.04

Jurusan Teknik Industri FTI UII


77

4.4.743. 4.4.744.
M
4.4.745.
et /
4.4.746.
A
MP
Y
MSE
P
E
t
E
4.4.761. 4.4.762. 4.4.763. 4.4.764.
1.0
1.0
694217
0
2
2
1.04
.
%
%
0

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.768.
4.4.765.
Februa
ri

4.4.770.

4.4.766.
2
4.4.767.
2928983
06

4.4.769.
0.07
4.4.777.

4.4.774.
Maret

4.4.775.
3
4.4.776.
2187900
6.3

4.4.778.
0.02
4.4.786.

4.4.783.
April

4.4.784.
4

4.4.792.
Mei

4.4.793.
5

4.4.785.
4.4.787.
1949758
69
0.05
4.4.794. 4.4.795.
4.4.796.
1152695
0.04
98

Jurusan Teknik Industri FTI UII


78

(
0
.
0
7
)
4.4.779.

4.4.772.
3
4.4.771.
.
4.1
0
4.4.773.
0
8
146449
%
%
153

4.4.781.
(
0
2
.
4.4.780.
.
0
3.3
6
4.4.782.
2
6
8
729300
)
%
%
2.08
4.4.790.
4.4.788.
0
0
4.4.789.
.
.
3.8
6
4.4.791.
0
6
7
487439
5
%
%
67.3
4.4.797. 4.4.798. 4.4.799. 4.4.800.
3.8
0.2
230539
0
9
7
19.6
.
%
%
0
4

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.804.
4.4.801.
Juni

4.4.806.

4.4.802.
6
4.4.803.
1122151
512

4.4.805.
0.15
4.4.813.

4.4.810.
Juli

4.4.811.
7

4.4.812.
1472836
805

4.4.814.
0.14
4.4.822.

4.4.819.
Agust
us

4.4.828.
Septe
mb
er

4.4.820.
8

4.4.829.
9

4.4.821.
4.4.823.
1697020
52
0.06
4.4.830. 4.4.831.
4.4.832.
3359555
0.08
40

Jurusan Teknik Industri FTI UII


79

4.4.808.
(
0
2
.
4.4.807.
.
1
5.8
3
5
1
4
)
%
%
4.4.817.
4.4.815.
0
0
4.4.816.
.
.
6.9
0
1
2
7
4
%
%
4.4.824.
4.4.826.
(
0
0
.
4.4.825.
.
0
6.7
7
6
7
8
)
%
%
4.4.833. 4.4.834. 4.4.835.
6.9
(
0
1
0
%
.
.
5
0
8
8
%

4.4.809.
187025
252

4.4.818.
210405
258

4.4.827.
212127
56.4
4.4.836.
373283
93.4

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

)
4.4.842.

4.4.840.
4.4.837.
Oktob
er

4.4.846.
Bulan

4.4.838.
10
4.4.839.
1548211
5.9
4.4.847.
Perio
de

4.4.848.
et2

4.4.841.
0.02
4.4.849.
4.4.858.
4.4.850.
| et | / Yt
4.4.867.

4.4.864.
Nove
mb
er

4.4.865.
11

4.4.866.
7570270
2.5

4.4.868.
0.03
4.4.876.

4.4.873.
Desem
ber

4.4.874.
12

4.4.875.
2614128
90

4.4.877.
0.06

Jurusan Teknik Industri FTI UII


80

4.4.844.
(
0
1
.
4.4.843.
.
0
6.3
5
4.4.845.
2
7
8
154821
)
%
%
1.59
4.4.851. 4.4.852.
M
4.4.853.
et /
4.4.854.
A
MP
Y
MSE
P
E
t
E
4.4.871.
4.4.869.
1
0
4.4.870.
.
.
6.1
1
4.4.872.
0
0
3
688206
3
%
%
3.87
4.4.880.
4.4.878.
0
0
4.4.879.
.
.
6.0
5
4.4.881.
0
9
4
217844
6
%
%
07.5

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.882.
4.4.883.
4.4.884.

5
4
3
2
1
0
-1 1
-2
-3
-4
-5

LCL
UCL
2

10

11

12

TS

Gambar 4.4.6 Grafik Tracking Signal pada metode CMA

4.4.885.
c. Metode Exponensial Smoothing
4.4.886.
Tabel 4.12 Perbandingan produksi semen tahun 2013 dengan hasil peramalan menggunakan
metode Simple Moving Average

4.4.887.
Bulan

4.4.890.
Januari
4.4.893.
Februari

4.4.888. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.891.
258,208.
80
4.4.894.
238,290.
99

4.4.889. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.892.
258,208.80
4.4.895.
258,208.80

Jurusan Teknik Industri FTI UII


81

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.896.
Maret
4.4.899.
April
4.4.902.
Mei
4.4.905.
4.4.906.
Juni
4.4.909.
Juli

4.4.912.
Bulan

4.4.915.
Agustus
4.4.919.
Septembe
r
4.4.922.
Oktober

4.4.897.
249,911.
07
4.4.900.
260,381.
36
4.4.903.
266,150.
63

4.4.898.
252,233.46
4.4.901.
251,536.74
4.4.904.
254,190.13

4.4.907.
217,355.
87

4.4.908.
257,778.28

4.4.910.
283,272.
38
4.4.913. P
roduksi
Semen
Tahun
2013
(ton)
4.4.916.
227,111.
76
4.4.920.
230,583.
48
4.4.923.
242,370.
18

4.4.911.
245,651.56
4.4.914. Per
amalan
Produksi
Tahun
2014 (ton)
4.4.917.
256,937.80
4.4.918.
4.4.921.
247,989.99
4.4.924.
242,768.04

Jurusan Teknik Industri FTI UII


82

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.925.
Novembe
r
4.4.928.
Desembe
r
4.4.931.
Jumlah
4.4.935.

4.4.936.
Bulan

4.4.946.
Januar
i
4.4.951.
Februa
ri
4.4.956.
Maret

4.4.926.
261,225.
05
4.4.929.
270,234.
09
4.4.932.
3,005,09
5.66

4.4.930.
248,221.59

4.4.933.
3,016,373.8
6
4.4.934.
Tabel 4.13 Perhitungan Mean Absolute Deviation pada metode ES 0,3

4.4.937.
Per
4.4.938. P
i
roduks
o
i
d
e
4.4.947.
1

4.4.927.
242,648.68

4.4.948.
258,20
8.80
4.4.953.
238,29
0.99

4.4.952.
2
4.4.957. 4.4.958.
3
249,91
1.07

4.4.939. P
eramala
n
4.4.949.
258,208.
80

4.4.954.
258,208.
80
4.4.959.
252,233.
46

Jurusan Teknik Industri FTI UII


83

4.4.940.
MA
D

4.4.950.
0
4.4.955.
995
8
.
9
1
4.4.960.
741
3

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.961.
April

4.4.963.
260,38
4.4.962.
1.36
4

4.4.966.
Mei
4.4.967.
5
4.4.971.
Juni
4.4.972.
6
4.4.976.
Juli
4.4.977.
7
4.4.981.
Agust
us

4.4.982.
8

4.4.968.
266,15
0.63

4.4.973.
217,35
5.87

4.4.978.
283,27
2.38

4.4.983.
227,11
1.76

4.4.964.
251,536.
74

4.4.969.
254,190.
13

4.4.974.
257,778.
28

4.4.979.
245,651.
56

4.4.984.
256,937.
80

Jurusan Teknik Industri FTI UII


84

.
4
4.4.965.
777
1
.
2
4.4.970.
860
9
.
0
6
4.4.975.
139
1
1
.
3
4.4.980.
172
9
8
.
4
4.4.985.
188
6
4
.
3

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.986.
Septe
mb
er

4.4.991.
Oktob
er

4.4.996.
Nove
mb
er

4.4.1001.
Desem
ber

4.4.987.
9

4.4.992.
10

4.4.997.
11

4.4.1002.
12

4.4.988.
230,58
3.48

4.4.993.
242,37
0.18

4.4.998.
261,22
5.05

4.4.1003.
270,23
4.09

4.4.989.
247,989.
99

4.4.994.
242,768.
04

4.4.999.
242,648.
68

4.4.1004.
248,221.
59

4.4.990.
187
0
2
.
3
4.4.995.
168
7
1
.
9
4.4.1000.
170
2
6
.
8
4.4.1005.
174
4
2
.
3

4.4.1006.
4.4.1007. Tabel 4.14 Tabel perhitungan MAPE , MPE dan MSE
4.4.1008.
Bulan

4.4.1009. 4.4.1010.
Per
et2
i

4.4.1011. 4.4.1012. 4.4.1013. 4.4.1014. 4.4.1015.


| et |
et /
M
MP
MSE
/
Y
A
E

Jurusan Teknik Industri FTI UII


85

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

o
d
4.4.1024.
Januar
i

4.4.1032.
Februa
ri

4.4.1025. 4.4.1026.
1
0

4.4.1034.
3.97E
4.4.1033.
+
2
08

4.4.1040.
Maret
4.4.1042.
4.4.1041. 53934
3
81

4.4.1048.
April

4.4.1050.
78227
4.4.1049.
28
4
7

P
t
Y
E
4.4.1029.
t
4.4.1027. 4.4.1028.
0.0
4.4.1030.
0
0.00
%
%
4.4.1036.
4.4.1038.
4.4.1035.
(
0
4
0
.
4.4.1037.
.
.
0
4.1
1
0
8
8
8
8
)
%
%
4.4.1044.
4.4.1046.
4.4.1043.
(
0
3
0
.
4.4.1045.
.
.
0
3.1
1
0
1
0
0
1
)
%
%
4.4.1054.
4.4.1051. 4.4.1052.
1
0
0
4.4.1053.
.
.
.
3.1
4
0
0
7
7
3
3
%
%

Jurusan Teknik Industri FTI UII


86

4.4.1031.
0

4.4.1039.
1.98E+08

4.4.1047.
1797827

4.4.1055.
19556822

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.1059. 4.4.1060.
4.4.1056.
Mei

4.4.1058.
1.43E
4.4.1057.
+
5
08

0
.
0
4

0
.
0
4

4.4.1062.
0
4.4.1061.
.
3.4
2
4
8
4.4.1063.
%
%
28610728

4.4.1068.

4.4.1070.
(
0
3
0
.
4.4.1069.
.
.
1
5.9
3
1
9
6
3
9
)
%
%
4.4.1078.
4.4.1075. 4.4.1076.
0
0
0
4.4.1077.
.
.
.
7.0
9
1
1
1
6
3
3
%
%
4.4.1084.
4.4.1086.
4.4.1083.
(
0
2
0
.
4.4.1085.
.
.
1
7.7
4
1
3
7
8
3
)
%
%
4.4.1091. 4.4.1092. 4.4.1093. 4.4.1094.
4.4.1067.

4.4.1064.
Juni

4.4.1072.
Juli

4.4.1080.
Agust
us

4.4.1088.

4.4.1066.
1.63E
4.4.1065.
+
6
09

4.4.1074.
1.42E
4.4.1073.
+
7
09

4.4.1082.
4.4.1081. 8.9E+
8
08
4.4.1089. 4.4.1090.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


87

4.4.1071.
2.72E+08

4.4.1079.
2.02E+08

4.4.1087.
1.11E+08
4.4.1095.

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Septe
mb
er
9

3.03E
+
08

0
.
0
8

4.4.1104.
Nove
mb
er

4.4.1112.
Desem
ber

4.4.1098.
15829
4.4.1097.
0.
10
1

4.4.1106.
3.45E
4.4.1105.
+
11
08

4.4.1114.
4.85E
4.4.1113.
+
12
08

3
.
0
4
%

33665176

4.4.1102.
(
0
2
0
.
4.4.1101.
.
.
0
6.9
7
0
0
9
6
4.4.1103.
0
)
%
%
15829.01
4.4.1110.
4.4.1107. 4.4.1108.
1
0
0
4.4.1109.
.
.
.
7.0
8
0
0
0
6
4.4.1111.
7
7
%
%
31371048
4.4.1118.
4.4.1115. 4.4.1116.
1
0
0
4.4.1117.
.
.
.
7.1
0
0
0
0
3
4.4.1119.
8
8
%
%
40379176
4.4.1099.

4.4.1096.
Oktob
er

(
0
.
0
7.7
8
5
)
%
4.4.1100.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


88

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.1120.

5
4
3
2
1
0
-1 1
-2
-3
-4
-5

LCL
UCL
2

4.4.1121.

10

11

12

TS

Gambar 4.4.7 Grafik Tracking Signal pada metode ES 0,3


4.4.1122.
4.4.1123.

4.4.4.3.

Perhitungan Pemilihan Alternatif Terbaik


4.4.1124. Setelah melakukan perhitungan maka dapat kita lihat criteria mana yang lebih baik yang akan digunakan

nantinya. Dalam pemilihan ini ada 2 faktor yang dilihat, yang pertama yaitu mean absolute deviation (MAD) dan grafik
tracking signal. Berikut table perhitungan nilai MAD.
4.4.1125. Tabel 4.15 Perhitungan Nilai Error MAD
4.4.1126. M
etode

4.4.1130. Si
mple
Moving

4.4.1127. Perhitunga
n Nilai Error
4.4.1129. Mean
Absolute Deviation
4.4.1131. 17786.47467

Jurusan Teknik Industri FTI UII


89

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

Average
4.4.1132. C
entered
Moving
Average

4.4.1133. 15096.84967

4.4.1134. E
xponensi
al
Smoothi
ng 0,3

4.4.1135. 17442.31922

4.4.1136. Untuk factor MAD, metode centered moving average memiliki standar error yang lebih kecil dari
lainnya yaitu 15096,84967. Kemudian untuk factor grafick tracking signal dapat kita lihat pada gambar dibawah.
4.4.1137. Tabel 4.16 Perhitungan Nilai Error MAPE
4.4.1138. M
etode
4.4.1142. Si
mple
Moving
Average
4.4.1144. C
entered
Moving
Average

4.4.1139. Perhitungan
Nilai Error
4.4.1141. Mean Absolute
Percentage Error
4.4.1143.

7.21%

4.4.1145.

6.09%

Jurusan Teknik Industri FTI UII


90

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.1146. E
xponensi
al
Smoothi
ng 0,3

4.4.1147.

7.10%

4.4.1148. Pada metode Mean Absolute Percentage Error (MAPE) ini, yang memiliki nilai persentase error
terendah yaitu teknik Centered Moving Average (CMA) dengan nilai 6,09% lebih kecil dari nilai MAPE teknik yang
lainnya.
4.4.1149.
4.4.1150. Tabel 4.17 Perhitungan Nilai Error MPE

4.4.1151. M
etode
4.4.1155. Si
mple
Moving
Average
4.4.1157. C
entered
Moving
Average
4.4.1159. E
xponensi
al
Smoothi
ng 0,3

4.4.1152. Perhitu
ngan Nilai
Error
4.4.1154. Mean
Percentage
Error
4.4.1156.

-0.63%

4.4.1158.

-0.54%

4.4.1160.

-1.03%

Jurusan Teknik Industri FTI UII


91

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.1161. Dari table diatas dapat diketahui bahwa nilai dari setiap teknik peramalan memiliki nilai negative. Hal ni
menunjukkan bahwa metode peramalan dapat dihitung. Yang memiliki nilai negative terbesar yaitu teknik Exponensial
Smoothing.
4.4.1162. Tabel 4.18 Perhitungan Nilai Error MSE
4.4.1163. M
etode
4.4.1167. Si
mple
Moving
Average
4.4.1169. C
entered
Moving
Average
4.4.1171. E
xponensi
al
Smoothi
ng 0,3

4.4.1164. Perhitung
an Nilai Error
4.4.1166. Mean
Squared Error
4.4.1168.

37883934.5
9

4.4.1170.

21784407.5
1

4.4.1172.

40379176.3
8

4.4.1173. Pada perhitungan MSE ini yang memiliki kesalahan peramalan paling besar yaitu metode Exponensial
Smoothing, sedangkan yang memiliki kesalahan peramalan paling kecil yaitu metode CMA dengan nilai MSE sebesar
21784407.
4.4.1174.
Jurusan Teknik Industri FTI UII
92

Laporan Kerja Praktek PT. Semen Indonesia


(Persero), Tbk

4.4.1175.
4.4.1176.

Jurusan Teknik Industri FTI UII


93