Anda di halaman 1dari 27

1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.

Latar belakang
Rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit inflamasi sendi kronis yang di
tandai dengan suatu tanda khusus dari kehancurnya tulang dan sendi. RA juga
merupakan suatu penyakit sistemik, dan beberapa keluhan pasien dapat dilihat
berdasarkan adanya manifestasi di ekstra artikular ( Tobon, et al 2009).
Sedangkan menurut CDC 2012 RA adalah suatu penyakit inflamsi
sistemik yang bermanifestasi pada banyak sendi di tubuh. Proses inflamasinya
terutama menyerang batas dr sendi (membarana sinovial), tapi dapat juga
menyerang organ organ lain. Inflamasi dari sinovium mengawali terjadinya
erosi dari tulang dan kartilago dan kadang kadang menyebabkan deformitas
sendi. Nyeri, bengkak, dan kemerahan adalah suatu manifestasi umum pada
sendi. Walaupun penyebabnya tidak diketahui, RA dipercaya merupakan
kegagalan respon imun. RA dapat menyerang semua usia dan berhungan dengan
kelelahan dan kekakuan yang berkepanjangan setelah beristirahat. RA tidak dapat
disembuhkan, tetapi mulai banyak tersedia obat obat baru yang efektif untuk
menyembuhkan penyakit ini dan deformitas sendi. Sebagai tambahan untuk
medikasi dan pembedahan, menejemen diri yang baik, termasuk olahraga, telah
diketahui untuk mengurangi rasa sakit dan kecacatan.
Insidensi RA beragam terhadap populasi. Diperkirakan dari Amerika Utara
dan Eropa Utara berkisar antara 20 50 kasus per 100.000 populasi. Di Eropa
Selatan, insidensinya lebih rendah yaitu sekitar 9 24 kasus per 100.000 populasi
telah dilaporkan ( Tobon, et al 2009).
Kebanyakan populasi di dunia, prevalensi RA relatif konstan yaitu berkisar
antara 0,5 1%. Prevalensi yang tinggi didapatkan di Pima Indian dan Chippewa
Indian masing-masing sebesar 5,3% dan 6,8%. Prevalensi RA di India dan negara

Barat kurang lebih sama yaitu sekitar 0,75%. Sedangkan di China , Indonesia, dan
Philipina prevalensinya kurang dari 0,4%, baik di daerah urban maupun rural.
Hasil survey yang dilakukan di Jawa Tengah mendapatkan prevalensi RA sebesar
0,2% di daerah rural dan 0,3% di daerah urban. Sedangkan penelitian yang
dilakukan di Malang pada penduduk berusia di atas 40 tahun mendapatkan
prevalensi RA sebesar 0,5% di daerah Kotamadya dan 0,6% di daerah kabupaten.
Di Poliklinik Reumatologi RSUPN Cipto Mangunkusumo Jakarta, kasus baru RA
merupakan 4,1% dari seluruh kasus baru tahun 2000 dan pada periode Januari s/d
Juni 2007 didapatkan sebanyak 203 kasus RA dari sejumlah kunjungan sebanyak
1.346 orang (15,1%). Prevalensi RA lebih banyak ditemukan pada perempuan
dibandingkan dengan laki-laki dengan rasio 3:1 dan dapat terjadi pada semua
kelompok umur, dengan angka kejadian tertinggi didapatkan pada dekade ke-4
dan ke-5 (Swarjana, 2009).

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

1. Definisi
Rheumatoid arthritis adalah penyakit peradangan kronis dengan komponen
genetik yang cukup besar (Remmers,et al.,2007).

2.Etiologi
Penyebab pasti RA masih belum diketahui dan belum ada obatnya
(http://www.arthritiscare.org.uk/AboutArthritis/Conditions/Rheumatoidarthritis).
3.Faktor Risiko
Seratus tujuh puluh tujuh pasien dengan diagnosis Undifferentiated
arthritis berkembang menjadi RA dalam waktu satu tahun. AllelsSE mempunyai
hubungan dengan adanya antibodi anti-CCP, tetapi tidak dengan adanya
rheumatoid factor.
Adapun faktor risiko RA yang diketahui adalah :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Faktor Genetik
Umur dan Jenis Kelamin
Faktor Sosioekonomi
Faktor Hormonal
Etnik / ras
Faktor Lingkungan

(Tobon, 2009)
4. Gejala Klinis
Keparahan dari penyakit ini bervariasi antara satu orang dengan orang
lainnya. Gejala dapat berubah dari hari ke hari. Peningkatan mendadak gejala dan
penyakit disebut flare. Flare dapat berlangsung selama beberapa hari hingga
bulan. Kunci dari gelaja RA adalah nyeri, lelah, dan rasa hangat, bengkak,
kemerahan pada sendi. Kekakuan sendi pada pagi hari dalam jangka waktu yang
lama merupakan gejala yang umum. Inflamasi pada sendi kecil pergelangan
tangan dan tangan adalah gejala yang khas. Jika sendi dari satu sisi tubuh RA,
maka

sendi

yang

sama

di

sisi

lain

biasanya

RA

juga

(http://www.arthritis.org/conditions-treatments/disease-center/rheumatoidarthritis/ diambil pada tanggal 22 Maret 2014).


Gejala klinis RA bermacam-macam, tetapi onset nyeri disertai bengkaknya
sendi kecil secara simetris merupakan gejala yang paling sering ditemui. Onset
RA yaitu akut dan subakut pada sekitar 25% pasien, namun pola dari gejalanya

juga mencakup onset palindromic, gejala monoartikular (bentuk lambat dan akut),
sinovitis ekstra-artikular (tenosinovitis, bursitis), polymyalgic-like onset, dan
gejala umum (malaise, kelelahan, penurunan berat badan, demam). Onset
palindromic ditandai dengan episode berulang dari oligoartritis tanpa sisa
kerusakan pada gambaran radiologis, sedangkan polymyalgic-like onset mungkin
secara klinis dibedakan dari polymyalgia rheumatica pada orang tua (Grassi W.,
De Angelis R., Lamanna G., Cervini C., 1998)
Kriteria dari American Rheumatism Association (ARA) yang direvisi
tahun 1987, adalah :
1. Kaku pada pagi hari (morning stiffness). Pasien merasa kaku pada
persendian dan di sekitarnya sejak bangun tidur sampai sekurangkurangnya 1 jam sebelum perbaikan maksimal.
2. Arthritis pada 3 daerah. Terjadi pembengkakan jaringan lunak atau
persendian (soft tissue swelling) atau lebih efusi, bukan pembesaran tulang
(hiperostosis). Terjadi pada sekurang-kurangnya 3 sendi secara bersamaan
dalam observasi seorang dokter. Terdapat 14 persendian yang memenuhi
kriteria, yaitu interfalang proksimal, metakarpofalang, pergelangan tangan,
siku, pergelangan kaki, dan metatarsofalang kiri dan kanan.
3. Arthritis pada persendian tangan. Sekurang-kurangnya

terjadi

pembengkakan satu persendian tangan seperti tertera di atas.


4. Arthritis simetris. Maksudnya keterlibatan sendi yang sama (tidak mutlak
bersifat simetris) pada kedua sisi secara serentak (symmetrical
polyarthritis simultaneously).
5. Nodul reumatoid, yaitu nodul subkutan pada penonjolan tulang atau
permukaan ektensor atau daerah jukstaartikular dalam observasi seorang
dokter.
6. Faktor reumatoid serum positif. Terdapat titer abnormal faktor reumatoid
serum yang diperiksa dengan cara memberikan hasil positif kurang dari
5% kelompok kontrol.
7. Terdapat perubahan gambar radiologis yang khas pada pemeriksaan sinar
rontgen tangan posteroanterior atau pergelangan tangan, yang harus

menunjukan adanya erosi atau deklasifikasi tulang yang berlokalisasi pada


sendi atau daerah yang berdekatan dengan sendi.
Diagnosis rheumatoid arthritis ditegakkan jika sekurang-kurangnya terpenuhi 4
dari 7 kriteria di atas. Kriteria 1 sampai 4 harus terdapat minimal selama 6 minggu
(Mansjoer dkk, 2001)
5. Patofisiologi/Patogenesis
Rheumatoid arthritis adalah penyakit sistemik ditandai dengan proliferasi
sinovitis yang menyebabkan kerusakan pada kartilago dan tulang, dan
mengakibatkan deformitas sendi dan peningkatan keterbatasan fungsionalnya.
Kondisi ini merupakan suatu penyakit autoimun yang etiologi tepatnya tidak
diketahui, meskipun kecenderungan genetik dikenal menjadi faktor predisposisi.
Gen HLA-DRB1 dan PTPN22 dikatakan memainkan peran dalam hal ini, gen-gen
lain juga terlibat namun pengaruh faktor genetik hanya mencapai sekitar sepertiga
dari kasus rheumatoid arthritis. Satu-satunya faktor lingkungan yang diketahui
sebagai pemicu hanyalah merokok (Min-Hsiung Pan,dkk., 2010).

(Min-Hsiung Pan,dkk., 2010, Anti-inflammtory activity of natural


dietary flavonoidshttp://pubs.rsc.org/ di ambil 17 Maret 2014)

6. Diagnosis
6.1. Anamnesis
1. Salam (ucapkan salam, persilakan masuk, observasi pasien, posisikan pasien
2.
3.
4.
5.
6.
7.

sesuai kondisi pasien)


Identitas (nama, umur, alamat, pekerjaan)
Keluhan utama (ONSET)
Keluhan tambahan (keluhan penyerta atau keluhan lain)
Riwayat penyakit sistemik
Riwayat pengobatan
Penjelasan kepada pasien

Pada umumnya dari hasil anamnesis di dapat :

Gejala pertama timbul pada sendi-sendi kecil pada jari-jari, pergelangan


tangan dan kaki, terasa hangat, bengkak, dan sendi terasa sakit dan sulit untuk

bergerak.
Sendi pada kedua sisi tubuh (simetris) biasanya mengalami gejala yang sama.
Pasien dengan RA biasanya sering mengalami kelelahan, hilangnya nafsu

makan, dan demam ringan.


Kaku di pagi hari yang berlangsung selama beberapa jam atau lebih.
Nodul dapat terbentuk di bawah kulit, sering di atas area tulang yang sering

terkena tekanan (seperti siku)


Seiring waktu, kerusakan pada tulang rawan dan sendi dapat menyebabkan

deformitas sendi
Diagnosis RA umunya ditentukan setelah melihat sejarah kesehatan dari
anamnesis, pemeriksaan fisik, melihat distribusi sendi yang terkena, sendi
bengkak, ada rasa hangat atau demam, sulit untuk bergerak, dan adanya nodul

di bawah kulit.
Pemeriksaan pencitraan seperti sinar-X, sonogram atau pencitraan resonansi
magnetik dapat digunakan untuk mendeteksi tingkat keterlibatan sendi atau

kerusakan sendi.
Tes darah juga dapat menunjukan adanya antibodi yang disebut faktor
rematik, yang ditemukan pada 80% orang dengan RA, namun juga bisa
didapat pada orang dengan tanpa RA (Arthritis Foundation, 2008).

6.2. Pemeriksaan Fisik


Pemeriksaan fisik pada sistem musculoskeletal meliputi:

Inspeksi pada saat diam

Inspeksi pada saat bergerak

Palpasi
Dari hasil pemeriksaan fisik yang di dapat :
a) Gaya berjalan yang abnormal pada pasien RA yaitu pasien akan segera
mengangkat tungkai yang nyeri atau deformitas, sementara tungkai yang

nyeri akan lebih lama diletakkan dilantai, biasanya diikuti oleh gerakan
lengan yang asimetris, disebut gaya berjalan antalgik.
b) Sikap/fostur badan, pasien akan berusaha mengurangi tekanan artikular
pada sendi yang sakit dengan mengatur posisi sendi tersebut senyaman
mungkin, biasanya dalam posisi pleksi.
c) Deformitas, akan lebih terlihat pada saat bergerak
d) Perubahan kulit, kemerahan disertai deskuamasi pada kulit di sekitar sendi
menunjukkan adanya inflamasi pada sendi.
e) Kenaikan suhu sekitar sendi, menandakan adanya proses inflamasi di
daerah sendi tersebut
f) Bengkak sendi, bisa disebabkan oleh cairan, jaringan lunak, atau tulang.
g) Nyeri raba
h) Pergerakan, sinovitis akan menyebabkan berkurangnya luas gerak sendi
pada semua arah.
i) Krepitus, merupakan bunyi berderak yang dapat diraba sepanjang gerakan
struktur yang diserang.
j) Atropi dan penurunan kekuatan otot
k) Ketidakstabilan
l) Gangguan fungsi, gangguan fungsi sendi dinilai dengan observasi pada
penggunaan

normal,

seperti

bangkit

dari

kursi

atau

kekuatan

menggenggam
m) Nodul, sering ditemukan pada berbagai atropi, umumnya ditemukan pada
permukaan ekstensor (punggung tangan, siku, tumit belakang, sacrum)
n) Perubahan kuku, adanya jari tabuh, thimble pitting onycholysis atau
serpihan darah
o) Pemeriksaan sendi satu persatu, meliputi pemeriksaan rentang pergerakan
sendi, adanya bunyi krepitus dan bunyi lainnya.
p) Rheumatoid arthritis mempengaruhi berbagai organ dan sistem lainnya,
yaitu:
1) Kulit: nodul subkutan (nodul rheumatoid) terjadi pada banyak pasien
dengan RA yang nilai RF nya normal, sering lebih dari titik-titik

tekanan (misalnya, olekranon. Lesi kulit dapat bermanifestasi sebagai


purpura teraba atau ulserasi kulit.
2) Jantung: morbiditas dan mortalitas kardiovaskular yang meningkat pada
pasien dengan RA. Faktor risiko non tradisional tampaknya memainkan
peran penting. Serangan jantung , disfungsi miokard, dan efusi
perikardial tanpa gejala yang umum, dan gejala perikarditis konstriktif
jarang. Miokarditis, vaskulitis koroner, penyakit katup, dan cacat
konduksi kadang-kadang diamati.
3) Paru: RA mempengaruhi paru-paru dalam beberapa bentuk, termasuk
efusi pleura , fibrosis interstisial, nodul (Caplan sindrom), dan
obliterans bronchiolitis-pengorganisasian pneumonia.
4) GI: keterlibatan usus, seperti dengan keterlibatan ginjal, merupakan
komplikasi sekunder akibat efek obat-obatan, peradangan, dan penyakit
lainnya. Hati sering terkena pada pasien dengan sindrom Felty (yaitu
splenomegali, dan neutropenia).
5) Ginjal: Ginjal biasanya tidak terpengaruh oleh RA langsung. Umumnya
akibat pengaruh, termasuk karena obat-obat (misalnya, obat antiinflammatory peradangan (misalnya, amyloidosis ), dan penyakit yang
terkait (misalnya, sindrom Sjgren dengan kelainan tubulus ginjal).
6) Vascular: lesi vasculitik dapat terjadi di organ mana saja namun yang
paling sering ditemukan di kulit. Lesi dapat hadir sebagai purpura
gamblang, borok kulit, atau infark digital.
7) Hematologi: Sebagian besar pasien aktif memiliki penyakit anemia
kronis, termasuk anemia normokromik-normositik, trombositosis, dan
eosinofilia, meskipun yang terakhir ini jarang terjadi. Leukopenia
ditemukan pada pasien dengan sindrom Felty.
8) Neurologis: biasanya saraf jeratan, seperti pada saraf median di carpal,
lesi vasculitik, multipleks mononeuritis, dan myelopathy leher rahim
dapat menyebabkan konsekuensi serius neurologis.
9) Okular: keratoconjunctivitis sicca adalah umum pada orang dengan RA
dan sering manifestasi awal dari sindrom Sjgren sekunder. Mata

10

mungkin juga episkleritis , uveitis, dan scleritis nodular yang dapat


menyebabkan scleromalacia.
Pada artritis reumatoid yang lanjut, tangan pasien dapat menunjukkan
deformitas boutonnierre dimana terjadi hiperekstensi dari sendi distal interfalangs
(DIP) dan fleksi pada sendi proksimal interfalangs (PIP). Deformitas yang lain
merupakan kebalikan dari deformitas boutonniere, yaitu deformitas swan-neck,
dimana juga terjadi hiperekstensi dari sendi PIP dan fleksi dari sendi DIP. Jika
sendi

metakarpofalangs

telah

seutuhnya

rusak,

sangat

mungkin

untuk

menggantinya dengan protesa silikon (WHO, 2000).

6.3. Pemeriksaan Laboratorium


a. Tanda peradangan, seperti LED dan CRP, berhubungan dengan
aktivitas penyakit, selain itu, nilai CRP dari waktu ke waktu
berkorelasi dengan kemajuan radiografi.
b. Parameter hematologi termasuk jumlah CBC dan analisis cairan
sinovial.
c. Jumlah sel darah lengkap (anemia, trombositopenia, leukositosis,
leucopenia).
d. Analisis cairan sinovial

11

1) Inflamasi cairan sinovial (WBC count > 2000/L) hadir dengan


jumlah WBC umumnya dari 5,000-50,000 / uL.
2) Biasanya, dominasi neutrofil (60-80%) yang diamati dalam
cairan sinovial (kontras dengan dominasi sel mononuklear di
sinovium).
3) Karena cacat transportasi, kadar glukosa cairan pleura,
perikardial, dan sinovial pada pasien dengan RA sering rendah
dibandingkan dengan kadar glukosa serum.
e. Parameter imunologi meliputi autoantibodies (misalnya RF, antiRA33, anti-PKC, antibodi antinuclear).
f. Rheumatoid factor Rheumatoid Faktor, RF ditemukan pada sekitar
60-80% pasien dengan RA selama penyakit mereka, tetapi kurang
dari 40% pasien dengan RA dini.
g. Antibodi Antinuclear: Ini adalah hadir di sekitar 40% pasien dengan
RA, namun hasil tes antibodi terhadap antigen subset paling nuklir
negatif.
h. Antibodi yang lebih baru (misalnya, anti-RA33, anti-PKC):
Penelitian terbaru dari antibodi anti-PKC menunjukkan sensitivitas
dan spesifisitas sama atau lebih baik daripada RF, dengan
peningkatan frekuensi hasil positif di awal RA. Kehadiran kedua-anti
antibodi PKC dan RF sangat spesifik untuk RA. Selain itu, anti-PKC
antibodi, seperti halnya RF, menunjukkan prognosis yang buruk
(Sartika et al, 2013 dan Weerakkody et al, 2014).

6.4. Foto Polos


Pada tahap awal penyakit, biasanya tidak ditemukan kelainan pada
pemeriksaan radiologis kecuali pembengkakan jaringan lunak. Tetapi, setelah
sendi mengalami kerusakan yang lebih berat, dapat terlihat penyempitan ruang

12

sendi karena hilangnya rawan sendi. Juga dapat terjadi erosi tulang pada tepi sendi
dan penurunan densitas tulang. Perubahan-perubahan ini biasanya irreversibel.
Tanda pada foto polos awal dari artritis reumatoid adalah peradangan
periartikular jaringan lunak bentuk fusiformis yang disebabkan oleh efusi sendi
dan inflamasi hiperplastik sinovial. Nodul reumatoid merupakan massa jaringan
lunak yang biasanya tampak diatas permukaan ekstensor pada aspek ulnar
pergelangan tangan atau pada olekranon, namun adakalanya terlihat diatas
prominensia tubuh, tendon, atau titik tekanan. Karakteristik nodul ini berkembang
sekitar 20% pada penderita artritis reumatoid dan tidak terjadi pada penyakit lain,
sehingga membantu dalam menegakkan diagnosis (Sartika et al, 2013).

Artritis erosif yang mengenai tulang karpal dan sendi metakarpofalangs

13

A : Perubahan erosif pada ulna dan distal radius. B : Erosi komplit pada
pergelangan tangan

C : Swelling dan erosi pada sendi MTP 5. D : Nodul subkutaneus multipel pada
tangan

14

6.5. CT-Scan
Computer tomography (CT) memiliki peranan yang minimal dalam
mendiagnosis artritis reumatoid. Walaupun demikian, CT scan berguna dalam
memperlihatkan patologi dari tulang, erosi pada sendi-sendi kecil di tangan yang
sangat baik dievaluasi dengan kombinasi dari foto polos dan MRI.
CT scan jarang digunakan karena lebih rendah dari MRI dan memiliki
kerugian dalam hal radiasi. CT scan digunakan sebatas untuk mengindikasikan
letak destruksi tulang dan stabilitas tertinggi tulang secara tepat, seperti pada
pengaturan pre-operatif atau pada tulang belakang (Sartika et al, 2013).

6.6. USG
Sonografi dengan resolusi tinggi serta pemeriksaan dengan frekuensi
tinggi digunakan untuk mengevaluasi sendi-sendi kecil pada artritis reumatoid.
Efusi dari sendi adalah hipoekhoik, sedangkan hipertrofi pada sinovium lebih
ekhogenik. Nodul-nodul reumatoid terlihat sebagai cairan yang memenuhi area
kavitas dengan pinggiran yang tajam. Erosi tulang dapat terlihat sebagai
irregularitas pada korteks hiperekhoik. Komplikasi dari arthritis reumatoid, seperti
tenosinovitis dan ruptur tendon, juga dapat divisualisasikan dengan menggunakan
ultrasonografi. Hal ini sangat berguna pada sendi MCP dan IP. Tulang karpal dan
sendi karpometakarpal tidak tervisualisasi dengan baik karena konfigurasinya
yang tidak rata dan lokasinya yang dalam.

15

Erosi (tanda panah) pada sendi metakarpofalangs pada penderita artritis reumatoid
(A) bidang longitudinal (B) bidang transverse. M, kaput metakarpal dan P,
falangs.

(A) Gambaran normal bagian longitudinal dari sendi metakarpofalangs.


(B) Sendi metakarpofalangs pada pasien artritis reumatoid. FP, bantalan
lemak; M dan MC,kaput metakarpal; P, falangs; S, sinovitis.

Sonografi telah digunakan dalam mendiagnosis artritis reumatoid dengan


tujuan meningkatkan standar yang tepat untuk radiografi konvensional.
Ultrasonografi, terkhusus dengan menambahkan amplitude color doppler (ACD)
Imaging, juga menyediakan informasi klinis yang berguna untuk dugaan artritis
reumatoid. ACD imaging telah diaplikasikan untuk artritis reumatoid dengan
tujuan mengevaluasi manifestasi dari hiperemia pada peradangan jaringan sendi.
Hiperemia sinovial merupakan ciri patofisiologi yang fundamental untuk artritis
reumatoid (Sartika et al, 2013).

16

6.7. MRI
Magnetic Resonance Imaging (MRI) menyediakan gambaran yang baik
dengan penggambaran yang jelas dari perubahan jaringan lunak, kerusakan
kartilago, dan erosi tulang-tulang yang dihubungkan dengan artritis reumatoid.

koronal T1-weighted pada sendi metakarpofalangs 2-4, memperlihatkan


erosi radial yang luas pada kaput metakarpal 2 dan 3.

Diagnosis awal dan penanganan awal merupakan manajemen utama pada


artritis reumatoid. Dengan adanya laporan mengenai sensitivitas MRI dalam
mendeteksi erosi dan sinovitis, serta spesifitas yang nyata untuk perubahan edema
tulang, hal itu menandakan bahwa MRI merupakan penolong untuk mendiagnosis
awal penyakit artritis reumatoid. MRI juga memberikan gambaran yang berbeda
pada abnormalitas dari artritis reumatoid, sebagai contoh, erosi tulang, edema
tulang, sinovitis, dan tenosinovitis (Sartika et al, 2013).

7. Penatalaksanaan

17

Terapi untukRAtelah meningkat pesatdalam 30tahun terakhir. Saat


memberikan perawatan kepada pasien membantu mereka tetap berfungsi dengan
baik dan dalam tingkatan normal. . Denganobat yang tepat, banyak pasiendapat
mencapai"remisi" - yaitu, tidak memilikitanda-tandapenyakit aktif.
Tidak ada obatuntukRA. Tujuanpengobatan adalah untukmengurangigejala.
Doktermelakukan ini denganmemulai terapimedis yang tepatsecepat mungkin,
sebelumsendi mengalami kerusakan permanen. Tidak adapengobatan tunggalyang
bekerja untuksemua pasien. Banyak orangdenganRAharus mengubahpengobatan
merekasetidaknya

sekaliselama

hidup

mereka

(American

College

of

Rheumatology).
Pharmaceutical treatments for rheumatoid arthritis: Corticosteroids
Generic
Name

Manufacturer
U.S. Trade Name(s)* How Supplied

Corticosteroids:
Methylprednisolone

Multiple
Medrol,
Medrol,
Medrol

Usual Adult Dose

Acetate - Injectable Acetate:


Depo- IM20, 40, and 80 IM10 to 80 mg
Solu- mg/ml
every 1 to 2 weeks
Intra-articular,
Sodium succinate - intralesional 4 to 80
Injectable:
mg every 1 to 5 weeks
IM40, 125, and
500 mg, 1 and 2 g
Sodium succinate:
vials
IM10 to 80 mg
daily
Oral:
IV10 to 40 mg
Tabs2, 4, 8, 16,
every 4 to 6 hours; up
and 32 mg
to 30 mg/kg every 4 to
6 hours
Oral:
2 to 60 mg in 1 to 4
divided doses to start,
followed by gradual
reduction

18

Generic
Name

Manufacturer
U.S. Trade Name(s)* How Supplied

Prednisone

Multiple
Deltasone,
Sterapred,
LiquiPred

Prednisolone Multiple
Orapred,
Pediapred,
Prelone,
Cortef,
Econopred

Usual Adult Dose

Oral Solution1 and Use lowest effective


5 mg/ml
dose. Usually 10
Tabs1, 2.5, 5, 10, mg/day, but doses
20, and 50 mg
range from 560
mg/day
Oral Solution/Syrup Use lowest effective
5, 15, and 20 mg/5 dose (5 to 7.5
ml
mg/day), up to 60
Delta- Oral Tabs5 and 15 mg/day
mg

IM = intramuscular; IV = intravenous; kg = killigram; mg = milligram; ml


= millileter

Pharmaceutical treatments for rheumatoid arthritis: Oral DMARDs

19

Manufacturer
U.S.
Trade
*
Generic Name Name(s)
How Supplied
Hydroxychloroquineb

Multiple
Plaquenilb

Oral
mg

Usual Adult Dose

Tabs200 200 to 400a mg/day in 1 or 2


divided doses

Leflunomideb Multiple
Aravab

Oral
Tabs10 10 to 20 mg/day in a single
and 20 mg
dose. May give loading dose
of 100mg/day for 3 days in
patients with low risk of
hepatic
or
hematologic
toxicity.

Methotrexateb Multiple
Trexallb,
Folexb,
Rheumatrexb

Injectable25 IM, SQ, oral7.5 to 20


mg/ml, 20 mg mg/week in a single dose
and 1 g vials
Oral Tabs2.5,
5, 7.5, 10, and 15
mg

Sulfasalazineb Multiple
Azulfidineb,
EN-tabsb,
Sulfazineb

Oral Suspension 500 to 3,000 mg/day in 2 to


250 mg/5 ml 4 divided doses
Oral Tabs500
mg

G = gram; IM = intramuscular; mg = milligram; ml = millileter


a. Listed trade names are limited to commonly prescribed U.S. products w
hen multiple trade names are available.
b. Initial dose is 400 to 600 mg/day for 4 to 12 weeks.
Dosed according to the RA dosing recommendations.

Pharmaceutical treatments for rheumatoid arthritis: Biologic


DMARDs

20

Generic
Name

Manufacturer
U.S.
Trade Injectable
*
Name(s)
Supply

Usual Adult Dose

Abatacept

Bristol
Myers 250 mg vial
Squibb
Orencia

IVDosed according to
body weight (< 60 kg = 500
mg; 60100 kg = 750 mg;
>100 kg = 1,000 mg); dose
repeated at 2 weeks and 4
weeks after initial dose, and
every 4 weeks thereafter
SQmay give weight-based
IV loading dose, then 125
mg SQ once weekly

Adalimumab

Abbott
Humira

40 mg/0.8 ml, 20 SQ40 mg every other


mg/0.4
ml week; may increase to 40 mg
prefilled syringe per week in patients not
taking concomitant MTX

Anakinraa

Amgen
Kineret

100 mg/0.67 ml SQ100 mg/day; dose


syringe
should be decreased to 100
mg every other day in renal
insufficiency

Certolizumaba UCB
Pegol
Cimzia

200 mg powder SQInitial dose of 400 mg


for reconstitution, (as 2 SQ injections of 200
200
mg/ml mg), repeat dose 2 and 4
solution
weeks after initial dose;
Maintenance dose is 200 mg
every other week (may
consider maintenance dose
of 400 every 4 weeks)

Etanercept

Amgen
Pfizer
Immunex
Enbrel

50 mg/ml in 25 SQ50 mg once weekly


mg or 50 mg with or without MTX
single
use
prefilled syringe

Golimumab

Centocor Ortho 50 mg/0.5


Biotech
syringe
Simponi

ml SQ50 mg once per month


in combination with MTX

21

Generic
Name

Manufacturer
U.S.
Trade Injectable
*
Name(s)
Supply

Usual Adult Dose

Infliximab

Centocor Ortho 100 mg in a 20 IV3 mg/kg in combination


Biotech
ml vial
with MTX at 0, 2, and 6
Remicade
weeks
followed
by
maintenance every 8 weeks
thereafter; may increase to
maximum of 10 mg/kg or
treat as often as every 4
weeks

Rituximaba

Biogen
Idec/Genentech
Rituxan

Tocilizumaba

Genentech/Roche 80 mg/4 ml, 200 IV4 mg/kg every 4 weeks;


Actemra,
mg/10 ml, 400 increase to 8 mg/kg every 4
RoActemra
mg/20 ml vial
weeks based on clinical
response

100 mg/10 ml IV1,000 mg IV infusion


and 500 mg/50 separated by 2 weeks (one
ml vial
course) every 24 weeks or
based on clinical evaluation,
but not sooner than every 16
weeks

Kg = kilogram; mg = milligram; ml = millileter; MTX = methotrexate; IV =


intravenously SQ = subcutaneously
Listed trade names are limited to commonly prescribed U.S. products w hen
multiple trade names are available.
Dosed according to the RA dosing recommendations. (Donahue, 2012).

Pengelolaan Didirikan RA
Tujuan dari pengobatan adalah untuk menekan semua peradangan dan
mencegah kerusakan sendi.Kebanyakan pasien akan memerlukan terapi DMARD

22

jangka panjang. Mempertimbangkan follow up setiap 3-6 bulan dan khusus setiap
6-12 bulan setelah peradangan di obati.
Pada setiap kunjungan :

Menilai terapi obat saat ini termasuk dosis dan pemantauan efek samping.
Periksa sendi untuk peradangan aktif( Jika review diperlukan klinis fitur ).
Ketika awal CRP atau ESR meningkat , penilaian serial mungkin

membantu.
Tinjaumasalah kesehatanumum dan penyakit penyerta.

Jika penilaianmenunjukkanperadangan aktifyang sedang berlangsung, kemudian


mempertimbangkanataumeninjau:
Kepatuhan terhadaprejimen pengobatan.
Dosisobatsaat ini dandosissubstitusi/penambahanobatalternatif.
Rujukankembalike dokter spesialis.
Rujukan kembali ke Physiotherapist (PT) atau/dan Occupational Therapist
(OT).
Jika penilaianmenunjukkankerusakan sendi, kemudian mempertimbangkanatau
meninjau:
Menghilangkan nyeri.
Rujukan kembali ke Physiotherapist (PT) atau/dan Occupational Therapist

(OT).
Rujukan ke bedah.

Selalumempertimbangkan

bahwapasienmungkin

memilikikombinasi

dariperadangan dan kerusakan (British Columbia Medical Assosiation).

Edukasi

Melindungi sendi.
Olahraga di rumah.

23

Istirahat relatif
Diperlukan untuk sendi meradang yang akut.

Latihan
Penyakit akut : dengan sangat sendi yang meradang , pembidaian dilakukan
untuk tidak ada pergerakan dilakukan dua kali sehari dan untuk mencegah
kontraktur jaringan lunak.

Penyakit ringan : ( sinovitis moderat ) membutuhkan Program isometrik


(Cuccurullo, 2004).

8.Follow up
Untuk mencegah terjadinya komplikasi, orang-orang dengan RA harus
secara reguler berkonsultasi dengan ahli kesehatan. Untuk memonitor peradangan
yang berhubungan dengan penyakit-penyakit rematik dilakukan tes C-Reaktif
Protein (CRP) dan tes Erythrocyte Sedimentation Rate (ESR).
Tes CRP dapat memonitor peradangan yang berhubungan dengan
penyakit-penyakit rematik. Kenaikan dari angka CRP dalam darah menunjukan
bahwa pasien tersebut mengalami infeksi atau peradangan akut. Pada orang yang
sehat, CRP biasanya kurang dari 10 mg/L darah. Kebanyakan dari infeksi dan
peradangan menunjukan angka CRP yang lebih tinggi dari 100 mg/L darah.
Walaupun tes tersebut tidak memberikan hasil spesifik untuk mendiagnosis RA,
tes tersebut dapat menunjukan kelainan autoimun, dan dapat juga membantu ahli
kesahatan untuk memonitor peradangan dan menentukan apakah pengobatan
sudah tepat.

24

Tes ESR dapat dilakukan untuk mengukur dan memonitor peradangan


yang dihubungkan dengan penyakit rematik. Tes darah ini dapat mengukur laju sel
darah merah yang belum menggumpal.
Selama fase respon terhadap peradangan, jumlah fibrinogen yang tinggi
dapat menyebabkan sel-sel darah merah yang berlengketan satu sama lain.
Peningkatan angka ESR dapat menunjukan bahwa pasien tersebut mengalami
penyakit rematik. Nilai normal pada laki-laki yang berumur kurang dari 50 tahun
adalah 15 mm/jam, dan nilai normal untuk laki-laki yang berumur lebih dari 50
tahun adalah 20 mm/jam. Nilai normal pada perempuan berumur kurang dari 50
tahun adalah 20 mm/jam, dan nilai normal pada perempuan yang berumur lebih
dari 50 tahun adalah 30 mm/jam (Lehigh Valley Health Network, 2014).
9. Prognosis
RA sering menyebabkan deformitas pada sendi metacarpophalangeal
(MCP). Pasien-pasien dengan deformitas yang parah dapat dihambat dengan
operasi silicone metacarpophalangealarthroplasty (SMPA) (Chung KC.,2012).
Sedangkan dari hasil penelitian Quinn et al pada tahun 2005 didapatkan
kekambuhan menggunakan terapi standard dengan atau tanpa infliximab pada
pasien RA dengan prognosis buruk.

BAB 3
Kesimpulan

25

Adapun kesimpulan yang kami kutip adalah :


1. RA merupakan penyakit peradangan kronik yang menyerang secara sistemik.
2. Penyebab pastinya belum diketahui.
3. Gejala klinis yang paling sering ditemui adalah kekakuan sendi pada pagi hari
dalam jangka waktu yang lama merupakan gejala yang umum.
4. Tanda pada foto polos awal dari artritis reumatoid adalah peradangan
periartikular jaringan lunak bentuk fusiformis yang disebabkan oleh efusi
sendi dan inflamasi hiperplastik sinovial. Nodul reumatoid merupakan massa
jaringan lunak yang biasanya tampak diatas permukaan ekstensor pada aspek
ulnar pergelangan tangan atau pada olekranon, namun adakalanya terlihat
diatas prominensia tubuh, tendon, atau titik tekanan.
5. Penatalaksanaan RA untuk saat ini tidak ada obat yang spesifik, tetapi tujuan
pengobatannya adalah untuk mengurangi gejala.
6. Follow up untuk penyakit RA dapat dilakukan 2 pemeriksaan yaitu CRP dan
ESR.

Daftar Pustaka

Arthritis
care,
2014.
http://www.arthritiscare.org.uk/AboutArthritis/Conditions/Rheumatoidarth
ritis di ambil 17 Maret 2014.

26

Arthritis
Foundation.
http://www.arthritis.org/conditions-treatments/diseasecenter/rheumatoid-arthritis/ diambil pada tanggal 22 Maret 2014.
Arthritis Foundation. http://www.arthritis.org/files/images/newsroom/mediakits/Rheumatoid_Arthritis_Fact_Sheet.pdf diambil pada tanggal 17 Maret
2014.
BCGuidelines.ca. 2012. Rheumatoid Arthritis Diagnosis, Management and
Monitoring. British Columbia Medical Assosiation.
CDC.

2012.
Rheumatoid
Arthritis.
Available
from
:
http://www.cdc.gov/arthritis/basics/rheumatoid.htm di ambil 17 Maret
2014

Cuccurullo, S. 2004. Physical Medicine and Rehabilitation Board Review.New


York:
Demos
Medical
Publishing.
Available
from:http://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK10277/?term=rheumatoid
%20arthritis
Donahue KE, Jonas DE, Hansen RA, et al. 2012. Drug Therapy for Rheumatoid
Arthritis in Adults: An Update [Internet]. Rockville (MD): Agency for
Healthcare Research and Quality (US); (Comparative Effectiveness
Reviews,
No.
55.).
Available
from:http://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK97388/?term=rheumatoid
%20arthritis
Eric Ruderman, MD, Siddharth Tambar, and reviewed by the American College of
Rheumatology
Communications
and
Marketing
Committee.
2012.Rheumatoid Arthritis.www.rheumatology.org
Grassi W, De Angelis R, Lamanna G, Cervini C.,1998. The clinical features of
rheumatoid arthritis. Italy : NCBI.
Griffiths, H. J., 1981. Basic Bone Radiology. New York : Appleton century crofts/
New York.
Mansjoer, dkk. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius.
Meschan, I., dkk. 1985. Rontgen Signs in Diagnostic Imaging ED2th.
Philadelphia: W. B. Saunders Company.

27

Min-Hsiung Pan,dkk., 2010.Anti-inflammtory activity of natural dietary


flavonoidshttp://pubs.rsc.org/ di ambil 17 Maret 2014.
Price, S. A., Wilson L. M.2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses
Penyakit. Jakarta: EGC.
Remmers, et al.,2007. STAT4 and the Risk of Rheumatoid Arthritis and Systemic
Lupus
Erythematosus.
Available
from
:
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2630215/
Sartika D E.,2013.Referat Rheumatoid Arthritis.Bandung : FK UKM.
Swarjana,2009.Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : Interna Publishing.
Symmons D. Mathers C. Pfleger B,2000.The Global Burden of Rheumatoid
Arthritis In The Year 2000. Available from :
http://www.who.int/healthinfo/statistics/bod_rheumatoidarthritis.pdf
ambil 17 Maret 2014.
Temprano,
KK.
2014.
Rheumatoid
Arthritis.
Available
http://www.emedicine.medscape.com/ di ambil 22 Maret 2014.

di
from:

Tobon et al.,2009. The environment, geo-epidemiology, and autoimmune disease :


Rheumatoid arthritis. France: Elsevier.
Weerakkody Y, et al.,2014. Rheumatoid arthritis. Available from :
http://radiopaedia.org/articles/rheumatoid-arthritis di ambil 17 Maret
2014.