Anda di halaman 1dari 26

Prinsip-Prinsip Kesetimbangan Kimia

Kesetimbangan dinamis adalah keadaan dimana dua proses yang berlawanan terjadi
dengan laju yang sama. Akibatnya, tak terjadi lagi perubahan bersih dalam sistem pada
kesetimbangan. Kita telah menyinggung beberapa macam keadaan kesetunbangan. Mari
kita tinjau dua di antaranya, secara singkat.
1.

2.

Jika suatu cairan menguap dalam wadah tertutup, pada satu waktu tertentu akan
terjadi perubahan dari uap ke keadaan cair dalam
laju
yang
sama
dengan
penguapannya. Dengan kata lain, uap mengembun dengan laju yang sama dengan air
menguap. Sekali pun molekul-molekul bolak-balik antara keadaan uap dan cair, pada
kesetimbangan, tekanan yang disebabkan oleh uap tetap di setiap waktu.
Jika padatan larut dalam pelarut, terdapat suatu titik dimana partikel padat tambahan
larut dengan laju yang sama dengan pengendapan padatan yang telah larut. Larutan
menjadi jenuh, dan konsentrasi tetap sepanjang waktu.

Jadi, ciri suatu sistem pada kesetimbangan ialah adanya nilai tertentu yang tidak
berubah dengan berubahnya waktu. Dalam bab ini kita alihkan perhatian kepada
kesetimbangan dinamis dalam reaksi kimia dan pusatkan perhatian pada sifat yang
disebut tetapan kesetimbangan. Akan kita pelajari bagaimana menggunakan tetapan ini
dalam membahas kesetimbangan secara kualitatif dan kuantitafif. Dalam bab berikut,
akan dipelajari dasar-dasar teori dari tetapan kesetimbangan.

15-1 Keadaan pada Kesetimbangan Kimia


Keadaan yang digambarkan pada Gambar 15-1 tidak sama dengan yang dibahas dalam
stoikiometri dalam Bab 4. Pada percobaan 1; 0,00150 mol H2 dan 0,00150 mol I2
dibiarkan bereaksi dengan cara biasa kita bisa menuliskan
GAMBAR 15-1
Tiga pendekatan untuk mencapai kesetimbangan reaksi H2(g) + I2(g) <====> 2 HI(g)

Data yang diperoleh di sini berasal dari tabel 15-1


2 ----->mol H 2 = mol I 2
1 ------>mol HI
1

H 2(g) + I2(g) ---->


(15.1)

reaksi ke depan:
2 HI(g)

Tetapi, segera setelah sebagian HI terbentuk, HI mulai mengurai kembali menjadi H2 dan I2.
reaksi balik:
2 HI(g) ---> H 2(g) + I2(g)

(15.2)

Dengan demikian, terjadi dua reaksi secara serentak, reaksi ke depan dan sebaliknya.
Setelah mencapai 0,00234 mol, jumlah HI berhenti meningkat. Jumlah HI, H2 dan I2 tetap
sama di sepanjang waktu. Kedua reaksi yang berlawanan terus berlangsung, sekarang
dengan laju yang sama. Keadaan kesetimbangan dinamis telah tercapai. Reaksi ke depan
dan reaksi balik dapat ditulis sekaligus dengan menggunakan tanda panah ganda (<==>).
H2 (g) + I2 (g) <====>2 HI(g)

(15.3)

Percobaan 2 menggambarkan pendekatan berbeda mengenai keseimbangan dalam


reaksi yang sama, yaitu dimulai dengan HI murni, membentuk H2 dan I2. Sekali lagi, setelah
waktu tertentu tidak terjadi lagi perubahan bersih, karena laju pembentukan ulang HI dari
H2 dan I2 menjadi sama dengan laju disosiasi (penguraian) HI.
Percobaan 3 menggambarkan keadaan ketiga pereaksi pada awal kesetimbangan.
Dua titik perlu diperhatikan pada Gambar 15-1:
(1) Pada semua kasus, tak ada jenis pereaksi yang habis terpakai
(2) Berdasarkan jumlah pereaksi dan hasil pada kesetimbangan, tak ada sifat yang sama
dalam ketiga keadaan tersebut.
Kesetimbangan Hidrogen-Iod-Hidrogen Iodida. Mari kita gunakan data dari Tabel 15-1
untuk meninjau lebih dalam keadaan kesetimbangan dalam reaksi (15.3). Terutama, mari
kita cari sifat tetap dari reaksi kimia pada kesetimbangan, sebagaimana telah disebutkan
dalam awal bab ini.
Dalam Tabel 15-2 terdapat ikhtisar dari tiga macam usaha yang diambil dari tiga
percobaan dalam Tabel 15-1. Ternyata, satu dari persamaan-persamaan ini memang
memberikan nilai numeris yang hampir identik untuk ketiga kasus.

Kc =

[HI ]2 = 50,2 (pada 445oC)


[H 2 ][I 2 ]

(15.4) .

Lambang Kc menyatakan persamaan yang didasarkan atas konsentrasi molar pada


kesetimbangan.
Tiga percobaan tidak cukup untuk menentukan nilai tetapan dari persamaan (15.4),
tetapi percobaan yang berulang-ulang pada suhu 445oC akan memberikan hasil yang sama.
Persamaan 15.4 mempunyai arti: kapan saja terjadi kesetimbangan antara H2(g), I2(g), dan
HI (g) pada 445oC, akan terdapat nisbah konsentrasi molar sebesar 50,2. Kuantitas Kc yang
dinamakan tetapan kesetimbangan, akan diuraikan lebih lanjut.

TABEL 15-1
Tiga pendekatan terhadap kesetimbangan dalam reaksi H2 (g) + I 2(g) <==> 2 HI(g)a,b

Percobaan
1
2
3

Jumlah
Kesetimbangan
Mol x 103
H2
I2
HI
1,50 1,50

H2

I2

HI

Kesetimbangan
Konsentrasi
M x 103
[H2]
[I2]
[HI]

0,330 0,330 2,34 0,412 0,412

2,92

1,50 0,165 0,165 1,17 0,206 0,206

1,46

1,50 1,50 1,50 0,495 0,495 3,51 0,619 0,619

4,30

Jumlah awal
Mol x 103

Suhu = 445C; volume campuran reaksi = 0, 8000 L.


b
Jumlah awal H 2, I2 dan/atau HI yang tclah diketahui dimasukkan dan ditutup rapat
dalam wadah dan suhu dipertahankan tetap sampai kesetimbangan tercapai. Wadah
kemudian didinginkan dengan cepat dan isinya dipindahkan ke larutan berair pada suhu
kamar. Larutan ini dititrasi dengan Na2S203(aq) dengan indikator pati. Data titrasi
digunakan untuk menentukan jumlah kesetimbangan dari I2. Jumlah kesetimbangan
lainnya dapat dihubungkan dengan kuantitas ini.
c
Bilangan dalam lajur di atas telah digandakan dengan 103. Dalam percobaan 1,
misalnya, jumlah awal H2 = 1,50 x 10-3 mol; jumlah H2 pada keadaan kesetimbangan =
0,330 x 10-3mo1; konsentrasi H2 pada kesetimbangan = 0,330 x 10-3mo1 H2/0,8000 L =
0,412 x 10-3M.
TABEL 15-2
Mencari nisbah tetap dari konsentrasi-konsentrasi yang diperikan dalam kesetimbangan
reaksi

Konsentrasi kesetimbangan diperoleh dari Tabel 15-1 pada suhu 445oC.


Karena dalam setiap percobaan [H2] = [I2] berada dalam kesetimbangan, pembagi
dalam setiap persamaan ditulis dengan memangkatkan,
misalnya (0,412 x 10-3) (0,412x10-3] = (0,412 x 10-3)2
b

Contoh I5-1. Jika konsentrasi kesetimangan H2 dan I2 dalam reaksi (15.3) pada
445 C adalah [H2] = 4,84 X 10-SM dan [I2] = 1,68 x 10 -3M, berapakah konsentrasi
kesetimbangan HI?
jawaban. Ketiga konsentrasi kesetimbangan saling berhubungan melalui persamaan (15.4).
Konsentrasi yang diketahui perlu disubstitusikan ke dalam persamaan (15.4) untuk
mencari [HI].
[HI]2 = Kc [H2][I2] = 50,2 x 4,84 x 10 -5 x 1,68 x 10 -3 = 4,08 x 10 -6
[HI] = [HI]2 = 4,08 x 10 -6 = 2,02 x 10 - 3 M
3

Tetapan Kesetimbangan, KC. Dari contoh reaksi hidrogen-iod-hidrogen iodida, sekarang


kita kembali pada keadaan umum reaksi dapat balik pada keadaan kesetimbangan.
Untuk reaksi umum
aA+bB+ < ====> gG + hH+ ....

(15.5)

Rumus tetapan kesetimbangan berbentuk

[G ]g [H ]h ... = K
c
[A]a [B]b ...

(15.6)

Dalam Sub Bab 16-7 akan dikenal suatu besaran yang dikenal sebagai tetapan kesetimbangan
termodinamika, yang tidak berdimensi. Karena itu, tidak akan digunakan satuan untuk tetapan
kesetimbangan dalam bab ini.

Pembilang adalah hasil kali konsentrasi spesies-spesies yang ditulis di sebelah


kanan persamaan( [G], [H], .... ) , masing-masing konsentrasi dipangkatkan dengan
koefisien dalam persamaan reaksi yang setara (g, h, ....... ). Penyebut adalah hasil
kali konsentrasi spesies-spesies yang ditulis di sebalah kiri persamaan ([Al, [B], ....
) , juga, setiap konsentrasi dipangkatkan dengan koefisien reaksinya (a, b, ..... ).

Nilai numerik dari tetapan kesetimbangan, Kc sangat tergantung pada jenis reaksi dan suhu.
15-2 Hubungan Tambahan yang Melibatkan Tetapan Kesetimbangan
Hubungan antara Kc dengan Persamaan Kimia yang Setara. Reaksi dapat balik yang
melibatkan SO2(g), O2(g), dan S03(g) dinyatakan dengan tiga macam cara berikut.
2SO 2(g) + O 2 (g) <===> 2 SO 3 (g)
2 SO 3 <===> 2 SO 2 (g) + O 2 (g)
SO 2 (g) + O 2 (g) <===> SO 3 (g)

K c (a) = 2,8 x 10 2 pada 1000 K


K c(b) = ?
K c (c) = ?

15.7a

Persamaan untuk tetapan kesetimbangan adalah :

[SO 3 ]2 = 2,8 x 102 at 1000 K


[SO 2 ]2 [O 2 ]
[
SO 3 ]2 [O 2 ]
K c (b) =
= ?
[SO 3 ]2
[SO 3 ] = ?
K c (c) =
[SO 2 ][O 2 ]1 / 2
K c (a) =

15.8 a
15.8 b
15.8 c

Untuk seperangkat keadaan awal tertentu, konsentrasi kesetimbangan dari SO2 ,


O 2 , dan SO 3 harus merupakan nilai-nilai yang khas, tidak tergantung dari persamaan
mana dari ketiga persamaan (15.8) yang dipilih untuk menggambarkan kesetimbangan.
Nilai Kc uptuk persamaan-persamaan dalam (15.8a-c) harus saling berhubungan.
Karena

[SO 2 ]2 [O 2 ] =
1
2
2
[SO 3 ]
[SO 3 ] / ([So 2 ]2 [O 2 ])
Maka

1
1
= 3,6 x 10 -3
=
2
K c (a) 2,8 x 10
Dan karena

K c(b) =

[SO 3 ]
[SO 2 ][O 2 ]1 / 2

1/ 2

[SO ]3
3

=
[SO ]2 [O ]
2
2

Maka
Kc (c) = {Kc(a)} 1/2 =

2,8x10 2 = 1,7 x 10 1

Sebagai ikhtisar, perlu diperhatikan bahwa


1. Persamaan apapun yang digunakan untuk KC harus sesuai dengan reaksi kimianya
yang setara.
2. Jika persmaannya dibalik, nilai KC dibalik; yaitu, persamaan yang baru merupakan
ke balikan dari persamaan aslinya.
3. Jika koefisien dalam persamaan yang setara dikalikan dengan faktor yang sama
(2,3, ....; tetapan kesetimbangan yang baru adalah tetapan kesetimbangan asli
dipangkatkan dengal faktor tersebut (2,3, ....).
4. Jika koefisien dalam persamaan yang setara dibagi dengan faktor tertentu (2,3,....)
tetapan kesetimbangan yang baru adalah akar berpangkat faktor tersebut didapat
tetapan kes timbangan yang lama (akar pangkat dua, akar pangkat tiga...... ).
Contoh 15-2. Untuk reaksi
NH3 <===>1/2 N 2 + 3/2 H 2 , K c = 5,2 x 10 -5 pada
298 K Berapakal nilai Kc pada 298 K untuk reaksi N2 + 3 H2 <====> 2 NH3 ?
Jawaban. Untuk mendapatkan rumus yang diinginkan, rumus asli harus (1) dibalik, dan
(2) dikalikan dua. Jadi,
[NH 3 ]
1
K c(1) = K c (1) =
=
(1) 1/2 N 2 + 3/2 H 2 <===> NH 3
[N 2 ]1 / 2 [H 2 ]3 / 2 5,2x10 5
= 1,9 x 10 4
(2) N2 + 3 H 2 <=====> 2 NH 3 K c (2)= ?
2

[NH 3 ]2
K c (2) =
[N 2 ][H 2 ]3

[NH 3 ]
={Kc(c)} 2 = (1,9 x 10 4 ) 2 = 3,6 x 10 8
=
1/ 2
3/ 2
[N 2 ] [H 2 ]

Penggabungan Rumus Tetapan Kesetimbangan. Jika kita diberi data


kesetimbangan pada 25oC.
N2(g) + O2(g) <=====> 2 NO (g)
N2(g) + O2 (g) <====> N2O (g)

Kc = 4,1 x 10-31
Kc = 2,4 x 10-18

tetapan

(15.9)
(15.10)

Dan kita ingin mencari Kc untuk reaksi


N2(g) + O2 (g) <====> 2 NO (g) Kc = ?

Kita dapat mencari (15.11) dengan menggabungkan rumus (15.9) dan (15. 10).
(1) N2(g) + O2(g) <=====> 2 NO (g)
(2)
N2O(g) <=====> N2 (g) + O2

Kc(1) = 4,1 x 10-31


Kc (2) = 1/(2,4 x 10-18)
= 4,2 x 1017

bersih : N2O + O2 <====> 2 NO(g)

Kc = ?

Hasil kali Kc(1) x Kc(2), jika disederhanakan akan menghasilkan Kc untuk reaksi bersih.

[NO]2 x [N 2 ][O 2 ]1 / 2 = [NO]2


[N 2 ][O 2 ]
[N 2O]
[N 2O][O 2 ]1 / 2
Kc(1)

= K c (net )

Kc(2)

Kc (bersih)=Kc(1) x Kc(2)=4,1 x 10-31 x 4,2 x 1017 = 1,7 x 10-t3

(15.I2)

Ketetapan penting yang dicapai oleh (15.12) ialah


Tetapan kesetimbangan untuk reaksi bersih adalah hasil kali tetapan
Kesetimbangan untuk reaksi-reaksi terpisah yang digabungkan.
Tetapan Kesetimbangan yang Dinyatakan sebagai Kp. Tetapan kesetimbangan dalam
sistem gas dapat dinyatakan berdasarkan tekanan parsial gas, bukan pada konsentrasi
molarnya. Tetapan kesetimbangan yang ditulis dengan cara ini dinamakan tetapan
kesetimbangan tekanan parsial dilambangkan dengan Kp. Untuk menggambarkan
hubungan antara Kp dan Kc suatu reaksi, mari kita lihat lagi reaksi (15.7a).
2 SO2(g) + O2(g) <====> 2 S03(g)
Kc =

Kc = 2,8 x 102 pada 1000 K

(15.7a)

[SO 3 ]2
[SO 2 ]2 [O 2 ]

Juga, sesuai dengan hukum gas ideal, PV =nRT dan

[SO 3 ] =

n SO 3
V

PSO 3
RT

[SO 2] =

n SO 2
V

PSO 2
RT

[O 2 ] =

nO 2
V

PO 2
RT

Dengan mengganti suku-suku yang dilingkari dengan konsentrasi dalam Kc, akan
diperoleh rumus

(
(
PSO 3 / RT)2
PSO 3 )2
=
Kc =
x RT
(PSO 2 / RT)2 (PO 2 / RT) (PSO 2 )2 (PO 2 )

(15.13)

Nisbah tekanan parsial yang ditunjukkan dalam (15.13), sama dengan tetapan
kesetimbangan, Kp Hubungan antara Kp dan Kc untuk reaksi (15.7a) adalah
K c = K p x RT dan Kp = K c/RT = K c(RT) -1
Jika penurunan yang sama dilakukan terhadap reaksi umum
a A(g) + b B(g) + .... <====> g G(g) + h H(g) + .....
6

(15.14)

hasilnya menjadi
K p = K c(RT) n
di mana n adalah selisih koefisien stoikiometri dari gas hasil reaksi dan gas pereaksi;
yaitu, n = (g+h+ ...,) - (a+b+,...). Dalam reaksi (15.7a), n = 2-(2 + 1)= -1,
sebagaimana dinyatakan dalam rumus (15.14).
Sekalipun kita tidak menyatakan satuan dalam tetapan kesetimbangan (lihat lagi
catatan pada sebelumnya), untuk menggunakan rumus (15.15) diperlukan satuansatuan khusus untuk menyatakan K c dan K p . Sebagaimana telah kita lihat, K c
didasarkan pada konsentrasi molar. Dalam buku ini dipilih satuan atm untuk tekanan
parsial. Jadi, dalam rumus (15.15), nilai R = 0,0821 L atm mol-1 K -1 , yaitu sesuai
dengan satuan-satuan yang digunakan untuk menyatakan K c dan Kp . Kadang-kadang,
nilai K p juga dinyatakan dengan satuan lain dari atm(misalnya, mmHg).
Contoh 15-3. Hitunglah K p untuk reaksi (15.7a) dari data yang diberikan.
Jawaban. Jika konsentrasi dalam K c dinyatakan berdasarkan molar dan tekanan parsial
dalam K p dinyatakan dalam atm, maka melalui rumus (15.14).
K p = K c (RT)-1 = 2,8 x 102 (0,0821 x1000) -1 =

2,8x10 2
= 3,4
0,0821x1000

Contoh 15-4. Berapa nilai K p untuk reaksi hidrogen-iod-hidrogen iodida pada


suhu 445 C?
Jawaban.
Untuk reaksi
H 2 (g) + I 2 (g) <====> 2 HI(g) n = 0. Ini berarti bahwa dalam pernyataan K P =
K c(RT) n , K p = K c (karena setiap bilangan yang dipangkatkan "0" nilainya 1). Mengacu pada pers (15.4) dapat disimpulkan bahwa
K p = K c = 50,2
Kesetimbangan yang Melibatkan Cairan dan Padatan Murni (Reaksi Heterogen).
Persamaan tetapan kesetimbangan hanya mengandung suku-suku yang konsentrasi
atau tekanan parsial berubah selama reaksi kimia berlangsung. Karena komposisinya
tidak beragam, sekalipun ikut serta dalam reaksi kimia, padatan murni dan cairan
murni tidak diperhitungkan dalam persamaan tetapan kesetimbangan.* Reaksi-reaksi
(15.3) dan (15.7a) bersifat homogen (terjadi dalam satu fase) dan tetapan persamaan
kesetimbangannya (15.4) dan (15.8a) mengandung suku-suku dari setiap spesies. Untuk
reaksi heterogen berikut
C(p)+ H2O(g) <====> CO(g) + H2(g)
Pernyataan lain ialah bahwa dalam tetapan kesetimbangan
termodinamika, setiap spesies yang terlibat dalam reaksi
dinyatakan berdasar aktivitasnya. Tetapi, karena aktivitas
padatan dan cairan murni adalah 1.000, suku-suku tersebut
tidak berpengaruh terhadap rumus tetapan kesetimbangan .

persamaan tetapan kesetimbangan hanya mengandung suku-suku yang berfase gas


homogen, yaitu H2O, CO, dan H2.

Kc =

[CO][H 2 ]
[H 2O]

Contoh lain dari reaksi heterogen ialah dekomposisi kalsium karbonat.


CaCO 3 (p) <=====> CaO(p) + CO 2 (g)
K P dapat ditulis dengan cara yang sama, dan hubungan antara K P dan K c diturunkan dari
rumus. (15.15), dengan n = 1 .
K P = Pco 2 K p , = K c (RT)
Sesuai dengan (15.18), tekanan kesetimbangan dari CO2(g) yang berhubungan dengan
CaO(p) dan CaCO3(p) dengan sendirinya merupakan nilai tetapan kesetimbangan K p .
Dan sebagaimana diharapkan, tekanan CO2 tidak tergantung pada CaO(p) dan CaCO3(p)
yang ada (sekalipun kedua padatan tersebut harus ada).
Kesetimbangan cairan-uap merupakan kesetimbangan fisik (tidak melibatkan reaksi
kimia), sekalipun demikian, prinsip-prinsip yang telah dikemukakan di atas tetap berlaku.
Untuk kesetimbangan penguapan air dapat ditulis
H20(c) <====> H20 (g)
K c = [H20(g)] K p =P H2O

Kp = K c (RT )

(15.19)

Jadi, kesetimbangan tekanan uap dapat dipandang sebagai tetapan kesetimbangan Kp pada
suhu yang berbeda, dan sekali lagi, nilainya tidak tergantung pada kuantitas cairan yang
ada.
Contoh 15-5. Kesetimbangan terjadi dalam reaksi berikut pada suhu 60C, dan
tekanan gas parsial diketahui sebesar PHI = 3,65 x 10-3atm dan PH2S = 9,96 x 10-latm.
Berapa nilaiKP reaksi ini?
H2S(g) + I2 (P) <====> 2HI (g) + S (p)

KP = ?

Jawaban. Ingat bahwa suku untuk padatan murni tidak diperhitungkan dalam rumus
tetapan
kesetimbangan. Nilai KP ialah
Kp =

(PHI )2

(PH 2S )

(3,65x10 3 ) 2
9,96x10

= 1,34 x 10-5

15-3 Arti Nilai Tetapan Kesetimbangan


Pada prinsipnya kita dapat menuliskan rumus tetapan kesetimbangan dan menetapkan
nilai numerik tetapan kesetimbangan untuk setiap reaksi kimia, tetapi hanya pada keadaan
tertentu nilai-nilai tersebut mempunyai arti. Tabel 15-3 memuat nilai tetapan
kesetimbangan untuk beberapa reaksi yang sebelumnya telah kita bahas.
TABEL 15-3
Beberapa reaksi kesetimbangan
Reaksi
2 H2 (g) + O2 <=====> 2 H2O (c)
N2 (g) + O2 (g) <===> 2 NO (g)
8

tetapan kesetimbangan
1,4 x 1083 pada 298 K
5,3 x 10-31 pada 298 K
1,3 x 10-4 pada 1800 K

2 NO (g) + O2 <===> 2 NO2 (g)


H2 (g) + I2 (g) <=====> 2 HI (g)
2 SO3(g) + O2 (g) <=====> 2SO3 (g)
C (p) + H2O (g) <====> CO (g) + H2 (g)

1,6 x 1012 pada 298


50,2 pada 718 K
3,4 pada 1000 K
1,6 x 10-21 pada 298
10 pada 1100K

Nilai numeris KC atau Kp yang sangat besar menandakan bahwa reaksi berjalan ke kanan,
sebagaimana dituliskan, berlangsung sempurna atau mendekati sempurna

Pada suhu 298 K, nilai Kp untuk reaksi pertama ialah 1,4 x 1083, sehingga kita dapat
menganggap bahwa reaksi ini berlangsung sempurna.
Reaksi kedua dalam Tabel 15-3 menggambarkan sintesis NO (g) dari N2(g) dan
O2(g). Kita dapati bahwa pada 298 K, nilai Kp(atau Kc,) sangat kecil (5,3 x 10-31). Untuk
mendapatkan nilai numerik yang sangat kecil dari rumus tetapan kesetimbangan,
pembilang harus sangat kecil (mendekati nol).
Nilai numeris Kc atau Kp yang sangat kecil menyatakan bahwa reaksi ke kanan sebagaimana
dituliskan, tidak berlangsung besar-besaran.

Pada 1800 K nilai Kp untuk sintesis NO(g) lebih besar dibanding pada 298 K, yang berarti
bahwa pada suhu tinggi reaksi ke kanan berlangsung lebih banyak sebelum tercapai
kesetimbangan. Dengan alasan ini dapat dijelaskan, bahwa proses pembakaran pada suhu
tinggi yang dilaksanakan dengan adanya udara selalu menghasilkan NO(g) sebagai
pencemar udara. Jika NO(g) berhubungan dengan O2 (g) pada 298 K, spesies ini berubah
menjadi NO2 (g) melalui reaksi (reaksi 2 NO (g) + O2 (g)----> 2 NO2 (g)) yang
berlangsung hampir sempurna (Kp = 1,6 x lO12).
Untuk sintesis HI(g) dari unsur-unsurnya pada 718 K (445C), kita lihat bahwa Kp
atau Kc tidak terlalu besar atau kecil. Baik reaksi ke kanan atau reaksi ke kiri berlangsung
cukup besar. Sejumlah besar H2(g), I2(g), dan HI(g) terdapat dalam kesetimbangan,
sebagaimana kita saksikan dalam Gambar 15-1 dan Tabel 15-1. Kesimpulan yang sama
dapat pula ditarik dari konversi SO2 (g) menjadi SO3 (g) pada 1000 K dan reaksi gas air
(13.1) pada 1100 K.
Tetapi, pada suhu 298 K reaksi gas air tak dapat diharapkan berlangsung baik, karena
kecilnya nilai Kp .
Pembahasan lebih jauh mengenai arah dan besarnya reaksi akan dilakukan pada Sub bab
berikut, dan dalam Sub Bab 15-6 kita akan menghitung jumlah nyata dari pereaksi dan hasil
yang ada pada waktu kesetimbangan tercapai. Sejauh ini, pemikiran yang sederhana amat
membantu untuk membuat penilaian umum mengenai keadaan kesetimbangan sebelum kita
melangkah lebih jauh.

15,4 Meramalkan Arah dan Besarnya Reaksi


Pada setiap saat selama berlangsungnya reaksi dapat dirumuskan nisbah konsentrasikonsentrasi yang bentuknya sama dengan rumus tetapan kesetimbangan. Nisbah ini secara
umum dinamakan kuosien reaksi (reaction quotient), dilambangkan dengan Q. Untuk ieaksi
bolak balik (15.5), kuosien reaksinya ialah

Q=

[G ]g [H ]h
[A]a [B]b

(15.20)

Apabila nilai yang disubstitusikan ke dalam kuosien reaksi Q merupakan konsentrasikonsentrasi dalam keadaan setimbang, maka Q akan sama dengan K.

Bagaimanakah kemungkinannya jika seperangkat konsentrasi awal dari pereaksi dan


basil dalam suatu reaksi bolak-balik menjadi konsentrasi kesetimbangan? Kemungkinannya
sangat kecil. Reaksi harus terjadi, semua konsentrasi pereaksi dan hasil harus berubah,
sampai kuosien reaksi Q menjadi sama dengan Kc. Bergantung pada hubungan Q dengan Kc
arah reaksi bersih dapat berlangsung ke depan (ke kanan) atau berbalik (ke kiri).

TABEL 15-4
Meramalkan arah perubahan dalam reaksi bolak-balik
H 2(g) + I 2(g) <=====> HI(g)
K c = 50,2 a
Konsentrasi awalb
M x 103

Kuosien reaksi awal

[HI ]
[H ][I ]

arah

Percbaan [H2]

[I2]

[HI]

Q=

Perbandingan

reaksi bersih

Dari Q dan Kc
0

Q<K

ke kanan

1,88 Q =

Q>K

ke kiri

1,88

Q<K

ke kanan

1,88

1,88

3.

1,88

1,88

Q=

(1,88x10 3 ) 2

=0

(1,88x10 3 ) 2
=
0
Q=1

Suhu = 445C; volume reaksi = 0,8000 L.


Konsentrasi awal diperoleh dengan membagi jumlah awal spesies yang bereaksi (dari
Tabel 15-1) dengan volume reaksi sebesar 0,8000 L. Konsentrasi dikalikan dengan 103
dalam kolom di atas. Misalnya, percobaan 1, [H2 ] = 1,88 x 10-3 M dst.

H 2 (g) + I 2(g) <=====> 2 HI(g) Kc = 50,2 pada 445 o C

(15.21)

Mari kita pusatkan perhatian pada konsentrasi awal dari pereaksi. Dalam percobaan 1,
hanya H 2 (g) dan I2 (g) yang mula-mula ada. Ini berarti bahwa [HI(g)] = 0, dan kuosien
reaksi Q = 0, padahal K c reaksi adalah 50,2. Kita ketahui bahwa agar kesetimbangan
dalam percobaan 1 tercapai, sejumlah HI(g) harus terbentuk. Reaksi bersih terjadi ke
arah kanan. Dengan meningkatnya [HI (g)], maka [H2 (g)] dan [I 2 (g)] menurun.
Kuosien reaksi Q meningkat pula sampai nilainya sama dengan K c.
Reaksi bersih berlangsung dari kiri ke kanan jika Q < K c

(15.22)

Dalam percobaan 2 dari Tabel 15-4, hanya HI(g) yang ada mula-mula, tidak ada
H 2 (g) dan I 2 (g). Jika [H 2 (g)] = [I 2 (g)] = 0, kuosien reaksi Q mempunyai nilai tak
berhingga (). Sekali lagi, nilai K c = 50,2 . Dalam keadaan ini kita ketahui bahwa agar
kesetimbangan tercapai, reaksi bersih harus berlangsung ke arah yang berlawanan,
yaitu ke kiri. Dengan cara ini, konsentrasi H 2 (g) dan I 2(g) meningkat sedangkan
[HI(g)] menurun. Akhirnya nilai Q menjadi sama dengan K c, dan kesetimbangan
tercapai.
Reaksi bersih berlangsung dari
kanan ke kiri jika

Q > Kc

(15.23)

Dalam percobaan 3 dari Tabel 15-4, ketiga pereaksi terdapat pada awal reaksi
sehingga arah reaksi tidak segera diketahui. Tetapi, berdasarkan kriteria yang telah

10

ditetapkan ternyata berlaku (15.22); yaitu Q = 1, yaitu lebih kecil dari K c = 50,2.
Reaksi bersih berlangsung ke kanan.
Kriteria untuk meramalkan arah perubahan kimia dalam reaksi bolak-balik
diilustrasikan dalam Gambar 15-2 dan diterapkan dalam Contoh 15-6; Peramalan
besarnya reaksi (yaitu konsentrasi kesetimbangan nyata dari konsentrasi awal)
membutuhkan perhitungan aljabar tambahan, dan akan dibahas dalam Contoh 15-14.
Contoh 15-6. Untuk CO(g)+ H2 0(g) <====> CO 2(g) +H2 (g), K c = 1,00 pada kirakira 1100 K. Sejumlah zat berikut dicampur pada suhu tersebut dan dibiarkan
bereaksi : 1,00 mol CO; 1,00 mol H 2O; 2,00 mol CO.; dan 2,00 mol H 2 .
Dibandingkan terhadap jumlah awalnya, pereaksi manakah yang lebih sedikit,
dan mana yang lebih banyak, pada waktu kesetimbangan tercapai?
Jawaban. Pada dasarnya, yang diperlukan di sini ialah menetapkan arah kelangsungan
reaksi bersih; dan untuk itu kita gunakan kriteria (15.22) dan (15.23). Untuk mengisi
konsentrasi ke dalam kuosien reaksi, dapat dianggap volume reaksi sebesar V.
Besarnya tidak begitu penting, karena volume ini akan saling meniadakan.
Suku Volume akan saling meniadakan dari persamaan kuosien reaksi
atau tetapan kesetimbangan hanya jika eksponen total dari
konsentrasi-konsentrasi pada pembilang sama dengan penyebutnya .

Q=

[CO 2 ][H 2 ] = (2,00 / V )(2,00 / V )


[CO][H 2O] (1,00 / V )(1,00 / V )

= 4,00

Karena Q > K c , reaksi berlangsung ke kiri. Pada waktu kesetimbangan tercapai,


jumlah CO 2 dan H 2 akan menurun dibandingkan nilai awalnya, sedangkan jumlah CO
dan H 2 0 akan meningkat.

15-5 Mengubah Keadaan Kesetimbangan - Prinsip Le Chatelier


Sasaran tertinggi dalam bab ini adalah melakukan perhitungan yang dapat memberikan
infomasi terinci mengenai keadaan kesetimbangan reaksi kimia yang dapat balik. Namun,
kadangkadang pernyataan kualitatif mengenai kesetimbangan cukup memadai. Lebih-lebih
dalam kasus di mana datanya tidak lengkap, hanya mungkin disajikan pernyataan kualitatif.
Seorang kimiawan Prancis Le Chatelier (1884) merumuskan pernyataan yang amat
bermanfaat dalam memerikan keadaan kesetimbangan. Prinsip Le Chatelier pada pokoknya
menyatakan
Usaha untuk mengubah suhu, tekanan, atau konsentrasi pereaksi dalam suatu sistem pada
keadaan setimbang merangsang terjadinya reaksi yang mengembalikan kesetimbangan pada
sistem tersebut.
Cara system tersebut menanggapi perubahan yang terjadi, dalam beberapa hal melibatkan
pergeseran keadaan kesetimbangan "ke kanari", (berarti cenderung melakukan reaksi ke
kanan), atau sebaliknya, yaitu pergeseran "ke kiri" (melakukan reaksi balik). Biasanya
mudah meramalkan tanggapan dari perubahan sistem tersebut. Tetapi, kadang-kadang
timbul pula kesulitan, karena adanya efek sekunder yang dapat menimbulkan
penyimpangan dari dugaan (misalnya, lihat Latihan 44).

11

GAMBAR 15-2
Meramalkan arah perubahan dari reaksi dapat-balik
(a)
(b)
(c)
(d)
Keadaan awal :
pereaksi
kesetimmurni
bangan
Kuosien reaksi ,
Q= 0
Reaksi berlangsung

< Kc

= Kc

ke kanan

(e)
hasil
murni

> Kc

ke kiri

Percobaan 1 dari Tabel 15-4 sesuai dengan keadaan (a), percobaan 2 dinyatakan dengan
keadaan (c), percobaan 3 dengan keadaan (b). Keadaan dalam Contoh 15-6 digambarkan
dengan keadaan (d).
Pengaruh dari Perubahan Jumlah Spesies yang Bereaksi. Mari kita kembali pada
kesetimbangan
2 SO2(g) + O2(g) <===> 2 S03(g)

Kc. = 2,8 x 102 pada 1000 K

(15.7a)

Gambar 15-3a menjelaskan suatu campuran dalam keadaan setimbang, dan pada Gambar
153b terdapat gangguan dengan menambah 1,00 mol SO3 sedangkan volume sistem
dipertahankan tetap. Bagaimana konsentrasi pereaksi berubah agar tercapai kembali
kesetimbangan? Salah satu pendekatan adalah menghitung kuosien reaksi Q, segera setelah
penambahan 1,00 mol SO3. Berapa pun jumlah penambahan SO3 pada campuran setimbang
dengan volume tetap, akan menyebabkan nilai Q lebih besar dari Kc. Reaksi bersih harus
berlangsurig ke arah yang mengurangi [S03 ] , yaitu ke kiri atau ke arah kebalikan reaksi.
Kesetimbangan asli ,
Q=

Setelah gangguan

[SO 3 ]2 = K
c
[SO 2 ]2 [O 2 ]

Q=

[SO 3 ]2 > K
c
[SO 2 ]2 [O 2 ]

GAMBAR 15-3.
Perubahan keadaan kesetimbangan dengan menambah jumlah salah satu pereaksi dalam
reaksi
2 SO2(g) + O2(g) <===> 2 SO3(g) Kc = 2.8 x 102 pada 1000 K

(a)
12

(b)

(c)

(a) Keadaan kesetimbangan awal. (b) Gangguan yang disebabkan oleh penambahan
1.00 mol SO3. Keadaan kesetimbangan yang baru.
Jumlah setiap spesies dalam kesetimbangan yang baru dapat dihitung melalui metode yang
akan dibahas dalam sub bab berikut. Besarannya diterakan dalam Gambar 15-3c.
Pendekatan secara kualitatif, yang didasarkan pada prinsip Le Chatelier, menyatakan
bahwa jika ada usaha untuk menambah konsentrasi dari salah satu pereaksi yang sudah
setimbang, maka akan terdapat reaksi yang mengkonsumsi pereaksi tambahan tersebut. Ini
berarti akan terdapat reaksi balik, yaitu konversi sebagian dari S03 yang ditambahkan
menjadi S02 dan 02. Dalam kesetimbangan yang baru, semua pereaksi akan berjumlah lebih
banyak dibandingkan pada kesetimbangan aslinya sekalipun peningkatan jumlah S03 tentu
saja lebih kecil dari jumlah yang ditambahkan, yaitu 1,00 mol.
Contoh 15-7. Ramakan pengaruh penambahan H2 (g) ke dalam campuran
kesetimbangan bervolume tetap dari N2 (g), H2(g), dan NH3(g).
N2(g) + 3 H2(g) <=====> 2 NH3(g)
Jawaban. Usaha meningkatkan konsentrasi Hz(g) merangsang pergeseran kesetimbangan ke
kanan. Tetapi hanya sebagian dari H2(g) yang ditambahkan terpakai dalam reaksi ini. Pada
waktu kesetimbangan tercapai kembali, H2(g) yang ada tetap lebih banyak dibandingkan
semula.
Jumlah NH3(g) juga lebih banyak, tetapi jumlah N2(g) lebih sedikit. [N2(g) terpakai bersama-sama H2(g) jika reaksi bersih berlangsung dari kiri ke kanan. Ingat bahwa hanya H2(g)
yang ditambahkan pada campuran asli, tak ada tambahan N2(g).]
Contoh 15-8. Bagaimanakah pengaruhnya pada kesetimbangan reaksi
CaC03(p) <=====> Ca0(p)+ C02(g)
akibat dari (a) penambahan CaCO3 (p) dan (b) mengurangi sebagian C02(g).
Jawaban.
(a) Penambahan atau pengurangan senyawa akan mempengaruhi keadaan kesetimbangan
hanya jika terdapat perubahan dalam suku-suku konsentrasi yang ada dalam persamaan
tetapan kesetimbangan. Sebagaimana kita ketahui dalam Sub Bab 15-2, CaC03(p) K tidak
diperhitungkan dalam persamaan (15.18). Penambahan CaCO3 (p) tidak akan
mempengaruhi keadaan kesetimbangan. Atau, tekanan parsial CO2(g) dalam campuran
tidak akan berubah.
(b) Pengurangan CO2(g) dari campuran kesetimbangan akan berpengaruh karena menurunnya konsentrasi (atau tekanan parsial). Untuk melawan perubahan ini, sebagian CaC03
(p) akan mengurai mengganti CO2(g) yang dikeluarkan dan untuk memulihkan kesetimbangan. Jika C02 (g) dikurangi terus menerus dari campuran kesetimbangan, kesetimbangan tak akan pernah tercapai dan reaksi akan berlangsung sempurna .
Pengaruh Perubahan Tekanan. Dalam Gambar 15-4a, volume campuran kesetimbangan
dikurangi menjadi sepersepuluhnya dari keadaan awal, dengan menambah tekanan luar
(eksternal) kepada campuran tersebut. Sekali lagi, harus terjadi penyesuaian terhadap jumlah
kesetimbangan dari pereaksi agar sesuai dengan persamaan Kc nya.

13

[SO 3 ]2 =
Kc =
[SO 2 ]2 [O 2 ]

(n SO 3 / V )2 = (n SO3 )2 .V = 2,8 x 10
(n SO 2 / V )2 (n O 2 / V ) (n SO 2 )2 (n O 2 )

Dari pers. (15.24) diketahui bahwa jika V ditekan 10 kali, nisbah

(15.24)

(n SO3 )2

(n SO 2 )2 (n O 2 )

harus dikalikan 10 kali. Jumlah kesetimbangan S03 harus meningkat, dan jumlah O2 harus
menurun. Keterangan kuantitatif mengenai kesetimbangan yang baru dalam Gambar 15-4b.
SO2 serta diberikan

GAMBAR 15-4
Pengaruh perubahan tekanan pada keadaan kesetimbangan dalam reaksi
2 SO2(g) + O2(g) <====> 2 SO3(g)

Kc = 2,8 x 102 at 1000 K

0,83 mol SO3


0,085 mol O2
0,17 mol SO2

(a)
(b)
Tanggapan sistem yang setimbang terhadap peningkatan tekanan eksternal ialah
melalui pengerutan volume sekecil mungkin. Dalam reaksi 2 SO2(g) + O2(g) <====> 2
SO3(g), 3 mol gas di sebelah kiri menghasilkan 2 mol gas di sebelah kanan. Hasil reaksi,
yaitu S03 menempati volume yang lebih kecil dibandingkan pereaksinya. Jadi,
peningkatan tekanan mengakibatkan tambahan produksi SO3.

Jika tekanan pada campuran kesetimbangan yang melibatkan gas ditingkatkan, reaksi bersih
akan berlangsung ke arah yang mempunyai jumlah mol gas lebih kecil. Jika tekanan
diturunkan, reaksi bersih berlangsung ke arah yang menghasilkan jumlah mol gas lebih
banyak.
Ketentuan gas ditekankan dalam pernyataan ini, karena pengaruh tekanan pada
kesetimbangan reaksi yang melibatkan fase embun dapat diabaikan. Padatan dan cairan
umumnya tak dapat ditekan (incompressible).
Pengaruh Gas Lembam (Inert). Karena gas lembam tidak berperanserta dalam reaksi
kesetimbangan, maka keberadaannya diharapkan tidak akan mempengaruhi keadaan
kesetimbangan. Sebenarnya, berpengaruh atau tidaknya gas lembam terhadap keadaan
kesetimbangan tergantung pada cara melibatkan gas lembam tersebut. Jika sejumlah gas
helium ditambahkan pada campuran kesetimbangan seperti pada Gambar 15-4a, selama
volume dipertahankan tetap, tekanan gas total akan meningkat. Tekanan parsial SO2 (g),
O2 (g), dan SO3(g) tetap sama, demikian pula jumlah setimbangnya. Dalam keadaan ini
14

gas lembam tidak mempenaruhi keadaan kesetimbangan. Sebaliknya, jika helium


ditambahkan pada campuran seperti pada Gambar 15-4a pada tekanan tetap, maka volume
reaksi akan meningkat. Pengaruhnya pada kesetimbangan akan sama seperti peningkatan
volume yang diakibatkan oleh menurunnya tekanan luar. Keadaan kesetimbangan akan
bergeser ke arah yang mempunyai jumlah mol gas lebih banyak, yaitu ke kiri.
Ringkasnya, gas lembam mempengaruhi keadaan kesetimbangan hanya jika gas tersebut
mengakibatkan perubahan konsentrasi (atau tekanan parsial) dari pereaksi-pereaksinya.
Pengaruh Suhu. Dalam Sub Bab 15-7 akan dibahas hubungan kuantitatif antara tetapan
kesetimbangan dengan suhu. Pernyataan kualitatif dapat dijelaskan melalui prinsip Le
Chatelier. Mengubah suhu campuran kesetimbangan dapat dilakukan dengan menambah
atau mengurangi kalor dalam sistem tersebut. Penambahan kalor akan menguntungkan
reaksi serap-panas (endoterm). Pengurangan kalor akan menguntungkan reaksi lepaspanas (eksoterm). (Sistem berusaha mengganti kalor yang dikeluarkan.) Ringkasnya.
Peningkatan suhu suatu campuran kesetimbangan menyebabkan pergeseran keadaan
kesetimbangan ke arah reaksi endoterm. Penurunan suhu menyebabkan pergeseran ke arah
reaksi eksoterm.
Contoh 15-9. Apakah konversi SO2(g) menjadi SO3 (g) lebih baik berlangsung pada
suhu tinggi atau rendah?
2 S02(g) + 02(g)<====> 2 S03(g) H = -180 kJ/mol
Jawaban. Meningkatkan suhu menguntungkan reaksi endoterm, yaitu kebalikan reaksi di
atas. Agar reaksi ke depan berlangsung, suhu harus diturunkan. Karena itu, konversi
SO2(g) menjadi SO3(g) lebih baik berlangsung pada suhu rendah.

15-6 Perhitungan Kesetimbangan - Beberapa Contoh Ilustrasi


Perhitungan yang berhubungan dengan keadaan kesetimbangan kimia termasuk yang
terpenting dalam pelajaran kimi. Perhitungan ini akan dibahas dalam beberapa bab
berikut. Dalam Sub bab ini hanya akan diuraikan contoh-contoh yang bertalian dengan
prinsip-prinsip dasar yang telah dipaparkan. Setiap contoh yang diberikan akan
disertai "komentar", yang menjelaskan sifat-sifat khusus. Kumpulan "komentar" akan
merupakan metodologi dasar dalam perhitungan kesetimbangan.

Contoh 15-10. Kesetimbangan tercapai pada reaksi N 2 04 (g) <===> 2 N0 2 (g) pada
suhu 25 C. Jumlah pereaksi dan hasil yang terdapat dalam volume 3,00-L adalah
7,64 g N 2 0 4 dan 1,56 g NO 2 . Berapa nilai Kc reaksi ini?
Jawaban.
Jumlah kesetimbangan mol
Konsentrasi kesetimbangan
mol/L
1 mol N 2 O 4
0,083 mol N 2 O 4
=0,083 mol N 2 O 4 [N 2O 4 ] =
= 0,0277
7,64 g N 2 O 4 x
92,0 g N 2 O 4
3L
M
1 mol NO 2
0,0339 mol NO 2
=0,0339 mol NO 2
[NO 2 ] =
= 0,0113 M
1,56 g NO 2 x
46,0 g NO 2
3L
Kc =

[NO 2 ]2
[N 2 O 4 ]

2
(
1,13x10 2 )
= 4,61 x 10
=

2,77 x10

-3

Komentar. Substitusi yang benar harus dilakukan dalam persamaan tetapan


kesetimbangan Kc. Untuk menjamin hal ini, mentabulasi data dan memberi label setiap
15

jenis amat membantu. Yang harus digunakan ialah konsentrasi kesetimbangan dalam
mol/L, bukan jumlah kesetimbangan dalam mol.
Contoh 15-11. Sebanyak 0,0200 mol SO3 dimasukkan ke dalam ruang hampa 1,52
L dan dipanaskan sampai 900 K, di mana kesetimbangan tercapai. Jumlah SO 3
yang ada pada kesetimbangan adalah 0,0142 mol. Berapa (a) nilai Kc dan (b) Kp
reaksi pada 900 K.
2 SO 3 (g) <====> 2 S0 2 (g) + O 2 (g)?
Jawaban. Dalam tabel data berikut, kunci yang penting adalah perubahan jumlah SO 3 ;
(0,0142 - 0,0200) mol SO 3 = -0,0058 mol SO 3 . (Tanda negatif menunjukkan bahwa
pereaksi terpakai untuk mencapai kesetimbangan.) Dalam kolom bertanda
"perubahan", kita harus menghubungkan perubahan jumlah SO 3 dengan jumlah
perubahan SO 2 dan O 2 . Untuk itu harus digunakan persamaan yang setara, yaitu
dengan koefisien stoikiometri berturut-turut 2,2, dan 1. Atau 1 mol SO2 dan 1/2 mol
O 2 dihasilkan untuk setiap mol SO 3 yang terpakai.
2 SO 2(g) +
O 2 (g)
Reaksi
2 SO3 (g) <====>
Jumlah awal
0,02 mol
0,00 mol
0,00 mol
Perubahan
-0,0058 mol
+ 0,0058 mol
+ 0,0029 mol
Jumlah kesetimbangan 0,0142 mol
0,0058 mol
0,0029 mol
Konsentrasi [SO 3 ] = 0,0142 mol/1,52L

= 9,34 x 10 -3 M

Kesetimbangan
3
M
(a) Kc =

[SO 2 ]2 [O 2 ]
[SO 3 ]2

(b) Kp = K c(RT)

[SO 3 ] =
0,0058 mol/1,52L

[SO 3 ] =
0,0029 mol/1,52L

= 3,8 x 10 -3 M

(3,8x10 3 ) 2 (1,9x10 3 )
3 2

= 1,9 x 10 -

= 3,1 x 10-4

(9,34x10 )
= 3,1 x l0 (0,0821 x 900)(2+1)-2
-4

= 3,1 x 10-4(0,0821 x 900)1 = 2,3 x 10-2


Komentar :
1. Persamaan kimia untuk reaksi dapat-balik mempunyai dua fungsi, yaitu dalam
menurunkan persamaan tetapan kesetimbangan dan memberikan faktor konversi untuk
menghubungkan jumlah dan konsentrasi kesetimbangan terhadap keadaan awalnya.
2. Baik untuk Kc atau KP atau hubungan antara keduanya, kedua persamaan tersebut
harus didasarkan pada persamaan kimia yang diberikan, bukan pada persamaan kimia
lain: Kp dan K. dihubungkan dengan reaksi belerang dioksida-oksigen-belerang trioksida
dalam Contoh 15-3, tetapi hasilnya di sini berbeda karena persamaan kimianyapun
berbeda.
Contoh 15-12. Amonium hidrogen sulfida, NH4HS, mengurai cukup banyak
sekalipun pada suhu kamar.
NH4HS(p)<===> NH3(g) + H2S(g)

Kp(atm) = 1,08 x 10-1 pada 25C

Contoh NH4HS(p) dimasukkan ke dalam ruang hampa untuk mencapai


kesetimbangannya pada suhu 25C. Berapakah tekanan gas total pada
kesetimbangan?
16

Jawaban. Kp untuk reaksi adalah hasil kali tekanan parsial NH3(g) dan H2S(g), masingmasing dinyatakan dalam atm. Kedua gas tersebut dihasilkan dalam jumlah molar yang
sama melalui penguraian NH4HS, PNH3 =PH2S; dan Ptot = PNH3 + PH2S =2 x PNH3
Ptot = 2 x PNH3
Kp = (PNH3)(PH2S) = (PNH3)(PNH3) = (PNH3)2 = 1,08 x 10-1 = 10,8 x 10-2
PNH3 =

10,8x10 2 = 3,29 x 10-1 atm

Ptot = 2 x PNH3 = 2 x 3,29 x 10-1 atm = 0,658 atm.


Komentar. Pada waktu menuliskan tetapan kesetimbangan Kp, carilah hubungan antara
tekanan-tekanan parsial dari pereaksi yang ada. Jika tekanan gas total perlu
dihubungkan dengan tekanan parsial pereaksi, hal ini dapat dikerjakan melalui
persamaan yang diuraikan dalam Bab 5 (misalnya persamaan 5.12, 5.13, dan 5.16).
Contoh 15-13. Sebanyak 0,0240-mol N204(g) dibiarkan mengurai dan setimbang
dengan N02 (g) dalam wadah 0,372 L pada suhu 25C. Berapakah persen disosiasi
N 2 04 ?
N204(g) <===> 2 N02(g)

K c = 4,61 x 10-3 pada 25C

Jawaban. Dengan persen disosiasi dimaksudkan persen dari molekul N204 awal yang
berubah menjadi N02 (lihat Gambar 15-5). Untuk ini diperlukan penetapan jumlah mol
pereaksi dan hasil dalam kesetimbangan. Kita gunakan bilangan anu, x Misalkan x =
jumlah mol N 204 yang berdisosiasi. Kita masukkan nilai ini ke dalam kolom bertanda
"perubahan" dalam tabel berikut. Jumllah NO2 yang dihasilkan ialah 2x
GAMBAR 15-5
Kesetimbangan dalam reaksi N2O4 (g) <===> 2 NO 2 (g) pada 25C; ilustrasi Contoh 15-13.

NO2

N2O4
(a)
Setiap molekul yang digambarkan menyatakan 0,001 mol.
(a) Mula-mula, N204 murni dimasukkan ke dalam wadah gelas, kemudian wadah ditutup.
Gambar menunjukkan 24 "molekul" yang berarti 0,024 mol N204
(b) Pada kesetimbangan, beberapa molekul N204 berdisosiasi menjadi N02 (terlihat hitam).
Gambar menunjukkan 21 "molekul" N204 dan 6 "molekul" N02, berarti 0,021 mol N204 dan
0,006 mol NO2
Reaksi
Jumlah awal :
Perubahan :

<=====>
N2O4
0,024 mol
- x mol

2NO2
0,000 mol
+ 2 x mol
17

Jml kstimbangan
Konsentrasi : [N2O4]
Kesetimbangan :

(0,024 x ) mol
(0,024 x mol)/0,372 L

2 x mol
[NO2]

=2 x mol/0,372L

2x

2
0,372
NO 2 ]
[
4x 2

= 4,61 x 10-3
=
=
K=
[N 2O 4 ] 0,024 x 0,372(0,024 x)
0,372

4 x2 = 4,12 x 10-5 (1,71 x 10-3)x


x2 + (4,28 x 10-4)x 1,03 x 10-5 = 0
untuk menyelesaikan persamaan ini dapat dipergunakan persamaan abc untuk persamaan
kuadrrat, disini mungkin hasil hitungan bisa atau +.
Dalam soal ini x harus bernilai positif, lebih kecil dari 0,024.
Maka setelah dicari diperoleh x = 3,00 x 10-3 mol N2O4
Persen dissosiasi N2O4 dihitung melalui rumus
3,00x10 3 mol N 2 O 4 disos
x 100%
% dissosiasi N2O4 =
0,0240 mol N 2 O 4 awal
= 12,5%
Komentar : Jika satu atau lebih besaran dalam rumus tetapan kesetimbangan harus dinyatakan dalam bilangan x, ada beberapa cara pemecahan x ini. Cara pernecahan x tidak akan diuraikan di sini, tetapi perlu diingat bahwa harus ditetapkan definisi x. x dapat berupa
1.
2.
3.

Jumlah zat (mol) atau konsentrasi (mol/L).


Dinyatakan sebagai peraksi yang terpakai atau hasil yang terbentuk.
Nilai negatif atau positif. (Umpamanya lebih disukai definisi yang menghasilkan x
positif.)

Contoh 15-14. Suatu larutan dibuat dengan konsentrasi awal:


[Fe 3+ ]= [Hg 2 2+ ]=0,5000 M; [Fe2+] = [Hg 2+ ] = 0,03000 M.
Reaksi berikut terjadi antara ion-ion tersebut.
2 Fe3+ (aq) + Hg22+ (aq) <====>2 Fe 2+(aq) + 2Hg 2 +(aq) Kc = 9,14 x 10-6 pada 25C
Berapakah konsentrasi ion-ion tersebut pada waktu kesetimbangan tercapai?
Jawaban. Sekalipun tidak terlalu perlu, perbandingan Q dan K membantu anda
menggambarkan pemecahan soal ini

[Fe ][Hg ] = (0,03) (0,03)


Q=
[Fe ] [Hg ] (0,5) (0,5)
2+

3+ 2

2+ 2
2+
2

= 6,48 x 10-6 < Kc = 9,14 x 10-6

Karena Q lebih kecil dari Kc, maka reaksi harus berlangsung ke kanan (ingat kriteria 15.22).
Mari kita definisikan x sebagai jumlah mol per liter dari Fe3+ yang berubah menjadi Fe2+ .
Beberapa konsentrasi kesetimbangan kemudian dapat dinyatakan dalam x, sebagaimana
ditunjukkan berikut.
Reaksi
2 Fe3+ (aq) + Hg22+ (aq) <====>
2 Fe2+(aq) +
2Hg 2 +
Konsentrasi
Awal
0,5 M
0,5 M
0,03 M
0,03 M
18

Perubahan
Konsentrasi
Kstbangan
KC =

-xM

-x/2 M

+xM

(0,5 x) M (0,5 x/2)M


2

(0,03 + x) (0,03 + x)

(0,5 x) (0,5 x / 2)

+xM

(0,03 + x)M

(0,03 + x)M

=9,14 x 10-6

Pemecahan persamaan ini dapat dipermudah apabila dilakukan asumsi (praduga) dan jika
asumsi ternyata berlaku. Jika x jauh lebih kecil dari 0,5000, maka(0,5000 - x) = 0,5000,dan
(0,5 x/2) = 0,5
Asumsi ini menghasilkan rumus
Kc =

(0,03 + x )2 (0,03 + x )2 =9,14 x 10-6


(0,5)2 (0,5)

(0,03 + x)4= 1,14 x 10-6 = 114 x 10-8


Tarik akar pangkat empat dari setiap sisi persamaan (yaitu, tarik akar pangkat dua
sebanyak dua kali).
(0,03000 + x)2 = 10,7 x 10 -4
(0,03000 + x) = 3,27 x 10 -2
x = 3,27 x 10 -2 - 0,03000 = 2,7 x 10 -3
Asumsi ternyata berlaku, karena 2,7 x 10-3 jauh lebih kecil dari 0,5000.
Konsentrasi-konsentrasi kesetimbangan
[Fe2+] = 0,03 +x = 0,03 +2,7 x 10-3 = 3,27 x 10-2 M
[Hg2+] = 0,03 +x = 0,03 +2,7 x 10-3 = 3,27 x 10-2 M
[Fe3+] = 0,5 x = 0,5 2,7 x 10-3 = 4,973 x 10-1 M
[Hg23+] = 0,5 x/2 = 0,5 1,4 x 10-3 = 4,986 x 10-1 M
Komentar :
1. Kadang-kadang ada baiknya membandingkan kuosien reaksi Q dengan tetapan
kesetimbangan K c untuk menentukan arah reaksi bersih yang berlangsung.
2. Dalam beberapa perhitungan kesetimbangan, seringkali terlibat spesies-spesies dalam
larutan berair; anda dapat bekerja dengan konsentrasi molar.
3. Pemecahan aljabar dapat dipermudah apabila anda mengenal hubungan antara sukusuku dalam rumus tetapan kesetimbangan. Biasanya, penyederhanaan irii berupa x
jauh lebih kecil dari nilai numerik lain yang ditambahkan atau dikurangkan.

15-7 Pengaruh Suhu pada Kesetimbangan


Umumnya, tetapan kesetimbangan suatu reaksi tergantung pada suhu. Nilai K P untuk
reaksi belerang dioksida-oksida-belerang trioksida pada beberapa suhu dicantumkan pada
Tabel 15-5,
TABEL 15-5
T, K
800
850
900
950
1000
1050

1/T K-1
12,5 x 10-4
11,8 x 10-4
11,1 x 10-4
10,5 x 10-4
10,0 x 10-4
9,52 x 10-4

Kp
9,1 x 102
1,7 x 102
4,2 x 101
1,0 x 101
3,2 x 100
1,0 x 100

log Kp
2,96
2,23
1,62
1,00
0,51
0,00

19

9,09 x 10-4
9,55 x 10-4

1100
1170

3,9 x 10-1
1,2 x 10-1

-0,41
-0,92

bersama-sama dengan beberapa fungsi data yang telah anda kenal, yaitu log K dan 1/T.
Gamhar 15-6 memperlihatkan plot log K terhadap 1/T yang menghasilkan garis lurus.
Persamaan garis lurus ini ialah
o

H 1
+ tetapan
log K =
2,303 T
y = m
x +b

Persamaan garis lurus

15.15

GAMBAR 15-6.
Ketergantungan pada suhu bagi tetapan kesetimbangan Kc reaksi
2 S0 2 (g) + 0 2 (g) <====>2 S0 3 (g)

Gambar ini dapat digunakan untuk menentukan kalor reaksi H (lihat pers 15.25).
o

2,9
H
= 9,4 x 103 K
=
kemiringan =
2,303R 3,1x10 4 K 1
o

H = -2,303 x 8,314 J mol-1 K-1 x 9,4 103 K


= - 1,8 x 105 J/mol = -1,8 x 102 kJ/mol
Kemudian, sebagaimana telah dicontohkan dua kali (dalam menentukan persamaan 11.3
dan 14.29), suku yang tetap dapat dihilangkan dari pers. (15.25) untuk menghasilkan bentuk
yang telah anda kenal (dinamakan persamaan van't Hoff).
o

log

T T1
K2
H

x 2
=
K 1 2,303R T2 T1

(15.26)
o

K 2 dan K 1 adalah tetapan kesetimbangan pada suhu kelvin T2 dan T1. H adalah entalpi
(kalor) molar standar dari reaksi. Nilai positif dan negatif untuk H
diperlukan asumsi bawah H
banyak hal.
20

dimungkinkan; dan

tidak tergantung pada suhu, yang biasanya berlaku dalam

Menurut prinsip Le Chatelier, jika H

>0 (endoterm), reaksi ke depan terjadi jika


o

suhu ditingkatkan, menyiratkan bahwa nilai K meningkat dengan suhu. Jika H <0
(eksoterm), reaksi kebalikan terjadi jika suhu ditingkatkan, dan nilai K menurun dengan
suhu. Persamaan (15.26) menghasilkan nilai kuantitatif yang sesuai dengan pengamatan
kualitatif dari prinsip Le Chateller, sebagaimana dikukuhkan oleh contoh 15-15.
Contoh 15-15. Gunakan data dari Tabel 15-5 dan Gambar 15-6 untuk menduga suhu
reaksi dengan Kp = 1.0 x 106 dari
2 S02(g) + 02(g) <====> 2 S03(g)
Jawaban. Untuk substitusi ke dalam pers. (15.26) gunakan nilai yang diketahui dari Tabel 155 dan kalor reaksi yang ditetapkan melalui Gambar 15-6.
T2 = 800 K

K2 = 9,1 x 102

T1 = ?

K1 = 1,0 x 106

log

9,1x10 2
1,0x10 6

= log 9,1 x 10-4 = -3,04 =

2,303x8,314x3,04x800
1,8x10 5

H = -1,8 x 105 J/mol

1,8x10 5 800 T1

2,303x8,314 800T1

T1 = 800 T1

0,26 T1 = 800 T1
1,26 T1 = 800 maka T1 = 800/1,26 = 635 K
Berikut ini adalah kesan akhir yang penting: Persamaan Clausius-Clapeyron (11.3)
mengenai ketergantungan tekanan uap pada suhu merupakan bentuk istimewa dari pers.
(15.26). Tekanan uap adalah nilai KP (ingat pers 15-19), dan H ouap setara dengan H orks

15-8 Dasar-dasar Kinetik pada Tetapan Kesetimbangan


Telah beberapa kali kita ketahui dari kenyataan, bahwa pada waktu kesetimbangan tercapai,
laju reaksi ke depan dan reaksi balik menjadi sama. Dapatkah pernyataan ini menjadi dasar
penurunan teori mengenai rumus tetapan kesetimbangan? Usaha pertama untuk
menghubungkan laju reaksi dengan tetapan kesetimbangan dilakukan oleh Guldberg dan
Waage (lihat lagi halaman 151). Mereka mengajukan bahwa keadaan kesetimbangan dapat
diperikan dengan mempersamakan hukum-hukum laju pada reaksi ke kanan dan ke kiri.
Namun,rumus ini tidak selalu menghasilkan rumus tetapan kesetimbangan. Guldberg dan
Waage tidak selalu menggunakan koefisien dari persamaan reaksi yang setara sebagai
eksponen dalam rumus hukum laju. Penyelidik lain, termasuk van't Hoff, telah menghasilkan
bentuk yang benar mengenai rumus tetapan kesetimbangan sebelum Guldberg clan Waage.
Mari kita kaji pemikiran Guldberg dan Waage lebih jauh. Untuk ini kita gunakan contoh
ilustrasi reaksi hodrogen-iod-hidrogen iodida.
k1
H2(g) + I2(g) <===> HI(g)
k2

(15.27)

Misalkan mekanisme reaksi ini melibatkan proses bimolekul satu tahap sebagaimana
dijelaskan dalam Sub Bab 14-10. Kita dapat menuliskan hukum laju sederhana, dan
21

mempersamakannya untuk keadaan kesetimbangan. Penataan ulang dari pers. (15-28)


menghasilkan rumus yang bentuknya sama dengan tetapan kesetimbangan (15.4).
Reaksi kekanan = k1[H2][I2] =k2 [HI]2 = reaksi ke kiri
k
[HI ]2
Kc = 1 =
k 2 [H 2 ][I 2 ]

(15.28)
(15.29)

Tetapi ada keberatan dengan cara penurunan rumus ini. Mekanisme lain telah
diajukan untuk reaksi (15.27) dalam Sub Bab 14-10, yaitu mekanisme dua-tahap yang
diberikan dalam pers. (15.30) dan (15.31). Bagaimana keadaan kesetimbangannya jika
diberikan melalui mekanisme tersebut?
k1
I2(g) <====> 2 I(g)
k2
k3
(lambat) 2 I (g) + H 2(g) <====> 2 HI(g)
k4

(cepat)

(15.30)
(15.31)

Mari kita tentukan keadaan "steady-state" untuk masing-masing kesetimbangan ini


k 1 [I ] 2
k 1 [I2] = k2 [I]2 dan
(15.32)
(cepat)
=
k 2 [I 2 ]
(lambat)

k 3[I 2 ] 2[H 2] = k 4 [HI] 2 dan

k3
[HI ]2
=
k 4 [H 2 ][I ]2

(15.33)

Sekarang, pecahkan pers. (1532) untuk [I] 2 dan substitusikan ke dalam persamaan (15.33)
untuk memperoleh
k k
k3
[HI ] 2
[HI ] 2
=
dan 1 3 =
= Kc
(15.34)
k 4 k1
k 2 k 4 [I 2 ][H 2 ]
[I 2 ][H 2 ]
k2
Sekali lagi kita peroleh rumus yang bentuknya sama dengan rumus ketetapan
kesetimbangan yang telah ditulis dalam pers. (15.4). Memang, semua mekanisme yang
mungkin untuk suatu reaksi dapat-balik dapat digunakan untuk menurunkan rumus
tetapan kesetimbangan dalam bentuk yang diramalkan (misalnya sebagaimana tertulis
dalam pers. 15.6).
Pengaruh Katalis pada Kesetimbangan. Katalis dalam reaksi dapat-balik dapat
mempercepat reaksi baik reaksi ke kanan atau ke kiri. Keadaan kesetimbangan tercapai
lebih cepat, tetapi katalis tidak mengubah jumlah kesetimbangan dari spesies-spesies
yang bereaksi. Jadi, untuk suatu keadaan reaksi, jumlah kesetimbangan SO2(g), 02(g), dan
S03(g) besarnya tetap. Keadaan ini berlaku pada reaksi lambat yang dilaksanakan secara
fase gas homogen, atau secara cepat dalam fase heterogen pada permukaan katalis. Atau
dengan kata lain, katalis tidak mengubah nilai numeris tetapan kesetimbangan.
2 SO2(g) + O 2(g)<====>2 S03(g)

Kc = 2,8 x lO 2 pd 1000 K

Peranan katalis adalah mengubah mekanisme reaksi kimia agar tercapai energi
aktivasi yang lebih rendah (ingat Gambar 14-12). Juga, katalis tidak berpengaruh pada
keadaan kesetimbangan suatu reaksi dapat-balik. Dari kedua fakta ini dapat diartikan
bahwa keadaan kesetimbangan tidak tergantung pada mekanisme reaksi. Jadi,
22

sebagaimana dinyatakan di atas, tetapan kesetimbangan yang diturunkan secara kinetik


tidak dpengaruhi oleh mekanisme yang dipilih. Lebih lanjut, kita dapat menerima adanya
katalis hipotetis yang dapat mengubah mekanisme suatu reaksi dapat balik menjadi
proses satu tahap sederhana dalam persamaan kimia yang setara. Rumus tetapan
kesetimbangan yang diturunkan dari mekanisme demikian

FOKUS PADA
Sintesis Ammonia dan Senyawa Nitrogen Lain
Pengembangan metode-metode secara langsung atau tidak langsung bersumber dari
ketiga pemenang Hadiah Nobel. Yaitu Wilhelm Oswalt; Fritz Haber dan Carl Bosh
Unsur nitrogen terdapat di atmosfir dan menyusun sebanyak 78% dari volumenya, tetapi
karena sifat kelembaman nitrogen, senyawa-senyawa nitrogen tidak banyak terdapat di
alam. Satu-satunya sumber alam yang penting ialah garam NaN03. Metode untuk
mensintesis senyawa-senyawa nitrogen, yang dikenal sebagai fiksasi nitrogen buatan,
merupakan proses industri yang sangat penting. Metode utama ialah mereaksikan N2 dan
H2 membentuk ammonia. Ammonia dapat dioksidasi menjadi oksidaoksida dari
nitrogen, yang kemudian dapat dikonversi menjadi asam nitrat dan garamgaram nitrat.
Urea merupakan bahan kimia yang mengandung nitrogen, yang terbentuk melalui reaksi
NH3 dengan CO2 Bagan produksi beberapa bahan kimia diberkan dalam Gambar 15-7.
GAMBAR 15-7

Bagan produksi beberapa senyawa kimia yang mengandung nitrogen. Yang dilingkari,
penting artinya sebagai pupuk.

Ammonia. Dasar teori dari reaksi sintesis ammonia dan uji laboratorisnya merupakan
penelitian Fritz Haber (1908). Alat-alat laboratorium Haber dapat memproduksi sebanyak 1
kg NH3 per hari. Usaha pengembangan proses Haber menjadi operasi besarbesaran
merupakan tantangan bagi insinyurinsinyur industri kimia pada saat itu, karena metode
tersebut mensyaratkan reaksi kimia dalam fase gas pada suhu dan tekanan tinggi dengan
katalis yang sesuai. Pekerjaan ini dipimpin oleh Carl Bosch di Badishe Anilin und Soda
Fabrik (BASF). Pada tahun 1913, pabrik beroperasi dengan produksi 30.000 kg NH3 per hari.
Pabrik ammonia modern saat ini mempunyai kapasitas 50 kali lebih besar.
Beberapa data relevan mengenai reaksi sintesis ammonia ialah
23

N2 (g) + 3 H2 (g) <===> 2 NH3 (g)

(15.35)
o

Pada 298 K Kp = 6,2 x 105 dan H = -92,38 kJ/mol


Untuk setiap 4 mol gas yang bereaksi [ 1 mol N2(g) dan 3 mol H2(g)] , dihasilkan 2 mol NH 3
Peningkatan tekanan menyebabkan campuran reaksi bervolume kecil dan menyebabkan
terjadinya reaksi yang menghasilkan jumlah mol gas (atau produksi NH3(g) yang lebih
sedikit. Reaksi ke kanan bersifat eksoterm. Reaksi eksoterm lebih baik terjadi jika suhu
diturunkan. Jadi, kondisi optimum untuk produksi NH3 adalah tekanan tinggi dan suhu
rendah.
Tetapi, keadaan "optimum" ini tidak mengatasi masalah laju reaksi. Sekalipun produksi
kesetimbangan NH3 lebih baik terjadi pada suhu rendah, laju pembentukannya sangat lambat,
sehingga reaksi ini tidak layak. Salah satu cara untuk meningkatkan reaksi adalah dengan
meningkatkan suhu (sekalipun konsentrasi kesetimbangan NH3 juga menurun). Cara lain
adalah dengan menggunakan katalis. Keadaan reaksi yang biasa dilakukan dalam proses
Haber-Bosch ialah 550oC, tekanan berkisar dari 150 sampai 350 atm, dan katalis, biasanya
besi dengan campuran A1203, MgO, CaO, dan K20.
Perbedaan yang menyolok antara kondisi optimum teoritis dan kondisi operasional yang
nyata diberikan dalam Gambar 15-8. Cara lain untuk meningkatkan laju produksi NH3 ialah
memindahkan NH3 segera setelah terbentuk. Hal ini dilakukan dengan mencairkan NH3 dan
mendaur-ulang N2 dan H2, yang tidak mudah dicairkan. Gangguan yang ditimbulkan bergeser
ke arah reaksi yang menghasilkan NH3 Kenyataannya, campuran tak perlu dibiarkan
mencapai kesetimbangan sama sekali. Dengan cara ini, N2 dan H2 dapat dikonversi 100%
menjadi NH3. Diagram reaksi sintesis ammonia diberikan pada Gambar 15-9.
GAMBAR 15-8.
Konversi kesetimbangan dari N2(g) dan H2 (g) menjadi NH3(g) sebagai fungsi suhu dan
tekanan.

Tahap kritis dalam reaksi ammonia ialah cara produksi H2(g). Produksi H2(g) dapat
dilakukan dengan beberapa cara. Dalam proses Haber-Bosch yang ash, H2(g) diperoleh dari
batubara dan uap melalui reaksi gas air (13.1 dan 13.2). Metode yang umum digunakan
sekarang ialah melalui pembentukan uap dari gas alam (metana) atau hidrokarbon lain

24

GAMBAR 15-9
Reaksi sintesis Ammonia

Campuran gas N 2-H 2 dan katalis dimasukkan ke dalam reaktor pada suhu dan tekanan
tinggi. Campuran gas N 2 -H 2 -NH 3 meninggalkan reaktor dan didinginkan dengan
bantuan kondensor. NH 3 cair dipindahkan, sedangkan campuran N 2 -H 2 ditekan dan
dikembalikan ke reaktor.
CH 4 (g) + H 2 0(g) ----->CO(g) + H 2(g)
diikuti oleh
CO (g) + H 2 O(g) -----> CO(g) + H 2 (g) (13.2)
Akibatnya, harga pupuk nitrogen erat hubungannya dengan harga bahan bakar
hidrokarbon.
Sebagai tambahan dalam penggunaannya untuk memproduksi asam nitrat clan
urea, ammonia juga digunakan dalam pembuatan bermacam-macam monomer yang
mengandung nitrogen untuk industri nylon, polimer-polimer akrilat, clan busa
poliuretan. Ammonia juga digunakan dalam industri farmasi, macam-macam bahan
organik dan anorganik, detergen dan larutan pembersih. Penggunaan penting lainnya
ialah sebagai pupuk (dengan nama "ammonia anhidrous"). Asam Nitrat. Tahap penting
dalam produksi asam nitrat ialah konversi NH3 (g) menjadi NO(g). Kondisi yang
dikembangkan oleh Wilhelm Ostwald di awal abad ini, yaitu kontak singkat (0,01 det)
NH 3 (g) dengan O 2 (g) berlebih dan katalis Pt pada suhu sekitar 1000 o C, masih
digunakan dalam proses Ostwald sekarang.
Pt/Rh
4 NH 3(g) + 5 O 2 (g) <=====> 4 NO(g) + 6 H 2 0(g)
900 o C

(15.36)

NO(g) didinginkan pada suhu sekitar suhu kamar, di mana konversinya menjadi
N0 2(g) mudah terjadi (ingat Tabel 15-3).
2 NO(g) + O z(g) <====> 2 N02 (g)

(15.37)

NO 2 (g) dilarutkan dalam air, dan NO(g) didaur-ulang.


25

3 N0 2 (g) + H 2 0<====> 2 HN03 (aq) + NO(g)

(15.38)

Asam nitrat digunakan dalam pembuatan garam-garam nitrat (terutama NH 4 N0 3),


bahan peledak nitrogliserin dan nitroselulosa, serta bermacam-macam bahan organik
yang mengandung nitrogen.
Urea. Reaksi NH 3 (g) dan CO 2 (g) pada suhu tinggi (190 o C) menghasilkan zat antara
ammonium karbamat (NH 4 C0 2 NH 2 ), yang terdehidrasi (melepaskan H 2 0) membentuk
urea. Urea dan H 2 0 membentuk larutan pekat. Reaksi kesetimbangan bersih, yang tak
memerlukan katalis ini, ialah
2 NH 3 (g) + CO 2 (g) <=====>CO(NH 2 ) 2 + H 20
Urea

(15.39)

Sebagaimana diharapkan, reaksi ke kanan mudah terjadi pada tekanan tinggi: tekanan
yang umum digunakan ialah 200 atm. Perbandingan molar NH3 yang sedikit di alas 2:1
(lihat pers. 15.39) juga biasa diterapkan.
Urea mengandung 46% nitrogen berdasar massa. Urea merupakan pupuk yang
baik, berupa padatan murni atau berupa padatan dalam campurannya dengan garamgaram ammonium, atau dalam larutan berair pekat dengan NH 4N0 3 dan/atau NH 3 Urea
juga digunakan sebagai makanan tambahan ternak dan dalam industri polimer dan
pestisida.

SELESAI

26