Anda di halaman 1dari 13

Kasus Mandiri

CORPUS ALIENUM KORNEA

Disusun oleh :
Rolan Harabiti, S.ked

SMF Mata RSUD Bangil


RS Pendidikan Fakultas Kedokteran
Universitas Wijaya Kusuma Surabaya
Tahun 2015

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT yang telah memberikan berbagai


kemudahan kepada penulis untuk menyelesaikan Tugas Kasus mandiri dengan judul
Corpus Alienum Kornea.
Penulis terdorong untuk membahas topik ini oleh karena Corpus Alienum Kornea
merupakan masalah yang masih banyak dijumpai oleh karena berbagai faktor pemicunya,
baik di daerah pedesaan maupun wilayah perkotaan.
Tugas Akhir ini berhasil penulis selesaikan karena dukungan dari berbagai pihak.
Oleh sebab itu pada kesempatan ini penulis sampaikan terima kasih yang tak terhingga
kepada :
1. Dr. Tutuk Wibowo Chamidy, Sp. M, sebagai pembimbing yang telah memberikan
bimbingan, arahan, serta dorongan dalam menyelesaikan tugas kasus pendek ini.
2. dr. Gunawan Sp. M, sebagai pembimbing yang telah memberikan bimbingan,
arahan, serta dorongan dalam menyelesaikan tugas kasus pendek ini.
3. Para perawat-perawat bagian mata yang telah membantu dalam menyelesaikan
tugas kasus pendek ini
4. Semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan tugas kasus pendek ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan tugas kasus Mandiri ini masih jauh dari
sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan segala masukan demi sempurnanya
tulisan ini. Akhirnya kami berharap semoga tugas kasus pendek ini bermanfaat bagi
berbagai pihak yang terkait.
Bangil, 17 september 2015
Penulis
LAPORAN PRESENTASI KASUS
I. IDENTITAS PASIEN

Nama

: Tn. Ahmad Romli

Usia

: 33 tahun

Jenis Kelamin

: Laki-laki

Pekerjaan

: Tukang las

Agama

: Islam

Suku/bangsa

: Jawa/Indonesia

Alamat

: Dermo, Bangil

No. Medrek

: 00-27-33-73

II. ANAMNESIS

Keluhan Utama :
Mata kiri nyeri.
Keluhan Tambahan :
Mata kiri mengganjal, cekot-cekot dan berair.
Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien datang ke poli mata RSUD Bangil dengan keluhan mata kiri nyeri sejak
tadi malam, terasa mengganjal, cekot cekot, dan nerocoh. Tidak terasa ngeres
maupun belekan. Pandangan pasien tidak kabur atau terganggu. Pasien mengaku

terkena gram saat bekerja 4 hari yang lalu.


Riwayat Penyakit Dahulu :
Pasien pernah mengalami hal serupa pada mata kanan dan kiri, dan telah diambil
oleh pasien sendiri menggunakan tissue.

III. KESAN
Kesadaran
Keadaan Umum
OD
OS

: Compos mentis
: Baik
:Mata tampak tenang
: Tampak mata kemerahan, benda asing (+)

IV. PEMERIKSAAN SUBJEKTIF


PEMERIKSAAN
Visus Jauh
Refraksi
Koreksi
Visus Dekat
Proyeksi Sinar
Persepsi Warna

OD
20/20
6/6
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan

OS
20/20
6/6
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan

V. PEMERIKSAAN OBJEKTIF
PEMERIKSAAN
1. Sekitar Mata
- Alis

OD

OS

PENILAIAN
Kedudukan alis baik,
jaringan parut (-),

- Silia

simetris
Trikiasis (-),diskriasis

(-) madarosis (-)


2. Kelopak mata
- Pasangan
- Gerakan

N
N

N
N

Simetris, ptosis (-)


Gangguan gerak
membuka dan
menutup (-),

- Lebar rima
- Kulit

9 mm
N

- Tepi kelopak

blefarospasme (-)
Normal 9 14 mm
Hiperemi (-), edema

9 mm
N

(-), massa (-)


Trichiasis (-),

ektropion (-),
- Margo

entropion (-)
Tanda radang (-)

intermarginalis
3. Apparatus Lakrimalis
- Sekitar glandula

Tanda radang (-)

lakrimalis
- Sekitar sakus

Tanda radang (-)

Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan

Tidak dilakukan
Tidak dilakukan
Tidak dilakukan

N
N

N
N

lakrimalis
- Uji flurosensi
- Uji regurgitasi
- Tes Anel
4. Bola Mata
- Pasangan
- Gerakan

+
+
+
- Ukuran

+
+
+
N

+
+
+

Simetris (orthophoria)
Tidak ada gangguan
+
+
+

gerak (syaraf dan otot


penggerak bola mata
normal)
Normal, makroftalmos

5. TIO

(-), mikroftalmos (-)


Palpasi kenyal (tidak
ada peningkatan dan
penurunan TIO)

6. Konjungtiva
- Palpebra superior

- Forniks
- Palpebra inferior

- Bulbi
7. Sclera
8. Kornea
- Ukuran
- Kecembungan
- Limbus

Hiperemis (-), papil

Hiperemis (+), papil

Normal : Licin, warna

(-), folikel (-)

(-), folikel (-),

pink muda, mengkilap,

edema (+) minimal

hiperemis (-), papil (-),

N
Hiperemis (-)

N
Hiperemis (+),

folikel (-)
Dalam
Normal : Tenang,

edema (+)minimal

mengkilap, hiperemis

Injeksi Konjungtiva

Injeksi Konjungtiva

(-), papil (-), folikel (-)


Inj. konjungtiva (-),

(-), injeksi siliar (-)


N

(-), injeksi siliar (-)


N

Inj. Siliar (-)


Putih, Ikterik (-)

horizontal 12 mm,

vertical 11 mm
Lebih cembung dari

N
N

- Permukaan
N
- Uji flurosensi
Tidak dilakukan
- Placido
N
9. Kamera Okuli Anterior
- Ukuran
N
- Isi
N

N
N
Tidak dilakukan
N
N
N

sclera
Benjolan (-)
Benda Asing (-)
Licin, mengkilap
Reguler konsentris
COA dalam
Jernih, flare (-), hifema
(-), hipopion (-)

10. Iris
- Warna
- Pasangan
- Gambaran
11. Pupil
- Ukuran

Cokelat
N
N

Cokelat
N
N

Simetris
Kripte baik, Sinekia (-)

4 mm

4 mm

Normal ( 3 6 mm)
pada ruangan dengan

- Bentuk

Bulat

Bulat

cahaya cukup
Isokor

- Tempat
- Tepi
- Refleks direct
- Refleks indirect
12. Lensa
- Ada/tidak
- Kejernihan
- Letak

N
N
(+)
(+)

N
N
(+)
(+)

Di tengah
Reguler
Positif
Positif

Ada
N
N

Ada
N
N

Ada
Jernih
Di tengah, di belakang

- Warna kekeruhan
13. Korpus

Tidak ada
N

Tidak ada
N

Vitreum
14. Refleks Fundus

(+)

(+)

iris
Jernih
Warna jingga
kemerahan terang,
homogen

VI. PEMERIKSAAN PENUNJANG


Dilakukan Pemeriksaan menggunakan slit lamp : tampak korpus alienum pada kornea
OS
VII. DIAGNOSIS

OS

: Corpus Alienum cornea bagian limbus inferior

VIII. TERAPI
Ekstraksi korpus alienum
Bebat mata
Tetes mata anti inflamasi
Tetes mata antibiotik
IX. PROGNOSIS
Visum (Visam)
Kesembuhan (Sanam)
Jiwa (Vitam)
Kosmetika (Kosmeticam)

: dubia ad bonam
: dubia ad bonam
: dubia ad bonam
: dubia ad bonam

PEMBAHASAN
1. KORNEA
1.1. Anatomi dan Histologi Kornea

Gambar 1
Kornea (Latin cornum = seperti tanduk) adalah selaput bening mata, bagian selaput
mata yang tembus cahaya, merupakan lapis jaringan yang menutup bola mata sebelah
depan dan terdiri atas 5 lapis1,3 :
1. Epitel
Epitel kornea merupakan lapis paling luar kornea dengan tebal 50 m dan berbentuk
epitel gepeng berlapis tanpa tanduk.Bagian terbesar ujung saraf kornea berakhir pada
epitel ini.Setiap gangguan epitel akan memberikan gangguan sensibilitas kornea berupa
rasa sakit atau mengganjal. Daya regenerasi epitel cukup besar, sehingga apabila terjadi
kerusakan akan diperbaiki dalam beberapa hari tanpa membentuk jaringan parut.
2. Membran Bowman
Membran bowman yang terletak di bawah epitel merupakan suatu membrane tipis
yang homogen terdiri atas susunan serat kolagen kuat yang mempertahankan bentuk
kornea. Bila terjadi kerusakan pada membrane bowman maka akan berakhir dengan
terbentuknya jaringan parut.
3. Stroma
Merupakan lapisan yang paling tebal dari kornea dan terdiri atas jaringan kolagen
yang tersusun dalam lamel-lamel dan berjalan sejajar dengan permukaan kornea.Di
antara serat-serat kolagen ini terdapat matriks. Stroma bersifat higroskopis yang menarik

air dari bilik mata depan. Kadar air di dalam stroma kurang lebih 70%.Kadar air dalam
stroma relative tetap yang diatur oleh fungsi pompa sel endotel dan penguapan oleh
epitel. Apabila fungsi sel endotel kurang baik maka akan terjadi kelebihan kadar air,
sehingga timbul sembab kornea (edema kornea). Serat di dalam stroma demikian teratur
sehingga memberikan gambaran kornea yang transparan atau jernih. Bila terjadi
gangguan dari susunan serat di dalam stroma seperti edema kornea dan sikatriks kornea
akan mengakibatkan sinar yang melalui kornea terpecah dan kornea terlihat keruh.

Gambar 2
4. Membran Descement
Merupakan suatu lapisan tipis yang bersifat kenyal, kuat, tidak berstruktur dan bening,
terletak di bawah stroma.Lapisan ini merupakan pelindung atau barrier infeksi dan
masuknya pembuluh darah.
5. Endotel
Terdiri atas satu lapis sel yang merupakan jaringan terpenting untuk mempertahankan
kejernihan kornea.Sel endotel adalah sel yang mengatur cairan di dalam stroma kornea.
Endotel tidak mempunyai daya regenerasi sehingga bila terjadi kerusakan, endotel tidak
akan normal lagi. Endotel dapat rusak atau terganggu fungsinya akibat trauma bedah,
penyakit intraocular.Usia lanjut akan mengakibatkan jumlah endotel berkurang.Kornea

tidak mengandung pembuluh darah, jernih dan bening, selain sebagai dinding, juga
berfugsi sebagai media penglihatan. Dipersarafi oleh nervus V1,3.
1.2.

Fisiologi kornea
Kornea berfungsi sebagai membran pelindung dan jendela yang dilalui

cahaya menuju retina. Sifat tembus cahayanya disebabkan oleh strukturnya

berkas
yang

uniform, avaskuler dan deturgesensi. Deturgesensi atau keadaan dehidrasi relatif jaringan
kornea, dipertahankan oleh pompa bikarbonat aktif pada endotel dan oleh fungsi sawar
epitel dan endotel.Dalam mekanisme dehidrasi ini, endotel jauh lebih penting daripada
epitel, dan kerusakan kimiawi atau fisis pada endotel berdampak jauh lebih parah
daripada kerusakan pada epitel.Kerusakan sel-sel endotel menyebabkan edema kornea
dan hilangnya sifat transparan. Sebaliknya, kerusakan pada epitel hanya menyebabkan
edema stroma kornea lokal sesaat yang akan meghilang bila sel-sel epitel telah
beregenerasi. Penguapan air dari lapisan air mata prekorneal menghasilkan hipertonisitas
ringan lapisan air mata tersebut, yang mungkin merupakan faktor lain dalam menarik air
dari stroma kornea superfisial dan membantu mempertahankan keadaan dehidrasi3.
Kornea merupakan bagian anterior dari mata, yang harus dilalui cahaya, dalam
perjalanan pembentukan bayangan di retina, karena jernih, sebab susunan sel dan
seratnya tertentu dan tidak ada pembuluh darah.Biasan cahaya terutama terjadi di
permukaan anterior dari kornea.Perubahan dalam bentuk dan kejernihan kornea, segera
mengganggu pembentukan bayangan yang baik di retina.Oleh karenanya kelainan sekecil
apapun di kornea, dapat menimbulkan gangguan penglihatan yang hebat terutama bila
letaknya di daerah pupil3.

2.

CORPUS ALIENUM
2.1. Definisi
Corpus alienum adalah benda asing, merupakan salah satu penyebab terjadinya cedera

mata, sering mengenai sclera, kornea, dan konjungtiva.Meskipun kebanyakan bersifat


ringan, beberapa cedera bisa berakibat serius. Apabila suatu corpus alienum masuk ke
dalam bola mata maka akan terjadi reaksi infeksi yang hebat serta timbul kerusakan dari
isi bola mata. Oleh karena itu, perlu cepat mengenali benda tersebut dan menentukan
lokasinya di dalam bola mata untuk kemudian mengeluarkannya2,4.

Benda yang masuk ke dalam bola mata dibagi dalam beberapa kelompok, yaitu4 :
1) Benda logam, seperti emas, perak, platina, timah, besi tembaga
2) Benda bukan logam, seperti batu, kaca, bahan pakaian
3) Benda inert, adalah benda yang terbuat dari bahan-bahan yang tidak menimbulkan
reaksi jaringan mata, jika terjadi reaksinya hanya ringan dan tidak mengganggu
fungsi mata. Contoh : emas, platina, batu, kaca, dan porselin
4) Benda reaktif, terdiri dari benda-benda yang dapat menimbulkan reaksi jaringan
mata sehingga mengganggu fungsi mata. Contoh : timah hitam, seng, nikel,
alumunium, tembaga
Beratnya kerusakan pada organ-organ di dalam bola mata tergantung dari4 :
a.
b.
c.
d.

Besarnya corpus alienum,


Kecepatan masuknya,
Ada atau tidaknya proses infeksi,
Jenis bendanya.

2.2. Patofisiologi
Benda asing di kornea secara umum masuk ke kategori trauma mata ringan. Benda
asing dapat bersarang (menetap) di epitel kornea atau stroma bila benda asing tersebut
diproyeksikan ke arah mata dengan kekuatan yang besar.4
Benda asing dapat merangsang timbulnya reaksi inflamasi, mengakibatkan dilatasi
pembuluh darah dan kemudian menyebabkan udem pada kelopak mata, konjungtiva dan
kornea. Sel darah putih juga dilepaskan, mengakibatkan reaksi pada kamera okuli
anterior dan terdapat infiltrate kornea. Jika tidak dihilangkan, benda asing dapat
menyebabkan infeksi dan nekrosis jaringan.4
2.3. Penyebab
Penyebab cedera mata pada pemukaan mata adalah4 :
a. Percikan kaca, besi, keramik
b. Partikel yang terbawa angin
c. Ranting pohon
d. Dan sebagainya
2.4. Gambaran Klinik
Gejala yang ditimbulkan berupa nyeri, sensasi benda asing, fotofobia, mata merah dan
mata berair banyak. Dalam pemeriksaan oftalmologi, ditemukan visus normal atau
menurun, adanya injeksi konjungtiva atau injeksi silar, terdapat benda asing pada bola
mata, fluorescein (+)3,4.

2.5. Diagnosis
Diagnosis corpus alienum dapat ditegakkan dengan4 :
1) Anamnesis kejadian trauma
2) Pemeriksaan tajam penglihatan kedua mata
3) Pemeriksaan dengan oftalmoskop
4) Pemeriksaan keadaan mata yang terkena trauma
5) Bila ada perforasi, maka dilakukan pemeriksaan x-ray orbita
2.6. Penatalaksanaan
Penatalaksanaannya adalah dengan mengeluarkan benda asing tersebut dari bola
mata.Bila lokasi corpus alienum berada di palpebra dan konjungtiva, kornea maka
dengan mudah dapat dilepaskan setelah pemberian anatesi lokal.Untuk mengeluarkannya,
diperlukan kapas lidi atau jarum suntik tumpul atau tajam.Arah pengambilan, dari tengah
ke tepi. Bila benda bersifat magnetik, maka dapat dikeluarkan dengan magnet portable.
Kemudian diberi antibiotik lokal, siklopegik, dan mata dibebat dengan kassa steril dan
diperban3.
Pecahan besi yang terletak di iris, dapat dikeluarkan dengan dibuat insisi di limbus,
melalui insisi tersebut ujung dari magnit dimasukkan untuk menarik benda asing, bila
tidak berhasil dapat dilakukan iridektomi dari iris yang mengandung benda asing
tersebut3.
Pecahan besi yang terletak di dalam bilik mata depan dapat dikeluarkan dengan
magnit sama seperti pada iris. Bila letaknya di lensa juga dapat ditarik dengan magnit,
sesudah insisi pada limbus kornea, jika tidak berhasil dapat dilakukan pengeluaran lensa
dengan ekstraksi linier untuk usia muda dan ekstraksi ekstrakapsuler atau intrakapsuler
untuk usia yang tua2,3.
Bila letak corpus alienum berada di dalam badan kaca dapat dikeluarkan dengan giant
magnit setelah insisi dari sklera.Bila tidak berhasil, dapat dilakukan dengan operasi
vitrektomi3.
2.7. Pencegahan
Pencegahan agar tidak masuknya benda asing ke dalam mata, baik dalam bekerja atau
berkendara, maka perlu menggunakan kaca mata pelindung4.
2.8. Komplikasi
Komplikasi terjadi tergantung dari jumlah, ukuran, posisi, kedalaman, dan efek dari
corpus alienum tersebut. Jika ukurannya besar, terletak di bagian sentral dimana fokus
cahaya pada kornea dijatuhkan, maka akan dapat mempengaruhi visus. Reaksi inflamasi

juga bisa terjadi jika corpus alienum yang mengenai kornea merupakan benda inert dan
reaktif. Sikatrik maupun perdarahan juga bisa timbul jika menembus cukup dalam2,3,4.
Bila ukuran corpus alienum tidak besar, dapat diambil dan reaksi sekunder seperti
inflamasi ditangani secepatnya, serta tidak menimbulkan sikatrik pada media refraksi
yang berarti, prognosis bagi pasien adalah baik2,3,4.

DAFTAR PUSTAKA
1. Ilyas, Sidarta. Ilmu Penyakit Mata, Edisi 3. 2008. Balai Penerbit FKUI Jakarta.
2. Anonim, 2008. Trauma Mata. Available on
http://www.rsmyap.com/component/option,com_frontpage/Itemid,1/
3. Vaughan, Daniel. Oftalmologi Umum, Edisi 17. 2010. Widya Medika Jakarta.
4. Bashour M., 2008.Corneal Foreign Body. Available on
http://emedicine.medscape.com/ article/