Anda di halaman 1dari 2

PRA RANCANGAN PABRIK AMMONIA DENGAN PROSES KELLOG DENGAN

KAPASITAS 500.000 TON/TAHUN


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang dan Tujuan Perancangan


Seiring dengan perkembangan teknologi, kebutuhan akan bahan-bahan kimia semakin
besar sehingga pembangunan industri kimia perlu lebih diprioritaskan. Industri kimia
merupakan salah satu industri vital dan strategis, untuk itu hampir setiap negara di
dunia, tak terkecuali Indonesia banyak memberikan perhatian pada pengembangan
industri kimia, mengingat industri ini banyak mempunyai keterkaitan dengan
pengembangan industri lainnya.
Salah satu bahan kimia yang banyak digunakan adalah amonia. Bahan kimia ini dapat
diproduksi dari gas sintesis sebagai bahan intermediet dalam industri kimia. Secara
langsung amonia digunakan sebagai bahan baku pembuatan pupuk (urea, ammonium
nitrate, ammonium sulphate) dan bahan baku pada proses pembuatan nitric acid dan
lain sebagainya.
Proyeksi kebutuhan ammonia dalam negeri semakin meningkat seiring dengan
peningkatan industri-industri yang menggunakannya. Oleh karena itu, maka pendirian
pabrik ammonia akan membawa dampak positif, hal ini disebabkan karena untuk
memenuhi kebutuhan dalam negeri disamping itu juga dapat mensuplai kebutuhan
pasar ekspor di berbagai negara.
1.2 Tujuan
a. Untuk memenuhi kebutuhan amonia dalam negeri
b. Untuk menambah devisa negara
1.3 Lokasi Pabrik
Bontang memiliki letak geografis yang strategis yaitu 120 km dari Kota Samarinda
dan bagian utara berbatasan dengan selat makasar. Disamping juga telah memiliki
fasilitas jalan yang memadai, dengan demikian transportasi darat dari sumber bahan

baku, dan pasar tidak lagi menjadi masalah. Untuk sarana transportasi juga telah
memiliki pelabuhan PT.Badak NGL, PT. PKT dan PT. Indominco Mandiri serta
pelabuhan Tanjung Laut yang sedang dibangun sehingga pengiriman barang antar
pulau maupun untuk ekspor lebih lancar. Pabrik ini akan berlokasi di Kota Bontang
Kecamatan Bontang Utara, Desa Loktuan.
1.4 Perancangan Kapasitas
Kapasitas produksi dari pabrik akan mempengaruhi perhitungan teknis maupun
ekonomis dalam perancangan pabrik. Pada dasarnya, semakin besar kapasitas
produksi, maka kemungkinan keuntungan juga semakin besar. Pabrik amonia ini
direncanakan memiliki kapasitas produksi sebesar 500.000 ton/tahun. Kapasitas itu
dipilih berdasarkan perkiraan kebutuhan amonia di Indonesia tahun 2015 sekitar
29.785.900 ton/tahun. Dengan asumsi tidak adanya penambahan pabrik amonia baru
sehingga kapasitas produksi amonia konstan. Pabrik ini direncanakan untuk
memenuhi 1,679% kebutuhan amonia dalam negeri. Hal ini bisa diamati pada Tabel
1.1.
Tahun
2009
2010
2011
2012
2013
2015

Jumlah (Ton/Tahun)
3.980.746
4.219.591
4.979.118
5.506.904
5.892.387
29.785.900