Anda di halaman 1dari 26

ARSITEKTUR VERNAKULAR INDONESIA

(Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.)


ARSITEKTUR VERNAKULAR
SULAWESI SELATAN

RIZKO ZAINAL FARIANTO

41214010075

SHIVA FIRLY RAHMANIA

41214010011

YUKI ANGGRAINI

41214010031
UNIVERSITAS MERCU BUANA
TEKNIK ARSITEKTUR
2015

Daftar isi

KATA PENGANTAR................................................................................................................................................. 3
PENDAHULUAN...................................................................................................................................................... 4
LATAR BELAKANG.............................................................................................................................................. 4
TUJUAN............................................................................................................................................................... 4
PERMASALAHAN................................................................................................................................................ 5
RUMUSAN MASALAH......................................................................................................................................... 5
METODE PEMBAHASAN.................................................................................................................................... 5
SISTEMATIKA PENULISAN................................................................................................................................. 5
TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................................................................................. 6
DEFINISI.............................................................................................................................................................. 6
TEORI DAN KONSEP.......................................................................................................................................... 6
STUDI KASUS......................................................................................................................................................... 7
TORAJA............................................................................................................................................................... 7
LOKASI TORAJA.............................................................................................................................................. 7
SEJARAH TORAJA.......................................................................................................................................... 8
ADAT DAN KEBUDAYAAN TORAJA................................................................................................................ 8
POLA KAMPUNG............................................................................................................................................. 9
POLA RUMAH................................................................................................................................................ 10
KONSEP ARSITEKTUR TORAJA................................................................................................................... 12
BUGIS................................................................................................................................................................ 13
LOKASI BUGIS............................................................................................................................................... 13
SEJARAH BUGIS........................................................................................................................................... 13
ADAT DAN KEBUDAYAAN BUGIS................................................................................................................. 13
POLA KAMPUNG........................................................................................................................................... 15
POLA RUMAH................................................................................................................................................ 16
KONSEP ARSITEKTUR BUGIS..................................................................................................................... 16
TANA TOA.......................................................................................................................................................... 19
LOKASI TANA TOA......................................................................................................................................... 19
SEJARAH TANA TOA..................................................................................................................................... 19
ADAT DAN KEBUDAYAAN TANA TOA...........................................................................................................20
POLA KAMPUNG........................................................................................................................................... 21
POLA RUMAH................................................................................................................................................ 22
KONSEP ARSITEKTUR TANA TOA............................................................................................................... 24
KESIMPULAN........................................................................................................................................................ 25
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................................................... 26
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................................................ 26

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Inayah, Taufik dan Hinayahnya
sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan paper ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana.
Semoga paper ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman bagi pembaca
dalam mempelajari arsitektur vernacular daerah Sulawesi selatan.
Harapan kami semoga paper ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca,
sehingga kami dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.
Paper ini kami akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang kami miliki sangat kurang. Oleh kerena
itu kami harapkan kepada para pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk
kesempurnaan paper ini.

BAB 1
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari 13.466 pulau, Indonesia memiliki banyak
kebudayaan,suku,serta agama. Salah satu pulau besar Indonesia adalah pulau Sulawesi, dengan luas wilayah
sebesar 174.600 km. Sulawesi memiliki bermaca-macam suku bangsa dengan corak budaya dan adat istiadat
yang memiliki keunikan masing-masing. Arsitektur vernakuler di Sulawesi selatan sangat kental dengan konsep
tradisi juga kepercayaan yang dianut. Seperti di daerah toraja, bugis dan tana toa yagn masih kental dengan
unsur budayanya dan diterapkan dalam arsitektur daerah merka. Contohnya dengan bentuk rumah yang
panggung karena keadaan alam, penggunaan bahan material yang ada dan sederhana namun dengan kontruksi
yang kuat.
Indonesia sebagai negara yang berkultur sudah sepantasnya sadar atas pentingnya suatu arsitektur yang
menjadi milik bangsa sendiri. Suatu arsitektur yang mempunyai ciri khas bangsa, otentik dan berjati diri, dan tidak
terlalu mengikuti pengaruh globalisasi serta modernisasi.
Namun dengan berkembangnya teknologi berdampak terhadap beberapa aspek,salah satunya dalam bidang
arsitektur dimana para arsitek mengembangkan karya-karyanya dengan memasukan modernisasi sehingga lupa
dengan adanya arsitektur tradisional. Arsitektur vernakuler mengajarkan menggunakan material,teknologi serta
konstruksi lokal dan sesuai dengan keadaan setempat yang dapat diterapkan oleh para arsitek muda dalam
karyanya,bisa juga mempadupadankan dengan konsep modern.
Akan tetapi para arsitek muda Indonesia juga sudah mulai membuka matanya terhadap arsitektur vernakuler
kembali,factor yang mempengaruhi arsitek untuk menggunakan vernakularisme adalah keinginan untuk
menciptakan lagi hubungan dengan karakter dasar hakekat bangunan, pewarisan kebudayaan dan jati diri.
Dengan pengambilan contoh arsitektur vernakuler Sulawesi selatan, dapat menambah pengetahuan,kreativitas
dan menciptakan inovasi dari arsitektur yang telah diciptakan dari zaman dahulu untuk diangkat kembali pada
zaman ini dan dapat berbaur dengan konsep arsitektur modern.
TUJUAN
Tujuan yang ingin dicapai penulis dalam penulisan paper ini, yakni sebagai berikut:
1. Menjelaskan arsitektur vernacular
2. Menggambarkan ciri khas arsitektur Sulawesi selatan
3. Menjelaskan konsep arsitektur Sulawesi selatan

PERMASALAHAN
Banyaknya arsitek yang masih belum mengetahui pada dasarnya bangunan-bangunan Indonesia dari zaman
dahulu sudah memiliki konsep dengan pemikiran yang luas walaupun belum adanya arsitek. Pembuatan rumah

berdasarkan kesesuaian alam, arah mata angin, dan fungsi telah dilakukan oleh orang Indonesia, penggunaan
kontruksi kuat untuk menunjang kebutuhan bangunan rumah walaupun tidak secanggih masa kini.
Perlunya mengetahui segala aspek kebudayaan, terutama Sulawesi selatan terhadap arsitektur rumah yang
memiliki ciri khas, dan konsep yang dibangun tidak asal melainkan sangat sesuai dengan lingkungan dan
kebutuhan ruang masing-masing penghuninya.
RUMUSAN MASALAH
1.
2.
3.
4.
5.

Apa yang dimaksud dengan arsitektur vernakuler?


Bagaimana kebudayaan dan adat yang ada di Sulawesi Selatan?
Bagaimana kondisi rumah di Sulawesi Selatan?
Apa ciri khas dari rumah adat Sulawesi Selatan?
Apa konsep dari rumah adat Sulawesi Selatan?

METODE PEMBAHASAN
Dalam penyusunan paper ini, penulis menggunakan metode studi pustaka (pengumpulan sumber dari buku dan
jurnal) dan penggunaan browsing internet.
SISTEMATIKA PENULISAN
Bab 1
Dalam bab 1 terdapat bab 1, dimana kami menjelaskan latar belakang dan tujuan kami dalam pembuatan paper
ini, permasalahan apa yang akan kami selelsaikan dalam paper ini, dan menjelaskan dengan metode apa kami
untuk membuat paper ini.
Bab 2
Bab 2 kami menjelaskan apa itu arsitektur vernakuler, darimana saja kami mengambil kuripan mengenai arsitektur
vernakuler dan teori serta konsep
Bab 3
Kami menjelaskan inti isi dari arsitektur daerah sulawesi selatan, terdapat seperti apa kebudayaan disana,
lingkungan, bentuk rumah, serta seperti konsep apa yang dipakai oleh masyarakat bugis dan toraja di sulawesi
selatan. Serta kami menjelaskan kesimpulan dari segala isi materi di paper ini.

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA
DEFINISI
The term Vernacular architecture is used here to refer to tradisional buildings that have been desaigned and built
to match the local climate and culture Shuzo Murakami
vernacular architecture is a generalized way of design derived from Folk architecture (Allsopp,1977:6)
Vernacular houses are born out of local building materials and technologies and an architecture that is
climate-responsive and a reflection of the customs and lifestyles of a community (Ravi S. Singh,2006).
terdiri dari rumah-rumah rakyat dan bangunan lain, yang terkait dengan konteks lingkungan mereka dan sumber
daya tersedia yang dimiliki atau dibangun, menggunakan teknologi tradisional. Paul Oliver
TEORI DAN KONSEP
Konsep arsitektur vernakular yaitu arsitektur yang memiliki kelokalan yang memiliki ciri alami, kebudayaan,
sederhana, dan ekologis. Seperti yang dikutip dari victor papenk-1995 Dengan demikian Arsitektur Vernakular
yang merupakan pengembangan diri arsitektur rakyat memiliki nilai ekologis, arsitektonis, dan alami karena
mngacu pada kondisi,postensi iklim, budaya dan masyarakat lingkungannya.
Beberapa karakteristik arsitektur vernakular:
1.
2.
3.
4.
5.

Dibangun tanpa adanya tenaga ahli atau arsitek.


Bangunan dapat beradaptasi dengan kondisi fisik,social, dan lingkungan.
Memanfaatkan sumberdaya, teknologi dan material setempat
Memiliki tipologi bangunan awal yang berkembang di dalam masyarakat tradisional
Dibangun sesuai dengan nilai-nilai budaya,kepercayaan dan gaya hidup masyarakat.

BAB 3

STUDI KASUS
TORAJA
LOKASI TORAJA

Gambar 1. Peta toraja


Sumber : Kis-Jovak,1988
Secara geografis,suku Toraja mendiami wilayah Sulawesi Selatan di bagian utara yang disebeut dengan nama
Tana Toraja. Luas wilayah 3,178

km 2

dan berada pada garis

2 40- 3 25 LS dan

119 30- 120 25

BB. (Kis-Jovak,1988)
Wilayah Tana Toraja secara geografis dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu mamasa dan sad an.
Kelompok mamasa adalah Suku Toraja yang mendiami area terisolasi disekitar lembah Kalumpang. Sedangkan
kelompok Sad An adalah sebutan untuk Suku Toraja yang mendiami wilayah selatan,yaitu daerah Makale dan
Rantepao dengan sebutan Tana Toraja. (Dawson & Gillow,1994)
SEJARAH TORAJA
Toraja merupakan nama yang diberikan oleh suku bugis untuk orang-orang yang tinggal di daerah pegunungan di
sebelah utara semenanjung Sulawesi selatan,yang hidup cenderung terisolasi. (Dawson & Gillow,1994)

Berdasarkan tradisi yang berkembang turun-temurun, Suku Toraja mempercayai bahwa nenek moyang mereka
berasal dari pulau mistis yang disebut Pongko. Dimasa lampau,beberapa penduduk Pongko berlayar
mengarungi samudra kemudia armada mereka dikacaukan dengan badai dan mendarat di Sulawesi Selatan.
Nenek moyang Suku Toraja mencapai Tana Toraja yang sekarang dengan mengikuti hulu sungai Sa Dan. (KisJovak,1988)
Berdasarkan perkiraan sejarah, orang Toraja termasuk ras suku Proto Melayu atau Melayu Tua seperti halnya
Suku Dayak di Kalimantan dan Suku Batak di Sumatera. Nenek moyang orang Toraja sampai ke Tana toraja
dengan menggunakan perahu layar. (Waterson,1990)
ADAT DAN KEBUDAYAAN TORAJA
Ekologis
Secara umum kondisi iklim di Tana Toraja sama dengan iklim didaerah lain di Indonesia, yaitu iklim tropis yang
lembab dengan musim penghujan dan musim kemarau. Akan tetapi kondisi topografi yang bergunung-gunung
dengan ketinggian lebih dari 1000 m dpl (diatas permukaan laut), mempengaruhi kondisi iklim lokal. Temperatur
udara cenderung lebih sejuk dengan kelembaban dan curah hujan yang tinggi. Pada lereng-lereng gunung masih
banyak dijumpai hutan-hutan dan daerah persawaan. Kondisi tanahnya berbatu dan banyak dijumpai teing-tebing
batu cadas yang menjulang.
Topologi
Pegunungan di tana toraja merupakan pegunung cadas dengan tebing-tebing yang curam. Suku Toraja
menggunakan batu-batuan yang cadas untuk menhir-menhir dan kuburan batu. Tebing-tebing cadas yang curam
juga digunakan untuk kuburan dengan cara melubang-lubangi tebing. Suku Toraja meletakan patung replika
orang yang telah meninggal yang disebut juga sebagai tau-tau di muka lubang tebing. Selain untuk kuburan batu,
ketersediaan batu cadas yang melimpah digunakan untuk pondasi rumah.
Sosial
Rumah suku Toraja selain sebagai tempat tinggal juga berfungsi sebagai simbol keluarga dan asal usul
keluarga dapat ditelusuri melalui rumah tersebut. (Kis-Jovak,1988). Sebuah rumah menggambarkan satu
keluarga, bila ada anggota keluarga yang menikah maka akan dibangin rumah dan lumbung baru yang
berdekatan. Pada masa kini, rumah telah mengalami pergeseran fungsi. Seiring dengan banyaknya suku toraja
yang merantau keluat tana toraja maka rumah ridak lagi menjadi rumah tinggal namun hanya sebagai simbol
toraja menganut sistem patrilineal.
Agama dan kepercayaan
Menurut Dawson & Gillow (1994) kepercayaan asli suku Toraja adalah megalitisme dan animism ditandai dengan
pengorbanan hewan, upacara pemakaman yang megah dan pesta-pesta komunal yang besar. Akan tetapi,
banyak antropologi dan sumber pustaka yang menyebutkan bahwa kepercayaan suku Toraja yang utama adalah
Aluk Tadolo.kepercayaan tersebut sangat berpengaruh pada cara pandang suku Toraja akan hunian atau rumah
tinggal. Menurut asal katanya dalam bahasa Toraja, Aluk berati agama sedangkan Todolo berarti nenek moyang.

Menurut kepercayaan Aluk Todolo, tuhan yang tertinggi adalah puang matua, yaitu pencipta manuasia pertama
dan alam semesta.
POLA KAMPUNG

Gambar 2 : pola kampung


Sumber : Kis-Jovak,1988
Pola

pemukiman suku toraja terdiri dari beberapa rumah yang dibangun berajajar. Rumah selalu dibangun

dengan sumbu utara-selatan dimana sisi muka rumah selalu menghadap keutara dan dan di seberangnya
didirikan lumbung padi atau alang dengan arah mengahap ke selatan. Antara rumah dan lumbung terdapat jalan
desa yang cukup lebar. Jalan desa yang berada diantara jajaran lumbung dan rumah menjadi ruang komunal bagi
warga, tempat upacara-upacara adat berlangsung. ( Esti Asih Nurdiah,2011)
Rumah Toraja dibangun di atas tanah lapangan. Karena kondisi alam Tana Toraja yang bergunung-gunung, maka
umumnya jumlah dalam sebuah desa tidak terlalu banyak. Dimasa lampau, menurut Dawson & Gillow (1994),
desa Toraja berlokasi diatas puncak-puncak pegunungan dan dikelilingi benteng dan sukar diakses. Kadangkala
hanya dapat diakses melalui terowongan yang dibangun dengan melubangi tanah atau dinding batu. Hal ini
kemungkinan disebabkan karena peperangan antara desa disertai dengan memenggal kepala yang banyak
terjadi di masa lampau. Sampai saat ini, pedesaan dengan deretan rumah tradisional di Tanah Toraja masih
banyak yang berada di lokasi yang sukar di jangkau. ( Esti Asih Nurdiah,2011)

POLA RUMAH

Gambar 3 : orietasi rumah dan potongan rumah toraja


Sumber : Kis-Jovak,1988
Masyarakat Toraja berkeyakinan bahwa manusia diciptakan untuk hidup bersama.
Agar kehidupan bersama ini lancar maka Tuang Matua menurunkan Aluk Todolo (laporan KKL UI,1975). Menurut
kepercayaan suku Toraja, sang dewa tertinggi, puang matua bertahta di langit yang disimbolkan sebagai sisi
utara. Sedangkan dunia kehidupan di topang oleh Pong Tulak padang dan roh-roh yang berada dibawah
tanah,disimbolkan sebagai sisi selatan. Dan tempat hidup manusia, dimana rumah didirikan berada diatas tanah.
Konsep pembagian dunia menjadi bawah tengah dan atas tersebut diterapkan pada hunian. Bagi suku Toraja
ruang dibawah kolong lantai merupakan penggambaran dunia bawah tempat roh-roh jahat bersemayam,
sedangkan ruang-ruang diatas lantai merupakan pengambaran dunia tengah, tempat hidupnya manusia dimana
ruang tersebut digunakan untuk tempat tingal.

Ruang dibawah atap merupakan penggambaran dunia atas

sehingga dianggap sakral. Berdasarkan pemikiran tersebut,maka suku Toraja menganggap bahwa rumah tinggal
merupakan penggambaran mikro dari dunia hidup sehingga rumah tradisional toraja seringkali disebut banua
yang berarti dunia. (Kis-Jovak,1988)

Denah rumah juga dibagi berdasarkan konsep kepercayaan dan memisahkan ruang berdasarkan sumbu utaraselatan yang dianggap sakral. Rumah toraja

selalu menghadap kearah utara yang mengambarkan tempat

bertahtanya Puang Matua. Pintu masuk berupa tangga yang menembus lantai terletak di sisi muka, yaitu pada
ruang yang disebut tangdo. Tangdo juga digunakan sebagai tempat tidur anak. Ruang tengah disebut Sali,
merupakan tempat beraktivitas yang dilengkapi dengan dapur. Dapur dengan perapiran diletakan di sisi timur
karena sisi timur dianggap sebagai lambing kehidupan dimulai, sebagai pengambaran matahari terbit. Di sisi
barat terdapat ruang untuk ruang tidur anak atau bila ada anggota keluarga yang meninggal, seringkali
dimumikan dan diletakkan disisi ini. Ruang sumbu terletak di bagian selatan rumah, merupakn ruang tidur untuk
orang tua. Terdapat peti untuk menyimpan pusaka dan benda berharga. Posisi tidur selalu membujur utara
selatan dengan kepala di sebelah utara. Hierarki pada denah rumah tradisional toraja tidak berubah dan di temui
pada setiap varian. Pada beberapa varian ada yang memiliki ruang sumbungan sebanyak 2 buah , namun hirarki
ruang tetap tangdo-Sali-sambungan. (Kis-Jovak,1988).

Gambar 5. Tampak depan rumah suku toraja


Sumber : torajaparadise.com (2013)
Rumah tradisional toraja memiliki beberapa sebutan. Sebutan yang popular adalah tongkonan. Kis-Jovak (1988),
menyatakan bahwa orang Toraja menyebut rumah tradisional Toraja sebagai banua yang berate penggambaran
kecil dari dunia. Senada dengan Kis-Jovak, Dawson & Gillow (1994) menyebutkan bahwa rumah Toraja dapat
disebut Banua Toraja atau Tongkonan. Tongkonan berarti to sit atau tempat dimana anggota keluarga dapat
bertemu dan mendiskusikan permasalahan penting, menjalankan upacara atau kegiatan adat.

KONSEP ARSITEKTUR TORAJA

Gambar 6. Ma'badong, salah satu tarian khas suku Toraja.


Sumber : torajaparadise.com (2013)
Rumah suku toraja selain menjadi tempat tinggal juga berfungsi sebagai symbol keluarga serta asa- usul
keluarga. Masyarakat toraja percaya bahwa manusia diciptakan untuk hidup bersama satu sama lain. Maka dari
itu rumah pada suku toraja dibangun berjajar satu sama lain. Antara rumah dan lumbung padi memiliki jalan yang
cukup lebar. Jalan desa yang berada diantara jajaran lumbung dan rumah menjadi ruang komunal bagi warga,
tempat upacara-upacara adat berlangsung.
Denah rumah juga dibagi berdasarkan konsep kepercayaan dan memisahkan ruang berdasarkan sumbu utaraselatan yang dianggap sakral. Rumah toraja

selalu menghadap kearah utara yang mengambarkan tempat

bertahtanya Puang Matua. Pintu masuk berupa tangga yang menembus lantai terletak di sisi muka, yaitu pada
ruang yang disebut tangdo. Tangdo juga digunakan sebagai tempat tidur anak. Ruang tengah disebut Sali,
merupakan tempat beraktivitas yang dilengkapi dengan dapur. Dapur dengan perapiran diletakan di sisi timur
karena sisi timur dianggap sebagai lambing kehidupan dimulai, sebagai pengambaran matahari terbit. Di sisi
barat terdapat ruang untuk ruang tidur anak atau bila ada anggota keluarga yang meninggal, seringkali
dimumikan dan diletakkan disisi ini. Ruang sumbu terletak di bagian selatan rumah, merupakn ruang tidur untuk
orang tua. Terdapat peti untuk menyimpan pusaka dan benda berharga. (Kis-Jovak,1988).
Hierarki pada denah rumah tradisional toraja tidak berubah dan di temui pada setiap varian. Pada beberapa
varian ada yang memiliki ruang sumbungan sebanyak 2 buah , namun hirarki ruang tetap tangdo-Salisambungan. (Kis-Jovak,1988).

BUGIS
LOKASI BUGIS

Gambar 8 Sumber: dutani99.blogspot


Penelitian ini berfokus kepada masyarakat suku Bugis yang berada di propinsi Sulawesi Selatan. Menurut
Mattulada bahwa suku etnik Bugis paling besar jumlahnya bila dibandingkan dengan suku Makassar, Mandar, dan
Toraja. Masyarakat etnik bugis tersebar mendiami jazirah Propinsi Sulawesi Selatan, Luwu, Pare-Pare, Barru,
Pangkajenne, Kepulauan Maros, dan Polewali.
SEJARAH BUGIS
Nenek moyang dari suku Bugis berasal dari dataran Asia, tepatnya Yunan. Mata pencaharian utama masyarakat
Bugis kebanyakan adalah sebagai petani dan nelayan karena tinggal di dararan rendah yang subur dan di pesisir.
Mata pecaharian lain yang juga diminati adalah berdagang, selain itu juga mengisi birokrasi pemerintahan dan
menekuni bidang pendidikan.
Masyarakat bugis dikenal dengan kepiawaiannya dalam mengarungi samudra. Wilayah rantauan mereka pun
hingga sampai ke negara-negara tetangga seperti Malaysia, Filipina, Brunei, Thailand, Australia, bahkan sampai
ke Madagaskar dan Afrika Selatan.
ADAT DAN KEBUDAYAAN BUGIS
Suku Bugis memiki tiga hal yang bisa menggambarkan budayanya, yaitu konsep ade atau adat istiadat; siri
na passe atau rasa malu (harga diri) dan kokoh pendirian; dan simbolisme orang bugis yaitu sarung sutra.
A.Konsep ade
Ade yang dalam bahasa Indonesia adalah adat istiadat. Bagi masyarakat bugis, ada empat jenis adat yaitu :
- Ade maraja, yang dipakai dikalangan Raja atau para pemimpin.
- Ade puraonro, yaitu adat yang sudah dipakai sejak lama di masyarakat secara turun temurun,

- Ade assamaturukeng, peraturan yang ditentukan melalui kesepakatan.


- Ade abiasang, adat yang dipakai dari dulu sampai sekarang dan sudah diterapkan dalam masyarakat.
Menurut Lontara Bugis, terdapat lima prinsip dasar dari ade yaitu ade, bicara, rapang, wari, dan sara.
Konsep ini lebih dikenal sebagai pangngadereng. Ademerupakan manifestasi sikap yang fleksibel terhadap
berbagai jenis peraturan dalam masyarakat. Rapang lebih merujuk pada model tingkah laku yang baik yang
hendaknya diikuti oleh masyarakat. Sedangkan wari adalah aturan mengenai keturunan dan hirarki masyarakat
sara yaitu aturan hukum Islam. Siri memberikan prinsip yang tegas bagi tingkah laku orang bugis.
Menurut Pepatah orang bugis, hanya orang yang punya siri yang dianggap sebagai manusia. Naia tau
dee sirina, de lainna olokoloe. Siri e mitu tariaseng tau. Artinya Barang siapa yang tidak punya siri, maka dia
bukanlah siapa-siapa, melainkan hanya seekor binatang.
Namun saat ini adat istiadat tersebut sudah tidak dilakukan lagi dikarenakan pengaruh budaya Islam yang masuk
sejak tahun 1600-an
B. Konsep siri
Makna siri dalam masyarakat bugis sangat begitu berarti sehingga ada sebuah pepatah bugis yang
mengatakan SIRI PARANRENG, NYAWA PA LAO, yang artinya : Apabila harga diri telah terkoyak, maka nyawa
lah bayarannya.Begitu tinggi makna dari siri ini hingga dalam masyarakat bugis, kehilangan harga diri seseorang
hanya dapat dikembalikan dengan bayaran nyawa oleh si pihak lawan bahkan yang bersangkutan sekalipun.
Siri Na Pacce secara lafdzhiyah Siri berarti : Rasa Malu (harga diri), sedangkan Pacce atau dalam
bahasa Bugis disebu Pesse yang berarti : Pedih/Pedas (Keras, Kokoh pendirian). Jadi Pacce berarti semacam
kecerdasan emosional untuk turut merasakan kepedihan atau kesusahan individu lain dalam komunitas
(solidaritas dan empati).
Kata Siri, dalam bahasa Makassar atau Bugis, bermakna malu. Sedangkan Pacce (Bugis: Pesse) dapat
berarti tidak tega atau kasihan atau iba. Struktur Siri dalam Budaya Bugis atau Makassar mempunyai empat
kategori, yaitu :
1. Siri Ripakasiri. Adalah siri yang berhubungan dengan harga diri pribadi, serta harga diri atau harkat dan
martabat keluarga. Siri jenis ini adalah sesuatu yang tabu dan pantang untuk dilanggar karena taruhannya adalah
nyawa.
2. Siri Mappakasirisiri. Adalah siri berhubungan dengan etos kerja. Dalam falsafah Bugis disebutkan, Narekko
degaga sirimu, inrengko siri. Artinya, kalau Anda tidak punya malu maka pinjamlah kepada orang yang masih
memiliki rasa malu (Siri). Begitu pula sebaliknya, Narekko engka sirimu, aja mumapakasiri-siri. Artinya, kalau
Anda punya malu maka jangan membuat malu (malu-maluin).
3. Siri Tappela Siri (Bugis: Teddeng Siri). Artinya rasa malu seseorang itu hilang terusik karena sesuatu hal.
Misalnya, ketika seseorang memiliki utang dan telah berjanji untuk membayarnya maka si pihak yang berutang
berusaha sekuat tenaga untuk menepati janjinya atau membayar utangnya sebagaimana waktu yang telah
ditentukan (disepakati). Ketika sampai waktu yang telah ditentukan, jika si berutang ternyata tidak menepati
janjinya, itu artinya dia telah mempermalukan dirinya sendiri.
4. Siri Mate Siri. Yaitu Siri yang berhubungan dengan iman. Dalam pandangan orang Bugis/Makassar, orang
yangmate siri-nya adalah orang yang di dalam dirinya sudah tidak ada rasa malu (iman) sedikit pun. Orang

seperti ini diapakan juga tidak akan pernah merasa malu, atau yang biasa disebut sebagai bangkai hidup yang
hidup.
Guna melengkapi keempat struktur Siri tersebut maka Pacce atau Pesse menduduki satu tempat,
sehingga membentuk suatu budaya (karakter) yang dikenal dengan sebutan Siri Na Pacce.
POLA KAMPUNG
Terbentuknya lingkungan permukiman dimungkinkan karena adanya proses pembentukan hunian sebagai wadah
fungsional yang dilandasi oleh pola aktifitas manusia serta pengaruh setting atau rona lingkungan, baik yang
bersifat fisik maupun non fisik (sosial-budaya) yang secara langsung mempengaruhi pola kegiatan dan proses
pewadahannya (Rapoport 1990). Pola permukiman suku bugis umumnya berorientasi ke arah lautan, karena
mata pencaharian mereka umumnya adalah nelayan, namun bila masyarakat tersebutjauh dari pusat atau tanah
leluhur mereka, maka bentuk permukimannya akan linear (tidak lagi cluster), namun arah menghadap atau
orientasi bangunannya tetap. (Mattulada dalam Suwarno, 2000). Pola permukiman masyarakat Suku Bugis pada
umumnya berdiam bersama di suatu tempat atau desa dimana mata pencaharian mereka berada disekitar tempat
itu. Dengan kata lain, pola permukiman suku bugis adalah permukiman yang berdekatan dengan tempat bekerja.
Konsep ini menyebabkan adanya kampung pallaonruma (perkampungan petani yang biasanya tidak jauh dari
areal persawahan atau perkebunan) dan pakaja (perkampungan penangkap ikan yang tidak jauh dari pantai atau
danau).apabila di dalam kampung terdapat sungai maka rumah-rumah mereka didirikan berderet membelakangi
sungai. Pola lain yang terbentuk adalah sejumlah masyarakat berdiam bersama dalam suatu tempat, sebagian
yang lain menyebar di luar tempat tersebut. Disini tradisi sangat dipegang kuat oleh masyarakat. Begitupula
dnegan sikap gotongroyong masyarakatnya, walaupun hubungan dengan sesame individu dalam proses usaha
perekonomian telah bersifat komersial (Nurjannah, 2003).

Gambar 9
sumber: Potongan Melintang Permukiman Bugis di Kelurahan Mata (Sumber : Nurjannah, 2003)

POLA RUMAH
Pola permukiman Bugis di Kendari yang ada di kelurahan Mata dan Puunggaloba terkait erat dengan konsep
kosmologi 3 dunia yaitu dunia atas, dunia tengah dan dunia bawah. Sungai dan laut mempunyai peranan penting
dalam terbentuknya pola permukiman. Sungai dan laut selalu dijadikan orientasi rumah, karena latar belakang

mata pencaharian masyarakat Bugis yang berkaitan dengan sungai dan laut. Orientasi rumah mengarah ke arah
timur dan timur laut yang dianggap sebagai penghormatan daerah asal (Bone) dan sebagai sumber kehidupan
dan titik awal kehidupan (terbitnya matahari) dan untuk menghindari arah angin barat yang dianggap sebagai
angin yang dapat menghancurkan rumah. Kehidupan sosial masyarakat Salarang banyak terjadi di halaman
rumah dan bantaran sungai. Hubungan sosial kemasyarakatan mempunyai hubungan yang sangat solid, semua
kegiatannya berorientasi pada masjid. Hampir semua masyarakat mempunyai hubungan kekerabatan karena
tempat asal yang sama, adapun pendatang bermukim karena ikatan perkawinan dengan penduduk asli.
KONSEP ARSITEKTUR BUGIS
Model-model bangunan suku Bugis pada umumnya berbentuk panggung yang disokong atau didukung oleh
sejumlah tiang-tiang aliri vertikalis dan pasak-pasak pattolo horizontalis secara struktural namun tetap fleksibel.
Bahan material untuk struktural rumah panggung pada umumnya diperoleh dari lingkungan setempat. Sanro
Bola atau orang yang berprofesi selaku arsitek pada rumah berpanggung tidak begitu mudah dijumpai ditengah
masyarakat, dan biasanya ilmu ini dipelajari dan diwariskan secara turun temurun pada anak cucu mereka. Sanro
bola bertujuan mencari bentuk keselarasan kehidupan antara manusia dengan alam, dan hubungan
keharmonisan antara sesama manusia serta manusia dengan penciptaNya. Gagasan idenya selalu dengan
berdasarkan filosofi untuk menghindari dan menjauhi segala bentuk kemungkinan malapetaka dan selalu
memginginkan kebahagiaan dan kesejahteraan selama hidup, konseptual dan pemaknaan berdasarkan
pengetahuan yang tersembunyi (tacit knowledge) yang dimiliki oleh sanro bola. Pemaknaan yang diungkap tidak
teraga (intangible); akan tetapi pada umumnya orang meyakini dan mempercayainya.
Terdapat lima komponen yang menyusun sistem struktur konstruksi dari rumah adat bugis yaitu rangka utama
(tiang dan balok induk), lantai, dinding, atap, dan tangga, yang semuanya dibuat dengan sistem knock down.
Pekerjaan biasanya dimulai dengan membuat Posi Bola (pusar rumah), sebuah tiang yang dianggap sebagai
simbol 'perempuan', ibu yang mengendalikan kehidupan di dalam rumah. Jumlah tiang rumah tergantung pada
besarnya rumah, biasanya 20 tiang (5x4 baris tiang) atau 30 tiang (5x6 baris tiang). Jumlah tiang menunjukkan
status sosial penghuni. Semakin banyak tiangnya semakin tinggi status sosial pemilik rumah. Rumah raja (sao
raja), istana raja biasanya memiliki tiang 40 buah atau lebih. Terdapat ukiran-ukiran pada bagian ujung balok
induk, ambang pintu dan jendela, induk tangga dan puncak bubungan atap. Orang bugis juga memiliki sistem
tingkatan sosial yang mempengaruhi bentuk rumah mereka yang ditandai dengan simbol-simbol khusus. Rumah
yang besar, yakni rumah yang ditempati oleh keturunan raja atau kaum bangsawan bernama Saoraja (Sallasa),
sedangkan rumah yang ditempati rakyat biasa bernama Bola.

Gambar 10
Sumber: melayuonline

Rumah adat bugis memiliki arti filosofi tersendiri bagi masyarakat pemangkunya. antaralain:
Dunia Atas (Botting langi) : kehidupan diatas alam sadar manusia yang terkait dengan kepercayaan yang tidak
nampak (suci, kebaikan,sugesti, sakral). Sebagaimana dalam pemahaman masyarakat pemangkunya (Bugis)
bahwa dunia atas adalah tempat bersemayamnya Dewi padi (Sange-Serri). Dengan pemahaman ini banyak
masyarakat Bugis menganggap bahwa bagian atas rumah (Botting langi) dijadikan sebagai tempat penyimpanan
padi atau hasil pertanian lainnya. Selain itu biasa juga dimanfaatkan untuk tempat persembunyian anak-anak
gadis yang sedang dipingit.
Dunia Tengah (Ale-Kawa) : Kehidupan dialam sadar manusia yang terkait dengan aktivitas keseharian. Ale-Kawa
atau badan rumah dibagi menjadi tiga bagian: (a). Bagian Depan dimanfaatkan untuk menerima para
kerabat/keluarga serta tempat kegiatan adat. (b) Bagian Tengah dimanfaatkan untuk ruang tidur orang-orang
yang dituakan termasuk kepala keluarga (Bapak/ibu). (c) Ruang Dalam dimanfaatkan untuk kamar tidur anakanak
Dunia Bawah (Awa Bola/kolong rumah): Terkait dengan media yang digunakan untuk mencari rejeki, termasuk
alat-alat pertanian, tempat menenun, kandang binatang dan tempat bermain bagi anak-anak.

Gambar 11
Sumber: siklusharga.tk

TANA TOA
LOKASI TANA TOA

Gambar 12
Sumber: mimpikota.blogspot
kecamatan kajang, kabupaten bulukumba, sulawesi selatan,Indonesia. Luas lokasi desa tana toa 331,17 ha, 90
ha dipakai area pertanian. Ada tiga lokasi hutan suku ammatoa kajang. Pertama barong karamaka yaitu hutan
keramat, lokasi kedua barong batassaya yaitu hutan perbatasan, kawasan ketiga yaitu borong luara atau hutan
rakyat.
SEJARAH TANA TOA
Tanatoa salah satu desa di kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukumba Sulawesi Selatan. Masyarakat disana
dikenal dengan masyarakat amatoa kajang. Ammatoa ialah sebutan bagi pemimpin adat mereka dari turuntemurun. Amma yang berarti bapak, dan toa berarti yang di tuakan.
Secara keseluruhan Luas lokasi desa Tana Toa ini yaitu 331,17 ha, baik yang terhitung lokasi Kajang dalam
ataupun Kajang luar. Serta dari 331,17 ha tersebut, kurang lebih 90 ha dipakai untuk area pertanian. Tanaman
yang dibudidayakan diatas area seluas itu cukup bermacam, salah satunya padi, jagung, coklat, kopi, dan
sebagainya.
Terdapat dua kelompok masyarakat yaitu kawasan adat ammatoa dan tanah kausayya yang lebih dikenal dengan
kajang luar. Perbedaan itu dipengaruhi oleh letak pemukiman dan penyebaran agama islam. Dimana ammatoa
kajang atau ammatoa dalam masih memegang erat adat istiadat dan tradisi.
Masyarakat ammatoa dalam dari dahulu hingga kini masih bertahan dengan cara tradisional dan bersahaja
walaupun sudah banyak budaya asing yang berkembang dikisaran sulawesi selatan. Mereka percaya bahwa
gaya hidup atau pola hidup seperti ini harus diturun temurunkan dari nenek moyang ke penerusnya, sehingga
terlihat jelas sampai saat ini konsisten nilai adat dan tradisi yang sangat terasa di kawasan adat ammatoa.

ADAT DAN KEBUDAYAAN TANA TOA


Agama dan Kepercayaan
Masyarakat ammatoa beragama islam. Namun kehidupan mereka masih mencampurbaurkan dengan ajaranajaran leluhur yang mereka pegang teguh. Kepercayaan yang dianut oleh masyarakat ammatoa kajang ialah
patuntung. Berasal dari kata Tuntungyang mendapat awalan pe yang berarti penuntut atau pelajar. Jadi
patuntung maksudnya seorang yang sedang mempelajari panggisengang atau ilmu pengetahuan yang
bersumber pasang ri kajang atau mengandung pesan-pesan, petuah atau pedoman. Kepercayaan ini bertolak
belakang dari keyakinan tentang keberadaan manusia di bumi yang hanya semata-mata untuk mempersiapkan
diri menuju kebahagiaan akhirat, tempat para leluhur mendapat kemuliaan, dan menanti turunan mereka.
Kepemimpinan Ammatoa
Bagi masyarakat ammatoa yang bermukim di kawasan adat, konsep kehidupan kamase-masea adalah bentuk
kehidupan yang ideal dan cukup. Mereka ikhlas dan pasrah hidup secara sederhana sebagai hidup yang telah
ditakdirkannya.
Sistem Kekerabatan
Hubungan kekerabatan tampak jelas pada ruang dan tatanan massa rumah mereka (Wiwik,2000) untuk
keseluruhan tatanan massa pada pemukinan ammatoa (kajang dalam), pada dasarnya bermakna yang muda
melindungi yang tua.
Sosial
Pada dasarnya tidak adanya pelapisan social dalam komunitas ammatoa kajang karena terlihat dari desain rumah
relative sama. Bagi merkea rumah bukanlah suatu kebutuhan karena yang menjadi kebutuhan ialah bagaiman
mereka hidup sebaik-baiknya sehingga selamat di akhirat.
Hubungan antar individu sangatlah baik. Desain rumah yang berkonsep panggung yang memiliki kolong berperan
besar dalam menjalin hubungan social antara tetangga dan sesame keluarga inti.
Gaya Hidup
Kamase-masae ialah gaya hidup sederhana komunita ammatoa. Gaya hidup sederhana seperti ini terlihat dari
cara berpakaian, komunikasi, menyambut tamu dan sampai pada bentuk dan tatanan ruang.
Dalam kehidupan sehati-hari bahkan dalam berarsitektur

komunitas ammatoa masih berpedoman dengan

kepercayaan leluhur mereka.


Kosmologis
Komunitas ammatoa memiliki konsep 3 pelapisan jagad raya. Alam atas dinamakanbotinglangi, alam tengah
alekawa, dana lam bawah uri liyu, yang diterapkan dalam arsitektur tradisional kajang dalam 3 tingkatan secara
vertical, yaitu para (atap), kale balla (badan rumah), dan siring (kolong).

Orientasi rumah adat kajang yaitu panjolang atau menghadap ke barat. Arah barat bukanlah menunjuk pada satu
tempat, namun apa yang mereka namakan parasangang iraya (perkampungan sebelah barat) yang terletak di
dalam hutan adat Tupalo, dimana pada sejarah leluhur di tempat itu leluhur mereka turun menginjak bumi, maka
itu seblah barat awal mula keberadaan manusia di bumi. Dan tempat untuk kembali di parasangang ilau
(perkampungan di sebelah timur) yang terletak di dalam hutan karanjang. Keuda tempat ini menjadi orientasi arah
rumah.
POLA KAMPUNG

Gambar 13
Sumber: Haryati.(2013). Menguak tradisi pada rumah tinggal masyarakat ammatoa-tanatoa kajang. Indonesia
Letak rumah tradisional dipengaruhi system kekerabatan, walaupun sudah berkeluarga masih tetap tinggal di
desa setempat. Semua rumah menhadap kearah barat karena mereka percaya bahwa di barat leluhur merka
pertama kali menginjak bumi, sedangkan arah timur pada bagian belakang rumah.
Tidak ada pola khusus antara kepala desa dan masyarakat lain, karena suku ammatoa sangat mementingkan
kesetaraan social, dan hidup sederhana.

POLA RUMAH

Gambar 14

Gambar 15

Sumber: Haryati.(2013). Menguak tradisi pada rumah tinggal masyarakat ammatoa-tanatoa kajang. Indonesia

Bentuk rumah ialah rumah panggung. Bedanya dengan rumah panggung di Sulawesi selatan lainnya yaitu
memiliki kesamaan dalam bentuk, kontruksi, ruang, dan penggunaan bahan.
Berdasarkan konsep, bagian atas disebut para, tempaat dainggap suci biasanya dipakai untuk menyimpan bahan
makanan, bagian tengah disebut kale balla, sebagai tempat manusia menetpa atau tinggal, bagian bawah disebut
siring, sebagai tempat meneun kain atau sarung hitam yang merupakan pakaian khas masyarakat ammatoa.
Konsep ini mencerminkan dari wujud fisik manusia yang terdiri dari kepala, badan, dan kaki.
Di bagian badan dianalogikan bahu manusia yakni berupa rak-rak selebar 60 cm. berada di luar dinding tepat di
bawah atap menjorok keluar dan memanjang sepanjang bangunan. Bagian ini dinamakan para-para. Ketinggian
para-para setinggi telinga Bagian ini disebut yang dimaksudkan agar si pemilik rumah bisa melihat/mendengar
jika ada yang bermaksud jahat.Para-para ini difungsikan sebagai tempat menyimpan peralatan dapur.Sedang
langit-langit rumah Kajang difungsikan sebagai lumbung tempat menyimpan bahan makanan seperti padi dan

juga sebagai tempat menyimpan benda pusaka.


Bagian paling atas ialah penutup para. Bagian muka dan belakang dari atap terdapat timpa laja yakni atap pada
bagian muka dan belakangberbentuk segitiga sama kaki selain sebagai penutup para untuk melindungi bahan
makanan dari tampiasan hujan dan penghawaan. Timpa terdiri atas dua susun dan hanya terdapat pada bala
hanggang ini mencerminkan keseragaman masyarakat ammatoa tidak melihat strata social dari bentuk dan
model rumah.
Bagian lain adalah tiang pusat, dinamakan pocci balla dianggap memiliki nilai religious, atau keramat. Tiang ini
mendapat perhatian paling penting dengan syarat termasuk bahan/jenis kayu dan tata cara mendirikannya.
Tiang rumah ditanam kedalam tanah dan diukur tingginya sesuai aktivitas yang dapat dilakukan. Tangga dan pintu
masuk hanya ada di bagian tengah. System kontruksi yang sangat sederhana berupa system ikat dan pasak.
Desain jendela dan pintu juga sangat sederhana dengan system kontruksi menggunakan system geser.
Latta Riolo berada pada bagian depan rumah yang mempunyai fungsi seperti; pada bagian depan sebelah kiri
berfungsi sebagai dapur (Kajang: papaluang). Pada bagian tengah sebagai tempat menerima tamu khusus
dan pada bagian depan kanan selain sebagai tempat menerima tamu juga sebagai ruang tidur laki-laki bujang.
Latta riolo ini dibatasi oleh tiang tengah (possi bola) dan balok melintang yang disebut papahentulang.Latta
Tangnga merupakan ruang bagian tengah mempunyai fungsi sebagai ruang perjamuan untuk tamu yang
dihormati (panggadakang), ruang makan (panganreang) dan juga sebagai tempat tidur laki-laki yang sudah
dewasa atau remaja.Untuk tamu wanita dilarang duduk di Latta tangnga kecuali ada tuan rumah perempuan di
ruang tersebut. Latta Riboko merupakan bagian belakang badan rumah. Bagian ini biasanya ditinggikan 1-2
genggam(18-20 cm) dan dibatasi oleh dinding. Ruang ini berfungsi sebagai tempat tidur suami-istri pemilik rumah
dan anak gadisnya. Tidak diperkenankan bagi laki-laki dewasa/remaja yang belum berkeluarga.
Perbandingan panjang, tinggi, dan lebar bangunan 1:1,5:0,7. Rumah terdiri dari 4 petak. Satu petak bagian
depan, dua petak bagian tengah, dan satu petak pada bagian belakang.
Terdapat dua jenis kontruksi uaitu bola hanggang dan bola paleha. Bola hanggang tiangnya ditanam kedalm tanh
100 m dan tidak memiliki balok yang menghubungkan tiang-tiang pada arah lebar bangunan bagian bawah.
Sedangkan bola palahe, tiang berdiri diatas umpak, dan taing dihubungkan oleh patodo
Ornament hanya terdapat pada puncak atap. Tidak adanya ornament lain karena sesuai dengan konsep
mayarakat ammatoa yaitu hidup sederhana. Ornament pada puncak atap umumnya berbentuk ekor ayam hanya
sebagai penghias tanpa mempunyai makna tertentu, kecuali untuk membedakan antara komunitas ammatoa
yang menonjolkan kesederhanaan.

KONSEP ARSITEKTUR TANA TOA

Gambar 16
Sumber: Haryati.(2013). Menguak tradisi pada rumah tinggal masyarakat ammatoa-tanatoa kajang. Indonesia
Konsep arsitektur diterapkan dari nilai-nilai yang ada pada masyarakat ammatoa, pola pemukiman, orientasi
bangunan, semua menghadap ke barat sampai pada pola tata ruang, bentuk, dan truktur kontruksi rumah
memperlihatkan keragaman.
Konsep bangunan yang sederhana tanpa banyaknya ornament dan tidak di cat. Semua konsep arsitektur ini
mencerminkan cara hidup masyarakat ammatoa yang selalu hidup sederhana dan selalu berorientasi pada
lingkungan sebagaimana yang tercantum dalam aturan mereka.

KESIMPULAN
Arsitektur vernakular di Indonesia sangatlah beragam, tebukti dengan mengambil satu daerah yaitu sulawesi
selatan, dari 3 daerah yang daimbil yaitu bugis, toraja, dan ammatoa masing-masing mempunyai ciri khas dan
konsep arsitektur masing-masing.
Arsitektur toraja memiliki konsep bahwa manusia hidup harus bersama-sama, oleh karna itu susunan rumah
berderet dan rumah menghadap utara. Arsitektur bugis percaya bahwasanya ada keterkaitan keselarasan antara
manusai dan alam, rumah berorientasi menghadap atau dekat dengan sungai karna masyarakat bugis bekerja
berhubungan dengan air. Sedangkan arsitektur ammatoa lebih mencerminkan kesederhanaan, dan menghadap
ke arah barat, karena masyarakat yakin bahwa dibarat ialah pertama kalinya manusia menginjak di bumi.
Kesamaan dari ketiga suku ini ialah bentuk rumah yang panjang dan bertingkat atau panggung, degna alasan
dibuatnya panggung agar terhindar dari hewan buas, bencana alam, dan ada yang menggunakan kolong untuk
bersosialisasi dengan tetangganya.

DAFTAR PUSTAKA
Wiranto. (1999). Arsitektur vernakuler Indonesia. Indonesia.
Yunus,pangeran paita. (2013). Applying policy of south Sulawesi. Indonesia.
Murakami,shuzo. (2008). Evaluating environmental architecture. Japan.
Nuryanto. (2009). Arsitektur vernakuler Indonesia. Indonesia.
Haryati.(2013). Menguak tradisi pada rumah tinggal masyarakat ammatoa-tanatoa kajang. Indonesia.
Dawson,B. & Gillow,J. (1994). The Traditional Architecture Of Indonesia. New York. Thames and Hudson.
Kis-Jovak,J.I. (1998). Banua Toraja: Changing Patterns In Architecture And Symbolism Among The Sadan Toraja,
Sulawesi, Indonesia. Amsetdam : Royal Tropical Institute.
Waterson,R.
(1990). The
Living
House: An Anthropology
Asia.Singapure/Oxford/New York : Oxford University Press.
Nurdiah,Esti Asih.(2011).
Toraja.Indonesia.

Studi

Konstruksi

Rumah

Tradisonal

Of

Suku

Architecture
Batak

In

South-East

Toba,Minangkabau

Dan

Nurjanah,Irma. (2010). Pola Pemungkiman Bugis Dinkendari.Indonesia.


Wikantiri,Ria.(2011). Factor Penentu Orientasi Rumah Dipemukiman Nelayan Dusun Salarang Kabupaten
Maros.Indonesia.
DAFTAR GAMBAR
Wiranto. (1999). Arsitektur vernakuler Indonesia. Indonesia.
Yunus,pangeran paita. (2013). Applying policy of south Sulawesi. Indonesia.
Murakami,shuzo. (2008). Evaluating environmental architecture. Japan.
Nuryanto. (2009). Arsitektur vernakuler Indonesia. Indonesia.
Haryati.(2013). Menguak tradisi pada rumah tinggal masyarakat ammatoa-tanatoa kajang. Indonesia.
Dawson,B. & Gillow,J. (1994). The Traditional Architecture Of Indonesia. New York. Thames and Hudson.
Kis-Jovak,J.I. (1998). Banua Toraja: Changing Patterns In Architecture And Symbolism Among The Sadan Toraja,
Sulawesi, Indonesia. Amsetdam : Royal Tropical Institute.
Waterson,R.
(1990). The
Living
House: An Anthropology
Asia.Singapure/Oxford/New York : Oxford University Press.
Nurdiah,Esti Asih.(2011).
Toraja.Indonesia.

Studi

Konstruksi

Rumah

Tradisonal

Of

Suku

Architecture
Batak

In

South-East

Toba,Minangkabau

Dan

Torajaparadise.com (2013)
Nurjanah,Irma. (2010). Pola Pemungkiman Bugis Dinkendari.Indonesia.
Wikantiri,Ria.(2011). Factor Penentu Orientasi Rumah Dipemukiman Nelayan Dusun Salarang Kabupaten
Maros.Indonesia.