Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FARMASI FISIKA II

TEGANGAN PERMUKAAN

NAMA

: NITA SARI

NPM

: 260110140044

HARI/TANGGAL PRAKTIKUM

: SELASA , 21 APRIL 2015

ASISTEN

: 1. IMAM HAFIZ RAHAYUDA


2. KHOIRUNNISA ALFITRIA

LABORATORIUM FARMASI FISIKA II


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2015

ABSTRAK

Tegangan permukaan adalah gaya yang diperlukan untuk menarik atau


memperluas permukaan sebesar satu satuan luas. Tegangan permukaan terjadi
karena permukaan zat cair cenderung untuk menegang, sehingga permukaannya
tampak seperti selaput tipis. Hal ini dipengaruhi oleh adanya gaya kohesi antara
molekul air. Apabila dua cairan bercampur dengan sempurna, tegangan
permukaan tidak akan terjadi. Surfaktan adalah zat yang dapat menurunkan
tegangan pemukaan, sehingga penambahan surfaktan pada suatu zat dapat
menurunkan tegangan permukaannya. Pada percobaan dilakukan uji tegangan
permukaan dengan sampel olive oil dan penambahan surfkatan dengan berbagai
variasi volume. Surfaktan yang digunakan adalah tween 80 . Dari percobaan dapat
disimpulkan bahwa alat penentu tegangan permukaan dapat ditentukan dengan
mengkalibrasi dengan menentukan titik nolnya, tegangan permukaan dapat
ditentukan dengan metode lempengan wilhelmy, tegangan permukaan dapat
ditentukan dengan menggunakan perbandingan antara gaya dengan dua kali luas
pelat kaca. Penambahan surfaktan dapat menurunkan tegangan permukaan.
Kata kunci : Tegangan permukaan, kohesi,
surfaktan,

metode lempengan wilhelmy,

ABSTRACT

Surface tension is the force required to pull or expand the surface by one
unit area. Surface tension occurs because the surface of the liquid tends to stiffen,
so the surface looks like a thin membrane. This is influenced by the force of
cohesive force between water molecules. If the two liquids mix perfectly, surface
tension will not occur. Surfactants are substances that can lower the surface
tension, so that the addition of surfactant to a substance can reduce the surface
tension. In experiments conducted by the surface tension of the test sample olive
oil and the addition of surfactant to the volume variations. The surfactant used is
tween 80. From the experiments it can be concluded that the decisive tool surface
tension can be determined by calibrating to determine the null point, the surface
tension can be determined by the Wilhelmy plate method, the surface tension can
be determined by using a comparison between the styles with twice the size of the
glass plates. The addition of surfactant can lower the surface tension.
Keywords: surface tension, cohesive force, Wilhelmy plate method, surfactants.

TEGANGAN PERMUKAAN

I.

TUJUAN
1. Mengkalibrasi alat penentu tegangan permukaan
2. Menentukan tegangan permukaan
3. Menghitung tegangan permukaan dengan menggunakan alat
tegangan permukaan.

II.

PRINSIP
1. Tegangan Permukaan
Tegangan permukaan adalah jumlah energi yang dibutuhkan untuk
menarik atau memperluas permukaan sebesar satu satuan luas
(Chang,2005).
Rumus tegangan permukaan:
=
keterangan : = tegangan permukaan ( N/m atau dyne/cm)
d = panjang permukaan ( m atau cm)
( Kamajaya,2007).
2. Adhesi dan Kohesi

Adhesi didefinisikan sebagai sebagai gaya tarik menarik antar


partikel yang berbeda jenis. Kohesi didefinisikan sebagai gaya
tarik menarik antar partikel sejenis (Febriyani,2014).
3. Konsentrasi Misel Kritis

Misel adalah kumpulan molekul berukuran koloid, walaupun tidak


ada tetesan lemak. Misel hanya terbentuk diatas konsentrasi misel
kritis (CMC) dan di atas temperatur kraft (Atkins, 1997).

III.

REAKSI
-

IV.

TEORI DASAR

Tegangan permukaan adalah gaya persatuan panjang yang


terdapat pada antar muka dua fase cair yang tidak tercampur dan selalu
lebih kecil daripada tegangan permukaan karena gaya adesif antara dua
fase cair yang membentuk suatu antar muka adalah lebih besar
daripada bila suatu fase cair dan suatu fase gas berada bersama sama
(Martin, 2008).
Gaya tarik molekul molekul dalam cairan sama ke segala
arah. Tetapi molekul molekul pada permukaan lebih menarik ke dalam
cairan. Hal ini dikarenakan jumlah molekul molekul dalam fase uap
lebih kecil daripada fase cair yang ada gelembung gas berbentuk bulat
yang menyebabkan memiliki luas permukaan terkecil (Sukardjo,
2002).
Molekul biasanya saling tarik-menarik. Dibagian dalam
cairan, setiap molekul cairan dikelilingi oleh molekul-molekul cairan
di samping dan di bawah. Di bagian atas tidak ada molekul cairan
lainnya karena molekul cairan tarik-menarik satu dengan yang lainnya,
maka terdapat gaya total yang besarnya nol pada molekul yang berada
di bagian dalam caian. Sebaliknya molekul cairan yang terletak di
permukaan di tarik oleh molekul cairan yang berada di samping dan
bawahnya. Akibatnya, pada permukaan cairan terdapat gaya total yang
berarah ke bawah karena adanya gaya total yang arahnya ke bawah,
maka cairan yang terletak di permukaan cenderung memperkecil luas
permukaannya dengan menyusut sekuat mungkin. Hal ini yang
menyebabkan lapisan cairan pada permukaan seolah-olah tertutup oleh
selaput elastis yang tipis (Anief, 1993).

Tegangan dalam permukaan ini adalah gaya per satuan


panjang yang harus sejajar pada permukaan untuk mengimbangi
tarikan ke dalam . Tegangan permukaan mempunyai satuan dyne/cm ,
dalam sistem cgs
( Martin,1990).
Tegangan antar muka adalah gaya per satuan panjang yang
terjadi pada antar muka antara fase cair yang tidak dapat tercampur.
Seperti tegangan muka, satuannya adalah dyne/cm. Tegangan antar
muka selalu lebih kecil dari tegangan muka, sebab gaya adesi antara
dua fase cair yang membentuk antar muka lebih besar dari gaya adesi
antara fase cair dan fase gas yang membentuk antar muka. Dengan
demikian, jika dua macam zat cair dapat campur sempurna, maka tidak
akan ada tegangan antar muka diantara mereka( Moechtar,1990).
Bila dua cairan bercampur dengan sempurna tidak ada
tegangan antar muka yang terjadi (Atkins, 1999).
Tegangan permukaan terjadi karena permukaan zat cair
cenderung untuk menegang, sehingga permukaannya tampak seperti
selaput tipis. Hal ini dipengaruhi oleh adanya gaya kohesi antara
molekul air. Pada zat cair yang adesiv berlaku bahwa besar gaya
kohesinya lebih kecil dari pada gaya adesinya dan pada zat yang nonadesiv berlaku sebaliknya. Salah satu model peralatan yang sering
digunakan untuk mengukur tegangan permukaan zat cair adalah pipa
kapiler. Salah satu besaran yang berlaku pada sebuah pipa kapiler
adalah sudut kontak, yaitu sudut yang dibentuk oleh permukaan zat
cair yang dekat dengan dinding. Sudut kontak ini timbul akibat gaya
tarik-menarik antara zat yang sama (gaya kohesi) dan gaya tarikmenarik antara molekul zat yang berbeda (adesi) (Ansel, 1985) .
Istilah permukaan biasanya dipakai bila membicarakan suatu
antarmuka gas/cair. Walaupun istilah ini akan dipakai dalam
penentuan tegangan permukaan. Karena setiap artikel zat, apabila itu

bakteri, sel, koloid, granul atau manusia, mepunyai suatu antarmuka


pada batas sekelilingnya, maka pada topik ini memang penting.
Tegangan permukaan adalah gaya persatuan panjang yang terdapat
antarmuka dua fase cair yang tidak bercampur, sedangkan tegangan
permukaan adalah gaya persatuan panjang bias juga digambarkan
dengan suatu rangka kawat tiga sisi dimana suatu bidang datar
bergerak diletakkan (Martin, 1990).
Molekul-molekul zat aktif permukaan (surfaktan) mempunyai
gugus polar dan non polar. Bila suatu zat surfaktan didispersikan
dalam air pada konsentrasi yang rendah, maka molekul-molekul
surfaktan akan terabsorbsi pada permukaan membentuk suatu lapisan
monomolekuler. Bagian gugus polar akan mengarah ke udara. Hal ini
mengakibatkan turunnya tegangan permukaan air. Pada konsentrasi
yang lebih tinggi nolekul-molekul surfaktan masuk ke dalam air
membentuk agregat yang dikenal sebagai misel. Konsentrasi pada saat
misel ini mulai terbentuk disebut konsentrasi misel kritik (KMK). Pada
saat KMK ini dicapai maka tegangan permukaan zat cair tidak banyak
lagi dipengaruhi oleh perubahan konsentrasi misel kritik suatu
surfaktan dapat ditentukan dengan metode tegangan permukaan
(Kosman, 2006).
Pengukuran tegangan permukaan dan tegangan antar muka
ada beberapa metode (cara) yang ada untuk mendapatkan tegangan
permukaan dan antar muka yaitu metode kenaikan dan Du Noy Ring
( Ginting, 2002).

V.

ALAT DAN BAHAN


5.1 Alat

5.2 Bahan

a. alat pengukur tegangan

a. Minyak jarak

permukaan

( oleum ricini)

b. cawan petri

b. Minyak wijen
( oleum sesami)

c. gelas beaker

c. Natrium lauril sulfat


d. oleum olivarum ( olive oil)
e. tween 80

VI.

PROSEDUR

Percobaan dimulai dengan mengkalibrasi alat penentu tegangan


permukaan . Titik nol ditentukan untuk mengkalibrasi alat penentu
tegangan permukaan.
Penentuan tegangan permukaan. Zat cair uji dituangkan ke wadah
yang cocok ( cawan petri atau beaker glass). Bagian kaca dicelupkan
tepat pada permukaan cairan. Beban diberikan hingga kawat atau pelat
kaca lepas dari permukaan.
Perhitungan tegangan permukaan. Tegangan permukaan dapat
dihitung dengan kawat menggunakan rumus =
kaca dengan rumus =

. Atau dengan pelat

VII.

HASIL PENGAMATAN

a. Tabel pengamatan
NO Bahan Uji

Surfaktan (ml)

Bobot Beban ( mg)

20 ml

0 ml

4 mg

20 ml

0 ml

5,3 mg

3.

20 ml

0 ml

5,1 mg

1.

19,9 ml

0,1 ml

4,5 mg

2.

19,9 ml

0,1 ml

5 mg

3.

19,9 ml

0,1 ml

4,6 mg

1.

19,7 ml

0,3 ml

4,9 mg

2.

19,7 ml

0,3 ml

4 mg

3.

19,7 ml

0,3 ml

4 mg

1.

19,5 ml

0,5 ml

4,3 mg

2.

19,5 ml

0,5 ml

3,9 mg

3.

19,5 ml

0,5 ml

3,6 mg

1.

19,2 ml

0,8 ml

4 mg

2.

19,2 ml

0,8 ml

3,9 mg

3.

19,2 ml

0,8 ml

4,5 mg

1.

19 ml

1 ml

4,2 mg

2.

19 ml

1 ml

4,3 mg

3.

19 ml

1 ml

4,5 mg

Panjang kaca = 4,16 cm


Tebal kaca = 0,50 cm

Rata Rata ( g) ( dyne/cm)

0,0048 g

0,505

0,0047 g

0,494

0,0043 g

0,452

0,0039 g

0,410

0,0041 g

0,431

0,0043 g

0,452

b. Perhitungan
=
1. =

= 0,505 dyne/cm

2. =

= 0,494 dyne/cm

3. =

= 0,452 dyne/cm

4. =

= 0,410 dyne/cm

5. =

= 0,431 dyne/cm

6. =

= 0,452 dyne/cm

c. Grafik

tegangan permukaan(dyne/cm)

GRAFIK TEGANGAN PERMUKAAN DENGAN


VOLUME SURFAKTAN
0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
0
0

0,1

0,3

0,5

volume surfaktan (ml)

0,8

VIII.

PEMBAHASAN
Pada percobaan kali ini dilakukan penentuan tegangan permukaan
dengan menggunakan metode wilhelmy. Metode ini menggunakan
pelat kaca untuk menentukan tegangan permukaannya. Percobaan
dilakukan untuk menentukan tegangan permukaan pada sampel olive
oil. Sampel juga ditambahkan surfaktan dengan berbagai variasi
volume surfaktan. Surfaktan yang digunakan adalah tween 80.
Alat penentu tegangan permukaan sebelumnya dilakukan kalibrasi
dengan menentukan titk nol dari alat penentu tegangan permukaan.
Kalibrasi ini bertujuan agar alat yang digunakan benar benar telah
akurat telah menunjukkan titik nol sehingga mempermudah dalam
pengamatan.
Percobaan tegangan permukaan menggunakan sampel olive oil.
Selain olive oil juga dapat menggunakan oleum ricini,oleum
sesami,parafin cair. Dan surfaktan yang digunakan adalah tween 80.
Surfaktan adalah zat yang dapat menurunkan tegangan permukaan.
Selain tween 80 juga terdapat surfaktan lain yaitu natrium lauril sulfat.
Surfaktan menurunkan tegangan permukaan air dengan mematahkan
ikatan-ikatan hidrogen pada permukaan. Hal ini dilakukan dengan
menaruh kepala-kepala hidrofiliknya pada permukaan air dengan ekorekor hidrofobiknya terentang menjauhi permukaan air. Sabun dapat
membentuk misel (micelles), suatu molekul sabun mengandung suatu
rantai hidrokarbon panjang plus ujung ion. Bagian hidrokarbon dari
molekul sabun bersifat hidrofobik dan larut dalam zat-zat non polar,
sedangkan ujung ion bersifat hidrofilik dan larut dalam air. Karena
adanya rantai hidrokarbon, sebuah molekul sabun secara keseluruhan
tidaklah benar-benar larut dalam air, tetapi dengan mudah akan
tersuspensi di dalam air.

Cara kerja dari surfaktan sangatlah unik karena bagian yang


hidrofilik akan masukkedalam larutan yang polar dan bagian yang
hidrofilik akan masuk kedalam bagian yang non polar sehingga
surfaktan dapat menggabungkan (walaupun sebenarnya tidak bergabun
g )kedua senyawa yang seharusnya tidak dapat bergabung tersebut.
Namun semua tergantung pada komposisi dari komposisi surfaktan
tersebut. Jika bagian hidrofilik lebih dominandari hidrofobik maka ia
akan melarut kedalam air, sedangkan jika ia lebih banyak
bagianhidrofobiknya maka ia akan melarutdalam lemak dan keduanya
tidak dapat berfungsi sebagaisurfaktan.Bagian liofilik molekul
surfaktan

adalah

bagian

nonpolar,

biasanya

terdiri

dari persenyawaanhidrokarbon aromatik atau kombinasinya, baik jenu


h maupun tidak jenuh.Bagian hidrofilik merupakan bagian polar
dari molekul,

seperti

gugusan

sulfonat,

karboksilat,ammonium

kuartener, hidroksil, amina bebas, eter, ester, amida. Biasanya,


perbandingan bagian hidrofilik dan liofilik dapat diberi angka yang di
sebut keseimbangan Hidrofilik dan Liofilik yang disingkat KHL, dari
surfaktan.
Dari data pengamatan diketahui bahwa 20 ml olive oil tanpa
penambahan surfaktan memiliki tegangan permukaan sebesar 0,505
dyne/cm. Penambahan surfaktan sebanyak 0,1 ml dalam olive oil
sebanyak 19,9 ml memiliki tegangan permukaan sebesar 0,494
dyne/cm. Penambahan surfaktan pertama ini menyebabkan penurunan
tegangan permukaan. Penambahan surfaktan sebanyak 0,3 ml dalam
olive oil 19,7 ml memiliki tegangan permukaan sebesar 0,452
dyne/cm. Dari data ini juga tegangan permukaan mengalami
penurunan dari penambahan surfaktan yang pertama. Penambahan
surfaktan sebanyak 0,5 ml dalam olive oil sebanyak 19,5 ml memiliki
tegangan permukaan sebesar 0,410 dyne/cm. Dari data tersebut
tegangan permukaan mengalami penurunan dari semula dan bila

dibandingkan dengan penambahan surfaktan yang kedua. Penambahan


surfaktan sebanyak 0,8 ml dalam olive oil sebanyak 19,2 ml memiliki
tegangan permukaan sebesar 0,431dyne/cm. Dari data tersebut
tegangan permukaan mengalami kenaikkan bila dibandingkan dengan
penambahan surfaktan sebelumnya. Penambahan surfaktan sebanyak 1
ml dalam 19 ml olive oil memiliki tegangan permukaan sebanyak
0,452 dyne/cm. Dari data tersebut tegangan mengalami kenaikkan bila
dibandingkan dengan penambahan surfaktan sebelumnya.
Dari data pengamatan, dihasilkan grafik tegangan permukaan
dengan volume surfaktan seperti pada data pengamatan. Grafik yang
dihasilkan seharusnya menurun seiring dengan penambahan surfaktan.
Grafik yang menurun seharusnya dihasilkan karena tegangan
permukaan akan menurun ketika dilakukan penambahan pada volume
surfaktan. Namun dalam percobaan terdapat sampel yang justru
meningkat tegangan permukaanya. Hal ini dapat dikarenakan
penambahan surfaktan yang kurang tepat seperti data yang seharusnya.
Misalkan saja pada data ke lima yang seharusnya penambahan
surfaktan 0,5 ml namun tegangan permukaan justru naik dibanding
penambahan surfaktan sebelumnya. Hal ini dikarenakan volume
surfaktan tersebut tidak tepat 0,5 ml atau kurang dari 0,3 ml sehingga
tegangan permukaan mengalami kenaikkan dibanding sebelumnya.
Volume yang hilang ini terjadi karena surfaktan masih tersisa pada
gelas ukur sehingga volumenya berkurang.
Variasi volume surfaktan pada percobaan bertujuan untuk
mengetahui jumlah volume maksimal surfaktan yang diberikan
sehingga dapat memepengaruhi tegangan permukaan. Dengan kata lain
untuk mengetahui pada volume berapakah ketika terbentuk kmk atau
konsentrasi mise kritis dimana penambahan surfaktan sebanyak
apapun tidak akan memberikan pengaruh pada tegangan permukaan.

Pada suatu permukaan cairan, untuk menambah luas permukaan


caira, diperlukan kerja untuk membawa molekul molekul bagian dalam
dan melawan gay tariknya. Semakin besar luas permukaannya maka
semakin besar pula energi permukaan .
Manfaat tegangan permukaan dalam bidang farmasi yaitu dalam
mempengaruhi penyerapan obat pada bahan pembantu padat pada
sediaan

obat, penetrasi

molekul

melalui

membrane

biologis, pembentukan dan kestabilan emulsi dan dispersi partikel


tidak

larut

dalam

media

cair

untuk

membentuk

sediaan

suspensi. Tegangan muka ini dalam farmasi adalah faktor yang


mempengaruhi adsorbsi obat dalam bentuk sediaan padat, penetrasi
molekul melalui membrane biologi, penting pada sediaan emulsi dan
stabilitasnya.

IX.

SIMPULAN

1. Alat

penentu

tegangan

permukaan

dapat

ditentukan

dengan

menentukan titik nolnya.


2. Tegangan permukaan dapat ditentukan dengan metode lempengan

Wilhelmy
3. Tegangan permukaan dapat dihitung dengan rumus =

DAFTAR PUSTAKA
Anief, Moh.1993. Ilmu Meracik Obat . Yogyakarta :UGM Press.
Ansel, Howard C. 1985 . Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Jakarta : UI Press.
Atkins, P. W. 1999. Kimia Fisika. Jakarta : Erlangga.
Chang, Raymond. 2005. Kimia Dasar. Jakarta : Erlangga.
Febriyani, Eka. 2014. Adhesi Kohesi. Avaible online at
http://www.informasipendidikan.com/2014/12/kohesi-dan-adhesi.html?m=1
[ 18 April 2015].
Giancolli, Douglas. 2001. Fisika jilid 1. Jakarta : Erlangga.
Ginting, H dan Metti H. 2002. Tegangan Permukaan Cairan dengan Metode
Dropout dan Metode Buble. Avaible online at
http://library.usu.ac.id/download/ft/kimia-Hendia.3.pdf [ 19 April 2015].

Kamajaya. 2007. Cerdas Belajar Fisika. Jakarta : Grafindo.


Kosman, R. dkk. 2006. Bahan Ajar Farmasi Fisika . Makassar : Universitas
Muslim Indonesia.
Martin, A.S. dan Arthur C . 1990. Farmasi Fisik . Jakarta : UI Press.
Moechtar. 1990. Farmasi Fisik. Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada Press.
Sukardjo. 2002. Kimia Fisika. Yogyakarta : Rineka Cipta.