Anda di halaman 1dari 18

EVALUASI BIDANG TINDAKAN MEDIS

RSUD Dr. DJASAMEN SARAGIH PEMATANGSIANTAR


Sesuai dengan tupoksi bidang tindakan medis yaitu mengkoordinasikan seluruh kebutuhan :
1.
2.
3.
4.
5.

Instalasi Bedah Sentral (VKOK dan Kamar Bedah Umum)


Instalasi Haemodialisa
Instalasi Gawat Darurat (IGD)
Intensive Care Unit (ICU)
Instalasi Kamar Jenazah (Pemulasaran Jenazah)

Uraian Tugas
1. Melaksanakan pemantauan dan pengawasan penggunaan fasilitas dan kegiatan pelayanan
2.
3.
4.
5.

penunjang medis.
Melaksanakan pegawasan dan penilaian pelayanan kepada pasien.
Melakukan usulan untuk perbaikan peralatan.
Menyusun standar penggunaan fasilitas penunjang medis.
Mengadakan hubungan dengan pengusulan terhadap perusahaan yang melaksanakan

kalibrasi terhadap peralatan kesehatan yang perlu di kalibrasi.


6. Melakukan kerja sama terhadap panitia penerimaan dan pemeriksaan barang untuk
pendistribusian peralatan kesehatan baik dari anggaran rutin dan bantuan.
7. Bertanggung jawab atas berfungsinya fasilitas kesehatan.
8. Mengusulkan/menyusun kebutuhan peralatan kesehatan di setiap instalasi.
9. Melaksanakan pelaporan tentang pelaksanaan penggunaan fasilitas penunjang medis.
10. Melaksanakan tugas lain yang di berikan oleh Wadir dan Direktur.
Maka untuk itu, kami akan mengevaluasi per instalasi.
Laporan Utilisasi Pelayanan Kamar Operasi
RSUD Dr Djasamen Saragih Pematangsiantar Bulan Januari s/d Juni 2012
A.

Pendahuluan
Rumah Sakit adalah Rumah Sakit yang berfungsi untuk memberikan dukungan kesehatan
pada kegiatan pelayanan kesehatan pada umumnya dan khususnya pelayanan operasi. Pada
pengembangannya dengan didukung oleh peningkatan kemampuan Rumah Sakit
memanfaatkan Idle Capacity tersebut untuk membantu pemerintah di bidang pemerataan
pelayanan kesehatan dengan jalan melayani masyarakat umum.
Untuk melihat sejauh mana kemampuan pelayanan kamar operasi serta dalam rangka
upaya peningkatan mutu pelayanan kamar operasi Rumah Sakit , maka perlu dilakukan
evaluasi terhadap jumlah tindakan operasi di Rumah Sakit
tindakan operasi.

berdasarkan analisis data

Dengan demikian dapat ditentukan kebijaksanaan selanjutnya dalam

pembinaan rumah sakit di masa yang akan datang, khususnya pelayanan kamar operasi.
B.

Tujuan
Evaluasi data ini dilakukan untuk mengetahui tingkat pemanfaatan kamar operasi dengan
jumlah tindakan operasi yang dilakukan di Rumah Sakit .

C.

Sasaran
Pelayanan kamar operasi yang bermutu.

D.

Hasil

KAMAR BEDAH UMUM


Rekapitulasi Pasien Kamar Bedah Umum Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012
Jenis
Pelayanan
Umum
Askes
Jamkesmas
Jamkesda
Jumlah

Bulan
Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

Juni

3
12
10
1
26

12
10
15
0
37

5
9
17
0
31

4
5
15
0
24

11
7
9
3
30

5
11
9
4
29

Grafik Pasien Kamar Bedah Umum Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012

Rekapitulasi Pasien Kamar Bedah VKOK Bulan Januari s/d April Tahun 2012
Jenis

Bulan
Januari

Pebruari

Maret

April

2
1

1
3

0
0

0
0

Jamkesda/

27

32

51

42

/Jampersal
Jumlah

30

36

51

42

Pelayanan
Umum
Askes
Jamkesmas

Grafik Pasien Kamar Bedah VKOK Bulan Januari s/d April Tahun 2012

E.

Kesimpulan
1. Kamar Bedah Umum
Jumlah tindakan operasi kamar bedah umum mulai dari bulan Januari sampai Juni 2012
tidak ada perbedaan yang signifikan.
2. VKOK
a. Pasien Jamkesmas/Jamkesda/Jampersal : Jumlah Pasien paling rendah adalah pada bulan
Januari dan terbanyak pada bulan Maret, tetapi masih dalam batas yang signifikan.
b. Pasien Askes : Setiap bulannya jumlah pasien yang mendapat tindakan hampir sama
c. Pasien Umum : Setiap bulannya jumlah pasien yang mendapat tindakan hampir sama

F.

Evaluasi dan Tindak Lanjut


1. Tingkat utilisasi kamar operasi mengalami penurunan khususnya pada bulan April. Tetapi
tidak tertutup kemungkinan akan mengalami kenaikan di bulan selanjutnya atau justru
semakin menurun tajam.
2. Penurunan tingkat utilisasi kamar operasi ini terjadi karena beberapa sebab salah satunya
adalah dokter anastesi yang tidak stand by, pasien harus di rujuk ke rumah sakit lain di
luar daerah. Selain itu juga disebabkan oleh keterbatasan alat operasi.
3. Dengan tingkat utilisasi,maka diharapkan adanya solusi pemecahan masalah yaitu
tersedianya tenaga dokter spesialis anastesi yang stand by dan alat operasi yang belum
mencukupi.
Meningkatkan

mutu

pelayanan

kamar

operasi

dapat

dilakukan

juga

dengan

pengembangan SDM staf kamar operasi sesuai dengan tuntutan kemajuan dan teknologi
G.

Penutup
Program peningkatan mutu rumah sakit merupakan suatu upaya tanpa akhir yang perlu
didukung oleh sumber daya manusia yang mempunyai pengetahuan, keterampilan serta
sikap profesional di bidangnya. Dalam pelaksanaanya upaya peningkatan mutu ini bukanlah
hal yang mudah karena itu perlu adanya kerja sama dengan berbagai pihak yang mempunyai
visi yang sama.
Demikian laporan utilisasi pelayanan kamar operasi program peningkatan mutu
pelayanan kamar operasi ini dibuat, diharapkan dapat menjadi acuan untuk pelaksanaan
program peningkatan mutu selanjutnya.

Program Kerja Peningkatan Mutu Pelayanan Kamar Operasi


RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar Tahun 2012
I.

Pendahuluan

Rumah sakit umum daerah kota Pematangsiantar adalah merupakan rumah sakit rujukan
kelas B non pendidikan. RSUD dr Djasamen Saragih memiliki visi Terwujudnya rumah
sakit yang mantap, maju dan jaya menuju masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan
tahun 2015. Untuk mewujudkan visi tersebut rumah sakit dr Djasamen saragih memiliki
salah satu misi untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan dengan
menjadikan rumah sakit terakreditasi 16 pelayanan. Salah satu yang harus ditingkatkan
kualitas dan kuantitas pelayanannya adalah instalasi kamar bedah yang menyangkut tentang
peningkatan mutu pelayanan kamar operasi
II. Latar Belakang
Pelayanan kesehatan yang bermutu merupakan salah satu kebutuhan dasar yang
diperlukan setiap orang. Dalam kegiatan peningkatan mutu pelayanan kamar operasi perlu
adanya suatu program yang terencana dan berkesinambungan sebagai pedoman bagi
pelayanan kamar operasi dalam mengevaluasi dan membuat rencana tindak lanjut sehingga
tercapai peningkatan mutu pelayanan yang diharapkan.
III. Tujuan
1. Tujuan Umum
Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di RS, khususnya pelayanan kamar operasi
sesuai dengan standar pelayanan yang ditetapkan dan sesuai dengan tuntutan masyarakat
pengguna jasa.
2. Tujuan Khusus
a.

Tercapainya tertib administrasi pelayanan kamar operasi secara berkesinambungan.

b.

Tercapainya kinerja yang tinggi dari staf Pelayanan kamar operasi.

c.

Tercapainya profesionalisme dokter dan perawat dalam melakukan tindakan pelayanan


keperawatan di bagian Pelayanan Kamar Operasi.

d.

Meningkatkan keterlibatan perawat dalam mencegah timbulnya masalah serta


menanggulangi masalah yang timbul dalam Pelayanan Kamar Operasi.

e.

Meningkatkan kerjasama antar disiplin ilmu.

IV. Kegiatan Program Peningkatan Mutu


1. Melakukan evaluasi dan melaporkan prestasi kerja staf pelayanan kamar operasi.
2. Mencatat dan melaporkan utilisasi pelayanan kamar operasi.
3. Mencatat dan melaporkan kecelakaan yang terjadi di kamar operasi.
4. Memastikan instrumen dan metoda evaluasi ditelaah secara teratur.
5. Mencatat dan menghitung indikator mutu pelayanan kamar operasi.
V. Cara Melaksanakan Kegiatan
a. Melakukan evaluasi dan melaporkan prestasi kerja staf pelayanan kamar operasi.
b. Membuat Penilaian Terhadap Kinerja Anggota yang dilakukan oleh kepala ruangan
kamar operasi.
c. Mencatat dan melaporkan utilisasi pelayanan kamar operasi.

d. Melakukan pencatatan pelayanan kamar operasi setiap hari yang dilakukan oleh bagian
administrasi kamar operasi dan dilaporkan setiap bulan kepada administrasi rumah sakit
e. Mencatat dan melaporkan kecelakan yang terjadi di kamar operasi.
f. Melakukan pencatatan dan pelaporan adanya kecelakaan di kamar operasi oleh petugas
yang bersangkutan kepada kepala instalasi..
g. Memastikan instrumen dan metoda evaluasi ditelaah secara teratur.
h. Melakukan pemeriksaan terhadap instrumen kamar operasi setiap minggu
i. Mencatat dan menghitung indikator mutu pelayanan kamar operasi.
VI. SASARAN
1. Pelayanan kamar operasi yang lebih professional sesuai standar yang ditetapkan.
2. Seluruh staf pelayanan kamar operasi.
VII.Evaluasi
Evaluasi peningkatan mutu dilakukan setiap bulan yang dilakukan pada saat rapat ruangan
kamar operasi
VIII. Pencatatan Dan Pelaporan
Pencatatan kinerja staff dilakukan pertahun di laporan DP3
Pencatatan dan pelaporan pelayanan kamar operasi dilakukan di buku data pasien kamar
operasi dan dilaporkan di rekam medis dan administrasi rumah sakit.
IX. Tindak Lanjut
Program peningkatan mutu rumah sakit merupakan suatu upaya tanpa akhir yang perlu
didukung oleh sumber daya manusia yang mempunyai pengetahuan, keterampilan serta sikap
profesional dibidangnya. Dalam pelaksanaannya upaya peningkatan mutu ini bukanlah hal yang
mudah karena itu perlu adanya kerja sama dengan berbagai pihak yang mempunyai visi yang
sama.
Demikian program peningkatan mutu pelayanan ini dibuat, diharapkan dapat terlaksana
sesuai program sehingga dapat meningkatkan pelayanan di Rumah Sakit.
Untuk menunjang pelayanan kamar bedah sentral yang berkualitas serta berperan serta
dalam program infeksi nosokomial, dengan ini kami ajukan untuk dilakukan kultur ruangan
kamar operasi.
Untuk menunjang pelayanan kamar bedah sentral yang berkualitas dengan ini kami ajukan
untuk dilakukan test uji kelayakan air bersih yang selama ini digunakan di instalasi bedah
sentral. Demikian usulan ini disampaikan, semoga dapat diterima. Sekian dan terima kasih.
PROGRAM PENGEMBANGAN STAF PELAYANAN KAMAR OPERASI
RSUD Dr DJASAMEN SARAGIH PEMATANGSIANTAR 2012
I.

Pendahuluan

Pelayanan kamar operasi merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan di rumah
sakit. Untuk mendapatkan pelayanan yang berkualitas, perlu didukung dengan sumber daya
manusia yang handal sesuai dengan misi rumah sakit.
II. Latar Belakang
Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi serta tuntutan akan
kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan, maka sangat dibutuhkan tenaga medis dan
paramedis khususnya di kamar operasi yang mampu memberikan pelayanan yang efektif
dan efisien sesuai standar profesi dan etika profesi.
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka perlu adanya perencanaan program pengembangan
melalui pendidikan formal maupun informal.
III. Tujuan
1. Tujuan umum
Diharapkan tenaga medis dan keperawatan kamar operasi dapat melaksanakan tugas
secara profesional untuk meningkatkan mutu pelayanan kamar operasi yang berkualitas.
2. Tujuan Khusus
a. Meningkatkan pengetahuan.
b. Meningkatkan keterampilan.
IV. Kegiatan Pokok
1. Program Jangka Pendek
Pengiriman tenaga medis dan keperawatan kamar operasi untuk mengikuti pelatihan
internal dan eksternal Rumah Sakit baik dalam bidang teknis keperawatan maupun di
bidang manajemen keperawatan
2. Program Jangka Panjang
Memberikan kesempatan kepada tenaga medis dan keperawatan kamar operasi untuk
mengikuti pendidikan formal dan non formal.
V. Rincian Kegiatan
Rencana kegiatan pelatihan / pendidikan tahun 2012
a. Pelaksanaan pelatihan Endoskopy dan laparaskopi bagi tenaga medis
b. Pelaksanaan pelatihan kamar bedah bagi kepala ruangan dan staf kamar bedah
c. Pelaksanaan program pendidikan S1 Keperawatan
d. Pelatihan BLS, BTLS, BCLS, PPGD
e. Pelatihan Manajemen Kamar Bedah
f. Pelatihan TOT kamar bedah
g. Pelaksanaan Pelatihan instrument Laparaskopi bagi perawat kamar bedah.
h. Pelatihan perawat mahir kamar bedah.
VI. Cara Melaksanakan Kegiatan
1. Memfasilitasi tenaga dokter untuk mengikuti pelatihan laparaskopi dan endoskopi.
2. Memfasilitasi staf kamar bedah untuk mengikuti pelatihan dasar kamar bedah
3. Memfasilitasi staf kamar bedah untuk mengikuti program pendidikan S1 Keperawatan.
4. Memfasilitasi staff kamar bedah untuk mengikuti pelatihan BLS, BTLS, BCLS, PPGD
5. Memfasilitasi staff kamar bedah untuk mengikuti pelatihan manajemen kamar bedah
6. Memfasilitasi staff kamar bedah melaksanakan pelatihan TOT kamar bedah
7. Memfasilitasi staf kamar bedah untuk mengikuti pelatihan perawat mahir kamar bedah.
VII.Sasaran
Seluruh staff medis dan perawat Kamar Bedah.

INSTALASI HAEMODIALISA
RSUD Dr.DJASAMEN SARAGIH PEMATANG SIANTAR
I.

PENDAHULUAN
Haemodialisis merupakan salah satu terapi pengganti pada pasien yang mengalami gagal

ginjal lanjut yang biasa disebut sebagai Gagal Ginjal Terminal ( GGT ). Didunia kedokteran
Haemodialisis telah di kenal sejak tahun 1951.
Pelayanan haemodialisis dilakukan pada pasien yang mengalami gagal ginjal akut atau
gagal ginjal kronik. Kepastian diagnosis untuk indikasi hemodialisis pada kedua keadaan ini
dilakukan oleh konsultan penyakit ginjal ( Internis Nefrologist ) atau dokter spesialis penyakit
dalam yang telah mendapat pelatihan khusus dalam bidang nefrologi.
Pada gagal ginjal akut, haemodialisis di lakukan apabila :
1.

Gagal ginjal dengan ureum > 200mg%

2.

Kelebihan cairan dalam tubuh ( overload )

3.

Gangguan keseimbangan elektrolit, hiperkalemia >7meq/l

4.

Gangguan asam basa yaitu asidosis dengtan pH darah < 7,20

5.

Klinis uremia dengan kesadaran menurun meskipun ureum darah msh kurang dari 200 mg%

6.

Keracunan obat atau kesalahan transfusi darah.


Sedangkan haemodialisis pada gagal ginjal terminal dimulai pada keadaan sama seperti

diatas tetapi pada keadaan yang berulang dengan terapi konserpatif dan tes klirens kreatinin
kurang dari 10 ml/mt. Pada keadaan ini jika pasien tidak dilakukan haemodialisis , maka akan
mengalami :
1.

Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit.

2.

Gangguan ekskresi sisa-sisa metabolic yaitu ureum dan kreatinin.

3.

Gangguan hormonal.

4.

Untuk jangka panjang akan muncul kelainan tulang.


Setelah tim medis menetapkan pasien harus menjalani haemodialisis , maka pelaksanaan

haemodialisis selanjutnya di lakukan oleh perawat yang sudah memiliki sertifikat pelatihan
perawat dialysis.
Pada awal perkembangannya sarana pelayanan hemodialisis di Indonesia ini tidak
menggembirakan,hal ini disebabkan karena memerlukan biaya yang relatife mahal. Setelah
PT.ASKES menanggulangi pendanaanya , pelayanan hemodialisis berkembang dengan pesat, hal
ini terbukti pada tahun 1995 adanya pelayanan hemodialisis di hampir seluruh ibu kota Propinsi
di Indonesia.
Perkembangan IPTEK kesehatan yang berhubungan dengan hemodialisis dan semakin
meningkatnya pemahaman masyarakat akan kualitas hidup, hal ini memacu perawat hemodialisis
untuk meningkatkan mutu pelayanan keperawatan professional. Hal ini dapat terselenggara bila
dukungan oleh kelengkapan alat perawat terlatih dan buku pedoman perawat dialisis diruang
hemodialisis.

Rekapitulasi Pasien Haemodialisa Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012


Jenis
Pelayanan
Umum
Askes
Jamkesmas
Jumlah

Bulan
Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

Juni

0
166
147
313

0
161
154
628

0
191
165
356

0
175
150
325

0
189
148
337

0
193
143
336

Grafik Pasien Haemodialisa Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012


Ket :
Jumlah tindakan Haemodialisa di RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar pada Bulan Januari sampai Desember 2011 cenderung meningkat, dikarenakan
bertambahnya jumlah pasien yang penanganannya memerlukan mesin haemodialisa. Pada bulan Nopember dan Desember 2011, ada peningkatan dikarenakan adanya
bebrapa orang pasien kiriman dari luar kota.

II.

Kendala
1. Tidak adanya dokter jaga ruangan hemodialisa.
2. Tidak adanya alat sterilisator yg sesuai.
3. Kurangnya tenaga perawat terlatih.
4. Tidak adanya gudang.
5. Ruang reuse yang kurang memadai.
6. Tidak adanya alat reuse.
7. Kurangnya penataan arus listrik.
8. Pembuangan residu Hd yang tidak sesuai

III. Evaluasi
Sesuai dengan peningkatan kebutuhan akan ketergantungan kepada mesin haemodialisa
dan RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar menerima beberapa pasien rujukan dari
beberapa Kabupaten Kota, maka antrian untuk mendapatkan pelayanan dengan
menggunakan alat haemodialisa semakin panjang.

IV.

Tindak Lanjut
Oleh karena itu, RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar sudah melakukan MOU
dengan perusahaan pemasok alat haemodialisa untuk menambah mesian haemodialisa di
RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar, dan akan direalisasikan pada awal tahun
2012.
Untuk menunjang penambahan alat tersebut, dibutuhkan juga penambahan SDM yang
telah terlatih serta Dokter Jaga di ruang haemodialisa.

INSTALASI GAWAT DARURAT


RSUD Dr.DJASAMEN SARAGIH PEMATANG SIANTAR
Rekapitulasi Pasien IGD Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012
Jenis
Pelayanan
Umum
Askes
Jamkesmas
Jamkesda
Jumlah

Bulan
Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

Juni

1808
4401
891
24
7124

1665
4398
884
18
6965

1701
4234
916
20
6871

1561
3978
765
26
6330

1709
4323
758
28
6818

1636
3690
737
45
6108

Grafik Pasien IGD Bulan Januari s/d Juni Tahun 2012

I. Kendala
1. Oksigen diruang rawat inap terutama pavilium sering tidak ada atau rusak atau kurang
sehingga tidak bisa menerima pasien dari IGD yang membutuhkan oksigen terutama
pasien peserta askes sering marah- marah bila dianjurkan untuk dirawat di Zaal karena
tidak ada oksigen di pavilium.
2. Telepon yang ada di IGD RSUD dr. Djasamen saragih lebih sering tidak bisa digunakan
3.

keluar karena tidak dibayar rekeningnya.


Telepon diruangan sebaiknya segera disediakan sehingga kami dapat mengetahui
ruangan yang kosong terutama pavilium dan ICU dan ketika perawat mengantar pasien
IGD keruang rawat inap, tempat tidur sudah tersedia dan ada perawat ruangan yang

menerima pasien baru.


4. Petugas Cleaning servis di IGD seharusnya masuk setiap hari termasuk hari- hari Libur
sehingga kebersihan di IGD terpelihara.
5. Satpam harus ada di pintu masuk IGD 24 jam sehingga tidak semua keluarga pasien,
wartawan bebas masuk sesukanya terlebih keruang tindakan pada saat petugas IGD
menangani pasien IGD dan bila ada keributan di IGD petugas IGD tidak kewalahan
mencari satpam yang bertugas pada saat itu juga.
6. Mohon petugas ambulance yang ada dijadwal jaga stanbay pada saat diperlukan
terutama untuk pasien yang dirujuk dari IGD.
7. Khusus pagi seharusnya ada petugas yang menerima pasien untuk ke poliklinik,
radiologi, laboratorium dan fisioterapi sehinggga tidak dibebani kepada petugas IGD
untuk mengantarnya atau menggunakan brankat atau rostool IGD yang minim
jumlahnya.
II.

Evaluasi
Banyaknya pasien yang ditujuk keluar dari IGD dikarenakan peralatan di IGD RSUD
Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar masih kurang memadai serta obat-obatan dan bahan
habis pakai yang tidak tersedia

III. Tindak Lanjut


Disiapkannya peralatan yang memadai dan berstandart di Instalasi Gawat Darurat,
serta pemenuhan akan obat-obatan dan bahan habis pakai, sehingga pelayanan dapat berjala
dengan baik

INSTALASI JENAZAH

Daftar Pasien Kamar Jenazah Bulan Januari s/d Juni 2012


No

Bulan

1
2
3
4
5
6

Januari
Pebruari
Maret
April
Mei
Juni
Jumlah

Jenis Kelamin
Laki-laki Perempuan
5
3
9
1
7
4
7
2
6
5
12
6
46
21

Jumlah
8
10
11
9
11
18
67

Diagram Pasien Kamar Jenazah Bulan Januari s/d Juni 2012

Keterangan :
Data jumlah pasien yang masuk di instalasi jenazah RSUD Dr. Djasamen Saragih
Pematangsiantar terendah pada bulan Januari 2012 dan tertinggi pada bulan Juni 2012. Persentase
jenazah laki-laki jauh lebih banyak daripada perempuan

Evaluasi
Instalasi jenazah RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar merupakan instalasi
rujukan dari 5 Kabupaten Kota dan minimnya peralatan yang tersedia dan juga tenaga (SDM)
yang terlatih sangat dibutuhkan.
Untuk itu kami utara beberapa kendala di instalasi jenazah RSUD Dr. Djasamen Saragih
Pematangsiantar.
Kendala kendala dalam pelaksanaan visum :
1.

Hanscun yang dibutuhkan setiap mayat untuk visum luar 6 buah, visum dalam 15 buah,
sementara yang diberikan Rumah Sakit 24 buah/bulan.

2.

Verban yang dibutuhkan setiap bulan 40 rol, tidak ada dari Rumah Sakit.

3.

Penomoran surat keluar dari Forensik sering diluar jam dinas, mohon kordinasi lanjutan.

4.

Penambahan ruangan serta Kulkas Mayat untuk penampungan jenazah Mr. X dan
penyimpanan bahan pemeriksaan lanjutan.

5.

Alat autopsi (autopsi kid) yang ada tidak layak pakai lagi.

6.

Alat-alat kebersihan sering tidak ada.

7.

Penambahan tenaga kerja (PNS) mohon ditindak lanjuti.

8.

Alat pelindung diri untuk autopsi mohon penambahan.

9.

Mohon penyediaan kertas foto per pasien 5 lembar (20 set foto)

Tindak Lanjut
Diharapkan untuk memenuhi segala kebutuhan di instalasi jenazah jenazah RSUD Dr. Djasamen
Saragih Pematangsiantar agar pelayanan dapat berjalan dengan lancar.

INSTALASI CARE UNIT (ICU)


Pasien Yang Dirawat di ICU RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar
Bulan Januari Juni 2012
Jenis

Bulan
Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

Juni

Pelayanan
Umum
Askes
Jamkesmas
Jamkesda
Jampersal
Jumlah

6
14
13
1
0
34

5
13
9
3
0
30

4
13
9
2
1
29

7
13
12
6
1
39

5
13
11
1
0
30

5
13
9
4
0
31

Grafik Pasien Yang Dirawat di ICU RSUD Dr. Djasamen Saragih Pematangsiantar
Bulan Januari Juni 2012

Kendala di ruangan ICU


1. ICU kapasitas tempat tidur sebanyak 5 Bed, setiap Bed lengkap dengan Bed side Monitor
( Bed Side Monitor rusak 1 bh), Oksigen tabung (tidak sentral).
2. Suction sentral yang terpasang tidak berfungsi.
Kebutuhan di ruangan ICU :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Perbaikan WC tumpat
Pemeriksaan test kuman di Ruang ICU dan AC ICU
Dokter jaga ICU
Ekstra pudding untuk petugas ICU
AC 4 bh @ 2 FT di Ruang Central Ners, Ruang Tengah dan Kamar dokter
Penanaman Kabel listrik alat monitor, oksigen, listrik suction ke dalam tembok
Seminar Rutin min ICU / 6 bulan
Pelatihan Lanjutan min / 1 tahun

Tindak Lanjut
1.
2.
3.
4.
5.

WC yang rusak/ tumpat diperbaiki


Dilakukan pemeriksaan test kuman di ruangan ICU
Dokter jaga ICU setiap bulannya sudah dibuat
Pengajuan ekstra pudding untuk petugas ICU
Pengajuan pengadaan AC 4 buah @ 2 FT di Ruang Central Nurse, Ruang Tengah, dan

Kamar Dokter.
6. Pengajuan oksigen sentral dan suction central di ICU ke bidang Perencanaan.
7. Pelaksanaan seminar rutin perawat ICU minimal/ 6 bulan
8. Pelatihan lanjutan perawat ICU minimal/ 1 tahun