Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN KASUS

3.1 Identitas penderita


Nama

:IWS

Umur

: 43 tahun

Jenis kelamin

: Perempuan

Alamat

: Keladian, Rendang, Karangasem

Pendidikan
Tanggal MRS

: Tamat SD
: 4 Mei 2015

3.2 Anamnesis
3.2.1

Keluhan Utama
Nyeri perut

3.2.2

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien datang diantar oleh keluarga ke UGD Puskesmas Rendang. Pasien
mengeluh sakit perut sejak kemarin. Nyeri dirasakan di seluruh perut namun
paling berat di ulu hati. Nyeri dirasakan menusuk-nusuk dan berlangsung
terus menerus serta memberat bila pasien makan. Hal ini menyebabkan nafsu
makan pasien menurun drastis dan membuat pasien takut untuk makan.
Minum air tidak memperberat rasa nyeri.
Pasien juga mengeluh mual dan muntah yang muncul setelah nyeri timbul.
Rasa mual semakin memberat bilamana pasien makan dan umumnya disertai

muntah. Muntahan berisi makanan yang dimakan sebelumnya dan air tanpa
warna kehitaman. Riwayat BAB hitam disangkal oleh penderita.
3.2.3

Riwayat Pengobatan
Keluarga pasien belum pernah mencari pengobatan atau berusaha mengobati
penyakit pasien saat ini. Namun pasien sering minum obat-obatan penghilang
rasa sakit untuk penyakit rematiknya.

3.2.4

Riwayat Penyakit Dahulu


Pasien sering menderita nyeri perut sebelumnya terutama bila telat makan.
Nyeri perut umumnya tidak berlangsung lama dan akan hilang beberapa saat
setelah pasien makan. Pasien juga memiliki riwayat penyakit rematik pada
lutut yang sering kumat.

3.2.5

Riwayat Penyakit Keluarga


Tidak ada riwayat nyeri perut atau tumor abdomen pada keluarga pasien.

3.2.6

Riwayat Sosial
Pasien merupakan ibu rumah tangga yang berprofesi sebagai petani. Pasien
sering telat makan dan jarang sarapan pagi sebelum bekerja. Pasien umumnya
makan jam 11.00 dan 18.00 atau 19.00 sore harinya. Makanan yang dimakan
umumnya berbumbu pedas karena pasien sendiri gemar makan pedas.

3.3 Pemeriksaan fisik


Status Present
Keadaan umum

: Kesan lemah

Kesadaran

: Compos mentis
2

Tekanan Darah

: 100/70 mmHg

Nadi

: 110 kali/ menit, reguler, isi cukup

SAO2

Respirasi rate

: 28 kali/ menit, reguler

Tempt axilla

: 36,5 C

Skala Nyeri

:6

98%

Status Generalis
Mata

: konjungtiva pucat -/- , ikterus -/- , reflek pupil +/+ isokor

THT

:
Telinga: sekret -/Hidung

: sekret -/-, napas cuping hidung (-), cyanosis (-)

Leher

: pembesaran kelenjar (-)

Thoraks

Jantung
Inspeksi

: iktus kordis tidak terlihat

Palpasi

: iktus kordis ICS IV MCL sinistra, kuat angkat (-)

Perkusi

: batas jantung normal

Auskultasi

: S1S2 normal, regular, murmur (-)

Paru-paru
Inspeksi

: simetris, gerakan dada simetris, retraksi (-)

Palpasi

: gerakan dada simetris

Auskultasi

: bronchovesikuler +/+, ronkhi -/-, wheezing -/-

Aksila

: pembesaran kelenjar (-)

Abdomen

:
Inspeksi

: distensi (-)

Auskultasi

: bising usus (+) menurun

Palpasi

: hepar-lien tidak teraba, nyeri tekan (+) epigastrik dan


hipokonriak kiri

Perkusi

: timpani

Kulit

: turgor normal

Ekstremitas

: akral hangat (+), cyanosis (-), edema (-), CRT < 2 detik

3.4 Hasil Pemeriksaan Penunjang


Darah Lengkap (4 Mei 2015)
PEMERIKSAAN
WBC
RBC
HGB
HCT
MCV
MCH
MCHC
RDW
PLT
MPV
3.5 Diagnosis klinis

HASIL
14,2 K/uL
4,96 M/uL
13,8 g/dL
43,6 %
87,9 fL
27,8 pg
31,7 g/dL
11,8%
355 K/uL
6,97 fL

NILAI NORMAL
4,5-10,0
3,0-5,3
9,5-15,0
29,0-43,0
70,0-110
24-38
32-36
0,0-0,6
200-600
0-100

Observasi abdominal pain e.c suspect Ulkus Peptikum dd/ Gastritis Akut

Low Intake

3.6 Penatalaksanaan

IVFD D5% 16 tetes/menit makro

Injeksi Ranitidin IM per 8 jam

Omeprazole 2 x 20 mg Habis

Antasida syrup 3 x 2 cth

Domperidon 3 x 1 tab

3.7 Prognosis
Dubius ad Bonam

BAB IV
PEMBAHASAN

Keluhan utama penderita yakni nyeri perut terutama pada ulu hati dan mual
menunjukkan bahwa terjadi permasalahan pada lambung penderita. Hal ini diperkuat
dengan hasil pemeriksaan fisik yang menunjukkan bahwa terdapat nyeri tekan pada
daerah epigstrium dan hipokondriak yang merupakan lokasi referensi/daerah
penyebaran nyeri pada lambung. Hal ini disebabkan karena organ-organ viseral tidak
sensitif terhadap nyeri. Bilamana terjadi iritasi atau distensi maka sensasi nyeri akan
dirasakan pada dermatom yang memiliki asal yang sama dengan organ yang
bersangkutan sejak fase embrionik. Namun bilamana dilakukan palpasi pada organ
yang bersangkutan maka akan timbul nyeri tumpul.
Nyeri pada lambung dapat disebabkan oleh berbagai penyebab namun secara umum
dapat diklasifikasikan menjadi 2 yakni perlukaan atau distensi. Kedua hal ini dapat
terjadi secara bersamaan karena iritasi atau perlukaan pada lambung dapat
menyebabkan melambatnya peristaltik usus yang menyebabkan melambatnya gastric
emptying. Perlambatan gastric emptying menyebabkan memanjangnya waktu transit
makanan dan udara pada lambung sehingga memperberat sensasi nyeri akibat
perlukaan. Pada penderita, nyeri lambung sudah sangat sering dialami dan semakin
memberat. Rasa nyeri timbul hingga menghambat nafsu makan. Bahkan kehadiran
makanan menyebabkan rasa nyeri semakin berat. Dari keluhan penderita ini dapat
6

disimpulkan bahwa telah terjadi lesi di lambung. Dari beratnya rasa sakit dan riwayat
penyakit terdahulu, dapat diasumsikan bahwa perlukaan yang terjadi tidak terbatas
pada iritasi lagi namun telah berkembang menjadi ulkus. Namun bilamana terjadi
ulkus, kedalaman ulkus masih belum mencapai vaskuler karena tidak adanya gejala
perdarahan pada penderita.
Idealnya pada penderita dilakukan endoskopi untuk memastikan ada tidaknya ulkus.
Pemeriksaan tinja untuk mengidentifikasi antigen H. Pilory juga direkomendasikan
untuk dilakukan karena bakteri ini adalah salah satu faktor risiko kuat gastritis kronis
atau ulkus peptikum. Akan tetapi, karena keterbatasan peralatan diagnostik pada
puskesmas maka pemeriksaan ini tidak dilakukan.
Penanganan penderita ulkus peptikum difokuskan pada peningkatan pH lambung dan
menjaga tingkat pH tersebut sehingga memungkinkan regenerasi jaringan fibrosa dan
epitelium pada lambung. Hal ini dicapai dengan pemberian antasida yang
mengandung aluminium hidroksida atau maknesium hidroksida yang bersifat basa
kuat. Obat ini akan menetralisir asam lambung dengan segera. Akan tetapi, antasida
hanya memiliki waktu kerja selama 2 jam sebelum efek terapeutiknya hilang. Oleh
karena itu diperlukan suatu pendekatan yang mampu menjaga tingkat pH setelah efek
antasida hilang. Hal ini dapat dicapai dengan pemberian H2 blocker atau PPI. PPI
bekerja dengan menghambat pompa proton sehingga menurunkan dengan drastis
jumlah H+ yang dipompa ke lumen lambung. Sementara H2 blocker seperti ranitidin
bekerja dengan menghambat efek stimulasi histamin pada sel parietal lambung
sehingga menghambat proses pembentukan ion H+. Namun karena stimulasi

produksi H+ juga berasal dari gastrin, maka H2 blocker tidak seefektif PPI. Akan
tetapi, pada penderita yang sering mengalami gastritis pada malam hari, H2 blocker
lebih efektif dibandingkan dengan PPI karena dominannya efek histamin pada saat
tidur.

BAB V
PENUTUP

Ulkus peptikum adalah terjadinya ekskavasi pada dinding lambung atau usus
duabelas jari yang menembus ke lapisan bawah mukosa. Ulkus peptikum masih
menjadi permasalahan umum yang terjadi di masyarakat terutama karena luasnya
pengguanaan obat penghilang rasa nyeri (analgesic) NSAID atau kortikosteroid.
Diagnosis ulkus peptikum secara definitif ditegakkan dengan endoskopi namun aspek

anamnesis dan pemeriksaan fisik yang teliti dapat mengidentifikasi >70% kasus.
Penanganan farmakologis ulkus peptikum meliputi penggunaan antasida, H2 blocker,
PPI, dan sukralfat. Sementara penanganan non farmakologis meliputi pengaturan pola
makan dan menghindari makanan yang mengandung lemak tinggi, protein tinggi atau
kafein.