Anda di halaman 1dari 41

AUSTISME 

 
 

 
 

ARTIKEL 
 
Disusun Untuk Memahami Prilaku Anak ‐ Anak 

Agus Muhardi 

SITUS INFORMASI SEPUTAR AUTISME 

http://www.autis.info/ 

1
2

DAFTAR ISI 

 
Halaman 

Lembar Judul Artikel ................................................................................   i 

Daftar Isi  ...................................................................................................   ii 

BAB I   TENTANG AUTISME    .................................................   1 

A. Apa itu Autisme...........................................................  1 

B. Deteksi Dini Autisme   ................................................  3 

C. Kenali Autisme  ...........................................................  4 

D. Jenis Autisme  ..............................................................  7 

E. Mitos Tentang Autisme.............................................. 14 

BAB II  TERAPI AUTISME    .....................................................   18 

A. Terapi Prilaku .............................................................  18 

B. Terapi Biomedik  .......................................................  20 

C. Terapi Wicara   ...........................................................  22 

D. Integrasi Sensori  .......................................................  26 

E. Terapi Makanan  ......................................................... 27 

F. 10 Jenis Terapi Autisme  ...........................................  33 

Daftar Riwayat Hidup  ..........................................................................   38 

 
3

BAB I 

TENTANG AUTISME 

A. Apa itu Autisme 

Autisme adalah gangguan perkembangan yang sangat kompleks pada anak, 

yang gejalanya sudah timbul sebelum anak itu mencapai usia tiga tahun.  

Penyebab  autisme  adalah  gangguan  neurobiologis  yang  mempengaruhi 

fungsi  otak  sedemikian  rupa  sehingga  anak  tidak  mampu  berinteraksi  dan 

berkomunikasi  dengan  dunia  luar  secara  efektif.  Gejala  yang  sangat  menonjol 

adalah sikap anak yang cenderung tidak mempedulikan lingkungan dan orang‐

orang  di  sekitarnya,  seolah  menolak  berkomunikasi  dan  berinteraksi,  serta 

seakan hidup dalam dunianya sendiri. Anak autistik juga mengalami kesulitan 

dalam memahami bahasa dan berkomunikasi secara verbal. 

Disamping  itu  seringkali  (prilaku  stimulasi  diri)  seperti  berputar‐putar, 

mengepak‐ngepakan  tangan  seperti  sayap,  berjalan  berjinjit  dan  lain 

sebagainya. 

Gejala  autisme  sangat  bervariasi.  Sebagian  anak  berperilaku  hiperaktif  dan 

agresif atau menyakiti diri, tapi ada pula yang pasif. Mereka cenderung sangat 

sulit  mengendalikan  emosinya  dan  sering  tempertantrum  (menangis  dan 

mengamuk).  Kadang‐kadang  mereka  menangis,  tertawa  atau  marah‐marah 

tanpa sebab yang jelas. 

 
4

Selain berbeda dalam jenis gejalanya, intensitas gejala autisme juga berbeda‐

beda, dari sangat ringan sampai sangat berat. 

Oleh  karena  banyaknya  perbedaan‐perbedaan  tersebut  di  antara  masing‐

masing  individu,  maka  saat  ini  gangguan  perkembangan  ini  lebih  sering 

dikenal  sebagai  Autistic  Spectrum  Disorder  (ASD)  atau  Gangguan  Spektrum 

Autistik (GSA). 

Autisme  dapat  terjadi  pada  siapa  saja,  tanpa  membedakan  warna  kulit, 

status  sosial  ekonomi  maupun  pendidikan  seseorang.  Tidak  semua  individu 

ASD/GSA  memiliki  IQ  yang  rendah.  Sebagian  dari  mereka  dapat  mencapai 

pendidikan  di  perguruan  tinggi.  Bahkan  ada  pula  yang  memiliki  kemampuan 

luar biasa di bidang tertentu (musik, matematika, menggambar). 

Prevalensi autisme menigkat dengan sangat mengkhawatirkan dari tahun ke 

tahun.  Menurut  Autism  Research  Institute  di  San  Diego,  jumlah  individu 

autistik  pada  tahun  1987  diperkirakan  1:5000  anak.  Jumlah  ini  meningkat 

dengan  sangat  pesat  dan  pada  tahun  2005  sudah  menjadi  1:160  anak.  Di 

Indonesia  belum  ada  data  yang  akurat  oleh  karena  belum  ada  pusat  registrasi 

untuk autisme. Namun diperkirakan angka di Indonesia pun mendekati angka 

di  atas.  Autisme  lebih  banyak  terjadi  pada  pria  daripada  wanita,  dengan 

perbandingan 4:1  

 
5

B. Deteksi Dini Autisme 

Bila  gejala  autisme  dapat  dideteksi  sejak  dini  dan  kemudian  dilakukan 

penanganan  yang  tepat  dan  intensif,  kita  dapat  membantu  anak  autis  untuk 

berkembang secara optimal. 

Untuk  dapat  mengetahui  gejala  autisme  sejak  dini,  telah  dikembangkan 

suatu  checklist  yang  dinamakan  M‐CHAT  (Modified  Checklist  for  Autism  in 

Toddlers). Berikut adalah pertanyaan penting bagi orangtua: 

1. Apakah anak anda tertarik pada anak‐anak lain? 

2. Apakah anak anda dapat menunjuk untuk memberitahu ketertarikannya 

pada sesuatu? 

3. Apakah  anak  anda  pernah  membawa  suatu  benda  untuk  diperlihatkan 

pada orangtua? 

4. Apakah anak anda dapat meniru tingkah laku anda? 

5. Apakah anak anda berespon bila dipanggil namanya? 

6. Bila  anda  menunjuk  mainan  dari  jarak  jauh,  apakah  anak  anda  akan 

melihat ke arah mainan tersebut? 

Bila  jawaban  anda  TIDAK  pada  2  pertanyaan  atau  lebih,  maka  anda 

sebaiknya berkonsultasi dengan profesional yang ahli dalam perkembangan 

anak dan mendalami bidang autisme. 

 
6

C. Kenali Autisme 

Anak‐anak  penyandang  spektrum  autisme  biasanya  memperlihatkan 

setidaknya  setengah  dari  daftar  tanda‐tanda  yang  disebutkan  di  bawah  ini. 

Gejala‐gejala autisme dapat berkisar dari ringan hingga berat dan intensitasnya 

berbeda antara masing‐masing individu. 

Hubungi  profesional  yang  ahli  dalam  perkembangan  anak  dan  mendalami 

bidang  autisme,  jika  anda  mencurigai  anak  anda  memperlihatkan  setidaknya 

separuh dari gejala‐gejala ini : 

Sulit bersosialisasi dengan anak‐anak lainnya   

Tertawa atau tergelak tidak pada tempatnya     

 
Tidak pernah atau jarang sekali kontak mata   

 
Tidak peka terhadap rasa sakit   

 
Lebih suka menyendiri; sifatnya agak menjauhkan diri.   

 
Suka benda‐benda yang berputar / memutarkan benda   

 
7

Ketertarikan pada satu benda secara berlebihan   

 
Hiperaktif/melakukan  kegiatan  fisik  secara  berlebihan 

atau malah tidak melakukan apapun (terlalu pendiam) 
 
Kesulitan  dalam  mengutarakan  kebutuhannya;  suka 

menggunakan  isyarat  atau  menunjuk  dengan  tangan 

daripada kata‐kata      

Menuntut  hal  yang  sama;  menentang  perubahan  atas 

hal‐hal yang bersifat rutin   
 
Tidak peduli bahaya   

Menekuni  permainan  dengan  cara  aneh  dalam  waktu 

lama     
Echolalia  (mengulangi  kata  atau  kalimat,  tidak 

berbahasa biasa)   

 
Tidak suka dipeluk (disayang) atau menyayangi   

 
8

Tidak  tanggap  terhadap  isyarat  kata‐kata;  bersikap 

seperti orang tuli   
 
Tidak berminat terhadap metode pengajaran yang biasa  

 
Tentrums – suka mengamuk/memperlihatkan kesedihan 

tanpa alasan yang jelas 
 
Kecakapan  motorik  kasar/motorik  halus  yang  seimbang 

(seperti  tidak  mau  menendang  bola  namun  dapat 


 
menumpuk balok‐balok)   

Catatan  :  Daftar  di  atas  bukan  pengganti  diagnosa.  Hubungi  profesional 

yang ahli untuk memperoleh diagnosa lengkap. 

 
9

D. Jenis Autisme 

1.   Autisme Masa kanak ( Childhood Autism ) 

Autisme Masa Kanak adalah gangguan perkembangan pada anak 

yang  gejalanya  sudah  tampak  sebelum  anak  tersebut  mencapai  umur  3 

tahun. Perkembangan yang terganggu adalah dalam bidang :  

a.  Komunikasi  :  kualitas  komunikasinya  yang  tidak  normal,  seperti 

ditunjukkan dibawah ini :  

o Perkembangan  bicaranya  terlambat,  atau  samasekali  tidak 

berkembang.  

o Tidak  adanya  usaha  untuk  berkomunikasi  dengan  gerak  atau 

mimik  muka  untuk  mengatasi  kekurangan  dalam  kemampuan 

bicara.  

o Tidak  mampu  untuk  memulai  suatu  pembicaraan  atau 

memelihara suatu pembicaraan dua arah yang baik.  

o Bahasa yang tidak lazim yang diulang‐ulang atau stereotipik.  

o Tidak  mampu  untuk  bermain  secara  imajinatif,  biasanya 

permainannya kurang variatif.  

b.   Interaksi sosial : adanya gangguan dalam kualitas interaksi social :    

o Kegagalan  untuk  bertatap  mata,  menunjukkan  ekspresi  fasial, 

maupun postur dan gerak tubuh, untuk berinteraksi secara layak.  

o Kegagalan  untuk  membina  hubungan  sosial  dengan  teman 

sebaya, dimana mereka bisa berbagi emosi, aktivitas, dan  interes 

bersama.  
10

o Ketidak mampuan untuk berempati, untuk membaca emosi orang 

lain.  

o Ketidak  mampuan  untuk  secara  spontan  mencari  teman  untuk 

berbagi kesenangan dan melakukan sesuatu bersama‐sama. 

c.  Perilaku : aktivitas, perilaku dan interesnya sangat terbatas, diulang‐

ulang dan stereotipik seperti  dibawah ini :  

o Adanya  suatu  preokupasi  yang  sangat  terbatas  pada  suatu  pola 

perilaku  yang  tidak  normal,  misalnya  duduk  dipojok  sambil 

menghamburkan  pasir  seperti  air  hujan,  yang  bisa  dilakukannya 

berjam‐jam.  

o Adanya  suatu  kelekatan  pada  suatu  rutin  atau  ritual  yang  tidak 

berguna,  misalnya  kalau  mau  tidur  harus  cuci  kaki  dulu,  sikat 

gigi,  pakai  piyama,  menggosokkan  kaki  dikeset,  baru  naik 

ketempat  tidur.  Bila  ada  satu  diatas  yang  terlewat  atau  terbalik 

urutannya,  maka  ia  akan  sangat  terganggu  dan  nangis  teriak‐

teriak minta diulang.  

o Adanya  gerakan‐gerakan  motorik  aneh  yang  diulang‐ulang, 

seperti  misalnya  mengepak‐ngepak  lengan,  menggerak‐gerakan 

jari dengan cara tertentu dan mengetok‐ngetokkan sesuatu.  

o Adanya  preokupasi  dengan  bagian  benda/mainan  tertentu  yang 

tak  berguna,  seperti  roda  sepeda  yang  diputar‐putar,  benda 

dengan  bentuk  dan  rabaan  tertentu  yang  terus  diraba‐rabanya, 

suara‐suara tertentu. 
11

Anak‐anak  ini  sering  juga  menunjukkan  emosi  yang  tak  wajar,  temper 

tantrum (ngamuk tak terkendali), tertawa dan menangis tanpa sebab, ada juga 

rasa takut yang tak wajar. 

Kecuali gangguan emosi sering pula anak‐anak ini menunjukkan gangguan 

sensoris,  seperti  adanya  kebutuhan  untuk  mencium‐cium/menggigit‐gigit 

benda, tak suka kalau dipeluk atau dielus. 

Autisme Masa Kanak lebih sering terjadi pada anak laki‐laki daripada anak 

perempuan dengan perbandingan 3 : 1. 

2.   PDD‐NOS ‐ Gangguan Perkembangan Pervasif YTT (PDD‐NOS) 

PDD‐NOS  juga  mempunyai  gejala  gangguan  perkembangan 

dalam bidang komunikasi, interaksi maupun perilaku, namun gejalanya 

tidak sebanyak seperti pada Autisme Masa kanak. 

Kualitas  dari  gangguan  tersebut  lebih  ringan,  sehingga  kadang‐

kadang  anak‐anak  ini  masih  bisa  bertatap  mata,  ekspresi  fasial  tidak 

terlalu datar, dan masih bisa diajak bergurau.   

3.   Sindroma Rett  

Sindroma  Rett  adalah  gangguan  perkembangan  yang  hanya 

dialami  oleh  anak  wanita.  Kehamilannya  normal,  kelahiran  normal, 

perkembangan  normal  sampai  sekitar  umur  6  bulan.  Lingkaran  kepala 

normal pada saat lahir. 

  

Mulai  sekitar  umur  6  bulan  mereka  mulai  mengalami 

kemunduran  perkembangan.  Pertumbuhan  kepala  mulai  berkurang 


12

antara  umur  5  bulan  sampai  4  tahun.  Gerakan  tangan  menjadi  tak 

terkendali,  gerakan  yang  terarah  hilang,  disertai  dengan  gangguan 

komunikasi  dan  penarikan  diri  secara  sosial.  Gerakan‐gerakan  otot 

tampak  makin  tidak  terkoordinasi.Seringkali  memasukan  tangan 

kemulut,  menepukkan  tangan  dan  membuat  gerakan  dengan  dua 

tangannya  seperti  orang  sedang  mencuci  baju..  Hal  ini  terjadi  antara 

umur 6‐30 bulan. 

  

Terjadi  gangguan  berbahasa,  perseptif  maupun  ekspresif  disertai 

kemunduran psikomotor yang hebat. 

Yang sangat khas adalah timbulnya gerakan‐gerakan tangan yang 

terus  menerus  seperti  orang  yang  sedang  mencuci  baju  yang  hanya 

berhenti bila anak tidur.   

  

Gejala‐gejala  lain  yang  sering  menyertai  adalah  gangguan 

pernafasan,  otot‐otot  yang  makin  kaku  ,  timbul  kejang,  scoliosis  tulang 

punggung,  pertumbuhan  terhambat  dan  kaki  makin  mengecil 

(hypotrophik). Pemeriksaan EEG biasanya menunjukkan kelainan. 

 
13

4.   Disintegrasi Masa Kanak  

Pada  Gangguan  Disintegrasi  Masa  Kanak,  hal  yang  mencolok 

adalah  bahwa  anak  tersebut  telah  berkembang  dengan  sangat  baik 

selama  beberapa  tahun,  sebelum  terjadi  kemunduran  yang  hebat. 

Gejalanya biasanya timbul setelah umur 3 tahun. 

  

Anak  tersebut  biasanya  sudah  bisa  bicara  dengan  sangat  lancar, 

sehingga  kemunduran  tersebut  menjadi  sangat  dramatis.  Bukan  saja 

bicaranya  yang  mendadak  terhenti,  tapi  juga  ia  mulai  menarik  diri  dan 

ketrampilannyapun  ikut  mundur.  Perilakunya  menjadi  sangat  cuek  dan 

juga timbul perilaku berulang‐ulang dan stereotipik. 

  

Bila melihat anak tersebut begitu saja , memang gejalanya menjadi 

sangat mirip dengan autisme. 

5.   Sindrom Asperger  

Seperti  pada  Autisme  Masa  Kanak,  Sindrom  Asperger  (SA)  juga 

lebih banyak terdapat pada anak laki‐laki daripada wanita. 

Anak  SA  juga  mempunyai  gangguan  dalam  bidang  komunikasi, 

interaksi  sosial  maupun  perilaku,  namun  tidak  separah  seperti  pada 

Autisme. 

Pada  kebanyakan  dari  anak‐anak  ini  perkembangan  bicara  tidak 

terganggu. Bicaranya tepat waktu dan cukup lancar, meskipun ada juga 

yang bicaranya agak terlambat. Namun meskipun mereka pandai bicara, 

mereka  kurang  bisa  komunikasi  secara  timbal  balik.  Komunikasi 


14

biasanya jalannya searah, dimana anak banyak bicara mengenai apa yang 

saat  itu  menjadi  obsesinya,  tanpa  bisa  merasakan  apakah  lawan 

bicaranya merasa tertarik atau tidak. Seringkali mereka mempunyai cara 

bicara  dengan  tata  bahasa  yang  baku  dan  dalam  berkomunikasi  kurang 

menggunakan  bahasa  tubuh.  Ekspresi  muka  pun  kurang  hidup  bila 

dibanding anak‐anak lain seumurnya. 

  

Mereka  biasanya  terobsesi  dengan  kuat  pada  suatu  benda/subjek 

tertentu, seperti mobil, pesawat terbang, atau hal‐hal ilmiah lain. Mereka 

mengetahui  dengan  sangat  detil  mengenai  hal  yang  menjadi  obsesinya. 

Obsesi  inipun  biasanya  berganti‐ganti.Kebanyakan  anak  SA  cerdas, 

mempunyai daya ingat yang kuat dan tidak mempunyai kesulitan dalam 

pelajaran disekolah.  

Mereka  mempunyai  sifat  yang  kaku,  misalnya  bila  mereka  telah 

mempelajari  sesuatu  aturan,  maka  mereka  akan  menerapkannya  secara 

kaku,  dan  akan  merasa  sangat  marah  bila  orang  lain  melanggar 

peraturan  tersebut.  Misalnya  :  harus  berhenti  bila  lampu  lalu  lintas 

kuning, membuang sampah dijalan secara sembarangan. 

Dalam  interaksi  sosial  juga  mereka  mengalami  kesulitan  untuk 

berinteraksi dengan teman sebaya. Mereka lebih tertarik pada buku atau 

komputer  daripada  teman.  Mereka  sulit  berempati  dan  tidak  bisa 

melihat/menginterpretasikan ekspresi wajah orang lain. 

 
15

Perilakunya  kadang‐kadang  tidak  mengikuti  norma  sosial, 

memotong  pembicaraan  orang  seenaknya,  mengatakan  sesuatu  tentang 

seseorang didepan orang tersebut tanpa merasa bersalah (mis. “Ibu, lihat, 

bapak  itu  kepalanya  botak  dan  hidungnya  besar  ”).  Kalau  diberi  tahu 

bahwa tidak boleh mengatakan begitu, ia akan menjawab : “Tapi itu kan 

benar Bu.” 

Anak  SA  jarang  yang  menunjukkan  gerakan‐gerakan  motorik 

yang  aneh  seperti  mengepak‐ngepak  atau  melompat‐lompat  atau 

stimulasi diri. 

 
16

E. Mitos Tentang Autisme 

Mitos  : Semua anak dengan autisme memiliki kesulitan belajar. 

Fakta  :  Autisme  memiliki  manifestasi  yang  berbeda  pada  setiap  orang. 

Simtom  gangguan  ini  dapat  bervariasi  secara  signifikan  dan  meski 

beberapa anak memiliki kesulitan belajar yang berat, beberapa anak 

lain  dapat  memiliki  tingkat  kecerdasan  yang  tinggi  dan  mampu 

menyelesaikan  materi  pembelajaran  yang  sulit,  seperti  persoalan 

matematika.  Contohnya,  anak  dengan  sindrom  Asperger  biasanya 

berhasil di sekolah dan dapat menjadi mandiri ketika ia dewasa.  

Mitos  :  Anak dengan autisme tidak pernah melakukan kontak mata. 

Fakta  :  Banyak  anak  dengan  autisme  mampu  melakukan  kontak  mata. 

Kontak mata yang dilakukan mungkin lebih singkat durasinya atau 

berbeda dari anak normal, tetapi mereka mampu melihat orang lain, 

tersenyum  dan  mengekspresikan  banyak  komunikasi  nonverbal 

lainnya.  

Mitos  : Anak dengan autisme sulit melakukan komunikasi secara verbal. 

Fakta  : Banyak anak dengan autisme mampu mengembangkan kemampuan 

berbahasa  yang  fungsional.  Mereka  mengembangkan  beberapa 

keterampilan  berkomunikasi,  seperti  dengan  menggunakan  bahasa 

isyarat, gambar, komputer, atau peralatan elektronik lainnya. 

 
17

Mitos  :  Anak dengan autisme tidak dapat menunjukkan afeksi. 

Fakta  :  Salah satu mitos tentang autisme yang paling menyedihkan adalah 

miskonsepsi bahwa anak dengan autisme tidak dapat memberi dan 

menerima  afeksi  dan  kasih  sayang.  Stimulasi  sensoris  diproses 

secara  berbeda  oleh  beberapa  anak  dengan  autisme,  menyebabkan 

mereka  memiliki  kesulitan  dalam  menunjukkan  afeksi  dalam  cara 

yang  konvensional.  Memberi  dan  menerima  kasih  sayang  dari 

seorang  anak  dengan  autisme  akan  membutuhkan  penerimaan 

untuk  menerima  dan  memberi  kasih  sayang  sesuai  dengan  konsep 

dan cara anak.  

Orang  tua  terkadang  merasa  sulit  untuk  berkomunikasi  hingga 

anak mau mulai membangun hubungan yang lebih dalam. Keluarga 

dan  teman  mungkin  tidak  memahami  kecenderungan  anak  untuk 

sendiri,  tetapi  dapat  belajar  untuk  menghargai  dan  menghormati 

kapasitas anak untuk menjalin hubungan dengan orang lain.  

Mitos  :  Anak dan orang dewasa dengan autisme lebih senang sendirian dan 

menutup diri serta tidak peduli dengan orang lain. 

Fakta  :  Anak  dan  orang  dewasa  dengan  autisme  pada  dasarnya  ingin 

berinteraksi  secara  sosial  tetapi  kurang  mampu  mengembangkan 

keterampilan interaksi sosial yang efektif. Mereka sering kali sangat 

peduli  tetapi  kurang  mampu  untuk  menunjukkan  tingkah  laku 

sosial dan berempati secara spontan.  

 
18

Mitos  :  Anak  dan  orang  dewasa  dengan  autisme  tidak  dapat  mempelajari 

keterampilan bersosialisasi. 

Fakta  :  Anak  dan  orang  dewasa  dengan  autisme  dapat  mempelajari 

keterampilan  bersosialisasi  jika  mereka  menerima  pelatihan  yang 

dikhususkan  untuk  mereka.  Keterampilan  bersosialisasi  pada  anak 

dan  orang  dewasa  dengan  autisme  tidak  berkembang  dengan 

sendirinya karena pengalaman hidup sehari‐hari. 

Mitos  :  Autisme hanya sebuah fase kehidupan, anak‐anak akan melaluinya. 

Fakta  :  Anak dengan autisme tidak dapat sembuh. Meski demikian, banyak 

anak  dengan  simtom  autisme  yang  ringan,  seperti  sindrom 

Asperger,  dapat  hidup  mandiri  dengan  dukungan  dan  pendidikan 

yang  tepat.  Anak‐anak  lain  dengan  simtom  yang  lebih  berat  akan 

selalu  membutuhkan  bantuan  dan  dukungan,  serta  tidak  dapat 

hidup mandiri sepenuhnya.  

Hal  itu  menyebabkan  kekhawatiran  bagi  sebagian  orang  tua,  terutama 

ketika  mereka  menyadari  bahwa  mereka  mungkin  tidak  dapat 

mendampingi  anak  memasuki  masa  dewasanya.  Oleh  karena  itu,  anak 

dengan autisme membutuhkan bantuan. 

Untuk itu, diperlukan suatu diagnosis yang tepat dan  benar untuk seorang 

anak dikatakan sebagai autisme. Setelah mendapatkan diagnosis yang tepat, 

anak  tersebut  dapat  melakukan  suatu  terapi.  Anak  dengan  autisme  dapat 

dibantu  dengan  memberikan  terapi  yang  sesuai  dengan  kebutuhannya. 

Salah satu terapi yang dapat dilakukan adalah dengan terapi okupasi. (Dedy 
19

Suhaeri/ʺPRʺ/Winny  Soenaryo,  M.A.,  O.T.R./L.  Pediatric  Occupational 

Therapist)*** 

 
20

BAB II 

TERAPI AUTISME 

A. Terapi Prilaku 

Terapi  perilaku,  berupaya  untuk  melakukan  perubahan  pada  anak  autistik 

dalam  arti  perilaku  yang  berlebihan  dikurangi  dan  perilaku  yang 

berkekurangan (belum ada) ditambahkan.  

Terapi  perilaku  yang  dikenal  di  seluruh  dunia  adalah  Applied  Behavioral 

Analysis yang diciptakan oleh O.Ivar Lovaas PhD dari University of California 

Los Angeles (UCLA).  

Dalam  terapi  perilaku,  fokus  penanganan  terletak  pada  pemberian 

reinforcement  positif  setiap  kali  anak  berespons  benar  sesuai  instruksi  yang 

diberikan.  Tidak  ada  hukuman  (punishment)  dalam  terapi  ini,  akan  tetapi  bila 

anak  berespons  negatif  (salah/tidak  tepat)  atau  tidak  berespons  sama  sekali 

maka  ia  tidak  mendapatkan  reinforcement  positif  yang  ia  sukai  tersebut. 

Perlakuan  ini  diharapkan  meningkatkan  kemungkinan  anak  untuk  berespons 

positif  dan  mengurangi  kemungkinan  ia  berespons  negatif  (atau  tidak 

berespons) terhadap instruksi yang diberikan. 

Secara lebih teoritis, prinsip dasar terapi ini dapat dijabarkan sebagai A‐B‐C; 

yakni  A  (antecedent)  yang  diikuti  dengan  B  (behavior)  dan  diikuti  dengan  C 

(consequence).  Antecedent  (hal  yang  mendahului  terjadinya  perilaku)  berupa 

instruksi  yang  diberikan  oleh  seseorang  kepada  anak  autis.  Melalui  gaya 

pengajarannya  yang  terstruktur,  anak  autis  kemudian  memahami  Behavior 


21

(perilaku)  apa  yang  diharapkan  dilakukan  olehnya  sesudah  instruksi  tersebut 

diberikan,  dan  perilaku  tersebut  diharapkan  cenderung  terjadi  lagi  bila  anak 

memperoleh Consequence (konsekuensi perilaku, atau kadang berupa imbalan) 

yang menyenangkan. 

Tujuan  penanganan  ini  terutama  adalah  untuk  meningkatkan  pemahaman 

dan kepatuhan anak terhadap aturan. Terapi ini umumnya mendapatkan hasil 

yang  signifikan  bila  dilakukan  secara  intensif,  teratur  dan  konsisten  pada  usia 

dini. 

 
22

B. Terapi Biomedik 

Akhir‐akhir ini terapi biomedik banyak diterapkan pada anak dengan ASD. 

Hal  ini  didasarkan  atas  penemuan‐penemuan  para  pakar,  bahwa  pada  anak‐

anak  ini  terdapat  banyak  gangguan  metabolisme  dalam  tubuhnya  yang 

mempengaruhi  susunan  saraf  pusat    sedemikian  rupa,  sehingga  fungsi  otak 

terganggu.  Gangguan  tersebut  bisa  memperberat  gejala  autisme  yang  sudah 

ada,  atau  bahkan  bisa  juga  bekerja  sebagai  pencetus  dari  timbulnya  gejala 

autisme. 

Yang  sering  ditemukan  adalah  adanya  multiple  food  allergy,  gangguan 

pencernaan,  peradangan  dinding  usus,  adanya  exomorphin  dalam  otak  (yang 

terjadi  dari  casein  dan  gluten),  gangguan  keseimbangan  mineral  tubuh,  dan 

keracunan  logam  berat  seperti  timbal  hitam  (Pb),  merkuri  (Hg),  Arsen  (As), 

Cadmium (Cd) dan Antimoni (Sb). Logam‐logam berat diatas semuanya berupa 

racun otak yang kuat.  

Yang  dimaksud  dengan  terapi  biomedik  adalah  mencari  semua  gangguan 

tersebut  diatas  dan  bila  ditemukan,  maka  harus  diperbaiki  ,  dengan  demikian 

diharapkan  bahwa  fungsi  susunan  saraf  pusat  bisa  bekerja  dengan  lebih  baik 

sehingga gejala‐gejala autisme berkurang atau bahkan menghilang.   

Pemeriksaan yang dilakukan biasanya adalah pemeriksaan laboratorik yang 

meliputi  pemeriksaan  darah,  urin,  rambut  dan  feses.  Juga  pemeriksaan 

colonoscopy dilakukan bila ada indikasi.  

 
23

Terapi  biomedik  tidak  menggantikan  terapi‐terapi  yang  telah  ada,  seperti 

terapi  perilaku,  wicara,  okupasi  dan  integrasi  sensoris.  Terapi  biomedik 

melengkapi  terapi  yang  telah  ada  dengan  memperbaiki  “dari  dalam”.  Dengan 

demikian diharapkan bahwa perbaikan akan lebih cepat terjadi. 

 
24

C. Terapi Wicara 

Terapis  Wicara  adalah  profesi  yang  bekerja  pada  prinsip‐prinsip  dimana 

timbul  kesulitan  berkomunikasi  atau  ganguan  pada  berbahasa  dan  berbicara  

bagi  orang  dewasa  maupun  anak.    Terapis  Wicara  dapat  diminta  untuk 

berkonsultasi dan konseling; mengevaluasi; memberikan perencanaan maupun 

penanganan  untuk  terapi;  dan  merujuk  sebagai  bagian  dari  tim  penanganan 

kasus.  

Ganguan Komunikasi pada Autistic Spectrum Disorders (ASD): 

Bersifat: (1) Verbal; (2) Non‐Verbal; (3) Kombinasi.  

Area bantuan dan Terapi yang dapat diberikan oleh Terapis Wicara: 

1. Untuk  Organ  Bicara  dan  sekitarnya  (Oral  Peripheral  Mechanism),  yang 

sifatnya  fungsional,  makaTerapis  Wicara  akan  mengikut  sertakan 

latihan‐latihan  Oral  Peripheral  Mechanism  Exercises;  maupun  Oral‐

Motor activities sesuai dengan organ bicara yang mengalami kesulitan.  

2. Untuk  Artikulasi  atau  Pengucapan:Artikulasi/  pengucapan  menjadi 

kurang  sempurna  karena  karena  adanya  gangguan,  Latihan  untuk 

pengucapan  diikutsertakan  Cara  dan  Tempat  Pengucapan  (Place  and 

manners  of  Articulation).  Kesulitan  pada  Artikulasi  atau  pengucapan, 

biasanya  dapat  dibagi  menjadi:  substitution  (penggantian),  misalnya: 

rumah  menjadi  lumah,  l/r;  omission  (penghilangan),  misalnya:  sapu 

menjadi  apu;  distortion  (pengucapan  untuk  konsonan  terdistorsi); 

indistinct  (tidak  jelas);  dan  addition  (penambahan).  Untuk  Articulatory 


25

Apraxia,  latihan  yang  dapat  diberikan  antara  lain:  Proprioceptive 

Neuromuscular.  

3. Untuk  Bahasa:  Aktifitas‐aktifitas  yang  menyangkut  tahapan  bahasa 

dibawah: 

a. Phonology (bahasa bunyi); 

b. Semantics (kata), termasuk pengembangan kosa kata;  

c. Morphology (perubahan pada kata),  

d. Syntax (kalimat), termasuk tata bahasa; 

e. Discourse (Pemakaian Bahasa dalam konteks yang lebih luas),  

f. Metalinguistics (Bagaimana cara bekerja nya suatu Bahasa) dan; 

g. Pragmatics (Bahasa dalam konteks sosial).  

4. Suara: Gangguan pada suara adalah Penyimpangandari nada, intensitas, 

kualitas,  atau  penyimpangan‐penyimpangan  lainnya  dari  atribut‐atribut 

dasar  pada  suara,  yang  mengganggu  komunikasi,  membawa  perhatian 

negatif  pada  si  pembicara,  mempengaruhi  si  pembicara  atau  pun  si 

pendengar, dan tidak pantas (inappropriate) untuk umur, jenis kelamin, 

atau mungkin budaya dari individu itu sendiri.  

5. Pendengaran:    Bila  keadaan  diikut  sertakan  dengan  gangguan  pada 

pendengaran  maka  bantuan  dan  Terapi  yang  dapat  diberikan:  (1)  Alat 

bantu  ataupun  lainnya  yang  bersifat  medis  akan  di  rujuk  pada  dokter 

yang  terkait;  (2)  Terapi;  Penggunaan  sensori  lainnya  untuk  membantu 

komunikasi; 

 
26

PERAN  KHUSUS  dari Terapi wicara adalah mengajarkan suatu cara untuk 

ber KOMUNIKASI: 

1.  Berbicara: 

Mengajarkan  atau  memperbaiki  kemampuan    untuk  dapat 

berkomunikasi  secara  verbal  yang  baik  dan  fungsional.    (Termasuk 

bahasa reseptif/ ekspresif – kata benda, kata kerja, kemampuan memulai 

pembicaraan, dll).  

2. Penggunaan  Alat  Bantu  (Augmentative  Communication):  Gambar  atau 

symbol  atau  bahasa  isyarat  sebagai  kode  bahasa;  (1)  :  penggunaan  Alat 

Bantu  sebagai  jembatan  untuk  nantinya  berbicara  menggunakan  suara 

(sebagai  pendamping  bagi  yang  verbal);  (2)    Alat  Bantu  itu  sendiri 

sebagai bahasa  bagi yang memang NON‐Verbal.  

 
27

Dimana Terapis Wicara Bekerja:  

1.  Dirumah  Sakit:  Pada  bagian  Rehabilitasi,  biasanya  bekerjasama  dengan 

dokter  rehabilitasi  bersama  tim  rehabilitasi  lainnya  (dokter,  psikolog, 

physioterapis dan Terapis Okupasi).   

2.  Disekolah  Biasa:  Tidak  Umum  di  Indonesia.    Pada  bagian  Penerimaan 

siswa  baru,  biasanya  bekerjasama  dengan  guru,  psikolog  dan  konselor.  

Menangani  permasalah  keterlambatan  berbahasa  dan  berbicara  pada 

tahap  sekolah,  dan  memantau  dari  awal  murid‐murid  dengan  kesulitan 

atau gangguan berbicara tetapi masih dapat ditangani dengan pemberian 

terapi pada tahap sekolah biasa.   

3.  Disekolah  Luar  Biasa:    Pada  bagian  Terapi  wicara,  bekerjasama  dengan 

guru  dan  professional  lainnya  pada  sekolah  tersebut.    Biasanya 

memberikan konsultasi, konseling, evaluasi dan terapi  

4.  Pada Klinik Rehabilitasi: Praktek dibawah pengawasan dokter, biasanya 

dengan tim rehabilitasi lainnya,  

5.  Praktek  Perorangan:  Praktek  sendiri  berdasarkan  rujukan,  bekerjasama 

melalui  networking.    Biasanya  memberikan  konsultasi,  konseling, 

evaluasi dan terapi.  

6. Home  Visit:  Mendatangi  rumah  pasien  untuk  pelayanan‐pelayanan 

diatas dikarenakan ketidakmungkinan untuk pasien tersebut berpergian 

ataupun dengan perjanjian. 
28

D. Integrasi Sensori 

Integrasi  sensoris  berarti  kemampuan  untuk  mengolah  dan  mengartikan 

seluruh  rangsang  sensoris  yang  diterima  dari  tubuh  maupun  lingkungan,  dan 

kemudian menghasilkan respons yang terarah. 

Disfungsi  dari  integrasi  sensoris  atau  disebut  juga  disintegrasi  sensoris 

berarti ketidak mampuan untuk mengolah rangsang sensoris yang diterima.  

Gejala  adanya  disintegrasi  sensoris  bisa  tampak  dari  :  pengendalian  sikap 

tubuh, motorik halus, dan motorik kasar. Adanya gangguan dalam ketrampilan 

persepsi , kognitif, psikososial, dan mengolah rangsang. 

Namun semua gejala ini ada juga pada anak dengan diagnosa yang berbeda, 

misalnya  anak  dengan  ASD.  Diagnosa  disintegrasi  sensoris  tidak  boleh 

ditegakkan kalau ada tanda‐tanda gangguan pada Susunan Saraf pusat. 

  

Terapi integrasi sensoris : 

o Aktivitas  fisik  yang  terarah,  bisa  menimbulkan  respons  yang  adaptif  yang 

makin kompleks. Dengan demikian efisiensi otak makin meningkat.  

o Terapi  integrasi  sensoris  meningkatkan  kematangan  susunan  saraf  pusat, 

sehingga ia lebih mampu untuk memperbaiki struktur dan fungsinya. 

o Aktivitas  integrasi  sensoris  merangsang  koneksi  sinaptik  yang  lebih 

kompleks , dengan demikian bisa meningkatkan kapasitas untuk belajar. 

 
29

E. Terapi Makanan 

Terapi Diet pada Gangguan Autisme 

Sampai  saat  ini  belum  ada  obat  atau  diet  khusus  yang  dapat  memperbaiki 

struktur  otak  atau  jaringan  syaraf  yang  kelihatannya  mendasari  gangguan 

autisme.  Seperti  diketahui  gejala  yang  timbul  pada  anak  dengan  gangguan 

autisme  sangat  bervariasi,  oleh  karena  itu  terapinya  sangat  individual 

tergantung  keadaan  dan  gejala  yang  timbul,  tidak  bisa  diseragamkan.  Namun 

akan sulit sekali membuat pedoman diet yang sifatnya sangat individual. Perlu 

diperhatikan  bahwa  anak  dengan  gangguan  autisme  umumnya  sangat  alergi 

terhadap  beberapa  makanan.  Pengalaman  dan  perhatian  orangtua  dalam 

mengatur makanan dan mengamati gejala yang timbul akibat makanan tertentu 

sangat  bermanfaat  dalam  terapi  selanjutnya.  Terapi  diet  disesuaikan  dengan 

gejala  utama  yang  timbul  pada  anak.  Berikut  beberapa  contoh  diet  anak 

autisme. 

1.   Diet tanpa gluten dan tanpa kasein 

Berbagai  diet  sering  direkomendasikan  untuk  anak  dengan  gangguan 

autisme.  Pada  umumnya,  orangtua  mulai  dengan  diet  tanpa  gluten  dan 

kasein,  yang  berarti  menghindari  makanan  dan  minuman  yang 

mengandung gluten dan kasein. 

Gluten adalah protein yang secara alami terdapat dalam keluarga “rumput” 

seperti  gandung/terigu,  havermuth/oat,  dan  barley.  Gluten  memberi 

kekuatan  dan  kekenyalan  pada  tepung  terigu  dan  tepung  bahan  sejenis, 

sedangkan  kasein  adalah  protein  susu.  Pada  orang  sehat,  mengonsumsi 


30

gluten  dan  kasein  tidak  akan  menyebabkan  masalah  yang  serius/memicu 

timbulnya  gejala.  Pada  umumnya,  diet  ini  tidak  sulit  dilaksanakan  karena 

makanan  pokok  orang  Indonesia  adalah  nasi  yang  tidak  mengandung 

gluten. Beberapa contoh resep masakan yang terdapat pada situs Autis.info 

ini  diutamakan  pada  menu  diet  tanpa  gluten  dan  tanpa  kasein.  Bila  anak 

ternyata  ada  gangguan  lain,  maka  tinggal  menyesuaikan  resep  masakan 

tersebut  dengan  mengganti  bahan  makanan  yang  dianjurkan. 

Perbaikan/penurunan  gejala  autisme  dengan  diet  khusus  biasanya  dapat 

dilihat  dalam  waktu  antara  1‐3  minggu.  Apabila  setelah  beberapa  bulan 

menjalankan  diet  tersebut  tidak  ada  kemajuan,  berarti  diet  tersebut  tidak 

cocok dan anak dapat diberi makanan seperti sebelumnya. 

Makanan yang dihindari adalah : 

 
Makanan  yang  mengandung  gluten,  yaitu  semua  makanan  dan  minuman 

yang dibuat dari terigu, havermuth, dan oat misalnya roti, mie, kue‐kue, cake, 

biscuit, kue kering, pizza, macaroni, spageti, tepung bumbu, dan sebagainya.  

Produk‐produk lain seperti soda kue, baking soda, kaldu instant, saus tomat 

dan saus lainnya, serta lada bubuk, mungkin juga menggunakan tepung terigu 

sebagai  bahan  campuran.  Jadi,  perlu  hati‐hati  pemakaiannya.  Cermati/baca 

label pada kemasannya.  
31

Makanan  sumber  kasein,  yaitu  susu  dan  hasil  olahnya  misalnya,  es  krim, 

keju, mentega, yogurt, dan makanan yang menggunakan campuran susu.  

Daging,  ikan,  atau  ayam  yang  diawetkan  dan  diolah  seperti  sosis,  kornet, 

nugget,  hotdog,  sarden,  daging  asap,  ikan  asap,  dan  sebagainya.  Tempe  juga 

tidak  dianjurkan  terutama  bagi  anak  yang  alergi  terhadap  jamur  karena 

pembuatan tempe menggunakan fermentasi ragi.  

Buah dan sayur yang diawetkan seperti buah dan sayur dalam kaleng. 

Makanan yang dianjurkan adalah : 

 
Makanan  sumber  karbohidrat  dipilih  yang  tidak  mengandung  gluten, 

misalnya  beras,  singkong,  ubi,  talas,  jagung,  tepung  beras,  tapioca,  ararut, 

maizena, bihun, soun, dan sebagainya.  

Makanan  sumber  protein  dipilih  yang  tidak  mengandung  kasein,  misalnya 

susu  kedelai,  daging,  dan  ikan  segar  (tidak  diawetkan),  unggas,  telur,  udang, 

kerang,  cumi,  tahu,  kacang  hijau,  kacang  merah,  kacang  tolo,  kacang  mede, 

kacang kapri dan kacang‐kacangan lainnya.  

Sayuran  segar  seperti  bayam,  brokoli,  labu  siam,  labu  kuning,  kangkung, 

tomat, wortel, timun, dan sebagainya.  

Buah‐buahan  segar  seperti  anggur,  apel,  papaya,  mangga,  pisang,  jambu, 

jeruk, semangka, dan sebagainya. 

 
32

2.   Diet anti‐yeast/ragi/jamur 

Diet  ini  diberikan  kepada  anak  dengan  gangguan  infeksi  jamur/yeast. 

Seperti  telah  dijelaskan  sebelumnya  bahwa  pertumbuhan  jamur  erat 

kaitannya dengan gula, maka makanan yang diberikan tanpa menggunakan 

gula, yeast, dan jamur. 

Makanan yang perlu dihindari adalah : 

o Roti,  pastry,  biscuit,  kue‐kue  dan  makanan  sejenis  roti,  yang 

menggunakan gula dan yeast.  

o Semua jenis keju.  

o Daging, ikan atau ayam olahan seperti daging asap, sosis, hotdog, kornet, 

dan lain‐lain.  

o Macam‐macam  saus  (saus  tomat,  saus  cabai),  bumbu/rempah,  mustard, 

monosodium  glutamate,  macam‐macam  kecap,  macam‐macam  acar 

(timun,  bawang,  zaitun)  atau  makanan  yang  menggunakan  cuka, 

mayonnaise, atau salad dressing.  

o Semua  jenis  jamur  segar  maupun  kering  misalnya  jamur  kuping,  jamur 

merang, dan lain‐lain.  

o Buah yang dikeringkan misalnya kismis, aprokot, kurma, pisang, prune, 

dan lain‐lain.  

o Fruit  juice/sari  buah  yang  diawetkan,  minuman  beralkohol,  dan  semua 

minuman yang manis.  

o Sisa  makanan  juga  tidak  boleh  diberikan  karena  jamur  dapat  tumbuh 

dengan  cepat  pada  sisa  makanan  tersebut,  kecuali  disimpan  dalam 

lemari es. 
33

Makanan tersebut dianjurkan untuk dihindari 1‐2 minggu. Setelah itu, untuk 

mencobanya  biasanya  diberikan  satu  per  satu.  Bila  tidak  menimbulkan  gejala, 

berarti dapat dikonsumsi. 

Makanan yang dianjurkan adalah : 

o Makanan  sumber  karbohidrat:  beras,  tepung  beras,  kentang,  ubi, 

singkong, jagung, dan tales. Roti atau biscuit dapat diberikan bila dibuat 

dari tepaung yang bukan tepung terigu.  

o Makanan  sumber  protein  seperti  daging,  ikan,  ayam,  udang  dan  hasil 

laut lain yang segar.  

o Makanan  sumber  protein  nabati  seperti  kacang‐kacangan  (almod,  mete, 

kacang  kedelai,  kacang  hijau,  kacang  polong,  dan  lainnya).  Namun, 

kacang tanah tidak dianjurkan karena sering berjamur.  

o Semua sayuran segar terutama yang rendah karbohidrat seperti brokoli, 

kol,  kembang  kol,  bit,  wortel,  timun,  labu  siam,  bayam,  terong,  sawi, 

tomat, buncis, kacang panjang, kangkung, tomat, dan lain‐lain.  

o Buah‐buahan segar dalam jumlah terbatas. 

3.   Diet untuk alergi dan inteloransi makanan 

Anak  autis  umumnya  menderita  alergi  berat.  Makanan  yang  sering 

menimbulkan alergi adalah ikan, udang, telur, susu, cokelat, gandum/terigu, 

dan bias lebih banyak lagi. Cara mengatur makanan untuk anak  alergi dan 

intoleransi  makanan,  pertama‐tama  perlu  diperhatikan  sumber 

penyebabnya. Makanan yang diduga  menyebabkan  gejala alergi/intoleransi 

harus  dihindarkan.  Misalnya,  jika  anak  alergi  terhadap  telur,  maka  semua 

makanan  yang  menggunakan  telur  harus  dihindarkan.  Makanan  tersebut 


34

tidak  harus  dipantang  seumur  hidup.  Dengan  bertambahnya  umur  anak, 

makanan tersebut dapat diperkenalkan satu per satu, sedikit demi sedikit. 

Cara mengatur makanan secara umum 

1. Berikan  makanan  seimbang  untuk  menjamin  agar  tubuh  memperoleh 

semua  zat  gizi  yang  dibutuhkan  untuk  keperluan  pertumbuhan, 

perbaikan sel‐sel yang rusak dan kegiatan sehari‐hari.  

2. Gula  sebaiknya  dihindari,  khususnya  bagi  yang  hiperaktif  dan  ada 

infeksi  jamur.  Fruktosa  dapat  digunakan  sebagai  pengganti  gula  karena 

penyerapan fruktosa lebih lambat disbanding gula/sukrosa.  

3. Minyak untuk memasak sebaiknya menggunakan minyak sayur, minyak 

jagung,  minyak  biji  bunga  matahari,  minyak  kacang  tanah,  minyak 

kedelai,  atau  minyak  olive.  Bila  perlu  menambah  konsumsi  lemak, 

makanan dapat digoreng.  

4. Cukup  mengonsumsi  serat,  khususnya  serat  yang  berasal  dari  sayuran 

dan buah‐buahan segar. Konsumsi sayur dan buah 3‐5 porsi per hari.  

5. Pilih  makanan  yang  tidak  menggunakan  food  additive  (zat  penambah 

rasa, zat pewarna, zat pengawet).  

6. Bila  keseimbangan  zat  gizi  tidak  dapat  dipenuhi,  pertimbangkan 

pemberian  suplemen  vitamin  dan  mineral  (vitamin  B6,  vitmin  C,  seng, 

dan magnesium).  

7. Membaca  label  makanan  untuk  mengetahui  komposisi  makanan  secara 

lengkap dan tanggal kadaluwarsanya.  

8. Berikan  makanan  yang  cukup  bervariasi.  Bila  makanan  monoton,  maka 

anak akan bosan.  
35

9. Hindari junk food seperti yang saat ini banyak dijual, ganti dengan buah 

dan sayuran segar. 

F. 10 Jenis Terapi Autisme 

Akhir‐akhir  ini  bermunculan  berbagai  cara  /  obat  /  suplemen  yang 

ditawarkan dengan iming‐iming bisa menyembuhkan autisme. Kadang‐kadang 

secara  gencar  dipromosikan  oleh  si  penjual,  ada  pula  cara‐cara  mengiklankan 

diri di televisi / radio / tulisan‐tulisan.  

Para  orang  tua  harus  hati‐hati  dan  jangan  sembarangan  membiarkan 

anaknya  sebagai  kelinci  percobaan.  Sayangnya  masih  banyak  yang  terkecoh  , 

dan setelah mengeluarkan banyak uang menjadi kecewa oleh karena hasil yang 

diharapkan tidak tercapai. 

Dibawah  ini  ada  10  jenis  terapi  yang  benar‐benar  diakui  oleh  para 

professional  dan  memang  bagus  untuk  autisme.  Namun,  jangan  lupa  bahwa 

Gangguan  Spectrum  Autisme  adalah  suatu  gangguan  proses  perkembangan, 

sehingga  terapi  jenis  apapun  yang  dilakukan  akan  memerlukan  waktu  yang 

lama.  Kecuali  itu,  terapi  harus  dilakukan  secara  terpadu  dan  setiap  anak 

membutuhkan jenis terapi yang berbeda. 

  

 
36

1)   Applied Behavioral Analysis (ABA)  

ABA adalah jenis terapi yang telah lama dipakai , telah dilakukan penelitian 

dan  didisain  khusus  untuk  anak  dengan  autisme.  Sistem  yang  dipakai 

adalah  memberi  pelatihan  khusus  pada  anak  dengan  memberikan  positive 

reinforcement (hadiah/pujian). Jenis terapi ini bias diukur kemajuannya. Saat 

ini terapi inilah yang paling banyak dipakai di Indonesia. 

2)   Terapi Wicara 

Hampir  semua  anak  dengan  autisme  mempunyai  kesulitan  dalam  bicara 

dan  berbahasa.  Biasanya  hal  inilah  yang  paling  menonjol,  banyak  pula 

individu  autistic  yang  non‐verbal  atau  kemampuan  bicaranya  sangat 

kurang.  

Kadang‐kadang bicaranya cukup berkembang, namun mereka tidak mampu 

untuk  memakai  bicaranya  untuk  berkomunikasi/berinteraksi  dengan  orang 

lain.  

Dalam hal ini terapi wicara dan berbahasa akan sangat menolong. 

3)   Terapi Okupasi 

Hampir  semua  anak  autistik  mempunyai  keterlambatan  dalam 

perkembangan  motorik  halus.  Gerak‐geriknya  kaku  dan  kasar,  mereka 

kesulitan  untuk  memegang  pinsil  dengan  cara  yang  benar,  kesulitan  untuk 

memegang  sendok  dan  menyuap  makanan  kemulutnya,  dan  lain 

sebagainya.  Dalam  hal  ini  terapi  okupasi  sangat  penting  untuk  melatih 

mempergunakan otot ‐otot halusnya dengan benar. 

  
37

4)   Terapi Fisik  

Autisme  adalah  suatu  gangguan  perkembangan  pervasif.  Banyak  diantara 

individu  autistik  mempunyai  gangguan  perkembangan  dalam  motorik 

kasarnya.  

Kadang‐kadang  tonus  ototnya  lembek  sehingga  jalannya  kurang  kuat. 

Keseimbangan  tubuhnya  kurang  bagus.  Fisioterapi  dan  terapi  integrasi 

sensoris akan sangat banyak menolong untuk menguatkan otot‐ototnya dan 

memperbaiki keseimbangan tubuhnya. 

5)   Terapi Sosial 

Kekurangan  yang  paling  mendasar  bagi  individu  autisme  adalah  dalam 

bidang  komunikasi  dan  interaksi  .  Banyak  anak‐anak  ini  membutuhkan 

pertolongan dalam ketrampilan berkomunikasi 2 arah, membuat teman dan 

main bersama ditempat bermain. Seorang terqapis sosial membantu dengan 

memberikan  fasilitas  pada  mereka  untuk  bergaul  dengan  teman‐teman 

sebaya dan mengajari cara2nya. 

6)   Terapi Bermain 

Meskipun  terdengarnya  aneh,  seorang  anak  autistik  membutuhkan 

pertolongan dalam belajar bermain. Bermain dengan teman sebaya berguna 

untuk  belajar  bicara,  komunikasi  dan  interaksi  social.  Seorang  terapis 

bermain bisa membantu anak dalam hal ini dengan teknik‐teknik tertentu.  

  

 
38

7)   Terapi Perilaku. 

Anak  autistik  seringkali  merasa  frustrasi. Teman‐temannya  seringkali  tidak 

memahami  mereka,  mereka  merasa  sulit  mengekspresikan  kebutuhannya, 

Mereka banyak yang hipersensitif terhadap suara, cahaya dan sentuhan. Tak 

heran bila mereka sering mengamuk. Seorang terapis perilaku terlatih untuk 

mencari latar belakang dari perilaku negatif tersebut dan mencari solusinya 

dengan  merekomendasikan  perubahan  lingkungan  dan  rutin  anak  tersebut 

untuk memperbaiki perilakunya, 

8)   Terapi Perkembangan 

Floortime,  Son‐rise  dan  RDI  (Relationship  Developmental  Intervention) 

dianggap  sebagai  terapi  perkembangan.  Artinya  anak  dipelajari  minatnya, 

kekuatannya  dan  tingkat  perkembangannya,  kemudian  ditingkatkan 

kemampuan  sosial,  emosional  dan  Intelektualnya.  Terapi  perkembangan 

berbeda  dengan  terapi  perilaku  seperti  ABA  yang  lebih  mengajarkan 

ketrampilan yang lebih spesifik. 

9)   Terapi Visual  

Individu autistik lebih mudah belajar dengan melihat (visual learners/visual 

thinkers). Hal inilah yang kemudian dipakai untuk mengembangkan metode 

belajar  komunikasi  melalui  gambar‐gambar,  misalnya  dengan  metode 

…………. Dan PECS ( Picture Exchange Communication System). Beberapa 

video  games  bisa  juga  dipakai  untuk  mengembangkan  ketrampilan 

komunikasi. 

  
39

10) Terapi Biomedik 

Terapi  biomedik  dikembangkan  oleh  kelompok  dokter  yang  tergabung 

dalam  DAN!  (Defeat  Autism  Now).  Banyak  dari  para  perintisnya 

mempunyai  anak  autistik.  Mereka  sangat  gigih  melakukan  riset  dan 

menemukan bahwa gejala‐gejala anak ini diperparah oleh adanya gangguan 

metabolisme yang akan berdampak pada gangguan fungsi otak. Oleh karena 

itu  anak‐anak  ini  diperiksa  secara  intensif,  pemeriksaan,  darah,  urin,  feses, 

dan rambut. Semua hal abnormal yang ditemukan dibereskan, sehingga otak 

menjadi  bersih  dari  gangguan.  Terrnyata  lebih  banyak  anak  mengalami 

kemajuan bila mendapatkan terapi yang komprehensif, yaitu terapi dari luar 

dan dari dalam tubuh sendiri (biomedis). 

 
40

DAFTAR RIWAYAT HIDUP 
 

1. Biodata Mahasiswa 

Nama Lengkap  : Agus Muhardi 

Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980 

Alamat Lengkap  :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  Kel.  Majapahit 

Kec. Lubuklinggau Timur II 

Telepon  : 0856 647 18 999 

I. Pendidikan 

a. Formal 

1. SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993. 

2. SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996. 

3. SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999. 

4. AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003 

b. Tidak Formal 

1. Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997. 

2. Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998. 

3. Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998. 

 
41

II. Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan

1. Dari  tahun  Januari  2006  –  Juni  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA 

INDONESIA Sadang.  

2. Dari  tahun  2003  ‐2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi 

Manajemen  Informatika  dan  Komputer  BINA  SARANA 

INFORMATIKA           (AMIK – BSI ) Tangerang 

3. Dari  tahun  1999  ‐  2001,  Operator  Komputer.  PT.  SEO  YOUNG 

INDONESIA Tangerang. 

4. Dari tahun 1998 ‐ 1999, Asisten Instruktur. Pusat Pendidikan Komputer 

Citra Info Komputer (C I K O ) Curup. 

       

          Lubuklinggau,    November 2009 

Saya yang bersangkutan 

         Agus Muhardi