Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIKA 1

KINETIKA ADSORPSI

Oleh:
Nama

: Sulfah/14/365708/PA/16142

Fakultas/Prodi

: MIPA/ Kimia

Hari/ Tanggal

: Senin, 21 September 2015

Kelompok

: III ( 14.00-17.00)

Nama Asisten

: Moch. Kholidin

LABORATORIUM KIMIA FISIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015

INTISARI
KINETIKA ADSORBSI
SULFAH
14/365708/PA/16142
Percobaan ini bertujuan untuk mengkaji kinetika adsorpsi karbon aktif terhadap asam
asetat dalam larutan.
Terdapat dua macam konsentrasi larutan CH3COOH yang diuji yaitu 0,5 M dan 1 M.
Larutan CH3COOH berperan sebagai adsorbat, sedangkan karbon aktif sebagai adsorben.
Terdapat lima sampel CH3COOH 0,5 M dan 1M. Karbon aktif ditambahkan kealam masingmaseing sampel dan kemudian diaduk dan didiamkan pada selang waktu 15, 30, 45, 60, dan
1440 menit. Setelah itu larutan disaring untuk diambil filtrat dan dititrasi dengan
menggunakan NaOH 0,5 M.
Berdasarkan volume NaOH 0,5 M maka dapat diketahui konsentrasi CH 3COOH
setelah mengalami adsorpsi. Pada CH3COOH 0,5 M saat didiamkan 15 menit konsentrasi
CH3COOH yaitu 0,325 M, saat didiamkan 30 menit diperoleh konsentrasi CH 3COOH yaitu
0,320 M, saat didiamkan 45 menit konsentrasi CH3COOH yaitu 0,315 M, saat didiamkan 60
menit diperoleh konsentrasi CH3COOH 0,313 M dan saat didiamkan hingga 1440 menit
diperoleh konsentrasi CH3COOH 0,175 M. Sedangkan pada larutan CH 3COOH 1 M yang
didiamkan selama 15, 30, 45, 60 hingga 1440 menit diperoleh konsentrasi secara berturutturut yaitu 0,695; 0,645; 0,675; 0,670 dan 0,515 M. Berdasarkan hasil tersebut dapat dibuat
grafiknya masing-masing pada orde satu, dua dan tiga. Sehingga dapat diketahui bahwa pada
adsorpsi CH3COOH 0,5 M dan CH3COOH 1M masing- masing mengikuti reaksi orde tiga.
Kata kunci : kinetika, adsorpsi, titrasi

I. TUJUAN
Dalam percobaan ini akan dilakukan kajian kinetika adsorpsi karbon aktif terhadap
asam asetat dalam larutan.
II. LANDASAN TEORI
Laju reaksi menunjukkan perubahan konsentrasi zat yang terlibat dalam reaksi setiap
satuan waktu. Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai laju berkurangnya konsentrasi suatu
pereaksi, atau laju bertambahnya konsentrasi suatu produk ( Keenan, 1999).
Persamaann laju reaksi dalam reaksi kimia A + B -> AB. Maka persamaan laju reaksi
umum di tuliskan sebagai berikut : ( Petrucci, 1987)
r = k [A]m [B]n
dengan
r : laju reaksi
k : konstanta laju reaksi
m dan n orde parsial masing-masing pereaksi.
Faktor yang mempengaruhi laju reaksi diantaranya : ( Pudjaatmaka, 1999 )
1. Sifat dasar pereaksi
Zat- zat berbeda secara nyata dalam lajunya mengalami perubahan kimia.
Misalnya pada temperatur kamar, molekul H dan O bereaksi secara lambat. Selama
perubahan kimia, perlulah tiap molukel-molekul yang bereaksi untuk bertarakan ketika
bergerak secara acak.
2. Temperatur
Laju reaksi suatu reaksi kimia berlangsung dengan naiknya temperatur. Kenaikan
laju reaksi dapat diterangkan sebagian sebagai lebih cepat dan seringnya molekulmolekul bergerak pada temperatur yang lebih tinggi sehingga akan memiliki energi
yang cukup untuk bereaksi.
3. Konsentrasi
Laju reaksi dinyatakan sebagai laju berkurangnya konsentrasi suatu pereaksi atau
bertambahnya konsentrasi suatu produk.
4. Hadirnya suatu katalis
Suatu katalis adalah suatu zat yang dapat meningkatkan kecepatan suatu reaksi
kimia tanpa mengalami perubahan yang permanen. Suatu katalis memepengaruhi
kecepatan reaksi dengan salah satu jalam dengan pembentukan senyawa senyawa
(katalisis homogen) atau dengan adsorpsi (katalisis heterogen).
Adsorpsi adalah proses akumulasi adsorbat pada permukaan adsorben oleh gaya tarik
menarik antar molekul atau interaksi kimia atau akibat dari medan gaya pada permukaan
padatan adsorben yang dapat menarik molekul gas atau cairan. Dalam gaya intermolekul
yang sangat menentukan jenis adsorpsi yang berlangsung yakni : gaya van der waals, gaya
hidrofob, gaya hidrogen, gaya elektrostatik, dan ikatan kovalen ( Oscik,1982 ).
Adsorpsi dapat terjadi antara zat padat dengan cair, padat dengan gas, cair dengan cair,
cair dengan gas. Berdasarkan interaksi molekular antara permukaan adsorben dengan
adsorbat, adsorpsi dibagi menjadi dua, yaitu adsorpsi fisika dan adsorpsi kimia. Adsorbsi
fisika melibatkan gaya antarmolekul (gaya Van der Walls, ikatan hidrogen) dianggap
sebagai dua sistem individu, sedangkan adsorpsi kimia melibatkan ikatan koordinasi yang
merupakan hasil penggunaan elektron bersama antara adsorben dan adsorbat membentuk
sistem homogen. Adsorpsi fisika dan kimia dibedakan oleh energi adsorbsi, reversibility,
dan ketebalan lapis adsorpsi. Adsorpsi fisika energinya rendah (<20 kJ/mol), sedangkan
adsorpsi kimia energi adsorpsinya lebih tinggi (>20 kJ/mol) (Adamson,1990).

Proses adsorpsi digambarkan dengan persamaan isoterm adsorpsi antara fase cair dan
fase padat. Dalam isoterm adsorpsi, proses tersebut digambarkan dalam persamaan atau
rumus. Isoterm adsorpsi yang umum digunakan adalah isoterm Freudlich dan isoterm
Langmuir. Isoterm Freudlich didasarkan pada terbentuknya lapisan tunggal molekul dari
molekul adsorbat di permukaan adsorben dengan kemampuan mengadsorpsi setiap gugus
yang berbeda. Adsorpsi isoterm Langmuir menggambarkan bahwa suatu adsorpsi sesuai
asumsi bahwa adsorben dan adsorbat membentuk lapis tunggal, terlokalisir, kalor adsorpsi
tidak tergantung pada penutupan permukaan dan permukaan adsorben bersifat homogen
(Bird,1985).
Secara umum, analisis kinetika adsorpsi terbagi atas tiga bagian yaitu orde satu, dua
dan tiga. Peristiwa kinetika adsorpsi dapat dihubungkan konsentrasi adsorpsi spesies
terhadap perubahan waktu. Kinetika adsorpsi karbon aktif terhadap asam asetat dapat
ditentukan dengan mengukur perubahan konsentrasi asam asetat sebagai fungsi waktu dan
menganalisisnya dengan analisis harga k ( konstanta kesetimbangan adsorpsi) atau dengan
grafik. Orde satu menyatakan hubungan grafik antara ln C dengan t yang merupakan garis
lurus dengan slope k dengan intersep ln Co. Orde dua menyatakan hubungan antara 1/C
dengan t yang merupakan garis lurus dengan slope k dan intersep 1/Co. Sedangkan orde
tiga menyatakan hubungan antara 1/C2 dengan t yang merupakan garis lurusdengan slope
2k dan intersep 1/Co2 (Tony,1987).
Hal-hal yang memengaruhi proses adsorpsi yaitu adsorben, luas permukaan adsorben,
derajat keasaman (pH), waktu kontak dan konsentrasi. Karbon aktif adalah arang yang
telah diaktivasi sehingga pori-porinya terbuka dan memiliki daya serap yang tinggi. Arang
aktif merupakan adsorben yang baik untuk pemurnian, menghilangkan warna dan bau,
deklorinasi, detoksifikasi, penyaringan, pemisahan dan katalis (Bansal et al ., 1988).
III. METODOLOGI PERCOBAAN
III.1
Alat
Pada percobaan kinetika adsorpsi ini dipergunakan beberapa alat diantaranya
buret 50 ml, erlenmeyer 250 ml, gelas ukur 25 ml, labu ukur 25 ml, corong gelas,
gelas beker 250 ml, statif, gelas arloji, dan timbangan analitik.
III.2

Bahan
Bahan yang dipergunakan pada percobaan kinetika adsorpsi adalah larutan
NaOH 0,5M, larutan CH3COOH 1N, indikator pp, karbon aktif, dan kertas saring.

III.3

Prosedur Percobaan
Percobaan kinetika adsorpsi karbon aktif terhadap asam asetat dalam larutan
dilakukan pada larutan denga konsentrasi yang berbeda. Langkah awal, disiapkan
sepuluh buah erlenmeyer. Lima buah erlenmeyer masing masing diisi dengan 25 ml
larutan CH3COOH 1 M sedangkan lima erlemmeyer lainnya masing masing diisi
dengan larutan CH3COOH 0,5 M sebanyak 25 ml pula. Pada setiap erlenmeyer
ditambahkan 2 gram karbon aktif lalu diaduk selama 1 menit. Setelah itu, campuran
dibiarkan dalam selang waktu berturut-turut 60 menit, 45 menit, 30 menit, dan 15
menit. Selanjutnya, campuran tersebut disaring lalu diambil 10 ml filtratnya dan
ditambahkan 2 tetes indikator pp. Langkah terakhir adalah dilakukan proses titrasi
dengan NaOH 0,5 M.

III.4

(a)

Skema Alat Utama

(b)
Dengan a : erlenmeyer
b : buret
c : corong gelas

(c)

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


IV.1

Hasil

V CH3COOH x M CH3COOH = V NaOH x M NaOH


1. Adsorpsi CH3COOH 1 M
a. t = 15 menit, Vrata-rata = 13,9
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
b. t = 30 menit, Vrata-rata = 12,9
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
c. t = 45 menit, Vrata-rata = 13,5
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
d. t = 60 menit, Vrata-rata = 13,4
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
e. t = 1440 menit, Vrata-rata = 10,3
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
2. Adsorpsi CH3COOH 0,5 M
a. t = 15 menit, Vrata-rata = 6,5
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
b. t = 30 menit, Vrata-rata = 6,4
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
c. t = 45 menit, Vrata-rata = 6,3
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
d. t = 60 menit, Vrata-rata = 6,25

= 13,9 ml x 0,5 M
= 0,695 M
= 12,9 ml x 0,5 M
= 0,645 M
= 13,5 ml x 0,5 M
= 0,675 M
= 13,4 ml x 0,5 M
= 0,67 M
= 10,3 ml x 0,5 M
= 0,515 M

= 6,5 ml x 0,5 M
= 0,325 M
= 6,4 ml x 0,5 M
= 0,320 M
= 6,3 ml x 0,5 M
= 0,315 M

10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
e. t = 1440 menit, Vrata-rata = 3,75
10 ml x M CH3COOH
M CH3COOH
3. Tabel Adsorpsi 0,5 M
t (menit)

C (M)

15
30
45
60
1440

ln C
0,325
0,32
0,315
0,313
0,188

= 6,25 ml x 0,5 M
= 0,313 M
= 3,75 ml x 0,5 M
= 0,188 M

1/C

1/C

-1,12393
-1,13943
-1,15518
-1,16155
-1,67131

3,076923
3,125
3,174603
3,194888
5,319149

9,467456
9,765625
10,07811
10,20731
28,29335

ln C
-0,36384
-0,4385
-0,39304
-0,40048
-0,66359

1/C
1,438849
1,550388
1,481481
1,492537
1,941748

1/C
2,070286
2,403702
2,194787
2,227668
3,770384

4. Adsorpsi CH3COOH 1 M
t (menit)
15
30
45
60
1440

IV.2

C (M)
0,695
0,645
0,675
0,67
0,515

Pembahasan
Pada percobaan kinetika adsorpsi karbon aktif terhadap asam asetat dalam
larutan dilakukan pada dua jenis konsentrasi pada larutan yang sama. Sampel larutan
yang di gunakan adalah larutan CH3COOH 0,5 M dan CH3COOH 1 M sebagai
adsorbat sedangkan yang berfungsi sebagai adsorben adalah karbon aktif. Karbon aktif
yang digunakan pada percobaan ini yakni dalam bentuk serbuk dengan luas
permukaan yang lebih besar dibandingkan dengan dalam benuk bongkahan atau
batangan. Karbon aktif ini memiliki struktur berpori dan dengan luas permukaan yang
besar sehingga diharapkan efektif untuk melakukan penyerapan terhadap adsorbat.
Luas permukaan adsorban akan berpengaruh terhadap banyaknya substansi adsorbat
yang nantinya akan melekat.
Pada percobaan ini masing- masing 5 erlenmeyer dengan CH3COOH 0,5 M
dan CH3COOH 1 M ditambahkan karbon aktif. Penambahan karbon aktif ini berfungsi
untuk meyerap asam asetat yang terdapat dalam larutan. Setelah proses penambahan
karbon aktif, perlu dilakukan pengadukan selama satu menit dengan magnetik stirrer.
Pengadukan dilakukan dengan menggunakan magnetik stirrer yakni agar kapasitas
(kekuatan) pengadukan pada setiap larutan sama. Sementara itu pengadukan bertujuan
untuk menghomogenkan larutan serta untuk mengaktifkan karbon aktif sehingga poripori karbon akan menjadi lebih besar dan memperluas permukaan karbon sehingga
mempermudah proses adsorpsi.
Larutan yang telah diaduk kemudian didiamkan terlebih dahulu dengan variasi
atau rentang waktu yang berbeda yaitu selama 15, 30, 45, 60 dan 1440 menit. Tujuan
utama dari tahap pendiaman ini yaitu agar proses adsorpsi yang sedang terjadi pada
permukaan antara adsorbat dan adsorben dapat berlangsung sempurna dan mencapai
kesetimbangan. Adanya variasi waktu yang digunakan tentunya akan berpengaruh
terhadap adsorpsinya. Semakin lama pendiaman, semakin banyak pula zat yang
teradsorpsi. Hal tersebut dapat diketahui dengan adanya penurunan konsentrasi larutan

CH3COOH. Karbon aktif dalam larutan mengakibatkan terjadinya gaya tarik menarik
antara antar molekul dari adsorbat dan adsorben (terjadi ikatan kimia fisika) selama
pendiaman berlangsung. Reaksi yang terjadi akan bersifat irrefersibel (tidak dapat
balik) oleh karena terbentuk ikatan yang kuat antara partikel kecil yang terlepas dari
adsorban dengan adsorbat.
Setelah proses pendiaman yang berlangsung pada selang waktu yang berbeda,
dilakukan proses penyaringan sehingga diperoleh filtrat yang berwarna bening.
Penyaringan bertujuan untuk memisahkan partikel antara hasil adsorbsi yang telah
berlangsung dengan ekstrak lain yang terikat pada karbon aktif. Filtrat yang dihasilkan
kemudian ditambahkan indikator pp. Seperti yang diketahui bahwa indikator pp
memiliki range pH antara 8,2- 10 (pH basa). Indikator pp merupakan senyawa hablur
putih yang akan menunjukkan warna merah dalam larutan basa dan tidak berwarna
dalam larutan asam. Penggunaan indikator pp dikarenakan reaksi yang terjadi yakni
antara CH3COOH (asam lemah) dan NaOH (basa kuat) sehingga akan terbentuk
larutan yang cenderung bersifat basa dan menunjukkan perubahan warna bening
menjadi merah muda pada saat proses titrasi mencapai titik ekuivalen.
Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan diperoleh konsentrasi CH 3COOH
0,5 M saat didiamkan 15 menit konsentrasi CH 3COOH yaitu 0,325 M, saat didiamkan
30 menit diperoleh konsentrasi CH3COOH yaitu 0,320 M, saat didiamkan 45 menit
konsentrasi CH3COOH yaitu 0,315 M, saat didiamkan 60 menit diperoleh konsentrasi
CH3COOH 0,313 M dan saat didiamkan hingga 1440 menit diperoleh konsentrasi
CH3COOH 0,175M.
Sementara itu konsentrsi yang dihasilkan pada larutan CH3COOH 1 M yang
diadsorpsi saat didiamkan 15 menit konsentrasi CH3COOH yaitu 0,695 M, saat
didiamkan 30 menit diperoleh konsentrasi CH3COOH yaitu 0,645 M, saat didiamkan
45 menit konsentrasi CH3COOH yaitu 0,675 M, saat didiamkan 60 menit diperoleh
konsentrasi CH3COOH 0,670 M dan saat didiamkan hingga 1440 menit diperoleh
konsentrasi CH3COOH 0,515 M.
Dari data hasil percobaan menunjukkan sebagian besar larutan yang diadsorpsi
semakin lama pendiaman memiliki konsentrasi CH3COOH semakin kecil. Hal tersebut
sesuai dengan yang telah dijelaskan bahwa semakin lama pendiaman, maka jumlah
yang teradsorpsi juga semakin banyak karena penyerapan molekul yang sempurna.
Namun pada larutan CH3COOH 1 M terdapat kejanggalan hasil konsentrasi pada
waktu pendiaman 30 menit, konsentrasi CH3COOH diperoleh 0,645 M sedangkan
pada waktu 45 dan 60 menit pendiaman di peroleh konsentrasi CH 3COOH berturutturut adalah 0,675. Perbedaan tersebut dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor,
diantaranya karbon aktif yang digunakan telah mengalami kejenuhan sehingga daya
serapnya berkurang . Selain itu adanya kekeliruan dalam penentuan titik ekuivalen
pada saat berlangsungnya titrasi. Hal ini dapat kita tinjau dari volume NaOH 0,5 M
yang digunakan lebih besar dari 10 ml melebihi volume CH 3COOH yang dititrasi.
Persamaan yang terjadi pada saat titrasi antara CH 3COOH dengan NaOH adalah
sebagai berikut:
CH3COOH + NaOH CH3 COONa + H2O
Dengan data yang diperoleh dari percobaan maka dapat ditentukan kinetika
adsorpsinya menggunakan grafik hubungan antara waktu (t) dan konsentrasi (C)
setelah diadsorpsi. Pada adsorpsi CH3COOH 0,5 M diperoleh konsentrasi CH3COOH
setelah pendiaman dalam waktut tertentu, maka kemudian dibuat grafik yang akan
membentuk garis lurus (R2 = 1), dengan grafik hubungan antara ln C dengan t untuk
orde satu, grafik hubungan antara 1/C dengan t untuk orde dua dan grafik hubungan
1/C2 untuk reaksi orde tiga. Setelah data hasil percobaan dibuat dalam grafik nilai R 2
pada grafik orde satu yaitu R2 = 0,9987. Nilai R2 pada orde dua adalah R2 = 0,9996
sedangkan pada orde tiga memiliki nilai R2 = 0,9999 dan paling mendekati 1 diantara

yang lain. Sehingga berdasarkan nilai intersep yang diperoleh dapat kita ketahui
bahwa pada adsorpsi CH3COOH 0,5 M mengikuti orde reaksi tiga.
Sementara itu, pada adsorpsi CH3COOH 1M dengan langkah yang sama untuk
mengetahui orde reaksinya. Nilai R2 pada orde satu adalah 0,9543. Pada orde dua nilai
R2 =0,9644 dan nilai R2 pada orde ketiga adalah R2= 0,9727. Dengan percobaan ini
dapat kita ketahui bahwa pada adsorpsi CH3COOH 1M mengikuti orde reaksi tiga.
V. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil percobaan kinetika adsorpsi yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa pada adsorpsi CH3COOH 0,5 M dan CH3COOH 1M masing- masing mengikuti reaksi
orde tiga.
VI. DAFTAR PUSTAKA
Adamson, A.W; 1990, Physical Chemistry of Surface, 4nd ed. John Wiley and Sons, New
York
Bansal, C.R., Donnet, J.B., Stoekl, F., 1988, Active Carbon, Marcel Dekker Inc., New York
Bird, T., 1985, Physical Chemistry, Gramedia, Jakarta.
Keenan, W.C., 1999, Ilmu Kimia Untuk Universitas Edisi Keenam Jilid 2, Erlangga,
Jakarta
Oscik, J., 1982, Adsorption, Ellis Horwood Limited, England.
Petrucci, R.H., 1987, Kimia Dasar Prinsip Dan Terapan Modern jilid 2, Erlangga, Jakarta
Pudjaatmaka,A.H., 1999, Ilmu Kimia Untuk Universitas Edisi Keenam Jilid 1, Erlangga,
Jakarta
Tony, B., 1987, Kimia Fisika Untuk Universitas, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

VII. LEMBAR PENGESAHAN

Yogyakarta, 5 Oktober 2015


Mengetahui
Asisten Pembimbing

( Moch. Kholidin

Praktikan

Sulfah

VIII. LAMPIRAN
1. Adsorpsi CH3COOH 1 M

Gravik in C vs t
0
-0.5

200

400

600

800

1000 1200 1400 1600

-1

ln C

-1.5

f(x) = - 0x - 1.13
R = 1

-2
t

Gravik 1/C vs t
6
5

f(x) = 0x + 3.08
R = 1

4
1/C

Linear ()

2
1
0
0

200 400 600 800 1000120014001600


t (waktu)

Gravik 1/C2
30
f(x) = 0.01x + 9.39
R = 1

20
1/C2

Linear ()

10
0
0

200 400 600 800 1000120014001600


t(waktu)

2. Adsorpsi CH3COOH 1 M

Gravik ln C vs t
0
-0.1 0 200 400 600 800 1000120014001600
-0.2
-0.3
ln C
-0.4
f(x) = - 0x - 0.39
-0.5
R = 0.95
-0.6
-0.7

Linear ()

t(waktu)

2.5
2
f(x) = 0x + 1.48
R = 0.96

1.5
1/C

1
Linear ()

0.5
0
0

200 400 600 800 1000120014001600


t(waktu)

Grafik 1/C2 vs t
4
f(x) = 0x + 2.18
R = 0.97

3
1/C2

Linear ()

1
0
0

500

1000

1500

2000

t (waktu)

MSDS Natrium Hidroksida (NaOH)


SIFAT FISIKA dan KIMIA :

Keadaan fisik dan penampilan


Bau
Molekul Berat
Warna
pH (1% soln / air)
Titik Didih
Melting Point
Spesifik Gravity
Properti Dispersi
Kelarutan

: Solid. (Deliquescent padat.)


:berbau.
: 40 g / mol
: Putih.
: [. Dasar] 13,5
: 1388 C (2530,4 F)
: 323 C (613,4 F)
: 2.13 (Air = 1)
: Lihat kelarutan dalam air.
: Mudah larut dalam air dingin.

PENANGANAN :
Kontak Mata:
Periksa dan lepaskan jika ada lensa kontak. Dalam kasus terjadi kontak, segera siram mata dengan
banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Dapatkan perawatan medis
dengan segera.
Kontak Kulit :
Dalam kasus terjadi kontak, segera basuh kulit dengan banyak air sedikitnya selama 15 menit dengan
mengeluarkan pakaian yang terkontaminasi dan sepatu. Tutupi kulit yang teriritasi dengan yg sesuatu
melunakkan. Air dingin mungkin dapat digunakan pakaian.cuci sebelum digunakan kembali. benarbenar bersih sepatu sebelum digunakan kembali. Dapatkan perawatan medis dengan segera.
Kulit Serius :
Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti-bakteri. Mencari
medis segera
Inhalasi:
Jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit
bernapas, berikan oksigen. Dapatkan segera perhatian medis.
Serius Terhirup:
Evakuasi korban ke daerah yang aman secepatnya. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi,

ikat pinggang atau ikat pinggang. jika sulit bernapas, beri oksigen. Jika korban tidak bernafas, lakukan
pernafasan dari mulut ke mulut.

PERINGATAN:
Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan lewat mulut ke mulut
(resusitasi) bila bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Cari bantuan medis segera.
Tertelan:
JANGAN mengusahakan muntah kecuali bila diarahkan berbuat demikian oleh personel
medis. Jangan pernah memberikan apapun melalui mulut kepada korban yang sadar.
Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang.
Dapatkan bantuan medis jika gejala muncul.

Material Safety Data Sheet ( MSDS) ASAM ASETAT


DATA FISIK
Molekul Berat
: 60,05
Melting Point
: 16.7C
Titik Didih
: 118.1C
Tekanan Uap
: 11,4 pada 20C
Densitas Uap (udara = 1)
: 2,07
Spesifik Gravity (H2O = 1)
: 1,049
Persen Volatile oleh Volume
: 100
Tingkat Penguapan (BuAc = 1
: 0,97
Kelarutan dalam Air
: bercampur
Penampilan dan Bau
: cairan tak berwarna dengan bau menyengat
IDENTIFIKASI BAHAYA
Darurat Ikhtisar : Jangan menelan. Hindari kulit dan kontak mata. Hindari pajanan
terhadap uap atau kabut.
Potensi Efek Kesehatan:
Mata: Dapat menyebabkan iritasi.
Kulit: Dapat menyebabkan iritasi.
Tertelan: Dapat menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan.
Penghirupan: Dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan.
TINDAKAN PERTAMA AID
Prosedur Darurat dan Pertolongan Pertama:
Mata
: Siram dengan air selama minimal 15 menit, menaikkan dan menurunkan
kelopak mata sesekali. Dapatkan perawatan medis jika terjadi iritasi.
Kulit
: Cuci area yang terkena selama minimal 15 menit. Hapus yang terkontaminasi
pakaian. Mencuci pakaian yang terkontaminasi sebelum digunakan kembali.
Dapatkan perawatan medis jika terjadi iritasi.

Menelan

: Jangan menginduksi muntah. Jika tertelan, jika sadar, berikan banyak air
segera dan memanggil seorang dokter atau pusat kendali racun. Jangan pernah
memberikan apapun melalui mulut kepada orang yang tidak sadar.
Menghirup :Hapus untuk udara segar. Berikan oksigen jika sulit bernapas; memberikan
pernapasan buatan jika napas telah berhenti. Tetap hangat, tenang, dan
mendapatkan perhatian medis.
PENCEGAHAN KHUSUS
Tindakan pencegahan yang harus diambil dalam penanganan atau menyimpan: Simpan di
atas 62F, jauh dari langsung panas, pengapian sumber dan oksidasi.
Tindakan pencegahan lain: Jangan menggunakan kontainer. Residu dapat membuat wadah
kosong berbahaya.