Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN TETAP

SATUAN PROSES

Disusun oleh :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Desi Fitriyanti
Dicky Syahputra
Leni desi Susanti
M. Ihsan Kamil
M. Rizky Aditya Putra
Maria Siholmarito Simorangkir
7. Muhammad Fadil Taufik
Instruktur

: Letty Trisnaliani,S.T,M.T

Judul

: Isolasi Minyak Kemiri

Jurusan

: Teknik Energi

Kelas

: 2 EGD

(061440411721)
(061440411722)
(061440411730)
(061440411731)
(061440411732)
(061440411733)
(061440411737)

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA

ISOLASI MINYAK KIMIRI


I.

TUJUAN

Mahasiswa dapat mengetahui proses ekstrasi suatu zat dari bahan yang
terdapat di alam.

II.

ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN


a. Alat

b. Bahan

III.

Alat ekstrasi soxlet


Gelas porselin
Gelas ukur 100 ml
Hotplate
Alat pengepres kemiri
Kemiri
Potreleum eter atau alcohol
Kertas saring
Soxlet / kertas
Kain pembungkus

DASAR TEORI
Minyak kemiri dapat dipisahkan dari ampas bijinya secara kimia (ekstrasi

disdilasi) dan secara fisika (pengepresan)


III.1 SECARA KIMIA
Ekstrasi
Ekstrasi adalah suatu proses pemisahan dari bahan padat maupun cair
dengan batuan pelarut. Pelarut yang digunakan harus dapat mengekstrak
substansi yang diinginkan tanpa melarutkan material lainnya.
- Ekstraksi padat cair
Merupakan transfer difusi komponen terlarut dari padatan inert
kedalam pelarutnya. Proses ini merupakan proses yang bersifat fisik
karena komponen terlarut kemudian dikembalikan lagi ke keadaan
semula tanpa mengalami perubahan kimiawi. Ekstrasi dari bahan padat
dapat dilakukan jika bahan yang diinginkan dapat larut dalam solvent
pengekstrasi. Ekstrasi berkelanjutan diperlukan apabila padatan hanya
sedikit larut dalam pelarut. Namun sering juga digunakan pada padatan

yang larut karena efektifitasnya.


Distilasi
Distilasi atau penyulingan adalah suatu metode pemisahan bahan kimia
berdasarkan perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap (volalitas)
bahan dalam penyulingan campuran zat di didihkan sehingga menguap dan
uap ini kemudian di dinginkan kembali ke dalam bentuk cairan. Zat yang
memiliki titik didih lebih rendah akan menguap lebih dulu. Metode ini
merupakan termasuk unit operasi kimia jenis perpindahan massa.

Disilasi juga bisa dikatakan sebagai proses pemisahan komponen yang


ditunjukan untuk memisahkan pelarut dan komponen pelarutnya. Hasil
distilasi disebut distilat dan sisanya disebut residu. Proses distilasi dapat
dibagi menjadi beberapa jenis:
a. Distilasi bertingkat
Teknik atau proses pemisahan campuran berupa cairan yang
bertujuan untuk memproses lebih dari 1 jenis komponen
b. Distilasi fraksional
Teknik pemisahan campuran berupa cairan heterogen yang
bertujuan untuk memisahkan fraksi-fraksi / komponen-komponen
yang terdapat di dalam cairan tersebut
c. Distilasi vakum
Distilasi tanpa pemanasan dan berlangsung pada tekanan rendah.
Tekanan diturunkan sampai terjadi pendidihan.
III.2 SECARA FISIKA
Lakukan pengepresan pada kemiri
a. Komposisi Kimia Biji dan Minyak Kemiri
Biji Kemiri
Setiap 100 gr daging biji kemiri mengandung 636 kal
- 19 gr protein
- 63 gr lemak
- 8 gr karbohidrat
- 80 mg kalsium
- 200 mg fosfor
- 2 mg besi
- 0,06 mg vitamin B
- 7 gr air
Minyak Kemiri
Bagian buah (biji) mengandung minyak sebesar 55-65% dan kadar minyak

dalam tempurung sebesar 60%


Komposisi Kimia Minyak Kemiri

Asam Lemak
Asam lemak Jenuh
Asam Palmitat

Jumlah %
55
6,7

Asam Stearat
-

Asam Lemak Tak Jenuh


Asam Oleat
Asam Linoelat
Asam Linolenat

Sifat Fisik dan Kimia

10,5
48,5
28,5

Karakteristik
Bilangan Penyabunan
Bilangan Asam
Bilangan Iod
Bilangan Thiocynogen
Bilangan Hidroksil
Bilangan Reichert Meissl
Bilangan Polenske
Indeks bias pada 25 C
Komponen tidak tersabunkan
Bobot jenis pada 15 C

Nilai
188 202
6,3 8
136 167
97 107
Tidak ada
0,1 0,8
Tidak ada
1,473 1.479
0,3 1 %
0,924 0,929

Daya Guna Minyak dan Buah kemiri


- Sebagai bumbu masakan dalam jumlah yang relatife kecil
- Sebagai bahan dasar cat dan pembuatan sabun
- Sebagai tinta ncetak dan pembuatan sabun
- Sebagai minyak rambut
- Sebagai bahan pembatik
- Sebagai penerangan
Minyak kemiri mempunyai sifat sifat khusus, dimana minyak ini

mudah mongering bila dibiarkan diudara terbuka. Oleh karena itu minyak
kemiri dapat digunakan sebagai minyak pengering dalam industry minyak dan
varnish

IV.

PROSEDUR
a. Secara Kimia
1. Timbang 50 gr kemiridiiris dan dihaluskan. Kemudian dimasukkan dlam
soxklet.
2. Siapkan alat ekstrasi soxlet dan kemiri yang telah dibungkus lalu
masukkan kedalam alat ekstraktor
3. Pada labu leher dua dimasukkan alcohol sebanyak 200 ml (atau - 2/3
dari volume labu) dan lakukakan ekstrasi selama 3 jam
4. Ekstrak yang diperoleh kemudian didestilasi, tamping destilat yang
terbentuk
5. Residu dikeringkan dalam oven, kemudian dikeringkan pula dalam
desikator yang telah diisi kalium klorida anhidrad
6. Tenyukan kandungan lemak yang terbentuk
7. Lakukan analisa beberapa sifat fisika kimia minyak (lihat prosedur
umum analisa sifat fisika dan kimia minyak pada bagian akhir modul
praktikum ini)
b. Secara fisika: pengepresan
1. Timbang 50 gr kemiri, diiris dan dihaluskan
2. Masukkan kemiri sedikit demi sedikit ke dalam kain pembungkus

3. Letakkan kain pembungkus yang berii kemiri ke dalam alat pengepres bijibijian
4. Lakukan pengepresan biji kemiri sedikit demi sedikit
5. Minyak yang terkumpul disaringi
6. Lakukan analisa minyak. Prosedur analisa disajikan pada bab akhir dari
modul ini

V.

DATA PENGAMATAN
a. Secara kimia
Perlakuan
Menimbang 21 gr kemiri dan menghaluskannya

Pengamatan
Kemiri berbentuk serbuk kasar yang

Memasukkan kemiri ke dalam

Kemiri harus halus sehingga dapat terjadi

kertas soxklet

penyaringan

Memasukkan kemiri ke dalam tabung alat

Etanol mendidih pada 70C 80C kemudian

ekstrasi yang dirangkai dengan pendingin

terjadi sirkulasi antara etanol dan minyak kemiri

mengukur suhu etanol


Mengekstrasi menggunakan pelarut etanol

Warna awal etanol bening, berubah menjadi

selama 2 jam
Proses destilasi untuk pemisahan. Hasil

kekuningan
Mendidih pada suhu 70C 80C setetes demi

dimasukan dalam labu leher dua di

setetes etanol mulai menetes pada gelas kimia.

No
1.
2.
3

bewarna putih kekuningan

rangkai, lalu dipanaskan, dan mengukur


suhunya
Sirkulasi

No
1
2
3
4

1
2
3
4

Waktu (menit)
13
22
63
78

b. Secara Fisika
No
1

Perlakuan
Menimbang kemiri lalu diiris dan

Pengamatan
Berat kemiri yang didapat 50 gr

dihaluskan
Memasukkan kemiri kedalam

Dalam keadaan halus dan berwarna

kain pembungkus

putih kekuningan

Memeras kain yang berisi kemiri

Didapatkan minyak kemiri

diatas gelas kimia


sebanyak 0,1 ml
VI. PERHITUNGAN
A. Secara kimia
minyak kemiri
: 0,93 gr/ml
Berat kemiri awal
: 30 gr
Berat gelas kimia
: 127,2 gr
Berat kemiri + gelas kimia : 171,2 gr
Berat kemiri akhir
: 171,2 gr 127,2 gr = 44 gr
Berat minyak = Berat akhir Berat awal
= (44 30)gr
= 14 gr
V=

kadar =

14 gr
0,93 gr /ml

=
14 gr
30 gr

= 15 ml

x 100% = 46,7 %

B. Secara Fisika
Berat awal kimiri

: 50 gr

Berat gelas kimia

: 128,4 gr

Berat gelas kimia + minyak

: 129,2 gr

Berat minyak = 1,2 gr


V=

Kadar =

1,2 gr
50 gr

1,2 gr
0,93 gr /ml

= 1,29 ml

x 100 % = 0,024 %

VII. PERTANYAAN
1.Apakah yang dimaksud dengan ekstraksi ?
Jawab : Ekstraksi adalah pemisahan satu atau beberapa bahan yang berasal
dari suatu padatan atau cairan dengan menggunakan bantuan pelarut.
2.Sebutkan syarat-syarat pelarut dalam ekstraksi ?
Jawab : Syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk pelarut tersebut adalah, tidak
mengadakan reaksi kimia dengan zat warna yang diekstrak, memiliki daya
melarutkan yang besar, setelah proses ekstraksi, pelarut dapat dipisahkan
dengan mudah.
3.Apakah yang dimaksud dengan lemak ?
Jawab : Lemak adalah salah satu kelompok yang termasuk pada golongan
lipid, yaitusenyawa organik yang terdapat di alam serta tidak larut dalam air,
tetapi larut dalam pelarut organik non-polar,misalnya dietil eter (C 2H5OC2H5),
Kloroform (CHCl3), benzena dan hidrokarbon lainnya.
4.Bagaimana cara mengidentifikasi lemak ?
Jawab : Cara mengidentifikasi lemak yaitu dengan menganalisa lemak dengan
Menentukan Sifat Lemak dan menentukan kualitas minyak, meliputi
Penentuan angka penyabunan, Penentuan angka ester. Penentuan angka iodine,
Penentuan angka Reichert-Meissel, Penentu angka asam, penentu angka
peroksida, penentuan asam thiobarbiturat (TBA), dan penentuan kadar minyak.
5.Pada reaksi hidrolisis lemak akan membentuk zat apa ? Sebutkan !
Jawab :Dalam reaksi hidrolisis, lemak dan minyak akan diubah menjadi asamasam lemak bebas dan gliserol.

6.Apa rumus bangun lemak?


Jawab :

VIII. ANALISA DATA


Dari percobaan isolasi minyak kemiri yang telah dilakukan dapat dianalisa bahwa
minyak kemiri dapat diperoleh dengan cara mengekstraksi biji kemiri yang telah
dihaluskan dengan metode ekstraksi soxhlet. Lalu setelah di ekstraksi, dilanjutkan
dengan proses destilasi untuk memisahkan minyak kemiri yang terdapat di dalam pelarut.
Biji kemiri yang akan di ekstrak harus digerus dulu sampai halus, karena untuk
mempermudah minyak nabati yang ada di dalam biji kemiri terekstrak oleh pelarut yang
diguanakan. Ini berhubungan dengan ukuran partikel yang semakin kecil sehingga
memperluas bidang sentuh agar lebih mudah terekstrak. Pelarut yang digunakan yaitu
etanol. Etanol digunakan sebagai pelarut karena memiliki tingkat kepolaran yang realtif
sama dengan minyak yang akan di ekstrak yaitu sama-sama merupakan senyawa non
polar. Adapun syarat pelarut yang digunakan yaitu ; Beda polaritas antara solvent dan
solute kecil, Titik didih rendah (minyak akan rusak pada suhu tinggi), Mudah menguap,
Tidak berbahaya, tidak beracun, tidak mudah meledak/terbakar, Inert dan Tidak bereaksi
dengan solute.
Selanjutnya dilakukan proses ekstrasi. Pada saat proses ekstraksi akan mengalami
proses sirkulasi selama 4 kali. Semakin banyak jumlah sirkulasi maka akan memiliki
peluang yang lebih besar untuk memperoleh minyak yang lebih banyak. Dimana
ekstraksi dapat terhenti, apabila : Cairan yang tersirkulasi sudah tidak berwarna lagi
(bagi suatu bahan yang disekstraksi mula mula memberikan cairan yang berwarna),
Cairan yang tidak memberikan rasa yang sesuai denga rasa substransi yang diekstraksi,
Memberikan reaksi yang negatif bila dilakukan reaksi identifikasi.
Kemudian metode ekstraksi ini memiliki keuntungan dan kerugian.
Dimana keuntungannya yaitu; Menggunakan penyaring yang sedikit sebab penyaring itu
juga yang akan digunakan kembali untuk mengulang percobaan Dan Uap panas tidak
melalui simplisia, tetapi melalui pipa samping.
Sedangkan kerugiannya yaitu : Tidak dapat menggunakan bahan yang mempunyai
tekstur yang keras dan Pengerjaannya rumit dan agak lama, karena harus diuapkan di
rotavapor untuk mmeperoleh ekstrak kental.
Dalam pelaksanaan proses ekstraksi, faktor-faktor yang mempengaruhi laju ekstraksi
adalah: Tipe persiapan sampel, Waktu ekstraksi, Tipe dan kuantitas pelarut, dan Suhu
pelarut.
Setelah ekstraksi, dilanjutkan dengan proses pemisahan pelarut dari minyak dengan
cara destilasi, dimana pelarutnya akan menguap terlebih dahulu karena memiliki titik
didih yang lebih rendah.

IX. KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan, bahwa :
Minyak kemiri dapat dihasilkan dari proses ekstraksi dan destilasi.
. Ekstraksi adalah suatu proses pemisahan dari bahan padat maupun cair dengan bantuan
pelarut.
Contoh ekstraksi padat cair yaitu ekstraksi soxhletasi.
. Didapatkan :
Secara kimia
V

= 15 ml

Berat minyak

= 14 gr

% kadar minyak

= 72,07 %

Secara fisika
V

= 1,29 ml

Berat minyak

= 1,2 gr

Kadar

= 0,024 %

DAFTAR PUSTAKA

Jobsheet Satuan Proses.Penuntun Praktikum Isolasi minyak

kemiri.Politeknik Negeri Sriwijaya . Palembang.


kc12engineer.blogspot.com/2014/08/laporan-isolasi-minyak-kemiri.
scribd.com/doc/109642313/Isolasi-Minyak-Kemiri

GAMBAR ALAT

Gelas kimia

Labu leher dua

Pipet ukur

Bola karet

Alat destilasi

Pipet tetes