Anda di halaman 1dari 56

i

LAPORAN PRAKTIKUM
ILMU TANAH

Disusun oleh :
Kelompok IA
Regina Ikmanila
23040114190073

JURUSAN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015

LEMBAR PENGESAHAN
Judul

: LAPORAN PRAKTIKUM ILMU TANAH

Kelompok

: IA (SATU)A

Program Studi

: S1AGRIBISNIS

Tanggal Pengesahan :

JUNI 2015

ii

Menyetujui,
Asisten Pembimbing Praktikum
Ilmu Tanah

Reza Mas Indrawan


NIM. 23030113120026

Mengetahui,
Koordinator Praktikum
Ilmu Tanah

Dr. Ir. Endang Dwi Purbajanti, M.S.


NIP. 19690408 199303 2 002

RINGKASAN
Regina Ikmanila. 23040114190073. 2015. Laporan Praktikum Ilmu Tanah.
(Asisten Pembimbing: Reza Mas Indrawan).
Praktikum ilmu tanah secara umum bertujuan untuk mengetahui sifat fisik,
kimia dan biologi tanah. Praktikum ilmu tanah dengan materi profil tanah, tekstur
tanah, konsistensi tanah, kadar air tanah, kerapatan partikel dan kerapatan massa
tanah, kemasaman tanah, bahan organik tanah, kadar karbon tanah, kadar nitrogen
tanah, kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5, kadar unsur hara kalium sebagai K 2O
dan respirasi mikroba dilaksanakan pada hari Senin - Selasa tanggal 11 - 12 Mei
2015 di Laboratorium Fisiologi dan Pemuliaan Tanaman dan Laboratorium
Biokimia, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.
Alat yang digunakan dalam praktikum ilmu tanah antara lain kamera,
mortar, ayakan, timbangan analitis, oven, mesin tanur, spektrofotometer, flame

ii

iii

fotometer, kawat pengaduk, thermometer, corong, lilin, cawan pemanas lilin,


benang, gelas ukur, tabung reaksi, labu ukur 100 ml, pipet tetes, erlenmeyer, buret,
pengaduk magnetik, shaker, indikator universal, alat destilasi, alat destruksi,
tabung film, paralon, kertas saring, kompor listrik, kjeldahl, alat titrasi. Metode
yang dilakukan ialah mengamati struktur tubuh tanah, merasakan tekstur tanah
menggunakan jari, mengamati konsistensi sesuai dengan kondisi kelengasan
tanah, mengoven untuk menentukan kadar air tanah, menghilangkan udara
tersekap pada tanah untuk diukur berat jenisnya, melapisi bongkah tanah dengan
lilin dan mengukur berat volumenya, mengukur pH, mentanur untuk kemudian
diukur kadar bahan organiknya, mendestruksi, mendestilasi, mengukur absorbansi
dan menghitung kadar unsur yang diamati, menginkubasi NaOH dalam tanah,
mentitrasi sampel dan menghitung CO2 hasil respirasi mikroba.
Berdasarkan hasil praktikum profil tanah memiliki horizon-horizon tanah
antara lain horizon O, horizon A1, horizon A2, horizon B, dan horizon C. Tekstur
tanah, tanah agregat bertekstur lempung berpasir sedangkan tanah biasa bertekstur
pasir. Konsistensi pada keadaan kering, lembab, basah dan plastisitasnya yaitu
tanah biasa lunak, lepas, sangat lekat dan tidak plastis. Kadar air tanah biasa 1,4 %
dan tanah agregat 1,002 %. Kerapatan partikel 2,3617 gr/cm 3 dan kerapatan massa
1,382 gr/cm3. Kemasaman (pH) tanah = 7 dalam artian keadaannya netral. Kadar
BO Tb 1,69%, kadar BO Pk 6,49%. Kadar karbon 0,329%. Kadar nitrogen
0.159%. Kadar fosfor sebagai P2O5 0,1317%. Kadar kalium sebagai K2O
0,1433%. Respirasi mikroba, CO2 yang diikat NaOH pada tanah gersang
7,502
mgrek dan tanah subur 10,472 mgrek.
Kata Kunci : Tanah, Sifat Fisik, Kimia dan Biologi.

KATA PENGANTAR
Tanah adalah lapisan permukaan bumi yang berfungsi sebagai tempat
tumbuhnya tanaman serta sebagai tempat tinggal mahluk hidup lainnya dalam
melangsungkan kehidupannya.
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan
hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Ilmu Tanah ini.
Laporan praktikum ini disusun sebagai hasil evaluasi dari praktikum yang telah
dilaksanakan.

iii

iv

Penulis menyampaikan terima kasih kepada Dr. Ir. Endang Dwi Purbajanti,
M.S. selaku dosen pengampu mata kuliah Ilmu Tanah dan Reza Mas Indrawan
selaku Asisten Pembimbing Praktikum Ilmu Tanah, serta semua pihak yang telah
membantu dalam penyusunan Laporan Praktikum Ilmu Tanah ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa di dalam penyusunan Laporan
Praktikum Ilmu Tanah ini masih terdapat banyak kekurangan mengingat akan
kemampuan yang dimiliki penulis. Walaupun demikian penulis berharap semoga
Laporan Praktikum Ilmu Tanah ini dapat memberikan manfaat bagi penulis sendiri
khususnya dan para pembaca pada umumnya. Penulis menyampaikan terima kasih
atas perhatian dan koreksi dari berbagai pihak.

Semarang,

Juni 2015

Penulis
DAFTAR ISI
Halaman
RINGKASAN..............................................................................................

iii

KATA PENGANTAR...................................................................................

iv

DAFTAR ISI................................................................................................

DAFTAR TABEL........................................................................................

vii

DAFTAR LAMPIRAN................................................................................

viii

BAB I. PENDAHULUAN..........................................................................

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................

iv

2.1.
Profil Tanah........................................................................
2.2. Tekstur Tanah.....................................................................
2.3.
Konsistensi Tanah..............................................................
2.4.
Kadar Air Tanah ............................................................
2.5.
Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah ...........
2.6.
Kemasaman Tanah .......................................................
2.7.
Bahan Organik Tanah ....................................................
2.8.
Kadar Karbon Tanah .....................................................
2.9.
Kadar Nitrogen Tanah ...................................................
2.10. Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5 ........................
2.11. Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O .......................
2.12.

2
2
3
4
5
6
6
7
8
9
9

Respirasi Mikroba .........................................................

10

BAB III. MATERI DAN METODE............................................................

12

3.1.
Materi.................................................................................
3.2.
Metode...............................................................................
3.2.1. Profil tanah.........................................................................
3.2.2. Tekstur tanah......................................................................
3.2.3. Konsistensi tanah...............................................................
3.2.4. Kadar air tanah ..............................................................
3.2.5. Kerapatan partikel dan kerapatan massa tanah .............
3.2.6. Kemasaman tanah ........................................................
3.2.7. Bahan organik tanah .....................................................
3.2.8. Kadar karbon tanah .......................................................
3.2.9. Kadar nitrogen tanah .....................................................
3.2.10. Kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5 ...........................
3.2.11. Kadar unsur hara kalium sebagai K2O ..........................

12
14
14
14
14
15
15
16
16
17
17
18
19

3.2.12. Respirasi mikroba .........................................................

19

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................

20

4.1.
Profil Tanah........................................................................
4.2. Tekstur Tanah.....................................................................
4.3.
Konsistensi Tanah..............................................................
4.4.
Kadar Air Tanah ............................................................
4.5.
Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah ...........
4.6.
Kemasaman Tanah .......................................................
4.7.
Bahan Organik Tanah ....................................................
4.8.
Kadar Karbon Tanah .....................................................
4.9.
Kadar Nitrogen Tanah ...................................................
4.10. Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5 ........................
4.11. Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O .......................

20
21
22
23
25
26
27
28
29
30
30

vi

4.12.

Respirasi Mikroba .........................................................

31

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN...........................................................

33

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................

34

LAMPIRAN.................................................................................................

37

DAFTAR TABEL
Nomor

Halaman

1. Hasil Pengamatan Tekstur Tanah........................................................

21

2. Hasil Perhitungan Kadar Air Tanah....................................................

23

3. Hasil Perhitungan Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah...

25

4. Hasil Pengamatan Kemasaman Tanah................................................

26

5. Hasil Perhitungan Bahan Organik Tanah............................................

27

6. Hasil Perhitungan Respirasi Mikroba.................................................

31

vi

vii

vii

viii

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Halaman

1. Foto Profil Tanah...............................................................................

37

2. Konsistensi Tanah.............................................................................

38

3. Perhitungan Kadar Air Tanah............................................................

39

4. Perhitungan Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah..........

40

5. Perhitungan Bahan Organik Tanah...................................................

42

6. Perhitungan Kadar Karbon Tanah.....................................................

43

7. Perhitungan Kadar Nitrogen Tanah...................................................

44

8. Perhitungan Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5........................

45

9. Perhitungan Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O.......................

46

10. Perhitungan Respirasi Mikroba.........................................................

47

viii

BAB I
PENDAHULUAN
Ilmu tanah adalah pengkajian terhadap tanah sebagai sumber daya alam.
Ilmu tanah mempelajari berbagai aspek tentang tanah seperti pembentukan,
klasifikasi, karakteristik fisik, kimia, biologi, sekaligus mengenai pemanfaatan
dan pengelolaannya. Tanah adalah bagian dari alam yang mempunyai berbagai
macam peran penting dalam proses kehidupan. Kesalahan dalam pengolahan
tanah dapat mengakibatkan penurunan produktifitas pertanian. Kerugian tersebut
tentu saja akan berdampak besar terhadap kehidupan manusia. Oleh karena itu
perlu diadakan pembelajaran lebih mengenai ilmu tanah agar manusia dapat
mengetahui sifat dan karakteristik tanah sehingga dapat melestarikan dan
mengoptimalkan penggunaan tanah sebagaimana mestinya.
Tujuan praktikum ilmu tanah adalah untuk mengetahui profil suatu tanah,
tekstur tanah di lapangan, konsistensi tanah, kadar air tanah, kerapatan partikel
dan kerapatan massa tanah, kemasaman tanah, bahan organik tanah, kadar karbon
tanah, kadar nitrogen tanah, kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5, kadar unsur
hara kalium sebagai K2O dan proses respirasi mikroba pada tanah.
Manfaat praktikum ilmu tanah adalah agar mahasiswa memahami sifat-sifat
fisik dan kimia tanah sehingga dapat mengoptimalkan penggunaan tanah dan
dapat mengelola tanah secara efisien karena tanah merupakan sumberdaya yang
tidak dapat diperbaharui namun sangat dibutuhkan demi keberlangsungan hidup
manusia dan seluruh makhluk di bumi.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Profil Tanah
Profil tanah merupakan penampang vertikal tanah yang terdiri atas horizonhorizon atau lapisan-lapisan tanah, yang dibedakan atas solum (horizon A dan B),
bahan induk (horizon C) dan batuan induk (R, singkatan rock) (Rayes, 2006).
Horizon O didominasi oleh bahan organik, pecahan-pecahan mineral volumenya
kecil sekali dan beratnya biasanya kurang dari separuhnya (Kurniawan, 2010).
Horizon A terletak di permukaan tanah yang terdiri dari campuran bahan
organik dan bahan mineral dan merupakan horizon eluviasi yaitu horizon-horizon
yang mengalami pencucian, sedangkan horizon B merupakan horizon iluviasi
(penimbunan) dari bahan-bahan yang tercuci di atasnya, yaitu liat, besi oksida,
aluminium oksida, dan bahan organik (Tim Penyusun PS, 2013). Horizon C
merupakan zona bahan induk kurang mengalami pelapukan yang disebut regolith,
sedikit bahan organik dan humus sehingga akar tanaman tidak dapat menembus
lapisan ini (Byrne, 2001).

2.2. Tekstur Tanah


Tekstur tanah merupakan perbandingan relatif antar partikel tanah yang
terdiri atas fraksi lempung, debu, dan pasir. Lempung memiliki ukuran paling
kecil yaitu < 0,002 mm, partikel debu berukuran 0,002-0,05 mm dan pasir
berukuran > 0,05 mm (Sutanto, 2005). Keadaan tekstur tanah sangat berpengaruh
terhadap kegiatan sifat-sifat tanah yang lain seperti struktur tanah, permeablitias
tanah, porositas tanah dan lain-lain (Hanafiah, 2005).

Tanah yang bila dirasakan dengan jari terasa kasar agak jelas, membentuk
bola agak keras, mudah hancur serta melekat maka tanah tersebut bertekstur
lempung berpasir (Mega et al., 2010). Secara umum tekstur tanah dibedakan
menjadi 3, yaitu pasir, debu dan liat. Tanah terasa kasar, tanpa rasa licin dan tanpa
rasa lengket, serta tidak bisa membentuk gulungan atau lempengan kontinyu,
berarti tanah bertekstur pasir. Jika partikel tanah terasa halus, lengket, dan dapat
dibuat gulungan atau lempengan kontinyu, berarti tanah bertekstur liat. Tanah
bertekstur debu akan mempunyai partikel-partikel yang terasa agak halus dan licin
tetapi tidak lengket, serta gulungan atau lempengan yang terbentuk rapuh
(Hanafiah, 2005).
2.3. Konsistensi Tanah
Konsistensi tanah adalah ketahanan tanah terhadap perubahan bentuk atau
perpecahan yang ditentukan oleh sifat kohesi dan adhesi, penentuan konsistensi
tanah di lapangan harus disesuaikan dengan kondisi kelengasan tanah yaitu
konsistensi basah, lembab dan kering (Sutanto, 2005). Konsistensi kering tanah
terbagi menjadi lima bagian yaitu lepas (tanah mudah hancur), lunak (tanah
mudah hancur dengan sedikit ditekan), agak keras (tanah dapat hancur dengan
tekanan kuat), keras (tanah dapat hancur dengan menggunakan tekanan yang
besar), dan sangat keras (tanah tidak bisa hancur dengan tekanan kuat sekalipun,
harus menggunakan alat khusus) (Madjid, 2009).
Konsistensi tanah pada kondisi lembab dibedakan ke dalam tingkat
kegemburan sampai dengan tingkat kekokohannya. Konsistensi lembab dinilai
dimulai dari lepas, sangat gembur, gembur, kokoh, sangat kokoh dan ekstrim

teguh (Soetjito, 2002). Pada kondisi basah, konsistensi tanah dibedakan


berdasarkan tingkat plastisitas dan tingkat kelekatan. Kondisi tanah yang melekat
pada kondisi tanah basah menunjukan bahwa konsistensi tanah menggambarkan
derajat kohesi dan adhesi tanah yang kuat (Mega, 2010).

2.4. Kadar Air Tanah


Air terdapat dalam tanah karena ditahan dalam pori tanah dengan daya ikat
yang berbeda-beda tergantung dari jumlah air yang berada dalam pori tanah. Air
di dalam tanah bersama dengan garam-garam yang larut di dalam air merupakan
larutan tanah yang merupakan sumber hara bagi tanaman (Purbajanti et al., 2011).
Air mempunyai fungsi yang penting dalam tanah, antara lain pada proses
pelapukan mineral dan bahan organik tanah, yaitu reaksi yang mempersiapkan
hara larut bagi pertumbuhan tanaman (Mustafa et al., 2012). Ketersediaan air
dalam tanah dipengaruhi oleh banyaknya curah hujan atau air irigasi, kemampuan
tanah menahan air, besarnya evapotranspirasi, tingginya muka air tanah, kadar
bahan organik tanah, senyawa kimiawi atau kandungan garam-garam, dan
kedalaman solum tanah atau lapisan tanah (Madjid, 2009).
Air yang tersedia di dalam tanah sangat dipengaruhi oleh bahan organik dan
tekstur tanah. Semakin tinggi kandungan bahan organik tanah, air yang tersedia
semakin tinggi dan semakin kasar tekstur suatu tanah maka air yang tersedia
semakin rendah (Baskoro dan Tarigan, 2007). Proses pemanasan tanah dengan
temperatur dan waktu pemanasan yang berbeda dapat mempengaruhi kadar air
yang hilang dan kadar air yang tersisa di dalam rongga tanah. Semakin tinggi

temperatur dan lama waktu pemanasan, maka kadar air yang hilang semakin besar
(Nurdin, 2011).

2.5. Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah


Kerapatan butir yaitu berat tanah yang menyusun tubuh tanah padat atau
satuan berat solum tanah padat dari butir tanah tanpa pori yang dinyatakan dalam
gram per sentimeter kubik (Hardjowigeno, 2003). Pada kebanyakan tanah-tanah
mineral nilai daripada particle densitynya adalah 2,65 g/cm3. Tanah mineral
merupakan tanah yang kandungan bahan organiknya kurang dari 20 % atau tanah
yang mempunyai lapisan organik dengan ketebalan kurang dari 30 cm.
(Hasibuan, 2006). Semakin besar kandungan bahan organik tanah akan semakin
kecil kerapatan partikelnya (Arsyad, 2006).
Kerapatan massa (bulk density) adalah berat per unit volume tanah yang
dikeringkan

dengan

oven

yang

biasanya

dinyatakan

dalam

gram/cm3

(Hanafiah, 2005). Semakin padat suatu tanah, semakin tinggi bulk density yang
berarti semakin sulit untuk meneruskan air atau ditembus akar tanaman
(Hardjowigeno, 2003). Nilai bulk density 1,36 sampai 1,60 gr/cm3 akan
menghambat pertumbuhan akar karena tanahnya memadat dan oksigen kurang
tersedia sebagai akibat berkurangnya ruang / pori tanah (Nugroho, 2009).

2.6. Kemasaman Tanah


Kemasaman tanah (pH) adalah indikator asam atau basa suatu benda yang
diukur dengan menggunakan skala pH antara 0 hingga 14. Tanah yang masam
jumlah ion H+ lebih tinggi daripada OH- sedang pada tanah alkalis kandungan OH-

lebih banyak daripada H+. Bila kandungan H+ sama dengan OH- maka tanah
bereaksi netral yaitu mempunyai reaksi tanah = 7 (Hardjowigeno, 2003). Nilai pH
akan mempengaruhi kelarutan atau ketersediaan unsur hara. Pada nilai pH sekitar
netral, kelarutan unsur hara makro seperti P dan K tinggi, sedangkan kelarutan
unsur hara mikro seperti Al dan Fe rendah (Hidayanto et al., 2004).
Faktor yang mempengaruhi hubungan pH suatu tanah yang ada dengan
ketersediaan nutrisi diantaranya tipe tanah (tanah asam, sulfat, basa, dan lain-lain),
kelembaban tanah, dan faktor meteorologika (Abdullah, 2003). Pentingnya pH
tanah adalah menentukan mudah tidaknya unsur-unsur hara diserap tanaman,
menunjukkan kemungkinan adanya unsur-unsur beracun, dan mempengaruhi
perkembangan mikroorganisme. Tanah yang terlalu masam dapat dinaikkan pH nya dengan menambahkan kapur ke dalam tanah, sedang tanah yang terlalu alkalis
dapat diturunkan pH - nya dengan penambahan belerang (Hardjowigeno, 2003).

2.7. Bahan Organik Tanah


Bahan organik tanah merupakan hasil dekomposisi atau pelapukan bahanbahan mineral yang terkandung didalam tanah. Bahan organik tanah juga dapat
berasal dari timbunan mikroorganisme atau sisa-sisa tanaman dan hewan yang
telah mati dan terlapuk selama jangka waktu tertentu. Bahan organik dapat
digunakan untuk menentukan sumber hara bagi tanaman, selain itu dapat
digunakan untuk menentukan klasifikasi tanah (Soetjito, 2002). Sistem pertanian
bisa menjadi sustainable (berkelanjutan) jika kandungan bahan organik tanah
lebih dari 2 % karena tanahnya memiliki ketersediaan unsur hara yang dapat
mencukupi kebutuhan tanaman (Mega, 2010).

Faktor bahan organik meliputi komposisi kimiawi, nisbah C/N, kadar lignin
dan ukuran bahan, sedangkan faktor tanah meliputi temperature, kelembaban,
tekstur, struktur dan suplai oksigen, serta reaksi tanah, ketersediaan hara
(Hanafiah, 2005). Penambahan bahan organik dalam tanah berupa pupuk kandang
atau limbah panen dapat meningkatkan kandungan N dan C dalam tanah untuk
meningkatkan kesuburan tanah. Dari semua unsur hara, unsur N dibutuhkan
dalam jumlah paling banyak tetapi ketersediaannya selalu rendah karena
mobilitasnya dalam tanah sangat tinggi (Wijanarko, 2012).

2.8. Kadar Karbon Tanah


Tanah yang mengandung kadar C organik < 2% termasuk dalam kategori
sakit. Kondisi yang demikian menunjukkan bahwa potensi tanah untuk
mendukung produksi pertanian kurang optimal (Sutanto, 2005). Kandungan
karbon organik dalam tanah mencerminkan kualitas tanah yang secara langsung
maupun tidak langsung berpengaruh pada kualitas tanah tersebut dan
sustainabilitas agronomi karena pengaruhnya pada indikator fisik, kimia dan
biologi dari kualitas tanah (Supriyadi, 2008).
Karbon merupakan penyusun bahan organik, oleh karena itu peredarannya
selama pelapukan jaringan tanaman sangat penting. Sebagian besar energi yang
diperlukan oleh flora dan fauna tanah berasal dari oksidasi karbon, oleh sebab itu
CO2 terus dibentuk (Yani, 2003). Bahan organik dihasilkan oleh tumbuhan melalui
proses fotosintesis sehingga unsur karbon merupakan penyusun utama dari bahan
organik tersebut. Unsur karbon ini berada dalam bentuk senyawa polisakarida

seperti selulosa, hemi-selulosa, pati dan bahan-bahan pectin dan lignin (Sutanto,
2005).
2.9. Kadar Nitrogen Tanah
Nitrogen adalah unsur hara makro esensial utama bagi tumbuhan untuk
mendorong laju pertumbuhan tanaman pada fase vegetatif, meningkatkan jumlah
anakan, serta berperan dalam pembentukan klorofil, asam amino, lemak, enzim
dan persenyawaan lain (Patti et al., 2013). Nitrogen diserap tanaman dalam
bentuk ion nitrat (NO3-) dan ion ammonium (NH4+). Sebagian besar Nitrogen di
serap dalam bentuk ion nitrat karena ion nitrat tersebut bermuatan negative
sehingga selalu berada di dalam larutan tanah, ion nitrat lebih mudah tercuci oleh
aliran air (Mukaromah, 2013).
Kadar nitrogen tanah dapat dikategorikan sebagai berikut : sangat rendah
(<0,10 %), rendah (0,10 0,20 %), sedang (0,21 0,50 %), tinggi (0,51 0,75 %)
dan sangat tinggi (>0,75%) (Yamani, 2010). Karena N dapat merangsang
pertumbuhan vegetatif tanaman, maka pupuk yang harus digunakan adalah pupuk
yang mengandung hara N seperti urea, ZA, dan pupuk N lainnya (Bachtiar, 2006).
2.10. Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5
Fosfor (P) termasuk unsur hara makro esensial yang sangat penting untuk
pertumbuhan tanaman, namun kandungannya di dalam tanah lebih rendah
dibanding Nitrogen (N), kalium (K), dan kalsium (Ca) (Wardana, 1999). Fosfor
sebagian besar berasal dari pelapukan batuan mineral alami, sisanya berasal dari
pelapukan bahan organik. Sebagian besar fosfor yang mudah larut diambil oleh

mikroorganisme tanah untuk pertumbuhan. Fosfor ini akhirnya diubah menjadi


humus (Novizan, 2005).
Kriteria penilaian kadar P2O5 tanah adalah sangat rendah (<0,10 %), rendah
(0,10 0,20 %), sedang (0,21 0,40 %), tinggi (0,41 0,60 %) dan sangat tinggi
(>0,60 %) (Yamani, 2010). Bahan organik dan kelengasan tanah dapat
mempengaruhi kandungan fosfor tersedia, pemberian air hingga tergenang pada
tanah-tanah alkalis akan menurunkan kemasaman tanah dan meningkatkan
kandungan P tersedia (Arifin, 2004). Unsur fosfor (P) bagi tanaman lebih banyak
berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar, khususnya akar tanaman muda.
Berbagai jenis protein tertentu memerlukan unsur fosfor sebagai bahan
mentahnya. Fosfor juga berfungsi untuk membantu asimilasi dan pernafasan
sekaligus mempercepat pembuangan, pemasakan biji dan buah (Setiawan, 1998).

2.11. Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O


Unsur K memegang peranan penting di dalam metabolisme tanaman antara
lain terlibat langsung dalam beberapa proses fisiologis. Keterlibatan tersebut
dikelompokkan dalam dua aspek yaitu : (1) aspek biofisik dimana kalium
berperan dalam pengendalian tekanan osmotik, turgor sel, stabilitas pH dan
pengaturan air melalui kontrol stomata, (2) aspek biokimia, kalium berperan
dalam aktivitas enzim pada sintesis karbohidrat dan protein, serta meningkatkan
translokasi fotosintat dari daun (Syakir dan Gusmaini, 2012). Apabila K tidak
cukup tersedia maka translokasi dan retranslokasi hasil fotosintesis (fotosintat) ke
seluruh bagian tanaman akan terganggu. K yang tersedia cukup dalam tanah akan
merangsang pertumbuhan akar (Rosman et al., 2013).

10

Kriteria penilaian kadar K2O tanah adalah sangat rendah (<0,10 %), rendah
(0,10 0,20 %), sedang (0,21 0,40 %), tinggi (0,41 0,60 %) dan sangat tinggi
(>0,60 %) (Yamani, 2010). Berbagai faktor yang mempengaruhi ketersediaan
kalium dalam tanah untuk tanaman adalah pembasahan dan pengeringan, pH
tanah dan pelapukan. Kalium di dalam tanah bersifat sangat dinamis sehingga
mudah tercuci pada tanah berpasir dan tanah dengan pH rendah (Sitepu, 2007).
Untuk mencukupi kebutuhan kalium oleh tanaman dapat digunakan pupuk
anorganik. Pupuk K yang banyak digunakan di Indonesia yaitu kalium klorida
(KCl), namun akhir-akhir ini berkembang dengan menggunakan kalium sulfat
(K2SO4). Hasil penelitian menunjukkan telah terbukti K2SO4 mampu memperbaiki
karakteristik kualitas beberapa produk sayuran (Gunadi, 2007).

2.12. Respirasi Mikroba


Pengukuran respirasi (mikroorganisme) tanah adalah metode yang pertama
kali digunakan untuk menentukan tingkat aktivitas mikroorganisme tanah yang
sangat penting dilakukan untuk mengetahui tingkat kesuburan tanah dan
menetapkan keamanan hasil tumbuhan yang dihasilkan (Munir, 2001).
Pengukuran respirasi ini berkorelasi baik dengan peubah kesuburan tanah yang
berkaitan dengan aktifitas mikroba seperti kandungan bahan organik, transformasi
N atau P, hasil antara pH, dan rata-rata jumlah mikroorganisme (Anas, 2009).
Laju respirasi meningkat seiring dengan bertambahnya kandungan bahan
organik dalam tanah. Makin tinggi respirasi menunjukkan makin bertambahnya
populasi mikroorganisme pada tanah yang diuji. Hal ini disebabkan ammonia dan
bahan organik yang terdegradasi merupakan substrat yang bagus bagi

11

pertumbuhan mikroorganisme (Adianto et al., 2004). Aktivitas mikroorganisme


menunjang terjadinya peningkatan respirasi tanah yang baik untuk kesehatan
tanah itu sendiri (Sutanto, 2005).

BAB III
MATERI DAN METODE

Praktikum Ilmu Tanah dilaksanakan pada tanggal 11 Mei 2015 sampai


tanggal 12 Mei 2015 di Laboratorium Fisiologi dan Pemuliaan Tanaman dan
Laboratorium

Biokimia

Fakultas

Peternakan

dan

Pertanian

Universitas

Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi
Alat yang digunakan dalam praktikum ilmu tanah antara lain kamera untuk
mengambil foto profil tanah, alat tulis untuk menggambar profil tanah, sekop
untuk mengambil sampel tanah biasa dan tanah agregat, mortar untuk
menghaluskan tanah, tabel tekstur untuk menentukan kelas tekstur, cawan

12

porselen sebagai tempat sampel tanah yang akan diuji, timbangan analitis untuk
menimbang berat tanah, oven untuk mengeringkan tanah, tanur untuk
memanaskan tanah, tabung reaksi untuk meletakkan air dan sampel tanah, corong
untuk membantu memasukkan tanah atau larutan, termometer untuk mengukur
suhu tanah, benang untuk mengikat bongkah tanah, gelas ukur untuk mengukur
volume bongkah tanah dan volume H2SO4, kompor untuk melelehkan lilin, cawan
pemanas lilin untuk meletakkan lilin yang sudah dilelehkan, shaker untuk
menggojok sampel kemasaman tanah, kartu warna pH untuk mengetahui tingkat
kemasaman tanah, indikator universal, spektrofotometer untuk mengukur
absorbansi karbon dan fosfor, kjeldahl sebagai tempat untuk mencampurkan tanah
dan selenium, grinder untuk menghaluskan sampel tanah, erlemenyer untuk
meletakkan sampel, alat destilasi untuk memisahkan larutan ke dalam masingmasing komponennya, lemari asam untuk meletakkan sampel tanah yang telah
ditambahkan H2SO4 pada saat proses destruksi, kompor listrik untuk mendidihkan
sampel tanah yang telah ditambahkan NaOH, pipet tetes untuk mengambil suatu
larutan, buret untuk mentitrasi sampel, plastik untuk menutup mulut erlenmeyer,
flame photometer untuk mengukur absorbansi kalium, kertas saring untuk
menyaring sampel tanah, kjeldahl untuk menampung sampel tanah, pemanas
listrik untuk memanaskan sampel tanah, tabung film sebagai wadah NaOH,
paralon untuk melindungi tabung film berisi NaOH di dalam tanah, cangkul yang
digunakan untuk mencangkul tanah, pengaduk magnetik untuk mengaduk sampel
ketika dititrasi.

13

Bahan yang dibutuhkan dalam praktikum ilmu tanah antara lain tubuh tanah
untuk diamati susunan horizon tanahnya, sampel tanah agregat dan tanah biasa
sebagai objek yang diamati, aquades untuk mengencerkan tanah, lilin, aquades,
H2SO4 pekat, K2Cr2O7 1 N, selenium untuk pereaksi destruksi, larutan asam sulfat
0,05 N untuk pereaksi destilasi, larutan standar, pereaksi asam askorbat, asam
borat 1 %, P2O5, K2O, MRMB (Metil Red Metil Blue), KCl 1 N, NaOH 40 %,
tanah subur dan tanah gersang, BaCl2, indikator phenolphthalein (PP), HCl untuk
mentitrasi NaOH yang telah diinkubasi di dalam tanah.

3.2.

Metode

3.2.1. Profil tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum profil tanah yaitu menentukan
lokasi yang horizon tanahnya tampak jelas agar dapat mengamati profil tanah.
Mengambil foto di lokasi yang telah ditentukan tersebut dengan menggunakan
kamera dan digambar di laporan sementara (modul praktikum ilmu tanah).
Mentukan horizon-horizonnya dan dibandingkan secara teori.

3.2.2. Tekstur tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum tekstur tanah yaitu mengambil
sampel tanah biasa dan tanah agregat dari tanah lapang (tanah yang digunakan
untuk praktikum pertanian organik). Tanah dibasahi dengan air secukupnya (tidak

14

terlalu lembab). Menggosokkan sampel tanah pada ibu jari dengan jari lain.
Menentukan tekstur tanah berdasarkan tabel di modul praktikum ilmu tanah.

3.2.3. Konsistensi tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum konsistensi tanah yaitu
mengambil sampel tanah biasa dari lapang (tanah yang digunakan untuk
praktikum pertanian organik). Tanah kering dibuat bentuk bulatan, tanah lembab
dan basah diberi air secukupnya hingga kondisinya lembab dan basah. Ketiga
tanah tersebut diremas satu per satu. Mengamati dan mencocokkan sesuai nilai
yang ada di tabel konsistensi kering, lembab dan basah.
3.2.4. Kadar air tanah
Metode yang digunakan dalam praktikum kadar air tanah yaitu
menimbang 3 cawan porselen secara bergantian satu per satu. Menimbang sampel
tanah biasa, tanah agregat dan pupuk kandang masing-masing 5 gram.
Memasukkan sampel yang telah ditimbang ke dalam cawan 1, cawan 2 dan cawan
3. Memasukkan ketiga cawan yang telah diisi sampel tersebut ke dalam oven
dengan suhu 105oC selama 24 jam. Menimbang cawan dan sampel yang telah
dioven. Menghitung kadar air tanah menggunakan rumus yang telah ditentukan.

3.2.5. Kerapatan partikel dan kerapatan massa tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum kerapatan partikel (BJ) tanah
yaitu menimbang tabung reaksi. Mengisi tabung reaksi dengan air sampai dari
tabung reaksi. Menimbang tabung reaksi berisi air. Mengukur suhu sampel
menggunakan termometer. Membuang air dalam tabung reaksi sampai air habis.

15

Mengisi tabung reaksi yang telah kering dengan sampel tanah agregat yang telah
dihaluskan dengan massa 2 gram dan menimbangnya. Mengisi tabung reaksi
dengan air sampai dari tabung. Mengaduk sampel yang telah dicampurkan
dengan air untuk menghilangkan udara yang tersekap pada tanah, kemudian
mendiamkan tabung reaksi selama semalam. Keesokan harinya menambahkan
sampel dengan aquades hingga batas yang telah ditentukan. Menimbang sampel
yang telah diisi dengan aquades dan mengukur suhunya. Menghitung kerapatan
partikel (BJ) menggunakan rumus yang telah ditentukan.
Metode yang digunakan dalam praktikum kerapatan massa (BV) tanah
yaitu dengan menimbang sampel tanah agregat yang sekiranya dapat dimasukkan
ke dalam gelas ukur dengan berat 4,6642 gram. Mengikatkan benang pada sampel
tanah yang telah ditimbang. Mencelupkan sampel tanah yang telah ditimbang dan
diikat dengan benang ke dalam lilin yang telah dilelehkan. Mendinginkan sampel
tanah yang telah dilapisi oleh lilin dan menimbang sampel tanah tersebut. Mengisi
gelas ukur dengan air sebanyak 50 ml. Memasukkan sampel ke dalam gelas ukur,
mencatat pertambahan volumenya dan menghitung berat kering mutlak.
Menghitung kerapatan massa (BV) menggunakan rumus yang telah ditentukan.

3.2.6. Kemasaman tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum kemasaman tanah adalah
menyiapkan 2 buah erlenmeyer yang masing-masing diberi label A dan B.
Memasukkan sampel tanah biasa dan tanah agregrat ke dalam masing-masing
erlenmeyer sebanyak 5 gram. Menambahkan KCl 1 N sebanyak 25 ml pada
erlenmeyer A dan 25 ml aquades pada erlenmeyer B. Menggojok kedua

16

erlenmeyer menggunakan shaker selama 30 menit. Memasukkan kartu warna pH


ke dalam larutan. Membandingkan warna yang timbul dengan indikator universal.

3.2.7. Bahan organik tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum bahan organik tanah yaitu
menimbang 2 cawan porselen secara bergantian. Menimbang sampel tanah biasa
dan pupuk kandang masing-masing sebanyak 2 gram. Meletakkan tanah biasa dan
pupuk kandang yang sudah ditimbang ke dalam cawan porselen. Memasukkan
cawan porselen yang berisi sampel tanah biasa dan pupuk kandang ke dalam tanur
dengan suhu 600C selama 4 jam. Menimbang cawan porselen dan sampel yang
telah ditanur. Menghitung kadar bahan organik tanah menggunakan rumus yang
telah ditentukan.

3.2.8. Kadar karbon tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum kadar karbon tanah yaitu
menimbang sampel tanah seberat 0,5 gr. Memasukkan sampel tanah ke dalam
erlenmeyer. Menambahkan larutan K2CrO7 sebanyak 2,5 ml dan H2SO4 sebanyak
7,5 ml. Menutup mulut erlenmeyer menggunakan plastik dan diikat dengan karet.
Mendiamkan larutan selama 30 menit. Memindahkan larutan ke labu kjeldahl dan
mengencerkan larutan menggunakan aquades sampai 100 ml. Menyaring sampel
menggunakan corong yang di atasnya diberi kertas saring ke dalam erlenmeyer.
Mengukur absorbansi sampel menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang 561 nm. Menghitung kadar karbon tanah menggunakan rumus yang
telah ditentukan.

17

3.2.9. Kadar nitrogen tanah


Metode yang digunakan dalam praktikum kadar nitrogen tanah yaitu
menimbang 1 gram sampel tanah yang telah dihaluskan. Menambahkan
satu sendok kecil selenium dan 10 ml H 2SO4 atau asam sulfat pekat dan
mendestruksinya selama 45 menit. Destruksi selesai apabila mengeluarkan uap
putih dan terdapat ekstrak jernih. Menunggu sampel yang akan diamati hingga
dingin. Memindahkan semua sampel ke dalam erlenmeyer besar. Mengencerkan
sampel dengan aquades 90 ml dan ditambah NaOH sebanyak 40 ml. Menyiapkan
erlenmeyer kecil yang telah diisi asam borat 20 ml dan 2 tetes methyl red methyl
blue (MRMB). Mendestilasi kedua sampel hingga volume di erlenmeyer kecil
sebanyak 50 ml. Mentitrasi sampel yang ada di erlenmeyer kecil hingga warnanya
yang semula hijau kebiruan berubah menjadi ungu. Mencatat volume titrasi (Vc)
dan blanko (Vb). Menghitung kadar nitrogen menggunakan rumus yang telah
ditentukan.

3.2.10. Kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5


Metode yang digunakan dalam praktikum kadar unsur hara fosfor sebagai
P2O5 adalah menyiapkan 2 gram sampel yang diambil dari hasil praktikum bahan
organik. Memasukkannya ke dalam erlenmeyer. Menambahkan 5 ml HCl dan

ml aquades lalu mendestruksinya selama 3 - 5 menit. Memindahkan larutan ke


labu kjeldahl. Mengencerkan larutan dengan menambahkan aquades sampai garis
batas. Menyaring larutan dengan kertas saring ke dalam erlenmeyer. Mengambil
0,5 ml dari sampel, dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan menambahkan 1 ml

18

pereaksi asam askorbat. Menambahkan aquades sebanyak 8,5 ml. Membuat


blanko dengan kelipatan 0 2 4 8 10. Menghitung absorbansi sampel
menggunakan spektrofotometer dengan panjang gelombang 693 nm. Menghitung
kadar fosfor menggunakan rumus yang telah ditentukan.

3.2.11. Kadar unsur hara kalium sebagai K2O


Metode yang digunakan dalam praktikum kadar unsur hara kalium sebagai
K2O adalah menyiapkan 2 gram sampel yang diambil dari hasil praktikum bahan
organik. Memasukkannya ke dalam erlenmeyer. Menambahkan 5 ml HCl dan

ml aquades lalu mendestruksinya selama 3 - 5 menit. Memindahkan larutan ke


labu kjeldahl. Mengencerkan larutan dengan menambahkan aquades sampai garis
batas. Menyaring larutan dengan kertas saring ke dalam erlenmeyer. Menghitung
absorbansi sampel menggunakan flame fotometer. Sebelumnya mengecek serapan
kalium standar dari k 50 ppm, k 100 ppm dan k 250 ppm. Mencatat absorbansi
sampel. Menghitung kadar kalium menggunakan rumus yang telah ditentukan.
3.2.12. Respirasi mikroba
Metode yang digunakan dalam praktikum respirasi mikroba adalah
menyiapkan 40 ml NaOH 0,4 N, memasukan NaOH ke dalam dua tabung film
masing-masing sebanyak 20 ml dan menutupnya. Menggali tanah gersang dan
tanah subur. Memasukkan tabung film ke dalam tanah yang sudah digali, ditutup
dengan paralon. Menginkubasi pada tanah gersang dan tanah subur selama 2-3
jam. Setelah 2-3 jam, mengambil sampel sebanyak 5 ml menggunakan pipet.
Memasukkan sampel tersebut ke dalam erlenmeyer, menambahkan 2,5 ml BaCl2

19

dan 2 tetes indikator phenolphthalein (PP). Mentitrasi larutan tersebut dengan


HCl sampai warnanya berubah menjadi putih. Mencatat volume titrasi.
Melakukan perhitungan CO2 hasil respirasi mikroba menggunakan rumus yang
telah ditentukan.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1.

Profil Tanah
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilaksanakan, dapat diketahui

bahwa profil tanah di daerah Sigar Bencah terdiri dari horizon O - A1 - A2 - B - C.


Hal ini sesuai dengan pendapat Rayes (2006) yang menyatakan bahwa profil tanah
merupakan penampang vertikal tanah yang terdiri atas horizon-horizon atau
lapisan-lapisan tanah, yang dibedakan atas solum (horizon A dan B), bahan induk
(horizon C) dan batuan induk (R, singkatan rock). Bagian teratas berwarna gelap
merupakan horizon O yang banyak mengandung bahan organik. Hal ini sesuai
dengan pendapat Kurniawan (2010) yang menyatakan bahwa horizon O
didominasi oleh bahan organik, pecahan-pecahan mineral volumenya kecil sekali
dan beratnya biasanya kurang dari separuhnya. Horizon A terdiri dari horizon
A1 dan A2.
Horizon A berada di permukaan dicirikan sebagai zona di mana terjadi
pencucian maksimum. Horizon B disebut iluvial, meliputi lapisan dimana terjadi
penimbunan dari atas maupun bawah. Hal ini sesuai dengan pendapat
Tim Penyusun PS (2013) yang menyatakan bahwa horizon A terletak di
permukaan tanah yang terdiri dari campuran bahan organik dan bahan mineral dan

20

merupakan horizon eluviasi yaitu horizon-horizon yang mengalami pencucian,


sedangkan horizon B merupakan horizon iluviasi (penimbunan) dari bahan-bahan
yang tercuci di atasnya yaitu liat, besi oksida, aluminium oksida dan bahan
organik. Lapisan paling bawah adalah horizon C yang merupakan bahan induk
yang kurang mengalami hancuran. Hal ini sesuai dengan pendapat Byrne (2001)
yang menyatakan bahwa horizon C merupakan zona bahan induk kurang
mengalami pelapukan yang disebut regolith, sedikit bahan organik dan humus
sehingga akar tanaman tidak dapat menembus lapisan ini.
4.2.

Tekstur Tanah
Berdasarkan pengamatan dalam praktikum tekstur tanah, diperoleh data

sebagai berikut :
Tabel 1. Hasil Pengamatan Tekstur Tanah
Sampel tanah
Tanah Agregat
Tanah Biasa
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

Tekstur
Lempung berpasir
Pasir

Berdasarkan hasil praktikum tekstur tanah, sampel tanah agregat memiliki


tekstur lempung berpasir karena rasa dan sifat tanahnya agak kasar, membentuk
bola,

mudah

hancur

dan

melekat.

Hal

ini

sesuai

dengan

pendapat

Mega et al. (2010) yang menyatakan bahwa tanah yang bila dirasakan dengan jari
terasa kasar agak jelas, membentuk bola agak keras, mudah hancur serta melekat
maka tanah tersebut bertekstur lempung berpasir. Sampel tanah biasa memiliki
tekstur pasir karena bila dirasakan dengan ibu jari dan telunjuk terasa kasar, tidak
membentuk bola dan gulungan serta tidak melekat. Hal ini sesuai dengan
pendapat Hanafiah (2005) yang menyatakan bahwa tanah terasa kasar, tanpa rasa

21

licin dan tanpa rasa lengket, serta tidak bisa membentuk gulungan atau lempengan
kontinyu, berarti tanah bertekstur pasir. Jika partikel tanah terasa halus, lengket
dan dapat dibuat gulungan atau lempengan kontinyu, berarti tanah bertekstur liat.
Tanah bertekstur debu akan mempunyai partikel-partikel yang terasa agak halus
dan licin tetapi tidak lengket, serta gulungan atau lempengan yang terbentuk
rapuh. Secara umum tekstur tanah dibedakan menjadi 3, yaitu pasir, debu dan liat.
Sutanto (2005) menambahkan bahwa tekstur tanah merupakan perbandingan
relatif antar partikel tanah yang terdiri atas fraksi lempung, debu, dan pasir.
Lempung memiliki ukuran paling kecil yaitu < 0,002 mm, partikel debu
berukuran 0,002-0,05 mm dan pasir berukuran > 0,05 mm.

4.3.

Konsistensi Tanah
Berdasarkan hasil pengamatan, dapat diketahui bahwa penetapan

konsistensi tanah dapat dilakukan dalam tiga kondisi yaitu basah, lembab dan
kering. Hal ini sesuai dengan pendapat Sutanto (2005) yang menyatakan bahwa
konsistensi tanah adalah ketahanan tanah terhadap perubahan bentuk atau
perpecahan yang ditentukan oleh sifat kohesi dan adhesi, penentuan konsistensi
tanah di lapangan harus disesuaikan dengan kondisi kelengasan tanah yaitu
konsistensi basah, lembab dan kering. Konsistensi kering tanah biasa bersifat
lunak karena gumpalan tanahnya mudah hancur bila diremas atau tanah berkohesi
lemah dan rapuh. Hal ini sesuai dengan pendapat Madjid (2009) yang menyatakan
bahwa konsistensi kering tanah terbagi menjadi lima bagian yaitu lepas (tanah
mudah hancur), lunak (tanah mudah hancur dengan sedikit ditekan), agak keras
(tanah dapat hancur dengan tekanan kuat), keras (tanah dapat hancur dengan

22

menggunakan tekanan yang besar) dan sangat keras (tanah tidak bisa hancur
dengan tekanan kuat sekalipun, harus menggunakan alat khusus).
Konsistensi lembab tanah biasa bersifat lepas karena ketika diremas tanah
tidak melekat satu sama lain atau antar butir tanah mudah terpisah. Hal ini sesuai
dengan pendapat Soetjito (2002) yang menyatakan bahwa pada kondisi lembab
konsistensi tanah dibedakan ke dalam tingkat kegemburan sampai dengan tingkat
kekokohannya. Konsistensi lembab dinilai dimulai dari lepas, sangat gembur,
gembur, kokoh, sangat kokoh dan ekstrim teguh. Konsistensi basah tanah biasa
bersifat sangat lekat karena tanah sangat melekat pada jari tangan atau benda lain.
Selain itu, tanah biasa juga bersifat tidak plastis karena tidak dapat membentuk
gulungan tanah. Hal ini sesuai dengan pendapat Mega (2010) yang menyatakan
bahwa pada kondisi basah, konsistensi tanah dibedakan berdasarkan tingkat
plastisitas dan tingkat kelekatan. Kondisi tanah yang melekat pada kondisi tanah
basah menunjukan bahwa konsistensi tanah menggambarkan derajat kohesi dan
adhesi tanah yang kuat.

4.4.

Kadar Air Tanah


Berdasarkan praktikum kadar air tanah diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel 2. Hasil Perhitungan Kadar Air Tanah

Pengamatan
Hasil
............................%............................
KA tanah biasa
1,4
KA tanah agregat
1,002
KA Pupuk kandang
12,384
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

23

Berdasarkan hasil praktikum kadar air tanah diperoleh hasil bahwa kadar
air pada tanah biasa sebesar 1,4 %, kadar air tanah agregat sebesar 1,002 % dan
kadar air pupuk kandang sebesar 12,384 %. Perbedaan kadar air pada tanah biasa,
tanah agregat dan pupuk kandang ini dipengaruhi oleh perbedaan tekstur,
kandungan bahan organik tanah serta adanya gaya kohesi antara molekul air dan
butir tanah. Tanah biasa memiliki kadar air yang lebih tinggi dibandingkan tanah
agregat karena kandungan bahan organik dalam tanah biasa lebih tinggi
dibandingkan tanah agregat serta tekstur tanah biasa yang lebih halus sehingga
kemampuan menahan airnya lebih besar dari tanah agregat. Kadar air pupuk
kandang paling tinggi dikarenakan kandungan bahan organiknya yang sangat
tinggi sehingga kemampuan menahan airnya juga tinggi. Hal ini sesuai dengan
pendapat Baskoro dan Tarigan (2007) yang menyatakan bahwa air yang tersedia
di dalam tanah sangat dipengaruhi oleh bahan organik dan tekstur tanah. Semakin
tinggi kandungan bahan organik tanah, air yang tersedia semakin tinggi dan
semakin kasar tekstur suatu tanah, air yang tersedia semakin rendah. Berat sampel
menyusut setelah dioven karena proses pemanasan dapat menguapkan air tanah
sehingga kadar air berkurang dan beratnya menyusut. Hal ini sesuai dengan
pendapat Nurdin (2011) yang menyatakan bahwa proses pemanasan tanah dengan
temperatur dan waktu pemanasan yang berbeda dapat mempengaruhi kadar air
yang hilang dan kadar air yang tersisa di dalam rongga tanah. Semakin tinggi
temperatur dan lama waktu pemanasan, maka kadar air yang hilang semakin
besar.

24

4.5.

Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah


Berdasarkan praktikum kerapatan partikel (BJ) dan kerapatan massa (BV)

tanah diperoleh hasil sebagai berikut :


Tabel 3. Hasil Perhitungan Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah
Pengamatan
Hasil
.............gr/cm3.........
Kerapatan partikel (BJ)
2,3617
Kerapatan massa (BV)
1,382
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh kerapatan partikel (BJ) tanah
sebesar 2,3617 gr/cm3. Hasil pengukuran menunjukkan bahwa kerapatan partikel
pada tanah agregat mendekati kerapatan partikel tanah mineral pada umumnya.
Hal ini menunjukkan bahwa kandungan bahan organik dalam tanah tersebut
rendah. Hal ini sesuai dengan pendapat Hasibuan (2006) yang menyatakan bahwa
pada kebanyakan tanah-tanah mineral nilai daripada particle densitynya adalah
2,65 g/cm3. Tanah mineral merupakan tanah yang kandungan bahan organiknya
kurang dari 20 % atau tanah yang mempunyai lapisan organik dengan ketebalan
kurang dari 30 cm. Perbedaan particle density diantara jenis-jenis tanah tidak
begitu besar, kecuali terdapat variasi yang besar dalam hal kandungan bahan
organik ataupun komposisi mineral tanah. Hal ini didukung oleh pendapat
Arsyad (2006) yang menyatakan bahwa semakin besar kandungan bahan organik
tanah akan semakin kecil kerapatan partikelnya.
Hasil analisa kerapatan massa (bulk density) pada sampel tanah agregat
menunjukkan bahwa kerapatan massa (bulk density) pada sampel tanah agregat
termasuk tinggi yaitu sebesar 1,382 gr/cm3. Artinya, tanah agregat ini sulit untuk

25

meneruskan air atau ditembus akar tanaman. Hal ini sesuai dengan pendapat
Hardjowigeno (2003) yang menyatakan bahwa semakin padat suatu tanah, maka
semakin tinggi bulk density yang berarti semakin sulit untuk meneruskan air atau
ditembus akar tanaman. Nugroho (2009) menambahkan bahwa nilai bulk density
1,36 sampai 1,60 gr/cm3 akan menghambat pertumbuhan akar karena tanahnya
memadat dan oksigen kurang tersedia sebagai akibat berkurangnya ruang/pori
tanah. Kerapatan massa sebesar 1,382 gr/cm 3 artinya berat tanah beserta poriporinya yaitu 1,382 gram tiap 1 cm3 volume tanah tersebut. Hal ini sesuai dengan
pendapat Hanafiah (2005) yang menyatakan bahwa kerapatan massa (bulk
density) adalah berat per unit volume tanah yang dikeringkan dengan oven yang
biasanya dinyatakan dalam gram/cm3.

4.6.

Kemasaman Tanah
Berdasarkan praktikum pengamatan kemasaman (pH) tanah diperoleh

hasil sebagai berikut :


Tabel 4. Hasil Pengamatan Kemasaman Tanah
Pengamatan
H2O
KCl
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

pH Tanah
7
6

Berdasarkan hasil praktikum kemasaman (pH) tanah diperoleh hasil bahwa


pH H2O yaitu 7 dan pH KCl yaitu 6 atau tanah bersifat netral. Hal ini
menunjukkan bahwa sampel tanah ini baik untuk pertumbuhan tanaman karena
memiliki ketersediaan unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman. Hal ini sesuai
dengan pendapat Hidayanto et al. (2004) yang menyatakan bahwa nilai pH akan

26

mempengaruhi kelarutan atau ketersediaan unsur hara. Nilai pH sekitar netral,


kelarutan unsur hara makro seperti P dan K tinggi, sedangkan kelarutan unsur hara
mikro seperti Al dan Fe rendah. pH tanah dipengaruhi oleh bahan induk, iklim,
bahan organik dan perlakuan manusia. Hal ini sesuai dengan pendapat
Abdullah (2003) yang menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi hubungan
pH suatu tanah yang ada dengan ketersediaan nutrisi diantaranya tipe tanah (tanah
asam, sulfat, basa dan lain-lain), kelembaban tanah dan faktor meteorologika.
4.7.

Bahan Organik Tanah


Berdasarkan praktikum bahan organik tanah diperoleh hasil sebagai

berikut :
Tabel 5. Hasil Perhitungan Bahan Organik Tanah
Pengamatan
Hasil
..%..
Tanah biasa
1,69%
Pupuk kandang
6,93%
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Berdasarkan hasil pengamatan terhadap kadar bahan organik tanah didapat
hasil bahwa kadar bahan organik pada tanah biasa sebesar 1,69 % sedangkan
kadar bahan organik pada pupuk kandang sebesar 6,93 %. Hal ini menunjukkan
bahwa tanah biasa tersebut kurang subur untuk pertumbuhan tanaman karena
kekurangan unsur hara dilihat dari kadar bahan organiknya yang di bawah ratarata. Hal ini sesuai dengan pendapat Mega (2010) yang menyatakan bahwa sistem
pertanian bisa menjadi sustainable (berkelanjutan) jika kandungan bahan organik
tanah lebih dari 2 % karena tanahnya memiliki ketersediaan unsur hara yang dapat
mencukupi kebutuhan tanaman. Dapat diketahui bahwa pupuk kandang memiliki

27

kadar bahan organik yang tinggi yaitu sebesar 6,49 %. Artinya, pupuk kandang
mengandung unsur hara yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah yang tinggi.
Untuk meningkatkan kesuburan tanah tersebut maka perlu penambahan pupuk
kandang. Hal ini sesuai dengan pendapat Wijanarko (2012) yang menyatakan
bahwa penambahan bahan organik dalam tanah berupa pupuk kandang atau
limbah panen dapat meningkatkan kandungan N dan C dalam tanah untuk
meningkatkan kesuburan tanah. Unsur N dibutuhkan dalam jumlah paling banyak
dari semua unsur hara lain yang dibutuhkan tanaman, tetapi ketersediaannya
selalu rendah karena mobilitasnya dalam tanah sangat tinggi.

4.8.

Kadar Karbon Tanah


Berdasarkan hasil analisa kadar karbon tanah didapatkan hasil yang sangat

rendah yaitu 0,329 % dimana kadar karbon organik yang normal sesuai kriteria
hara tanah yaitu 2,1 3,0 %. Hal ini menunjukan bahwa tanah biasa termasuk
dalam kondisi tidak subur atau sakit karena kandungan C organiknya berada di
bawah 2%. Hal ini sesuai dengan pendapat Sutanto (2005) yang menyatakan
bahwa tanah yang mengandung kadar C organik < 2% termasuk dalam kategori
sakit. Kondisi yang demikian menunjukkan bahwa potensi tanah untuk
mendukung produksi pertanian kurang optimal. Oleh karena itu perlu dilakukan
peningkatan kandungan karbon dalam tanah tersebut. Hal ini sesuai dengan
pendapat Supriyadi (2008) yang menyatakan bahwa kandungan karbon organik
dalam tanah mencerminkan kualitas tanah yang secara langsung maupun tidak
langsung berpengaruh pada kualitas tanah tersebut dan sustainabilitas agronomi
karena pengaruhnya pada indikator fisik, kimia dan biologi dari kualitas tanah.

28

4.9.

Kadar Nitrogen Tanah


Berdasarkan hasil penetapan kadar nitrogen diperoleh kadar nitrogen yang

rendah yaitu 0,159 %, dimana kadar nitrogen normal yaitu sekitar 0,21 0,50 %.
Hal ini dapat dikatakan bahwa tanah biasa yang dianalisa merupakan jenis tanah
yang mengandung nutrisi dan kandungan bahan organik yang rendah yang
menyebabkan tingkat kesuburan kimiawi tanahnya rendah. Hal ini sesuai dengan
pendapat Yamani (2010) yang menyatakan bahwa kriteria penilaian kadar nitrogen
tanah adalah sangat rendah (<0,10 %), rendah (0,10 0,20 %), sedang (0,21
0,50 %), tinggi (0,51 0,75 %) dan sangat tinggi (>0,75 %). Nitrogen sangat
diperlukan

oleh

tanaman

karena

berperan

penting

dalam

merangsang

pertumbuhan vegetatif dari tanaman. Untuk mengatasi kekurangan nitrogen pada


tanah ini dapat digunakan pupuk hijau, urea, ZA dan pupuk lain yang
mengandung N. Hal ini sesuai dengan pendapat Bachtiar (2006) yang menyatakan
bahwa karena N dapat merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman, maka pupuk
yang harus digunakan adalah pupuk yang mengandung hara N, seperti urea, ZA
dan pupuk N lainnya.

4.10.

Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5


Berdasarkan hasil penetapan kadar fosfor diperoleh kadar fosfor yang

rendah yaitu 0,1317%, dimana kadar fosfor normal yaitu sekitar 0,21 0,40%.
Hal ini sesuai dengan pendapat Yamani (2010) yang menyatakan bahwa kriteria
penilaian kadar P2O5 tanah adalah sangat rendah (<0,10%), rendah (0,10 - 0,20%),
sedang (0,21 - 0,40%), tinggi (0,41 - 0,60%) dan sangat tinggi (>0,60%).

29

Ketersediaan P tanah yang rendah dapat disebabkan oleh kondisi tanah yang
kering dan mengandung sedikit bahan organik. Hal ini sesuai dengan pendapat
Arifin (2004) yang menyatakan bahwa bahan organik dan kelengasan tanah dapat
mempengaruhi kandungan fosfor tersedia, pemberian air hingga tergenang pada
tanah-tanah alkalis akan menurunkan kemasaman tanah dan meningkatkan
kandungan P tersedia. Setiawan (1998) menambahkan bahwa unsur fosfor (P)
bagi tanaman lebih banyak berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar,
khususnya akar tanaman muda. Berbagai jenis protein tertentu memerlukan unsur
fosfor sebagai bahan mentahnya. Fosfor juga berfungsi untuk membantu asimilasi
dan pernafasan sekaligus mempercepat pembuangan, pemasakan biji dan buah.

4.11.

Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O


Berdasarkan hasil penetapan kadar kalium diperoleh kadar kalium yang

rendah yaitu 0,1433 %, dimana kadar kalium normal yaitu sekitar 0,21 0,40%.
Hal ini sesuai dengan pendapat Yamani (2010) yang menyatakan bahwa kriteria
penilaian kadar K2O tanah adalah sangat rendah (<0,10%), rendah (0,10 0,20%),
sedang (0,21 0,40%), tinggi (0,41 0,60%) dan sangat tinggi (>0,60%).
Kadar kalium yang rendah ini disebabkan karena tanah memiliki tekstur berpasir
dan pH yang rendah sehingga kalium mudah mengalami pencucian. Hal ini sesuai
dengan pendapat Sitepu (2007) yang menyatakan bahwa berbagai faktor yang
mempengaruhi ketersediaan kalium dalam tanah untuk tanaman adalah
pembasahan dan pengeringan, pH tanah dan pelapukan. Kalium di dalam tanah
bersifat sangat dinamis sehingga mudah tercuci pada tanah berpasir dan tanah
dengan pH rendah.

30

Kalium sangat penting bagi pertumbuhan tanaman. Kekurangan K dapat


menyebabkan terganggunya aktivitas metabolisme tanaman serta lambatnya
pertumbuhan akar tanaman. Hal ini sesuai dengan pendapat Rosman et al. (2013)
yang menyatakan bahwa apabila K tidak cukup tersedia maka translokasi dan
retranslokasi hasil fotosintesis (fotosintat) ke seluruh bagian tanaman akan
terganggu. K yang tersedia cukup dalam tanah akan merangsang pertumbuhan
akar. Gunadi (2007) menambahkan bahwa untuk mencukupi kebutuhan kalium
oleh tanaman dapat digunakan pupuk anorganik seperti KCl dan K2SO4.

4.12.

Respirasi Mikroba
Berdasarkan hasil praktikum respirasi mikroba, diperoleh data sebagai

berikut :
Tabel 6. Hasil Perhitungan Respirasi Mikroba
Pengamatan
CO2 yang diikat NaOH
.mgrek.
Tanah Subur
10,472
Tanah Gersang
7,502
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Berdasarkan hasil pengamatan terhadap respirasi mikroba didapat hasil
bahwa kandungan CO2 di dalam tanah subur sebesar 10,472 mgrek dan tanah
gersang sebesar 7,502 mgrek. Jumlah CO2 yang diikat NaOH pada tanah subur
lebih banyak dibandingkan dengan tanah gersang. Hal ini menunjukkan bahwa
laju respirasi mikroba lebih cepat pada tanah subur karena tanah subur
mengandung lebih banyak bahan organik yang merupakan substrat yang bagus
bagi pertumbuhan mikroorganisme sehingga jumlah O2 yang digunakan mikroba
tanah untuk merombak bahan organik banyak. Hal ini sesuai dengan pendapat

31

Adianto et al. (2004) yang menyatakan bahwa laju respirasi meningkat seiring
dengan bertambahnya kandungan bahan organik dalam tanah. Makin tinggi
respirasi menunjukkan makin bertambahnya populasi mikroorganisme pada tanah
yang diuji. Hal ini disebabkan amonia dan bahan organik yang terdegradasi
merupakan substrat yang bagus bagi pertumbuhan mikroorganisme. Nilai aktifitas
mikroorganisme tanah subur yang lebih besar daripada tanah gersang
menunjukkan tingkat respirasi tanah (aerase) yang baik dan merupakan salah satu
indikator kesehatan tanah. Hal ini sesuai dengan pendapat Sutanto (2005) yang
menyatakan bahwa aktivitas mikroorganisme menunjang terjadinya peningkatan
respirasi tanah yang baik untuk kesehatan tanah itu sendiri. Anas (2009)
menambahkan bahwa pengukuran respirasi ini berkorelasi baik dengan peubah
kesuburan tanah yang berkaitan dengan aktifitas mikroba seperti kandungan bahan
organik, transformasi N atau P, hasil antara pH dan rata-rata jumlah
mikroorganisme.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1.

Simpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan dari praktikum ilmu tanah dapat

disimpulkan bahwa sampel tanah yang diamati bertekstur kasar, memiliki kadar
air yang rendah, kerapatan partikel dan kerapatan massa yang tinggi, kandungan
bahan organik rendah, kandungan unsur hara makro (N, P dan K) rendah sehingga
tanah tersebut termasuk tanah yang kurang subur karena tidak memiliki

32

ketersediaan air, bahan organik dan unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kurang suburnya tanah tersebut antara lain
sedikit terdapat organisme penyubur tanah (misalnya cacing dan mikroorganisme
tanah lainnya), tanah keras dan kurang gembur, sedikit kandungan air (kondisinya
kering) dan tanah tidak pernah diolah (sebelumnya hanya lahan yang tidak
terpakai dan ditumbuhi oleh semak-semak dan rumput liar).

5.2.

Saran
Untuk meningkatkan kesuburan tanah tersebut maka perlu dilakukan

pengelolaan tanah secara rutin dan terpadu seperti penggemburan tanah,


pembuatan saluran air untuk pengairan serta penambahan pupuk, baik pupuk
alami maupun pupuk buatan untuk meningkatkan kandungan unsur hara tanah
tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Abdullah. 2003. Survai Tanah dan Evaluasi Lahan. Jakarta : Penebar Swadaya.
Adianto, D. U. Safitri dan Nuryati Y. 2004. Pengaruh inokulasi cacing tanah
(pontoscolex corethrurus fr mull) terhadap sifat fisika kimia tanah dan
pertumbuhan tanaman kacang hijau (vigna radiata l.wilczek) varietas
walet. Jurnal Matematika dan Sains : 9 (1) 175 182.
Anas, D. 2009. Klasifikasi Tanah. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.
Arifin, M. 2004. Dampak penambahan bahan amandemen di berbagai kelengasan
tanah terhadap ketersediaan hara pada vertisol. Jurnal Penelitian Ilmuilmu Pertanian. : 4 (1) 52 56.
Arsyad, S., 2006. Konservasi Tanah dan Air. Bogor : IPB Press.
Bachtiar, E. 2006. Ilmu Tanah. Medan : Fakultas Pertanian USU.

33

Baskoro, D. P. T. dan S. D. Tarigan. 2007. Karakteristik kelembaban tanah pada


beberapa jenis tanah. Jurnal Tanah dan Lingkungan : 9 (2) 77 81.
Byrne, K. 2001. Environmental Science. Cheltenham : Nelson Thornes.
Gunadi. 2007. Penggunaan kalium sulfat sebagai alternatif sumber pupuk kalium
pada tanaman kentang. J. Hort. 17 (1) : 52 60.
Hanafiah, A. K. 2005. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Jakarta : Grafindo Persada.
Hardjowigeno, S. 2003. Klasifikasi Tanah dan Pedogenesis. Jakarta : Akademika
Presindo.
Hasibuan, B. E. 2006. Ilmu Tanah. Medan : Fakultas Pertanian USU.
Hidayanto, M., W. A. Heru dan F. Yossita. 2004. Analisis tanah tambak sebagai
indikator tingkat kesuburan tambak. Jurnal Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian : 7 (2) 180-186.
Kurniawan, F. 2010. Mengenal Tanah Sebagai Media Tanam. Bogor : Institut
Pertanian Bogor.
Madjid, A. 2009. Sifat Fisika Tanah. Jakarta : Erlangga.
Mega, I. M et al. 2010. Klasifikasi Tanah dan Kesesuaian Lahan. Denpasar :
Universitas Udayana
Mega, M. I. 2010. Ilmu Tanah. Jakarta : Bhratara Karya Aksara
Mukaromah L., T. Nurhidayati dan S. Nurfadilah. 2013. Pengaruh sumber dan
konsentrasi nitrogen terhadap pertumbuhan dan perkembangan biji
dendrobium laxiflorum j.j smith secara in vitro. Jurnal Sains dan Seni
Pomits : 2 (1) 2337 - 3520
Munir. 2001. Tanah-tanah Utama Indonesia. Jakarta : Dunia Pustaka Jaya.
Mustafa M., et al. 2012. Buku Ajar Dasar - Dasar Ilmu Tanah. Makasar :
Universitas Hasanuddin.
Novizan. 2005. Petunjuk Pemupukan yang Efektif. Jakarta : Agro Media Pustaka
Nugroho, Y. 2009. Analisis sifat fisik-kimia dan kesuburan tanah pada lokasi
rencana hutan tanaman industri pt prima multibuwana. Jurnal Hutan
Tropis Borneo : 10 (27) 222 229.

34

Nurdin, S. 2011. Analisis perubahan kadar air dan kuat geser tanah gambut
lalombi akibat pengaruh temperatur dan waktu pemanasan. Jurnal
SMARTek : 9 (2) 88 108.
Patti, P. S., E. Karya dan Ch. Silahooy. 2013. Analisis status nitrogen tanah dalam
kaitannya dengan serapan N oleh tanaman padi sawah di desa waimital,
kecamatan kairatu, kabupaten seram bagian barat. Jurnal Agrologia : 2 (1)
51 58.
Rayes, l. 2006. Deskripsi Profil Tanah di Lapangan. Malang : Unit Penerbitan
Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya.
Rosman, R., O. Trisilawati dan Setiawan. 2013. Pemupukan nitrogen, fosfor dan
kalium pada tanaman akar wangi. Jurnal Littri : 19 (1) 33 40.
Sitepu, R. 2007. Respon Pertumbuhan dan Produksi Tanaman Kentang (Solanum
tuberosum L.) terhadap Pupuk Kalium dan Paklobutrazol. Skripsi Jurusan
Agronomi. Medan : USU.
Soetjito, C. 2002. Sifat dan Ciri Tanah. Bogor : Institut Pertanian Bogor.
Supriyadi, S. 2008. Kandungan bahan organik sebagai dasar pengelolaan tanah di
lahan kering madura. Jurnal Embryo : 5 (2) 176 183.
Sutanto, R. 2005. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Yogyakarta : Kanisius.
Syakir, M. dan Gusmaini. 2012. Pengaruh penggunaan sumber pupuk kalium
terhadap produksi dan mutu minyak tanaman nilam. Jurnal Littri :18 (2)
60-65.
Tim Penyusun Kamus PS. 2013. Kamus Pertanian Umum. Jakarta : Penebar
Swadaya.
Wardana, N. 1999. Penetapan Metode Analisis dan Batas Kritis P tanah pada
Inseptisol Togging. Skripsi Jurusan Ilmu Tanah. Medan : USU.
Wijanarko, A. et al. 2012. Pengaruh kualitas bahan organik dan kesuburan tanah
terhadap mineralisasi nitrogen dan serapan n oleh tanaman ubikayu di
ultisol. Jurnal Perkebuanan dan Lahan Tropika : 2 (2) 1 14.
Yamani, A. 2010. Analisis kadar hara makro dalam tanah pada tanaman
agroforestri di desa tambun raya kalimantan tengah. Jurnal Hutan Tropis :
11 (30) 37 46.
Yani, A. 2003. Beberapa Pendekatan Pengukuran Karbon Tanah Gambut di
Jambi. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

35

LAMPIRAN
Lampiran 1. Foto Profil Tanah

36

Keterangan
Horizon O

Horizon A

Horizon A1 :
Horizon A2 :
Horizon B

Horizon C

Horizon O didominasi oleh bahan organik, pecahan-pecahan


mineral volumenya kecil sekali dan beratnya biasanya kurang
dari separuhnya
Horizon A terletak di permukaan tanah yang terdiri dari
campuran bahan organik dan bahan mineral, merupakan
horizon eluviasi yaitu horizon-horizon yang mengalami
pencucian
Horizon mineral berwarna gelap mengandung banyak bahan
organik yang dihumifikasikan tercampur rata dengan bahan
anorganik
Horizon mineral yang berwarna terang karena pencucian dan
bleching (eluviasi)
Horizon B merupakan horizon iluviasi (penimbunan) dari
bahan-bahan yang tercuci di atasnya, yaitu liat, besi oksida,
aluminium oksida dan bahan organik
Horizon C merupakan zona bahan induk kurang mengalami
pelapukan yang disebut regolith, sedikit bahan organik dan
humus sehingga akar tanaman tidak dapat menembus lapisan ini

Lampiran 2. Konsistensi Tanah


Konsistensi Tanah
Pengamatan

Ciri

Nilai

Hasil

37

Konsistensi kering

gumpalan tanah mudah


hancur bila diremas atau
tanah berkohesi lemah
dan rapuh
tidak melekat satu sama
lain atau antar butir tanah
mudah terpisah

lunak

lepas

sangat melekat pada jari


tangan atau benda lain
(b) tingkat plastisitas tidak dapat membentuk
gulungan tanah
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

sangat lekat

tidak plastis

Konsistensi lembab
Konsistensi Basah
(a) tingkat kelekatan

Lampiran 3. Perhitungan Kadar Air Tanah


Perhitungan Kadar Air Tanah

38

Berat dalam gram

Sampel Tanah

Cawan
Cawan + tanah
Tanah biasa
21,714
26,726
Tanah agregat
19, 983
24,991
Pupuk kandang
22,129
27,133
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

KA Tanah Agregat

setelah dioven
26,357
24,743
24,143

x 100 %

x 100 %

= 1,002 %

KA Tanah Biasa

x 100%

100 %

= 1,4 %

Kadar Air Pukan

=
= 12,384 %

x 100%

100 %

39

Lampiran 4. Perhitungan Kerapatan Partikel dan Kerapatan Massa Tanah


Perhitungan Kerapatan Partikel Tanah
Pengamatan
Berat tabung reaksi (a)
Berat tabung reaksi + air (b)
Suhu air dalam tabung reaksi
Berat jenis air
Berat tabung reaksi + tanah (c)
Berat tabung reaksi + tanah + air (d)
Suhu air dalam tabung reaksi
Kerapatan partikel (BJ)
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Kerapatan partikel (BJ) tanah
Berat kering tanah mutlak
=

=
= 2,0273 x 0,9900
= 2,0070 gr
Volume butir

Hasil
18,7479 gram
31,7224 gram
28C
1
20,7752 gram
32,8999 gram
32C
2,3617 gr/cm3

40

= 12,9745 - 12,1247
= 0,8498 cm3
Berat Jenis (BJ) tanah

= 2,3617 gr/cm3

Lampiran 4. (lanjutan)
Perhitungan Kerapatan Massa Tanah
Pengamatan
Berat bongkah tanah (a)
Berat bongkah tanah + lilin (b)
Volume air gelas ukur
Volume air + Bongkah tanah
Berat jenis Lilin
Kerapatan massa (BV)
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

Hasil
4,6642 gram
5,2379 gram
50 ml
54 ml
0,87 cm3
1,382 gr/cm3

Kerapatan massa tanah (BV)


Berat tanah kering mutlak
=

xa

x 4,6642

= 0,99 x 4,6642
= 4,617 gr
Volume bongkah tanah
= {(volume air + bongkah tanah) - volume air gelas ukur} -

41

= (54 - 50) = 4 - 0,6594


= 3,3406 cm3
Berat Volume (BV) tanah
=

=
= 1,382 gr/cm3
Lampiran 5. Perhitungan Bahan Organik Tanah
Perhitungan Bahan Organik Tanah
Sampel

Berat dalam gram


Sebelum
Sesudah
Tanah biasa
22,189 gr
21,814
Pupuk kandang
24,284 gr
22,599
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

Kadar BO
1,69%
6,94%

Kadar bahan organik

BO Tanah Biasa

=
= 1,690 %

x 100 %

x 100 %

42

BO Pupuk Kandang =

x 100 %

x 100 %

= 6,93 %

Lampiran 6. Perhitungan Kadar Karbon Tanah


Perhitungan Kadar Karbon Tanah
Pengamatan
ABS sampel
Berat sampel
Kadar C
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Kadar karbon tanah % C
[C]

= 643,996 (ABS sampel) 1,715


= 643,996 (0,107) 1,715
= 68,9075 1,715

Hasil
0,107
2007
0,3298 %

43

= 66,1925

%C

= [C] x

= 66,1925 x 0,1 x

x 100 %

x 100 %

= 0,3298 %

Lampiran 7. Perhitungan Kadar Nitrogen Tanah


Perhitungan Kadar Nitrogen Tanah
Pengamatan
V.titran
V.blanko
Berat sampel
Kadar N
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

Hasil
1,26
0,12
1002,4
0,1593 %

x 100 %

44

x 100 %

x 100 %

= 0,1593 %

Lampiran 8. Perhitungan Kadar Unsur Hara Fosfor sebagai P2O5


Perhitungan Kadar Fosfor Tanah
Pengamatan
ABS sampel
V. blangko
Berat sampel
Larutan pengamatan
% P2O5
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.

Hasil
0,317
0,12
2,007
0,5
0,1317%

45

[Larutan] =

= 1,322

% P2O5

= 0,1317 %

Lampiran 9. Perhitungan Kadar Unsur Hara Kalium sebagai K2O


Perhitungan Kadar Kalium Tanah
Pengamatan
ABS sampel

Hasil
5,3

46

Berat sampel
% K2O
Sumber : Data primer praktikum ilmu tanah, 2015.
Kadar K2O

% K2O =

= 0,1433 %

2007 mg
0,1433%

47

Lampiran 10. Perhitungan Respirasi Mikroba


Tanah Subur
HCl titrasi

= 15,24 ml (a)

0,1 HCl

= 0,1 x a
= 0,1 x 15,24
= 1,524 ml (b)

NaOH mula-mula

= 0,4 x 5
= 2 ml (c)

NaOH yang bereaksi dengan CO2

=2b
= 2 1,524
= 0,476 (d)

CO2 yang diikat oleh NaOH

xd

x 0,476

= 0,238 (e)
5 ml

= e x 44 mgrek
= 0,238 x 44 mgrek
= 10,472 mgrek

48

Lampiran 10. (lanjutan)


Tanah Gersang
HCl Titrasi

= 16,59 ml (a)

0,1 HCl

= 0,1 x a
= 0,1 x 16,59
= 1,659 ml (b)

NaOH mula-mula

= 0,4 x 5
= 2 ml (c)

NaOH yang bereaksi dengan CO2

=2b
= 2 1,659
= 0,341 (d)

CO2 yang diikat oleh NaOH

xd

x 0,341

= 0,1705 (e)
5 ml

= e x 44 mgrek
= 0,1705 x 44 mgrek
= 7,502 mgrek