Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT.ARWANA ANUGERAH KERAMIK TBK


(15 JANUARI 2014- 15 FEBRUARI 2014 )
Perhitungan Neraca Massa pada Kiln

Dibuat untuk memenuhi syarat kurikulum pada


Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya
Disusun Oleh :
Metha Anggraini

03101003010

Risna Sari Dewi Tindaon

03101003117

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2014

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK
DI PT.ARWANA ANUGERAH KERAMIK TBK
(15 JANUARI -15 FEBRUARI 2014)

PERHITUNGAN NERACA MASSA PADA KILN


1. Metha Anggraini
2. Risna Sari Dewi Tindaon

/
/

03101003010
03101003117

Telah melaksanakan ujian pendadaran pada tanggal 14 April 14


mei 2014 di Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas
Sriwijaya.

Inderalaya , juni 2014


Mengetahui
Ketua jurusan Teknik Kimia

Dosen Pembimbing
Kerja Praktek

LEMBAR PENGESAHAN
PERHITUNGAN NERACA MASSA PADA KILN
DI PT.ARWANA ANUGERAH KERAMIK TBK
Diajukan untuk memenuhi syarat kurikulum sarjana
Jurusan teknik kimia fakultas teknik
Universitas Sriwijaya
Oleh :
Metha Anggraini
( 03101003010)
Risna Sari Dewi Tindaon
( 03101003117)
Inderalaya , Juni 2014
Mengetahui
Pembimbing I

Pembimbing II

Eddy

Hery
Ka.Bag SDM
Denny

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.
1.2.

Latar Belakang Pendirian Pabrik


Sejarah Berdirinya PT.Arwana Anugerah Keramik Tbk
PT Arwana Citramulia Tbk ( Arwana ) adalah perusahaan publik tercatat

dipapan utama Bursa Efek Indonesia (BEI ) dan diperdagangkan dibawah


ARNA kode saham .Perusahaan ini didedikasi untuk memproduksi ubin
keramik murah untuk melayani segmen pasar menengah- rendah secara
nasional. Produk yang dijual dibawah Arwana Ceramic Tiles nama merek
yang menandakan produk berkualitas dengan harga yang kompetitif.Pada tahun
2011 merek ubin keramik baru dengan kualitas yang lebih baik yaitu : UNO,
diperkenalkan untuk menagkap segmen pasar menengah- tinggi.
Sejak operasai awal pada tahun 1995, Arwana tetap setiap dalam bisnis inti
berdasarkan kompetensinya untuk menghasilkan produk berkualitas dengan
desain kreatif. Berbagai macam produk yang indah mix ditawarkan termasuk
embossed, marmer , plain color, granity,strata,rustic,fancy wood dan francy
dekorasi. Ukuran yang paling umum adalah 20 x 20 cm dan 30 x 30 cm.
Namun, tren saat ini telah berkembang menjadi 40 x 40 cm. Ubin subway dari
20 x 25 cm dan 25 x 40 cm untuk ubin dinding juga telah berkembang
meskipun dari basis yang kecil.
Berkantor pusat dijakarta, Arwana menjual produk melalui distributor
tunggal, PT Primagraha keramindo (PGK) , anak perusahaan persero dan lebih
dari 40 sub- distributor yang tersebar dihampir setiap kota dan kota-kota besar
diindonesia bersama-sama dengan ribuan outlet ritel. Jaringan pemasaraan
tersebar luas menyediakan konsumen dengan kehadiran local yang kuat ,
dikombinasikan dengan layanan purna jual.
Pabrik kami selalu bekerja untuk meningkatkan produksi dan R & D
.Arwana telah mengejar beberapa sertifikasi yang diterbitkan oleh lembagalembaga nasional maupun organisasi regional dan internasional untuk
standarisaasi seperti Green Proper dan SNI (Indonesia) , SIRIM (regional ) dan
ISO (internasional ).

Arwana memiliki empat pabrik yang berlokasi di empat tempat yang jauh
dari satu sama lain , yakni plant I dan plant II yang terletak di Tanggerang dan
serang masing-masing sebagian besar melayani pasar dibagian barat Indonesia,
plant III yang berlokasi di Surabaya sebagian besar melayani bagian timur
pasar Indonesia dan plant IV di Ogan ilir , Sumatera Selatan sebagian besar
melayani pasar bagian Sumatera.
Ditengah ketegangan yang sedang berlangsung disektor rill, Arwana telah
berkembang pesat dan akan terus melakukan dimasa depan.Pertumbuhan yang
signifikan perusahaan selama bertahun-tahun ini disebabkan sebagian
fleksibelitas perusahaan yang inovatif dan bertindak atas tren teknologi yang
melibatkan instansi metode ilmiah dan teknis baru yang bermanfaat bagi bumi
juga disebut sebagai teknologi hijau
Arwana membuat upaya agar sedemikian mungkin ramah lingkungan .
Ungkapan ramah lingkungan digunakan untuk merujuk pada barang, jasa dan
praktik dianggap menimbulkan sedikit membhayakan lingkungan. Perusahan
Pertama di Indonesia yang memperoleh ISO 144001 untuk system manajement
lingkungan. Dedikasi ini menunjukan permukaan muka yang memungkinkan
perusahaan ini memperoleh industry Hijau Award pada tahun 2011 yang
diberikan oleh Presiden Republik Indonesia.

BAB II
STRUKTUR ORGANISASI
Manajemen organisasi dan struktur organisasi kepegawaian merupakan
bagian sangat penting untuk sebuah perusahaan, karena hal ini yang akan
menjelaskan tentang peran dan tanggung jawab yang jelas bagi setiap
karyawan.
Salah satu tujuan utama didirikannya sebuah pabrik adalah untuk
memperoleh keuntungan yang maksimal. Untuk mencapai tujuan tersebut
harus ada suatu sistem yang mengatur dan mengarahkan kerja bagi pihak-pihak
tersebut untuk melakukan aktivitas yang sesuai dengan kapabilitas dan tingkat
intelijensinya. Wadah yang dimaksud diatas adalah sebuah organisasi atau
lembaga. Proses pengorganisasian ini sendiri merupakan upaya untuk
menyeimbangkan kebutuhan pabrik akan stabilitas dari perusahaan.
Dengan mempertahankan sistem manajemen yang berdasarkan ISO
9001 : 2000, perusahaan ini selalu memfokuskan diri pada : kepemimpinan,
pelanggan fokus organisasi, keterlibatan orang ( di semua tingkatan ),
memastikan pendekatan proses, suatu pendekatan sistematis terhadap
manajemen, pendekatan faktual untuk pengambilan keputusan, saling
menguntungkan pemasok hubungan dan continual perbaikan. Dengan ISO ini
perusahaan ini telah dipastikan memiliki sistem organisasi yang terjamin.
Perusahaan ini merupakan perusahaan terbuka dengan menggunakan
sistem PMDN ( Penanaman Modal Dalam Negara ), dalam susunan direksinya
direktur utama membawahi direktur teknik. Direktur yang dalam menjalankan
tugas dibantu oleh :
1. Direktur Teknik, yang berwenang atas kegiatan perencanaan dan
pengendalian

pelaksanaa

produksi

keramik

dan

penelitian

dan

pengembangan.
2. Direktur komersil, yang berwenang atas kegiatan perencanaan dan
pengendalian bidang keuangan dan pemasaran.

3. Direktur SDM dan umum, yang berwenang atas kegiatan perencanan dan
pengendalian bidang logistik serta SDM dan Umum.
2.1. Manajemen Organisasi
Pembagian manajemen organisasi antara lain :
1. Dewan komisaris
2. Direktur utama membawahi :
a. Direktur Operasi
b. Direktur keuangan
c. Direktur umum/ SDM
3. Direktur Operasi membawahi :
a. Plant Manager
b. Quality control
c. Penelitian
d. Produksi
4. Direktur Kenuangan
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Akutansi
Pembendaharaan, pajak dan asuransi
Anggaran
Pengembangan dan sistem komputerisasi
Pengadaan
Pemasaran

5. Direktur Umum dan SDM


a. Umum dan Personalia
b. Perencanaan dan Pengembangan personil ( P3 )
c. Keamanan
Dalam organisasi di bagian produksi terbagi atas beberapa subsie yang
memiliki job description masing masing, yaitu :
1. Subsie Crusher Plant
a. Mengcrusher material untuk keperluan produksi MMC sesuai
dengan target yang ditentukan.
b. Merawat mesin crusher secara berkala supaya mesin selalu lancar
beroperasi
c. Melakukan pembersihan mesin crusher dan lokasi kerja setiap hari,
supaya lingkungan kerja bersih dan rapi.
d. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
2. Subsie TFP

a. Mengelola clay ke dalam mesin TFP sehingga menghasilkan slip


clay dengan kualitas sesuai dengan standar
b. Memproduksi slip clay dengan hasil sesuai dengan target yang
ditentukan.
c. Merawat mesin TFP secara berkala supaya selalu lancar
berproduksi.
d. Melakukan pembersihan mesin TFP dan lokasi kerja setiap hari
supaya lingkuna kerja bersih dan rapi.
e. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
3. MMC
a. Menggiling material ke dalam mesin MMC meliputi campuran
feldspar dan slip clay dengan kualitas sessuai dengan standar yang
ditentukan.
b. Menjaga kelancaran proses produksi MMC mulai dari PDM
(Process dicharging Material) cinveyer silo saringan getar Pompa transfer slip dari MMC ke daily tank.
c. Memproduksi slip body dengan hasil kuantitas sesuai denga target
yang ditentukan
d. Merawat mesin MMC secara berkala supaya selalu lancar
berproduksi.
e. Melakukan permbersihan mesin MMC dan lokasi kerja setiap hari
supaya lingkungan kerja bersih dan rapi.
f. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
4. Subsie Spray Dryer
a. Melakukan proses penyemprotan slip body dari daily tank ke dalam
chamber spray dryer sehingga menghasilkan powder dengan
kualitas sesuai dengan standar.
b. Menjaga kelancaran proses produksi powder mulai dari pompa,
membran- nozzle conveyer saringan powder silo.
c. Menyediakan stock powder dengan kuantiti sesuai dengan target
yang ditentukan.
d. Merawat mesin spray dryer secara berkala supaya selalu lancar
berproduksi.

e. Melakukan pembersihan mesin spray dryer dan lokasi kerja setiap


hari supaya lingkuan kerja bersih dan rapi
f. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
g. Mengendalikan

operasional

spray

dryer

sehingga

hemat

penggunaan gas
5. Subsie Press
a. Melakukan proses pengepressan powder mesin press sacmi
sehingga menghasilkan green body sesuai dengan standar kualitas
yang ditentukan.
b. Menjaga kelancaran proses pembentukan sehingga menghasilkan
green body dengan kuantiti sesuai dengn target yang ditentukan.
c. Merawat mesin Press Sacmi secara berkala agar selalu lancar
berproduksi.
d. Melakukan pembersihan mesin Press Sacmi dan lokasi kerja setiap
hari supaya lingkungan kerja bersih dan rapi.
e. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
6. Subsie Horizontal Dryer
a. Melakukan proses pengeringan green body ke dalam horizontal
dryer dengan temperatur bakar tertentu sehingga menghasilkan
dried body dengan standar kualitas yang ditentukan.
b. Menjaga kelancaran proses pengeringan body sehingga tidak
terdapat loses body pada input maupun output HD.
c. Merawat mesin horizontal dryer secara berkala supaya lancar
berproduksi.
d. Melakukan pembersihan horizontal dryer dan lokasi kerja setiap
hari supaya lingkuna kerja bersih dan rapi.
e. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
f. Mengendalikan operasional horizontal dryer sehingga hemat
penggunaan gas.
7. Subsie Glazing Line
a. Melakukan proses pengglazuran dan pemotifan pada mesin glazing
line sesuai dengan standar aplikasi sehingga menghasikan glaze
body sesuai standa yang ditentukan.

b. Menjaga kelancaran proses penglazuran dan pemotifan sehingga


dapat menetukan sekecil mungkin loses glazur pasta dan glaze
body sepanjang glazing line.
c. Merawat mesin glazing line secara berkala supaya lancar
berpproduksi.
d. Melakukan pembersihan mesin glazing line dan lingkungan kerja
setiap hari supaya bersih dan rapi.
e. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
8. Subsie Kiln
a. Melakukan pembakaran glazing body bermotif dari glazing line
sehingga menghasilkan keramik jadi (finished tile) dengan kualitas
sesuai dengan standar yang dtentukan.
b. Menjaga kelancaran proses pembakaran glazer sehingga dapat
menekan reject keramik dari input maupun output pada kiln.
c. Secara rutin melakukan kontrol operasional pembakaran
meliputi burner udara blower roller motor kiln gas,
supaya kiln selalu dalam kondisi prima.
d. Melakukan pembersihan mesin kiln dan lingkungan kerja
supaya bersih dan rapi.
e. Memotivasi operator untuk selalu bekerja mencapai target
produksi.
f. Mengendalikan operasional kiln sehingga hemat penggunaan
gas.
2.3. Struktur Kebutuhan Tenaga Kerja
Jumlah karyawan pada saat ini, adalah sebanyak 365 karyawan pada
Plant IV. 70% karyawan yang menjadi operator merupakan penduduk yang
berdomisili didaerah sekitar Ogan Ilir, dan selebihnya penduduk yang berasal
dari Plant-Plant di jawa.
PT.Arwana memakai sistem kerja non shift dan shift guna kelancaran
operasional pabrik dengan waktu kerja sebagai berikut :

Untuk karyawan non shift di pabrik :


Hari
Jam Kerja
Senin s/d kamis
08.00-16.30

Istirahat
12.00 13.00

Jumat

08.00-16.00

Sabtu

08.00-12.00

Untuk karyawan Shift di pabrik :


Shift
Jam Kerja
Shift I
07.00 15.00
Shift II
15.00 23.00
Shift III
23.00 07.00

11.30 13.00

Istirahat
11.00 13.00
18.00 20.00
02.00 04.00

Untuk karyawan yang bekerja shift, diseluruh unit kerja yang tersebar dalam
lingkungan pabrik PT. Arwana, mulai dari Plant I, II, III, dan IV. Karyawan
dibagi menjadi empat Group yaitu A,B,C, dan D. Bila ketiga group bekerja dari
shift I sampai shift III, maka yang satunya mendapatkan giliran off day.
Begiutulah seterusnya group yang bekerja maupun group yang terkena off day
bergiliran terus menerus. Direksi berkedudukan di Tangerang.
2.3.1. Peraturan Perusahaan
Peraturan perusahaan adalah

sesuatu yang memuat berbagai

kebijaksanaan, prosedur, serta pelaksanaan yang diterbitkan oleh perusahaan


yang kemudian disahkan oleh Departemen Tenaga Kerja yang berlaku di RI.
Beberapa Peraturan umum yang ditetapkan oleh PT.Arwana adalah :
1. Pekerja mengikuti atau mematuhi peraturan perusahaan yang berlaku
2. Pekerja wajib mematuhi dan melaksanakan tugas serta perintah dengan
sebaik-baiknya sesuai dengan tugas dan tanggung jawab yang
diberikan.
3. Pekerja dilarang mewakilkan pekerjaannya pada orang lain atau
melaksanakan tugas / pekerjaan orang lain tanpa sepengetahuan atasan
masing-masing
4. Pekerja dilarang meninggalkan tempat kerja pada jam kerja tanpa ijin /
alasan yang dapat diterima atasannya kecuali bila ditugaskan untuk hal
tersebut.
5. Pekerja wajib menjaga setiap rahasia perusahaan dan memelihara
dengan baik semua alat-alat kerja milik perusahaan yang disediakan
serta wajib memberitahuka melaporkan kepada pimpinan dalam hal
kehilangan / kerusakan / memperbaiki alat perusahaan.

alat / barang milik

6. Pekerja dilarang membawa alat alat / kerja atau segala sesuatu milik
perusahaan keluar lokasi perusahaan tanpa ijin tertulis dari atasan /
pihak perusahaan.
7. Pekerja dilarang merokok ditempat kerja / di tempat lain yang sudah
ditentukan.
8. Pekerja dilarang bekerja / beniaga bagi perusahaan lain atau mengikat
diri pada kegiatan lain selama jam kerja.
9. Pekerja dilarang mengunakan alat alat / barang milik perusahaan
untuk kepentingan pribadi, membawa dokumen / surat surat keluar
lokasi perusahaan dan memperbanyak / fotocopy dokumen tanpa ijin
dri atasan / pihak perusahaan.
10. Pekerja dilatang tidur pada jam kerja
11. Pekerja wajib datang tepat pada waktunya, menggunakan tanda
pengenal sendiri ke mesin pencatat waktu serta tidak diperkenankan
mencatat, memasukkan kartu absensi orang lain.
12. Pekerja wajib
memberitahukan atasannya pada hari pertama
ketidakhadirannya karena sakit atau lain lain. Dalam hal ini
perusahaan akan memetapkan alasan Pekerja untuk tidak masuk kerja
tersebut dapat dianggap sah atau tidak.
13. Pekerja wajib memberitahukan kepada Bagian Personalia mengenai
perubahan alamat tinggal, status perkawinan, kelahiran, kematian dan
lain lain.
14. Pekerja wajib meminta ijin dan mengikuti prosedur yang telah
ditetapkan oleh Perusahaan apabila menerima tamu dari luar di dalam
lokasi perusahaan.
15. Pekerja dilarang membawa senjata tajam, minuman keras, ganja dan
lain lain sejenis ke tempat kerja / lokasi areal perusahaan.
16. Pekerja dilarang melakukan tindakan amoral yang merupakan
pelanggaran terhadap tata tertib, susila, disiplin dan agama terhadap
siapapun dalm lingkungan perusahaan.
17. Pekerja wajib memakai seragam yang telah ditentukan baik warna
maupun modelnya.
18. Mepertimbangkan jenis, beban, dan resiko pekerjaan yang ditugaskan
kepada Pekerja wanita, maka atasan berhak mengatur klausula larangan

hamil selama 2(dua) tahun sejak mulai diperkerjakan dalam Perjanjian


Kerja.
2.3.2. Pelayanan dan Kesejahteraan Sosial
Manajemen berkeyakinan bahwan untuk mendapatkan kerja yang
bermutu dan mempunyai tingkat produktivitas yang tinggi, maka jaminan
kesejahteraan dan kebutuhan sosial dan aspirasi lainnya juga mendapatkan
perhatian dengan disediakannya :
1. Balai Pengobatan untuk karyawan dan fasilitas rawat inap di rumah
sakit yang ditunjuk perusahaan.
2. Mess atau Wisma untuk karyawan yang berasal dari luar daerah Pabrik
atau yang sedang berdinas di masing masing lokasi pabrik dan juga
untuk tamu perusahaan yang berkunjung ke pabrik.
2.3.3. Kepersonaliaan
Biro Personalia PT.Arwana mempunyai tanggung jawab besar terhadap
kelancaran, kelangsungsan serta maju mundurnya perusahaan. Tugas dan
Tanggung Jawab Biro Personalia mengenai :
a. Penerimaan tenaga kerja untuk mendapatkan tenaga kerja yang baik
juga berkulitas.
b. Penempatan tenaga kerja sesuai dengan skill dan keahlian.
c. Melakukan pemutusan hubungan kerja.
d. Meberikan niali terhadap prestasi karyawan
e. Mengeluarkan peraturan kepegawaian bagi karyawan.
Untuk mendapatkan tenaga kerja yang baik dan berkualitas, maka dalam
melakukan penerimaan tenaga kerja harus sesuai dengan spesifikasi jabatan
(latar belakang pendidikan dan usia) serta melalui serangkaiam test.
2.3.4 Sistem penggajian
Sistem penggajian yang diberikan oleh perusahaan terhadap seluruh
karyawan terdiri dari :
a. Gaji Tetap
Gaji tetap tergantung pada standar golongan (UMSK) dan merupakan
fungsi dari jabatan, yang termasuk gaji tetap adalah gaji pokok dan gaji
pengabdian.

b. Gaji Variabel
Gaji variabel ditentukan kepada prestasi kerja karyawan dan prestasi dari
perusahaan
Berdasarkan pembagian karyawan staff dan non staff maka sistem
penggajiannya sebagai berikut :
Tabel 2.1 Sistem Penggajian Karyawan
Karyawan staff
a. Gaji Tetap
1. Gaji Pokok
2. Tunjangan - Tunjangan
a) Pengabdian
b) Jabatan
c) Keluarga
d) Lokasi
e) Sewa rumah
f) Pengobatan
b. Gaji Variabel
1.
2.
3.
4.

Tunjangan shift
Perangsang shift
Call out
Bonus

Karyawan nonstaff
a. Gaji Tetap
1. Gaji Pokok
2. Tunjangan - Tunjangan
a) Pengobatan
b) Jabatan
c) Makan siang
b. Gaji Variabel
1.
2.
3.
4.

Tunjangan shift
Perangsang shift
Lembur
Tunjangan Hari Raya

BAB III
ORIENTASI DI LOKASI PABRIK
3.1.

Pengertian Keramik
Keramik pada awalnya berasal dari bahasa Yunani keramikos yang

artinya suatu bentuk dari tanah liat yang telah mengalami proses pembakaran.
Kamus dan ensiklopedia tahun 1950-an mendefinisikan keramik sebagai suatu
hasil seni dan teknologi untuk menghasilkan barang dari tanah liat yang
dibakar, seperti gerabah,genteng, porselin, dan sebagainya. Tetapi saat ini tidak
semua keramik berasal dari tanah liat. Definisi pengertian keramik terbaru
mencakup semua bahan bukan logam dan anorganik yang berbentuk padat.
(Yusuf, 1998:2).
Umumnya senyawa keramik lebih stabil dalam lingkungan termal dan
kimia dibandingkan elemennya. Bahan baku keramik yang umum dipakai
adalah felspard, ball clay, kwarsa, kaolin, dan air. Sifat keramik sangat
ditentukan oleh struktur kristal, komposisi kimia dan mineral bawaannya. Oleh
karena itu sifat keramik juga tergantung pada lingkungan geologi dimana
bahan diperoleh. Secara umum strukturnya sangat rumit dengan sedikit
elektron-elektron bebas.
Kurangnya beberapa elektron bebas keramik membuat sebagian besar
bahan keramik secara kelistrikan bukan merupakan konduktor dan juga
menjadi konduktor panas yang jelek. Di samping itu keramik mempunyai sifat
rapuh, keras, dan kaku. Keramik secara umum mempunyai kekuatan tekan
lebih baik dibanding kekuatan tariknya.
3.2.

Sejarah Keramik
Barang tanah liat pertama kali dibuat di kepulauan Jepang sekitar

13.000 tahun yang lalu. Periuk besar dan dalam yang digunakan untuk merebus
adalah yang paling umum. Tanah liatnya dihias dengan menggiling atau
menekan tali

berkepang pada permukaannya. Karena pola tali inilah, barang tanah liat dari
jaman ini disebut dengan jomon doki (jo = tali;mon = po la; doki = barang
tanah liat).
Di Indonesia sendiri, keramik sudah dikenal sejak jaman Neolithikum,
diperkirakan rentang waktunya mulai dari 2500 SM1000 SM. Peninggalan
zaman ini diperkirakan banyak dipengaruhi oleh para imigran dari Asia
Tenggara berupa: pengetahuan tentang kelautan, pertanian dan peternakan.
Alat-alat berupa gerabah dan alat pembuat pakaian kulit kayu. Kebutuhan
manusia dalam kehidupan sehari-hari selalu mengalami perubahan sesuai
perkembangan zaman. Awalnya manusia membuat alat bantu untuk kebutuhan
hidupnya, mulai dari membuat kapak dari batu. Seperti di Sumatra ditemukan
pecahan-pecahan periuk belanga di Bukit Kulit Kerang.
Ini memberikan indikasi bahwa tradisi pembuatan benda keramik
dengan teknologi sederhana telah lama berlangsung. Artefak lainnya di
gambarkan pada relief candi Borobudur yang menunjukkan motif wanita yang
sedang mengambil air dari kolam dengan periuk bulat dan kendi serta
memasak dengan kuali. Sedangkan relief candi Prambanan dan candi Penataran
(Blitar) melukiskan jambangan bunga dengan hiasan suluran dan bungabungaan. Peninggalan ini juga menggambarkan akan adanya kegiatan
pembuatan keramik rakyat di pedesaan dan banyak hubungannya dengan
penemuan kebutuhan akan wadah.
Keramik rakyat ini dari zaman ke zaman berkembang secara
evolusioner. Demikian pula dengan bentuk, teknik pengolahan maupun
pembakarannya, pembakaran dilakukan hanya dengan menggunakan daundaun atau ranting-ranting pohon yang telah kering. Mereka lebih banyak
memikirkan peralatan yang ada hubungannya dengan rumah tangga. Untuk
keperluan tersebut dibuatlah benda gerabah dari tanah liat kemudian dibentuk
dan setelah kering dibakar dengan pembakaran sederhana. Penemuan keramik
merangsang kreativitas manusia untuk menciptakan berbagai macam benda

keramik yang di buat dari bahan tersebut. Pada perkembangan selanjutnya


berbagai faktor turut menentukan kemajuan keramik diberbagai daerah.
Faktor-faktor tersebut mempengaruhi kemajuan keramik, mulai dari
faktor keperluan hidup, persedian bahan baku sampai kemajuan teknik
pembakaran. Dari faktor-faktor tersebut, faktor kebutuhan atau keperluan hidup
yang merupakan pengaruh yang dominan, sebagai contoh: negeri China.
Teknologi pembuatan keramik dapat dikatakan mulai berkembang
dengan

didirikannya

Laboratorium

Keramik

atau

Het

Keramische

Laboratorium pada tahun 1922 di Bandung. Fungsi utama laboratorium ini


sebagai pusat penelitian bahan bangunan seperti bata, genteng, saluran air dan
sebagainya yang terbuat dari tanah liat. Selain itu mengembangkan juga
teknologi glasir untuk barang gerabah halus yang disebut dengan aardewerk.
Bahan glasir didatangkan dari Belanda
Dengan masuknya tentara Jepang , pabrik keramik di Bandung telah
diubah namanya menjadi Toki Shinkenjo. Laboratorium ini berfungsi sebagai
balai penelitian yang meneliti dan mengembangkan serta memproduksi barangbarang keramik dengan suhu bakar tinggi. Produknya antara lain: bata tahan
api, botol sake, dan sebagainya. Barang-barang tersebut dibuat untuk keperluan
bala tentara Jepang di Indonesia.
Sejak pemerintahan dipegang pemerintah republik Indonesia, maka
Toki Shinkenjo berubah nama menjadi Balai Penyelidikan Keramik (BPK),
dalam operasionalnya dilengkapi dengan alat-alat pengujian dan alat-alat
produksi yang lebih modern. Fungsi dan tugas BPK semakin berkembang,
tidak hanya berporduksi barang-barang keramik, gelas, isolator listrik tetapi
juga aktif melakukan kegiatan penelitian barang-barang mentah keramik hasil
temuan bahan keramik di beberapa tempat.
Dengan diketemukannya bahan-bahan mentah yang melimpah seperti
kaolin, felspard, kwarsa dan sebagainya. maka sejak tahaun 1960-an
bermunculan pabrik-pabrik keramik dibebebrapa kota. Produknya pun
bermacam-macam seperti produk gerabah, stoneware dan porselin, jenis

produksinya antara lain peralatan makan dan minum, benda hias, barang tahan
api, bata tahan api, alat-alat teknik, gips, email, dan keramik bahan bangunan.
3.3.

Jenis Jenis Keramik


Menurut jenisnya kita mengenal berbagai macam jenis keramik yang

banyak dipergunakan, antara lain :


1. Keramik Teraso. Teraso banyak dipergunakan pada jaman dahulu sebagai
bahan penutup lantai. Dewasa ini teraso dengan motif-motif lama banyak
diburu orang karena memiliki nuansa etnik yang sangat kuat, sehingga
banyak dipergunakan pada bangunan gallery atau restoran yang
menggunakan style klasik. Biasanya, teraso memiliki ukuran 20x20cm,
tetapi teraso dapat juga dipergunakan dalam bentuk yang dihancurkan dan
dicetak langsung pada area yang dikehendaki. Harga keramik teraso adalah
Rp.40rb s/d 60rb per m2.
2. Keramik biasa. Keramik ini adalah jenis yang paling banyak kita temui,
bahkan tersedia hingga ke toko-toko bahan bangunan kecil yang tersebar
di berbagai tempat. Keramik jenis ini membunyai base berupa keramik
yang terbuat dari tanah liat yang dipanaskan dalam suhu tinggi. Barulah di
atas base coklat tersebut ditampahkan lapisan warna dan motif sesuai
desain. Untuk keramik lantai ukuran yang tersedia mulai 3030, 4040,
5050, 6060, dan 80x80cm. Motif tersedia dalam banyak pilihan yang
bisa dibilang hampir tak terbatas. Harganya pun bervariasi, mulai dari
harga Rp. 24rb s/d 35rb per m2 untuk keramik ukuran kecil (30x30cm),
harga Rp 60rb s/d 80rb per m2 untuk keramik ukuran sedang (50x50cm),
hingga harga Rp 120rb s/d 200rb per m 2 untuk keramik ukuran besar
(80x80cm).
3. Homogenous Tile. Keramik jenis ini biasa disebut granit tile. Yaitu tiruan
granit yang dibuat di pabrik. Berbeda dengan keramik biasa, keramik jenis
ini mempunyai lapisan yang sama pada seluruh bagian keramik. Bedanya
hanyalah, bagian bawahnya dibuat kasar untuk kekuatan menempelnya
media perekat, sementara pada bagian atas dipoles halus dan diberi lapisan
pelindung. Granit tile ini biasanya hanya tersedia pada ukuran besar,

6060 s/d 100x100cm. Harganya lebih mahal dari keramik biasa, yaitu
berkisar antara Rp.180rb s/d 400rb per m2.
4. Granit Alam. Granit alam tidak dibuat di pabrik, melainkan diperoleh
dari penambangan. Setelah ditambang, granit alam dibelah setebal kirakira 2cm, dan dipotong-potong sesuai ukuran. Kita bisa saja memesan
sesuai dengan ukuran yang dikehendaki, misalnya 1m x 2m. Tetapi tentu
saja semakin besar ukuran yang kita pesan, akan semakin mahal harganya
dan ukuran ini juga terbatasi oleh transportasi ke lokasi. Harga granit alam
lokal berkisar antara Rp 195rb. s/d 450rb per m2. Bandingkan dengan
granit impor yang harganya bisa mencapai Rp.270rb s/d 1,95 juta per m2.
Berdasarkan jenis permukaannya keramik dibagi menjadi 2 macam, yaitu :
a. Keramik polish. Yaitu keramik yang mempunyai finishing atau lapisan
pelindung yang mengkilap. Keramik ini biasanya lebih licin, dan
dipergunakan di dalam ruangan, atau pada daerah kering.
b. Keramik unpolish. Keramik jenis ini juga mempunyai finishing atau
lapisan pelindung pada bagian keramik yang paling atas. Bedanya adalah,
pada keramik unpolish ini lapisan pelingdungnya berwarna doff. Keramik
jenis ini lebih tidak licin, dan biasanya dipergunakan di bagian eksterior
atau bagian yang basah. Tetapi karena perkembangan trend desain, saat ini
banyak pula keramik jenis unpolish ini yang dipergunakan di dalam
bangunan.
Berdasarkan jenis tepinya, keramik dibedakan menjadi :

Keramik non cutting. Seperti kita tahu, bahwa keramik diperoleh dari
pemanasan dengan suhu tinggi yang dilakukan di pabrik. Pada keramik
non cutting ini, keramik yang telah jadi tidak memperoleh perlakuan
tambahan dalam hal ukuran, dan langsung dipacking untuk dipasarkan.
Bila kita perhatikan keramik jenis ini, seakan-akan mempunyai batas

pinggir tipis yang berwarna putih.


Keramik cutting. Proses pembuatan keramik cutting sama persis dengan
keramik jenis non cutting. Bedanya adalah, sebelum dipacking dan
dipasarkan, keramik jenis cutting melalui proses pemotongan dengan

tujuan menghilangkan bagian pinggirnya. Dengan proses tersebut


diperoleh keramik yang seakan-akan tidak memiliki pinggir, sehingga
memiliki tampilan yang mirip dengan granit tile dan granit alam.
Perbedaan aplikasi kedua jenis keramik ini adalah pada nat antar keramik.
Karena merupakan hasil pembakaran murni, keramik non cutting mempunyai
penyimpangan ukuran yang lebih besar daripada keramik cutting yang
memiliki kepresisian ukuran yang lebih baik karena merupakan hasil
pemotongan. Penyimpangan ukuran tersebut diwadahi oleh nat antar keramik.
Sehingga keramik non cutting akan memiliki nat yang lebih besar (lebar nat di
atas 3mm) dibandingkan dengan keramik cutting dan granit tile (lebar nat
1mm).
Keramik yang bermotif pun memiliki aturan tersendiri dalam
pemasangannya. Biasanya motif keramik sudah diatur sedemikian rupa oleh
produsen, supaya bisa sambungan motif antar keramik bisa bertemu bila
dipasang dengan posisi yang tepat. Ada keramik-keramik dengan pola khusus
yang disebut dengan pola mozaik. Keramik mozaik ini ada dua macam, yaitu
mozaik yang terbentuk dari potongan keramik berbagai warna dan motif
(bentuk potongan mengikuti pola mozaik), dan ada pula mozaik yang terbentuk
dari motif cetakan/printing di atas keramik persegi (mozaik terndiri dari
beberapa keramik persegi). Yang kedua tentu berharga yang lebih murah dari
yang pertama, karena proses pembuatannya lebih mudah. Keramik mozaik ini
dipasang pada bagian-bagian lantai yang memerlukan aksen, misalnya pada
teras depan atau pada bagian tengah ruangan-ruangan yang penting.

3.2.

Alur proses pembuatan keramik

3.2.1.

Penyediaan bahan baku

Bahan baku yang dibutuhkan dalam pembuatan keramik antara lain clay,
feldspar, water glass, dan air.
I

Clay
Bahan baku clay terbagi atas dua jenis yaitu CBC (Clay Batu Coklat )
dan CRT (Clay Rambutan), clay ini dibedakan berdasarkan fungsi dan

tempat penambangannnya.
II Feldspar
Feldspar juga merupakan salah satu jenis tanah liat yang dominan
berbentuk butiran seperti pasir. Feldspar terbagi menjadi dua jeis yaitu :
FBR (Feldspar Brown) dan FMD (Feldspar Muara Dua).
3. Penghancuran bahan mentah ( raw material crusher)
Crushing adalah proses untuk menghancurkan tanah liat yang
bergumpal sehingga membentuk butiran dengan diameter 3 mm, dalam tahap
ini terdapat 3 crusher yang memiliki diameter output yang berbeda-beda. Dala
proses crushing yang umumnya dicrusher hanya tanah liat berjenis Clay Batu
Coklat hal ini dikarenakan CBC memiliki tesktur yang bergumpal dalam
ukuran bongkahan yang besar. Output dari chrusher pertama akan dialirkan
menggunakan conveyer ke crhuser kedua, dan akan menghasilkan output
dengan ukuran material yang lebih kecil dan selanjutnya dikirim ke chuser
terakhir hingga hasil akhir menghasilkan output materail berukuran sesuai
dengan yang diinginkan. Didalam setiap crusher terdapat secreening sehingga
material yang tidak lolos umpan maka akan dialirkan kembali ke crusher
sebelumnya untuk diproses lagi.
Material yang telah siap menjadi umpan Mixing Mill Continous akan
disimpan terlebih dahulu dalam feed box sebelum diproses.
3.4.3. Pencampuran
Proses pencampuran terdiri atas dua tahap, yaitu :
1) Proses pencampuran pada mesin TFP ( Turbo Feldspar Production ),
bahan baku yang dicampurkan pada alat ini berupa Clay berjenis CRT,

bahan baku ini diproses secara tersendiri karena memiliki sifat plastis
yag lebih tinggi. Komponen tersebut dicampurkan dan diencerkan
dengan tambahan water glass yang berfungsi sebagai deflocculant, serta
air. Semua bahan diaduk dengan menggunakan mixer berjenis turbin
dengan kecepatan pengadukan --- rpm. Proses ini beroperasi secara
continous. Output dari proses ini disimpan dalam slip tank untuk
diproses lebih lanjut pada Mixing Mill.
2) Proses pencampuran dan penggilingan pada mesin MMC, bahan baku
yang digunakan dalam proses ini adalah Clay Batu Coklat yang telah
dicrushing, Feldspar FMD dan FBR. Ketiga komponen ini dialirkan ke
mesin MMC dengan belt conveyer serta ditambahkan output dari
TFP.semua komponen dicampur dan diaduk dengan water glass dan air
sesuai dengan formula yang telah ditentukan. Pada proses pencampuran
dan penggilingan di MMC ini berlangsung secara continues, proses
penggilingan dibantu dengan menggunakan batu didalam sebagai
penggiling material.
4. Pembentukan powder
Slip yang dihasilkan dari MMC dipompa menuju ke dalam spry dryer
untuk dijadikan powder, slip diesemprotkan dengan menggunakan nozzel
dengan ukuran 3 mm slip yang disemprotkan akan berkontak langsung
dengan udara panas yang dihasilkan dari burner.sehingga akan membentuk
powder yang sedikit mengandung air.Untuk powdr yang memiliki densitas
lebih kecil atau yang tidak jatuh kebawah akan dihisap dan dialirakn pada
cyclon.selanjutnnya

powder

yang

jatuh

kebawah

akan

dialirkan

menggunakan belt conveyer kedalam silo . Pengeringan powder terjadi


secara otomatis ketika powder ditransportasikan.
5. pembentukan body tile
Powder yang disimpan disilo dialirakan menggunakan belt conveyer ke
dalam mesin pressing. Powder ini akan dibentuk / dicetak dengan
menggunkan cetakan keramik yang telah ditentukan sesuai permintaan
konsumen. Powder dimasukan kedalam cetakan yang berukuran 5 cm lalu

ditekan dengan tekanan sebesar ..... bar sehingga didapat green body
dengan ketebalan .... cm.pada mesin pressing ditambahkan alat penyedot
debu untuk mengurangi polusi.
6. Pengeringan body
Pada proses pengeringan ini digunakan alat HD.dengan suhu .... oC
proses pengeringan ini berlangsung secara continous sepanjang .... m body
yang keluar dari HD memiliki bending strenght .... dan suhu ....-.... oC dari
body yang keluar dari HD memilik kandungan air sebesar... % dan
ketebalam menyusut sebesar... %.
7.Pelapisan body (Glazing)
Body yang keluar dari HD melalui belt conveyor akan disemprotkan
terlebih dahulu dengan air menggunkan nozzel dengan tujuan untuk
melekatkan lapisan. Lapisan pertama berupa engope, engope digunkan
sebagai lapisan dasar pada keramik selanjutnya body dilapisi dengan
lapisan kedua berupa glasur dengan warna yang disesuaikan dengan motif
yang diminta selama body berada disepanjang belt conveyor yang berjalan
body dikeringkan dan dibersihkan menggunkan blower,body diberi lapisan
akhir

berupa

motif

yang

terbuat

dari

pasta

dengan

berbagai

warna.Pemotifan dilakukan dengan menggunakan alat berupa roto


color,Warna pasta yang digunakan disesuaikan dengan permintaan
konsumen.Bagian bawah dari body diberilapisan berupa larutan EUT.
Lapisan ini berfungsi untuk mencegah body lengket pada rooler di Kiln
pada saat pembakaran.
8. Pembakaran
Proses akhir pada pembuatan keramik ialah pembakaran.alat yang
digunakan pada proses pembakaran ini yaitu Roller Kiln.Roller Kiln ini
merupakan alat utama/ jantungnya pabrik Keramik. Proses yang terjadi
pada kiln terjadi beberapa tahap yaitu .............................
8.Packing

Keramik yang keluar dai kiln lalu disortir menurut ketentuan yang telah
ditetapkan dan di packing secara otomatis menggunakan alat pecking
secara otomatis dan keramik siap di distribusikan.
3.4.Limbah Industri keramik
Pada produksi keramik ini menghasilkan limbah berupa debu dengan
intensitas paling tinggi terjadi pada tahap pembentukan powder( spry dryer)
pencetakan (pressing) dan pembakaran.dan juga terdapat limbah gas buang
(stack gas) yang dihasilkan dari proses pembakaran bahan bakar (LNG ).
Stack gas dari kiln berupa O2 berlebih yang akan bereaksi membentuk
oksida-oksida sehingga membentuk gas CO (karbon monoksisda) selain
limbah produksi terdapatpula limbah domestik yang dihasilkan oleh para
pekerja berupa plastik,bekas makanan,air kotor,dan lain-lain.
A. Dampak Limbah Terhadap Lingkungan
Limabh yang berupa debu merupakan limbah utama yang dihasilkan
dari pabrik keramik dan limbah ini akan menimbulkan pencemaran suara
dan pencemaran udara.
1. Pencemaran suara
Pencemaram suara atau kebisingan diakibatkan oleh frekuensi getaran
suara yang terlalu berlebihan. Jenis jenis kebisingan ada dua, yaitu
frekuensi bunyi dan polagenerasi bunyi. Sumber bunyi bisa berasal dari
beberapa hal, seperti impulsive atau impacterd (pukulan tian pancang),
revetitive (bunyi secara beruntun), continous noice (bunyi deru mesin),
frightening noice (bunyi secara ledakan atau mendesis). Sumber-sumber
kebisingan ini disebabkan oleh turbin,engine,generator, kompressor, dan
blower.
2. Pencemaran Udara
Sumber pencemaran udara dapat dibagi dua, yaitu sumber yang
bergerak dan yang tidak bergerak. Parameter pencemarannya ada dua, yaitu
gas yang terdiri dari CO2, SOX, NOX, CH4, NH3 dan lain lain serta partikel
yang berupa dust, fly ash, smoke, fume, mist. Jenis jenis polutan yang

dihasilkan pada industri keramik antara lain : karbondioksida (CO2) yang


dapat menyebabkan keracunan dan efek rumah kaca, sulfuroksida (SO 2)
yang dapat menyebabkan sesak nafas, batuk, asma, dan hujan asam.
Nitrogen Oksida (NO2) yang dapat menyebabkan sesak nafas, jantung, dan
membentuk smog. Logam berat (Hg dan Pb) yang dapat menyebakan
keracunan akut dan mempengaruhi darah, otak, syaraf, serta debu yang
dapat sakit, paru paru, jantung dan kanker.
B. Dampak Limbah Indutri Terhadap Kesehatan dan Keselamatan
a. Dampak Limbah terhadap Kesehatan
Silikos (Silicos) adalah suatu penyakit saluran pernafasan akibat
menghirup debu silika, yang menyebabkan peradangan dan pembentukan
jaringan parut pada paru paru. Industri keramik menggunakan silika
sebagai bahan baku dalam proses pengolahannya, sehingga bukan tidak
mungkin pekerja terpapar debu silika selama terus menerus. Silikosis,
khususnya yang akut, dikarateristikkan dengan napas pendek, demam, dan
cyanosis. Pendiagnosaan silikosis kadang disalahartikan sebagai edema
pulmori, pneumonia, dan TBC.
Terdapat 3 jenis silikosis, antara lain :
1) Silikosis kronis simple, terjadi akibat pemaparan seumlah kecil debu
silika dalam jangka panjang (lebih dari 20 tahun). Nodul-nodul
peradangan kronis dan jaringan parut akibat silika terbentuk di paruparu dan kelenjar getah bening dada. Ini adalah silikosis yang paling
banyak terjadi. Pada tipe ini gejala tidak tampak dengan jelas, sehingga
harus dilakukan X-Ray untuk mengetahui adanya kerusakan pada paru.
2) Silikosis akselerata, terjadi setelah terpapar oleh sejumlah silika yang
lebih banyak selama waktu yang lebih pendek (4-8 tahun). Peradangan,
pembentukan jaringan parut dan gejala-gejalanya terjadi lebih cepat.
Gejala-gejalanya antara lain adalah napas yang pendek, lemah, dan
berat badan turun.
3) Silikolisis akut, terjadi akibat pemaparan silikosis dalam jumlah yang
sangat besar, dalam waktu yang lebih pendek, dalam hitungan beberapa

bulan hingga 2 tahun. Paru paru sangat meradang dan terisi oleh
cairan, sehingga timbul sesak nafas yang hebat dan kadar oksigen darah
yang rendah. Pada silikolisis simplek dan akselerata bisa terjadi fibrosif
masif progresif. Fibrosis ini terjadi akibat pembentukan jaringan parut
dan menyebabkan kerusakan pada struktur paru yang normal.
Silikolisis terjadi pada orang orang yang telah menghirup debu silika
selama beberapa tahun. Biasanya gejala timbul setelah pemaparan
selama 20-30 tahun. Bila terhirup, serbuk silika masuk ke paru paru
dan sel pembersih (misalnya makrofag) akan mencernanya. Enzim yang
dihasilkan oleh sel pembersih menyebabkan terbentuknya jaringan
parut pada paru paru. Pada awalnya, parut ini hanya merupakan
bungkahan bulat tipis (silikolisis noduler simplek). Akhirnya, mereka
bergabung menjadi massa yang besar (silikolisis konglomerat). Daerah
parut ini tidak dapat mengalirkan oksigen ke dalam darah secara
normal. Paru paru menjadi kurang lentur dan penderita mengalami
ganggguan pernafasan.