Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN STUDI KELAYAKAN BISNIS LAUNDRY

LAUNDROMAT

Disusun Oleh :
Eka Roviatin (125121042)
Feronika Magdalena (125121046)
Khairunnisa (125121051)
Malinda Sugiharti (125121053)
M. Ryan Taufiq (125121055)

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG


JURUSAN AKUNTANSI
PROGRAM DIPLOMA III KEUANGAN PERBANKAN
BANDUNG
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat allah swt, berkat rahmatnya kami
dapat menyelesaikan makalah ini.
Tujuan dari penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu
tugas mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis.
Dalam penyusunan makalah ini, kami banyak mendapatkan bimbingan
serta bantuan dari berbagai pihak. Sehingga kami menyadari bahwa dalam
penyusunan makalah ini terdapat beberapa kekurangan, karena terbatasnya
kemampuan yang kami miliki.
Untuk itu dalam kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada para pihak yang telah membantu dalam penyusunan
makalah ini sehingga makalah ini dapat terselesaikan.
Akhir kata kami berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat untuk
kami khususnya dan para pembacaumumnya. Untuk itu kami mengaharpkan saran
dan kritikan agar kami dapat memperbaikinya, serta untuk bahan acuan dalam
penyusunan makalah selanjutnya.

Bandung, November 2014

Kelompok 5

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... ii


DAFTAR ISI .................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................vi
RINGKASAN BISNIS .................................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
I.1 Bisnis Yang Diusulkan ............................................................................................... 1
I.2 Gambaran Kondisi Perusahaan ................................................................................... 5
BAB II TINJAUAN UMUM ........................................................................................... 6
II.1 Analisis Aspek Pasar dan Pemasaran. ........................................................................ 6
II.2 Analisis Aspek Tekni dan Produksi ........................................................................... 14
II.3 Analisis Aspek Hukum, Sosial dan Budaya ............................................................... 20
II.4 Analisis Aspek Manajemen. ....................................................................................... 21
BAB III KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ....................................................... 34
III.1 Kesimpulan ............................................................................................................... 34
III.2 Rekomendasi ............................................................................................................. 34

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Rencana Pelaksanaan ......................................................................................... 3
Tabel 2.1 Kelebihan dan kekurangan paket jasa laundry ................................................... 7
Tabel 2.2 Proyeksi Jumlah Permintaan .............................................................................. 8
Tabel 2.3 Daftar jumlah produk pesain .............................................................................. 9
Tabel 2.4 Proyeksi total penawaran ................................................................................... 9
Tabel 2.5 Ciri-ciri produk ................................................................................................. 14
Tabel 2.6 Rencana jumlah produksi 4 periode mendatang ............................................... 15
Tabel 2.7 Prasarana penunjang kegiatan operasi .............................................................. 16
Tabel 2.8 Daftar mesin dan peralatan ............................................................................... 16
Tabel 2.9 Daftar kendaraan untuk operasional ................................................................. 16
Tabel 2.10 Daftar bahan baku dan bahan pembantu ......................................................... 17
Tabel 2.11 Kegiatan operasional yang melibatkan tenaga kerja langsung ....................... 18
Tabel 2.12 Biaya umum lain yang menunjang kegiatan operasional................................ 18
Tabel 2.13 Jabatan dan Uraian Tugas ............................................................................... 22
Tabel 2.14 Penggajian Karyawan ..................................................................................... 23
Tabel 2.15 Kegiatan Pra Operasi dan Jadwal PelaksanaanKantor .................................... 24
Tabel 2.16 Inventaris Kantor............................................................................................. 25
Tabel 2.17 Supplies Kantor ............................................................................................... 25
Tabel 2.18 Daftar peralatan dan perlengkapan yang sudah dimiliki ................................. 25
Tabel 2.19 Daftar peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan ...................................... 25
Tabel 2.19 Daftar peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan ...................................... 26
Tabel 2.20 Biaya produksi / hari 480 kg ........................................................................ 26
Tabel 2.21Biaya operasi dan kebutuhan modal ................................................................ 26

iv

Tabel 2.22 Pembiayaan Bisnis Periode Pra Operasi ......................................................... 27


Tabel 2.23 Skedul Pembayaran Utang .............................................................................. 27
Tabel 2.24 Proyeksi BEP .................................................................................................. 27
Tabel 2.25 Anggaran Penjualan ........................................................................................ 28
Tabel 2.26 Proyeksi Laba/ Rugi ........................................................................................ 28
Tabel 2.27 Perhitungan Penyusutan .................................................................................. 30
Tabel 2.28 Laporan Perubahan Modal Tahun 1 ................................................................ 30
Tabel 2.29 Proyeksi Neraca .............................................................................................. 30
Tabel 2.30 Proyeksi Arus Kas ........................................................................................... 32
Tabel 2.31 Metode kelayakan investasi bisnis .................................................................. 33

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Denah Lokasi Usaha ..................................................................................... 19
Gambar 2.2 Layout Tempat Usaha ................................................................................... 19
Gambar 2.3 Layout 3D Tempat Usaha ............................................................................. 20
Gambar 2.4 Struktur Organisasi ........................................................................................ 22
Gambar 3.1 Brosur ............................................................................................................ 35
Gambar 3.2 Logo .............................................................................................................. 36

vi

RINGKASAN BISNIS

MANAJEMEN
1. Nama Perusahaan

: Laundromat

2. Nama Pemilik/Pimpinan Perusahaan

: - Eka Roviatin
-

Feronika Magdalena

Khairunnisa

Malinda Sugiharti

M. Ryan Taufik

3. Bidang Usaha

: Jasa Laundry Otomatis

4. Jumlah Karyawan/Tenaga Kerja

: 4 orang

5. Badan Hukum

: Firma

6. Alamat Perusahaan

: Jl Sarijadi No. 100

PEMASARAN
1. Produk yang dipasarkan

: Jasa Laundry Otomatis

2. Sasaran Konsumen/Pembeli : Mahasiswa, Karyawan, dan Masyarakat


umum
3. Wilayah Pemasaran

: Sarijadi dan Ciwaruga

4. Rencana Penjualan/Tahun

: 151.200 kg dan asumsi naik 9%/periode

PRODUKSI/OPERASI
1. Kapasitas Produksi

: 151.200 kg

2. Ketersediaan bahan baku

: Mudah didapatkan di pasaran

3. Fasilitas/Sarana Produksi

: Menggunakan kantor dan tempat produksi

4. Dampak Lingkungan

: Dampak dari produksi yang dilaksanakan


adalah adanya limbah yang akan diolah
sehingga tidak akan mencemari lingkungan
sekitarnya

vii

KEUANGAN

Total pembiayaan proyek : Rp. 253.300.000,-

Modal sendiri : Rp. 150.000.000,-

Pinjaman yang diajukan : Rp. 150.000.000,-

Jangka waktu pengembalian pinjaman : 1 tahun / 12 bulan

Penjualan per tahun (Rp) : Rp. 756.000.000,- (tahun 1)

Keuntungan per tahun (Rp) : Rp. 53.035.000 ,- (tahun 1)

Alternatif Anggunan/Jaminan dimiliki : Harta tetap milik Pemrakarsa

Rencana realisasi proyek : Rencana pelaksanaannya pada bulan Januari tahun


2014

viii

BAB I
I.

Latar Belakang Bisnis/ Pemrakarsa Bisnis


Melihat situasi sekarang ini banyak sekali orang yang sibuk dengan

aktivitasnya masing-masing sesuai dengan tuntutan kehidupan. Seperti kuliah,


bekerja di kantoran, berbisnis, berdagang dan lain-lain. Dengan kegiatan yang
super padat, seringkali orang merasa lelah dan ingin cepat beristirahat bila
sesampainya di rumah. Hal ini terkadang membuat seseorang lupa akan pekerjaan
rumah yang belum terselesaikan. Akibatnya, pekerjaan rumah akan terbengkalai
dan menjadi menumpuk setiap harinya. Dengan adanya masalah diatas yang
menjadikan suatu alasan bagi kami untuk

mendirikan suatu usaha laundry

otomatis. Berdirinya suatu usaha laundry otomatis, dapat menjadikan pekerjaan


rumah seperti mencuci yang sifatnya rutin dan kontinyu akan lebih mudah
terselesaikan.
Bagi mereka yang memiliki kesibukan cukup tinggi, jasa laundry sangat tepat
untuk mengatasi masalah mencuci pakaian, selimut, dan lain-lain. Karena, di
tempat laundry ini tidak hanya menawarkan jasa mencuci saja tetapi sekaligus
dengan penyetrikaannya. Dengan begitu pakaian yang dihasilkan menjadi bersih,
harum dan rapi.
Pada masa perekonomian saat ini, persaingan antara usaha kecil, menengah,
ataupun besar sangatlah ketat dalam menonjolkan kualitas usahanya. Berbagai
jenis usaha dibidang produk atau jasa berlomba-lomba untuk menarik minat para
konsumen. Kreativitas dan inovasi merupakan salah satu cara agar usahanya dapat
berjalan dengan baik dan lancar.
Tempat usaha jasa pencucian pakaian atau lebih dikenal dengan sebutan
laundry merupakan salah satu perusahaan kecil atau wirausaha yang saat ini
sangat menjamur di Indonesia. Di pelosok pelosok daerah baik itu kota besar
atau kecil banyak sekali berdiri usaha laundry.

Apabila ingin membuka suatu usaha maka dapat dilakukan studi kelayakan
bisnis. Studi kelayakan ini adalah suatu penelitian yang menyangkut dalam
berbagai macam aspek dan mempelajari layak atau tidaknya suatu usaha tersebut
didirikan. Berdasarkan uraian diatas tersebut maka penulis ingin mencoba
membahas masalah ini sebagai objek dalam penulisan ilmiah, dengan judul :
STUDI KELAYAKAN BISNIS PADA JASA LAUNDRY OTOMATIS

1.1 Bisnis yang diusulkan


Kami melimilih bisnis jasa usaha laundry otomatis mengingat lokasi
yang dipilih berada di wilayah strategis karena merupakan area kampus dan
perkantoran. Dimana tingginya tingkat kesibukan yang membuat masyarakat
tidak memiliki waktu luang sehingga menjadikan masyarakat konsumtif
terhadap laundry.
1.1.1

Sifat/ Jenis yang diusulkan


Usaha bersifat jasa, berbentuk pelayanan terhadap pencucian
dan penyetrikaan baju atau pun kebutuhan rumah tangga lain nya
yang berbahan dasar kain secara otomatis maupun manual.

1.1.2

Rencana Pelaksanaan
Bisnis jasa laundry ini akan kami laksanakan setelah
dinyatakan layak dari hasil analisis beberapa aspek. Setelah itu kami
akan menyusun rencana pelaksanaan hingga bisnis ini dapat
dilaksanakan.

Tabel 1.1 Rencana Pelaksanaan


Desember
Januari
Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4

Februari
1

Maret
4

Survey Pasar
Menyusun
rencana usaha
Survey tempat
usaha
Perizinan
Survey mesin/
peralatan
Biaya hak paten
Instalasi listrik
dan air
Tenaga kerja
DP sewa tempat
DP mesin/
peralatan
Uji Coba
Produksi
Operasional

1.1.3

Rencana jumlah dana yang diinvestasikan


Jumlah modal

yang yang diivenstasikan sejumlah Rp

150.000.000,- dimana jumlah ini dibagi rata terhadap 5 pemilik, yaitu


Rp 30.000.000,-/orang.

1.1.4

Pemrakarsa
Laundromat adalah bisnis yang didirikan oleh mahasiswa
jurusan akuntansi, program studi Keuangan dan Perbankan POLBAN
Alasan didirikan Laundromat ini adalah untuk memenuhi salah satu
tugas mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis, dimana mahasiswa tidak
diharuskan untuk menjalankan usaha yang diteliti tetapi harus tetap
dinilai kelayakannya apabila akan dijalankan. Laundromat ini
didirikan karena banyak masyarakat yang memiliki kesibukan yang
tinggi sehingga mereka tidak mempunyai waktu luang untuk
menyelesaikan kegiatan rumah tangga yaitu mencuci pakaian. Dengan
alasan

tersebut

kami

memanfaatkan

peluang

bisnis

dengan

mendirikan bisnis Laundromat ini.

1.2 Gambaran umum kondisi perusahaan/Pemrakarsa saat ini


1.2.1

Perkembangan usaha (model bisnis)


Perkembangan bisnis yang dilasanakan dari tahun 1 tahun 3
merupakan masa pendirian dan upaya pengembalian modal awal.
Pada awal tahun ke 4 barulah dilakukan expansi berupa pembukaan
cabang baru dan penambahan alat operasional maupun karyawan
yang terlibat.

1.2.2

Posisi perusahaan dalam persaingan


Pada wilayah yang kami pilih terdapat beberapa pesaing, tetapi
dengan adanya survey yang tealah kami lakukan terdapat peluang
pasar yang sangat besar. Hal ini kami yakini karena kami memiliki
inovasi baru yang tidak dimiliki oleh para pesaing yaitu berupa
system otomatis.

1.2.3

Kemampuan financial
Bisnis yang kami pilih merupakan bisnis yang memerlukan
biaya cukup besar. Tetapi hal ini tidak menurunkan keinginan kami
untuk investasi pada bisnis ini dikarenakan bisnis ini merupakan
bisnis yang baik untuk jangka panjang. Selain modal sendiri kami
juga memperoleh dana dari pinjaman yang diselesaikan dalam jangka
waktu 12 bulan .

BAB II
II.

Analisis Aspek yang Dikaji

2.1 Analisis Aspek Pasar dan Pemasaran


A. Gambaran Umum Pasar
1. Deskripsi Produk
Jenis produk yang akan kami pasarkan adalah berupa jasa
laundry. Kebanyakan orang yang memiliki dana lebih dan dapat
dikatakan orang sibuk mempercayakan kepada jasa laundry untuk
menyelesaikan masalah pakaian kotor, namun terkadang terdapat
perasaan khawatir pakaianya tidak kembali sesuai dengan harapan.
Contohnya pakaian hilang saat dilaundry, ataupun kerusakan pada
warna pakaian, sehingga kami memiliki inovasi baru dalam layanan
laundry kami yaitu berupa otomatisasi pencucian, dimana customer
dapat mencuci pakaianya sendiri. Ide ini kami dapatkan dari
kecanggihan teknologi pencucian di luar negeri. Cuci otomasi yang
dimaksudkan yaitu kami menyediakan mesin cuci otomatis yang
dilengkapi dengan sistem pembayaran, yaitu ketika pelanggan datang
ke counter kami dan membayarkan sejumlah uang sesuai dengan
banyaknya cucian kemudian menukarkanya dengan koin yang batas
maksimal 5 kg dengan memasukan 5 koin ke mesin cuci otomatis.
sehingga customer dapat memilih produk laundry otomatis cuci
sendiri maupun menggunakan jasa pegawai kami untuk mencucikan.
Inovasi lain dari produk bisnis kami yaitu menyediakan fasilitas wifi
dan Delivery order.

Tabel 2.1 Kelebihan dan kekurangan paket jasa laundry


Paket

Kelebihan

Cuci Sendiri
(Otomatis)

Lebih cepat dan efiseien

Menyita waktu

waktu

pelanggan karena

Dapat selesai dalam satu

mencuci sendiri

hari

Kekurangan

Kerusakan pakaian

Lebih aman karena yang

ditanggung oleh

menjamin keamanan

customer sendiri

pakaian adalah
pelangganya sendiri

Jasa Cuci
Kiloan

Harga lebih murah

Tidak perlu ditunggu

oleh customer

Pelanggan terima jadi

Waktunya lebih
lama

Ada kemungkinan
pakaian tertukar/
hilang

Fasilitas Parfum :
1. Downy
2. Wangi Strawbery
3. Wangi Cokelat
4. Wangi Melati
5. Wangi Apple
6. Wangi Lavender
7. Wangi Bublle gum

2. Wilayah pemasaran bisnis


Adapun wilayah yang akan menjadi target pasar kami adalah
kelurahan Sarijadi dan Ciwaruga.

B. Permintaan
1. Jumlah permintaan terhadap produk

Target konsumen:
-

Mahasiswa

Karyawan/Wiraswasta

Masyarakat Umum

Jumlah target konsumen


-

96 orang/hari

Jumlah kebutuhan konsumen perbulan


5 kg x 30 = 150 kg/bulan

Jumlah permintaan per bulan


150 x 96 orang = 14.400 kg

2. Proyeksi jumlah permintaan


Tabel 2.2 Proyeksi Jumlah Permintaan
Periode
Proyeksi permintaan (unit)
1

420 kg x 30 hari = 12.600 kg/bulan

457 kg x 30 hari = 13.710 kg/ bulan

480 kg x 30 hari = 14.400 kg/ bulan

523 kg x 30 hari = 15.690 kg/ bulan

570 kg x 30 hari = 17.100 kg/bulan

C. Penawaran
1. Daftar jumlah produk pesaing
Tabel 2.3 Daftar jumlah produk pesaing
Nama perusahaan
Kapasitas produksi/periode dalam unit
Quick Laundry

100 kg/ bulan

Cuky Laundry

750 kg/bulan

Kurnia Fresh Laundry

1200 kg/bulan

Salsabila Laundry

600 kg/bulan

Mama Laundry

750 kg/bulan

Tonton laundry

900 kg/bulan

2. Proyeksi total penawaran


Tabel 2.4 Proyeksi total penawaran
Periode
Proyeksi Penawaran dalam unit
1

1000 kg/bulan

1000 kg/bulan

1000 kg/bulan

1000 kg/bulan

1000 kg/bulan

1000 kg/bulan

D. Pesaing
Pesaing yang ada dalam wilayah pasar (Sarijadi dan Ciwaruga)

Laudry manual (laundry biasa)


Sarijadi

: 2 pesaing

Ciwaruga

: 4 pesaing

Laundry otomasi
*tidak memilki pesaing

1. Produk
Produk produk yang telah ditawarkan oleh pesaing yang terdapat di
wilayah Sarijadi dan Ciwaruga antara lain :
1. Cuci basah
2. Cuci kering
3. Cuci kering + setrika
4. Cuci satuan (layanan ini dimaksudkan untuk customer yang ingin
melaundry karpet, boneka, bedcover , sepatu ,dll)

2. Harga
Berikut harga yang kami dapatkan dari hasil observasi langsung ke
lapangan. Pada umunya setiap pesaing yang kami observasi
menggunakan penetapan metode value pricing, dimana setiap pesaing
menawarkan harga rendah dengan kualitas atau mutu yang tinggi.
Rata- rata realisasi harga, sebagai berikut:
1. Cuci basah

: 3000/kg

2. Cuci kering

: 4000/kg

3. Cuci kering + setrika : 5000/kg

3. Saluran distribusi yang digunakan oleh pesaing


Types of channel nya berupa saluran 0 tingkat, yaitu berupa distribusi
langsung.

4. Promosi yang digunakan


Mengunakan periklanan (advertising) berupa brosur dan pamflet.

5. People
Beberapa pesaing yang usahanya sudah cukup besar rata-rata
memiliki pegawai sebagai orang-orang yang terlibat langsung, yaitu

10

orang-orang yang ikut dalam mengembangkan usaha tersebut. Tetapi


dengan

persentase

lebih

besar,

pesaing

yang

kami

miliki

mengembangkan usahanya sebagai usaha rumahan dimana mereka


tidak memiliki pegawai.

6. Phisycal Evidence
Memiliki tempat yang strategis, yaitu disekitar jalan raya dan
lingkungan kampus.
7. Process
Pelayanan yang dilakukan sudah baik. Dimana ketika customer
datang langsung menuju kasir untuk menimbang pakaian yang akan di
cuci dan membayar biayanya. Setelah itu pihak kasir memberikan
nota sebagai tanda bukti pada saat pakaian telah selesai dicuci.
Penyelesaian pencucian pakaian selama 3 hari.

E. Stategi pemasaran bisnis anda


1. Produk
Produk produk yang akan ditawarkan oleh perusahaan kami antara
lain :
1. Cuci basah otomatis
2. Cuci kering otomatis
3. Cuci kering + setrika otomatis
4. Jasa cuci basah
5. Jasa cuci kering
6. Jasa cuci kering + setrika
7. Jasa Cuci satuan (layanan ini dimaksudkan untuk customer yang
ingin melaundry karpet, boneka, bedcover, sepatu, dll)

11

2. Harga
Harga cuci sendiri (otomatis)
1. Paket cuci sendiri + setrika uap Rp 5000/kg + detergent
2. Paket cuci sendiri tanpa setrika Rp 4000/kg + detergent
3. Paket Setrika Uap Rp 2500/kg
Harga jasa pencucian
1. Paket jasa cuci kering Rp 3500/kg
2. Paket jasa cuci basah Rp 2500/kg
3. Paket Cuci kering + setrika Rp 4500/kg
4. Paket setrika Rp 3000/kg

3. Saluran distribusi
Types of channelnya berupa saluran 0 tingkat, yaitu berupa distribusi
langsung.

4. Media promosi
Promosi yang dilakukan berupa periklanan (advertising) dan direct
marketing dengan anggaran

Pamphlet 5000/lembar

Brochure 3000/lembar

5. People
Orang-orang yang terlibat secara langsung ialah pegawai

6. Phisycal Evidence
Kami menyediakan sarana wifi, music, dan aroma terapi untuk
melengkapi ruang tunggu bagi customer, hal ini disediakan untuk
membuat customer menjadi nyaman.

12

7. Process
a. Proses Manual
Customer datang ke tempat laundry dengan membawa pakaian
kotor yang akan di laundry (dalam hal ini bisa juga dengan
fasilitas antar-jemput yang disediakan oleh laudry kami) setelah
itu pakaian tersebut ditimbang dan diberi nama sebagai alat
pengenal, hal ini untuk meminimalis terjadi tertukarnya baju atau
hal-hal lain yang dapat merugikan customer. Setelah itu pakaian
kotor akan diproses sesuai permintaan atau paket yang diinginkan
customer
b. Proses Otomasi
Customer datang ke tempat laudry lalu masuk ke ruangan mesin
cuci dan setrika mandiri, lalu membeli koin (sesuai jumlah kiloan
baju) pada loket yang tersedia yang nantinya diberikan deterjen
sesuai takaran oleh pegawai, setelah itu customer memasukan
koin tersebut ke dalam mesin cuci yang ia pilih dan dapat
melakukan cuci pakaian sendiri, setelah selesai melakukan cuci
kering, customer masuk ke ruang setrika mandiri, disana telah
disediakan setrika uap yang dapat digunakan customer untuk
menyetrika bajunya.

13

2.2 Analisis Aspek Teknik dan Produksi


A. Produk
1. Ciri ciri produk
Tabel 2.5 Ciri-ciri produk
Laundry Biasa
1. Customer hanya melakukan

Laundry Otomatis
1. Customer melakukan kegiatan

penyerahan pakaian kotor kepada

laundry baju mandiri

pegawai

(dilakukan sendiri)

2. Penimbangan baju dilakukan saat


customer datang ke tempat

2. No pay no coin, no coin no


laundry

laundryan
3. Pelayanan disesuaikan dengan
paket yang dipilih oleh customer

3. Penimbangan baju dilakukan


saat customer melakukan
pembayaran

4. Proses tidak dapat ditunggu

4. Proses dapat ditunggu

5. Pembayaran dilakukan setelah

5. Tidak ada paket yang dapat

proses laundry baju selesai

dipilih customer

2. Kegunaan utama pelayanan


Pelayanan jasa yang disediakan berguna untuk membantu customer
dalam menyelesaikan pekerjaan rumahnya yaitu memncuci pakaian
kotor, hal ini berguna dalam meminimalis waktu dan tenaga customer.
B. Proses Produksi Operasi
1. Skema/ Bagan alur produksi/ operasional
a. Proses Laundry Biasa
Customer datang ke tempat laundry dengan membawa pakaian
kotor yang akan di laundry (dalam hal ini bisa juga dengan
fasilitas antar-jemput yang disediakan oleh laundry kami) setelah
itu pakaian tersebut ditimbang dan diberi nama sebagai alat
pengenal, hal ini untuk meminimalis terjadi tertukarnya baju atau

14

hal-hal lain yang dapat merugikan customer. Setelah itu pakaian


kotor akan diporoses sesuai permintaan atau paket yang
diinginkan customer.
b. Proses Otomasi
Customer datang ke tempat laundry lalu masuk ke ruangan mesin
cuci dan setrika mandiri, lalu membeli koin (sesuai jumlah kiloan
baju) pada loket yang tersedia yang nantinya diberikan deterjen
sesuai takar oleh pegawai, setelah itu customer memasukan koin
tersebut ke dalam mesin cuci yang ia pilih dan dapat melakukan
cuci pakaian sendiri, setelah selesai melakukan cuci kering,
customer masuk ke ruang setrika mandiri, disana telah disediakan
setrika uap yang dapat digunakan customer untuk menyetrika
bajunya.

C. Kapasitas Produksi / Operasional


1. Kapasitas produksi per periode
1 hari

: 420 kg

1 bulan

: 12.600 kg

2. Rencana Jumlah produksi 4-5 periode mendatang (per bulan)


Tabel 2.6 Rencana jumlah produksi 4 periode mendatang
Periode/ bulan
Rencana produksi (dalam unit)
1

420 kg x 30 hari = 12.600 kg/bulan

457 kg x 30 hari = 13.710 kg/ bulan

480 kg x 30 hari = 14.400 kg/ bulan

523 kg x 30 hari = 15.690 kg/ bulan

15

D. Tanah dan Bangunan


Tanah dan bangunan diperoleh dari menyewa. Harga sewa dari bangunan
selama 1 tahun yaitu Rp. 15.000.000

E. Utilitas / Sarana
Tabel 2.7 Prasarana penunjang kegiatan operasi
Biaya Utilitas
Total Biaya
Pemasangan instalasi listrik dan Air

Rp 1.000.000,-

F. Mesin / Peralatan
Tabel 2.8 Daftar mesin dan peralatan
Nama mesin &
peralatan

Merk

Jumlah

Mesin cuci manual


Mesin cuci otomatis
Setrika biasa

Harga

Total

Rp 200.000.000,-

Rp 200.000.000,-

2
2

Elektrolux

Setrika uap

G. Kendaraan
Kendaraan yang dipergunakan untuk operasional sehari-hari diperoleh
dengan membeli.
Tabel 2.9 Daftar kendaraan untuk operasional
Jenis Kendaraan Merk Jumlah
Harga
Motor

Honda

Total

Rp 11.000.000,- Rp 11.000.000,-

16

H. Bahan Baku dan Bahan Pembantu


1. Bahan Pembantu sesuai rencana produksi 1 tahun

No.

Tabel 2.10 Daftar bahan baku dan bahan pembantu


Nama Bahan
Fungsi
Jumlah
Harga
Pembantu

1.

Detergen

2.

Parfum

3.

4.

Bleaching
(Pemutih)
Anti Noda
Minyak

Sabun pencuci
Pewangi
pakaian

putih, guna

Emulsi

Karat

karat

Anti Noda

Penghilang noda

Darah

darah

Anti Noda

Penghilang noda

Tinta

tinta

8.

Citrun

Pencerah warna

9.

Solvent

7.

10.

Rp. 9.000,-

Rp. 3.240.000,-

150 ltr

Rp.20.000,-

Rp. 3.000.000,-

10 ltr

Rp. 6.000,-

Rp.

60.000,-

10 ltr

Rp. 9.000,-

Rp.

90.000,-

10 ltr

Rp.19.000,-

Rp.

190.000,-

10 ltr

Rp.19.000,-

Rp.

190.000,-

10 ltr

Rp.19.000,-

Rp.

190.000,-

15 Kg

Rp.22.000,-

Rp.

330.000,-

15 ltr

Rp.14.000,-

Rp.

210.000,-

3 Kg

Rp.90.000,-

Rp. 270.000,-

memutihkan

Penghilang noda

6.

360 kg

Khusus pakaian

Anti Noda

5.

Total

Larutan dry
clean

Crystal

Pembersih kerak

Cleaner

mesin
Total

Rp.7.770.000,-

2. Persyaratan Pembelian Bahan Pembantu


Pembelian bahan baku dengan cara tunai, terdapat potongan apabila
membeli dalam jumlah yang banyak.

17

3. Ketersediaan dan kesinambungan bahan pembantu dari supplier


Sangat tersedia karena banyak grosir yang menyediakan bahan-bahan
pembantu diatas.
I. Tenaga Kerja Langsung
1. Jenis kegiatan produksi atau operasional yang melibatkan tenaga kerja
langsung.
Tabel 2.11 Kegiatan operasional yang melibatkan tenaga kerja langsung

Jenis

Tarif

Jumlah

Jumlah

Kegiatan

Upah/Hari

Tenaga Kerja

Hari Kerja

Total

Cuci kiloan

Rp 30.000,-

30

Rp 900.000,-

Setrika

Rp 30.000,-

30

Rp 900.000,-

J. Biaya Umum Lain


Tabel 2.12 Biaya umum lain yang menunjang kegiatan operasional
Jenis Biaya Umum Pabrik
Total Biaya Per Tahun
1. Pemeliharan Mesin & Peralatan

Rp 1.000.000,-

2. Biaya Operasional

Rp 3.600.000,-

3. Listrik/Air

Rp 12.000.000,-

4. Pemeliharan Gedung

Rp

500.000,-

18

K. Penentuan Lokasi dan Layout


Gambar 2.1 Denah Lokasi Usaha
1. Perencanaan lokasi bisnis

Gambar 2.2 Layout Tempat Usaha


2. Perencanaan lokasi bisnis

19

Gambar 2.3 Layout 3D Tempat Usaha

L. Limbah
1. Kualitas limbah dan cara pembuangannya
Limbah dari proses produksi kami berupa limbah cair, yaitu limbah
detergen. Pengelolaan atau cara pembuangannya dengan cara:
a. Membuat selokan yang ditanami dengan tanaman air seperti lidi
air, lili air, dan melati air.
b. Membuat Sistem Pengelolaan air limbah (SPAL)
2. Biaya pengelolaan atau pengendalian limbah, sebesar Rp.500.000,terdiri dari :

Biaya Beton - 25 cm

Batu Bata

Kerikil

Semen

Pasir

2.3 Analisis Aspek Hukum, Ekonomi, Sosial dan Budaya


A. Badan Hukum
Badan Hukum yang akan kita gunakan dalam kegiatan bisnis ini yaitu
badan usaha FIRMA. FIRMA adalah suatu usaha bersama antara 2 orang

20

atau lebih yang dimaksudkan untuk menjalankan suatu usaha dibawah


suatu nama bersama.
B. Perijinan
Dikarenakan FIRMA menggunakan perjanjian dibawah tangan dari para
pemodalnya/pendirinya maka tidak perlu ada izin usaha yang resmi.
Dokumen perijinan yang dibutuhkan antara lain surat izin usaha dari
RT/RW/Kelurahan.
C. Hak Paten, hak cipta, trade mark
Dalam usaha kegiatan bisnis kami belum menggunakan hak paten
ataupun trade mark sebab masih tergolong usaha baru.
D. Ekonomi, Sosial, dan Budaya
Bisnis kami tidak berpengaruh pada budaya masyarakat sekitar. Manfaat
sosial, ekonomi, dan budaya dari bisnis kami tidak terlalu berpengaruh,
hanya saja bisnis kami bermanfaat dalam hal membantu meringakan
beban masyarakat/ pegawai/ mahasiswa yang sibuk dan tidak memiliki
waktu lebih untuk mencuci pakaiannya,

sehingga bisnis kami

memberikan solusi yang cepat, bersih dan murah.


2.4 Analisis Aspek Manajemen
a. Umum
1. Nama Perusahaan: Laundromat
2. Nama Pemilik/ Pimpinan:

Eka Roviatin

Feronika Magdalena

Khairunnisa

Malinda Sugiharti

Ryan Taufik

21

3. Alamat Kantor dan Tempat Usaha : Jl. Sarijadi No. 100


4. Bentuk Badan Usaha : Firma
5. Bagan Struktur Organisasi
Gambar 2.4 Struktur Organisasi Bisnis

6. Jabatan, Jumlah staf, Uraian Tugas dan Penggajian


Tabel 2.13 Jabatan dan Uraian Tugas
Jabatan
Job Desc dan Wewenang.
Memeriksa proses pemasaran.
Memeriksa kepuasan konsumen.
Ketua

Melakukan pengawasan terhadap segala kegiatan.


Memeriksa laporan keuangan.
Memeriksa kelengkapan logistik.

Bag. Keuangan

Kasir

Bag. Logistik

Membuat anggaran biaya.


Membuat laporan keuangan.
Mengelola pembayaran dan konsumen.
Menghitung pemasukan per hari.
Melakukan pemeriksaan mesin-mesin sesuai umur mesin.
Melakukan

pemeriksaan

kelengkapan

peralatan

22

dan

perlengkapan laundry.
Melakukan perencanaan ruang lingkup pasar.
Bag. Pemasaran

Membuat target penjualan.


Melakukan publikasi.
Membuat target perluasan usaha.
Mengawasi jalannya usaha, mengontrol jalannya pekerjaan

Bag. Pelayanan

dan kinerja 3 staff.


Melakukan survei terhadap kepuasan konsumen (saran dan
komentar konsumen).

Staff 1 dan Staff 2


Kurir

Melaksanakan operasional kegiatan laundry.


Membantu dalam pembelian perlengkapan laundry.
Mengantar jemput pakaian konsumen.

Tabel 2.14 Penggajian Karyawan


Jabatan
Gaji/Bulan

Gaji/Tahun

Pimpinan

Rp 7.000.000/bulan

Rp 84.000.000/tahun

Kepala bag.

Rp 7.000.000/bulan

Rp336.000.000/tahun

Staff 1 dan 2

Rp 1.700.000/bulan

Rp 40.800.000/tahun

Kurir

Rp 1.700.000/bulan

Rp 20.400.000/tahun

Kasir

Rp 1.700.000/bulan

Rp 20.400.000/tahun

23

7. Kegiatan Pra Operasi dan Jadwal Pelaksanaan


Tabel 2.15 Kegiatan Pra Operasi dan Jadwal Pelaksanaan
Desember
Januari
Februari
Maret
Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2

Biaya Pra
Operasional

Survey Pasar

Rp.

Menyusun

50.000,-

rencana usaha
Survey tempat

usaha
Rp. 6.750.000,-

Perizinan
Survey mesin/
peralatan
Biaya

hak

Rp.

450.000,-

paten
Instalasi listrik

Rp. 1.000.000,-

dan air
Tenaga kerja

sewa tempat

Rp 15.000.000,-

DP

Rp.50.000.000,-

mesin/peralatan
Uji

Coba

Produksi
Operasional

Total

Rp73.250.000,-

24

8. Inventaris Kantor
Tabel 2.16 Inventaris Kantor
Barang
Merek Jumlah

Harga

Total

Motor

Honda

Rp 11.000.000,-

Rp 11.000.000,-

Mesin Kasir

Asus

Rp 1.000.000,-

Rp 1.000.000,-

Wi-Fi

Speedy

Rp

Rp

AC

LG

Rp 2.000.000,-

200.000,-/bln

200.0000,-

Rp 2.000.000,-

9. Supplies Kantor
Tabel 2.17 Supplies Kantor
No.

Jenis Biaya

Biaya/bulan

1.

Alat tulis kantor

Rp 20.000,-

2.

Faktur,buku tulis, nota

Rp 60.000,-

Total

Rp 80.000,-/bulan

2.5 Analisis Aspek Keuangan


1. Daftar peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan dan sudah
dimiliki
Tabel 2.18 Daftar peralatan dan perlengkapan yang sudah dimiliki
Perlengkapan yang sudah dimiliki
Nilai perkiraan
Laptop
Rp. 5.500.000,Rp. 5.500.000.Total

Tabel 2.19 Daftar peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan


Perlengkapan/peralatan yang dibutuhkan
Nilai Perkiraan
1 set mesin peralatan
Motor
Mesin Kasir

Rp. 200.000.000,Rp. 11.000.000,Rp. 1.000.000,-

Wi-Fi

Rp.

200.000,-

AC

Rp.

2.000.000,-

ATK
Nota , faktur , dll

Rp.
Rp.

20.000,60.000,-

Total

Rp. 214.280.000,-

25

2. Biaya biaya Pra Operasional


Tabel 2.19 Daftar peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan
Biaya - biaya Pra operasional
Nilai perkiraan
Rp. 15.000.000,Biaya sewa tempat
Dp peralatan mesin
biaya pemasangan listrik dan air
biaya perizinan

Rp. 50.000.000,Rp. 1.000.000,Rp. 6.750.000,-

biaya Hak paten

Rp.

450.000,-

biaya pembuatan pengolahan limbah


Biaya promosi

Rp.
Rp.

500.000,400.000,-

Total

Rp. 74.100.000,-

Total biaya biaya pra operasional Rp 64.600.000


Tabel 2.20 Biaya produksi / hari 480 kg
Kg - ltr
Bahan
HET

TOTAL

12

Detergen

Rp. 9.000,-

Rp. 108.000,-

5
0.5
0.5

pewangi (downy)
Citrun
Solvent
Listrik

Rp. 20.000,Rp. 22.000,Rp. 14.000,-

Rp. 100.000,Rp. 11.000,Rp. 7.000,Rp. 34.000,Rp. 260.000,-

Total
*asumsi listrik Rp 1.000.000/bulan

Tabel 2.21Biaya operasi dan kebutuhan modal kerja


Kebutuhan Biaya
Keterangan
per-periode
Rencana Produksi (dalam unit)
A. Biaya Pokok Produksi
1. Bahan Baku & Pembantu
3. Biaya Umum Pabrik
Total Biaya Pokok Produksi
B. Biaya Usaha
1. Gaji Pimpinan
2. Gaji Kepala Bagian keuangan
3. Gaji Kepala Bagian pemasaran
4. Gaji Kepala Bagian pelayanan
5. Gaji Kepala Bagian logistik
6. Gaji 2 Staff & kurir

Total

Rp. 7.500.000,Rp. 1.425.500,Rp. 8.925.500,-

Rp. 90.000.000,Rp. 17.106.000,Rp. 107.106.000,-

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

7.000.000,7.000.000,7.000.000,7.000.000,7.000.000,1.700.000,-

84.000.000,84.000.000,84.000.000,84.000.000,84.000.000,61.200.000,-

26

7. Gaji kasir
8. Biaya sewa
9. Biaya promosi dan penjualan
Total Biaya Usaha
Total Biaya Operasi Per tahun
Kebutuhan Modal Kerja
2/12 x 624.906.000
Asumsi penjualan naik 9% per periode

Rp. 1.700.000,Rp. 15.000.000,Rp.


100.000,Rp. 56.900.000,-

Rp. 20.400.000,Rp. 15.000.000,Rp. 1.200.000,Rp. 517.800.000,-

Rp. 65.825.500,-

Rp. 624.906.000,Rp. 104.151.000,-

Tabel 2.22 Pembiayaan Bisnis Periode Pra Operasi


Keterangan

Total

Sumber Pembiayaan
Modal Sendiri

Investasi Harta Tetap


1.Bangunan
2.Mesin Cuci dan setrika
3.Inventaris Kantor
Motor
Mesin kasir
AC
WIFI
Total Harga Tetap
Investasi Harta Tak berwujud
Biaya Pra Operasional
Total Biaya Investasi
Modal Kerja
Total Biaya Proyek

Kredit

Rp. 15.000.000,Rp. 200.000.000,-

Rp. 15.000.000,Rp. 50.000.000,-

Rp. 150.000.000,-

Rp. 11.000.000,Rp. 1.000.000,Rp. 2.000.000,Rp.


200.000,Rp. 229.200.000,-

Rp. 11.000.000,Rp. 1.000.000,Rp. 2.000.000,Rp.


200.000,Rp. 79.200.000,-

Rp. 150.000.000,-

Rp. 24.100.000,Rp. 24.100.000,Rp. 300.000.000,Rp. 253.300.000,-

Rp. 24.100.000,Rp. 24.100.000,Rp. 150.000.000,Rp. 103.300.000,-

Rp. 150.000.000,Rp. 150.000.000,-

3. Dana pinjaman/kredit
Kewajiban keuangan / bulan yang harus di lunasi
Jumlah kredit
Rp 150.000.000,Jumlah bunga
Rp 18.000.000 ,Jumlah kewajiban Rp 168.000.000,- (Rp 14.000.000 / bulan)
Besar bunga pinjaman
Besar bunga = 12 % / tahun
= Rp 150.000.000 * 0.12
= Rp 18.000.000
= Rp 1.500.000/ bulan
Jangka waktu pinjaman = 1 tahun / 12 bulan
Tabel 2.23 Skedul Pembayaran Utang

27

No
0
1
2
3
4
5

Cicilan
14.000.000,14.000.000,14.000.000,14.000.000,14.000.000,-

Bunga
Rp.18.000.000,Rp.16.500.000,Rp.15.000.000,Rp.13.500.000,Rp.12.000.000,Rp.10.500.000,-

Pokok Pinjaman
Rp.150.000.000,Rp.137.500.000,Rp.125.000.000,Rp.112.500.000,Rp.100.000.000,Rp. 87.500.000,-

Saldo Pinjaman
Rp.168.000.000,Rp.154.000.000,Rp.140.000.000,Rp.126.000.000,Rp.112.000.000,Rp. 98.000.000,-

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

Rp. 14.000.000,-

Rp. 9.000.000,-

Rp. 75.000.000,-

Rp. 84.000.000,-

Rp. 14.000.000,-

Rp. 7.500.000,-

Rp. 62.500.000,-

Rp. 70.000.000,-

Rp. 14.000.000,-

Rp. 6.000.000,-

Rp. 50.000.000,-

Rp. 56.000.000,-

Rp. 14.000.000,-

Rp. 4.500.000,-

Rp. 37.500.000,-

Rp. 42.000.000,-

10

Rp. 14.000.000,-

Rp. 3.000.000,-

Rp. 25.000.000,-

Rp. 28.000.000,-

11

Rp. 14.000.000,-

Rp. 1.500.000,-

Rp. 12.500.000,-

Rp. 14.000.000,-

12

Rp. 14.000.000,-

Rp. 1.500.000,-

Rp. 12.500.000,-

Rp.

Rp.168.000.000,-

Rp.18.000.000,-

Rp.150.000.000,-

4. Perhitungan BEP
Tabel 2.24 Anggaran Penjualan
No
I

II

III

Keterangan
PENJUALAN
Penjualan produk
Total Penjualan
PEMBELIAN
Pembelian Bahan
Total Pembelian
LABA KOTOR
Laba Kotor Produk
TOTAL LABA
KOTOR

Periode
1

Rp. 756.000.000,-

Rp.824.040.000,-

Rp.906.444.000,-

Rp.988.023.960,-

Rp.756.000.000,-

Rp.824.040.000,-

Rp. 906.444.000,-

Rp.988.023.960,-

Rp.107.106.000,Rp.107.106.000,-

Rp.116.745.000,Rp.116.745.000,-

Rp.128.420.000,Rp.128.420.000,-

Rp.139.977.800,Rp.139.977.800,-

Rp.648.894.000,Rp.648.894.000,-

Rp.707.295.000,Rp.707.295.000,-

Rp.778.024.000,Rp.778.024.000,-

Rp.848.046.000,Rp.848.046.000,-

28

5. Proyeksi neraca , laba-rugi , Arus kas


Tabel 2.25 Proyeksi Laba/Rugi
Periode Operasi

Keterangan
Rencana Produksi
(dalam unit)
A. Hasil Penjualan
B. Biaya Pokok
Produksi
1. Biaya Bahan Baku
& Bahan Pembantu
2. Biaya Umum Pabrik
Total Biaya Produksi
C. Laba Kotor (A-B)
D. Biaya Usaha
1. Gaji Pimpinan
2. Gaji Kepala Bagian
Pemasaran
3. Gaji Kepala Bagian
Pelayanan
4. Gaji Kepala Bagian
Logistik
5. Gaji Kepala Bagian
Keuangan
6. Gaji Karyawan
(Kasir)
7. Gaji Karyawan ( 2
staff dan kurir)
8. Biaya promosi &
penjualan
9. Suplies Kantor
(ATK)
10. Biaya Sewa
Total Biaya sebelum
penyusutan & Amortisasi
11. Penyusutan
E. Total Biaya Usaha
F. Laba Usaha (C-E)
G. Biaya Bunga
H. Laba sebelum pajak
(E-G)
I. Pajak ( 25 % )
J. Laba Bersih

Tahun 1

Tahun 2

Tahun 3

Tahun 4

Rp. 756.000.000, -

Rp.792.000.000, -

Rp.828.000.000, -

Rp.864.000.000, -

Rp. 90.000.000,-

Rp. 99.639.000, -

Rp.111.314.000, -

Rp.122.871.800, -

Rp. 17.106.000,Rp.107.106.000,Rp.648.894.000,-

Rp. 17.106.000, Rp.116.745.000, Rp.675.255.000, -

Rp. 17.106.000, Rp.128.420.000, Rp.699.580.000, -

Rp. 17.106.000, Rp.139.977.800, Rp.724.022.200, -

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000, -

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000,-

Rp. 84.000.000,-

Rp. 20.400.000,-

Rp. 20.400.000,-

Rp. 20.400.000,-

Rp. 20.400.000,-

Rp. 61.200.000,-

Rp. 61.200.000,-

Rp. 61.200.000,-

Rp. 61.200.000,-

Rp.

1.200.000,-

Rp.

1.000.000,-

Rp.

800.000,-

Rp.

500.000,-

Rp.

960.000,-

Rp.

960.000,-

Rp.

960.000,-

Rp.

960.000,-

Rp. 15.000.000,-

Rp. 15.000.000,-

Rp. 15.000.000,-

Rp. 15.000.000,-

Rp.518.760.000,-

Rp.518.760.000,-

Rp. 518.760.000,-

Rp.518.760.000,-

Rp. 41.420.000,Rp.560.180.000,Rp. 88.714.000,Rp. 18.000.000,-

Rp. 41.420.000,Rp. 560.180.000,Rp. 115.075.000,-

Rp. 41.420.000,Rp. 560.180.000,Rp. 139.400.000,-

Rp. 41.420.000,Rp.560.180.000,Rp.163.842.200,-

Rp. 70.714.000,-

Rp.115.075.000,-

Rp. 139.400.000,-

Rp.163.842.200,-

Rp. 17.678.500,Rp. 53.035.000,-

Rp. 28.768.750,Rp. 86.306.250,-

Rp. 34.850.000,Rp. 104.550.000,-

Rp. 40.960.550,Rp.122.881.650,-

29

Tabel 2.26 Perhitungan Penyusutan


Perhitungan Penyusutan

Nilai

Umur Ekonomis

Penyusutan per tahun

1. Mesin / Peralatan

Rp. 200.000.000,-

5 tahun

Rp.40.000.000,-

2. Inventaris Kantor

Rp.

3.200.000,-

10 tahun

Rp.

3. Kendaraan

Rp. 11.000.000,-

10 tahun

Rp. 1.100.000,-

Total

Rp. 214.200.000,-

320.000,-

Rp.41.420.000,-

Tabel 2.27 Laporan Perubahan Modal Tahun 1


Modal Awal
Rp 300.000.000,Laba bersih

Rp 53.035.000,-

Prive

Rp (0)

Modal Akhir

Rp 246.965.000,-

Tabel 2.28 Proyeksi Neraca


Keterangan

Periode Operasi
Periode Pra
Operasi

Tahun 1

Tahun 2

Tahun 3

Harta
A. Harta Lancar
1. Kas

Rp. 63.520.000,-

Rp. 1.175.000,-

2. Piutang

Rp. 61.866.250,-

80.000,-

Rp.

80.000,-

Rp

3. perlengkapan kantor

Rp.

80.000,- Rp

4. Persediaan

Total Harta Lancar

Rp. 63.600.000,-

Rp. 1.255.000,-

Rp 61.946.250,- Rp

1. Tanah

2. Bangunan

Rp. 15.000.000,-

Rp. 15.000.000,- Rp. 15.000.000,-

3. Mesin & peralatan

Rp.200.000.000,-

Rp.200.000.000,- Rp.200.000.000,- Rp.200.000.000,-

4. Akum penyusutan
Mesin & peralatan
5. Inventaris Kantor

Rp. (40.000.000)

Rp. (80.000.000)

Rp. 3.200.000,-

Rp.

Rp.

Rp.

Rp. 11.000.000,-

Rp. 11.000.000,- Rp. 11.000.000,- Rp. 9.900.000,-

80.000,-

80.000,-

B. Harta Tetap

6. Akum penyusutan
inventaris kantor
7. Kendaraan

Rp.

3.200.000,-

(320.000)

Rp. 15.000.000,-

Rp.(120.000.000)

3.200.000,- Rp. 3.200.000,(640.000)

Rp.

(960.000)

30

8. Akum penyusutan
kendaraan
Total Harta Tetap

Rp. (1.100.000)

Rp. (2.200.000)

Rp.229.200.000,-

Rp.187.780.000,- Rp.146.360.000,- Rp.103.840.000,-

C. Harta Tak
Berwujud
Perizinan usaha

Rp.

6.750.000,-

Sanitasi

Rp.

500.000,-

Hak Paten

Rp.

450.000,-

Total Harta Tak


Berwujud
Total harta (A+B+C)

Rp. 7.200.000,-

Rp. (3.300.000)

Rp.300.000.000,-

Rp.189.035.000,- Rp.208.306.250,- Rp.103.920.000,-

1. Kredit Modal Kerja

Rp.150.000.000,-

Rp.136.000.000,- Rp.122.000.000,- Rp.108.000.000,-

Total Utang Lancar

Rp.150.000.000,-

Rp.136.000.000,- Rp.122.000.000,- Rp.108.000.000,-

Utang & Modal


A. Utang Lancar

B. Utang Jangka
Panjang
Kredit Investasi
Total Utang Jangka
Panjang
C. Modal
Modal Sendiri

Rp.150.000.000,-

Laba Ditahan Periode


Lalu
Laba Ditahan Periode
Berjalan
Total Modal

Rp. 53.035.000,- Rp. 86.306.250,- Rp.104.550.000,-

Rp.150.000.000,-

Rp. 53.035.000,- Rp. 86.306.250,- Rp.104.550.000,-

Rp.300.000.000,-

Rp.189.035.000,- Rp.208.306.250,- Rp.212.550.000,-

Total Hutang dan


Modal (A+B+C)

31

Tabel 2.29 Proyeksi Arus Kas


Keterangan
Total Penjualan
A. Arus Kas Masuk
(Penerimaan Kas)
1. Hasil Penjualan
2. Pelunasan Piutang
3. Modal Sendiri
4. Kredit Investasi
5. Kredit Modal Kerja
6. Saldo Kas Awal
Total Arus Kas Masuk
B. Arus Kas Keluar
(Pengeluaran Kas)
Biaya Pra Operasi
1. Investasi
2. Biaya Pokok Produksi
3. Biaya Usaha Sebelum
Penyusutan &
Amortisasi
4. Biaya Bunga
5. Pajak
6. Biaya Penyusutan
Total Arus Kas Keluar
C. Kas Netto (A-B)
Surplus (Defisit)
D. Kewajiban Bank
1. Angsuran Kredit
Investasi
2. Angsuran Kredit Modal
Kerja
Total Kewajiban Bank
Saldo Akhir

Periode Pra
Operasi

Tahun 1

Periode Operasi
Tahun 2

Tahun 3

Rp.756.000.000,- Rp.792.000.000,- Rp.828.000.000,Rp.150.000.000,Rp.150.000.000,Rp.46.700.000,- Rp.162.834.000,- Rp. 305.329.000,Rp.300.000.000,- Rp.802.700.000,- Rp.954.834.000,- Rp.1.133.329.000,-

Rp.253.300.000,Rp.107.106.000,- Rp.116.745.000,- Rp. 128.420.000,Rp.518.760.000,- Rp.518.760.000,- Rp. 518.760.000,-

Rp. 1.500,000,Rp. 17.678.500,Rp. 41.000.000,Rp.253.300.000,- Rp.625.866.000,Rp. 46.700.000,- Rp.176.834.000,-

Rp. 1.500.000,Rp. 28.768.750,Rp. 41.000.000,Rp.635.505.000,Rp.319.329.000,-

Rp.
1.500.000,Rp. 34.850.000,Rp. 41.000.000,Rp. 647.180.000,Rp. 486.149.000,-

Rp. 14.000.000,- Rp. 14.000.000,- Rp.

14.000.000,-

Rp. 14.000.000,- Rp. 14.000.000,Rp. 46.700.000,- Rp.162.834.000,- Rp.305.329.000,- Rp. 486.149.000,-

32

Tabel 2.30 Metode kelayakan investasi bisnis


Metode Kelayakan
BEP(Unit)
BEP(Rp)
Payback Period
NPV
IRR

Hasil
48.063 kg
Rp 240.315.000
3,6 x
563.137.712,19
415%

Keterangan
Rp 214.280.000/(5000-541,67)
48.063 x 5000
48.063kg : 480 kg = 100 hari
20% deviden * saldo akhir pada arus kas
Menghitung IRR

33

BAB III

Simpulan dan rekomendasi


A. Simpulan
Berdasarkan pengujian metode kelayakan investasi bisnis diatas, maka
dapat disimpulkan bahwa investasi bisnis di sektor jasa cuci dengan
nama usaha Laundromat dinyatakan LAYAK. Dengan rincian
perhitungan BEP(unit) sebesar 28.063 Kg, BEP(Rp) sebesar Rp
240.315.000, Paybay Period (PP) 3,6x, NPV 563.137.712,19 dan IRR
sebesar 415%.
B. Rekomendasi
Jasa Cuci memiliki potensi yang sangat besar karena permintaan yang
cukup tinggi, terutama di kawasan kampus dan perkantoran. Maka
dengan penjelasan yang ada di laporan ini, sangat direkomendasikan
bagi pihak-pihak yang memiliki surplus dana untuk menanamkan
dananya pada bisnis jasa cuci.

34

LAMPIRAN
Gambar 3.1 Brosur

35

Gambar 3.2 Logo

36