Anda di halaman 1dari 13

PRAKTIKUM SISTEM VIDEO

PERCOBAAN 2

MODULATOR VIDEO

Disusun oleh :
Kelompok 2 / JTD-3C

Basuki Rahmat H.

(07)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah
(1) Mengukur spektrum frekuensi pada transmisi video.
(2) Menentukan jarak frekuensi pembawa gambar dan frekuensi pembawa suara.
(3) Menentukan lebar bidang (bandwitdh) pada transmisi video.
(4) Menentukan jenis modulasi pada gambar dan suara.
1.2 Peralatan yang digunakan
(1) Modulator video (VCD/VTR/video sender) Winersat Channel Dist WR-582.
(2) Spectrum Analyzer / Measuring Receiver Signal Hound USB SA124B 100 kHz to
12.4 GHz.
(3) Kabel penghubung RCA BNC Visicom coaxial cable 5C-2V 75 Ohm with Bare
Copper N.A 3.9 dB/100 mm : 1 Buah
1.3 Skema Rancangan

Gambar 3. Skema rancangan percobaan.

1.4 Teori Dasar


Cara memancarkan (mentransmisikan) sinyal gambar yang amplitudonya
termodulasi mirip dengan sistem penyiaran radio yang telah dikenal. Dalam kedua kasus,
amplitudo sebuah gelombang pembawa frekuensi radio (RF) dibuat bervariasi terhadap
tegangan pemodulasi. Modulasinya adalah sinyal bidang frekuensi dasar (baseband).
Pada televisi, sinyal baseband ini merupakan sinyal video komposit. Penyiaran televisi

benar-benar seperti suatu sistem radio, tetapi mencakup gambar dan suara. Sinyal suara
yang bergabung di dalamnya dipancarkan oleh modulasi frekuensi (FM) pada suatu
gelombang pembawa terpisah dalam saluran pemancar yang sama seperti sinyal gambar.

Pengertian sinyal gambar digunakan di sini untuk mengartikan gelombang


pembawa yang termodulasi. Sinyal video adalah sinyal untuk sebuah tabung gambar.
Sinyal video untuk televisi bersesuaian dengan sinyal audio untuk sistem suara. Rincian
yang lebih jelas dari sinyal gambar AM (amplitude modulation picture) dan sinyal suara
FM.

Gambar 1 Gelombang termodulasi amplitudo pada sinyal video komposit.

Gambar 2. Spektrum frekuensi sinyal gambar AM


a). Tanpa VSB. b). Dengan VSB
Gambar 2.a menunjukkan spektrum frekuensi pada transmisi video yang menghasilkan
sinyal gambar AM yang terdiri dari frekuensi pembawa gambar (frekuensi tengah) dan
frekuensi pembawa suara (frekuensi sisi atas dan frekuensi sisi bawah) - tanpa VSB,
sedangkan Gambar 2b menunjukkan spektrum frekuensi pada transmisi video yang
menghasilkan sinyal gambar AM yang hanya mempunyai frekuensi sisi atas saja (dengan
VSB).
Bandwidth adalah luas atau rentang frekuensi di mana sinyal yang biasanya digunakan
oleh media transmisi. Dalam hal ini bandwdith memiliki arti sebagai perbedaan antara
frekuensi tinggi komponen sinyal dan sinyal frekuensi rendah. Sebuah sinyal suara khas
memiliki Bandwidth sekitar 3 kHz, siaran TV analog (TV) memiliki sekitar 6 Bandwidth
MHz. Bandwidth didefinisikan serta rentang frekuensi dosis. Dengan kata lain pernah
Bandwidth adalah ukuran lalu lintas data yang mengalir masuk dan keluar. Dalam dunia
hosting, kita diberi jatah Bandwidth per bulan tergantung pada berapa banyak kita
keluarkan. Karena Bandwidth ditentukan seberapa banyak kita meng-upload atau mendownload. Semakin banyak Anda melakukan aktivitas upload, ditambah makin banyaknya
pengunjung yang mengakses, maka jatah dikurangi diberikan bandwidth. Sebagai contoh,
sebuah situs tertentu dari 1,5 alokasi Bandwidth Giga dalam sebulan dan telah sejak
Desember, itu diberikan kuota bandwidth kurang. Pada bulan Desember, Bandwidth kuota
keluar sehari sebelum tahun baru. Dan berturut-turut di bulan Januari, Februari, Maret dan
April habis dalam 3 minggu. Otomatis, pada minggu terakhir situs tersebut tidak dapat

diakses. Bandwidth itu sendiri ada 2 macam, yaitu bandwith Digital dan Analog
Bandwidth. Yang pertama adalah Bandwidth Digital adalah jumlah atau volume data yang
dapat ditularkan melalui saluran komunikasi dalam satuan bits per second tanpa distorsi.
Sementara Bandwidth Analog adalah perbedaan antara frekuensi terendah dengan
frekuensi tertinggi dalam rentang frekuensi yang diukur dalam Hertz (Hz) atau siklus per
detik, yang menentukan berapa banyak informasi yang dapat ditransimisikan dalam satu
saat. Semua peralatan nemtuk untuk melaksanakan proses modulasi disebut modulator,
sedangkan peralatan untuk memperoleh informasi informasi awal (kebalikan dari proses
modulasi) disebut demodulator dan peralatan yang melaksanakan kedua proses tersebut
disebut modem.
Modulasi adalah proses perubahan (bervariasi) dari gelombang periodik yang membuat
sinyal mampu membawa suatu informasi. Dengan proses modulasi, beberapa informasi
(biasanya berfrekeunsi rendah) dapat dimasukkan ke dalam gelombang pembawa,
biasanya gelombang sinus frekuensi tinggi. Ada tiga parameter kunci pada sinusiuodal
gelombang yaitu: amplitudo, fase dan frekuensi. Ketiga parameter tersebut dapat
dimodifikasi sesuai dengan sinyal informasi (frekuensi rendah) untuk membentuk sinyal
termodulasi.
Demikian pula, Bandwidth, Modulasi ada dua macam, yaitu Modulasi Analog dan Digital
Modulation. Pertama-tama tentang modulasi analog adalah di mana proses modulasi
merupakan respon terhadap informasi sinyal analog. Sementara di
Digital Modulation, sinyal analog dimodulasi oleh aliran data digital.
Analog-Digital
Seperti telah disebutkan di awal bahwa teknologi komunikasi berkembang seiring dengan
perkembangan jaman nya sistem komunikasi analog mulai menjadi sistem komunikasi
digital. Meskipun teknologi komunikasi yang dikembangkan tapi sampai sekarang dunia
masih didominasi oleh teknologi analog. Banyak bentuk informasi komunikasi
menggunakan sistem analog, perangkat ini juga menggunakan perangkat analog. Jadi
untuk menikmati teknologi digital kita harus menggunakan analog-digital converter
(ADC) dan digital- analog converter (DCA).
Sekarang kita dapat melihat apa keuntungan dan kerugian dari teknoligo komunikasi
dengan digital systems. Digital Komunikasi Keuntungan: 1. Kesalahan hampir selalu

corrected.2. Mudah menampilkan manipulasi sinyal (seperti enkripsi) .3. Rentang dinamis
yang lebih besar (perbedaan antara nilai terendah ke tertinggi dimungkinkan
Komunikasi Digital Loss: 1. Biasanya membutuhkan bandwidth.2 lebih besar.
Membutuhkan sinkronisasi.
Modulasi Video
Dalam Amplitude Modulated (AM) sistem siaran televisi analog adalah mungkin untuk
memodulasi sinyal video dua cara.
a. Puncak Putih

Positif
Puncak putih dapat dibuat untuk sesuai dengan daya puncak pemancar (100 IRE)

dan sinkronisasi (sync) pulsa ke pemancar daya nol (kurang dari 0,0 IRE). Hal ini
dikenal sebagai modulasi positif.

Negatif
Puncak putih dapat dibuat untuk sesuai dengan nol pemancar listrik (0,0 IRE) dan

pulsa sinkronisasi ke puncak kekuatan pemancar (100 IRE). Ini adalah modulasi
negatif.

Interpretasi IRE
Unit modulasi Video telah distandarisasi secara internasional sebagai unit IRE.
CATATAN: interpritation numerik mungkin salah vs teks di atas. Sebuah BSEE video
perlu untuk memperbaiki teks ini. Modulation positif
100 IRE = 100% putih
0,0 IRE = 100% (pulsa synce) Modulasi negatif
0,0 IRE = 100% putih
100 IRE = 100% (pulsa sinkronisasi) NTSC menggunakan 7,5 IRE untuk 100% putih, tapi
NTSC-J menggunakan 0,0 IRE.
Positif vs Negatif modulasi

Sistem siaran televisi pertama kali digunakan modulasi positif, mungkin ada alasan lain
daripada tampaknya cara yang jelas untuk melakukannya. Jadi UK 30, 240 dan 405 sistem
garis semua positif termodulasi. The French 819 line sistem (digunakan juga di Belgia)
adalah sama positif termodulasi, lagi mungkin untuk alasan yang sama.
Modulasi positif memiliki beberapa kelemahan serius meskipun Sejak puncak dari sinyal
yang ditransmisikan tergantung pada konten video, sirkuit AGC di penerima harus
beroperasi pada tingkat rata-rata dari sinyal video. Hal ini mengakibatkan output cahaya
rata- rata tabung sinar katoda yang tersisa lebih atau kurang konstan, terlepas dari isi
gambar. Selanjutnya setiap sinyal gangguan yang mungkin dari amplitudo mirip dengan
pulsa sinkronisasi, yang mengakibatkan gambar buruk disinkronkan. Efek yang terakhir
ini akan terjadi sebelum gangguan menjadi terlihat pada layar. impuls gangguan (seperti
dari sistem pengapian kendaraan) mengakibatkan bintik-bintik putih besar pada layar
daripada bintik hitam kecil kurang terlihat ketika gangguan serupa terjadi pada sistem
termodulasi negatif. Ukuran tempat adalah karena deficencies dalam regulasi tegangan di
sirkuit yang berhubungan dengan tabung gambar sinar katoda. Bintik-bintik putih
menyebabkan peningkatan tajam dalam arus berkas yang mengarah ke penurunan sesaat
dalam memfokuskan tegangan.
Polaritas video yang negatif adalah yang terbaik
Sebelum ww2 sejumlah negara Eropa kontinental bereksperimen dengan positif dan
negatif modulasi (terutama pada standar 441 baris) dan ketika Amerika mengembangkan
sendiri 525 layanan telepon mereka, mereka melihat pengalaman dengan modulasi positif,
dan mengembangkan layanan mereka menggunakan modulasi negatif. Hal ini memberikan
2 keuntungan penting. Pertama, gangguan mempengaruhi putih puncak layar pertama di
mana itu setidaknya terlihat. Gangguan tersebut harus memperoleh amplitudo yang
signifikan sebelum terkena pulsa sync (yang pada saat gambar itu unwatchable anyway).
Kedua, karena pulsa sync mewakili puncak kekuatan pemancar, ada sebagian dari sinyal
yang diterima itu dari amplitudo yang diketahui dan konstan. Itu hanya diperlukan untuk
gerbang sirkuit AGC hanya mengenali level sinyal ini. Akibatnya, untuk pertama kalinya,
gambar benar-benar hitam benar- benar hitam dan putih gambar putih. Sebagai sistem
televisi menyebar ke seluruh dunia, sistem yang lebih baru (sekarang berdasarkan baik 525
baris Amerika atau yang lebih baru 625 sistem line) hampir secara eksklusif menggunakan
modulasi negatif. Perancis (dan untuk sementara waktu beberapa tetangga dekat nya)
menjadi pengecualian utama.

The French Sistem L pengecualian


Pengecualian untuk aturan ini adalah Perancis yang membuat keputusan untuk
memodulasi layanan warna UHF 625 lini positif. Keputusan ini tidak dibuat untuk alasan
teknis, tetapi untuk membuat tidak mungkin bagi warga Perancis untuk menerima nonPerancis materi program berasal. Konektor Video PAL digital modern, dan SCART telah
membuat keputusan ini diperdebatkan polaritas. Sistem L hanya dapat dimodifikasi untuk
NICAM stereo, sebagai pembawa audio adalah amplitudo modulasi.
Catatan: Hal ini diyakini bahwa ini adalah alasan untuk Perancis mengadopsi sistem warna
SECAM mereka sendiri, tapi ini tidak benar.
SECAM dikembangkan untuk menghindari masalah warna yang berhubungan dengan
sistem NTSC. SECAM dikembangkan hanya sedikit sebelum PAL dalam timeline
teknologi

TV.

Selain

SECAM

dikembangkan

menjelang

PAL

dan

Perancis

dipertimbangkan sistem mereka diadopsi di tempat lain. Cacat Sisa: Kalau bukan untuk
modulasi positif Sistem L's, penerima Prancis akan masih telah mampu menerima asing
(PAL) material, meskipun dalam monokrom.
The switchback Belgia
Belgia awalnya mengadopsi modulasi positif pada 625 layanan telepon pertama mereka
disiarkan di band VHF, tetapi berubah menjadi modulasi negatif ketika layanan mereka
bermigrasi ke band UHF.
Sistem L AGC circuit fix
Layanan televisi Perancis masih tinggal dengan kerentanan tinggi untuk sync pulse (frame
dan sinkronisasi lapangan) gangguan sampai hari ini.
Namun, teknik elektronik modern telah memungkinkan penerima untuk gerbang sirkuit
AGC di teras belakang sinyal video memberikan titik acuan amplitudo konstan dan dapat
diprediksi.
Definisi Modulator Video
Modulator Video mengkonversi sinyal video agar kompatibel dengan kabel koaksial.
Sebuah modulator video, juga dikenal sebagai modulator R / F, dapat mengambil sinyal
dari kabel komposit dan mengubahnya menjadi sinyal yang dapat digunakan oleh kabel

koaksial. penggunaan Modulator Video yang paling sering digunakan oleh orang-orang
yang ingin menghubungkan elektronik modern untuk satu set televisi yang hanya memiliki
koneksi coaxial dan bukan jack video komposit, yang biasanya kabel RCA dengan
konektor kuning. Perangkat, seperti pemutar DVD atau sistem video game, terhubung ke
modulator melalui kabel RCA, dan kemudian kabel koaksial menghubungkan modulator
ke TV. Keterbatasan Kapan saja sinyal video diubah, kejelasan dan kualitas hilang.
Menggunakan modulator video yang akan mengakibatkan kerusakan sedikit untuk kualitas
sinyal. Ada dua alasan untuk ini. Pertama, setiap kali sinyal video diubah, dalam hal ini
dari video komposit ke material, meskipun dalam monokrom.

The switchback Belgia


Belgia awalnya mengadopsi modulasi positif pada 625 layanan telepon pertama mereka
disiarkan di band VHF, tetapi berubah menjadi modulasi negatif ketika layanan mereka
bermigrasi ke band UHF.
Sistem L AGC circuit fix
Layanan televisi Perancis masih tinggal dengan kerentanan tinggi untuk sync pulse (frame
dan sinkronisasi lapangan) gangguan sampai hari ini. Namun, teknik elektronik modern
telah memungkinkan penerima untuk gerbang sirkuit AGC di teras belakang sinyal video
memberikan titik acuan amplitudo konstan dan dapat diprediksi.
Definisi Modulator Video Modulator Video mengkonversi sinyal video agar kompatibel
dengan kabel koaksial. Sebuah modulator video, juga dikenal sebagai modulator R / F,
dapat mengambil sinyal dari kabel komposit dan mengubahnya menjadi sinyal yang dapat
digunakan oleh kabel koaksial. Penggunaan Modulator Video yang paling sering
digunakan oleh orang-orang yang ingin menghubungkan elektronik modern untuk satu set
televisi yang hanya memiliki koneksi coaxial dan bukan jack video komposit, yang
biasanya kabel RCA dengan konektor kuning. Perangkat, seperti pemutar DVD atau
sistem video game, terhubung ke modulator melalui kabel RCA, dan kemudian kabel
koaksial menghubungkan modulator ke TV. Keterbatasan Kapan saja sinyal video diubah,
kejelasan dan kualitas hilang. Menggunakan modulator video yang akan mengakibatkan
kerusakan sedikit untuk kualitas sinyal. Ada dua alasan untuk ini. Pertama, setiap kali
sinyal video diubah, dalam hal ini dari video komposit ke 416,68 MHzVoice pembawa:

bisa tidak terlihat karena analisa spektrum frekuensi dengan sangat kecil dibandingkan
dengan frekuensi carriernya.
2 Untuk frekuensi kelipatan.:

Frekuensi kelipatan 1 di: 5 MHz

Frekuensi kelipatan 2 pada: 214 MHz

Frekuensi kelipatan 3 pada: 624 MHz

Frekuensi kelipatan 4 pada: 813 MHz

Frekuensi kelipatan 5 di: 1055 MHz

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Prosedur Percobaan
Adapun prosedur percobaan pada praktikum ini adalah
1) Set-up peralatan seperti pada gambar di atas.

Gambar 4. Setup rangkaiannya


2) ON-kan instrumen.

3) Mengukur keluaran modulator video (RF) dengan menggunakan Spectrum Analyzer dan
amati spektrum frekuensinya.

4) Mengambil gambar (Foto) spektrum frekuensinya.


5) Menentukan berapa frekuensi pembawa gambar, frekuensi pembawa suara, dan selisih
frekuensi pembawa gambar dan frekuensi pembawa suara.
6) Mengamati spektrumnya, menentukan jenis modulasi yang dipergunakan pada transmisi
tersebut, dengan cara mengubah FREQ. SPAN (skala diperkecil).
7) Mengambil gambar (Foto) spektrum frekuensi-frekuensi kelipatan dari frekuensi dasarnya.
2.2 Hasil Percobaan

VBW

= 300 KHz

RBW

= 4 MHz

Span

= 240 MHz

Frekuensi center = 207 MHz


LSB = 202 MHz (F1)
USB = 212 MHz (F2)

Analisis Data :
1. Dilihat dari gambar spectrum yang kita peroleh dapat kita ketahui bahwa nilai dari :
Frekuensi pembawa gambar / frekuensi tengah : 207MHz
USB : 212 MHz
LSB : 202 MHz
Frekuensi pembawa suara:

212 MHz 207 MHz = 5 MHz atau

207 MHz 202 MHz = 5 MHz

Pertanyaan :
1. Sistem apa yang digunakan pada modulator video tersebut ?
Jawaban:
1. Sistem modulasi yang digunakan pada video tersebut adalah MODULASI AMPLITUDO,
karena Amplitudo sinyal informasi mempengaruhi amplitudo sinyal pembawa, sinyal
informasi menjadi sampul sinyal pembawa.

Gambar . Sinyal termodulasi


Penggunaan umum dari sinyal Am adalah : Broadcasting radio AM yang banyak
digunakan untuk menyiarkan sinyal gelombang radio AM, gambar TV (Video), Radio
komunikasi : pesawat udara, radio amatir (SSB), radio CB (Citizens Band Radio).
Transmisi data digital : Modem Komputer (kombinasi dengan modulasi QAM)
2. Dari langkah 5, bagaimana mengetahui jenis modulasi ?
Jawaban
2. Diketahui jenis modulasi tersebut adalah modulasi amplitudo dapat dilihat dari
perubahan amplitudonya dan memiliki spectrum AM. Berdasarkan persamaan AM
maka spektrum sinyal termodulasi AM akan memiliki 3 (tiga frekuensi) :

fc : frekuensi sinyal pembawa

LSB : frekuensi Lower Side Band (LSB) yaitu selisih frekuensi sinyal pembawa dan
sinyal informasi.

USB : frekuensi Upper Side Band (USB) yaitu jumlah frekuensi sinyal pembawa dan
sinyal informasi.

Kesimpulan :
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan, modulator video yang diuji
menggunakan modulasi AM memiliki frekuensi tengah / frekuensi pembawa gambar sebesar
207 MHz. Frekuensi USB sebesar 212 MHz dan LSB 202 MHz. Sedangkan untuk frekuensi
pembawa suara sebesar 5MHz yang didapat dari hasil pengurangan antara frekuensi USB
dikurangi frekuensi tengah atau dari frekuensi tengah dikurangi frekuensi LSB.
Saran:
Sebelum Percobaan sebaiknya periksa apakah setiap kabel dalam kondisi baik dengan
menggunakan multimeter karena dengan mengetahui kondisi kabel sebelum percobaan dapat
membuat percobaan lebih efektif.