Anda di halaman 1dari 6

PERKEMBANGAN ARSITEKTUR KLASIK

No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Jaman
Arsitektur Yunani
Arsitektur Romawi
Kristen Awal
Bisantin
Arsitektrur Carolingian dan Romanseque
Arsitektur Gotik
Arsitektur Renaissance
Arsitektur Barok (Baroque) dan Rokoko (Rococo)
Neo-klasik dan Eklektik

Periode
sekitar 3000 30 SM
sekitar 300 SM - 365 M
313 800
330 1453 dan seterusnya
sejak abad IX dan seterusnya
sekitar abad XII XVI
abad XV dan sesudahnya
sejak abad XVII
abad XVIII, XIX hingga sekarang

Arsitektur Carolingian dan Romanseque


Arsitektur Carolingian namanya diambil dari Charlemagne, menjadi raja sejak 768 dan menjadi
Emperor antara 800-14. Gaya yang memakai nama kekaisaran ini, berkembang sejak abad XI, bersama
dengan jaman Romanseque di Eropa, terutama di wilayah kekaisarnya sekarang mencakup wilayah
Jerman, Perancis, Belanda dan negara-negara Eropa Barat lainnya.
Budaya, seni termasuk Romawi berkembang dalam wilayah sangat luas, terkait dengan wilayah
kekaisarannya maka pengaruhnya sangat kuat pula di banyak wilayah. Setelah jaman Bisantin di mana
pusatnya di Constantinople dan Ravenna tersebut di atas, wilayahnya menjadi semakin luas. Tidak hanya
pada daerah jajahannya saja namun juga pada wilayah di mana mempunyai hubungan dagang yang juga
menjadi media penyebaran kebudayaan. Oleh karena itu pada dasarnya arsitektur Romanesque dan
Charlemagne, cirri-ciri ataupun konsep dasarnya merupakan gabungan dari arsitektur Romawi dan
Bisantin. Yang dominan dalam bangunan-bangunan Romanesque adalah dinding tebal, kokoh, terkesan
kuat, massif, struktur lengkung dan kubah atau setengah kubah. Bentuk-bentuk lengkung dari arsitektur
ini tidak hanya pada konstruksi, namun juga pada denah, yang digabungkan dengan denah segi empat,
bujur sangkar dan lain-lain, juga merupakan pengaruh arsitektur Romawi. Banyak pula dipakai denah
lingkaran dan segi banyak, selain pada bangunan utama, juga pada menara, seperti misalnya menara
gereja. Sebagai konsekuensi dari bentuk-bentuk denah seperti itu maka terbentuklah atap kubah,
pyramidal, kerucut dan kerucut patah-patah.
Pengaruh Kristen Awal dalam arsitektur Romanesque juga besar, antara lain pada denah silang
Yunani, maupun silang latin karena adanya transept. Dinding massif, kuat dan tebal, serta menara tinggi
dan runcing dalam gereja-gereja maupun kompleks istana, merupakan bagian dari pertahanan. Menara
tinggi untuk mengawasi wilayah yang luas, untuk dapat mempersiapkan secara dini apa bila ada
gangguan dari luar, menjadi bagian yang selaluada dalam arsitektur ini. Selain itu menara-menara tinggi
untuk pengawas juga menara gereja, merupakan tanda, symbol atau landmark, terlihat dari manamana, menjadi salah satu cirri dalam arsitektur dan kota-kota di jaman Romanesque. Perlu dibuat tanda

semacam itu, karena pada Romanesque, kehidupan dalam benteng atau intra-muros, membatasi lahan
sehingga bangunan di dalam kota cukup padat. Bila tidak ada menara atau bagian-bagian menjulang
tinggi seperti misalnya menara, maka bangunan penting seperti gereja, balai kota maupun istana akan
tidak terlihat dari jauh.
Dekorasi arsitektur Romanesque cenderung memakai bentuk-bentuk diambil dari bagian
konstruksi elemen pertahanan seperti misalnya bastion, battlement, lengkung-lengkung kecil berderet
di atas dinding dan lain-lain.

Arsitektur Gotik
Banyak yang mengatakan bahwa arsitektur Carolingian dan Romanseque berakhir dengan aliran
baru yaitu Gotik. Namun sebetulnya akan lebih tepat bila disebut bahwa Gotik adalah kelanjutan dan
bentuk ekstrim dari Romanseque dan jaman-jaman sebelumnya. Bentuk menjulang dan runcing dari
Romanesque, menjadi cirri utama dari Gotik. Seolah-olah sesuatu yang padat karena berdesakan di
dalam lingkungan padat, mendapat tekanan dari segala arah, maka akan mencuat ke atas. Hanya saja
runcing-runcing di dalam Gotik sangat menonjol, tidak hanya pada menara, tetapi hamper pada seluruh
bagian bangunan terutama bagian atas, seperti misalnya puncak kolom.
Semagat dan keinginan untuk membangun bangunan tinggi menjulang vertical ke atas sangat
besar, membuatnya menjadi rentan dalam gaya horizontal. Oleh karena itu dalam arsitektur Gotik
terdapat kolom melayang atau flying bitrress, bagian yang pada jaman sebelumnya tidak ada. Untuk
menahan gaya perbandingan tinggi dan lebar cukup besar. Uniknya flying bitrress menjadi bagian dari
dekorasi, khas Gotik.
Bangunan Gotik karena tinggi, khususnya pada gereja, nave dibagi menjadi tiga bagian yaitu:
Pier-arch, triforium, dan clerstroy. Plengkung dan kubah yang pada jaman sebelumnya berbentuk
setengah atau bagian dari lingkaran, pada Gotik seolah-olah ditarik menjadi ke atas menjadi plengkung
patah. Dengan demikian terbentuklah kontruksi rib vault, karena bentuknya seperti iga. Karena itulah
arsitektur Gotik sering disebut arsitektur Plengkung Runcing (Pointed Arch). Ia kadang juga disebut
elemen vertical termasuk alur-alur dekorasinya sangat dominan.
Selain flying bitrress menjadi bagian dari dekorasi khususnya pada ruang luar, pada ruang dalam
bagian konstruksinya perkuatan kolom dan plengkung patah membentuk alur-alur melebar makin ke
atas juga menjadi elemen dekorasi sangat indah, mempesona dan mengagumkan. Bagian konstruksi
menjadi dekorasi, bahkan hingga bagian dalam dari atap, bervariasi, kadang membentuk jalinan
geometris luar biasa indahnya.
Selain dekorasi fusngsional seperti elemen-elemen konstruksi tersebut di atas, petung, relief,
lukisan, selalu memenuhi hamper seluruh bagian bangunan, juga menjadi cirri dari arsitektur Gotik.
Jendela mawar atau rose window, dan jendela-jendela lainnya terutama jendela atas, juga menjadi
dekorasi mempesona mulai dipakai sejak arsitektur Gotik, mejadi salah satu cirri khasnya.

Seluruh bagian konstruksi Gotik dan juga menyatu dengan dekorasi dipahat dan disusun menjadi
bangunan, menjadi karya seni pahat dan lukis luar biasa mengagumkan. Untuk itu gereja-gereja dan
bangunan berarsitektur Gotik dibangun tidak hanya dalam waktu puluhan tahun, kadang memakan
waktu berabad-abad. Gotik inilah sebetulnya puncak dari arsitektur klasik.
Dalam arsitektur modern, dikenal aliran metabolism berkembang mula-mula di Jepang. Dalam
aliran ini dilihat sebagai sesuatu yang hidup, tumbuh dan berkembang. Bagian-bagian termasuk bagian
dari konstruksi, mekanikal, saluran-saluran dan lain-lain di-ekspose menjadi bagian dari dekorasi karena
dipandang dari organ bagian dari suatu metabolism. Konsep ini sebetulnya tidak berbeda dengan
konsep Gotik. Bagian-bagian dari konstruksi ini tidak ditutup, di-ekspose hingga menjadi bagian dari
dekorasi, terkesan hidup, sedang tumbuh dan mekar di bagian atas. Keadaan tersebut, menjadi lebih
dramatis dengan sistem pencahayaan alami melalui jendela-jendela terutama jendela atas, yang terbuat
dari kaca berwarna. Meskipun dalam bentuk sangat berbeda dengan metabolism modern, arsitektur
Gotik tidak salah bila disebut arsitektur metabolism murni dan asli.
Arsitektur Renaissance
Renaissance berasal dari kata Itali yang juga menjadi asal dari arsitektur ini, yaitu rinascimento,
yang arstinya kelahiran kembali. Ada yang menyebut dan mengartikannya sebagai pencerahan, untuk
menyebut jaman di Eropa, sejak abad XV dan seterusnya. Mungkin salah satu sebab dari pemakaian
istilah tersebut adalah pada jaman itu sudah tidak lagi menjalankan kehidupan di dalam benteng.
Keadaan social, ekonomi dan politik pada waktu itu sudah tidak memerlukan kehidupan di dalam
benteng. Kesenjangan antara kaum menegah ke atas denga para petani miskin sudah tidak menjadi
masalah, sehingga keadaan aman untuk hidup dan tinggal di luar atau tanpa benteng. Teknologi pada
waktu itu juga membuat benteng tidak efektif lagi sebagai unsure pertahanan.
Tokoh utamanya adalah Brunelleschi, dari Itali, tepatnya ,mulai dari kota Florence. Konsep
aristektur Renaissance bertolak belakang dengan Gotik yang vertikalisme, arsitektur gaya ini
mendasarkan pada horisontalisme. Elemen-elemen bangunan termasuk dekorasi misalnya alur-alur dan
letak patung-patung, tidak menjulang bertumpuk ke atas, namun cenderung berderet melebar.
Bangunan berlantai dalam gaya Renaissance di-ekspos yang satu menumpuk lainnya. Garis batas lantai
bawah dan di atasnya di-perlihatkan pada sisi luar bangunan dengan entablature, molding dan alur-alur
dekorasi, menambah unsure horizontal. Dinding lantai dasar kadang dibuat berbeda texture dengan
lantai di atasnya, misalnya dengan batu yang diekspos, mengesankan dasar ag kokoh. Perbedaan
tersebut juga membentuk dan menambah garis horizontal. Bila kemegahan Gotik timbul karena
vertikalisme, maka dalam arsitektur Renaissance, karena horisontalisme.
Selain itu simetrisisme, juga menjadi cirinya yang membuat bangunan menjadi megah dan
berwibawa. Pemikiran-pemikiran atau konsep Renaissance, tidak hanya pada satu unit bangunan berdiri
sendiri, namun banyak pada aspek hubungan satu dengan lain bangunan dalam satu komplek atau
bahkan dalam lingkup bagian dari kota, ataupun kota secara keseluruhan. Satu bagian dengan bagian
kota lainnya dihubungkan dengan sumbu-sumbu jalan, sehingga menjadi satu sistem. Bangunan penting
seperti istana, gereja, maupun monument diletakan di dalam ujung dari sebuah jalan yang menjadi

sumbu utama kota, misalnya Louvre di Paris dan Versailles, hamper seluruh kota menjadi bagian dari
istana termasuk tamannya. Pola taman dalam aristektur Renaissance, juga dirancang dalam bentuk
simetris.
Bahwa fungsi menjadi unsure yang tidak terlalu menentukan dalam klasikisme pada umumnya
dan pada arsitektur Renaissance khususnya , tidak dapat diangkal menjadi salah satu cirinya. Hal ini pada
arsitektur Renaissance dapat terlihat jelas antara lain misalnya pada pola tata-ruang kota Roma
terbentuk oleh jalan-jalan raya sudah ada sejak jaman Sixtus V, dikembangkan pada abad-abad berikut.
Bagian dari kota Roma, Itali seperti antara lain Piazza del Popolo, setelah pengembangan (1816 20)
oleh Giuseppe, juga menjadi bukti jelas dari konsep simetrisisme yang mengabaikan fungsi, dalam
lingkup ruang kota. pada ujung Strada del Corso dibangun gereja kembar, yaitu Santa Maria di Monte
Santo dan Santa Maria di Miracoli, yang lebih berfungsi sebagai gerbang ataupun monument,
mempermegah dan memperindah bagian dari kota Roma tersebut.
Arsitektur Renaissance menjadi lebih ekstrim dalam simetris pada Villa Capra (1552-?),
rancangan Palladio di Vecenza, Itali lebih dikenal dengan nama Villa Rotonda. Dibangunan ini, yang
simetris tidak hanya pada satu sisi, namun pada keempat sisinya, dari denah silang Yunani. Konsep
simetris dari keempat arah, semacam ini termasuk elemen Yunani dan Romawi yang dimasukkan ke
dalamnya sangat terkenal, di tiru dimana-mana sehingga disebut Palladianisme.
Elemen-elemen Yunani, Romawi, Bisantin dan masa berikutnya, dipakai di dalam bangunanbangunan berarsitektur Renaissance, lebih banyak sebagai elemen dekorasi.
Arsitektur Barok (Baroquue) dan Rokoko (Rococo)
Dalam sejarah perkembangan arsitektur Kalsik bahwa meskipun terjadi perubahan mendasar
dari Gotik ke Renaissance, namun elemen-elemen yang ada sejaka Yunani, Romawi dan seterusnya tetap
ada, meskipun lebih banyak sebagai hiasan.
Gotik adalah perubahan dalam bentuk ekstrim dari Romanesque dalam hal menjulang runcingruncing dengan dekor menghias penuh di semua bagian konstruksi, telah disebut di atas.
Kecenderungan ekstrim seperti ini, meskipun dalam bentuk berbeda terjadi pada perubahan dari
arsitektur Romanesque ke Barok dan dari barok ke Rokoko. Horisontalisme dan simetrisisme dari
Renaissance masih dominan dalam Barok, namun dekorasinya menjadi lebih ramai dan memenuhi
hamper semua bagian bangunan, di luar, maupun di dalam termasuk plafond, identik dengan
kecenderungan membuat dan meletakkan hiasan pada arsitektur Gotik.
Hiasan kea rah horizontal pada arsitektur Barok, tidak lurus, namun bentuk garis-garis dan
polanya lengkung, belok-belok, kurva (curvaceous) dan melingkar-lingkar, biasanya bermotif flora (daun,
bunga dll). Pada denah cenderung tidak siku namun lengkung, bahkan banyak berbentuk bulat telur,
oval ataupun elips. Demikian pula pertemuan antara dinding dan plafond yang kebanyakan dihias penuh
oleh lukisan, tidak lagi siku, namun melengkung.

Dalam membentuk denah, banyak dibuat dengan perhitungan-perhitungan ilmu ukur datar,
seperti misalnya garis-garis diagonal, beberapa lingkaran dihubungkan pusat-pusatnya, elips dan lainlain. Rancangan dibuat seperti mengulur dan sistem artikulasi denah memusat dan pemusatan denah
membujur, misalnya dalam arsitektur Barok itali dan Barok Prancis.
Rokoko bukan bentuk aliran tersendiri seperti Barok dan aliran-aliran lainnya dikemukakan di
atas, namun merupakan bagian, tahap akhir dan puncak dari perkembangan arsitektur Barok. Oleh
karena itu kata Rokoko sering disebut menyatu: Rokoko adalah Barok namun Barok bukan Rokoko.
Simetrisisme, horisontalisme, dekorasi, denah, dan lain-lain dalam Rokoko, tidak berbeda banyak
dengan Barok, namun pola ornamennya mulai abstrak, tidak berpola (non figuratif) dan tidak simetris.
Selain itu yang paling menonjol per-bedaan antara Barok dan Rokoko adalah penggunaan warna yang
dalam arsitektur Barok cenderung gelap, warna-warni dipakai baik di liar maupun di dalam bangunan
pada Rokoko ringan, cerah dan kadang mencolok.

Neo-klasik dan Eklektik


Barok-Rokoko adalah awal dari Neo-klasikisme, di mana terjadi kejenuhan dalam perkembangan
arsitektur Klasik. Tidak ada bentuk baru, seolah-olah para arsitek (yang pada jaman klasik selalu
seniman), tidak mendapat ide baru. Oleh karena itu terjadi kecenderungan mengulang bentuk lama,
mulai dari Yunani, Romawi, hingga Renaissance dan Barok. Selain karena kejenuhan sejak abad XVIII,
gejala Neo-Klasikisme adalah suatu bukti keunggulan dari Klasikisme yang di rindukan kembali setelah
berabad-abad bahkan ribuan tahun keberadaannya. Bentuk-bentuk masa lampau dalam Neo-kalsikisme
diulang kembali untuk bangunan dengan fungsi menurut kebutuhan, kadang sangat berbeda dengan
fungsi aslinya. Arsitektur kuil Yunani, diterapkan untuk gereja, bentuk-bentuk runcing Gotik yang
biasanya untuk gereja dipakai untuk kantor, dan lain-lainnya.
Selain diulang secara penuh, dalam masa Neo-klasik ada kecenderungan mengabung elemenelemen lama, dengan elemen lama lainnya, masing-masing yang dianggap terbaik. Elemen Yunani kolom
dan balok, plengkung-plengkung Romawi, kubah Bisantin, simetrisisme dan horisontalisme Renaissance
dan lain-lain. Digabung dalam satu bangunan, inilah yang disebut Ekelektisme.
Perkembangan teknologi antara masa berbeda ratusan dan ribuan tahun, mebuat arsitektur
Neo-kalsik dan Eklektik dapat dibangun dengan lebih cepat dan ukuran yang jauh lebih besar.
Setelah itu pada abad XIX dan awal abad XX, perkembangan arsitektur memasuki jaman
modern. Pada arsitektur Modern Awal, pengaruh klasik masih sangat kuat, teknik dan konstruksinya
sangat berbeda dan maju, terutama sejak menggunakan konstruksi baja dan beton.

Sumber :
Sumalyo, Yulianto, 2003, Arsitektur Klasik Eropa, penerbit Gadjah Mada University Press

Materi di atas adalah kekurangan dari materi yang saya berikan pertemuan terakhir, pelajari
dari awal perkuliahan karena pasti ada yang keluar dari india, cina, islam, mesir, msopotamia,
amerika, yunani s/d neo-klaisik & eklektik.

Pelajari terkait dengan materi di atas:


1. Perbedaan antara jaman dan periodenya dari yunani s/d neo-klasik dan eklektik, baik itu arti,
cirri-ciri khas atau konsepnya, waktu muncul?
2. Istilah-istilah di tiap periodenya