Anda di halaman 1dari 65

KATA PENGANTAR

Laporan yang berjudul Praktik Kerja Industri di Bogor Labs pt dengan


subjudul Analisis Jumlah Komponen Organik, Nutrien dan Anion dalam Air Laut
merupakan hasil Prakerin yang telah dilakukan di Laboratorium Kimia dimulai
pada tanggal 3 November 2014 sampai 27 Februari 2015. Laporan ini disusun
untuk memenuhi persyaratan ujian akhir semester 8 Tahun Ajaran 2014/2015.
Syarat ini berlaku bagi setiap calon analis kimia di Sekolah Menengah Analis
Kimia Bogor yang telah melaksanakan Prakerin selama 4 bulan.
Adapun garis besar isi laporan meliputi Pendahuluan, Institusi Tempat
Prakerin, Tinjauan Pustaka, Hasil dan Pembahasan, serta Simpulan dan Saran.
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Tak lupa
ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada:
1.

Dra. Hadiati Agustine, selaku Kepala Sekolah Menengah Analis


Kimia Bogor.

2.

Amilia Sari Ghani selaku wakil kepala sekolah Bidang Kerjasama


Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor yang telah memberikan
bimbingan dan pengarahan selama pelakasanaan PRAKERIN.

3.

Imam Soeseno yang telah memberikan kesempatan kepada


penulis untuk melakukan PRAKERIN di Bogor Labs, pt selama 4
bulan.

4.

Linda Kristiyaningsih, selaku Manajer Umum Bogor Labs, pt.

5.

Wawan Iskandar, selaku Manajer Teknis Bogor Labs, pt.

6.

Sari Abdiah, selaku Manajer Mutu Bogor Labs, pt.

7.

Mega Putri Afrianti, S.Si, selaku pembimbing sekolah yang telah


memberikan bimbingan serta pengarahan selama pelaksanaan
PRAKERIN serta meluangkan waktunya untuk penulis.

8.

Sri Ernawati, selaku pembimbing PRAKERIN di Bogor Labs, pt


yang

telah

memberikan

pengarahan,

serta

bimbingannya

sehingga banyak membantu penyusunan dalam menyelesaikan


PRAKERIN hingga terselesaikan laporan ini.
9.

Nina Marliana, S.Si, selaku wali kelas XIII 8.

10.

Kak Puput, Pa Wahyu, Ka Irna, Ka Bella, Ka Gusman sebagai


senior yang telah banyak memberi semangat dan dukungan serta

ii

ilmu yang tiada habisnya juga terima kasih untuk candaan yang
selalu menghibur.
11.

Seluruh Staf dan guru SMAK Bogor yang telah banyak membantu
selama pelaksanaan PRAKERIN.

12.

Keluarga tercinta yang selalu memberikan dukungan, bantuan,


dan saran dalam segala bentuk, abstrak dan konkrit. Terimakasih
mama, ayah, Kak Fahmi, Kak Nurul, Fauzan dan Firda.

13.

Teman-teman seperjuangan Quinsena Quark 57, yang selalu ada


dalam suka dan duka.

14.

Teman-teman seperjuangan di Bogor Labs pt yakni Annisa, Widia


dan Yusuf.

15.

Sahabat-sahabatku, Nina, Desta, Maryam, Ihsan, Billy, Teguh,


Ronal, Fina, Feni, Nindy, dan Rahmadita.

16.

Pihakpihak lain yang secara langsung maupun tidak langsung


telah berkontribusi membantu penulis selama Prakerin sampai
penulisan laporan antara lain depot fotokopi, dan petugas
perpustakaan yang pernah penulis kunjungi dalam rangka studi
literatur.

Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh


karena itu penulis memohon maaf atas segala kekurangan dan kesalahan dalam
penulisan laporan ini. Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang
membangun untuk penyempurnaan laporan agar menjadi lebih baik lagi dan
bermanfaat untuk banyak pihak khususnya pembaca. Penyusun berharap
semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penambahan wawasan dan
peningkatan

keterampilan

analis

kimia

khususnya

dan

kemajuan

pengetahuan pada umumnya.

Bogor, Januari 2014

Penulis,

ilmu

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................ vi
BAB I .......................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ........................................................................................ 1
A. Latar Belakang Praktek Kerja Industri .................................................. 1
B. Tujuan Praktek Kerja Industri ............................................................... 2
C. Tujuan Penulisan Laporan ................................................................... 3
BAB II ......................................................................................................... 4
INSTITUSI TEMPAT PRAKERIN ................................................................ 4
A. Sejarah Bogor Labs, pt ........................................................................ 4
B. Visi dan Misi ........................................................................................ 4
1. Visi .................................................................................................. 4
2. Misi ................................................................................................. 4
C. Tugas dan Fungsi ................................................................................ 5
D. Kegiatan Perusahaan .......................................................................... 5
E. Struktur Organisasi .............................................................................. 5
F. Laboratorium ....................................................................................... 5
G. Lokasi dan Tata Letak Laboratorium .................................................... 6
H. Fasilitas dan Sarana ............................................................................ 6
I. Keselamatan dan Kesehatan Kerja ...................................................... 7
BAB III ........................................................................................................ 8
KEGIATAN DI LABORATORIUM................................................................ 8
A. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 8
1. Laut ................................................................................................. 8
2. Biota Laut ...................................................................................... 12

iii

iv

3. Pencemaran Air Laut..................................................................... 13


4. Senyawa Anion, Nutrien dan Jumlah Komponen Organik dalam Air
Laut ................................................................................................... 15
5. Spektrofotometri ............................................................................ 19
B. Metode Analisis ................................................................................. 24
1. Jumlah Komponen Organik ........................................................... 24
2. Nutrien .......................................................................................... 27
3. Anion ............................................................................................. 36
BAB IV ...................................................................................................... 41
HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................................... 41
A. Hasil .................................................................................................. 41
B. Pembahasan ..................................................................................... 41
BAB V SIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 47
A. Simpulan............................................................................................ 47
B. Saran ................................................................................................. 47
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................. 48
LAMPIRAN ............................................................................................... 50

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Laut .................................................................................................. 10
Gambar 2. Biota Laut ......................................................................................... 12
Gambar 3. Laut yang Tercemar ......................................................................... 14
Gambar 4. Spektrofotometer ............................................................................. 20
Gambar 5. Bagian Spektrofotometer UV-Vis...................................................... 21
Gambar 6. Cahaya Melewati Kuvet ................................................................... 23

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Komposisi Elemen atau Ion Utama Pada Air Laut .................................. 9
Tabel 2. Hasil Analisis Air Laut BLS 1411355 (1-3)............................................ 41

vi

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Praktek Kerja Industri
Sejalan dengan meningkatnya pembangunan di sektor industri
maka tidak

dapat dielakkan lagi sekolah-sekolah kejuruan, khususnya

Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor harus mampu menghadapi tuntutan


dan tantangan yang senantiasa muncul dalam kondisi seperti sekarang ini.
Mengingat tuntutan dan tantangan masyarakat industri di tahun-tahun
mendatang akan semakin meningkat dan bersifat padat pengetahuan dan
keterampilan

maka

pengembangan

pendidikan

menengah

kejuruan

khususnya rumpun kimia analisis harus difokuskan kepada kualitas lulusan.


Berkaitan dengan itu, maka pola pengembangan yang digunakan dalam
pembinaan menjadi sangat penting.
Pengetahuan dan keterampilan yang menjurus pada satu bidang
pekerjaan yang diperoleh melalui pendidikan kejuruan, secara khusus
memerlukan media yang bersifat melatih penerapannya dan memperjelas
fungsi yang sebenarnya.
Hal ini berkaitan dengan tuntutan agar secara langsung dapat
menerapkan teori-teori dan praktik-praktik yang telah dikuasai sebagai
pengetahuan yang dapat bermanfaat bagi orang banyak.
Pengetahuan dan keterampilan analis kimia yang merupakan salah
satu bidang ilmu yang pendidikannya memerlukan pendekatan pada fungsi
yang sesungguhnya di tengah masyarakat. Media yang diprogramkan untuk
hal tersebut adalah Praktik Kerja Industri (Prakerin). Pelaksanaan Prakerin
tidak terbatas pada praktik laboratorium saja tetapi juga praktik pengenalan
lingkungan kerja yang sesungguhnya, termasuk penerapan disiplin kerja
dalam membangun kerja sama antar-individu. Selain itu juga menambah
pengalaman kerja, menambah wawasan secara berdikari di bawah
bimbingan yang terarah dan terpantau.

B. Tujuan Praktek Kerja Industri


Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor merupakan salah satu
sekolah kejuruan yang berada di bawah asuhan Pusat Pendidikan dan
Pelatihan Departemen Perindustrian Republik Indonesia.
Pendidikan di Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor dilaksanakan
selama 4 tahun. Pada semester 1 sampai semester 7 merupakan pendidikan
kejuruan teori dan praktik, sedangkan pada semester 8 dilakukan praktik
magang

dalam

bentuk

Praktik

Kerja

Industri

(Prakerin).

Prakerin

dilaksanakan bukan saja di perusahaan pemerintah, tetapi juga di


perusahaan swasta bahkan di lembaga-lembaga penelitian.
Secara

umum

Prakerin

dilaksanakan

untuk

menerapkan

pengetahuan yang diterima selama belajar di sekolah, menambah


pengetahuan serta pengenalan lingkungan kerja di industri. Adapun tujuan
yang harus dicapai dari kegiatan Prakerin ini adalah sebagai berikut
1. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa
sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi kimia analisis.
2. Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa dalam
rangka memasuki lapangan kerja.
3. Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yang potensial dalam
dunia kerja, antara lain: struktur organisasi, disiplin, lingkungan dalam
sistem kerja.
4. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal penggunaan instrumen kimia
analisis yang lebih modern, dibandingkan dengan fasilitas yang tersedia
di sekolah.
5. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan
mengembangkan pendidikan di Sekolah Menengah Analis Kimia.
Memperkenalkan fungsi dan tugas seorang analis kimia (sebutan
bagi lulusan Sekolah Menengah Analis Kimia) kepada lembaga-lembaga
penelitian dan perusahaan industri di tempat pelaksanaan Prakerin (sebagai
konsumen tenaga analis kimia).

C. Tujuan Penulisan Laporan


Selama Prakerin siswa wajib membuat suatu laporan akhir lengkap
yang meliputi semua kegiatan sebagai tugas akhir dari Prakerin. Laporan ini
akan

dipresentasikan

pada

saat

ujian

lisan

sebagai

bahan

pertanggungjawaban siswa selama kegiatan Prakerin. Tujuan penulisan


laporan Prakerin adalah sebagai berikut
1. Memantapkan siswa dalam pengembangan dan penerapan pelajaran dari
sekolah di institusi tempat Prakerin.
2. Siswa mampu mencari alternatif dalam pemecahan masalah analisis
secara mendalam.
3. Mengumpulkan data yang telah diperoleh sehingga dapat ditampilkan
dalam bentuk laporan dan memberikan simpulan dari data hasil analisis
tersebut.
4. Menambah koleksi pustaka di perpustakaan sekolah maupun di institusi
prakerin, sehingga dapat menambah pengetahuan, baik bagi penulis
maupun para pembaca.
5. Siswa dapat membuat laporan kerja dan bertanggung jawab terhadap isi
laporan.

BAB II
INSTITUSI TEMPAT PRAKERIN
A. Sejarah Bogor Labs, pt
Bogor Labs, pt merupakan suatu perusahaan yang bergerak
dibidang jasa analisis lingkungan yang berdiri pada tanggal 06 Januari 2006
dengan notaris Ernie SH. Parameter yang diujikan meliputi pengujian kimia,
fisika, dan bioassay. Sampel yang dapat dianalisa di Bogor Labs, pt berupa
air (air laut, air sungai, air sumur, air tambak, air limbah maupun air minum),
udara (atmosfer, emisi sumber bergerak dan tidak bergerak), tanah, pupuk,
biota, sediment, Lumpur, dan serbuk bor.
Awal berdirinya Bogor Labs, pt beralamat di Taman Kencana
Science Park. Kurun waktu 2 tahun pindah ke komplek IPB Dramaga Bogor
16680 dan pada akhir tahun 2011 Bogor Labs, pt

berpindah lokasi ke

komplek Ruko Yasmin Bogor hingga saat ini.

B. Visi dan Misi


1. Visi
Menjadi laboratorium jasa layanan analisa yang kredible dan
memuaskan sebagai bentuk peran aktif perusahaan dalam memberikan
data berkualitas yang akurat, tepat, dan terpercaya.

2. Misi
Membentuk

kompetensi

bisnis

melalui

inovasi

untuk

meningkatkan daya saing dan menerapkan standar mutu dan layanan


yang tinggi sebagai bentuktanggung jawab perusahaan sebagai bagian
dari komunitas scietific dalam penyediaan jasa analisa dan jasa
laboratorium pengujian dalam bidang pangan, lingkungan, industri,
pertamangan,

pertanian,

kehutanan,

perminyakan.

perikanan/kelautan

dan

C. Tugas dan Fungsi


Bogor Labs, pt sebagai perusahaan jasa analisa mempunyai tugas
dan fungsi sebagai berikut:
1. Memberikan pelayanan jasa laboratorium
2. Melakukan penelitian dan pelayanan jasa di bidang lingkungan

D. Kegiatan Perusahaan
Jam kerja di Bogor Labs, pt dimulai pukul 07.30 WIB hingga pukul
16.30 WIB, dengan waktu istirahat selama 60 menit mulai pukul 12.00 WIB
hingga pukul 13.00 WIB. Dalam waktu satu minggu terdapat lima hari kerja,
dari hari Senin sampai Jumat. Untuk meningkatkan disiplin kerja, setiap
karyawan diwajibkan untuk absensi pada saat jam masuk dan saat jam
pulang dengan nomor ID pribadi.

E. Struktur Organisasi
Struktur organisasi Bogor Labs, pt mengacu pada pedoman
pembuatan dan pengaturan perusahaan yang telah ditetapkan oleh
pemerintah. Secara jelasnya struktur organisasi Bogor Labs, pt dapat dilihat
pada lampiran 1.

F. Laboratorium
Bogor Labs, pt yang bergerak dalam jasa analisa laboratorium
fisika-kimia, baik organik maupun anorganik dan laboratorium biologi,
khususnya di bidang lingkungan. Adapun ruang lingkup uji yang dilakukan di
Bogor Labs, pt adalah sbb. :
1. Laboratorium Fisika Kimia
Melakukan pengujian terhadap sample air limbah, air laut
dan air sungai, dengan mata uji antara lain:
a. Fisika : Conductivity, Hardness, pH, Salinity, Total Padatan,
TDS, TSS, Turbidity, Kadar Air, Temperatur, dan Kandungan
Minyak.
b. Anion : Alkalinity, Acidity, Sulfat, Sulfida, dan Silika.

c. Nutrient

Amonia,

Nitrat,

Nitrit,

T-Phosphate,

Ortho-

Phosphate, dan Cyanide.


d. Organik : Total Organik Matters (TOM), KOB, COD, Surfaktan,
dan Total Phenol.
e. Metal : Cd, K, Mg, Na, Co, Ca, Cu, Ni, Mn, Zn, dan Cr6+.
2. Laboratorium Bioassay
Melakukan pengujian terhadap sampel tanah dan air, dengan
mata uji antara lain LC 50, LD50, Benthos, dan Plankton. Pedoman
Mutu ini berlaku untuk lingkup seluruh kegiatan operasional Bogor
Labs dan menjadi pedoman bagi setiap karyawan Bogor Labs
dalam menjalankan aktifitasnya.

G. Lokasi dan Tata Letak Laboratorium


Bogor Labs, pt terdiri atas dua lantai, dimana pada lantai bawah
digunakan sebagai ruang kantor, tempat rapat, ruang sampel, dan ruang
pembuangan limbah.
Sedangkan di lantai dua digunakan sebagai laboratorium tempat
analisis dan ruangan instrumen. (Lampiran 2)

H. Fasilitas dan Sarana


Bogor Labs, pt menggunakan komputer hampir pada setiap aspek
operasional,

termasuk

berkomunikasi

dengan

karyawan

maupun

customernya. Semua computer ditempatkan pada setiap jaringan yang


berbeda dan beroperasi secara terpisah. Perangkat keras, perangkat lunak,
aplikasi, dan data dalam system komputer dikelola oleh divisi Information
Technology.
Bogor Labs, pt belum mempunyai fasilitas Instalasi Pengolahan Air
Limbah atau IPAL untuk menjamin bahwa kegiatan operasionalnya tidak
menimbulkan dampak buruk terhadap lingkungan di sekitarnya. Untuk
penanganan limbah baik organik maupun anorganik dilakukan dengan cara
penampungan pada wadah tertentu dan dilakukan pengiriman limbah ke
perusahaan pengolah limbah untuk dilakukan pengolahan.
Bogor Labs, pt menjaga kondisi akomodasi dan lingkungan
sehingga sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan untuk setiap pekerjaan

analisis yang diminta oleh pelanggan. Setiap ruang laboratorium dengan


kegiatan yang berbeda, dipisahkan oleh dinding penyekat untuk mencegah
terjadinya kontaminasi silang.
Untuk memperkecil terjadinya kontaminasi, setiap karyawan yang
bekerja di laboratorium bertanggung jawab atas kebersihan daerah kerja
mereka sehari-hari. Semua ruang kerja laboratorium dilengkapi dengan
pemantauan suhu dan kelembaban.

I. Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Semua analis diwajibkan untuk memakai alat-alat keselamatan
kerja seperti masker, kacamata keselamatan, sepatu keselamatan, sarung
tangan dan lain-lain.
Fasilitas keselamatan kerja di Bogor Labs, pt dilengkapi dengan
pemadam api ringan. Pemeriksaan alat-alat/ fasilitas keselamatan kerja di
laboratorium dilakukan secara berkala untuk menjamin agar semua
peralatan berfungsi dengan baik. Kotak peralatan P3K terletak di area
laboratorium. Hampir seluruh area di dalam gedung mempunyai jendela di
sekelilingnya sehingga memungkinkan pergantian udara yang terus-menurus
dan masuknya udara segar.

BAB III
KEGIATAN DI LABORATORIUM
A. Tinjauan Pustaka
Air merupakan salah satu komponen yang dibutuhkan kehidupan
manusia. air merupakan sumber kehidupan. Semua makhluk membutuhkan
air. Untuk kepentingan manusia, makhluk hidup dan kepentingan lainnya,
ketersediaan air dari segi kualitas maupun kuantitas mutlak diperlukan. Pada
permukaan bumi terdapat

banyak air. Dan sekitar 2/3 permukaan bumi

merupakan lautan. Di Indonesia juga air laut sangat melimpah, Sekitar 60%
wilayah Indonesia merupakan laut (Nontji, 2002).
Sehingga tak dapat dipungkiri apabila negara kita mempunyai
keanekaragaman hayati laut yang melimpah dan umumnya tidak dimiliki oleh
negara lain di dunia hal ini karena Indonesia merupakan negara kepulauan.
Akan tetapi, hal ini tidak dimanfaatkan dengan baik oleh masyarakat
Indonesia.

Sebaliknya,

masyarakat

kebanyakan

menyalahgunakan

kelebihan ini dengan mencemarinya. Laut seperti halnya daratan dihuni oleh
makhluk hidup, yakni tumbuh-tumbuhan, hewan dan mikroorganisme hidup.
Agar para biota laut tetap hidup, air laut harus bebas dari mikroorganisme
penyebab penyakit dan bahan bahan kimia yang dapat merugikan makhluk
hidup. Oleh karena itu, dilakukan Analisis nutrien, anion dan Jumlah
Komponen Organik dalam air laut.

1. Laut
Dari sisi Bahasa Indonesia pengertian laut adalah kumpulan air
asin dalam jumlah yang banyak dan luas yang menggenangi dan
membagi daratan atas benua atau pulau. Jadi laut adalah air yang
menutupi permukaan tanah yang sangat luas dan umumnya mengandung
garam dan berasa asin. Biasanya air mengalir yang ada di darat akan
bermuara ke laut. Laut memiliki banyak manfaat bagi kehidupan manusia
dan makhluk hidup lainnya karena di dalam dan di atas laut terdapat
kekayaan sumber daya alam yang dapat kita manfaatkan diantaranya
yaitu :
a. Sebagai media komunikasi dan transportasi.
b. Sebagai sumer mineral dan hasil tambangnya.

c. Sebagai sumberdaya hayati laut yang dapat menghasilkan


sumber proteinkonsumtif di samping protein hewani yang
berasal dari ternak potong dan protein nabati.
d. Sebagai media pertahanan dan keamanan nasional.
e. Seagai media olahraga dan sarana pariwisata yang mampu
menghasilkan devisa negara.
f.

Sebagai sumber ilmu pengetahuan.


Air Laut memiliki kadar garam rata-rata 3,5 %. Artinya dalam 1

liter (1000 ml) air laut terdapat 35 gram. Lebih dari 90% garam terlarut
pada air laut berasal dari enam (6) elemen utama, ialah: chlorin (Cl-),
sodium (Na+), magnesium (Mg2+), sulfur (SO42-), calcium (Ca2+) dan
potassium (K+). Dua elemen penting lainnya ialah: bikarbonat (HCO3-) dan
bromin (Br-). Komposisi masing-masing elemen atau ion utama pada air
laut dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Komposisi Elemen atau Ion Utama Pada Air Laut
Total % pada gaam

Jenis elemen/ion

(berdasarkan berat)

Klorin (Cl )

55,04
+

Sodium (Na )

30,61
+

Magnesium (Mg )

3,69

2-

Sulfur (SO4 )

7,68

2+

Kalsium (Ca )

1,16

Kalium (K )

1,10
-

Bikarbonat (HCO3 )
-

Bromin (Br )

0,41
0,19

Walaupun kebanyakan air laut di dunia memiliki kadar garam


sekitar 3,5 %, ada juga air laut yang berbeda-beda kandungan garamnya.
Air laut tertawar adalah air laut di timur Teluk Finlandia dan di utara Teluk
Bothania, keduanya bagian dari laut Baltik. Dan air laut terasin adalah di
Laut Merah, dimana suhu tinggi dan sirkulasi terbatas membuat
penguapan tinggi dan sedikit masukan air dari sungai-sungai. Kadar
garam di beberapa danau dapat lebih tinggi lagi.

10

Gambar 1. Laut

Air laut memiliki kadar garam karena bumi dipenuhi dengan


garam mineral yang terdapat di dalam batu-batuan dan tanah. Apabila air
sungai mengalir ke lautan, air tersebut membawa garam. Ombak laut
yang memukul pantai juga dapat menghasilkan garam yang terdapat
pada batu-batuan. Lama kelamaan air laut menjadi asin karena banyak
mengandung garam.
Jenis-jenis laut dapat di bagi menjadi 3 jenis yaitu :
a. Menurut Proses Terjadinya
1) Laut Transgresi
Laut Transgresi adalah laut yang terjadi karena
adanya perubahan permukaan laut secara positif (secara
meluas). Perubahan permukaan ini terjadi karena naiknya
permukaan air laut atau daratannya yang turun, sehingga
bagian-bagian daratan yang rendah tergenang air laut.
Perubahan ini terjadi pada zaman es. Contoh: laut jenis ini
adalah Laut Jawa, Laut Arafuru, dan Laut Utara.
2) Laut Ingresi
Laut Ingresi adalah laut yang terjadi karena
adanya penurnan tanah di dasar laut. Oleh karena itu laut
ini sering disebut laut tanah turun. Penurunan tanah di
dasar laut akan membentuk lubuk laut dan palung laut.
Lubuk laut atau basin adalah penurunan di dasar laut yang
berbentuk bulat. Contohnya lubuk Sulu, Lubuk Sulawesi,
dan Lubuk Karibia. Sedangkan Palung Laut atau trog
adalah

penurunan

di

dasar

laut

yang

bentuknya

11

memanjang. Contohnya Palung Mindanau yang dalamnya


1.085 m, Palung Sunda yang dalamnya 7.450 m, dan
Palung Mariana yang dalamnya 10.683 (terdalam di dunia).
3) Laut Regresi
Laut

Regresi

adalah

laut

yang

menyempit.

Penyempitan terjadi karena adanya pengendapan oleh


batuan (pasir, lumpur, dan lain-lain) yang dibawa oleh
sungai-sungai

yang

bermuara

di

laut

tersebut.

Penyempitan laut banyak terjadi di pantai utara pulau


Jawa.
b. Menurut Letaknya
1) Laut Tepi
Laut Tepi adalah laut yang terletak di tepi benua
(kontinen) dan seolah-olah terpisah dari samudera luas
oleh daratan pulau-pulau atau jazirah. Contohnya Laut
Cina Selatan dipisahkan oleh kepulauan Indonesia dan
Kepulauan Filipina
2) Laut Pertengahan
Laut Pertengahan adalah laut yang terletak
diantara benua-benua. Lautnya dalam dan mempunyai
gugusan pulau-pulau. Contohnya Laut tengah diantara
benua Afrika-Asia dan Eropa.
3) Laut Pedalaman
laut pedalaman adalah laut yang terletak di
tengah-tengah benua atau dikeliling daratan. Contoh: Laut
Kaspia, Laut Hitam dan Laut Mati.
c. Menurut Kedalamannya
1) Zona Lithoral
Zona ini adalah wilayah pantai atau pesisir. Di
wilayah ini pada saat air pasang akan tergenang air, dan
pada saat air surut berubah menjadi daratan. Oleh karena
itu wilayah ini sering juga disebut Wilayah Pasang-Surut.
2) Zona Neritic
Zona Neritic adalah baris batas wilayah pasang
surut hingga kedalaman 150 m. Pada zona ini masih dapat

ditembus oleh sinar matahari sehingga pada wilayah ini


paling banyak terdapat berbagai jeni kehidupan baik hewan
maupun tumbuhan.
3) Zona Bathyal
Zona Bathyal adalah wilayah laut yang memiliki
kedalaman antara 150 hingga 1800 m. Wilayah ini tidak
dapat tertembus sinar matahari, oleh karena itu kehidupan
organismenya tidak sebanyak yang terdapat di Wilayah
Neritic.
4) Zona Abysal
Zona Abysal adalah wilayah laut yang memiliki
kedalaman lebih dari 1800 m. Di wilayah ini suhunya
sangat dingin dan tidak ada tumbuh-tumbuhan. Jenis
hewan yang dapat hidup di wilayah ini sangat terbatas

2. Biota Laut
Laut seperti halnya daratan dihuni oleh biota, yakni tumbuhtumbuhan, hewan dan mikroorganisme hidup. Biota laut menghuni hampir
semua bagian laut, mulai dari pantai, permukaan sampai dasar laut yang
terjeluk sekalipun. Di laut terdapat makhluk-makhluk mulai dari yang
berupa jasad-jasad hidup bersel satu yang sangat kecil sampai yang
berupa jasad-jasad hidup yang berukuran sangat besar.

Gambar 2. Biota Laut

Di sebagian besar wilayah perairan terdapat banyak sekali jenis


biota laut yang saling berinteraksi, tetapi di beberapa wilayah perairan
yang lain hanya terdapat beberapa jenis biota laut yang hidup dan
berinteraksi karena kendala makanan khususnya dan kendala lingkungan

12

umunya. Meskipun di laut terdapat kehidupan yang sangat beraneka


ragam, biota laut terbagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok hewan
dan tumbuhan. Romimohtarto & Juwana (1999) menyatakan bahwa biota
laut secara umum terbagi menjadi tiga berdasarkan cara atau sifat
hidupnya meliputi:
a. Planktonik
Planktonik,

yaitu

biota

yang

melayang-layang,

mengapung dan bergerak mengikuti arus. Jenis ini umumnya


ditemukan di kolom permukaan air. Terbagi menjadi 2 yaitu
Fitoplankton

(plankton

tumbuhan)

seperti

alga

biru

dan

doniflegellata, dan Zooplankton (plankton hewan) misalnya lucifer,


udang rebon, ostracoda dan cladocera
b. Nektonik
Nektonik, yaitu biota yang berenang-renang umumnya
dapat melawan arus (terdiri dari hewan saja). Contohnya adalah
ikan, ubur-ubur, cumi-cumi dan lain-lain.
c. Bentik
Bentik, yaitu biota yang hidup di dasar atau dalam
substrat, baik tumbuhan maupun hewan. Terbagi menjadi 3
macam yaitu 1) menempel (sponge, teritip, tiram dan lainnya); 2)
merayap (kepiting, udang karang dan lain-lain) dan 3) meliang
(cacing, karang dan lain-lain).
Biota laut sangat banyak jenisnya, tetapi dapat dikelompokkan ke
dalam beberapa kelompok (taksa). Kelompok hewan meliputi ikan,
moluska, krustasea, koral, echinodermata, dan sponge. Sedangkan dari
kelompok tumbuhan antara lain alga (rumput laut), lamun (seagrass) dan
bakau (mangrove).

3. Pencemaran Air Laut


Pada dasarnya laut secara alamiah mempunyai kemampuan
untuk menetralisir zat pencemar yang masuk ke dalamnya. Namun, jika
zat

pencemar

tersebut

berlebihan

sehingga

melampaui

batas

kemampuan air laut dalam menetralisirnya dan melampaui batas ambang


cemar maka kondisi ini mengakibatkan pencemaran lingkungan laut.

13

14

Gambar 3. Laut yang Tercemar

Menurut Sumardi (1996), yang dimaksud dengan pencemaran


laut adalah menurunnya kualitas air laut karena aktivitas manusia baik
yang disengaja maupun yang tidak disengaja memasukkan zat-zat
pencemar dalam jumlah tertentu ke dalam lingkungan laut (termasuk
muara sungai) sehingga menimbulkan akibat yang negatif bagi sumber
daya hayati dan nabati di laut, kesehatan manusia, aktivitas manusia di
laut dan terhadap kelangsungan hidup dari sumber daya hidup di laut.
Jika ditinjau dari sumbernya, pencemaran laut dapat dikategorikan
sebagai berikut:
a. Zat pencemar yang berasal dari darat yang terjadi melalui aliran
sungai di mana zat tersebut berasal. Misalnya air buangan
rumah tangga dan industri.
b. Zat pencemar yang berasal dari kapal laut, seperti limbah dari
kapal dan tumpahan minyak dari kapal tanker.
c. Limbah buangan merupakan bentuk

gabungan. Hal ini

dikarenakan limbah industri tertentu yang berasal dari daratan


diangkut oleh kapal atau pesawat udara untuk dibuang ke laut.
d. Zat yang bersumber dari kegiatan eksplorasi dan eksploitasi
dasar laut serta tanah di bawahnya seperti pengeboran minyak.
e. Zat pencemar yang bersumber dari udara misalnya asap-asap
pabrik.
Selain

itu,

pencemaran

laut

juga

dapat

dikelompokkan

berdasarkan sebab terjadinya pencemaran. Adapun pengelompokannya


adalah pencemaran karena kegiatan atau operasional, pencemaran
karena kecelakaan dan pencemaran karena limbah buangan.

4. Senyawa Anion, Nutrien dan Jumlah Komponen Organik dalam


Air Laut
Senyawa anion, nutrien dan Jumlah Komponen Organik
merupakan parameter dalam pemantauan pencemaran air laut.

a. Jumlah Komponen Organik


Analisis kumpulan unsur organik dilakukan untuk mengetahui
konsentrasi dan kandungan umum zat organik dalam saluran air baku,
air laut, air terolah, dan dapat mengefisiensikan pengelolaan air laut.
Berikut adalah beberapa parameter yang dilakukan untuk mengetahui
unsur organik dalam perairan.
1) Kebutuhan Oksigen Biokimia
Secara alamiah, oksigen yang terkandung dalam air laut
digunakan oleh mikrooganisme untuk mengoksidasi bahan-bahan
anorganik seperti senyawa nitrogen (kebutuhan nitrogen), sulfida
dan senyawa ferro (Fe2+) serta bahan bahan organik (kebutuhan
karbon) (APHA; AWWA; WPCF 1980, Colwell et al. s.a).
Kebutuhan Oksigen Biokimia atau yang lebih dikenal
dengan KOB didefinisikan sebagai banyaknya oksigen yang
dibutuhkan oleh mikro-organisme untuk menguraikan bahan
organik (kebutuhan karbon) dan senyawa nitrogen (kebutuhan
nitrogen) pengukuran KOB yang meliputi kebutuhan karbon dan
kebutuhan nitrogen pada umumnya kurang bermanfaat karena
membutuhkan waktu yang terlalu lama untuk tujuan praktis seperti
pemantauan pencemaran. Penentuan KOB sebagai kebutuhan
karbon dapat dilakukan terpisah dengan menambahkan suatu zat
kimia

penghambat

oksidasi

nitrogen

(kebutuhan

nitrogen).

Banyaknya oksigen yang dibutuhkan tidak hanya dipengaruhi oleh


jumlah dan jenis bahan organik,tetapi juga dipengaruhi oleh waktu
dan suhu inkubasi. Para ahli kualitas air telah sepakat bahwa
waktu 5 hari dan suhu 20 oC dipakai sebagai standar untuk
inkubasi.waktu inkubasi 5 hari hanya untuk bahan organik yang
mudah terurai. Dengan demikian KOB yang dimaksud disini
adalah banyaknya oksigen yang dibutuhkan oleh mikro-organisme
untuk menguraikan bahan organik yang mudah terurai. Parameter

15

KOB

ini

merupakan

salah

satu

parameter

kunci

dalam

pemantauan pencemaran laut, khususnya pencemaran bahan


organik yang mudah terurai.

b. Nutrien
Nutrien adalah unsur atau senyawa kimia yang digunakan
untuk metabolisme atau proses fisiologi organisme. Nutrien di suatu
perairan merupakan salah satu faktor lingkungan yang berpengaruh
terhadap kelimpahan fitoplankton. (Richtel, 2007). Nutrien yang paling
dibutuhkan organisme adalah unsur karbon, nitrogen, dan fosfor.
1) Amonia (NH3)
Senyawa

amoniak

yang

terdapat

merupakan hasil reduksi senyawa nitrat


(NO2-)

(NO3-)

dalam

air

laut

atau senyawa nitrit

oleh mikro-organisme. Selain itu senyawa amoniak juga

berasal dari hasil ekskresi fitoplankton, terutama pada saat


timbulnya ledakan populasi fitoplankton dan hasil degradasi zat
organik seperti protein dan lain-lain (Grasshoff dalam Koreleff,
1976). Dalam air laut yang masih alami, kadar amoniak umumnya
sangat rendah (<0,2 g at NH3-N/l). Dalam air laut, amonium (NH4-)
dan amoniak (NH3) berada dalam keseimbangan. Senyawa
amonium tidak beracun, sedangkan amoniak bersifat racun bagi
organisme perairan. Keseimbangan ini sangat dipengaruhi oleh pH,
dalam air yang bersifat sedikit basa, NH3 lebih banyak dari NH4-.
Hal ini yang menyebakan amoniak lebih beracun dalam air laut
daripada air tawar.
Kadar amoniak dalam air laut sangat bervariasi dan dapat
berubah dengan cepat. Distribusi vertikal kadar amoniak semakin
tinggi dengan pertambahan kedalaman air laut dan semakin
rendahnya oksigen,sedangkan distribusi horisontal kadar amoniak
semakin tinggi menuju ke arah perairan pantai atau muara sungai.
Meningkatnya kadar amoniak di laut berkaitan erat dengan
masuknya bahan organik yang mudah terurai. Pengurangan bahan
organik yang mengandung unsur nitrogen akan menghasilkan
senyawa nitrat, nitrit yang seterusnya menjadi amoniak.

16

17

2) Nitrat (NO3)
Senyawa nitrogen dalam air laut terdapat dalam 3 bentuk
utama yang berada dalam keseimbangan, yaitu amoniak, nitrit dan
nitrat. Keseimbangan tersebut sangat dipengaruhi oleh kandungan
oksigen bebas dalam air. Pada saat kadar oksigen rendah,
keseimbangan akan bergerak menuju amoniak, sedangkan pada
saat kadar oksigen tinggi keseimbangan bergerak menuju nitrat.
Distribusi vertikal nitrat di laut menunjukkan bahwa kadar
nitrat semakin tinggi bila kedalaman laut bertambah. Sedangkan
distribusi horisontal kadar nitrat semakin tinggi menuju kearah
pantai, dan kadar tertinggi biasanya di temukan di perairan muara.
Peningkatan kadar nitrat di laut disebakan oleh masuknya limbah
domestik

atau

pertanian

(pemupukan)

yang

umumnya

mengandung nitrat.
3) Nitrit (NO2)
Senyawa nitrit yang terdapat dalam air laut merupakan
hasil reduksi senyawa nitrat (NO3-) atau oksidasi amoniak (NH3)
oleh mikro-organisme. Selain itu senyawa nitrit juga berasal dari
hasil ekskresi fitoplankton, terutama pada saat timbulnya ledakan
populasi fitoplankton (Grasshoff 1976). Dalam air laut yang masih
alami, kadar nitrit umumnya sangat rendah (< 0,1 g at NO 2-N/l).
Distribusi vertikal kadar nitrit semakin tinggi sejalan dengan
pertambahan kedalaman laut dan semakin rendahnya kadar
oksigen. Sedangkan distribusi horisontal semakin menuju ke arah
perairan pantai dan muara sungai kadar nitrit semakin tinggi.
Meningkatnya kadar nitrit dalam laut berkaitan erat dengan
masuknya bahan organik yang mudah terurai (baik yang
mengandung nitrogen maupun tidak). Penguraian bahan organik
yang mengandung unsur nitrogen akan menghasilkan senyawa
nitrat, nitrit atau amoniak.sedangkan pengurairan senyawa organik
yang tidak mengandung unsur nitrogen juga menaikkan kadar nitrit
di laut. Hal ini disebabkan penguraian bahan organik oleh mikroorganisme membutuhkan oksigen bebas (O2) dalam jumlah
banyak. Namun bila oksigen bebas tidak cukup, maka oksigen
tersebut diambil dari senyawa nitrat, sehingga senyawa nitrat

tersebut berubah menjadi nitrit. Dengan demikian senyawa nitrit


merupakan salah satu parameter indikator pencemaran.
4) Fosfat (PO4)
Fosfor yang terkandung dalam air laut baik yang terlarut
maupun yang tersuspensi berada dalam bentuk anorganik dan
organik. Fosfor yang terdapat dalam air laut umumnya berasal dari
hasil dekomposisi organisme yang sudah mati. Fosfat merupakan
salah satu senyawa nutrien yang sangat penting. Fosfat tersebut
diadsorpsi oleh fitoplankton dan seterusnya masuk ke dalam rantai
makanan. Dalam air laut, kadar rata rata fosfat adalah sekitar 2 g
at. PO4-P/l. Kadar ini semakin meningkat dengan masuknya limbah
domestik (deterjen dll.), industri dan pertanian/perkebunan (pupuk)
yang mengandung banyak fosfat. Peningkatan kadar fosfat dalam
laut akan menyebabkan terjadinya peledakan populasi (blooming)
fitoplankton.

Peledakan

populasi

fitoplankton

ini

dapat

menyebabkan kematian ikan secara massal.

c. Anion
Senyawa anion dapat didefinisikan sebagai senyawa
bermuatan ion negatif

(Brown,

yang

2006). Berikut in beberapa jenis

senyawa anion yan terdapat dalam perairan.


1) Sulfida
Untuk

menguraikan

zat

organik,

mikro-organisme

membutuhkan oksigen bebas (O2). Namun di lingkungan perairan


yang langka oksigen seperti didasar perairan atau perairan dalam,
mikro-organisme menggunakan oksigen yang terikat dalam
senyawa, seperti sulfat (SO42-). Bakteri pereduksi sulfat (bakteri
desulfovifrio desulfuricant) memakai oksigen dari sulfat untuk
mengoksidasi zat organik, mereduksi ion sulfat menjadi sulfida
(Skonpintsev dalam Fonselius 1976). Senyawa hidrogen sulfida
yang terbentuk dalam reduksi sulfat merukan asam lemah,
sehingga senyawa sulfida yang terlarut dalam air terdiri dari 3
bentuk senyawa yang berada dalam keseimbangan yaitu H2S, HSdan S-. Keseimbangan ini sangat tergantung pada pH air. Oleh
karena itu air laut umumnya bersifat basa (pH > 7), maka senyawa

18

sulfida dalam air laut terutama berada dalam bentuk HS(Fonselius 1976).
Peningkatan kadar hidrogen sulfida sangat tergantung
pada banyaknya zat organik yang masuk ke perairan laut.
Semakin banyak limbah organik yang masuk ke lingkungan laut
akan mengakibatkan kadar hidrogen sulfida semakin tinggi
(APHA-AWWA-WPCP

1980).

Senyawa

sulfida

(khususnya

hidrogen sulfida) bersifat racun bagi organisme peraiaran.


Walaupun hidrogen sulfida (H2S) dalam air laut kurang beracun.
Oleh karena itu dalam pemantauan laut, pengukuran kadar sulfida
dalam air laut (khususnya yang banyak menampung limbah
organik) sangat perlu dilakukan.
2) Sianida
Sianida di alam terdapat sebagai gas yang keluar dari
dalam tanah dan mudah

larut dalam air. sianida merupakan

kelompok senyawa anorganik dan organik dengan siano (CN)


sebagai struktur utama. Sianida tersebar luas diperairan dan
berada dalam bentuk ion sianida (CN-), hydrogen sianida (HCN),
dan metalosianida. Keberadaan sianida sangat dipengaruhi oleh
pH, suhu, oksigen terlarut, salinitas, dan keberadaan ion lain.
Kadar sianida 0,2 mg/l sudah mengakibatkan toksisitas
akut bagi ikan. Kadar sianida perairan yang dianjurkan sekitar
0,005 mg/l (Moore, 1991). Menurut WHO, kadar maksimal sianida
yang diperkenankan 0,1 mg/l (Moore,1991)
Sianida dalam bentuk ion mudah terserap dalam bahanbahan yang tersuspensi maupun oleh sedimen dasar. Sianida
bersifat sangat reaktif, sianida bebas menunjukan adanya kadar
HCN dan CN-. Pada pH yang lebih kecil dari 8, sianida berada
dalam bentuk HCN yang dianggap lebih toksik bagi organisme
akuatik daripada CN-.

5. Spektrofotometri
Spektrofotometri

adalah

suatu

metode

analisis

yang

berdasarkan pada pengukuran serapan sinar monokromatis oleh suatu


lajur larutan berwarna pada panjang gelombang yang spesifik dengan
menggunakan

monokromator

prisma

19

atau

kisi

difraksi

dan

20

tabung foton hampa. Alat yang digunakan adalah spektrofotometer, yaitu sutu
alat yang digunakan untuk menentukan suatu senyawa baik secara kuantitatif
maupun kualitatif dengan mengukur transmitan ataupun absorban dari suatu
cuplikan sebagai fungsi dari konsentrasi. Spektrometer menghasilkan sinar dari
spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat
pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau diabsorbsi (Harjadi, 1990).

Gambar 4. Spektrofotometer

Salah satu contoh instrumentasi analisis yang lebih kompleks


adalah spektrofotometer UV-Vis. Alat ini banyak bermanfaat untuk
penentuan konsentrasi senyawa-senyawa yang dapat menyerap radiasi
pada daerah ultraviolet (200 400 nm) atau daerah sinar tampak (400
800 nm). Analisis ini dapat digunakan yakni dengan penentuan
absorbansi dari larutan sampel yang diukur.
Prinsip penentuan spektrofotometer UV-Vis adalah aplikasi dari
Hukum Lambert-Beer, hukum Lambert-Beer menyatakan hubungan
linieritas antara absorban dengan konsentrasi larutan analit dan
berbanding terbalik dengan transmitan. Hukum Lambert-Beer berlaku
pada larutan dengan konsentrasi kurang dari sama dengan 0.01 M
untuk sebagian besar zat. Dalam hukum Lambert-Beer tersebut ada
beberapa pembatasan, yaitu :
a. Sinar yang digunakan dianggap monokromatis
b. Penyerapan terjadi dalam suatu volume yang mempunyai
penampang yang sama
c. Senyawa yang menyerap dalam larutan tersebut tidak tergantung
terhadap yang lain dalam larutan tersebut

21

d. Tidak terjadi fluorensensi atau fosforisensi


e.

Indeks bias tidak tergantung pada konsentrasi larutan


Bagian-bagian dari instrumen spektrofotometer uv-vis, yaitu:

Gambar 5. Bagian Spektrofotometer UV-Vis

a. Sumber cahaya
Sumber cahaya pada spektrofotometer harus
memiliki panacaran radiasi yang stabil dan intensitasnya
tinggi. Sumber

radiasi pada spektrofotometer UV-Vis

ada tiga macam:


1) Lampu Tungsten (Wolfram)
Lampu

ini

digunakan

untuk

mengukur

sampel pada daerah tampak. Bentuk lampu ini mirip


dengna bola lampu pijar biasa. Memiliki panjang
gelombang

antara

radiasianya

berupa

380-900
garis

nm.

Spektrum

lengkung.

Umumnya

memiliki waktu 1000 jam pemakaian


2) Lampu Deuterium
Lampu ini dipakai pada panjang gelombang
190-380 nm. Spektrum energi radiasinya lurus, dan
digunakan untuk mengukur sampel yang terletak
pada daerah uv. Memiliki waktu 500 jam pemakaian.
3) Lampu Merkuri
Sumber

radiasi

gelombang 365 nm.

ini

memiliki

panjang

22

b. Monokromator
Monokromator adalah alat yang akan memecah
cahaya

polikromatis

menjadi

cahaya

tunggal

(monokromatis) dengan komponen panjang gelombang


tertentu. Bagian-bagian monokromator, yaitu :
1) Prisma
Prisma
elektromagnetik

akan

mendispersikan

sebesar

mungkin

radiasi

supaya

di

dapatkan resolusi yang baik dari radiasi polikromatis.


2) Grating (kisi difraksi)
Kisi difraksi memberi keuntungan lebih bagi
proses spektroskopi. Dispersi sinar akan disebarkan
merata,

dengan

pendispersi

yang

sama,

hasil

dispersi akan lebih baik. Selain itu kisi difraksi dapat


digunakan dalam seluruh jangkauan spektrum.
3) Celah optis
Celah ini digunakan untuk mengarahkan
sinar monokromatis yang diharapkan dari sumber
radiasi. Apabila celah berada pada posisi yang tepat,
maka radiasi akan dirotasikan melalui prisma,
sehingga

diperoleh

panjang

gelombang

yang

diharapkan.
4) Filter
Berfungsi

untuk

menyerap

warna

komplementer sehingga cahaya yang diteruskan


merupakan cahaya berwarna yang sesuai dengan
panjang gelombang yang dipilih.
c. Kuvet
Kebanyakan spektrofotometri melibatkan larutan
dan karenanya kebanyakan kuvet adalah sel untuk
menaruh

cairan

ke

dalam

berkas

cahaya

spektrofotometer. Sel itu haruslah meneruskan energi


cahaya dalam daerah spektra yang diminati, jadi sel kaca

23

melayani daerah tampak, sel kuarsa atau kaca silica


tinggi istimewa untuk daerah ultraviolet.

Gambar 6. Cahaya Melewati Kuvet

Dalam

instrumen,

tabung

reaksi

silindris

kadang-kadang digunakan sebagai wadah sampel.


Penting bahwa tabung-tabung semacam itu diletakkan
secara reprodusibel dengan membubuhkan tanda pada
salah satu sisi tabung dan tanda itu selalu tetap arahnya
tiap kali ditaruh dalam instrument. Sel-sel lebih baik bila
permukaan optisnya datar. Sel-sel harus diisi sedemikian
rupa sehingga berkas cahaya menembus larutan.
Umumnya sel-sel ditahan pada posisinya dengan desain
kinematik dari pemegangnya atau dengan jepitan
berpegas yang memastikan bahwa posisi tabung dalam
ruang sel dari instrument itu reprodusibel.
d. Detektor
Detektor akan menangkap sinar yang diteruskan
oleh larutan. Sinar kemudian diubah menjadi sinyal listrik
oleh amplifier dan dalam rekorder dan ditampilkan dalam
bentuk angka-angka pada reader (komputer). Detektor
dapat

memberikan

respon

terhadap

radiasi

pada

berbagai panjang gelombang Ada beberapa cara untuk


mendeteksi substansi yang telah melewati kolom.
Metode umum yang mudah dipakai untuk menjelaskan
yaitu penggunaan serapan ultra-violet. Banyak senyawasenyawa organik menyerap sinar UV dari beberapa
panjang gelombang. Jika menyinarkan sinar UV pada
larutan yang keluar melalui kolom dan sebuah detektor
pada sisi yang berlawanan, anda akan mendapatkan

pembacaan langsung berapa besar sinar yang diserap.


Jumlah cahaya yang diserap akan bergantung pada
jumlah senyawa tertentu yang melewati melalui berkas
pada waktu itu. Anda akan heran mengapa pelarut yang
digunakan

tidak

mengabsorbsi

sinar

UV.

Pelarut

menyerapnya, tetapi senyawa-senyawa akan menyerap


dengan sangat kuat bagian-bagian yang berbeda dari
spektrum UV.
e. Visual display/recorder
Merupakan system baca yang memperagakan
besarnya isyarat listrik, menyatakan dalam bentuk %
Transmitan maupun absorbansi.

B. Metode Analisis
1. Jumlah Komponen Organik
d. Analisis Kebutuhan Oksigen Biokimia Hari Ke-5 (KOB5)
1) Prinsip
contoh air dalam botol Winkler yang telah disimpan
dalam inkubator selama 5 hari ditambahkan larutan MnSO4
(mangan II) diikuti dengan penambahan larutan alkali kuat,
oksigen terlarut yang masih terdapat dalam contoh air akan
segera

mengoksidasi

mangan

II

menjadi

mangan

yang

bervalensi lebih tinggi. Adanya ion Iodida dalam larutan yang


bersuasana asam akan menyebabkan mangan bervalensi tiga
berubah kembali menjadi mangan bervalensi dua bersamaan
dengan perubahan ini akan terbentuk Iod bebas yang jumlahnya
setara dengan jumlah oksigen terlarut yang terdapat dalam
contoh air. Iod ini kemudian dititrasi dengan larutan tiosulfat
dengan indikator amilum.
2) Reaksi
MnSO4
2 Mn(OH)2

2KOH

Mn(OH)2

+ O2

2MnO2 + 2H2O

2MnO2 + 2KI + 2H2O


I2

+ K2SO4

Mn(OH)2

+ 2Na2S2O3

Na2S4O6

24

+ I2

+ 2NaI

+ 2KOH

25

3) Peralatan dan Pereaksi


a) Peralatan
(1) Botol Winkler 4 buah
(2) Gelas ukur 50 ml 1 buah
(3) Buret 10 ml 1 buah
(4) Pipet ukur 5 ml 7 buah
(5) Erlenmeyer 125 ml 8 buah
(6) Gelas piala 400 ml 1 buah
(7) Inkubator 1 buah
b) Pereaksi
(1) Larutan MnSO4 40 % 4 ml
(2) Larutan Alkali Iodida Azida 4 ml
Larutkan 125 g NaOH dan 37,5 g KI ke dalam air suling,
encerkan menjadi 250 ml. Larutkan 10 g NaN3 ke dalam
40 ml air suling. Campurkan larutan kedua larutan
tersebut.
(3) Asam sulfat pekat 4 ml
(4) Larutan kanji 0,5 %
(5) Larutan Tiosulfat 0,025 N
(6) Larutan penyangga fosfat 1,2 ml
Larutan 8,5 g KH2PO4; 21,75 g K2HPO4; 33,4 g
Na2HPO4.7H2O dan 1,7 g NH4Cl ke dalam 500 ml air
suling kemudian encerkan menjadi 1 l. Nilai pH larutan ini
harus 7,2.
(7) Larutan magnesium sulfat 2,25 % 1,2 ml
(8) Larutan kalsium klorida 2,75 % 1,2 ml
(9) Larutan feri klorida 0,025 % 1,2 ml
c) Cara Kerja
(1) Botol winkler disediakan
(2) Contoh uji dimasukkan ke dalam botol winkler sampai
meluap, hati-hati jangan sampai terjadi gelembung udara,
kemudian botol winkler ditutup rapat jangan sampai ada
gelembung udara didalam botolnya.

26

(3) Buffer fosfat, magnesium sulfat 2,25 %, kalsium klorida 2,75


% dan feri klorida 0,025 % ditambahkan kedalam botol
winkler (1 ml mewakili 1 l).
(4) Botol winkler disimpan di dalam inkubator selama 5 hari.
(5) MnSO4 40 % ditambahkan 1 ml dan alkali iodide azida 1 ml
dengan ujung pipet berada di tengah permukaan larutan.
(6) Gumpalan yang terbentuk dibiarkan mengendap 5 menit
sampai dengan 10 menit.
(7) H2SO4 pekat ditambahkan 1 ml, botol winkler ditutup dan
dihomogenklan hingga endapan larut sempurna.
(8) Contoh uji diipipet 50 ml, kemudian dimasukan ke dalam
erlenmeyer 150 ml.
(9) Contoh

dititrasi

dengan

Na2S2O3

dengan

indikator

amilum/kanji sampai warna biru tepat hilang.


d) Perhitungan
(1) Perhitung oksigen terlarut (DO)
Oksigen Terlarut (mg O2/l)=
Dengan pengertian :
V = ml Na2S2O3;
N = normalitas Na2S2O3;
F = faktor (volume botol dibagi volume botol dikurangi volume
pereaksi MnSO4 dan alkali iodide azida).
(2) Perhitungan kebutuhan oksigen biokimia (KOB)
KOB mgO2/L =

((

) (

) (

XO0= DO dari contoh air 0 hari (saat itu juga)


XO5= DO dari contoh air 5 hari.
BO0= DO dari blanko 0 hari (saat itu juga)
BO5= DO dari blanko 5 hari
P

= fraksi pengenceran.

))

2. Nutrien
a. Analisis Nitrat (NO3-N) dengan Reduksi Kadmium secara
Spektrofotometri Pada Air Laut
1) Prinsip
Senyawa nitrat dalam contoh uji air laut direduksi
menjadi nitrit oleh butiran cadmium (Cd) yang dilapisi dengan
tembaga (Cu) dalam suatu kolom. Senyawa nitrit akan bereaksi
dengan sulfanilamida dalam suasana asam menghasilkan
senyawa diazonium yang sebanding dengan banyaknya
senyawa nitrit dalam contoh uji. Senyawa diazonium tersebut
kemudian

bereaksi

dengan

n-(1-naftil)-etilendiamin

dihidroklorida (NED dihidroklorida) membentuk senyawa azo


yang berwarna merah muda. Senyawa azo yang terbentuk
ekivalen dengan banyaknya senyawa diazonium yang ekivalen
dengan banyaknya nitrit dalam contoh. Warna merah muda
yang terbentuk diukur absorbansinya dengan spektrofotometer
pada panjang gelombang optimal di sekitar 543 nm.
2) Reaksi
NO3-

kolom reduksi Cd

NO2-

3) Peralatan dan Peraksi


a) Peralatan
(1) Spektrofotometer UV-Vis 1 buah
(2) Labu ukur 25 ml 14 buah;50 ml 14 buah; 100 ml 15
buah
(3) Pipet ukur 1,0 ml 1 buah; 5,0 ml 1 buah
(4) Pipet volum 10,0 ml 1 buah;
(5) Gelas piala 100 ml 2 buah
(6) Kolom reduksi 1 buah
(7) Labu semprot plastik 1 buah
(8) Botol amber 14 buah

27

28

b) Pereaksi
(1) Larutan induk nitrat 226 mg N/l 10 ml
(2) Kertas saring bebas nitrat berukuran pori 0,45 m.
(3) Air laut buatan
(4) Butir kadmium (Cd) ukuran 20-100 mesh.
(5) HCl 6 N
(6) Butir kadmium- tembaga, Cd-Cu
(7) Larutan NH4Cl-EDTA pekat 1,05 l
(8) Larutan NH4Cl-EDTA encer
Encerkan 300 ml NH4Cl-EDTA pekat dengan air suling
bebas nitrat menjadi 500 ml.
(9) Larutan warna 28 ml
Ke dalam 800 ml air suling bebas nitrat tambahkan 100
mL H3PO4 85 % dan 10 g sulfanilamide. Setelah larut
tambahkan 1 g n-(1-naftil)-etilendiamin dihidroklorida
(NED dihidroklorida) kocok sampai larut. Tepatkan
menjadi 1000 ml dengan air suling bebas nitrat.
c) Cara Kerja
a) Pembuatan Kurva Kalibrasi
(1) Larutan induk nitrat dipipet 10 ml ke dalam labu ukur
100 ml.
(2) Air laut buatan ditambahkan sampai tepat tanda tera
(larutan kerja).
(3) Deret standar dibuat dalam rentang 0 sampai 1,0 NO3N/l dengan mengencerkan menjadi volume 25 ml dalam
labu ukur.
(4) Ke

dalam

masing-masing

25

ml

larutan

kerja

ditambahkan 75 ml larutan NH4Cl-EDTA pekat lalu


kocok.
(5) Larutan dimasukkan dari atas ke dalam kolom reduksi
(6) Larutan yang telah melewati kolom dibuang 25 ml
tampungan pertama.
(7) Larutan ditampung dalam labu.
(8) larutan yang sudah direduksi diukur 25 ml dan
masukkan dalam labu ukur 50 ml.

29

(9) Larutan ditambahkan 2 ml larutan pewarna dan kocok.


(10) Larutan dibaca absorbansinya pada panjang gelombang
optimal disekitar 543 nm dalam kisaran waktu 10 menit
sampai 2 jam setelah penambahan larutan pewarna.
(11) Kurva kalibrasi dibuat.
b) Perlakuan contoh
(1) Sampel yang sudah disaring disiapkan dalam labu ukur
25 ml.
(2) Sampel dipindahkan ke dalam labu ukur 50 ml.
(3) Sampel ditambahkan 75 ml larutan NH4Cl-EDTA pekat
lalu dikocok.
(4) Sampel dimasukkan dari atas ke dalam kolom reduksi.
(5) Sampel yang telah melewati kolom dibuang 25 ml
tampungan pertama.
(6) Sampel ditampung di dalam labu.
(7) Sampel yang sudah di reduksi dipipet 25 ml ke dalam
labu ukur 50 ml.
(8) Sampel ditambahkan 2 ml larutan pewarna dan kocok.
(9) Sampel dibaca absorbansinya pada panjang gelombang
optimal disekitar 543 nm dalam kisaran waktu 10 menit
sampai 2 jam setelah penambahan larutan pewarna.
(10) Analisis dilakukan secara duplo
d) Perhitungan
(1) Hasil pembacaan absorbansi contoh uji yang melewati
kolom reduksi dimasukkan ke dalam kurva kalibrasi
(2) Hasil pembacaan absorbansi contoh uji yang tidak melewati
kolom reduksi dimasukkan.
(3) Kadar nitrat yang sesungguhnya dalam contoh uji air laut
sama dengan kadar nitrit dari hasil kolom reduksi dikurangi
kadar nitrit dalam contoh uji yang tidak melewati kolom
reduksi
NO3-N mg/ l = A - B
A adalah kadar NO2-N dari kolom reduksi
B adalah kadar NO2-N tanpa melewati kolom reduksi

b. Analisis

Nitrit (NO2-N) dengan

Sulfanilamid secara

Spektrofotometri pada Air Laut


1) Prinsip
Senyawa nitrit dalam contoh uji air laut bereaksi
dengan sulfanilamide dalam suasana asam menghasilkan
senyawa diazonium yang sebanding dengan banyaknya
senyawa nitrit dalam contoh uji. Senyawa diazonium tersebut
kemudian

bereaksi

dengan

n-(1-naftil)-etilendiamin

dihidroklorida (NED dihidroklorida) membentuk senyawa azo


yang berwarna merah muda. Senyawa azo yang terbentuk
ekivalen dengan banyaknya senyawa diazonium yang ekivalen
dengan banyaknya nitrit dalam contoh. Warna merah muda
yang terbentuk diukur absorbansinya dengan spektrofotometer
pada panjang gelombang optimal disekitar 543 nm.
2) Reaksi

3) Peralatan dan Pereaksi


a) Peralatan
(1) Spektrofotometer UV-Vis 1 buah;
(2) Pipet ukur 1,0 ml 1 buah; 5,0 ml 1 buah; 10,0 ml 1
buah
(3) Labu ukur 25 ml 14 buah; 50 ml 14 buah; 100 ml 1
buah
(4) Botol semprot.
b) Pereaksi
(1) Air suling bebas nitrit
(2) Air laut buatan
(3) Larutan induk nitrit 304 mg N/l 2 ml
(4) Larutan pewarna 28 ml
4)

Cara Kerja
a) Pembuatan Kurva Kalibrasi

30

31

(1) Larutan induk NO2-N dipipet 2,0 ml ke dalam labu ukur


100 ml.
(2) Air laut buatan ditambahkan sampai tepat tanda tera (5
mg/l).
(3) Larutan ini disiapkan pada saat akan digunakan.
(4) Deret standar nitirit dibuat dari larutan kerja nitrit 5 mg/l
volume 25 ml ke dalam labu ukur dengan konsentrasi
0,01 sampai 1,0 mg/l.
(5) Ke

dalam

masing-masing

25

ml

larutan

kerja

ditambahkan 2 ml larutan pewarna


(6) Larutan diukur absorbansinya pada kisaran waktu
antara 10 menit sampai 2 jam.
(7) Dibuat

kurva

kalibrasinya

dengan

diukur

absorbansinya pada panjang gelombang optimal di


sekitar 543 nm
b) Perlakuan Contoh
(1) Sampel yang telah disaring dimasukkan 25 ml ke
dalam labu ukur 50 ml.
(2) Sampel ditambahkan 2 ml larutan pewarna dan kocok.
(3) Sampel dibaca absorbansinya kisaran waktu antara 10
menit sampai 2 jam setelah penambahan warna.
(4) Analisis sampel dilakukan secara duplo.
5) Perhitungan
a) Hasil pembacaan absorbansi contoh uji dimasukan ke
dalam kurva kalibrasi.
b) Kadar nitrit adalah hasil pembacaan larutan konsentrasi
contoh uji dari kurva kalibrasi.
Y = A + BX,
Keterangan: Y= absorbansi
X = konsentrasi
A = Intersep
B = Slope
Konsentrasi Nitrit (mg/l) =
faktor pengenceran jika ada.

, dikalikan

c. Analisis Total Fosfat dengan Metode Asam Askorbat


1) Prinsip
Ammonium molibdat dan kalium antimony tartrat
bereaksi

dalam

suasana

asam

dengan

orthophosphate

membentuk suatu asam heteropoly-asam phosphomolibdat


yang direduksikan menjadi warna biru molybdenum oleh asam
askorbat.
2) Reaksi
PO43- + 12(NH4)2MoO4 + 24H+ (NH4)3PO4.12MoO3 + 21NH4+
+ 12H2O (NH4)3PO4.12MoO3
3) Peralatan dan Pereaksi
a) Peralatan
(1) Hot plate 1 buah
(2) Labu ukur 50 ml 15 buah; 100 ml 3 buah
(3) Gelas ukur 50 ml 1 buah
(4) Erlenmeyer 125 ml 1 buah
(5) Piala gelas 150 ml 5 buah
(6) Neraca analitik 1 buah
(7) Pipet ukur 1 ml 1 buah; 5 ml 1 buah; 10 ml 1 buah
(8) Pipet tetes 4 buah
(9) Labu semprot plastik 1 buah
b) Pereaksi
(1) Larutan penunjuk Phenolphtalein.
(2) Padatan ammonium persulfat, (NH4)2S2O8

atau

padatan kalium persulfat, K2S2O8. 0,4 g


(3) NaOH 10 N
(4) H2SO4 1:1 5 ml; H2SO4 5 N 50 ml
(5) Larutan Kalium antimonil tartrat 0,27 % 5 ml
(6) Larutan Amonium molibdat 4 % 15 ml
(7) Asam Askorbat 0,1 M 15 ml
(8) Larutan induk fosfat 326 mg P/l 0,79 ml
(9) Larutan campuran pewarna 112 ml
50 ml H2SO4 5 N, 5 ml larutan kalium antimonil tartrat
0,27 %, 15 mL larutan ammonium molibdat 4 % dan 30

32

33

ml larutan asam askorbat 0,1 M kemudian di


homogenkan.
4) Cara Kerja
a) Pembuatan Kurva Kalibrasi
(1) Larutan induk fosfat 326 mg P/ml dipipet 0,79 ml
kedalam labu ukur 50 ml (5 ppm).
(2) Larutan kerja fosfat 5 mg/l dipipet 0,0; 0,2; 0,4; 0,8; 1,6;
3,2; 6,4 ml masing-masing ke dalam labu ukur 50 ml.
(3) Air laut buatan ditambahkan sampai tepat tanda tera
dan dihomogenkan sehingga diperoleh kadar fosfat
0,00; 0,02; 0,04; 0,08; 0,16; 0,32; 0,64 mg/l.
(4) Larutan standar ditambahkan 8 ml larutan pewarna.
(5) Larutan standar didiamkan selama 10 sampai 30 menit.
(6) Larutan

standar

diukur

absoransi

pada

panjang

gelombang 880 nm.


b) Perlakuan contoh
(1) Sampel dan blanko dipipet 50ml kedalam piala gelas
150 ml.
(2) Sampel ditambahkan 1 ml H2SO4 1:1, kemudian
ditimbang 0,4 gram (NH4)2S2O8 kedalam piala gelas.
(3) Sampel digest pada suhu 98o-100oC sampai volume
larutan 10 ml.
(4) Sampel didinginkan.
(5) Sampel ditambahkan 30 ml air suling.
(6) Sampel ditambahkan indikator PP.
(7) Sampel ditambahkan NaOH 10 N sampai warna larutan
merah muda seulas.
(8) Sampel ditambahkan air suling sampai volume 50 ml.
(9) Sampel ditambahkan 8 ml larutan pewarna.
(10) Sampel didiamkan selama 10 sampai 30 menit.
(11) Sampel diukur absoransi pada panjang gelombang 880
nm.
5) Perhitungan
mg P/l =
jika ada.

,dikalikan faktor pengenceran

d. Analisis Amonia (NH3-N) dengan Biru Indofenol pada Air


Laut
1) Prinsip
Dalam suasana basa, amonia bereaksi dengan
natrium

hipoklorit

membentuk

senyawa

monokloramin.

Senyawa monokloramin yang terbentuk ekuivalen dengan


kadar amonia dalam contoh uji. Dengan adanya senyawa fenol
dan

hipoklorit

berlebihan,

akan

menghasilkan

senyawa

indofenol yang berwarna biru. Kemudian warna biru yang


terbentuk diukur absorbansinya pada panjang gelombang
optimal sekitar 640 nm.
2) Reaksi

3) Peralatan dan Pereaksi


a) Peralatan
(1) Spektrofotometer UV-Vis 1 buah
(2) Labu ukur 25 ml 12 buah; 50 ml 12 buah; 100 ml 1
buah
(3) Pipet volum 10,0 ml 1 buah
(4) Pipet ukur 1,0 ml 1 buah, 10,0 ml 3 buah
(5) Erlenmeyer 125 ml bertutup 3 buah
(6) Piala gelas 100 ml 1 buah
(7) Labu semprot palstik 1 buah
(8) Pipet tetes 2 buah
b) Pereaksi
(1) Air suling bebas amonia
(2) Larutan induk amonia 1000 mg/l 10 ml
(3) Air laut buatan
(4) Kertas saring bebas amonia berukuran pori 0,45 m.

34

35

(5) H2SO4 1 N
(6) NaOH 1 N
(7) Larutan fenol 10 % 12 ml
(8) Larutan natrium nitroprusid 0,5 % 12 ml
(9) Larutan alkalin sitrat 100 ml
Larutkan 20 gram trisodium sitrat dan 1 g NaOH dalam
air suling bebas amonia sampai 100 ml.
(10) Larutan natrium hipoklorit 5 % 25 ml
(11) Larutan oksidator 30 ml
Campur 100 ml larutan alkalin sitrat dengan 25 ml
larutan natrium hipoklorit. Dibuat pada saat akan
digunakan.
4) Cara Kerja
a) Pembuatan kurva kalibrasi
(1) Larutan induk amonia dipipet 10 ml ke dalam labu ukur
100 ml.
(2) Air suling bebas amonia ditambahkan sampai tepat
tanda tera.
(3) Larutan kerja amonia 10 mg/l dipipet 0,0; 1,0; 2,0; 3,0;
4,0; 8,0; 10,0 masing-masing ke dalam labu ukur 25 ml.
(4) Air laut buatan ditambahkan sampai tepat tanda tera
sehingga diperoleh kadar amonia 0,00; 0,20; 0,40; 0,60;
0,80; 1,60; 2,00 mg/l.
(5) deret standar dipipet 25 ml dan masukkan ke dalam
labu ukur 50 ml
(6) Larutan fenol 10 % ditambahkan 1 ml kemudian kocok.
(7) Larutan natrium nitroprusid 0,5 % ditambahkan 1 ml
kemudian kocok.
(8) Larutan oksidator ditambahkan 2,5 ml.
(9) Kurva kalibrasi dibuat dengan mengukur absorbansinya
pada panjang gelombang optimal di sekitar 640 nm.
b) Perlakuan contoh
(1) Sampel sebanyak 100 ml dimasukkan ke dalam
erlenmeyer 125ml

(2) Diatur pH sampel dengan menggunakan NaOH 1 N dan


H2SO4 1 N sampai pH sampel mencapai 9.
(3) Ke dalam labu ukur 50 ml, sampel dipipet 25 ml contoh
uji yang sudah diatur pH-nya.
(4) Larutan fenol 10 % ditambahkan 1 ml kemudian kocok.
(5) Larutan natrium nitroprusid 0,5 % ditambahkan 1 ml
kemudian dikocok.
(6) Larutan oksidator ditambahkan 2,5 ml.
(7) Sampel diukur absorbansinya pada panjang gelombang
optimal disekitar 640 nm.
(8) Pengerjaan sampel dilakukan secara duplo.
5) Perhitungan
Kurva standar (kurva kalibrasi) dibuat antara konsentrasi
larutan standar dengan hasil pembacaan absorbansi nya,
sehingga diperoleh persamaan garis regresi linier.
Y = A + BX,
Keterangan:

Y= absorbansi
X = konsentrasi
A = Intersep
B = Slope

Konsentrasi amonia (mg N/l)

dikalikan faktor pengenceran jika ada.

3. Anion
a.

Analisis Sulfida (S=) dengan Biru Metilen pada Air Laut


1) Prinsip
Dalam suasana asam, senyawa dimetil-p-fenilendiamin
berubah

menjadi

garam

diammonium

dengan

adanya

katalisator FeCl3. Garam ini kemudian bereaksi dengan


senyawa sulfida, S= membentuk senyawa tiasin yang berwarna
biru. Banyaknya senyawa tiasin yang terbentuk ekuivalen
dengan kadar sulfida, S= dalam contoh uji air laut.

36

37

2) Reaksi

3) Peralatan dan Pereaksi


a) Peralatan
(1) Spektrofotometer UV-Vis 1 buah
(2) Buret 50 ml 1 buah
(3) Labu ukur 50 ml 13 buah; 100 ml 1 buah
(4) Gelas ukur 50 ml 1 buah
(5) Pipet ukur 1,0 ml 2 buah; 5,0 ml 2 buah
(6) Pipet volum 10,0 ml 1 buah; 25,0ml 1 buah;
(7) Erlenmeyer 250 ml 3 buah
(8) Labu semprot plastik 1 buah
(9) Pipet tetes 1 buah
b) Pereaksi
(1) Air laut buatan
(2) Asam Sulfat, H2SO4 (1:1)
(3) Larutan N,N-dimetil-p-fenilendiamin dihidroklorida 0,8 %
(4) Larutan FeCl3 10 % 1,95 ml
(5) Larutan diammonium hidrogen fosfat 40 % 20,8 ml
(6) Larutan induk sulfida 1000 mg/l 10 ml
(7) Larutan asam klorida, HCl (1:1)
(8) Larutan kanji (1 %)
(9) Larutan standar natrium tiosulfat 0,1 M
4) Cara Kerja
a) Pembuatan kurva kalibrasi
(1) Larutan standar induk sulfida yang sudah distandarisasi
dipipet untuk membuat konsentrasi larutan 10 mg/l.
(2) Larutan standar baku 10 mg/l dipipet sejumlah 0 ; 0,5; 1;
2; 3; 4 ml dan dimasukkan ke dalam labu ukur 50 ml
untuk membuat deret konsentrasi larutan standar 0; 0,1;
0,2; 0,4; 0,6; 0,8 mg/l.

38

(3) Deret standar ditambahkan 0,5 ml H2SO4-amina 0,8 %.


(4) Deret standar ditambahkan 0,15 ml FeCl3 10 %, di
homogenkan kemudian didiamkan 3 sampai 5 menit.
(5) Deret standar ditambahkan 1,6 ml (NH4)2HPO4 40 %,
dihomogenkan dan didiamkan selama 10 sampai 15
menit.
(6) Deret

satandar

diukur

absorbansi

pada

panjang

gelombang 664 nm.


b) Perlakuan contoh
(1) Sampel yang sudah diawetkan dipipet sebanyak 100 ml
ke dalam erlenmeyer.
(2) Sampel diatur pH larutan hingga pH mencapai 9.
(3) Endapan yang terbentuk dienapkan, kemudian air
dibuang.
(4) Sampel ditambahkan 20 ml air suling.
(5) Endapan dienapkan, kemudian air dibuang.
(6) Sampel diukur volum endapan, kemudian dimasukkan
ke dalam labu ukur 50 ml.
(7) Sampel ditambahkan 0,5 ml H2SO4-amina 0,8 %.
(8) Sampel

ditambahkan

0,15

ml

FeCl3

10

%,

dihomogenkan kemudian didiamkan 3 sampai 5 menit.


(9) Sampel ditambahkan 1,6 ml (NH4)2HPO4 40 %,
dihomogenkan dan didiamkan selama 10 sampai 15
menit.
(10) Sampel diukur absorbansi pada panjang gelombang
664 nm.
5) Perhitungan
Y = A + BX,
Dimana ,

Y= absorbansi
X = konsentrasi
A = Intersep
B = Slope

Konsentrasi Sulfida (mg S2-/l)

dikalikan faktor pengenceran jika ada

b. Analisis Sianida dengan Metode Kolorimetri


1) Prinsip
Ioin CN- dalam destilat alkali (NaOH) direaksikan
dengan chloramin-T pada pH<8 menjadi CNCl, tanpa proses
hidrolisis menjadi CNO-. (Catatan : gas CNCl sangat beracun).
Setelah

reaksi

sempurna,

CNCl

(berwarna

merah-biru)

ditambahkan dengan piridin - asam barbitur . Absorbansi diukur


pada panjang gelombang 578nm.
2) Peralatan dan Pereaksi
a) Peralatan
(1) Spektrofotometer UV- Vis 1 buah
(2) Labu ukur 50 ml 14 buah; 100 ml 2 buah
(3) Pipet ukur 5 ml 1 buah; 10 ml 3 buah; 25 ml 1 buah
(4) Gelas piala 100 ml 1 buah;
(5) Labu semprot plastik 1 buah;
b) Pereaksi
(1) Air suling
(2) Larutan induk CN- 1000 mg/l
(3) Larutan NaOH 0,16 %
(4) Larutan buffer asetat 14 ml
Larutkan

410

(NaC2H3O2.3H2O)

gram
ke

sodium
dalam

asetat

500

ml

tridrat
akuades.

Tambahkan asam asetat glasial untuk menurunkan pH


menjadi 4,5.
(5) larutan kloramin-T 1 % 28 ml
(6) Barbituric acid-piridin 70 ml
Masukkan 15 gram barbituric acid ke dalam labu ukur
250 ml kemudian tambahkan sedikit akuades. Lalu
tambahkan 75 ml piridin dan aduk sampai homogen.
Tambahkan 15 ml larutan HCl pekat, aduk dan
dinginkan

sampai

temperature

dengan akuades dan homogenkan.

39

ruangan.

Terakan

40

3) Cara Kerja
a) Pembuatan kurva kalibrasi
(1) Larutan standar baku 1 mg CN-/l dipipet sejumlah 0 ; 1;
2; 3; 4; 5; 10 ml dan dimasukkan ke dalam labu ukur 50
ml untuk membuat deret konsentrasi larutan standar 0;
0,02; 0,04; 0,06; 0,08; 0,1; 0,2 mg CN-/l.
(2) NaOH 0,16% ditambahkan sampai volume menjadi 40
ml.
(3) Larutan buffer asetat ditambahkan 1 ml, kemudian
ditambahkan 2 ml larutan kloramin-T, kemudian ditutup
(4) dan diaduk dengan inversi 2 kali. Kemudian didiamkan
selama tepat 2 menit.
(5) Larutan piridin asam barbitur ditambahkan 5 ml,
dilarutkan dan diterakan dengan akuades.
(6) Larutan deret standar dihomogenkan, lalu diamkan 8
menit.
(7) Larutan standar diukur absorbansi pada panjang
gelombang 578 nm.
b) Perlakuan contoh
(1) Sampel dipipet 25 ml contoh uji dan dimasukkan ke
dalamlabu ukur 50 ml. Lanjutkan seperti langkah poin 2
sampai 6 pada persiapan kurva kalibrasi.
4) Perhitungan
Konsentrasi sianida(mg CN- /l) =

C : kadar sianida contoh uji yang diperoleh dari kurva


kalirasi (mg/l)
50 : labu ukur yang digunakan untuk analisis contoh uji
(ml);
V

: volume contoh uji yang diambil untuk analisis (ml)

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil
Berdasarkan analisis anion, nutrien dan Jumlah Komponen Organik
pada air laut didapatkan hasil sesuai dengan tabel 2.
Tabel 2. Hasil Analisis Air Laut BLS 1411355 (1-3)

No

Parameter

Sampel
355-1

355-2

355-3

Baku Mutu
Air Laut*

Satuan

KOB

mg/l

0,60

0,12

1,26

20

Amonia

mg/l

0,16

0,27

0,24

0,3

Fosfat

mg/l

0,0060

-0,0003

0,0013

0,015

Nitrat

mg/l

0,023

0,025

0,034

0,008

Sianida

mg/l

-0,07

-0,07

-0,07

0,5

Sulfida

mg/l

-0,0012

-0,0014

-0,0005

0,01

Keterangan : * : Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut menurut Keputusan
Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004
(lampiran 3).

B. Pembahasan
Analisis anion, nutrien dan Jumlah Komponen Organik pada air laut
ini meliputi beberapa parameter yaitu KOB, amonia, fosfat nitrat, sianida dan
sulfida. Hasil analisis ini dibandingkan dengan Keputusan Menteri Negara
Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004.
Pencemaran laut sangat dipengaruhi oleh kondisi alami lingkungan
laut dan musim. Kondisi alam lingkungan laut diantaranya adalah pola arus
dan keadaan pasang surut, proses iklim dan kondisi alam, curah hujan
terhadap salinitas air laut derta sedimentasi oleh banjir dari sungai. Faktor
selanjutnya adalah kondisi musim menentukan tekanan udara yang akan
mempengaruhi sirkulasi udara. Sirkulasi udara ini turut mempengaruhi
variasi sirkulasi air laut yang berdampak pada tingkat penyebaran
pencemaran laut.

41

42

1. Kebutuhan Oksigen Biokimia (KOB)


Kebutuhan oksigen biokimia atau KOB menunjukkan
jumlah oksigen terlarut yang dibutuhkan oleh organisme hidup
yang bersifat aerobik untuk memecah atau mengoksidasi bahanbahan buangan di dalam air. Jika konsumsi oksigen tinggi yang
ditunjukkan dengan semakin kecilnya sisa oksigen terlarut, maka
berarti kandungan bahan-bahan buangan yang membutuhkan
oksigen tinggi.
Sebagai akibat menurunnya oksigen terlarut di dalam air
adalah menurunnya kehidupan hewan dan tanaman air. Jika
konsentrasi

oksigen

terlarut

sudah

terlalu

rendah,

maka

mikroorganisme aerobik tidak dapat hidup dan berkembang biak,


tetapi sebaliknya mikroorganisme yang bersifat anaerob akan
menjadi aktif memecah bahan-bahan tersebut secara anaerobik
karena tidak adanya oksigen. Senyawa-senyawa hasil pemecahan
secara anaerobik mempunyai bau yang menyengat.
Berdasarkan hasil analisis Kebutuhan oksigen biokimia
dalam sampel air laut yang terhitung tidak melebihi standar dalam
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun
2004 yaitu konsentrasi maksimal KOB di bawah 20 mg/l. Sehingga
kondisi air aman bagi lingkungan.
2. Amonia
Amonia adalah salah satu nutrien yang penting bagi biota
laut. Keberadaan nitrogen-amonia dalam air laut berasal dari hasil
metabolisme organisme hidup dan proses dekomposisi organisme
yang telah mati serta sisa-sisa makanan. amonia dalam bentuk
amonium dapat dimanfaatkan oleh tumbuhan air melalui proses
asimilasi

dan

digunakan sebagai

sumber

energi oleh

mikroorganisme nitrifikasi. Akan tetapi kadar amonia yang terlalu


tinggi berpengaruh

negatif

terhadap

kehidupan

organisme

akuatik, yaitu secara langsung dapat mematikan organisme


perairan

melalui

mengurangi
konsumsi

pengaruhnya

konsentrasi
oksigen

dalam

ion

terhadap
dalam

jaringan,

mengurangi kemampuan darah.

permeabilitas

tubuh,
merusak

sel,

meningkatkan
insang

dan

43

Metode yang digunakan untuk mentapkan kadar amonia


ini spektrofotometri dengan larutan pewarna yang digunakan
adalah larutan biru indofenol. Pada proses analisis sampel sangat
mudah terkontaminasi, oleh karena itu sampel yang digunakan
harus disaring, diawetkan dan dinetralan untuk memurnikan
sampel dari berbagai bentuk kontaminan yang mengikatnya.
Berdasarkan hasil analisis kadar amonia dalam sampel
air laut yang terhitung tidak melebihi standar dalam Keputusan
Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 yaitu
konsentrasi maksimal amonia di bawah 0,3 mg/l. Sehingga kondisi
air aman bagi lingkungan.
3. Fosfat
Dipermukaan air, fosfat di angkut oleh fitoplankton sejak
proses fotosintesis. Konsentrasi fosfat di atas 0,3 m akan
menyebabkan kecepatan pertumbuhan pada banyak spesies
fitoplankton. Dalam perairan laut yang normal, rasio N/P adalah
sebesar 15:1. Rasio N/P yang meningkat potensial menimbulkan
blooming atau eutrofikasi perairan, dimana terjadi pertumbuhan
fitoplankton yang tidak terkendali. Eutrofikasi potensial berdampak
negatif terhadap lingkungan, karena berkurangnya oksigen terlarut
yang

mengakibatkan

kematian

organisme

akuatik

lainnya

(asphyxiation), selain keracunan karena zat toksin yang diproduksi


oleh fitoplankton (genus Dinoflagelata).
Analisis total fosfat ini menggambarkan jumlah total fosfat
baik yang berasal dari senyawa organik ( berupa partikulat )
maupun yang berasal dari senyawa anorganik (ortofosfat dan
polifosfat). Dalam proses preparasi, fosfat yang bereaksi hanyalah
fosfat yang berada dalam bentuk ortofosfat, oleh karena itu untuk
menentukan total fosfat maka polifosfat dan senyawa fosfat organik
harus dihidrolisis terlebih dahulu. Setelah penambahan pereaksi
warna, ion ortofosfat akan bereaksi dengan ammonium molibdat
dalam kondisi asam membentuk senyawa kompleks ammonium
posfomolibdat.
Berdasarkan hasil analisis kadar fosfat dalam sampel air
laut yang terhitung tidak melebihi standar dalam Keputusan Menteri

44

Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 yaitu konsentrasi


maksimal total fosfat di bawah 0,015 mg/l. Sehingga kondisi air
aman bagi lingkungan.
4. Nitrat
Nitrat merupakan unsur yang digunakan dalam proses
fotosintesis

dan

merupakan

unsur

yang

digunakan

untuk

pertumbuhan fitoplankton. fitoplankton akan banyak disuatu


perairan jika kadar nitratnya banyak, sehingga akan terjadi proses
fotosintesis dimana menghasilkan O2 yang sangat dibutuhkan bagi
organisme laut. Tetapi kelebihan kadar nitrat dalam perairan maka
dapat mengakibatkan dampak buruk bagi organisme karena
dengan kadar nitrat yang tinggi dalam suatu perairan maka akan
mengakumulasi

pertumbuhan

ganggang

yang

tak

terbatas

sehingga air akan kekurangan O2. Perairan yang kekurangan O2


dapat berakibat negatif terhadap organisme karena tidak akan
terjadi proses nitrifikasi melainkan proses denitrifikasi dimana ion
nitrat dan nitrit diubah menjadi mol N2 yang hasil akhirnya berupa
gas inert nitrogen yang relatif tidak dapat dimanfaatkan oleh
tumbuhan air secara langsung. Dan dengan proses denitrifikasi
tersebut akan melepaskan senyawa beracun bagi organisme air.
Pada analisis kadar N-Nitrat ini dilakukan dengan metode
reduksi kadmium, sampel yang sudah melewati kolom kadmium
akan keluar sebagai nitrat dan nitrit oleh karena itu perlu dilakukan
juga analisis kadar nitrit sebagai faktor pegurang.
Berdasarkan hasil analisis kadar nitrat dalam sampel air
laut yang terhitung melebihi standar dalam Keputusan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 yaitu konsentrasi
maksimal kadar nitrat di bawah 0,008 mg/l. Hal ini dapat terjadi
karena kesalahan pada saat analisis atau karena adanya ledakan
populasi fitoplankton di laut. Adapun kesalahan yang dapat terjadi
saat analisis adalah pemakaian asam nitrat dan senyawa-senyawa
nitrat di laboratorium yang bisa menjadi sumber kontaminasi yang
potensial.

45

5. Sianida
Sianida

adalah

senyawa

kimia

yang

mengandung

kelompok cyano dengan atom karbon terikat tiga ke aton nitrogen.


Kelompok CN- dapat ditemukan dalam beberapa senyawa. Setiap
senyawa tersebut dapat melepaskan anion CN- yang sangat
beracun. Salah satunya adalah hidrogen sianida (HCN). Sebagian
kecil sianida dapat ditemukan pada air hujan yang membawa
garam garam sianida yang terdapat di jalan. Jika kadar sianida
dalam air laut melebihi standar baku mutu maka biota laut akan
menghirup sianida melibihi batas ketahanan tubuh sehingga dapat
menyebabkan kematian karena sianida dapat

menghambat

pertukaran oksigen pada mahkluk hidup. Juga bersifat toksik bagi


ikan.
Berdasarkan hasil analisis kadar sianida dalam sampel air
laut yang terhitung tidak melebihi standar dalam Keputusan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 yaitu konsentrasi
maksimal kadar sianida di bawah 0,5 mg/l.
6. Sulfida
Hidrogen sulfida (H2S) adalah gas yang tidak berwarna,
beracun, mudah terbakar dan berbau seperti telur busuk. Gas ini
dapat timbul dari aktivitas biologis ketika bakteri mengurai bahan
organik dalam keadaan tanpa oksigen (aktivitas anaerobik). Reaksi
yang terjadi seperti diawah ini:
SO42- + bahan organik ---- bakteri ---- S2- + H2O + CO2
S2 + 2H+ ----- anaerob ----- H2S
Daya racun Hidrogen Sulfida bebas tergantung pada
keadaan ionisasinya. Hidrogen Sulfida yang tidak terionisasi sangat
beracun, tapi pada bentuk lainnya tidak berbahaya. Daya racun
Hidrogen Sulfida (H2S) yang tak terionisasi paling tinggi pada pH
rendah. Hidrogen Sulfida (H2S) yang tak terionisasi tidak terdapat
dalam perairan yang banyak mengandung oksigen. Akibat
keracunan Hidrogen Sulfida (H2S) sama dengan akibat kekurangan
oksigen dan mungkin lebih buruk dari kosentrasi oksigen terlarut
yang terlalu rendah.

46

Berdasarkan hasil analisis kadar sulfida dalam sampel air


laut yang terhitung tidak melebihi standar dalam Keputusan Menteri
Negara Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 yaitu konsentrasi
maksimal kadar sulfida di bawah 0,01 mg/l.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN


A. Simpulan
Bedarsarkan hasil analisis yang telah dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa tingkat pencemaran air laut yang dianalisis
masih dalam kategori rendah karena hampir seluruh parameter
masih memenuhi syarat baku mutu Keputusan Menteri Negara
Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 sehingga air laut masih
aman untuk biota laut. Tetapi perlu diwaspadai dan terus dipantau
karena salah satu parameter melebihi syarat baku mutu yang
diajukan.

B. Saran
Setelah melakukan Praktik kerja industri (Prakerin) di
Bogor Labs, pt penulis ingin menyampaikan beberapa saran
sebagai berikut:
1. Menjaga hubungan baik antara pihak industri dan pihak
sekolah sehingga akan memudahkan siswa-siswi yang akan
melaksanakan prakerin.
2. Pemberian informasi serta gambaran mengenai kondisi dan
suasana diIndustri kepada siswa yang akan melaksanakan
Prakerin hendaknya diperluas lagi mengingat beragamnya
dunia industri.
3. Memperluas kerjasama antara pihak industri lain dengan pihak
sekolah,karena hal ini dapat membantu proses kegiatan siswa
dalammengembangkan pengetahuan dan aplikasi pelajaran
yang telahdidapatkan disekolah.

47

DAFTAR PUSTAKA
Adam, sahryl. 2013. kandungan unsur hara fosfat dalam air laut. Bogor.
http://sahryladam.blogspot.com/2013/05/kandungan-unsur-fosfatdalam-air-laut.html. 10 Ferbuari 2015 pukul 19.20
American Public Health Association; American Water Works Association dan
Water Pollution Control Federation. 1980. Standard Methods for the
examination of water and wastewater. APHA, AWWA, WPCF. 15th
eds. Hal. 388-399.
Bimantara, Elfahry. 2009. hubungan sulfur dengan budidaya ikan. Bogor.
http://elfahrybima.blogspot.com/2009/01/hubungan-sulfur-denganbudidaya-ikan.html. 10 Februari 2015 pukul 20,45
Chandra,Budiman. 2005.

Pengantar Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Buku

Kedokteran EGC
Colwell R.R; R.K. Sizemore; J.F. Carney; J.D. Nelson. Jr; J.H. Pickar; J.
Schwarz; J.D. Walker; R.Y. Morita; S.D. Vanvakenburg dan R.T.
Wright s.a Marine and estuarinemicroiology laboratory manual. Univ.
Park Press Baltimore, London, Tokyo : 11-13
Fonselius, S.H. 1976. Determination oh hydrogen sulphide. Dalam : Methods of
seawater analysis (K. Grasshoff edt). Verlag Chemie, Weinheim, New
York :71-77.
Grasshoff, K. 1976. Determination of nitrit. Dalam : Methods of seawater analysis
(grasshoff edt.). Verlag Chemic-Weinheim-New York : 134-145.
Hadi,

Abdul.

2013.

Pengertian

Laut

dan

Klasifikasi

Laut.

Bogor.

http://softilmu.blogspot.com/2013/07/pengertian-laut-dan-klasifikasilaut.html. 10 Februari 2015 pukul 22.00.


Harjadi. 1990. Ilmu Kimia Analitik Dasar. Jakarta: PT. Gramedia.
Hutagalung, Horas P dkk. 1997. Metode Analisis Air Laut, Sedimen dan Biota
buku 2. Jakarta: Pusat Penelitian dan Pengembangan Oseanologi
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia

48

49

Marsur, M. 2008. Tentang Biota Laut. Ambon:UPT BKL LIPI.


Martina, Nilam. 2014. Laporan Praktikum Analisa Spektrofotometri. Bogor.
https://nilammartinarn6.wordpress.com/2014/05/05/laporan-praktikumanalisa-spektrofotometri/. 10 Februari 2015 pukul 19.20
Moore, J.W. 1991. Inorganic Contaminants of Surface Water. Springer-Verlag.
New York.
Nontji, A. 2002. Laut Nusantara. Cetakan ketiga. Jakarta: Penerbit Djambatan.
367 hal.
Octariany, Frieda. 2012. Dampak Negatif Amoniak Bagi Biota Perairan Darat.
Bogor.

http://friedaocta.blogspot.com/2012/10/dampak-negatif-

amoniak-bagi-biota.html. 11 Februari 2015 pukul 22.16


Richtel, M. 2007 "Recruiting Plankton to Fight Global Warming", New York
Times.
Romimohtarto, K. dan S. Juwana. 1999. Biota Laut: Ilmu Pengetahuan Tentang
Laut. Jakarta: Puslitbang Oseanologi - LIPI. 116 hal.
Silven. 2013. Hasil Parameter Kimia Analisis Nitrat di Perairan Popsa. Makasar :
Universitas Hasanudin
Sumardi, Juarir, Hukum Pencemaran Laut Transnasional (Bandung, Citra Aditya
Bakti, 1996).
Tanpa

Nama

1.

2012.

laut

dan

fungsinya.

Bogor.

http://wiadnyadgr.lecture.ub.ac.id/files/2012/01/1-Laut-DanFungsinya.pdf. 6 Februari 2015 pukul 21.35.


Tanpa

Nama

2.

2014.

Pengertian

Laut.

http://www.pengertianahli.com/2014/05/pengertian-laut-apa-itulaut.html#. 7 Februari 2015 pukul 12.10.

Bogor.

LAMPIRAN
Lampiran 1 Struktur Organisasi Bogor Labs, pt

50

Lampiran 2 Denah Ruangan Bogor Labs, pt


Lantai 1

TCLP

Ruang Tamu

Ruang Analisis LC 50

Assembly Point

Ruang Analisis LD 50

Up

MUKA RUKO

Rak Limbah

Assembly Point
Kantor

Up

Ruang Serba Guna


Ruang Analisa Kultur
Jaringan II
Ruang Sample

Re
e
frig

Mushola

rato

Loker

Gudang dan Utilitas

Ruang Analisa Kultur


Jaringan I

Lantai 2

Inkubator

Alat
Penyaring

Centrifuge

COD
Reaktor

Waterbath

Oven

Analytical
balance

Up
Spektrofotometer
UV-VIS

Aquadest

Peralatan
Gelas
Area Ekstraksi

Compresor

9200mm.

Asetilen

Ruang
Instrument
Re

Spektrofotometer
Serapan Atom (SSA)

frig
e

rat
o

Meja Preparasi

Meja Sample

Re

frig
e

Meja Preparasi

Re
rat
o

frig
e

Fume Hood
rat
o

2000mm.

Lampiran 4 Data Analisis DO dan KOB

Pembakuan larutan standar tiosulfat 0,025N


DO0
Bobot KIO3

DO5

93 mg

89,7 mg

Volum penitar (tiosulfat)

10,06 ml

10,02 ml

N Tiosulfat

0,0259 N

0,0251N

Hasil Analisis
ID
SAMP
EL

Faktor
Pengen
cer

Blanko
BLS
141135
5-1
BLS
141135
5-2
BLS
141135
5-3

NILAI DO0

NILAI KOB5
(mg/l)

NILAI DO5

V tio
(ml)

V botol
(ml)

DO0
(mg/l)

V tio
(ml)

V Botol
(ml)

DO5
(mg/l)

KOB5

Koreksi
Blanko

1,84

285

7,74

1,72

268

7,01

0,73

0,00

1,42

270

5,98

1,14

275

4,65

1,33

0,60

1,52

300

6,39

1,36

275

5,54

0,85

0,12

1,50

285

6,31

1,06

275

4,32

1,99

1,26

Lampiran 5 Data Analisis Fosfat


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,000

0,0000

0,020

0,0120

0,040

0,0270

0,080

0,0500

0,160

0,1040

0,320

0,2060

0,640
Slope

0,4100
0,6412

Intersep

0,0002

Koefisien Korelasi

1,0000

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)


Absorbansi

Konsentrasi

Faktor
Pengenceran

Konsentrasi
Akhir

Satuan

Blanko

0,0000

-0,0003

-0,00025

mg/l

CS 0.04 ppm

0,0290

0,0450

0,04498

mg/l

BLS 1411355-1

0,0040

0,0060

0,00599

mg/l

BLS 1411355-2

0,0000

-0,0003

-0,00025

mg/l

BLS 1411355-2 sp 0,04

0,0270

0,0419

0,04186

mg/l

BLS 1411355-3

0,0010

0,0013

0,00131

mg/l

0,0010

0,0013

0,00131

mg/l

ID Sampel

BLS 1411355-3R

Lampiran 6 Data Analisis Nitrit


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,000

0,0000

0,010

0,0290

0,020

0,0590

0,040

0,1190

0,080

0,2390

0,160

0,4680

0,320
Slope

0,9250
2,8912

Intersep

0,0025

Koefisien Korelasi

1,0000

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)


Absorbansi

Konsentrasi

Faktor
Pengenceran

Konsentrasi
Akhir

Satuan

Blanko

0,0000

-0,0009

1,0000

-0,00087

mg/l

CS 0.04 ppm

0,1180

0,0399

1,0000

0,03995

mg/l

BLS 1411355-1

0,0000

-0,0009

1,0000

-0,00087

mg/l

BLS 1411355-2

0,0010

-0,0005

1,0000

-0,00052

mg/l

BLS 1411355-2 sp 0,04

0,1250

0,0424

1,0000

0,04237

mg/l

BLS 1411355-3

0,0000

-0,0009

1,0000

-0,00087

mg/l

BLS 1411355-3R

0,0000

-0,0009

1,0000

-0,00087

mg/l

ID Sampel

Lampiran 7 Data Analisis Nitrat


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,0000

0,0000

0,0200

0,0080

0,0400

0,0200

0,0800

0,0590

0,1600

0,0940

0,3200

0,1860

0,6400
Slope

0,3740
0,5834

Intersep

0,0008

Koefisien Korelasi

0,9992

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)

ID Sampel
Blanko
CS 0.04
ppm
BLS
1411355-1
BLS
1411355-2
BLS
1411355-2
sp 0,04
BLS
1411355-3
BLS141135
5-3R

Absorb
ansi

Backgr
ound

0,0000

Konsen
trasi
NO2+N
O3

Faktor
Pengenc
eran

Konsen
trasi
NO2+N
O3 * Fp

-0,0014

Konsen
trasi
NO2 *)

Konsen
trasi
NO3

Satu
an

-0,0014

-0,0014

mg/l

0,0397

mg/l

0,0440

0,0200

0,0397

0,0397

0,0340

0,0200

0,0225

0,0225

-0,0009

0,0234

mg/l

0,0350

0,0200

0,0243

0,0243

-0,0005

0,0248

mg/l

0,0600

0,0200

0,0671

0,0671

0,0424

0,0247

mg/l

0,0400

0,0200

0,0328

0,0328

-0,0009

0,0337

mg/l

0,0390

0,0200

0,0311

0,0311

-0,0009

0,0320

mg/l

Lampiran 8 Data Analisis Amonia


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,0000

0,0000

0,1000

0,1050

0,2000

0,2170

0,3000

0,3170

0,5000

0,5320

Slope

1,0634

Intersep

0,0003

Koefisien Korelasi

0,9999

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)


Absorbansi

Konsentrasi

Faktor
Pengenceran

Konsentrasi
Akhir

Satuan

Blanko

0,0000

-0,0002

1,0

-0,00024

mg/l

BLS 1411355-1

0,1750

0,1643

1,0

0,16433

mg/l

BLS 1411355-2

0,2830

0,2659

1,0

0,26589

mg/l

BLS 1411355-3

0,2550

0,2396

1,0

0,23956

mg/l

BLS 1411355-3R

0,2600

0,2443

1,0

0,24426

mg/l

BLS 1411355-2 Sp0,2

0,4810

0,4521

1,0

0,45209

mg/l

Cstd 0.3

0,2900

0,2725

1,0

0,27247

mg/l

ID Sampel

Lampiran 9 Data Analisis Sianida


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,0000

0,0000

0,0200

0,1300

0,0400

0,2600

0,0600

0,3120

0,0800

0,4090

0,1000

0,4990
0,9530

0,2000
Slope

4,6363

Intersep

0,0350

Koefisien Korelasi

0,9975

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)


Absorbansi

Konsentrasi

Faktor
Pengenceran

Konsentrasi
Akhir

Satuan

Blanko

0,0000

-0,0075

1,0000

-0,00754

mg/l

Cstd 0.04

0,2410

0,0444

1,0000

0,04444

mg/l

BLS 1411355-1

-0,1280

-0,0352

1,0000

-0,07031

mg/l

BLS 1411355-2

-0,1290

-0,0354

1,0000

-0,07074

mg/l

BLS 1411355-3

-0,1280

-0,0352

1,0000

-0,07031

mg/l

BLS 1411355-3R

-0,1280

-0,0352

1,0000

-0,07031

mg/l

BLS 1411355-2 + 0,04

0,1210

0,0186

1,0000

0,03711

mg/l

ID Sampel

Lampiran 10 Data Analisis Sulfida


Standar Kalibrasi
No

Konsentrasi
(mg/l)

Absorbansi

0,0000

0,0000

0,0993

0,0780

0,1986

0,1580

0,3971

0,3250

0,5957

0,4750

0,7943

0,6260

Slope

0,7920

Intersep

0,0018

Koefisien Korelasi

0,9998

Hasil Analisis Sampel BLS 1411355 (1-3)

ID Sampel
Blank
CS 0.6 ppm
BLS 1411355-1
BLS 1411355-2
BLS 1411355-3
BLS 1411355-3R
BLS 1411355-2
Sp0,2

Absorbansi

Konsentrasi

Faktor
Pengenceran

Konsentrasi
Akhir

Satuan

0,0000
0,4720
-0,0040
-0,0090
-0,0020
-0,0030

0,0000
0,5937
-0,0012
-0,0014
-0,0005
-0,0006

1,0
1,0
1,0
1,0
1,0
1,0

0,0000
0,5937
-0,0012
-0,0014
-0,0005
-0,0006

mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l

0,1826

mg/l

0,2910

0,1826

1,0