Anda di halaman 1dari 10

Memperkenalkan Logic Model

Terdapat dua jenis logic model: teori perubahan dan program. Keduanya mempunyai manfaat,
kegunaan, serta peran atas keefektivitasan organisasi. Proses pemodelan dimulai dengan hasil,
dan model yang berkualitas adalah yang berdasarkan bukti.
Bekerja di sektor apapun, baik swasta, amal atau pemerintah, memerlukan desain,
perencanaan, monitoring, dan evaluasi. Mungkin anda diminta untuk merancang sebuah
program baru, memimpin sebuah proyek perubahan, membuat strategi pemasaran, atau
merencanakan suatu evaluasi. Apakah penyusunan narasi beredar di antara rekan-rekan
merasa terfragmentasi atau tidak memadai? Apakah Anda berpikir, "Di mana saya mulai?"
Model Logika dan pemodelan dapat menjadi pilihan yang ampuh untuk mengatasi dilema
anda. Buku Panduan memberikan dukungan praktis yang anda butuhkan untuk membuat dan
menggunakan model. Juga akan meningkatkan pemahaman anda tentang hubungan antara
tindakan (aksi) dan hasil. Langkah demi langkah, digambarkan bagaimana logic model dapat
digunakan baik sebagai alat dan proses yang beresonansi dengan pembelajaran dan
manajemen kinerja.
Model dan pemodelan
Logic Model mendukung desain, perencanaan, komunikasi, evaluasi, dan pembelajaran.
Mereka sering digunakan ketika menjelaskan ide, menyelesaikan tantangan, atau menilai
kemajuan. Mereka dapat melepaskan dan memperjelas hubungan yang kompleks antara
unsur-unsur atau bagian.
Logic Model adalah cara grafis untuk mengatur informasi dan menampilkan pemikiran.
Mereka adalah pendekatan visual untuk implisit peta kami semua membawa dalam pikiran
kita tentang bagaimana dunia tidak atau harus bekerja. Logic Model adalah alat yang
menyampaikan skema, program, atau proyek singkat, format yang visual. Model logika
menjelaskan tindakan yang direncanakan dan hasil yang diharapkan. Sebuah model adalah
gambaran pemikiran saat individu atau kelompok tentang bagaimana ide atau program mereka
mungkin bekerja.
Modeling adalah teknik. Proses pemodelan mendorong pembangunan berulang dari sebuah
ide, program, atau proyek. Hal ini dapat menciptakan ruang yang aman untuk memulai debat,
menghasilkan ide-ide, pertimbangan dukungan, dan memungkinkan seseorang untuk berpikir
lebih jernih tentang hubungan tertentu. Sebuah single, logika yang koheren mencerminkan
benang yang konsisten yang menghubungkan desain, rencana, pelaksanaan, dan evaluasi.
Thread logika berbasis bukti sangat penting terhadap program dan efektivitas organisasi.
Modeling memungkinkan pertimbangan cermat dari hubungan antara aktivitas dan hasil.
Ketika ditangani oleh tim atau kelompok kecil para pemangku kepentingan, model dapat
ditingkatkan dengan melibatkan pengetahuan dan pengalaman orang lain. Kami pikir
pemodelan secara signifkan kurang dimanfaatkan sebagai proses yang berharga dengan
manfaat nyata. Kami percaya model terbaik yang dibangun secara sosial dalam pengalaman
bersama yang difasilitasi. Pemahaman bersama dan makna yang mereka hasilkan antara
rekan-rekan yang berharga dan memungkinkan keberhasilan dalam langkah-langkah
berikutnya pelaksanaan dan penilaian.

Manfaat Logic Model


Selain eksekusi yang luar biasa, efektivitas organisasi pada akhirnya memerlukan desain,
perencanaan, pengawasan, dan langkah-langkah sukses. Logic Model dapat berkontribusi
terhadap kualitas semua ini. Dalam bab 1 sampai 4, kami membahas model dari perspektif
desain dan perencanaan. Dalam bab 5, kami menawarkan lebih detail tentang penggunaan
mereka dengan monitoring dan evaluasi. Logic Model juga:
Mengembangkan bahasa umum di antara para pemangku kepentingan.
Tawarkan kesempatan belajar yang sangat partisipatif.
Dokumen dan menekankan hasil eksplisit.
Memperjelas pengetahuan tentang apa yang berhasil dan mengapa.
Mengidentifkasi variabel penting untuk mengukur dan memungkinkan lebih efektif
menggunakan sumber daya evaluasi.
Memberikan kerangka pelaporan yang kredibel.
Menyebabkan peningkatan desain, perencanaan, dan manajemen.
Ketika logic model dan pemodelan yang digunakan sebagai teknik standar, mereka dapat
mempengaruhi efektivitas organisasi. Logic Model menawarkan sarana strategis untuk kritis
meninjau dan meningkatkan pemikiran. Dan berpikir lebih baik selalu memberikan hasil yang
lebih baik. Pemodelan dapat terjadi baik sebelum sumber daya berkomitmen atau keputusan
akhir bisa dibuat. Ini menawarkan cara untuk menguji coba kualitas dan limit risiko.
Efektivitas tidak terbatas-tapi pasti tergantung pada-visi yang jelas, kemampuan pelaksanaan,
dan sarana untuk memantau proses dan hasil. Logic Model dapat mendukung yang luar biasa
untuk menciptakan dan mengkomunikasikan pemahaman umum dari tantangan, sumber daya,
dan yang dimaksudkan sukses. Selain itu, model juga dapat digunakan untuk mengkalibrasi
keselarasan antara gambaran besar dan bagian-bagian komponen. Mereka dapat
menggambarkan bagian atau seluruh sistem. Memilih perspektif dapat mempengaruhi tingkat
detail. Ketika pemodelan, ini menentukan batas serta luas atau kedalaman layar. Sebagai
contoh, logic model dapat menunjukkan tujuan pembelajaran untuk kurikulum SD di Spanyol,
apa yang distrik sekolah akan lakukan untuk mengamankan prestasi siswa, atau apa yang
pemerintah federal akan sediakan sumber daya pendidikan untuk belajar bahasa kedua.
Logic Model Ditetapkan
Logic Model adalah metode visual untuk menyajikan ide. Mereka menawarkan cara untuk
menggambarkan dan berbagi pemahaman tentang hubungan (atau koneksi) antara unsur-unsur
yang diperlukan untuk mengoperasikan usaha program atau perubahan. Logic Model
menjelaskan batasan proyek atau inisiatif: baik apa yang direncanakan (yang melakukan) hasil
dan apa yang diharapkan (yang mendapatkan). Mereka menyediakan peta jalan yang jelas ke
akhir tertentu. Pengembangan model (atau proses pemodelan) memberikan kesempatan untuk
meninjau kekuatan hubungan antara aktivitas dan hasil. Melalui pengalaman review dan
pengembangan yang kritis, model dapat menampilkan pembelajaran peserta tentang apa yang
dikerjakan dan di dalam kondisi apa.
Model adalah produk dari pemodelan-yang kami percaya paling baik dilakukan dalam
kelompok-kelompok kecil para pemangku kepentingan dengan bantuan fasilitasi yang intent.

Mereka melengkapi sistem berpikir sebagai alat dan teknik untuk mencapai representasi yang
sah, namun disederhanakan dari kompleksitas dunia nyata. Sinonim umum untuk logic model
meliputi peta ide, kerangka, gambar yang kaya, tindakan, hasil atau peta strategi, dan model
mental. Meskipun kerangka logis (logframes) dan diagram lingkaran kausal (dinamika sistem)
yang digunakan untuk tujuan yang sama dengan logic model, mereka secara fundamental
adalah alat yang berbeda namun saling melengkapi.
Penggunaan Logika Model
Sementara ini digunakan di sektor nirlaba pada lembaga swadaya masyarakat yang besar dan
yayasan, logic model adalah peningkatan kepentingan antara organisasi berbasis masyarakat
dan sektor swasta. Karena model meningkatkan pembelajaran melalui pertukaran informasi
berulang dan pengalaman, mereka menawarkan fitur penting untuk organisasi yang
menghargai bukti, keragaman, dialog, umpan balik, penyelidikan, perencanaan besar, dan tim.
Model dapat digunakan dalam rancangan program, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.
Sebagai contoh, logic model dapat digunakan untuk merancang program pemasaran,
menampilkan proses pembelian, menggambarkan rencana perbaikan pendidikan sekolah pada
sebuah kabupaten, membuat program kepemimpinan masyarakat, atau menetapkan cara
terbaik untuk menyelesaikan konfik.
Dua Jenis: Satu Logika
Kami menjelaskan dua jenis model: teori perubahan dan program. Mereka berbeda dengan
tingkat detail dan penggunaan tetapi mewakili logika yang sama. Sebuah teori model
perubahan hanya representasi umum tentang bagaimana anda percaya bahwa perubahan akan
terjadi. Suatu program logic model mendefinisikan sumber daya, kegiatan yang direncanakan,
dan keluaran dan hasil mereka dari waktu ke waktu yang mencerminkan hasil yang
diinginkan.
Kedua jenis model berbeda dalam penampilan dan penggunaan mereka. Tingkat detail dan
fitur membedakan teori perubahan dan program logic model. Program logic model meliputi
fitur yang lebih dari model teori perubahan. Konsep ini (pandangan) adalah penting dan
dibahas lebih lanjut dalam bab 4 karena mempengaruhi kualitas dan utilitas model. Model
teori perubahan adalah konseptual, dan program logic model adalah operasional. Jenis model
dan hubungan fitur mereka ditunjukkan pada Tabel 1.1.

Sehubungan dengan kerangka waktu, tingkat detail, volume elemen, tampilan, dan fokus,
jenis model yang kontras. Mereka sama karena mereka berbagi dalam kesamaan penelitian,
teori, praktek, dan/atau sastra. Pada dasarnya, jenis pandangnya berbeda dari kesamaan logika
yang berdasarkan bukti yang memiliki asal-usul bersama.
Penggunaan Model berbeda dalam tujuan. Teori model perubahan menampilkan ide atau
program dalam bentuk yang paling sederhana menggunakan informasi yang terbatas. Model
ini menawarkan kesempatan untuk pengujian yang masuk akal (plausibility). Mereka secara
garis besar adalah (elevator speech) atau serbet koktail sebuah ide atau proyek. Program logic
model mempunyai variasi secara rinci tetapi menawarkan informasi tambahan yang
membantu desain, perencanaan, pengembangan strategi, monitoring, dan evaluasi. Model
program mendukung tampilan yang dapat diuji untuk kelayakan. Mereka adalah versi usulan
ide atau proyek karena mereka jauh lebih sempurna (fleshed out) dan lebih detail yang
mencakup kegiatan, sumber daya, output, dan unsur-unsur lain yang menarik bagi mereka
menciptakan dan/atau menggunakan model. Hubungan antara unsur-unsur, baik interaksi
relatif dan urutan, sangat berharga untuk memahami dimaksudkan kerja dan hubungan kausal.
Mereka bisa menjadi bantuan besar dalam menciptakan rencana aksi.
Latar Belakang Sejarah
Penggunaan teori perubahan dan prgram logic model dimulai pada tahun 1970-an. Carol
Weiss (1995) dan Michael Fullan (2001) dan Huey Chen (2005) adalah salah satu pelopor dan
juara untuk penggunaan teori program dalam desain dan evaluasi program. US Agency for
International Developments pendekatan kerangka logis (Practical Concepts, Inc, 1971) dan
Claude Bennett (1975) merupakan hirarki efektivitas program yang pertama menggunakan
jenis tampilan visual yang telah berkembang menjadi program logic model sebagaimana yang
kita kenal sekarang.
Logic model tidak menerima banyak pengakuan, demikian, sampai dengan setelah United
Way of America mengeluarkan publikasi Measuring Program Outcomes pada tahun 1996.
Publikasi ini mempromosikan struktur dan kosa kata dari logic model. WK Kellogg
Foundation juga berperan penting dalam menyebarkan penggunaan logic model dengan
bukunya Logic Model Development Guide (2001). Bagi pembaca yang tertarik secara lebih
rinci pada evolusi historis logic model, lihat referensi yang disediakan pada akhir bab ini.
Berpikir tentang berpikir, atau metakognisi, hadir dalam banyak teks manajemen dan
kepemimpinan baru. Karena pemikiran kita mempengaruhi tindakan kita, itu adalah daerah
pemahaman yang layak dan yang lebih baik.
Contoh
Dalam contoh berikut, kita secara singkat menjelaskan konsep umum dan istilah yang terkait
dengan teori perubahan dan program logic model. Bab 2 dan 3 menyediakan lebih mendalam.
Meskipun kami menunjukkan satu dari setiap jenis model, penting untuk diingat bahwa ini
hanyalah dua contoh dari sebuah rangkaian kesatuan yang lebih luas dari kemungkinan. Ada
banyak cara untuk mengekspresikan atau menampilkan ide-ide dan tingkat detail.

Contoh Model Teori Perubahan


Gambar 1.1 menunjukkan sebuah teori sederhana model perubahan bagi pengembangan
kepemimpinan. Dibaca dari kiri ke kanan, itu menunjukkan bahwa beberapa strategi,
misalnya, kurikulum dan pengalaman, dapat secara positif mempengaruhi orang sehingga
mereka dapat lebih efektif mengatasi tantangan masyarakat. Teori ini bergantung pada asumsi
bahwa pelatihan, pengalaman belajar, dan orientasi masyarakat akan memiliki pengaruh besar
pada kemampuan individu dan akhirnya mengakibatkan pengembangan masyarakat. Hal ini
juga bergantung pada framing tertentu masalah.
Bab 2 berfokus pada menciptakan teori perubahan logic model. Mereka adalah pondasi
penting untuk upaya perubahan. Seringkali, model ini ada sebagai bagian dari kerangka
mental internal yang tertidur atau diungkapkan. Mereka juga dapat menyiratkan cukup
pengetahuan, pengalaman, penelitian, dan praktek. Bukti dasar untuk model teori perubahan
biasanya tidak dibuat eksplisit.

Contoh Program Logic Model


Program logic model menginventarisasi, dari awal sampai akhir, upaya program tertentu.
Sebagai contoh, program logic model untuk program kepemimpinan masyarakat (berdasarkan
teori perubahan) akan mencakup sumber daya 3 masukan, kegiatan, keluaran, hasil, dan
dampak yang ditentukan. Sumber daya atau input apa yang diperlukan untuk memastikan
program dapat beroperasi. Kegiatan adalah tindakan taktis (misalnya, peristiwa, jasa,
publikasi) yang terjadi untuk memenuhi janji masing-masing strategi. Bersama-sama,
kegiatan membuat desain program. Output adalah indikator deskriptif dari kegiatan spesifik
yang menghasilkan. Hasil adalah perubahan kesadaran, pengetahuan, keterampilan, atau
tingkah laku. Dampaknya mencerminkan perubahan periode yang lebih lama. Gambar 1.2
menampilkan sebuah Model program sederhana untuk program kepemimpinan masyarakat
yang sama ditunjukkan sebagai teori perubahan model pada Gambar 1.1.

Model Program ini menunjukkan hasil yang diinginkan termasuk lebih banyak dan lebih baik
pengembangan kepemimpinan dan masyarakat. Ini menyiratkan bahwa agenda
pengembangan kepemimpinan adalah tentang resolusi tantangan masyarakat dan bahwa, jika
diselesaikan, akan memberikan kontribusi untuk pengembangan masyarakat.
Membaca model ini, pertama perhatikan dampak dimaksud (tujuan akhir) dari program:
pengembangan masyarakat. Kemudian, pindah ke sisi paling kiri, di mana sumber daya atau
input penting untuk program terdaftar. Logic model menggunakan if-then urutan antar
elemen mereka. Bila diterapkan pada elemen di masing-masing kolom, dimaknai, Jika kita
memiliki sumber daya tersebut, maka kita dapat menyediakan kegiatan tersebut. Jika kita
mengejar kegiatan tersebut, maka kita dapat menghasilkan output tersebut. Jika kita memiliki
output tersebut, maka kita akan mengamankan hasil tersebut, dan seterusnya.
Model ini adalah salah satu representasi yang sangat sederhana tentang bagaimana program
mungkin dirancang dan direncanakan untuk pelaksanaan. Banyak variasi pada contoh ini bisa
merupakan rancangan program dan perencanaan untuk pengembangan kepemimpinan
masyarakat yang memenuhi standar logika dan masuk akal. Kita tahu bahwa Gambar 1.2,
pada kenyataannya, merupakan sebuah program dengan beberapa kelemahan yang pasti.
Diskusi lebih lanjut tentang bagaimana program dapat ditingkatkan melalui mark up (atau
tinjauan kritis) yang menguji rancangan program dijelaskan pada bab 4.

Program Logic Model dan Evaluasi Desain


Buku panduan ini juga menawarkan beberapa dukungan untuk menggunakan logic model
untuk membantu dalam desain evaluasi. Buku ini akan membahas hanya framing
penyelidikan yang luas. Pada tingkat ini, pertanyaan evaluasi merupakan dasar untuk desain
evaluasi dan perencanaan. Jika kita menerapkan ini untuk contoh program kepemimpinan
masyarakat, adalah tepat untuk fokus pada hasil yang diharapkan program. Pertanyaan
evaluasi sumatif adalah, Perbedaan apa yang telah dibuat program dalam pengembangan

masyarakat? Mungkin tempat untuk memulai adalah dalam menentukan kontribusi yang
dibuat oleh program untuk pengembangan lebih dan lebih baik atas tokoh masyarakat. Yang
jelas, koheren program logic model menyediakan bantuan besar selama desain evaluasi.
Sebuah model menunjukkan fitur utama dan menunjukkan hubungan yang memerlukan
pengkajian.
Dalam contoh ini, evaluasi dapat mempertimbangkan baik perubahan kesadaran,
pengetahuan, keterampilan, dan perilaku peserta serta dampak pengembangan masyarakat.
Pemangku kepentingan (penyandang dana, peserta, dan tokoh masyarakat lainnya) mungkin
juga ingin tahu tentang pemilihan isi dan kualitas pelatihan. Mereka mungkin ingin tahu
tentang pelaksanaan kesetiaan dan adaptasi, juga. Gambar 1.3 menunjukkan program logic
model dengan pertanyaan evaluasi yang khas.

Program logic model ini melayani evaluasi. Lima pertanyaan kunci evaluasi diterapkan
dilokasi tertentu pada model program yang tergambar. Pertanyaan kunci untuk Akademi
Kepemimpinan Masyarakat (Community Leadership Academy) yang ditampilkan meliputi:
1. Apakah CLA melakukan hal yang benar?
2. Apakah CLA melakukan hal dengan benar?
3. Apa perbedaan yang dilakukan CLA diantara peserta?
4. Apa perbedaan yang dilakukan CLA di seluruh masyarakat?
5. Bagaimana cara kebutuhan masyarakat dapat dan harus ditangani oleh CLA?

Pertanyaan posisi pada model program yang mengidentifkasi di mana bukti evaluatif mungkin
ditemukan untuk memberikan penjelasan. Label pada model ini juga membantu untuk
membangun hubungan antara program, implementasi (proses), hasil, dan evaluasi. Pertanyaan
1 tes logika yang dibangun selama perencanaan berbasis bukti. Pertanyaan ini
membutuhkan koneksi bijaksana ditarik di seluruh kegiatan prestasi, pelaksanaan kesetiaan,
dan pencapaian hasil yang diinginkan/dampak. Ini alamat keefektifan strategi yang dipilih dan
tindakan terkait dalam mencapai hasil yang diinginkan. Pertanyaan 2 memeriksa pelaksanaan
kesetiaan/varians serta ruang lingkup, urutan, penetrasi, dan kualitas kegiatan. Pertanyaan 3
dan 4 fokus pada sejauh mana hasil-hasil dan dampak yang telah dicapai. Pertanyaan 5,
seperti Pertanyaan 1, harus menjangkau seluruh model permukaan kebutuhan perbaikan
program. Pertanyaan 1 dan 5 lebih reflektif tetapi sangat penting untuk meningkatkan
efektivitas.
Pertanyaan evaluasi ini dapat sangat membantu dalam desain awal dan pengembangan
program, karena mereka membantu untuk mengarahkan intervensi program. Langkah
selanjutnya adalah membangun indikator. Model juga membantu dalam membimbing
percakapan dan eksplorasi yang diperlukan untuk menentukan indikator atau ukuran
kemajuan usaha. Isu-isu ini dibahas secara lebih rinci dalam bab 5.
Keterbatasan Logika Model dan Modeling
Penting untuk dicatat bahwa referensi yang tepat, logic model, tidak menjamin adanya
logika. Sementara banyak model dilakukan yang menunjukkan beberapa jumlah logika,
representasi logis tidak sama masuk akal, kelayakan, atau kesuksesan. Ada beberapa bahaya
dalam melihat tampilan grafik di atas kertas dan menganggapnya benar. Gagasan
kemahakuasaan berasal dari domain pengetahuan yang terbatas, kepentingan, dan kurangnya
perspektif. Biasanya, model tidak mengambil konsekuensi yang tidak diinginkan ke dalam
rekening, meskipun setiap program memiliki efek samping. Proses pemodelan biasanya tidak
termasuk kritik program dan sebagian besar pemangku kepentingan tidak mungkin
berdasarkan pada literatur penelitian.
Realistis, bahkan ketika teori Program dan logika yang dibangun dan membangun wawasan
perwakilan kelompok pemangku kepentingan yang luas, siapa pun dapat memastikan siapa
yang benar? Setiap model harus mempertimbangkan draft. Mereka deterministik, perkiraan
tidak lengkap dari kebiasaan sistem yang lebih terbuka. Mereka memberikan ilustrasi
sederhana yang membuat evaluasi dan program peningkatan lebih mudah diakses untuk
individu dan kelompok. Dengan adanya model tidak berarti bahwa model atau rencana itu
merupakan siap untuk diimplementasikan atau akan mudah memberikan hasil yang
diharapkan!
Bab 2 dan 4 mencakup peningkatan model dan pengembangan secara lebih rinci. Sangat
penting untuk dicatat bahwa model adalah tampilan grafis dari program yang ditangkap pada
satu titik waktu. Model, kami percayai, harus berubah untuk mencerminkan pemikiran terbaik
dan bukti yang berkembang pada saat ini. Membuat dan menampilkan variasi model adalah
yang pengalaman yang dapat mengembangkan pola pikir tentang strategi/kegiatan dan hasil.
Perkembangan ini merupakan proses penting dalam kualitas Model dan, pada akhirnya,
sebuah kelayakan atas upaya bisa dijelaskan.

Kami percaya nilai terbesar dari logic model adalah penggunaannya secara berulang, suatu
proses yang disengaja dan bertujuan untuk meningkatkan pemikiran yang mereka gambarkan.
Hal ini yang paling baik dilakukan melalui urutan yang difasilitasi oleh pemangku
kepentingan yang dipilih. Jelas, logic model tidak menjamin pelaksanaan rencana kesetiaan
atau kualitas. Mereka juga tidak memperbaiki salah satu dari banyak kekhawatiran tentang
struktur dan budaya organisasi yang sangat dapat mempengaruhi program dan efektivitas
organisasi. Langkah-langkah tindakan penting yang terkait dengan kualitas meliputi
identifkasi kedua asumsi dan bukti yang digunakan dalam model.
Model Mulai Dengan Hasil
Menentukan hasil yang anda inginkan adalah langkah pertama dalam efektivitas, karena
mengetahui di mana anda tuju sangat penting untuk memilih rute terbaik untuk digunakan.
Dalam pengalaman kami, model dimulai dengan hasil. Hasil terdiri dari hasil dan dampak;
masing-masing muncul dalam urutan dari waktu ke waktu. Sedangkan dampak adalah tujuan
akhir yang dicari, kadang-kadang identik dengan visi, hasil indikasi awal dari kemajuan
menuju hasil. Kami pikir hasil adalah tempat untuk memulai ketika anda sedang berjuang
dengan pilihan tentang strategi (dengan teori perubahan) atau kegiatan (dengan model
program logika). Hal ini penting untuk menghindari pergerakan prematur untuk menentukan
apa yang ingin anda lakukan. Dalam setiap pekerjaan perubahan, rancangan program, atau
pemecahan masalah, menentukan hasil yang paling mungkin terjadi segera dan kemudian
mengambil lebih banyak waktu untuk membantu menentukan rute apa (jalur aksi) mungkin
adalah hal terbaik yang digunakan.
Orang sering mengeluhkan pekerjaan mereka yaitu tentang fokus kegiatan dan kepanikan.
Waktu dan usaha dihabiskan untuk sebuah kebingungan tugas yang sering tidak memiliki
hubungan yang jelas dengan hasil yang diharapkan. Model logika dapat membantu dalam
memilah prioritas karena keduanya mengandalkan dan membantu membangun literasi visual
yang membuat tindakan dan konsekuensi yang diharapkan jelas. Melalui model dan
pemodelan, para pemangku kepentingan dapat mengidentifkasi strategi ampuh/kegiatan
cenderung untuk berkontribusi pada hasil yang dicari. Dan mereka yang kurang (relatif) nilai
dapat dikesampingkan atau dibuang.
Logic Model dan Efektifitas
Di tempat kerja (dan dalam kehidupan), hampir semua orang yang tertarik dalam efektivitas.
Untuk itu, kami memprovokasi pemikiran penting ketika kita mengajukan pertanyaan ini:
Apakah anda melakukan pekerjaan yang tepat?
Dapatkah anda membuat keputusan yang lebih baik?
Apakah anda mendapatkan hasil yang lebih unggul?
Semua pertanyaan ini berlaku dalam konteks-apakah itu di pemerintahan maupun di swasta
atau sektor nirlaba. Mereka adalah salah satu pertanyaan yang paling penting bagi manajer
dan pemimpin karena mereka fokus pada tuas kunci yang mempengaruhi kinerja. Kita tahu
dari pengalaman praktis dan penilaian bahwa melakukan pekerjaan yang tepat bersama
dengan keputusan besar akan mengamankan hasil yang lebih unggul. Logic model dapat
membantu dengan desain yang menjamin pekerjaan yang tepat, rencana dan pelaksanaan yang
mencerminkan keputusan yang lebih baik, dan evaluasi yang menguji kedua jalur dan

kemajuan menuju sukses. Untuk alasan ini, mereka adalah alat yang menarik dan proses bagi
siapapun yang tertarik dalam program yang lebih efektif, proyek, dan organisasi.
Gambar 1.4 menunjukkan poin-poin penting dari desain, perencanaan, pelaksanaan, dan
evaluasi bahwa dua jenis model dapat mendukung. Model teori perubahan yang paling
membantu selama desain program atau proyek. Sebagai rencana atau evaluasi membutuhkan
lebih rinci, program logic model dapat memberikan kontribusi besar untuk di tahap akhir
pekerjaan. Jenis model mereka menggunakan bentuk loop terus menerus yang dapat
memberikan masukan tentang program sepanjang siklus hidupnya.

Logic model baik sebagai alat dan proses strategis menawarkan nilai yang cukup besar untuk
program dan, kemudian, efektivitas organisasi. Mereka dapat digunakan untuk tujuan yang
berbeda pada waktu yang berbeda dalam siklus hidup dari sebuah ide (program, proyek, atau
upaya perubahan). Teori model perubahan secara dramatis dapat mempengaruhi perencanaan
program karena mereka bergantung pada pengetahuan untuk menawarkan pilihan tentang
melakukan pekerjaan yang tepat. Pada tahap ini, pemilihan strategi relatif terhadap hasil
terjadi. Program model logika membantu dengan keputusan yang lebih tepat tentang yang
kegiatan diberikan Strategi yang paling efektif. Program logic model juga dapat digunakan
untuk mendukung desain evaluasi. Mereka dapat membantu dalam menunjuk daerah yang
optimal atas penyelidikan dan bantuan untuk menentukan apakah kemajuan sedang dibuat dan
apa perbedaan telah terjadi secara relatif terhadap hasil.
Beberapa organisasi menggunakan logic model secara rutin. Mereka dapat menjadi alat
standar yang mempromosikan keselarasan dan sinergi. Sebagai contoh, evaluasi dapat
dirancang dan dilaksanakan lebih mudah ketika dengan jelas teori perubahan dan program
logic model telah ditentukan. Alat-alat dan proses yang terkait juga dapat membantu
pembelajaran dan sosialisasi secara signifkan. Logic model dan modeling dapat menjadi
elemen penting dalam manajemen kinerja karena mereka bergantung pada bukti, didukung
informasi keputusan tentang strategi, dan dibantu dengan penilaian. Manajemen kinerja
mencari hasil yang telah ditentukan dan menyesuaikan tindakan untuk mendapatkan mereka.