Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN KASUS

PEMBUATAN GIGI TIRUAN SEBAGIAN LEPASAN AKRILIK


PADA PASIEN PARTIAL EDENTULOUS
Oleh
Willy Prayudisti

10609049

Pendahuluan
Harapan seorang calon dokter gigi adalah agar pasiennya tetap memiliki gigi geligi
asli yang berfungsi dengan baik. Meskipun demikian, baik dalam waktu dekat atau lama
beberapa pasien akan membutuhkan pembuatan gigi tiruan untuk menggantikan gigi aslinya
yang sudah rusak atau hilang, atau disebut kondisi edentulous. Edentulous yaitu keadaan
tanpa gigi asli dalam rongga mulut. Kehilangan satu atau lebih gigi, pada rahang atas atau
rahang bawah dapat disebut dengan kondisi partial edentulous (Damayanti, 2009).
Pada kondisi kehilangan gigi sebagian yang tidak digantikan dapat mengakibatkan
migrasi gigi asli yang masih ada, erupsi berlebih, penurunan efisiensi kunyah, gangguan pada
sendi temporomandibular, beban berlebih pada jaringan pendukung, gangguan bicara, estetik
yang buruk, terganggunya kebersihan mulut, dan efek yang tidak diinginkan pada jaringan
lunak. Fungsi gigi tiruan sebagian lepasan adalah untuk memperbaiki fungsi pengunyahan,
memulihkan fungsi estetik, meningkatkan fungsi fonetik, serta mempertahankan jaringan
mulut yang masih ada agar tetap sehat (Grant dkk., 2005).
Gigi tiruan sebagian lepasan adalah gigi tiruan yang menggantikan satu, atau beberapa
gigi yang hilang pada rahang atas atau rahang bawah, dan dapat dilepas serta dipasang oleh
pasien sendiri. Perawatan dengan gigi tiruan sebagian lepasan adalah perawatan yang dapat
dipilih untuk merestorasi kehilangan gigi oleh sebagian besar pasien yang kehilangan gigi
sebagian karena biayanya yang lebih terjangkau (Damayanti, 2009).

Laporan kasus
Pasien laki-laki usia 60 tahun, datang ke RSGM IIK dengan keluhan gigi hilang pada
gigi belakang bawah kanan dan kiri. Pasien mengeluh kurang nyaman saat mengunyah
makanan, karena gigi belakang bawah kanan dan kiri banyak yang hilang.
Anamnesis
Dari hasil anamnesis, diperoleh informasi bahwa pasien ingin dibuatkan gigi palsu
sebagian agar gigi yang hilang kembali utuh dan dapat mengunyah makanan dengan nyaman
kembali. Kesehatan umum baik, dan pasien tidak mempunyai riwayat penyakit sistemik.
Pasien belum pernah menggunakan gigi tiruan.
Pemeriksaan klinis
a. Pemeriksaan ekstra oral
Dari hasil pemeriksaan ektra oral diperoleh :

Sendi TMJ

: tidak ada kelainan

Bentuk wajah

: oval

Mata

: simetris

Hidung

: simetris

Bibir

: kompeten

Kelenjar limfe kiri

: tidak teraba, tidak sakit

Kelenjar limfe kanan

: tidak teraba, tidak sakit

b. Pemeriksaan intra oral


Dari hasil pemeriksaan intra oral diperoleh :

Gigi geligi :
Gigi hilang pada gigi 18, 15, 14, 12, 23, 24, 25, 26, 27, 38, 37, 36, 35, 32, 46, 47, 48
Karies media pada gigi 16, 45

Jaringan lunak :
Kalkulus pada gigi 31, 41, 42, 43, 44, 16, 17.

Rencana perawatan
1. Perawatan pendahuluan dan persiapan gigi
Dilakukan penumpatan gigi dengan restorasi komposit klas 5 pada gigi 16 dan 45.
Scalling pada gigi geligi rahang atas dan rahang bawah. Persiapan gigi penyangga
meliputi, preparasi rest seat pada mesial gigi 16, 34, 45.
2. Rancangan gigi tiruan lepasan

Gambar 1. Rancangan gigi tiruan lepasan akrilik

Rahang atas :

Rahang bawah :

1. Klasifikasi

1. Klasifikasi

Tahap
pembuatan
gigi 2tiruan
sebagian lepasan
Klas
II modifikasi
Kennedy.

Klas I modifikasi 1 Kennedy.

Jenis dukungan
2. Jenis dukungan
1. 2.Mencetak
anatomis rahang
Pencetakan
rahang adalah tiruan bentuk negatif
dari jaringan
rongga mulut
Dukungan
kombinasi.
Dukungan
mukosa (mucous
borne).yang
jaringan pendukung gigi tiruan. Cetakan
dilakukan
untuk mendapatkan model
3.merupakan
Jenis retairner
3. Jenis
retairner
yang
merupakan
yang
sesuai
dan ukuran
jaringan
rongga mulut.
Direct
retairnertiruan
: klamer
3 jari
padadengan
gigi bentuk
Direct
retairner
: klamer
2 jari
Mencetak
anatomis
rahang
ini menggunakan
bahan
cetak irreversibel
16, klamer
setengah
jackson
pada gigi
modifikasi
rest oklusalhydrocolloid
pada gigi 34atau
dan
alginat
(Jahongiri
dkk.,pada
2011).
13 dan
klamer gillet
gigi 22
45.
Indirect retairner :

peninggian

pada anterior setinggi cingulum.


4. Konektor
Basis akrilik pada palatal.
5. Anasir

plat

Indirect retairner :

peninggian

plat

pada anterior setinggi cingulum.


4. Konektor
Basis akrilik pada lingual
5. Anasir

Anasir akrilik
pada
gigi 15,
14, 12,
23, rahang
Anasir
akrilik
padabawah
gigi 35, 36, 32, 46,
Gambar
2. Hasil
cetakan
anatomis
atas dan
rahang
2. Sendok
cetak
perorangan
(Individual tray)
24, 25,
26 dan
27.
dan 47.
Sendok cetak perorangan adalah sendok cetak yang dibuat sendiri sesuai dengan
ukuran rahang pasien. Sendok cetak perorangan disebut juga dengan individual tray atau
custom tray. Sendok cetak perorangan atau sendok cetak khusus ini dibuat diatas model
anatomi. Bahan yang digunakan untuk pembuatan sendok cetak perorangan adalah resin
akrilik, dengan polimerisasi dingin atau panas. Tujuan pembuatan sendok cetak
perorangan ini adalah untuk mendapatkan hasil cetakan yang akurat, terutama pada daerah
tepi sendok cetak (daerah vestibulum, frenulum, dan retromylohioid dari rahang)
(Jahongiri dkk., 2011).
3. Mencetak model kerja
Terdapat dua macam pencetakan untuk model kerja gigi tiruan sebagian lepasan,
yaitu meliputi (Jahongiri dkk., 2011) :
a. Cetakan non fungsional (Mukostatik)
Mencetak tanpa tekanan dengan bahan alginat dan menggunakan stock tray.
Bertujuan untuk mencetak keadaan rongga mulut dalam keadaan statis. Cetakan jenis ini
dapat dilakukan pada indikasi kasus klas III dan IV Kennedy, dan kasus free end yang
pendek (kurang dari atau 2 gigi posterior yang hilang).
b. Cetakan fungsional (Mukokompresi)
Mencetak dengan tekanan menggunakan bahan elastomer (light body) dan sendok
individual tray, setelah dilakukan border moulding. Tujuan dari border moulding ini untuk
menentukan batas mukosa bergerak dan tidak bergerak, sehingga didapatkan peripeal seal

yang baik. Menggunakan bahan green stick yang dilunakkan dan dibentuk diatas
individual tray.
Mencetak fungsional ini dapat dilakukan pada indikasi kasus klas I dan II Kennedy, dan
kasus free end panjang (lebih dari 2 gigi posterior yang hilang).

Gambar 3. Cetakan fungsional rahang atasdan rahang bawah


4. Model kerja
Model kerja merupakan replika anatomis dalam rongga mulut pasien yang dapat
digunakan sebagai acuan dalam tahap pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan (Jahongiri
dkk., 2011).

Gambar 4. Model kerja dengan bahan gips keras

5. Survey dan block out


Tindakan survey merupakan prosedur diagnostik yang dapat menganalisis hubungan
dimensional antara jaringan lunak dan keras dalam rongga mulut. Idealnya tindakan
survey ini dilakukan dengan alat yang disebut dengan dental surveyor. Manfaat dari
survey ini adalah (Jahongiri dkk., 2011) :

Sebagai panduan menentukan arah pemasangan yang baik sehingga terjadi sangkutan

(interference) pada saat gigi geligi tiruan dipasang dan dikeluarkan.


Menentukan lokasi dan besarnya daerah undercut pada permukaan gigi.
Menentukan kesejajaran bidang.
Menentukan penutupan daerah undercut.
Block out merupakan tindakan penutupan daerah undercut dengan menggunakan

bahan gips lunak atau malam merah, pada daerah yang telah diberi tanda atau garis
lengkung oleh tindakan survey (Jahongiri dkk., 2011).

Gambar 5. Survey dan Block out pada model kerja


6. Lempeng dan galengan gigit
Lempeng dan galengan gigit ini terbuat dari malam merah. Lempeng gigit dibuat
mengikuti outline gigi tiruan. Galengan gigit digunakan untuk menentukan tinggi bidang
oklusal, catatan awal hubungan antar rahang dalam arah vertikal dan horizontal, dan
perkiraan jarak interoklusal (Tamin dkk., 2012).

Gambar 6. Lempeng dan galengan gigit pada rahang atas dan rahang bawah
7. Penetapan gigit
Penetapan gigit sebagai kunci oklusi yang sesuai dengan rahang. Pada gigi tiruan
sebagian lepasan dengan tinggi gigit yang tetap, galengan gigit rahang atas dimasukkan
terlebih dahulu hingga ada kontak antara galengan dan gigi lawan, kemudian catat kontak
antara gigi lawan yang dapat dipakai sebagai panduan oklusi. Masukkan galengan gigit
yang lain dengan mengurangi galengan yang berkontak dengan galengan lawan, tetapi
tidak dengan gigi lawan hingga didapatkan kontak yang sama dengan gigi yang dipakai
sebagai panduan oklusi (Tamin dkk., 2012).

Gambar 7. Penetapan gigit pada model kerja


8. Klamer
Klamer merupakan bagian dari gigi tiruan lepasan sebagai direct retairner. Beberapa
syarat harus dipenuhi dalam pembuatan klamer pada gigi tiruan sebagian lepasan adalah
(Tamin dkk., 2012):
Ujung lengan klamer terletak pada daerah undercut (dibawah garis survey) pada bagian
bukal dan palatal, atau lingual.
Ujung dari klamer tidak boleh menekan dan menyentuh gigi sebelah.
Lengan dari klamer tidak boleh menyentuh gingiva.
Ujung dari klamer harus dibulatkan.
9. Penyusunan gigi
Sebelum dilakukan penyusunan gigi geligi tiruan, hal yang paling penting adalah
memilih elemen atau anasir gigi. Dalam seleksi elemen gigi anterior dan posterior
beberapa faktor yang harus diperhatikan adalah ukuran, bentuk, tekstur permukaan, warna,
dan bahan dari elemen. Dalam penyusunan gigi yang dapat menjadi panduan adalah
(Tamin dkk., 2012) :

Gigi geligi harus disusun tepat pada puncak ridge


Gigi geligi disusun harus kontak dengan gigi sebelahnya, serta gigi antagonis. Sehingga
diperoleh oklusi gigi yang harmonis antara gigi asli dengan anasir gigi tiruan, atau antar
anasir gigi tiruan.

Gambar 9. Penyusunan gigi pada daerah edentulous ridge


10. Percobaan gigi tiruan malam
Percobaan gigi tiruan malam kepada penderita ini sangat penting dilakukan untuk
menentukan kesesuaian basis gigi tiruan terhadap jaringan rongga mulut. Hal yang perlu

diperhatikan seperti estetik penderita meliputi bentuk dan warna gigi, oklusi sentrik, dan
artikulasi rahang (Tamin dkk., 2012).
11. Kontur akhir
Kontur pada malam dilakukan agar mendapatkan bentukan menyerupai anatomis asli
jaringan lunak yang menyangga gigi geligi. Kontur dilakukan saat gigi tiruan siap untuk di
packing akrilik. Pada tahapan ini galengan gigit yang kebanyakan sudah berubah bentuk,
dapat diperbaiki lagi sesuai dengan perubahan yang terjadi di dalam rongga mulut (Tamin
dkk., 2012).

12. Hasil kasar akrilik


Setelah dilakukan packing akrilik di laboratorium, didapatkan hasil kasar akrilik. Hal
yang perlu diperhatikan dari hasil kasar akrilik adalah (Tamin dkk., 2012):
Tidak boleh terdapat bagian yang porus.
Tidak boleh terdapat bagian yang kasar dan tajam pada permukaan gigi tiruan yang
menghadap mukosa.
Kontur gingiva termasuk daerah servikal gigi tetap dipertahankan bentuknya.
Dilakukan pembersihan dari sisa-sisa gips yang menempel pada akrilik.
13. Percobaan gigi tiruan akrilik dan selektif grinding
Sebelum dilakukan pemasangan akhir, gigi tiruan akrilik terlebih dahulu dicobakan
kepada pasien. Pada percobaan gigi tiruan akrilik dalam rongga mulut pasien yang perlu
diperhatikan adalah (Tamin dkk., 2012):
Retensi
Diperiksa dengan cara menggerak gerakkan pipi dan bibir pasien. Dapat dilihat
penempatan oklusal rest harus sesuai dengan rest seat, dan lengan retentif klamer pada

bagian undercut gigi penyangga.


Stabilisasi
Diperiksa saat rongga mulut berfungsi. Bagian basis tidak boleh over extended, dan

protesa tidak boleh mengganggu mastikasi, penelanan, bicara, dan berekspresi.


Oklusi
Diperiksa dengan bantuan articulating paper. Bagian yang mengalami kontak prematur
harus dilakukan selektif grinding.
Selektif grinding dalam mulut bertujuan agar mendapatkan penyesuaian oklusi dan

artikulasi yang seimbang dalam rongga mulut. Pengasahan pada gigi tidak boleh

mengurangi tinggi cusp gigi, dan disesuaikan kontak dari gigi antagonis asli ataupun
anasir gigi tiruan (Tamin dkk., 2012).
14. Insersi
Saat pemasangan akhir atau insersi pada pasien perlu diperhatikan oklusi sentrik,
artikulasi rahang, kenyamanan pasien, estetik, dan fungsi fonetik. Operator mengajarkan
kepada pasien cara memasang dan memakai gigi tiruan sebagian lepasan. Kemudian
pasien diberikan intruksi penggunaan dan pemeliharaan gigi tiruan sebagai berikut (Carr
and Brown, 2011) :
Bersihkan gigi tiruan dengan sikat halus dan sabun cair sehabis dipakai.
Gigi tiruan direndam dengan air bersih suhu kamar sewaktu dilepas.
Pada malam hari sebelum tidur, lepaskan gigi tiruan agar jaringan otot dibawahnya

istirahat.
Sebagai latihan, pertama-tama makan makanan yang lembut dan lunak. Apabila tidak

ada keluhan dan terbiasa, maka boleh makan makanan yang biasa.
Biasakan mengunyah pada kedua sisi rahang secara bersamaan.
Apabila ada rasa tidak nyaman, sakit, gangguan bicara, gigi tiruan tidak stabil,
kerusakan pada kawat atau gigi tiruan, dapat segera menghubungi operator.

Pembahasan
`Gigi tiruan sebagian lepasan adalah gigi tiruan yang menggantikan satu, atau
beberapa gigi yang hilang pada rahang atas atau rahang bawah, dan dapat dilepas serta
dipasang oleh pasien sendiri. Pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan memiliki beberapa
tujuan, yaitu merehabilitasi kehilangan gigi serta jaringannya sehingga dapat memperbaiki
fungsi pengunyahan, bicara, estetik, psikis, serta memperbaiki kelainan dan gangguan yang
disebabkan keadaan partial edentulous (Seals and Jones, 2003).
Gigi tiruan lepasan dengan bahan akrilik ini dapat digunakan sebagai pilihan lain,
selain bahan gigi tiruan utama yaitu kerangka logam. Gigi tiruan berbahan akrilik ini dapat
diindikasikan pada kasus dengan keadaan penyakit periodontal parah dan sisa gigi dengan
dukungan tulang yang kurang memadai (Bolouri, 2008).
Indikasi dari pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan adalah(Grant dkk., 2005) :
1. Hilangnya satu atau lebih sebagian gigi.
2. Gigi yang tertinggal dalam keadaan baik dan memenuhi syarat sebagai gigi pegangan.
3. Keadaan processus alveolaris masih baik.
4. Kesehatan umum dan kebersihan mulut pasien baik.
5. Pasien ingin dibuatkan gigi tiruan sebagian lepasan.
Dalam proses pembuatan gigi tiruan sebagian lepasan berlaku suatu prinsip yang
umum dan penting. Pertama-tama seorang dokter gigi perlu mengetahui selengkapnya
tentang keadaan fisik pasien yang akan menerima protesa. Maka dari itu diperlukan
perencanaan desain gigi tiruan yang akan dibuat. Rencana pembuatan desain merupakan
salah satu tahap penting dan salah satu faktor penentu keberhasilan dan kegagalan sebuah
protesa. Selain itu fungsi dari rencana desain ini untuk mencegah terjadinya kerusakan
jaringan dalam mulut, akibat kesalahan yang tidak seharusnya terjadi dan yang tidak dapat
dipertanggung jawabkan.
Sebagai pertimbangan umum desain gigi tiruan sebagian lepasan harus memenuhi
syarat sebagai berikut :

1. Gigi tiruan sebagian lepasan harus sesedikit mungkin menutupi jaringan lunak.
2. Penyaluran beban seluas-luasnya sehingga beban per unit area yang diterima semakin
kecil.
3. Desain harus sesederhana mungkin harus support, stabil, retentif, dan comfort.

Dalam pembuatan desain meliputi ketentuan tahapan yang dilakukan secara beurutan,
yaitu (Grant dkk., 2005) :
1.
2.
3.
4.

Menentukan kelas dari masing-masing daerah tak bergigi.


Menentukan macam dukungan dari setiap sadel.
Menentukan macam penahan (retairner).
Menentukan macam konektor.
Pada laporan kasus ini, pasien termasuk dalam klasifikasi klas II modifikasi 1

Kennedy pada rahang atas, dan klas I modifikasi 1 Kennedy pada rahang bawah. Pada rahang
atas digunakan klamer 3 jari pada gigi, klamer setengah jackson pada gigi 13 dan klamer
gillet pada gigi 22. Desain utama basis gigi tiruan yang digunakan pada rahang bawah adalah
gigi tiruan mucosal and tooth borne dengan basis resin akrilik. Dibuat peninggian plat akrilik
sampai setinggi cingulum pada gigi anterior. Peninggian plat akrilik pada bagian anterior
berfungsi untuk meratakan beban kunyah ke mukosa dibawahnya dan mencegah terjadinya
ungkitan. Anasir gigi tiruan yang digunakan yaitu pada Anasir akrilik pada gigi 15, 14, 12,
23, 24, 25, 26 dan 27. Anasir gigi yang dipilih berbahan akrilik agar dapat melekat secara
kimia pada saddle yang juga berbahan akrilik.
Pada dasarnya prinsip desain dari klas I Kennedy dengan atau tanpa modifikasi adalah
sebagai berikut :
1. Mengurangi beban yang diterima penyangga.
Dapat dilakukan dengan cara mengurangi jumlah anasir gigi tiruan, memperkecil luas
permukaan gigi yang digantikan, dan memperluas sadel outline.
2. Membagi beban antara gigi dengan ridge.
Dapat dilakukan dengan cara membuat variasi hubungan antara klamer dan sadel berupa
stress breaker, kombinasi rigid connection, dan memperluas sadel outline. Kemudian
dapat dilakukan juga dengan menempatkan rest oklusal lebih ke anterior.
3. Membagi beban seluas-luasnya.
Dapat dilakukan dengan cara penambahan indirect retainer. Fungsi dari indirect retainer
ini adalah bagian dari gigi tiruan sebagian lepasan yang berfungsi mendukung protesa
secara tidak langsung, dengan memberikan retensi untuk melawan gaya yang cenderung
melepas protesa ke arah oklusal dan bekerja pada basis.

Pada kasus ini digunakan klamer 2 jari dan mesial rest pada gigi 34 dan 45 pada
rahang bawah pasien. Penggunaan klamer 2 jari dan mesial rest ini berfungsi sebagai retensi
untuk mencegah terlepasnya gigi tiruan dan juga untuk meneruskan beban kunyah ke
mukosa. Desain utama basis gigi tiruan yang digunakan pada rahang bawah adalah gigi tiruan
mucosal borne dengan basis resin akrilik. Pada basis gigi tiruan rahang bawah ini dibuat
tambahan bilateral saddle pada bagian posterior gigi 34 dan 45. Fungsi saddle adalah untuk
retensi dan untuk meneruskan beban oklusal, selain itu juga untuk menutup defek jaringan di
bawahnya. Saddle juga mencegah terungkitnya gigi tiruan saat menerima beban kunyah.
Selain saddle pada bagian posterior, juga dibuat peninggian plat akrilik sampai setinggi
cingulum pada gigi anterior. Peninggian plat akrilik pada bagian anterior berfungsi untuk
mencegah gigi tiruan agar tidak terungkit. Anasir gigi tiruan yang digunakan yaitu pada
Anasir akrilik pada gigi 35, 36, 32, 46, dan 47. Anasir gigi yang dipilih berbahan akrilik agar
dapat melekat secara kimia pada saddle yang juga berbahan akrilik.

Daftar pustaka
Bolouri , A. 2008. Removable Partial Denture Design for a Few Remaining Natural Teeth.
J. Prostho Dent. 39 ( 3 ): 346 348
Carr, A. B and Brown, D. T. 2011. Removable Partial Prosthodontics.12th ed. Elsevisier
Mosby: St. Louis
Damayanti, L. 2009. Respon Jaringan Terhadap Gigi Tiruan pada Pasien Lanjut Usia.
Bandung: Unpad.
Grant, A. A., Heath, J. R., and Cord, J. F. 2005. Complete Prosthodontics Problem,
Diagnosis, and Management. New York: Wolfe, p: 15
Jahongiri, L., Moghadham, M., Choi, M., and Fergusm, M. 2011. Clinical Cases in
Prosthodontics (Terj). Singapore: Blackwell Publishing, hal: 200
Jones, J. D. 2009. Removable Partial Denture. Singapore: Blackwell Publishing, p: 210.
Givney, M. C. and Castleberry D. J. 2005. Removable Partial Prosthodontics. 11th Ed. St
Louis. Chicago: CV.Mosby, p:154
Rich, B. and Goldstein, G. R. 2002. New Paradigms in Prosthodontic Treatment Planning.
a literature review . J. Prostho Dent. 88 : 208 214
Seals, R .R. and Jones, J. D. 2003. Evidence Based Practice in Removable Prosthodontics.
Texas Dent. J., 12 ( 12 ):1138
Tamin, H. Z., Zulkarnain, M., dan Ariyani. 2012. Bahan Ajar Ilmu Gigi Tiruan Sebagian
Lepasan. Medan: Departemen Prostodonsia Fakultas Kedokteran Gigi Universitas
Sumatera Utara, hal: 1-8