Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Anggota dari famili Enterobacteriaceae adalah bakteri Gram negatif
fakultatif anaerobik berbentuk batang yang dapat bersifat motil atau non motil;
strain bakteri motil mempunyai flagella peritrik. Semua spesies berkembang
biak pada media buatan dan mengubah glukosa, dimana mereka membentuk
asam atau asam dan gas. Bakteri-bakteri tersebut juga memproduksi enzim
katalase. Dengan beberapa pengecualian pada genus Erwinia, anggota dari
Enterobacteriaceae mereduksi nitrat menjadi nitrit. Komposisi antigeniknya
tendiri dari sebuah mozaik hubungan serologik yang saling mengisi diantara
beberapa genus. Famili ini termasuk saprofit, parasit hewan dan beberapa
parasit tanaman. Pengkajian homologi DNA telah menunjukkan bahwa
kebanyakan spesies dalam genus Enterobacteriaceae setidaknya 20 % saling
berhubungan satu dengan yang lain dan dengan tipe spesiesnya, yaltu
Escherichia coli. Hampir semua spesies mempunyai antigen enterobakterial.
Hanya sejumlah kecil genus yang mempunyai spesies yang menyebabkan
penyakit

pada

hewan.

Bakteri-bakteri

tersebut

adalah

Enterobacter,

Escherichia, Klebsiela, Proteus, Salmonella, Seratia dan Yersinia.


API-20E test kit untuk identifikasi bakteri enterik menyediakan cara
mudah untuk menyuntik dan membaca tes yang relevan kepada anggota
Enterobacteriaceae keluarga dan organisme terkait. Sebuah strip plastik isinya
dua tabung mini uji diinokulasi dengan suspensi garam dari kultur murni.
Proses ini juga rehydrates media dessicated di setiap tabung. Beberapa tabung
terisi penuh dan beberapa tabung yang dilapis dengan minyak mineral
sehingga reaksi anaerobik dapat dilakukan.
Identifikasi dengan Metode Analytical Profile Index (API) 20A Metode
API 20A ini terdiri dari 21 macam uji biokimia yang digunakan untuk
mengidentifikasi spesies dari bakteri anaerob. Uji biokimia terdiri dari uji
indol; urease; fermentasi glukosa, manitol, sakrosa, laktosa, maltosa, salisin,
xylose, arabinosa, gliserol, selobiosa, manosa, melezitosa, rafinosa, sorbitol,

ramnosa, trehalose; hidrolisis gelatin; hidrolisis esculin (-glucosidase);


katalase.
1.2 Rumusan Masalah
1. Pengertian Analytical Profile Index?
2. Prinsip Kerja dari Analytical Profile Index?
3. Apa Saja Peringatan dan Pencegahan dari Analytical Profile Index?
4. Bagaimana Kondisi Penyimpanan Analytical Profile Index?
5. Petunjuk Penggunaan Analytical Profile Index?
6. Bagaimana Pembacaan dan Interpretasi Hasil dari Analytical Profile
Index?
7. Bagaimana Cara Kontrol Kualitas Analytical Profile Index?
8. Apa Saja Keterbatasan Metode Analytical Profile Index?
9. Pembuangan Limbah dari Analytical Profile Index?
10. Apa saja fitur dan keuntungan dari Analytical Profile Index?
11. Apa gold standard dari Analytical Profile Index?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui Pengertian Analytical Profile Index
2. Untuk mengetahui Prinsip Kerja dari Analytical Profile Index
3. Untuk mengetahui Apa Saja Peringatan dan Pencegahan dari Analytical
Profile Index
4. Untuk mengetahui Bagaimana Kondisi Penyimpanan Analytical Profile
Index
5. Untuk mengetahui Petunjuk Penggunaan Analytical Profile Index
6. Untuk mengetahui Bagaimana Pembacaan dan Interpretasi Hasil dari
Analytical Profile Index
7. Untuk mengetahui Bagaimana Cara Kontrol Kualitas Analytical Profile
Index
8. Untuk mengetahui Apa Saja Keterbatasan Metode Analytical Profile Index
9. Untuk mengetahui Pembuangan Limbah dari Analytical Profile Index
10. Untuk mengetahui fitur dan keuntungan dari Analytical Profile Index
11. Untuk mengetahui gold standard dari Analytical Profile Index

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian
Analytical

Profile

Index

(API)

Sistem

identifikasi

untuk

Enterobacteriaceae dan batang Gram-negatif non-kritis lainnya. API 20 E


adalah sistem identifikasi standar untuk Enterobacteriaceae dan non-rewel,
Gram negative batang yang menggunakan 21 miniatur biokimia tes dan

database. Daftar lengkap mereka organisme bahwa adalah mungkin untuk


mengidentifikasi dengan sistem ini adalah diberikan dalam Tabel Identifikasi
pada akhir paket ini masukkan.
2.2 Prinsip
API 20 E jalur terdiri dari 20 microtubes mengandung substrat
dehidrasi. Tes ini diinokulasi dengan suspensi bakteri yang reconstitutes
media. Selama inkubasi, metabolisme menghasilkan perubahan warna yang
baik spontan atau dapat diketahui dengan penambahan reagen. Reaksi dibaca
sesuai dengan Tabel Reading dan identifikasi diperoleh dengan mengacu pada
Indeks Profil analitis atau menggunakan perangkat lunak identifikasi
2.3 Isi Kit API 20E
Kit untuk 25 tes (ref. 20 100)
- 25 API 20 strip E
- 25 kotak inkubasi
- 25 lembar hasil
- 1 clip seal
- 1 paket insert
Kit untuk 100 tes (ref. 20 160)
-

100 API 20 strip E (4X25 strip)


100 kotak inkubasi
100 lembar hasil
1 clip seal
1 paket insert
API 20E yang disajikan di sini adalah panel biokimia untuk
identifikasi dan diferensiasi anggota keluarga Enterobacteriaceae. Panel
API lainnya untuk kelompok lain bakteri, seperti stafilokokus dan
streptokokus, juga tersedia dalam format yang sama, tetapi tidak termasuk
dalam presentasi ini. Dalam API 20E untuk identifikasi anggota keluarga
Enterobateriaceae, strip plastik memegang dua puluh ruang mini-tes berisi
media dehidrasi memiliki komposisi kimia yang ditentukan untuk setiap
tes. Ini termasuk:
1. ONPG

Tes

untuk enzim

-galactosidase

oleh

hidrolisis

substrat o -nitrophenyl- -D-galactopyranoside


2. ADH

: dekarboksilasi dari asam amino arginin oleh dihydrolase

arginin

3. LDC

: decarboxylations dari asam amino lisin dekarboksilase

lisin oleh
4. ODC

: decarboxylations dari ornithine dekarboksilase asam

amino yang oleh ornithine


5. CIT

: pemanfaatan sitrat sebagai sumber karbon tunggal

6. H 2 S

: produksi hidrogen sulfida

7. URE

: tes untuk enzim urease

8. TDA

: deteksi deaminase enzim triptofan

9. IND

: produksi indol dari triptofan oleh tryptophanase

enzim. Indole terdeteksi dengan penambahan reagen Kovac ini.


10. VP

: tes Voges Proskauer-untuk deteksi asetoin (asetil

methylcarbinol) yang dihasilkan oleh fermentasi glukosa oleh bakteri


memanfaatkan jalur butilena glikol
11. GEL

: tes untuk produksi enzim gelatinase yang mencairkan

gelatin
12. Glu

: fermentasi glukosa (gula heksosa)

13. MAN

: fermentasi mannose (gula heksosa)

14. INO

: fermentasi inositol (polyalcohol siklik)

15. SOR

: fermentasi sorbitol (gula alkohol)

16. RHA

: fermentasi rhamnose (metil gula pentosa)

17. SAC

: fermentasi sukrosa (disakarida)

18. MEL

: fermentasi melibiose (disakarida)

19. AMY

: fermentasi amygdalin (glikosida)

20. ARA

: fermentasi arabinosa (gula pentosa)

Komposisi Strip API 20E


Komposisi API 20 E strip diberikan dalam Membaca Tabel paket insert
ini.
Reagen Dan Bahan Yang Dibutuhkan Tapi Tidak Disediakan
Reagen :

API NaCl 0,85% Medium, 5 ml atau (Ref 20 230.) atau API Suspension

Medium, 5 ml (Ref. 20 150)


Kit API 20 E reagen (Ref. 20 120) ataureagen individu:
- TDA (. Ref 70 402)
- JAMES (Ref. 70 542)
- VP 1 + VP 2 (Ref. 70 422)
- NIT 1 + 2 NIT (Ref. 70 442)
Zn reagen (Ref. 70 380)
Oksidase (. Ref 55 635 *)
Referensi tidak dijual di negara-negara tertentu: menggunakanreagen

setara.
Minyak Mineral (. Ref 70 100)
API 20 E Analytical Index Profil (. Ref 20 190) atau perangkat lunak
identifikasi (berkonsultasi bioMerieux)

Bahan:
-

Pipet atau PSIpettes


Pelindung Ampule
Rak Ampule
Peralatan laboratorium mikrobiologi Umum

Reagen Lain Yang Mungkin Dapat Digunakan :


- API dari Medium (Ref. 50 110):Uji untuk penentuan fermentasi atau
oksidatifmetabolisme.
- API M Medium (Ref. 50 120):Pengujian motilitas bakteri anaerob
fakultatif.
2.4 Peringatan Dan Pencegahan
1. Untuk digunakan diagnostik in vitro dan mikrobiologi control.
2. Hanya untuk penggunaan profesional.
3. Kit ini berisi produk-produk yang berasal dari hewan. Bersertifikat
pengetahuan tentang asal dan / atau negara sanitasi dari hewan tidak benarbenar menjamin tidak adanya agen patogen menular. Oleh karena itu
direkomendasikan bahwa produk ini diperlakukan sebagai berpotensi
menular, dan ditangani mengamati biasa. Tindakan pengamanan (tidak
menelan atau menghirup).
4. Semua spesimen, budaya mikroba dan diinokulasi produk harus
dipertimbangkan menular dan ditangani tepat. Teknik aseptik dan tindakan
pencegahan yang biasa untuk menangani kelompok bakteri yang diteliti

harus mengamati seluruh prosedur ini. Lihat "NCCLS M29-A,


Perlindungan Tenaga Kerja Laboratorium dari Instrumen hayati dan
Penyakit Infeksi Ditularkan oleh darah, Cairan Tubuh, dan jaringan;
Disetujui Pedoman - Desember 1997 "Untuk tambahan, tindakan
pencegahan penanganan, lihat "Biosafety di Mikrobiologi dan Biomedis
Laboratorium, HHS Publikasi No (CDC) 93-8395, 3rd Edition (Mei
1993)", atau peraturan yang sedang digunakan di setiap negara.
5. Jangan menggunakan reagen melewati tanggal kedaluwarsa.
6. Sebelum digunakan, periksa bahwa kemasan dari berbagai komponen
utuh.
7. Jangan gunakan strip yang telah rusak: cupules cacat, pengering sachet
terbuka, ...
8. Data kinerja disajikan diperoleh dengan menggunakan prosedur yang
ditunjukkan dalam paket insert ini. Apa saja perubahan atau modifikasi
dalam prosedur dapat mempengaruhi hasil.
9. Interpretasi hasil tes harus dibuat mengambil mempertimbangkan riwayat
pasien, sumber spesimen, morfologi kolonial dan mikroskopis dari saring
dan, jika perlu, hasil dari setiap tes lainnya dilakukan, khususnya
kerentanan antimikroba pola.
2.5 Kondisi Penyimpanan
Strip disediakan dalam kantong aluminium dengan sachet pengering.
Setelah dibuka (*), kantong harus kembali disegel menggunakan klip segel
(disertakan dalam kit) untuk melestarikan sisa strip dengan sachet pengering:
menempatkan ujung terbuka kantong sepanjang segel dan hati-hati klem
antara dua bagian. Strip kemudian dapat disimpan sampai 10 bulan setelah
kantong telah dibuka, pada 2-8 C (atau sampai tanggal kadaluarsa yang
tertera pada kemasan, jika ini datang sebelum).
(*) Direkomendasikan metode untuk membuka kantong : gunting
untuk membuka kantong di bawah segel sambil memegang pouch tegak,
untuk menghindari kerusakan pengering yang sachet.
Spesimen (Pengumpulan dan Persiapan)
API 20 E tidak digunakan secara langsung dengan klinis atau lainnya
spesimen. Mikroorganisme untuk diidentifikasi pertama harus diisolasi pada

medium kultur disesuaikan dengan budaya Enterobacteriaceae dan / atau


non-kritis Gram negatif batang, menurut teknik mikrobiologi standar.
2.6 Petunjuk Penggunaan
1) Uji oksidase
Tes oksidase harus dilakukan sesuai dengan instruksi pabrik untuk
digunakan. Hasilnya harus dicatat pada lembar hasil karena merupakan
bagian integral dari profil akhir (uji identifikasi 21).
Persiapan strip
1. Siapkan kotak inkubasi (tray dan tutup) dan mendistribusikan sekitar 5
ml air suling atau air demineral [atau air tanpa aditif atau bahan kimia
yang mungkin release gas (misalnya, Cl2, CO2, dll)] ke honeycombed
sumur dari baki untuk menciptakan suasana lembab.
2. Catat referensi ketegangan pada flap memanjang dari tray. (Jangan
mencatat referensi di tutup karena mungkin salah tempat selama
prosedur.)
3. Hapus strip dari kemasannya.
4. Tempatkan strip di kotak inkubasi.
Catatan :
API 20 E hanya boleh digunakan denganEnterobacteriaceae dan
atau non-kritis Gram negatifbatang. Organisme rewel setelah menuntut
gizipersyaratan dan membutuhkan penanganan yang tepattindakan
pencegahan (yaitu, Brucella dan Francisella) tidaktermasuk dalam API 20
E basis data. Prosedur alternatifharus digunakan untuk mengecualikan atau
mengkonfirmasi kehadiran mereka.
2) Persiapan inokulum
1. Buka ampul API NaCl 0,85% Sedang (5 ml) atauampul API Suspension
Menengah (5 ml) sebagaiditunjukkan dalam paragraf "Peringatan dan
Tindakan Pencegahan"paket menyisipkan untuk produk ini, atau
menggunakan tabung setiapmengandung 5 ml saline steril atau air
suling steril,tanpa aditif.

2. Menggunakan

pipet

atau

PSIpette,

menghapus

wellisolated

tunggalkoloni dari piring isolasi. Inidianjurkan untuk menggunakan


budaya muda (18-24 jam).
3. Hati-hati emulsi untuk mencapai bakteri homogensuspensi. Suspensi ini
harus digunakan segera setelahpersiapan.

Catatan :
Sebagian besar spesies Vibrio adalah halophilous. Jika Vibrio
adalahdicurigai, menangguhkan bakteri dalam API NaCl 0,85%Menengah.
3) Inokulasi strip
1. Menggunakan pipet yang sama, isi kedua tabung dan beberapates CIT,
VP dan GEL dengan bakterisuspensi.
2. Isi hanya tabung (dan tidak pasangan) dari tes lainnya.
3. Buat anaerobiosis dalam tes ADH, LDC, ODC, H2Sdan URE dengan
overlay dengan minyak mineral.
4. Tutup kotak inkubasi.
5. Inkubasi pada 36 C 2 C selama 18-24 jam.
2.7 Pembacaan dan Interpretasi Hasil
1) Membaca strip
a. Setelah masa inkubasi, membaca strip dengan mengacuTabel Reading.
b. Jika 3 atau lebih tes (tes Glu + atau -) positif, catatsemua reaksi
spontan pada lembar hasil dankemudian mengungkapkan tes yang
membutuhkan penambahanreagen:
- TDA Test: tambahkan 1 tetes
kemerahanwarna

coklat

reagen

menunjukkan

reaksi

TDA.
positif

Sebuah
untuk

menjadidicatat pada lembar hasil.

IND Test: tambahkan 1 tetes reagen JAMES. Sebuah warna


pinkdikembangkan di seluruh cupule menunjukkan positifReaksi

dicatat pada lembar hasil.


VP Test: tambahkan 1 tetes setiap 1 VP dan VP 2 reagen.Tunggu
minimal

10

menit.

Sebuah

warna

pink

atau

merah

menunjukkanreaksi positif dicatat pada lembar hasil.Jika warna


sedikit merah muda muncul setelah 10 menit, yangReaksi harus
dianggap negatif.
Catatan:
Tes produksi indole harus dilakukanterakhir sejak reaksi ini
melepaskan produk gas yangmengganggu interpretasi tes lain padaStrip.
Inkubasi plastik tutup tidak harus digantisetelah penambahan reagen.

Jika jumlah tes positif (termasuk tes GLU)sebelum menambahkan


reagen kurang dari 3:
- Inkubasi ulang strip untuk lebih 24 jam ( 2 jam) tanpa
-

menambahkan reagen apapun.


Mengungkapkan tes yang membutuhkan penambahan reagen(lihat

paragraf sebelumnya).
Untuk melengkapi identifikasi, mungkin perlu untukmelakukan tes

tambahan (lihat Identifikasiayat).


2) Interpretasi Hasil
Identifikasi diperoleh dengan profil numerik.
1) Penentuan profil numerik:
Pada lembar hasil, tes dipisahkan menjadi kelompokkelompok3 dan nilai 1, 2 atau 4 diindikasikan untuk setiap.
Olehmenambahkan bersama-sama nilai-nilai yang sesuai dengan
positifReaksi

dalam

setiap

kelompok,

7-digit

nomor

profil

adalahdiperoleh untuk 20 tes dari API 20 E Strip. Reaksi oksidase


merupakan tes 21 dan memilikinilai 4 jika hasilnya positif.
2) Identifikasi :
Hal ini dilakukan dengan menggunakan database (V4.0)
Dengan Indeks Profil Analytical:
- Carilah profil numerik dalam daftar profil.
Dengan perangkat lunak identifikasi:
- Masukkan profil numerik 7-digit manual melaluiKeyboard.

10

Dalam beberapa kasus, profil 7-digit tidak diskriminatifcukup dan


tes tambahan berikut harusterbawa :
Pengurangan nitrat untuk nitrit (NO2) dan gas N2 (N2) : tambahkan 1
tetes setiap NIT 1 dan 2 NIT reagen ke Glu tabung. Tunggu 2-5 menit.
Sebuah warna merah menunjukkan reaksi positif (NO2). Reaksi
negatif (kuning) mungkin karena pengurangan untuk nitrogen (karena
kadang-kadang dibuktikan dengan gelembung gas): menambahkan 2
sampai 3 mg Zn reagen untuk tabung Glu. Setelah 5 menit, jika tabung
tetap kuning ini menunjukkan reaksi positif (N2) untuk dicatat pada
lembar hasil. Jika tes ternyata orangered, ini adalah reaksi negatif:
nitrat masih ada di tabung telah berkurang oleh Zinc. Reaksi ini
berguna ketika pengujian Gram-negatif, oksidase batang positif.

Catatan :
Untuk alasan yang sama seperti tes indol (lihat di "Membaca strip"),
nitrat Tes pengurangan harus dilakukan terakhir.
-

Motilitas (MOB): Inokulasikan ampul API M Medium (lihat paket

insert).
Pertumbuhan pada media agar MacConkey (McC): a Streak Plate agar

MacConkey (lihat paket insert).


Oksidasi glukosa (OF-O): Inokulasikan ampul API darimedia (lihat

paket insert).
Fermentasi glukosa (OF-F): Inokulasikan ampul API dari media (lihat
paket insert).

11

Ini tes tambahan, ditunjukkan dalam pendahuluanBagian (Profil

coding) dari Profil Analytical Index, mungkin digunakan untuk


membentuk profil 9 digit. Identifikasi kemudian diperoleh dengan
menggunakan software identifikasi.

5
315 173 (57) Enterobacter gergoviae
Pemeriksaan

lebih

lanjut

dapat

diusulkan

dalam

kasus

rendahdiskriminasi. Mengacu pada perangkat lunak identifikasi atau


Indeks Profil analitis.

2.8 Kontrol Kualitas


Media, strip, dan reagen yang sistematis kualitas dikendalikan pada
berbagai tahap pembuatan . Bagi para pengguna yang ingin melakukan tes
kontrol kualitas mereka sendiri dengan strip, lebih baik menggunakan strain :
1. Escherichia coli ATCC 25922 atau salah satu strain berikut
2. Stenotrophomonas maltophilia ATCC 51331
3. Enterobacter cloacae ATCC 13047
4. Proteus mirabilis ATCC 35659
5. Klebsiella pneumoniae ssp pneumoniae ATCC 35657
ATCC: American Type Culture Collection, 10801 Universitas Boulevard,
Manassas, VA 20110-2209, USA.

12

The N2 (+) negara dapat diamati untuk strain ATCC 13047 dan strain
ATCC 25922.
o Profil diperoleh setelah 24-48 jam inkubasi untuk strain ATCC 51331,
menggunakan koloni tumbuh di Trypticase kedelai agar + darah.
o Profil diperoleh setelah 18-24 jam inkubasi untuk strain lainnya,

menggunakan koloni tumbuh di Trypticase kedelai agar + darah.


o suspensi bakteri disiapkan dalam API NaCl 0,85% Medium.
Ini adalah tanggung jawab pengguna untuk melakukan Quality Control
sesuai dengan peraturan yang berlaku setempat.
2.9 Keterbatasan Metode
API 20 Sistem E dimaksudkan untuk identifikasi Enterobacteriaceae
nonfastidious, batang gram negatif termasuk dalam database (lihat Tabel
Identifikasi pada akhir paket ini menyisipkan). Hal ini tidak dapat
digunakan untuk mengidentifikasi lain mikroorganisme atau untuk

mengecualikan kehadiran mereka.


Perbedaan sehubungan dengan metode konvensional dapat diamati
karena berbeda prinsip-prinsip reaksi yang digunakan dalam teknik API.
Selain itu, variasi substrat ada yang juga memperhitungkan perbedaan

persentase.
Pada kesempatan langka, reaksi glukosa untuk organisme seperti
Klebsiella atau Proteus dapat kembali dari positif menjadi negatif, di
mana misalnya warna hijau kebiruan adalah dilihat. Reaksi ini akan
disimpan sebagai negatif reaksi. Kejadian tersebut tercermin dalam

persentase yang ditunjukkan dalam Tabel Identifikasi.


Jika Salmonella atau Shigella diidentifikasi, serologi identifikasi harus

dilakukan untuk mengkonfirmasi bakteri yang identifikasi.


Yang digunakan harus murni organime tunggal.

Range Hasil Yang Diharapkan


Konsultasikan Identifikasi Tabel pada akhir paket inimasukkan untuk
rentang hasil yang diharapkan dari untuk berbagaireaksi biokimia.

13

Kinerja
Enterobacteriaceae:
5515strain pengumpulan dan strain berbagai asal-usulmilik spesies yang
termasuk dalam database yangdiuji:
- 92,80% dari strain diidentifikasi dengan benar(dengan atau tanpa tes
tambahan).
- 4,61% dari strain yang tidak teridentifikasi.
- 2,59% dari strain yang salah diidentifikasi.
Non-kritis Gram negatif batang kecil lainnya:
2386strain pengumpulan dan strain berbagai asal-usul milik spesies yang
termasuk dalam database yangdiuji:
- 90,32% dari strain diidentifikasi dengan benar(dengan atau tanpa tes
2.10

tambahan).
6.16% dari strain yang tidak teridentifikasi.
3,52% dari strain yang salah diidentifikasi.
Pembuangan Limbah
Ini adalah tanggung jawab masing-masing laboratorium untuk

menangani limbah dan limbah yang dihasilkan sesuai dengan jenis dan
derajat bahayanyauntuk perawatan dan membuangnya (atautelah digunakan
dan dibuang) sesuai dengan setiap peraturan yang berlaku.
Membaca Tabel

14

(1) A kuning sangat pucat juga harus dipertimbangkan positif.


(2) Sebuah warna oranye setelah 36-48 jam inkubasi harus dianggap negatif.
(3) Reading dibuat dalam cupule (aerobik).
15

(4) Fermentasi dimulai di bagian bawah tabung, oksidasi dimulai di cupule


tersebut.
(5) Sebuah warna sedikit merah muda setelah 10 menit harus dianggap negatif.
Kuantitas menunjukkan dapat disesuaikan tergantung pada titer dari bahan

baku yang digunakan.


cupules tertentu mengandung produk hewani, terutama peptones.

2.11 Fitur dan Keuntungan

1. Strip API memberikan identifikasi akurat berdasarkan database yang


luas dan standar, sistem tes mudah digunakan. Kit termasuk strip yang
berisi hingga 20 tes biokimia mini. Semua yang cepat, aman dan mudah
untuk dilakukan.
2. Ekonomis untuk menjalankan dan user-friendly, strip API memiliki rak
panjang, memungkinkan setiap laboratorium untuk menjaga alat tes di
tangan.
3. APIweb adalah produk perangkat lunak yang berisi semua database
API untuk interpretasi otomatis yang dapat diandalkan hasil Strip API bila digunakan pada setiap workstation PC yang kompatibel.

16

4. APIweb cepat dan mudah digunakan - kunci dalam profil biokimia atau
numerik strip untuk mendapatkan identifikasi organisme. Perangkat
lunak ini memberikan laporan rinci yang ditampilkan pada layar dan
dapat dicetak
2.12

Gold Standard
1. FERMENTASI KARBOHIDRAT
Mempelajari
kemampuan

mikroorganisme

dalam

memfermentasikan karbohidrat untuk mengasilkan asam atau gas

Indikator yang digunakan :


BCP (Brom Cresol Purple)

Hasil pengamatan :
Warna asal : Ungu
Positif : Kuning
Negatif : Tetap ungu
Positif Gas : Tabung Durham + gelembung udara

2. UJI INDOL
Menentukan kemampuan bakteri dalam memecah asam amino.

Reagen penambahan :
Kovacks

Hasil Pengamatan :
Positif : Terbentuk Cincin Merah
Negatif : Tidak Terbentuk Cincin Merah

17

3. UJI METHYL RED


Menentukan mikroorganisme yang mampu mengoksidasi
glukosa dengan menghasilkan asam dengan konsentrasi tinggi dan
mempunyai stabilitas terhadap hasul akhir tersebut, membedakan
E. coli dan E. arogenes.

Reagen penambahan :
Methyl Red

Hasil Pengamatan :
Positif : Merah
Negatif : Kuning

4. UJI VOGES PROSKAUAER


Membedakan bakteri usus seperti E. coli, E. aerogenes dan
Klebsiella pneumoniae.

Reagen Penambahan :
1:1
KOH 40% : -naftol

Hasil Pengamatan :
Positif : Merah

18

Negatif : Bening/Putih/Kuning

5.

UJI PENGGUNAAN SITRAT


Membedakan

bakteri

usus

berdasarkan

kemampuan

untuk

memfermentasikan sitrat sebagai satu-satunya sumber karbon.

Indikator :
BTB (Brom Thymol Blue)

Hasil Pengamatan :
Positif : Biru
Negatif : Hijau

6. UJI TRIPLE SUGAR IRON AGAR/H2S

19

Membedakan Enterobacteriaceae dan kelompok lain dari basil usus.

Hasil Pengamatan :
1. Lereng : Merah, Dasar : Kuning, Hanya memfermentasi
glukosa.
2. Lereng : Kuning, Dasar : Kuning, Hanya memfermentasi
Laktosa/Sukrosa
3. Lereng : Merah, Dasar : Merah, Tidak memfermentasi ketiga
macam gula.
4. Endapan hitam di bagian dasar : Pembentukan H2S

7. UJI OKSIDASE
Menentukan bakteri yang mempunyai aktivitas sitokrom oksidase.

Hasil Pengamatan :
Menggunakan Strip Oksidase
Positif : Ungu
Negatif : Tidak Berubah Warna

20

8. UJI KATALASE
Menentukan kemampuan bakteri dalam menguraikan H2O2
oleh enzim katalase. Membedakan bakteri Staphylococcus sp. dan
Streptococcus sp.

Reagen yang digunakan : H2O2 3%

Hasil Pengamatan :

Positif : Gelembung udara


Negatif : Tidak ada gelembung udara

9. UJI UREASE
Menentukan mikroorganisme yang mampu menguraikan urea
oleh enzim urease.

Bentuk : Media agar miring

Hasil Pengamatan :
Positif : Pink
Negatif : Putih/Kuning

21

10. UJI REDUKSI NITRAT


Menentukan kemampuan beberapa mikroorganisme dalam
mereduksi nitrat menjadi nitrit.

Bentuk : Cair

Hasil Pengamatan :
Positif nitrat : Hitam
Negatif nitrat : Tidak Berubah
Positif gas : ada gelembung udara.

22

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Analytical

Profile

Index

(API)

Sistem

identifikasi

untuk

Enterobacteriaceae dan batang Gram-negatif non-kritis lainnya. API 20 E


adalah sistem identifikasi standar untuk Enterobacteriaceae dan non-rewel,
Gram negative batang yang menggunakan 21 miniatur biokimia tes dan
database. Daftar lengkap mereka organisme bahwa adalah mungkin untuk
mengidentifikasi dengan sistem ini adalah diberikan dalam Tabel Identifikasi
pada akhir paket ini masukkan.
API-20E test kit untuk identifikasi bakteri enterik menyediakan cara
mudah untuk menyuntik dan membaca tes yang relevan kepada anggota
Enterobacteriaceae keluarga dan organisme terkait. Sebuah strip plastik isinya
dua tabung mini uji diinokulasi dengan suspensi garam dari kultur murni.
Proses ini juga rehydrates media dessicated di setiap tabung. Beberapa tabung
terisi penuh dan beberapa tabung yang dilapis dengan minyak mineral
sehingga reaksi anaerobik dapat dilakukan.

DAFTAR PUSTAKA
1.

Manual Book API 20E REF 20 100/20 160, 07584D-GB-2002/10


Identification system for Enterobacteriaceae and other non-fastidious
Gram-negative rods

23

2.

Jump
up^ http://patft.uspto.gov/netacgi/nph-Parser?
Sect1=PTO1&Sect2=HITOFF&d=PALL&p=1&u=%2Fnetahtml%2FPTO
%2Fsrchnum.htm&r=1&f=G&l=50&s1=3936356.PN.&OS=PN/3936356
&RS=PN/3936356

3.

API
20E
Jump
up^ http://www.biomerieuxdiagnostics.com/servlet/srt/bio/clinical-diagnostics/dynPage?
doc=CNL_PRD_CPL_G_PRD_CLN_11

4.

Aktivitas Biokimia MikroorganismeTim Mikrobiologi Analis


Kesehatan Tangerang Poltekkes Banten 2015

24