Anda di halaman 1dari 22

METODE PELAKSANAAN

Satuan Kerja
No. Paket
Nama Paket

:
:
:

Lokasi

Penyediaan Perumahan, Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan


RKN15-07
Pembangunan Rumah Khusus Di Kab. Buol, Desa Lakea II Kec. Lakea
Prov. Sulawesi Tengah
Kab. Buol Prov. Sulawesi Tengah

A. PEMBANGUNAN RUMAH KONVENSIONAL TIPE 36 (TUNGGAL)


1.

Mobilisasi dan Demobilisasi


Mobilisasi yang harus dilakukan oleh Pelaksana Pekerjaan adalah :
Mobilisasi Personil yang meliputi mobilisasi kepala Pelaksana Pekerjaan dilapangan yang
memenuhi jaminan kualifikasi (sertifikasi) menurut cakupan pekerjaannya beserta stafnya dan pekerja
yang diperlukan dalam pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan dalam kontrak.
Mobilisasi Fasilitas dan
Peralatan.
Mobilisasi ini meliputi penggunaan sebidang lahan yang diperlukan untuk barak kerja pelaksanaan
pekerjaan disekitar lokasi kegiatan.
Demobilisasi disini berupa pembongkaran tempat kerja oleh Pelaksana Pekerjaan pada saat akhir
kontrak termasuk pemindahan semua instalasi, peralatan dan perlengkapan dari tanah milik pemerintah
dan pengembalian kondisi tempat kerja menjadi kondisi seperti semula.

2.

Pengukuran Lahan
Pelaksana Pekerjaan Akan melakukan pengukuran dan penggambaran kembali lokasi
pelaksanaan yang dilengkapi dengan keterangan-keterangan mengenai elevasi ketinggian tanah, letak
batas-batas tanah dengan memakai. alat-alat yang sudah ditera kebenarannya.
Ketidak-cocokkan yang mungkin terjadi antara gambar kerja dan keadaan lapangan yang
sebenamya
harus segera dilaporkan kepada Direksi untuk dimintakan keputusannya.
Penentuan titik ketinggian dan sudut-sudut dilakukan dengan memakai alat -alat
waterpas/theodolith yang ketepatannya dapat dipertanggung jawabkan.
Pelaksana Pekerjaan harus menyediakan alat theodolit/waterpass beserta petugas yang
melayaninya
untuk kepentingan pemeriksaan Direksi selama pelaksanaan kegiatan.
Pengukuran sudut menyiku dengan prisma atau benang secara azas segitiga phytagoras
hanya diperkenankan untuk bagian-bagian kecil yang disetujui oleh Direksi.
Segala pekerjaan pengukuran persiapan termasuk tanggungan Pelaksana
Pekerjaan.

3.

Papan Nama Kegiatan


Papan nama kegiatan harus dibuat oleh Pelaksana Pekerjaan dengan ketentuan dan pengarahan
dari
Direksi.
Perletakan Papan Nama kegiatan ditempat yang mudah dilihat oleh umum dan diletakkan pada
saat dimulainya pekerjaan serta harus dicabut kembali pada saat pekerjaan selesai.
Ukuran, Warna, Isi Tulisan dan bentuk akan ditentukan kemudian berdasar arahan dari
Direksi.

4.

Direksi keet

Direksi keet adalah tempat untuk melaksanakan pengawasan, pengendalian pekerjaan,


pekerjaan adminitrasi proyek, didalam direksi keet terdapat gambar schedule proyek, gambar bestek,
dll.
Direksi keet berupa bangunan semi permanen dari tiang kaso, dinding multiplex 9 mm ataupun
bangunan permanent yang mana selanjutnya dapat digunakan sebagai tempat penjaga malam (dll),
ataupun bangunan yang terdapat disekitar proyek yang telah mendapat persetujuan pengguna jasa
(owner), lantai beton tembok, atap seng, loteng triplek dan penerangan secukupnya.
Ukuran direksi keet, ditentukan oleh skala proyek yang dikerjakan penempatannya tidak terlalu jauh
dari
lokasi bangunan yang di kerjakan.
5.

Pekerjaan Pembersihan Lokasi


Pada umumnya, tempat-tempat untuk bangunan dibersihkan dengan penebasan/ pembabatan
yang harus dilaksanakan terhadap semua belukar/semak, sampah yang tertanam dan material lain
yang tidak diinginkan berada dalam daerah yang akan dikerjakan, harus dihilangkan,ditimbun
dan kemudian dibakar atau dibuang dengan cara-cara yang disetujui oleh Direksi.
Semua sisa-sisa tanaman ataupun kotoran seperti akar-akar, rumput-rumput dibawah tanah
dasar/permukaan tanah tempat bangunan yang akan dibangun harus dibersihkan dan kotoran yang
ditemukan harus dibuang/dibakar.
Bekas bangunan ataupun bangunan yang masih berada pada lokasi pembangunan dengan
persetujuan
Direksi/Konsultan Pengawas/MK harus dibongkar, maka Pelaksana Pekerjaan harus melakukan
pembongkaran sampai bersih agar tidak menghalangi pelaksanaan pekerjaan pembangunan.
Semua daerah urugan, harus dipadatkan, baik urugan yang telah ada maupun terhadap urugan
yang baru, Tanah urugan harus bersih dari sisa-sisa tumbuhan atau bahan-bahan yang dapat
menimbulkan pelapukan dikemudian hari.

6.

Penjagaan Keamanan
Pelaksana Pekerjaan bertanggung Jawab penuh atas segala sesuatu yang ada dan terjadi didaerah
kerjanya terutama mengenai :
Kerusakan-kerusakan yang timbul akibat kelalaian/kecerobohan baik disengaja atau tidak disengaja.
Penggunaan sesuatu bahan, peralatan yang keliru/ salah.
Pelaksana Pekerjaan diwajibkan menjaga keamanan terhadap barang dan bahan
milik kegiatan/pengawas lapangan dan pihak ketiga yang berada di lingkungan kegiatan, baik
terhadap pencurian maupun perusakan. Untuk maksud tersebut, Pelaksana Pekerjaan agar membuat
pagar pengaman dari seng atau bahan lain untuk kegiatan atau peralatan yang dilindungi.
Pelaksana Pekerjaan bentanggung jawab sepenuhnya atas bahan dan alat-alat lain yang
disimpan dalam gudang dan halaman pekerjaan apabila terjadi kebakaran dan pencurian, Pelaksana
Pekerjaan harus segera mendatangkan gantinya untuk kelancaran pekerjaan. Kehilangan-kehilangan
bahan, peralatan kerja.
Perkelahian antar pekerja maupun dengan pihak lainnya.
Pelaksana Pekerjaan harus mengurus penjagaan di luar jam kerja (siang dan malam) dalam
kompleks pekerjaan termasuk bangunan yang sedang dikerjakan dan lain-lain.
Segala resiko dan kemungkinan kebakaran yang menimbulkan kerugian-kerugian dalam
pelaksanaan pekerjaan dan bahan-bahan material juga gudang dan lain-lain, sepenuhnya menjadi
tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan, dan tidak dapat diperhitungkan dalam biaya pekerjaan tambah,
atau pengunduran waktu pelaksanaan
Pelaksana Pekerjaan harus melaporkan kepada Direksi dalam waktu paling lambat 24 jam untuk
diusut
dan diselesaikan persoalannya lebih lanjut.

Apabila terjadi kebakaraan, Pelaksana Pekerjaan bertanggung-jawab atas akibatnya. Untuk


itu Pelaksana Pekerjaan harus menyediakan alat-alat pemadam kebakaran yang siap pakai,
ditempatkan ditempat yang strategis dan mudah dicapai.
7.

Kecelakaan dan Kesehatan


Kecelakaan yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan dan menimpa pekerja maupun orang
yang teriibat dalam pekerjaan tersebut menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan.
Pelaksana Pekerjaan diharuskan untuk menyediakan alat kesehatan/kotak PPPK yang terisi penuh
dengan obat-obatan yang sesuai dengan kebutuhan, lengkap dengan seorang petugas yang mengerti
dalam soal-soal penyelamatan pertama dan kesehatan. Sejumlah obat-obatan dan peralatan medis
menurut syarat-syarat pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K) dalam keadaan siap pakai harus
selalu tersedia di lapangan.
Pelaksana Pekerjaan wajib menyediakan air bersih yang cukup baik untuk air kerja maupun air minum,
yang memenuhi syarat-syarat kesehatan bagi semua pekerja atau petugas.
Demi keselamatan kerja maka Pelaksana Pekerjaan agar menyediakan alat keselamatan kerja (
topi kerja, sepatu kerja & rompi kerja ).
Sejauh tidak disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini, maka Pelaksana Pekerjaan harus
mengikuti semua ketentuan umum yang berlaku dan dikeluarkan oleh Instansi Pemerintah terutama
tentang Undang-undang Keselamatan Kerja termasuk segala kelengkapan dan perubahannya

8.

Kebersihan dan Ketertiban


Selama pelaksanaan pekerjaan berlangsung, Pelaksana Pekerjaan harus memelihara
kebersihan lokasi pekerjaan maupun lingkungannya terutama jalan-jalan disekitar Lokasi kegiatan,
harus bebas dari bahan bekas, tumpukan tanah dan lain-lain.
Untuk kebersihan lingkungan terutama jalan-jalan disekitar lokasi kegiatan yang harus
dibersihkan adalah kotoran yang diakibatkan oleh keluar masuknya kendaraan kegiatan. Kelalaian
dalam hal ini dapat membuat Direksi/Konsultan Pengawas/MK memberi perintah penghentian
pekerjaan yang segala akibatnya menjadi tanggung Jawab Pelaksana Pekerjaan.
Penimbunan bahan/material yang ada dalam gudang maupun dihalaman luar gedung harus
diatur sedemikian rupa agar tidak mengganggu kelancaran dan keamanan umum serta untuk
memudahkan pemeriksaan dan penelitian yang dilakukan oleh Direksi/ Konsultan Pengawas/MK.
Pada Penyerahan Pekerjaan, situasi lokasi pekerjaan harus bersih dari sisa-sisa kotoran kerja.

PEKERJAAN PERSIAPAN
1. Pembersihan lingkungan pekerjaan. Kontraktor harus membersihkan lingkungan pekerjaan dari segala
sesuatu yang dapat menggangu pelaksanaan pekerjaan, dan mendapat persetujuan pengawas/ direksi
2. Kelestarian segala jenis pohon yang ada dihalaman harus dijaga, penebangan atau pemindahan pohon
harus dengan persetujuan tertulis dari konsultan pengawas.
3. Papan nama proyek. Bila diharuskan kontraktor boleh memasang papan nama proyek dengan nama
sendiri.
4. Pembongkaran komponen bangunan. Pembongkaran komponen bangunan harus dilaksanakan secara
hati-hati oleh kontraktor dan harus diperhatikan keamanan dan meneliti terlebih dahulu situasi dan
kondisinya, kemudian dicari teknis pelaksanaannya dan dikonsultasikan dengan Direksi/Pengawas.
5. Semua kerusakan yang diakibatkan oleh pelaksanaan menjadi tanggung jawab kontraktor.
KEADAAN TANAH
1. Galian Tanah Seluruh daerah yang akan terletak di bawah lantai bangunan harus dikupas lapisan
humusnya minimal 20 cm. Hasil kupasan dibuang ke tempat yang akan ditunjuk oleh Direksi/PTP.

2.
3.

4.

Galian tanah dilaksanakan untuk: Mendapat peil yang sesuai dengan peil permukaan lantai, sesuai
dengan gambar Konstruksi pondasi.
Saluran air hujan.
a.
Jika terdapat tempat air menggenang dalam parit atau galian pondasi harus dipompa keluar,
sehingga pada waktu pemasangan pondasi parit/galian pondasi dalam keadaan kering.
b.
Jika terdapat tempat yang gembur pada dasar parit/galian pondasi, harus digali pondasi, harus
digali dan ditimbun kembali dengan pasir urug, disiram air dan dipadatkan.
c.
Galian harus mencapai kedalaman seperti tercantum dalam gambar bestek dan cukup lebar untuk
bekerja dengan leluasa.
d.
Galian tanah tidak boleh melebihi kedalam yang ditentukan dan bila hal ini terjadi pengukuran
kembali harus dilakukan dengan pasangan atau beton tumbuk tanpa biaya tambahan dari pemberi
tugas.
Urugan Tanah
a.
Untuk bagian-bagian rendah di luar bangunan dilakukan pengurugan tanah sampai mencapai
tebal sesuai dengan ketentuan gambar. Urugan tanah dilakukan lapis demi lapis dan setiap 20 cm
lapisan tersebut dipadatkan.
b.
Tanah humus tidak diperkenankan untuk mengurug tanah yang berasal dari tanah yang tidak
dipakai untuk maksud-maksud penambahan / penimbunan harus dibuang / ditimbun ditempat
yang akan ditentukan Direksi.
c.
Urugan tanah harus dilaksanakan segera setelah urugan kembali dari parit/galian pondasi kaki
kolom selesai dikerjakan agar cukup waktu untuk dipadatkan.

PEKERJAAN URUGAN
1. Urugan pasir dilaksanakan untuk :
a.
Mengeruk kembali galian yang ada di bawah lantai setebal 20 cm.
b.
Di bawah saluran-saluran pembuangan setebal 20 cm agar pipa dapat terletak rata/stabil dan
dibawah pemeriksaan/bak control.
c.
Tempat-tempat lain yang dianggap perlu sebagai syarat teknis yang baik dan sempurna (sesuai
dengan bestek dan AV).
2. Urugan pasir dilaksanakan lapis setebal 20 cm dan tiap lapis harus ditumbuk dan harus diairi sampai
padat sebelum lapis berikutnya dipasang.
PEKERJAAN PONDASI
1. Pekerjaan pondasi harus didasarkan pengukuran dan papan bouwplank yang teliti, sesuai dengan ukuran
minimal dalam gambar.
2. Perubahan pada konstruksi pondasi diperbolehkan setelah mendapat persetujuan dari Direksi
3. Pondasi batu kali
a.
Pondasi batu kali dengan campuran 1 PC : 5 PS
b.
Sebelum dipasang pasangan batu kali, dipasang terlebih dahulu pasangan batu
kosong/aanstamping setebal 20 cm.
c.
Batu kali yang dipakai adalah batu pecah/batu belah jenis keras. Batu keropos, bulat tipis/kecil
tidak boleh dipakai.
d.
Untuk Pondasi Umpak menggunakan beton dengan campuran 1 Pc:3Ps:5Krl
e.
Pondasi Pancang kayu menggunakan kayu klas I
PEKERJAAN PASANGAN
Yang harus dibuat dengan adukan kuat 1 PC : 4 PS adalah :

1.

2.
3.
4.

5.

6.
7.
8.

Bagian-bagian dinding tembok dimana menurut gambar bestek dan gambar detail harus dibuat kedap air
(water dict/transram) antara lain : + 1,5 m untuk dinding KM/WC dan + 0,2 m dari nol lantai sampai
permukaan sloof bagian atas.
Apabila tidak tercantum dalam gambar, maka untuk dinding tembok batu setiap luas + 12 m2 harus
diperkuat dengan kolom praktis dan ring beton bertulang.
Ukuran dan tulangan kolom praktis sesuai dengan gambar bestek dan gambar detail.
Pemasangan batu bata/bata tela, dan batako dengan:
a.
Adukan 1 PC:4 PS dilaksanakan untuk pasangan sekitar kusen dan yang ditentukan dalam
gambar bestik dan gambar detail.
b.
Adukan 1 PC : 5 PS dilaksanakn untuk pasangan bukan transram.
Sebelum dipasangkan batu bara harus direndam terlebih dahulu. Dalam hari yang sama setelah
pemasangan batu bata selesai dikerjakan siar-siar dikeruk sedalam 1 cm agar plesteran dapat melekat
dengan baik.
Pada bagian atas lubang pintu atau jendela dengan bentang lebih dari 1 m dipasang balok lantai dengan
ukuran-ukuran dan tulangan sesuai dengan gambar bistek dan gambar detail.
Apabila ukuran dari 1 m, dipasang rolag tinggi 1 batu dengan adukan 1 PC:3 PS. Rolag harus dipasang
sekaligus selesai agar benar-benar berfungsi sebagai balok pemilkul.
Pemborong diwajibkan mengajukan contoh batu bata terlebih dahulu untuk disetujui Direksi. Direksi
berhak menolak batu bata tersebut bila tidak memenuhi syarat seperti:
a.
Pembakaran kurang matang / merata.
b.
Banyak mengandung retak-retak/keropos.
c.
Dan lain sebagainya.

PEKERJAAN BETON
Bagian-bagian yang dibuat dari beton bertulang ialah yang tertera pada gambar konstruksi serta pada bagian
lain yang tidak digambarkan pada konstruksi bertulang seperti kolom pengaku dinding balok, pengaku dinding,
balok lantai, dll. Pada garis besarnya konstruksi beton bertulang ialah Kolom utama, kolom praktis, sloof balok
lantai, plat lantai pondasi, plat kaki, tangga dan ring balok. Tutup bak control dan septic tank. Syarat
pelaksanaan yang baik dan sempurna, harus dikerjakan dan dibuat dari konstruksi beton bertulang.
Persyaratan pelaksanaan pekerjaan beton bertulang:
1. Sebelum pelaksanan pekerjaan ini dimulai pelaksanaan wajib meneliti dimensi / ukuran.
2. Pelaksanaan pekerjaan ini berpedoman pada peraturan beton Indonesia (PBI) N.I. 2 dengan mutu beton
yang digunakan adalah K175 baja U 24.
3. Untuk konstruksi ini disyaratkan memakai pasir campuran, pasir halus dan kasar, jadi tidak
diperkenankan pasir halus.
4. Masa pengeringan beton minimal 28 hari namun terhadap begesting penahan sisi vertical dapat dilepas 3
hari ssudah pengecoran atau menurut petunjuk Direksi.
5. Bahan begesting harus cukup kuat terhadap cuaca. Sistem pemasangan dibuat mudah dilepas dan tidak
mempengaruhi konstruksi tersebut.
6. Pengecoran dapat dilakukan setelah pembesian diperiksa dan disetujui oleh Direksi / Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK).
7. Setelah pengecoran, beton harus selalu dibasahi dengan air minimal 2 kali sehari selang 7 hari kalender.
8. Beton tidak bertulang 1:3:5 dibuat aduk rabat beton serta lantai kerja di bawah pondasi long footing.
9. Kualifikasi bahan
a.
Baik untuk beton bertulang maupun tak bertulang agregat kerikil harus padat / tanpa rongga dan
keras, tidak berlumut / licin, tidak ringan, tidak berkarang / bukan kerikil laut dan bebas dari segala
kotoran. Untuk konstruksi ini dipakai pasir kali / gunung yang padat, keras dan bersih dari kotoran,
tidak diperkenankan memakai pasir laut.

b.
c.

Untuk konstruksi ini dipakai semen yang memakai sertifikat merk.


Semua bahan yang digunakan untuk pekerjaan beton ini tidak menyimpang dari Peraturan Umum
Bahan Indonesia (PUBI-71). 10. Kontraktor diwajibkan membuat mix desain setiap volume
pengecoran beton maksimal 5 m3 beton.

KEADAAN BETON BERTULANG


Dengan campuran 1 PC : 2 Ps : 3 Kr dilaksanakan untuk :
a.
Lain-lain pekerjaan dimana dianggap perlu menurut syarat-syarat pelaksanaan yang baik dengan
sempurna dengan petunjuk Direksi diangap perlu.
b.
Bagian-bagian yang tercantum di dalam gambar kerja.
KEADAAN PLESTER
Pada pemasangan batu bata sebelum diplester bidang tembok haruis dibasahi terlebih dahulu sampai jenuh.
Begitu selesai pemasangan batu bata siar-siar dikeruk sedalam kurang lebih 1 cm, kemudian dilakukan
pemlesteran. Dengan adukan 1 Pc : 3 Ps dilakukan untuk semua plesteran sudut-sudut dan pinggir-pinggir
tembok dan plesteran beton termasuk pasangan bata tasram. Semua permukaan pasangan batu bata dan
batu kali yang terpendam di dalam tanah harus diplester kasar (beraben) dengan adukan yang sama. Dengan
adukan yang sama kuat 1 Pc : 3 Ps dilakukan untuk apsangan bata adukan kuat atau trasram. Tebal plesteran
tembok bata diambil maksimum 1,5 cm. plesteran tembok boleh dilakukan apabila pemasangan pipa-pipa
saluran air dan listrik dan lainnya selesai dilaksanakan. Pembobokan plesteran untuk instalasi tersebut tidak
diperkenankan. Setelah pekerjaan-pekerjaan selesai maka dilakukan acian dengan PC.
PEKERJAAN KAYU
1. Kayu klas II digunakan untuk rangka daun pintu, rangka daun jendela kaca dan lis kaca termasuk juga
reng.
2. Semua jenis kayu yang dipergunakan harus kering benar serta tidak mengandung cacat yang merugikan.
3. Selanjutnya kayu-kayu yang didatangkan di tempat pekerjaan harus ditimbun/disimpan dengan cara
yang tepat (diskunding) dalam los-los yang terlindung.
4. Cara mengerjakan:
a.
Semua hubungan kayu dilaksanakan dengan syarat-syarat pekerjaan yang baik (PUBB).
Hubungan-hubungan kayu baik yang tampak maupun yang tidak tampak harus dikerjakan dengan
rapi.
b.
Sebelum dipasang bagian-bagian yang dihubungkan harus dimeni terlebih dahulu.
c.
Semua pekerjaan kayu yang tampak harus diserut rata dan licin hingga dapat cat atau diplitur.
d.
Kosen pintu dan jendela dipasang dengan tiga angker 8 mm tiap tiangnya pada tembok atau
kolom penguiat kusen-kusen dipasang pada kolom-kolom utam beton yang dicor lebih dahulu
dipasng dengan sekrup fisher 2 jarak 40 cm.
5. Ukuran kayu yang tertera pada gambar ialah ukuran jadi setelah digergaji dan diserut, apabila ada ukuran
yang tidak tertera pada gambar atau sukar diperoleh dipasaran, pemborong diwajibkan membicarakan
dengan direksi atau Pejabat Pembuat Komitmen (PPK).
PEKERJAAN LANTAI / UBIN
1. Bahan lantai
a.
Lantai Rabat beton tumbuk/rabat 1 Pc: 3 Ps : 5 Kr (SNI) untuk Tipologi Rumah Tembok dan
setengah tembok
b.
Lantai untuk tipologi Rumah Panggung menggunakan bahan kayu klas I dan II disesuaikan
dengan keterangan yang ada di gambar kerja.
2. Semua jenis bahan lantai harus diberikan contoh dan disetujui direksi atau Pemimipin Proyek.

PEKERJAAN BESI ATAU LOGAM LAINNYA


Angker, baut hanggel, dsb, harus disesuaikan dan dipasang perkuatan-perkuatan dari besi pada tempettempat menurut sifat konstruksinya atau menurut pendapat direksi dianggap perlu termasuk penggantung
plafon.
PEKERJAAN PENGGANTUNG PENGUNCI
1. Tiap daun pintu dipasang dua engsel sekualitas nylon.
2. Untuk pintu dipasang kunci tanam 2 slag sekualitas yang asli.
3. Untuk pintu double (dua daun) dipasang spagnoled 2 pasang.
4. Pemasang penyetelan alat-alat harus tepat dan dapat berfungsi dengan/tidak macet dan pintu dapat
tertutup dengan rapat.
PEKERJAAN PLAFOND
Pekerjaan plafon meliputi :
1. Dipergunakan plafond triplek tebal 4 mm berkualitas baik.
2. List plafon dengan kayu kamper tebal 1 cm lebar 5 cm dengan dinding dicat minyak warna ditentukan
kemudian.
3. Langit-langit tepat waterpas dan siar-siar membentuk garis lurus, dan tegak satu sama lain.
4. Untuk keperluan pemeriksaan digunakan lubang orang untuk tiap sayap bangunan
PEKERJAAN CAT-CATAN
Pekerjaan pengecatan meliputi :
1. Cat tembok, cat plafon dengan menggunakan cat sekualitas Mowilex
2. Untuk cat kayu dipergunakan cat sekualitas Mowilex, meliputi pekerjaan pengecatan kosen pintu, jendela,
dan BV.
3. Lisplang, tutup keong, dan daun pintu, daun jendela, list plafon, teknik pengecatan harus mengikuti
ketentuan dari pabrik.
4. Cat tembok dan plafon merk Mowilex
5. Cat kayu dan besi Cat Mowilex.
6. Meni kayu dan meni besi merk Glotex.
7. Cat tembok dan plafon Dilaksanakan untuk semua permukaan dinding tembok plesteran beton dan langit
interknit. Dan beberapa tempat dalam ruangan akan diberikan warna lain sebagai aksen akan ditentukan
kemudian.
8. Cat kayu dan besi pada umumnya digunakan cat mengkilat yaitu bagian-bagian:
a.
Kosen-kosen pintu dan jendela.
b.
Pipa saluran / avour talang.
c.
Daun pintu fanel kayu.
d.
Harus dikerjakan dua kali meni dua kali cat penutup.
e.
Warna cat untuk kosen dan jendela akan ditetapkan kemudian untuk itu pemborong sebelum
memulai pekerjaan pengecatan supaya melapor / memberitahu direksi
PEKERJAAN KACA
1. Kaca Daun Jendela mengunakan kaca bening dengan ketebalan 5 mm untuk Tipologi Rumah Tembok
dan setengah tembok dan Kaca Bening ketebalan 5 mm untuk tipologi rumah Panggung.
2. Kaca dipasang didalam sponing dengan dempul dan list kaca.
3. Beban kaca dipakai kualitas baik tidak cacat seperti rengat, retak, putus pinggirannya, berlubang,
berbintik-bitik, dsb.

PEKERJAAN ATAP
1. Penutup atap menggunakan Seng gelombang BJLS 30
2. Bubungan ditutup seng BJLS 30
3 Sudut Kemiringan Atap 30
Konstruksi atap menggunakan struktur rangka baja ringan dan penutup atap sejenis zynkalum atau seng
gelombang, dan pelaksanaannya harus mengikuti gambar dan spesifikasi teknis yang diterbitkan oleh
perusahaan/produsen bersangkutan, dan para pekerja yang melaksanakan pekerjaan ini harus terlebih
dahulu memperoleh pelatihan sehingga cukup terampil.
PEKERJAAN SALURAN
1. Kemiringan
a. Kemiringan saluran pembuangan faecalin (kotoran manusia) dibawah tanah harus sekurangkurangnya 10% dan sebanyak-banyaknya 20%.
b. Saluran air hujan sekurang-kurangnya 2%.
2. Bak periksa.
a. Harus dibuat pada sambungan-sambungan cabang saluran dan belokan-belokan saluran
sehingga ditempat saluran diperiksa dan dibersihkan.
b. Dibuat pasangan batu dengan adukan 1PC : 3PS diplester dengan adukan yang sama.
3. Air hujan
a. Air hujan langsung disalurkan ke saluran-saluran terbuka sekeliling bangunan.
b. Air hujan akan dibuang kearah selokan dipinggir jalan raya.
4. Septictank dan bak rembesan.
a. Septictank dibuat dari pasangan bata atau buis beton dia 100 cm dukan kuat 1PC : 3PS
diplesteran dengan adukan yang sama.
b. Apabila keadaan tanah kurang baik untuk rembesan system bak rambatan harus system bak
rambatan harus disesuaikan agar air kotor tidak macet.
c. Septictank dibuat dengan peresapan seperti dalam gambar.
PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK
1. Pada gambar terlampir dijelaskan letak titik lampu dalam dan luar gedung stok kontak. Skalar distribusi
bagian kelompok titik penerangan.
2. Sumber Daya Listrik
a. Sumber Daya Listrik rencanakan memperoleh distribusi dari PLN.
3. Syarat-syarat yang harus dipenuhi instalatir :
a. Harus memiliki ijin PLN setempat untuk pemasangan instalasi listrik serta surat-surat lain yang
menurut peraturan Pemerintah harus ada.
b. Harus dibuat rencana kerja (jadwal) yang sesuaikan dengan rencana kerja tahap demi tahap
pekerjaan pembangunan gedung dari kontraktor sebelum pekerjaan dimulai.
c. Harus menghubungi PLN setempat sehubungan dengan adanya pekerjaan ini.
d. Tidak menyimpan dan merubah rencana pemasangan dan penggunaan bahan instalasi yang telah
ditentukan.
e. Harus melengkapi semua peralatan instalasi dimana dalam syarat-syarat teknis pada umumnya
ada walaupun dalam bestek ini tidak disebutkan.
4. Diskripsi pekerjaan
Jenis pekerjaan secara garis besar dibagi dalam beberapa bagian:
a. Pemasangan dan pemasangan armature lampu sesuai dengan yang telah ditentukan serta
pengawatan sampai ke titik cahaya lampu scalar stop kontak, termasuk perlengkapannya dalam
dan luar gedung.

b. Pemasangan dan penyerahan panel-panel listrik termasuk perlengkapannya. Pemasangan dan


penyerahan instalasi vaider dari panel utama kepada panel distributor di dalam dan di luar
gedung. Pembuatan rencana kerja jadwal kerja gambar pelaksana, gambar revisi serta
pengetesan terhadap seluruh instalasi dan mendapat surat keterangan pemeriksaan PLN.
PEKERJAAN INSTALASI
1. Sistem instalasi
a. Instalasi air bersih pada gedung dikerjakan samapai pada pemasangan pipa-pipanya dan siap
untuk dipakai.
b. Sistem pembuangan air kotor ditentukan dengan jalan :
1) Air bekas dari wastafel dan floordrain disalurkan ke halaman.
2) Air kotor dari WC dan urinoir disalurkan ke saluran pipa khusus menuju septictank.
3) Kelancaran pembuangan / pengaliran air kotor dan air bekas dalam pipa-pipa instalasi dijamin
dengan adanya pemasangan pipa udara menuju ke atas atap bangunan / di atas plafon.
2. Penutup gas-gas busuk dari pipa pembuangan air bekas dan air kotor menggunakan system penutup air.
3. Syarat-syarat yang dapat diterima sebagai instalatir air bersih dan air kotor .
a. Harus mempunyai izin usaha dari pemda setempat dan surat keterangan rekanan dari PAM
setempat.
b. Menguasai pengetahuan dan cara pelaksanaan teknis penyehatan dalam pemasangan instalasi
air.
c. Harus membuat time schedule gambar kerja pada saat sebelumnya pekerjaan dimualai dan
didasarkan gambar bestek dan perkembangan rencana kerja dari bangunan atau main konduktor.
PEKERJAAN LAIN-LAIN
Kalau dianggap perlu maka pemborong diwajibkan membuat gambar-gambar revisi, gambar bestek dan
gambar detail yang telah dilaksanakan. Gambar tersebut dibuat dalam 2 rangkap dan diserahkan pada
pemberi tugas pada waktu penyerahan pertama pekerjaan, 1 copy gambar tersebut diserahkan pada
perencana pada waktu yang sama.

B. PEMBANGUNAN PRASARANA UMUM (PSU)


1.

PEKERJAAN TANAH
Pekerjaan Tanah yang dimaksud adalah pembersihan, penebasan / pembabatan dan persiapan daerah
yang akan dikerjakan seperti tersebut dibawah ini :
Tempat-tempat untuk bangunan utama dan prasarana dan sarana umum harus dibersihkan.
Penebasan-pembabatan harus dilakukan terhadap semua belukar, sampah yang tertanam dan
material-material lain yang tidak diinginkan berada dalam daerah yang akan dikerjakan, harus
dihilangkan, ditimbun dan kemudian dibakar atau di buang dengan cara-cara yang disetujui oleh
Direksi. Semua puing-puing sisa-sisa tanaman seperti akar-akar, rumput-rumput dan sebagainya,
harus dihilangkan atau sampai tidak lagi ditemui material lain yang tidak diperlukan / mengganggu.
Seluruh pekerjaan pengukuran harus dilakukan sesuai dengan permintaan Direksi.
Pada papan dasar pelaksanaan (bouwplank) harus dibuat tanda-tanda yang menyatakan as-as
dan elevasi dengan warna jelas dan tidak mudah hilang jika terkena air hujan.

2.

PEKERJAAN GALIAN.
A.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan galian harus memenuhi syarat - syarat seperti yang ditentukan dalam Gambar
Kerja. Pelaksana Pekerjaan harus menjaga supaya tanah dibawah dasar elevasi seperti pada
Gambar Kerja atau ditentukan oleh Direksi, tidak terganggu, jika terganggu Pelaksana
Pekerjaan harus menggalinya dan atau mengurug kembali lalu dipadatkan sesuai syarat-syarat
yang tertera dalam uraian dibawah ini.
B.

Syarat - Syarat Pelaksanaan


Semua galian harus dilaksanakan sesuai Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis yang
ditentukan menurut keperluan seperti item di bawah ini :
Dasar dari semua galian harus waterpass, bilamana pada dasar setiap galian masih
terdapat akar-akar tanaman atau bagian-bagian gembur, maka harus digali lagi dan
dibuang keluar dari lubang galian, sedangkan lubang-lubang tadi diisi kembali dengan
pasir, disiram dan dipadatkan sehingga mendapatkan dasar yang waterpass.

Penggalian harus dilaksanakan hingga garis ketinggian dan elevasi yang


ditentukan
dalam Gambar Kerja dan harus memcakup pembuangan seluruh material dalam bentuk
apapun yang dijumpai, termasuk tanah cadas, batu bata, batu beton, tembok dan jenis
bentuk lainya.

Pekerjaan galian harus dilakukan dengan gangguan seminimal mungkin


terhadap
material dibawah dan diluar batas galian.
Semua kelebihan tanah yang berasal dari pekerjaan galian, setelah mencapai jumlah
tertentu atau menurut Direksi mengganggu pekerjaan yang sedang dikerjakan harus
segera disingkirkan dari halaman dibuang ketempat yang ditentukan oleh Direksi dengan
biaya Pelaksana Pekerjaan.
Pengangkutan sisa kelebihan tanah galian keluar halaman pekerjaan yang dllakukan
dengan menggunakan kendaraan, sebelum keluar kearah jalan raya, roda kendaraan
harus dibersihkan / dicuci / dibebaskan dari tanah yang menempel agar tidak mengotori
jalan raya.

Bagian-bagian galian yang akan diurug kembali harus diurug tanah bersih, bebas
dari
segala kotoran dan memenuhi syarat-syarat sebagai tanah urug.

Perlindungan terhadap benda-benda berfaedah, kecuali ditunjukkan untuk dipindahkan,


seluruh barang-barang berharga yang mungkin ditemukan dilapangan harus dilindungi
dari kerusakan, dan bila sampai terjadi kerusakan harus direparasi/diganti atas
tanggungan Pelaksana Pekerjaan.
Sistim pembayaran dilakukan dalam meter kubik ( m3 ).
3.

PEKERJAAN PEMADATAN
Yang dimaksudkan disini adalah pekerjaan pemadatan tanah dengan menggunakan stamper, dimana
tanah hasil pemadatan ini akan dipergunakan untuk kegiatan yang tanah.
A. Lingkup Pekerjaan Pemadatan
Pekerjaan pemadatan meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan
alat
- alat bantu lainnya yang dibutuhkan untuk terlaksananya pekerjaan ini dengan baik.
Pekerjaan pemadatan ini meliputi seluruh detail yang disebutkan atau ditunjukkan dalam
Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Direksi.
B. Bahan-bahan
Bahan yang digunakan dalam kegiatan urugan merupakan bahan yang terdapat di lokasi
kegiatan.
Bila tidak dicantumkan dalam Gambar Kerja detail, maka minimal urugan adalah 5 Cm
padat (setelah disiram, diratakan dan dipadatkan) dibagian atas urugan dibawah dasar
saluran yang berhubungan dengan tanah harus terdiri dari urugan pasir padat.
C. Syarat-Syarat Pelaksanaan
Pelaksanaan pengurugan dilakukan secara beriapis-lapis dengan penimbrisan sehingga
dicapai. Suatu lapisan setebal 15 Cm padat. Lubang-lubang galian yang terletak digaris
kegiatan pekerjaan harus diisi dengan tanah urug yang diratakan dan dipadatkan.
Semua bagian / daerah urugan dan timbunan harus diatur berlapis sedemikian rupa
hingga dicapai suatu lapisan dengan ketebalan minimal 15 Cm dalam keadaan padat.
Tiap lapis urugan yang dipadatkan harus mendapatkan persetujuan tertulis dari Direksi
sebelum urugan berikutnya.
Pelaksana Pekerjaan harus bertanggung jawab untuk pemilihan peralatan dan metoda
untuk mencapai tingkat kepadatan yang ditentukan. Dalam hal ini bahwa Pelaksana
Pekerjaan tidak sanggup mencapai kepadatan yang diisyaratkan.
Kelebihan material galian harus dibuang oleh Pelaksana Pekerjaan ketempat
pembuangan yang ditentukan oleh Direksi.
Sistim pembayaran dilakukan dalam meter kubik (m3).
D. Pengujian Mutu Pekerjaan
Direksi harus diberitahu bila penelitian dilapangan sudah dapat dilaksanakan untuk menentukan
kepadatan relatif yang sebenarnya di lapangan.
1. Kondisi Tempat Kerja
Pelaksana Pekerjaan hanus menjamin bahwa Pekerjaan tetap kering sebelum dan selama
Pekerjaan pemasangan dan pemadatan berlangsung, untuk itu bahan urugan selama
konstruksi harus memiliki kemiringan yang cukup untuk membantu drainase dari aliran air
hujan dan harus menjamin bahwa Pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. Bilamana
mungkin, air dan tempat kerja harus dibuang ke dalam sistem drainase permanen. Cara yang
memadai untuk menjebak lumpur harus diadakan pada bagian darurat yang mengalin ke
dalam sistem drainase permanen.

Pelaksana Pekerjaan menjamin di tempat kerja harus tersedia air yang cukup untuk
pengendalian kelembaban timbunan selama operasi pemasangan dan pemadatan.
Urugan tidak boleh dipasang, dihampar, atau dipadatkan sewaktu hujan, dan pemadatan
tidak
boleh dilaksanakan setelah hujan atau lainnya bila kadar air material di luar rentang yang
ditentukan.
2. Perbaikan dan Urugan yang Tak Memuaskan atau Tidak Stabil
Urugan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui
atau toleransi permukaan yang disyaratkan harus diperbaiki dengan menggali permukaan
dan membuang atau menambah material sebagaimana diperlukan yang dilanjutkan dengan
pembentukan dan pemadatan kembali.
Urugan yang terlalu basah untuk pemadatan, dimana kadar airnya melampaui kadar air yang
disyaratkan atau sebagaimana diperintahkan Direksi Teknik, harus diperbaiki ulang dengan
mengganti material. Cara lain, atau jika pengeringan tak dapat dicapai dengan cara
mengaduk atau membiarkan bahan gembur tersebut, Direksi Teknik dapat memerintahkan
untuk mengeluarkan bahan tersebut dari pekerjaan dan menggantikannya dengan bahan
kering yang lebih cocok.
Urugan yang menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lainnya setelah
dipadatkan dalam batasan Persyaratan ini biasanya tidak memerlukan pekerjaan perbaikan
asal sifat meterial dan kerataan permukaan masih memenuhi persyaratan Spesfikasi ini.
Perbaikan dan urugan yang tidak memenuhi kepadatan atau persyaratan sifat material dan
spesifikasi ini harus seperti yang diperintahkan Direksi Teknik dan dapat meliputi tambahan
pemadatan, penggaruan yang disusul dengan pengaturan kadar air dan pemadatan kembali,
atau pembuangan dan penggantian material.

4.

PEKERJAAN BETON BERTULANG


A.
Lingkup Pekerjaan
Meliputi pengadaan tenaga kerja, alat-alat dan bahan untuk menyelesaikan pekerjaan beton.
B.

Pedoman Pelaksanaan
Kecuali ditentukan lain dalam persyaratan-persyaratan selanjutnya, sebagai dasar pelaksanaan
digunakan pedoman sebagai berikut :
- Per-syarat-an umum bahan bangunan di Indonesia (PUBI-1982, Nl-3).
- Peraturan beton bertulang Indonesia 1971 (NI-2).
- American Society for Testing and Material (ASTM)'.
- American Concrete Institute (ACI).
- Petunjuk-petunjuk dan peringatan lisan maupun tertulis yang diberikan oleh DIreksi.
- Peraturan-peraturan yang diperlukan supaya disediakan Pelaksana Pekerjaan di "site".

C.

Keahlian dan Pertukangan


Semua pekerjaan harus dilaksanakan oleh ahli-ahli atau tukang yang berpengalaman dan
mengerti benar akan pekerjaannya. Semua pekerjaan yang dihasilkan harus mempunyai
mutu sebanding dengan standard yang umum berlaku.
Pelaksana Pekerjaan harus bertanggung Jawab terhadap seluruh pekerjaan beton sesuai
dengan ketentuan-ketentuan yang disyaratkan, termasuk kekuatan, toleransi dan
penyelesaiannya.

D.

Bahan-bahan
1. Semen
Digunakan portland cement jenis II menurut Nl-8 atau type-l menurut ASTM dan
memenuhi S.400 menurut standard portland cement yang digariskan oleh Assosiasi
Semen Indonesia. Merk yang dipilih tidak dapat ditukar-tukar dalam pelaksanaan,
kecuali dengan persetujuan tertulis dari Direksi/Konsultan Pengawas/MK.
Merk semen yang dianjurkan adalah merk semen yang banyak tedapat dipasaran.
Penggantian semen dengan merk lain harus seijin Direksi / Konsultan Pengawas / MK.
Tidak dibenarkan mengganti-ganti merk semen yang telah disetujui Direksi tanpa
alasan yang jelas.
Pertimbangan Direksi hanya dapat dilakukan dalam keadaan bila tidak terdapat merk
semen yang dimaksudkan maka Pelaksana Pekerjaan harus memberikan jaminan
dengan data-data teknis bahwa mutu semen penggantinya berkualitas setara dengan
mutu semen tersebut diatas.
2. Aggregate
Kualitas dan gradasi dari aggregate harus memenuhi syarat-syarat, Aggregate kasar
harus berupa batu pecah yang mempunyai susunan gradasi baik, cukup syarat
kekerasan yang padat (tidak porous).
Pelaksana Pekerjaan harus melakukan percobaan dilaboratorium yang ditunjukkan oleh
Direksi untuk menentukan susunan gradasi aggregate tersebut. Untuk menguji
kekerasan dari aggregate kasar tersebut digunakan mesin Pengaus dimana tidak boleh
terjadi kehilangan berat lebih dari 1 % yang ditentukan terhadap berat kering.
Dimensi maksimum dari aggregate kasar tidak lebih dari 3 Cm dan tidak lebih dari
seperempat dimensi beton yang terkecil dari bagian konstruksi yang bersangkutan dan
minimum ukuran butirnya 5 mm.
Pasir harus terdiri dari butir-butir yang bersih, tajam dan bebas dari bahan- bahan
organis, lumpur, tanah lempung dan sebagainya.
Pasir tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5 % ditentukan terhadap berat kering,
apabila kadar lumpur melampui 5 % maka pasir harus dicuci sampai memenuhi syarat
yang ditentukan,
Aggregate yang akan digunakan untuk pekerjaan beton harus mendapatkan persetujuan
tertulis dari Direksi.
3. Air
Air yang digunakan harus air tawar yang bersih dan tidak mengandung minyak, asam
alkali, dan bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain yang dapat mengurangi mutu
pekerjaan.
Disamping itu, air juga harus memenuhi syarat-syarat :
- Tata Cara Perancangan dan Pelaksanaan Konstruksi Beton 1989.
- Peraturan Umum Bahan Bangunan di Indonesia 1982.
4.

Besi Beton
Besi beton harus bebas dari karat, sisik dan lain-lain lapisan yang dapat mengurangi
lekatnya pada beton,.
Jenis besi tersebut diatas harus mempunyai tegangan limit elastis karakteristik sesuai
dengan persyaratan yang tercantum dalam PBI-1971.
Panjang Penyambungan tulangan sesuai degan PBI 1991.

Sepotong baja polos lurus atau dowel yang dipasang pada setiap jenis sambungan
melintang dengan maksud sebagian system penyalur beban, sehingga pelat yang
berdampingan dapat bekerja sama tanpa terjadi perbedaan penurunan yang berarti.
Jarak setiap segmen dari tulangan ini yaitu 9 m, dan diameter yang dipergunakan
adalah d = 16 mm.
Perlengkapan besi beton meliputi semua peralatan yang diperlukan untuk mengatur
jarak tulangan / besi beton dan mengikat tulangan-tulangan pada tempatnya.
Pemasangan sebelum beton dicor, tulangan besi beton harus bebas dari minyak,
kotoran, cat, karat lepas, kulit giling, adukan beton yang melekat atau bahan - bahan
lain yang merusak harus dihilangkan dan dibersihkan. Semua tulangan harus dipasang
dengan posisi yang tepat hingga tidak dapat berubah atau bergeser pada waktu adukan
ditumbuk-tumbuk atau dipadatkan. Tulangan besi beton dan penutup beton tingginya
harus tepat.
5.

Penyimpanan
Pengeringan dan penyimpanan bahan-bahan, pada umumnya harus sesuai dengan
waktu dan urutan pelaksanaan.
Semen harus didatangkan dalam zak yang tidak pecah (utuh), tidak terdapat
kekurangan berat dari apa yang tercantum pada sak, segera setelah diturunkan, semen
harus disimpan ditempat yang kering, terlindung dari pengaruh cuaca, berventilasi
secukupnya dan lantai bebas dari tanah.
Semen harus dalam keadaan baik (belum mulai mengeras) dan tidak boleh ada bagian
yang mulai mengeras. Jika dijumpai semen yang tidak sesuai dengan persyaratan di
atas, maka Direksi wajib menolak semen yang tidak memenuhi syarat dan semen
tersebut harus dikeluarkan dari lapangan pekerjaan,
Besi beton harus ditempatkan bebas dari tanah dengan menggunakan bantalan kayu
dan bebas lumpur atau zat-zat asing lainnya yang dapat merusakkan besi beton
(minyak dan lain-lain).
Aggregate harus ditempatkan dalam bak-bak yang cukup terpisah menurut jenis dan
gradasinya serta harus beralaskan lantai beton ringan untuk menghindari tercampurnya
dengan tanah.

E.

Pembongkaran Acuan / Bekisting


Pembongkaran Acuan / Bekisting baru dilakukan apabila bagian konstruksi dengan Sistim
Acuan / Bekisting yang masih ada telah mencapai kekuatan yang cukup untuk memikul
berat sendiri dan beban - beban pelaksanaan yang bekerja padanya. Kekuatan ini harus
ditunjukkan dengan pemeriksaan benda uji laboraturium dan dengan perhitungan perhitungan yang harus disetuju! oleh Direksi. Pembongkaran baru dapat dilaksanakan
apabila telah mendapatkan persetujuan dari Direksi.
Pada bagian-bagian konstruksi dimana akan bekerja beban-beban yang lebih besar dari beton
rencana atau terjadi keadaan yang lebih membahayakan dari pada yang diperhitungkan,
serta pengaruh cuaca yang tidak memungkinkan maka dari bagian konstruksi tersebut tidak
dapat dibongkar selama keadaan tersebut terus berlangsung.

F.

Pembentukan dan Pergantian Pembesian


Pelaksana Pekerjaan harus mengusahakan supaya besi yang dipasang adalah sesuai
dengan apa yang tertera pada Gambar Kerja. Sebelum dilakukan pemotongan besi beton,
maka Pelaksana Pekerjaan harus membuat "Bending Schedule" (rencana pembengkokan
tulangan) untuk diajukan dan dimintakan persetujuan dari Direksi.

Dalam hal dimana berdasarkan pengalaman Pelaksana Pekerjaan atau menurut


pendapatnya terdapat kekeliruan atau kekurangan atau perlu penyempurnaan
pembesian yang ada, maka :
- Pelaksana Pekerjaan dapat menambahkan ekstra besi dengan tidak mengurangi
pembesian yang tertera dalam Gambar Kerja. Secepatnya hal ini diberitahukan pada
Direksi untuk informasi.
- Jika hal tersebut di atas akan dimintakan oleh Pelaksana Pekerjaan sebagai pekerjaan
lebih, maka penambahan tersebut hanya dapat dilakukan setelah ada persetujuan tertulis
dari perencana konstruksi.
- Jika diusulkan perubahan dari jalan/arah pembesian rnaka perubahan tersebut hanya
dapat dilakukan dengan persetujuan tertulis dari perencanaan konstruksi.
Jika Pelaksana Pekerjaan tidak berhasil mendapatkan diameter besi yang sesuai dengan
yang ditetapkan dalam Gambar Kerja, maka dapat dilakukan penukaran diameter besi
dengan diameter yang terdekat setelah mendapat persetujuan tertulis dari Direksi
Jumlah besi per-satuan panjang atau jumlah besi ditempat tersebut tidak boleh kurang dari
yang tertera dalam Gambar Kerja (dalam hal ini yang dimaksudkan adalah jumlah luas)
Pergantian tersebut tidak boleh mengakibatkan keruwetan pembesian ditempat tersebut atau
didaerah overlapping yang dapat menyulitkan pembetonan atau penyampaian penggetar.
G.

Kualitas Beton
Evaluasi ketentuan karakteristik ini menggunakan ketentuan-ketentuan dalam PB11971.
Pelaksana Pekerjaan harus memberikan/ membuat kwalitas beton dengan memperhatikan
data-data pelaksanaan sesuai petunjuk Direksi.
Selama pelaksanaan harus dibuat benda-benda uji menurut ketentuan yang disebut dalam
pasal 4,7 dan 4.9 PB11971.
Pelaksana Pekerjaan harus membuat laporan tertulis atas data-data kualitas beton yang
dibuat. Laporan tersebut harus dilengkapi dengan nilai karakteristik beton tersebut dan
harus disetujui oleh Direksi.
Selama pelaksanaan harus ada penguji slump, minimal 5 cm dan maksimal 12 cm. Cara
pengujian slump adalah sebagai berikut :
- Contoh beton diambil tepat sebelum dituangkan ke dalam cetakan beton (bekisting).
- Cetakan beton ditempatkan di atas kayu yang rata atau pelat beton.
- Cetakan diisi sampai kurang lebih sepertiganya.
- Kemudian adukan tersebut ditusuk-tusuk 25 kali dengan besi diameter 15 mm panjang 30
cm dengan ujung yang bulat (seperti peluru),
- Pengisian dilakukan dengan cara serupa untuk dua lapisan berikutnya.
- Setiap lapisan ditusuk- tusuk 25 kali dan setiap tusukan harus sampai lapisan
dibawahnya, setelah itu atasnya diratakan, segera cetakan diangkat perlahan-lahan dan
diukur penurunannya (nilai slumpnya).
Pengujian kubus percobaan harus dilakukan di laboratorium yang sesuai dan disetujui
Direksi atas biaya Pelaksana Pekerjaan.
Perawatan kubus percobaan tersebut dalam kondisi terendam air, selama 7 (tujuh) hari dan
dalam udara terbuka,
Jika dianggap perlu, maka digunakan juga pembuatan kubus percobaan untuk
umur
3,7,14,21,28 hari dengan ketentuan bahwa hasilnya tidak boleh kurang dari prosentase
kekuatan yang diminta pada 28 hari.untuk lebih jelasnya lihat tabel 4.1.4 PBI-1971.
Pengadukan beton dalam mixer tidak boleh kurang dari 75 detik terhitung setelah seluruh
adukan masuk ke dalam mixer,

Penuangan beton (adukan) dari mixer ketempat pengecoran harus dilakukan dengan cara
yang tidak berakibat terjadinya pemisahan komponen beton,
Harus digunakan vibrator untuk pemadatan beton,
Minimal 2 (dua) hari sebelum pengecoran dilakukan, Pelaksana Pekerjaan harus
memberitahukan secara tertulis kepada Direksi dan pengecoran baru dapat dilakukan
setelah mendapat izin tertulis dari. Sebelum memberikan persetujuan pengecoran Direksi
wajib memeriksa pembesian yang terpasang pada daerah yang akan dicor,
Diluar uraian diatas terhadap tempat atau bagian lain dari pekerjaan yang memerlukan
penggunaan beton bukan sebagai struktur utama (mis: beton rabat) dapat dipakai
campuran adukan 1 PC : 3 Psr: 5 Kr yang dicetak dan dicor berdasar ketentuan PUBB
(N1.3-1957) dan PBI (N1.2-1971).
Sistim pembayaran dilakukan dalam pekerjaan beton adalah meter kubik (m3).
H.

Perawatan Beton
Beton harus dilindungi dari pengaruh panas, hingga tidak terjadi penguapan terlalu cepat.
Harus diperhatikan pula perlindungan atas kemungkinan datangnya hujan, Beton harus
dibasahi terus menerus paling sedikit selama 10 hari setelah pengecoran untuk mencegah
pengeringan bidang beton. Pembasahan terus menerus ini dilakukan antara lain dengan
cara menutupinya menggunakan karung-karung basah. Pada pelat-pelat atap pembasahan
terus menerus dilakukan dengan merendam atau (menggenanginya) dengan air.
Pada hari - hari pertama sesudah selesai pengecoran, proses pengerasan tidak boleh
diganggu.

6. PEKERJAAN DRAINASE
Macam-macam selokan/ saluran dan bak kontrol yang dibuat meliputi pekerjaan sebagaimana
diterangkan dalam penjelasan pekerjaan Pekerjaan saluran ini yang menangkut:
Pekerjaan persiapan.
Pekerjaan pengurukan.
Pekerjaan tanah dan lapisan pasir.
Pekerjaan saluran batu kali.
Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru yang dilapisi (lined) maupun tidak (unlined)
dan perataan kembali selokan lama yang tidak dilapisi, sesuai dengan Spesifikasi ini serta
memenuhi garis, ketinggian dan detail yang ditunjukkan pada Gambar. Selokan yang dilapisi
dibuat dari pasangan batu dengan mortar atau yang seperti ditunjukkan dalam Gambar.
Pekerjaan ini juga mencakup relokasi atau perlindungan terhadap sungai yang ada, kanal
irigasi atau saluran air lainnya yang tidak terganggu baik yang bersifat sementara maupun
tetap, dan dalam penyelesaian pekerjaan ini harus memenuhi ketentuan dalam Kontrak ini.
Pekerjaan pelapisan sisi atau dasar selokan dan saluran air, dan pembuatan "apron" (lantai
golak), lubang masuk (catch pits) dan struktur saluran kecil lainnya dengan menggunakan
pasangan batu dengan mortar yang dibangun di atas suatu dasar yang telah disiapkan
memenuhi garis, ketinggian dan dimensi yang ditunjukkan pada Gambar atau sebagaimana
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
Dalam beberapa hal, bilamana mutu batu dan bentuknya cocok serta mutu kerjanya tinggi,
Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan penggunaan pasangan batu dengan mortar sebagai
pekerjaan pasangan batu untuk struktur dengan daya dukung yang lebih besar seperti goronggorong pelat, tembok kepala gorong-gorong dan tembok penahan tanah.
A. Persyaratan Pekerjaan

Perbedaan elevasi galian dasar selokan yang telah selesai dikerjakan tidak boleh lebih dari 1
cm dari yang ditentukan atau disetujui pada tiap titik, dan harus mempunyai permukaan yang
cukup halus dan rata dan menjamin aliran yang bebas serta tanpa genangan bilamana
alirannya kecil.
Alinyemen selokan dan profil penampang melintang yang telah selesai dikerjakan tidak boleh
bergeser lebih dari 5 cm dari yang ditentukan atau telah disetujui pada setiap titik.
Contoh bahan yang akan digunakan untuk saluran harus mendapat persetujuan Direksi
Pekerjaan sebagaimana yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini.
Apabila pekerjaan pembentukan penampang selokan telah selesai, Pelaksana Pekerjaan
harus meminta persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum bahan pelapis selokan dipasang.
Pengeringan tempat kerja dan pemeliharaan sanitasi di lapangan sesuai dengan ketentuan
yang diberikan dalam Spesifikasi ini.
Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara
Ketentuan yang disyaratkan untuk Galian dalam Spesifikasi ini berlaku.

Bahan timbunan yang digunakan harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan,


penghamparan, pemadatan dan jaminan mutu yang ditentukan dalam dari Spesifikasi ini.
Sisi muka masing-masing batu dari permukaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh
melebihi 1 cm dari profil permukaan rata-rata pasangan batu dengan mortar di sekitarnya.
Untuk pelapisan selokan dan saluran air, profil permukaan rata-rata selokan dan saluran air
yang dibentuk dari pasangan batu dengan mortar tidak boleh berbeda lebih dari 2 cm dari profil
permukaan lantai saluran yang ditentukan atau disetujui, juga tidak bergeser lebih dari 5 cm
dari profil penampang melintang yang ditentukan atau disetujui.
Profil akhir untuk struktur kecil yang tidak memikul beban seperti lubang penangkap dan
lantai golak tidak boleh bergeser lebih dari 2 cm dari profil yang ditentukan atau disetujui.
B. Pekerjaan Persiapan.
Pelaksana Pekerjaan harus memberitahu pada Direksi setiap kali akan memulai pekerjaan
untuk dicek terlebih dahulu ukuran-ukuran dan peilnya.
Pelaksana Pekerjaan diwajibkan senantiasa mencocokan ukuran-ukuran dan peil satu
sama lain dalam setiap pekerjaan dan melaporkan kepada Direksi jika terdapat
selisih/perbedaan, Direksi akan memberikan keputusan tentang koreksi pembetulannya.
Pelaksana Pekerjaan tidak dibenarkan membetulkan sendiri kesalahan tersebut.
Kelalaian Pelaksana Pekerjaan dalam hal ini tidak akan ditolerir dan Direksi berhak untuk
membongkar pekerjaan yang telah dilakukan tanpa ijin/memberitahu Pelaksana Pekerjaan,
biaya yang timbul sepenuhnya menjadi beban Pelaksana Pekerjaan.
C. Pekerjaan Tanah dan lapisan Pasir.
Pekerjaan penggalian baru bisa dimulai jika Bouwplank sudah dipasang dan sudah mendapat
ijin dari Direksi. Pekerjaan penggalian tanah harus dilakukan sampai peilnya sesuai dengan
yang ditetapkan dalam gambar yang direncanakan.
Tanah bekas galian harus sudah diangkut keluar lokasi kegiatan selambat- lambatnya 1 x 24
jam sesudah penggalian dengan catatan setelah mendapat ijin dari Direksi.
Begitu pekerjaan galian tanah selesai segera diteruskan dengan pekerjaan lapisan pasir.
Sebelum pekerjaan pasir dimulai, pasir harus dibersihkan dari segala kotoran yang ada dan
peil galian sudah diperiksa dan setujui Direksi.
Pasir pasang di alas tanah dasar dan dipadatkan sampai mencapai penggalian yang
direncanakan dan disetujui Direksi.

Pasir yang digunakan adalah pasir sungai yang baik, tidak mengandung lumpur. Pelaksana
Pekerjaan tidak diperkenankan memakai pasir gunung sebagai pasir urug.
D. Pekerjaan Plesteran dan siar timbul.
Pekerjaan plesteran dan siar timbul disesuaikan dengan gambar kerja.
Sebelum pekerjaan ptesteran dan siar dimulai dibersihkan terlebih dahulu dan dibasahi
dengan air bersih.
Pekerjaan plesteran harus digosok-gosok hingga mendapatkan hasil yang benar- benar padat
dan tidak kropos.
Setelum siar dimulai nat antar batu dibersih dan dikorek-korek hingga mencapai adukan yang
keras kemudian dibasahi dengan air bersih baru pekerjaan siar dimulai.
Plesteran dipakai dengan campuran 1 Pc : 6 Ps.
Siar timbul dengan campuran 1 Pc : 3 Ps
E. Metoda Pelaksanaan Pekerjaan.
Drainase yang dilaksanakan oleh Pelaksana Pekerjaan harus selalu lancar tanpa terjadinya
genangan air dan berfungsi dengan baik sebelum pekerjaan timbunan dan struktur perkerasan
dimulai.
Pada tahap awal selokan harus digali sedikit lebih kecil dari penampang melintang yang
disetujui, sedangkan pemangkasan tahap akhir termasuk perbaikan dari setiap kerusakan
yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan harus dilaksanakan setelah seluruh pekerjaan
yang berdekatan atau bersebelahan selesai.
F. Pekerjaan Druiker
Pekerjaan druiker dilaksanakan pada daerah persimpangan, yang menghubungkan saluran
sebelah kiri dan kanan.
Type dan dimensi druiker yang digunakan sesuai dengan Gambar kerja yang diberikan. Bahan
yang digunakan berupa batu kali dengan top berupa beton. Spesifikasi bahan beton untuk
druiker sesuai dengan persyaratan yang ada pada Sub bab Pekerjaan Beton
Setelah druiker terpasang, penimbunan kembali dan pemadatan sekeliling dan di atas tutup
druiker beton harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan mendetail gambar rencana yang
ada dalam dokumen ini, Timbunan, dengan menggunakan bahan yang memenuhi ketentuan
yang diberikan untuk Timbunan Pilihan. Bahan harus terdiri dari tanah atau kerikil yang bebas
dari gumpalan lempung dan bahan- bahan tetumbuhan serta yang tidak mengandung batu
yang tertahan pada ayakan 25 mm.
Penimbunan kembali harus dilakukan sampai minimum 40 cm di atas puncak tutup druiker,
Penimbunan kembali pada celah-celah di bawah setengah bagian bawah pipa harus mendapat
perhatian khusus agar dapat dipadatkan sebagaimana mestinya.
Alat berat untuk pekerjaan tanah dan mesin gilas tidak boleh beroperasi lebih dekat 1,5 m dari
druiker sampai seluruh druiker terbungkus dengan ketinggian paling sedikit 40 cm di atas
puncak tutup druiker. Perlengkapan ringan dapat dioperasikan dalam batas ketentuan tersebut
di atas asalkan penimbunan kembali telah mencapai ketinggian 30 cm di atas puncak druiker.
Meskipun demikian dan tidak bertentangan dengan ketentuan yang di atas, Pelaksana
Pekerjaan harus bertanggung jawab dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang terjadi
akibat kegiatan tersebut.
G. Penetapan Titik Pengukuran Pada Saluran
Lokasi, panjang, arah aliran dan kelandaian yang ditentukan untuk semua selokan yang akan
dibentuk lagi atau digali atau yang dilapisi, serta lokasi semua lubang penampung (catch pits)

dan selokan pembuang yang berhubungan, harus diberi tanda dengan cermat oleh pelaksana
sesuai dengan Gambar atau detail pelaksanaan yang diterbitkan oleh Direksi menurut
Spesifikasi ini.
H. Pelaksanaan Pekerjaan Selokan
Penggalian, penimbunan dan pemangkasan harus dilakukan sebagaimana yang diperlukan
untuk membentuk selokan baru atau lama sehingga memenuhi kelandaian yang ditunjukkan
pada gambar yang disetujui dan memenuhi profil jenis selokan yang ditunjukkan dalam
Gambar atau bilamana diperintahkan lain oleh Direksi.
Setelah formasi selokan yang telah disiapkan disetujui oleh Direksi, pelapisan selokan
dengan pasangan batu dengan mortar harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan dalam
Spesifikasi ini.
Seluruh bahan hasil galian harus dibuang dan diratakan oleh Pelaksana Pekerjaan
sedemikian
rupa sehingga tidak menimbulkan dampak lingkungan yang mungkin terjadi, di lokasi yang
ditunjukkan oleh Direksi.
I.

Perlindungan Terhadap Saluran Air Lama


Sungai atau kanal alam yang bersebelahan dengan Pekerjaan dalam Kontrak ini, tidak
boleh
tidak dapat dihindarkan, maka setelah pekerjaan ini selesai, maka pelaksana harus menimbun
kembali seluruh galian sampai permukaan tanah asli atau dasar sungai dengan bahan yang
disetujui Direksi.
Bahan yang tertinggal di daerah aliran sungai akibat pembuatan saluran atau akibat galian
lainnya, atau akibat penempatan cofferdam harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan
selesai.

J. Relokasi Saluran AiR


Bilamana terdapat pekerjaan stabilisasi timbunan atau pekerjaan permanen lainnya dalam
Kontrak ini yang tidak dapat dihindari dan akan menghalangi sebagian atau seluruh saluran air
yang ada, maka saluran air tersebut harus direlokasi agar tidak mengganggu aliran air pada
ketinggian air banjir normal yang melalui pekerjaan tersebut. Relokasi yang demikian harus
disetujui terlebih dahulu oleh Direksi.
Relokasi saluran air tersebut harus dilakukan dengan mempertahankan kelandaian
dasar saluran lama dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan
terjadinya penggerusan baik pada pekerjaan tersebut maupun pada bangunan di sekitarnya.
K. Pengendalian Mutu
1. Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan.
Bilamana dianggap perlu maka survai profil permukaan lama atau yang akan dilaksanakan
harus diulang untuk mendapatkan catatan kondisi fisik yang teliti.
Pelaksanaan pekerjaan selokan yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang diberikan
dalam di atas, harus diperbaiki oleh Pelaksana Pekerjaan seperti yang diperintahkan oleh
Direksi.
Pekerjaan perbaikan dapat meliputi :
1.
Penggalian atau penimbunan lebih lanjut, bilamana diperlukan termasuk penimbunan
kembali dan pemadatan sebelum pekerjaan baru dimulai, kemudian digali kembali
hingga memenuhi garis yang ditentukan;
2.
Perbaikan dan penggantian pasangan batu dengan mortar yang cacat sesuai dengan
ketentuan dari Spesifikasi ini.

3.

Pekerjaan timbunan yang tidak memenuhi ketentuan harus diperbaiki sesuai dengan
dalam Spesifikasi ini.

7.
PEKERJAAN SALURAN BATU KALI
A. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga, bahan-bahan, peralatan dan alat-alat bantu
yang dibutuhkan dalam melaksanakan pekerjaan ini untuk mendapatkan hasil yang baik.
Pekerjaan saluran batukali ini meliputi seluruh detail yang disebutkan/ditunjukan dalam
gambar.
B.

C.

Persyaratan Bahan
Semen Portland
Yang digunakan harus dari mutu yang terbaik, terdiri dari satu jenis merek dagang atau
atas persetujuan Team. Semen yang telah mengeras sebagian/seluruhnya tidak
dibenarkan untuk digunakan.
Pasir
Pasir harus terdiri dari butir-butir yang bersih, tajam dan bebas dari bahan-bahan organis,
lumpur, tanah lempung dan sebagainya.
Batukali
Batukali yang digunakan adalah batu pecah, tidak berpori serta mempunyai kekerasan
sesuai dengan syarat-syarat dalam PBI-1971.
Air
Air yang digunakan haruus air tawar yang bersih dan tidak mengandung minyak, asam,
alkali dan bahan-bahan organis /bahan-bahan lain yang dapat menurunkan mutu
pekerjaan. Apabila dipandang perlu, Team dapat minta kepada Pelaksana Pekerjaan
supaya air yang dipakai diperiksa di laboratorium pemeriksaan bahan yang resmi dan sah
atas biaya Pelaksana Pekerjaan.
Pengendalian seluruh pekerjaan ini harus sesuai dengan PBI-71 NI-2.
Persyaratan Pelaksanaan
Batukali yang digunakan untuk saluran harus batu pecah, sudut runcing, berwarna abuabu hitam, keras, tidak porous.
Sebelum saluran dipasang terlebih dahulu dibuat profil-profil saluran dari kayu pada setiap
pojok galian, yang bentuk dan ukurannya sesuai dengan penampang saluran.
Permukaan dasar galian harus ditimbun dengan pasir urug setebal minimum 10
cm, disiram dan diratakan, dan di atasnya diberi aanstamping batukali pecah yang
dipasang sesuai dengan gambar untuk itu.
Saluran batukali menggunakan adukan dengan campuran 1 Pc : 5 Pasir pasang. Untuk
kepala saluran digunakan adukan kedap air campuran 1 Pc : 3 Pasir setinggi 20 cm,
dihitung dari permukaan atas saluran ke bawah. Adukan harus membungkus batukali pada
bagian tengah saluran sedemikian rupa sehingga tidak ada bagian dari saluran yang
berongga/tidak padat.

D. Contoh Bahan
Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Pelaksana Pekerjaan harus memberikan contoh-contoh
material : batukali, pasir untuk mendapat persetujuan dari Team.

Contoh-contoh yang telah disetujui oleh Team akan dipakai sebagai


standar/pedoman untuk memeriksa/menerima material yang dikirim oleh Pelaksana
Pekerjaan ke site.

Pelaksana Pekerjaan diwajibkan membuat tempat penyimpanan contoh-contoh yang telah


disetujui di Bangsal Tearn.

E. Pengiriman dan Penyimpanan Bahan


Bahan harus didatangkan ketempat pekerjaan dalam keadaan utuh dan tidak cacat.
Beberapa bahan tertentu harus masih didalam kotak/kemasan aslinya, masih tersegel dan
benabelpabriknya.
Bahan harus disimpan ditempat yang terllndunq dan tertutup, kering, tidak lembab dan
bersih sesuai dengan persyaratan pabrik.
Tem pat penyimpanan bahan harus cukup untuk kegiatan ini, bahan ditempatkan dan
dilindungi sesuai dengan jenisnya.
Pelaksana Pekerjaan bertanggung jawab terhadap kerusakan selama pengiriman dan
penyimpanan.
F. Syarat Pengamanan Pekerjaan
Untuk keper1uan proses pengerasan pasangan, maka selama minimum 3 hari setelah
pelaksanaan pekerjaan saluran harus dilindungi dari benturan keras dan tidak dibebani.
Pelaksana Pekerjaan diwajibkan melindungi pekerjaan tersebut dari kerusakan yang
diakibatkan oleh pekerjaan-pekerjaan yang lain.
Bila terjadi kerusakan, Pelaksana Pekerjaan di wajibkan untuk memperbaikinya dengan
tidak mengurangi mutu pekerjaan. Segala biaya perbaikan menjadi tanggungan Pelaksana
Pekerjaan.

Jakarta,24April2015
PT. NABATI INDAH SEJAHTERA

Direktur

L--------~-~

---~--.l