Anda di halaman 1dari 10

BAB II

PEMBAHASAN

SAHAM
Surat-surat berharga yang diperdagangkan di pasar modal sering disebut efek
atau sekuritas, salah satunya yaitu saham. Saham dapat didefinisikan tanda
penyertaan atau kepemilikan seseorang atau badan dalam suatu perusahaan atau
perseroan terbatas.
Wujud saham adalah selembar kertas yang menerangkan bahwa pemilik
kertas tersebut adalah pemilik perusahaan yang menerbitkan surat berharga tersebut.
Porsi kepemilikan ditentukan oleh seberapa besar penyertaan yang ditanamkan di
perusahaan tersebut (Darmadji dan Fakhruddin, 2001: 5).
A. SAHAM PREFEREN
Saham preferen mempunyai sifat gabungan (hybrid) antara obligasi dan
saham biasa. Seperti bond yang membayarkan bunga atas pinjaman, saham preferen
juga memberikan hasil yang tetap berupa dividen preferen. Seperti saham biasa,
dalam hal likuidasi, klaim pemegang saham preferen dibawah klaim pemegang
obligasi (bond). Dibandingkan dengan saham biasa, saham preferen mempunyai
beberapa hak, yaitu hak atas dividen tetap dan hak pembayaran terlebih dahulu jika
terjadi likuidasi. Oleh karena itu, saham preferen dianggap mempunyai karakteristik
ditengah-tengah antara bond dan saham biasa.
1. Karakteristik Saham Preferen
Beberapa karakteristik dari saham preferen adalah sebagai berikut:
1) Preferen terhadap Dividen
a. Pemegang saham preferen mempunyai hak untuk menerima dividen
terlebih dahulu dibandingkan dengan pemegang saham biasa.
b. Saham preferen juga umumnya memberikan hak dividen kumulatip, yaitu
memberikan hak kepada pemegangnya untuk menerima dividen tahuntahun sebelumnya yang belum dibayarkan sebelum pemegang saham
biasa menerima dividennya. Jika saham preferen disebutkan memberikan
hak dividen kumulatip, maka dividen-dividen tahun sebelumnya yang
belum dibayarkan disebut dengan dividens in arrears.
2) Preferen Pada Waktu Likuidasi
Saham preferen mempunyai hak terlebih dahulu atas aktiva perusahaan
dibandingkan dengan hak yang dimiliki oleh saham biasa pada saat terjadi
likuidasi. Besarnya hak atas aktiva adalah sebesar nilai nominal saham
preferennya termasuk semua dividen yang belum dibayarkan jika bersifat
kumulatif.

2. Macam-Macam Saham Preferen

Untuk menarik minat investor terhadap saham preferen dan untuk


memberikan beberapa alternatip yang menguntungkan baik bagi investor atau bagi
perusahaan yang mengeluarkan saham preferen, ada beberapa macam saham
preferen telah dibentuk yaitu:
a. Convertible Preferred Stock
Untuk menarik minat investor yang menyukai saham biasa, beberapa saham
preferen menanbah bentuk di dalamnya yang memungkinkan pemegangnya
untuk menukar saham ini dengan saham biasa dengan rasio penukaran yang
sudah ditentukan
b. Callable Preferred Stock
Bentuk lain saham preferen adalah memberikan hak kepada perusahaan yang
mengeluarkan untuk membeli kembali saham ini dari pemegang saham pada
tanggal tertentu di masa mendatang dengan nilai yang tertentu. Harga tebusan ini
biasanya lebih tinggi dari nilai nominal sahamnnya.
c. Floating atau Adjustable-rate Preferred Stock (ARP)
Saham preferen ini merupakan saham inovasi baru di Amerika Serikat yang
dikenalkan pada tahun 1982. Saham preferen ini tidak membayar dividen secara
tetap, tetapi tingkat dividen yang dibayar tergantung dari tingkat return dari
sekuritas t-bill (treasury bill). Saham preferen tipe baru ini cukup populer
sebagai investasi jangka pendek untuk investor yang mempunyai kelebihan kas.
B. SAHAM BIASA
Merupakan saham yang menempatkan pemiliknya paling junior dalam hal
pembagian dividen dan hak atas harta kekayaan perusahaan apabila perusahaan
tersebut dilikuidasi. Saham biasa ini merupakan saham yang paling banyak dikenal
dan diperdagangkan di pasar. Sebagai pemilik perusahaan pemegang saham biasanya
memiliki hak.
1. Hak Pemegang Saham Biasa
1) Hak Kontrol
Pemegang saham biasa mempunyai hak untuk memilih dewan direksi. Hal ini
berarti bahwa pemegang saham mempunyai hak untuk mengontrol siapa saja
yang akan memimpin perusahaannya. Pemegang saham dapat melakukan hak
kontrolnya dalam bentuk memveto dalam pemilihan direksi di rapat tahunan
pemegang saham atau tindakan-tindakan yang membutuhkan persetujuan
pemegang saham.
2) Hak Menerima Pembagian Keuntungan
Sebagai pemilik perusahaan, pemegang saham biasa berhak mendapatkan
bagian dari keuntungan perusahaan. Tidak semua laba dibagikan, tetapi
sebagian laba akan ditanamkan kembali ke dalam perusahaan. Laba yang
ditahan ini (retained earning) merupakan sumber dana intern perusahaan
sedangkan laba yang tidak ditahan diberikan kepada pemilik saham dalam
bentuk dividen.
3) Hak Preemptive

Hak preemtive (preetive right) merupakan hak untuk mendapatkan


persentase kepemilikan yang sama jika perusahaan mengeluarkan tambahan
lembar saham. Jika perusahaan mengeluarkan tambahan lembar saham yang
beredar akan lebih banyak dan akibatnya persentase kepemilikan saham yang
lama akan turun. Hak preemtive memberi prioritas kepada pemegang saham
lama untuk membeli tambahan saham baru, sehingga persentase kepemilikan
tidak berubah.
C. SAHAM TREASURI
Saham tresuri (trasury stock) adalah saham milik perusahaaan yang sudah
pernah dikeluarkan dan beredar yang kemudian dibeli kembali oleh perusahaan
untuk tidak dipensiunkan tetapi disimpan sebagai treasuri. Perusahaan emiten
membeli kembali saham beredar sebagai saham treasuri dengan alasan alasan
sebagai berikut:
1. Akan digunakan dan diberikan kepada manajer-manajer atau karyawankaryawan di dalam perusahaan sebagai bonus dan kompensasi dalam bentuk
saham.
2. Meningkatkan volume perdagangan di pasar modal dengan harapan
meningkatkan nilai pasarnya
3. menambahkan jumlah lembar saham yang tersedia untuk digunakan menguasai
perusahaan lain.
4. mengurangi jumlah lembar saham yang beredar untuk menaikkan laba
perlembarnya
5. Alasan khusus lainnya yaitu dengan mengurangi jumlah saham yang beredar
sehingga dapat mengurangi kemungkinan perusaah lain menguasai jumlah
saham secara mayoritas dalam rangka pengambilan alih tidak bersahabat (hostile
takeover)

NILAI SAHAM
Ada tiga jenis penilaian saham yaitu nilai buku (book value), nilai pasar
(market value) dan nilai intrinsik (intrinsik value). Nilai buku merupakan nilai saham
menurut pembukuan perusahaan emiten. Nilai pasar merupakan nilai saham di pasar
saham dan nilai intrinsik merupakan nilai sebenarnya dari saham.
Ketiga konsep ini merupak hal yang penting, karena dapat digunakan untuk
mengetahui saham-saham mana yang bertumbuh (growth) dan yang murah
(undervalued). Dengan mengetahui nilai buku dan nilai pasar, pertumbuhan
perusahaan dapat diketahui. Pertumbuhan perusahaan menunjukkan investment
opportunity set (IOS) atau set kesempatan investasi dimasa datang.
Mengetahui nilai pasar dan nilai intrinsik dapat digunakan untuk mengetahui
saham-saham mana yang murah, tepat nilainya atau yang mahal. Nilai intrinsik
merupakan nilai sebenarnya dari perusahaan. Nilai pasar yang lebih kecil dari nilai
intrinsiknya menunjukkan bahwa saham tersebut dijual dengan harga yang murah
(undervalued), karena investor membayar saham tersebut lebih kecil dari yang
seharusnya dia bayar. Sebaliknya nilai pasar yang lebih besar dari niali intrinsik
menunjukkan bahwa saham tersebut dijual dengan harga yang mahal.
A. NILAI BUKU DAN NILAI-NILAI LAIN YANG BERHUBUNGAN
Untuk menghitung nilai buku suatu saham, beberap nilai yang berhubungan
dengannya perlu diketahui. Nilai-nilai ini adalah nilai nominal (par value), agio
saham (additional paid in capital atau in excess of par value), niali modal yang
disetor (paid in capital) dan laba yang ditahan (retained earnings).
Untuk menghitung nilai buku suatu saham, beberapa nilai yang berhubungan
dengannya yang perlu di ketahui yaitu :
a. Nilai Nominal
Nilai nominal (par value) dari suatu saham merupakan nilai kewajiban yang
ditetapkan untuk tiap-tiap lembar saham.
b. Agio Saham
Agio saham (additional paid-in capital atau in excess of par value) merupakan
selisih yang dibayar oleh pemegang saham kepada perusahaan dengan nilai nominal
sahamnya. Agio saham ditampilkan di neraca dalam nilai totalnya yaitu agio per
lembar dikalikan dengan jumlah lembar yang dijual.
c. Nilai Modal Disetor
Nilai modal disetor (paid in capital) merupakan total ynag dibayar oleh
pemegang saham kepada perusahaan emiten untuk ditukarkan dengan saham
preferen atau dengan saham biasa. Nilai modal disetor merupakan penjumlahan total
nilai nominal ditambah dengan agio saham.

d. Laba Ditahan
Laba ditahan (retained earnings) merupakan laba yang tidak dibagikan kepada
pemegang saham. Laba yang tidak dibagi ini diinvestasikan kembali kepada
perusahaan sebagai sumber dana internal.

e. Nilai Buku
Nilai buku (book value) per lembar saham menunjukkan aset bersih (net assets)
yang dimiliki oleh pemegang saham dengan memiliki satu lembar saham. Karena
aset bersih adalah sama dengan total ekuitas pemegang saham, maka nilai buku per
lembar saham adalah total ekuitas dibagi dengan jumlah saham yang beredar.
Jika perusahaan mempunyai dua macam kelas saham, yaitu saham preferen dan
saham biasa, maka perhitungan nilai buku per lembar untuk masing-masing kelas ini
lebih rumit dibandingkan jika hanya mempunyai saham biasa saja. Perhitungan nilai
buku per lembar saham untuk dua macam kelas saham adalah sebagai berikut :
1. Hitung nilai ekuitas saham preferen
Yaitu dengan mengalikan nilai tebus (call price) ditambah dengan dividen
yang di arrears dengan lembar saham preferen yang beredar.
2. Hitung nilai ekuitas saham biasa
Nilai ekuitas saham biasa bisa di hitung dengan mengurangi nilai total ekuitas
dengan nilai ekuitas saham preferren.
3. Nilai buku saham biasa dihitung dengan membagi nilai ekuitas saham biasa
dengan jumlah lembar saham biasa yang beredar.

B. NILAI PASAR
Nilai pasar merupakan harga yang dibentuk oleh permintaan dan penawaran
saham di pasar modal atau disebut juga dengan harga pasar sekunder. Nilai pasar
tidak lagi dipengaruhi oleh emiten atau pihak pinjaman emisi, sehingga boleh jadi
harga inilah yang sebenarnya mewakili nilai suatu perusahaan.

C. NILAI INTRINSIK
Nilai seharusnya atau nilai intrinsik disebutkan juga denga nilai fundamental
fundamental value). Dua macam analisis yang banyak digunakan untuk menentukan

nilai sbenarnya dari saham adalah analisis sekuritas fundamental (fundamental


security analysis) atau analisis perusahaan (companya analysis) dan analisis teknis
(technical analysis). Analisis fundamental menggunakan data fundamental, yaitu data
yang berasal dari keuangan perusahaan (misalnya laba, dividen yang dibayar,
penjualan dan lain sebagainya), sedang analisis teknis menggunakan data pasar dari
saham (misalnya harga dan volume transaksi saham) untuk menentukan nilai dari
saham.
Untuk analisi fundamental, ada dua pendekatan untuk menghitung nilai
intrinsik saham, yaitu :
a) Pendekatan Nilai Sekarang
Pendekatan nilai sekarang disebut juga dengan metode kapitalisasi laba
(capitalization of income method) karena melibatkan proses kapitalisasi nilai-nilai
masa depan yang didiskontokan menjadi nilai sekarang. Jika investor percaya
bahwa nilai dari perusahaan tergantung dari prospek perusahaan tersebut dimasa
mendatang dan prospek ini merupakan perusahaan untuk menghasilkan aliran kas
dimasa

depan,

maka

perusahaan

tersebut

dapat

ditentukan

dengan

mendiskontokan nilai-nilai arus kas (cash flow) dimasa depan menjadi nilai
sekarang sebagai berikut:

p 0
t =1

arus kas t
( 1+ k ) t

(1-1)

Notasi:
P0* = nilai sekarang dari perusahaan (value of the firm)
t
k

= periode waktu ke t=1 sampai dengan


= suku bunga diskonto (discount rate) atau tingkat pengembalian yang

diinginkan

(required rate of return).

Arus kas merupakan kas yang diterima oleh perusahaan emiten. Earnings
yang diperoleh oleh perusahaan dapat ditahan sebagai sumber dana internal atau
dibagikan dalam bentuk dividen. Arus dividen dapat dianggap sebagai arus kas yang
diterima oleh investor.dengan alasan bahwa dividen merupakan satu-satunya arus

pendapatan yang diterima oleh investor, model diskonto dividen dapat digunakan
sebagai pengganti model diskonto arus kas untuk menghitung nilai intrinsik saham.
Model diskonto dividen untuk menghitung nilai intrinsik saham adalah
sebagai berikut :


P
0
t 1

Dt
(1 k) t
(1-2)

Notasi :
Dt = dividen yang dibayar untuk periode ke-t.
Dapat juga dituliskan sebagai:
D3
D1
D2
D
P0

........
2
3
(1 k) (1 k)
(1 k)
(1 k)

(1-3)

Pembayaran dividen tidak teratur


Kenyataannya beberapa perusahaan membayar dividen dengan tidak teratur, yaitu
dividen tiap-tiap periode tidak mempunyai pola yang jelas bahkan untuk periodeperiode tertentu tidak membayar dividen sama sekali (misalnya dalam periode masa
rugi atau dalam periode kesulitan likuiditas). Untuk kasus pembayaran dividen yang
tidak teratur ini, untuk menghitung nilai intrinsik saham digunakan rumus (1-3).
Dividen konstan tidak bertumbuh
Umumnya perusahaan enggan untuk memotong dividen karena pengurangan dividen
akan dianggap sebagai sinyal jelek oleh investor. Perusahaan emiten tidak ingin
mengeluarkan sinyal seperti ini, sehingga banyak ditemukan perusahaan membayar
dividen yang konstan untuk menunjukkan bahwa likuiditas perusahaan dalam
keadaan stabil. Jika perusahaan membayar dividen konstan yang nilainya sama dari
waktu ke waktu, yaitu sebesar D, maka nilai intrinsik harga saham di rumus (1-3)
menjadi:

P0

D
D
D

........
2
(1 k) (1 k)
(1 k)

(1-4)

D
P0
k Dan dapat disederhanakan menjadi:
(1-5)

Kasus dividen konstan umumnya dilakukan untuk menilai saham preferen karena
dividen saham preferen biasanya adalah konstan yang umumnya dinyatakan dalam
persentasi dari nilai nominalnya.
Pertumbuhan dividen yang konstan
D (1 g) D 0 (1 g) 2 D 0 (1 g) 3
D 0 (1 g)
P0 0

.......

(1 k)
(1 k) 2
(1 k) 3
(1 k) Bentuk lain dari
model diskonto dividen adalah untuk kasus dividen yang bertumbuh secara konstan
yaitu dengan pertumbuhan sebesar g. Jika dividen periode awal adalah D0, maka
dividen periode kesatu adalah D0(1+g). Rumus untuk mencari nilai intrinsik saham
untuk kasus ini yaitu:
(16)
D1
P0
k - g Untuk D1= D0(1+g) maka menjadi:
(1-7)
Rumus ini juga dikenal dengan model Gordon karena Myron J.Gordon merupakan
orang yang mengembangkan dan mengenalkan model ini. dengan asumsi dasar dari
model ini adalah k (suku bunga diskonto) harus lebih besar dari g (tingkat
pertumbuhan dividen).
Harga jual akhir
Model diskonto dividen di (1-2) sampai (1-7) mengasumsikan bahwa arus dividen
sifatnya adalah infiniti, yaitu dividen dividen dibayar terus sampai periode ke-.

Tidak semua investor menyukai dividen dan akan memegang saham selamanya.
Investor seperti ini biasanya mementingkan capital gain dibandingkan dividen.
Untuk investor seperti ini harga jual akhir yang diterima perlu dipertimbangkan
sebagai arus kas yang harus masuk kedalam rumus model dividen diskonto
sebelumnya. Jika investor menjual sahamnya pada periode ke-n sebasar Pn, mak
rumus nilai intrinsik saham dapat ditulis sebagai berikut:
Dn
Pn
D1
D2
P0

....

2
3
1 k 1 k
1 k 1 k n
(1-8)

Nilai Pn merupakan nilai harga jual dari saham atau disebut dengan nilai terminal,
yaitu nilai akhir yang diterima oleh investor.
b) Pendekatan PER
Salah satu pendekatan yang populer yang menggunakan nilai earnings untuk
mengestimasi nilai intrinsik adalah pendekatan PER (price earnings ratio)
atau disebut juga dengan pendekatan earnings multiplier. Ratio ini
menunjukkan berapa besar investor menilai harga dari saham terhadap
kelipatan dari earnings.
Rumus yang digunakan dalam pendekatan ini adalah :
Harga saham
PER
Earning per lembar saham

D /E
P0 /E 1 1 1
k - g Atau :

Rumus ini menunjukkan faktor-faktor yang menentukan besarnya PER, yaitu:


1) PER berhubungan positif dengan rasio pembayaran dividen terhadap earnings
(D1/E1).
2) PER berhubungan negatif dengan tingkat pengembalian yang diinginkan (k).
3) PER berhubungan positif dengan tingkat pertumbuhan dividen (g).

Anda mungkin juga menyukai