Anda di halaman 1dari 14

A.

Pengertian
1. Herpes zoester (shingles, cacar monyet ) adalah kelainan inflamatorius virus dimana
virus penyebabnya menimbulkan erupsi vesikuler yang terasa nyeri di sepanjang distribusi
saraf sensorik dari sutu / lebih ganglion posterior. (Loetfia dwi.2007).
2. Herpes zoester adalah radang kulit akut dengan sifat khas, yaitu terdapat vesikel yang
tersusun berkelompok sepanjang persarafan sensorik sesuai dengan dermatomnya dan
biasanya unilateral. ( Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Sistem Integumen , 32 )
3. Herpes zoester adalah infeksi yang disebabkan oleh virus golongan herpes yang lain,
yaitu virus varisela zoester. ( Buku Saku Patofisiologi, 118 )

B. Anatomi Fisiologi
Kulit adalah lapisan atau jaringan yang menutupi seluruh tubuh dan melindungi seluruh
tubuh dan melindungi tubuh dari bahaya yang dating dari luar.
Kulit juga merupakan alat tubuh yang terberat dan terluas ukurunya, yaitu 15 persen dari
berattubuh dan luasnya 1,50-1,75m. Rata-rata tebal kulit 1-2 mm. Paling tebal (6mm)
terdapat ditelapak tangan dan kaki dan yang paling tipis (0,5 mm) terdapat di penis. Kulit
mencakup kulit pembungkus permukaan tubuh berikut turunannya termasuk kuku, rambut
dan kelenjar.
Kulit disebut juga integument yang tumbuh dari 2 macam jaringan yaitu jaringan epitel
yang menumbuhkan lapisan epidermis dan jaringan pengikat ( penunjang ) yang
menumbuhkan lapisan epidermis dan jaringan pengikat yang menumbuhkan lapisan dermis
( kulit dalam )

1. Bagian Bagian Kulit Manusia


Kulit terbagi atas tiga lapisan pokok yaitu epidermis, dermis dan hipodermis ( subkutan )
a. Epidermis

Lapisan paling luar terdiri atas lapisan epitel gepeng. Unsur utama adalah sel sel
tanduk ( keratinosit ) dan sel melanosit. Epidermis dibina oleh sel sel epidermis
terutama serat serat kolagen dan sedikit serat elastis.
Epidermis memiliki beberapa lapis, diantaranya :
1) Stratum Korneum : terdiri atas banyak lapisan sel tanduk ( kreatinasi ), gepeng,
kering, dan tidak berinti
2) Stratum lusidium : terdiri dari beberapa sel gepeng dan bening. Lapisan ini
ditemukan di daerah berkulit tebal.
3) Stratum granulosum : terdiri atas 2 3 lapis sel poligonal agak gepeng dengan inti
di tengah dan sitoplasma berisi butiran ( granula ) keratohialin / gabungan keratin
dengan hialin.
4) Stratum Spinosum : terdiri atas banyak lapisan sel berbentuk kubus dan poligonal.
5) Stratum Malpigi : lapisan terdalam dari epidermis yang berbatasan dengan dermis
dibawahnya dan terdiri atas selapis berbentuk kubus ( batang )
Epidermis juga mengandung kelenjar ekrin, kelenjar apokrin, kelenjar sebaseus,
rambut dan kuku. Kelenjar keringat ada dua jenis, ekrin dan apokrin. Fungsinya
mengatur suhu,menyebabkan panas dilepaskan dengan cara penguapan. Kelanjar
ekrin terdapat disemua daerah kulit, tetapi tidak terdapat di selaput lendir. Seluruhnya
berjumlah antara 2 sampai 5 juta yang terbanyak ditelapak tangan. Sektretnya cairan
jernih kira-kira 99 persen mengandung klorida, asam laktat, nitrogen dan zat lain.
Kelenjar apokrin adalah kelenjar keringat besar yang bermuara ke folikel rambut,
terdapatdi ketiak, daerah anogenital, puting susu dan areola. Kelenjar sebaseus
terdapat diseluruh tubuh, kecuali di tapak tangan, tapak kaki dan pungung kaki.
Terdapat banyak di kulit kepala,muka, kening, dan dagu. Sekretnya berupa sebum dan
mengandung asam lemak, kolestrol dan zat lain.
b. Dermis
Batas dermis yang sukar ditentukan karena menyatu dengan lapisan subkutis,
ketebalan 0,5 3 mm.
Lapisan Dermis terdiri atas bagian bagian berikut :
1) Lapisan Papila
Lapisan ini mengandung lapisan pengikat longgar yang membentuk lapisan bunga
karang disebut stratum spongeosum. Terdiri atas serat kolagen halus, elastin dan
retikulin yang tersusun membentuk jaring halus yang terdapat di bawah epidermis
2) Lapisan Retikulosa
Mengandung jaringan pengikat rapat dan serat kolagen. Sebagian besar lapisan ini
tersusun bergelombang, mengandung sedikit serat retikulin, dan banyak serat
elastin.
c. Hipodermis ( Subkutan )
Adalah lapisan bawah kulit ( fasia superfisialis ) yang terdiri atas jaringan pengikat
longgar, komponennya serat longgar, elastis, dan sel lemak. Bila terdapat lobus lemak
yang merata, hipodermis membentuk bantal lemak disebut pannikulus adiposus. Pada

perut, lapisan ini dapat mencapai ketebalan 3cm, sedangkan pada kelopak mata, penis ,
dan skrotum, lapisan subkutan tidak mengandung lemak.
Dalam lapisan hipodermis terdapat anyaman pembuluh arteri, pembuluh vena, dan
snyaman saraf yang berjalan sejajar dengan permukaan kulit dibawah dermis.

2. Fungsi Kulit
a) Fungsi Proteksi : menjaga bagian dalam tubuh terhadap gangguan fisik.
b) Fungsi Absorpsi : kulit yang sehat tidak mudah menyerap air dan larut, tetapi cairan
yang mudah menguap akan lebih mudah diserap, begitu juga yang larut dalam lemak.
c) Fungsi Ekskresi : kelenjar kulit mengeluarkan zat yang tidak berguna ( zat sisa
metabolisme ) dari dalam tubuh berupa NA, Cl, urea, asam urat , dan amonia
d) Fungsi Persepsi
e) Fungsi pengaturan suhu tubuh : kulit berperan mengeluarkan keringat dan kontraksi otot
dengan pembuluh darah.
f) Fungsi pembentukan pigmen : terletak pada lapisan basal dan sel ini berasal dari rigi
saraf. Melanosit membentuk warna kulit.
g) Fungsi keratinasi
h) Fungsi pembentukan vit D

3. Saraf Kulit
Kulit dan kelengkapannya menerima rangsangan dari lingkungannya karena
dilengkapi banyak saraf sensorik. Di dalam jaringan subkutis terdapat berkas besar serat
saraf yang cabang cabangnya menuju beberapa pleksus di dalam retikular papilar dan
subepitel. Di dalam semua lapisan kulit dan hipodermis terdapat banyak badan akhir sel
saraf. Folikel rambut dipersarafi secara terpisah dari ujung ujung bebas saraf sensors
tidak bermielin yang terdapat di dalam / dekat epidermis, selain serat saraf sensorik
terdapat saraf eferen simpatis yang mempersarafi pembuluh darah, otot penegak rambut,
sel sekretorik kelenjar keringat.

C. Etiologi
Disebabkan virus varisela zoester ( VVZ ) dan tergolong virus DNA. Virus ini berkurang
140 200 nm, yang termasuk subfamili alfa herpes varidae. Berdasarkan sifat biologisnya
seperti siklus replikasi, penjamu, sifat sitotoksik, dan sel tempat hidup laten di klasifikasi ke
dalam 3 subfamili yaitu alfa, beta, dan gamma. VVZ dalam subfamili alfa mempunyai sifat

khas menyebabkan infeksi primer pada sel epitel yang menimbulkan lesi vesikuler.
Selanjutnya setelah infeksi primer, infeksi oleh virus herpes alfa biasanya menetap dalam
bentuk laten di dalam neuron dari ganglion. Virus yang laten ini pada saatnya akan
menimbulkan kekambuhan secara periodik. Secara in vitro virus herpes alfa mempunyai
jajaran penjamu yang relatif luas dengan siklus pertumbuhan yang pendek, serta mempunyai
enzim yang penting untuk replikasi meliputi virus spesifik DNA polimerase dan virus
spesifik deoxypiridine ( thymidine ) kinase yang disintesis di dalam sel yang terinfeksi.

D. Patofisiologi
Virus Varisela Zoster ( VVZ ) masuk ke dalam tubuh hospes ( penerima virus ). Lalu
terjadilah penggabungan virus dengan DNA hospes, mengadakan multiplikasi atau replikasi,
sehingga menimbulkan kelainan pada kulit. Virus menjalar melalui serabut saraf sensorik ke
ganglion saraf dan berdiam secara permanen dan laten. Infeksi hasil reaktifasi VVZ yang
menetap di ganglion sensori akan berjalan ke kulit area dermatom.
Meskipun setiap saraf dapat terkena, tetapi saraf torakal, lumbal, atau kranial agaknya
paling sering terserang. Herpes zoester dapat berlangsung selama kurang lebih 3 minggu.
Adanya keterlibatan saraf perifer secara lokal memberi respon nyeri, kerusakan integritas
jaringan terjadi akibat adanya vesikula. Respons sistmik memberikan manifestasi
peningkatan suhu tubuh, perasaan tidak enak badan, dan gangguan gastrointestinal. Respon
psikologis pada kondisi adanya lesi pada kulit memberi respon kecemasan dan gangguan
gambaran diri.

E. Tanda dan Gejala


1. Kulit disekitarnya mengalami edema dan perdarahan
2. Disertai rasa nyeri hebat dan rasa seperti terbakar
3. Nyeri yang timbul sesudah serangan herpes disebut neuralgia post herpetika dan biasanya
berlangsung selama beberapa bulan bahkan kadang kadang sampai beberapa tahun.

F. Klasifikasi
1. Herpes zoster oftalmikus
Herpes zoster oftalmikus merupakan infeksi virus herpes zoster yang
mengenai bagian ganglion gasseri yang menerima serabut saraf dari cabang
ophtalmicus saraf trigeminus (N.V), ditandai erupsi herpetik unilateral pada
kulit.Infeksi diawali dengan nyeri kulit pada satu sisi kepala dan wajah disertai
gejalakonstitusi seperti lesu, demam ringan. Gejala prodromal berlangsug 1 sampai 4
harisebelum kelainan kulit timbul. Fotofobia, banyak kelar air mata, kelopak
mata bengkak dan sukar dibuka.

2. Herpes zoster fasialis


Herpes zoster fasialis merupakan infeksi virus herpes zoster yang mengenai
bagianganglion gasseri yang menerima serabut saraf fasialis (N.VII), ditandai
erupsiherpetik unilateral pada kulit.

3. Herpes zoster brakialis


Herpes zoster brakialis merupakan infeksi virus herpes zoster yang
mengenai pleksus brakialis yang ditandai erupsi herpetik unilateral pada kulit.

4. Herpes zoster torakalis


Herpes zoster torakalis merupakan infeksi virus herpes zoster yang mengenai pleksus
torakalis yang ditandai erupsi herpetik unilateral pada kulit

5. Herpes zoster lumbalis


Herpes zoster lumbalis merupakan infeksi virus herpes zoster yang mengenai pleksus
lumbalis yang ditandai erupsi herpetik unilateral pada kulit.
6. Herpes zoster sakralis
Herpes zoster sakralis merupakan infeksi virus herpes zoster yang mengenai pleksus
sakralis yang ditandai erupsi herpetik unilateral pada kulit.

G. Pemeriksaan Diagnostik
1. Tzanck Smear : mengidentifikasi virus herpes tetapi tidak dapat membedakan herpes
zoester dan herpes simplex
2. Kultur dari cairan vesikel dan tes antibodi : digunakan untuk membedakan diagnosis
herpes virus.
3. Immunofluororescent : mengidentifikasi varisella di sel kulit
4. Pemeriksaan histopatologik
5. Pemeriksaan mikroskop elektron
6. Kultur virus
7. Identifikasi antigen atau asam nukleat VVZ
8. Deteksi antibodi terhadap infeksi virus.
H. Penatalaksanaan Medis
1. Terapi sistemik
Terapi pada kasus herpes zoster bergantung pada tingkat keparahannya. Terapisistemik
umumnya bersifat simtomatik , untuk nyerinya diberikan analgesic. Jika disertaiinfeksi
sekunder , diberikan antibiotic asiklovir .
2. Terapi topikal
a) Pada stadium vesicular diberi bedak salicyl 2% atau bedak kocok kalamin untuk
mencegah vesikel pecah
b) Bila vesikel pecah dan basah, diberikan kompres terbuka dengan larutan antiseptic
atau kompres dingin dengan larutan burrow 3 x sehari selama 20 menit
c) Apabila lesi berkrusta dan agak basah dapat diberikan salep antibiotik (basitrasin
/polysporin ) untuk mencegah infeksi sekunder selama 3 x sehari
I. Komplikasi
1. Infeksi sekunder
2. Neuralgia pasca herpetika adalah rasa nyeri yang timbul pada daerah berkas
penyembuhan lebih dari sebulan setelah penyakit sembuh. Dapat berlangsung sampai
beberapa bulan bahkan beberapa tahun dan gradasi nyeri yang bervariasi.
3. Keratitis. Kerato konjungtivitis berupa komplikasi dari herpes zoester oftalmikus
4. Herpes zoster generalisata, bentuk klinis yang berat dan gejala umum yang berat dan lesi
timbul tersebar merata ke seluruh tubuh
5. Alopesia Arkata
6. Sindrom Ramsay Hunt. Gangguan pada saraf fasialis dan sarah optikus menimbulkan
gejala lumpuh pada otot wajah ( paralisis bell ), telinga berdenging, sakit kepala seperti
berputar, gangguan pendengaran, dan mual.

ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN DENGAN HERPES


ZOESTER DAN HERPES SIMPLEX

A. Pengkajian
1. Biodata.
a. identitas klien :
1) umur
2) jenis kelamin
2.
a.
b.
c.
d.

Keluhan utama.
Nyeri
Gatal-gatal
Lemas
Nutrisi

3. Riwayat penyakit sekarang.


a. Keluhan demam
b. timbul rasa gatal/nyeri pada dermatom yang terserang
c. keluhan nyeri
d. Terasa lelah.
e. Timbul papula atau plakat berbentuk urtika, setelah 1-2 hari timbul gerombolan
vesikula.
4. Riwayat penyakit keluarga.
a. keluarga atau teman dekat ada yang menderita herpes zoster dan/ herpes simplex
b. klien pernah kontak dengan penderita varisela atau herpes zoster dan/ herpes simplex
5. Riwayat psikososial
a. konsep diri klien terutama tentang gambaran / citra diri dan harga diri.
b. tingkat kecemasan klien
c. informasi/pengetahuanyang dimiliki tentang penyakit ini.
6. Kebutuhan sehari-hari
a. gangguan tidur/istirahat dan juga aktivitas.
b. kebersihan diri klien dan cara perawatan diri, apakah alat-alat
mandi/pakaianbercampur dengan orang lain

7. Pemeriksaan fisik.
a. Apabila nyeriterasa hebat, tanda-tanda vital cenderung akan meningkat.
b. inspeksi kulit ditemukan adanya veiskel berkelompok sesuai dengan alur dermatom
(initanda yang khas pada herpes zoster dan/ simplex karena virus ini berdiam di
ganglion posterior susunan saraf tepi dan ganglion kranialis) .
c. Vesikel ini berisi cairan jernih yang kemudian menjadi keruh (berwarna abu-abu),
dapat menjadipustula dan krusta. Kadang ditemukan vesikel berisi nanah dan darah
d. Apabila yang terserang adalah ganglion kranialis, dapat ditemukan adanya kelainan
motorik.
e. Hiperestesi pada daerah yang terkena member gejala yang khas misalnya kelainan
pada wajah karena gangguan pada nervus trigeminus, nervus fasialis, dan oligus.

B. Diagnosa Keperawatan
1. Ketidakseimbangan pemenuhan nutrisi, kurang dari kebutuhan tubuh b.d intake nutrisi
tidak adekuat sekunder dari mual, muntah, anoreksia.
2. Nyeri dan rasa gatal berhubungan dengan lesi kulit.
3. Kebutuhan pemenuhan informasi b.d tidak adekuatnya sumber informasi, ketidaktahuan
program perawatan dan pengobatan.
4. Gangguan citra tubuh b.d krusakan integritas kulit.
5. Perubahan kenyamanan b.d pruritus.
6. Kerusakan integritas kulit b.d lesi dan respon peradangan.

C. Intervensi dan rasional


1. Ketidakseimbangan pemenuhan nutrisi,kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake
nutrisi tidak adekuat sekunder mual,muntah anoreksia.
Tujuan : Masalah ketidakseimbangan nutrisi pasien dapat terpenuhi
Kriteria Hasil :
a. Pasien dapat mempertahankan status malnutrisi yang adekuat
b. Pernyataan motivasi kuat untuk memenuhi nutrisinya
c. Tidak terjadi penurunan berat badan labih dari kg dalam 3 hari
INTERVENSI & RASIONAL
1) Kaji status nutrisi pasien,turgor kulit,berat badan,dan derajat penurunan berat
badan,integritasi mukosa oral,kemampuan menelan,riwayat mual/muntah dan diare
R/ Memvalidasi dan menetapkan derajat masalah untuk menetapkan pilihan
intervensi yang tepat.
2) Fasilitasi pasien memperoleh diet biasa yang disukai pasien (sesuai indikasi)
R/Memperhitungkan keinginan individu dapat memperbaiki asupan nutrisi

3) Pantau intake dan output,timbang berat badan secara periodik (sekali seminggu)
R/Berguna dalam mengukur keefektifan nutrisi dan dukungan cairan.
4) Lakukan dan ajarkan perawatan mulut sebelum dan sebelum makna,serta sebelum
dan sesudah intervensi pemeriksaan oral
R/Menurunkan rasa tak enak karena sisa makanan,sisa sputum/obat untuk pengobatan
system respirasi yang dapatn merangsang pusat muntah.
5) Kolaborasi pemberian diet TKTP, berikan dalam porsi kecil tapi sering
R/Memaksimalkan asupan nutrisi tanpa
kelelahan dan energy besar,serta
menurunkan iritasi saluran cerna.
6) Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menetapkan komposisi dan jenis diet yang tepat
R/Merencanakan diet dengan kandungan nutrisi yang adekuat untuk memenuhi
peningkatan kebutuhan energy dan kalori sehubungan dengan status hipermetabolikn
pasien
7) Kolaborasi untuk pemberian multivitamin
R/ Multivitamin bertujuan untuk memenuhi kebutuhan vitamin yang tinggi respon
sekunder deari peningkatan laju metabolisme umum
2. Nyeri dan rasa gatal berhubungan dengan lesi kulit.
Tujuan : Masalah nyeri dapat teratasi
Kriteria Hasil :
a.Mencapai peredaan gangguan rasa nyaman: nyeri/gatal.
b.
Mengutarakan dengan kata-kata bahwa gatal telah reda.
c.Memperlihatkan tidak adanya gejala ekskoriasi kulit karena garukan
INTERVENSI & RASIONAL
1) Temukan penyebab nyeri/gatal
R/Membantu mengidentifikasi tindakan yang tepat untuk memberikankenyamanan.
2) Catat hasil observasi secara rinci.
R/Deskripsi yang akurat tentang erupsi kulit diperlukan untuk diagnosis
dan pengobatan.
3) Antisipasi reaksi alergi (dapatkan riwayat obat).
R/Ruam menyeluruh terutama dengan awaitan yang mendadak dapatmenunjukkan
reaksi alergi obat.
4) Pertahankan kelembaban (+/- 60%), gunakan alat pelembab.
R/Kelembaban yang rendah, kulit akan kehilangan air.
5) Pertahankan lingkungan dingin.
R/Kesejukan mengurangi gatal.
6) Gunakan sabun ringan (dove)/sabun yang dibuat untuk kulit yang sensitive
R/Upaya ini mencakup tidak adanya detergen, zat pewarna.
7) Lepaskan kelebihan pakaian/peralatan di tempat tidur
R/Meningkatkan lingkungan yang sejuk.
8) Cuci linen tempat tidur dan pakaian dengan sabun.
R/Sabun yang "keras" dapat menimbulkan iritasi.
9) Kompres hangat/dingin.

R/Pengisatan air yang bertahap dari kasa akan menyejukkan kulit dan meredakan
pruritus.
10) Mengatasi kekeringan (serosis).
R/Kulit yang kering meimbulkan dermatitis: redish, gatal.lepuh, eksudat.
11) Mengoleskan lotion dan krim kulit segera setelah mandi.
R/Hidrasi yang cukup pada stratum korneum mencegah gangguan lapisan barier
kulit.
12) Menjaga agar kuku selalu terpangkas (pendek).
R/Mengurangi kerusakan kulit akibat garukan
3. Gangguan citra tubuh b.d kerusakan integritas kulit.
Tujuan : Masalah gangguan citra tubuh dapat teratasi
Kriteria hasil :
a. menyatakan penerimaan situasi diri.
b. Memasukan perubahan dalam konsep diri tanpa perasan negative thd dirinya.
INTERVESI & RASIONAL
1) Kaji makna kehilangan/perubahan pada pasien/orang terdekat.
R/perubahan tiba-tiba membuat perasaan kehilangan actual yang dirasakan ,ini
memerlukan dukungan dalam perbaikan optimal.
2) Bersikap realistis dan positif selama pengobatan.
R/meningkatkan kepercayaan dan mengadakan hubungan antara pasien dan perawat.
3) Berikan harapan dalam parameter situasi individu:jangan memberikan keyakinan
yang salah.
R/meningkatkan perilaku positif dan membrikan kesempatan untuk menyusun tujuan
dan rencana untuk masa depan sesuai realitas.
4) Berikan penguatan yang positif terhadap kemajuan dan dorong usaha untuk
mengikuti tujuan pengobatan.
R/kata-kata penguatan dapat mendukung terjadinya koping positif dalam diri klien.
5) Berikan kelompok positif pendukung orang terdekat.
R/meningkatkan ventilasi perasaan dan memungkinkan respon yang lebih membantu
pasien.

4. Kebutuhan pemenuhan informasi berhubungan dengan tidak adekuatnya sumber


informasi,ketidaktauan program perawatan dan pengobatan.
Tujuan : Terpenuhinya pengetahuan pasien tentang kondisi penyakit
Kritea Hasil
a. Mengukapkan pengertian tentang proses infeksi,tindakan yang dibutuhkan dengan
kemungkinan komplikasi
b. Mengenal perubahan gaya hidup tingkah laku untuk mencegah terjadinya komplikasi
INTERVENSI & RASIONAL

1) Beritahukan pasien atau orang terdekat mengenai dosis, aturan dan efek
pengobatan,diet yang dianjurkan,serta pembatasan aktivitas yang dapat dilakukan
R/ Informasi dibutuhkan untuk meningkatkan perawat diri,untuk menambah kejelasan
efektivitas pengobatan dan mencegah komplikasi
2) Jelaskan tentang pentingnya pengobatan antivirus
R/ Pemberian antivirus dirumah,dibutuhkan untuk mengurangi invasi virus pada kulit
3) Meningkatkan cara hidup sehat seperti intake makan yang baik,keseimbangan
antara aktivitas dan istirahat. Monitor status kesehatan dan adanya infeksi
R/ Meningkatakan system imun dan pertahankan terhadap infeksi
4) Beritahu pasien bahwa mereka dapat menulari orang lain
R/ Dengan mengetahu kondisi ini,maka perlu diperhatikan tindakan higienis rutin
seperti pemakaian alat pribadi
5) Identifikasi sumber-sumber pendukung yang memungkinkan untuk mempertahankan
perawatan dirumah yang dibutuhkan
R/ Keterbatasan aktivitas dapat mengganggu kemampuan pasien untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari
6) Ajarkan cara menggunakan obat
R/ Pada stadium verikel diberi bedak salicyl 2 % atau bedak kocok khusus untuk
kelamin bertujuan mencegah vesikel pecah.Bila vesikel pecah dan basah,diberikan
kompres terbuka dengan larutan antiseptik atau kompres dingin dengan larutan Nacl 3
x,sehari selama 30 menit.Apabila lesi berkrusta dan agak basah dapat diberikan salep
antibiotik untuk mencegah infeksi sekunder selama 3x/hr.

5. Resiko kerusakan integritas kulit b.d perubahan fungsi barier kulit


Tujuan : Tidak terjadi kerusakan pada kulit
Kriteria hasil :
a.Mempertahakan integritas kulit.
b.
Tidak ada maserasi.
c.Tidak ada tanda-tanda cidera termal.
d.
Tidak ada infeksi.
e.Memberikan obat topikal yang diprogramkan.
f. Menggunakan obat yang diresepkan sesuai jadwal.
INTERVENSI & RASIONAL
1) Lindungi kulit yang sehat dari kemungkinan maserasi (hidrasi stratum kornea yg
berlebihan) ketika memasang balutan basah.
R/Maserasi pada kulit yang sehat dapat menyebabkan pecahnya kulit dan perluasan
kelainan primer.
2) Hilangkan kelembaban dari kulit dengan penutupan dan menghindari friksi
R/ Friksi dan maserasi memainkan peranan yang penting dalam prosesterjadinya
sebagian penyakit kulit.
3) Jaga agar terhindar dari cidera termal akibat penggunaan kompres hangat dengansuhu
terlalu tinggi & akibat cedera panas yg tidak terasa (bantalan pemanas,radiator).
R/Penderita dermatosis dapat mengalami penurunan sensitivitas terhadap panas.
4) Anjurkan klien untuk menggunakan kosmetik dan preparat tabir surya.
R/Banyak masalah kosmetik pada hakekatnya semua kelainan malignitaskulit dapat
dikaitkan dengan kerusakan kulit kronik.
6. Perubahan rasa nyaman b.d pruritus
Tujuan : Masalah perubahan rasa nyaman dapat teratasi
Kriteria hasil :
a.Mempertahankan kondisi lingkungan yang tepat.
b.
Mencapai kebutuhan istirahat
c.Melaporkan gatal mereda
d.
Mengenali tindakan untuk meningkatkan istirahat
INTERVENSI & RASIONAL
1) Anjurkan klien untuk menjaga kamar tidur agar tetap memiliki ventilasi dan kelembaban
yang baik
R/ udara yang kering membuat kulit terasa gatal, lingkungan yang nyaman dapat
meningkatkan relaksasi.
2) Menjaga agar kulit selalu lembab.
R/ tindakan ini mencegah kehilangan air, kulit yang kering dan gatal biasanya tidak
dapat disembuhkan tapi bias dikendalikan.
3) Mandi menggunakan sabun yang lembut, dan oleskan krim setelah mandi

R/ memelihara kelembaban kulit.


4) Menjaga jadwal tidur yang teratur.
R/Agar waktu istirahat dapat terpenuhi (istirahat yang cukup mendukung
penyembuhan penyakit)
5) Menghindari minuman berkafein menjelang tidur
R/kafein memiliki efek puncak 2-4 jam setelah dikonsumsi.
6) Mengerjakan hal menjelang tidur ( seperti membaca buku, atau mendengarkan musik)
R/memudahkan peralihan dari keadaan terjaga ke keadaan tertidur.