Anda di halaman 1dari 14

MODUL PERKULIAHAN

Arsitektur
Vernakular
Indonesia
Arsitektur Vernakular
dalam Arsitektur
Tradisional Indonesia
Fakultas
Fakultas Teknik
Perencanaan dan
Desain

Program
Studi
Teknik
Arsitektur

Tatap
Muka

04

Kode MK

Disusun Oleh
Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Abstract

Kompetensi

Materi ini membahas tentang arsitektur


vernakular pada Arsitektur Tradisional
Indonesia, mencakup sejarah, ciri-ciri
umum arsitektur tradisional Indonesia.

Mahasiswa mampu menjelaskan ciri-ciri


umum Arsitektur Tradisional Indonesia.
Mahasiswa mampu mengidentifikasi
komponen vernakular pada arsitektur
tradisional Indonesia.

Pendahuluan
Pada pembahasan terdahulu telah diperoleh pengertian tentang hubungan antara arsitektur
vernakular dan arsitektur tradisional.Secara umum yang dimaksud dengan arsitektur
tradisional adalah arsitektur vernakular yang diturunkan secara turun temurun dari generasi
ke generasi dalam jangka waktu yang sangat lama. Sedangkan arsitektur vernakular adalah
karya arsitektur yang tidak dirancang oleh arsitek professional (seseorang yang memiliki
dilatih/dididik secara formal tentang ilmu merancang), tetapi dibangun oleh pemilik sendiri
bersama dengan komunitasnya, menggunakan teknologi lokal dan bahan-bahan dari
lingkungan sekitar, sesuai dengan kondisi geografis dan iklim setempat, merupakan bagian
dari tatacara kehidupan sesuai kepercayaan masyarakat setempat (mencakup tradisi dan
budaya).
Mengacu pada pengertian di atas, maka semua karakter arsitektur vernakular dapat ditemui
pada karya arsitektur tradisional.Wilayah nusantara yang membentang dari Aceh hingga
Papua, yang memiliki 3 wilayah waktu, memberikan sumbangan yang sangat berarti bagi
keberagaman karya-karya arsitektur vernakular yang dapat ditelusuri melalui peninggalanpeninggalan arsitektur tradisional yang masih tersisa.

Sejarah Arsitektur Tradisional


Indonesia
Penyebaran bangsa Austronesia
Meskipun arsitektur vernakular Indonesia memiliki keberagaman gaya dan teknologi, namun
terdapat sejumlah tema dan prinsip yang memiliki kemiripan satu sama lain. Tema-tema dan
prinsip-prinsip umum tersebut dapat terlihat antara lain pada konstruksi rumah panggung
dengan kemiringan atap yang tinggi seperti bentuk pegunungan, yang merupakan warisan
dari nenek moyang Austronesia. Istilah Austronesia merujuk pada kelompok atau rumpun
bahasa yang digunakan di sebagian besar pulau-pulau di Asia Tenggara, sebagian dari
daratan utama (mainland), Taiwan, kepulauan Pacific dan Madagaskar.(Tjahjono, ed,
1998).Sebagian besar kepulauan Indonesia termasuk di dalamnya. Namun demikian tidak
semua bangsa Indonesia termasuk dalam kelompok Austronesia, terutama wilayah

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Indonesia bagian Timur seperti Papua (Irian), sebagian dari Halmahera dan bagian Timur
Pulau Timor (sekarang Timor Leste) memiliki bahasa dan kebudayaan yang berbeda.
Perbedaan tersebut terekspresi pada arsitekturnya.

gambar1. Penyebaran Rumpun Bahasa Austronesia


Sumber: http://kapcai2bmw.blogspot.com/2012/08/bahasa-bahasa-austronesia-asalusul.html

Pada awalnya bangsa dengan rumpun bahasa Austronesia tinggal di tepian pantai dan
sepanjang sungai di bagian Selatan China, dan Utara Vietnam sebelum pertengahan
millennium ke 4 BC (Before Christ/Sebelum Masehi).Penyebaran bangsa-bangsa ini dari
tanah leluhurnya sudah dimulai sejak 6000 tahun yang lalu dan mencapai titik kulminasinya
(penyebaran hingga separuh keliling bumi) sampai kira-kira sebelum tahun 500 AD
(Sesudah Masehi).Pergerakan ini direkonstruksi secara kronologis berdasarkan sumbersumber arkeologi dan linguistic (bahasa). Menurut sumber tersebut, bangsa-bangsa ini
menetap di Taiwan sekitar tahun 4000 BC, di Philipina sekitar tahun 3000 BC, sedangkan
Borneo (Kalimantan), Sulawesi dan Indonesia bagian Timur sekitar 1000 tahun kemudian.
Indonesia bagian Barat dicapai sekitar sebelum tahun 1000 BC.
Waktu kedatangan penutur bahasa Austronesia di Indonesia bagian barat yang relative
belakangan mungkin menunjukkan bahwa pulau-pulau berpenduduk padat seperti Jawa
bisa saja ditempati oleh bangsa pemburu-pengumpulAustraloid yang lebih kecil hingga
milenium pertama BC. Atau, situasi ini mungkin mencerminkan ekspansi pada masa yang
lebih baru dari bangsa penutur bahasa Melayu dan Jawa di wilayah ini menggantikan
bahasa Austronesia kuno.

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

(Disarikan dari: Tjahjono, 1998, Architecture, Indonesian Heritage)


English

*PAN/PMP

Minangkab
au

Javanes

Toraja

Roti

House

Rumaq
(PAN)

rumah

omah

banua

uma

Post/Pole

ha-diRi
(PMP)

tongga

aga

ariri

di

Ridge pole

bubung
(PMP)

karpus

bubungan

To a-k

Roof/thatch

qatep
(PMP)

ato

payn

papa

uma lala-k

Stone

batu (PAN)

batu

watu

batu

batu

Door

qe+Neb
(PHF)

kaporo

lawang

baba

le-lesu

Room

bilik (PAN)

bili

gutak-an

bilik

[kama]

Hearth/kitch
en

dapur
(PMP)

dapu

pawon

dapo

[dapu]

*) PAN : Proto-Austronesian; PMP : Proto-Malayo-Polynesian; PHF: Proto-HesperonesianFormosan


Table 1. Daftar Kata Austronesia (sumber: Tjahjono, ed. 1998)

Dari table daftar kata di atas terlihat bahwa banyak kata-kata yang digunakan di beberapa
daerah di Indonesia hingga saat ini memiliki akar bahasa yang sama yaitu dari Bahasa
Austronesia. Fakta bahwa banyak istilah-istilah arsitektur kontemporer yang diduga berasal
dari bahasa kuno, memperkuat dugaan bahwa bentuk-bentuk rumah Austronesia juga dapat
dianggap sebagai bentuk-bentuk rumah awal (kuno).

Kehidupan dan Budaya Material


Berdasarkan rekonstruksi kosa kata pada bahasa awal Austronesia, diduga para pemukim
Austronesia pertama memiliki mata pencaharian dari bertani dan berternak.Mereka
menanam ketela, talas, pisang, kelapa, padi, buah sukun, jewawut, dan juga memelihara
kerbau, babi, anjing dan ayam sejak sekitar 2500 BC. Peninggalan penting budaya
masyarakat Austronesia diantaranya perburuan kepala manusia (=headhunting) dan
pendirian struktur megalith, baik dalam rangka memperingati kematian ataupun dalam
201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

rangka upacara pengorbanan. Elemen budaya material lain yang sering ditemui antara lain
kerajian perahu bercadik, kerajinan tembikar, kerajinan tenun dan peralatan zaman batu
yang terdiri dari kapak batu yang halus, alat pemukul kain kulit dan alat untuk menuai padi.

Rumah-rumah Autronesia
Umumnya rumah-rumah Austronesia memiliki ciri-ciri yang sama, yaitu struktur rectangular
(persegi), berbentuk panggung yang ditopang oleh tiang-tiang dengan atap berbahan jerami.
Cara memasuki rumah menggunakan tangga yang terbuat dari batang pohon yang
berlekuk, memiliki perapian dengan rak di atasnya untuk menyimpan kayu bakar.Struktur
bentuk dan ukuran yang luar biasa ditemukan pada rumah suku Dayak di Kalimantan,
Minangkabau dan Batak di Sumatera, serta Toraja di Sulawesi.Istilah-istilah hunian (rumah),
ruang pertemuan (balai), dan tempat penyimpanan padi (lumbung) banyak ditemui di
seluruh kepulauan

dan wilayah Austronesia

secara keseluruhan.Bagi masyarakat

Austronesia rumah tidak hanya dianggap sebagai tempat tinggal, tetapi juga merupakan
symbol dari makna-makna budaya dan kepercayaan yang diyakini.Sehingga rumah
Austronesia secara beragam dapat dipandang sebagai representasi sakral dari para leluhur,
perwujudan fisik dari identitas masyarakatnya, model kosmologi dari alam semesta, dan
juga mengekspresikan tingkat sosial dan stastus symbol.(Tjahjono, ed. 1998).

Ciri-ciri Umum Rumah Tradisional


Indonesia
Seperti telah dibahas sebelumnya, sejarah penyebaran bangsa Austronesia mempengaruhi
terbentuknya arsitektur Austronesia yang ditandai dengan adanya persamaan elemenelemen fisik maupun simboliknya. Dalam sub bab ini akan dibahas tentang elemen-elemen
yang membentuk ciri-ciri umum pada Rumah Tradisional Indonesia yang merupakan
peninggalan budaya Austronesia.
Elemen-elemen fisiktersebut antara lain:
1. Pondasi Tiang yang membentuk Panggung (Raised Pile Foundation)
2. Bubungan atap yang panjang (Extended Roof Ridges)
3. Teknik Konstruksi

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

1. Pondasi Tiang yang membentuk Panggung (Raised Pile


Foundation)
Bangunan dengan lantai berbentuk panggung yang ditopang oleh pondasi berbentuk
tiang-tiang merupakan bentuk umum dalam arsitektur vernakular Indonesia, dan masih
dapat ditemui dalam karya-karya arsitektur (rumah-rumah) tradisional di beberapa
wilayah Indonesia yang masih tersisa.Tak pelak lagi ciri-ciri ini merupakan ciri dari
peninggalan Arsitektur Austronesia sebagai leluhur bangsa Indonesia.Namun demikian
struktur rumah panggung ini jarang ditemukan di wilayah Indonesia bagian Timur yaitu di
pegunungan Timor dan dataran tinggi Irian (Papua).Demikian pula di Jawa dan Bali,
pada

saat

ini

agak

sulit

ditemui

bentuk

rumah

panggung

pada

arsitektur

tradisionalnya.Pengaruh Hindu dan Budha yang masuk pada abad 9 AD (masehi)


meninggalkan bentuk-bentuk rumah yang dibangun di atas pondasi batu atau
plinth.Akan tetapi relief pada candi-candi di Jawa menjelaskan keberadaan konstruksi
panggung pada bangunan rumah di masa lalu. Relief pada candi Borobudur
menggambarkan kegiatan manusia sehari-hari yang duduk dan berteduh di bawah
kolong bangunan panggung, persis sama dengan apa yang dilakukan masyarakat di
wilayah lain di Indonesia hingga saat ini. Sementara di Bali, bentuk bangunan
lumbungnya masih menggunakan struktur panggung sama dengan struktur typical
bangunan Austronesia. (disarikan dari Tjahjono, ed. 1998).

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

gambar2 . Struktur Rumah Panggung pada Rumah Tradisional Nias (kiri) dan Rumah
Batak(kanan)
(Sumber: Tjahjono, ed. 1998, foto Batak Karo oleh: Roxana Waterson)

Adaptasi terhadap iklim dan kondisi geograf


Pondasi tiang yang membentuk rumah panggung memiliki beberapa kelebihan terutama di
daerah beriklim tropis.Lantai yang terangkat dari permukaan tanah menghindarkan area
rumah dari lumpur dan banjir yang muncul pada musim hujan, sekaligus juga berfungsi
sebagai ventilasi udara saat musim panas.Udara panas tertarik ke atas dan mengalir ke luar
melalui bukaan-bukaan pada atap, mendorong udara dingin dari bawah/kolong rumah
mengalir melalui celah-celah lantai. Lebih jauh, api kecil yang dinyalakan di kolong rumah
dapat mengusir nyamuk, sementara asapnya yang keluar melalui jerami-jerami merupakan
fumigasi yang sangat efektif. Pekerjaan pembersihan debu di dalam rumah juga menjadi
lebih mudah, karena debu-debu dapat disapu dan terbuang melalui celah-celah pada
lantai.Kolong rumah juga dapat digunakan untuk berbagai kegiatan seperti sebagai kandang
hewan-hewan peliharaan, sebagai gudang untuk menyimpan perabotan, dan juga menjadi
ruang kerja yang teduh pada siang hari bagi kegiatan-kegiatan seperti menenun kain atau
menganyam keranjang.
Secara structural, tiang-tiang (kolom-kolom) rumah umumnya berdiri di atas pondasi batu
yang datar, tidak di tanam ke dalam tanah.Metode ini memberikan flexibilitas dan ketahanan
struktur rumah terhadap gempa terutama di daerah rawan gempa seperti pulau-pulau di
Indonesia.Struktur seperti ini juga memudahkan pemindahan rumah secara utuh.Rumah
dapat diangkat dan dipindahkan ke tempat yang baru tanpa harus membongkarnya.

Material Bangunan
Tiang-tiang rumah biasanya terbuat dari batang kayu keras seperti kayu jati atau kayu besi
yang dapat bertahan hingga ratusan tahun.Kayu batang kelapa juga dapat digunakan dan
awet untuk waktu yang cukup lama.Sedangkan bamboo sebagai material yang mudah
didapat dan dapat diganti biasanya digunakan bagi rumah-rumah biasa atau struktur
sementara.

Struktur tanpa paku


Bangunan-bangunan asli Indonesia dirakit tanpa menggunakan paku, tetapi menggunakan
berbagai teknologi sambungan seperti balok-balok yang menggunakan teknik saling
mengikat satu sama lain, atau menggunakan pasak-pasak. Sebagian besar bentuk
201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

bangunan Indonesia menggunakan berbagai macam variasi teknik kolom dan balok,
sementara dinding jika ada bukan merupakan dinding structural (hanya pengisi).Pada
beberapa daerah, struktur kolom dan balok selain menopang lantai juga membentuk rangka
bagi dinding-dinding, dan atap menggunakan struktur ringan yang diletakkan di atasnya.

Gambar3.sambungan tanpa paku (sumber: Tjahjono, (ed). 1998)

2. Garis puncak atap pelana yang diperpanjang


Bentuk atap pelana merupakan bentuk umum yang digunakan pada arsitektur
vernacular Indonesia. Garis bubungan atap yang diperpanjang, sering berbentuk
pelana dan miring ke arah luar merupakan ciri khas pada arsitektur vernacular di
Asia Tenggara, khususnya di beberapa wilayah Indonesia, seperti pada rumahrumah Batak Karo di Sumatera Utara, rumah adat Minangkabau di Sumatera Barat,
dan juga Tongkonan di Toraja, Sulawesi. Bentuk atap dengan garis bubungan yang
panjang ini tidak hanya merupakan gaya purba tetapi juga dibuat sebagai symbol
visual dari identitas etnis lokal. Bentuk ini tidak dapat dijelaskan secara fungsi
maupun dari segi moda konstruksinya.Daya tariknya adalah nilai estetikanya, dan
dicapai melalui beragam teknik bangunan yang berbeda.Meskipun memiliki
kesamaan pada bentuk atap pelana yang diperpanjang, setiap daerah memiliki ciri
khas yang berbeda. Pada rumah Batak Karo terdapat beberapa gaya dimana di
bagian atas atap ditumpuk dengan sekelompok atap yang lebih kecil dan berbentuk
pelana di ujung-ujungnya, sedangkan di Minangkabau bentuk atap pelana menjulang
keatas di ujungnya menyerupai tanduk kerbau. Sementara di Toraja, ujung atap

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

pelana memanjang sangat jauh hingga terkadang membutuhkan sebuah tiang bebas
yang menopangnya.

Gambar 4.rumah batak dengan atap pelana yang diperpanjang


(sumber: Tjahjono, (ed).1998)

201
2

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Gambar 5.Rumah Minangkabau dengan atap pelana berujung menjulang ke atas


menyerupai tanduk kerbau.
(sumber: Tjahjono, (ed). 1998)

Gambar 6.Rumah Toraja dengan atap pelana yang ujungnya diperpanjang dan ditopang
oleh sebuah tiang.
(sumber: Tjahjono, (ed). 1998)

Kesimpulan
201
2

10

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Pada Gambar 7 dapat dilihat bentuk-bentuk rumah tardisional Indonesia dari berbagai
wilayah,yang merupakan hasil dari arsitektur vernacular sejak masa purba sebagai warisan
dari bangsa Austronesia, leluhur bangsa di Asia Tenggara. Bukti-bukti warisan Austronesia
dapat dilihat dari ciri-ciri umum yang merupakan fitur-fitur klasik pada rumah-rumah
tradisional Indonesia yaitu:
1. Komponen Struktur Utama terdiri dari struktur rangka kayu berupa Kolom dan balok.
2. Struktur utama tersebut menopang atap miring yang memanjang di kedua ujungnya
untuk menciptakan profil bentuk pelana.
3. Lantai berbentuk panggung yang ditopang oleh pondasi yang kokoh dengan ruang
pada kolongnya.
4. Ventilasi pada rongga atap yang baik
Kesemuanya merupakan solusi bagi permasalahan lingkungan beriklim tropis yang
panas, lembab, dan hujan musiman.
(disarikan dari : Tjahjono, (ed) 1998)

201
2

11

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Gambar 7. Jenis-jenis Rumah Tradisional Indonesia (sumber: Tjahjono, (ed) 1998)

201
2

12

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

DaftarPustaka
Tjahjono (ed), 1998, Architecture, Indonesian Heritage, Archipelago Press, Editions Didier
Millet. Singapore.
http://kapcai2bmw.blogspot.com/2012/08/bahasa-bahasa-austronesia-asal-usul.html

Sedangkan makna rumah bukan hanya sebagai tempat tinggal, tetapi juga memiliki maknamakna simbolis, antara lain:
1. Rumah sebagai ruang ritual
2. Ritual pembangunan
Alexander, Christopher (1977), A Pattern Language. New York: Oxford Unversity Press.
Cunningham, Clark E. 1964. Order in the Atoni House. Bijdragen tot de Taal-Land-en
Volkenkunde, vol 120.
Eliade, Mircea, 1959. The Sacred and the Profane.Harcourt, Brace & World, New York.
Griaule, Martin and Germaine Dieterlen, 1954 (1963). The Dogon of the French Sudan (Mali)
in: C. Daryll Forde: African World, Studies in the cosmolosgical Ideas and Social Values of
African Peoples. Oxford Univ. Press, London.
Indrawati dan Devanastya (ed), 2011, Alor, Living Celebration, Ekskursi Alor 2011, Ikatan
Mahasiswa Arsitektur Universitas Indonesia.
Mangunwijaya, YB, edisi

baru 2009, Wastu Citra: pengantar ke ilmu budaya bentuk

arsitektur, sendi-sendi filsafatnya, beserta contoh-contoh praktis, Gramedia Pustaka Utama,


Jakarta.
Masner, Michael, 1993, Is there a Modern Vernacular dalam B. Farmer dan H. Louw (ed),
Companion to contemporary architectural thought, (hal 198-201), London dan New
York:Routledge.
Mentayani dan Ikaputra, 2012, Menggali Makna Arsitektur Vernakular: Ranah, Unsur, dan
Aspek-Aspek Vernakularitas, Lanting Journal of Architecture, Volume 1, Nomer 2, Agustus
2012, Halaman 68-82.

201
2

13

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id

Morgan, L.H .1881 (1965) Houses and Houses life of American Aborigines. Univ of Chicago
Press, Chicago
Oliver, Paul. (ed) 1997, Encyclopedia of Vernacular Architecture of the world. 3 vols.
Cambridge University Press.
Papanek, Victor. 1995. The Green Hudson
Rapoport, Amos, 1969, House Form and Culture. Prentice Hall, Englewood Cliffs NJ
Schefold, Reimar 1997 Anthropology. In: P.Oliver (ed) Encyclopedia of Vernacular
Architecture of the World, vol 1:6-8. Cambridge Univ. Press, Cambridge.
Tjahyono (ed), Architecture, Indonesian Heritage, 1998.

201
2

14

Arsitektur Vernakular Indonesia


Ir. Primi Artiningrum, M.Arch.

Pusat Bahan Ajar dan eLearning


http://www.mercubuana.ac.id