Anda di halaman 1dari 874

2

NO

SEKOLAH

NAMA KEPALA SEKOLAH

NIP

PANGKAT

GOLONGAN

smp-000
smp-001
smp-002
smp-003
smp-004
smp-005
smp-006
smp-007
smp-008
smp-009
smp-010
smp-011
smp-012
smp-013
smp-014
smp-015
smp-016
smp-017
smp-018
smp-019
smp-020
smp-021
smp-022
smp-023
smp-024
smp-025
smp-026
smp-027
smp-028
smp-029
smp-030
smp-031
smp-032
smp-033
smp-034
smp-035
smp-036
smp-037
smp-038
smp-039

10 sekolah
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39

SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP
SMP

Negeri 1 Selo
Negeri 2 Selo
Negeri 1 Cepogo
Negeri 2 Cepogo
Negeri 3 Satap Cepogo
Negeri1 Musuk
Negeri 2 Musuk
Negeri 3 Satap Musuk
BK Musuk
Negeri 1 Ampel
Negeri 2 Ampel
Negeri 3 Ampel
Negeri 4 Satap Ampel
Kanisius Ampel
PGRI Ampel
Muh 3 Ampel
Smaratungga Ampel
Isud Ampel
Negeri 1 Boyolali
Negeri 2 Boyolali
Negeri 3 Boyolali
Negeri 4 Boyolali
Negeri 5 Boyolali
Negeri 6 Boyolali
K Slamet Riyadi Boyolali
BK Boyolali
Muh PK Boyolali
Negeri 1 Mojosongo
Negeri 2 Mojosongo
Negeri 3 Mojosongo
Negeri 4 Mojosongo
Jamiatul Qur"an Mojosongo
Negeri 1 Teras
Negeri 2 Teras
Negeri 3 Teras
Negeri 1 Banyudono
Negeri 2 Banyudono
BK Banyudono
Muh 7 Banyudono

Dwi Sulistiyanti Siwi,S.Pd


-

NIP.195704241
-

Pembina
-

IV/a
-

smp-040
smp-041
smp-042
smp-043
smp-044
smp-045
smp-046
smp-047
smp-048
smp-049
smp-050
smp-051
smp-052
smp-053
smp-054
smp-055
smp-056
smp-057
smp-058
smp-059
smp-060
smp-061
smp-062
smp-063
smp-064
smp-065
smp-066
smp-067
smp-068
smp-069
smp-070
smp-071
smp-072
smp-073
smp-074
smp-075
smp-076
smp-077
smp-078
smp-079
smp-080
smp-081
smp-082

40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82

SMP Negeri 1 Sawit


SMP Negeri 2 Sawit
SMP Negeri 3 Sawit
SMP Negeri 1 Ngemplak
SMP Negeri 2 Ngemplak
SMP Islam Ngemplak
SMP Nurul Islam Ngemplak
SMP Muh 9 Ngemplak
SMP Negeri 1 Sambi
SMP Negeri 2 Sambi
SMP Muhamadiyah 4 Sambi
SMP Muhamadiyah 14 Sambi
SMP KDV Sambi
SMP Negeri 1 Simo
SMP Negeri 2 Simo
SMP Negeri 3 Simo
SMP Muhamadiyah 2 Simo
SMP Negeri 1 Klego
SMP Negeri 2 Klego
SMP Muh 6 Klego
SMP Islam Sudirman Klego
SMP Bhineka Karya Klego
SMP Negeri 1 Nogosari
SMP Negeri 2 Nogosari
SMP Muh 11 Nogosari
SMP BK Nogosari
SMPIT Al Madina Nogosari
SMP Negeri 1 Andong
SMP Negeri 2 Andong
SMP Muh 10 Andong
SMP BK Gondang Rawe Andong
SMP YPP Andong
SMP Darul Fikr Andong
SMP Negeri 1 Karanggede
SMP Negeri 2 Karanggede
SMP Muh 8 Karanggede
SMP Gagatan Karanggede
SMP Asafah Karanggede
SMP Negeri 1 Wonosegoro
SMP Negeri 2 Wonosegoro
SMP NU 1 Wonosegoro
SMP Muh 13 Wonosegoro
SMP NU 2 Wonosegoro

smp-083
smp-084
smp-085
smp-086
smp-087
smp-088
smp-089
smp-090
smp-091
smp-092

83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
100
101
102
103
104
105
106
107
108
109
110
111
112
113
114
115
116
117
118
119
120
121
122
123
124
125

SMP Muh 5 Wonosegoro


SMP Negeri 1 Kemusu
SMP Negeri 2 Kemusu
SMP Muh Kemusu
SMP Negeri 1 Juwangi
SMP Negeri 2 Juwangi
SMP Islam Sud Juwangi
SMP Negeri 3 Juwangi (Satap)
SMA BK 6 Juwangi
SMP Muh Kemusu
SMA Negeri 1 Cepogo
SMA Negeri 1 Musuk
SMA Negeri 2 Boyolali
SMA Negeri 1 Teras
SMA BK Teras
SMA Negeri 3 Boyolali
SMA Muh PK 6 Sambi
SMA Negeri 1 Simo
SMA BK 5 Simo
SMA Muhamadiyah Simo
SMA Negeri 1 Ngemplak
SMA Negeri 1 Nogosari
SMA Negeri 1 Banyudono
SMA Negeri 1 Klego
SMA Bhineka Karya 2 Boyolali
SMA Negeri 1 Boyolali
SMA BK 1 Boyolali
SMA Yos Sudarso Boyolali
SMA Issud 2 Boyolali
SMA Negeri 1 Ampel
SMA Tunas Harapan Ampel
SMA Veteran Sambi
SMA Negeri 1 Sambi
SMA Negeri 1 Kemusu
SMA Negeri 1 Wonosegoro
SMA YPP Andong
SMA Negeri 1 Karanggede
SMA Alhikmah Karanggede
SMA Gagatan Karanggede
SMA Negeri 1 Andong
SMA Muhamadiyah Andong
SMK Negeri 1 Mojosongo
SMK Bhinneka Karya 4 Ampel

126
127
128
129
130
131
132
133
134
135
136
137
138
139
140
141
142
143
144
145
146
147
148
149
150
151
152
153
154
155
156
157
158
159
160
161
162
163
164

SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK
SMK

Dwija Dharma Boyolali


Ganesha Tama Boyolali
Karya Dhrma Veteran Teras
Pandanaran Boyolali
Bhinneka Karya 7 Boyolali
Bhinneka Karya 5 Boyolali
Negeri 1 Banyudono
Negeri 1 Selo
Bhinneka Karya 1 Boyolali
Bhinneka Karya Simo
Kristen Simo
Bhakti Karya Simo
Muhammadiyah 6 Simo
Bhinneka Karya 6 Simo
Annur Ampel
THB Karanggede
Karya Nugraha Boyolali
Soga Plus Simo
Negeri 1 Klego
Negeri 1 Wonosegoro
Muhammadiyah 4 Boyolali
Muh. 5 Karanggede
Muh. 7 Wonosegoro
Islam Sejahtera Kranggede
Muhammadiyah 2 Andong
Pembangunan Ampel
Al Ikhsan Doglo
Islam Sudirman Ampel
Negeri 1 Boyolali
Negeri 1 Sawit
Negeri 1 Juwangi
Negeri 1 Kemusu
Donohudan Ngemplak
Muhammadiyah 1 Sambi
Islam Sudirman Andong
Ma'arif NU 2 Klego
Darul Fiker Andong
Muhammadiyah 3 Nogosari
Bhinneka Karya 2 Andong

10

11

ALAMAT SEKOLAH

E-MAIL

SEMESTER

TAHUN

201/2014

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1dan 2
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

2013/2014
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2015
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013

Candi- Ampel-Boyoali
Jln Kebo Kanigoro ,Kemiri.Mojoso
-

smpn2_mojosongo@yah
-

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013
2013

smp-043

PEMANTUAN 8 SNP
SMP Negeri 1 Ngemplak
No

Materi Pemantauan

Pencapain Indikator
2013/2014

2014/2015

1.1

Standar Kelulusan

94.00%

95.00%

1.2

Standar Isi

76.67%

76.67%

1.3

Standar Proses

100.00%

100.00%

1.4

Sarana Pra Sarana

75.00%

75.00%

1.5

Standar Tenaga Pendidik Dan Kependidikan

97.50%

100.00%

1.6

Pengelolaan

100.00%

100.00%

1.7

Pembiyayaan

80.00%

80.00%

1.8

Standar Penilaian

26.25%

23.75%

1.9

Lingkungan Dan Budaya Sekolah

14.10%

15.38%

Nilai rata rata

% Perkembangan SNP
SMP Negeri 1 Ngemplak

Target yg
harus dicapai

Ada perkembangan

1.00%

5.00%

76.67

tidak ada perkembangan

0.00%

23.33%

100.00

100.00

sudah mencapai SNP

0.00%

0.00%

75.00

75.00

tidak ada perkembangan

0.00%

25.00%

97.50

100.00

Ada perkembangan

2.50%

0.00%

100.00

100.00

sudah mencapai SNP

0.00%

0.00%

80.00

80.00

tidak ada perkembangan

0.00%

20.00%

26.25

23.75

tidak ada perkembangan

-2.50%

76.25%

14.10

15.38

Ada perkembangan

1.28%

84.62%

2013/2014

2014/2015

94.00

95.00

76.67

Perkembangan

Pencapain Indikator 2013/2014


100.00%
90.00%
80.00%
70.00%
60.00%
50.00%
40.00%
30.00%
20.00%
10.00%
0.00%

100.00%

95.00%
76.67%

S tandar Is i

100

75.00%

76.67%

S tandar
Kelulus an

100.00%

100.00%

94.00%

2014/2015

100.00%

97.50%
75.00%

S tandar
Pros es

S arana Pra
S arana

S tandar
Tenaga
Pendidik Dan
Kependidikan

Pengelol

% Perkembangan SNP S
%
Perkembangan
SNP SMP
Materi
Negeri 1
Pemantauan
Ngemplak
Standar Kelulu
1.00%
Standar Isi
0.00%
Standar Proses
0.00%
Sarana Pra Sara
0.00%
Standar Tenaga
2.50%
Pengelolaan
0.00%
Pembiyayaan
0.00%
Standar Penilai
-2.50%
Lingkungan Da
1.28%

3.00%

2.50%

2.00%

1.00%

1.00%

0.00%

-1.00%

-2.00%

-3.00%

S tandar
Kelulus an

0.00%
S tandar Is i

0.00%
S tandar
Pros es

0.00%
S arana Pra
S arana

S tandar
Tenaga
Pendidik Da
Kependidika

2014

2014/2015
100.00%

100.00%
80.00%

75.00%

100.00%

97.50%

80.00%

0%

23.75%
15.38%
26.25%

ana Pra
ana

S tandar
Tenaga
Pendidik Dan
Kependidikan

Pengelolaan

Pembiyayaan

S tandar
Penilaian

14.10%
Lingkungan
Dan Budaya
S ekolah

% Perkembangan SNP SMP Negeri 1 Ngemplak

%
ar
s

2.50%

1.28%

0.00%
S arana Pra
S arana

S tandar
Tenaga
Pendidik Dan
Kependidikan

0.00%
Pengelolaan

0.00%
Pembiyayaan

S tandar
Penilaian

-2.50%

Lingkungan
Dan Budaya
S ekolah

PANTAUAN PERKEMBANGAN 8 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN


NAMA SEKOLAH : SMP Negeri 1 Ngemplak
NAMA KEPALA SEKOLAH : SEMESTER :
1
(satu)
TAHUN :
NILAI :
No

Aspek Kegiatan

73.72

73.98

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

94.00%

95.00%

STANDAR KELULUSAN

Siswa memperoleh pengalaman belajar untuk


menunjukkan kemampuan berpikir logis,kritis,kreatif,
dan inovatif dalam pengambilan keputusan

Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan


dengan analisis dan pemecahan masalah- masalah
kompleks

Siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis


gejala alam dan sosial

Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok


mata pelajaran IPTEK secara efektif

Siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program


pembiasaan untuk mencari informasi / pengetahuan
lebih lanjut dari berbagai sumber belajar

Siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu


memanfaatkan lingkungan secara produktif dan
bertanggung jawab

Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri


melalui kegiatan seni dan budaya

Siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni


dan budaya

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk


menumbuhkan dan mengembangkan sikap percaya
sendiri dan bertanggung jawab

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk


berpartisipasi dalam penegakan atuaran-aturan sosial

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu


menumbuhkan sikap kompetitif untuk mendaptkan hasil
yang terbaik

10

11

No

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk


karakter siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan
kebersihan lingkungan

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


pembiasaanuntuk memahami hak dan kwajiban orang
lain dalam pergaulan di masyarakat

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program


pembiasaan untuk menghargai perbedaan pendapat dan
berempati terhadap orang lain

Siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan


karya kreatif baik individual maupun kelompok

Siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi


baik lisan maupun tulisan secara efektif dan santun

22

Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis


naskah secara sistematis dan estetis

23

Siwa memperoleh ketrampilan


menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam
bahasa indonesia maupun bahasa inggris

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu


menumbuhkan sikap sportif untuk mendapatkan hasil
yang terbaik
Siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan
partisipasi siswa dalam kehidupan
bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara
demokratis dalam wadah NKRI

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia yang
bersifat efektif
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai
keberagaman agama bangsa,suku, ras, dan golongan
sosial ekonomi dalam lingkungan global
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam
pembentukan akhlak mulia melalui pembiasaan dan
pengamalan

No
24

25

Aspek Kegiatan
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam
mengembangkan IPTEK seiring dengan
perkembangannya

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai


pengetahuan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan
yang lebih tinggi
JUMLAH SKOR

94.00

95.00

NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum

94.00

95.00

kesimpulan
Saran
II

STANDAR ISI

Sekolah sangat mampu mengembangkan 8 SNP

Diperlukan program khusus untuk mencapai S


76.67%

76.67%

sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9


muatan kurikulum

Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama


pihak terkait dengan berpedoman pada panduan
penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.

Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme


penyusunan KTSP

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip


perbaikkan layanan
pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi
alam,serta pendaya gunaan kondisi sosial budaya

Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan


guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga
pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait

Sekolah memiliki program pengembangan diri dalam


bentuk kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler

Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran

Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai


ketentuan beban belajar pada Permendiknas no. 22 tahun
2006

Guru memberikan penugasan terstruktur kepada siswa

10

Guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur

No

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

11

Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas


Pendidikan

12

100% guru mengembangkan silabus sendiri

13

Semua guru mata pelajaran memiliki silabus

14

100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah


penyusunan KTSP

15

Sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun


pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari
libur pada kelender pendidikan

46
76.67

46
76.67

JUMLAH SKOR
NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum
kesimpulan

Sekolah mampu mengembangkan 8SNP

Saran

Diperlukan penajaman program untuk mencap

III

STANDAR PROSES

100.00%

100.00%

Sekolah mengembangkan silabus secara mandiri


berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

Supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala


sekolah dengan cara pemberian
contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi

4.00

4.00

Evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala


sekolah dengan memperhatikan proses pembelajaran dan
kinerja guru

4.00

4.00

Setaiap mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan


dari silabus

100% RPP sudah memperkatikan perbedaan individu


siswa,mendorong partisipasi aktif siswa, dan
Sekolah
melaksanakan
proses pembelajaran dengan
menerapkan
TIK
memenuhi 4 persyaratan yang ditentukan

Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan


langkah- langkah pembelajaran

Kepala sekolah melakukan pembantauan pembelajaran


mencakup tahap perencanaan,pelaksanaan,dan tahap
penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi
hasilnya

No
9

10

Aspek Kegiatan
Kepala sekolah melaporkan hasil supervisi kepada
yangbbersangkutan,dewan guru, dan pengawas
kepala seolah elakukan tindak lanjut hasil pengawasan
setiap tahunnya
JUMLAH SKOR
NILAI

4.00

4.00

4.00

4.00

40.00
100.00

40.00
100.00

Saran

Diperlukan program khusus untuk mencapai S

1
2

5
6

2015-16

Sekolah sangat mampu mengembangkan 8 SNP

SARANA PRA SARANA

2014-15

kesimpulan

IV

Tahun Pelajaran

75.00%

75.00%

Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal


Lahan sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar
dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan
keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk
Lokasi
sekolahdalam
beradakeadaan
di lokasi
yang nyaman,terhindar
penyelamatan
darurat
dari gangguan pencemaran air, kebisingan, dan
pencemaran udara serta memiliki sarana untuk
Sekolah
beradakenyamanan
di lokasi yang sesuai dengan
meningkatkan
peruntukannya,mamiliki status hak atas tanah dan ijin
pemanfaatan dar pemegang hak atas tanah

Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal


Bangunan sekolah memiliki struktur yang stabil dan
kokoh serta dilengkapi dengan sistem pencegahan
bahaya kebakaran dan petir

Bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai persyaratan


kesehatan

Bangunan sekolah memiliki ventilasi udara dan


pencahayaan yang memadahi

Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya


minimum 1300 Watt

10

Sekolah memiliki IMB dan ijin penggunaan bangunan


sesuai peruntukkanya

11

Sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan


secara berkala

12

Sekolah memiliki prasarana yang lengkap

13

Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan


sarana sesuai ketentuan

No
14

15

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan


sarana sesuai dengan ketentuan

Sekolah memiliki ruang laboratorium biologi dengan


luas dan sarana sesuai ketentuan

16

Sekolah memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

17

Sekolah memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

18

Sekolah memiliki ruang laboratorium komputer dengan


luas dan sarana sesuai ketentuan

19

Sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa dengan


luas dan sarana sesuai ketentuan

20

Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan


sarana sesuai ketentuan

21

Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

22

Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas dan


sarana sesuai ketentuan

23

Sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah


dengan luas dan perlengkapan sesuai ketentuan

24

Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan


sarana sesuai ketentuan

25

Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

26

Sekolah memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

27

Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran, dan


sarana sesuai ketentuan

28

Sekolah memiliki ruang gudang dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

29

Sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan


kualitas sesuai ketentuan

30

Sekolah memiliki tempat bermain/olah raga dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

90
75.00

90
75.00

JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan

Sekolah mampu mengembangkan 8SNP

No

Aspek Kegiatan
Saran

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIK

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Diperlukan penajaman program untuk mencap


97.50%

100.00%

100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana


(S!) atau diploma empat (D_IV)

2.00

4.00

100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar


belakang pendidikannya

4.00

4.00

100% guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan


tugas mengajar

4.00

4.00

100% guru merencanakan , melaksanakan , dan


mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip
prinsip pembelajaran

4.00

4.00

Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak


sesuai dengan norma agama , hukum , sosial serta
peraturan dan ketentuan yang berlaku

4.00

4.00

Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan


sesama guru , tenaga kependidikan , dan orang tua siswa

4.00

4.00

Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta


mengembangkannya dengan metode ilmiah

4.00

4.00

Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki


sertifikat pendidik , dan SK kepala sekolah

4.00

4.00

Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum


sarjana (S1) atau diploma 4 (D IV)

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

10

Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar


sekurang-kurangnya 5 tahun

11

Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang


ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola siswa

12

13

Kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan


yang ditunjukkan antara lain dengan adanya naluri
kewira usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa
sebagai sumber belajar siswa
Kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring

No
14

Aspek Kegiatan
Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi
akademik pendidikan menengah atau yang sederajat

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

4.00

4.00

15

Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan


sesuai dengan tugasnya

4.00

4.00

16

Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi


pendidikan yang dipersyaratkan

4.00

4.00

17

Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang


pendidikan sesuai dengan tugasnya

4.00

4.00

4.00

4.00

18

Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi


pendidikan yang dipersyaratkan

19

Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang


pendidikan sesuai dengan tugasnya

4.00

4.00

Sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus


JUMLAH SKOR
NILAI

4.00
78.00
97.50

4.00
80.00
100.00

20

kesimpulan

Sekolah sangat mampu mengembangkan 8 SNP

Saran

Diperlukan program khusus untuk mencapai S

PEMBIYAYAAN

80.00%

80.00%

Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen


nialai aset srana dan prasarana secara menyeluruh

4.00

4.00

Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan


pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan rencana
kerja dan anggaran sekolah

4.00

4.00

Sekolah memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh


kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir

4.00

4.00

Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan


lain bagi guru pada tahun berjalan

4.00

4.00

Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan


lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan

4.00

4.00

No
6

Aspek Kegiatan
Sekolah mengalokasikan biaya untuk menunjang
pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun
terakhir

Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan

Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk


kegiatan pembelajaran

Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis


pakai untuk kegiatan pembelajaran

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

10

Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk


kegiatan pembelajaran

11

Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat

12

Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan


dinas

4.00

4.00

13

Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal


ulangan/ujian

4.00

4.00

14

Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa

4.00

4.00

15

Sekolah menyediakan anggaran untuk mendukung


kegiatan operasional tidak langsung selama tiga tahun
terakhir

4.00

4.00

Sumbangan pendidikan atau dana dari masyarakat


digunakan untuk kesejahteraan dan peningkatan mutu
pendidikan sekolah

4.00

4.00

4.00

4.00

16

17

Penetapan uang sekolah mempertimbangkan


kemampuan ekonomi orang tua siswa

18

Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap


awal tahun pelajaran

4.00

4.00

19

Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu


siswa kurang mampu

4.00

4.00

20

Sekolah sekolah tidak melakukan pungutan biaya


personal lain disamping uang sekolah

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

21
22

Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari


masyarakat sebagai biaya personal dilakukan dengan
melibatkan berbagai pihak terkait
Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya
personal dilakukan secara
sistematis,transparan,efisien,dan akuntabel

No
23

Aspek Kegiatan
Sekolah memiliki pedoman pengelolaan keuangan
sebagai dasar dalam penyusunan RKAS

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

4.00

4.00

4.00

4.00

24

Sekolah memiliki pembukuan biaya operasional

25

Sekolah membuat laporan pertanggung jawaban


pengelolaan keuangan dan menyampaikannya kepada
pemerintah atau yayasan

4.00

4.00

JUMLAH SKOR
NILAI

80.00
80.00

80.00
80.00

VII

kesimpulan

Sekolah mampu mengembangkan 8SNP

Saran

Diperlukan penajaman program untuk mencap

PENGELOLAAN

100.00%

100.00%

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan visi


lembaga

4.00

4.00

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan misi


lembaga

4.00

4.00

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan tujuan


lembaga

4.00

4.00

Sekolah memliki RKS (empat tahun) dan RKT

4.00

4.00

Sekolah memliki pedoman yang emngatur berbagai


aspek pengelolaan secara tertulis yanf mudah dipahami
oleh pihak-pihak terkait

4.00

4.00

Sekolah memliki struktur organisasi dengan kejelasan


uraian tugas

4.00

4.00

Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana


kerja tahunan

4.00

4.00

8
9

Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan


Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan
kurikulum dan pembelajaran

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

4.00

10

Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan


tenaga kependidikan

11

Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran

12

Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan

No

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

13

Sekolah menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan


pembelajaran yang kondusif

4.00

4.00

14

Sekolah melibatkan dan membangun kemitraan dengan


lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan
pendidikan

4.00

4.00

Sekolah memiliki program pengawasan yang


disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga
kependidikan

4.00

4.00

4.00

4.00

15

16

Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri

17

Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan


tenaga kependidikan

4.00

4.00

18

Sekolah mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan


untuk akreditasi

4.00

4.00

19

Sekolah memiliki struktur kepemimpinan sesuai standar


pendidik dan tenaga kependidikan

4.00

4.00

Sekolah memiliki sistem informasi manajemen untuk


mendukung administrasi pendidikan

4.00

4.00

JUMLAH SKOR

80.00

80.00

NILAI

100.00

100.00

20

kesimpulan

Sekolah sangat mampu mengembangkan 8 SNP

Saran

Diperlukan program khusus untuk mencapai S

VIII STANDAR PENILAIAN


1

guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian


yang ada dalam silabus mata pelajaran kepada siswa
pada semester yang berjalan

Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator


pencapaian kompetensi dasar (KD ) dan teknik penilaian

Guru mengembangkan instrumen dan pedoman


penilaian sesuai dengan bentuk dan teknik penilaian

Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes ,


pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk lain dalam
menilai siswa

26.25%

23.75%

1.00

1.00

1.00

1.00

1.00

1.00

No
5

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui


kemajuan hasil belajar dan kesulitan belajar siswa

1.00

1.00

Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan


disertai balikan/komentar yang mendidik

1.00

1.00

1.00

1.00

Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan


pembelajaran

Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada


setiap akhir semester kepada kepala sekolah dalam
bentuk laporan prestasi belajar siswa

1.00

1.00

Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada


guru pendidkan agama dannhasil penilaian kepribadian
siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai
informasi unuk menentukan nilai akhir semester

1.00

1.00

10

Sekolah menentukan KKM setiap mata pelajaran


melalui rapat dewan guru

1.00

1.00

11

Sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester


dan ulangan akhir semester

1.00

1.00

12

Sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau


program pembelajaran (beban SKS) melalui rapat

1.00

1.00

1.00

1.00

1.00

1.00

Sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir


semester kepada orang tua/wali siswa dalam bentuk
buku laporan hasil belajar siswa

1.00

1.00

Sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat


satuan pendidkan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten.

1.00

1.00

1.00

1.00

13

14

15

16

17

Sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata


pelajaran agama dan akhlak mulia,kewarganegaraan dan
kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan
keshatan
Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan
menetukan kelulusan siswa sesuai dengan kriteria yang
berlaku

Sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria


kelulusan

No
18

19
20

Aspek Kegiatan
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap
siswa yang mengikuti Ujian Nasional
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada
setiap siswa yang telah lulus
Sekolah menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B
sebagai salah satu penentu penerimaan siswa baru
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

IX

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH

KEBERSIHAN DAN KESEHATAN

1
2
3

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

1.00

1.00

2.00

1.00

2.00

1.00

21.00
26.25

19.00
23.75

Sekolah tidak mampu mengembangkan 8 SNP

Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk menc


14.10%

15.38%

1.00
1.00
1.00

3.00
1.00
1.00

1.00

1.00

Program kebersihan sekolah


Ruang dan lingkungan bersih
Alat kebersihan tersedia cukup
Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara
sampah organik dan anorganik
Saluran pembuangan air/got lancar

1.00

1.00

Kamar mandi dan jamban tersedia cukup

1.00

1.00

Ruang UKS

1.00

1.00

Palang merah remaja

1.00

1.00

KEAMANAN DAN KETERTIBAN

Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci

1.00

1.00

Pos satpam sekolah

1.00

1.00

Petugas/satpam

1.00

1.00

Penjaga malam

1.00

1.00

Lampu penerangan memadai

1.00

1.00

Tata tertib sekolah

1.00

1.00

Suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif

1.00

1.00

Kenakalan anak

C.

KEINDAHAN DAN KERINDANGAN

1
2
3

Proram perawatan gedung dan fasilitas


Program penghijauan lingkungan dan taman
Tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas

1.00

1.00

1.00

1.00

No

Aspek Kegiatan

Pemanfaatan lahan kosong

KEKELUARGAAN

Hubungan antar warga sekolah harmonis


Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan (
Ikatan keluarga sekolah)
Koperasi guru,karyawan dan siswa

Hubungan dengan alumni

Kantin sekolah

BUDAYA SEKOLAH

Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional

Pembagian petugas upacara dan pembina upacara

Program senyum,sapa, dan salam

Program dan pelaksanaan English day atau yang lain

5
6
7
8
9

PERAN SERTA MASYARAKAT

1
2

Memiliki komite sekolah


Program pertemuan rutin komite sekolah
Kerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan
masyarakat lingkungan sekolah
Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain
Kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI

4
5

2014-15

2015-16

1.00

1.00

2.00

2.00

1.00

1.00

1.00

1.00

22.00
14.10

24.00
15.38

Tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan


fasilitas sekolah
Ada pedoman pemberian penghargaan kepada
guru,karyawan, dan siswa berprestasi
Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan,
dan siswa berprestasi
Pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun
dalam momen hari pendidikan nasonal
Pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang
melanggar tata tertib

Tahun Pelajaran

kesimpulan

Sekolah tidak mampu mengembangkan 8 SNP

Saran

Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk menc

KESIMPULAN

No

Aspek Kegiatan

Tahun Pelajaran
2014-15

2015-16

Belum dapat diajukan menjadi sekolah dengan kategori SNP


SARAN
Lengkapi kebutuhan sekolah supaya dapat mengajukan permohonan, agar dibina menjadi SSN

Menyetetujui
Kepala Sekolah

....................................

NAL PENDIDIKAN
Ngemplak

Ada perkembangan

Ada perkembangan

tidak ada perkembangan


sudah mencapai SNP
tidak ada perkembangan

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
Ada perkembangan
Ada perkembangan

t mampu mengembangkan 8 SNP

rogram khusus untuk mencapai SNP

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

sudah mencapai SNP


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

u mengembangkan 8SNP

najaman program untuk mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

t mampu mengembangkan 8 SNP

rogram khusus untuk mencapai SNP

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

u mengembangkan 8SNP

najaman program untuk mencapai SNP

Ada perkembangan
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
Ada perkembangan
Ada perkembangan

t mampu mengembangkan 8 SNP

rogram khusus untuk mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

u mengembangkan 8SNP

najaman program untuk mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

sudah mencapai SNP


sudah mencapai SNP
sudah mencapai SNP

t mampu mengembangkan 8 SNP

rogram khusus untuk mencapai SNP

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

mampu mengembangkan 8 SNP

mbinaan menyeluruh untuk mencapai SNP

Ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan

tidak ada perkembangan


tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
tidak ada perkembangan
Ada perkembangan
Ada perkembangan

mampu mengembangkan 8 SNP

mbinaan menyeluruh untuk mencapai SNP

ar dibina menjadi SSN


Boyolali,
Pengawas SMP /SMA/SMK

....................................
....................................................

No

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

10

111

11

112

12

113

13

114

14

115

15

116

16

117

17

118

18

119

19

120

20

121

21

122

22

123

23

124

24

125

25

126
127
128
129
200

II

201

202

203

204

205

206

207

208

209

210

10

211

11

212

12

213

13

214

14

215

15

216
217
218
219
300

III

301

302

303

304

305

306

307

308

309

310

10

311
312
313
314
400

IV

401

402

403

404

405

406

407

408

409

410

10

411

11

412

12

413

13

414

14

415

15

416

16

417

17

418

18

419

19

420

20

421

21

422

22

423

23

424

24

425

25

426

26

427

27

428

28

429

29

430

30

431
432
433
434

500

501

502

503

504

505

506

507

508

509

510

10

511

11

512

12

513

13

514

14

515

15

516

16

517

17

518

18

519

19

520

20

521
522
523
524
600

VI

601

602

603

604

605

606

607

608

609

610

10

611

11

612

12

613

13

614

14

615

15

616

16

617

17

618

18

619

19

620

20

621

21

622

22

623

23

624

24

625

25

626
627
628
629

700

VII

701

702

703

704

705

706

707

708

709

710

10

711

11

712

12

713

13

714

14

715

15

716

16

717

17

718

18

719

19

720

20

721
722
723
724

800

VIII

801

802

803

804

805

806

807

808

809

810

10

811

11

812

12

813

13

814

14

815

15

816

16

817

17

818

18

819

19

820

20

821
822
823
824
900

IX

901

902

903

904

905

906

907

908

909

910

911

912

913

914

915

916

917

918

919

C.

920

921

922

923

924

925

926

927

928

929

930

931

932

933

934

935

936

937

938

939

940

941

942

943

944

945

946
947
948
949

Aspek Kegiatan

STANDAR KELULUSAN
Siswa memperoleh pengalaman belajar untuk menunjukkan kemampuan berpikir logis,kritis,kreatif, dan inovatif dalam pengambilan keputusan
Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis dan pemecahan masalah- masalah kompleks
Siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam dan sosial
Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran IPTEK secara efektif
Siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk mencari informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar
Siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab
Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya
Siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni dan budaya
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan mengembangkan sikap percaya sendiri dan bertanggung jawab
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam penegakan atuaran-aturan sosial
Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap kompetitif untuk mendaptkan hasil yang terbaik
Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik

Siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah NKRI
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk karakter siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk memahami hak dan kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia yang bersifat efektif
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman agama bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak mulia melalui pembiasaan dan pengamalan
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk menghargai perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain
Siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik individual maupun kelompok
Siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun tulisan secara efektif dan santun
Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis naskah secara sistematis dan estetis
Siwa memperoleh ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam bahasa indonesia maupun bahasa inggris
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam mengembangkan IPTEK seiring dengan perkembangannya

Siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

JUMLAH SKOR
NILAI= (jml skor x 100)/skor maximum
kesimpulan
Saran

STANDAR ISI
sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9 muatan kurikulum
Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama pihak terkait dengan berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.
Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme penyusunan KTSP

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip perbaikkan layanan pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta pendaya gunaan kondisi sosial bud
Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait
Sekolah memiliki program pengembangan diri dalam bentuk kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler
Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran
Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai ketentuan beban belajar pada Permendiknas no. 22 tahun 2006
Guru memberikan penugasan terstruktur kepada siswa
Guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur
Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas Pendidikan
100% guru mengembangkan silabus sendiri
Semua guru mata pelajaran memiliki silabus
100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan KTSP
Sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari libur pada kelender pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran
STANDAR PROSES
Sekolah mengembangkan silabus secara mandiri berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP
Setaiap mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan dari silabus
100% RPP sudah memperHatikan perbedaan individu siswa,mendorong partisipasi aktif siswa, dan menerapkan TIK
Sekolah melaksanakan proses pembelajaran dengan memenuhi 4 persyaratan yang ditentukan
Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah- langkah pembelajaran

Kepala sekolah melakukan pembantauan pembelajaran mencakup tahap perencanaan,pelaksanaan,dan tahap penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi hasilnya
Supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan cara pemberian contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi

Evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan memperhatikan proses pembelajaran dan kinerja guru
Kepala sekolah melaporkan hasil supervisi kepada yangbbersangkutan,dewan guru, dan pengawas
kepala seolah elakukan tindak lanjut hasil pengawasan setiap tahunnya
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR SARANA PRA SARANA


Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal

Lahan sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk penyelamatan dala
darurat

Lokasi sekolah berada di lokasi yang nyaman,terhindar dari gangguan pencemaran air, kebisingan, dan pencemaran udara serta memiliki sarana untuk meningkatkan keny
Sekolah berada di lokasi yang sesuai dengan peruntukannya,mamiliki status hak atas tanah dan ijin pemanfaatan dar pemegang hak atas tanah
Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal
Bangunan sekolah memiliki struktur yang stabil dan kokoh serta dilengkapi dengan sistem pencegahan bahaya kebakaran dan petir
Bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai persyaratan kesehatan
Bangunan sekolah memiliki ventilasi udara dan pencahayaan yang memadahi
Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya minimum 1300 Watt
Sekolah memiliki IMB dan ijin penggunaan bangunan sesuai peruntukkanya
Sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara berkala
Sekolah memilii prasarana yang lengkap
Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan sarana sesuai dengan ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium biologi dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium komputer dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

Sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah dengan luas dan perlengkapan sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran, dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang gudang dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan kualitas sesuai ketentuan
Sekolah memiliki tempat bermain/olah raga dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN


100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana (S!) atau diploma empat (D_IV)
100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang pendidikannya
100% guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan tugas mengajar
100% guru merencanakan , melaksanakan , dan mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip prinsip pembelajaran
Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai dengan norma agama , hukum , sosial serta peraturan dan ketentuan yang berlaku
Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan sesama guru , tenaga kependidikan , dan orang tua siswa
Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta mengembangkannya dengan metode ilmiah
Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki sertifikat pendidik , dan SK kepala sekolah
Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum sarjana (S1) atau diploma 4 (D IV)
Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya 5 tahun
Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola siswa
Kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan yang ditunjukkan antara lain dengan adanya naluri kewira usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai
belajar siswa
Kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring
Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi akademik pendidikan menengah atau yang sederajat
Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan
Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya


Sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PEMBIYAYAAN
Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana secara menyeluruh
Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan rencana kerja dan anggaran sekolah
Sekolah memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir
Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan
Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan
Sekolah mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun terakhir
Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan
Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat
Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinas
Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujian
Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa
Sekolah menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung selama tiga tahun terakhir
Sumbangan pendidkan atau dana dari masyarakat digunakan untuk kesejahteraan dan peningkatan mutu pendidikan sekolah
Penetapan uang sekolah mempertimbangkan kemampuan ekonomi orang tua siswa
Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap awal tahun pelajaran
Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampu
Sekolah sekolah tidak melakukan pungutan biaya personal lain disamping uang sekolah
Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak terkait
Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan secara sistematis,transparan,efisien,dan akuntabel
Sekolah memiliki pedoman pengelolaan keuangan sebagai dasar dalam penyusunan RKAS

Sekolah memiliki pembukuan biaya operasional


Sekolah membuat laporan pertanggung jawaban pengelolaan keuangan dan menyampaikannya kepada pemerintah atau yayasan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PENGELOLAAN
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan visi lembaga
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan misi lembaga
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga
Sekolah memliki RKS (empat tahun) dan RKT
Sekolah memliki pedoman yang emngatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yanf mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait
Sekolah memliki struktur organisasi dengan kejelasan uraian tugas
Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan
Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan
Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran
Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran
Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan
Sekolah menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang kondusif
Sekolah melibatkan dan membangun kemitraan dengan lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan pendidikan
Sekolah memiliki program pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri
Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi
Sekolah memiliki struktur kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah memiliki sistem informasi manajemen untuk mendukung administrasi pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PENILAIAN
guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian yang ada dalam silabus mata pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan
Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator pencapaian kompetensi dasar (KD ) dan teknik penilaian
Guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian sesuai dengan bentuk dan teknik penilaian
Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes , pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk lain dalam menilai siswa
Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan hasil belajar dan kesulitan belajar siswa
Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai balikan/komentar yang mendidik
Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran
Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap akhir semester kepada kepala sekolah dalam bentuk laporan prestasi belajar siswa

Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru pendidkan agama dannhasil penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai infor
menentukan nilai akhir semester
Sekolah menentukan KKM setiap mata pelajaran melalui rapat dewan guru
Sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester
Sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau program pembelajaran (beban SKS) melalui rapat
Sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan keshatan
Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan kelulusan siswa sesuai dengan kriteria yang berlaku
Sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester kepada orang tua/wali siswa dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa
Sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan pendidkan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten.
Sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria kelulusan
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap siswa yang mengikuti Ujian Nasional
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada setiap siswa yang telah lulus
Sekolah menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B sebagai salah satu penentu penerimaan siswa baru
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH


KEBERSIHAN DAN KESEHATAN
Program kebersihan sekolah
Ruang dan lingkungan bersih
Alat kebersihan tersedia cukup
Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara sampah organik dan anorganik

Saluran pembuangan air/got lancar


Kamar mandi dan jamban tersedia cukup
Ruang UKS
Palang merah remaja
KEAMANAN DAN KETERTIBAN
Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci
Pos satpam sekolah
Petugas/satpam
Penjaga malam
Lampu penerangan memadai
Tata tertib sekolah
Suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif
Kenakalan anak
KEINDAHAN DAN KERINDANGAN
Proram perawatan gedung dan fasilitas
Program penghijauan lingkungan dan taman
Tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas
Pemanfaatan lahan kosong
KEKELUARGAAN
Hubungan antar warga sekolah harmonis
Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan ( Ikatan keluarga sekolah)
Koperasi guru,karyawan dan siswa
Hubungan dengan alumni
Kantin sekolah
BUDAYA SEKOLAH
Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional
Pembagian petugas upacara dan pembina upacara
Program senyum,sapa, dan salam
Program dan pelaksanaan English day atau yang lain
Tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas sekolah
Ada pedoman pemberian penghargaan kepada guru,karyawan, dan siswa berprestasi

Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan siswa berprestasi


Pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam momen hari pendidikan nasonal
Pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang melanggar tata tertib
PERAN SERTA MASYARAKAT
Memiliki komite sekolah
Program pertemuan rutin komite sekolah
Kerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan masyarakat lingkungan sekolah
Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain
Kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

smp-000

smp-029

smp-044

smp-045

smp-046

smp-047

smp-053

10 sekolah

SMP Negeri 2
Mojosongo

SMP Negeri 2
Ngemplak

SMP Islam
Ngemplak

SMP Nurul
Islam Ngemplak

SMP Muh 9
Ngemplak

SMP Negeri 1
Simo

0.22

76.02

28.81

9.30

3.22

1.89

1.89

2.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

2.00

94

40

36

29

17

17

2.00

94

40

36

29

17

17

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

46

32

0.00

76.67

53.33

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

40

10

11

0.00

100

25

27.5

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

90

30

0.00

75.00

25

6.67

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

78

20

0.00

97.5

25

8.75

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

100

25

0.00

100

25

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

80

19

0.00

100

23.75

0.00

0.00

1
1

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

21

22

0.00

26.25

27.5

3.75

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00
0.00
0.00

0.00
0.00

1
1

0.00

1
1

0.00
0.00

0.00

0.00

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00
0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

23

23

0.00

14.74

14.74

0.00

0.00

0.00

0.00

smp-054

smp-055

smp-056

smp-076

SMP Negeri 2 Simo

SMP Negeri 3
Simo

SMP
Muhamadiyah 2
Simo

SMP Gagatan
Karanggede

1.89

1.89

1.89

1.89

17

17

17

17

17

17

17

17

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

PANTAUAN 8 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN


smp-000

NAMA SEKOLAH : 10 sekolah

No

Aspek Kegiatan

STANDAR KELULUSAN

3.00

Siswa memperoleh pengalaman belajar untuk menunjukkan kemampuan berpikir


logis,kritis,kreatif, dan inovatif dalam pengambilan keputusan

3.00

Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis dan pemecahan
masalah- masalah kompleks

0.00

5
2
6
3

Siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam dan sosial

0.00
4

Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran IPTEK secara
efektif

0.00

Siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk mencari


informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar

0.00

Siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan lingkungan secara


produktif dan bertanggung jawab

0.00

9
6
10

11

Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya

Siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni dan budaya

12
9

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan mengembangkan sikap


percaya sendiri dan bertanggung jawab

0.00

10

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam penegakan atuaranaturan sosial

11

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap kompetitif


untuk mendaptkan hasil yang terbaik

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap sportif untuk
mendapatkan hasil yang terbaik

0.00

15
12
16
13
17

14
18
15
19
16
20
17
21
18
22

0.00

0.00

13
14

Rerata

Siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa dalam kehidupan
bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah NKRI

0.00

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk karakter siswa,menumbuhkan


rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk memahami hak dan


kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok mata pelajaran agama dan
akhlak mulia yang bersifat efektif

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman agama


bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak mulia melalui


pembiasaan dan pengamalan

0.00

No
19
23
24

Aspek Kegiatan
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk menghargai
perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain

20

Siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik individual


maupun kelompok

21

Siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun tulisan secara
efektif dan santun

25

Rerata
0.00
0.00
0.00

22

Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis naskah secara sistematis dan estetis

23

Siwa memperoleh ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam


bahasa indonesia maupun bahasa inggris

0.00

Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam mengembangkan IPTEK seiring dengan


perkembangannya

0.00

29

Siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan untuk melanjutkan


ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

0.00

30

JUMLAH SKOR

0.12

31

NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum

3.00

32

kesimpulan

33

Saran

26
27

24
28
25

0.00

34

II

STANDAR ISI

0.00

35

sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9 muatan kurikulum

0.00

36

Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama pihak terkait dengan berpedoman


pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.

0.00

37

Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme penyusunan KTSP

0.00

38

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip perbaikkan layanan


pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta pendaya gunaan kondisi
sosial budaya

0.00

39

Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan guru,komite sekolah,atau penyelenggara


lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait

0.00

40

Sekolah memiliki program pengembangan diri dalam bentuk kegiatan konseling dan
kegiatan eksta kurikuler

0.00

41

Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran

0.00

42

Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai ketentuan beban belajar pada


Permendiknas no. 22 tahun 2006

0.00

43

Guru memberikan penugasan terstruktur kepada siswa

0.00

44

10

Guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur

0.00

45

11

Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas Pendidikan

0.00

46

12

100% guru mengembangkan silabus sendiri

0.00

47

13

Semua guru mata pelajaran memiliki silabus

0.00

No

Aspek Kegiatan

Rerata

48

14

100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan KTSP

0.00

49

15

Sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun pelajaran,minggu efektif,pembelajaran


efektif,dan hari libur pada kelender pendidikan

0.00

50

JUMLAH SKOR

0.00

51

NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum

0.00

52

kesimpulan

53

Saran

54

III

STANDAR PROSES

Sekolah mengembangkan silabus secara mandiri berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP

55
56

0.00
2

Setiap mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan dari silabus

100% RPP sudah memperkatikan perbedaan individu siswa,mendorong partisipasi aktif


siswa, dan menerapkan TIK

0.00

Sekolah melaksanakan proses pembelajaran dengan memenuhi 4 persyaratan yang


ditentukan

0.00

57
4
58
59

0.00

Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah- langkah pembelajaran

Kepala sekolah melakukan pemantauan pembelajaran mencakup tahap


perencanaan,pelaksanaan,dan tahap penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi
hasilnya

0.00

Supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan cara pemberian
contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi

0.00

Evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan memperhatikan


proses pembelajaran dan kinerja guru

0.00

Kepala sekolah melaporkan hasil supervisi kepada yangbbersangkutan,dewan guru, dan


pengawas

0.00

60

7
61
8
62
9
63

64

0.00

10

kepala seolah melakukan tindak lanjut hasil pengawasan setiap tahunnya

0.00

0.00

65

JUMLAH SKOR

0.00

66

NILAI

0.00

67

kesimpulan

68

Saran

69
70
71
72
73
74

IV

SARANA PRA SARANA

Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal

2
3

Lahan sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar dari potensi bahaya yang
mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk penyelamatan
dalam
Lokasikeadaan
sekolah darurat
berada di lokasi yang nyaman,terhindar dari gangguan pencemaran air,

kebisingan, dan pencemaran udara serta memiliki sarana untuk meningkatkan


kenyamanan
Sekolah berada di lokasi yang sesuai dengan peruntukannya,mamiliki status hak atas
tanah dan ijin pemanfaatan dar pemegang hak atas tanah

Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99

No

Aspek Kegiatan

Rerata

Bangunan sekolah memiliki struktur yang stabil dan kokoh serta dilengkapi dengan sistem
pencegahan bahaya kebakaran dan petir

0.00

Bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai persyaratan kesehatan

Bangunan sekolah memiliki ventilasi udara dan pencahayaan yang memadahi

Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya minimum 1300 Watt

10

Sekolah memiliki IMB dan ijin penggunaan bangunan sesuai peruntukkanya

11

Sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara berkala

12

Sekolah memiliki prasarana yang lengkap

13

Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan sarana sesuai ketentuan

14

Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan sarana sesuai dengan ketentuan

15

Sekolah memiliki ruang laboratorium biologi dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

16

Sekolah memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

17

Sekolah memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

18

Sekolah memiliki ruang laboratorium komputer dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

19

Sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

20

Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

21

Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

22

Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

23

Sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah dengan luas dan perlengkapan sesuai
ketentuan

24

Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

25

Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

26

Sekolah memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

27

Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran, dan sarana sesuai ketentuan

28

Sekolah memiliki ruang gudang dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

29

Sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan kualitas sesuai ketentuan

30

Sekolah memiliki tempat bermain/olah raga dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

100

JUMLAH SKOR

0.00

101

NILAI

0.00

102

kesimpulan

103

Saran

104
105

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN

100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana (S!) atau diploma empat (D_IV)

0.00
0.00

No
106
107
108
109
110
111
112
113
114
115
116
117
118
119
120
121
122
123
124

Aspek Kegiatan

Rerata

100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang pendidikannya

100% guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan tugas mengajar

100% guru merencanakan , melaksanakan , dan mengevaluasi pembelajaran sesuai


dengan prinsip prinsip pembelajaran

0.00

Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai dengan norma agama ,
hukum , sosial serta peraturan dan ketentuan yang berlaku

0.00

Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan sesama guru , tenaga
kependidikan , dan orang tua siswa

0.00

Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta mengembangkannya dengan metode
ilmiah

0.00

Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki sertifikat pendidik , dan SK kepala
sekolah

0.00

Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum sarjana (S1) atau diploma 4 (D
IV)

0.00

10

Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya 5 tahun

11

Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang ditunjukkan dengan keberhasilan


mengelola siswa

12

Kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan yang ditunjukkan antara lain


dengan adanya naluri kewira usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai
sumber belajar siswa
Kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring

13
14

Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi akademik pendidikan menengah atau


yang sederajat

15

Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

16

Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

17

Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

18

Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

19

Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

20

Sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus

0.00
0.00

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

125

JUMLAH SKOR

0.00

126

NILAI

0.00

127

kesimpulan

128

Saran

129

VI

PEMBIYAYAAN

0.00

Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana secara
menyeluruh

0.00

130
2
131
3
132
4
133

Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan


berdasarkan rencana kerja dan anggaran sekolah

0.00

Sekolah memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama
satu tahun terakir

0.00

Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun
berjalan

0.00

No
5
134
6
135
7

Aspek Kegiatan
Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi tenaga kependidikan
pada tahun berjalan

0.00

Sekolah mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran


selama tiga tahun terakhir

0.00

Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan

136

0.00
8

Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran

137

0.00
9

Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran

138

0.00
10

Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran

139

0.00
11

Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat

140

0.00
12

Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinas

141

0.00

13

Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujian

142

0.00

14

Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa

143

0.00

15
144

145
146
147
148
149
150
151
152
153
154

Rerata

Sekolah menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung


selama tiga tahun terakhir

0.00

16

Sumbangan pendidikan atau dana dari masyarakat digunakan untuk kesejahteraan dan
peningkatan mutu pendidikan sekolah

17

Penetapan uang sekolah mempertimbangkan kemampuan ekonomi orang tua siswa

18

Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap awal tahun pelajaran

19

Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampu

20

Sekolah sekolah tidak melakukan pungutan biaya personal lain disamping uang sekolah

21

Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari masyarakat sebagai biaya personal
dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak terkait

0.00

22

Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan secara


sistematis,transparan,efisien,dan akuntabel

0.00

23

Sekolah memiliki pedoman pengelolaan keuangan sebagai dasar dalam penyusunan


RKAS

0.00

24

Sekolah memiliki pembukuan biaya operasional

25

Sekolah membuat laporan pertanggung jawaban pengelolaan keuangan dan


menyampaikannya kepada pemerintah atau yayasan

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

0.00
0.00

No

Aspek Kegiatan

Rerata

155

JUMLAH SKOR

0.00

156

NILAI

0.00

157

kesimpulan

158

Saran

159
160
161
162
163
164
165
166
167
168
169
170
171
172
173
174
175
176
177
178
179

VII

PENGELOLAAN

0.00

Sekolah merumuskan dan menetapkan visi lembaga

Sekolah merumuskan dan menetapkan misi lembaga

Sekolah merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga

Sekolah memliki RKS (empat tahun) dan RKT

Sekolah memliki pedoman yang memngatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis
yanf mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait

Sekolah memliki struktur organisasi dengan kejelasan uraian tugas

Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan

Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan

Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran

10

Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan

11

Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran

12

Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan

13

Sekolah menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang kondusif

14

Sekolah melibatkan dan membangun kemitraan dengan lembaga lain yang relevan dalam
pengelolaan pendidikan

0.00

15

Sekolah memiliki program pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga
kependidikan

0.00

16

Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri

17

Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan

18

Sekolah mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi

19

Sekolah memiliki struktur kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga


kependidikan

20

Sekolah memiliki sistem informasi manajemen untuk mendukung administrasi pendidikan

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

180

JUMLAH SKOR

0.00

181

NILAI

0.00

182

kesimpulan

183

Saran

184

VIII
1

185

STANDAR PENILAIAN

0.00

guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian yang ada dalam silabus mata
pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan

0.00

No
2

0.00

Guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian sesuai dengan bentuk dan
teknik penilaian

0.00

Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes , pengamatan, penugasan, dan/atau


bentuk lain dalam menilai siswa

0.00

Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan hasil belajar dan kesulitan
belajar siswa

0.00

Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai balikan/komentar yang


mendidik

0.00

Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran

Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap akhir semester kepada kepala
sekolah dalam bentuk laporan prestasi belajar siswa

3
187
4
188

190
191

Rerata

Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator pencapaian kompetensi dasar (KD )
dan teknik penilaian

186

189

Aspek Kegiatan

192
9
193
10

Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru pendidkan agama dannhasil
penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai informasi
unuk menentukan nilai akhir semester

0.00

0.00

0.00

Sekolah menentukan KKM setiap mata pelajaran melalui rapat dewan guru

194

0.00
11

Sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester

195

0.00
12

196
13
197
14
198
15
199
16
200
17

Sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau program pembelajaran (beban SKS)
melalui rapat
Sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran agama dan akhlak
mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan
keshatan

0.00

0.00

Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan kelulusan siswa sesuai dengan
kriteria yang berlaku

0.00

Sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester kepada orang tua/wali siswa
dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa

0.00

Sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan pendidkan kepada Dinas
Pendidikan Kabupaten.

0.00

Sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria kelulusan

201

0.00
18

202
19

Sekolah menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap siswa yang mengikuti Ujian
Nasional

0.00

Sekolah menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada setiap siswa yang telah lulus

203

0.00

Sekolah menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B sebagai salah satu penentu


penerimaan siswa baru

0.00

205

JUMLAH SKOR

0.00

206

NILAI

0.00

207

kesimpulan

204

20

No

Aspek Kegiatan

Rerata

Saran

208
209

IX

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH

0.00

210

KEBERSIHAN DAN KESEHATAN

0.00

211

Program kebersihan sekolah

0.00

212

Ruang dan lingkungan bersih

0.00

213

Alat kebersihan tersedia cukup

0.00

214

Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara sampah organik dan anorganik

0.00

215

Saluran pembuangan air/got lancar

0.00

216

Kamar mandi dan jamban tersedia cukup

0.00

217

Ruang UKS

0.00

218

Palang merah remaja

0.00

219

KEAMANAN DAN KETERTIBAN

0.00

220

Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci

0.00

221

Pos satpam sekolah

0.00

222

Petugas/satpam

0.00

223

Penjaga malam

0.00

224

Lampu penerangan memadai

0.00

225

Tata tertib sekolah

0.00

226

Suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif

0.00

227

Kenakalan anak

0.00

228

C.

KEINDAHAN DAN KERINDANGAN

0.00

229

Proram perawatan gedung dan fasilitas

0.00

230

Program penghijauan lingkungan dan taman

0.00

231

Tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas

0.00

232

Pemanfaatan lahan kosong

0.00

233

KEKELUARGAAN

0.00

234

Hubungan antar warga sekolah harmonis

0.00

No

Aspek Kegiatan

Rerata

235

Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan ( Ikatan keluarga sekolah)

0.00

236

Koperasi guru,karyawan dan siswa

0.00

237

Hubungan dengan alumni

0.00

238

Kantin sekolah

0.00

239

BUDAYA SEKOLAH

0.00

240

Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional

0.00

241

Pembagian petugas upacara dan pembina upacara

0.00

242

Program senyum,sapa, dan salam

0.00

243

Program dan pelaksanaan English day atau yang lain

0.00

244

Tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas sekolah

0.00

245

Ada pedoman pemberian penghargaan kepada guru,karyawan, dan siswa berprestasi

0.00

246

Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan siswa berprestasi

0.00

247

Pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam momen hari pendidikan nasonal

0.00

248

Pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang melanggar tata tertib

0.00

249

PERAN SERTA MASYARAKAT

0.00

250

Memiliki komite sekolah

0.00

251

Program pertemuan rutin komite sekolah

0.00

252

Kerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan masyarakat lingkungan sekolah

0.00

253

Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain

0.00

254

Kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan

0.00

255

JUMLAH SKOR

0.00

256

NILAI

0.00

257

kesimpulan

258

Saran

KESIMPULAN
Belum dapat diajukan menjadi sekolah dengan kategori SNP
SARAN
Lengkapi kebutuhan sekolah supaya dapat mengajukan permohonan, agar dibina menjadi SSN

Menyetetujui

No

Aspek Kegiatan
Kepala Sekolah

Rerata

AR NASIONAL PENDIDIKAN

ANALISIS MASALAH 8 STAN

Hasli Pantauan

Kreteria

STANDAR KELULUSAN

baik

pengalaman belajar sudah menunjukkan kemampuan berpikir logis,kritis,kreatif, dalam


pengambilan keputusan, khusus untuk inovatif belum nampak

baik

Siswa tidak terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis dan pemecahan
masalah- masalah kompleks

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam dan sosial

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran IPTEK secara
efektif

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk mencari
informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan lingkungan secara
produktif dan bertanggung jawab

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman mengapresiasi karya seni dan budaya

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan mengembangkan


sikap percaya sendiri dan bertanggung jawab

kurang

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam penegakan atuaranaturan sosial

kurang

10

Siswa tidak Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap
kompetitif untuk mendaptkan hasil yang terbaik

kurang

11

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap sportif untuk
mendapatkan hasil yang terbaik

kurang

12

Siswa tidak memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa dalam
kehidupan bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah NKRI

kurang

13

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk karakter siswa,menumbuhkan


rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan

kurang

14

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk memahami hak dan
kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat

kurang

15

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok mata pelajaran agama dan
akhlak mulia yang bersifat efektif

kurang

16

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman agama


bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global

kurang

17

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak mulia melalui
pembiasaan dan pengamalan

kurang

18

Hasli Pantauan

Kreteria

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk menghargai
perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain

kurang

19

Siswa tidak memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik individual
maupun kelompok

kurang

20

Siswa tidak memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun tulisan secara
efektif dan santun

kurang

21

Siswa tidak memperoleh ketrampilan membaca dan menulis naskah secara sistematis dan
estetis

kurang

22

Siswa tidak memperoleh ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam


bahasa indonesia maupun bahasa inggris

kurang

23

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar dalam mengembangkan IPTEK seiring dengan
perkembangannya

kurang

24

Siswa tidak memperoleh pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan untuk melanjutkan
ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

kurang

25

Skor Max: 100


3.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
STANDAR ISI

kurang

II

sekolah baru melaksanakan 10 % kurikulum berdasarkan 8/9 muatan kurikulum

kurang

Sekolah mengembangkan kurikulum tidak bersama-sama pihak terkait dan tidak berpedoman
pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.

kurang

baru sekitar 10% Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme penyusunan KTSP

kurang

Sekolah baru melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip perbaikkan layanan


pembelajaran,tetapi pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta pendaya gunaan kondisi
sosial budaya belum tampak

kurang

Penyusunan kurikulum muatan lokal tidak melibatkan guru,komite sekolah,atau penyelenggara


lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait

kurang

Sekolah tidak memiliki program pengembangan diri dalam bentuk kegiatan konseling dan
kegiatan eksta kurikuler

kurang

Sekolah tidak memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran

kurang

Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran tidak sesuai ketentuan beban belajar pada
Permendiknas no. 22 tahun 2007

kurang

Guru tidak memberikan penugasan terstruktur kepada siswa

kurang

Guru tidak memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur

kurang

10

Baru 20 % Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas Pendidikan

kurang

11

10% guru mengembangkan silabus sendiri

kurang

12

10% guru mata pelajaran memiliki silabus

kurang

13

Hasli Pantauan

Kreteria

Kurang dari 10% silabus dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan KTSP

kurang

14

Sekolah tidak menjadwalkan kegiatan awal tahun pelajaran,minggu efektif,pembelajaran


efektif,dan hari libur pada kelender pendidikan

kurang

15

Skor Max: 60
0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
STANDAR PROSES

kurang

III

Sekolah tidak mengembangkan silabus secara mandiri berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP

kurang

Baru sekitar 10 % mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan dari silabus

kurang

Baru 10 % RPP sudah memperHatikan perbedaan individu siswa,mendorong partisipasi aktif


siswa, dan menerapkan TIK

kurang

Sekolah melaksanakan proses pembelajaran dengan tidak memenuhi persyaratan yang


ditentukan

kurang

Sekitar10 % Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah- langkah pembelajaran

kurang

Kepala sekolah melakukan pembantauan pembelajaran mencakup tahap perencanaan saja

kurang

Kepala sekolah tidak melakukan supervisi

kurang

Evaluasi proses pembelajaran tidak dilakukan oleh kepala sekolah

kurang

Kepala sekolah tidak melaporkan hasil supervisi

kurang

kepala seolah tidak melakukan tindak lanjut hasil pengawasan setiap tahunnya

kurang

10

Skor Max: 40
0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
SARANA PRA SARANA

kurang

IV

<50 % Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal

kurang

Lahan sekolah berada di lokasi yang tidak aman

kurang

Lokasi sekolah berada di lokasi yang tidak nyaman, karena gangguan pencemaran air,
kebisingan, dan pencemaran udara dan tidak memiliki sarana untuk meningkatkan
kenyamanan

kurang

Sekolah berada tidak di lokasi yang sesuai dengan peruntukannya

kurang

sekitar 10 % Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

Bangunan sekolah tidak memiliki struktur yang stabil tidak kokoh dan tidak dilengkapi
dengan sistem pencegahan bahaya kebakaran dan petir

kurang

Bangunan sekolah baru memiliki sanitasi sekitar 10 %sebagai persyaratan kesehatan

kurang

Bangunan sekolah baru memiliki sekitar 10 % ventilasi udara dan pencahayaan yang
memadahi

kurang

Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya minimum <750 Watt

kurang

Sekolah memiliki tidak IMB dan ijin penggunaan bangunan sesuai peruntukkanya

kurang

10

Sekolah tidak melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara berkala

kurang

11

Sekolah baru mmemiliki prasarana sekitar 10

kurang

12

Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan sarana tidak sesuai ketentuan

kurang

13

Sekolah tidak memiliki ruang perpustakaan

kurang

14

Sekolah tidak memiliki ruang laboratorium biologi dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

15

Sekolah tidak memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

16

Sekolah tidak memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

17

Sekolah tidak memiliki ruang laboratorium komputer dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

18

Sekolah tidak memiliki ruang laboratorium bahasa dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

19

Sekolah tidak memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

20

Sekolah tidak memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

21

Sekolah tidak memiliki ruang tata usaha dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

22

Sekolah tidak memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah dengan luas dan sarana sesuai
ketentuan

kurang

23

Sekolah tidak memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

24

Sekolah tidak memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

25

Sekolah tidak memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

26

Sekolah tidak memiliki jamban dengan jumlah dan sarana sesuai ketentuan

kurang

27

Sekolah tidak memiliki ruang dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

28

Sekolah tidak memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

29

Sekolah tidak memiliki ruang bermain/olah raga dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

kurang

30

Skor Max: 120


0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN

kurang

10% guru berkualifikas akademik minimum sarjana (S!) atau diploma empat (D_IV)

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

10% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang pendidikannya

kurang

10 % guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan tugas mengajar

kurang

10 % guru merencanakan , melaksanakan , dan mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan


prinsip prinsip pembelajaran

kurang

sekitar 10 % Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai dengan norma agama ,
hukum , sosial serta peraturan dan ketentuan yang berlaku

kurang

sekitar 10 %Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan sesama guru , tenaga
kependidikan , dan orang tua siswa

kurang

sekitar 10 %Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta mengembangkannya dengan
metode ilmiah

kurang

Kepala sekolah bukan berstatus sebagai guru , memiliki sertifikat pendidik , dan SK kepala
sekolah

kurang

Kepala sekolah belum memiliki kualifikasi akademik minimum sarjana (S1) atau diploma 4
(D IV)

kurang

Kepala sekolah baru memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya 1 tahun

kurang

10

kurang

11

kurang

12

Kepala sekolah tidak melakukan superfisi dam monitoring

kurang

13

10 %Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi akademik pendidikan menengah atau


yang sederajat

kurang

14

10 % Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

kurang

15

10% perpustakaan minimum memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

kurang

16

10% perpustakaan memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

kurang

17

10% Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

kurang

18

10% Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

kurang

19

Sekolah tidak memiliki tenaga layanan tenaga khusus

kurang

20

Kepala sekolah tidak memiliki kemampuan manajerial yang ditunjukkan dengan keberhasilan
mengelola siswa
Kepala sekolah tidak memiliki kemampuan kewirausahaan yang ditunjukkan antara lain
dengan adanya naluri kewira usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai sumber
belajar siswa

Skor Max: 80
0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
PEMBIYAYAAN

kurang

VI

Sekolah tidak memiliki catatan tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana

kurang

Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan


berdasarkan rencana kerja dan anggaran sekolah sekitar10 %

kurang

Sekolah tidak memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama
satu tahun terakir

kurang

Sekolah hanya membayar gajibagi guru pada tahun berjalan

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

Sekolah hanya membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lainbagi tenaga kependidikan


pada tahun berjalan

kurang

Sekolah tidak mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran


selama tiga tahun terakhir

kurang

Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaansekitar 10 %

kurang

Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran sekitar10 %

kurang

Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran sekitar
10%

kurang

Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran sekitar 10%

kurang

10

Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapatsekitar 10%

kurang

11

Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinassekitar10 %

kurang

12

Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujiansekitar10 %

kurang

13

Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasasekitar10 %

kurang

14

Sekolah tidak menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung

kurang

15

Sumbangan pendidkan atau dana dari masyarakat digunakan untuk kesejahteraan dan
peningkatan mutu pendidikan sekolahsekitar 10 %

kurang

16

Penetapan uang sekolah mempertimbangkan kemampuan ekonomi orang tua siswa hanya 10
%

kurang

17

sekitar 10 % Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap awal tahun pelajaran

kurang

18

Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampusekitar 10%

kurang

19

Sekolah melakukan pungutan biaya personal lain disamping uang sekolah

kurang

20

Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari masyarakat sebagai biaya personal
dilakukan melibatkan berbagai1 pihak terkait

kurang

21

Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan secara sistematis

kurang

22

Sekolah tidak memiliki pedoman pengelolaan keuangan sebagai dasar dalam penyusunan
RKAS

kurang

23

Sekolah tidak memiliki pembukuan biaya operasional

kurang

24

Sekolah tidak membuat laporan pertanggung jawaban pengelolaan keuangan dan


menyampaikannya kepada pemerintah atau yayasan

kurang

25

Hasli Pantauan

Kreteria

Skor Max: 100


0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
PENGELOLAAN

kurang

VII

Sekolah tidak merumuskan dan menetapkan visi lembaga

kurang

Sekolah belum merumuskan dan menetapkan misi lembaga

kurang

Sekolah belum merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga

kurang

Sekolah tidak memliki RKS (empat tahun) dan RKT

kurang

Sekolah tidak memliki pedoman yang mengatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis
yang mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait

kurang

Sekolah tidak memliki struktur organisasi dengan kejelasan uraian tugas

kurang

Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan 10%

kurang

Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan 10%

kurang

Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran 10%

kurang

Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan 10%

kurang

10

Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran 10%

kurang

11

Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan 10 %

kurang

12

Sekolah tidak menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang kondusif

kurang

13

Sekolah tidak melibatkan dan membangun kemitraan dengan lembaga lain yang relevan dalam
pengelolaan pendidikan

kurang

14

Sekolah tidak memiliki program pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga
kependidikan

kurang

15

Sekolah tidak melaksanakan kegiatan evaluasi diri

kurang

16

Sekolah tidak melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan

kurang

17

Sekolah tidak mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi

kurang

18

Sekolah tidakmemiliki struktur kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga


kependidikan

kurang

19

Sekolah tidakmemiliki sistem informasi manajemen untuk mendukung administrasi


pendidikan

kurang

20

Skor Max: 80
0.00

kurang

Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP


Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP
STANDAR PENILAIAN

kurang

VIII

10%guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian yang ada dalam silabus mata
pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

10%Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator pencapaian kompetensi dasar (KD )
dan teknik penilaian

kurang

10%Guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian sesuai dengan bentuk dan teknik
penilaian

kurang

10%Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes , pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk
lain dalam menilai siswa

kurang

10%Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan hasil belajar dan kesulitan
belajar siswa

kurang

10 % Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai balikan/komentar yang


mendidik

kurang

10%Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran

kurang

10%Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap akhir semester kepada kepala
sekolah dalam bentuk laporan prestasi belajar siswa

kurang

10%Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru pendidkan agama dannhasil
penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai informasi unuk
menentukan nilai akhir semester

kurang

Sekolah tidak menentukan KKM setiap mata pelajaran melalui rapat dewan guru

kurang

10

Sekolah tidak mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester

kurang

11

Sekolah tidak menentukan kriteria kenaikan kelas atau program pembelajaran (beban SKS)
melalui rapat

kurang

12

Sekolah tidak menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran agama dan akhlak
mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan keshatan

kurang

13

Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan kelulusan siswa tidak sesuai dengan
kriteria yang berlaku

kurang

14

Sekolah tidak melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester kepada orang tua/wali siswa
dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa

kurang

15

Sekolah tidak melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan pendidkan kepada Dinas
Pendidikan Kabupaten.

kurang

16

Sekolah menentukan kelulusan siswa tidak sesuai kriteria kelulusan

kurang

17

Sekolah tidak menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap siswa yang mengikuti Ujian
Nasional

kurang

18

Sekolah tidak menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada setiap siswa yang telah lulus

kurang

19

Sekolah tidak menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B sebagai salah satu penentu


penerimaan siswa baru

kurang

20

Skor Max: 80
0.00
Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP


LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH

kurang

IX

KEBERSIHAN DAN KESEHATAN

kurang

Tidak memiliki Program kebersihan sekolah

kurang

10 % Ruang dan lingkungan bersih

kurang

10 % Alat kebersihan tersedia cukup

kurang

10 % Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara sampah organik dan anorganik

kurang

10 % Saluran pembuangan air/got lancar

kurang

10 % Kamar mandi dan jamban tersedia

kurang

Tidak memiliki Ruang UKS

kurang

Tidak memiliki Palang merah remaja

kurang

KEAMANAN DAN KETERTIBAN

kurang

Tidak memiliki Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci

kurang

Tidak memiliki Pos satpam sekolah

kurang

Tidak memiliki Petugas/satpam

kurang

Tidak memiliki Penjaga malam

kurang

10 %Lampu penerangan memadai

kurang

Tidak memilikiTata tertib sekolah

kurang

Suasana kerja dan belajar tidak tertib,tidak nyaman,dan tidak kondusif

kurang

Kenakalan anak > 75 %

kurang

KEINDAHAN DAN KERINDANGAN

kurang

C.

Tidak memiliki Proram perawatan gedung dan fasilitas

kurang

Tidak memilikiProgram penghijauan lingkungan dan taman

kurang

> 75 % corat- coret pada gedung dan fasilitas

kurang

tidak Pemanfaatan lahan kosong

kurang

KEKELUARGAAN

kurang

Hubungan antar warga sekolah tidak harmonis

kurang

SSN

Hasli Pantauan

Kreteria

Tidak memiliki Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan ( Ikatan keluarga
sekolah)

kurang

Tidak Memiliki Koperasi guru,karyawan dan siswa

kurang

Tidak memilikiHubungan dengan alumni

kurang

Tidak memilikiKantin sekolah

kurang

BUDAYA SEKOLAH

kurang

Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional Tidak dilakukan

kurang

Tidak ada Pembagian petugas upacara dan pembina upacara

kurang

Tidak ada Program senyum,sapa, dan salam

kurang

Tidak adaProgram dan pelaksanaan English day atau yang lain

kurang

Tidak memilikiTata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas sekolah

kurang

Tidak Ada pedoman pemberian penghargaan kepada guru,karyawan, dan siswa berprestasi

kurang

Tidak Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan siswa berprestasi

kurang

Tidak AdaPemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam momen hari pendidikan
nasonal

kurang

Tidak AdaPemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang melanggar tata tertib

kurang

PERAN SERTA MASYARAKAT

kurang

Memiliki komite sekolah tetapi tidak berjalan sesuai fungsinya

kurang

Memilik Program pertemuan rutin komite sekolah

kurang

Tidak AdaKerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan masyarakat lingkungan sekolah

kurang

Tidak Memiliki Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain

kurang

Tidak MemilikiKerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan

kurang

Skor Max: 156


0.00
Sekolah Tidak mampu mengembangkan 8SNP
Diperlukan pembinaan menyeluruh untuk mencapai SNP

kurang

Hasli Pantauan

Kreteria

ANALISIS MASALAH 8 STANDAR NASIONALPENDIDIKAN

TINDAK LANJUT 8 STA

Analisi Masalah/ Evaluasi


STANDAR KELULUSAN

I
1

Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis dan
pemecahan masalah- masalah kompleks
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam dan
sosial
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran
IPTEK secara efektif
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk
mencari informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan
lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan
seni dan budaya

4
5

7
8

Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman nengapresiasi karya seni dan budaya

Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan
mengembangkan sikap percaya sendiri dan bertanggung jawab
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam
penegakan atuaran-aturan sosial
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap
kompetitif untuk mendaptkan hasil yang terbaik
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap
sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik

10
11

12

13
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa
dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah NKRI

Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar untuk membentuk karakter
siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk
memahami hak dan kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar melalui kelompok mata pelajaran
agama dan akhlak mulia yang bersifat efektif
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman
agama bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak mulia
melalui pembiasaan dan pengamalan

14

15

16

17

18

Analisi Masalah/ Evaluasi


Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk
menghargai perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik
individual maupun kelompok
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun
tulisan secara efektif dan santun
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan ketrampilan membaca dan menulis naskah secara
sistematis dan estetis
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan
berbicara baik dalam bahasa indonesia maupun bahasa inggris
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar dalam mengembangkan IPTEK
seiring dengan perkembangannya
Kurangnnya kemampuan guru dalam memberikan pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan untuk
melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

STANDAR ISI
Kurangnnya kemampuan sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9 muatan kurikulum
Kurangnnya kemampuan sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama pihak terkait dengan
berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat bsnp.

19

20
21

22
23

24

25

II
1
2

3
Kurangnnya kemampuan sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme penyusunan ktsp
4
Kurangnnya kemampuan sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip perbaikkan layanan
pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta pendaya gunaan kondisi sosial budaya

Kurangnnya kemampuan sekolah dalam penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan guru,komite
sekolah,atau penyelenggara lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait
Kurangnnya kemampuan sekolah dalam merencanakan program pengembangan diri dalam bentuk
kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler
Kurangnnya kemampuan sekolah dalam merencanakan sk dan kd setiap mata pelajaran
Kurangnnya kemampuan sekolah dalam merencanakan kegiatan pembelajaran sesuai ketentuan beban
belajar pada permendiknas no. 22 tahun 2006
Guru tidak memberikan penugasan terstruktur kepada siswa
Guru tidak memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur
Guru tidakembangan ktsp telah disyahkan oleh dinas pendidikan
Guru tidak guru mengembangkan silabus sendiri
tidak semua guru mata pelajaran memiliki silabus

7
8

9
10
11
12
13

Analisi Masalah/ Evaluasi


Silabus tidak dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan ktsp

14
15

Sekolah belum menjadwalkan kegiatan awal tahun pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari
libur pada kelender pendidikan

STANDAR PROSES

III
1

Kurang mampunya sekolah mengembangkan silabus secara mandiri berdasarkan si,skl dan panduan bsnp
Kurang pemahaman guru bahwa setiap mata pelajaran memiliki rpp yang dijabarkan dari silabus
Kurang pemahaman guru bahwa RPP harus memperkatikan perbedaan individu siswa,mendorong
partisipasi aktif siswa, dan menerapkan tik
Kurang pemahaman guru bahwa proses pembelajaran harus dengan memenuhi 4 persyaratan yang
ditentukan
Kurang pemahaman guru bahwa dalam melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah- langkah
pembelajaran

2
3

5
6

Kurangnya kemampuan kepala sekolah melakukan pemantauan pembelajaran mencakup tahap


perencanaan,pelaksanaan,dan tahap penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi hasilnya

Kurangnya kemampuan supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan cara
pemberian contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi
Kurangnya kemampuan evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan
memperhatikan proses pembelajaran dan kinerja guru

9
Kurangnya kemampuan kontroling KS

Kurangnya kemampuan kepala seolah melakukan tindak lanjut hasil pengawasan setiap tahunnya

SARANA PRA SARANA


Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah

10

IV
1
2
3
4
5

Analisi Masalah/ Evaluasi


Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Sekolah belum mampu menambah instalasi listrik dengan daya minimum 1300 watt
Kurang perhatiannya warga sekolah memiliki imb dan ijin penggunaan bangunan sesuai peruntukkanya
Kurang perhatiannya warga sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara berkala
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN


Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah

6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

V
1

Analisi Masalah/ Evaluasi


Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran guru
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran guru
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran guru
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran guru
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran KS
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran Tendik
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran Tendik
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran Tendik
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran dalam meningkatkan komptensi
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran dalam meningkatkan komptensi
Kurangnya kemampuan dan atau kesadaran dalam meningkatkan komptensi
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah

PEMBIYAYAAN
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai catatan
tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana secara menyeluruh
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai
membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan rencana kerja
dan anggaran sekolah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai memiliki
modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai membayar
gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

VI
1

Analisi Masalah/ Evaluasi


Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai membayar
gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai
mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun terakhir
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai
mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai
mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya pengadaan kegiatan rapat

10

11

12
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya pengadaan dan perjalanan dinas
13
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujian
14
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
biaya pengadaan daya dan jasa
15
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah mengenai menyediakan
anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung selama tiga tahun terakhir

Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah


Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Diluar kemampuan sekolah / kebijakan pemerintah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah
Kurang pemahaman warga sekolah/ petugas dalam mengelola keuangan sekolah

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Analisi Masalah/ Evaluasi

PENGELOLAAN

VII

Kurang mampunya sekolah merumuskan dan menetapkan visi lembaga


Kurang mampunya sekolah merumuskan dan menetapkan misi lembaga
Kurang mampunya sekolah merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun

rks (empat tahun) dan rkt

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun pedoman yang memngatur berbagai aspek pengelolaan
secara tertulis yanf mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun struktur organisasi dengan kejelasan uraian tugas
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun nakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun nakan kegiatan kesiswaan
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun nakan kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun nakan pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun la sarana dan prasarana pembelajaran
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun la pembiayaan pendidikan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun akan suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang
kondusif

13

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun kan dan membangun kemitraan dengan lembaga lain yang
relevan dalam pengelolaan pendidikan

14

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun program pengawasan yang disosialisasikan kepada
pendidik dan tenaga kependidikan

15

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun kegiatan evaluasi diri


Kurang mampunya sekolah dalam menyusun evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan
Kurang mampunya sekolah dalam menyusun bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi

16
17
18

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun struktur kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga
kependidikan

19

Kurang mampunya sekolah dalam menyusun sistem informasi manajemen untuk mendukung
administrasi pendidikan

20

STANDAR PENILAIAN
Kurangnya kesadaran guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian yang ada dalam silabus
mata pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan

VIII
1

Analisi Masalah/ Evaluasi


Kurangnya mampunya guru dalam menyusun silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator
pencapaian kompetensi dasar (kd ) dan teknik penilaian
Kurangnya mampunya guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian sesuai dengan bentuk
dan teknik penilaian
Kurangnya mampunya guru menggunakan teknik penilaian berupa tes , pengamatan, penugasan,
dan/atau bentuk lain dalam menilai siswa

Kurangnya mampunya guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan hasil belajar dan
kesulitan belajar siswa

Kurangnya mampunya guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai balikan/komentar yang
mendidik

Kurangnya mampunya guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran


Kurangnya kesadaran guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap akhir semester
kepada kepala sekolah dalam bentuk laporan prestasi belajar siswa
Kurangnya kesadaran guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru pendidkan agama
dannhasil penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai informasi unuk
menentukan nilai akhir semester

7
8

10
Kurangnya pengetahuan proses KKM;"
11
Kurangnya kemampuan sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester

Kurangnya kemampuan sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau program pembelajaran (beban
sks) melalui rapat
Kurangnya kemampuan sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran agama dan akhlak
mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan keshatan
Kurangnya kemampuan sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan kelulusan siswa sesuai
dengan kriteria yang berlaku
Kurangnya kemampuan sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester kepada orang tua/wali
siswa dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa
Kurangnya kemampuan sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan pendidkan kepada
dinas pendidikan kabupaten.

12

13

14

15

16

17
Kurangnya kemampuan sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria kelulusan

Kurangnya kemampuan sekolah menerbitkan dan menyerahkan skhun stiap siswa yang mengikuti ujian
nasional
Kurangnya kemampuan sekolah menerbitkan dan menyerahkan ijazah kepada setiap siswa yang telah
lulus
Kurangnya kemampuan sekolah menggunakan hasil un smp/mts/paket b sebagai salah satu penentu
penerimaan siswa baru

18

19

20

Analisi Masalah/ Evaluasi

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH

IX

Kurangnya kepedulain sekolah pada kebersihan dan kesehatan


Kurangnya kepedulain sekolah pada program kebersihan sekolah
Kurangnya kepedulain sekolah pada ruang dan lingkungan bersih

A
1
2
3

Kurangnya kepedulain sekolah pada alat kebersihan

Kurangnya kepedulain sekolah pada tempat sampah


Kurangnya kepedulain sekolah pada saluran pembuangan air/got
Kurangnya kepedulain sekolah pada kamar mandi dan jamban

5
6
7

Kurangnya kepedulain sekolah pada ruang uks


Kurangnya kepedulain sekolah pada palang merah remaja
Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

keamanan dan ketertiban

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

pos satpam sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

petugas/satpam

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

penjaga malam

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

lampu penerangan memadai

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

tata tertib sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang pentingmya

suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

kenakalan anak

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

keindahan dan kerindangan

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

proram perawatan gedung dan fasilitas

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

program penghijauan lingkungan dan taman

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

pemanfaatan lahan kosong

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

kekeluargaan

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

hubungan antar warga sekolah

8
B
1
2

4
5

6
7
8
C.
1
2
3
4
D
1

Analisi Masalah/ Evaluasi


Kurangnya kepedulain sekolah tentang
keluarga sekolah)

kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan ( ikatan

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

koperasi guru,karyawan dan siswa

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

hubungan dengan alumni

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

kantin sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

budaya sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

pembagian petugas upacara dan pembina upacara

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

program senyum,sapa, dan salam

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

program dan pelaksanaan english day atau yang lain

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


sekolah

tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


dan siswa berprestasi

ada pedoman pemberian penghargaan kepada guru,karyawan,

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


siswa berprestasi

bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


momen hari pendidikan nasonal

pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


melanggar tata tertib

pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

peran serta masyarakat

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

memiliki komite sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

program pertemuan rutin komite sekolah

Kurangnya kepedulain sekolah tentang


lingkungan sekolah

kerja sama dengan rt,rw,lurah, muspika dan masyarakat

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain

Kurangnya kepedulain sekolah tentang

kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan

E
1
2
3
4

F
1
2

3
4
5

Analisi Masalah/ Evaluasi

TINDAK LANJUT 8 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN

Tindak lanjut
STANDAR KELULUSAN

Perubahan SBM agar siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis
dan pemecahan masalah- masalah kompleks
Perubahan SBM agar siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam
dan sosial
Perubahan SBM agar siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran
iptek secara efektif
Perubahan SBM agar siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan
untuk mencari informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar
Perubahan SBM agar siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan
lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab
Perubahan SBM agar siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan
seni dan budaya
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni dan budaya

Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan
mengembangkan sikap percaya sendiri dan bertanggung jawab
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam
penegakan atuaran-aturan sosial
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan
sikap kompetitif untuk mendaptkan hasil yang terbaik
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan
sikap sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa
dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah
nkri
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk karakter
siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk
memahami hak dan kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok mata
pelajaran agama dan akhlak mulia yang bersifat efektif
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman
agama bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak
mulia melalui pembiasaan dan pengamalan

Tindak lanjut
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan
untuk menghargai perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik
individual maupun kelompok
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun
tulisan secara efektif dan santun
Perubahan SBM agar siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis naskah secara
sistematis dan estetis
Perubahan SBM agar siwa memperoleh ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan
berbicara baik dalam bahasa indonesia maupun bahasa inggris
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar dalam mengembangkan iptek
seiring dengan perkembangannya
Perubahan SBM agar siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan
untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

3.0400

STANDAR ISI
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9
muatan kurikulum
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama
pihak terkait dengan berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat bsnp.
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah mengembangkan kurikulum melalui
mekanisme penyusunan ktsp
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan
prinsip perbaikkan layanan pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta
pendaya gunaan kondisi sosial budaya
Kegiatan pengembangan kurikulum agar penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan
guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi
terkait
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah memiliki program pengembangan diri
dalam bentuk kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah memiliki sk dan kd setiap mata pelajaran
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai
ketentuan beban belajar pada permendiknas no. 22 tahun 2006
Kegiatan pengembangan kurikulum agar guru memberikan penugasan terstruktur kepada
siswa
Kegiatan pengembangan kurikulum agar guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur
Kegiatan pengembangan kurikulum agar pengembangan ktsp telah disyahkan oleh dinas
pendidikan
Kegiatan pengembangan kurikulum agar 100% guru mengembangkan silabus sendiri
Kegiatan pengembangan kurikulum agar semua guru mata pelajaran memiliki silabus

Tindak lanjut
Kegiatan pengembangan kurikulum agar 100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah
penyusunan ktsp
Kegiatan pengembangan kurikulum agar sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun
pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari libur pada kelender pendidikan

Perubahan SBM agar nilai= jml skor x 100)/skor maximum

STANDAR PROSES
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar sekolah mengembangkan silabus secara
mandiri berdasarkan si,skl dan panduan bsnp
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar setiap mata pelajaran memiliki rpp yang
dijabarkan dari silabus
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar 100% rpp sudah memperkatikan
perbedaan individu siswa,mendorong partisipasi aktif siswa, dan menerapkan tik
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar sekolah melaksanakan proses
pembelajaran dengan memenuhi 4 persyaratan yang ditentukan
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar guru melaksanakan pembelajaran sesuai
dengan langkah- langkah pembelajaran
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar kepala sekolah melakukan pemantauan
pembelajaran mencakup tahap perencanaan,pelaksanaan,dan tahap penilaian hasil
pembelajaran serta diilakukan diskusi hasilnya
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar supervisi proses pembelajaran dilakukan
oleh kepala sekolah dengan cara pemberian contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar evaluasi proses pembelajaran dilakukan
oleh kepala sekolah dengan memperhatikan proses pembelajaran dan kinerja guru
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar kepala sekolah melaporkan hasil supervisi
kepada yangbbersangkutan,dewan guru, dan pengawas
Kegiatan Pengembangan proses pembelajaran agar kepala seolah melakukan tindak lanjut
hasil pengawasan setiap tahunnya

SARANA PRA SARANA


Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar lahan sekolah memenuhi ketentuan luas
minimal
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar lahan sekolah berada di lokasi yang aman,
terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, serta
memiliki
untuk penyelamatan
dalam keadaan
darurat
Kegiatan akses
Pengembangan
Saran Pra Sarana
agar lokasi
sekolah berada di lokasi yang
nyaman,terhindar dari gangguan pencemaran air, kebisingan, dan pencemaran udara serta
memiliki sarana
untuk meningkatkan
kenyamanan
Kegiatan
Pengembangan
Saran Pra Sarana
agar sekolah berada di lokasi yang sesuai dengan
peruntukannya,mamiliki status hak atas tanah dan ijin pemanfaatan dar pemegang hak atas
tanah
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar lantai sekolah memenuhi ketentuan luas
menimal

63.75

Tindak lanjut
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar bangunan sekolah memiliki struktur yang
stabil dan kokoh serta dilengkapi dengan sistem pencegahan bahaya kebakaran dan petir
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai
persyaratan kesehatan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar bangunan sekolah memiliki ventilasi udara
dan pencahayaan yang memadahi
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar bangunan sekolah memiliki instalasi listrik
dengan daya minimum 1300 watt
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki imb dan ijin penggunaan
bangunan sesuai peruntukkanya
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah melakukan pemeliharaan terhadap
bangunan secara berkala
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki prasarana yang lengkap
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang kelas dengan
jumlah,ukuran,dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan
luas dan sarana sesuai dengan ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang laboratorium biologi
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang laboratorium fisika
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang laboratorium kimia
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang laboratorium
komputer dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang pimpinan dengan
luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan
sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang tata usaha dengan
luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga
sekolah dengan luas dan perlengkapan sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang konseling dengan
luas dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang uks dengan luas dan
sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang osis dengan luas dan
sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki jamban dengan
jumlah,ukuran, dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang gudang dengan luas
dan sarana sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas
dan kualitas sesuai ketentuan
Kegiatan Pengembangan Saran Pra Sarana agar sekolah memiliki tempat bermain/olah raga
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN


Kegiatan Pengembangan Tendik agar 100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana
(s!) atau diploma empat (d_iv)

Tindak lanjut
Kegiatan Pengembangan Tendik agar 100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar
belakang pendidikannya
Kegiatan Pengembangan Tendik agar 100% guru sehat jasmani dan rohani untuk
menjalankan tugas mengajar
Kegiatan Pengembangan Tendik agar 100% guru merencanakan , melaksanakan , dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip prinsip pembelajaran
Kegiatan Pengembangan Tendik agar guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak
sesuai dengan norma agama , hukum , sosial serta peraturan dan ketentuan yang berlaku
Kegiatan Pengembangan Tendik agar guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan
sesama guru , tenaga kependidikan , dan orang tua siswa
Kegiatan Pengembangan Tendik agar guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta
mengembangkannya dengan metode ilmiah
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki
sertifikat pendidik , dan sk kepala sekolah
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik
minimum sarjana (s1) atau diploma 4 (d iv)
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar
sekurang-kurangnya 5 tahun
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang
ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola siswa
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan
yang ditunjukkan antara lain dengan adanya naluri kewira usahaan dalam mengelola kegiatan
produksi/jasa sebagai sumber belajar siswa
Kegiatan Pengembangan Tendik agar kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi
akademik pendidikan menengah atau yang sederajat
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan
sesuai dengan tugasnya
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi
pendidikan yang dipersyaratkan
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga perpustakaan memiliki latar belakang
pendidikan sesuai dengan tugasnya
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi
pendidikan yang dipersyaratkan
Kegiatan Pengembangan Tendik agar tenaga laboratorium/bengkel memiliki latar belakang
pendidikan sesuai dengan tugasnya
Kegiatan Pengembangan Tendik agar sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus

PEMBIYAYAAN
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah memiliki
catatan tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana secara menyeluruh
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan
rencana kerja dan anggaran sekolah
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah memiliki
modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah membayar
gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan

Tindak lanjut
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah membayar
gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun
terakhir
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat

Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah


menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinas

Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah


menyediakan biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujian

Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah


menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa

Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah


menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung selama tiga
tahun terakhir
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sumbangan
pendidikan atau dana dari masyarakat digunakan untuk kesejahteraan dan peningkatan mutu
pendidikan sekolah
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar penetapan uang
sekolah mempertimbangkan kemampuan ekonomi orang tua siswa
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar siswa dikenakan
biaya pendaftaran ulang pada setiap awal tahun pelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah
melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampu
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah sekolah
tidak melakukan pungutan biaya personal lain disamping uang sekolah
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar pengambilan
keputusan dalam penetapan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan dengan
melibatkan berbagai pihak terkait
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar pengelolaan dana
dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan secara sistematis,transparan,efisien,dan
akuntabel
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah memiliki
pedoman pengelolaan keuangan sebagai dasar dalam penyusunan rkas
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah memiliki
pembukuan biaya operasional
Kegiatan Pengembangan managemen penglolaan keuangan sekolah agar sekolah membuat
laporan pertanggung jawaban pengelolaan keuangan dan menyampaikannya kepada
pemerintah atau yayasan

Tindak lanjut

PENGELOLAAN
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah merumuskan dan
menetapkan visi lembaga
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah merumuskan dan
menetapkan misi lembaga
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah merumuskan dan
menetapkan tujuan lembaga
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memliki rks (empat
tahun) dan rkt
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memliki pedoman
yang memngatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yanf mudah dipahami oleh pihakpihak terkait
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memliki struktur
organisasi dengan kejelasan uraian tugas
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
kegiatan kesiswaan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah mengelola sarana
dan prasarana pembelajaran
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah mengelola
pembiayaan pendidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah menciptakan
suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang kondusif
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melibatkan dan
membangun kemitraan dengan lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan pendidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memiliki program
pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga kependidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
kegiatan evaluasi diri
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah melaksanakan
evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah mempersiapkan
bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memiliki struktur
kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga kependidikan
Kegiatan Pengembangan managemen pengelolaan sekolah agar sekolah memiliki sistem
informasi manajemen untuk mendukung administrasi pendidikan

STANDAR PENILAIAN
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru menginformasikan rancangan dan kriteria
penilaian yang ada dalam silabus mata pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan

Tindak lanjut
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar silabus mata pelajaran dilengkapi dengan
indikator pencapaian kompetensi dasar (kd ) dan teknik penilaian
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru mengembangkan instrumen dan pedoman
penilaian sesuai dengan bentuk dan teknik penilaian
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru menggunakan teknik penilaian berupa tes
, pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk lain dalam menilai siswa
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru mengolah hasil penilaian untuk
mengetahui kemajuan hasil belajar dan kesulitan belajar siswa
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru mengembalikan hasil pemeriksaan
pekerjaan disertai balikan/komentar yang mendidik
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru memanfaatkan hasil penilaian untuk
perbaikan pembelajaran
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru melaporkan hasil penilaian mata
pelajaran pada setiap akhir semester kepada kepala sekolah dalam bentuk laporan prestasi
belajar siswa
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa
kepada guru pendidkan agama dannhasil penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan
kewarganegaraan sebagai informasi unuk menentukan nilai akhir semester
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menentukan kkm setiap mata
pelajaran melalui rapat dewan guru
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah
semester dan ulangan akhir semester
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas
atau program pembelajaran (beban sks) melalui rapat
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menentukan nilai akhir kelompok
mata pelajaran agama dan akhlak mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta
jasmani,olag raga, dan keshatan
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan
menetukan kelulusan siswa sesuai dengan kriteria yang berlaku
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah melaporkan hasil penilaian setiap
akhir semester kepada orang tua/wali siswa dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar
tingkat satuan pendidkan kepada dinas pendidikan kabupaten.
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai
kriteria kelulusan
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menerbitkan dan menyerahkan skhun
stiap siswa yang mengikuti ujian nasional
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menerbitkan dan menyerahkan ijazah
kepada setiap siswa yang telah lulus
Kegiatan Pengembangan sistim penilaian agar sekolah menggunakan hasil un smp/mts/paket
b sebagai salah satu penentu penerimaan siswa baru

Tindak lanjut

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH


KEBERSIHAN DAN KESEHATAN
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai program kebersihan sekolah
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai ruang dan lingkungan bersih
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai alat kebersihan tersedia cukup
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai tempat sampah tersedia cukup dan
dipisahkan antara sampah organik dan anorganik
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai saluran pembuangan air/got lancar
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai kamar mandi dan jamban tersedia
cukup
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai ruang uks
Membuat Program kebersihan dan kesehatan mengenai palang merah remaja
KEAMANAN DAN KETERTIBAN
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai pagar dan pintu gerbang dengan
gembok/kunci
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai pos satpam sekolah

Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai petugas/satpam


Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai penjaga malam
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai lampu penerangan memadai
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai tata tertib sekolah
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai suasana kerja dan belajar
tertib,nyaman,kondusif
Membuat Program keamanan dan ketertiban mengenai kenakalan anak
KEINDAHAN DAN KERINDANGAN
Membuat Program keindahan dan kerindangan mengenai proram perawatan gedung dan
fasilitas
Membuat Program keindahan dan kerindangan mengenai program penghijauan lingkungan
dan taman
Membuat Program keindahan dan kerindangan mengenai tidak ada corat- coret pada gedung
dan fasilitas
Membuat Program keindahan dan kerindangan mengenai pemanfaatan lahan kosong
KEKELUARGAAN
Membuat Program kekeluargaan mengenai hubungan antar warga sekolah harmonis

Tindak lanjut
Membuat Program kekeluargaan mengenai kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan
karyawan ( ikatan keluarga sekolah)
Membuat Program kekeluargaan mengenai koperasi guru,karyawan dan siswa
Membuat Program kekeluargaan mengenai hubungan dengan alumni
Membuat Program kekeluargaan mengenai kantin sekolah
BUDAYA SEKOLAH
Membuat Program budaya sekolah mengenai upacara bendera setiap hari senin/hari besar
nasional
Membuat Program budaya sekolah mengenai pembagian petugas upacara dan pembina
upacara
Membuat Program budaya sekolah mengenai program senyum,sapa, dan salam
Membuat Program budaya sekolah mengenai program dan pelaksanaan english day atau yang
lain
Membuat Program budaya sekolah mengenai tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan
fasilitas sekolah
Membuat Program budaya sekolah mengenai ada pedoman pemberian penghargaan kepada
guru,karyawan, dan siswa berprestasi
Membuat Program budaya sekolah mengenai bukti pemberian penghargaan kepada guru,
karyawan, dan siswa berprestasi
Membuat Program budaya sekolah mengenai pemilihan guru dan karyawan teladan setiap
tahun dalam momen hari pendidikan nasonal
Membuat Program budaya sekolah mengenai pemberian punishmen kepada guru dan
karyawan yang melanggar tata tertib
PERAN SERTA MASYARAKAT
Membuat Program peran serta masyarakat mengenai komite sekolah
Membuat Program peran serta masyarakat mengenai komite sekolah

Membuat Program peran serta masyarakat mengenai gkungan sekolah


Membuat Program peran serta masyarakat mengenai pendidikan lain
Membuat Program peran serta masyarakat mengenai non pendidikan

Tindak lanjut

No

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

10

111

11

112

12

113

13

114

14

115

15

116

16

117

17

118

18

119

19

120

20

121

21

122

22

123

23

124

24

125

25

126
127
128
129
200

II

201

202

203

204

205

206

207

208

209

210

10

211

11

212

12

213

13

214

14

215

15

216
217
218
219
300

III

301

302

303

304

305

306

307

308

309

310

10

311
312
313
314
400

IV

401

402

403

404

405

406

407

408

409

410

10

411

11

412

12

413

13

414

14

415

15

416

16

417

17

418

18

419

19

420

20

421

21

422

22

423

23

424

24

425

25

426

26

427

27

428

28

429

29

430

30

431
432
433
434

500

501

502

503

504

505

506

507

508

509

510

10

511

11

512

12

513

13

514

14

515

15

516

16

517

17

518

18

519

19

520

20

521
522
523
524
600

VI

601

602

603

604

605

606

607

608

609

610

10

611

11

612

12

613

13

614

14

615

15

616

16

617

17

618

18

619

19

620

20

621

21

622

22

623

23

624

24

625

25

626
627
628
629

700

VII

701

702

703

704

705

706

707

708

709

710

10

711

11

712

12

713

13

714

14

715

15

716

16

717

17

718

18

719

19

720

20

721
722
723
724

800

VIII

801

802

803

804

805

806

807

808

809

810

10

811

11

812

12

813

13

814

14

815

15

816

16

817

17

818

18

819

19

820

20

821
822
823
824
900

IX

901

902

903

904

905

906

907

908

909

910

911

912

913

914

915

916

917

918

919

C.

920

921

922

923

924

925

926

927

928

929

930

931

932

933

934

935

936

937

938

939

940

941

942

943

944

945

946
947
948
949

Aspek Kegiatan

STANDAR KELULUSAN
Siswa memperoleh pengalaman belajar untuk menunjukkan kemampuan berpikir logis,kritis,kreatif, dan inovatif dalam pengambilan keputusan
Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan analisis dan pemecahan masalah- masalah kompleks
Siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis gejala alam dan sosial
Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok mata pelajaran IPTEK secara efektif
Siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk mencari informasi / pengetahuan lebih lanjut dari berbagai sumber belajar
Siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung jawab
Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri melalui kegiatan seni dan budaya
Siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni dan budaya
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan dan mengembangkan sikap percaya sendiri dan bertanggung jawab
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi dalam penegakan atuaran-aturan sosial
Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap kompetitif untuk mendaptkan hasil yang terbaik
Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu menumbuhkan sikap sportif untuk mendapatkan hasil yang terbaik

Siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan partisipasi siswa dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis dalam wadah NKRI
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk karakter siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan kebersihan lingkungan
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui pembiasaanuntuk memahami hak dan kwajiban orang lain dalam pergaulan di masyarakat
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia yang bersifat efektif
Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai keberagaman agama bangsa,suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan global
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan akhlak mulia melalui pembiasaan dan pengamalan
Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program pembiasaan untuk menghargai perbedaan pendapat dan berempati terhadap orang lain
Siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya kreatif baik individual maupun kelompok
Siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik lisan maupun tulisan secara efektif dan santun
Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis naskah secara sistematis dan estetis
Siwa memperoleh ketrampilan menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam bahasa indonesia maupun bahasa inggris
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam mengembangkan IPTEK seiring dengan perkembangannya

Siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai pengetahuan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi

JUMLAH SKOR
NILAI= (jml skor x 100)/skor maximum
kesimpulan
Saran

STANDAR ISI
sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9 muatan kurikulum
Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama pihak terkait dengan berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.
Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme penyusunan KTSP

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip perbaikkan layanan pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta pendaya gunaan kondisi sosial bud
Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait
Sekolah memiliki program pengembangan diri dalam bentuk kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler
Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran
Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai ketentuan beban belajar pada Permendiknas no. 22 tahun 2006
Guru memberikan penugasan terstruktur kepada siswa
Guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur
Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas Pendidikan
100% guru mengembangkan silabus sendiri
Semua guru mata pelajaran memiliki silabus
100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan KTSP
Sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari libur pada kelender pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran
STANDAR PROSES
Sekolah mengembangkan silabus secara mandiri berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP
Setaiap mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan dari silabus
100% RPP sudah memperHatikan perbedaan individu siswa,mendorong partisipasi aktif siswa, dan menerapkan TIK
Sekolah melaksanakan proses pembelajaran dengan memenuhi 4 persyaratan yang ditentukan
Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah- langkah pembelajaran

Kepala sekolah melakukan pembantauan pembelajaran mencakup tahap perencanaan,pelaksanaan,dan tahap penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi hasilnya
Supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan cara pemberian contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi

Evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah dengan memperhatikan proses pembelajaran dan kinerja guru
Kepala sekolah melaporkan hasil supervisi kepada yangbbersangkutan,dewan guru, dan pengawas
kepala seolah elakukan tindak lanjut hasil pengawasan setiap tahunnya
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR SARANA PRA SARANA


Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal

Lahan sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk penyelamatan dala
darurat

Lokasi sekolah berada di lokasi yang nyaman,terhindar dari gangguan pencemaran air, kebisingan, dan pencemaran udara serta memiliki sarana untuk meningkatkan keny
Sekolah berada di lokasi yang sesuai dengan peruntukannya,mamiliki status hak atas tanah dan ijin pemanfaatan dar pemegang hak atas tanah
Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal
Bangunan sekolah memiliki struktur yang stabil dan kokoh serta dilengkapi dengan sistem pencegahan bahaya kebakaran dan petir
Bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai persyaratan kesehatan
Bangunan sekolah memiliki ventilasi udara dan pencahayaan yang memadahi
Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya minimum 1300 Watt
Sekolah memiliki IMB dan ijin penggunaan bangunan sesuai peruntukkanya
Sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara berkala
Sekolah memilii prasarana yang lengkap
Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan sarana sesuai dengan ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium biologi dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium komputer dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas dan sarana sesuai ketentuan

Sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah dengan luas dan perlengkapan sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran, dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang gudang dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan kualitas sesuai ketentuan
Sekolah memiliki tempat bermain/olah raga dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN


100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana (S!) atau diploma empat (D_IV)
100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang pendidikannya
100% guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan tugas mengajar
100% guru merencanakan , melaksanakan , dan mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip prinsip pembelajaran
Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai dengan norma agama , hukum , sosial serta peraturan dan ketentuan yang berlaku
Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan sesama guru , tenaga kependidikan , dan orang tua siswa
Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta mengembangkannya dengan metode ilmiah
Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki sertifikat pendidik , dan SK kepala sekolah
Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum sarjana (S1) atau diploma 4 (D IV)
Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya 5 tahun
Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola siswa
Kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan yang ditunjukkan antara lain dengan adanya naluri kewira usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai
belajar siswa
Kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring
Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi akademik pendidikan menengah atau yang sederajat
Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan
Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi pendidikan yang dipersyaratkan

Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya


Sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PEMBIYAYAAN
Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen nialai aset srana dan prasarana secara menyeluruh
Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan rencana kerja dan anggaran sekolah
Sekolah memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir
Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan
Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan
Sekolah mengalokasikan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun terakhir
Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan
Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan pembelajaran
Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat
Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinas
Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal ulangan/ujian
Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa
Sekolah menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak langsung selama tiga tahun terakhir
Sumbangan pendidkan atau dana dari masyarakat digunakan untuk kesejahteraan dan peningkatan mutu pendidikan sekolah
Penetapan uang sekolah mempertimbangkan kemampuan ekonomi orang tua siswa
Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap awal tahun pelajaran
Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampu
Sekolah sekolah tidak melakukan pungutan biaya personal lain disamping uang sekolah
Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak terkait
Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya personal dilakukan secara sistematis,transparan,efisien,dan akuntabel
Sekolah memiliki pedoman pengelolaan keuangan sebagai dasar dalam penyusunan RKAS

Sekolah memiliki pembukuan biaya operasional


Sekolah membuat laporan pertanggung jawaban pengelolaan keuangan dan menyampaikannya kepada pemerintah atau yayasan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PENGELOLAAN
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan visi lembaga
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan misi lembaga
Sekolah telah merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga
Sekolah memliki RKS (empat tahun) dan RKT
Sekolah memliki pedoman yang emngatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yanf mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait
Sekolah memliki struktur organisasi dengan kejelasan uraian tugas
Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja tahunan
Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan
Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum dan pembelajaran
Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran
Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan
Sekolah menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan pembelajaran yang kondusif
Sekolah melibatkan dan membangun kemitraan dengan lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan pendidikan
Sekolah memiliki program pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri
Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk akreditasi
Sekolah memiliki struktur kepemimpinan sesuai standar pendidik dan tenaga kependidikan
Sekolah memiliki sistem informasi manajemen untuk mendukung administrasi pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

STANDAR PENILAIAN
guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian yang ada dalam silabus mata pelajaran kepada siswa pada semester yang berjalan
Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator pencapaian kompetensi dasar (KD ) dan teknik penilaian
Guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian sesuai dengan bentuk dan teknik penilaian
Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes , pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk lain dalam menilai siswa
Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan hasil belajar dan kesulitan belajar siswa
Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai balikan/komentar yang mendidik
Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran
Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap akhir semester kepada kepala sekolah dalam bentuk laporan prestasi belajar siswa

Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru pendidkan agama dannhasil penilaian kepribadian siswa kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai infor
menentukan nilai akhir semester
Sekolah menentukan KKM setiap mata pelajaran melalui rapat dewan guru
Sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan ulangan akhir semester
Sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau program pembelajaran (beban SKS) melalui rapat
Sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia,kewarganegaraan dan kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan keshatan
Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan kelulusan siswa sesuai dengan kriteria yang berlaku
Sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester kepada orang tua/wali siswa dalam bentuk buku laporan hasil belajar siswa
Sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan pendidkan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten.
Sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria kelulusan
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap siswa yang mengikuti Ujian Nasional
Sekolah menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada setiap siswa yang telah lulus
Sekolah menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B sebagai salah satu penentu penerimaan siswa baru
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH


KEBERSIHAN DAN KESEHATAN
Program kebersihan sekolah
Ruang dan lingkungan bersih
Alat kebersihan tersedia cukup
Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara sampah organik dan anorganik

Saluran pembuangan air/got lancar


Kamar mandi dan jamban tersedia cukup
Ruang UKS
Palang merah remaja
KEAMANAN DAN KETERTIBAN
Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci
Pos satpam sekolah
Petugas/satpam
Penjaga malam
Lampu penerangan memadai
Tata tertib sekolah
Suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif
Kenakalan anak
KEINDAHAN DAN KERINDANGAN
Proram perawatan gedung dan fasilitas
Program penghijauan lingkungan dan taman
Tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas
Pemanfaatan lahan kosong
KEKELUARGAAN
Hubungan antar warga sekolah harmonis
Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan ( Ikatan keluarga sekolah)
Koperasi guru,karyawan dan siswa
Hubungan dengan alumni
Kantin sekolah
BUDAYA SEKOLAH
Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional
Pembagian petugas upacara dan pembina upacara
Program senyum,sapa, dan salam
Program dan pelaksanaan English day atau yang lain
Tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas sekolah
Ada pedoman pemberian penghargaan kepada guru,karyawan, dan siswa berprestasi

Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan siswa berprestasi


Pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam momen hari pendidikan nasonal
Pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang melanggar tata tertib
PERAN SERTA MASYARAKAT
Memiliki komite sekolah
Program pertemuan rutin komite sekolah
Kerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan masyarakat lingkungan sekolah
Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain
Kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan
JUMLAH SKOR
NILAI
kesimpulan
Saran

smp-000

smp-043

smp-029

smp-045

smp-046

smp-047

smp-053

10 sekolah

SMP Negeri 1
Ngemplak

SMP Negeri 2
Mojosongo

SMP Islam
Ngemplak

SMP Nurul
Islam Ngemplak

SMP Muh 9
Ngemplak

SMP Negeri 1
Simo

0.33

76.27

26.14

14.47

11.69

2.11

5.59

3.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

21

3.00

95

38

53

31

19

17

3.00

95

38

53

31

19

17

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

46

21

20

0.00

76.67

35.00

0.00

0.00

0.00

33.33

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

40

10

0.00

100

25

22.5

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

90

30

89

0.00

75.00

25

74.1666666667

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

80

20

31

0.00

100

25

38.75

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

100

25

0.00

100

25

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

80

19

0.00

100

23.75

6.25

0.00

0.00

1
1

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

19

19

0.00

23.75

23.75

3.75

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00
0.00
0.00

0.00
0.00

1
1

0.00

1
1

0.00
0.00

0.00

0.00

0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00
0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

25

23

0.00

16.03

14.74

0.00

0.00

0.00

0.00

smp-054

smp-055

smp-056

smp-076

SMP Negeri 2 Simo

SMP Negeri 3
Simo

SMP
Muhamadiyah 2
Simo

SMP Gagatan
Karanggede

5.96

1.89

1.89

8.37

17

17

17

17

17

17

17

17

3
3

22

17

36.67

0.00

0.00

28.33

1
2
2
3
4

12

30

0.00

0.00

0.00

0.00

PANTAUAN 8 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN


NAMA SEKOLAH : SMP Negeri 2 Mojosongo
NAMA KEPALA SEKOLAH : Dwi Sulistiyanti Siwi,S.Pd
SEMESTER : 1dan 2 dua
TAHUN :
2015

smp-029

NILAI : 26.03
No

Aspek Kegiatan

STANDAR KELULUSAN

Siswa memperoleh pengalaman belajar untuk menunjukkan


kemampuan berpikir logis,kritis,kreatif, dan inovatif dalam
pengambilan keputusan

2
6

3
7

4
8

5
9

6
10

Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang berkaitan dengan


analisis dan pemecahan masalah- masalah kompleks

Siswa memperoleh pengalaman yang dapat menganalisis


gejala alam dan sosial
Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam kelompok
mata pelajaran IPTEK secara efektif

Siswa memperoleh pengalaman belajar melalui program


pembiasaan untuk mencari informasi / pengetahuan lebih
lanjut dari berbagai sumber belajar
Siswa memperoleh pengalaman belajar yang mampu
memanfaatkan lingkungan secara produktif dan bertanggung
jawab

Ada

Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan diri


melalui kegiatan seni dan budaya
v

11

8
12

9
13

10
14

Tidak
ada

kurang

Siwa memperoleh pengalaman nengapresiasi karya seni


dan budaya

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menumbuhkan


dan mengembangkan sikap percaya sendiri dan bertanggung
jawab

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk berpartisipasi


dalam penegakan atuaran-aturan sosial

No
11
15

12
16

13

17

14
18

15

Aspek Kegiatan

Ada

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu


menumbuhkan sikap kompetitif untuk mendaptkan hasil
yang terbaik

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang mampu


menumbuhkan sikap sportif untuk mendapatkan hasil yang
terbaik

Siwa memperoleh pengalaman yang dapat melibatkan


partisipasi siswa dalam kehidupan
bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara demokratis
dalam wadah NKRI

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk membentuk


karakter siswa,menumbuhkan rasa sportifitas,dan
kebersihan lingkungan

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


pembiasaanuntuk memahami hak dan kwajiban orang lain
dalam pergaulan di masyarakat
v

19

16

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui kelompok


mata pelajaran agama dan akhlak mulia yang bersifat efektif
v

20

17
21

18

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk menghargai


keberagaman agama bangsa,suku, ras, dan golongan sosial
ekonomi dalam lingkungan global

Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam pembentukan


akhlak mulia melalui pembiasaan dan pengamalan
v

22

19
23

20
24

21
25

Tidak
ada

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui program


pembiasaan untuk menghargai perbedaan pendapat dan
berempati terhadap orang lain

Siwa memperoleh pengalaman dalam menghasilkan karya


kreatif baik individual maupun kelompok

Siwa memperoleh pengalaman dalam berkomunikasi baik


lisan maupun tulisan secara efektif dan santun

No
26

Aspek Kegiatan

Tidak
ada

Ada

22

Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan menulis


naskah secara sistematis dan estetis

23

Siwa memperoleh ketrampilan


menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik dalam
bahasa indonesia maupun bahasa inggris

Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam


mengembangkan IPTEK seiring dengan perkembangannya

27

24
28

29

25

Siwa memperoleh pengalaman belajar agar menguasai


pengetahuan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan
yang lebih tinggi

30

JUMLAH SKOR

100

31

NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum

100

32

kesimpulan

Sudah SNP

33

Saran

Lengkapi dan pertahankan shg menjadi SNP plus - plus

v
0

100

amat baik

34

II

STANDAR ISI

35

sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan 8/9 muatan


kurikulum

36

Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama pihak


terkait dengan berpedoman pada panduan penyusunan
kurikulum yang dibuat BSNP.

37

Sekolah mengembangkan kurikulum melalui mekanisme


penyusunan KTSP

38

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan prinsip


perbaikkan layanan
pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi alam,serta
pendaya gunaan kondisi sosial budaya

39

Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan


guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga
pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait

40

Sekolah memiliki program pengembangan diri dalam


bentuk kegiatan konseling dan kegiatan eksta kurikuler

41

Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran

42

Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran sesuai


ketentuan beban belajar pada Permendiknas no. 22 tahun
2006

43

Guru memberikan penugasan terstruktur kepada siswa

44

10

Guru memberikan kegiatan mandiri tidak terstruktur

No

Aspek Kegiatan

45

11

Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas


Pendidikan

46

12

100% guru mengembangkan silabus sendiri

47

13

48

14

Semua guru mata pelajaran memiliki silabus


100% silabus dikembangkan melalui 7 langkah penyusunan
KTSP

49

15

JUMLAH SKOR

51

NILAI= Jml skor x 100)/skor maximum

52

kesimpulan

53

Saran
III

56

Sekolah mengembangkan silabus secara mandiri


berdasarkan SI,SKL dan panduan BSNP

Setaiap mata pelajaran memiliki RPP yang dijabarkan dari


silabus

100% RPP sudah memperkatikan perbedaan individu


siswa,mendorong partisipasi aktif siswa, dan menerapkan
TIK

Sekolah melaksanakan proses pembelajaran dengan


memenuhi 4 persyaratan yang ditentukan

Guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkahlangkah pembelajaran

Kepala sekolah melakukan pembantauan pembelajaran


mencakup tahap perencanaan,pelaksanaan,dan tahap
penilaian hasil pembelajaran serta diilakukan diskusi
hasilnya

Supervisi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala


sekolah dengan cara pemberian
contoh,diskusi,pelatihan,dan konsultasi

Evaluasi proses pembelajaran dilakukan oleh kepala sekolah


dengan memperhatikan proses pembelajaran dan kinerja
guru

Kepala sekolah melaporkan hasil supervisi kepada


yangbbersangkutan,dewan guru, dan pengawas

10

kepala seolah elakukan tindak lanjut hasil pengawasan


setiap tahunnya

57

58

59

60

61

62

63

64

4
v
v

40

66.66667

40

cukup

STANDAR PROSES

1
55

Ada

Sekolah menjadwalkan kegiatan awal tahun


pelajaran,minggu efektif,pembelajaran efektif,dan hari libur
pada kelender pendidikan

50

54

Tidak
ada

65

JUMLAH SKOR

66

NILAI

67

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

68

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

69

IV

SARANA PRA SARANA

0
kurang

No
70

Lahan sekolah memenuhi ketentuan luas minimal

Lahan sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar dari


potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan
keselamatan jiwa, serta memiliki akses untuk penyelamatan
dalam keadaan darurat

Lokasi sekolah berada di lokasi yang nyaman,terhindar dari


gangguan pencemaran air, kebisingan, dan pencemaran
udara serta memiliki sarana untuk meningkatkan
kenyamanan

Sekolah berada di lokasi yang sesuai dengan


peruntukannya,mamiliki status hak atas tanah dan ijin
pemanfaatan dar pemegang hak atas tanah

Lantai sekolah memenuhi ketentuan luas menimal

Bangunan sekolah memiliki struktur yang stabil dan kokoh


serta dilengkapi dengan sistem pencegahan bahaya
kebakaran dan petir

Bangunan sekolah memilii sanitasi sebagai persyaratan


kesehatan

Bangunan sekolah memiliki ventilasi udara dan


pencahayaan yang memadahi

Bangunan sekolah memiliki instalasi listrik dengan daya


minimum 1300 Watt

10

Sekolah memiliki IMB dan ijin penggunaan bangunan


sesuai peruntukkanya

11

Sekolah melakukan pemeliharaan terhadap bangunan secara


berkala

12

Sekolah memiliki prasarana yang lengkap

13

Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah,ukuran,dan


sarana sesuai ketentuan

14

Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan


sarana sesuai dengan ketentuan

15

Sekolah memiliki ruang laboratorium biologi dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

16

Sekolah memiliki ruang laboratorium fisika dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

17

Sekolah memiliki ruang laboratorium kimia dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80
81
82

83

84

85

86

Aspek Kegiatan

Tidak
ada

Ada

No

Aspek Kegiatan

Ada

Tidak
ada

18

Sekolah memiliki ruang laboratorium komputer dengan


luas dan sarana sesuai ketentuan

19

Sekolah memiliki ruang laboratorium bahasa dengan luas


dan sarana sesuai ketentuan

20

Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

21

Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai


ketentuan

22

Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

23

Sekolah memiliki tempat ibadah bagi warga sekolah dengan


luas dan perlengkapan sesuai ketentuan

24

Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

25

Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana sesuai


ketentuan

26

Sekolah memiliki ruang OSIS dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

27

Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran, dan sarana


sesuai ketentuan

28

Sekolah memiliki ruang gudang dengan luas dan sarana


sesuai ketentuan

29

Sekolah memiliki ruang sirkulasi dengan luas dan kualitas


sesuai ketentuan

30
99

Sekolah memiliki tempat bermain/olah raga dengan luas dan


sarana sesuai ketentuan

100

JUMLAH SKOR

101

NILAI

102

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

103

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

104

STANDAR TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN

100% guru berkualifikas akademik minimum sarjana (S!)


atau diploma empat (D_IV)

100% guru pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang


pendidikannya

100% guru sehat jasmani dan rohani untuk menjalankan


tugas mengajar

105

106

107

kurang

No
4

100% guru merencanakan , melaksanakan , dan


mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip prinsip
pembelajaran

Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai


dengan norma agama , hukum , sosial serta peraturan dan
ketentuan yang berlaku

Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan


sesama guru , tenaga kependidikan , dan orang tua siswa

Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta


mengembangkannya dengan metode ilmiah

Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki sertifikat


pendidik , dan SK kepala sekolah

108

109

110

111

112

9
113

Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar sekurangkurangnya 5 tahun

11

Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial yang


ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola siswa

115

12

116

Kepala sekolah memiliki kemampuan kewirausahaan yang


ditunjukkan antara lain dengan adanya naluri kewira
usahaan dalam mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai
sumber belajar siswa

13

Kepala sekolah melakukan superfisi dam monitoring

14

Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi


akademik pendidikan menengah atau yang sederajat

118

Tidak
ada

Ada

15

Tenaga administrasi memiliki latar belakang pendidikan


sesuai dengan tugasnya

16

Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi


pendidikan yang dipersyaratkan

17

Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang pendidikan


sesuai dengan tugasnya

18

Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi


pendidikan yang dipersyaratkan

19

Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar belakang


pendidikan sesuai dengan tugasnya

119

120

121

122

123

Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik minimum


sarjana (S1) atau diploma 4 (D IV)

10
114

117

Aspek Kegiatan

No
20

Aspek Kegiatan

Tidak
ada

Ada

Sekolah memiliki tenaga layanan tenaga khusus

4
v

124
125

JUMLAH SKOR

52

126

NILAI

65

127

kesimpulan

Dapat dibina untuk mencapai SNP

128

Saran

Sekolah agar menambah program khusus untuk percepatan m

129

PEMBIYAYAAN

Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen nialai


aset srana dan prasarana secara menyeluruh

Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan


pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan rencana
kerja dan anggaran sekolah

Sekolah memiliki modal kerja untuk membiayai seluruh


kebutuhan pendidikan selama satu tahun terakir

Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan


lain bagi guru pada tahun berjalan

Sekolah membayar gaji,insentif,transport, dan tunjangan


lain bagi tenaga kependidikan pada tahun berjalan

Sekolah mengalokasikan biaya untuk menunjang


pelaksanaan kegiatan pembelajaran selama tiga tahun
terakhir

Sekolah mngalokasikan dana untuk kegiatan kesiswaan

Sekolah mengeluarkan biaya pengadaan alat tulis untuk


kegiatan pembelajaran

Sekolah menyediakan biaya pengadaan bahan habis pakai


untuk kegiatan pembelajaran

10

Sekolah menyediakan biaya alat habis pakai untuk kegiatan


pembelajaran

11

Sekolah menyediakan biaya pengadaan kegiatan rapat

12

Sekolah menyediakan biaya pengadaan dan perjalanan dinas

13

Sekolah menyediakan biaya penggandaan soal-soal


ulangan/ujian

14

Sekolah menyediakan biaya pengadaan daya dan jasa

15

Sekolah menyediakan anggaran untuk mendukung kegiatan


operasional tidak langsung selama tiga tahun terakhir

16

Sumbangan pendidikan atau dana dari masyarakat


digunakan untuk kesejahteraan dan peningkatan mutu
pendidikan sekolah

17

Penetapan uang sekolah mempertimbangkan kemampuan


ekonomi orang tua siswa

18

Siswa dikenakan biaya pendaftaran ulang pada setiap awal


tahun pelajaran

130

131

132

133

134

135

136
137

138

139
140
141
142
143

144

145

146

147

52

cukup

No

Aspek Kegiatan

Ada

Tidak
ada

19

Sekolah melaksanakan subsidi silang untuk membantu


siswa kurang mampu

20

Sekolah sekolah tidak melakukan pungutan biaya personal


lain disamping uang sekolah

21

Pengambilan keputusan dalam penetapan dana dari


masyarakat sebagai biaya personal dilakukan dengan
melibatkan berbagai pihak terkait

22

Pengelolaan dana dari masyarakat sebagai biaya personal


dilakukan secara sistematis,transparan,efisien,dan akuntabel

23

Sekolah memiliki pedoman pengelolaan keuangan sebagai


dasar dalam penyusunan RKAS

24

Sekolah memiliki pembukuan biaya operasional

25
154

Sekolah membuat laporan pertanggung jawaban


pengelolaan keuangan dan menyampaikannya kepada
pemerintah atau yayasan

155

JUMLAH SKOR

156

NILAI

157

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

158

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

148
149

150

151

152

153

159

VII

PENGELOLAAN

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan visi lembaga

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan misi lembaga

Sekolah telah merumuskan dan menetapkan tujuan lembaga

Sekolah memliki RKS (empat tahun) dan RKT

Sekolah memliki pedoman yang emngatur berbagai aspek


pengelolaan secara tertulis yanf mudah dipahami oleh
pihak-pihak terkait

Sekolah memliki struktur organisasi dengan kejelasan


uraian tugas

Sekolah melaksanakan kegiatan sesuai dengan rencana kerja


tahunan

8
9

Sekolah melaksanakan kegiatan kesiswaan


Sekolah melaksanakan kegiatan pengembangan kurikulum
dan pembelajaran

10

Sekolah melaksanakan pendayagunaan pendidik dan tenaga


kependidikan

11

Sekolah mengelola sarana dan prasarana pembelajaran

12
13

Sekolah mengelola pembiayaan pendidikan


Sekolah menciptakan suasana,iklim, dan lingkungan
pembelajaran yang kondusif

160

161
162
163

164

165
166
167
168
169
170
171
172

kurang

No

Aspek Kegiatan

Ada

Tidak
ada

14

Sekolah melibatkan dan membangun kemitraan dengan


lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan pendidikan

15

Sekolah memiliki program pengawasan yang


disosialisasikan kepada pendidik dan tenaga kependidikan

16
17

Sekolah melaksanakan kegiatan evaluasi diri


Sekolah melaksanakan evaluasi kinerja pendidik dan tenaga
kependidikan

18

Sekolah mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan


untuk akreditasi

19

Sekolah memiliki struktur kepemimpinan sesuai standar


pendidik dan tenaga kependidikan

20
179

Sekolah memiliki sistem informasi manajemen untuk


mendukung administrasi pendidikan

180

JUMLAH SKOR

181

NILAI

182

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

183

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

173

174
175
176
177

178

184

VIII
1

guru menginformasikan rancangan dan kriteria penilaian


yang ada dalam silabus mata pelajaran kepada siswa pada
semester yang berjalan

Silabus mata pelajaran dilengkapi dengan indikator


pencapaian kompetensi dasar (KD ) dan teknik penilaian

Guru mengembangkan instrumen dan pedoman penilaian


sesuai dengan bentuk dan teknik penilaian

Guru menggunakan teknik penilaian berupa tes ,


pengamatan, penugasan, dan/atau bentuk lain dalam menilai
siswa

Guru mengolah hasil penilaian untuk mengetahui kemajuan


hasil belajar dan kesulitan belajar siswa

Guru mengembalikan hasil pemeriksaan pekerjaan disertai


balikan/komentar yang mendidik

Guru memanfaatkan hasil penilaian untuk perbaikan


pembelajaran

Guru melaporkan hasil penilaian mata pelajaran pada setiap


akhir semester kepada kepala sekolah dalam bentuk laporan
prestasi belajar siswa

185

186

187

188

189

190

191

192

STANDAR PENILAIAN

kurang

No

Aspek Kegiatan

Guru melaporkan hasil penilaian aklak siswa kepada guru


pendidkan agama dannhasil penilaian kepribadian siswa
kepada guru pendidkan kewarganegaraan sebagai informasi
unuk menentukan nilai akhir semester

10

Sekolah menentukan KKM setiap mata pelajaran melalui


rapat dewan guru

11

Sekolah mengkoordinasikan ulangan tengah semester dan


ulangan akhir semester

12

Sekolah menentuakn kriteria kenaikan kelas atau program


pembelajaran (beban SKS) melalui rapat

13

Sekolah menentukan nilai akhir kelompok mata pelajaran


agama dan akhlak mulia,kewarganegaraan dan
kepribadian ,iptek,estetika,serta jasmani,olag raga, dan
keshatan

14

Sekolah menyelenggarakan ujian sekolah dan menetukan


kelulusan siswa sesuai dengan kriteria yang berlaku

15

Sekolah melaporkan hasil penilaian setiap akhir semester


kepada orang tua/wali siswa dalam bentuk buku laporan
hasil belajar siswa

16

Sekolah melaporkan pencapaian hasil belajar tingkat satuan


pendidkan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten.

17

Sekolah menentukan kelulusan siswa sesuai kriteria


kelulusan

18

Sekolah menerbitkan dan menyerahkan SKHUN stiap siswa


yang mengikuti Ujian Nasional

19

Sekolah menerbitkan dan menyerahkan Ijazah kepada


setiap siswa yang telah lulus

193

194

195

196

197

198

199

200

201

202

Ada

Tidak
ada

203

204

20

Sekolah menggunakan hasil UN SMP/MTS/Paket B sebagai


salah satu penentu penerimaan siswa baru

205

JUMLAH SKOR

206

NILAI

207

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

208

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

209

IX

LINGKUNGAN DAN BUDAYA SEKOLAH

210

KEBERSIHAN DAN KESEHATAN

kurang

No

Aspek Kegiatan

211

Program kebersihan sekolah

212

Ruang dan lingkungan bersih

213

Alat kebersihan tersedia cukup

214

Tempat sampah tersedia cukup dan dipisahkan antara


sampah organik dan anorganik

215

Saluran pembuangan air/got lancar

216

Kamar mandi dan jamban tersedia cukup

217

Ruang UKS

218

Palang merah remaja

219

KEAMANAN DAN KETERTIBAN

220

Pagar dan pintu gerbang dengan gembok/kunci

221

Pos satpam sekolah

222

Petugas/satpam

223

Penjaga malam

224

Lampu penerangan memadai

225

Tata tertib sekolah

226

Suasana kerja dan belajar tertib,nyaman,kondusif

227

Kenakalan anak

228

C.

KEINDAHAN DAN KERINDANGAN

229

Proram perawatan gedung dan fasilitas

230

Program penghijauan lingkungan dan taman

231

Tidak ada corat- coret pada gedung dan fasilitas

232

Pemanfaatan lahan kosong

233

KEKELUARGAAN

234

Hubungan antar warga sekolah harmonis

235

Kegiatan yang melibatkan keluarga guru dan karyawan


( Ikatan keluarga sekolah)

236

Koperasi guru,karyawan dan siswa

237

Hubungan dengan alumni

238

Kantin sekolah

239

BUDAYA SEKOLAH

Tidak
ada

Ada

No

Aspek Kegiatan

240

Upacara bendera setiap hari senin/hari besar nasional

241

Pembagian petugas upacara dan pembina upacara

242

Program senyum,sapa, dan salam

243

Program dan pelaksanaan English day atau yang lain

244

Tata tertib guru,karyawan,siswa dan penggunaan fasilitas


sekolah

245

Ada pedoman pemberian penghargaan kepada


guru,karyawan, dan siswa berprestasi

246

Bukti pemberian penghargaan kepada guru, karyawan, dan


siswa berprestasi

247

Pemilihan guru dan karyawan teladan setiap tahun dalam


momen hari pendidikan nasonal

248

Pemberian punishmen kepada guru dan karyawan yang


melanggar tata tertib

249

PERAN SERTA MASYARAKAT

250

Memiliki komite sekolah

251

Program pertemuan rutin komite sekolah

252

Kerja sama dengan RT,RW,LURAH, MUSPIKA dan


masyarakat lingkungan sekolah

253

Kerja sama dengan lembaga- lembaga pendidikan lain

254

Kerja sama dengan lembaga- lembaga non pendidikan

Ada

Tidak
ada

255

JUMLAH SKOR

256

NILAI

2.564103

257

kesimpulan

Perlu program khusus untuk mencapai SNP

258

Saran

Semua kegiatan sekolah agar berorientasi untuk mencapai SN

kurang

KESIMPULAN
Belum dapat diajukan menjadi sekolah dengan kategori SNP
SARAN

Lengkapi kebutuhan sekolah supaya dapat mengajukan permohonan, agar dibina menjadi SSN

Menyetetujui
Kepala Sekolah

Dwi Sulistiyanti Siwi,S.Pd


NIP.195704241978032 010

Boyolali,
Pengawas SMP /SMA/SMK

....................................
....................................................

NDIDIKAN

Keterangan /
Catatan

pengalaman sudah menunjukkan kemampuan


berpikir logis,kritis,kreatif, dan inovatif dalam
pengambilan keputusan

Semua Siswa terlibat dalam kegiatan belajar yang


berkaitan dengan analisis dan pemecahan
masalah- masalah kompleks

Siswa memperoleh pengalaman yang dapat


menganalisis gejala alam dan sosial,dengan benar

Siswa memperoleh pengalaman belajar dalam


kelompok mata pelajaran IPTEK secara efektif

Ada program pembiasaan dlm mencari informasi,


banyak sumber belajar
Siswa memperoleh pengalaman belajar yang
mampu memanfaatkan lingkungan secara produktif
dan bertanggung jawab

Siswa memperoleh pengalaman mengekspresikan


diri melalui kegiatan seni dan budaya, dengan
berbagai cabang seni sesuai minat dan bakat

Siwa memperoleh pengalaman mengapresiasi


karya seni dan budaya, sesuai bakat dan minat

memperoleh pengalaman belajar untuk


menumbuhkan dan mengembangkan sikap percaya
sendiri dan bertanggung jawabSesuai bakat dan
minat

memperoleh pengalaman belajar untuk


berpartisipasi dalam penegakan atuaran-aturan
sosialSesuai bakat dan minat

Keterangan /
Catatan
Siwa memperoleh pengalaman belajar yang
mampu menumbuhkan sikap kompetitif untuk
mendaptkan hasil yang terbaikSesuai bakat dan
minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar yang


mampu menumbuhkan sikap sportif untuk
mendapatkan hasil yang terbaikSesuai bakat dan
minat

Siwa memperoleh pengalaman yang dapat


melibatkan partisipasi siswa dalam kehidupan
bermasyarakat,berbangsa,dan bernegara secara
demokratis dalam wadah NKRISesuai bakat dan
minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk


membentuk karakter siswa,menumbuhkan rasa
sportifitas,dan kebersihan lingkunganSesuai bakat
dan minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


pembiasaanuntuk memahami hak dan kwajiban
orang lain dalam pergaulan di masyarakatSesuai
bakat dan minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia
yang bersifat efektifSesuai bakat dan minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar untuk


menghargai keberagaman agama bangsa,suku, ras,
dan golongan sosial ekonomi dalam lingkungan
globalSesuai bakat dan minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam


pembentukan akhlak mulia melalui pembiasaan
dan pengamalanSesuai bakat dan minat

Siwa memperoleh pengalaman belajar melalui


program pembiasaan untuk menghargai perbedaan
pendapat dan berempati terhadap orang lainSesuai
bakat dan minat

Siwa memperoleh pengalaman dalam


menghasilkan karya kreatif baik individual maupun
kelompokSesuai bakat dan minat
Siwa memperoleh pengalaman dalam
berkomunikasi baik lisan maupun tulisan secara
efektif dan santunSesuai bakat dan minat

Keterangan /
Catatan
Siwa memperoleh ketrampilan membaca dan
menulis naskah secara sistematis dan estetisSesuai
bakat dan minat
Siwa memperoleh ketrampilan
menyimak,membaca,menulis, dan berbicara baik
dalam bahasa indonesia maupun bahasa
inggrisSesuai bakat dan minat
Siwa memperoleh pengalaman belajar dalam
mengembangkan IPTEK seiring dengan
perkembangannyaSesuai bakat dan minat
Siwa memperoleh pengalaman belajar agar
menguasai pengetahuan untuk melanjutkan ke
jenjang pendidikan yang lebih tinggiSesuai bakat
dan minat

menjadi SNP plus - plus

Sekolah mengembangkan kurikulum bersama-sama


pihak terkait dengan berpedoman pada panduan
penyusunan kurikulum yang dibuat BSNP.

Sekolah melaksanakan kurikulum berdasarkan


prinsip perbaikkan layanan
pembelajaran,pengayaan,pendayagunaan kondisi
alam,serta pendaya gunaan kondisi sosial budaya

Penyusunan kurikulum muatan lokal melibatkan


guru,komite sekolah,atau penyelenggara lembaga
pendidikan,dinas pendidikan,dan instansi terkait

Sekolah memiliki program pengembangan diri


dalam bentuk kegiatan konseling dan kegiatan
eksta kurikuler
Sekolah memiliki SK dan KD setiap mata pelajaran
Sekolah menerapkan kegiatan pembelajaran
sekitar 100 % sesuai ketentuan beban belajar pada
Permendiknas no. 22 tahun 2011

100 % Guru memberikan penugasan terstruktur


kepada siswa
Guru memberikan kegiatan mandiri tidak
terstruktur

Keterangan /
Catatan
Pengembangan KTSP telah disyahkan oleh Dinas
Pendidikan
100% guru mengembangkan silabus sendiri

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

Keterangan /
Catatan

Skor max=120

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

Kepala sekolah berstatus sebagai guru , memiliki


sertifikat pendidik , dan SK kepala sekolah
Kepala sekolah memiliki kualifikasi akademik
minimum sarjana (S1) atau diploma 4 (D IV)

Kepala sekolah memiliki pengalaman mengajar


sekurang-kurangnya 5 tahun
Kepala sekolah memiliki kemampuan manajerial
yang ditunjukkan dengan keberhasilan mengelola
siswa
Kepala sekolah memiliki kemampuan
kewirausahaan yang ditunjukkan antara lain
dengan adanya naluri kewira usahaan dalam
mengelola kegiatan produksi/jasa sebagai sumber
belajar siswa

Kepala sekolah melakukan superfisi dam


monitoring
Tenaga administrasi minimum memiliki kualifikasi
akademik pendidikan menengah atau yang
sederajat
Tenaga administrasi memiliki latar belakang
pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga perpustakaan minimum memiliki kualifikasi
pendidikan yang dipersyaratkan
Tenaga perpustakaan memiliki latar belakang
pendidikan sesuai dengan tugasnya
Tenaga laboratorium/bengkel memiliki kualifikasi
pendidikan yang dipersyaratkan
Tenaga laboratorium/Bengkel memiliki latar
belakang pendidikan sesuai dengan tugasnya

Keterangan /
Catatan
Sekolah hanya memiliki lebih dari 3 orang tenaga
layanan tenaga khusus
Skor Max=80

SNP

am khusus untuk percepatan mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

Skor max=100

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

Skor Max:80

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

Keterangan /
Catatan

Ruang dan lingkungan bersih

Keterangan /
Catatan

mencapai SNP

erorientasi untuk mencapai SNP

a menjadi SSN

MP /SMA/SMK

...........................

Baik

Amat baik 86

100

71

85

cukup 56

70

REKAPITULASI PANTAUAN 8 SNP TAHUN SEBELUMNNYA


TAHUN :
SEMESTER :

NO

STANDAR
STANDAR ISI
KELULUSAN

STANDAR
PROSES

STANDAR
SARANA PRA
SARANA

STANDAR
TENAGA
PENDIDIK
DAN
KEPENDIDIK
AN

STANDAR
STANDAR
PEMBIYAYAA PENGELOL
N
AAN

SEKOLAH

RATA RATA
NILAI

RERATA TAHUN 2013/2014

12.87

30.10

13.00

15.25

10.67

13.13

12.60

12.38

SMP Negeri 1 Ngemplak

76.02

94.00

76.67

100.00

75.00

97.50

100.00

100.00

SMP Negeri 2 Mojosongo

28.81

40.00

53.33

25.00

25.00

25.00

25.00

23.75

SMP Islam Ngemplak

9.30

36.00

0.00

27.50

6.67

8.75

1.00

0.00

SMP Nurul Islam Ngemplak

3.22

29.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Muh 9 Ngemplak

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 1 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 2 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 3 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Muhamadiyah 2 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

10

SMP Gagatan Karanggede

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

TAUAN 8 SNP TAHUN SEBELUMNNYA

STANDAR
PENILAIAN

LINGKUNGAN
DAN BUDAYA
SEKOLAH

5.75

2.95

26.25

14.74

27.50

14.74

3.75

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

RANK

REKAPITULASI PANTAUAN 8 SNP


TAHUN :
SEMESTER :

NO

STANDAR
STANDAR ISI
KELULUSAN

STANDAR
PROSES

STANDAR
SARANA PRA
SARANA

STANDAR
TENAGA
PENDIDIK
DAN
KEPENDIDIK
AN

STANDAR
STANDAR
PEMBIYAYAA PENGELOL
N
AAN

SEKOLAH

RATA RATA
NILAI

RERATA 2014/2015

15.44

32.10

21.00

17.75

17.92

16.38

12.60

13.00

SMP Negeri 1 Ngemplak

76.27

95.00

76.67

100.00

75.00

100.00

100.00

100.00

SMP Negeri 2 Mojosongo

26.14

38.00

35.00

25.00

25.00

25.00

25.00

23.75

SMP Islam Ngemplak

14.47

53.00

0.00

22.50

5.00

38.75

1.00

6.25

SMP Nurul Islam Ngemplak

11.69

31.00

0.00

0.00

74.17

0.00

0.00

0.00

SMP Muh 9 Ngemplak

2.11

19.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 1 Simo

5.59

17.00

33.33

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 2 Simo

5.96

17.00

36.67

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Negeri 3 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

SMP Muhamadiyah 2 Simo

1.89

17.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00

10

SMP Gagatan Karanggede

8.37

17.00

28.33

30.00

0.00

0.00

0.00

0.00

TULASI PANTAUAN 8 SNP

STANDAR
PENILAIAN

LINGKUNGAN
DAN BUDAYA
SEKOLAH

5.13

3.08

23.75

16.03

1.00

23.75

14.74

2.00

3.75

0.00

3.00

0.00

0.00

4.00

0.00

0.00

8.00

0.00

0.00

7.00

0.00

0.00

6.00

0.00

0.00

9.00

0.00

0.00

9.00

0.00

0.00

5.00

RANK

REKAPITULASI PENCAPAIAN 8 SNP


TAHUN :
SEMESTER :

NO

STANDAR
TENAGA
STANDAR
PENDIDIK DAN
PEMBIYAYAAN
KEPENDIDIKA
N

SEKOLAH

JUMLAH NILAI

STANDAR
KELULUSAN

STANDAR ISI

STANDAR
PROSES

STANDAR
SARANA PRA
SARANA

CAPAIN SNP DARI 10 SEKOLAH

1.00

1.00

1.00

1.00

0.00

1.00

1.00

SMP Negeri 1 Ngemplak

SNP

SNP

SNP

SNP

blm SNP

SNP

SNP

SMP Negeri 2 Mojosongo

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Islam Ngemplak

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Nurul Islam Ngemplak

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Muh 9 Ngemplak

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Negeri 1 Simo

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Negeri 2 Simo

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Negeri 3 Simo

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

SMP Muhamadiyah 2 Simo

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

10

SMP Gagatan Karanggede

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

blm SNP

PITULASI PENCAPAIAN 8 SNP

STANDAR
PENGELOL
AAN

STANDAR
PENILAIAN

STANDAR YG
SUDAH DICAPAI

1.00

0.00

0.00

SNP

blm SNP

6.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

blm SNP

blm SNP

0.00

SMP-043

SMP Negeri 1 Ngemplak

SMP-044

SMP Negeri 2 Mojosongo

SMP-045

SMP Islam Ngemplak

SMP-046

SMP Nurul Islam Ngemplak

SMP-047

SMP Muh 9 Ngemplak

SMP-053

SMP Negeri 1 Simo

SMP-054

SMP Negeri 2 Simo

SMP-055

SMP Negeri 3 Simo

SMP-056

SMP Muhamadiyah 2 Simo

SMP-076

10

SMP Gagatan Karanggede

smp-043

HASIL PANTAUAN
SMP Negeri 1 Ngemplak
No

Standar

Nilai

Predikat

30

Standar Kelulusan

95.00

amat baik

51

Standar Isi

76.67

baik

66

Standar Proses

100.00

amat baik

101

Sarana Pra Sarana

75.00

cukup

126

Standar Ten-Dik

100.00

amat baik

156

Pengelolaan

100.00

amat baik

181

Pembiyayaan

100.00

amat baik

206

Standar Penilaian

23.75

kurang

256

Lingk Dan Budaya Sekolah

16.03

kurang

KESIMPULAN
SMP Negeri 1 Ngemplak
Max capaian SNP

100.00

amat baik

Min capaian SNP

16.03

kurang

Pencapaian SNP

6 Standar

Perkembangan SNP

3 Standar

atau

0.00%

atau

33.33%

Standar

Perkembangan

SNP

Kekurangan

30

Standar Kelulusan

ada

1.05%

SNP

5.00%

51

Standar Isi

tidak ada

0.00%

SNP

23.33%

66

Standar Proses

tidak ada

0.00%

SNP

0.00%

101

Sarana Pra Sarana

tidak ada

0.00%

Blm SNP

25.00%

126

Standar Ten Dik

ada

2.50%

SNP

0.00%

156

Pengelolaan

tidak ada

0.00%

SNP

0.00%

181

Pembiyayaan

tidak ada

0.00%

SNP

0.00%

206

Standar Penilaian

tidak ada

-10.53%

Blm SNP

76.25%

256

Lingk dan Bud Sekolah

ada

8.00%

Blm SNP

83.97%

Nilai
Lingk Dan Budaya Sekolah

16.03

Standar Penilaian

23.75

P embiyayaan

100.00

Pengelolaan

100.00

Standar T en-Dik

100.00

Sarana P ra Sarana

75.00

St andar Proses

100.00

Standar Isi

76.67

Standar Kelulusan
0.00

95.00
10.00

20.00

30.00

40.00

50.00

60.00

70.00

80.00

90.00

100.00

#VALUE!

Anda mungkin juga menyukai