Anda di halaman 1dari 4

PELAYANAN KAMAR OPERASI

RSKB HASTA HUSADA


KEPANJEN - MALANG

No Dokumen
SPO/AP/IKO/01

Hal
1/4

No Revisi
00

Ditetapkan
Direktur,
Tgl terbit

SPO

19-12-2014
dr. Andika Purba Sasmita

Pengertian

1. Penderita Tindakan Operasi adalah pasien yang dinyatakan oleh


Operator harus dilakukan tindakan operasi;
2. Keluarga Penderita adalah Keluarga atau orang yang bertanggung
jawab atas keberadaan Pasien;
3. Setengah () waktu dari Ketentuan adalah toleransi waktu operasi
dari jadwal semula selama 1 jam, apabila penderita tidak ada
keluarganya;
4. Lembar

persetujuan

tindakan

operasi

adalah

pernyataan

persetujuan dari pasien dan atau keluarganya untuk dilakukan


tindakan operasi setelah mendapat penjelasan dari Operator dan
atau pihak rumah sakit;
5. Petugas Pengirim Instalasi Terkait adalah Petugas Instalasi terkait
yang mendaftarkan pasien ke Instalasi Kamar Operasi untuk
tindakan operasi;
6. Tim Operasi adalah tim yang akan melakukan Tindakan Operasi
yang terdiri-dari: Operator, Asisten, Dokter anestesi, Petugas
Instrument dan Perawat Sirkulasi;
7. Operator adalah Dokter penanggung jawab dari Pasien yang akan
dioperasi;
8. Petugas Instrument adalah Petugas yang menyiapkan peralatan
operasi sebelum dan selama proses operasi;
9. Dokter Anestesi adalah Dokter yang melakukan pembiusan
terhadap pasien sebelum dan selama dilakukan tindakan operasi,
serta pengawasan sesudah operasi;
10. Perawat Sirkulasi adalah orang yang bisa keluar dan masuk ruang
operasi untuk mengambilkan peralatan, obat dan membantu
kelancaran didalam kamar operasi;
11. Ruang Pulih atau Recovery Room adalah ruang perlakuan pasien
setelah operasi (post operasi);

PELAYANAN KAMAR OPERASI


RSKB HASTA HUSADA
KEPANJEN - MALANG

No Dokumen
SPO/AP/IKO/01

Hal
2/4

No Revisi
00

12. Gangguan vital adalah gangguan pasien selain kriteria Skor Lock
Hart yang membahayakan hidup pasien setelah proses operasi;
13. Skor Lock Hart adalah kriteria-kriteria yang mana pasien pindah
dari ruang pulih sadar (antara lain: kesadaran, pernafasan,
tekanan darah, pergerakan dan warna kulit).
Tujuan

Prosedur Pelayanan Bedah Sentral ini bertujuan untuk menetapkan


tata cara pelaksanaan Proses Operasi. Diharapkan dengan prosedur
ini dapat menjamin pelayanan yang cepat dan tepat dalam upaya
peningkatan pelayanan kepada masyarakat.

Kebijakan

Pedoman Teknis Ruang Operasi Rumah Sakit Kemenkes Republik


Indonesia Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan 2012.

Prosedur

A. Pendaftaran Tindakan Operasi.


1. Setiap pasien yang akan dilakukan tindakan operasi, oleh
operator harus dinyatakan sebagai penderita tindakan operasi di
dalam Status Pasien oleh Dokter Penanggung Jawab;
2. Operator memberikan penjelasan kepada pasien dan atau
keluarganya tentang permasalahan operasi yang akan dijalani;
3. Pasien dan atau pihak keluarga harus membuat persetujuan
tindakan operasi yang akan dilakukan, di Lembar Persetujuan
Tindakan Medis;
4. Lembar

Persetujuan

Tindakan

Medis

ditandatangi

oleh

Operator, pasien dan atau keluarganya, satu saksi dari pihak


keluarga, dan satu saksi dari pihak Rumah Sakit;
5. Lembar Persetujuan Tindakan Medis dapat ditandatangani
Kepala Rumah Sakit apabila pasien dalam kondisi emergency
dan pihak keluarga tidak ada sampai batas waktu jam dari
jadwal operasi dan juga untuk pasien yang tidak mampu;
6. Apabila keluarga tidak setuju dengan tindakan operasi yang
akan dilaksanakan setelah mendapat penjelasan dari Operator
dan atau pihak rumah sakit, maka pasien dan atau keluarganya
melakukan

penolakan

tindakan

operasi

dengan

Lembar

Penolakan Tindakan Medis;

7. Apabila pasien telah dirawat maka petugas terkait dimana

PELAYANAN KAMAR OPERASI


RSKB HASTA HUSADA
KEPANJEN - MALANG

No Revisi
00

No Dokumen
SPO/AP/IKO/01

Hal
3/4

pasien dirawat, mendaftarkan pasien tersebut ke Petugas


Kamar Operasi untuk pelaksanaan operasi termasuk hari dan
jam operasi;
8. Apabila pasien rujukan, maka petugas PAT mendaftarkan pasien
tersebut ke Petugas I untuk pelaksanaan operasi termasuk hari
dan jam operasi;
9. Demikian juga apabila pasien Rawat Jalan (ODC One Day
Care), maka petugas PAT mendaftarkan pasien tersebut ke
Petugas Kamar Operasi untuk pelaksanaan operasi termasuk
hari dan jam operasi;
10. Petugas Kamar Operasi menulis pendaftaran operasi di Buku
Register Operasi sesuai tanggal dan jam operasi;
11. Petugas Pengirim pasien dari Instalasi terkait melengkapi
persyaratan administrasi dari pasien antara lain:
a. Status Lengkap Pasien atau Rekam Medis pasien;
b. Lembar Persetujuan Operasi dari Operator;
c. Data Pemeriksaan Penunjang;
d. Blangko Pendaftaran Operasi.
B. Pelaksanaan Operasi.
1. Di Instalasi asal, Petugas instalasi terkait memberikan perlakuan
pra operasi terhadap pasien antara lain:
a. Pasien yang akan dioperasi, daerah yang berambut harus
diskiren (dicukur);
b. Gigi palsu harus dilepas;
c. Pasien tidak boleh memakai lipstik, cat kuku, dan perhiasan;
d. Pasien harus memakai baju dan topi (mitela) khusus operasi;
e. Pasien keadaan puasa sekitar 6 jam, (kecuali kasus
emergency tergantung kebijakan operator);
2. Petugas Instrument mempersiapkan peralatan untuk proses
operasi pada saat persiapan dan pada pelaksanaan operasi;
3. Semua Team yang akan melakukan operasi berganti pakaian
dengan Seragam Operasi di kamar ganti, setelah itu memasuki
Kamar Operasi dan tidak boleh keluar sampai proses operasi
selesai;
4. Pembiusan

pasien

oleh

Dokter

Anastesi

dilakukan

PELAYANAN KAMAR OPERASI


RSKB HASTA HUSADA
KEPANJEN - MALANG

No Dokumen
SPO/AP/IKO/01

No Revisi
00

Hal
4/4

sebelum Team Operasi memulai operasi dan hasilnya dicatat di


Status Anastesi;
5. Selanjutnya tindakan operasi dilaksanakan dengan dipimpin
oleh Operator, dan untuk peralatan operasi yang tempatnya
berada diluar kamar operasi maka diambilkan oleh Perawat
Sirkulasi;
6. Tindakan medis operasi dicatat pada lembar Laporan Operasi.
C. Perlakuan Pasca Operasi
1. Setelah operasi selesai dilakukan, pasien dibawa ke Ruang Pulih
untuk perlakuan Post Operasi menunggu kesadaran pasien,
keadaan pasien selama post operasi dicatat dalam Lembar
Pasca Bedah di Ruang Pemulihan dan Lembar Observasi Ruang
Pulih;
2. Pasien yang sudah dioperasi, setelah sadar di Ruang Pulih maka
pasien keluar dari Instalasi Kamar Operasi, sedangkan untuk
pasien yang kondisinya gawat darurat setelah pelaksanaan
operasi maka dipindahkan ke kamar ICU untuk perawatan
intensif.
Unit Terkait

1. Instalasi Rawat Inap;


2. Instalasi Rawat Jalan;
3. Instalasi Perawatan Instensif.