Anda di halaman 1dari 8

PEMBAHASAN

A. Pengertian
Gawat janin adalah bradikardi janin persisten yang apabila tidak segera ditangani dapat
menimbulkan dekompresi respon fisiologis dan menyebabkan kerusakan permanen sistem
saraf pusat dan organ lain serta kematian. Gawat janin adalah keadaan / reaksi ketika janin
tidak memperoleh oksigen yang cukup. Gawat Janin dapat diketahui dari tanda-tanda sebagai
berikut :

Frekwensi bunyi jantung janin kurang dari 120 x / menit atau lebih dari 160 x / menit.

Berkurangnya gerakan janin ( janin normal bergerak lebih dari 10 kali per hari ).

Adanya air ketuban bercampur mekonium, warna kehijauan ( jika bayi lahir dengan
letak kepala )

Kegawatan yang kronik dapat timbul setelah suatu periode waktu yang panjang selama
periode antenatal bila status fisiologis dari unit ibu-janin-plasenta yang ideal dan normal
terganggu. Hal ini dapat dipantau melalui evaluasi dari pertumbuhan janin intar uteri,
keadaan biofisikal janin, cordosintesis, dan velosimetri Doppler. (springer) Gawat janin akut
disebabkan oleh suatu kejadian yang tiba-tiba yang mempengaruhi oksigenasi janin. Gawat
janin selama persalinan menunjukkan hipoksia (kurang oksigen) pada janin. Tanpa oksigen
yang adekuat, denyut jantung janin kehilangan variabilitas dasarnya dan menunjukkan
deselerasi (perlambatan) lanjut pada kontraksi uterus. Bila hipoksia menetap, glikolisis
(pemecahan glukosa) anaerob menghasilkan asam laktat dengan pH janin yang menurun.
Sebagian besar diagnosis gawat janin didasarkan pada pola frekuensi denyut jantung.
Penilaian janin ini adalah penilaian klinis yang sarna sekali subyektif dan pastilah memiliki
kelemahan dan harus diakui demikian. Salah satu penjelasannya adalah bahwa pola-pola ini
lebih merupakan cerminan fisiologi daripada patologi janin. Pengendalian frekuensi denyut
jantung secara fisiologis terdiri atas beragam mekanisme yang saling berkaitan dan
bergantung pada aliran darah serta oksigenasi. Selain itu, aktivitas mekanisme-mekanisme
pengendali ini dipengaruhi keadaan oksigenasi janin sebelumnya, seperti tampak pada
insufisiensi plasenta kronik, sebagai contoh.

Yang juga penting, jika janin menekan tali pusat, tempat aliran darah terus menerus
mengalami gangguan. Selain itu, persalinan normal adalah proses yang menyebabkan janin
mengalami asidemia yang semakin meningkat (Rogers dkk., 1998). Dengan demikian,
persalinan normal adalah suatu proses saat janin mengalami serangan hipoksia berulang yang
menyebabkan asidemia yang tidak terelakkan. Dengan kata lain, dan dengan beranggapan
bahwa asfiksia dapat didefinisikan sebagai hipoksia yang menyebabkan asidemia,
persalinan normal adalah suatu proses yang menyebabkan janin mengalami asfiksia.
B. Penyebab (Etiologi)
Terdapat beberapa etiologi (penyebab) dari gawat janin.
Etiologi fetal distress- Ibu
1.

penurunan kemampuan membawa oksigen ibu

2.

anemia yang signifikan

3.

penurunan aliran darah uterin

4.

posisi supine atau hipotensi lain, preeklampsia

5.

kondisi ibu yang kronis

6.

hipertensi

Etiologi Faktor Uteroplasental


1.

kontraksi uterus seperti hiperstimulas dan solusio plasenta

2.

disfungsi uteroplasental

infark plasental

korioamnionitis

disfungsi plasental ditandai oleh IUGR, oligohidramnion

Etiologi Faktor Janin


a) kompresi tali pusat

oligohidramnion

prolaps tali pusat

puntiran tali pusat

b) Penurunan kemampuan janin membawa oksigen

anemia berat, misal : isoimunisasi, perdarahan feto-maternal

Kesejahteraan Janin dalam Persalinan


Asfiksia intrapartum dan komplikasi:

Skor Apgar 0-3 selama >/= 5 menit

sekuele neurologis neonatal

disfungsi multiorgan neonatal

pH arteri tali pusat 7,0

defisit basa arteri tali pusat >/= 16 mmol/L

C. Patofisiologi
Dahulu diperkirakan bahwa janin mempunyai tegangan oksigen yang lebih rendah
karena ia hidup di lingkkungan hipoksia dan sidosis yang kronik. Terapi pemikiran itu tidak
benar karena bila tidak ada tekanan (stress), janin hidup dalam lingkungan yang sesuai dan
dalam kenyataannya konsumsi oksigen per gram berat badan sama dengan orang dewasa.
Meskipun tekanan oksigen parsial (pO2) rendah, penyaluran oksigen pada jaringan tetap
memadai.
Afinitas terhadap oksigen, kadar hemoglobin dan kapasitas angkut oksigen pada janin lebih
besar dibandingkan dengan orang dewasa. Demikian juga halnya dengan curah jantung dan
kecepatan arus darah lebih besar dari pada orang dewasa. Dengan demikian penyuluhan
oksigen melalui plasenta kepada janin dan jaringan periferdapat terselenggara dnegan relatif
baik. Sebagai hasil metabolisme oksigen akan terbentuk asam piruvat, CO2 dan air di sekresi
melalui plasenta. Bila plasenta

D. Tanda tanda dan Gejala


Gejala yang dirasakan oleh ibu adalah berkurangnya gerakan janin. Ibu dapat
melakukan deteksi dini dari gawat janin ini, dengan cara menghitung jumlah tendangan janin/
kick count . Janin harus bergerak minimal 10 gerakan dari saat makan pagi sampai dengan
makan siang. Bila jumlah minimal sebanyak 10 gerakan janin sudah tercapai, ibu tidak harus
menghitung lagi sampai hari berikutnya. Hal ini dapat dilakukan oleh semua ibu hamil, tapi
penghitungan gerakan ini terutamadiminta untuk dilakukan oleh ibu yang beresiko terhadap
gawat janin atau ibu yangmengeluh terdapat pengurangan gerakan janin. Bila ternyata tidak
tercapai jumlahminimal sebanyak 10 gerakan maka ibu akan diminta untuk segera datang ke
RS atau pusat kesehatan terdekat untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.
Tanda-tanda gawat janin:
Mekonium kental berwarna hijau terdapat di cairan ketuban pada letak kepala .
Uji Oksitisin : untuk menilai reaksi janin terhadap kontraksi uterus.
f. Pemeriksaan kadar estriol dalam urine.
g. Pemeriksaan sitologi vagina.
Pemantauan Denyut Jantung Janin Kebanyakan dari diagnosis gawat janin yang dilakukan
didasarkan atas pola denyut jantung janin, tetapi diagnosa berdasarkan pola denyut jantung
janin ini masih menjadi kontroversi, karena hal itu lebihmerefleksikan suatu keadaan fisiologi
dari janin daripada suatu keadaan patologis. National Institute of Child Health and Human
Development fetalmonitoring workshop (1997) telah memberikan suatu Konsensust entang
pola denyut jantung janin.
1. Normal apabila denyut jantung janin berkisar antara 110-160 x.menitdengan variasi 6-25
x/menit, dimana didapatkan suatu kondisi akselerasi tanpa deselarasi.
2. Intermediet
3. Abnormal, apabila ada tanda-tanda perlambatan atau deselerasi dengan kemampuan nol
atau bradikardi substansial dengankemampuan nol
Sementara dalam buku acuan nasional pelayanan kesehatanmaternal dan neonatal
memberikan penilaian terhadap denyut jantung janin sebagai berikut :
1.

Denyut jantung janin normal dapat melambat sewaktu his, dan segerakembali normal
setelah relaksasi.

2.

Denyut jantung lambat yaitu kurang dari 100 kali per menit saat tidak ada his,
menunjukan adanya gawat janin.

3. Denyut jantung cepat yaitu lebih dari 180 kali per menit yang disertaitakikardi ibu bias
karena ibu demam, efek obat, hipertensi atauamnionitis. Jika denyut jantung ibu normal,
denyut jantung janincepat sebaiknya dianggap sebagai tanda gawat janin.
Pemeriksaan PH Darah Kulit Kepala Janin
Pemeriksaan PH darah janin telah dibuktikan mempunyai hubungan erat dengan tingkat
asidosis janin 1-3,7,9-11-12
Indikasi pemeriksaan darah janin adalah :
1.Deselerasi lambat berulang
2.Deselerasi variable memanjang
3.Mekonium pada presentasi kepala
4.Hipertensi pada ibu
5.Osilasi dengan variabilitas yang menyempit.
Sejak pertama pertama kali diperkenalkan oleh Saling pada tahun1967 pengambilan
sampel darah telah menjadi keputusan akhir dalam mendiagnosa adanya gawat janin. Darah
diambil dari bagian terbawah janin seperti kepala atau bokong selama proses persalinan.
Darah diambil melalui insisi dengan kedalaman 2mm . Pengambilan darah janin
harusdilakukan di luar his dan sebaiknya ibu dalam posisi tidur miring daerah diambil
sebanyak 0,25 ml kemudian dilakukan pemeriksaan pH,Pco2,Po2. nilai pH sendiri tidak akan
memperlihatkan perbedaan antara respirasi dan asidosis metabolik. Penatalaksanaan dari
penyebab asidosis secara teoritis berbeda,dimana pada keadaan asidosis metabolik
membutuhkan terminasi segera, sementara keadaan asidosis respiratotrik dapat merespon
resusitasi standar. Jika deselerasi tidak memberikanrespon yang cepat pada gawat janin, maka
segera dilakukan pemeriksaan sampel darah janin.
Beard dan kawan kawan mendapatkandalam penelitiannya ada hubungan yang erat antara pH
darah kulit kepala janin intra partum dengan apgar skor 2 menit pada neonatus. Seperti yang
diperlihatkan pada tabel 2.Tabel 2. korelasi anatara pH darah kulit kepala dengan pola
deselerasi.Dikutip dari Ramon M.
Sementara Winkyosastro menetapkan Interprestasi pada hasil pemeriksaan darah janin
adalah sebagai berikut.
pH 7,25 normal
pH 7,25-7,10 tersangka asidodis dan dilakukan pemeriksaan ulang10 menit kemudian
pH < 7,10 Asidosis dan janin harus dilahirkan segeraPemeriksaan darah janin dan
pemantauan denyut jantung janin salingmenunjang dan telah dibuktikan mempunyai korelasi

yang erat.Pemeriksaan darah janin terutama berguna untuk menera atau memastikankeadaan
janin bila terdapat gambaran denyut jantung janin yang abnormal.Meskipun demikian perlu
diingat bahwa hasil pemeriksaan darah janinitu sesaat dan mungkin perlu diulangi. Zallar dan
Quiland merekomendasikan suatu protokol yaitu : jika pH besar dari 7,25 maka persalinan di
observasi. Jika pH antaraa 7,20 7,25 Pengukuran pH harusdiulangi dalam 30 menit, Jika pH
kurang dari 7,20 maka sampel darah kulit kepala yang lain harus segera diambil dan ibu harus
diterminasi segera. Sirkulasi janin mungkin berubah dengan penyaluran darah yang lebih baik
ke organ vital yaitu otak dan jantung dalam keadaan asidosis.Pada umumnya hipoksia dan
asidosis atau infeksi intrapartum dapatmenyebabkan takikardi dari fetus Adanya mekonium
pada cairan amnionlebih sering terlihat saat gawat janin mencapai maturitas dan
bukanmerupakan tanda-tanda gawat janin. Sedikit mekonium tanpa disertaidengan kelainan
denyut jantung janin merupakan suatu peringatan untuk pengawasan lebih lanjut. Mekonium
kental merupakan tanda pengeluaranmekonium pada cairan amnion yang berkurang dan
merupakan indikasi perlunya persalinan yang cepat dan penanganan mekonium pada
salurannafas atas neonatus untuk mencegah aspirasi mekonium, sementara pada presentasi
bokong mekonium dikeluarkan pada saat persalinan akibatkompresi abdomen janin pada
persalinan. Hal ini bukan merupakankegawatan kecuali jika terjadi pada awal persalinan
G. Penatalaksanaan
Penanganan umum: Pasien dibaringkan miring ke kiri, agar sirkulasi janin dan pembawaan
oksigen dari obu ke janin lebih lancer. Berikan oksigen sebagai antisipasi terjadinya hipoksia
janin. Hentikan infuse oksitosin jika sedang diberikan infuse oksitosin, karena dapat
mengakibatkan peningkatan kontraksi uterus yang berlanjut dan meningkat dengan resiko
hipoksis janin.
Diagnosis saat persalinan didasarkan pada denyut jantung janin yang abnormal. Diagnosis
yang lebih pasti jika disertai oleh air ketuban hijau dan kental atau sedikit.
Jika denyut jantung janin diketahui tidak normal, dengan atau tanpa kontaminasi mekonium
pada cairan amnion, lakukan hal sebagai berikut: Jika sebab dari ibu diketahui (seperti
demam, obat-obatan) mulailah penanganan yang sesuai. Jika sebab dari ibu tidak diketahui
dan denyut jantung janin tetap abnormal sepanjang paling sedikit 3 kontraksi, lakukan
pemeriksaan dalam untuk mencari penyebab gawat janin:
- Jika terdapat perdarahan dengan nyeri yang hilang timbul atau menetap,pikirkan
kemungkinan solusio plasenta.

- Jika terdapat tanda-tanda infeksi (demam, sekret vagina berbau tajam) berikan antibiotika
untuk.
- Jika tali pusat terletak di bawah bagian bawah janin atau dalam vagina, lakukan penanganan
prolaps tali pusat Jika denyut jantung janin tetap abnormal atau jika terdapat tanda-tanda lain
gawat janin (mekonium kental pada cairan amnion), rencanakan persalinan:
- Jika serviks telah berdilatasi dan kepala janin tidak lebih dari 1/5 di atas simfisis pubis atau
bagian teratas tulang kepala janin pada stasion 0, lakukan persalinan dengan ekstraksi vakum
atau forseps.
- Jika serviks tidak berdilatasi penuh dan kepala janin berada lebih dari 1/5 di atas simfisis
pubis atau bagian teratas tulang kepala janin berada di atas stasion 0, lakukan persalinan
dengan seksio sesarea

DAFTAR PUSTAKA
http://situskebidanan.blogspot.com/2010/0
http://www.scribd.com/doc/76270624/Penatalaksanaan-Gawat-Janin-Intra-Partum

Rukiyah, Ai Yeyeh, S.siT, MKM. 2010. Asuhan Kebidanan IV (Patologi Kebidanan).


CV Trans Info Media: Jakarta.
Prawirohardjo, Sarwono, Prof. Dr. SPOG.2009. Ilmu Kebidanan Edisi IV. Yayasan Bina
Pustaka: Jakarta
Mochtar, Rustam, Prof. Dr. M. Ph,1998. Synopsis Obstetri, Jilid I, Edisi 2,EGC: Jakarta
Abdul Bari Saifuddin dkk.2006.Buku Panduan Praktis Pelayanan kesehatan Maternal
dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta
Joseph Hk, dkk. 2010. Catatan Kuliah Ginekologi dan Obstetri (Obsgyn). Nuha Medica:
Jogyakarta.

Anda mungkin juga menyukai